Available Now in Jakarta! Hired Guns to Eliminate Anyone Necessary Permanently, Promptly, and Messy

Available Now in Jakarta! Hired Guns to Eliminate Anyone Necessary Permanently, Promptly, and Messy

The Advertiser: S3ra Sutan Rajo Ali
Auction and offer promo time starts in Jakarta, 19 February 2012

Tags and Keywords:
john kei, in the name of private security, propam keamanan swakarsa: FPI, FBR

  1. Forum Betawi Rempug, FBR. Contact: Lutfi Hakim
  2. Front Pembela Islam, FPI. Contact: Muhammad Rizieq.
  3. Laskar Jayakarta. Contact: Oding Djunaidi.
  4. Pemuda Pancasila, PP. Contact: Japto Soerjosoemarno.
  5. Angkatan Muda Kei. Contact: Refra Jhon Kei.
  6. Haji Lulung. Contact: Abraham Lulung.
200908281321 Jakarta prominent mass organization and ethnic groups
20100913 JHON KEI; Sosok Preman Asal Maluku
20101115 Geng Reman Van Jakarta
20110331 Petrus: Kisah Gelap Orba
20110625 Jago, Preman dan Negara
20110630 Biografi Preman-Preman Jogjakarta (1) Mas Joko: Pemberani Badran Yang Terkenal
20110702 Biografi Preman-Preman Yogyakarta (2) Mas Kris: Preman Terban Berbasis Judi
20110704 Biografi Preman-Preman Yogyakarta (3-habis) Mas Yono: Sosok Sang Preman Jalanan
20111818 Kapolda Metro Jaya Kumpulkan Tujuh Ormas
20120218 FPI, John Kei dan Grand Design untuk Dunia Per-premanan di Jakarta
201202180134 Ini Kronologi Penangkapan John Kei
20120218 Inilah Kronologi Penangkapan Jhon Kei Versi Adiknya
20120218 Mengenal Lebih Dekat : JHON KEI; Sosok Preman Asal Maluku
201202180922 Inilah Pembicaraan Ayung dan John Kei di Swiss-Belhotel
201202181442 Pemerintah Dianggap Gagal Tertibkan Ormas Anarkis
20120219 Ormas Kekerasan itu tak sekedar FPI. Mereka Jauh Lebih Berbahaya.


http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/18/145567/Kelompok-John-Kei-Pernah-Obrak-Abrik-PN-Jaksel/1

Kelompok John Kei Pernah Obrak-Abrik PN Jaksel.flv
Kelompok John Kei Pernah Obrak-Abrik PN Jaksel
Polhukam / Sabtu, 18 Februari 2012 17:10 WIB

http://metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/18/145553/Saling-SMS-Sejumlah-Gepeng-Lolos-dari-Razia/3

Polda Metro- Ada Bukti John Kei Terlibat Pembunuhan Bos Sanex.flv
Polda Metro: Ada Bukti John Kei Terlibat Pembunuhan Bos Sanex
Polhukam / Sabtu, 18 Februari 2012 13:03 WIB

http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/19/145594/Keterlibatan-John-Kei-dalam-Pembunuhan-Ayung-Terekam-CCTV/1

Keterlibatan John Kei dalam Pembunuhan Ayung Terekam CCTV
Polhukam / Minggu, 19 Februari 2012 05:54 WIB

http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/19/145606/Rekaman-CCTV-John-Kei-di-Hotel-Tempat-Bos-Ayung-Dibunuh/1

Rekaman CCTV John Kei di Hotel Tempat Bos Ayung Dibunuh.flv
Rekaman CCTV John Kei di Hotel Tempat Bos Ayung Dibunuh
Polhukam / Minggu, 19 Februari 2012 10:30 WIB


http://www.thejakartapost.com/news/2009/08/28/jakarta-prominent-mass-organization-and-ethnic-groups.html

Jakarta prominent mass organization and ethnic groups

JP/Rendi A. Witular and Andra Wisnu,  | Fri, 08/28/2009 1:21 PM

Lutfi Hakim: JP/R. Berto Wedhatama

Lutfi Hakim, Betawi Brotherhood Forum (FBR)

Leader: Lutfi Hakim (33)

Members: 300,000 in Greater Jakarta.

Membership requirement: Betawi (native Jakartan) and Muslim. For other ethnicities, must have lived in Jakarta for at least three years.

Funding: Donations from members and businesses.

Activities: Provides “unofficial” security services to companies engaged in entertainment businesses, property, construction projects and business centers. FBR members can also be seen guarding disputed property, providing debt-collection services and clearing out land. Its top brass also run small-scale printing business. The group is often used to provide political support for the Jakarta bureaucracy and certain Islamic parties, as evidenced when it condemned opponents of the controversial pornography bill.

History: Founded on July 29, 2001, the FBR was charged by its recently deceased chief patron Fadhloly El Muhir to create jobs for the Betawi ethnic group. However, it was mired in allegations of receiving backing from the military, the Jakarta administration and opponents of former president Abdurrahman “Gus Dur” Wahid. The groups were used as proxies to deal with Gus Dur’s grassroots Nadhlatul Ulama (NU) supporters from East Java, who threatened to flock to the capital to help keep Gus Dur in power. Lutfi denies the allegations, saying the FBR was set up merely to advocate for the revival of the long-marginalized Betawi.

Notes: In March 2003, seven members of the group were jailed for attacking the head of the Urban Poor Consortium (an NGO focusing on urban development issues), Wardah Hafidz, near the office of the National Commission for Human Rights. Lutfi strongly opposes the stigma.

Muhammad Rizieq: JP/Arief Suhardiman

Muhammad Rizieq, Islam Defenders Front (FPI)

Leader: Al-Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab (71)

Members: Less than 10,000 in Greater Jakarta.

Membership requirement: Muslims who can read the Koran.

Funding: Mostly donations from members, business activities of the group’s top brass.

Activities: Mostly an ideological and political movement claiming to uphold Islamic law, implemented in the field through crackdowns on nightclubs, brothels and gambling dens, and leading more often than not to clashes and violence. Their targets include roadside vendors who stay open during the fasting month of Ramadan. Chairman of the Jakarta Association of Tourism, Recreation and Entertainment Adrian Maulete claims the association regularly pays the FPI to not raid its members’ clubs while operating.

History: Founded on Aug. 17, 1998, the FPI is a splinter group of the Pamswakarsa civil guard formed by the military to support the Habibie regime. Through promoting violence, the FPI has earned the respect of hard-line Muslims, but often become disdained by society at large.

Notes: The FPI’s litany of violence includes a bloody attack on members of the Alliance for the Freedom of Religion and Faith (AKKBB) in the National Monument park, Central Jakarta, on June 1, 2008. Group leader Habib Rizieq was sentenced to 18 months in prison for inciting the violence. He was released this July. FPI secretary-general Sobri Lubis says the FPI remains a force to be reckoned with, despite the recent police crackdown on its leaders, adding it will continue to “wipe out immoral practices” no matter how long it takes. “We have nothing against the food or water these nightclubs offer, but if they start selling women, provide gambling venues or drugs, then we will have to stand against them.”

Oding Djunaidi: JP/Nurhayati

Oding Djunaidi, Laskar Jayakarta (Jayakarta Warriors)

Leader: Adj. Sr. Comr. Susilowadi, aka Bang Ilo (47)

Members: 30,000 in Greater Jakarta.

Membership requirement: All-inclusive, preference to native Jakartans.

Funding: Mostly donations from members’ and leaders’ businesses.

Activities: Laskar Jayakarta assists Jakarta residents, especially of Betawi ethnicity, get jobs. Nurturing close ties with the police, the group provides unofficial security services primarily to nightclubs, retailers, hotels and boarding houses in the Tamansari district of West Jakarta. The district, which covers the vicinity of Jl. Mangga Besar, Jl. Hayam Wuruk, Jl. Gadjah Mada and the Glodok business center, is Jakarta’s largest night entertainment center and accounts for 60 percent of the business. Laskar’s top officials are former members of Pemuda Pancasila youth organization, the military’s family forum (Forkabi) and the FBR.

History: As a newcomer in the industry, it was not until 2007 that Laskar Jayakarta became widely known, when it supported Comr. Gen. (ret) Adang Daradjatun, the former National Police deputy chief, in his 2007 bid to be Jakarta governor. Laskar split from the Betawi Community Union (PMB) in 2004.

Notes: The group’s structure is loosely reminiscent of many of today’s Jakarta-based groups. Laskar Jayakarta is a proxy nurtured by the police to help maintain order in Jakarta’s night entertainment hub and prevent ethnic clashes. “Bang Ilo himself ordered us to control our members’ behavior to keep in line with the law,” says Oding, the head of the group’s Tamansari branch in Central Jakarta.

Japto Soerjosoemarno: JP/Ricky Yudhistira

Japto Soerjosoemarno, Pancasila Youth

Leader: Japto Soelistyo Soerjosoemarno (59)

Members: Less than 100,000 in Greater Jakarta.

Membership requirement: All ethnicities and religions.

Funding: Mostly donations from members, business activities of the group’s top brass.

Activities: Security services and debt collection are the major income earner of the group, as well as land clearing for businesses.

History: Pancasila Youth was established on Oct. 28, 1959, by former legendary military commander Abdul Haris Nasution, with the sole aim of confronting the communist threat. However, after 1978, it evolved with the backing of the Soeharto regime and the Golkar Party, which used it to mobilize youth support during general elections. The Pancasila Youth was allegedly involved in the July 27, 1996, riot and the bloody sectarian violence in Ambon, Maluku, in 2000.

Notes: Along with the Soeharto downfall in 1998, Pancasila Youth lost its political and security clout, which finally led in late 2003 to Yorris Raweyai, its most influential figure and financier, falling out with Japto over the latter’s decision to set up the Patriot Party, the political wing of the Pancasila Youth. Yorris remains with Golkar and became legislator for the party, while the Patriot Party failed to get any legislative seat. With funding, notably from Yorris, drying up, most of the group’s members now moonlight with other mass organizations, including the FBR, the FPI and Laskar Jayakarta. According to Yorris, Pancasila Youth is now focusing on recruiting university students, intellectuals and the middle class to help keep the group afloat. Japto’s youngest son, Jedidiah Shenazar, is being groomed to take over his father’s work.

Jhon Kei: Media Indonesia/Faishol Taselan

Jhon Kei, Eastern Indonesia factions

Leaders: Herkules (East Timor group), Jhon Kei (Kei Island group in Maluku), Rony Syauta and Umar Kei (Indonesian Mollucans Youth Union, or PMB) and Ongen Sangaji (Ambon group in Maluku).

Members: Each group is believed to have less than 1,000 members in Greater Jakarta, except the PMB, which has around 20,000.

Membership requirement: Exclusive to ethnicity.

Activities: Groups are engaged in intense rivalry with one another. In the case of the Maluku groups, not a single leader has united them. Both the East Timor and Maluku groups are competing to win orders for security services for disputed parties, business centers and properties. They are also the most efficient debt collectors employed by banks, financing companies and individuals, primarily through intimidation. They earn between 15 percent and 50 percent of the debt collected.

Notes: – Herkules has since 2006 lost his lucrative empire in the Tanah Abang business center to Betawi native Haji Lulung. Herkules followers still maitain a loose grip on several small pockets in the Kota area of North Jakarta. Herkules is now engaged in the coal business, and spends time mostly in Kalimantan and Sumatra.

  • John Kei, a notorious gang leader, is serving a jail term in Surabaya for cutting the fingers of two of his cousins.
  • Ongen Sangaji is now an executive with the Hanura Party, founded by former military commander Gen. (ret) Wiranto.
  • Rony Syauta and Umar Kei are emerging as key players in the business. The group controls the largest Maluku group in East Jakarta. The PMB is now trying to unite all Maluku gangs, but to no avail thus far.

Haji Lulung: JP/J. Adiguna

Haji Lulung, Haji Lulung group

Leader: Abraham Lunggana, aka Haji Lulung (48)

Members: More than 2,000 in Tanah Abang alone.

Membership requirement: Preference for native Jakartans. Other ethnic groups also welcome.

Funding: Companies under Haji Lulung, donations from outsourced workers.

Activities: Haji Lulung has a vast line of businesses, including security services, parking and waste management. Around 90 percent of such businesses in Tanah Abang, Southeast Asia’s largest textile and garment distribution area, is organized by Haji Lulung. Through his newly established law firm, Haji Lulung & Associates, a debt-collection business is now in the pipeline. Haji Lulung’s tentacles also take in security services for shopping centers in the vicinity of Hotel Indonesia in Central Jakarta, Senayan in South Jakarta, Taman Ismail Marzuki in Central Jakarta, the Aldira shopping center in East Jakarta, Tarakan Hospital, Cengkareng Hospital, Fatmawati Hospital and the Bogor Mental Hospital.

History: Assisted primarily by law enforcers and the Jakarta administration, Haji Lulung’s luck started to turn in 2000 when he supplied workers for the construction of the Metro bridge in the Tanah Abang shopping compound. His rise is also attributed to the need for opposition against former president Abdurrahman “Gus Dur” Wahid in creating a proxy Betawi-based group to confront the threat of Gus Dur’s incoming grass-roots supporters from East Java in 2001. Since then, without spilling much blood, Haji Lulung has gradually expelled the notorious godfather Herkules from Tanah Abang for good in 2006.

Notes: Haji Lulung is now a city councilor for the United Development Party (PPP).


http://bpn16.wordpress.com/2010/09/13/jhon-kei-sosok-preman-asal-maluku/

JHON KEI; Sosok Preman Asal Maluku

Posted on September 13, 2010

Jhon Refra Kei atau yang biasa disebut Jhon Kei, 40, tokoh pemuda asal Maluku yang lekat dengan dunia kekerasan di Ibukota. Namanya semakin berkibar ketika tokoh pemuda asal Maluku Utara pula, Basri Sangaji meninggal dalam suatu pembunuhan sadis di hotel Kebayoran Inn di Jakarta Selatan pada 12 Oktober 2004 lalu

Padahal dua nama tokoh pemuda itu seperti saling bersaing demi mendapatkan nama lebih besar. Dengan kematian Basri, nama Jhon Key seperti tanpa saingan. Ia bersama kelompoknya seperti momok menakutkan bagi warga di Jakarta.

Untuk diketahui, Jhon Kei merupakan pimpinan dari sebuah himpunan para pemuda Ambon asal Pulau Kei di Maluku Tenggara. Mereka berhimpun pasca-kerusuhan di Tual, Pulau Kei pada Mei 2000 lalu. Nama resmi himpunan pemuda itu Angkatan Muda Kei (AMKEI) dengan Jhon Kei sebagai pimpinan. Ia bahkan mengklaim kalau anggota AMKEI mencapai 12 ribu orang.

Lewat organisasi itu, Jhon mulai mengelola bisnisnya sebagai debt collector alias penagih utang. Usaha jasa penagihan utang semakin laris ketika kelompok penagih utang yang lain, yang ditenggarai pimpinannya adalah Basri Sangaji tewas terbunuh. Para ’klien’ kelompok Basri Sangaji mengalihkan ordernya ke kelompok Jhon Kei. Aroma menyengat yang timbul di belakang pembunuhan itu adalah persaingan antara dua kelompok penagih utang. Tudingan semakin menguat ketika di pengadilan terbukti pelaku pembunuhan itu tak lain adalah beberapa anak buah Jhon Kei.

Bahkan pertumpahan darah besar-besaran hampir terjadi tatkala ratusan orang bersenjata parang, panah, pedang, golok, celurit saling berhadapan di Jalan Ampera Jaksel persis di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada awal Maret 2005 lalu. Saat itu sidang pembacaan tuntutan terhadap terdakwa pembunuhan Basri Sangaji. Beruntung 8 SSK Brimob Polda Metro Jaya bersenjata lengkap dapat mencegah terjadinya bentrokan itu.

Sebenarnya pembunuhan terhadap Basri ini bukan tanpa pangkal, konon pembunuhan ini bermula dari bentrokan antara kelompok Basri dan kelompok Jhon Key di sebuah Diskotik Stadium di kawasan Taman Sari Jakarta Barat pada 2 Maret 2004 lalu. Saat itu kelompok Basri mendapat ’order’ untuk menjaga diskotik itu. Namun mendadak diserbu puluhan anak buah Jhon Kei Dalam aksi penyerbuan itu, dua anak buah Basri yang menjadi petugas security di diskotik tersebut tewas dan belasan terluka.

Polisi bertindak cepat, beberapa pelaku pembunuhan ditangkap dan ditahan. Kasusnya disidangkan di Pengadilan Negeri Jakarta Barat. Namun pada 8 Juni di tahun yang sama saat sidang mendengarkan saksi-saksi yang dihadiri puluhan anggota kelompok Basri dan Jhon Kei meletus bentrokan. Seorang anggota Jhon Kei yang bernama Walterus Refra Kei alias Semmy Kei terbunuh di ruang pengadilan PN Jakbar. Korban yang terbunuh itu justru kakak kandung Jhon Key, hal ini menjadi salah satu faktor pembunuhan terhadap Basri, selain persaingan bisnis juga ditunggangi dendam pribadi.

Bukan itu saja, pada Juni 2007 aparat Polsek Tebet Jaksel juga pernah meminta keterangan Jhon Key menyusul bentrokan yang terjadi di depan kantor DPD PDI Perjuangan Jalan Tebet Raya No.46 Jaksel. Kabarnya bentrokan itu terkait penagihan utang yang dilakukan kelompok Jhon Key terhadap salah seorang kader PDI Perjuangan di kantor itu. Bukan itu saja, di tahun yang sama kelompok ini juga pernah mengamuk di depan Diskotik Hailai Jakut hingga memecahkan kaca-kaca di sana tanpa sebab yang jelas.

Sebuah sumber dari seseorang yang pernah berkecimpung di kalangan jasa penagihan utang menyebutkan, Jhon Kei dan kelompoknya meminta komisi 10 persen sampai 80 persen. Persentase dilihat dari besaran tagihan dan lama waktu penunggakan. ”Tapi setiap kelompok biasanya mengambil komisi dari kedua hal itu,” ujar sumber tersebut.

Dijelaskannya, kalau kelompok John, Sangaji atau Hercules yang merupakan 3 Besar Debt Collector Ibukota biasanya baru melayani tagihan di atas Rp 500 juta. Menurutnya, jauh sebelum muncul dan merajalelanya ketiga kelompok itu, jasa penagihan utang terbesar dan paling disegani adalah kelompok pimpinan mantan gembong perampok Johny Sembiring, kelompoknya bubar saat Johny Sembiring dibunuh sekelompok orang di persimpangan Matraman Jakarta Timur tahun 1996 lalu.

Kalau kelompok tiga besar itu biasa main besar dengan tagihan di atas Rp 500 juta’an, di bawah itu biasanya dialihkan ke kelompok yang lebih kecil. Persentase komisinya pun dilihat dari lamanya waktu nunggak, semakin lama utang tak terbayar maka semakin besar pula komisinya,” ungkap sumber itu lagi.

Dibeberkannya, kalau utang yang ditagih itu masih di bawah satu tahun maka komisinya paling banter 20 persen. Tapi kalau utang yang ditagih sudah mencapai 10 tahun tak terbayar maka komisinya dapat mencapai 80 persen. ”Mekanismenya sama, kelompok penagih mendapatkan surat kuasa dari pemilik piutang, lalu kelompok itu bergerak mengintai pihak atau orang yang ditagih Pengintaian bisa makan waktu berminggu-minggu untuk mengetahui seluruh aktifitas orang yang akan ditagih itu. Mulai dari keluar rumah di pagi hari sampai puluang ke rumah lagi pada malam hari atau dini hari besoknya,” terangnya.

Bahkan menurut sumber tersebut, kelompok penagih bisa menempatkan beberapa anggotanya secara menyamar hingga berhari-hari bahkan berminggu-minggu atau berbulan-bulan di dekat rumah orang yang ditagih. ”Pokoknya perintahnya, dapatkan orang yang ditagih itu dengan cara apa pun,” ujarnya.

Saat itulah kekerasan kerap muncul ketika orang yang dicari-carinya apalagi dalam waktu yang lama didapatkannya namun orang itu tak bersedia membayar utangnya dengan berbagai dalih. ”Dengan cara apa pun orang itu dipaksa membayar, kalau perlu culik anggota keluarganya dan menyita semua hartanya,” lontarnya.

Dilanjutkannya, ketika penagihan berhasil walaupun dengan cara diecer alias dicicil, maka saat itu juga komisi diperoleh kelompok penagih. ”Misalnya total tagihan Rp 1 miliar dengan perjanjian komisi 50 persen, tapi dalam pertemuan pertama si tertagih baru dapat membayar Rp 100 juta, maka kelompok penagih langsung mengambil komisinya Rp 50 juta dan sisanya baru diserahkan kepada pemberi kuasa. Begitu seterusnya sampai lunas. Akhirnya walaupun si tertagih tak dapat melunasi maka kelompok penagih sudah memperoleh komisinya dari pembayaran-pembayaran sebelumnya,” terangnya agi.

Dalam ’dunia persilatan’ Ibukota, khususnya dalam bisnis debt collector ini, kekerasan kerap muncul diantara sesama kelompok penagih utang. Ia mencontohkan pernah terjadi bentrokan berdarah di kawasan Jalan Kemang IV Jaksel pada pertengahan Mei 2002 silam, dimana kelompok Basri Sangaji saat itu sedang menagih seorang pengusaha di rumahnya di kawasan Kemang itu, mendadak sang pengusaha itu menghubungi Hercules yang biasa ’dipakainya’ untuk menagih utang pula. Akibatnya kedua kelompok itu berhadapan di Jalan Kemang IV itu sehingga terjadi bentrokan dan pembunuhan.

”Hercules sempat ditembak beberapa kali, tapi dia hanya luka-luka saja dan bibirnya terluka karena terserempet peluru. Dia sempat menjalani perawatan cukup lama di sebuah rumah sakit di kawasan Kebon Jeruk Jakbar. Beberapa anak buah Hercules juga terluka, tapi dari kelompok Basri seorang anak buahnya terbunuh dan beberapa juga terluka,” tutupnya.

Selain jasa penagihan utang, kelompok Jhon Kei juga bergerak di bidang jasa pengawalan lahan dan tempat. Kelompok Jhon Kei semakin mendapatkan banyak ’klien’ tatkala Basri Sangaji tewas terbunuh dan anggota keloompoknya tercerai berai. Padahal Basri Sangaji bersama kelompoknya memiliki nama besar pula dimana Basri CS pernah dipercaya terpidana kasus pembobol Bank BNI, Adrian Waworunto untuk menarik aset-asetnya. Tersiar kabar, Jamal Sangaji yang masih adik sepupu Basri yang jari-jari tangannya tertebas senjata tajam dalam peristiwa pembunuhan Basri menggantikan posisi Basri sebagai pimpinan dengan dibantu adiknya Ongen Sangaji.

Kelompok Jhon Kei pernah mendapat ’order’ untuk menjaga lahan kosong di kawasan perumahan Permata Buana, Kembangan Jakarta Barat. Namun dalam menjalankan ’tugas’ kelompok ini pernah mendapat serbuan dari kelompok Pendekar Banten yang merupakan bagian dari Persatuan Pendekar Persilatan Seni Budaya Banten Indonesia (PPPSBBI).

Sekedar diketahui, markas dan wilayah kerja mereka sebetulnya di Serang dan areal Provinsi Banten. Kepergian ratusan pendekar Banten itu ke Jakarta untuk menyerbu kelompok Jhon Kei pada 29 Mei 2005 ternyata di luar pengetahuan induk organisasinya. Kelompok penyerbu itu pun belum mengenal seluk-beluk Ibukota.

Akibatnya, seorang anggota Pendekar Banten bernama Jauhari tewas terbunuh dalam bentrokan itu. Selain itu sembilan anggota Pendekar Banten terluka dan 13 mobil dirusak. 3 SSK Brimob PMJ dibantu aparat Polres Jakarta Barat berhasil mengusir kedua kelompok yang bertikai dari areal lahan seluas 5.500 meter persegi di Perum Permata Buana Blok L/4, Kembangan Utara Jakbar. Namun buntut dari kasus ini, Jhon Kei hanya dimintakan keterangannya saja. Sedangkan beberapa anak buah Jhon yang harus menjalani proses hukum dan mendekam di sel tahanan Polda Metro Jaya hingga kasusnya dilimpahkan ke kantor Kejati DKI beberapa bulan berikutnya.

Sebuah sumber dari kalangan ini mengatakan kelompok penjaga lahan seperti kelompok Jhon Kei biasanya menempatkan anggotanya di lahan yang dipersengketakan. Besarnya honor disesuaikan dengan luasnya lahan, siapa pemiliknya, dan siapa lawan yang akan dihadapinya

”Semakin kuat lawan itu, semakin besar pula biaya pengamanannya. Kisaran nominal upahnya, bisa mencapai milyaran rupiah. Perjanjian honor atau upah dibuat antara pemilik lahan atau pihak yang mengklaim lahan itu milikya dengan pihak pengaman. Perjanjian itu bisa termasuk ongkos operasi sehari-hari bisa juga diluarnya, misalnya untuk sebuah lahan sengketa diperlukan 50 orang penjaga maka untuk logistik diperlukan Rp 100 ribu per orang per hari, maka harus disediakan Rp 5 juta/hari atau langsung Rp 150 juta untuk sebulan. Yang jelas upah untuk kepala rombongan atau komandannya lebih besar dari anggota biasa. Dana operasi itu di luar upah kesuksesan kerja atau succes fee yang biasanya dibayarkan ketika sengketa dimenangkan pihak pengorder,” paparnya.

Selain pengamanan lahan sengketa, ada pula pengamanan asset yang diincar pihak lain maupun menjaga lokasi hiburan malam dari ancaman pengunjung yang membikin onar maupun ancaman pemerasan dengan dalih ’jasa pengamanan’ oleh kelompok lain, walau begitu tapi tetap saja mekanisme kerja dan pembayarannya sama dengan pengamanan lahan sengketa.

Don Vito Timor  |  February 11, 2011 at 05:28 | Reply

Kei boleh punya nama besar di kota jakarta… seperti halnya GODFATHER dari tanah Corleone.

namun Kei harus rela membayar ratusan juta pada POLISI di tanah kelahirannya Maluku,demi keamanannya di tanah kelahirannya sendiri.

HAH…!!

ternyata di tanah kelahirannya,Kei hanya tikus yang takut diterkam oleh kucing liar…

Tapi 1 yang gw acungkan jempol dari Kei…dia bertanggung jawab penuh pada para anak buahnya.siapapun yang menjadi tumbalnya,maka dia akan urus tumbal dia selama tumbal itu menjalankan hukuman dari kesalahan yang di lakukan para Panglimanya.


http://orgawam.wordpress.com/2012/02/19/ormas-kekerasan-itu-tak-sekedar-fpi-mereka-jauh-lebih-berbahaya-dari-fpi/

Ormas Kekerasan itu tak sekedar FPI. Mereka Jauh Lebih Berbahaya.

by orgawam pada Februari 19, 2012

Sejak marak berita tentang pembubaran ormas kekerasan dan/anarkhis, sontak semua pandangan menuju ke FPI (Front Pembela Islam). Kebetulan, atau memang sengaja dipass-kan, berita ini terjadi setelah penolakan massa terhadap FPI di Kalimantan Tengah.

Namun benarkah  ormas kekerasan itu hanya FPI saja. Liputan di bawah secara tak sengaja terbaca ketika sedang mencari apa itu ormas kekerasan, dan .. John Kei. Ternyata .. ohh ternyata itu tak hanya sekedar FPI. Jauh lebih berbahaya. Ini seperti puncak gunung es .. atau krakatau. Ormas itu adalah para preman yang terorganisir, bekerja bak mafia italia. Bahkan sebagian telah masuk ke dalam sistem kenegaraan, menjadi anggota DPR yang terhormat.

Jika FPI dibubarkan.. maka semua ormas itu juga harus dibubarkan, karena jauh lebih anarkhis, jauh lebih berbahaya. Ketika FPI menggunakan cara-cara kekerasan karena saking jengkelnya terhadap kemaksiatan yang dibiarkan (oleh aparat)., maka ormas2 kekerasan yg lain-lain itu pada umumnya justru memanfaatkan kemaksiatan itu sebagai lahannya.

Untuk lebih jelasnya.. silakan simak dan simpulkan sendiri. Ini hanya di Jakarta. Bagaimana dengan kota anda?


http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2010/11/15/INT/mbm.20101115.INT135105

GENG REMAN VAN JAKARTA

15 NOVEMBER 2010

TANGANNYA menahan tusukan golok di perut. Ibu jarinya nyaris putus. Lima bacokan telah melukai kepalanya. Darah bercucuran di sekujur tubuh. “Saya lari ke atas,” kata Logo Vallenberg, pria 38 tahun asal Timor, mengenang pertikaian melawan geng preman atau geng reman lawannya, di sekitar Bumi Serpong Damai, Banten, April lalu. “Anak buah saya berkumpul di lantai tiga.”

Pagi itu, Logo dan delapan anak buahnya menjaga kantor Koperasi Bosar Jaya, Ruko Golden Boulevard, BSD City, Banten. Mereka disewa pemilik koperasi, Burhanuddin Harahap. Mendapat warisan dari ayahnya, Baharudin Harahap, ia menguasai puluhan koperasi di berbagai kota, seperti Bandung, Semarang, Parung, Ciputat, dan Pamulang.

Wafat pada akhir 2008, Baharudin meninggalkan banyak warisan buat keluarganya, antara lain aset delapan koperasi berbadan hukum, yang cabangnya tersebar di sejumlah kota. Pengadilan Agama Jakarta Timur pun menetapkan istri dan empat anak Baharudin sebagai ahli waris. Konflik keluarga berawal ketika Masthahari, adik Baharudin, menuntut hak waris.

Masthahari menyewa jasa pengamanan dari Umar Kei, 33 tahun, pemuda dari Kei, Maluku. Tak mau kalah, Burhanuddin meminta pengawalan Alfredo Monteiro dan Logo Vallenberg dari kelompok Timor. Di lapangan, merekalah yang berhadapan.

Serangan itu datang pagi-pagi. Lima orang datang ke kantor Koperasi Bosar Jaya. “Kami dari Koperasi Mekar Jaya ingin mengambil alih kantor,” kata Jamal, seorang penyerang. Tak lama kemudian datang Umar Kei, yang meminta Logo dan kelompoknya meninggalkan kantor. Ditolak, Umar memanggil anak buahnya yang datang dengan enam mobil. Menurut Logo, mereka bersenjata golok dan pedang samurai. Umar memerintahkan anak buahnya menyerang.

Para penyerang menyabet Logo. “Anak buah saya tak bersenjata,” kata Logo. Bentrokan tak berlanjut karena petugas kompleks pertokoan itu telah datang. Belakangan Logo tahu, Umar bekerja dengan bendera Lembaga Bantuan Hukum Laskar Merah Putih. “Mereka mengatasnamakan koperasi simpan-pinjam Mekar Jaya,” katanya.

Kepada Tempo, Umar mengatakan, dia datang untuk mengajak berunding. Ia meminta Logo dan teman-temannya meninggalkan kantor karena sengketa keluarga itu ditangani pengadilan. Sebelum menghadapi Logo, Umar mengatakan bahwa gengnya sudah lebih dulu berhadapan dengan anggota Brimob, kelompok Banten, Forum Betawi Rempug, dan kelompok Ongen Sangaji yang disewa Burhanuddin Harahap. “Mereka mundur menghadapi kelompok saya,” katanya. Sengketa waris pun menjadi pertikaian berdarah.

KELOMPOK Umar Kei dan kelompok Alfredo-Logo terhubung dalam usaha jasa pengamanan. Di ceruk “bisnis kekerasan” ini, ada pemain lain semacam Kembang Latar pimpinan Bahyudin, Petir di bawah komando Alo Maumere, Forum Betawi Rempug yang dipimpin Lutfi Hakim, Badan Pembina Potensi Keluarga Besar Banten pimpinan Dudung Sugriwa, dan Pemuda Pancasila.

“Subsektor” bisnis ini merentang dari penagihan utang, jasa penjagaan lahan sengketa, pengelolaan jasa parkir, sampai pengamanan tempat hiburan dan perkantoran di Ibu Kota. Usaha pengamanan kantor antara lain dipilih Abraham Lunggana alias Lulung, 50 tahun. Mendirikan perusahaan PT Putraja Perkasa pada awal 2000, ia masuk jasa pengelolaan parkir dan pengamanan. Putraja memiliki anak perusahaan, PT Sacom. Abraham mengklaim mempekerjakan sekitar 4.000 orang. “Dulu sempat lebih besar dari itu,” kata dia.

Anak buah Lulung menangani pengamanan Blok F, Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, tempat para pedagang kelontong. Ia mengambil alih “kekuasaan” yang sebelumnya dipegang oleh seorang jawara bernama Muhammad Yusuf Muhi alias Bang Ucu Kambing, 62 tahun. Ucu dulu menyingkirkan penguasa sebelumnya, Rosario Marshal alias Hercules, seorang pemuda asal Timor Timur. Perusahaan Lulung juga mengelola perparkiran di sejumlah kantor, termasuk Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta Selatan (lihat “Pemburu Utang, Penjaga Parkir”).

Persaingan antarkelompok sering sangat keras dan bisa diakhiri dengan pertumpahan darah. Akhir September lalu, dua kelompok berhadapan di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Jalan Ampera. Mereka menghadiri sidang bentrok berdarah, yang melibatkan sejumlah pemuda Kei dengan penjaga keamanan Blowfish Kitchen and Bar, Gedung Menara Mulia, Jakarta Selatan. (lihat “Dari Blowfish ke Ampera”).

Menurut Agrafinus Rumatora, 42 tahun, dari kelompok Kei, penjaga keamanan Blowfish dipegang kelompok Flores Ende pimpinan Thalib Makarim. Perkelahian pada April lalu itu menewaskan dua pemuda Kei, yakni Yoppie Ingrat Tubun dan M. Soleh. Sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menghadirkan terdakwa pelaku pembunuhan dua orang itu. Ternyata sidang ini menyulut pertikaian lebih besar. Tiga orang dari kelompok Kei tewas, puluhan lainnya luka-luka. Seorang sopir bus pengangkut kelompok ini menjadi korban.

Daud Kei, Wakil Ketua Angkatan Muda Kei (AMKei), menganggap pertikaian dua kelompok itu lebih besar. Daud, 38 tahun, tangan kanan John Kei, ketua organisasi itu, mengatakan, “Ini bukan antara Kei dan Flores, tapi antara Maluku dan Flores Ende. Jangan salah tulis,” katanya.

Setelah bentrokan di Ampera, Alfredo Monteiro dan Logo diperiksa polisi. Alfredo mengatakan bahwa polisi menduga ia dan Logo berkaitan dengan Thalib Makarim. Logo memang pernah bekerja untuk Thalib. “Cuma dua bulan,” katanya. Polisi lalu menangkap enam tersangka, semuanya dari kelompok Flores Ende. “Bagaimana mungkin tidak ada tersangka satu pun dari mereka (kelompok Kei)?” kata Zakaria “Sabon” Kleden, 66 tahun, tokoh yang sangat dihormati di kalangan kelompok etnis.

PERALIHAN penguasa bisnis jagoan di Ibu Kota bukanlah suksesi yang mulus. Pada 1990-an, area ini dikuasai Hercules. Ia semula pemuda Timor yang direkrut Komando Pasukan Khusus, atau Kopassus, pada saat proses integrasi wilayah itu ke Indonesia. Terluka dalam kecelakaan helikopter, ia dibawa Gatot Purwanto, perwira pasukan yang dipecat dengan pangkat kolonel setelah insiden Santa Cruz, ke Jakarta.

Hercules menetap di Jakarta, dan segera merajai dunia para jagoan. Ia menguasai Tanah Abang. Namanya pun selalu dekat dengan kekerasan. Kekuasaan tak abadi. Pada 1996, ia tak mampu mempertahankan kekuasaannya di pasar terbesar se-Asia Tenggara itu. Kelompoknya dikalahkan dalam pertikaian dengan kelompok Betawi pimpinan Bang Ucu Kambing, kini 64 tahun.

Sejak itu ia tak lagi berkuasa. Tapi namanya telanjur menjadi ikon. Seorang perwira polisi mengatakan, setiap pergantian kepala kepolisian, Hercules selalu dijadikan “sasaran utama pemberantasan preman”.

Pada masa kejayaan Hercules, ada Yorrys Raweyai. Pada awal 1980-an, ia bekerja menjadi penagih utang. Kekuatan pemuda asal Papua ini ditopang Pemuda Pancasila, organisasi yang mayoritas anggotanya anak-anak tentara. Dia menjadi ketua umum organisasi itu pada 2000 dan melompatkan kariernya di politik. Dia kini anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Golkar.

Pemuda Pancasila juga menjual jasa pengamanan lahan, penagihan, dan penjaga keamanan. Ordernya diterima dari perusahaan resmi yang memiliki jaringan dengan Pemuda Pancasila. “Habis, mau kerja apa, mereka tidak punya ijazah,” Yorrys menunjuk anggota kelompoknya. Soal cap preman, dia berkomentar enteng, “Saya anggap koreksi saja.”

Pada generasi yang sama, Lulung, bekas preman Tanah Abang, kini menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Jakarta dari Partai Persatuan Pembangunan. Usahanya dimulai dari pengumpul sampah kardus bekas hingga barang bekas. “Karier”-nya mencorong ketika kemudian bermain dalam usaha pengamanan Tanah Abang.

Untuk melestarikan kekuatan, Lulung memilih jalur resmi. Ia mendirikan PT Putraja Perkasa, lalu PT Tujuh Fajar Gemilang, dan PT Satu Komando Nusantara. Perusahaan ini disesuaikan dengan “kompetensi inti” Lulung: jasa keamanan, perparkiran, penagihan utang. “Kami masuk lewat tender resmi,” ujarnya.

Pada 1996, ketika Hercules berhadapan dengan Bang Ucu, Lulung memilih “berkolaborasi” dengan kelompok Timor. Alhasil, ia dikejar-kejar teman-temannya di Betawi. Bang Ucu menyelamatkannya. Itu sebabnya, kini Lulung rajin menyetor dana ke Ucu.

Dari Nusa Tenggara Timur ada nama Zakaria “Sabon” Kleden. Mendarat di Betawi pada 1961, Zaka-begitu dia disapa-mengatakan menjadi preman pertama asal daerahnya. “Dulu istilahnya geng. Ada geng Berland, Santana, dan Legos,” tuturnya kepada Tempo.

Riwayat Zaka tak kalah berdarah. Ia mengaku sempat memutilasi korbannya. Ia juga mengatakan telah menembak mati beberapa orang. “Saya membela harga diri saya,” ujarnya. Tapi ia mengatakan tak pernah dinyatakan bersalah. “Saya sering ditahan, tapi tidak pernah dihukum penjara,” kata pria yang sangat dihormati kelompok preman terutama dari daerah Nusa Tenggara Timur itu. Tiga tahun lalu, Zaka menjalankan bisnis sekuriti, PT Sagas Putra Bangsa.

Dari eranya, Zaka menyebutkan nama ketua geng seperti Chris Berland, Ongky Pieter, Patrick Mustamu dari Ambon, Matt Sanger dari Manado, Jonni Sembiring dari Sumatera, Pak Ukar dan Rozali dari Banten, Effendi Talo dari Makassar. “Komunikasi di antara kami baik, maka jarang bentrok berdarah,” tuturnya.

Pada awal 2000, muncul Basri Sangaji. Tapi dia terbunuh dalam penyerangan berdarah di Hotel Kebayoran Inn, Jakarta Selatan. “Bisnis”-nya diteruskan anggota keluarga Sangaji: Jamal dan Ongen. Ongen kini mantap dengan karier politiknya, menjabat Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Hanura Jakarta. “Target saya ketua Dewan Pimpinan Pusat,” ujarnya.

Menjelang 1980-an kelompok-kelompok preman etnis juga membentuk organisasi massa. Dimulai dari Prems-kependekan dari Preman Sadar-pimpinan Edo Mempor. Tetap saja, bisnis mereka penagihan, perpakiran, dan jaga tanah sengketa. “Ini awal mulanya preman berbalut ormas,” kata seorang mantan serdadu yang kini jadi preman.

Kelompok itu berdiri hingga kini. Ada Angkatan Muda Kei, Kembang Latar, Petir, Forum Betawi Rempug, Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi), Badan Pembina Potensi Keluarga Besar Banten, juga Angkatan Muda Kei.

SETELAH bentrok berdarah di Ampera, nama Thalib Makarim muncul ke permukaan. Para pesaingnya menyebut dia menyediakan pengamanan klub hiburan malam, seperti Blowfish, DragonFly, X2, dan Vertigo. Thalib resminya seorang pengacara. Dia pernah mendampingi artis kakak-adik Zaskia Adya Mecca dan Tasya Nur Medina, yang diculik oleh Novan Andre Paul Neloe. Ia juga menjadi anggota tim pengacara pengusaha Tomy Winata, ketika menggugat majalah Tempo pada 2005.

Thalib tercatat bekerja untuk kantor pengacara Victor B. Laiskodat & Associates di Melawai, Jakarta Selatan. Tapi, ketika Tempo mendatangi kantor ini, ia tak lagi bekerja di sana. “Lima tahun lalu sudah keluar,” kata Mie Gebu, staf kantor ini. Beberapa orang yang berjanji bisa menghubungkan dia dengan Tempo juga gagal menemukannya. Ia juga tak pernah memenuhi panggilan polisi, yang menangani kasus Ampera.

Sumber Tempo di kalangan preman menyebutkan, Thalib merupakan pengganti Basri Sangaji. Ia menguasai tempat-tempat hiburan elite di Jakarta Selatan. “Termasuk lingkungan pasar Blok M-Melawai,” katanya.

Adapun kelompok John Kei, menurut salah satu pentolannya, Agrafinus, berfokus pada jasa penagihan dan pengacara. Kelompok ini tidak masuk ke bisnis pengamanan tempat hiburan, perparkiran, ataupun pembebasan tanah. “Level kami bukan kelas recehan seperti itu,” katanya. Sebab itulah, Daud Kei membantah tuduhan pertikaian di Blowfish dan Ampera dilatari perebutan lahan bisnis. “Kami etnis Maluku tidak ada bisnis penjagaan tempat hiburan,” dia menegaskan.

Namun, menurut seorang preman senior, pertikaian antarkelompok separah itu umumnya karena berebut suplai atau meminta jatah. Sebab, perputaran uang di tempat-tempat dugem (dunia gemerlap) itu luar biasa besar. “Bayangin aja, dari suplai tisu, snack, minuman, sampai narkoba ada,” tuturnya.

Berbeda dengan John Kei, Umar Kei meluaskan bisnisnya ke pembebasan tanah, termasuk penjagaannya. Di lahan ini juga bermain Forum Betawi Rempug dan Badan Pembina Potensi Keluarga Besar Banten. Adapun perparkiran umumnya dipegang ormas lokal Betawi atau Banten, contohnya Haji Lulung.

Dari semua bisnis yang dilakoni kelompok etnis itu, sumber Tempo menuturkan, penghasilan terbesar ada di proyek pembebasan tanah. “Nilainya setara dengan uang jajan setahun,” katanya. Mereka biasa menyebut penghasilan ini sebagai “jatah preman”, yang dipelesetkan menjadi “jatah reman”. Di tingkat kedua, penjagaan tempat hiburan malam. Kali ini jatahnya dipakai untuk “uang jajan sebulan”. Sedangkan bisnis perpakiran menghasilkan jatah reman berupa “uang jajan harian”.

Tak mengherankan bila dunia para jagoan ini sering diwarnai pertikaian, bahkan sampai berdarah-darah.

Sejarah Preman Jakarta

29 September 2010

Bentrokan antara kelompok Maluku (Kei) dan Flores (Thalib Makarim) ketika sidang kasus Blowfish di Jalan Ampera, di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Korban tewas dari kelompok Maluku: Frederik Philo Let Let, 29 tahun, Agustinus Tomas (49), dan seorang sopir Kopaja Syaifudin (48).

31 Juli 2010

Bentrokan Forum Betawi Rempug (FBR) dengan Pemuda Pancasila, Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi), dan Komunikasi Masyarakat Membangun Lapisan Terbawah (Kembang Latar) di Rempoa, Ciputat.

30 Mei 2010

Bentrokan antara massa Forkabi dan warga Madura di Duri Kosambi, Cengkareng. Ketua Forkabi Cipondoh Endid Mawardi tewas dibacok.

12 April 2010

Koordinator keamanan Koperasi Bosar Jaya, Logo Vallenberg, dikeroyok kelompok Umar Kei. Penyebabnya sengketa warisan antarkeluarga pemilik koperasi.

4 April 2010

Bentrokan di Klub Blowfish, Wisma Mulia, Jakarta, menewaskan dua orang dari kelompok Kei, M. Sholeh dan Yoppie Ingrat Tubun. Klub Blowfish dijaga kelompok Flores Ende pimpinan Tha-lib Makarim.

14 Desember 2009

Mantan karyawan PT Maritim Timur Jaya, Susandi alias Aan, dipukul dan ditendang di bagian kepala dan dada oleh Viktor Laiskodat, pemimpin Artha Graha Group.

11 Agustus 2008

John Kei, pemuda Ambon, ditangkap Densus Antiteror 88 Kepolisian Daerah Maluku di Desa Ohoijang, Kota Tual. Dia diduga kuat terlibat penganiayaan terhadap dua warga Tual, Charles Refra dan Remi Refra, yang menyebabkan jari kedua pemuda itu putus.

1 Juni 2008

Bentrokan Front Pembela Islam (FPI) dan Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan. Markas Besar Kepolisian RI menetapkan lima anggota FPI sebagai tersangka dalam pengeroyok-an dan pemukulan terhadap anggota Aliansi.

27 April 2006

Ratusan anggota FBR mendatangi rumah artis Inul Daratista, menuntut Inul meminta maaf atas tindakannya menggelar demonstrasi menolak Rancangan Undang-Undang Antipornografi dan Pornoaksi di Hotel Indonesia.

3 Februari 2006

Massa FPI mengamuk di depan kantor Kedutaan Besar Denmark, Menara Rajawali, terkait dengan pemuatan kartun Nabi Muhammad SAW di koran Denmark, Jyllands-Posten.

19 Desember 2005

Hercules bersama 17 anak buahnya menyerang kantor Indopos, Jakarta Barat, karena keberatan atas artikel berjudul “Reformasi Preman Tanah Abang, Hercules Kini Jadi Santun”. Dia divonis hukuman penjara 2 bulan.

18 Juni 2005

Kelompok Maluku mengamuk dan merusak kantor pemasaran Perumahan Taman Permata Buana, Jakarta Barat. Mereka mengaku mewakili Aminah binti Ilyas, pemilik tanah yang sedang bersengketa dengan pengembang.

8 Juni 2005

Keributan antara kelompok Basri Sangaji dan John Kei saat sidang kasus pemukulan di Diskotek Stadium, Jakarta Barat. Kakak kandung John Kei, Walterus Refra Kei alias Semmy Kei, terbunuh di lahan parkir Pengadilan Negeri Jakarta Barat. Tindakan ini merupakan balas dendam atas pembunuhan Basri Sangaji dan bentrokan di Diskotek Stadium.

29 Mei 2005

Persatuan Pendekar Banten bentrok dengan Forkabi. Jahuri, 44 tahun, warga Cilampang, Banten, tewas, ditemukan di Gedung Serbaguna Perumahan Permata Buana. Bentrokan dipicu sengketa tanah.

1 Maret 2005

Ratusan orang bersenjata parang, panah, pedang, dan celurit berhadapan di Jalan Ampera, Jakarta Selatan, di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, ketika sidang pembunuhan Basri Sangaji.

16 Februari 2005

Bentrokan antara petugas Tramtib DKI dan kelompok Hercules yang menjaga lahan kosong di Jalan H.R. Rasuna Said Blok 10-I Kaveling 5-7, Jakarta Selatan. Adik Hercules, Albert Nego Kaseh alias John Albert, mati tertembak senjata Kasi Operasi Satpol Pamong Praja DKI Jakarta, Chrisman Siregar.

12 Oktober 2004

Basri Sangaji tewas diserang sepuluh preman dari kelompok John Kei di kamar 301 Hotel Kebayoran Inn, Jakarta Selatan.

2 Maret 2004

Bentrokan antara kelompok Basri Sangaji dan John Kei di Diskotek Stadium di kawasan Taman Sari, Jakarta Barat. Saat itu kelompok Basri menjaga diskotek dan diserang puluhan orang Kei. Dua penjaga keamanan dari kelompok Basri tewas.

7 Mei 2003

Bentrokan kubu Hercules dan Basri Sangaji di Kemang, Jakarta Selatan. Pertikaian menyebabkan Samsi Tuasah tewas akibat luka tembak di paha dan dada.

8 Maret 2003

David A. Miauw dan rekan, anak buah Tomy Winata, menye-rang dan melakukan pemukulan terhadap tiga wartawan majalah Tempo. Tomy berkeberatan atas artikel Tempo edisi Senin, 3 Maret 2003, berjudul “Ada Tomy di Tenabang?” Kasus ini dibawa ke pengadilan.

28 Maret 2002

Tujuh anggota FBR menganiaya anggota Urban Poor Consortium pimpinan Wardah Hafidz di kantor Komnas HAM, Menteng.

12 Desember 1998 dan 15 Januari 1999

Kerusuhan antara kelompok Ambon muslim dan Kristen dipicu peristiwa Ketapang. Kerusuhan Ambon ditengarai akibat provokasi beberapa kelompok preman.

22-23 November 1998

Kerusuhan antara Ambon muslim dan Kristen di daerah Ketapang, Jakarta Pusat. Baku hantam dipicu terbunuhnya empat pemuda muslim pada kerusuhan Semanggi, menjelang Sidang Istimewa MPR.

29 Mei 1997

Dedy Hamdun, preman asal Ambon beragama Islam, diculik lalu hilang hingga kini. Suami artis Eva Arnaz ini bekerja membebaskan tanah bagi bisnis properti Ibnu Hartomo, adik ipar bekas presiden Soeharto. Sebelum hilang, Dedy aktif mendukung Partai Persatuan Pembangunan.

1996

Perang antara kelompok Betawi dan Timor pimpinan Hercules. Kelompok Timor hengkang dari Tanah Abang.

Laskar Jalanan

29 Juli 2001

FBR didirikan oleh KH Fadloli el-Muhir (almarhum) dengan jumlah pengikut saat pendirian 400 ribu orang.

18 April 2001

Forkabi dideklarasikan di Kramat Sentiong, Jakarta Pusat.

10 Oktober 2000

Kelompok Laskar Merah Putih pimpinan Eddy Hartawan (almarhum). Kelompok pemuda ini pernah menjadi tenaga pengawal mendampingi Manohara Odelia Pinot.

Mei 2000

Angkatan Muda Kei (AmKei) didirikan oleh keluarga Kei dengan ketua John Refra atau John Kei. Organisasi terbentuk pascakerusuhan Tual, Maluku, pada Maret 1999. Kelompok ini mengklaim memiliki 12 ribu pengikut.

17 Agustus 1998

FPI didirikan oleh Muhammad Rizieq bin Husein Syihab di Jalan Petamburan III Nomor 83, Jakarta Pusat. Beberapa jenderal TNI dan Polri mendukung pendirian FPI, di antaranya mantan Kepala Polda Metro Jaya Komisaris Jenderal Nugroho Jayusman.

1998

Warga Betawi Tanah Abang mendirikan Ikatan Keluarga Besar Tanah Abang dan memilih jawara Tanah Abang, Muhammad Yusuf Muhi alias Bang Ucu Kambing, sebagai ketua umum hingga sekarang.

Masa Orde Baru:

Tumbuh organisasi pemuda, seperti Pemuda Pancasila, Pemuda Panca Marga, Forum Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan Indonesia, Yayasan Bina Kemanusiaan, dan belakangan organisasi Kembang Latar. Selain berbendera organisasi kepemudaan, ada kelompok informal yang sangat populer, seperti Siliwangi, Berland, Santana, dan Legos. Kelompok ini menjalankan usaha keamanan tempat hiburan serta sengketa lahan dan tempat parkir wilayah Jakarta Selatan.

Petrus

Pemerintah Orde Baru menekan kelompok preman dengan operasi rahasia “penembakan misterius” atau petrus. Investigasi Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan mencatat korban tewas petrus pada 1983 sekitar 532 orang, dan sepanjang 1984 dan 1985 sebanyak 181 orang.


http://sejarahbangsaindonesia.blogdetik.com/2011/03/31/petrus-kisah-gelap-orba/

Petrus: Kisah Gelap Orba

Quote: Bertato saja sudah cukup untuk dijadikan alasan pembunuhan.

SUATU malam di bulan Juli 1983, mobil Toyota Hardtop yang dikemudikan Bathi Mulyono baru saja melintasi jalan Kawi, Semarang ketika dua motor menyalip kencang dan “dor..dor..” suara pistol menyalak. Dua peluru menembus mobil. Nasib naas masih jauh dari hidupnya. Bathi menginjak pedal gas dan melesat menembus kegelapan malam. Sang penembak pun kabur entah ke mana.

Sejak malam itu Bathi menghilang. Dia tak pulang ke rumah kendati istrinya, Siti Noerhayati, tengah hamil tua. Bathi memutuskan untuk menyembunyikan dirinya dari kejaran operasi pembasmian preman yang kerap disebut “Petrus” atau Penembakan Misterius. Sejak pertengahan 1983 Bathi hidup nomaden dan bersembunyi di Gunung Lawu. Dia baru berani turun gunung pada 1985, setelah Petrus mereda. Nasib Bathi masih mujur. Ribuan orang yang dituduh preman mati tanpa proses peradilan.

Bathi Mulyono bukan sembarang preman. Dia ketua Yayasan Fajar Menyingsing, organisasi massa yang menghimpun ribuan residivis dan pemuda di daerah Jawa Tengah. Organisasinya itu dibekingi oleh Gubernur Jawa Tengah Supardjo Rustam, Ketua DPRD Jawa Tengah Widarto dan pengusaha Soetikno Widjojo. Dengan “restu” elite penguasa daerah, Bathi menjalankan bisnisnya mulai dari jasa broker sampai dengan lahan parkir di wilayah Jawa Tengah.

Hubungan yang dibangun antara elite dengan para preman pun bergerak lebih jauh dari sekadar bisnis. Preman pun digunakan sebagai kelompok-kelompok milisi yang diberdayakan pada saat musim kampanye Pemilu tiba. Golongan Karya (Golkar) sebagai generator politik Orde Baru banyak menggunakan jasa para preman untuk menggalang massa dan mengamankan jalannya kampanye.

Bathi dan kawan-kawannya salah satu kelompok yang digunakan oleh Golkar dalam kampanye Pemilu 1982. Tugasnya memprovokasi massa Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang sedang berkampanye di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat. Insiden itu dikenal sebagai peristiwa Lapangan Banteng. Sejumlah korban berjatuhan. Beberapa orang ditangkap atas tuduhan mengacau.

“Saya memakai jaket kuning, dalamnya kaos hijau,” kenang Bathi Mulyono.

Tapi Bathi dan kawan-kawan tak tersentuh. Ali Moertopo dituduh berada di belakang peristiwa itu dan tak beberapa lama kemudian Soeharto “membuangnya”.

Ian Wilson dalam tulisannya “The Rise and Fall of Political Gangster” pada buku Problems of Democratisation in Indonesia: Elections, Institutions and Society (2010: 201) mengatakan kalau keterlibatan preman di dunia politik berakar jauh dalam sejarah. Jenderal Nasution pun pernah menggunakan jasa mereka untuk menekan Presiden Sukarno membubarkan parlemen. Sementara itu Robert Cribb menyuguhkan fakta tentang keterlibatan bandit dalam politik dimulai sejak zaman revolusi kemerdekaan.

Pada zaman Petrus, ternyata afinitas politik belum tentu bisa menjamin keselamatan seorang preman. Tokoh sekaliber Bathi pun tetap jadi incaran eksekutor. Sejumlah pentolan organisasi preman pun dicokok dan dihabisi nyawanya tanpa pernah ada yang tahu keberadaan mayatnya. Tokoh-tokoh Prem’s yang juga jaringan Fajar Menyingsing telah lebih dulu dihabisi, antara lain Eddy Menpor dan Agus TGW. Mayat mereka tak pernah ditemukan dan keluarga yang ditinggalkan pun tak tahu harus mencari dan mengadu kepada siapa. Pada 10 Juli 1983 halaman Minggu koran Merdeka secara khusus memberitakan tentang derita yang dialami oleh istri kedua pentolan preman Jakarta itu.

Cerita kelam ini bermula ketika Letkol. M. Hasbi, Komandan Kodim di Yogyakarta melancarkan Operasi Pemberantasan Kejahatan (OPK). Operasi yang diklaim hanya bertujuan mendata para pelaku kriminal. Namun apa yang dilakukan oleh M. Hasbi di Yogyakarta lebih dari sekadar mencatat. Eksekutor operasi tak segan menembak mati siapa saja yang mereka anggap sebagai gali (gabungan anak liar).

Berita di koran-koran yang terbit pada masa itu pun hampir seluruhnya menampilkan penemuan mayat-mayat bertato dengan dada atau kepala berlubang ditembus peluru. Dalam sehari, di berbagai kota, hampir dapat dipastikan ada mayat-mayat dalam keadaan tangan terikat atau dimasukan ke dalam karung yang digeletakkan begitu saja di emperan toko, bantaran kali, dan di semak-semak .

Berdasarkan pemberitaan media massa yang terbit pada saat itu, sejak awal Januari 1983 Kodam Jaya telah memulai operasi pemberantasan kejahatan dengan nama “Operasi Celurit”. Dalam operasi itu, Kodam Jaya berada langsung di bawah komando Pangkopkamtib Sudomo. Menurut keterangan Soedomo pada Sinar Harapan, 27 Juli 1983 operasi itu tidak hanya ditujukan untuk menindak pelaku kejahatan, melainkan juga untuk menginventarisasi nama-nama pelakunya.

Berita-berita yang terbit di media massa dihiasi silang pendapat. Kepala Bakin Yoga Soegama menyatakan tak perlu mempersoalkan para penjahat yang mati secara misterius (Sinar Harapan, 23 Juli 1983), sementara itu mantan Wapres H. Adam Malik angkat bicara dan menyatakan ketidaksetujuannya terhadap aksi penembakan misterius (Terbit, 25 Juli 1983). “Jangan mentang-mentang penjahat kerah dekil langsung ditembak, bila perlu diadili hari ini langsung besoknya dieksekusi mati. Jadi syarat sebagai negara hukum sudah terpenuhi,” Adam Malik mengingatkan, “setiap usaha yang bertentangan dengan hukum akan membawa negara ini pada kehancuran,” kecam pemuda angkatan 1945 itu.

Persoalan Petrus yang semula dilakukan secara rahasia lambat laun tersebar di masyarakat dan bahkan mendapatkan perhatian dari dunia luar. Sejumlah organisasi, antara lain Amnesti Internasional, menyoal pembunuhan yang sadistis itu. Namun surat Amnesti Internasional dianggap sepi oleh pemerintah. Yoga Sugama menilai pembunuhan terhadap preman “Merupakan kepentingan yang lebih besar daripada mempersoalkan penjahat yang mati misterius, dan persoalan-persoalan asas yang dipermasalahkan,” katanya seperti dikutip dari Harian Gala, 25 Juli 1983.

LB Moerdani, panglima yang disebut-sebut sebagai salah satu desainer operasi Petrus itu mengatakan kalau peristiwa itu dipicu oleh perang antargenk. Benny berdalih pembunuhan-pembunuhan itu tak melibatkan tangan ABRI. Sementara itu Soeharto dalam otobiografinya, Pikiran, Ucapan dan Tindakan Saya, punya dalih lain. Dia menuturkan kalau Petrus ditujukan sebagai usaha mencegah kejahatan seefektif mungkin dengan harapan menimbulkan efek jera.

“Dengan sendirinya kita harus mengadakan treatment, tindakan yang tegas. Tindakan tegas bagaimana? Ya, harus dengan kekerasan. Tetapi kekerasan itu bukan lantas dengan tembakan, dor! dor! begitu saja. Bukan! Tetapi yang melawan, ya, mau tidak mau harus ditembak. Karena melawan, maka mereka ditembak. Lalu mayatnya ditinggalkan begitu saja. Itu untuk shock therapy, terapi goncangan. Supaya, orang banyak mengerti bahwa terhadap perbuatan jahat masih ada yang bisa bertindak dan mengatasinya,” kata Soeharto kepada Ramadhan KH.

Setelah saling-silang pendapat di masyarakat dan tekanan dunia internasional, akhirnya pemerintah Orde Baru menghentikan sama sekali operasi tersebut pada 1985. Sejak dimulai pada pengujung 1982 sampai dengan berakhir ada sekira seribu lebih korban tewas. Berdasarkan data Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras), puncak tertinggi korban petrus terjadi pada 1983 dengan jumlah 781 orang tewas.

(Sumber: @BonnieTriyana “Majalah Historia”)


http://www.kaskus.us/showthread.php?t=13145776&page=5

verstappen, 18-02-2012, 02:03 PM

Klo jaman mbah harto udah di dor itu preman2

Petrus: Kisah Gelap Orba

Quote: Bertato saja sudah cukup untuk dijadikan alasan pembunuhan.

SUATU malam di bulan Juli 1983, mobil Toyota Hardtop yang dikemudikan Bathi Mulyono baru saja melintasi jalan Kawi, Semarang ketika dua motor menyalip kencang dan “dor..dor..” suara pistol menyalak. Dua peluru menembus mobil. Nasib naas masih jauh dari hidupnya. Bathi menginjak pedal gas dan melesat menembus kegelapan malam. Sang penembak pun kabur entah ke mana.

Sejak malam itu Bathi menghilang. Dia tak pulang ke rumah kendati istrinya, Siti Noerhayati, tengah hamil tua. Bathi memutuskan untuk menyembunyikan dirinya dari kejaran operasi pembasmian preman yang kerap disebut “Petrus” atau Penembakan Misterius. Sejak pertengahan 1983 Bathi hidup nomaden dan bersembunyi di Gunung Lawu. Dia baru berani turun gunung pada 1985, setelah Petrus mereda. Nasib Bathi masih mujur. Ribuan orang yang dituduh preman mati tanpa proses peradilan.

Bathi Mulyono bukan sembarang preman. Dia ketua Yayasan Fajar Menyingsing, organisasi massa yang menghimpun ribuan residivis dan pemuda di daerah Jawa Tengah. Organisasinya itu dibekingi oleh Gubernur Jawa Tengah Supardjo Rustam, Ketua DPRD Jawa Tengah Widarto dan pengusaha Soetikno Widjojo. Dengan “restu” elite penguasa daerah, Bathi menjalankan bisnisnya mulai dari jasa broker sampai dengan lahan parkir di wilayah Jawa Tengah.

Hubungan yang dibangun antara elite dengan para preman pun bergerak lebih jauh dari sekadar bisnis. Preman pun digunakan sebagai kelompok-kelompok milisi yang diberdayakan pada saat musim kampanye Pemilu tiba. Golongan Karya (Golkar) sebagai generator politik Orde Baru banyak menggunakan jasa para preman untuk menggalang massa dan mengamankan jalannya kampanye.

Bathi dan kawan-kawannya salah satu kelompok yang digunakan oleh Golkar dalam kampanye Pemilu 1982. Tugasnya memprovokasi massa Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang sedang berkampanye di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat. Insiden itu dikenal sebagai peristiwa Lapangan Banteng. Sejumlah korban berjatuhan. Beberapa orang ditangkap atas tuduhan mengacau.

“Saya memakai jaket kuning, dalamnya kaos hijau,” kenang Bathi Mulyono.

Tapi Bathi dan kawan-kawan tak tersentuh. Ali Moertopo dituduh berada di belakang peristiwa itu dan tak beberapa lama kemudian Soeharto “membuangnya”.

Ian Wilson dalam tulisannya “The Rise and Fall of Political Gangster” pada buku Problems of Democratisation in Indonesia: Elections, Institutions and Society (2010: 201) mengatakan kalau keterlibatan preman di dunia politik berakar jauh dalam sejarah. Jenderal Nasution pun pernah menggunakan jasa mereka untuk menekan Presiden Sukarno membubarkan parlemen. Sementara itu Robert Cribb menyuguhkan fakta tentang keterlibatan bandit dalam politik dimulai sejak zaman revolusi kemerdekaan.

Pada zaman Petrus, ternyata afinitas politik belum tentu bisa menjamin keselamatan seorang preman. Tokoh sekaliber Bathi pun tetap jadi incaran eksekutor. Sejumlah pentolan organisasi preman pun dicokok dan dihabisi nyawanya tanpa pernah ada yang tahu keberadaan mayatnya. Tokoh-tokoh Prem’s yang juga jaringan Fajar Menyingsing telah lebih dulu dihabisi, antara lain Eddy Menpor dan Agus TGW. Mayat mereka tak pernah ditemukan dan keluarga yang ditinggalkan pun tak tahu harus mencari dan mengadu kepada siapa. Pada 10 Juli 1983 halaman Minggu koran Merdeka secara khusus memberitakan tentang derita yang dialami oleh istri kedua pentolan preman Jakarta itu.

Cerita kelam ini bermula ketika Letkol. M. Hasbi, Komandan Kodim di Yogyakarta melancarkan Operasi Pemberantasan Kejahatan (OPK). Operasi yang diklaim hanya bertujuan mendata para pelaku kriminal. Namun apa yang dilakukan oleh M. Hasbi di Yogyakarta lebih dari sekadar mencatat. Eksekutor operasi tak segan menembak mati siapa saja yang mereka anggap sebagai gali (gabungan anak liar).

Berita di koran-koran yang terbit pada masa itu pun hampir seluruhnya menampilkan penemuan mayat-mayat bertato dengan dada atau kepala berlubang ditembus peluru. Dalam sehari, di berbagai kota, hampir dapat dipastikan ada mayat-mayat dalam keadaan tangan terikat atau dimasukan ke dalam karung yang digeletakkan begitu saja di emperan toko, bantaran kali, dan di semak-semak .

Berdasarkan pemberitaan media massa yang terbit pada saat itu, sejak awal Januari 1983 Kodam Jaya telah memulai operasi pemberantasan kejahatan dengan nama “Operasi Celurit”. Dalam operasi itu, Kodam Jaya berada langsung di bawah komando Pangkopkamtib Sudomo. Menurut keterangan Soedomo pada Sinar Harapan, 27 Juli 1983 operasi itu tidak hanya ditujukan untuk menindak pelaku kejahatan, melainkan juga untuk menginventarisasi nama-nama pelakunya.

Berita-berita yang terbit di media massa dihiasi silang pendapat. Kepala Bakin Yoga Soegama menyatakan tak perlu mempersoalkan para penjahat yang mati secara misterius (Sinar Harapan, 23 Juli 1983), sementara itu mantan Wapres H. Adam Malik angkat bicara dan menyatakan ketidaksetujuannya terhadap aksi penembakan misterius (Terbit, 25 Juli 1983). “Jangan mentang-mentang penjahat kerah dekil langsung ditembak, bila perlu diadili hari ini langsung besoknya dieksekusi mati. Jadi syarat sebagai negara hukum sudah terpenuhi,” Adam Malik mengingatkan, “setiap usaha yang bertentangan dengan hukum akan membawa negara ini pada kehancuran,” kecam pemuda angkatan 1945 itu.

Persoalan Petrus yang semula dilakukan secara rahasia lambat laun tersebar di masyarakat dan bahkan mendapatkan perhatian dari dunia luar. Sejumlah organisasi, antara lain Amnesti Internasional, menyoal pembunuhan yang sadistis itu. Namun surat Amnesti Internasional dianggap sepi oleh pemerintah. Yoga Sugama menilai pembunuhan terhadap preman “Merupakan kepentingan yang lebih besar daripada mempersoalkan penjahat yang mati misterius, dan persoalan-persoalan asas yang dipermasalahkan,” katanya seperti dikutip dari Harian Gala, 25 Juli 1983.

LB Moerdani, panglima yang disebut-sebut sebagai salah satu desainer operasi Petrus itu mengatakan kalau peristiwa itu dipicu oleh perang antargenk. Benny berdalih pembunuhan-pembunuhan itu tak melibatkan tangan ABRI. Sementara itu Soeharto dalam otobiografinya, Pikiran, Ucapan dan Tindakan Saya, punya dalih lain. Dia menuturkan kalau Petrus ditujukan sebagai usaha mencegah kejahatan seefektif mungkin dengan harapan menimbulkan efek jera.

“Dengan sendirinya kita harus mengadakan treatment, tindakan yang tegas. Tindakan tegas bagaimana? Ya, harus dengan kekerasan. Tetapi kekerasan itu bukan lantas dengan tembakan, dor! dor! begitu saja. Bukan! Tetapi yang melawan, ya, mau tidak mau harus ditembak. Karena melawan, maka mereka ditembak. Lalu mayatnya ditinggalkan begitu saja. Itu untuk shock therapy, terapi goncangan. Supaya, orang banyak mengerti bahwa terhadap perbuatan jahat masih ada yang bisa bertindak dan mengatasinya,” kata Soeharto kepada Ramadhan KH.

Setelah saling-silang pendapat di masyarakat dan tekanan dunia internasional, akhirnya pemerintah Orde Baru menghentikan sama sekali operasi tersebut pada 1985. Sejak dimulai pada pengujung 1982 sampai dengan berakhir ada sekira seribu lebih korban tewas. Berdasarkan data Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras), puncak tertinggi korban petrus terjadi pada 1983 dengan jumlah 781 orang tewas.

(Sumber: @BonnieTriyana “Majalah Historia”)


http://etnohistori.org/edisional/jago-preman-dan-negara

Jago, Preman dan Negara

Pengantar Edisional Etnohistori, Juni-Juli 2011

Meski secara definitif kata jago dan preman seringkali bertumpang tindih dan berpotensi untuk diperdebatkan, keberadaan jago dan preman di Indonesia telah ada semenjak negara ini belum terbentuk.

Pesatnya pertumbuhan para jago, preman dan gangster pada dekade terakhir ini sesungguhnya bukan fenomena baru, karena semenjak Orde Baru telah banyak jago, preman dan gangster yang berbasis di kampung, sekolah, gedung-gedung bioskop, terminal, stasiun dan wilayah publik lainnya.

Mereka bergerak secara transparan hingga secara sembunyi-sembunyi serta mempunyai dunia “bawah tanah sendiri” yang lepas dari tatanan dan stabilitas yang dioperasikan oleh negara. Pada jaman Hindia Belanda, misalnya, keberadaan jago telah tampak dalam ulasan-ulasan Henk Schulte Nordholt tentang adanya jago di Kediri.

Gerakan jago ini berada di bawah bayang-bayang negara kolonial, dan tidak sepenuhnya benar-benar seperti dalam imajinasi kita sebagai “pahlawan bagi rakyat kecil” alias Robin Hood. Demikian juga dengan narasi Si Pitung yang digambarkan oleh Margreet van Till dalam resistensi terhadap pemerintahan Hindia Belanda.

Sedangkan pada jaman Orde Lama, kisah tentang hubungan Bang Pei dan Soekarno juga mewarnai hubungan antara jago dan negara, demikian pula dalam narasi Joshua Barker tentang preman borjuis di Bandung dan Loren Ryter tentang para preman yang berada di bawah ketiak tentara dan lindungan Cendana. Narasi tentang jago pasca Orde Baru juga digambarkan oleh Hatib Abdul Kadir, Kelly Swazey, Ngurah Suryawan dan Ulil Amri, dan semuanya mempunyai hubungan yang erat dengan aktor-aktor pemerintahan.

Hingga kini jago dan preman bersifat ubiquitos, meminjam istilah Foucault, ia ada dimana-mana, mengintai serta mengontrol setiap kegiatan masyarakat. Secara kontekstual, isu premanisme kembali ramai ketika kasus Melinda Dee pembobol rekening nasabah Citibank N.A., dan terseretnya para debt collector Citibank yang kesemuanya adalah preman-preman tukang tagih.

Di sisi lain, pada sektor kehidupan keberagamaan, banyak tengara pula bahwa hampir semua pegiat aliran Islam garis keras seperti FPI (Front Pembela Islam) juga digawangi oleh para “preman tobat” yang membajak agama untuk mencari makan dan mengklaim berbagai kebenaran menurut Islam, yang diketahuinya ala kadarnya.

Berbasis otot dan pengalaman kekerasan masa lalu, para preman anggota FPI ini melakukan gerakan anarkis mulai dari penggerebekan terhadap berbagai tempat hiburan malam, aktivitas sosial, hingga gerakan Ahmadiyah yang diharamkannya. Kekuatan jago bukan hanya didapat secara fisik, melainkan juga karena perlindungan dari orang kuat di sistem pemerintahan negara atau becking dalam istilah Joshua Barker.

Lebih belakangan ini, isu premanisme kembali mencuat ketika ulang tahun Jakarta ke-484. Maraknya aksi premanisme masih menjadi masalah yang tidak bisa dilepaskan dari hingar-bingar ibukota Jakarta. Di usianya yang ke-484, pemerintah bersama kepolisian diminta membenahi sistem keamanan dan ketertiban di Jakarta dan tidak memberi peluang sedikit pun untuk aksi premanisme.

Preman dan orang jago sudah ada dimana-mana ia ada di Jakarta, di Tanjung Priok, Tanah Abang, Blok M, Pulogadung, belum lagi yang bercokol di gedung bertingkat, di Senayan dan seputarannya hingga makelar-makelar di pedesaan.

Jago dan preman mempunyai hubungan yang ambigu dengan pemerintah; mereka mempunyai kemampuan untuk menjaga atau merusakkan tatanan sosial masyarakat, sadar akan potensi ini, Negara dan partai-partai politik menggunakan kekuatan mereka untuk mendukung berbagai kebijakan pemerintahan dan medioker untuk mengerahkan massa.

Karena itu, Negara mencoba keras untuk tidak menghapuskannya, namun menaklukkan keberadaannya, dan tetap menjaga mereka untuk selalu berada di bawah kontrol pemerintah. (HAK, 25 Juni 2011)

Editor: Hatib Abdul Kadir (e-mail: {hatib@etnohistori.org})


http://etnohistori.org/biografi-preman-preman-jogjakarta-1-mas-joko-pemberani-badran-yang-terkenal.html

Biografi Preman-Preman Yogyakarta (1)

oleh: Ulil Amri*

Untuk edisi khusus preman di etnohistori ini, saya akan mendeskripsikan tiga orang preman di Yogyakarta. Pertama adalah Joko. la berasal dari Kampung Badran yang amat terkenal di seantero Yogyakarta. Berikutnya adalah Kris dari Terban. Orang ini dikenal sebagai preman yang berbasis judi. Terakhir adalah Yono. Preman satu ini dikenal sebagai preman jalanan.

Biografi Preman-Preman Yogyakarta (1) Mas Joko: Pemberani Badran yang Terkenal

Mas Joko, 43 tahun, meski bukan nama sebenarnya adalah anak bungsu dari tiga orang bersaudara dari ibu yang menjadi istri ke tiga ayahnya. Ayahnya adalah penduduk asli Yogyakarta. Sedangkan ibunya, seorang pendatang dari Situbondo-Jawa Timur. la lahir dan tumbuh di sebuah wilayah yang pada dekade 80-an dikenal sebagai sarang penjahat.

Secara fisik, Mas Joko memiliki tubuh dengan tinggi badan sekitar 175cm. Kulitnya berwarna coklat kehitam-hitaman layaknya orang Jawa pada umumnya. Suaranya lantang melengking, sorot matanya tajam menandakan bahwa ia selalu awas terhadap apa dan siapa saja yang berada di sekelilingnya. Kelebihan fisik inilah yang di kemudian hari mendukung karirnya. Secara mental, Mas Joko bisa dikatakan emosional, sering meledak-ledak. Dalam berbagai kesempatan, ia selalu terlihat masih menggunakan emosinya saat mengambil keputusan.

Mas Joko sudah berkeluarga sejak berumur 17 tahun. la menikah pada tahun 1979. Anak pertamanya lahir pada tahun 1980. Suatu ketika sial menimpanya. Ia terlibat adu jotos dengan salah seorang perwira yang juga anak salah seorang perwira tinggi. Karena jiwa kepremanan yang sudah mulai terbentuk dalam dirinya, Mas Joko mengakhiri hidup sang perwira saat itu juga. Selepas itu ia melarikan diri ke Jombang. Ia sempat menghabiskan hari-harinya untuk menimba ilmu agama di sana. Sekembalinya ke Yogyakarta, ia langsung diringkus oleh aparat keamanan dan langsung dijebloskan ke penjara.

“Prestasi” membunuhnya tak hanya itu, salah seorang teman dekatnya mengatakan bahwa Mas Joko juga pernah menghabisi nyawa seorang perantauan dari Sulawesi. Saat itu Mas Joko terlibat cek-cok dengan orang tersebut. Tanpa berpikir panjang, Mas Joko menyabetkan cluritnya ke leher dan perut orang itu. Peristiwa itu terjadi di depan bengkel motor dekat kantor PLN jalan Mangkubumi. Akibat ulahnya ia meringkuk di dalam tahanan selama kurang lebih tiga tahun. Menurut Mas Joko, inilah masa yang paling lama dan paling sulit yang dihadapi semasa karirnya di dunia preman. Selebihnya ia hanya menghabiskan waktu selama sebulan atau dua bulan saja.

Tiga tahun merupakan waktu yang cukup lama. Mas Joko, dengan kecerdasan pergaulan yang ia miliki, banyak menjalin hubungan dengan sesama preman yang meringkuk di tahanan. Lagipula, di dalam penjara ada hukum tidak tertulis, bahwa seseorang yang sudah melakukan pembunuhan akan diperlakukan secara berbeda dengan pelaku pencurian atau pemerkosaan. Di dalam tahanan itu pula, Mas Joko menjalin hubungan yang begitu erat dengan rekan-rekan tahanan.

Pada saat Mas Joko dan teman-temannya keluar dari tahanan, mereka membentuk bisnis yang masih dalam lingkaran dunia hitam; bisnis keamanan. Berkat “prestasinya” membunuh sang perwira. Karena prestasinya itu, ia direkrut menjadi ‘kaki-tangan’ tentara; semacam agen rahasia berbaju sipil. Karena kedekatannya itu, Mas Joko dipersenjatai sebuah pistol revolver. Menurut beberapa sumber, Mas Joko belajar menembak di pinggir kali Winongo.

Semakin lama, karir dan posisi Mas Joko semakin melejit. la menjadi terkenal tidak saja di dunianya, melainkan juga di dunia keseharian kita yang jauh dari preman. Itu karena Mas Joko pandai memanfaatkan situasi dan kondisi yang ada. Ketika pemerintahan Soeharto di Jakarta mulai bergolak, Mas Joko bergabung dengan salah satu barisan keamanan parpol yang cukup besar, yakni Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Dengan kiprahnya di organisasi tersebut, namanya makin melambung di kalangan preman maupun politisi D.I.Y. Tidak sedikit para pembesar yang mengenal Mas Joko. Karena kecerdasan dan kemampuan berkomunikasi yang ia miliki, Mas Joko sering terlibat dalam lobi dengan para pembesar tersebut, demi kepentingan rakyat kecil yang ia perjuangkan nasibnya. Meski demikian kiprahnya itu seakan memunculkan kemenduaan dalam pribadi Mas Joko. Di satu sisi ia adalah seorang preman yang hidup dari jalanan. Di sisi lain, Mas Joko juga berteriak lantang atas nama organisasi yang notabene banyak memberangus bisnis-bisnis yang berada di jalanan.

Terlepas dari itu semua, kini Mas Joko sudah memperoleh hidup yang jauh lebih baik dari keadaannya semula. Secara ekonomi, ia kini sudah memiliki tiga mobil dan sebuah motor. Selain itu, di rumahnya terdapat berbagai aksesoris rumah tangga layaknya yang dimiliki oleh orang-orang kaya yang bermukim di real estate. Dengan kekuatan jaringan dan kepercayaan dari pihak aparat keamanan serta kecerdasan yang ia miliki, ia menjadi pemimpin di beberapa bisnis dunia hitam di Yogyakarta. Terhitung ada beberapa bisnis yang sampai saat ini masih tetap berdiri tanpa mengalami masalah yang berarti, baik dari masyarakat maupun aparat keamanan. Lagi-lagi ini karena kemampuan lobi canggih yang dimiliki oleh Mas Joko. Beberapa di antaranya adalah pedagang kaki lima (PKL) di sekitar kawasan Malioboro, perjudian dan prostitusi Pasar Kembang, serta Perjudian di Pasar Terban.

Sarkem, daerah kekuasaan Mas Joko (foto: http://www.panoramio.com)

Preman, Membina Karir dan Relijiusitas

Untuk yang terakhir, Mas Joko seringkali meluangkan waktu terutama di akhir pekan untuk mengunjungi bisnis tersebut sembari memantau keadaan di sana. Tak lupa, ia juga mengambil “bagiannya” dan “bagian lainnya” untuk digunakan memberdayakan rakyat kecil. Salah satu wujud konkritnya adalah pembangunan masjid yang sampai saat ini sudah mencapai 18 buah. Adapun masjid yang baru saja dibangun di sebelah utara Pasar Terban yang diberi nama Al-Kariim. Masjid tersebut diresmikan oleh Mas Joko dan salah seorang ustadz kondang yang bernama Wijayanto. Kebetulan sang ustadz adalah kawan dekat Mas Joko.

Padanyalah Mas Joko memperdalam ilmu agama belakangan ini. Selain ustadz Wijayanto, Mas Joko juga berguru pada Emha Ainun Nadjib, atau yang akrab di sapa Cak Nun. Selain aktif terlibat sebagai arsitek sekaligus pemborong masjid, setiap bulannya Mas Joko memberikan kajian keislaman pada warga masyarakat Badran dan para pelacur dari Pasar Kembang. Baginya, forum semacam ini dapat memberikan siraman rohani sekaligus membina para pelacur agar tetap memegang teguh kepercayaan agamanya. Dan yang terpenting adalah agar mereka percaya bahwa melacur bukanlah pekerjaan hina, selama hal tersebut bertujuan untu mempertahankan hidup.

Aktivitas Mas Joko boleh dibilang jauh lebih banyak dibanding dengan rekannya yang lain. Sebab ia mesti mondar-mandir ke luar Jawa, semisal ke Sulawesi, Kalimantan, Sumatera, bahkan tidak jarang ia juga melancong ke luar negeri. Menurut pengakuannya, kunjungan ke luar kota atau ke luar negeri itu ia lakukan untuk mengetahui perkembangan terkini politik nasional maupun internasional. Hal tersebut memang memungkinkan bagi Mas Joko karena ia cukup fasih berbahasa inggris. Di samping itu Mas Joko juga tengah sibuk melanjutkan studinya menempuh gelar sarjana di program ekstensi Fakultas Hukum Universitas Janabadra, sebuah lembaga pendidikan yang berada tidak jauh dari tempat tinggalnya. Hal itu ia lakukan untuk memenuhi ambisi lamanya yang ingin menjadi pengacara. Maklum pendidikannya terputus beberapa puluh tahun lalu ketika ia tamat dari STM 17 Yogyakarta.

Mas Joko juga sibuk memantapkan keahlian berbahasa inggrisnya di bawah bimbingan salah seorang guru yang benama Pak Slamet. Beliau adalah seorang eks-aktivis PKI yang beberapa waktu lalu mengasingkan diri ke Uni Soviet ketika rezim Orde Baru masih berkuasa. Tujuannya adalah untuk melanjutkan studi ke negeri Belanda. Sembari itu Mas Joko bergegas menyelesaikan kuliahnya di Janabadra. [ ]

  • M.A. bidang Antropologi-The Australian National University; Peneliti di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jakarta.

30 Juni 2011


http://etnohistori.org/biografi-preman-preman-jogjakarta-2-mas-kris-preman-terban-berbasis-judi.html

Biografi Preman-Preman Yogyakarta (2) Mas Kris: Preman Terban Berbasis Judi

oleh: Ulil Amri*

Menjadi Protestan Sekaligus Putera Veteran Perang

Mas Kris adalah bungsu dari sembilan bersaudara. Ayahnya adalah veteran pejuang kemerdekaan. Pun halnya dengan sang ibu. Keduanya bertemu tatkala aktif dalam kegiatan yang sama semasa era perjuangan dulu. Ayahnya yang menganut kepercayaan Protestan memberi pengaruh pada pribadi Mas Kris di kemudian hari. Sang ibu, yang mula-mula adalah seorang Muslim, telah berpindah keyakinan sejak dipersunting oleh ayahnya. Padahal, kakek Mas Kris atau ayah sang ibu adalah aktivis Muhammadiyah garis depan di Yogyakarta.

Dengan semangat ketentaraan bercampur doktrin-doktrin Protestan, Mas Kris bersaudara hidup dan bertumbuh dalam pengaruh keduanya. Semasa kecil Mas Kris diajarkan untuk hidup disiplin, ulet, dan mandiri layaknya seorang prajurit. Selain itu, ia juga dibentuk menjadi seorang pribadi yang selalu taat pada ajaran agamanya. Perlahan-lahan ia menjadi seorang Protestan yang taat.

Karena kedua orang tua Mas Kris hanya memperoleh penghidupan dari tunjangan sebagai bekas pejuang, sejak kecil, Mas Kris bersaudara sudah menempa dan untuk hidup prihatin. Dengan bermodalkan kos-kosan yang dimiliki orang rang tuanya. Mas Kris bersaudara menempuh pendidikan guna memperbaiki ekonomi keluarga di masa depan. Mas Kris bukanlah orang yang berprestasi di sekolahnya. Kendati demikian, ia sudah memiliki visi mengenai masa depannya. Setelah mengetahui ketidakmampuan keluarganya dan kemustahilan meneruskan studi ke jenjang yang lebih tinggi, Mas Kris memutuskan untuk berwirausaha.

Meniti Karir Sebagai Bandar

Pada tahun 1983, Mas Kris bertemu dengan seorang wanita berdarah campuran Sunda dan Manado di perantauan Jakarta. Pada tahun itu juga mereka berdua mengikat janji untuk sehidup-semati. Mas Kris bersama istri sudah memiliki tiga orang anak yang semuanya laki-laki. Ia memulai usahanya dengan membeli omprengan. Sekembali ke Yogyakarta, Mas Kris membeli satu mobil omprengan dengan trayek Yogya-Prambanan. Omprengan miliknya biasa mangkal di terminal Terban. Persis di sebelah selatan Pasar Terban. Praktis, tempat tersebut dekat dengan tempat tinggalnya. Perlahan-lahan usahanya makin meningkat. Dari uang hasil usaha tersebut, pada tahun 1997, Mas Kris mulai membuka bisnis kupon berhadiah atau yang lebih populer dengan sebutan judi totor. Tidak tanggung-tanggung, ia langsung bertindak sebagai bandarnya. Menurut pengakuannya, ia adalah orang yang pertama kali membuka usaha ini di area sekitar Pasar Terban.

Mengapa Mas Kris mengembangkan sayap usahanya ke wilayah ilegal seperti ini adalah pertanyaan yang menarik. Baginya, bisnis ini dilakoni karena ingin membantu orang lain yang secara ekonomi berada di bawahnya. Lagi pula, ia sudah cukup lama bercengkerama dengan beberapa orang tokoh dari dunia preman, sejak ia remaja. Selain alasan di atas, Mas Kris juga merasakan bahwa dirinya punya keahlian yang agaknya tidak dimiliki oleh orang lain, yaitu, menekuni usaha perjudian.

Dalam menekuni usaha tersebut, Mas Kris tidak memungkiri banyak aral melintang di sekitarnya. Ia sadar sepenuhnya bahwa usahanya itu merupakan suatu bentuk penyimpangan. Ia tahu kalau usaha itu menjadi sorotan masyarakat karena dianggap haram, bertentangan dengan norma dalam masyarakat dan lain sebagainya. Belakangan, ia kemudian menutup usahanya itu. Keputusan itu ia ambil bukan karena digerebek atau ditutup secara paksa oleh masyarakat, melainkan karena perkembangan ekonomi yakni, semakin banyaknya pengeluaran untuk menutup mulut aparat keamanan. Maklum, setiap harinya, semakin banyak aparat yang meminta uang keamanan pada Mas Kris dengan janji akan menjaga keberlangsungan usaha tersebut. Di samping itu, bandar-bandar judi totor lainnya sudah banyak bermunculan. Akibatnya konsumen Mas Kris berangsur-angsur kurang. Ketidakseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran membuat Mas Kris terpaksa menutup usahanya itu, sembari rehat sejenak memikirkan bisnis lainnya yang jauh lebih menguntungkan.

Terban, Jalan Cornelis Simanjuntak-Yogyakarta**

Dunia Hitam, Dunia Putih

Dari hasil bandar judi totor di atas, kini Mas Kris sudah memiliki empat unit omprengan dengan trayek yang sama. Mas Kris juga mempunyai usaha lainnya yaitu, sebuah toko bengkel di Pasar Terban dan agen penjualan tiket bus trayek Yogya-Padang. Tiga unit usaha inilah yang menjadi pokok usaha Mas Kris. Setelah beberapa waktu menjalani masa rehat, Mas Kris kembali membuka usahanya. Dengan tetap berkecimpung di dunia hitam, ia membuka usaha perjudian bersama dengan rekan-rekannya yang lain. Kali ini bisnisnya lebih besar, sebab modal yang dikeluarkan tidak bisa dibilang sedikit. Tepat di tengah-tengah Pasar Terban, berdiri tiga buah meja judi. Tempat ini tenar disebut mesin judi. Di tempat ini, aktivitas orang-orang berjudi hampir-hampir tidak berhenti. Atas dasar ini Mas Kris memberanikan diri untuk terns mengupayakan agar bisnis judinya berjalan mulus.

Sejak pertama kali didirikan, Mas Kris langsung ditunjuk oleh rekan-rekannya sebagai koordinator. Hal ini dikarenakan Mas Kris adalah penduduk asli di arena tersebut. Selain itu, selama ini ia sudah dikenal dengan reputasinya mengelola judi totor dengan cemerlang, tanpa sekalipun disergap aparat. Berkat kepemimpinannya di wilayah tersebut, Mas Kris dan usaha perjudiannya tetap berjalan tanpa masalah yang berarti.

Demikianlah Mas Kris melewati hari-harinya dengan penuh lika-liku dan masalah. Akan tetapi semua itu dijalaninya dengan santai. Semua orang ia perlakukan secara baik dan terhormat, tak memandang tua dan muda. Baginya semua orang itu harus dihormati. Dengan sifat rendah hati dan bersahaja inilah ia disegani, dihormati dan disukai oleh siapa saja yang pernah bertemu dengannya.

Dengan perannya itu, Mas Kris justru semakin sibuk. Berbeda dari yang dulu. Sewaktu ia menjalankan bisnis judi totornya, ia hanya duduk santai menunggu datangnya pelanggan. Sekarang, ia harus mondar-mandir menghadapi setiap tamu yang datang mengunjungi arena judi. Mulai dari kalangan pejabat pemerintahan, keamanan hingga wartawan dan orang-orang partai politik. Semua orang ini datang dengan satu tujuan: meminta uang atau bantuan dari Mas Kris. Dengan kesibukannya itu, Mas Kris hampir-hampir tidak pemah lagi duduk dan bersantai bersama keluarga di rumah. Ketika berada di rumah, ia hanya tidur dan makan pagi. Selebih waktunya ia habiskan di arena judi. [ ]

  • M.A. bidang Antropologi-The Australian National University; Peneliti di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jakarta.

2 Juli 2011


http://etnohistori.org/biografi-preman-preman-jogjakarta-3-habis-mas-yono-sosok-sang-preman-jalanan.html

Biografi Preman-Preman Yogyakarta (3-habis) Mas Yono: Sosok Sang Preman Jalanan

oleh: Ulil Amri*

Mas Yono, bukan nama sebenamya, memiliki rupa khas sebagai seorang Jawa. Kulitnya sawo matang yang sudah tampak sedikit berkeriput tidak mengurangi penamakannnya yang keras dan sangar. Tubuhnya yang boleh dibilang tidak memperlihatkan ideal seorang preman ditepis dengan suaranya yang besar dan berserak. Meski berpostur sedang, Mas Yono memiliki otot yang kuat. Itu terlihat dari kesehariannya yang selalu memakai celana pendek berpasangan dengan baju kemeja ketat ketika berjaga di Pasar Terban. Otot-otot badannya seakan hendak merobek baju yang dipakainya itu. Kekhasan lain yang ada pada dirinya adalah adanya tato bergambar lambang perguruan beta din yang pernah dimasukinya, Perisai Sakti Mataram, yang terdapat pada tangan kanannya.

Semasa kecil, Mas Yono sudah menempa diri menghadapi kerasnya kehidupan. Ayah dan ibunya yang hanya bekerja sebagai buruh tidak tetap, tidak mampu memberikan kasih sayang berwujud materi kepada anak-anaknya. Keluarga Mas Yono jumlah saudaranya semuanya 8 orang harus hidup dalam kondisi serba hemat. Meski demikian, semua saudaranya masih sempat mengenyam pendidikan hingga jenjang SMA.

Mas Yono lahir di kampungnya sendiri, Jogoyudan, 58 tahun yang lalu. Keadaan ekonomi keluarga dan lingkungan sekitar banyak mempengaruhi Mas Yono. Sejak duduk di bangku SMP, Mas Yono sudah menunjukkan tabiat seorang manusia yang temperamental. Mentalnya yang nekat semakin terbentuk seiring dengan bertambahnya usia Mas Yono. Ketika menginjak kelas 2 SMA, salah seorang guru olahraga-nya membuat ia tersinggung. Tak sabar menghadapi sikap kasar sang guru, Mas Yono langsung memukulnya. Nasib sial menimpanya, pihak sekolah langsung mengeluarkannya tanpa peringatan terlebih dahulu.

Kampung Jogoyudan, tempat Mas Yono lahir & besar (foto: http://www.krjogja.com)

Setelah dikeluarkan, mental nekatnya semakin menjadi-jadi. la sudah terbiasa mencopet, mencuri, serta memalak orang-orang. Suatu ketika ia menceritakan bagaimana kisahnya pertama kali berhadapan dengan orang yang sok jago. Tanpa berpikir panjang, orang tersebut langsung ia pukul hingga mengalami pendarahan serius pada sekujur wajahnya. Pada waktu yang lain, Mas Yono bersama teman-temannya yang gemar meminum-minuman keras terlibat perselisihan dengan pemuda yang notabene merupakan anak dari aparat keamanan yang menempati sebuah kompleks yang jaraknya tidak jauh dari Jogoyudan. Waktu ini, seorang temannya dipukul hingga babak belur. Karena tidak terima dengan perlakuan semena-mena dari anak-anak aparat itu, Mas Yono menggalang teman-temannya menyerbu kompleks aparat tersebut. Dengan demikian terjadilah tawuran antara anak-anak kompleks dengan anak muda dari kampung Mas Yono.

Perlahan-lahan Mas Yono akrab dengan penjara sebagai akibat dari ulahnya itu. Ketika, menjalani masa bebasnya, Mas Yono dipekerjakan sebagai bagian keamanan di Pasar Beringharjo. Sang bos memberi kepercayaan padanya karena sebelumnya sudah melihat aksi-aksi Mas Yono di jalanan. Pekerjaan ini sangat disyukuri oleh Mas Yono karena sebelumnya, ia hanyalah seorang kuli di pasar tersebut.

Suatu ketika, peristiwa penting terjadi. Mas Yono telibat bentrok dengan seorang Madura. Orang tersebut sering berulah di sekitar kampung Mas Yono. Keduanya sama-sama emosi hingga keduanya pun terlibat kontak fisik hebat. Baik Mas Yono maupun Si Madura, sama-sama menggunakan senjata tajam. Nasib baik berpihak pada Mas Yono, Si Madura akhirnya tewas oleh sabetan samurai Mas Yono. Akibat peristiwa itu, ia harus kembali ke penjara untuk kesekian kalinya. Namun kali ini hukumannya agak lama, satu setengah tahun.

Kasus lain yang tak kalah hebatnya adalah konflik Mas Yono dengan seorang aparat CPM (Corps Polisi Militer). Tak tanggung-tanggung, Mas Yono langsung menebas leher orang tersebut. Lagi-lagi karena ulahnya, ia kembali harus meringkuk sebagai tahanan di LP Wirogunan. Dari kumpulan masa lalu yang penuh darah itulah Mas Yono memulai hidupnya sebagai seorang preman pengembara. Karirnya sebagai penjahat kelas kakap dimulainya pada tahun 1970 saat ia merantau ke Semarang. Di sana ia benar- benar merasai dirinya sebagai seorang penjahat yang mengalami masa-masa jaya. la tidak segan-segan harus ke jalan untuk merampok orang baik yang sedang naik becak, kereta api, maupun bis kota.

Satu kali ia berhadapan dengan beberapa orang preman yang menjadi musuhnya, ia dipaksa untuk menyerah karena diserang oleh beberapa orang yang bersenjatakan pisau dan lain sebagainya yang datang dari segala penjuru mata angin. Tapi untungnya, ia berhasil melalui pertarungan itu dengan kemenangan. Meski mengalami sedikit luka, tapi luka itu hanya berupa bekas pukulan saja, sedangkan luka yang berupa tusukan hampir-hampir tak terasa olehnya. Itu karena sebelum memasuki dunia kepremanan, Mas Yono sudah dibekali dengan berbagai jimat kekebalan dan penolak bala dari beberapa orang guru.

“Saya pernah ke Pacitan. Di sana ketemu sama Pak Kyai. Di situ saya dikasih besi yang panjangnya sekitar lima belas sentimeter. Itu disimpan di badan saya kebal dari besi senjata tajam kata Pak Kyai. Ada juga yang ngasih saya batu, biar dipukuli nggak terasa sakitnya” (Wawancara dengan Yono pada tanggal 26 Juni 2005)

Ketika peristiwa Malari bergema pada tahun 1974, Mas Yono termasuk dalam salah satu barisan yang melakukan aksi demontrasi di jalan-jalan kota Jakarta. la ikut ambil bagian dalam penjarahan toko-toko dan pembakaran mobil-mobil dan kendaraan motor lainnya Akibatnya, Mas Yono dijebloskan kembali ke dalam bui untuk kesekian kalinya. Kali ini masa hukumannya cukup singkat; hanya dua bulan. Kurang lebih dua tahun Mas Yono menekuni usaha jual beli narkoba. Pada tahun 1976, ia memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan akhirnya memutuskan untuk kembali ke kampung halaman Yogyakarta.

Di kota kelahirannya ini, Mas Yono kembali menjadi preman jalanan. Berselang dua tahun setelah ia kembali ke Yogyakarta. Dari hasil perkawinannya, Mas Yono mempunyai tiga orang anak. Anak pertama adalah laki-laki, lahir tahun 1979. Sekarang anak pertamanya ini sudah bekerja di sebuah bar di bilangan jalan Mangkubumi.

Dengan reputasi premannya di masa lalu, Mas Yono turut dimasukkan ke dalam target operasi aparat. Banyak di antara teman- teman Mas Yono tewas ditumpas aparat pada saat kejadian Petrus (Penembakan Misterius). Pada tahun 1984 ia bersumpah pada dirinya sendiri untuk keluar dari dunia hitam. Keinsyafannya ini ditandai dengan dilepasnya berbagai jimat dan susuk yang menempel di tubuhnya selama ini. Sejak saat itu itu, ia kemudian bergabung dengan satgas Golkar wilayah Kecamatan Jetis guna menyukseskan pemilu tahun 1987. Tidak tanggung-tanggung, ia langsung diberi posisi sebagai komandan. Lalu pada tahun 1992, Mas Yono kembali ditawari menjadi satgas, namun kali ini perannya lebih bergengsi, pasalnya ia ditempatkan sebagai pasukan siluman yang kesemuanya direkrut dari kalangan preman. la merasa amat bangga dengan posisinya itu. Dan, pada tahun 1997, Mas Yono kembali menaiki tangga karirnya. la ditunjuk untuk masuk dalam salah satu pasukan elit milik Golkar yang bernama Passus (pasukan khusus) CAKRA yang beranggotakan preman dan mahasiswa pilihan.

Setelah 14 tahun menjadi preman, akhirnya Mas Yono berhenti. Demi anak istrinya, kini ia bekerja sebagai keamanan Pasar Terban. Pekerjaannya di tempat ini bermula dari perkenalannya dengan Mas Kris (lihat {Biografi Preman-Preman Yogyakarta bagian 2}) yang pertama kali mereka jalin sekitar 30 tahun yang lalu. Mereka berdua sudah lama akrab dengan bisnis dunia hitam. Mas Yono diberi kepercayaan untuk menjaga keamanan di wilayah Terban. Di Pasar Terban ini, Mas Yono adalah anak buah Mas Kris. Setiap harinya Mas Yono diberi jatah sejumlah uang tertentu untuk melaksanakan tugasnya sebagai keamanan pasar. Di samping itu, apabila Mas Yono mengalami kesulitan ekonomi atau mempunyai hajat, Mas Kris selalu menjanjikan kepadanya bahwa ia akan selalu membantu Mas Yono. [ ]

  • M.A. bidang Antropologi-The Australian National University; Peneliti di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jakarta.

4 Juli 2011


http://www.wokeey.com/news/read/4ec629da056d559f65000001/Kapolda.Metro.Jaya.Kumpulkan.Tujuh.Ormas

Kapolda Metro Jaya Kumpulkan Tujuh Ormas

Berita | 18 Nov 2011 04:48:10

Source : via http://www.kompas.com

AKARTA, KOMPAS.com – Kapolda Metro Jaya, Inspektur Jenderal Untung Suharsono Radjab mengumpulkan tujuh organisasi masyarakat (ormas) pada Jumat (18/11/2011) siang di Restoran Pulau Dua, Senayan. Para petinggi ormas ini dikumpulkan untuk mendengarkan pendapat tentang keamanan di Ibu Kota. Semua elemen masyarakat berpotensi memberikan masukan keamanan yang lebih baik kepada kami — Baharudin Djafar

“Semua elemen masyarakat berpotensi memberikan masukan keamanan yang lebih baik kepada kami,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Baharudin Djafar, Jumat (18/11/2011), di Mapolda Metro Jaya.

Dia mengatakan, ramah tamah itu merupakan prakarsa dari Direktorat Intelkam Polda Metro Jaya. Dalam pertemuan itu, hadir para pemimpin ormas Front Betawi Rempug (FBR), Forkabi, Kembang Latar, Pemuda Pancasila, Pemuda Panca Marga, Badan Pembinaan Potensi Keluarga Banten (BPPKB), dan Front Betawi Bersatu (FBB).

Menurut Baharudin, pelibatan ormas-ormas dalam kerja polisi sangat penting lantaran mampu menciptakan suasana yang kondusif. Baharuddin meyakini, pertemuan ini tidak akan menjadi ajang pemanfaatan Ormas untuk mencari perlindungan kepada polisi.

“Itu menjadi sasaran kami jangan sampai fungsi bisa menciptakan kemanan tapi menciptakan hal yang tidak aman,” kata Baharudin.

Dia mengungkapkan, apabila ormas melakukan tindak pelanggaran hukum, maka tetap akan diproses sesuai aturan yang berlaku. “Tetap akan kami proses berdasarkan aturan hukum yang berlaku,” kata Baharudin.


http://proveritas.wordpress.com/2012/02/18/fpi-john-kei-dan-grand-design-untuk-dunia-per-premanan-di-jakarta/

FPI, John Kei dan Grand Design untuk Dunia Per-premanan di Jakarta

Oleh: Rm. Putranto Tri Hidayat, Carolus | Februari 18, 2012

Berita penangkapan John Kei menyambut kehadiran saya di halaman utama hariann edisi online ini. Terbit rasa ingin tahu di hati: siapa gerangan John Kei ini sampai berita penangkapannya terpampang di halaman depan harian terbesar di Asia Tenggara? Memang, dalam berita itu disebutkan bahwa John Kei adalah ketua himpunan pemuda asal Ambon. Dia ditangkap di salah satu hotel di Pulomas setelah sebutir peluru melukai kakinya. Kok tokoh pemuda ditembak?

Didorong rasa ingin tahu, saya ketik namanya di mesin pencari Google: John Kei. Ada banyak usulan situs yang keluar tetapi dilihat dari judulnya sepertinya tidak ada hubungannya dengan  tokoh yang ditembak polisi itu. Tidak ada rotan akarpun jadi, batin saya.

Kalau artikel tidak muncul, klik saja gambarnya. Dan memang, ada beberapa foto wajah yang serupa dengan foto John Kei yang terpampang di Kompas.com. Salah satu foto yang saya pilih menuntun saya untuk memasuki sebuah perbendaharaan informasi tidak saja tentang John Kei tetapi tentang konteksnya yang lebih luas: dunia per-premanan di Jakarta. Ada dua artikel menarik yang ditulis dua orang wartawan Jakarta Post menyangkut dunia bawah tanah Jakarta.

Artikel pertama yang saya baca berjudul: Jakarta prominent mass organization and ethnic groups, yang saya terjemahkan menjadi Ormas-ormas dan Kelompok-kelompok Etnis Penguasa Jakarta… Seperti judulnya, artikel ini memuat profil kelompok-kelompok preman yang berkuasa di Jakarta (http://www.thejakartapost.com/news/2009/08/28/jakarta-prominent-mass-organization-and-ethnic-groups.html).

Beberapa kelompok preman sudah pernah saya dengar namanya seperti Pemuda Pancasila dan Forum Betawi Rempug. Tetapi beberapa nama sama sekali baru bagi saya seperti: Laskar Jayakarta, Kelompok Haji Lulung dan kelompok-kelompok anak muda dari Maluku dan Indonesia Timur (dengan tiga pemimpinnya yang terkenal seperti Hercules, Sangaji dan John Kei). Dan saya tidak terkejut bahwa Front Pembela Islam juga digolongkan di jajaran kelompok para preman ini.

Bagi saya,  artikel ini seperti sebuah ensiklopedi saku tentang dunia per-premanan di Jakarta. Di sana dapat dibaca tidak saja sejarah setiap kelompok preman tetapi juga bidang usaha dan wilayah kekuasaannya. Salah satu contoh: kelompok Haji Lulung adalah penguasa Tanah Abang. Keamanan dan penanganan sampah di pusat belanja tekstil terbesar di Asia Tenggara ini ditangani oleh kelompok Haji Lulung ini, setelah kelompok ini, atas restu Sutiyoso yang kala itu menjabat Gubernur Jakarta, menggusur Hercules cs . Dari contoh ini dapat ditarik dua butir menarik.

Pertama: dunia per-premanan bukanlah dunia swasta yang lahir secara spontan tetapi sebuah ‘lahan garapan’ para pejabat tinggi pemerintahan (lihat campur tangan Gubenur DKI yang mantan ABRI itu) khususnya POLRI.

Beberapa kelompok preman direstui oleh POLRI. Beberapa lagi bahkan sengaja dibidani oleh kesatuan polisi, seperti FPI yang pecahan Pamswakarsa itu (dan pendiri serta pemimpin Laskar Jayakarta adalah mantan pejabat tinggi polisi).

Alasan perestuan dan pembentukannya adalah untuk membantu pihak polisi dalam menjaga keamanan sampai tingkat akar rumput. Dalam kenyataannya, yang disebut keamanan adalah kegiatan menarik iuran dari para pengusaha, khususnya pengusaha dunia hiburan.

Kedua: setiap preman punya wilayah kekuasaan dan pelan namun pasti, wilayah Jakarta ini akan dikuasai para preman kelahiran Betawi. Hercules cs yang datang dari Indonesia Timur sudah disingkirkan dan diganti oleh kelompok Haji Lulung yang menampung orang-orang Betawi untuk menguasai Tanah Abang.

Laskar Jayakarta, yang menguasai pusat hiburan malam sepanjang jalan Hayam Wuruk, Gajah Mada, Mangga Besar dan pusat bisnis Glodok dimpimpin oleh mereka yang datang dari FBR dan Forkabi (membaca wilayah jajahan Laskar Jayakarta ini, saya tersenyum sendiri karena jadi tahu apa sebab FPI tidak berani menggrebek diskotek dan pusat hiburan malam di bilangan Jakarta Barat ini).

Upaya sistematis untuk membatasi pembagian kue wilayah Jakarta hanya untuk para preman kelahiran Jakarta dijabarkan lebih lanjut dalam artikel kedua dari harian yang sama (http://www.thejakartapost.com/news/2009/08/28/betawi-big-boys-rule-jakarta-underworld.html). Artikel ini dibuka dengan kisah pengakuan kelompok Sangaji atas kedaulatan Haji Lulung.

Setelah dunia persilatan Jakarta lama dikuasai kelompok dari Maluku, berhembuslah angin perubahan yang menguntungkan orang-orang kelahiran Jakarta yang bersedia bekerja sebagai preman. Perubahan ini dapat dilacak dari terbunuhnya Basri Sangaji, salah satu pemimpin preman dari Ambon, pada tahun 2004. Diduga kuat, pelakunya adalah saingannya, kelompok John Kei. Perseteruan di antara orang-orang Maluku membuka peluang bagi kehadiran jago-jago Betawi sendiri.

Pada tahun yang sama, Laskar Jayakarta mulai menjalari wilayah Jakarta Barat. Berikutnya, tahun 2006, kelompok Hercules diturunkan dari tahta. Dan tahun 2007, mantan Kepala POLRI, Jenderal Adang Daradjatun, memanfaatkan Laskar Jayakarta untuk membantunya memuluskan karir politiknya untuk menjadi Gubernur DKI. Walau sang Jenderal gagal di bursa pemilihan Gubernur, laskar Jayakarta tetap berkibar.

Mengapa orang Betawi jadi primadona? Alasan pertama: para pengusaha merasa lebih aman ‘dilindungi’ oleh orang-orang asli Jakarta. Alasan kedua: tampaknya para pejabat tinggi sudah bosan dengan perseteruan antar geng Maluku yang kerap kali berpuncak pada kekerasan yang jauh lebih luas seperti tragedi Ketapang tahun 1998 dan Ambon tahun 1999-2002.

Seusai membaca kedua artikel ini, saya mengelus dada sendiri. Dengan sedih, saya, yang kelahiran Jakarta, melihat bagaimana para pejabat tinggi pemerintahan, yang mengaku diri pengayom masyarakat, membiarkan bahkan menciptakan sendiri kelompok-kelompok milisi semacam itu di tengah masyarakat. Mestinya, penggunaan senjata dan kekerasan demi keamanan masyarakat adalah hak eksklusif POLRI dan ABRI. Demi keuntungan sesaat, mereka ini sudah memecah belah rakyat.

Nb. Apakah penembakan dan penangkapan John Kei dan maraknya kasus FPI termasuk ‘Agenda Besar’ untuk menyingkirkan preman-preman yang bandel? Apa pun permainannya, rakyat kecil yang dirugikan.

Ville-Lumière, 18 Februari 2012

(diambil dari artikel seorang teman, sesama penggemar Intermilan dan pencinta Bunda Pertiwi)


http://megapolitan.kompas.com/read/2012/02/18/01341341/Ini.Kronologi.Penangkapan.John.Kei

Ini Kronologi Penangkapan John Kei

Sabrina Asril | Erlangga Djumena | Sabtu, 18 Februari 2012 | 01:34 WIB

KOMPAS/RADITYA HELABUMI John Refra alias John Kei (bertopi) menuju ruang sidang Pengadilan Negeri Surabaya, Jawa Timur, Selasa (9/12/2008). John Kei bersama tiga orang lainnnya telah melakukan penganiayaan terhadap dua korban di Desa Ohoijang, Kota Tual, Maluku Tenggara Barat pada 19 Juli 2008. Sidang dilakukan di Surabaya untuk menghindari kemungkinan terjadinya konflik antar kelompok.

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepolisian Daerah Metro Jaya membekuk tokoh pemuda asal Maluku, John Kei, pada Jumat (17/2/2012) malam di Hotel C’One, Pulomas, Jakarta Timur. Proses penangkapan sendiri dinilai cukup cepat, yakni hanya butuh waktu 15 menit untuk melumpuhkan tokoh pemuda yang acap kali bersinggungan dengan aksi kekerasan di beberapa wilayah ini. “Prosesnya sangat cepat, tidak sampai setengah jam. Saya kira 15 menit,” ujar Tito Refra, adik kandung John Kei, saat dijumpai di RS Polri Soekanto, Jumat (17/2/2012) malam.

Tito menjelaskan bahwa saat kakaknya dibekuk aparat kepolisian, dia tak sengaja berada di Hotel C’One. “Saat itu, saya pulang kantor bersama rekan satu kantor juga kami berempat ke sana, tempat tongkrongan kami karena ada live music saat datang itu sepi,” kata Tito.

Namun, tak beberapa lama kemudian sekitar pukul 19.30, pintu pagar tiba-tiba ditutup rapat, sementara banyak orang berhamburan keluar. Saat Tito menengok keluar, dirinya mendapati banyak anggota reserse kepolisian yang berjaga.

Tito menuturkan, dirinya kemudian bertemu dengan Wakil Direktur Umum Polda Metro Jaya, Ajun Komisaris Besar Nico Afinta. “Saya bertanya ada apa ini,” papar Tito. Pertanyaan Tito kemudian dijawab Nico, “Kami dapat informasi dari intel kalau Bung John Kei ada di sini,” tutur Tito, menirukan Nico.

Pernyataan itu dijawab Tito bahwa dirinya tak tahu John ada di hotel itu. Pasalnya, Tito baru saja tiba bersama teman-temannya. Saat bertanya kepada Nico, salah seorang perwira menengah berinisial H kemudian tampil mencolok memimpin anggota kepolisian lainnya berlari menuju ke sebuah ruangan. “Saat itu saya mau menuju ke arah yang sama, tapi dihalangi. Tak lama saya dengar suara tembakan sekali yang saya yakin dari polisi yang tampil over itu,” tukas Tito.

Sekitar 15 menit kemudian, Tito melihat kakaknya dipapah oleh beberapa anggota kepolisian tak berseragam. “Saya sempat tanya ada apa, kakak saya bilang kalau dia ditembak di kaki kanan. Hanya itu saja. Dan dia langsung dibawa pergi polisi,” papar Tito.

Hingga kini, belum ada aparat kepolisian yang memberikan keterangan resmi soal penangkapan mantan narapidana kasus pengeroyokan di Surabaya, Jawa Timur ini. Penangkapan John Kei pun masih belum diketahui terkait kasus apa.


http://id.berita.yahoo.com/inilah-kronologi-penangkapan-jhon-kei-versi-adiknya-201911430.html

Inilah Kronologi Penangkapan Jhon Kei Versi Adiknya

Oleh Wahyu Aji | TRIBUNnews.com – Sab, 18 Feb 2012.

TRIBUNNEWS.COM – Tito Refra Kei adik John Refra Kei alias John Kei menceritakan detik-detik penangkapan kakaknya. Malam penangkapan itu, ternyata Tito juga berada di Hotel C’One.

Saat itu sekitar pukul 20.00 WIB. Tito mengaku abru lima menit tiba di Hotel C’One Jakarta Timur. “Tiba-tiba saya lihat pintu pagar hotel dan restoran ditutup semua. Trus saya buru-bur keluar dan bertanya. Dibilang ada John Kei disini,” kata Tito.

Tak berapa lama kemudian, sekelompok polisi dan seorang periwa berinisial H masuk ke dalam hotel. “Saya lihat ada sekitar 100 polisi,” katanya. Menurut Tito, polisi berinisal H itu berteriak dan mengeluarkan makian. Tiba-tiba terdengarlah bunyi suara tembakan. “Saya yakin H yang menembak,” katanya.

Tito bersuha masuk ke dalam namun dihalang-halangi polisi. Sekitar setengah jam kemudian barulah John Kei dibawa ke luar dari hotel. Tangan dan kakinya diborgel serta jalan terpincang-pincang.

Jhon Kei ditangkap di hotel C’One Jakarta Timur. Polisi berdalih John Kei melakukan perlawanan sehingga harus ditembak.

Jhon Kei diduga kuat terlibat kasus pembunuhan pembunuhan bos PT Sanex Steel Indonesia, Tan Harry Tantono (45). Tan tewas pada 26 Januari 2012 lalu. Mayat Tan ditemukan di atas sofa kamar hotel Swiss-belhotel Sawah Besar Jakarta Pusat.

Sebelumnya polisi juga sudah menangkap beberapa tersangka kasus ini.


http://www.kaskus.us/showthread.php?t=13145776&page=5

http://us.news.detik..com/read/2012/02/17/212311/1845583/10/john-kei-ditangkap-polisi-di-hotel-cone-pulomas

http://sejarahbangsaindonesia.blogdetik.com/2011/03/31/petrus-kisah-gelap-orba/

sejuktenang, 18-02-2012, 02:59 PM

http://www.kaskus.us/showthread.php?p=650362335#post650362335

Originally Posted by fernando21

Mengenal Lebih Dekat : JHON KEI; Sosok Preman Asal Maluku

Jhon Refra Kei atau yang biasa disebut Jhon Kei, 40, tokoh pemuda asal Maluku yang lekat dengan dunia kekerasan di Ibukota. Namanya semakin berkibar ketika tokoh pemuda asal Maluku Utara pula, Basri Sangaji meninggal dalam suatu pembunuhan sadis di hotel Kebayoran Inn di Jakarta Selatan pada 12 Oktober 2004 lalu

Padahal dua nama tokoh pemuda itu seperti saling bersaing demi mendapatkan nama lebih besar. Dengan kematian Basri, nama Jhon Key seperti tanpa saingan. Ia bersama kelompoknya seperti momok menakutkan bagi warga di Jakarta.

Untuk diketahui, Jhon Kei merupakan pimpinan dari sebuah himpunan para pemuda Ambon asal Pulau Kei di Maluku Tenggara. Mereka berhimpun pasca-kerusuhan di Tual, Pulau Kei pada Mei 2000 lalu. Nama resmi himpunan pemuda itu Angkatan Muda Kei (AMKEI) dengan Jhon Kei sebagai pimpinan. Ia bahkan mengklaim kalau anggota AMKEI mencapai 12 ribu orang.

Lewat organisasi itu, Jhon mulai mengelola bisnisnya sebagai debt collector alias penagih utang. Usaha jasa penagihan utang semakin laris ketika kelompok penagih utang yang lain, yang ditenggarai pimpinannya adalah Basri Sangaji tewas terbunuh. Para ’klien’ kelompok Basri Sangaji mengalihkan ordernya ke kelompok Jhon Kei. Aroma menyengat yang timbul di belakang pembunuhan itu adalah persaingan antara dua kelompok penagih utang. Tudingan semakin menguat ketika di pengadilan terbukti pelaku pembunuhan itu tak lain adalah beberapa anak buah Jhon Kei.

Bahkan pertumpahan darah besar-besaran hampir terjadi tatkala ratusan orang bersenjata parang, panah, pedang, golok, celurit saling berhadapan di Jalan Ampera Jaksel persis di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada awal Maret 2005 lalu. Saat itu sidang pembacaan tuntutan terhadap terdakwa pembunuhan Basri Sangaji. Beruntung 8 SSK Brimob Polda Metro Jaya bersenjata lengkap dapat mencegah terjadinya bentrokan itu.

Sebenarnya pembunuhan terhadap Basri ini bukan tanpa pangkal, konon pembunuhan ini bermula dari bentrokan antara kelompok Basri dan kelompok Jhon Key di sebuah Diskotik Stadium di kawasan Taman Sari Jakarta Barat pada 2 Maret 2004 lalu. Saat itu kelompok Basri mendapat ’order’ untuk menjaga diskotik itu. Namun mendadak diserbu puluhan anak buah Jhon Kei Dalam aksi penyerbuan itu, dua anak buah Basri yang menjadi petugas security di diskotik tersebut tewas dan belasan terluka.

Polisi bertindak cepat, beberapa pelaku pembunuhan ditangkap dan ditahan. Kasusnya disidangkan di Pengadilan Negeri Jakarta Barat. Namun pada 8 Juni di tahun yang sama saat sidang mendengarkan saksi-saksi yang dihadiri puluhan anggota kelompok Basri dan Jhon Kei meletus bentrokan. Seorang anggota Jhon Kei yang bernama Walterus Refra Kei alias Semmy Kei terbunuh di ruang pengadilan PN Jakbar. Korban yang terbunuh itu justru kakak kandung Jhon Key, hal ini menjadi salah satu faktor pembunuhan terhadap Basri, selain persaingan bisnis juga ditunggangi dendam pribadi.

Bukan itu saja, pada Juni 2007 aparat Polsek Tebet Jaksel juga pernah meminta keterangan Jhon Key menyusul bentrokan yang terjadi di depan kantor DPD PDI Perjuangan Jalan Tebet Raya No.46 Jaksel. Kabarnya bentrokan itu terkait penagihan utang yang dilakukan kelompok Jhon Key terhadap salah seorang kader PDI Perjuangan di kantor itu. Bukan itu saja, di tahun yang sama kelompok ini juga pernah mengamuk di depan Diskotik Hailai Jakut hingga memecahkan kaca-kaca di sana tanpa sebab yang jelas.

Sebuah sumber dari seseorang yang pernah berkecimpung di kalangan jasa penagihan utang menyebutkan, Jhon Kei dan kelompoknya meminta komisi 10 persen sampai 80 persen. Persentase dilihat dari besaran tagihan dan lama waktu penunggakan. ”Tapi setiap kelompok biasanya mengambil komisi dari kedua hal itu,” ujar sumber tersebut.

Dijelaskannya, kalau kelompok John, Sangaji atau Hercules yang merupakan 3 Besar Debt Collector Ibukota biasanya baru melayani tagihan di atas Rp 500 juta. Menurutnya, jauh sebelum muncul dan merajalelanya ketiga kelompok itu, jasa penagihan utang terbesar dan paling disegani adalah kelompok pimpinan mantan gembong perampok Johny Sembiring, kelompoknya bubar saat Johny Sembiring dibunuh sekelompok orang di persimpangan Matraman Jakarta Timur tahun 1996 lalu.

Kalau kelompok tiga besar itu biasa main besar dengan tagihan di atas Rp 500 juta’an, di bawah itu biasanya dialihkan ke kelompok yang lebih kecil. Persentase komisinya pun dilihat dari lamanya waktu nunggak, semakin lama utang tak terbayar maka semakin besar pula komisinya,” ungkap sumber itu lagi.

Dibeberkannya, kalau utang yang ditagih itu masih di bawah satu tahun maka komisinya paling banter 20 persen. Tapi kalau utang yang ditagih sudah mencapai 10 tahun tak terbayar maka komisinya dapat mencapai 80 persen. ”Mekanismenya sama, kelompok penagih mendapatkan surat kuasa dari pemilik piutang, lalu kelompok itu bergerak mengintai pihak atau orang yang ditagih Pengintaian bisa makan waktu berminggu-minggu untuk mengetahui seluruh aktifitas orang yang akan ditagih itu. Mulai dari keluar rumah di pagi hari sampai puluang ke rumah lagi pada malam hari atau dini hari besoknya,” terangnya.

Bahkan menurut sumber tersebut, kelompok penagih bisa menempatkan beberapa anggotanya secara menyamar hingga berhari-hari bahkan berminggu-minggu atau berbulan-bulan di dekat rumah orang yang ditagih. ”Pokoknya perintahnya, dapatkan orang yang ditagih itu dengan cara apa pun,” ujarnya.

Saat itulah kekerasan kerap muncul ketika orang yang dicari-carinya apalagi dalam waktu yang lama didapatkannya namun orang itu tak bersedia membayar utangnya dengan berbagai dalih. ”Dengan cara apa pun orang itu dipaksa membayar, kalau perlu culik anggota keluarganya dan menyita semua hartanya,” lontarnya.

Dilanjutkannya, ketika penagihan berhasil walaupun dengan cara diecer alias dicicil, maka saat itu juga komisi diperoleh kelompok penagih. ”Misalnya total tagihan Rp 1 miliar dengan perjanjian komisi 50 persen, tapi dalam pertemuan pertama si tertagih baru dapat membayar Rp 100 juta, maka kelompok penagih langsung mengambil komisinya Rp 50 juta dan sisanya baru diserahkan kepada pemberi kuasa. Begitu seterusnya sampai lunas. Akhirnya walaupun si tertagih tak dapat melunasi maka kelompok penagih sudah memperoleh komisinya dari pembayaran-pembayaran sebelumnya,” terangnya agi.

Dalam ’dunia persilatan’ Ibukota, khususnya dalam bisnis debt collector ini, kekerasan kerap muncul diantara sesama kelompok penagih utang. Ia mencontohkan pernah terjadi bentrokan berdarah di kawasan Jalan Kemang IV Jaksel pada pertengahan Mei 2002 silam, dimana kelompok Basri Sangaji saat itu sedang menagih seorang pengusaha di rumahnya di kawasan Kemang itu, mendadak sang pengusaha itu menghubungi Hercules yang biasa ’dipakainya’ untuk menagih utang pula. Akibatnya kedua kelompok itu berhadapan di Jalan Kemang IV itu sehingga terjadi bentrokan dan pembunuhan.

”Hercules sempat ditembak beberapa kali, tapi dia hanya luka-luka saja dan bibirnya terluka karena terserempet peluru. Dia sempat menjalani perawatan cukup lama di sebuah rumah sakit di kawasan Kebon Jeruk Jakbar. Beberapa anak buah Hercules juga terluka, tapi dari kelompok Basri seorang anak buahnya terbunuh dan beberapa juga terluka,” tutupnya.

Selain jasa penagihan utang, kelompok Jhon Kei juga bergerak di bidang jasa pengawalan lahan dan tempat. Kelompok Jhon Kei semakin mendapatkan banyak ’klien’ tatkala Basri Sangaji tewas terbunuh dan anggota keloompoknya tercerai berai. Padahal Basri Sangaji bersama kelompoknya memiliki nama besar pula dimana Basri CS pernah dipercaya terpidana kasus pembobol Bank BNI, Adrian Waworunto untuk menarik aset-asetnya. Tersiar kabar, Jamal Sangaji yang masih adik sepupu Basri yang jari-jari tangannya tertebas senjata tajam dalam peristiwa pembunuhan Basri menggantikan posisi Basri sebagai pimpinan dengan dibantu adiknya Ongen Sangaji.

Kelompok Jhon Kei pernah mendapat ’order’ untuk menjaga lahan kosong di kawasan perumahan Permata Buana, Kembangan Jakarta Barat. Namun dalam menjalankan ’tugas’ kelompok ini pernah mendapat serbuan dari kelompok Pendekar Banten yang merupakan bagian dari Persatuan Pendekar Persilatan Seni Budaya Banten Indonesia (PPPSBBI).

Sekedar diketahui, markas dan wilayah kerja mereka sebetulnya di Serang dan areal Provinsi Banten. Kepergian ratusan pendekar Banten itu ke Jakarta untuk menyerbu kelompok Jhon Kei pada 29 Mei 2005 ternyata di luar pengetahuan induk organisasinya. Kelompok penyerbu itu pun belum mengenal seluk-beluk Ibukota.

Akibatnya, seorang anggota Pendekar Banten bernama Jauhari tewas terbunuh dalam bentrokan itu. Selain itu sembilan anggota Pendekar Banten terluka dan 13 mobil dirusak. 3 SSK Brimob PMJ dibantu aparat Polres Jakarta Barat berhasil mengusir kedua kelompok yang bertikai dari areal lahan seluas 5.500 meter persegi di Perum Permata Buana Blok L/4, Kembangan Utara Jakbar. Namun buntut dari kasus ini, Jhon Kei hanya dimintakan keterangannya saja. Sedangkan beberapa anak buah Jhon yang harus menjalani proses hukum dan mendekam di sel tahanan Polda Metro Jaya hingga kasusnya dilimpahkan ke kantor Kejati DKI beberapa bulan berikutnya.

Sebuah sumber dari kalangan ini mengatakan kelompok penjaga lahan seperti kelompok Jhon Kei biasanya menempatkan anggotanya di lahan yang dipersengketakan. Besarnya honor disesuaikan dengan luasnya lahan, siapa pemiliknya, dan siapa lawan yang akan dihadapinya.

http://bpn16.wordpress.com/2010/09/13/jhon-kei-sosok-preman-asal-maluku/

-= D137ER =-, 18-02-2012, 04:02 PM

tokoh pemuda … ya pentolannya preman ….

FPI ormas masyarakat keagamaan …. arti sepenarnya preman berkedok agama ….

FBR itu ormas untuk memajukan pemuda daerah …. artinya preman yg jualan nama betawi ….

Kembang Latar adalah organisasi untuk membimbing pemuda mandiri … artinya preman yg suka malakin pedagang di pasar …

GIBAS adalah pemuda pecinta siliwangi … arti sebenarnya adalah gerombolan pemuda en bangkotan di bandung …

Forum komunikasi pendekar banten adalah wadah para penggemar silat banten … tp arti sebenarnya adalah preman preman banten yg ngejaga pasar Senen …

dan masih banyak lainnya …. di kertas sih bagus bagus …. tp kl udh prakteknya … ancuuurrrrr ….


http://megapolitan.kompas.com/read/2012/02/18/09225660/Inilah.Pembicaraan.Ayung.dan.John.Kei.di.Swiss-Belhotel

Inilah Pembicaraan Ayung dan John Kei di Swiss-Belhotel

Sabrina Asril | Asep Candra | Sabtu, 18 Februari 2012 | 09:22 WIB

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Polisi mengawal terdakwa penganiayaan, John Refra alias John Kei (bertopi) menuju ruang sidang Pengadilan Negeri Surabaya, Jawa Timur, Selasa (9/12/2008).

JAKARTA, KOMPAS.com – John Kei sempat bertemu dengan mantan Direktur Utama PT Sanex Steel Indonesia (SSI), Tan Harry Tantono alias Ayung (45) sesaat sebelum Ayung ditemukan tewas di dalam kamar 2701 Swiss-Belhotel Sawah Besar, Jakarta Pusat. Namun, pertemuan itu dinilai sebagai pertemuan biasa antar kedua sahabat dan tidak ada yang ganjil.

Demikian disampaikan kuasa hukum John Kei, Tofik Chandra saat dijumpai di RS Polri Kramatjati, Jakarta Jumat (17/2/2012) malam.

“Mereka itu teman baik. Antara korban dengan John Kei sudah seperti keluarga, jadi wajar saja pertemuan itu dilakukan,” ujar Tofik.

Ia mengatakan dalam pertemuan itu, Ayung hanya bercerita tentang perayaan Imlek. “Dia kan merayakan Imlek, jadi Ayung cerita gimana dia merayakan imlek ke John Kei,” paparnya.

Selain itu, antara John Kei dan Ayung juga sempat membicarakan pabrik Ayung di Cikupa. “Di sana dia katanya ada masalah dan minta bantuan John Kei. Hanya itu saja,” ucapnya.

Pertemuan itu, kata Tofik, tidak hanya dihadiri John Kei dan Ayung, tetapi juga ada tiga orang lain yang terdiri dari dua orang teman dan seorang kuasa hukumnya. Setelah itu, John Kei dan rekannya bertolak pulang.

“Di kamera CCTV, mereka selang setengah jam dengan anak-anak buah John Kei yang datang ke sana,” imbuh Tofik.

Tofik mengaku heran jika kliennya disebut sebagai dalang pembunuhan terhadap Ayung. Pasalnya, selain faktor kedekatan yang erat, pernyataan lima tersangka yang ditahan polisi saat ini tidak ada yang mengarah ke John Kei.

“Saya kuasa hukum lima tersangka lain. Tetapi, tidak ada satu pun tersangka yang di dalam BAP-nya menyatakan kalau John Kei terlibat atau membunuh atas perintah John Kei. Mereka ini mengaku bunuh sendiri karena merasa dilecehkan sebagai orang dekat John Kei,” tandasnya.

Diberitakan sebelumnya, John Kei yang merupakan tokoh pemuda Maluku yang juga pengusaha debt collector ini dibekuk aparat Polda Metro Jaya pada Jumat (17/2/2012) malam di Hotel C’One, Pulomas, Jakarta Timur. John Kei disebut mendalangi pembunuhan terhadap Ayung. Ayung ditemukan tewas bersimbah darah di sebuah sofa kamar hotel Swiss-Belhotel, Sawah Besar, Jakarta Pusat pada Kamis (26/1/2012) malam.


http://megapolitan.kompas.com/read/2012/02/18/14421114/Pemerintah.Dianggap.Gagal.Tertibkan.Ormas.Anarkis

Pemerintah Dianggap Gagal Tertibkan Ormas Anarkis

Icha Rastika | Hertanto Soebijoto | Sabtu, 18 Februari 2012 | 14:42 WIB

KOMPAS/LUCKY PRANSISKA Ribuan massa dari Sekretariat Bersama Pemulihan Hak-Hak Rakyat Indonesia (SBPHRI) merobohkan pagar samping Gedung DPR, Jakarta saat berunjuk rasa menuntut Reformasi Agraria, Kamis (12/1/2012). Mereka menuntut segera dilaksanakan reforma agraria dan mendesak pemerintah segera menghentikan perampasan tanah rakyat serta meminta TNI dan Polri menghentikan kekerasan dalam setiap konflik agraria.

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah dianggap gagal menertibkan organisasi masyarakat (ormas) yang kerap bertindak anarkis. Hingga kini, masih ditemukan ormas yang melakukan tindak kekerasan di tengah masyarakat.

Hal itu disampaikan Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah, Saleh Daulay dalam sebuah diskusi bertajuk “RUU Ormas” di Jakarta, Sabtu (18/2/2012). “Kok masih ada ormas anarkis? Itu artinya pemerintah gagal melaksanakan amanat undang-undang, melaksanaan KUHP,” kata Saleh.

Dia menanggapi pertanyaan tentang perlu tidaknya mengatur mekanisme pembubaran ormas anarkis melalui revisi Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1985 yang tengah digodok pemerintah bersama DPR. Menurut saleh, poin yang mengatur soal pembubaran ormas anarkis dalam revisi undang-undang tersebut tidak diperlukan. Sudah ada Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) yang jelas-jelas mengatur kalau tindakan kekerasan harus ditindak.

“Itu sebenarnya tidak terlalu penting karena di UU kita sudah ada KUHP, kekerasan harus ditindak,” ungkap Saleh.

Poin pengaturan pembubaran ormas anarkis itu, katanya, tidak akan efektif selama pemerintah tidak tegas mengimplementasikannya. Dia juga mengatakan, pemasukan klausul pembubaran ormas dalam RUU Ormas tersebut, berpotensi melanggar hak warga negara dalam berserikat dan berkumpul.


http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/18/145567/Kelompok-John-Kei-Pernah-Obrak-Abrik-PN-Jaksel/1

Kelompok John Kei Pernah Obrak-Abrik PN Jaksel.flv

Kelompok John Kei Pernah Obrak-Abrik PN Jaksel

Polhukam / Sabtu, 18 Februari 2012 17:10 WIB

Metrotvnews.com, Jakarta: Kelompok John Kei pernah menyentak publik Jakarta ketika mengobrak-abrik Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, pada 29 September 2010. Peristiwa tersebut disusul bentrok dengan kelompok pemuda lain di luar pengadilan, Jalan Ampera.

Bentrokan tersebut terjadi saat sidang lanjutan kasus perkelahian di kelab malam Blowfish. Dua kelompok saling serang menggunakan batu, ketapel, kayu, golok, parang, serta senjata api. Dalam bentrokan itu, sedikitnya tiga orang meninggal dan puluhan lainnya luka-luka.

Bentrokan tersebut dilatarbelakangi dendam atas penganiayan dan pembunuhan dua petugas keamanan kelab malam Bblowfish, April 2010. (Wrt3)


http://metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/18/145553/Saling-SMS-Sejumlah-Gepeng-Lolos-dari-Razia/3

Polda Metro: Ada Bukti John Kei Terlibat Pembunuhan Bos Sanex

Polhukam / Sabtu, 18 Februari 2012 13:03 WIB

Metrotvnews.com, Jakarta: Kepolisian Daerah Metro Jaya memastikan John Refra alias John Kei ditangkap karena dugaan pembunuhan bos PT Sanex Steel Indonesia, Tan Harry Tantono (45) alias Ayung. Keterlibatan pimpinan organisasi Angkatan Muda Kei itu diperoleh polisi saat memeriksa lima tersangka pembunuhan sebelumnya.

Dalam konferensi pers di Markas Polda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (18/2), Kepala Divisi Humas Polda Metro Kombes Pol Rikwanto mengatakan, polisi sebelumnya menangkap lima orang yang diduga terlibat pembunuhan Ayung. Dalam pemeriksaan, kelima tersangka itu mengakui John Kei berada di lokasi terbunuhnya korban. Keterangan itu diperkuat dengan temuan lain polisi, yakni gambar 13 gambar kamera tersembunyi (CCTV) di hotel, tempat terbunuhnya Ayung.

Dari 13 CCTV itu pergerakan pria yang diduga kuat John Refra alias John Kei terekam. Hasil autopsi jenazah Ayung memerkirakan waktu terbunuhnya korban mendekati waktu-waktu di CCTV, di mana pergerakan John Kei terekam.

Berbekal bukti temuan dan keterangan lima tersangka, kemarin, polisi menyergap John Kei di sebuah kamar Hotel C’One di Pulomas, Jakarta Timur, sekitar pukul 21.00 WIB. Dalam penyergapan itu, John Kei mengalami luka tembak di bagian kaki. Saat disergap, John Kei sedang bersama wanita mengisap narkoba jenis sabu.

Rikwanto mengatakan wanita berinisial AF itu positif menggunakan sabu. AF yang diduga seorang selebritas itu kini diperiksa bagian Narkotika Polda Metro Jaya. Hanya, untuk John Kei, hasilnya belum diketahui.

Kini John Kei dirawat intensif di Rumah Sakit Polri Kramatjati. John Kei belum mendapat tindakan lain atas luka tembaknya karena dikhawatirkan memperparah kondisi John Kei yang menderita penyakit gula. Kadar gula John Kei disebutkan sangat tinggi. Untuk mengantisipasi kemungkinan serangan kelompok John Kei, kepolisian meningkatkan pengamanan di sekitar RS Kramatjati.

Tan Harry ditemukan tewas bersimbah darah di sebuah sofa kamar Hotel Swiss-belhotel, Sawah Besar, Jakarta Pusat, pada Kamis 26 Januari 2012 malam.

Nama John Kei mulai dikenal saat tokoh pemuda asal Maluku, Basri Sangaji tewas dalam sebuah pembunuhan sadis di Jakarta Selatan pada Oktober 2004. Nama John Kei semakin santer beredar terutama dalam kasus kekerasan. John Kei mendirikan kelompok pemuda berna Amkei atau Angkatan Pemuda Kei. Sebuah penelitian menyebut anggota Amkei mencapai belasan ribu orang. Kelompok ini dikenal memiliki nyali kuat. John Kei juga kerap dimanfaatkan sejumlah tokoh maupun pebisnis untuk membantu pengamanan kepentingan mereka.(DSY)


http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/19/145594/Keterlibatan-John-Kei-dalam-Pembunuhan-Ayung-Terekam-CCTV/1

Keterlibatan John Kei dalam Pembunuhan Ayung Terekam CCTV

Polhukam / Minggu, 19 Februari 2012 05:54 WIB

Metrotvnews.com, Jakarta: Bos PT Sanex Steel Tan Hari Tantono alias Ayung dibunuh pada Kamis 26 Januari 2012. Jumat malam tokoh kelompok Angkatan Muda Kei, Jhon Refra alias Jhon Kei ditangkap Kepolisian Daerah Metro Jaya di sebuah hotel di kawasan Pulomas, Jakarta Timur. Jhon Kei yang mengelola bisnis jasa penagihan utang ditangkap terkait dugaan pembunuhan bos PT Sanex Steel Indonesia Ayung.

Berikut gambar CCTV di hotel saat Ayung terbunuh.

Pada tanggal 26 Januari pukul 19.14 Waktu Indonesia Barat, dua orang memasuki sebuah hotel di Sawah Besar, Jakarta. Satu orang memesan kamar, sementara pemuda berbaju garis merah putih mengawasi.

Pukul 19.20 WIB, usai memesan kamar kedua langsung keluar hotel.

Pukul 21.28 WIB John Kei yang bertopi merah, ditemani beberapa orang masuk hotel dan langsung menuju sebuah kamar menggunakan lift. Rombongan diantar pemuda yang berbaju garis merah putih.

Pukul 21.41 WIB, Tan Hari Tantono alias Ayung yang berbaju merah muda tiba di hotel dan langsung menuju kamar yang telah lebih dahulu dimasuki John Kei dan rombongan.

Pukul 21.50 WIB, setelah Ayung masuk kamar, seseorang keluar dari kamar dan menuju lift. Orang tersebut menjemput seseorang yang memakai jas. Keduanya lantas menuju kamar.

Pukul 22.08 WIB, orang yang berbaju garis merah putih keluar kamar dan menuju lift, disusul seorang yang berbaju hitam. Usai berbincang, orang yang berbaju garis merah putih kembali ke kamar. Sementara itu orang yang berbaju hitam memasuki lift.

Pukul 22.27 WIB, orang yang berbaju hitam ternyata menjemput rombongan kedua dan langsung menuju kamar.

Pukul 22.32 WIB, rombongan romobongan pertama, termasuk John Kei yang memakai jas. Dan orang yang berbaju garis merah putih meninggalkan kamar.

Pukul 22.40 WIB, usai mengantar John Kei dan rombongan pertama, orang berbaju garis merah putih kembali ke kamar.

Pukul 22.41 WIB, rombongan kedua keluar, kecuali Ayung.

Pukul 22.52 WIB, saat berada di lift, salah seorang dari rombongan kedua mengganti bajunya.(RIZ)


http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/02/19/145606/Rekaman-CCTV-John-Kei-di-Hotel-Tempat-Bos-Ayung-Dibunuh/1

Rekaman CCTV John Kei di Hotel Tempat Bos Ayung Dibunuh

Polhukam / Minggu, 19 Februari 2012 10:30 WIB

Metrotvnews.com, Jakarta: John Refra Kei alias John Kei, Jumat malam kemarin, ditangkap jajaran Kepolisian Daerah Metro Jaya. Pria yang dikenal sebagai pimpinan organisasi Angkatan Muda Kei itu ditangkap karena diduga kuat terlibat pembunuhan Tan Hari Tantono alias Ayung, bos besar PT Sanex Steel. Ayung ditemukan tewas di Swiss-Belhotel, Jakarta Pusat, Selasa (27/1) malam silam.

Penangkapan John Kei itu, selain mengacu keterangan tersangka lain, juga berdasarkan rekaman gambar kamera pengawas (CCTV) di hotel tempat mayat Ayung ditemukan. Dalam rekaman gambar CCTV itu tercatat tanggal 26 Januari pukul 19.14 WIB dua orang memasuki hotel di kawasan Sawah Besar itu. Satu orang kemudian memesan kamar, sementara pemuda berbaju garis merah putih mengawasi.

Setelah memesan kamar, pukul 19.20 WIB, kedua orang itu keluar hotel. Pukul 21.28 WIB, John Kei bos kelompok bisnis jasa penagihan utang, itu tiba di hotel. John Kei yang mengenakan topi merah, ditemani beberapa orang, lagsung menuju sebuah kamar dengan menggunakan lift. Rombongan diantar pemuda yang berbaju garis merah putih yang datang pertama ke hotel.

Pukul 21.41 WIB Tan Hari Tantono alias Ayung yang berbaju merah muda tiba di hotel. Ia langsung menuju kamar yang telah lebih dahulu dimasuki John Kei dan rombongan. Pukul 21.50 WIB, setelah Ayung masuk kamar, seseorang keluar dari kamar dan menuju lift. Orang tersebut menjemput seseorang yang memakai jas. Keduanya lantas menuju kamar.

Pukul 22.08 WIB, orang yang berbaju garis merah putih keluar kamar dan menuju lift disusul seorang yang berbaju hitam. Seusai berbincang, orang yang berbaju garis merah putih kembali ke kamar. Sementara orang yang berbaju hitam memasuki lift.

Pukul 22.27 WIB orang yang berbaju hitam ternyata menjemput rombongan kedua, dan langsung menuju kamar. Pukul 22.32 WIB, rombongan pertama, termasuk John Kei, orang yang memakai jas, dan orang yang berbaju garis merah putih, meninggalkan kamar. Pukul 22.40 WIB, seusai mengantar John Kei dan rombongan pertama, orang yang berbaju garis merah putih kembali ke kamar.

Pukul 22.41 WIB, rombongan kedua keluar. Tapi tidak terlihat Ayung. Pukul 22.52 WIB saat berada di lift, salah seorang dari rombongan kedua mengganti bajunya.(DSY)


Further readings:

Modern days:

http://etnohistori.org/gpk-dari-hobi-bacok-menuju-parlemen-lokal.html

http://etnohistori.org/geng-dan-negara-orde-baru-1-preman-dari-markas-tentara.html

http://etnohistori.org/geng-dan-negara-orde-baru-2-habis-preman-pembela-orde-baru.html

Historically:

http://etnohistori.org/jago-dan-maskulinitas-dalam-mitologi-pewayangan-jawa-hatib-abdul-kadir.html

http://etnohistori.org/jago-dan-kriminalitas-pedesaan-1-studi-kasus-kediri-sekitarnya-di-tahun-1870-an.html

http://etnohistori.org/jago-dan-kriminalitas-pedesaan-2-gerakan-di-bawah-bayang-bayang-kolonial.html

http://etnohistori.org/jago-dan-kriminalitas-pedesaan-3-politik-bupati-blitar-menggenggam-penjahat.html

Jakarta:

http://etnohistori.org/jagoan-jakarta-dalam-sejarah.html

Banten:

http://etnohistori.org/jawara-dan-beragam-pemberontakan-di-banten-1-yanwar-pribadi.html

http://etnohistori.org/jawara-dan-beragam-pemberontakan-di-banten-2-yanwar-pribadi.html

Bali:

http://etnohistori.org/pecalangan-dan-jagoan-di-bali-catatan-etnografis-1-i-ketut-kapler-dan-mimpinya-menjadi-pecalang-metaksu.html

http://etnohistori.org/pecalangan-dan-jagoan-bali-2-i-wayan-doblag-mimpinya-menjadi-jagoan.html

http://etnohistori.org/pecalangan-dan-jagoan-di-bali-3-habis-dari-polisi-adat-hingga-penyebar-teror.html


π


About these ads