Updates from Virtual Chitchatting Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Virtual Chitchatting 3:12 PM on 2013/12/10 Permalink  

    Harvesting the license keys of antivirus programs: eset nod32, kaspersky, avast!, avira, norton, Dr Web

    Installation Instructions :

    ESET NOD32
    1. Open the main window of ESET NOD32
    2 . In the left pane , select “Updates” -> “Product activation”
    3 . Then select the “Activate by using the username and password”
    4 . Enter the name ( Username ) and Password (Password) -> Activate
    5 . Then click ” Update database with virus signatures. “

    Important! Exclusion of early warning system .
    Open the main window of ESET NOD32 -> Settings -> Go to the advanced settings … (F5) -> Opening of the “Tools” -> ESET Live Grid -> Uncheck ” Participate in ESET Live Grid -> We press ” OK “.

    Kaspersky
    Activation versions of KIS / KAV 2010
    To be able to KIS / KAV 2010 to activate the software by Internet activation code, key AAAAA-AAAAA-AAAAA-AAAA3 and when you get the error message window will open with the button “Browse”, where you can activate the software key ( the key with 7.0 and 2009 ( 8.0) version) …
    Mentioned above refers to the version (KIS / KAV 2011 version of 2011 ( 11.0.0.232 ) ) how to enable installation of this version read below .
    Note: If Internet Explorer is enabled , ” operate autonomously ” (even in case of a complete lack of connection to the Internet) , this method of activating the program does not work . You can disable the use of offline browser.

    Avast
    Avast! Pro Antivirus, Internet Security 5, 6 , 7
    For Windows XP
    1. Exclusion of self-defense and to replace the license file in
    2 . For Avast! 5 : “C :/ Documents and Settings / All Users / Application Data / ALWIL Software/Avast5″
    2 . For Avast! 6, 7 , 8 : «C :/ Documents and Settings / All Users / Application Data / AVAST Software / Avast»
    3 . Enable self-defense module Avast!

    For Windows Vista, 7, 8
    1. Exclusion of self-defense and to replace the license file in
    2 . For Avast! 5 : “C :/ ProgramData / ALWIL Software/Avast5»
    2 . For Avast! 6, 7 , 8: “C :/ ProgramData / AVAST Software / Avast»
    3 . Enable self-defense module Avast!

    Avast! Free Antivirus 5, 6 , 7
    1. Click the icon in the system tray , then select ” Record information »
    2 . Click on “Enter Key” at the bottom of the screen
    3 . Insert the key into the form field and press «OK»

    Avira
    1. Open the window and select from the “Help” menu
    2 . In the drop down menu select ” License Management “
    3 . In the window that opens , look for the words ” I already have a valid license file HBEDV.KEY”
    4 . Click “HBEDV.KEY”
    5 . Show where the program is key .
    6 . Enjoy a successful activation.


    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Avira 06.12.2013 (Size: 762.93 KB)

    Keys_for_Avira
    Avira Internet Security Suite 14.0.1.759
    HBEDV.KEY 512 bytes
    Avira Internet Security
    HBEDV.KEY 512 bytes
    Avira Antivirus Premium
    HBEDV.KEY 512 bytes
    Avira Ultimate Protection Suite 2014
    HBEDV.KEY 512 bytes
    Avira Internet Security Suite 2014
    HBEDV.KEY 512 bytes

    Keys_for_ESET_NOD32
    Trial ключи для ESET NOD32.txt 5.2 KB
    EAV ключи для ESET NOD32.txt 886 bytes

    Keys_for_Kaspersky
    ABBL от 09.09.2013
    ABBL10082013.txt 88.36 KB
    ABBL-COUNTERS.txt 23.3 KB
    ABWL10082013.txt 18.81 KB
    !Отсортировано 06.12.2013
    Pабочие

    Kaspersky OpenSpace Security
    KBSS_2014-04-20_x10_0C8F673D.key 2.44 KB
    KBSS_2014-10-28_x10_133B8824.key 2.04 KB
    KBSS_2015-05-18_x1000_15BB2B7B.key 1.83 KB
    KTSS_2014-06-04_x200000_1E3D4580.key 1.77 KB
    KTSS_2015-01-02_x9000_146FC861.key 1.69 KB
    KTSS_2015-01-02_x220_14A8A33B.key 1.66 KB
    KESS_2015-01-19_x1300_1467D1FF.key 1.66 KB
    KTSS_2015-01-02_x330_14A8A33A.key 1.61 KB
    KAV6WKS_2014-01-04_x861_130FE791.key 1.5 KB
    KTSS_2015-01-02_x242_14A8A33D.key 1.47 KB
    KBSS_2015-07-19_x46_160769A9.key 1.47 KB
    KTSS_2015-01-02_x330_14A8A33C.key 1.41 KB

    Kaspersky Internet Security 2011
    KIS11_2014-04-20_0E3761CC.key 2.02 KB
    KIS11_2014-11-16_x3_0E366EAA.key 2.01 KB
    KIS11_2014-11-14_x3_0E366EAA.key 2.01 KB
    KIS11VI_2014-01-30_19912797.key 1.86 KB
    KIS11_2014-06-24_0D582E2B.key 1.59 KB
    KIS11CH_2015-10-29_0A2C2520.key 1.35 KB
    KIS11CH_2015-10-27_0A2C252A.key 1.35 KB
    KIS11CH_2015-10-29_0A2C252A.key 1.35 KB
    KIS11CH_2015-02-16_0A2B9CE0.key 1.33 KB
    KIS11CH!_2014-08-21_0B5E682E.key 888 bytes
    KIS11CH!_2014-01-05_0B5EA3C9.key 888 bytes
    KIS11CH!_2014-02-24_0B60468F.key 888 bytes
    KIS11CH!_2014-01-20_0B60D367.key 888 bytes
    KIS11CH!_2014-02-26_0B60468F.key 888 bytes
    KIS11CH!_2014-09-19_0B5F0A94.key 888 bytes
    KIS11_2014-02-14_x3_0D6C36C7.key 846 bytes
    KIS11_2014-03-10_x3_1F34FC74.key 844 bytes
    KIS11_2014-05-26_0C55B29E.key 836 bytes
    KIS11!_2014-02-15_x2_0E28AA3A.key 834 bytes
    KIS11!_2013-12-19_x2_0E287A9D.key 834 bytes
    KIS11_2014-01-12_x3_1E773899.key 828 bytes
    KIS11_2014-02-14_0DFBB093.key 827 bytes

    Kaspersky Anti-Virus 2011
    KAV11VI_2014-01-19_18A37588.key 1.86 KB
    KAV11VI_2014-01-05_x3_180BF329.key 1.86 KB
    KAV11VI_2014-02-03_18A350A0.key 1.86 KB
    KAV11CH_2013-12-19_0DB39550.key 1.36 KB
    KAV11CH_2013-12-19_1F7E038C.key 1.36 KB
    KAV11CH_2014-06-01_0DB37570.key 1.36 KB
    KAV11CH_2013-12-19_0DB397AA.key 1.36 KB
    KAV11CH_2014-01-03_0DB39590.key 1.36 KB

    Kaspersky Internet Security 2012
    Trial
    TRIAL_KIS12_2013-12-23=91_22AD4525.key 1.67 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C55152.key 1.81 KB
    KIS12_2013-12-31_x3_12C5514B.key 1.81 KB
    KIS12_2013-12-31_x3_12C55151.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-14_x3_141D2944.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-29_x3_141D13CF.key 1.81 KB
    KIS12_2013-12-26_x3_137C8AC4.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C578CE.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C5779E.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C54B20.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C54B22.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C57794.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C57CE6.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-15_x3_12C57797.key 1.81 KB
    KIS12_2014-03-05_x3_1C5E1FE5.key 1.81 KB
    KIS12_2014-01-25_x3_137C156F.key 1.8 KB
    KIS12_2014-02-09_x3_12ED6676.key 1.8 KB
    KIS12_2014-01-12_x3_1281ED88.key 1.8 KB
    KIS12_2013-12-28_x3_1281D58A.key 1.8 KB
    KIS12_2014-01-14_141DB143.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-29_141D9007.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141DA2AC.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D3F21.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D3F22.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D3F41.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D4ADA.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D4ADE.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D7745.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D875B.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D8FC5.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D8FF9.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141DD06F.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-14_141D24D0.key 1.79 KB
    KIS12_2014-01-25_x3_16B49C77.key 1.77 KB
    KIS12_2014-01-24_x3_1174C2F2.key 1.77 KB
    KIS12_2014-02-10_x3_18C615CE.key 1.77 KB
    KIS12_2013-12-16_x3_1F5B1C46.key 1.66 KB
    KIS12_2014-03-09_x5_16A993A0.key 1.65 KB
    KIS12_2014-03-09_x5_16A9864C.key 1.65 KB
    KIS12_2014-10-18_137C7C65.key 1.65 KB
    KIS12_2014-09-22_x3_128302B6.key 1.64 KB
    KIS12_2014-03-26_x3_12ED6A4E.key 1.64 KB
    KIS12_2014-09-20_x3_12831441.key 1.64 KB
    KIS12_2014-10-18_x5_122C7152.key 1.64 KB
    KIS12_2014-03-30_141D62D6.key 1.63 KB
    KIS12_2014-03-30_141D6858.key 1.63 KB
    KIS12!_2013-12-26_127CAA64.key 1.62 KB
    KIS12_2014-02-18_x3_1220A846.key 1.59 KB
    KIS12_2014-02-28_13D88838.key 1.59 KB
    KIS12_2014-01-16_1255BF64.key 1.59 KB
    KIS12_2014-08-23_1413FAC9.key 1.59 KB
    KIS12_2014-04-29_x3_140E295B.key 1.59 KB
    KIS12_2014-02-02_x3_14D284C0.key 1.58 KB
    KIS12_2014-02-02_x3_14D262EA.key 1.58 KB
    KIS12_2014-02-02_x3_14D26110.key 1.58 KB
    KIS12_2014-02-02_x3_14D22767.key 1.58 KB
    KIS12_2014-02-02_x3_14D1602F.key 1.58 KB
    KIS12_2014-01-03_x3_14D2841D.key 1.58 KB
    KIS12CH_2015-09-09_19BE9813.key 1.58 KB
    KIS12CH_2015-09-09_19BE97FA.key 1.58 KB
    KIS12CH_2015-09-16_19DC1119.key 1.58 KB
    KIS12CH_2015-09-09_19BE985D.key 1.58 KB
    KIS12_2014-03-27_x3_18C6047D.key 1.56 KB
    KIS12_2014-03-12_x3_18C605B5.key 1.56 KB
    KIS12_2014-04-03_x3_13D6A9C5.key 1.5 KB
    KIS12_2014-05-13_x5_0E51C5F0.key 1.47 KB
    KIS12_2014-04-27_x3_12EC38B1.key 1.43 KB
    KIS12_2014-04-30_x3_1358FE03.key 1.38 KB
    KIS12_2014-03-17_192B2FCA.key 931 bytes
    KIS12_2014-05-01_192B2FBD.key 931 bytes
    KIS12_2013-12-30_191F0C57.key 910 bytes
    KIS12_2014-01-08_x5_18B4DC11.key 910 bytes
    KIS12_2014-01-09_x3_0E59F0C1.key 858 bytes
    KIS12_2014-01-24_x3_0E58306F.key 851 bytes
    KIS12_2013-12-25_x3_0E58302C.key 851 bytes
    KIS12_2014-01-24_x3_0E583069.key 851 bytes
    KIS12_2014-01-09_x3_0E58317E.key 851 bytes
    KIS12_2013-12-24_x5_15503CD0.key 817 bytes
    KIS12_2014-03-01_x5_12CAD91A.key 808 bytes
    KIS12_2014-04-01_x5_19DCB67C.key 808 bytes
    KIS12_2014-03-16_x5_12CADB3C.key 808 bytes
    KIS12_2014-01-03_x3_147D2CBA.key 799 bytes
    KIS12_2014-02-22_x3_14957F45.key 799 bytes
    KIS12_2014-03-09_x3_149610DB.key 799 bytes

    Kaspersky Anti-Virus 2012
    KAV12_2013-12-27_x3_155D8536.key 1.77 KB
    KAV12_2014-03-14_1AE2C364.key 1.63 KB
    KAV12_2014-03-29_1AE2047A.key 1.63 KB
    KAV12_2014-03-29_1AE216DC.key 1.63 KB
    KAV12_2014-03-30_15294502.key 834 bytes
    KAV12_2014-01-30_130EABAE.key 792 bytes

    Kaspersky Anti-Virus 2013
    KAV13!_2014-06-22_1FA07FA5.key 1.62 KB
    KAV13!_2014-06-24_1FA07FA5.key 1.62 KB
    KAV13_2014-08-30_x2_20A1769C.key 801 bytes

    Kaspersky CRYSTAL 2.0
    Trial
    TRIAL_K-PURE_2014-02-17=183_21A60D0F.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F626D8.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-02-17=183_21A608D9.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F6274C.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F62EB9.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F61F55.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F635CB.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-02-17=183_21A62258.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-03=183_22F616A2.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-01-01=183_1B5FA126.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-03-02=183_1B5F570F.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-03-02=183_1B5FA90E.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-03-17=183_1B5F4B54.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-04-01=183_1B5F13CF.key 1.58 KB
    TRIAL_K-PURE_2014-03-02=183_1B5FCC57.key 1.58 KB
    K-PURE_2014-02-03_x3_1587DFE9.key 1.59 KB
    K-PURE2_2014-02-03_x3_1587DFE9.key 1.59 KB

    Kaspersky Internet Security 2010
    KIS9_2014-02-21_x3_1F34FC9E.key 1.59 KB
    KIS9CH_2014-03-03_197A79DB.key 1.58 KB
    KIS9CH_2014-05-17_197A7EE6.key 1.58 KB
    KIS9CH_2014-09-29_197A880B.key 1.58 KB
    KIS9CH_2014-09-29_197A878B.key 1.58 KB
    KIS9CH_2014-08-30_197A801B.key 1.58 KB
    KIS9CH_2014-06-16_197A7E3E.key 1.58 KB
    KIS9!_2014-08-18_219EDB9C.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-01_21131C8A.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-01_2112EF9D.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-18_219F8950.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-29_2201B8D6.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-25_21D87FEA.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-31_210E261E.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F34A5C.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-08-29_2201B88B.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-29_2101FCC1.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-11-24_24E21E28.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-02_205392E4.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-06-28_203B5497.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-06-28_203B5477.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-29_21046CEB.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-06-28_203B1E32.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-10-22_239962BD.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-10-26_23BC6A7A.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F3C397.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-06-28_203B14FE.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-02-21_1D50B88B.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-02_205392EB.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F37B71.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F3394E.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F34A3D.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-27_20F340DB.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-20_20CAFDB7.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-26_20EE9C36.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-07-26_20EE99F5.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-10-26_23BC6A91.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-11-16_248F9977.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-05-30_1F98B11E.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-11-20_24AF20A6.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-06-27_2036B963.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-04-24_1EC3A8EC.key 1.57 KB
    KIS9!_2013-12-22_1C1E8373.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-03-28_1E265A24.key 1.57 KB
    KIS9!_2014-03-16_1DD6CEB9.key 1.57 KB
    KIS9CH_2014-07-31_1F5B1C1E.key 1.37 KB
    KIS9CH_2014-09-26_1970DFED.key 1.35 KB
    KIS9CH_2014-09-26_1970DFBE.key 1.35 KB
    KIS9CH_2014-11-10_19707763.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-03-23_1972A50F.key 1.35 KB
    KIS9CH_2014-09-26_1970E00B.key 1.35 KB
    KIS9CH_2014-11-10_197077AE.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-03-23_1972BB61.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-03-23_1972BD4C.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-04-22_1972C096.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-04-22_1972C098.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-02-11_1977FD2E.key 1.35 KB
    KIS9CH_2015-02-11_1977FD31.key 1.35 KB
    KIS9_2013-12-02_x5_06EB6C2A.key 804 bytes

    Kaspersky Anti-Virus 2010
    KAV9CH_2014-02-21_06F0D1BE.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BE24.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-21_06F0D1BF.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-21_06F0D0C0.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BE15.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BCF1.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BE0E.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BDF3.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BD91.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-21_06F1BB17.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BDB5.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BB0F.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BD88.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BC8C.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BA65.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D108.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D0E7.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D0A4.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BDF2.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F1BDF0.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D0A3.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D09F.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D09E.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D09B.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D09A.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-06_06F0D099.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BE68.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BE5B.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BDA4.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA99.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA9B.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA97.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA9E.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA9F.key 1.58 KB
    KAV9CH_2013-12-23_06F1BA9C.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-07_06F1BC47.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BABC.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-07_06F1BBF0.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BABA.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BA7E.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F0D0A0.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-07_06F1BC68.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BA5D.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-01-22_06F1BE32.key 1.58 KB
    KAV9CH_2014-02-21_1F5B1BFC.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D470.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-07-04_06F0DCE0.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D97A.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-02-06_1F5B1C24.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-08_06F0D1BE.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-08_06F1BE16.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-01-07_1F5B1C01.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-23_06F0D10A.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-01-07_1F5B1C00.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-01-07_1F5B1BFD.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-02-06_1F5B1C23.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-02-06_1F5B1C03.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-02-06_1F5B1BFB.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-01-22_1F5B1C2A.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-01-22_1F5B1C02.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-23_06F0D2E5.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-23_06F0D40E.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-03-23_06F0D485.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D39A.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D3D9.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D424.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D42E.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-06-05_06F0D80C.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D977.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-07-04_06F0DC79.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-07-04_06F0DC2D.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-06-05_06F0DB61.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D50B.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-06-05_06F0DB34.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D594.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D596.key 1.36 KB
    KAV9CH_2013-12-23_1F5B1C29.key 1.36 KB
    KAV9CH_2013-12-23_1F5B1BFF.key 1.36 KB
    KAV9CH_2013-12-23_1F5B1BFE.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D5CC.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D5F9.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-04-07_06F0D5FE.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D628.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-06-05_06F0DB31.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D713.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D749.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-06-05_06F0DB2F.key 1.36 KB
    KAV9CH_2014-05-07_06F0D80D.key 1.36 KB

    Kaspersky Internet Security 8
    KIS8!_2014-01-02_059D9872.key 833 bytes
    KIS8!_2014-01-02_059D9871.key 833 bytes
    KIS8!_2014-05-23_06E59FB5.key 828 bytes
    KIS8!_2014-03-26_06E59FE2.key 828 bytes

    Kaspersky Internet Security 2013
    KIS13_2014-09-25_x2_20F49B4D.key 804 bytes
    KIS13_2014-09-23=365_x2_20f49b4d.key 804 bytes
    KIS13_2014-09-26_x2_1A186036.key 803 bytes
    KIS13_2014-09-24=365_x2_1a186036.key 803 bytes
    KIS13_2014-09-26_x2_1A66B475.key 800 bytes
    KIS13_2014-09-24=365_x2_1a66b475.key 800 bytes

    Kaspersky Anti-Virus 7
    Trial
    TRIAL_KAV7_2014-01-31=183_03837BC0.key 786 bytes
    TRIAL_KAV7_2014-03-30=183_0383A976.key 786 bytes
    1105-0000_2014-03-28_x30_1E2ACEBD.key 1.89 KB
    TRIAL_KAV-Yandex_2014-02-09=183_21594F97.key 1.6 KB
    TRIAL_KAV-Yandex_2013-12-26=183_2031932F.key 1.6 KB
    TRIAL_KAV-Yandex_2014-02-24=183_21DAC7F3.key 1.6 KB
    TRIAL_KAV-Yandex_2014-03-11=183_225600E3.key 1.6 KB
    TRIAL_KAV-Yandex_2014-04-10=183_232D66BB.key 1.6 KB
    KAV6-Asus_2016-01-02=365_1AA7CD13.key 1.19 KB
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AAD8570.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB844C3.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-30=183_x3_1AA8DFB6.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1ABB97FC.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AA804C9.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AB5E8BD.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAE2C53.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB035A7.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAC1610.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB9C50A.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB7328D.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AABA7ED.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB8E91F.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3FB36.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AA9164F.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB48592.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB2431B.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAACD71.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3C4D9.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB034F1.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA80428.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB08797.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAE6281.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA83B97.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAEEB6F.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAD4E53.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA9F12C.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AADF378.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-30=183_x3_1AA94D3B.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1ABAA094.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB61F57.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AACD8EF.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB4BDF5.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB48633.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB432DC.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAEB540.key 996 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAA5F8F.key 996 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AAD4E57.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AB432E0.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AB48637.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB034F5.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AAEEB73.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-30=183_x3_1AA94D3F.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AA9F130.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB73291.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AAA5F93.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AAEB544.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AAACD75.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AA804CD.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1AA91653.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1AABA7F1.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-30=183_x3_1AAC1614.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-30=183_x3_1AB5E8C1.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-30=183_x3_1AAE2C57.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB3C4DD.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB9C50E.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB2431F.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB3FB3A.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1AAD8574.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AACD8F3.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB0879B.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AA83B9B.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1AB035AB.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AADF37C.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AA8042C.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB8E923.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AB48596.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1AB844C7.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AB4BDF9.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1ABAA098.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-15=183_x3_1ABB9800.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-03-30=183_x3_1AA8DFBA.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-05-15=183_x3_1AB61F5B.key 995 bytes
    TRIAL_KS-Mac12_2014-04-14=183_x3_1AAE6285.key 995 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA8042A.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1ABB97FD.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB8E952.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-30=183_x3_1AA8DFB8.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB3C46A.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA80429.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1ABB97FE.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AAEEBC5.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA83B98.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA83B99.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AA871F7.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA9F12D.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AA9F12E.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AA871F8.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AACD8F0.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AACD8F1.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AAEEBC4.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAD4E54.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAD4E55.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB0C0D0.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AADF379.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AADF37A.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB0C0D1.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAE6282.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAE6283.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB3C46B.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAEEB70.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AAEEB71.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1AB8E951.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB034F2.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB034F3.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1ABB0E0A.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB08798.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB08799.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-01-27=183_x3_1ABB0E0B.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB2431C.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB2431D.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AA91650.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3C4DA.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3C4DB.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AA91651.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3FB37.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB3FB38.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AABA7EE.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB48593.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB48594.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AABA7EF.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB7328E.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB7328F.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AAD8571.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB8E920.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB8E921.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AAD8572.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB9C50B.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-14=183_x3_1AB9C50C.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB035A8.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAC1611.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAC1612.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB035A9.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAE2C54.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AAE2C55.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB844C4.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AB5E8BE.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-04-30=183_x3_1AB5E8BF.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-15=183_x3_1AB844C5.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AA804CA.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AA804CB.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-03-30=183_x3_1AA8DFB7.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAA5F90.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAA5F91.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1ABAA096.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAACD72.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAACD73.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB4BDF7.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAEB541.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AAEB542.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB61F58.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB432DD.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB432DE.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB61F59.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB48634.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB48635.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1ABAA095.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-15=183_x3_1AB4BDF6.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-30=183_x3_1AA94D3D.key 988 bytes
    TRIAL_K-ONE_2014-05-30=183_x3_1AA94D3C.key 988 bytes
    KAV-GFI_2014-01-26=365_x10000_0799CC51.key 834 bytes

    avast! Free Antivirus до 01.02.2014.txt 88 bytes


    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Dr.Web, Avira [6.1.2013]
    Posted by socketsworks verified in Applications > Windows
    607.62 KB 368 11 months 31 4

    http://torcache.net/torrent/B0FEA61E7D9B9306D4305BC9C4938D5BF6F248B5.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dkeys.for.eset.nod32.kaspersky.avast.dr.web.avira.6.1.2013

    magnet:?xt=urn:btih:B0FEA61E7D9B9306D4305BC9C4938D5BF6F248B5&dn=keys+for+eset+nod32+kaspersky+avast+dr+web+avira+6+1+2013&tr=http%3A%2F%2Fdivxhunt.mine.su%2Fannounce.php&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337

    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Dr.Web, Avira, Norton [2 December] (2013)
    Posted by socketsworks verified in Applications > Windows
    1.14 MB 746 1 week 19 2

    http://torcache.net/torrent/6E98628F8727B8F1AB69876EBF81EA53CFE23BBA.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dkeys.for.eset.nod32.kaspersky.avast.dr.web.avira.norton.2.december.2013

    magnet:?xt=urn:btih:6E98628F8727B8F1AB69876EBF81EA53CFE23BBA&dn=keys+for+eset+nod32+kaspersky+avast+dr+web+avira+norton+2+december+2013&tr=udp%3A%2F%2Ftracker.istole.it%3A80%2Fannounce&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337

    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Avira from 22.09.2013
    Posted by socketsworks verified in Applications > Windows
    537.33 KB 296 2 months 15 3

    http://torcache.net/torrent/72D91D1C2D6E029C9FAFA6560793E1789DFE3D5E.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dkeys.for.eset.nod32.kaspersky.avast.avira.from.22.09.2013

    magnet:?xt=urn:btih:72D91D1C2D6E029C9FAFA6560793E1789DFE3D5E&dn=keys+for+eset+nod32+kaspersky+avast+avira+from+22+09+2013&tr=udp%3A%2F%2Ffr33domtracker.h33t.com%3A3310%2Fannounce&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337

    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Avira from [15.08.2013]
    Posted by socketsworks verified in Applications > Windows
    795.3 KB 464 3 months 11 2

    http://torcache.net/torrent/B6C53EE8040DA9555F18A0833CE3F8876C3864B8.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dkeys.for.eset.nod32.kaspersky.avast.avira.from.15.08.2013

    magnet:?xt=urn:btih:B6C53EE8040DA9555F18A0833CE3F8876C3864B8&dn=keys+for+eset+nod32+kaspersky+avast+avira+from+15+08+2013&tr=udp%3A%2F%2Ffr33domtracker.h33t.com%3A3310%2Fannounce&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337

    Keys for ESET NOD32, Kaspersky, Avast, Avira [9.4.2013]
    Posted by socketsworks verified in Applications > Windows
    298.52 KB 119 8 months 14 1

    http://torcache.net/torrent/209F3FA39E9AFEAEB464C5382415B7A848F0234A.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dkeys.for.eset.nod32.kaspersky.avast.avira.9.4.2013

    magnet:?xt=urn:btih:209F3FA39E9AFEAEB464C5382415B7A848F0234A&dn=keys+for+eset+nod32+kaspersky+avast+avira+9+4+2013&tr=udp%3A%2F%2Ffr33domtracker.h33t.com%3A3310%2Fannounce&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337

    http://kickass.to/user/socketsworks/uploads/


     
  • Virtual Chitchatting 10:52 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Bambang Dwiyanto, juru bicara PLN yang keblinger membela dan membenarkan budaya maling listrik oleh karyawan dan manajemen PLN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/12/07/063535483/Inilah-Dua-Kasus-Pemicu-Mundurnya-Dirut-PLN

    Inilah Dua Kasus Pemicu Mundurnya Dirut PLN
    Sabtu, 07 Desember 2013 | 20:39 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) Nur Pamudji mengaku berniat mundur dari jabatannya. Mundurnya petinggi perusahaan listrik pelat merah itu diduga dipicu beberapa kasus dugaan korupsi yang sedang disidik Kejaksaan Agung.

    “Orang bener kok dituduh bersalah. PLN perlu dipimpin oleh orang yang bisa melindungi karyawannya,” kata juru bicara PLN, Bambang Dwiyanto, menirukan Nur, saat dihubungi Tempo, Sabtu, 7 Desember 2013.

    Tempo mencatat, pada tahun ini, Kejaksaan Agung menetapkan dua proyek di PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Utara (Kitsbu) Sektor Belawan mengandung unsur korupsi.

    Proyek pertama adalah pengadaan Flame Tube Gas Turbin (GT)-12 di Kitsbu Sektor Belawan pada tahun anggaran 2007. Korupsi diduga terjadi pada ketidaksesuaian spesifikasi kontrak dalam pengadaan peralatan GT12 yang dikerjakan CV Sri Makmur. Pengadaan yang tak sesuai ini diperkirakan mengakibatkan negara merugi Rp 23,94 miliar.

    Dalam kasus ini, kejaksaan menetapkan 5 pejabat PLN Kitsbu sebagai tersangka. Mereka adalah General Manager PT PLN KITSBU Albert Pangaribuan, Manager Perencana Edward Silitonga, Manager Bidang Produksi Fahmi Rizal Lubis, Ketua Panitia Pengadaan Robert Manyuzar, dan Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang Ferdinan Ritonga.

    Kasus kedua adalah proyek pemeliharaan life time extension Gas Turbine 2.2 yang dimenangi perusahaan asal Iran, Mapna Co. Kontrak LTE GT 2.2 semula dimenangi Mapna Co, yang mengajukan penawaran Rp 421 miliar.

    Namun, karena dalam proses pengerjaan terjadi gangguan kompresor pada GT 2.1, Mapna diberi tambahan pekerjaan dengan nilai Rp 123 miliar. Dalam amendemen kontrak, Mapna mendapat total nilai kontrak Rp 544 miliar.

    Kejaksaan Agung menilai telah terjadi penggelembungan nilai proyek karena melebihi harga perkiraan sendiri dari PLN, yang mematok perkiraan awal nilai proyek Rp 527,7 miliar. Menurut Kejaksaan Agung, dalam proyek ini, negara dirugikan Rp 25 miliar.

    Dalam kasus ini, empat pegawai PLN ditetapkan sebagai tersangka. Mereka adalah mantan General Manager Pembangkitan Sumatera Bagian Utara, Chris Leo Manggala; Manajer Sektor PLN Labuan Angin, Surya Darma Sinaga; serta dua panitia lelang, yakni Rody Cahyawan dan Mohammad Ali.

    Dalam pesan pendek kepada wartawan, Nur mengatakan ikhlas menyerahkan jabatannya kepada direktur baru yang lebih mampu melindungi pegawai yang sudah bekerja dengan jujur.

    BERNADETTE CHRISTINA MUNTHE


     
  • Virtual Chitchatting 10:45 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Tarik-ulur rebutan uang hasil korupsi Sudjiono Timan selaku Direktur Utama PT (Persero) Bahana Pembinaan Usaha Indonesia senilai Rp 2,2 trilyun oleh para bandit di Kejaksaan Agung, Mahkamah Agung, Komisi Yudisial


    http://www.tempo.co/read/news/2013/08/30/063508715/Jaksa-Agung-PK-Sudjiono-Timan-Sulitkan-Kami

    Jaksa Agung: PK Sudjiono Timan Sulitkan Kami
    Jum’at, 30 Agustus 2013 | 08:17 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Jaksa Agung Basrief Arief menyatakan, kejaksaan sudah mengeksekusi sebagian dari vonis denda terpidana korupsi Bantuan Likuiditas Bank Indonesia Rp 2,2 triliun, Sudjiono Timan. Putusan Peninjauan Kembali kasus tersebut dinilai menjadi masalah karena justru menjatuhkan vonis bebas dan menghapus denda.

    “Padahal sebagian denda sudah kita eksekusi dan sudah kita setor ke kas negara. Saya tak hapal nominalnya,” kata Basrief saat ditemui di Istana Negara, Kamis, 29 Agustus 2013.

    Basrief juga menilai memang ada masalah prosedur dalam putusan PK yang diketok MA pada 31 Juli 2013 lalu. Menurut dia, PK berdasarkan Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana hanya bisa diajukan terpidana dan ahli waris. Akan tetapi peraturan tersebut juga menunjukan ketentuan siapa yang disebut ahli waris.

    Meski tidak menyatakan gamblang, menurut Basrief, istri tidak dapat dimasukan ke dalam kategori ahli waris jika pewaris atau suami belum meninggal. Status Sudjiono sendiri belum jelas karena menjadi buron sejak 7 Desember 2004, atau dua hari sejak putusan kasasi yang menghukumnya, diketok.

    Berkaitan dengan putusan PK sendiri, menurut Basrief, tidak bisa lagi ditempuh upaya hukum lain setingkat PK. Pimpinan MA harus menentukan kebijakan karena jaksa tidak dapat menempuh upaya PK di atas PK terhadap perkara Sudjiono.

    “Kami belum bisa menentukan masalah itu, serahkan saja pada MA.”

    Putusan PK Sudjiono membatalkan vonis kasasi yang menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara dan denda Rp 369 miliar untuk Sudjiono Timan. Dalam putusan Kasasi, mantan Direktur Utama PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia dinyatakan terbukti melakukan korupsi sehingga merugikan keuangan negara mencapai Rp 2,2 triliun.

    PK ini sendiri dipimpin Hakim Agung Suhadi dengan hakim anggota Andi Samsan Nganro, Abdul Latief, Sri Murwahyuni, dan Sophian Martabaya. Permohonan PK diduga melanggar prosedur karena Sudjiono tidak hadir dan masih buron.

    FRANSISCO ROSARIANS


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/06/063511000/Jaksa-Agung-Sebut-PK-Sudjiono-Timan-Salah-Prosedur

    Jaksa Agung Sebut PK Sudjiono Timan Salah Prosedur
    Jum’at, 06 September 2013 | 15:28 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Jaksa Agung Basrief Arief menyebutkan ada kesalahan prosedur dalam putusan peninjauan kembali Sudjiono Timan. Namun, ia enggan mencampuri masalah tersebut. “Ada badan yang melakukan proses pemeriksaan terhadap itu, yaitu Bawas MA dan KY,” kata Basrief di kantornya, Jumat, 6 September 2013.

    Badan Pengawas Mahkamah Agung dan Komisi Yudisial, kata Basrief, yang lebih berhak menentukan adanya kesalahan prosedur atau tidak. “Nanti kita lihat,” kata dia. Saat ini, Basrief masih akan mencermati prosedur acara apakah pihaknya bisa menggugat untuk membatalkan peninjauan kembali terhadap Sudjiono Timan. “Kami mengacu pada undang-undang tertentu, kami lihat nanti prosedurnya seperti apa,” kata dia.

    Putusan PK Sudjiono membatalkan vonis kasasi yang menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara dan denda Rp 369 miliar untuk Sudjiono Timan. Dalam putusan kasasi, mantan Direktur Utama PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia ini dinyatakan terbukti melakukan korupsi sehingga merugikan keuangan negara Rp 2,2 triliun.

    Majelis PK dipimpin oleh Suhadi dengan hakim anggota Andi Samsan Nganro, Abdul Latief, Sri Murwahyuni, dan Sophian Martabaya. Permohonan PK diduga melanggar prosedur karena Sudjiono tidak hadir dan masih buron.

    TRI ARTINING PUTRI


    http://id.berita.yahoo.com/ky-periksa-4-hakim-pk-sudjiono-timan-030649327.html

    KY Periksa 4 Hakim PK Sudjiono Timan
    TEMPO.CO – Sel, 12 Nov 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Bidang Pengawasan Hakim dan Investigasi Komisi Yudisial, Eman Suparman, mengatakan lembaganya akan memeriksa empat anggota majelis hakim terkait peninjauan kembali Sudjiono Timan, terpidana korupsi Bantuan Likuiditas Bank Indonesia senilai Rp 2,2 triliun itu.

    “Kami akan periksa nanti jam 10 di gedung Mahkamah Agung,” kata Eman saat dihubungi, Selasa, 12, November 2013. “Pemeriksaan ini hanya empat orang majelis hakim. Hakim agung Sri Murwahyuni sudah diperiksa beberapa waktu lalu, ini melanjutkan pemeriksaan hakim lainnya.”

    Adapun keempat nama hakim yang diperiksa nanti adalah hakim agung Suhadi selaku pimpinan majelis, Andi Samsan Nganro, Abdul Latief, dan Sophian Martabaya. Eman enggan memberikan secara terperinci agenda pemeriksaan. “KY akan memeriksa terkait putusan PK Sudjiono Timan, selebihnya belum dapat kami memberikan kepada media.”

    Saat ditanya apakah hasil pemeriksaan berindikasi untuk dilanjutkan ke sidang majelis kehormatan hakim, Eman belum berani menjawab. “Hasil pemeriksaan ini, kan, nantinya akan dimusyawarahkan dulu di rapat panel, masih terlalu dini untuk menyimpulkan ke majelis kehormatan hakim.”

    Putusan PK ini mengundang kontroversi karena majelis hakim membebaskan terpidana yang masih dalam status buron. PK itu diajukan istri Sudjiono yang mengklaim sebagai ahli waris. Putusan PK membatalkan vonis kasasi yang menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara dan denda Rp 369 miliar. Sudjiono dinyatakan terbukti melakukan korupsi sehingga merugikan keuangan negara.

    REZA ADITYA


    http://id.berita.yahoo.com/ky-terus-selidiki-putusan-pk-sudjiono-timan-092939557.html

    KY Terus Selidiki Putusan PK Sudjiono Timan
    Antara – Kam, 5 Des 2013

    Jakarta (Antara) – Komisioner Komisi Yudisial (KY) Taufiqurrahman Syahuri menyatakan pihaknya terus menyelidiki dugaan pelanggaran kode etik dan perilaku hakim yang dilakukan oleh Majelis Hakim Peninjauan Kembali (PK) terpidana kasus korupsi Rp369 miliar Sudjiono Timan.

    “Kemarin (Rabu, 4/12) kita sudah periksa lima staf MA, antara lain Pak Mulyadi (asisten koordinator hakim agung), dua orang staf Pak Mulyadi dan dua orang staf adhoc,” kata Taufiqurrahman dihubungi dari Jakarta, Kamis.

    Taufiqurrahman mengatakan dirinya tidak bisa menyampaikan hasil pemeriksaan tersebut. Namun, dia mengungkapkan bahwa ada kemungkinan KY memeriksa kembali majelis hakim PK Sudjiono Timan, untuk mengkonfirmasi keterangan yang diperoleh dari lima staf MA itu.

    “Kemungkinan bisa memeriksa kembali majelis hakim, karena ada yang perlu dikonfirmasi,” kata dia.

    Sebelumnya Majelis Hakim PK Sudjiono Timan (terdiri dari Ketua Majelis Hakim Suhadi didampingi Andi Samsan Nganro, Sophian Marthabaya dan dua hakim Ad Hoc Tipikor selaku anggota) membebaskan mantan Direktur Utama PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia Sudjiono Timan selaku terpidana kasus korupsi Rp369 miliar melalui PK yang diajukan kuasa hukum.

    Padahal, sebelumnya Majelis Kasasi yang diketuai Bagir Manan dengan anggota Artidjo Alkostar, Parman Suparman, Arbijoto, dan Iskandar Kamil telah menjatuhkan vonis 15 tahun dan denda Rp50 juta serta membayar uang pengganti Rp369 miliar terhadap Sudjiono.

    Kala itu Sudjiono Timan diputuskan bersalah karena terbukti menyalahgunakan kewenangannya sebagai Direktur Utama BPUI dengan jalan memberikan pinjaman kepada Festival Company Inc. sebesar 67 juta dolar AS, Penta Investment Ltd sebesar 19 juta dolar AS, KAFL sebesar 34 juta dolar AS dan dana pinjaman Pemerintah (RDI) Rp98,7 miliar, sehingga menyebabkan kerugian negara sekitar 120 juta dolar AS dan Rp98,7 miliar.

    Sejumlah LSM yang tergabung dalam Koalisi Pemantau Peradilan (KPP) kemudian menduga adanya praktik suap terhadap Majelis Hakim PK Sudjiono Timan, sehingga yang bersangkutan dibebaskan.

    Untuk menjawab dugaan itu, KY sebelumnya juga telah melakukan pemeriksaan terhadap Majelis Hakim PK Sudjiono Timan, namun belum dapat mengambil kesimpulan atas adanya pelanggaran kode etik.(tp)


    http://id.berita.yahoo.com/vonis-bebas-sudjiono-timan-jadi-preseden-buruk-peradilan-141813496.html

    Vonis Bebas Sudjiono Timan Jadi Preseden Buruk Peradilan Korupsi
    TRIBUNnews.com – 12 jam yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Vonis bebas Sudjiono Timan merupakan salah satu noda hitam pemberantasan korupsi di tahun 2013. Peneliti Indonesia Coruption Watch (ICW), Tama Satria Langkung menganggap kesuksesan Sudjiono Timan bisa ditiru oleh koruptor lain yang berharap bebas dari hukum.

    “Kita anggap itu problem sangat serius. Ke depannya akan menjadi preseden buruk, orang yang melakukan korupsi kemudian lari keluar negeri, bisa menyuruh orang untuk memajukan Kasasi atau PK (Peninjauan Kembali),” kata Tama saat ditemui di kantor ICW, Kalibata, Jakarta Selatan, Minggu (8/12/2013).

    Sudjiono Timan adalah Direktur Utama PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia, yang pada tingkat kasasi pada 3 Desember 2004 lalu terbukti bersalah melakukan korupsi dengan kerugian negara Rp 2 triliun. Sudjiono kabur saat jaksa akan mengeksekusi putusan kasasinya pada 7 Desember 2004, padahal saat itu ia sudah dikenakan pencekalan dan paspornya sudah ditarik.

    Pada tingkat kasasi, Sudjiono mendapat vonis penjara 15 tahun dan denda Rp 50 juta dengan keharusan membayar biaya pengganti Rp 369 miliar. Namun, pada 31 Juli 2013, MA mengabulkan permohonan PK yang diajukan oleh istri Sudjiono Timan dan menjatuhkan vonis bebas padanya. Hingga kini Komisi Yudisial (KY) masih memeriksa kasus vonis bebas itu.

    Kata Tama, secara teknis PK hanya bisa diajukan oleh Sudjiono sendiri, atau jika Sudjiono dinyatakan tewas PK tersebut bisa diajukan oleh ahli waris. Anehnya PK Sudjiono Timan masih bisa diterima oleh Mahkamah Agung, bahkan mendapat vonis bebas.

    “Kalau ahli waris, memangnya Sudjiono Timan sudah mati ? Kalau memang sudah mati tunjukkan dulu surat penunjukan hak warisnya siapa,” ujarnya.

    “Kita menduga putusannya salah maka prosesnya juga kita duga salah. Kita minta KY periksa sidang panelnya, hingga saat ini belum ada laporan dari KY,” tambahnya.

    Ia mengimbau KY harus berani menghukum seberat-beratnya jika terbukti ada hakim maupun karyawan MA yang bermain.


     
  • Virtual Chitchatting 10:41 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Sistem administrasi kependudukan yang gratis: Mimpi basah ala pemerintah, mendagri, dan Gamawan Fauzi

    http://id.berita.yahoo.com/kemendagri-sosialisasikan-perubahan-uu-adminduk-015522904.html

    Kemendagri Sosialisasikan Perubahan UU Adminduk
    Antara – 1 jam 18 menit lalu

    Jakarta (Antara) – Kementerian Dalam Negeri melakukan sosialisasi perubahan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Adminduk) kepada seluruh aparat Disdukcapil di daerah.

    “Perubahan UU tersebut sangat mendasar, sehingga implementasinya memerlukan perubahan pola pikir dari para penyelenggara dan pelaksana sampai kepada operator pelayanan administrasi kependudukan, selain juga perubahan pola pikir masyarakat,” kata Mendagri Gamawan Fauzi di Jakarta, Minggu malam.

    Ia menjelaskan perubahan yang terjadi dalam UU tersebut cukup signifikan, antara lain mengenai stelsel aktif Pemerintah dalam melakukan pencatatan administrasi kependudukan, dan pencetakan Kartu Tanda Penduduk (KTP) elektronik di tingkat kabupaten-kota.

    Selain itu, pemberlakuan masa KTP elektronik penduduk menjadi seumur hidup sepanjang tidak ada perubahan data penduduk, penerbitan akta kelahiran tanpa penetapan pengadilan negeri, serta yang paling penting adalah pelayanan administrasi kependudukan dengan cuma-cuma atau gratis.

    Perubahan mengenai stelsel aktif dan pelayanan admnistrasi kependudukan secara gratis itu diharapkan dapat sampai kepada petugas atau aparat Disdukcapil di daerah.

    “Jangan sampai penduduk di suatu daerah berkeluh kesah karena tidak mendapat pelayanan administrasi kependudukan karena tidak ada pelayanan keliling, atau, sebenarnya (pelayanan itu) ada tetapi aparat di daerah tersebut malas berkeliling,” katanya.

    Di hadapan 1.100 petugas Disdukcapil, Mendagri menegaskan bagi aparat yang meminta biaya kepada masyarakat terhadap pelayanan tersebut, maka bisa diancam dengan pidana kurungan dua tahun penjara atau denda seberat-beratnya Rp25 juta.

    Sosialisasi perubahan UU tersebut disampaikan dalam acara Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Pencatatan Sipil Tahun 2013 di Jakarta, yang juga dihadiri oleh Wakil Ketua Komisi II DPR RI Arif Wibowo.

    “Yang paling penting dalam perubahan UU ini adalah semua pelayanan administrasi kependudukan diberikan secara cuma-cuma, sehingga untuk mempercepat pelayanan gratis tersebut harus diwujudkan dengan kinerja efektif antara Pemerintah pusat dan daerah,” kata Arif.

    Keputusan pembahasan perubahan UU Adminduk tersebut dilakukan di DPR RI pada 26 November lalu melalui sidang paripurna, sehingga mulai Januari 2014 seluruh perubahan dalam UU tersebut dapat diberlakukan.(rr)

    Toga
    “pelayanan administrasi kependudukan dengan cuma-cuma atau gratis” sangat setuju mendagri,tetapi dilapangan lurah/aparat dlm pengurusan surat2/ktp setelah ditanda tangan lurah,warga disuruh urus sendiri/bawa berkas ke kecamatan sebab lurah tdk punya anggaran/ongkos ke kecamatan,klo mau diuruskan aparat minta ongkos/transport Rp15 -25 ribu,apakah ini dibenarkan?apakah kelurahan tdk wajib urus sampai kecamatan/selesai?


     
  • Virtual Chitchatting 10:38 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Bila Korlantas menjadi kesatuan Polri paling korup, Staf UrMin merupakan oknum pejabat di kepolisian paling korup (eh, jabatan paling basah deng)

    http://id.berita.yahoo.com/kpk-50-persen-kasus-korupsi-polisi-ada-di-150212487.html

    KPK: 50 Persen Kasus Korupsi Polisi Ada di Korlantas
    TRIBUNnews.com – Sel, 3 Des 2013

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjojanto menilai pemberantasan korupsi juga harus berbicara soal pembenahan sistem yang bisa mengantisipasi praktik-praktik tindak pidana korupsi.

    Dalam pemaparannya pada konferensi pers Transparency International Indonesia (TII) soal Corruption Perception Index (CPI) di Sekretariat TII, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (3/12/2013), Bambang mengatakan soal pembangunan sistem itu Kepolisian dan Kejaksaan juga sudah mendapat kritik dari DPR.

    “Karena selama ini bicara Polisi dan Jaksa bicara kasus, padahal harusnya sistem. Nanti kami akan melakukan studi di situ,” ujarnya.

    Ia mencontohkan dengan kasus penanganan korupsi simulator SIM di Korps Lalu Lintas Polri (Korlantas) awal tahun 2013, yang menyeret Kepala Korlantas, Irjen Pol Djoko Susilo. kata Bambang pada penanganan kasus itu KPK berharap dapat mengembalikan persepsi baik masyarakat terhadap kepolisian.

    “Waktu kita menangani kasus Djoko Susilo, itu pendekatannya pendekatan sistem, tapi nggak jadi,” ujar Bambang.

    “Menurut penilaian kami 50 persen kasus di kepolisian itu ada di Korlantas. Kalau penanganan korlantas itu baik, maka persepsi masyrakat akan meningkat,” tambahnya.

    Bambang mencontohkan pembangunan sistem pencegahan korupsi sudah terlaksana dengan baik di Ditjen Imigrasi. Ia mengatakan di Ditjen Imigrasi pengurusan izin maupun pembuatan paspor sudah bisa diprediksi berapa lama, dan berapa biayanya.

    Bahkan kata dia di tempat tertentu bisa diketahui detail informasi tentang perginya seseorang ke luar negri. Mulai dari waktu, pesawat yang ditumpangi hingga tujuan penerbangan.

    “Kalau bawa cem-ceman (selingkuhan) juga bisa ketahuan siapa dia,” kata Bambang.

    Semprul
    Berita yang tidak mengagetkan, karena rakyat (pengguna motor/mobil) sudah sangat tahu, sekali peluit poltas berbunyi berarti (minimal) 20.000,

    Arwah
    …. tetapi dengan mentalistas polisi sekarang sangat dikuatirkan terjadi “mal praktik” dan malah menjadikan mereka semakin gendut rekeningnya…../ kecuali mereka (polisi) bisa menuntaskan kasus rekening gendut di internalnya…. selama mereka ogah2an membersihkan diri, masyarakat tidak bisa berharap banyak dari mereka…

    Kaspo
    yang 50% dibagian lain dibagi rata sehingga korupsi di kepolisian menjadi 100% yang tidak korupsi cuma pada polisi tidur dan patung polisi

    Brandon
    YANG 50% LAGI JANGAN TAKUT BRO” SEBUT AJA, RAKYAT BERSAMA KPK.

    Dell
    YA SEMANGAT KORSANYA BAGUS….TAPI SAYANG TIDAK MENDIDIK BUAT ADIK ADIKNYA


     
  • Virtual Chitchatting 10:37 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Hard selling to the edge of cliffs: Taktik dan strategi sales dan marketing properti di Indonesia


    http://id.berita.yahoo.com/investor-apartemen-kepincut-buyback-guarantee-021210463–finance.html

    Investor Apartemen Kepincut Buyback Guarantee
    TRIBUNnews.com – 1 jam 1 menit lalu

    TRIBUNNEWS.COM – Century 21 Manhattan menyediakan buyback guarantee untuk pembelian unit apartemen. Sebabnya, konsumen menyenangi hal itu lantaran ada jaminan pembelian kembali.

    “Konsumen senang karena ada jaminan pembelian kembali meski seharga transaksi saat dia beli,” kata Marketing Century 21 Manhattan, Mirda Ramdhani Akbar.

    Nasabah model ini, ucap Mirda, bukan untuk kepentingan bisnis, melainkan lebih untuk kenyamanan. Jika konsumen tidak ingin menjual kembali ke pengembang, nasabah memiliki pilihan untuk menjual ke pihak lain dengan harga yang lebih tinggi.

    Sekitar 60 persen pembeli apartemen melalui Century 21 Manhattan membeli untuk investasi dan sisanya untuk hunian. Selain apartemen, Century 21 Manhattan memasarkan tanah, rumah, dan ruko. Khusus tanah, ucapnya, Bandung utara masih menjadi favorit.

    Ia menyebutkan, harga tanah di wilayah itu berkisar Rp 2 juta hingga Rp 3 juta per meter dengan kenaikan sekitar Rp 500.000 tiap meter tahun ini. Century 21 Manhattan juga memasarkan rumah yang sebagian besar adalah rumah kelas menengah dan kelas atas.

    Marketing Kaloka Real Estate Agent, Taufan Yenar, mengatakan, baik promosi cashback maupun buyback option ditempuh sebagai strategi pemasaran pihak developer agar lebih menarik dan bisa bersaing dengan sesama developer.

    “Promosi cashback dan buyback guarantee masih sedikit. Mungkin (ramainya) saat grand launching,” ujarnya kemarin. Biasanya, kata dia, promosi lebih banyak berupa potongan harga.

    Ia mengakui 60 persen pembelian properti Kaloka Real Estate Agent sekitar diperoleh via potongan harga. Selanjutnya, mereka mendapat keuntungan dari kenaikan nilai properti. (tom/bb)


     
  • Virtual Chitchatting 10:35 AM on 2013/12/09 Permalink  

    Would Inalum hostile takeover by the Government of Indonesia be sold to US companies (Ormet or Alcoa)?

    by Sando Sasako
    Economics and Business Intelligent Advisor
    Advanced Advocacy Plus

    Jakarta, 9 December 2013

    Aluminium, what is it?

    Aluminium is a silvery white, soft, ductile metal.
    Aluminium is the third most abundant element (after oxygen and silicon), and the most abundant metal, in the Earth’s crust. It is found combined in over 270 different minerals. The chief ore of aluminium is bauxite.
    Aluminium makes up about 8% by weight of the Earth’s solid surface. Aluminium metal is so chemically reactive that native specimens are rare and limited to extreme reducing environments.
    Aluminium is remarkable for the metal’s low density and for its ability to resist corrosion due to the phenomenon of passivation. Structural components made from aluminium and its alloys are vital to the aerospace industry and are important in other areas of transportation and structural materials. The most useful compounds of aluminium, at least on a weight basis, are the oxides and sulfates.
    Aluminium salts are not known to be used by any form of life. In keeping with its pervasiveness, aluminium is well tolerated by plants and animals. Owing to their prevalence, potential beneficial (or otherwise) biological roles of aluminium compounds are of continuing interest.

    The prices of aluminum, cadmium, copper, iron, lead, nickel, and zinc are at historic highs, that world stocks are at (or near) historic lows, and that China’s consumption of these metals had increased substantially, making it the world’s leading consumer of these metals.

    Aluminium Substitutes:
    Composites can substitute for aluminum in aircraft fuselages and wings.
    Glass, paper, plastics, and steel can substitute for aluminum in packaging.
    Magnesium, steel, and titanium can substitute for aluminum in ground transportation and structural uses.
    Composites, steel, vinyl, and wood can substitute for aluminum in construction.
    Copper can replace aluminum in electrical applications.

    Aluminium Industry in the US

    Canada, Russia, and the United Arab Emirates accounted for about 72% of total U.S. imports.

    The monthly average U.S. market price of primary aluminum ingot increased to $0.926 per pound in August from $0.918 per pound in July but decreased to $0.892 per pound in September and then increased to $0.916 per pound in October 2013.
    In mid-October 2013, Ormet Corp. (Hannibal, OH) shut down the only two operating potlines with a combined capacity of 90,000 metric tons per year (t/yr) at its 270,000-t/yr Hannibal smelter.
    Ormet shut down two other potlines in August 2012 and another two potlines in August 2013. (See Aluminum in June 2013.) In February, Ormet had filed for bankruptcy protection citing high power prices, low aluminum prices, high debt levels, and legacy costs. (See Aluminum in
    January 2013.)
    A decision by the Public Utilities Commission of Ohio denying a request for lower power rates until Ormet could construct its own powerplant was cited for the shutdown (Cowden, 2013; Ormet Corp., 2013).

    In October 2013, Alcoa Inc. (Pittsburgh, PA) and its partner Saudi Arabian Mining Co. (Ma’aden) (Riyadh, Saudi Arabia) temporarily shut down production from one of the two potlines at their 740,000-t/yr smelter in Ras al Khair, Saudi Arabia. Potline instability was cited as the reason for the shutdown. The rampup of the other potline was to be accelerated while operation of the first potline was being restored (Alcoa Inc., 2013).
    During the year, United Company RUSAL (Moscow, Russia) decreased production from its least efficient smelters in Russia, citing high costs. The Ural, Volgograd, and Volkhov smelters were shut down. In addition, four potlines at the Bogoslovsk smelter, two potlines at the Nadvoitsy smelter, and one potline at the Novokuznetsk smelter have been shut down since the beginning of the year.
    In March, RUSAL shut down the Alscon smelter in Nigeria, citing an ownership dispute. (See Aluminum in January 2013.) The shutdowns were projected to decrease
    RUSAL’s production by 247,000 t in 2013 and by 547,000 t in 2014 from production in 2012. Incremental measures such as reducing pot amperage at four other smelters in Russia were projected to decrease production by an additional 78,000 t in 2013 and 130,000 t in 2014 from production in 2012 (United Company RUSAL, 2013).

    During the first quarter of 2012, the leading U.S. aluminum producer announced that its smelter in Alcoa, TN, which had been closed temporarily in 2009, would be closed permanently. The same company also announced that two potlines at its Rockdale, TX, smelter also would be permanently closed. Failure to obtain favorable power supply contracts was cited as the reason for the permanent closures.
    Throughout the year, the owners of smelters in Hannibal, OH, Hawesville, KY, and Mt. Holly, SC, were negotiating power supply contracts to reduce costs. If power costs were not reduced, closures of these smelters would likely take place. During the third quarter of 2012, two potlines were closed temporarily at the Hannibal, OH, smelter. The owners of smelters in Columbia Falls, MT, and Ravenswood, WV, were negotiating power supply contracts to reopen those smelters, which had been temporarily shut down in 2009.
    Work on an expansion project continued at a smelter in New Madrid, MO, that would increase primary aluminum capacity to 279,000 tons per year from 263,000 tons per year by yearend 2012. An expansion of the smelter in Sebree, KY, also was expected to be completed by yearend 2012, increasing the aluminum smelting capacity to 210,000 tons per year from 196,000 tons per year. By the beginning of the fourth quarter of 2012, domestic smelters operated at about 70% of rated or engineered capacity.


    http://www.tempo.co/read/news/2013/06/26/088491255/Alasan-Pemerintah-Ngebet-Ambilalih-PT-Inalum

    Alasan Pemerintah ‘Ngebet’ Ambilalih PT Inalum
    Rabu, 26 Juni 2013 | 06:39 WIB


    Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa bersama Menteri Perindustrian MS Hidayat mengamati pakaian yang dipamerkan dalam Indonesia Fashion Week di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (23/2). Jakarta fashion week berlangsung mulai 23-26 Februari 2012. Tempo/Agung Pambudhy

    TEMPO.CO, Jakarta -Menteri Perindustrian Mohammad Suleman Hidayat menyatakan sejumlah pertimbangan kenapa PT Inalum ini harus diambilalih oleh Indonesia.

    Menurut Hidayat, Sungai Asahan dan Air Terjun Sigura-gura memiliki potensi sumber energi murah untuk pembangkit tenaga listrik. Atas dasar alasan tadi, terdapat kemungkinan besar keterlibatan sektor industri dan pengembangan listrik.

    Apalagi, perundingan dengan Jepang sudah dilakukan sejak 24 Oktober 2012 lalu, dan sudah mendapat beberapa hasil. Kesepakatannya, Hidayat menjelaskan, mekanisme transaksi akan dilakukan melalui transaksi pengambilalihan saham. “Nilanya berdasarnya nilai buku aset,” ujar dia di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta.

    Transaksi Pengambilalihan tersebut, kata dia, akan dilaksanakan pada 1 November 2013. “Sehari setelah master agreement (MA) berakhir, yakni pada 31 Oktober 2013.”

    Kesepakatan lain, menurut Hidayat, penentuan Provisional Price, yang akan dihitung berdasarkan financial statement dan tax return untuk tahun fiskal per 31 Maret 2013. “Tanpa memperhitungkan proyeksi net income PT Inalum dari bulan April sampai Oktober 2013,” ujarnya.

    Pemerintah berencana mengambilalih proyek Inalum. Proyek ini merupakan hasil kerja sama antara pemerintah Indonesia dan konsorsium investor asal Jepang yang tergabung dalam Nippon Asahan Alumunium Co. Ltd (NAA). Kerja sama yang dimulai sejak 1975 ini akan berakhir pada tahun ini. Pemerintah saat ini menguasai 41,12 persen saham Inalum, sedangkan sisanya dikuasai oleh Nippon Asahan Aluminium.

    AMRI MAHBUB

    Tangihon
    June 26 at 11:56 am
    Kembalikan Sigura-gura kepada warga Sumatera Utara. Waktu PLTA Sigura-gura dibangun, pemerintah menjanjikan Sumut, bahkan Sumatera, akan memperoleh listrik. Warga Sumut pun bermimpi bhw mereka akan mendapatkan listrik murah. Begitu Sigura-gura selesai ternyata arusnya hanya utk kepentingan Inalum. Warga Sumut tdk kebagian apa-apa, kecuali pemadaman bergilir krn arus listrik yg terbatas. Sebentar lagi kontrak dgn Inalum berakhir. Saatnya warga Sumut menagih janji pemerintah utk menyediakan listrik murah bagi Sumut, Aceh dan wilayah Sumatera lainnya.

    http://www.tempo.co/read/news/2013/06/24/090490710/Hatta-Optimistis-Akuisisi-Inalum-Rampung-Oktober

    http://www.tempo.co/read/news/2013/05/20/087481791/Akuisisi-Inalum-Tunggu-Proposal-Tandingan-Jepang

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/13/090466858/Menteri-Agus–Inalum-Akan-Jadi-BUMN-Mandiri


    http://www.tempo.co/read/news/2013/11/28/092533150/Harga-PT-Inalum-Disepakati-US-5567-Juta

    Harga PT Inalum Disepakati US$ 556,7 Juta
    Kamis, 28 November 2013 | 13:45 WIB



    Menperin MS Hidayat (kanan) memberikan keterangan pers bersama Menteri BUMN Dahlan Iskan (kiri). ANTARA FOTO/Andika Wahyu

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Perindustrian Mohamad Suleman Hidayat mengatakan Indonesia dan Nippon Asahan Alumunium (NAA) telah mencapai kesepakatan mengenai nilai buku akuisisi PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum) sebesar US$ 556,7 juta. “Kesepakatan harga sudah tercapai secara resmi. Hal-hal lain akan diumumkan nanti,” katanya di Jakarta, Kamis, 28 November 2013.

    Menurut dia, setelah angka kesepakatan tercapai, Indonesia dan NAA akan menentukan waktu penandatanganan pengakhiran kerja sama (termination agreement). Hidayat mengusulkan penandatanganan termination agreement dilakukan pada 9 atau 10 Desember mendatang di Jakarta.

    “Angkanya US$ 556,7 juta, sudah disepakati kedua belah pihak. Tidak kurang dan tidak lebih. Pengumuman resmi akan dilakukan setelah kami merapatkan hal tersebut dengan lengkap,” katanya.

    Setelah menandatangani termination agreement, akan dilakukan post-audit untuk mengetahui nilai aset Inalum dari Maret hingga Oktober. Post-audit dilakukan oleh auditor independen yang dipilih oleh kedua pihak. Jika hasil post-audit memiliki selisih di bawah atau sama dengan US$ 20 juta dari nilai buku, maka kelebihan tersebut akan dibayarkan oleh pemerintah Indonesia. Tapi, jika selisih hasil post-audit lebih dari US$ 20 juta, maka kelebihan tersebut akan diselesaikan melalui pengadilan arbitrase. Tapi nilai buku sebesar US$556,7 juta tidak akan terpengaruh karena akan langsung dibayarkan saat penandatanganan pengakhiran kerja sama.

    Angka US$ 556,7 juta merupakan angka yang diajukan tim perunding pemerintah dalam pertemuan di Singapura dua pekan lalu. Audit tahunan Badan Pemeriksa Keuangan Pembangunan (BPKP) terakhir atas Inalum hingga Maret 2013 mencapai US$ 558 juta. Dari hasil audit tersebut, nilai buku yang disepakati untuk diajukan pada Jepang adalah US$ 556,7 juta. Dalam perundingan di Jepang yang dimulai Senin lalu, akhirnya Jepang menyepakati nilai tersebut.

    Berdasarkan perjanjian Indonesia dan Jepang pada 7 Juli 1975, kepemilikan NAA atas Inalum mencapai 58,88 persen sementara 41,12 persen dikuasai Indonesia. Sesuai perjanjian, kontrak kerja sama pengelolaan Inalum berakhir 31 Oktober 2013. Nilai investasi Inalum mencapai US$ 2 miliar.

    ANANDA TERESIA

    Audit tahunan Badan Pemeriksa Keuangan Pembangunan (BPKP) terakhir atas Inalum hingga Maret 2013 mencapai US$ 558 juta.

    http://www.tempo.co/read/news/2013/06/26/088491255/Alasan-Pemerintah-Ngebet-Ambilalih-PT-Inalum


    http://id.berita.yahoo.com/senin-ini-naa-serahkan-pt-inalum-ke-indonesia-004627786–finance.html

    Senin Ini, NAA Serahkan PT Inalum ke Indonesia
    TEMPO.CO – 2 jam 26 menit lalu

    TEMPO.CO , Jakarta:Indonesia dan Nippon Asahan Alumunium akan meneken pengakhiran kerja sama akuisisi Indonesia Asahan Aluminium (PT Inalum) di kantor Kementerian Perindustrian, Jakarta, Senin, 9 Desember 2013.

    Menteri Perindustrian, Mohamad Suleman Hidayat, mengatakan substansi draft pengakhiran kerja sama akuisisi ini berisi mengenai kepastian harga yang dibayarkan, proses administrasi perusahaan setelah pengambilalihan, serta jaminan (warranty).

    PT INalum akan langsung menggelar rapat umum pemegang saham untuk penentuan direksi setelah saham secara administratif berpindah tangan. Tapi, ia belum mau berkomentar mengenai kemungkinan penggantian direksi atau perubahan struktural dalam operasional Inalum. »Setelah saham secara administratif pindah tangan, langsung diadakan RUPS. Tapi teknis RUPS nanti saja setelah tanda tangan,” katanya.

    Direktur Jenderal Kerja Sama Industri Internasional Kementerian Perindustrian, Agus Tjahajana, mengatakan bahwa teknis mengenai penunjukkan direksi merupakan tanggung jawab Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN). »Biarlah itu menjadi urusan kementerian BUMN, kementerian perindustrian tidak mau turut campur ke sana,” katanya.

    Pekan lalu, Komisi Keuangan DPR dan Direktorat Kekayaan Negara Kementerian Keuangan menyepakati nilai pengambilalihan Inalum sebesar US$ 556,7 juta. Kesepakatan itu diambil melalui rapat bersama membahas penggunaan barang milik negara sebagai underlying asset 2014.

    Setelah penandatanganan pengakhiran kerja sama, Hidayat mengatakan kedua pihak akan menunjuk auditor independen yang nantinya akan melakukan post-audit Inalum. Tapi, ia masih belum mau berkomentar siapa auditor yang akan dipilih. »Yang pasti swasta internasional dengan record baik,” katanya.

    Penandatanganan pengakhiran kerja sama, kata Hidayat, akan dihadiri oleh Presiden Direktur NAA yang juga CEO Sumitomo Chemical, Mr. Yoshihiko Okamoto. Dari perwakilan Indonesia, yang akan turut serta dalam penandatanganan adalah Menteri Perindustrian, MS Hidayat, Menteri Keuangan, Chatib Basri, dan Menteri Negara BUMN, Dahlan Iskan.

    Berdasarkan perjanjian Indonesia dan Jepang pada 7 Juli 1975, kepemilikan NAA atas Inalum mencapai 58,87 persen sementara 41.13 persen dikuasai Indonesia. Sesuai dengan perjanjian, kontrak kerja sama pengelolaan Inalum berakhir 31 Oktober 2013. Nilai investasi Inalum mencapai US$2 miliar.

    ANANDA TERESIA
    Inalum sebesar US$ 556,7 juta. http://www.tempo.co/read/news/2013/11/28/092533150/Harga-PT-Inalum-Disepakati-US-5567-Juta


     
  • Virtual Chitchatting 5:09 PM on 2013/12/07 Permalink  

    Hariadi Sadono, Direktur Luar Jawa Bali PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), akan bebas dari penjara tahun 2014? 

    Hariadi Sadono, Direktur Luar Jawa Bali PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), akan bebas dari pejara tahun 2014?


    http://infokorupsi.com/id/korupsi.php?ac=9477&l=mantan-direktur-pln-lampung-divonis-empat-tahun-penjara

    Mantan Direktur PLN Lampung Divonis Empat Tahun Penjara
    Jumat, 26 Agustus 2011

    Bandarlampung – Mantan Direktur PLN Lampung Hariadi Sadono, terdakwa perkara korupsi pengadaan alat “Customer Information System” (CIS), divonis empat tahun penjara dan denda Rp 250 juta subsider 36 bulan kurungan oleh Pengadilan Negeri Tanjungkarang, Kamis.

    Dalam persidangan yang dipimpin majelis hakim Cepi Iskandar, mengatakan terdakwa terbukti melakukan perbuatan yang merugikan negara sebesar Rp 42,3 miliar. Selain itu, terdakwa juga dibebankan membayar uang pengganti sebesar Rp 137,38 juta subsider dengan dua tahun kurungan apabila tidak dibayarkan.

    Hariadi dijerat dengan dengan Pasal 2 (1) juncto pasal 18 UU Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak korupsi. Vonis tersebut lebih rendah dari tuntutan yang disampaikan Jaksa penuntut umum dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Pulung Rinandoro, dalam persidangan sebelumnya, yaitu enam tahun penjara dan denda Rp 500 juta.

    Terkait keputusan itu, kedua belah pihak, penasehat hukum dan jaksa penuntut umum, menyatakan pikir-pikir. Kebijakan Hariadi pada 2003 hingga 2004 itu disebut telah memberikan keuntungan finansial kepada PT Altelindo Karyamandiri sebesar Rp 26,6 miliar dan memperkaya Presdirnya saat itu George Kumaat sebesar Rp 1,001 miliar.

    Dia dianggap telah merugikan negara hingga Rp 42,3 miliar karena telah menyetujui PT Altelindo Karyamandiri untuk menjadi perusahaan outsourcing pengadaan IT Costumer Information System (CIS) PLN Wilayah Lampung tanpa melalui prosedur yang berlaku.

    Hariadi memperoleh fee sebesar Rp 937 juta dari kebijakan ilegal itu, dan tersangka lainnya mantan Dirut PLN Wilayah Lampung Budi Harsono mendapatkan keuntungan sebesar Rp 3,4 miliar, kata jaksa. Menurut jaksa, Pengadaan CIS berbasis teknologi informasi tersebut menyimpang dari ketentuan dan merugikan negara sebesar Rp 42,3 miliar.

    Semua proses hingga persetujuan kontrak dengan PLN Lampung saat itu dilakukan di luar prosedur yang lazim dilakukan untuk pengerjaan sebuah proyek. Dana pengadaan tersebut dibiayai sepenuhnya dari pos biaya administrasi pada anggaran PLN tahun 2003 hingga 2008.

    Sejumlah fakta yang terungkap selama persidangan, diantaranya proposal yang diajukan oleh PT Atelindo tidak mendapat persetujuan dari PLN pusat, namun tetap dilaksanakan oleh PLN Wilayah Lampung pada Desember 2004, katanya.

    Sementara itu, Manager Operasi dan Niaga PLN Wilayah Lampung periode 2002-2004 dan juga ketua panitia pelelangan pengadaan barang dan jasa pada saat proposal tersebut masuk, Mariun Sanusi, menyatakan semua aktivitas PLN yang melibatkan pihak ketiga pasti melalui dirinya, namun tidak untuk PT Atelindo.

    Menurut dia, proposal dan presentasi terkait pengadaan CIS langsung diarahkan kepada pimpinan tertinggi atau General Manager PLN Wilayah Lampung saat itu, tanpa melibatkan dirinya. Saat itu General Manager PLN Wilayah Lampung (waktu itu sebutannya masih direktur) dipegang oleh Hariadi Sadono dan dilanjutkan oleh Budi Harsono.

    Terdakwa kasus korupsi lain pengadaan customer information system (CIS), mantan Presdir PT Atelindo Karyamandiri George Kumaat, divonis enam tahun kurungan dan denda Rp 200 juta subsider tiga bulan penjara.

    Perbuatan terdakwa terbukti secara bersama-sama melakukan tindak pidana korupsi, memperkaya diri sendiri, dan menimbulkan kerugian negara sebesar Rp 42,3 miliar. George dijerat dengan pasal 2 (1) juncto pasal 18 UU Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. (Suryanto)

    Sumber: antaranews, Kamis, 25 Agustus 2011
    Sumber Foto: lampungprov.go.id


    Mantan Petinggi PLN Divonis 6 Tahun
    Sumber: Koran Tempo, 30 Maret 2010

    Bekas General Manager PT PLN Distribusi Jawa Timur Hariadi Sadono divonis enam tahun penjara. Hariadi terbukti merugikan negara lebih dari Rp 175 miliar dalam kasus proyek pengadaan customer management system atau CMS di PLN Jawa Timur pada 2004-2007. “Sebagai pemimpin PLN, terdakwa mencederai kepercayaan masyarakat dan perseroan,” kata ketua majelis hakim Tjokorda Rae Suamba di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi kemarin.

    Selain memvonis penjara, hakim memerintahkan Hariadi membayar denda Rp 300 juta dan mewajibkan membayar uang pengganti kerugian korupsi sebesar Rp 2,325 miliar.

    Dalam pertimbangannya, majelis menuturkan kasus ini berawal pada 2004. Ketika itu Hariadi mengadakan proyek integrasi enam fungsi pelayanan perusahaan dengan tujuan agar pembayaran rekening listrik pelanggan wilayah Jawa Timur bisa dilakukan secara online.

    Hariadi lantas menggandeng PT Altelindo Karya Mandiri dan PT Arthi Duta Aneka Usaha sebagai rekanan. Menurut hakim, prosedur pengadaan tak sesuai dengan peraturan. “Terdakwa melakukan penunjukan langsung,” kata hakim. Panitia pengadaan tak melakukan analisis kelayakan, penyusunan harga perkiraan sendiri, maupun negosiasi.

    Dari proyek itu, Artelindo atau pemiliknya, Saleh Abdul Malik, diuntungkan Rp 128,88 miliar. Adapun Arthi Duta atau pemiliknya, Arthur Palupessy, menangguk keuntungan Rp 37,83 miliar. Padahal, menurut hakim, nilai riil proyek tersebut hanya Rp 20,36 miliar. Akibatnya, negara dirugikan Rp 175 miliar lebih.

    Alamsyah Hafiah, pengacara Hariadi, menyatakan banding. “Dalam putusan ada angka-angka yang berbeda dengan dakwaan,” kata dia. “Kami meminta salinan putusan secepatnya.” ANTON SEPTIAN


    http://www.antikorupsi.org/id/content/hariadi-sadono-eks-gm-pln-jatim-divonis-enam-tahun

    Hariadi Sadono, Eks GM PLN Jatim Divonis Enam Tahun

    Kasus Markup Proyek CMS

    Terdakwa kasus penggelembungan harga (markup) sistem pelayanan pelanggan atau customer management system (CMS)Direktur (nonaktif) PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Luar Jawa-Bali Hariadi Sadono divonis enam tahun penjara.

    Berdasar putusan majelis hakim, Hariadi terbukti melakukan tindak pidana korupsi dalam proyek pengadaan jasa teknologi informasi (TI) untuk sistem itu di PT PLN Distribusi Jawa Timur (Jatim). Vonis tersebut dibacakan oleh Tjokorda Rae Suamba selaku hakim ketua di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi kemarin (29/3).

    “Terdakwa secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi. Terdakwa dihukum pidana penjara enam tahun dan denda Rp 300 juta serta subsider tiga bulan penjara,” papar Tjokorda. Selain denda, Hariadi harus membayar uang pengganti Rp 2,325 miliar.

    Vonis itu lebih ringan empat tahun daripada tuntutan jaksa penuntut umum (JPU). Sebelumnya, tim JPU meminta majelis hakim menjatuhkan denda Rp 500 juta subsider enam bulan penjara dan uang pengganti Rp 6,5 miliar.

    Menanggapi putusan majelis hakim tersebut, melalui kuasa hukumnya, yakni Alamsyah Hanafiah, Hariadi mengajukan banding. Salah satu alasannya, menurut Alamsyah, banyak revisi dari hakim dalam surat dakwaan kliennya. “Kami menyatakan banding. Mohon hakim menyertakan lembar perbaikan dakwaan dalam salinan putusan,” papar dia kemarin.

    Hariadi mengorupsi ketika menjabat GM PT PLN Distribusi Jatim pada 2004. Dia melakukannya bersama beberapa pengusaha. Pada Mei tahun yang sama, dia menandatangani kontrak proyek pengadaan jasa bidang TI untuk CMS.

    Proyek CMS tersebut senilai Rp 360 miliar. Padahal, menurut keterangan saksi ahli, program CMS itu tidak diganti dengan yang baru. Aplikasi lama hanya dikembangkan atau dimodifikasi. Untuk itu, biaya proyek seharusnya kurang dari Rp 360 miliar. Bahkan, ditemukan penggelembungan harga sebesar Rp 175.674.815,34.

    Akibat perbuatan itu, Hariadi diduga sudah memperkaya diri sendiri sebesar Rp 150 juta per bulan sejak Maret 2005 sampai Desember 2007 atau total Rp 5,1 miliar. (ken/c11/iro)
    Sumber: Jawa Pos, 30 Maret 2010


    Hariadi Sadono Divonis Enam Tahun Penjara
    Sumber: Kompas, 30 Maret 2010

    Direktur Luar Jawa Bali (nonaktif) PT PLN (Persero) Hariadi Sadono divonis enam tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Khusus Tindak Pidana Korupsi, Jakarta. Hariadi dinilai terbukti melakukan korupsi dalam proyek pengadaan Sistem Manajemen Pelanggan berbasis teknologi informasi pada PT PLN Distribusi Jawa Timur yang menyebabkan kerugian negara sebesar Rp 175 miliar.

    “Tindak pidana korupsi itu dilakukan bersama-sama,” kata Ketua Majelis Hakim Tjokorda Rai, Senin (29/3) di Pengadilan Tipikor, Jakarta.

    Selain dihukum penjara, terdakwa juga diwajibkan membayar denda Rp 300 juta subsider tiga bulan kurungan dan membayar uang pengganti Rp 2,325 miliar. Jika dalam waktu sebulan ia tidak membayar uang pengganti, semua hartanya akan disita negara. Jika tidak mencukupi, akan ditambah dengan hukuman dua tahun penjara.

    Vonis tersebut lebih ringan daripada tuntutan jaksa yang menuntut ia dihukum 10 tahun penjara, denda Rp 500 juta, dan membayar uang pengganti Rp 6,5 miliar.

    Hal yang memberatkan, menurut hakim, sebagai pejabat PT PLN terdakwa mencederai kepercayaan masyarakat. Yang meringankan, terdakwa belum pernah dihukum dan memiliki tanggungan keluarga.

    Kasus korupsi tersebut terjadi saat Hariadi menjabat sebagai General Manager (GM) PT PLN Jawa Timur periode 2003-2008. Waktu itu ia menandatangani surat perjanjian kerja sama pengadaan Sistem Manajemen Pelanggan berbasis teknologi informasi (customer management system/ CMS) bersama Direktur Operasional PT Altelindo Achmad Fatony Zakaria tanpa melalui prosedur pengadaan barang dan jasa.

    Hariadi bersepakat dengan pemilik PT Altelindo Saleh Abdul Malik, membagi pekerjaan (subkontrak) dengan PT Arthi Duta yang dimiliki Arthur Pellupessy. Kedua perusahaan tersebut bertanggung jawab pada pengaturan biaya penyelenggaraan operasional pekerjaan dan pembiayaan pengadaan peranti lunak aplikasi CMS.

    Dari proyek tersebut, Altelindo atau pemiliknya, Saleh Abdul Malik, diuntungkan Rp 128,88 miliar. Arthi Duta atau pemiliknya, Arthur Pellupessy, menangguk keuntungan Rp 37,83 miliar. Menurut hakim, nilai riil proyek itu Rp 20,36 miliar. Dengan demikian, total kerugian negara Rp 175 miliar. Jaksa menyatakan terdakwa menerima Rp 6,5 miliar. (aik)


    http://bola.viva.co.id/news/read/139920-mantan_direktur_pln_divonis_6_tahun_penjara

    Mantan Direktur PLN Divonis 6 Tahun Penjara
    Arry Anggadha, Suryanta Bakti Susila
    Senin, 29 Maret 2010, 12:24 WIB

    Direktur PLN Luar Jawa Bali Haryadi Sadono Ditahan KPK (VIVAnews/Tri Saputro)

    Mantan GM PLN Jawa Timur itu juga diharuskan mengganti kerugian negara Rp 2,325 miliar.

    VIVAnews – Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi menjatuhkan vonis enam tahun penjara kepada Direktur PLN Luar Jawa Bali nonaktif, Hariyadi Sadono, terdakwa kasus korupsi outsoursing CMS basis teknologi PLN.

    “Terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi,” kata Ketua Majelis Hakim Cokorda Rai, saat membacakan putusan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin 29 Maret 2010.

    Selain hukuman penjara, hakim juga menjatuhkan vonis denda Rp 300 juta subsider tiga bulan kurungan. Mantan General Manager PLN Jawa Timur itu juga diharuskan mengganti kerugian negara Rp 2,325 miliar.

    Hakim menilai terdakwa telah merusak citra PLN. “Perbuatannya ada unsur kesengajaan,” ujar hakim. Haryadi pun dinilai terbukti melanggar ketentuan dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Putusan ini jauh lebih ringan dibanding tuntutan jaksa. Sebelumnya jaksa menuntut agar Haryadi divonis 10 tahun penjara denda Rp 500 juta subsider enam bulan kurungan. Haryadi juga harus mengganti kerugia negara Rp 6,5 miliar.

    Berita Terkait
    * Eddie Belum Terima Surat Penetapan Tersangka
    * Pengacara: Eddie Widiono Tersangka, Tak Tepat
    * Mantan GM PLN Disjaya Diperiksa KPK
    * Bekas Dirut PLN Fahmi Muchtar Diperiksa KPK


    http://news.detik.com/read/2010/01/25/162853/1285742/10/tiga-rekanan-pln-terancam-penjara-seumur-hidup

    Tiga Rekanan PLN Terancam Penjara Seumur Hidup
    Moksa Hutasoit – detikNews
    Senin, 25/01/2010 16:28 WIB

    Jakarta – Tiga orang rekanan Perusahaan Listrik Negara (PLN) diajukan ke persidangan oleh KPK. Mereka didakwa penjara seumur hidup karena melakukan korupsi dalam pengadaan sistem manajemen pelanggan.

    “Terdakwa secara melawan hukum memperkaya diri sendiri, orang lain, atau korporasi, yang dapat merugikan negara sejumlah Rp 175 miliar,” ujar jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi Chatarina Muliana saat membacakan dakwaannya di Pengadilan Tipikor, Jl HR Rasuna Said, Jaksel, Senin (25/1/2010).

    Tiga terdakwa tersebut adalah mantan Komisaris Utama PT Altelindo Karyamandiri Saleh Abdul Malik, mantan Direktur Operasional PT Altelindo Karyamandiri Achmad Fathony Zakaria, dan Direktur Utama PT Arti Duta Aneka Usaha Arthur Pelupessy.

    Mereka didakwa telah melakukan korupsi dalam pengadaan outsourcing pengelolaan sistem manajemen pelanggan pada PLN Jawa Timur tahun 2004-2007.

    Oleh KPK, Saleh Abdul didakwa memperkaya diri sendiri sebesar Rp 130,6 miliar, Arthur sebesar Rp 39,05 miliar dan mantan General Manager Perusahaan Listrik Negara Jawa Timur Hariadi Sadono, sebesar Rp 5,27 miliar.

    Menurut dakwaan, Hariadi menunjuk langsung PT Altelindo sebagai pelaksana proyek tanpa melalui proses tender pengadaan barang. Saleh kemudian mensubkontrakkan proyeknya kepada PT Arti.

    Hal tersebut dianggap tidak mengikuti Surat Keputusan Direksi PLN yang melarang rekanan mengalihkan pekerjaannya kepada perusahaan lain.

    Pengacara Saleh, M Sholeh Amin, berjanji akan mengajukan keberatannya dalam persidangan berikut. “Kami akan mengajukan eksepsi,” ujarnya singkat.

    Mereka bertiga didakwa melanggara pasal 2 ayat 1 dan pasal 3 UU No 31 Tahun 1999 yang telah diubah menjadi UU No 20 Tahun 2001 tentang pemberantasan Tipikor.

    (mok/nrl)


    http://www.antaranews.com/print/176847/

    Direktur PLN Dituntut Sepuluh Tahun Penjara

    Jakarta (ANTARA News) – Direktur Luar Jawa Bali PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), Hariadi Sadono dituntut sepuluh tahun penjara karena diduga terlibat dalam kasus dugaan korupsi proyek pengelolaan Sistem Manajemen Pelanggan (Customer Management System) berbasis teknologi informasi pada PT PLN Distribusi Jawa Timur.

    “Meminta majelis hakim menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama,” kata anggota Tim Penuntut Umum, Chatarina M. Girsang saat membacakan surat tuntutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin.

    Tim Penuntut Umum kemudian meminta majelis hakim menjatuhkan denda sebesar Rp500 juta subsider enam bulan penjara dan uang pengganti sebesar Rp6,5 miliar.

    Dalam surat tuntutan, Tim Penuntut Umum menguraikan, Hariadi melakukan perbuatan tindak pidana korupsi bersama dengan beberapa pengusaha, yaitu Saleh Abdul Malik, Achmad Fathony Zakaria, dan Arthur Pellupessy.

    Tim Penuntut Umum yang terdiri dari Chatarina Muliana Girsang, Muhibuddin, Risma Asyari, dan Afni Carolina menjelaskan, kasus itu merupakan dugaan korupsi penataan `outsourcing` di PT PLN dalam melaksanakan pengadaan outsourcing pengelolaan Sistem Manajemen Pelanggan di Jawa Timur pada 2004.

    Proyek itu meliputi beberapa fungsi pelayanan, yaitu pelayanan pelanggan, pembacaan meter, pembuatan rekening, pembukuan pelanggan, dan pengawasan kredit atas rekening yang tidak lunas.

    Menurut Tim Penuntut Umum, Hariadi Sadono yang saat itu sebagai General Manajer PT PLN Distribusi Jawa Timur bersama Komisaris PT Altelindo Karyamandiri Saleh Abdul Malik telah menyepakati harga yang akan dicantumkan untuk pelaksanaan proyek CMS sebesar Rp1.980 per pelanggan. Harga itu kemudian direvisi menjadi Rp1800 per pelanggan.

    Tim Penuntut Umum juga menyatakan, Hariadi dan Saleh Abdul Malik sepakat untuk membagi proyek tersebut (subkontrak) kepada Arthur Pellupessy dari PT PT Arthi Duta Aneka Usaha.

    Akibat perbuatan itu, Hariadi diduga telah memperkaya diri sendiri sebesar Rp150 juta per bulan sejak Maret 2005 sampai Desember 2007, atau total Rp5,1 miliar dalam bentuk cek dan tunai dari PT Altelindo Karyamandiri.

    Dia juga diduga menerima uang senilai Rp1,4 miliar dari PT Arthi Duta Aneka Usaha.

    Para rekanan dalam proyek itu juga diuntungkan. Tim Penuntut Umum menyatakan, Komisaris PT Altelindo Karyamandiri Saleh Abdul Malik menerima sebesar Rp130,6 miliar dan Arthur Pellupessy dari PT PT Arthi Duta Aneka Usaha menerima sebesar Rp39,05 miliar.

    Tim Penuntut Umum menduga kasus itu telah merugikan negara hingga Rp175 miliar.

    Atas perbuatan tersebut, Hariadi dijerat dengan pasal 2 ayat (1) jo pasal 18 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat (1) kesatu KUHP pada dakwaan primer

    Dia juga terjerat pasal 3 jo pasal 18 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat (1) kesatu KUHP pada dakwaan subsider.(F008/A024)


    http://www.antikorupsi.org/id/content/direksi-pln-diduga-terbitkan-sk-penunjukan-langsung

    Direksi PLN Diduga Terbitkan SK Penunjukan Langsung
    Jurnal Nasional, 14 Agustus 2009

    PELAKSANAAN proyek pengadaan outsourcing pengelolaan sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi pada PLN distribusi Jawa Timur (Jatim) mengacu pada Surat Keputusan (SK) Direksi 138. SK 138.k/010/dir/2002 26 september 2002 yang mengatur tentang pedoman outsorcing tersebut ditanda tangani oleh mantan Direktur Utama PLN Eddy Widiono.

    “SK itu mengatur lex specialis tentang outsourcing. Belaku untuk seluruh Indonesia,” kata kuasa hukum Hariadi Sadono, Alamsyah Hanafaiah seusai menemani kliennya diperiksa oleh tim penyidik di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kamis (13/8).

    Direktur PLN Luar Jawa Bali nonaktif Hariadi Sadono sudah ditetapkan KPK sebagai tersangka. Hariadi selaku General Manager PT PLN Distribusi Jatim periode 2004-2008, diduga bersalah dalam proyek Roll Out CMS PLN Distribusi Jatim senilai Rp360 miliar itu. Atas perbuatannya yang dinilai merugikan negara hingga Rp80 miliar, ia diancam dengan Pasal 2 ayat 1 atau Pasal 3 UU No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Alamsyah menyebutkan bahwa SK 138 tersebut tidak mengindahkan SK 038 tentang pengadaan barang dan jasa secara umum. Secara otomatis, kata Alamsyah, SK yang diterbitkan oleh Eddy Widiono itu meluluskan sistem penunjukan langsung. “SK Direksi tidak menyebut nama rekanan. Di situ hanya menyebut kriteria yang memenuhi persyaratan,” ujar Alamsyah. [by : Melati Hasanah Elandis]


    http://www.antikorupsi.org/id/content/mantan-gm-pln-jawa-timur-ditahan

    Mantan GM PLN Jawa Timur Ditahan
    Sumber: Kompas, 2 Juli 2009

    Komisi Pemberantasan Korupsi, Rabu (1/7), menahan General Manager Perusahaan Listrik Negara Distribusi Jawa Timur periode 2004-2008 Haryadi Sadono. Langkah ini merupakan kelanjutan dari penyidikan komisi itu atas dugaan kasus korupsi dalam pengadaan outsourcing pengelolaan sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi pada PT PLN Distribusi Jawa Timur tahun 2004-2008, yang merugikan negara Rp 80 miliar.

    Haryadi, yang memakai baju putih serta celana dan jaket hitam, diam saja saat keluar dari Gedung KPK sekitar pukul 18.00. Dia langsung masuk mobil tahanan KPK yang kemudian membawanya ke rumah tahanan Cipinang.

    KPK sudah menetapkan Haryadi yang sekarang menjadi Direktur PLN non-aktif untuk Luar Jawa, Madura, dan Bali sebagai tersangka kasus ini pada 5 Mei lalu. Dalam penyidikan, KPK juga menggeledah kantor rekanan PLN Jawa Timur dalam proyek ini yang ada di Plaza Sentral, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, dan kantor Haryadi di kawasan Bulungan, Jakarta.

    “HS (Haryadi Sadono) disangka melanggar Pasal 2 Ayat 1 dan atau Pasal 3 UU No 31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi.

    Sementara itu, Alamsyah Hanafiah, pengacara Haryadi, mengaku tak menduga kliennya akan langsung ditahan sesudah menjalani pemeriksaan pertama sebagai tersangka. (NWO)


    KPK Cipinangkan Eks Bos PLN Jatim
    Sumber: Jawa Pos, 2 Juli 2009

    Hariyadi Sadono Terjerat Kasus Korupsi Pengadaan Proyek CMS

    Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya menjebloskan mantan Direktur PLN Luar Jawa dan Bali Hariyadi Sadono ke tahan­an Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cipinang ke­marin (1/7). Hariyadi tersandung kasus korupsi pe­ngadaan proyek customer management system (CMS) berbasis teknologi informasi (IT) pada PT PLN Distribusi Jawa Timur. Dalam kurun 2004-2008, diduga dia merugikan negara Rp 8 miliar.

    Hariyadi ditahan setelah menjalani pemeriksaan per­dana di gedung KPK kemarin.

    Sebelumnya, Hariyadi datang ke gedung KPK se­kitar pukul 10.00. Setelah delapan jam diperiksa, dia keluar dari gedung menuju mobil tahanan didampingi penyidik. Saat keluar, Hariyadi tidak mau berkomentar atas kasus yang membelitnya itu. Dia langsung masuk mobil yang menunggu di depan pintu gedung. Kemudian, Hariyadi diantar ke tahanan. Dia ha­rus mendekam di tahanan untuk 20 hari pertama.

    Ihwal penahanan pria yang saat korupsi terjadi men­jabat general manager PLN Distribusi Jawa Timur itu diungkapkan Juru Bicara KPK Johan Budi Sapto Pribowo. “Yang bersangkutan (Hariyadi) diduga melanggar pasal 2 (1) dan pasal 3 UU Pemberantasan Tipikor,” jelas pria kelahiran Mojokerto itu. Aturan tersebut menjerat penyelengga­ra negara yang memperkaya diri dan menyalahgunakan kewenangan.

    Johan menambahkan, berdasar hasil penyelidikan, saat menjadi general manager pada kurun 2004-2008, ter­sangka diduga melakukan tindakan melawan hukum. Tindakannya itu menyangkut pengadaan out­sourcing sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi (IT) pada PT PLN Distribusi Ja­wa Timur.

    Untuk mengembangkan pelacakan kasus itu, KPK sudah mengumpulkan sejumlah alat bukti. Antara lain, hasil penggeledahan di ruang Hariyadi di Kantor PLN Pusat dan kantor PLN Distribusi Jawa Timur. Komisi juga telah meminta kete­rangan Dirut PLN Fahmi Mochtar.

    Sebulan sebelumnya, untuk melengkapi ketera­ng­an, KPK juga memeriksa Pembantu Rektor I ITS Arif Djunaidi. Menurut Arif, KPK menduga ada kemiripan antara software CMS dan software yang dihasilkan dari proyek kerja sama antara ITS dan PLN. Proyek ITS dan PT PLN Distribusi Jatim pa­da 2003 menggarap sistem informasi manajemen tata usaha langganan (sintul).

    Dikonfirmasi terpisah, pengacara Hariyadi Alamsyah Hanafiah mengungkapkan bahwa kliennya melanjutkan kebijakan direktur sebelumnya. ”Kontrak penunjukan langsung rekanan sudah berlangsung sejak direktur sebelumnya,” terangnya. Kala itu, Fahmi Mochtar menjabat direktur PLN Area Jawa dan Bali.

    Alamsyah menambahkan bahwa penunjukan langsung tersebut diatur juga dalam keputusan direksi. Edi Widyono yang saat itu menjabat direktur utama PLN turut meneken surat tersebut. (git/iro)


    Direktur PLN Ditahan KPK
    Sumber: Koran Tempo, 2 Juli 2009

    Kuasa hukum meminta penangguhan penahanan.

    Komisi Pemberantasan Korupsi menjebloskan Direktur (nonaktif) PLN Luar Jawa-Bali-Madura Hariadi Sadono ke penjara Cipinang kemarin sore. “Untuk kepentingan penyidikan, dia kami tahan,” kata juru bicara KPK, Johan Budi S.P.

    Menurut Johan, Hariadi dijerat dengan Pasal 2 (tentang penyuapan) dan Pasal 3 (penyalahgunaan jabatan) Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Hariadi terseret kasus dugaan korupsi proyek outsourcing pengelolaan sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi (CMS) di Jawa Timur. Kasus tersebut terjadi pada 2004, saat Hariadi menjabat General Manager PLN Distribusi Jawa Timur.

    KPK menetapkan Hariadi sebagai tersangka pada 5 Mei 2009. Beberapa hari setelah itu, Hariadi dinonaktifkan sebagai Direktur PLN Luar Jawa-Bali-Madura.

    Menurut hasil penyidikan KPK, pada 20 Desember 2004 PLN Jawa Timur meneken kontrak pengadaan sistem aplikasi CMS dengan dua rekanannya: PT Altelindo Karya Mandiri dan PT Netway Utama.

    Dalam kontrak antara lain disebutkan, PLN diharuskan membayar PT Netway Rp 1.980 per pelanggan setiap bulan. Dengan jumlah pelanggan sekitar 4 juta orang, selama dua tahun kontrak, nilai transaksi antara PLN Jawa Timur dan PT Netway bisa mencapai Rp 168 miliar.

    Komisi antikorupsi menduga kontrak itu melanggar aturan karena tidak dilakukan melalui lelang, melainkan dengan penunjukan langsung. Dalam kontrak disebutkan pula, perpanjangan kontrak setelah 12 bulan harus seizin dewan direksi PLN. Faktanya, kontrak berlangsung hingga 24 bulan tanpa laporan.

    Sejauh ini KPK baru sekali memeriksa Hariadi sebagai tersangka. Kuasa hukum Hariadi menjadikan hal tersebut sebagai alasan untuk mengajukan penangguhan penanganan. “Pemeriksaan belum masuk ke inti kasus, baru sampai persoalan identitas,” kata kuasa hukum Hariadi, Alamsyah Hanafiah, di gedung KPK tadi malam.

    Menurut Alamsyah, penunjukan langsung dalam proyek CMS bukan kehendak kliennya. Penunjukan langsung mengacu kepada Surat Keputusan Direksi PLN Nomor 138 Tahun 2002. “Saat itu penunjukan langsung masih diperkenankan,” katanya.

    Kontrak proyek CMS, kata Alamsyah, dibuat sebagai tindak lanjut atas surat keputusan direksi tersebut. Yang menjajaki kontrak pun bukan Hariadi Sadono, melainkan pejabat manajer sebelum dia. “Setelah penggantian manajer, klien saya tinggal tanda tangan pembayaran,” ujarnya.Cheta Nilawaty

    Langkah Menuju Tersangka

    2004

    1. PLN Distribusi Jawa Timur menunjuk langsung PT Netway Utama untuk kontrak outsourcing sistem manajemen pelanggan (Customer Management System/CMS). Dokumen kontrak nomor 192.Pjb/061/DIS-JATIM/2004 tanggal 24 Desember 2004.

    2005

    1. Pembayaran kontrak outsourcing kepada Netway Utama sebesar Rp 55,2 miliar.

    2006

    1. Pembayaran kontrak outsourcing kepada Netway Utama sebesar Rp 123,3 miliar.
    2. Penggunaan manajemen pelanggan diperluas ke area pelayanan di Jawa Timur.

    2008

    1. - Program pelayanan pelanggan diganti dengan Customer Information System di seluruh wilayah PLN. Akibatnya, program CMS yang sudah diterapkan menjadi sia-sia. ALI NUR YASIN

     
  • Virtual Chitchatting 4:56 PM on 2013/12/07 Permalink  

    Dua tahun yang lalu, Eddie Widiono, Direktur Utama PT PLN (Persero), divonis 5 tahun penjara


    http://www.tempo.co/read/news/2011/12/21/063373016/Eddie-Widiono-Divonis-Lima-Tahun

    Eddie Widiono Divonis Lima Tahun
    Rabu, 21 Desember 2011 | 16:41 WIB


    Eddie Widiono. TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO.CO, Jakarta – Mantan Direktur Utama PLN Eddie Widiono dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Vonis itu dibacakan Ketua Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu, 21 Desember 2011.

    “Menyatakan Saudara Eddie Widiono secara sah dan menyakinkan bersalah dengan vonis lima tahun penjara,” kata Ketua Majelis Hakim Tjokorda Rae Suamba. Selain itu, Eddie juga didenda sebesar Rp 500 juta atau subsider hukuman penjara enam bulan. Ia juga diminta membayarkan uang pengganti Rp 2 miliar atau penjara dua tahun bila tak dibayarkan dalam satu bulan.

    Hakim menyatakan Eddie bersalah dalam kasus korupsi proyek outsourcing Customer Information System-Rencana Induk Sistem Informasi (CIS-RISI) di PLN Distribusi Jakarta Raya (Disjaya) Tangerang tahun 2004-2007. Kasus ini terjadi saat Eddie menjabat sebagai Direktur Utama PLN periode 2001-2008.

    Menurut jaksa penuntut umum Muhibudin, Eddie melakukan korupsi karena memerintahkan penunjukan langsung kepada PT Netway Utama sebagai kontraktor proyek. Eddie didakwa memperkaya diri sendiri dan orang lain sehingga merugikan keuangan negara setidak-tidaknya Rp 46,1 miliar.

    Dalam hal penunjukan kontraktor, Eddie tak melibatkan Komisaris PLN. Komisaris bahkan tak pernah menyetujui penunjukan langsung terhadap PT Netway Utama, kontraktor proyek tersebut. Jajaran komisaris sangat lama menelaah rencana proyek CIS RISI di Disjaya Tangerang.

    Bahkan, sejak dibahas tahun 2001 hingga setahun kemudian, dia dan Komisaris PLN periode 1999-2002 lainnya belum menyetujui proyek itu diadakan. Termasuk soal menunjuk langsung PT Netway sebagai rekanan.

    Perbuatan korupsi dilakukan Eddie secara sendiri ataupun bersama-sama dengan eks General Manager PLN Disjaya Tangerang Margo Santoso, Fahmi Mochtar, serta Direktur Utama PT Netway Utama Gani Abdul Gani. Eddie disebut jaksa memperkaya diri sendiri Rp 2 miliar, memperkaya Margo Rp 1 miliar, Fahmi Rp 1 miliar, dan Gani Rp 42,1 miliar.

    Dalam perkara ini, jaksa sebelumnya menuntut Eddie hukuman pidana tujuh tahun penjara.

    Dalam dakwaan primer, Eddie dijerat Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

    Sedangkan dalam dakwaan subsider, Eddie dijerat Pasal 3 jo Pasal 18 UU No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU No.20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar.

    FRANSISCO ROSARIANS


    http://www.antikorupsi.org/id/content/korupsi-di-pln-ada-surat-kuasa-dari-direksi

    Korupsi di PLN; Ada Surat Kuasa dari Direksi
    Sumber: Kompas, 24 Juli 2009

    Mantan Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara Eddie Widiono mengatakan, ada surat kuasa dari direksi PLN ke sejumlah general manager-nya dalam proyek sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi di perusahaan itu. Surat kuasa ini dikeluarkan karena sifat proyek itu adalah otonomi.

    Pernyataan ini disampaikan Eddie ketika akan meninggalkan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Kamis (23/7) sekitar pukul 18.50. Ia ada di kantor KPK sejak pukul 10.00 untuk diperiksa sebagai saksi dugaan korupsi dalam pengadaan outsourcing (tenaga luar) pengelolaan sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi di PT PLN Distribusi Jawa Timur tahun 2004-2008.

    Dalam kasus dugaan korupsi yang merugikan negara sekitar Rp 80 miliar ini, KPK menahan General Manager PLN Distribusi Jatim periode 2004-2008 Haryadi Sadono pada 1 Juli lalu.

    Namun, Eddie tidak menjawab dan langsung masuk ke mobilnya saat ditanya apakah dia yang menandatangani surat kuasa dari direksi tentang proyek itu. Dia hanya mengatakan,

    20 pertanyaan yang ditanyakan penyidik padanya selama pemeriksaan, berkisar tentang aturan di PLN dalam proyek itu.

    Sebelumnya, Alamsyah Hanafiah, pengacara Haryadi, menegaskan, surat kuasa dari direksi itu dikeluarkan tahun 2004 dan ditandatangani Eddie Widiono. Surat itu menjadi dasar bagi Haryadi untuk melaksanakan proyek pengadaan sistem manajemen berbasis teknologi di wilayahnya. Sebab, surat kuasa itu memberikan kewenangan kepadanya untuk melaksanakan tugas seorang manajer, termasuk menandatangani kerja sama dan melaksanakan perjanjian. (nwo)


    http://politik.news.viva.co.id/news/read/138385-bekas_dirut_pln_fahmi_muchtar_diperiksa_kpk

    Bekas Dirut PLN Fahmi Muchtar Diperiksa KPK
    Selasa, 23 Maret 2010, 10:06 Arry Anggadha, Yudho Rahardjo


    Fahmi diperiksa untuk tersangka mantan Dirut PLN, Eddie Widiono.

    VIVAnews – Mantan Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara, Fahmi Muchtar, kembali diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi. Ini merupakan pemeriksaan yang kedua secara berturut-turut.

    “Melengkapi data yang kemarin,” kata Fahmi saat tiba di Gedung KPK, Jakarta, Selasa 23 Maret 2010. Fahmi yang mengenakan kemeja putih lengan panjang itu langsung masuk ke lobi KPK.

    Fahmi akan diperiksa terkait kasus dugaan korupsi di PLN. Seperti diberitakan, KPK telah menetapkan mantan Direktur Utama PLN Eddie Widiono sebagai tersangka, dalam dugaan korupsi sebuah pembangunan proyek sistem komputerisasi untuk pelayanan terhadap pelanggan, CIS-RISI.

    KPK menyatakan, akibat tindakan Eddie ini, negara diduga dirugikan hingga Rp 45 miliar. “Adapun modus yang dilakukan tersangka adalah mark up (penggelembungan harga) pada anggaran tahun 2000-2006,” jelas Juru Bicara KPK, Johan Budi SP.

    KPK menjerat Eddie dengan Pasal 2 ayat 1 dan Pasal 3 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

    Penetapan tersangka ini dilakukan sejak 24 Februari 2010. Kasus ini merupakan pengembangan kasus dugaan korupsi PLN Jawa Timur.

    hadiono 23/03/2010
    walah sudah telat to pak….lha wong orang-orang pln di mana saja itu juga korupsi kok….kenapa cuma dirutnya saja yang di periksa…? manager di berbagai daerah itu sama saja…..perlu bukti..? tanyakan pada Biro Teknik Listrik setempat…..mereka akan


    http://www.antikorupsi.org/id/content/mantan-direktur-utama-pln-jadi-tersangka

    Mantan Direktur Utama PLN Jadi Tersangka
    Sumber: Kompas, 23 Maret 2010

    Komisi Pemberantasan Korupsi menetapkan mantan Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara Persero Eddie Widiono Suwondo sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi pada proyek Customer Management System atau Rencana Induk Sistem Informasi.

    “Tersangkanya EWS (Eddie Widiono Suwondo), mantan Dirut PT PLN Persero, disangka melanggar Pasal 2 Ayat 1 dan Pasal 3 UU No 31/1999 tentang Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana diubah UU No 20/2001 juncto Pasal 55 Ayat Ke-1 KUHP,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi, Senin (22/3).

    Menurut dia, proyek pengadaan outsourcing Customer Management System atau Rencana Induk Sistem Informasi CMS-RISI dilakukan pada 2000-2006 di PLN Pusat Jakarta-Tangerang. Kasus ini merupakan pengembangan dari kasus CMS di PLN Distribusi Jawa Timur. Peningkatan penanganan kasus dari penyelidikan ke penyidikan dilakukan KPK sejak pertengahan Maret.

    “Modus yang digunakan adalah mark up (penggelembungan) pengadaan proyek yang merugikan negara sekitar Rp 45 miliar. Sampai saat ini yang bersangkutan belum ditahan,” ujar Johan.

    Terkait dengan kasus CMS di PT PLN Distribusi Jawa Timur, dalam Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, 8 Maret, Direktur Luar Jawa Bali PT Pembangkit Listrik Negara (nonaktif) Hariadi Sadono dituntut 10 tahun penjara (Kompas, 9/3).

    Hariadi diduga terlibat dalam dugaan korupsi proyek pengadaan Sistem Manajemen Pelanggan berbasis teknologi informasi pada PT PLN Distribusi Jawa Timur yang menyebabkan kerugian negara Rp 175 miliar.

    Dimintai keterangan
    Sebelum ditetapkan sebagai tersangka, Eddie sudah dimintai keterangan oleh KPK beberapa kali. Mantan Dirut PT PLN Persero, yang menggantikan Eddie pada 2008, Fahmi Mochtar, juga sudah dimintai keterangan.

    Pada hari Sabtu, Fahmi kembali dimintai keterangan oleh KPK untuk kasus Eddie. (why)


    http://nasional.inilah.com/read/detail/1917039/eddie-widiono-amankan-emir-moeis

    Eddie Widiono Amankan Emir Moeis
    Oleh: Firman Qhusnul Yakin
    nasional – Rabu, 17 Oktober 2012 | 18:02 WIB


    inilah.com/Agus Priatna

    INILAH.COM, Jakarta – Mantan Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara, Eddie Widiono Suwondho selesai menjalani pemeriksaan di Komisi Pemberantasan Korupsi sebagai saksi untuk kasus proyek PLTU Tarahan, Lampung Selatan, tahun 2004.

    Dalam kesaksiannya, Eddie terkesan menutupi keterlibatan Ketua Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat, Izedrik Emir Moeis dalam proyek ini. “Tidak ada pengaturan proyek (Emir Moeis),” kata Eddie setelah diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta Selatan, Rabu (17/10/12).

    Eddie diperiksa penyidik sebagai Emir Moeis. Emir telah ditetapkan sebagai tersangka yang diduga menerima suap senilai US$300 ribu lebih dari PT Alstom Indonesia. Politikus kawakan dari PDI-Perjuangan itu dikenakan pasal 5 ayat 2 dan atau pasal 12 a dan b, atau pasal 11 dan atau pasal 12 B Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Kasus korupsi PLTU Tarahan terungkap setelah KPK berhasil mengembangkan kasus proyek CIS-RISI di PLN Distribusi Jakarta Raya (Disjaya) Tangerang yang menjerat Eddie Widiono. Di kasus CIS-RISI, Emir pernah sebagai saksi.

    Proyek pembangunan PLTU Tarahan mulai dilakukan sejak September 2004. Proyek ini ditaksir menghabiskan dana lebih dari US$200 juta dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. [tjs]


    http://www.antikorupsi.org/id/content/direktur-utama-pln-diperiksa-ia-menandatangani-kontrak-proyek-bermasalah

    Direktur Utama PLN Diperiksa; Ia Menandatangani Kontrak Proyek Bermasalah

    Direktur Utama PT (Persero) PLN Eddie Widiono diperiksa secara intensif selama 11 jam di Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, Kamis (26/1) sejak pukul 09.00 hingga pukul 20.00, berkaitan dengan dugaan penggelembungan dana dalam pengadaan pembangkit listrik Borang, Sumatera Selatan.

    Seusai menjalani pemeriksaan, Eddie menjelaskan bahwa dirinya hanya memberi keterangan yang diminta penyidik terhadap proyek pembangkit listrik Borang di Sumatera Selatan yang diduga mengalami penggelembungan (mark up) Rp 100 miliar. Juga tentang pengadaan mesin bekas untuk proyek tersebut yang secara keseluruhan bernilai 29 juta dollar AS atau sekitar Rp 290 miliar.

    Eddie Widiono keluar dari ruang Badan Reserse Kriminal Mabes Polri sekitar pukul 19.45. Kepada wartawan, dia mengaku diperiksa penyidik dengan 16 pertanyaan. Materi pemeriksaan itu berkisar pada prosedur dan kebijakan pengadaan mesin pembangkit gas turbin PLTG Borang di Palembang.

    Eddie mengaku, dia mengetahui dan menandatangani surat perjanjian kontrak tersebut.


    http://profil.merdeka.com/indonesia/e/eddie-widiono/

    Eddie Widiono
    Riset dan analisis oleh Ayu Kurnia

    BIOGRAFI

    Eddie Widiono menjabat sebagai dirut PLN dari tahun 2001 sampai dengan 2008. Dia dinyatakan terbukti melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana dalam dakwaan. Eddie ditetapkan sebagai tersangka dan melanggar Pasal 2 ayat 1 dan Pasal 3 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. Dan Eddie dijebloskan ke Rutan Polres Jakarta Selatan.

    Selain dituntut pidana, Eddie juga dituntut untuk membayar uang pengganti sebesar Rp 2 miliar untuk di bayarkan selama satu bulan. Jika tidak dibayarkan maka dia harus mengganti dengan pidana penjara selama dua tahun. Selain membayar pidana denda, PU juga meminta Eddie untuk mengembalikan Rp 850 juta kepada negara terkait penerimaan Mandiri Travel Cheque (MTC).

    KARIR

    * Sekretaris Tim Nasional merangkap Ketua Tim Pelaksana Penghematan Energi dan Air (2008-sekarang),
    * Direktur Utama PT PLN (Persero) dalam dua masa bakti (2001-2008),
    * Direktur Pemasaran dan Distribusi PT PLN (Persero) (1998-2001),
    * Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha PT PLN PJB I (1998-2005),
    * Pegawai Karir pada PT PLN (Persero) (1997-2005),
    * Anggota Dewan Energi Nasional (2009-sekarang)


    http://id.wikipedia.org/wiki/Eddie_Widiono

    Eddie Widiono

    Ir. Eddie Widiono S., M.Sc (lahir di Malang, 15 Mei 1953; umur 60 tahun). Eddie Widiono adalah profesional Indonesia yang pernah menjabat sebagai Dirut PT. PLN periode 2001-2008. Eddie Widiono merupakan alumnus Teknik Elektro ITB. Namun Eddie Widiono tahun 2011 dinyatakan korupsi oleh pengadilan. Hakim menyatakan Eddie bersalah dalam kasus korupsi proyek outsourcing Customer Information System-Rencana Induk Sistem Informasi (CIS-RISI) di PLN Distribusi Jakarta Raya (Disjaya) Tangerang tahun 2004-2007. Kasus ini terjadi saat Eddie menjabat sebagai Direktur Utama PLN periode 2001-2008. Sehingga Eddie harus mendekam di penjara selama 5 tahun. Sosok Eddie dikenal kontroversial dan tahun 2012 namanya kembali melambung saat menjadi saksi kunci kasus korupsi Emir Moeis.

    Pendidikan

    * S1 Sarjana Teknik Tenaga Listrik, Jurusan Elektro ITB (1976)
    * S2 MSc in Control System, Faculty of Engineering, Imperial College of Science, Technology and Medicine, University of London (1989)
    * S2 Magister Manajemen Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya (1994)

    Karier

    * Sekretaris Tim Nasional merangkap Ketua Tim Pelaksana Penghematan Energi dan Air (2008-2011)
    * Direktur Utama PT. PLN (Persero) (2001-2008)
    * Direktur Pemasaran dan Distribusi PT. PLN (Persero) (1998-2001)
    * Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha PT. PLN PJB I (1998-2005)
    * Pegawai Karir pada PT. PLN (Persero) (1997-2005)
    * Anggota Dewan Energi Nasional (2009-2011)


    http://den.go.id/index.php/page/readPage/11

    Profil Ir. Eddie Widiono S., M.Sc

    Nama : Ir. Eddie Widiono S., M.Sc
    Tempat, Tanggal Lahir : Malang, 15 Mei 1953

    Riwayat Pendidikan:

    * S1 Sarjana Teknik Tenaga Listrik, Jurusan Elektro, ITB, 1976
    * S2 MSc in Control System, Faculty of Engineering, Imperial College of Science, Technology and Medicine, University of London, 1989
    * S2 Magister Manajemen, Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya, 1994

    Riwayat Pekerjaan Profesional:

    * Sekretaris Tim Nasional merangkap Ketua Tim Pelaksana Penghematan Energi dan Air (2008-sekarang)
    * Direktur Utama PT PLN (Persero) dalam dua masa bakti (2001-2008)
    * Direktur Pemasaran dan Distribusi PT PLN (Persero) (1998-2001)
    * Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha PT PLN PJB I (1998-2005)
    * Pegawai Karir pada PT PLN (Persero) (1997-2005)
    * Anggota Dewan Energi Nasional (2009-sekarang)


     
  • Virtual Chitchatting 3:37 PM on 2013/12/07 Permalink  

    PLN harus rugi karena setrum listriknya emang dicolong pegawai & direksi


    http://www.tempo.co/read/news/2012/12/26/090450428/2013-Tarif-Listrik-Akan-Naik-Tiap-3-Bulan

    2013, Tarif Listrik Akan Naik Tiap 3 Bulan
    Rabu, 26 Desember 2012 | 13:58 WIB


    Menteri ESDM Jero Wacik. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Jero Wacik mengatakan pemerintah telah memutuskan kenaikan tarif listrik 2013 akan dilakukan bertahap per tiga bulan. Dengan demikian, tahun depan harga listrik akan naik empat kali dengan rata-rata kenaikan 15 persen. Sebelumnya sempat ada usulan kenaikan tiap bulan.

    “Ada strata kenaikan masing-masing kelompok. Ada yang tidak naik, ada yang 18 persen, ada yang 20 persen,” kata Jero usai menghadiri Perjanjian Jual Beli Minyak dan Gas Bumi di kantor Kementerian Energi, Rabu, 26 Desember 2012.

    Perbedaan kenaikan ini dilakukan karena tak semua kelompok pelanggan dikenai kenaikan tarif listrik. Untuk pelanggan rumah tangga dengan daya 450 Watt dan 900 Watt, misalnya, dibebaskan dari kenaikan tarif tenaga listrik.

    Sementara pelanggan rumah tangga dengan daya 6.600 Watt, pelanggan bisnis dengan daya 6.600 Watt ke atas, dan instansi pemerintah dengan daya 6.600 watt ke atas membayar dengan harga keekonomian. “Harga keekonomian itu terdiri dari biaya pokok produksi Rp 1.261 per kwh ditambah margin 7 persen,” kata Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi, Jarman.

    Untuk mendukung pertumbuhan industri, Kementerian memberikan keringanan kepada industri kecil dan padat karya, seperti industri garmen. Jero mengatakan untuk kelompok industri ini, kenaikan tarif yang dikenakan tak sampai 15 persen. “Industri yang dianggap lemah seperti garmen kenaikannya di bawah 15 persen. Tapi kalau seperti spa, masak tidak mau naik?”

    Kenaikan tarif tenaga listrik ini diperkirakan bisa menghemat subsidi hingga sekitar Rp 14 triliun. Anggaran subsidi dialihkan untuk investasi menambah sambungan pelanggan baru hingga sekitar 3 juta pelanggan.

    BERNADETTE CHRISTINA


    http://www.tempo.co/read/news/2013/12/07/090535404/Kasus-Dugaan-Korupsi-Belawan-Picu-DIrut-PLN-Mundur

    Kasus Dugaan Korupsi Belawan Picu DIrut PLN Mundur
    Sabtu, 07 Desember 2013 | 15:07 WIB


    Direktur Utama PLN Nur Pamudji. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta – Manajer Senior Komunikasi Korporat PT Perusahaan Listrik Negara Bambang Dwiyanto tidak tahu persis Direktur Utama, Nur Pamudji telah menyampaikan niatan mundurnya ke jajaran direksi lain.

    “Tapi sesama direksi pasti sudah koordinasi. Sesama anggota BOD (Board of Directors), kan tiap hari berkoordinasi tentang pekerjaan dan hal-hal yang berkaitan dengan pekerjaan,” kata dia saat dihubungi, Sabtu 7 Desember 2013.

    Bambang mengatakan dugaan kasus korupsi proyek pengadaan flame turbin pada 12 Pembangkit Listrik Gas Sektor Pembangkit Belawan memicu Pamudji mundur dari perusahaan yang baru dipimpinnya selama dua tahun itu. Pamudji, kata dia, berharap penguduran dirinya untuk melindungi karyawan di PLN yang telah bekerja secara profesional tanpa terkait kasus hukum.

    “Orang bener kok dituduh bersalah. PLN perlu dipimpin oleh orang yang bisa melindungi karyawannya,” kata Bambang meniru alasan Pamudji mundur dari jabatannya.

    Kendati demikian, Bambang mengatakan permintaan mundur Pamudji ke Menteri Badan Usaha Milik Negara, Dahlan Iskan, bersifat personal. Dia mengatakan, Dahlan pun telah menyampaikan permintaan mundur Pamudji ke Presiden SBY. “Presiden sudah meminta Pak Nur untuk menyelesaikan masalah sebaik-baiknya. Pak Nur masih diminta presiden untuk bekerja di PLN,” katanya.

    Sebelumnya, perusahaan berplat merah ini sedang didera kasus dugaan korupsi proyek pengadaan flame turbin pada 12 Pembangkit Listrik Gas Sektor Pembangkit Belawan tahun 2007-2009.

    Dalam kasus korupsi flame turbin ini, Kejaksaan Agung telah menahan lima orang tersangka yang merupakan petinggi PT PLN Cabang Sumatera Utara. Kelimanya adalah Albert Pangaribuan, mantan General Manajer PT PLN Cabang Sumatra Utara; Edward Silitonga, Manager Perencana; Ferdinand Ritonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang; Fahmi Rizal Lubis, Manager Produksi; dan Ketua Panitia Lelang, Robert Manyuazar.

    Dalam pengerjaan life time extention major overhouls gas turbine di 12 PLTG di bawah Pembangkit Belawan, Kejaksaan menduga proyek tersebut telah dikorupsi. Kelima tersangka dijerar Pasal 2 dan 3 Undang-Undang Pemberantasan Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Kejaksaan Agung menduga pelaksanaan proyek tersebut tidak sesuai spesifikasi sehingga menimbulkan kerugiaan negara mencapai Rp 23,94 miliar.

    ALI HIDAYAT


    Dahlan Iskan Belum Siapkan Pengganti Nur Pamudji
    Sabtu, 07 Desember 2013 | 12:28 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan mengatakan, pengajuan pengunduran diri Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara Nur Pamudji memang benar telah diterimanya beberapa waktu lalu. Ia mengatakan, pengajuan pengunduran diri tersebut memang diterimanya secara mendadak.

    “Dia mengajukan pengunduran diri sudah dua minggu yang lalu,” ujar Dahlan Iskan saat ditemui di acara BUMN Career Day, Istora Senayan, Jakarta, Sabtu, 7 Desember 2013. Ia mengaku belum mempersiapkan pengganti sementara Nur Pamudji.

    “Belum ada pengganti sementaranya, kan dia mendadak mintanya,” ujar Dahlan sambil berjalan keluar Istora Senayan. Ia mengatakan tidak ada kekosongan jabatan saat ini karena Nur Pamudji masih akan memegang jabatan tersebut.

    “Ya, kan dia tidak bisa begitu saja,” ujar Dahlan. Ia mengatakan bahwa proyek-proyek PLN yang sedang berjalan pun tidak akan terganggu dengan pengunduran diri tersebut. Ia mengaku masih mencari jalan keluar atas pengunduran diri yang dilakukan Direktur Utama PT PLN tersebut.

    MAYA NAWANGWULAN


    http://id.berita.yahoo.com/dikabarkan-mundur-ini-penjelasan-dirut-pln-022522500–finance.html

    Dikabarkan Mundur, Ini Penjelasan Dirut PLN
    TEMPO.CO – 5 jam yang lalu

    TEMPO.CO , Jakarta: Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), Nur Pamudji membenarkan dirinya telah mengajukan pengunduran dirinya ke Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan. Hanya, pembenaran tersebut tak langsung keluar dari mulut Nur, melainkan melalui pesan singkat yang ia kirimkan ke wartawan yang ditemuinya di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

    Dalam pesan tersebut, Nur mengatakan, pengunduran diri tersebut diajukannya ke Dahlan Iskan melalui pesan singkat pada 12 November 2013. “Sekitar tiga minggu lalu, saya SMS lalu jumpa dengan Pak Dahlan,” ujarnya dalam pesan singkat pada Jumat, 6 Desember 2013. Nur hanya menunggui para wartawan membaca pesan singkat darinya, tanpa menjelaskan secara jelas.

    Intinya, dalam pesan tersebut, pengunduran diri Nur dilakukan untuk melindungi karyawan di PLN yang telah bekerja secara profesional tanpa terkait kasus hukum. Untuk itu, masih dalam SMS, pegawainya harus bekerja dengan tenang. “Sebab itu, Dirut PLN harus piawai melindungi para pegawainya dari persoalan hukum dan saya ikhlas mundur untuk digantikan oleh Dirut baru yang piawai tersebut agar para profesional di PLN bisa bekerja dengan tenang,” ujarnya.

    Mengenai tanggapan Dahlan setelah pengajuan permohonan pengunduran dirinya itu, Nur tak menjawab jelas. Ia malah menghampiri seorang wartawan, lalu berkata, “Pak Dahlan ketika saya temui hanya melakukan ini,” ujar Nur sambil menepuk punggung si wartawan yang tadi dihampirinya.

    Sejumlah media online mengabarkan Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan telah menerima permintaan pengunduran diri Nur Pamudji. Dahlan dalam kunjungannya ke Subang, Jawa Barat, mengatakan, segera setelah mendapat permintaan tersebut, dirinya langsung melapor ke Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. “Saya lapor ke Presiden. Saya diminta cari jalan keluarnya,” ujar Dahlan.

    AYU PRIMA SANDI

    Nazaruddin
    Intinya semua pegawai PLN itu sebenatnya g ada yg becus kerja..mulai dari menteri .dirut,sampai pegawainya..semua mentalnya korupsi semua..jadi sepantasnya memang anda mundur..tp sekalian lah dgn seluruh karyawan anda…TIDAK ADA YG BECUS DI PLN…masang meteran aja alasannya barangnya g ada..kalau mau cepet bayar dulu 2 juta..baru dipasang..apakah orang2 seperti itu yg akan anda lindungi?..terkutuk

    Ir.Hendro
    Dari awal saya sudah curiga sama BUMN satu ini, setiap laporan keuangan rugi laba pasti PLN selalu bilang MERUGI, padahal tiap triwulan TDL selalu naik, dan benar saja. Di salah satu artikel Yahoo memunculkan judul “Mafia Perlistrikan antara PLN dan Komisi VII DPR”…ini lah rupanya yang menyebabkan DIRUT PLN mengundurkan diri (Dipaksa Mundur oleh Dahlan Iskan) jadi yang membuat rakyat menderita karena listrik ada pesekongkolan antara Anjing di PLN dengan Monyet DPR…….

    JOKOLOR
    Kerja di PLN itu janganlah mau memegang jabatan, lebih baik pegang setrum saja.

    Adhitya
    Jika memang alasan anda mundur krn melihat situasinya bertentangan dgn hati nurani, sangat tepat sekali pak. Krn udah menjadi rahasia umum jika PLN itu sarangnya penyamun.

    nila
    Baguslah, karena mantan bos PLN Dahlan Iskan selalu mencampuri urusan PLN, hancur PLN ini, pegawai2 baru PLN diproyeksikan secepatnya oleh DIR SDM inisial EE, pegawai senior diberangus semuanya, kecuali mau ikut aturan main DIR SDM

    mbecakmaneh
    Anak buah mundur lapor presiden terus kerjanya apa ? (barangkali mundur saja jadi mentri lebih baik.)

    nila
    Pegawai2 baru PLN mestinya dioptimalkan ilmunya, eh malah disuruh jadi bos dan memerintah yang senior2 yang jauh berpengalaman dari mereka, edan

    Rudy
    Jalan keluarnya lewat samping….

    wawan israel
    lapor kok ke pak beye, pak beye kan lagi sibuk update status

    Davit
    PLN!!! Berjubel orang mau inpest listrik, tapi mengurus PPA saja setengah mati!! Tapi pas giliran sewa genset pake solar, kok cepet bener proses nya??? Ada apa

    Hermon Anis
    JUDULNYA KIYAI DISARANG PERAMPOK, KALAU HIDUP DALAM KELOMPOK PERAMPOK ,PASTI YG DIBUAT DAN DILAKUKAN ADALAH BAGAIMANA PARA PERAMPOK NYAMAN dan TERLINDUNGI.SABAR………. hidup tdk hanya didunia.

    Demokrat Bela Ruhut Terkait Seteru dengan Boni Hargens http://id.berita.yahoo.com/demokrat-bela-ruhut-terkait-seteru-dengan-boni-hargens-104348769.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Orang2 demokrat memang cerdas cerdas semua..bung boni yng salah…mereka CERDAS berkelit..cerdas memutarbalikkan fakta..CERDAS mencari kesalahan orang..kesalahn sendiri ditutupi dengan cerdas pula…orang2 selain demokrat memang bodoh seperti kita ini…masih mau aja dipimpin oleh orang2 CERDAS di demokrat

    Insiden Keributan Saat Bahas Hambalang di Stasiun TV Swasta Versi Ruhut http://id.berita.yahoo.com/insiden-keributan-saat-bahas-hambalang-di-stasiun-tv-152949756.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Kata2 TIDAK CERDAS itu memang bukan rasis tak..tp kalau anda bialng bung boni hitam memang itu rasis..tp memang bung boni yg salah bilang anda tdk cerdas..karena sebenarnya ANDA SANGAT CERDAS SEKALI…KECERDASAN ANDA mendekati profesor…CERDAS memutar balikkan fakta..CERDAS menjilat..CERDAS berkelit..dan SANGAT CERDAS mencari kesalahn orang lain

    Malapraktik atau Kriminalisasi? http://id.berita.yahoo.com/video/video-malapraktik-atau-kriminalisasi-175100217.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Para dokter sekarang banyak yg brengsek sih..jadi biarin aja dipenjara…alasan takut mereka dipenjara kalau berbuat kesalahan adalah hal yg dibuat buta…toh mereka juga kalau mau operasi yg pertama dipikirin bukan nyawa pasien,,,,tetapi TANDA TANGAN keluarga pasien dulu…tanda tangan harus bayar dulu…kalau belum bayar mana mungkin para dokter mau meriksa pasien..jadi kalau bilang mereka mikir nyawa pasien adalh BULSHIT>>>

    Dukungan ke PDIP naik drastis, Demokrat menurun tragis http://id.berita.yahoo.com/dukungan-ke-pdip-naik-drastis-demokrat-menurun-tragis-123100311.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Bodo amat dah..emang gw pikirin..mending mikir gmn biar cepet kaya

    Gareth Bale: Hat-Trick Ini Ibarat Mimpi Jadi Kenyataan http://id.olahraga.yahoo.com/news/gareth-bale-hat-trick-ini-ibarat-mimpi-jadi-003800213–sow.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    mantap,,semua butuh waktu

    Legislator Sarankan Indonesia dan Australia Duduk Bersama http://id.berita.yahoo.com/legislator-sarankan-indonesia-dan-australia-duduk-bersama-165611341.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Ini ucapan orang yang sok bijaksana.Penyadapan sudah dilakukan…kita sudah protes..yg hrs dilakukan oleh kawan ketika mencurangi kawannya adalah meminta maaf…jgn lah kita duduk tp australia bicara berdiri.Minta maaf lah terlebih dulu baru kita bicara what’s next.

    Polri Siap Hentikan Kerja Sama dengan Australia http://id.berita.yahoo.com/polri-siap-hentikan-kerja-sama-dengan-australia-130342318.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Pak Sby..protes saja tanpa tindakan keras percuma …hajar aja bos…apa perlu kita kirim pakar ilmu gaib kesana..kalau pakar ilmu pasti emang udh g bisa

    Begini Peran Singapura dalam Penyadapan Australia http://id.berita.yahoo.com/begini-peran-singapura-dalam-penyadapan-australia-021219439.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    Hidup bangsa kita dibawah pemerintahan sekarang ibarat bercermin bangkai…lebih baik mati berkalang tanah…putuskan saja hubungan diplomatik dgn negara2 culas tersebut.

    Sebentar Lagi David Beckham akan Dipanggil Sir Beckham http://id.olahraga.yahoo.com/news/sebentar-lagi-david-beckham-akan-dipanggil-sir-beckham-061751473–spt.html?bcmt_s=m#ugccmt-container
    Nazaruddin
    parameternya rendah banget


    http://id.berita.yahoo.com/dahlan-dirut-pln-pernah-sms-minta-mundur-053939615.html

    Dahlan: Dirut PLN Pernah SMS Minta Mundur
    Antara – Jum, 6 Des 2013

    Jakarta (Antara) – Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan pernah menerima pesan singkat dari Dirut PT PLN Nur Pamudji yang meminta untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

    “Itu bukan isu, tetapi benar Pak Nur tiga munggu lalu mengirim SMS kepada saya meminta mengundurkan diri karena mendapat tekanan terkait kasus Gas Turbin Belawan yang tengah diusut Kejaksaaan,” kata Menteri BUMN Dahlan Iskan usai menyaksikan ekspor perdana pisang Mas Kirana sebanyak 7 ton milik PTPN VIII, di Subang, Jawa Barat, Jumat.

    Menurut Dahlan, dirinya kaget ketika membaca isi SMS Nur Pamudji. “Saya kaget betul membacanya. Intinya SMS galau. Saya langsung memanggil Pak Nur dan meminta tetap tenang dan jangan terlalu peduli soal kasus tersebut,” ujar Dahlan.

    Menurut mantan Dirut PT PLN ini, sesungguhnya Nur Pamudji merupakan orang yang paling jujur di perusahaan setrum milik negara itu.

    “Untuk itu saya memberi arahan agar Pak Nur tetap pada sikapnya, lurus. Kalau memang tidak korupsi tidak perlu takut karena semua jajaran PLN akan membela Pak Nur,” tegas Dahlan.

    Ia mengkaui, hal seperti itu pernah juga dialaminya ketika menjabat Dirut PLN, “digebuki”.

    “Tapi saya diam saja, mungkin tujuan orang-orang menuduh korupsi kepada saya itu baik,” ujar Dahlan.

    Pria kelahiran Magetan, 17 Agustus 1951 ini menambahkan, setelah mendapat SMS pengunduran diri Nur Pamudji, dirinya langsung melaporkan hal tersebut kepada Presiden Susilo Bambang Yudhono. “Presiden meminta agar segera diselesaikan,” ujar Dahlan.

    Pada Kamis, (28/11) Nur Pamudji diperiksa sebagai saksi oleh Kejaksaan Agung terkait kasus dugaan korupsi pengadaan “flame turbin” pada 12 pembangkit listrik dan gas sektor Belawan 2007-2009 senilai Rp23,98 miliar.

    Kejaksaan Agung telah menetapkan lima tersangka dalam kasus ini yaitu mantan General Manager PT PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Utara Albert Pangaribuan, Manajer Bidang Perencanaan PLN Edward Silitonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang PLN Ferdinand Ritonga, Manajer Produksi PLN Fahmi Rizal Lubis, dan Ketua Panitia Lelang PLN Robert Manyuazar.(rr)


    http://id.berita.yahoo.com/pln-pusat-diminta-cek-langsung-kerusakan-pltu-air-055730463.html

    PLN Pusat Diminta Cek Langsung Kerusakan PLTU Air Anyir Bangka
    TRIBUNnews.com – Rab, 4 Des 2013

    Laporan Wartawan Bangka Pos, Nurhayati

    TRIBUNNEWSCOM, BANGKA – DPRD Kabupaten Bangka, Rabu (4/12/2013) menemui pihak PT PLN pusat di Jakarta untuk menanyakan mengenai kerusakan PLTU Air Anyir di Kecamatan Merawang Kabupaten Bangka, Kepulauan Bangka-Belitung.

    Pasalnya, sudah sebulan ini warga mengeluhkan pemadaman listrik yang kerap dilakukan oleh PT PLN Wilayah Bangka Belitung. Dari pihak PT PLN Wilayah Babel maupun PT PLN Ranting Sungailiat pemadaman dilakukan karena rusaknya PLTU Air Anyir.

    Berbagai elemen masyarakat sudah beberapa kali melakukan demonstrasi kepada PT PLN Wilayah Babel. Bahkan masyarakat menuntut agar PT PLN diaudit terkait pembangunan PLTU Air Anyir yang baru beroperasi selama enam bulan sejak Juli 2013 lalu sudah mengalami kerusakan.

    “Kita akan menemui pihak PLN pusat untuk menanyakan langsung kondisi mesin-mesin PLN. Kita tidak mau lagi mendengar jawaban klasik dari kepala PLN di Babel dan Sungailiat yang itu-itu saja. Bagaimana krisis listrik di Babel ini,” ungkap Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bangka Rendra Basri yang hadir bersama Ketua Komisi C DPRD Kabupaten Bangka Ahmad Asin, Anggota DPRD Kabupaten Bangka Mulkan dan Amzahri, Rabu (4/12/2013) kepada Bangka Pos (Tribunnews.com Network) di PLN Pusat Jakarta.

    Sebelumnya, dewan sudah menanyakan ke pihak BUMN mempertanyakan kondisi pembangunan PLTU Air Anyir yang semula sempat difungsikan.

    “Babel termasuk daerah yang krisis listrik, tetapi karena daerah kecil terlewatkan. Kita tidak berharap seperti itu,” tegas Rendra.

    Politisi dari Partai Golkar, minta PLN pusat meninjau langsung ke lapangan untuk melihat kondisi riil listrik di Bangka dan Belitung yang sering padam.

    “Kalau dalam posisi tes komisioning sampai kapan tes itu selesai dan kapan PLTU Air Anyir ini diserahterimakan kepada PLN. Selama ini selalu menjadi pertanyaan masyarakat di Bangka dengan kondisi riil mesin-mesin PLTU Air Anyir apakah mendapat perhatian dari PLN pusat,” tanya Rendra.

    Apalagi adanya janji Gubernur Babel Almarhum H Eko Maulana Ali yang menyatakan bahwa Babel pada tahun 2010 sudah terang benderang ternyata kondisinya belum terealisasi.

    “Almarhum Pak Eko juga mendapat janji dari PLN. Makanya kita ingin menanyakan permasalahan ini langsung kepada PLN pusat,” kata Rendra.

    Untuk itu dengan kedatangan DPRD Kabupaten Bangka ke PT PLN pusat ini hendaknya mendapatkan solusi terhadap penyelesaian listrik PLN di Bangka.

    E-bike
    PLN nya tidak profesional mesti di audit ketat, ini kemungkinan ada main main anggaran. dua kali, karena ini uang rakyat yang cukup besar, pantasnya di audit double karena ini uang anggaran. Kalau tidak PLN bisa bermain se enaknya data tidak akurat mulai dari tender bahan bakar batubara atau pembelian dan pemakaiannya. Akuntan yang dipakai bisa saja di sogok uang, atau auditornya diberikan uang saku, padahal ini kan tidak boleh.


    http://id.berita.yahoo.com/korupsi-pembangkit-dirut-pln-diperiksa-kejagung-092838109.html

    Korupsi Pembangkit, Dirut PLN Diperiksa Kejagung
    TEMPO.CO – Kam, 28 Nov 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Perusahaan Listrik Negara Nur Pamudji memenuhi panggilan Kejaksaan Agung untuk menjadi saksi dalam kasus korupsi proyek pengadaan flame turbin pada 12 Pembangkit Listrik Gas Sektor Pembangkit Belawan tahun 2007-2009. “Dirut PLN sudah hadir,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Setia Untung Arimuladi, melalui pesan singkatnya, Kamis, 28 November 2013.

    Kemarin, Nur Pamudji tidak memenuhi panggilan Kejaksaan Agung hari ini. Nur Pamudji absen dengan alasan ada acara kedinasan yang tidak dapat ditinggalkan.

    “Pemeriksaannya baru pertama kali,” kata Untung.

    Dalam kasus korupsi flame turbin ini, Kejaksaan Agung telah menahan lima orang tersangka yang merupakan petinggi PT PLN Cabang Sumatera Utara. Kelimanya adalah Albert Pangaribuan, mantan General Manajer PT PLN Cabang Sumatra Utara; Edward Silitonga, Manager Perencana; Ferdinand Ritonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang; Fahmi Rizal Lubis, Manager Produksi; dan Ketua Panitia Lelang, Robert Manyuazar.

    Dalam kasus ini, Kejaksaan menduga proyek tersebut telah dikorupsi, khususnya pengerjaan life time extention major overhouls gas turbine di 12 PLTG di bawah Pembangkit Belawan. Mereka disangka dengan Pasal 2 dan 3 Undang-Undang Pemberantasan Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Kejaksaan Agung menduga pelaksanaan proyek tersebut tidak sesuai spesifikasi sehingga menimbulkan kerugiaan negara mencapai Rp 23,94 miliar.

    TRI ARTINING PUTRI

    Radenkayanto Kayanto
    Pasti Hukumannya adalah , DI STRUM AMPE KELEPEK -KELEPEK .


    http://id.berita.yahoo.com/dirut-pln-ditanya-penetapan-pemenang-flame-turbine-143254208.html

    Dirut PLN Ditanya Penetapan Pemenang “Flame Turbine”
    Antara – Kam, 28 Nov 2013

    Jakarta (Antara) – Penyidik pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus menanyakan kepada saksi Direktur Utama PT PLN (Persero) Nur Pamudji soal proses penetapan pemenang dalam pengadaan “flame turbine” GT 21 dan 22 di Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap Blok 2 Belawan.

    “Pada pokoknya saksi diperiksa soal proses penetapan pemenang untuk kegiatan pengaan flame turbine,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Setia Untung Arimuladi di Jakarta, Kamis.

    Pemeriksaan yang dilakukan terhadap orang nomor satu di PLN itu, terkait dugaan korupsi pengadaan “flame turbin” GT 21 dan 22 di Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) Blok 2 Belawan.

    Kapuspenkum menambahkan penyidik juga menanyai Dirut PT Nusantara Turbine Propolis, Supra Dekanto terkait pelaksanaan pengadaan Flame Turbine oleh Perusahaan Mapna Co.

    “Sedangkan saksi Direktur Operasi dan Niaga PT Nusantara Turbnine Propolis, Triyono, ditanyai mengenai pembuatan administrasi pelaksanaan pengadaan flame turbine GT.21 dan 22 yang diduga seolah-olah 100 persen telah dilaksanakan padahal kenyataannya berbeda sama sekali belum selesai 100 persen.

    “Tiga saksi itu memenuhi panggilan penyidik,” katanya.

    Dalam kasus korupsi flame turbine tersebut, Kejagung telah menetapkan lima tersangka.

    Kelima tersangka itu, yakni, Edward Silitonga (Manager Bidang Perencanaan PT PLN), Fahmi Rizal Lubis (Manager Bidang Produksi PT PLN), Fahmi Rizal Lubis (Ketua Panitia Pemeriksaan Mutu Barang), Robert Manyuzar (Ketua Panitia Pengadaan Barang Jasa ), dan Albert Pangaribuan (mantan General Manager PT PLN).

    Kasus tersebut berawal dari pengadaan flame turbine di PLN Belawan tahun anggaran 2007, 2008, dan 2009 dan panitia pengadaan barang dan jasa memenangkan penawar tertinggi, yakni MAPNA dari Iran namun kapasitasnya bukan Original of Manufacture (OEM).

    Perusahaan tersebut mengalahkan PT Siemens Indonesia yang merupakan OEM yang memiliki reputasi internasional.

    Harga suku cadang non-OEM memang lebih murah 40% dibandingkan OEM, namun kenyataannya flame turbine tersebut rusak dan tidak bisa dioperasikan. (ar)

    Radenkayanto Kayanto
    Ada orang PT NTP ( ? ) masa iya sih !!!!!

    Ratu
    TARIF PLN KITA JUGA TIDAK MURAH, MALAH KATANYA DISUBSIDI NEGARA,SEHARUSNYA BILA ADA SUBSIDI, TARIFNYA PASTI MURAH SEPERTI BBM DI NEGARA KITA YG TERKENAL MURAH SEDUNIA. DI NEGARA LAIN JUGA TIDAK DIKENAL WBP ( waktu beban puncak. 18.oo s/d 22.oo wib ) yg berlaku untuk pelanggan PLN INDUSTRI, TARIF PLN SAAT WBP lbh MAHAL 20% DARI TARIF NORMAL, dgn kata lain INDUSTRI DIBATASI BERPRODUKSI MURAH, nah !!! sepihak pemerintah meminta industriawan menjual murah,mempunyai daya saing di pasar internasional, tp dicekik dgn TARIF PLN YG MAHAL DENGAN ALASAN BEBAN PUNCAK, perlu dipertanyakan???, emangnya PUNCAK PEMAKAIAN LISTRIK BUKAN DISAAT pukul 18.oo s/d 22.oo wib. ???,mgkn di rumah pejabat teras PLN pemakaian listrik mencapai puncak di waktu pagi & siang ( hihihi….), trus beban pemakaian listrik utk penerangan jalan dibebankan kpd pelanggan PLN, sebesar 3 – 5% dari tarif listrik yg dibyr tiap bulan. Singkat kata , HAL2 SEPERTI DI ATAS CUMA TERJADI DI NEGARA KITA, LUCU BIN AJAIB, DAN PLN TETAP MENCATAT KERUGIAN TIAP TAHUN

    Ratu
    PLN = MALING. , di belahan dunia manapun, yg mengaku negara berkembang,tdk ada pemadaman listrik berkala,yg berlangsung berpuluh tahun lamanya,ini nyata terjadi di sumbagut,mgkn hal ini wajar terjadi di negara terbelakang seperti di somalia,uganda,sudan dll, HALLO PLN, APA TANGGAPAN ANDA ??????

    Walaba
    PLN sumbagut merupakan PLN ter korup dan menyengsarakan masyarakat sumatra Utara dan sekitarnya…penegak hukum..!!!!! inilah kesempatan anda untuk memperbaiuki citra yang selama ini telah rusak, kami DOA kan hukumannya lebih berat da Angie dan koruptar daging sapi inport…kita tunggu kebersihan penegak hukum kali ini…


    http://id.berita.yahoo.com/diperiksa-kejagung-dirut-pln-pilih-bungkam-122218796.html

    Diperiksa Kejagung, Dirut PLN Pilih Bungkam
    TRIBUNnews.com – Kam, 28 Nov 2013

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kejaksaan Agung (Kejagung) memeriksa Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), Nur Pamudji sebagai saksi kasus dugaan korupsi pengadaan flame turbin di Belawan, Sumatera Utara yang merugikan negara sebesar Rp 23 miliar.

    Setelah diperiksa selama tujuh jam, Nur Pamudji pun keluar dari tempat pemeriksaan di Gedung Bundar Kejagung sekitar pukul 16.00 WIB. Ditanya wartawan mengenai hasil pemeriksaan, Nur Pamudji memilih diam. “No comment pokoknya, sudah ya,” kata Pamudji usai menjalani pemeriksaan Kamis (28/11/2013).

    Saat wartawan mencoba mencecarnya dengan berbagai pertanyaan, Nur Pamudji dengan nada tinggi menolak memberikan keterangan kepada wartawan. “Anda kan bertanya, saya tidak mau jawab pokoknya, terserah saya dong,” ungkapnya dengan nada meninggi.

    Nur Pamudji pun tidak menjawab pertanyaan wartawan bila dirinya dijadikan tersangka dalam kasus tersebut. Ia langsung memasuki mobilnya dan menutup rapat pintu kendaraannya lalu menutup mulutnya dengan kedua tangannya saat berada di dalam mobil, kemudian mobil pun berjalan meninggalkan gedung bundar.

    Dalam kasus dugaan korupsi tersebut Kejagung sebelumnya sudah menetapkan lima tersangka dan menahannya.

    Lima orang tersangka tersebut diantaranya mantan General Manajer PT PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Utara Albert Pangaribuan, Manajer Bidang Perencanaan PLN Edward Silitonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang PLN Ferdinand Ritonga, Manajer Produksi PLN Fahmi Rizal Lubis, dan Ketua Panitia Lelang PLN Robert Manyuazar.

    Penyidik menduga dalam kasus tersebut ada penggelembungan harga dalam pengadaan peralatan flame turbin di PLN Belawan tahun anggaran 2007, 2008, dan 2009. Selain itu, barang yang dipesan pun tidak sesuai dengan spesifikasi.

    Prof.Dr.Ir. Bedul28. MBA. … http://profile.yahoo.com/4MHUXR3TJ7BNEISY73N5PHKQ4E
    Lima orang tersangka tersebut diantaranya mantan General Manajer PT PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Utara Albert Pangaribuan, Manajer Bidang Perencanaan PLN Edward Silitonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang PLN Ferdinand Ritonga, Manajer Produksi PLN Fahmi Rizal Lubis, dan Ketua Panitia Lelang PLN Robert Manyuazar, semua Level tinggi di PLN Sumut, tapi apakah mereka bisa memutuskan suatu tender. Tentu tidak karena yang berhak memutuskan tender diatas nilai 10M adalah level Direksi. Kasus sdh berjalan di Kejaksaan, akhirnya siapapun korupsi harus tanggung jawab dan ditangkap. Maju terus pak Jaksa berantas semua korupsi di BUMN milik Rakyat Indonesia.

    Dulhakim
    Betul biadab pejabat PLN seharus dia tahu dirilah setiap tahun PLN rugi dan disubsidi pemerintah puluhan Triliun dan untuk tahun ini sebesar 80 Triliun, jadi teganya orang ini korupsi tanpa peduli terhadap pemakaian dana subsidi yg besar ini … Pantasan PLN beli listrik dari malaysia utk perbatasan kalbar karena sangat murah yaitu harga per Kwh malaysia hanya 40 persen harga produk PLN… Mahalnya harga produksi listrk PLN adalah karena banyaknya korupsi pejabat PLN …

    Kethek
    OH PLN OH PLN ,TANGKAP MALING MALING BERDASI …………….MAKANYA BYAR PET TERUS ……….VAMPIRE………….MENGHISAP UANG RAKYAT……………AYO KPK SEGERA JEBLOSKAN KE SUKAMISKIN….MALING BERDASI………..OH NASIB RAKYAT……….TAMBAH MLARAT…………..!!!!!


    http://id.berita.yahoo.com/kejaksaan-agung-panggil-dirut-pln-032014577.html

    Kejaksaan Agung Panggil Dirut PLN
    TEMPO.CO – Rab, 27 Nov 2013

    TEMPO.CO, Jakarta -Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara Nur Pamudji hari ini dipanggil Kejaksaan Agung sebagai saksi untuk kasus dugaan korupsi proyek pengadaan flame turbin pada 12 Pembangkit Listrik Gas Sektor Pembangkit Belawan tahun anggaran 2007-2009.

    “Pemeriksaannya baru pertama kali,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Setia Untung Arimuladi ketika dihubungi, Rabu, 27 November 2013.

    Kejaksaan Agung belum memastikan kedatangan Nur Pamudji. Nur Pamudji juga belum mengkonfirmasi kehadirannya. “Kami tunggu saja dulu,” kata Untung.

    Dalam kasus dugaan korupsi flame turbin, Kejaksaan Agung sudah menahan lima tersangka yang merupakan petinggi PLN Cabang Sumatera Utara. Kelimanya adalah Albert Pangaribuan, bekas General Manajer PT PLN Cabang Sumatra Utara; Edward Silitonga, Manajer Perencana; Ferdinand Ritonga, Ketua Panitia Pemeriksa Mutu Barang; Fahmi Rizal Lubis, Manajer Produksi; dan Robert Manyuazar, Ketua Panitia Lelang.

    Kasus dugaan korupsi pembangkit listrik ini bermula ketika ketika PLN mengerjakan proyek life time extention major overhauls gas turbine di 12 PLTG di bawah payung Pembangkit Belawan. Kejaksaan Agung menduga pelaksanaan proyek tersebut tidak sesuai spesifikasi sehingga menimbulkan kerugiaan negara mencapai Rp 23,94 miliar. Mereka disangkakan dengan pasal 2 dan 3 Undang-Undang Pemberantasan Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

    TRI ARTINING PUTRI

    Radenkayanto Kayanto
    Kejaksaan Agung sudah menahan lima tersangka yang merupakan petinggi PLN Cabang Sumatera Utara……….. !!!! KOK PEJABAT PLN , YANG DI LUAR PLN ?. Agak Aneeeh Juga .


    http://id.berita.yahoo.com/dirut-pln-mangkir-dari-panggilan-kejaksaan-agung-152711392.html

    Dirut PLN Mangkir dari Panggilan Kejaksaan Agung
    TEMPO.CO – Rab, 27 Nov 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara Nur Pamudji tak memenuhi panggilan Kejaksaan Agung hari ini, Rabu, 27 November 2013. Nur Pamudji absen dengan alasan ada acara kedinasan yang tidak dapat ditinggalkan.

    “Saksi Nur Pamudji meminta penjadwalan besok, Kamis, 28 November 2013,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Setia Untung Arimuladi.

    Nur Pamudji hari ini dipanggil Kejaksaan Agung sebagai saksi dalam kasus korupsi proyek pengadaan flame turbin pada 12 Pembangkit Listrik Gas Sektor Pembangkit Belawan pada 2007-2009. Pemeriksaan ini, kata Agung, adalah yang pertama kalinya untuk Nur Pamudji.

    Dalam kasus korupsi flame turbin ini, Kejaksaan Agung telah menahan lima tersangka yang merupakan petinggi PT PLN Cabang Sumatera Utara. Mereka adalah mantan General Manager PT PLN Cabang Sumatra Utara Albert Pangaribuan, Edward Silitonga (manajer perencana), Ferdinand Ritonga (ketua panitia pemeriksa mutu barang), Fahmi Rizal Lubis (manajer produksi), dan Ketua Panitia Lelang Robert Manyuazar.

    Dalam kasus ini, Kejaksaan menduga proyek tersebut telah dikorupsi, khususnya pengerjaan life time extention major overhouls gas turbine di 12 PLTG di bawah Pembangkit Belawan. Mereka dikenai Pasal 2 dan 3 Undang-Undang Pemberantasan Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Kejaksaan Agung menduga pelaksanaan proyek tersebut tidak sesuai spesifikasi sehingga menimbulkan kerugiaan negara mencapai Rp 23,94 miliar.

    TRI ARTINING PUTRI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/10/28/078525322/Bos-Proyek-di-PLN-Divonis-8-Tahun-Bui

    Bos Proyek di PLN Divonis 8 Tahun Bui
    Senin, 28 Oktober 2013 | 17:25 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi memvonis mantan Direktur Utama PT Netway Utama, Gani Abdul Gani, dengan hukuman 8 tahun penjara. Ia divonis bersalah dalam kasus korupsi proyek pengadaan alih daya Roll Out-Customer Information System-Rencana Induk Sistem Informasi (CIS-RISI) di PT PLN Distribusi Jakarta Raya-Tangerang pada 2004-2006, dan pengadaan sistem informasi pelanggan berbasis teknologi informasi (CMS) di PT PLN Distribusi Jawa Timur pada 2004-2008.

    Hakim juga menghukum Gani Abdul Gani untuk membayar uang pengganti Rp 5,44 miliar dalam pengadaan CIS-RISI di PT PLN distribusi Jakarta Raya dan Tangerang. “Menyatakan terdakwa Gani Abdul Gani terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama, dan menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara 8 tahun dan denda Rp 500 juta subsider kurungan 6 bulan penjara,” kata Ketua Majelis Hakim Amin Ismanto di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin, 28 Oktober 2013.

    Dalam persidangan itu, hakim pun menghukum Gani membayar denda US$ 24.400 dan Rp 4.238.782.000 dalam pengadaan CMS. Jika dalam waktu satu bulan sesudah putusan tetap terdakwa tidak melakukan pembayaran denda, harta terdakwa akan dirampas negara. Atau, terdakwa akan dipidana selama satu tahun penjara jika hartanya tidak mencukupi untuk membayar denda.

    Kasus korupsi CIS-RISI berawal saat Direktur Pemasaran PLN Jakarta dan Tangerang, Eddie Widiono, memerintahkan pejabat PT PLN Disjaya dan Tangerang, Margono Santoso, untuk menunjuk langsung Netway sebagai pelaksana pekerjaan tanpa melalui proses pelelangan. Untuk memuluskan proyek, Eddie menemui pejabat sementara Komisaris Utama PT PLN, Sofyan Djalil. Netway kemudian mendapatkan proyek tersebut dan menandatangani perjanjian kerja sama dengan PLN Disjaya dan Tangerang pada 29 April 2004.

    MAYA NAWANGWULAN


    http://www.tempo.co/read/news/2013/01/09/090453194/PLN-Investasi-Rp-506-triliun-di-2012

    PLN Investasi Rp 50,6 triliun di 2012
    Rabu, 09 Januari 2013 | 17:58 WIB


    Direktur Utama PT PLN (Perusahaan Listrik Negara) Nur Pamudji. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta – PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) memperkirakan realisasi investasi 2012 mencapai Rp 50,6 triliun. Jumlah ini masih di bawah target dalam revisi RKAP 2012 yang mematok investasi PLN sebesar Rp 79,7 triliun. Meski begitu, angka ini naik dari tahun sebelumnya.

    Investasi proyek PLTU 10.000 megawatt yang dianggarkan Rp 11,6 triliun dalam RKAP 2012 diperkirakan hanya terealisasi sebesar Rp 7,2 triliun. Namun, Direktur Utama PLN Nur Pamudji mengatakan realisasi ini terlambat karena PLN mengawasi ketat proyek-proyek pembangkit.

    “Kalau ketika uji coba ada yang tidak memenuhi syarat, kami minta diulang. Kontraktor harus bekerja keras agar spesifikasinya dipenuhi. Kami tidak mau mengejar target tetapi spesifikasi tidak dipenuhi,” kata Nur Pamudji ketika ditemui di Jakarta, Rabu, 9 Januari 2013.

    Pada 2012, investasi yang didanai dari dana APBN juga hanya terealisasi Rp 6 triliun. Padahal, anggaran yang disiapkan sebesar Rp 8,9 triliun.

    Untuk 2013, PLN merencanakan investasi sebesar Rp 64,9 triliun. Jumlah ini meningkat sekitar 28,26 persen dari estimasi realisasi investasi 2012 Rp 50,6 triliun.

    “Dana investasi di antaranya dari pemerintah Rp 10,1 triliun, anggaran PLN Rp 39 triliun, dan sisanya dari pinjaman,” kata Nur Pamudji.

    BERNADETTE CHRISTINA


    http://www.tempo.co/read/news/2012/12/28/090450912/PLN-Kenaikan-TDL-Hanya-untuk-14-Persen-Pelanggan

    PLN: Kenaikan TDL Hanya untuk 14 Persen Pelanggan
    Jum’at, 28 Desember 2012 | 17:31 WIB


    Direktur Utama PT PLN (Perusahaan Listrik Negara) Nur Pamudji. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    TEMPO.CO, Surabaya – PT Perusahaan Listrik Negara Distribusi Jawa Timur memastikan kenaikan tarif dasar listrik (TDL) pada Januari 2013 tak akan berdampak signifikan terhadap pelanggannya. Sebab, dari total pelanggan PLN Distribusi Jawa Timur sebesar 8,6 juta, pelanggan dengan daya 450 watt dan 900 watt cukup besar, yaitu mencapai 7,3 juta pelanggan. Sisanya, 1,3 juta, pelanggan merupakan golongan bisnis dan pemerintahan dengan daya di atas 6.600 watt.

    “Kenaikan TDL tidak begitu terasa di sini karena pelanggan dengan daya di bawah 900 watt paling banyak, sekitar 86 persen dari total pelanggan,” kata General Manager PLN Distribusi Jawa Timur, Haryanto, seusai penandatanganan MoU pembelian listrik dari PT Kertas Leces, di kantornya, Jumat, 28 Desember 2012.

    Haryanto menjelaskan, PLN Distribusi Jawa Timur belum menerima keluhan dari pengusaha terkait dengan kenaikan TDL sebesar rata-rata 15 persen. Lantaran hal tersebut merupakan kebijakan pemerintah pusat, Haryanto tak akan tebang pilih dalam menjalankan kebijakan itu.

    Meski TDL naik, pihaknya yakin tahun depan jumlah pelanggan tak akan menyusut. Bahkan, ia mencanangkan kenaikan hingga 500 ribu pelanggan per tahun. Kini, kapasitas terpasang tegangan listrik di bawah PLN Distribusi Jawa Timur mencapai 8.600 megawatt. Dari jumlah tersebut, sebesar 4.500 MW terdistribusi kepada 8,6 juta pelanggannya. “Dengan kenaikan 500 ribu pelanggan per tahun, over kapasitas tegangan sebesar 4.100 megawatt bisa dikurangi lagi,” kata dia.

    Direktur Utama PT Kertas Leces, Budi Kusmarwoto, mengatakan bahwa kenaikan TDL pada 2013 tidak berdampak signifikan bagi biaya proses produksi pulp dan kertas di perusahaannya. Sebab, secara mandiri pihaknya telah berhasil mengoptimalkan dan meningkatkan utilisasi instalasi pembangkit energi yang dimiliki PT Kertas Leces.

    Pembangkit energi ini berupa dua unit boiler batu bara berkapasitas masing-masing 120 ton per jam yang baru kelar dibangun pada Juni 2012. Selain itu, PT KL memiliki dua turbin generator berkapasitas 19 MW dan 27 MW. “Dulu kami memang beli listrik ke PLN. Tetapi sekarang Kertas Leces berhasil menjual listrik ke PLN. Saya pikir kenaikan TDL tidak berpengaruh besar bagi biaya produksi,” kata Budi.

    DIANANTA P. SUMEDI


    http://www.tempo.co/read/news/2012/12/10/090447087/PLN–ANZ-Garap-Proyek-Pembangkit-Listrik-Hidro

    PLN — ANZ Garap Proyek Pembangkit Listrik Hidro
    Senin, 10 Desember 2012 | 13:14 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta — PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) bekerja sama dengan Australia and New Zealand Banking Group (ANZ) untuk pengembangan proyek pembangkit listrik hidro. Kerja sama ini ditandai dengan penandatangan kesepakatan kerja sama pada 7 Desember 2012 antara PLN dengan ANZ sebagai penasehat transaksi pengembangan tiga proyek pembangkit listrik hidro untuk dikembangkan di Sulawesi dan Sumatera.

    Proyek-proyek ini mencakup pembangkit listrik tenaga air (PLTA) di Karama 450 MW di Sulawesi, Batang Toru 510 MW di Sumatera Utara, dan Merangin 350 MW di Sumatera Utara. Proyek tersebut akan dilaksanakan dengan skema public private partnership (PPP) atau kerja sama pemerintah-swasta.

    Direktur Utama PLN Nur Pamudji mengatakan, proyek PPP merupakan proyek yang cukup kompleks dan sangat krusial. Keberhasilan pengadaan proyek PLTA ini sangat penting untuk mendukung sistem daya Sulawesi dan sistem Sumatra sehingga pembangunannya memerlukan perencanaan yang matang.

    Ia menambahkan, setelah melalui analisis dan penilaian yang kompetitif dan transparan, PLN menunjuk ANZ dalam memainkan perannya sebagai penasehat kunci dalam mendukung proyek-proyek pembangkit listrik hidro. “Terutama mengingat rekor ANZ yang sudah lama dan keahliannya dalam menangani proyek-proyek panas bumi dan hidro di seluruh Asia,” kata Nur Pamudji dalam siaran persnya, Senin, 10 Desember 2012.

    Di lain pihak, ANZ Global Head, Project & Structured Finance Paul Finn mengatakan, pembangkit listrik hidro dapat memainkan peran penting dalam memberikan listrik yang murah dan rendah karbon bagi pelanggan PLN. ANZ di Indonesia merupakan salah satu yang memiliki operasi terbesar di Asia dan merupakan landasan dari strategi super regional bank.

    “ANZ merasa terhormat telah dipilih dalam memberikan masukan kepada PLN untuk proyek pembangkit listrik hidro. Tugas sebagai penasehat akan memanfaatkan keberadaan ANZ di Indonesia, pengalaman dalam pembiayaan tenaga listrik, dan keahlian dalam tenaga air pada khususnya,” kata Paul.

    Proyek-proyek ini, katanya, merupakan langkah penting dalam pengembangan lanjutan dari sistem pembangkit listrik di Indonesia. “Kami berharap dapat membantu PLN untuk membawa mereka sampai sukses.”

    ROSALINA


     
  • Virtual Chitchatting 3:32 PM on 2013/12/07 Permalink  

    Kenapa (BUMN dan) PT Garuda Indonesia (Persero) harus rugi dan dijual semua asetnya ke corporate raiders, oknum aparat keparat di Departemen Perhubungan


    Yang Harus Anda Ketahui tentang BUMN “Garuda Indonesia”
    Sunday, 30 January 2011 15:08

    Intelijen Negara http://www.blogger.com/profile/00547892949338039569

    http://sejarahpolitikindonesia.blogspot.com/2011/05/yang-harus-anda-ketahui-tentang-bumn.html

    oleh http://twitter.com/benny_israel
    Ketegasan at 1:17 AM

    Akan di mulai tweet ttg #BUMNGaruda @islam_indie @estananto @aishawardhana @hansdavidian @yunartowijaya

    1.Iklan di Harian Kompas, Minggu, 7 Februari 2010. Hal. 16, Semonia. Posisi di pojok kanan bawah. Tentang piagam unt Garuda. #BUMNGaruda

    2.Garuda Indonesia terima penghargaan Best Debt Restructuring Deal of The Year 2009 in South East Asia. Penghargaan yg aneh. #BUMNGaruda

    3.Arti terdalam dari iklan berita tersebut adl Garuda sbg BUMN membanggakan dirinya dirinya yg tdk mampu membayar hutang. #BUMNGaruda

    4.Kemudian meminta tolong kepada pemberi hutang sebuah kesempatan untuk menjadwal ulang pembayaran hutang yg ada. #BUMNGaruda

    5.Sedihnya ketidakmampuan itu dianggap sebagai prestasi dan menerima piagam penghargaan. Yg kemudian diiklankan tsb. #BUMNGaruda

    6.Seharusnya prestasi yg sejati adalah kalau Garuda Indonesia mampu membayar hutangnya. Untuk itu perlu ada piagam perhargaan. #BUMNGaruda

    7.Dunia sudah terbolak-balik. Membangun citra korporasi boleh, tapi kalau begitu caranya itu adalah pembodohan yg sistematis. #BUMNGaruda

    8.Kritik atas iklan tersebut pernah disampaikan oleh seorang anggota DPR langsung ke CEO Garuda dan pejabat di kementrian BUMN. #BUMNGaruda

    9.Katanya Garuda telah mampu mengurangi hutangnya lebih dari USD 150jt sejak 2006 (dari cash flow Garuda Sendiri) #BUMNGaruda

    9.Padahal salah satu sumber cash flow itu adalah dengan menjual gedung kantor pusat Garuda di Jl. Merdeka Selatan sebesar 400M. #BUMNGaruda

    10.Kantor Pusat Garuda dipindah dg menyewa gedung Angkasa Pura 2 di kawasan bandara Soetta. Cengkareng. Asset gedung dijual. #BUMNGaruda

    11.Penjualan aset gedung kantor pusat unt membayar hutang. Pembeli gedungnya adl kementrian BUMN sendiri. #BUMNGaruda

    12.Garuda kehilangan fix asset berharga tsb. Status kantor pusat mereka saat ini adl sewa. Kegiatan operasional di atur dr sana. #BUMNGaruda

    Maaf. Poin 9. Tertulis 2x. Jadi habis 12 langsung ke 14. Tidak ada 13.

    14.Sang CEO juga beralasan bahwa keberhasilan merestrukturisasi hutang oleh Garuda perlu di apresiasi dia membandingkan dg JAL. #BUMNGaruda

    15.Karena Japan Air Lines (JAL) gagal melakukan restrukturisasi hutang. Iklan tersebut untuk memberikan confident ke pasar. #BUMNGaruda

    16.Bahwa Garuda bertanggung jawab atas hutang2nya. Walaupun kata Sang CEO hutang tersebut ada yg berasal dari hutang th.1996. #BUMNGaruda

    17.Membangun market confident dan membandingkan debt restructure Garuda Indonesia dg Japan Air Lines adalah 2 hal yg berbeda. #BUMNGaruda

    18.Kalo Garuda sbg carrier flag secara korporasi berkinerja bagus maka scr alami kepercayaan pasar akan terbentuk dg sendirinya #BUMNGaruda

    19. Sedangkan kegagalan JAL melakukan debt restructuring adl karena posisi market domestik dan regional JAL yg mulai meredup,… #BUMNGaruda

    20….pensiun karyawan yg terlalu membebani cash flow structure serta berubahnya policy pemerintah Jepang… #BUMNGaruda

    21….atas permasalahan debt restructuring perusahaan negara yg membebani anggaran negara. Pemerintah Jepang sangat hati2. #BUMNGaruda

    22.Ingat debt restructuring Japan Post menjadi Japan Post Bank menjadi indikasi perubahan policy tsb dan berhasil mengatasinya. #BUMNGaruda

    23.Kalau mau membandingkan harus apple to apple. Jadi masalah hutang Garuda tdk bisa dibandingkan dg hutang JAL. Jelas beda. #BUMNGaruda

    24.Permasalahan hutang juga bukan semata permasalahan pada tahun kapan hutang itu dibuat… #BUMNGaruda

    25…dan itu tidak boleh jadi judgment management untuk menghindari permasalah korporasi yg memang sudah ada yg harus di solved. #BUMNGaruda

    26.Yg dijual Garuda unt membayar hutang mereka tdk cuma gedung kantor pusat. Anak2 usahanya pun dijual. Pdhal sangat kinerjanya. #BUMNGaruda

    27.Catering dan jaringan hotel aerowisata dijual unt membayar hutang. Sekarang Garuda membeli catering dr bekas anak usahanya. #BUMNGaruda

    28.Ingat Cathay Pacific, maskapai penerbangan Hongkong. Mencapai keuntungan yg besar dari kontribusi jasa katering anak usahanya #BUMNGaruda

    29.Divisi Catering Cathay Pacific memasok catering ke hampir semua maskapai penerbangan dunia. Sampai punya roti segala. #BUMNGaruda

    30.Divisi Catering Cathay Pacific sampai mempunyai homebase di Canada dan Jerman. Unt memperkuat servicenya ke semua maskapai. #BUMNGaruda

    31.Dalam pengembangan visi bisnis ini Garuda kalah dg Lion. Lion mengembangkan divisi ground handling. Jasa mengelola terminal. #BUMNGaruda

    32.Lion sewa terminal 1A bandara Soetta & Terminal Lama Juanda. Sbg ladang bisnis baru. Selain dipakai sendiri. Akan disewakan. #BUMNGaruda

    33.Sehingga mereka tdk harus membayar biaya yg mahal ke Angkasa Pura apabila ada pesawat Lion yg delay atau cancel. Karena… #BUMNGaruda

    34….terminal dan ground handling sdh dikelola sendiri. Ada efisiensi atas biaya sewa dan ground handling. Lion cukup cerdas. #BUMNGaruda

    35.Kejelian Garuda sbg maskapai penerbangan dlm melihat peluang bisnis ini juga sangat rendah. Dibandingkan Lion. #BUMNGaruda

    36.Lion mengusai penerbangan di Indonesia Timur menggesr Merpati & mengambil alih rute yg ditinggal oleh Bouraq. Dg system Hub. #BUMNGaruda

    37.Lion membuka jalur Indonesia timur hampir ke semua kota propinsi dan kota lainnya yg dilakukan oleh Wings Air. Anak usahanya. #BUMNGaruda

    38.Lion cukup terbang ke Surabaya, Makassar, Menado dan Ambon. Kota2 lainnya penerbangan diteruskan oleh Wings Air. Sinergi. #BUMNGaruda

    39.Padahal Rute Lion tdk semuanya rute gemuk. Rute yg dulu diterbangi oleh Garuda rugi tapi oleh Lion malah untung. Aneh kan..? #BUMNGaruda

    40.Startegi Lion saat ini sdh bukan lagi tiket murah. Itu sdh ketinggalan jaman promosi tiket murah. Efisiensi biaya adl kunci. #BUMNGaruda

    41.Makanya Lion memberanikan diri masuk ke bisnis pengelolaan terminal dan ground handling. Itu demi efisiensi biaya sewa. #BUMNGaruda

    42.Kenapa Lion tdk masuk ke bisnis katering? Karena Lion tdk menyediakan katering makanan dalam rute penerbangan lokalnya. #BUMNGaruda

    43.Jumlah total penumpang yg diangkut Garuda th 2010 berkisar 5,8jt penumpang. Lion+Wings sudah mendekati 9jt penumpang. #BUMNGaruda

    44.Artinya. Saat ini Garuda sudah bukan lagi maskapai penerbangan yg terbesar lagi dari sisi jumlah penumpang yg telah diangkut. #BUMNGaruda

    45.Kalah dg Lion+Wings yg dalam satu kepemilikan. Padahal usia perusahaan Lion+Wings belum 10 tahun di bisnis penerbangan. #BUMNGaruda

    46.Sementara Garuda berdiri hampir bersamaan dg berdirinya Republik Indonesia. Usianya juga hampir sama cuma beda bulan. #BUMNGaruda

    47.Lion juga berani membeli sendiri 175 pesawat Boeing 737-900ER langsung ke Boeing Company. Tanpa menggunakan perantara. #BUMNGaruda

    48.Lion memilih 737-900ER yg berdaya angkut besar tapi irit bahan bakar. Kembali kepada orientasi efisiensi yg dilakukan Lion. #BUMNGaruda

    50.Lion sepertinya tahu bahwa biaya bahan bakar adl cost tertinggi dlm dunia penerbangan. Dipilih pesawat yg irit bahan bakar. #BUMNGaruda

    51.Dia beli langsung ke Boeing tanpa perantara karena Lion tahu. Kalau biaya sewa pesawat jg salah unsur biaya yg besar. #BUMNGaruda

    52.Tdk semua 175 pesawat yg nantinya datang akan dipakai semua oleh Lion. Sebagian akan disewakan ke airline lain di Asean. #BUMNGaruda

    53.Lion berfikiran lebih baik membayar biaya bunga bank unt membeli tapi akhirnya pesawat jadi milik sendiri dariada leasing. #BUMNGaruda

    54.Kejelian seperti yg dimiliki oleh Lion tdk dimiliki oleh para CEO Garuda. Yg rata-rata berasal dari bidang keuangan. #BUMNGaruda

    55.Padahal pemilik dan CEO Lion pendidikan sampai tingkat SMA dan pernah punya pengalaman sbg calo tiket pesawat di Cengkareng. #BUMNGaruda

    56.Kembali ke Garuda. Ternyata urusan transparansi & efisiensi biaya menjadi masalah yg serius di Garuda. Harus jadi perhatian. #BUMNGaruda

    57.Pernah mendengar atau membaca pembatalan pengumuman lelang penjualan 7 pesawat 737-400 dan diganti dg pengumuman lelang baru? #BUMNGaruda

    58.Pembatalan lelang itu dianggap melanggar prosedur lelang pemerintah sehingga Dirjen Kekayaan Negara dan Lelang membatalkan. #BUMNGaruda

    59.Harus mengikuti prosedur yg baku di Ditjen tersebut. Ini masalah transparansi di tubuh Garuda. Kabarnya lelang tsb diprotes. #BUMNGaruda

    60.Diprotes oleh serikat pekerja Garuda. Krn 737-400 umur produksinya masih bagus dan milik Garuda kenapa dijual? Jual aset…? #BUMNGaruda

    61.Kebiasaan menjual aset. Ternyata menjadi salah jalan pintas yg dipilih CEO Garuda dlm mengatasi masalah cash flow dan hutang. #BUMNGaruda

    62.Kemudian memilih memakai pesawat baru lainnya dengan leasing atau sewa. Makanya kalau ditelisik lebih teliti aset Garuda… #BUMNGaruda

    63…dalam bentuk leasing melalui pihak ketiga. Makanya jangan heran sering kita lihat penguman lelang di koran bahwa Garuda… #BUMNGaruda

    63…sedang mencari pesawat unt disewa melalui pihak ketiga. Makanya harga sewa pesawat Garuda lebih tinggi harga sewanya..#BUMNGaruda

    64.Malaysia Airlines menyewa 737-800NG lebh murah dibandingkan dg Garuda menyewa pesawat yg sama kpd perusahaan leasing yg sama. #BUMNGaruda

    65.Cerita masalah efisiensi biaya ini akan menjadi cerita panjang di Garuda. Bahkan ada data yg aneh. Yaitu masalah biaya bunga. #BUMNGaruda

    66.Diduga ada permainan pembayaran biaya bunga pinjaman ke salah satu bank BUMN (bukan Bank Mandiri) ada perbedaan rate bunga. #BUMNGaruda

    67.Garuda seharusnya membayar biaya bunga pinjaman ke salah satu bank BUMN 2,75% menurut akad kreditnya. Tapi dibayar 3,5%. #BUMNGaruda

    68.Ada selisih pembayaran sebesar 0,75% dari yg seharunya atas biaya bunga yg dibayar setiap bulannya. Tinggal dikalikan saja. #BUMNGaruda

    69.Lagi2 data ketidak beresan tersebut berasal dari serikat pekerja Garuda yg peduli dg nasib perusahaan tempat dia bekerja. #BUMNGaruda

    69.Masalah hutang Garuda ke Bank Mandiri. Ini menjadi persoalan lain yg pelik. Hutang ini berasal dari hutang lama yg berasal.. #BUMNGaruda

    70…dari bank2 yg ada sebelum Bank Mandiri lahir. Yaitu bank Exim, BDN, BBD dan Bapindo. Tapi semua terdokumentasi dg baik. #BUMNGaruda

    71.Makanya terjadi dispute dan hitungan2an yg rumit dalam menentukan berapa sih besar hutang Garuda ke Bank Mandiri sebenarnya? #BUMNGaruda

    72.Bank Mandiri mencatat hutang Garuda ke mereka Rp3,3T termasuk pokok+bunga+denda. Tapi Garuda hanya mengakui Rp1,1T saja. #BUMNGaruda

    73.Sudah begitu para CEO Garuda yg para alumni finance & bankers. Meminta Bank Mandiri mengkonvert hutang tersebut sebgai modal. #BUMNGaruda

    74.Padahal sdh jelas ada larangan bahwa institusi perbankan dilarang jadi pemegang saham diperusahaan yg tdk ada kaitan dg Bank. #BUMNGaruda

    75.Larangan itu ada dalam bentuk Peraturan Bank Indonesia. Bahwa bank tidak boleh punya saham non bank atau non keuangan. #BUMNGaruda

    76.Tdk kehilangan akal. Para CEO Garuda melkukan lobby dg sgala cara spyr dibuat pengecualian unt kasus hutang Garuda ke Mandiri #BUMNGaruda

    77.Anehnya BI malah memberikan ijin atas perlakuan khusus yg dimohonkan tsb. Jadi Bank Mandiri boleh menjadi pemegang saham… #BUMNGaruda

    78…Garuda yg kepemilikannya berasal dr konversi hutang Mandiri yg dijadikan saham atas nama Bank Mandiri di Garuda. Skema aneh #BUMNGaruda

    79.Berapa besar prosentase(%) dan nilai saham Bank Mandiri di Garuda masih belum jelas. Kembali tdk ada transparansi dlm proses. #BUMNGaruda

    80.Sangat patut dicurigai bahwa IPO Garuda nanti adl melepas saham Bank Mandiri di Garuda tersebut. Sehingga Garuda lepas dari.. #BUMNGaruda

    81…dari lilitan hutang yg besar di Mandiri. Dan Mandiri akan memperbaiki portofolio NPLnya ke Garuda. Tapi harus juga waspada. #BUMNGaruda

    82.Yaitu adanya benturan kepentingan(conflict of interest) dlm IPO Garuda. Karena Mandiri sbg pemegang saham akan melepas… #BUMNGaruda

    83…sahamnya di Garuda dg menggunakan anak perusahaan Bank Mandiri sendiri sebagai penjamin Emisi. Yaitu Mandiri Sekuritas. #BUMNGaruda

    84. #BUMNGaruda. Baca link address berita ini sangat jelas. IPO Garuda. Mandiri Sekuritas tangani dua IPO di awal 2011 http://bit.ly/empQHx

    85.Garuda dlm IPO nya tidak menerbitkan saham baru. Tapi menjual saham lama yg sudah ada. Yaitu saham pemerintah dan Mandiri. #BUMNGaruda

    86.Saat ini pemegang saham Garuda adl:1)Pemerintah lewat Menkeu.2)Bank Mandiri. Aneh pemerintah punya saham Garuda dr 2 tempat. #BUMNGaruda

    87.Bank Mandiri sbg bank BUMN juga milik pemerintah. Tapi bisa memiliki BUMN lain yg juga milik pemerintah. Makanya skema aneh. #BUMNGaruda

    88.Window dressing Laporan Keuangan ini dilakukan oleh para CEO Garuda yg dipegang oleh para mantan bankers. Harus dicermati. #BUMNGaruda

    89.Financial reengineering di Garuda dimulai sejak Abd.Gani mantan CEO Bank Duta ketika menjabat Dirut. Diteruskan Robby Djohan. #BUMNGaruda

    90.Dan sekarang Emisrsyah Satar. Sebuahnya bankers. Dimana otak-atik laporan keuangan korporasi itu adl mainan yg jamak &mudah. #BUMNGaruda

    Benjamin Israel. Strategic Business and Intelligent Consulting. Global Service. RT @coklat_manies: Siapa sih dirimu? @benny_israel

    91.Kalau IPO Garuda diteliti dg seksama. Maka IPO tesebut adl sebuah skema menggunakan uang dr pasar modal unt bayar hutang. #BUMNGaruda

    92.Garuda ingin lepas dr lilitan hutangnya di Mandiri. Mandiri ingin memperbaiki portofolio kreditnya. Prosentase NPLnya. #BUMNGaruda

    93.Maka ditempuhlah sebuah financial reengineering scheme tersebut. Sebuah simbiosis mutualisme. Antara kreditur dan debitur. #BUMNGaruda

    94.Kalau tidak teliti membaca Prospectus IPO pd sisi legal maka masyarakat investor di pasar modal bisa dirugikan. Harus hati2. #BUMNGaruda

    95.Investor pasar modal yg ingin membeli saham perdana Garuda kalau jadi IPO. Harus ekstra hati2 dan jeli membaca Prospektusnya. #BUMNGaruda

    96.Para pengamat pasar modal harus mengingatkan para investor ttg kinerja fundamental korporasi Garuda. Kualitas Aset & Profit. #BUMNGaruda

    97.Kelihatan kualitas profit Garuda selama ini hasil dari window dressing. Seperti yg sdh pernah diingatkan oleh @estananto. #BUMNGaruda

    97.Garuda mengejar target laba di laporan keuangan spy bisa IPO. Karena syarat bisa IPO di bursa IDX adl laba 3 tahun berturut. #BUMNGaruda

    98.Makanya wajar peringatan yg disampaikan oleh @estananto perihal masalah profit Garuda dilaporan keuangan. Harus dicermati. #BUMNGaruda

    99.Asset terbesar Garuda saat ini asset pesawat dlm bentuk leasing. Akan teramortisasi seiring dg habisnya masa leasing. #BUMNGaruda

    100.Aset Garuda terbaik saat ini yaitu kepemilikannya di GMF. Garuda Maintenance Facility. Anak perusahaan bidang perbaikan… #BUMNGaruda

    101…dan service pesawat. Punya fasilitas dan hanggar yg besar di bandara Soetta. Maskapai Lufthansa Jerman sangat berminat. #BUMNGaruda

    102.Apabila GMF dijual oleh Garuda pihak Lufthansa sangat minat. Maka struktur asset Garuda adl ‘Aset Tdk Berkualitas/Bosok’. #BUMNGaruda

    103.Lantas apa yg akan dijual oleh Garuda pd saat IPO? Hanya sebuah nama brand. Yaitu Garuda. Flight Carrier. Sebuah BUMN. #BUMNGaruda

    104.Fundamental aset korporasinya lemah. Sangat lemah. Apalagi uang hasil IPO nya unt bayar hutang. Bukan unt ekspansi usaha. #BUMNGaruda

    105.Otoritas Pasar Modal dalam hal ini Bapepam LK harus membuat aturan yg lebih detail dan tegas masalah benturan kepentingan. #BUMNGaruda

    106.Apabila ada BUMN yg melakukan IPO dan Go Public dan di pasar modal. Harusnya tdk boleh penjamin emisinya adl BUMN juga. #BUMNGaruda

    107.Krn rawan conflict of interest. Masalah insider information maupun yg lain. Pemegang saham yg sama rapat masalah yg sama 2x. #BUMNGaruda

    108.Ketegasan Bapepam LK ini penting unt melindungi masyarakat investor di pasar modal. Jangan sampai orang awam jadi korban. #BUMNGaruda

    109.Kasus IPO Krakatau Steel seharusnya bisa jadi pelajaran berharga dimana 3 penjamin emisinya semuanya BUMN. Harus diatur. #BUMNGaruda

    110.Selesai. Saatnya menjawab pertanyaan.

    **********
    Betul. Tapi mekanismenya tdk transparan. RT @arki_rif: Ujung2nya garuda barter utang dgn saham kepemilikan mandiri ya..RT @benny_israel: dispute hutang Garuda ke Bank Mandiri..

    Konversi hutang ke modal oleh kreditur bank tdk boleh. RT @arki_rif: Soalnya ada resiko conflict of interest ya.. RT @benny_israel: Peraturan Bank tdk boleh punya saham non bank atau non keuangan. #BUMNGaruda

    Tdk transparan prosesnya. Harus dicermati oleh pemerhati pasar modal. RT @AMartuaraja: @benny_israel Lha kok … http://tmi.me/500dc

    Bisa masuk juga KPPU kalau di jeli memilih isu sbg pintu masuknya. RT @arki_rif: Bisa kena KPPU tuh.. RT … http://tmi.me/500mB

    Pidana pencucian uang kalau uangnya hasil kejahatan terus dimasukkan ke dalam sistem keuangan yg legal. RT @tri_moel: @benny_israel kalau Hutang dialihkan ke Modal saham, terus dijual sahamnya itu bukannya Pencucian Uang yah? #IPOGaruda cc: @IndonesiaGaruda


    http://id.berita.yahoo.com/geber-bumn-dahlan-iskan-harusnya-melindungi-pegawai-bumn-125046556.html

    Geber BUMN: Dahlan Iskan Harusnya Melindungi Pegawai BUMN
    TRIBUNnews.com – Sel, 26 Nov 2013

    Laporan Wartawan Tribunnews.com, M Zulfikar

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Ormas yang menamakan diri Gerakan Buruh di Badan Usaha Milik Negara (Geber BUMN) menyatakan Menteri BUMN, Dahlan Iskan sebagai pecundang. Hal itu terkait dengan terbitnya surat edaran Menteri BUMN yang tidak menjawab akar persoalan outsourcing di perusahaan BUMN.

    “Julukan pecundang patut disematkan kepada Dahlan Iskan. Karena sebagai seorang pemimpin di Kementerian BUMN, Dahlan bukannya memikul tanggung jawab bagi perlindungan dan kesejahteraan pegawai perusahaan BUMN,” kata Ais, Koordinator Geber BUMN di Kantor LBH Jakarta, Selasa (26/11/2013).

    Ais menuturkan, dalam surat edaran Menteri BUMN, Dahlan Iskan malah mengalihkan tanggung jawab ke bawahannya. Ais mengatakan, awalnya Geber BUMN mengapresiasi atas langkah Dahlan Iskan menindaklanjuti rekomendasi Panja outsourcing dengan adanya surat edaran tersebut.

    “Namun harapan atas langkah bijak dari Dahlan Iskan pun pupus,” tuturnya.

    Geber BUMN pun meminta agar Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mencopot Dahlan Iskan dari jabatannya. Geber BUMN pun menilai Dahlan Iskan tidak pantas untuk mencalonkan diri sebagai calon presiden.

    “Kami mendesak agar presiden mencabut Dahlan Iskan dari posisinya sebagai menteri dan boikot atas pencapresannya,” cetusnya.

    Belum ada tanggapan dari Dahlan Iskan terkait apa yang disebutkan oleh Geber BUMN tersebut.

    pamordi c
    Maju Terus pak DI…….saya yakin..anda pasti akan terpilih di pemerintahan baru nanti sebagai menteri lagi….anda memang layak menjadi menteri……

    Rafi
    saya rasa ini hanya salah paham, tunggu penjelasan dari bapak dahlan iskan, saya yakin beliau org yang memikirkan rakyat kecil.

    Ryan
    Buruh g perlu pemimpin yg g memihak rakyat kecil,dahlan cm bs cengengesan,dr dl kerjanya cm tebar pesona dan cari sensasi..

    Ammar
    memang tidak mudah mencari solusi dari masalah yang menyangkut hidup org banyak, harus banyak pertimbangan. dan pihak2 yang terkait juga harus sabar, gunakan akal sehat dan dgn kepala dingin, saya yakin pak dahlan iskan sedang berusaha cari solusi yg terbaik bagi semua pihak.

    Arkan
    sabar bro jangan mudah terprovokasi dan sedikit2 demo, kalian juga yang akan rugi nantinya, lebih baik masalah ini di selesaikan dengan kepala dingin dan saling percaya satu sama lain, saya yakin bapak dahlan sedang memikirkan solusi nya.

    Sandy
    Pak Dahlan Iskan akan mendapat kan solusi nya ko tunggu saja.. ini butuh proses dan ga semudah membalikan telapak tangan,gimana kalian bis maju apa2 mao nya INSTAN bukan membantu dan berdoa malah DIKIT2 DEMO.. dewasa dong,dan hargai usaha Pak Dahlan Iskan buat kita2 selama ini jgn egois

    Imas
    saya yakin pak dahlan iskan yang bijaksana dan memiliki empati yang besar terhadap rakyat kecil pasti sedang memikirkan jalan keluar yang terbaik,

    Sahroni
    buruh di Indonesia ini pinter2 apa keblinger yah ?? kalian maonya apa2 langsung jadi apa2 langsung ada,mang negara ini punya MBAHMU ?!! tolong lah bersabar,Pak DI ga ingkar janji pasti akan ditepati,kalian jangan jadi orang bodoh yang mudah dikompor2i oleh oknum2 yg menganggap Pak DI saingan nya dan mudah dijadikan boneka hanya karena diiming2i duit.. DEMI INDONESIA jadi lah buruh yang cerdas dan berpikir dewasa


    http://id.berita.yahoo.com/menteri-bumn-sakit-hati-tak-mau-cari-uang-052619604–finance.html

    Menteri BUMN Sakit Hati Tak Mau Cari Uang Lagi
    TRIBUNnews.com – Kam, 28 Nov 2013

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pada awal karirnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara RI, Dahlan Iskan mengidap penyakit
    hati. Sejak saat itu Dahlan tak ingin bekerja lagi dan mengambil pensiun dari karirnya sebagai jurnalis pada saat itu.

    Namun takdir berkata lain, pada saat akan pensiun Dahlan dipanggil Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan harus
    memimpin satu perusahaan BUMN yakni PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

    “Saya dipanggil oleh Presiden SBY untuk menjadi Dirut PLN, padahal saya sudah bertekad untuk tidak mencari uang
    lagi,” ujar Dahlan Iskan di rapat pimpinan gedung pusdiklat BRI, Kamis (28/11/2013).

    Dahlan mengaku puncak karirnya saat ia memimpin perusahaan Jawa Pos Grup. Namun karena hatinya bermasalah, Dahlan
    terpaksa menyerahkan perusahaannya kepada anaknya yang pada saat itu berusia 28 tahun.

    “Anak saya 28 tahun harus menggantikan saya. Dan saya serahkan sepenuhnya kepada anak-anak muda,” jelas Dahlan.

    Dahlan menjelaskan dalam berbisnis, semua pekerja harus sepenuh hati melaksanakan tugasnya. Meski pekerja dibatasi
    batas umur dari perusahaan, Dahlan ingin agar semua pekerja jangan melihat batasan karirnya saja.

    “Di bisnis atau di perwira tinggi, bisnis pun harus sangat militan, itu bagi yang ingin berbisnis, atau ingin
    menjadi penasihat perusahaan, tentu di perusahaan umur dipertimbangkan dalam jajaran direksinya,” papar Dahlan.


    http://www.tempo.co/read/news/2013/12/06/063535313/Nazaruddin-Ungkap-Cara-Anas-Dapat-Duit

    Nazaruddin Ungkap Cara Anas Dapat Duit
    Jum’at, 06 Desember 2013 | 22:36 WIB


    Terpidana kasus suap pembangunan wisma atlet, Muhammad Nazaruddin. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta – Bekas Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin membeberkan cara mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, mendapatkan uang secara ilegal kepada penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi. “Saya jelaskan uangnya didapat dari mana saja, proyeknya apa saja, uangnya dipakai untuk apa,” ujarnya seusai diperiksa di KPK, Jumat, 6 Desember 2013.

    Menurut dia, Anas menjala dana dari sederet proyek, seperti e-KTP, Hambalang, simulator, dan Merpati. Namun, ia enggan memerinci apa saja yang sudah dijelaskannya kepada penyidik. Nazaruddin berjanji mengungkapkannya saat bersaksi pada sidang kasus Hambalang dengan tersangka Deddy Kusdinar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, pekan depan. “Nantikan saya di Pengadilan hari Selasa, saya jelaskan di sana,” kata dia.

    Dia meminta Anas berterus terang dalam memberikan keterangan. “Mas Anas itu jangan banyak lupa,” kata Nazaruddin.

    Nazaruddin diperiksa KPK untuk dugaan pencucian uang terkait pembelian saham PT Garuda Indonesia. Ia diduga mencuci uang saat membeli saham Garuda senilai Rp 300,8 miliar. Uang itu diduga adalah hasil korupsi pemenangan PT Duta Graha Indah, sebagai pelaksana proyek wisma atlet SEA Games 2011.

    Selain Nazaruddin, tiga politikus lain diperiksa KPK sebagai saksi untuk kasus tersebut. Mereka ialah politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan I Wayan Koster, politikus Partai Demokrat Angelina Sondakh, dan Mirwan Amir.

    BUNGA MANGGIASIH


     
  • Virtual Chitchatting 5:49 PM on 2013/12/06 Permalink  

    in my time of dying 

    In My Time Of Dying
    Led Zeppelin

    In my time of dying, want nobody to mourn
    All I want for you to do is take my body home

    Well, well, well, so I can die easy [X2]

    Jesus, gonna make up my dyin’ bed.
    Meet me, Jesus, meet me. Meet me in the middle of the air
    If my wings should fail me, Lord. Please meet me with another pair

    Well, well, well, so I can die easy [X2]

    Jesus, gonna make up.. somebody, somebody…
    Jesus gonna make up… Jesus gonna make you my dyin’ bed

    Oh, Saint Peter, at the gates of heaven… Won’t you let me in
    I never did no harm. I never did no wrong

    Oh, Gabriel, let me blow your horn. Let me blow your horn
    Oh, I never did, did no harm.

    I’ve only been this young once. I never thought I’d do anybody no wrong
    No, not once.

    Oh, I did somebody some good. Somebody some good…
    Oh, did somebody some good. I must have did somebody some good…
    Oh, I believe I did

    I see the smiling faces
    I know I must have left some traces

    And I see them in the streets
    And I see them in the field
    And I hear them shouting under my feet
    And I know it’s got to be real
    Oh, Lord, deliver me
    All the wrong I’ve done
    You can deliver me, Lord
    I only wanted to have some fun.

    Hear the angels marchin’, hear the’ marchin’, hear them marchin’,
    hear them marchin’, the’ marchin’

    Oh my Jesus… [repeat]

    Oh, don’t you make it my dyin’, dyin’, dyin’…

    [Studio Chatter:] “That’s gonna be the one, isn’t it? “
    “Come have a listen, then. “
    Oh yes, thank you.”

    Thanks to kevin steele for correcting these lyrics.

    http://www.azlyrics.com/lyrics/ledzeppelin/inmytimeofdying.html


    http://www.index-of-mp3s.com/download/mp3/lagu/id/8c7d7519/led-zeppelin-in-my-time-of-dying-physical-grafitti/


    http://torcache.net/torrent/30996194DAB921217AB09A1F21CFB22C60D39D17.torrent?title=%5Bkickass.to%5Dled.zeppelin.throwing.the.wild.seeds.1975.6cd.box.set.2013.mp3.320kbps.beolab1700

    magnet:?xt=urn:btih:30996194DAB921217AB09A1F21CFB22C60D39D17&dn=led+zeppelin+throwing+the+wild+seeds+1975+6cd+box+set+2013+mp3+320kbps+beolab1700&tr=udp%3A%2F%2Ftracker.publicbt.com%3A80%2Fannounce&tr=udp%3A%2F%2Fopen.demonii.com%3A1337


    Led Zeppelin – Throwing The Wild Seeds 1975 [6CD Box Set] (2013) MP3@320kbps Beolab1700 (Size: 1 GB)
    CD1
    101 – Band Announcements.mp3 4.59 MB
    102 – Rock And Roll.mp3 9.44 MB
    103 – Sick Again.mp3 15.22 MB
    104 – Over The Hills And Far Away.mp3 20.3 MB
    105 – In My Time Of Dying.mp3 27.3 MB
    106 – The Song Remains The Same.mp3 13.35 MB
    107 – The Rain Song.mp3 21.48 MB
    108 – Kashmir.mp3 23.45 MB
    109 – No Quarter.mp3 44.76 MB
    CD2
    201 – Trampled Underfoot.mp3 21.61 MB
    202 – Moby Dick.mp3 61.5 MB
    203 – Dazed And Confused.mp3 95.46 MB
    CD3
    301 – Stairway To Heaven.mp3 35.98 MB
    302 – Whole Lotta Love.mp3 14.1 MB
    303 – Black Dog.mp3 20.35 MB
    304 – Communication Breakdown (with Ron Wood).mp3 19.48 MB
    CD4
    101 – Band Announcements.mp3 4.62 MB
    102 – Rock And Roll.mp3 9.38 MB
    103 – Sick Again.mp3 16.94 MB
    104 – Over The Hills And Far Away.mp3 22.3 MB
    105 – In My Time Of Dying.mp3 28.23 MB
    106 – Since I’ve Been Loving You.mp3 22.38 MB
    107 – The Song Remains The Same.mp3 13.15 MB
    108 – The Rain Song.mp3 22.95 MB
    109 – Kashmir.mp3 22.45 MB
    CD5
    201 – No Quarter.mp3 54.92 MB
    202 – Trampled Underfoot.mp3 22.94 MB
    203 – Moby Dick.mp3 50.49 MB
    CD6
    301 – Dazed And Confused.mp3 85.35 MB
    302 – Stairway To Heaven.mp3 38.71 MB
    303 – Whole Lotta Love.mp3 14.55 MB
    304 – Black Dog.mp3 18.46 MB
    305 – Heartbreaker.mp3 24.44 MB
    Covers
    00.jpg 87.47 KB
    1.jpg 96.12 KB
    2.jpg 95.02 KB
    small.jpg 646.28 KB
    small2.jpg 596.67 KB
    TheGodfatherRecords-20131111-publicity-003.jpg 543.18 KB
    WILD001-BOXFRONT.jpg 3.03 MB
    WILD002-BOXREAR.jpg 2.63 MB
    WILD003-poster1front.jpg 4.33 MB
    WILD004-poster1rear.jpg 6.2 MB
    WILD005-poster2front.jpg 5.89 MB
    WILD006-poster2rear.jpg 5.55 MB
    WILD007.jpg 2.9 MB
    WILD008.jpg 1.9 MB
    WILD009.jpg 6.05 MB
    WILD010.jpg 5.76 MB
    WILD011.jpg 4.99 MB
    WILD012.jpg 2.37 MB
    WILD013.jpg 2.07 MB
    WILD014.jpg 4.84 MB
    WILD015.jpg 4.18 MB
    WILD016.jpg 5.09 MB
    WILD017.jpg 2.37 MB
    WILD018.jpg 3.43 MB
    WILD019.jpg 3.12 MB
    WILD020.jpg 3.44 MB
    WILD021.jpg 3.7 MB
    WILD022.jpg 3.38 MB
    WILD023.jpg 2.82 MB
    WILD024.jpg 3.41 MB
    WILD025.jpg 2.7 MB
    WILD026.jpg 3.48 MB
    WILD027.jpg 3.94 MB
    Art.jpg 582.01 KB


    Led Zeppelin – 1975-02-13 – Nassau Veterans Memorial Coliseum, Uniondale, NY (Throwing The Wild Seeds – GR Box 22) 1
    ———————————————————————

    Artist……………: Led Zeppelin
    Album…………….: 1975-02-14 – Nassau Veterans Memorial Coliseum, Uniondale, NY (Throwing The Wild Seeds – GR Box 22) 1
    Genre…………….: Hammer Of The Gods
    Source……………: CD
    Year……………..: 1975
    Ripper……………: EAC (Secure mode) / LAME 3.92 & Asus CD-S520
    Codec…………….: FhG
    Version…………..: MPEG 1 Layer III
    Quality…………..: Insane, (avg. bitrate: 320kbps)
    Channels………….: Joint Stereo / 44100 hz
    Tags……………..: ID3 v1.1, ID3 v2.3
    Information……….:

    Posted by…………: Beolab1700 on 05/12/2013

     
  • Virtual Chitchatting 3:06 PM on 2013/11/29 Permalink  

    Desperately banning the ubiquitous Windows operating system, Google strictly forces employees to use MacOS and Linux


    http://venturebeat.com/2010/05/31/googles-answer-to-internal-security-drop-windows-use-mac-or-linux-instead/

    Google’s answer to internal security: Drop Windows, use Mac or Linux instead
    Devindra Hardawar
    May 31, 2010 10:53 PM

    To increase internal security, Google is reportedly in the midst of an effort that would make many IT professionals envious: It’s effectively banning Windows. Instead, the company is directing employees to use Macs or Linux PCs, according to the Financial Times.

    Google employees tell the Times that the company started promoting the idea of moving away from the Microsoft operating system in January, following the recent attacks on its Chinese operations. Since then, many workers have migrated from Windows, and new employees are being given the choice of Mac or Linux computers. “Getting a new Windows machine now requires CIO approval,” said one employee.

    Windows has long been the bane of IT workers, thanks to the fact that it’s vulnerable to many types of viruses and malware, and is often targeted by hackers due its large install base. The attack that originated from China used malware that targeted Windows PCs running Internet Explorer 6 – an old version of the web browser that’s particularly vulnerable to hacking. Apple’s Mac OS, and Linux operating systems, are far more secure in comparison to Windows.

    When faced with an attack like this, most organizations would normally promote updating Windows computers away from older browsers, and remind employees about the importance of running Windows Update to keep their computer as secure as possible. Google has apparently taken that a step further by moving employees away from Windows altogether. I wouldn’t be surprised to see other organizations follow suit, particularly since most IT professionals would prefer not to deal with the daily headache of Windows problems.

    In addition to being a security effort, the move away from Windows would also help the company to promote the use of its own products among employees. Its Chrome OS, for example, would be a worthy competitor to Windows on netbooks and ultra-portable laptops.

    When asked for comment about the news, a Google representative told VentureBeat, “We’re always working to improve the efficiency of our business, but we do not comment on specific operational matters.”


    http://www.ft.com/cms/s/2/d2f3f04e-6ccf-11df-91c8-00144feab49a.html

    http://venturebeat.com/2010/01/15/china-google-yahoo/

    http://www.theregister.co.uk/2010/01/19/google_china_attack_malware_analysis/


    http://www.zdnet.com/blog/hardware/google-dumps-windows-for-mac-os-and-linux/8462

    Google dumps Windows for Mac OS and Linux
    By Adrian Kingsley-Hughes for Hardware 2.0 | June 1, 2010 — 06:25 GMT (14:25 SGT)

    Summary: Following security concerns, the search giant Google is phasing out the use of Windows, according to employees who spoke to FT.com.
    Adrian Kingsley-Hughes

    Following security concerns, the search giant Google is phasing out the use of Windows, according to employees who spoke to FT.com.

    The move away from Windows comes following the hack attack carried out against the company’s China operation earlier this year.

    “We’re not doing any more Windows. It is a security effort,” said one Google employee.

    “Many people have been moved away from [Windows] PCs, mostly towards Mac OS, following the China hacking attacks,” said another.

    New hires are given the choice of Apple’s Mac OS X or Linux systems. Some of the new hires are being allowed to install Windows on their notebooks, while those wanting to stay on Windows on the desktop require senior level clearance.

    Google refuses to comment on policy matters.

    According to Google employees I’ve spoken to previously the company allowed employees to choose the OS best suited to their needs, so the banning of Windows came as a shock. That said, Mac OS X is a very popular OS within the company, and it’s likely that many will make the shift from Windows to Apple’s OS.

    The question I’m pondering is this – Is this move away from Windows one grounded in security, or is the whole thing a PR stunt, with Google using Microsoft as a scapegoat for the hack attack?

    Seems to me that if Google really was still using IE6, it’s in the company’s best interests to shift the focus of blame off itself (because continuing too run IE6 was a monumentally boneheaded move) and onto Microsoft.

    Google moving to a Linux-based internal OS has been on the cards for some time, according to my contacts. After all, so much of Google’s business runs on open-source software that it doesn’t make sense for the desktop OS to be proprietary … so it might not be long till the company give Mac OS the boot too.

    Wins for Apple (for now) and Linux, big loss for Microsoft.


    The links:
    FT.com http://www.ft.com/cms/s/2/d2f3f04e-6ccf-11df-91c8-00144feab49a.html


    http://blogs.computerworld.com/16232/good_bye_windows_hello_linux_mac_says_google

    Goodbye Windows, Hello Linux and Mac, says Google
    By Steven J. Vaughan-Nichols
    June 01, 2010 6:02 PM EDT

    As everyone knows by now who follows technology news, the Financial Times reported that Google “is phasing out the internal use of Microsoft’s ubiquitous Windows operating system because of security concerns.” Some doubt this story, because they say that’s its vague about sources. Well, I asked, and the story is ‘mostly’ right. Google is switching away from Windows to Linux and Macs, but it’s not just because security.

    I e-mailed Google and, according to a Google official, while “We’re always working to improve the efficiency of our business, but we don’t comment on specific operational matters.” That’s not much of a statement, but did you notice the key word there? It’s ‘efficiency.’

    I then got on the phone, IM and e-mail with my friends at Google and they told me off-the-record pretty much what the Google employees told the Financial Times that “Many people have been moved away from [Windows] PCs, mostly towards Mac OS, following the China hacking attacks.” But, following that efficiency word around, I was also told that Linux was far cheaper than Windows and that many Google users preferred it, in any case, to Windows. While many others found Macs to just be more useful than Windows PCs.

    Google’s internal users have eclectic tastes when it comes to Linux. Ubuntu was quite popular, but so was-surprise!–Google’s own Android; Fedora; openSUSE; and the newly released MeeGo. As for the Mac users, I got the impression there may be more MacBook Pro users at Google than there are at Apple.

    The Linux users preferred it for all the usual reasons: It was faster, more secure, and more stable than Windows. In addition, it did everything they needed. As you might guess, Chrome is the Web browser of choice for Google Linux users, and many of them use Google’s SaaS (Software as a Service) applications like Google Docs. As one of them told me, “Why should I waste my time with Windows and all its pain in the ass junk when I can do everything I need to do with Chrome on Ubuntu?” The Mac users, in turn, sounded like most people who like Macs. They preferred its interface and applications to those of either Linux or Windows.

    Now, some analysts claim that Google’s move away from Windows isn’t about security at all. Instead, they would have it that it’s all about Google positioning itself to do battle with Microsoft and Windows. I’m sure that’s part of it too, but for their claims that Windows is secure is just utter and total nonsense. Windows is insecure by design. Always has been, always will be. To pretend that Windows’ security costs and failures aren’t important to Fortune 500 companies is total balderdash.

    Have these fools forgotten that China attacked Google and many other major companies only a few months ago? Do you think sticking with an operating system that’s has as many holes in as a fisherman’s net make sense? I don’t think so! As one staffer told me, “I am not going to be the next guy to hose the company because of Windows.”

    Sure, Mac OS X has its security problems as well, but, in practice, it’s still more secure than Windows. As for Linux, it’s more secure than either one, and it’s always been much tougher to attack than the others.

    There’s also been some silly talk about how Google can’t really mean that they’re switching away from Windows because so many of their users depend on Windows. Uh… what makes you think that just because the rank and file is moving to other operating systems means that the developers aren’t going to be using Windows machines? Heck, I’m about as pro-Linux desktop a person on the planet, and I use Windows PCs all the time for reviews. Of course, Google will still use Windows system for development and testing.

    I’m also sure that there are some special applications that don’t exist on Linux and Macs that will still be running on Windows PCs. But, seriously, what work-a-day jobs can’t you do on a Linux PC or Mac these days? Are there any? I can go days without ‘needing’ to touch my Windows PCs.

    My buddy Jason Perlow, who also runs multiple operating systems, has found that he can meet 80% of his computing needs without Windows and for the rest he uses virtualized Windows on Linux. That works for me, and it probably does for Google as well.

    The bottom line is that Google wants to be both more secure and more efficient. To do that, it makes perfect sense for them to abandon Windows for Linux and Mac OS X. Come to think of it, it makes perfect sense for most companies as well.


    Financial Times reported http://www.ft.com/cms/s/2/d2f3f04e-6ccf-11df-91c8-00144feab49a.html
    newly released MeeGo http://blogs.computerworld.com/16198/meego_the_new_netbook_linux_arrives
    analysts claim that Google’s move away from Windows isn’t about security http://www.computerworld.com/s/article/9177565/Google_s_security_excuse_for_dumping_Windows_is_bogus_say_analysts
    Windows is insecure by design http://www.itworld.com/security/75601/why-windows-security-awful
    China attacked Google http://www.computerworld.com/s/article/9168898/U.S._expert_blames_Chinese_government_for_recent_cyberattacks
    80% of his computing needs without Windows http://www.zdnet.com/blog/perlow/google-dumps-windows-but-can-the-rest-of-us/13136


    http://www.webpronews.com/google-seems-to-prefer-macs-to-chromebooks-2012-03

    Google Seems To Prefer Macs To Chromebooks
    By Chris Crum · March 12, 2012

    Do Apple meetings have this many Macs?


    http://9to5mac.com/2011/05/11/at-google-io-everybody-uses-mac-notebooks-even-google/

    At Google I/O, everybody uses Mac notebooks (even Google)
    May 11, 2011 / 9:17 am

    Check out the sticker: “My other computer is a data center”. Touche.

    It’s a familiar scene. MacBook-toting journalists, bloggers and guests providing Apple with omnipresence and free advertising at rivals’ events, thanks in large part to the glowing Apple logo on the well-designed notebook family. Who knows, this time next year some of these folks might carry around machines with the Google logo on them if there’s any substance to the whispers of subscription-based Chrome OS notebooks. Check out seven additional Apple sightings below the fold and meet us in comments.


    http://9to5mac.com/2013/11/27/how-google-manages-over-40000-macs-without-much-help-from-apple/

    How Google manages over 40,000 Macs…without much help from Apple
    Jordan Kahn @JordanKahn
    November 27, 2013 / 4:03 pm

    During a talk at the LISA ’13 conference in Washington D.C earlier this month, a couple members from Google’s Macintosh Operations team explained how the company has been forced to develop its own set of tools to manage its fleet of roughly 43,000 Macs. The reason, according to Google engineers Clay Caviness and Edward Eigerman, is that Apple isn’t doing a great job at supporting its enterprise management tools. As the first slide of the presentation (pictured above) puts it, “While Apple won’t do much for you, there are tools out there you can use to keep your machines secure, up to date and useful.”

    “We don’t use any of Apple’s tools to manage the Macs. Apple arguably produces two tools, Mac OS X server… and Apple Remote Desktop. It kinda breaks down when you get it over 50, 100, 200 machines that you’re managing… we’ve sort of lost their attention as far as enterprise management tools.”

    During one slide (pictured above, right), Google uses the red line to represent the release of the iPhone while noting Apple’s remote desktop “hasn’t had a major revision to it since 2006.” To avoid using Apple’s management tools, Google has either developed its own tools or is using open source tools for everything from configuration, to package management, monitoring system levels and more. Google announced during the talk that one of the imaging tools it developed, CanHazImage, will soon be hitting open source.

    While Google mentioned during the presentation that it supports four desktop OS platforms (OS X, Windows, Linux, and Chrome OS) internally, it also said these days employees that want to use a platform other than Mac OS X “have to make a business case” to do so. Compare that roughly 40k monthly actives from Macs reported during the presentation to the 42,162 full-time employees at the company (not including Motorola). The Googlers also noted that the company managed to update from 10.7 to 10.8 for 99.5% of its fleet in 8 weeks and it’s currently trying to accomplish the same for 10.9 Mavericks.

    You can watch or download the full presentation here. https://www.usenix.org/conference/lisa13/managing-macs-google-scale
    via TheRegister http://www.theregister.co.uk/2013/11/27/google_mac_support/


    NQZ (@surgesoda) says:
    November 27, 2013 at 7:06 pm

    Could not agree with this more. Anyone who works in a studio or post production environment, or just any shop in general that’s a “mac shop” knows that macs in the enterprise are a PAIN IN THE ASS to manage compared to windows / pc based shops.

    Microsoft, VMWare, and even Red Hat have enterprise management tools that blow Apple out of the water 10 times over to the point where they’re at the bottom of the ocean (think about that for a second ;d).

    The XServe used to be awesome, because it had lights out management (LOM) built into remote desktop…but now there is no more Xserve – and the Mac mini is the only mac to NOT get haswell, and yeah, the Server.app is extremely buggy, and Apple doesn’t care….OK maybe a few guys left at Apple might still care, but the product managers don’t and the CEO doesn’t so that’s pretty much that. And if you want support for server / xsan stuff, I believe Apple requires you to sign a support contract right then and there, and there is no obligation for them to even fix anything.

    To list some examples…”Full screen” Support has been in OS X since 10.7 (launched 2011). Apple’s remote desktop app didn’t get this functionality until two months ago! Again, I ask, WTF?

    They ship mac pros (even the new 2013 one!) with two ethernet ports, yet the Server.app even in 10.9 does not support services running on a bonded interface (link aggregation). WTF? But like I said – I bet the only people at Apple that actually give a crap about any of this are the guys that have been there for awhile and developed this stuff from the start, because this is maybe 10% of their customer base (not even), and this is why this discontinued the XServe. I bet the internal devs who wrote most of the stuff got reassigned to other projects and no one really cares about enterprise support anymore. It’s no wonder the Mac Pro hasn’t had a real upgrade since 2010.

    Wouldn’t it be nice to “have our cake and eat it too” – get great support on iOS devices while at the same time using Apple’s desktops / servers in the enterprise with awesome management tools? Is that too much to ask for?


    Roger J Vela says:
    November 27, 2013 at 7:21 pm

    Well I think a point in the down turn was when Microsoft killed NT4 which allowed a Mac to act as PDC. It was a KO shot that Apple never recovered from.


    NQZ (@surgesoda) says:
    November 27, 2013 at 7:10 pm

    One more point to drive things home – in Apple’s own iCloud datacenters – they do NOT run on Apple hardware OR software. Nope. HP Servers and NetApp storage for the most part. They don’t even run OS X in any shape or form – not even virtualized, not even a stripped down version with a darwin core – nope. Nothing. If they don’t use their own stuff in the enterprise / datacenter, why should you?


    Carlos Barrera (@shadowcharly) says:
    November 28, 2013 at 4:50 am

    Google doesn’t use ChromeOS as its main client OS, that’s not lack of trust, is just being practical. When it’s ready, they’ll use it, while it’s not ready, they dedicate the resources they can, and continue to make huge amounts of revenue with the other sides of the coin until they can flip it to this side and be the best.

    Their server software is not perfect yet, that’s a irrefutable truth, so they use the best option they can get to give the best service they can give. Imagine the PR meltdown if the icloud crashes and hiccups could be related to their own server software!

    Just an example, with the recent 10.9 update, the vpn service (yes, that little thing that all corporate users need to work from home and be able to keep going while traveling) doesn’t work anymore, and the only solution that corrects this behavior is replacing the daemon with a previous version… See my point?

    When it’s perfect, they’ll promote it, flaunt it and shoving it to the frontline, meanwhile, it’s the not-so-pretty cousin that always gets in the fringes of the family pictures. Let her bloom ;)


    http://bgr.com/2013/11/28/mac-chromebook-google-employees/

    Google wants employees using Macs, not Windows or its own Chromebooks
    By Chris Smith on Nov 28, 2013 at 12:40 PM

    In a presentation at the LISA ’13 conference earlier this month, Google explained that it’s managing a fleet of over 43,000 Macs its employees use, without much help from Apple. Despite developing its own desktop operating system and selling Chrome OS laptops together with various OEMs, Google’s computer system of choice is the OS X-running Mac. In fact, it looks like the company imposes Mac use to all employees even though Google also supports additional operating systems including Windows, Linux and Chrome OS, The Register reports.

    “There was a time when Macs were a small part of the Google fleet,” Google system engineer Clay Caviness said, “but as of now if you start at Google and want to use a platform other than Mac you have to make a business case.”

    However, Google has some difficulty managing the increasing number of Macs, as it doesn’t find Apple’s existing enterprise tools useful for its needs. According to Caviness, Apple’s success with iPhone and iPad may have something to do with the slower development of Mac enterprise tools. Unwilling to wait for Apple to deploy the enterprise solutions Google asked for, the company developed its own set of programs or used available ones from third parties to configure, manage and monitor its Mac fleet. Google updated its Macs from OS X 10.7 to 10.8 for 99.5% of its fleet in 8 weeks, and plans to do the same for the move to OS X 10.9 Mavericks, Apple’s most recent OS update.

    Interestingly, Google’s chairman Eric Schmidt acknowledged the superiority of Apple’s Macs over PCs in a recent thorough guide for moving from iPhone to Android, actually comparing Android devices with Macs. “Like the people who moved from PCs to Macs and never switched back,” Schmidt wrote on Google+, “you will switch from iPhone to Android and never switch back.”


    The links:
    presentation https://www.usenix.org/conference/lisa13/managing-macs-google-scale
    selling Chrome OS laptops together with various OEMs http://bgr.com/2013/09/11/google-haswell-chromebooks-release-date/
    The Register reports http://www.theregister.co.uk/2013/11/27/google_mac_support/
    in a recent thorough guide for moving from iPhone to Android http://bgr.com/2013/11/25/google-chairman-schmidt-android-user-guide/
    Schmidt wrote https://plus.google.com/+EricSchmidt/posts/JcfVoJhW2Kw


     
  • Virtual Chitchatting 10:10 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Too Big Too Fail policy abused: Saving Private Funds of Budi Sampoerna as the trigger to manipulate the bailout of Bank Century

    one is after the sex
    one is after the money
    both are men’s pleasure in seeking adventurers

    cekidot this info:

    Di awal 2006, kabarnya, Putera Sampoerna yang suka berjudi, telah menjadi pemilik perusahaan judi raksasa yang bermarkas di Gibraltar, Mansion. Pada saat yang sama, Mansion dilaporkan akan menggantikan Vodafone sebagai sponsor klub sepak bola Manchester United selama empat tahun dalam kontrak senilai 60 juta poundsterling, namun kontrak tersebut kemudian dibatalkan. Kemudian beralih menjadi sponsor klub sepak bola Liga Inggris lainnya Totenham Hotspur sejak musim 2006-2007. Selain itu, Putera Sampoerna juga membeli kasino Les Ambassadeurs di London dengan harga 120 juta poundsterling.


    http://www.thejakartapost.com/news/2010/02/03/budi-sampoerna-admits-withdrawing-rp-50b-bailout-fund.html

    Budi Sampoerna admits to withdrawing Rp 50b in bailout fund
    The Jakarta Post, Jakarta | National | Wed, February 03 2010, 11:18 PM

    Businessman Budi Sampoerna has admitted to withdrawing Rp 50 billion (US$5.37 million) out of Rp 6.76 trillion in Deposit Insurance Corporation (LPS) fund channeled to bail out Bank Century in November 2008, his lawyer says.

    Budi’s lawyer Eman Achmad insisted on Wednesday that the withdrawal did not violate the LPS regulation, which limits the amount of withdrawal to Rp 2 billion per account.

    “[The regulation applies] in the event of a bank closure. The bank was not closed,” Eman said after accompanying Budi who underwent nine hours of questioning at the Corruption Eradication Commission (KPK). Budi was tightlipped as he emerged from the questioning room, Antara reported.

    Budi had found difficulties in withdrawing his money when the bank was developing liquidity problems, but managed to cash in Rp 50 billion after the bailout fund was disbursed. Until the bank was rebranded Bank Mutiara in October last year, Budi has withdrawn a total of Rp 395 billion, the lawyer said.

    Speculation was rife that the bank was salvaged upon pressure from major depositors, including Budi who had a total of $113 million in saving in the bank.

    Eman said Budi transferred $96.5 million of his deposit from the Surabaya branch of Bank Century to its Jakarta branch, $42.7 million of which was divided into 247 Negotiable Certificate Deposits (NCD) worth Rp 2 billion each upon recommendation of bank owner Robert Tantular.


    http://finance.detik.com/read/2011/08/09/072720/1699481/68/budi-sampoerna-meninggal-dunia

    Budi Sampoerna Meninggal Dunia
    Suhendra – detikfinance
    Selasa, 09/08/2011 07:27 WIB

    Jakarta -Mantan Presiden Komisaris PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) Budi Sampoerna tutup usia. Budi dikabarkan meninggal di RS Premier Surabaya, Nginden Intan Barat., Senin (8/8/2011) malam.

    “Iya pak, informasinya benar. Pak Budi (Budi Sampoerna) meninggal tadi malam,” kata Ketua Umum Gabungan Pengusaha Rokok Putih (Gaprindo) Muhaimin Mufti kepada detikFinance, Selasa (9/8/2011).

    Mufti mengaku belum tahu penyebab meninggalnya Budi Sampoerna. Namun ia memastikan meninggalnya Budi dari pihak Sampoerna pagi hari ini.

    “Saya sudah tanya ke teman-teman di Sampoerna, katanya meninggal tadi malam, penyebabnya saya tidak tahu,” katanya

    Nama Budi Sampoerna sempat mencuat beberapa waktu lalu karena menjadi salah satu korban investasi Antaboga yang dilakukan mantan pemilik Bank Century, Robert Tantular. Pengadilan telah memutuskan Robert bersalah dalam kasus pemindahbukuan dana US$ 18 juta milik Budi Sampoerna di Century ke Antaboga.

    Budi Sampoerna merupakan klan dari pendiri salah satu perusahaan rokok terbesar Indonesia sebelum akhirnya dijual ke Philip Morris. Budi merupakan cucu lelaki tertua Liem Seeng Tee, pendiri pabrik rokok HMSP.
    (hen/qom)


    http://www.centroone.com/news/2011/08/2r/cucu-pendiri-hm-sampoerna-tutup-usia/

    Cucu Pendiri HM sampoerna Tutup Usia
    Oleh: Masruroh
    Selasa, 09 Agu 2011 – 09.46 WIB

    Mantan Presiden Komisaris PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) Budi Sampoerna tutup usia. Budi meninggal di RS Premier Surabaya, (dulu, RS International, Surabaya-HCOS), Nginden Intan Barat, Senin (8/8) malam.

    Salah satu nasabah terbesar Bank Century Cabang Kertajaya Surabaya senilai Rp 2 triliun ini sebelumnya dikabarkan mengalami sakit kanker mulut sehingga harus menjalani perawatan di ruangan VVIP. Ia mendapat penanganan langsung dari dokter spesialis THT sejak 27 Juli lalu.

    Jenazah Budi Sampoerna langsung dibawa ke kediamannya di Jalan Untung Suropati, Surabaya sekitar pukul 23.30 WIB dengan menggunakan ambulans dan mendapat pengawalan langsung dari aparat Polda Jatim.

    Budi Sampoerna merupakan salah seorang di antara anggota keluarga besar Sampoerna. Dia merupakan cucu lelaki tertua dari Liem Seeng Tee, pendiri pabrik rokok PT Handjaja Mandala Sampoerna (PT HM Sampoerna).

    Dia pernah menjabat presiden komisaris PT HM Sampoerna. Namun, setelah perusahaan itu diambil alih PT Philip Morris Indonesia yang merupakan afiliasi Philip Morris International Inc. pada Mei 2005, kepemilikan saham keluarga Sampoerna berkurang di perusahaan rokok tersebut.


    http://www.centroone.com/news/2011/08/2r/lebih-dekat-dengan-sosok-budi-sampoerna/

    Lebih Dekat dengan Sosok Budi Sampoerna
    Oleh: Jatmiko – Editor: Masruroh
    Selasa, 09 Agu 2011 – 15.14 WIB

    Mantan Presiden Komisaris PT HM Sampoerna Tbk (HMSP), Budi Sampoerna yang meninggal Senin (8/8) malam, akan dimakamkan di Komplek Pemakaman Puncak Nirwana Purwosari Pasuruan, 18 Agustus mendatang.

    Kini jenazah disemayamkan di rumah duka, JL Untung Surapati 58, Surabaya. Di rumah tersebut dipenuhi karangan bunga serta kehadiran pelayat.

    Budi meninggal karena sakit di mulut dan tenggorokan. Sebelumnya ia sempat mendapat penanganan langsung dari dokter spesialis THT sejak 27 Juli silam. Bahkan sebelum menghembuskan nafas terakhir di RS Premier, Budi sudah pernah dioperasi di rumah sakit Singapura.

    “Menurut dokter beliau meninggal akibat kanker di daerah mulut dan tenggorokan. Semua upaya sudah dilakukan tapi takdir berkata lain,” papar salah satu kerabat, Selasa (9/8).

    Misa dilakukan di rumah duka mulai pukul 12.00. Untuk lokasi pemakaman disebutkan jika Komplek Pemakaman Puncak Nirwana Purwosari, Pasuruan, tergolong masih baru dan Budi Sampoerna jadi orang pertama yang akan disemayamkan di sana bersama peti mati bernuansa kristiani seharga Rp 500 jutaan.

    Derajat Kusumanegara, Sekjen Aliansi Masyarakat Tembakau Indonesia (AMTI), berujar dengan berpulangnya Budi Sampoerna, industri rokok dan tembakau tidak hanya di Jatim namun juga nasional, telah kehilangan figur penting.

    Sementara, Eman Achmad SH, selaku kuasa hukum serta juru bicara Keluarga Budi Sampoerna, mengatakan harapannya terkait nama baik almarhum serta dugaan masalah Bank Century maupun Bank Mutiara serta hal lainnya, bisa segera diselesaikan.

    “Pak Budi sebelum meninggal pernah mengatakan jika beliau stres mikir dana di Bank Century belum bisa dicairkan. Apalagi banyak tuduhan dilontarkan kepada beliau. Sebenarnya beliau adalah korban, bahkan sampai meninggal di usia 78 tahun, Pak Budi belum bisa mendapatkan haknya. Ya itu tadi, kami berharap semua hal yang berkaitan dengan beliau semasa hidupnya dapat terselesaikan serta nama baiknya dipulihkan. Untuk itu, saya dan rekan akan mengupayakan langkah hukum,” papar Eman.

    Budi Sampoerna tercatat menjadi nasabah Bank Century semenjak bank tersebut berdiri sekitar tahun 2005, dengan nilai simpanan awal Rp 1,7 trilyun.

    “Dan, dana tersebut tahun 2008 sebesar 98 juta sekarang yang belum bisa dicairkan 48 juta US dollar. Sesuai amanat beliau, supaya dana tersebut bisa segera dicairkan. Langkah hukum sudah kami tempuh di antaranya berkomunikasi dengan pihak kepolisian serta KPK,” tandas Eman.

    Budi merupakan cucu lelaki tertua Liem Seeng Tee, pendiri pabrik rokok HMSP. Ia merupakan paman dari Putera Sampoerna. Di mata kerabat maupun kolega, almarhum merupakan sosok yang down to earth.

    “Pak Budi masih mau diajak makan di warung pinggir jalan, mungkin beda dengan konglomerat lainnya. Apalagi dengar lagu cucak rowo, makannya soto, pasti betah diajak ngobrol,” tutur Eman, kuasa hukum diamini kerabat lainnya.

    Sedangkan Sugiarto Tandjung, salah satu kerabat, menuturkan almarhum merupakan figur dengan dedikasi tinggi.

    “Orangnya saya anggap tegas, kadang-kadang senang guyon. Kalau sudah berbicara soal kerjaan bawaannya serius. Satu lagi, orangnya inovatif, kreatif serta pola berpikirnya luas dan cepat, itu yang saya kagumi dari beliau,” ujar Tandjung.

    Terkait meninggalnya Budi Sampoerna, mulai kemarin senin (8/8) sempat menjadi perbincangan hangat pemegang saham yang khawatir harga saham mereka anjlok.

    “Enggak juga kok, malah hari ini HMSP harga sahamnya naik,” papar Tino, broker salah satu sekuritas di Surabaya.

    Budi meninggal dunia pukul Senin (8/8) pukul 19.25 wib di RS Premier (dulu RS International Surabaya HCOS) Nginden Intan Barat. Ia meninggalkan seorang istri Sumiarsih serta 1 orang putra (Sunaryo) dan 2 orang putri (Sri Wulan dan Irawati) serta 8 orang cucu.


    http://pemalangsehat.wordpress.com/2011/08/11/catatan-kematian-mantan-pengusaha-besar-rokok-indonesia-budi-sampoerna/

    Catatan Kematian Mantan Pengusaha Besar Rokok Indonesia (Budi Sampoerna)
    11 Agustus 2011

    http://2fun.files.wordpress.com/2011/02/iklan-kreatif-anti-rokok-yang-dapat-membuat-anda-berhenti-merokok-malaikat-kematian.jpg?w=541&h=412

    Saya memiliki satu catatan tentang orang ini dan tentang masalah kesehatan masyarakat kita yg relevan.

    Di saat Budi Sampoerna masih menjadi orang nomor satu di perusahaan rokok raksasa Sampoerna, menanggapi desakan aktifis dan pembela pengendalian tembakau agar Pemerintah mengendalikan tembakau untuk melindungi kesehatan masyarakat, melalui harian Kompas Budi Sampoerna pernah berujar. “Saya merokok, tapi mana saya sakit? Saya sehat sehat saja”.

    Memang penyakit penyakit kronik akibat merokok tidak akan muncul satu detik atau satu menit setelah seseorang, bahkan mungkin juga tidak satu bulan atau satu tahun setelah orang mulai merokok. Penyakit penyakit jantung atau kanker paru-paru, umumnya baru muncul 30 tahun setelah seseorang merokok.

    Kini Budi Sampoerna sudah mati akibat kanker rongga mulut, sesuatu yang saat dia masih sehat dikatakan sebagai tak kan mungkin mengenainya. Menurut hemat saya, dia kini bukan hanya mati karena kanker mulut, lebih dari itu, dia mati karena kesombongannya.

    Seharusnya kementerian kesehatan mem-blow up berita kematian Budi Sampurna akibat kanker mulut untuk mendidik masyarakat tentang bahaya merokok.

    Saya masih ingat, ketika ibu Menkes – dr Endang Sedyaningsih terkena CA Paru, Fahmi Idris – salah seorang mantan menteri yang memiliki konflik kepentingan dengan industri tembakau pernah menghina aktifis, pembela dan gerakan pengendalian tembakau dengan meminta para petani tembakau di pulau Jawa untuk mengumpulkan uang koin 500 rupiahan guna menyumbang biaya pengobatan ibu Menkes sambil mengeluarkan kata kata kurang lebih demikian: “Lihat tuh, orang yang tidak merokok yang sakit kanker paru-paru, bukan orang yang merokok!” Dan opini publik yang menyesatkan itu di-blow up pers.

    Kini, suatu kasus yang merepresentasikan fakta yang sesungguhnya, bahwa pemakai tembakaulah yang lebih besar memiliki kemungkinan menderita kanker, yang mengenai mantan konglomerat tembakau, sudah ada. Jika Kementerian Kesehatan tidak memblow up kasus ini, maka itu artinya kementerian kesehatan memang membiarkan masyarakat kita menderita asimetri informasi tentang tembakau atau kesehatan, namun bila berita ini diblow up secara efektif, maka itu artinya Kementerian kesehatan -seperti yang seharusnya- menginginkan masyarakat Indonesia menjadi masyarakat yang ‘well informed’ tentang risiko kesehatan akibat pemakaian tembakau.

    Terima kasih

    drg. R. Wasis Sumartono SpKG
    Peneliti Kesehatan di
    Pusat Humaniora, Kebijakan Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat,
    Balitbangkes
    Jl. Percetakan negara No. 23 A
    Jakarta 10560

    Sumber : Puskom Kemenkes RI


    http://id.wikipedia.org/wiki/Sampoerna

    Sampoerna
    15.17, 27 Februari 2013.

    Sampoerna (merujuk kepada kata “sempurna”) adalah nama sebuah keluarga di Surabaya, Jawa Timur yang merupakan perintis PT. HM Sampoerna, perusahaan rokok terbesar di Indonesia.

    Generasi pertama dari keluarga ini adalah Liem Seeng Tee, yang merantau ke Indonesia dari kampung halamannya di Fujian, Republik Rakyat Cina pada tahun 1898. Dialah yang mendirikan perusahaan rokoknya pada tahun 1913. Generasi keduanya adalah Aga Sampoerna, putra Liem, sedangkan generasi ketiganya adalah Putera Sampoerna. Generasi berikutnya dipimpin Michael, putra Putera.

    Etimologi

    Pada 1916, di tengah situasi keuangan yang sulit, Liem Seeng Tee tetap bertekad menjadikan perusahaannya sebagai “Raja Tembakau” dengan menempatkan huruf Tionghoa “Ong” (?), yang berarti “raja”, di depan produk unggulannya, Dji Sam Soe. Kemudian ia menggabungkan simbol “Ong” dengan huruf Tionghoa yang berarti “rakyat” sehingga menghasilkan kombinasi huruf Tionghoa yang bermakna “Sampoerna”. Perlu diingat bahwa Liem Seeng Tee sendiri sangat percaya dengan mitos Tiongkok bahwa angka 9 mempunyai makna akan kesempurnaan dan keberuntungan, dengan dijumlahkannya angka 234 menjadi 9, Liem percaya bahwa kelak perusahaannya akan selalu beruntung. Oleh Sebab itu, dimulai dari merek dagang pertamanya Dji Sam Soe, nama perusahaannya HM Sampoerna, serta jumlah bintang beserta sudut-sudutnya mengandung angka 9. Filosofi itulah yang dipegang terus hampir satu abad lamanya, sampai akhirnya “warisan” putera kebangsaan bangsa harus berpindah tangan ke pihak PMI dari Amerika Serikat.

    Anggota keluarga Sampoerna pemimpin perusahaan

    Generasi pertama
    * Liem Seeng Tee (1893-1956)

    Generasi kedua
    * Budi Sampoerna (29 Desember 1934-8 Agustus 2011)
    * Aga Sampoerna
    * Putera Sampoerna

    Generasi ketiga
    * Michael Sampoerna


    http://www.centroone.com/news/2013/11/2r/menelusuri-andil-boediono-di-century/

    Menelusuri Andil Boediono di Century
    Oleh: Rangga Tranggana – Editor: Masruroh
    Rabu, 20 Nov 2013 – 15.26 WIB

    Jakarta – Kebijakan pemberian Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) terhadap Bank Century merupakan keputusan rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia. Oleh karenanya keputusan tersebut tanggung jawab Gubernurnya yang saat itu dijabat Boediono.

    Demikian disampaikan Pengamat Ekonomi, Ichsanuddin Noorsy di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (20/11/2013).

    Ichsanuddin hari ini diperiksa KPK sebagai saksi ahli dalam kasus dugaan korupsi pemberian FPJP dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik.

    Ichsanuddin berpendapat bahwa kebijakan pemberian FPJP terhadap Bank Century bukanlah tanggungjawab Budi Mulya.

    Menurutnya, saat itu Budi Mulya hanyalah deputi, sehingga keputusan tidak bisa dibebankan kepadanya.

    “Itu bukan keputusan BM. Itu kan keputusan rapat Dewan Gubernur BI. Tapi puncaknya kan Gubernurnya Boediono. Itu yang disebut banyak kalangan Boediono terlibat. Tapi saya tidak dalam posisi pembahasan itu,” ungkap Ichsanuddin.

    Dikatakan Ichsanuddin, Bank Indonesia merupakan pihak yang berwenang memberikan FPJP dan merubah PBI (Peraturan Bank Indonesia).

    Menurut Ichsan, Sri Mulyani–yang kala itu Menteri Keuangan sekaligus Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan–bukanlah pihak yang berperan mempengaruhi penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik.

    “Kata kuncinya bukan di Kemenkeu atau Sri Mulyani yang bisa mempengaruh. Kata kuncinya bagaimana BI menentukan dia sebagai bank gagal berdampak sistemik,” katanya.

    Terkait pemeriksaan, Ichsanuddin dimintai keahliannya dalam menilai kondisi ekonomi apakah pemberian FPJP dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik tepat atau tidak.

    “Lebih kepada proses FPJP, pencairan FPJP, PBI (Peraturan Bank Indonesia), kajiannya bagaimana, kondisi perbankan saat itu kaya apa, situasi nasionalnya kaya apa, kenap bisa dikatakan berdampak sistemik,” ujarnya.

    Ichsanuddin mensinyalir jika Bank Century mendapat perlakuan khusus dari penguasa untuk menerima pemberian FPJP dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik.

    “Penguasa saat itu memberi kekhususan kepada Bank Century,” tegasnya.

    Sayangnya, dia enggan mengungkap siapa penguasa yang dimaksud. “Kalau itu tanya penyidik saja,” imbuhnya.

    Meski demikian, Ichsanuddin menilai bahwa setidaknya ada dua alasan penting yang bisa dijadikan alasan adanya perlakuan khusus terhadap Bank Century.

    “Perubahan PBI (Peraturan Bank Indonesia) dari 8 persen ke 0,8 persen ada intensi dari penguasa,” tuturnya.

    Dijelaskan Ichsanuddin, perlu ada beberapa syarat yang harus terpenuhi untuk mendapatkan Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP). Namun hal ini sepertinya tidak berlaku untuk Bank Century hingga dia menyebut ada perlakuan khusus kepada Bank Century

    “Persyaratan (FPJP) menurut UU bank sentral, Jaminannya haers mudah, liquid (mudah dicairkan). Ga usah pake PBI. Pake aturan uu 23/99 saja. Ternyata dalam praktiknya, dalam posisi liquid dan mudah dicairkan tidak memenuhi syarat. Apalagi kemudian jumlah jaminannya tidak memadai. Apalagi kemudian CAR-nya tidak memadai. Itu ga bisa dari segi proses FPJP-nya. Itu gak memenuhi syarat,” bebernya.

    Ichsanuddin lantas dengan lantang menilai langkah penyelamatan Bank Century janggal. Terlebih Bank Indonesia sebagai pengawas Bank Century tak punya data mutakhir sebelum melakukan penyelamatan.

    “Data paling mutakhir itu adalah neraca harian yang harus diperoleh otoritas pengambil kebijakan. Nah pada saat Bank Century diselamatkan, data mutakhirnya nggak ada. neraca harian juga nggak ada,” katanya.

    Lebih lanjut dia mengungkapkan bahwa ketiadaan data tersebut membuat angka pemberian dana penyelamatan –sebelum dan setelah Bank Century ditetapkan sebagai bank gagal berdampak sistemik–berubah-ubah.

    Ichsan mencatat ada perubahan dari Rp 632 miliar menjadi Rp 1,7 triliun, dan kembali berubah menjadi Rp 2,7 triliun pada 23 November 2008.

    “Yang menarik adalah dari struktur talangan yang berjumlah Rp 6,762 triliun itu tiga kali penempatan di sana statusnya dalam rangka memenuhi CAR dari negatif menjadi positif posisiya. Yang pertama CAR negatif menjadi positif, yang kedua, yang ketiga, dan keempat. Itu artinya sama sekali tidak didasarkan pada neraca harian. Tidak didasarkan pada cut off pada saat posisi Century harus diselamatkan,” bebernya.

    Pada akhirnya, bekas anggota Komisi Keuangan DPR itu menyebut jika penyelamatan Bank Century melanggar prinsip kehati-hatian.

    “Ini nggak ketemu dalam cara mengelola penyelamatan. andai kata kebijakan seperti itu dilakukan kemarin waktu dalam rangka penyelamatan perbankan 97-98 maka kemungkinan andaikata institusi perbankan bukan lagi Rp 430 triliun sekian jumlahnya menjadi berkali-kali lipat kalau model penyelamatan century diterapkan pada model penyelamatan 97-98,” pungkasnya.


     
  • Virtual Chitchatting 10:09 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Dana Enam BUMN (Jamsostek, Telkom, PTPN, Timah, Asabri, WiKa) di Bank Century sebagai alat pemulus penyelewengan bailout Bank Century


    http://risalahjihad.blogspot.com/2010/02/mengapa-bumn-tersengat-skandal-century.html

    Mengapa BUMN Tersengat Skandal Century?
    08 February 2010

    Jakarta – Efek berantai dari skandal Bank Century kian menggelegak. KPK harus cepat memeriksa laporan Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) atas dugaan keterkaitan sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dalam kasus Bank Century ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

    BUMN ternyata bermotif mengeduk keuntungan sesaat dengan cara menaruh uang di Bank Century yang bobrok dan kotor itu.

    “Kami mendesak KPK mengusut keterkaitan sejumlah BUMN yang menyimpan dana di Bank Century,” kata Koordiator MAKI, Boyamin Saiman.

    Dalam laporan bernomor 3546/56/12/2009 itu, Boyamin menyertakan data rapat Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) pada 13 November 2008.

    Dalam rapat itu, Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI), Siti Ch. Fadjrijah diminta oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk melaporkan nasabah besar Bank Century.

    Boyamin menjelaskan, sebagian nasabah yang dilaporkan oleh Siti Fadjrijah adalah BUMN, yaitu Jamsostek dengan simpanan Rp212 miliar, PT Telkom (Rp165 miliar), PT Perkebunan Nusantara (Rp10 miliar), PT Asabri (Rp5 miliar), dan PT Wijaya Karya (Rp20 miliar).

    Boyamin meminta KPK juga menelusuri keberadaan dana sejumlah BUMN itu di Bank Century. Simpanan dana BUMN di bank swasta sudah menyalahi aturan perundangan. “Seharusnya BUMN menyimpan dana di bank umum pemerintah,” kata Boyamin.

    “Adanya dana BUMN di Bank Century itu patut diduga sebagai penyelewengan karena dana BUMN kok bisa didepositokan di bank kecil dan busuk begitu,” kata Hendri Saparini, seorang ekonom dan pengajar pasca sarjana IPB.

    Menurut MAKI, laporannya kepada KPK karena ada kebohongan publik, ada yang disembunyikan. Laporan MAKI diterima KPK dengan no 3546/12/2009. Karena pada 9 September 2009, Sri Mulyani mengatakan tidak tahu ada nasabah besar yang menyimpan uang di Bank Century.

    Ternyata hasil rapat Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) 13 November 2008, Deputi pengawasan BI Siti Fadjriah dimintai keterangan laporan soal nasabah besar. Terungkap ada nasabah besar dari BUMN.

    Karena inilah, Boy mencurigai jangan-jangan direksi bermain sendiri di BUMN- BUMN ini. Jadi harusnya KPK mengejar penyidikan ke BUMN. “Karena kalau nanti Century kena, BUMN juga kena karena dananya ternyata banyak. Saya minta KPK mengejar BUMN ini, uangnya berasal dari mana, cara mendapatkan bagaimana, dan penyimpanan dalam bentuk apa karena di rapat KSSK hanya bentuk simpanan dana bukan deposito,” kata Boy.

    Anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Hasan Bisri menyatakan dana BUMN yang ditempatkan di Bank Century sekitar Rp400 miliar. “Saya tidak hafal satu per satu, tapi totalnya sekitar Rp400 miliar,” katanya.

    BUMN yang menempatkan dananya di Bank Century di antaranya Jamsostek, PT Perkebunan Nasional, Wijaya Karya, Telkom, dan PT Timah.

    BPK juga menemukan dana dari Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia (YKKBI) sebesar Rp80 miliar ditempatkan di Bank Century. Dana-dana itu ditempatkan sebelum Bank Century dimasukkan ke pengawasan khusus BI karena bermasalah. Dana-dana itu kemudian ditarik setelah Bank Century diselamatkan oleh negara.

    Anggota Panitia Khusus Hak Angket Bank Century DPR Maruarar Sirait mengatakan perlu untuk mempertanyakan dana BUMN yang ditempatkan di Bank Century. “Dengan kondisi Bank Century yang seperti itu, maka apa motif penempatan dana di BUMN, karena ini terkait dengan pengelolaan negara?” katanya. (inilah.com)

    *****

    Penyelamatan Bank Century Mempertimbangkan Adanya Dana Milik Yayasan BI dan BUMN

    Pansus Ungkap Skenario Dana Talangan Century

    Jakarta – Rekaman rapat Bank Indonesia (BI) menguak sebagian motif bailout Bank Century. Salah satunya, penyelamatan Bank Century dilakukan dengan mempertimbangkan adanya dana milik yayasan BI dan BUMN.

    Anggota Pansus Hak Angket Bank Century dari FPKS Andi Rahmat mengatakan, keberadaan dana yayasan BI dan BUMN disebut sangat jelas dalam rapat pejabat BI pada 13 November 2008. ”Ini sudah motifnya,” ujarnya di sela rapat pansus kemarin (4/2).

    Dalam rapat itu, pansus memutar dua rekaman audio, yakni Rapat Dewan Gubernur (RDG) Mingguan BI pada 5 dan 13 November 2008. Selain itu, transkrip rekaman rapat RDG BI pada 20 November 2008 juga sudah dibuka oleh pansus.

    Menurut Andi, sejak awal hasil audit investigasi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang menyebut adanya dana Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia (YKKBI) dan BUMN di Bank Century, memicu dugaan motif tertentu dalam upaya penyelamatan Bank Century. ”Sebab, jika Bank Century ditutup, dana YKKBI dan BUMN itu bakal hilang karena batas penjaminan LPS hanya Rp 2 miliar,” katanya.

    Dugaan tersebut, lanjut Andi, akhirnya terkonfirmasi karena dalam rekaman rapat RDG BI pada 20 November 2008 jelas disebut-sebut adanya dana YKKBI dan BUMN. Dengan demikian, keberadaan dana itulah yang diduga ikut menjadi salah satu pertimbangan BI menyelamatkan Bank Century.

    Berdasar transkrip tertulis RDG mingguan BI pada 20 November 2008, atau sehari sebelum keputusan bailout Bank Century, Deputi Gubernur Bank Indonesia S. Budi Rochadi mengatakan, dana simpanan YKKBI akan hilang jika bank tersebut dinyatakan gagal.

    ”Meskipun ini bukan menyangkut kebijakan umum mengenai sistem keuangan ataupun kondisi moneter, di sini kita menyadari ada simpanan YKKBI di bank ini,” ujarnya.

    Budi juga menyatakan, dana YKKBI tersebut bisa saja tidak tertagih bila Bank Century dinyatakan gagal. Dalam audit BPK disebutkan, dana YKKBI yang tersimpan di Bank Century mencapai Rp 80 miliar. ”Saya kira ini penting untuk dijadikan dasar,” katanya.

    Selain dana YKKBI, dana simpanan di Bank Century yang disebut-sebut dalam RDG adalah milik BUMN. Deputi Gubernur Ardhayadi Mitroatmodjo mengatakan, RDG BI perlu mengekspos angka-angka kuantitatif sehingga dapat menambah lack of confidence atau kurangnya kepercayaan terhadap perbankan.

    ”Di situ kan ada eksposure tidak hanya dana nasabah yang Rp 2 miliar, tetapi juga ada Telkom. Kemudian, juga ada dana antarbank,” ujarnya. ”Ada investor kelembagaan Telkomsel, Jamsostek, dan sebagainya,” imbuhnya.

    Sebelumnya, anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Hasan Bisri menyatakan, hasil audit menunjukkan adanya dana BUMN yang ditempatkan di Bank Century sekitar Rp 400 miliar. ”Saya tidak hafal satu per satu,” ujarnya.

    Data audit menunjukkan ada lima BUMN yang menyimpan dana senilai total Rp 412 miliar. Kelima BUMN tersebut adalah Jamsostek, PT Perkebunan Nasional (PTPN), Wijaya Karya, Telkom, dan Timah. Berdasar audit BPK, dana-dana itu ditempatkan oleh BUMN sebelum Bank Century dimasukkan ke pengawasan khusus BI karena bermasalah. Dana-dana itu lalu ditarik setelah Bank Century diselamatkan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

    Poin menarik lain yang terkuak dari rekaman RDG BI adalah kenyataan bahwa pengubahan Peraturan BI (PBI) No 10/26/PBI/2008 mengenai Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP), sejak awal didesain khusus untuk Bank Century. Ini sekaligus mementahkan pernyataan semua pejabat BI saat diperiksa pansus yang menyatakan bahwa perubahan PBI tersebut tidak dilakukan hanya untuk Bank Century, tapi untuk seluruh bank.

    Perubahan PBI itu akhirnya juga menjadi salah satu temuan BPK. Dalam audit investigasi, BPK jelas menyebut bahwa perubahan PBI yang menurunkan syarat penerima FPJP dari rasio kecukupan modal (CAR) 8 persen menjadi hanya positif, patut diduga dilakukan untuk merekayasa agar Bank Century dapat memperoleh FPJP.

    Dalam rekaman RDG BI pada 13 November yang membahas FPJP, jelas terdengar bahwa sejak awal para pejabat BI hanya menyebut-nyebut Bank Century. Karena itu, aturan mengubah CAR dari 8 persen menjadi positif pun disesuaikan dengan kondisi Bank Century yang saat itu hanya memiliki CAR 2,35 persen.

    Akibat perubahan PBI itulah, akhirnya pada 14 November 2008, Bank Century mendapat kucuran dana FPJP dari BI Rp 689 miliar. ”Istilahnya, itu lawry engineering atau rekayasa hukum untuk kepentingan tertentu,” ujar Andi Rahmat.

    Dikonfirmasi terpisah, anggota Pansus Century FPKS M. Misbakhun menyatakan, hasil rekaman RDG pada 13 November menegaskan ketidakkonsistenan saksi. ”Ini confirm nggak konsisten, PBI diubah untuk kepentingan Bank Century,” katanya.

    Menurut dia, fakta menyebutkan bahwa ada salah satu pihak di rekaman yang menyebutkan bahwa PBI memang direkayasa. ”Keterangannya menyebutkan, harap hati-hati supaya PBI tidak dikesankan membantu bank ini, Bank Century tentunya,” lanjutnya.

    Dia menambahkan, sangat disayangkan bahwa pansus tidak memiliki dokumen rekaman telekonferensi pada 13 November 2008. Padahal, telekonferensi itu menyebutkan cara penyelamatan Bank Century, termasuk penyebutan surat berharga dan aset kredit. ”Ini harus diperiksa, tidak dikasih atau memang tidak ada rekamannya,” tandasnya.

    Sita Dokumen

    Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mengeluarkan penetapan penyalinan dokumen-dokumen di kertas kerja pemeriksaan (KKP) Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang terkait kasus Bank Century. Hari ini PN Jakarta Pusat akan berkoordinasi dengan BPK untuk menentukan waktu penyitaan/penyalinan dokumen-dokumen yang diminta Panitia Khusus Angket Kasus Bank Century DPR.

    ”Besok (hari ini) suratnya akan dikirim ke BPK. Isinya, pemberitahuan dari pengadilan bahwa pelaksanaan penyalinan dokumen sebagaimana yang diminta pansus akan dilaksanakan pekan depan,” ujar Humas PN Jakarta Pusat (Jakpus) Sugeng Riyono kemarin (4/2).

    Dalam suratnya, pengadilan memberitahukan bahwa penyalinan dokumen-dokumen yang ada dalam kertas kerja pemeriksaan BPK dilaksanakan pada Selasa pe­kan depan (9/2) atau Rabu (10/2). Penyalinan dilakukan petugas pengadilan didampingi pimpinan pansus dan anggota BPK. ”Surat ini hanya sebatas penetapan pengadilan. Soal apakah penetapan ini bisa dilaksanakan atau tidak, nanti kita lihat saat pelaksanaan,” terang Sugeng.

    Kedudukan surat penetapan pengadilan untuk penyalinan do­kumen sama dengan surat pe­netapan pengadilan untuk penyi­taan bangunan yang menjadi objek sengketa perdata. Karena itu, ada kemungkinan tim eksekutor akan menghadapi perlawanan dari pihak tereksekusi meski sudah membawa surat penetapan pengadilan.

    Pansus Angket Kasus Bank Cen­tury DPR sebelumnya meng­a­jukan permohonan penetapan penyitaan/penyalinan dokumen-dokumen yang berada dalam kertas kerja pemeriksaan kasus Bank Century. Di antara 97 dokumen penting terkait kasus tersebut, baru 27 dokumen atau sekitar 30 persen yang diberikan dari Bank Indonesia dan Kementerian Keuangan. Sisanya berada dalam kertas kerja pemeriksaan BPK.

    Rincian data yang dibutuhkan, antara lain, 20 dokumen terkait merger, 20 dokumen terkait pengawasan BI, 26 dokumen fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP), dan 22 dokumen terkait penentuan Century sebagai bank gagal yang berdampak sistemik.

    ”Di antara 97 dokumen, pansus sudah menerima 27 dokumen. Yaitu, 3 dokumen dari proses merger, 1 pengawasan, 7 FPJP, dan 16 penentuan bank gagal berdampak sistemik. Artinya, baru terima 30 persen dari seluruh yang diminta. Di antara 97 dokumen, baru diterima 27. Jadi, masih ada 70 dokumen yang belum diterima,” papar staf ahli Pansus Khairiansyah.

    Dokumen-dokumen tersebut dinilai menjadi data penting yang bisa menggambarkan kondisi awal indikasi kecurangan di balik kebijakan bailout. Mayoritas dokumen yang belum diberikan berasal dari Bidang Pengawasan Bank Indonesia. (jawapos)


     
  • Virtual Chitchatting 10:08 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Dana Budi Sampoerna sebagai moral hazard penyelewengan bailout Bank Century

    Budi Sampoerna: Nasabah terbesar Bank Century

    http://risalahjihad.blogspot.com/2010/02/budi-sampoerna-untouchable.html

    Budi Sampoerna The Untouchable
    08 February 2010

    Sampai sekarang ia tidak diperiksa langsung dalam kasus skandal Bank Century. Benarkah dia kunci kotak pandora yang bisa meruntuhkan kekuasaan?.

    Sesama bus kota, dilarang saling mendahului. Tapi sesama Cina, rupanya boleh saling “memakan”. Itulah yang dikemukakan Sri Gayatri, eks nasabah Bank Century yang duitnya ketilep Rp 2,7 Milyar.

    “Kami merasa aman dan percaya, apalagi dia sama-sama Cina-nya dengan saya,” ucap Sri Gayatri, saat bersaksi sebagai korban penipuan di sidang Pengadilan Negeri Surabaya, 29 Juni tahun lalu.

    Berkat rayuan Lyla Komaladewi Gondokusumo, saat itu Direktur Pemasaran Bank Century Wilayah V (Surabaya dan Bali), Sri mau saja mengubah status dana depositonya di Century menjadi reksadana (dana terproteksi) Antaboga, tanpa menandatangani formulir apapun.

    “Saya diyakinkan oleh Ibu Lyla bahwa dana saya aman dijamin Bank Century. Pemerintah bahkan Budi Sampoerna juga menyimpankan dananya di situ,” terang Gayatri. Ternyata, Antaboga hanyalah produk bodong yang membuat nasabah macam Sri Gayatri akhirnya enteuk boga (tidak berpunya).

    Meski sama-sama Cina, Sri Gayatri dan Budi Sampoerna tampaknya belum pernah tatap empat mata. Kalaupun ketemu, Sri pasti tidak bisa mempersalahkan Budi atas hilangnya deposito dia. Lha wong Budi sendiri juga kena tipeng Century, kok. Sesama korban kan dilarang saling menyalahkan, toh.

    Budi Sampoerna, salah seorang penerus keluarga taipan HM Sampoerna, menyimpan trilyunan rupiah di Century sejak 1998. Sebelum Bank Century diambilalih LPS, duit Budi di bank itu masih ada Rp 1.895 milyar per November 2008.

    Mengapa pengusaha sekaliber Budi Sampoerna bisa terperosok dalam jebakan Antaboga?.

    Tak lain karena pesona Lyla. Lyla Komaladewi Gondokusumo, sangat dekat dengan Budi Sampoerna sehingga berhasil membujuk sang pengusaha menaruh uang di Century. Tapi Lyla menyatakan hubungan itu profesional. “Kami kolega bisnis,” katanya. Saking percayanya kepada Lyla, menurut sebuah sumber kepada Majalah Tempo, suatu ketika Budi pernah menyimpan dana sampai Rp 3 triliun di Bank Century Cabang Surabaya. “Lyla tipe perempuan yang menarik dan pandai memikat,” ujar sumber itu.

    Seperti Artalyta Suryani yang dibui di Rutan Pondok Bambu Jakarta, Lyla kini mendekam di Rumah Tahanan Medaeng, Sidoarjo, Jawa Timur. Ia dihukum 1,5 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Surabaya, Oktober lalu, karena terbukti menipu 250 nasabah Bank Century sebesar Rp 450 miliar.

    Selain pesona Lyla, suku bunga yang ditawarkan Century jelas menjadi daya tarik nasabah. Seperti diakui Dudung Sjarifudin, Ketua Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia (YKKBI). Dana YKKBI yang diparkir di Century sejak 2007, per 1 Oktober 2008 besarnya Rp 83 Milyar.

    Alasan sama dikemukakan Edy Kurnia, Vice President Public Relations PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom). Telkom menempatkan dana di Century dari periode Desember 2007 hingga November 2008. Dana itu disimpan secara bertahap hingga mencapai Rp 165 milyar. Sejak November 2008, Telkom tak lagi menambah saldo di rekeningnya. Hingga kemudian, pada Oktober 2009, Telkom menguras dananya di Century.

    Kalau Sri Gayatri sempat jualan rujak dan joget-joget di kantor Bank Century Surabaya lantaran stres berat, bagaimana dengan Budi Sampoerna?.

    Dengan alasan sakit dan harus dirawat di Singapura, Budi Sampoerna tak pernah memenuhi panggilan jaksa dalam persidangan skandal Century.

    Singapura, dikenal sebagai surganya konglomerat hitam untuk kabur dan menyimpan duit haram dari Indonesia. Indonesia Corruption Watch pernah melansir daftar puluhan pengusaha culas asal Indonesia yang ngumpet di Singapura. Mereka aman di sana, karena Negeri Singa tidak punya perjanjian ekstradisi dengan Indonesia.

    Setelah Century dinyatakan sebagai bank gagal akibat kesulitan likuiditas, duit Budi masih nyangkut di Century sebesar 18 juta dolar AS atau sekitar Rp 180 M.

    Kalau diam saja Budi bakal gigit jari, lantaran menurut peraturan, Lembaga Penjamin Simpanan hanya akan menalangi nasabah bank gagal yang saldonya maksimal Rp 2 Milyar.

    Utak-atik pun dilakukan. Hal ini diungkapkan Robert saat menjawab pertanyaan anggota Pansus Hak Angket Century di Gedung DPR, Senin (11/1). Menurut Robert, pada 14 November 2008 ia bersepakat dengan Rudi Soraya, utusan Budi Sampoerna. Rudi Soraya orang Australia yang fasih berbahasa Indonesia.

    Status dana Budi dikembalikan jadi deposito. Sebab, pemerintah dan Century sama-sama lepas tangan soal produk Antaboga. Deposito Budi di Bank Century Cabang Surabaya itu lalu dipecah menjadi 247 Negotiable Certificate Deposit (NCD), masing-masing senilai Rp 2 Miliar. Nama karyawan Century Jakarta dan karyawan Grup Sampoern adi Surabaya dan Bali, bahkan berkas para pelamar ke bank Century, pun dicatut.

    Oke, Robert Tantular si pemilik Bank Century, setuju. Syaratnya, dia pinjam uang itu untuk “keperluan Bank Century”. Belakangan terungkap duit itu dipakai untuk menutupi tekor main valas. Atas restu Budi, Rudi setuju.

    Duit Budi lantas “diterbangkan” dari Cabang Surabaya ke Kantor Pusat Bank Century di Jakarta. Selanjutnya, duit ditransfer ke sebuah bank di luar negeri untuk menutup utang pribadi Dewi Tantular (kakak Robert Tantular).

    Manajemen baru Bank Century yang kemudian berubah jadi Bank Mutiara, menolak mencairkan uang Budi. Alasannya, di pembukuan yang disusun manajemen lama, saldo deposito Budi nol. Kan sudah diterbangkan ke mancanegara.

    Belakangan, Budi Sampoerna membantah keras pernyataan Robert tentang kongkalikong itu. Ia bahkan menuding Robert Tantular tak lebih dari seorang pencuri yang menggarong duitnya.

    Melalui pengacara Lucas SH, Budi Sampoerna minta bantuan Komisaris Jenderal Pol Susno Duadji sebagai Kepala Bareskrim, untuk menerbitkan surat yang menyatakan deposito Budi tersebut tidak bermasalah.

    Lucas mengaku penerbitan surat keterangan dari Bareskrim itu atas permintaan manajemen baru Bank Century yang dipimpin Direktur Utama Maryono.

    Anehnya, meski Susno sudah memberikan sampai dua surat (tertanggal 7 dan 17 April 2009) kepada Direksi bank Century, Lucas mengaku hingga kini uang kliennya tak kunjung cair. Padahal, menurut Susno, pengabaian dua kali atas surat itu bisa berujung penangkapan terhadap pimpinan Century. Eh, malah justru Susno yang akhirnya terpental dari jabatannya.

    Benarkah kata Lucas bahwa uang Budi Sampoerna masih ngendon di Bank Century?.

    Tidak, menurut hasil audit investigasi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). “Bank Century mengalami kerugian karena mengganti deposito milik nasabah yang dipinjamkan/ digelapkan sebesar 18 juta dolar AS dengan dana berasal dari penyertaan modal sementara (PMS),” terang BPK dalam hasil auditnya.

    Hal itu terkonfirmasi dengan keterangan Erwin Prasetio dan Benny Purnomo, dua direktur Bank Century. Kepada redaksi Koran Tempo pada 20 Agustus 2009, Erwin menyatakan tak ada kesulitan bagi Budi untuk menarik dananya secara bertahap dan sesuai dengan jadwal yang telah disepakati bersama. “Setiap hari ada penarikan, kok. Saya yang teken,” Benny menambahkan.

    Selain itu, menurut Erwin, bank sudah mencadangkan US$ 18 juta sebagai antisipasi kerugian yang mungkin bakal dialami Century. Uang itu diakuinya belum kembali ke deposito PT Lancar Sampoerna. “Karena uang itu masih kasus (di pengadilan),” tuturnya.

    Robert Tantular sendiri pun mengaku heran, kenapa LPS mencairkan dana Budi yang masih dipinjamnya itu. “Saya heran juga kenapa Bank Century membayarkan, padahal saya yang pinjam. Sampai sekarang saya katakan akan bayar,” kata Robert tatkala dicecar Andi Rahmat dari Pansus Century.

    Menurut Maryono, uang PMS dari LPS yang telah dibayarkan kepada para deposan mencapai Rp 4 triliun. Rinciannya, untuk nasabah kecil Rp 2,2 triliun dan nasabah besar Rp 1,8 triliun. Tapi, ia tak berani mengungkap siapa saja nasabah besar itu.

    Kalau duit ternyata sudah cair, tapi pihak Budi Sampoerna mengaku belum menerimanya, lalu kemana?.

    Pusat Pelaporan dan Analisa Transaksi Keuangan (PPATK) tak bersedia mengungkap aliran dana Bank Century tersebut. Alasannya, terbentur kententuan pasal 26 ayat g UU PPATK yang menyatakan pemeriksaan aliran dana hanya dapat disampaikan kepada penyidik Polri dan kejaksaan.

    Akibat ketentuan UU itu pula, BPK tidak dapat mengakses data hasil pemeriksaan PPATK terhadap aliran dana di Bank Century.

    Justru Benteng Demokrasi Rakyat (Bendera) yang sanggup menjawab teka-teki tersebut. Menurut LSM yang bermarkas di bekas Kantor DPP PDI ini, duit Century tersebut mengalir ke: KPU sebesar Rp 200 miliar, LSI (Lembaga Survey Indonesia) Rp 50 miliar, FOX Indonesia Rp 200 miliar, Partai Demokrat Rp 700 miliar, Edhie Baskoro Yudhoyono Rp 500 miliar, Hatta Radjasa Rp 10 miliar, Mantan Panglima TNI Djoko Suyanto Rp 10 miliar, mantan Jubir Presiden Andi Mallarangeng Rp 10 miliar, Rizal Mallarangeng Rp 10 miliar, Choel Mallarangeng Rp 10 miliar, dan Pengusaha Hartati Murdaya Po Rp 100 miliar.

    Hatta, Baskoro, dan Trio Mallarangeng, lalu melaporkan dua aktivis Bendera yang mengekspos data tersebut, ke Mabes Polri. Tapi sampai kini, aktivis yang dibidik masih aman-aman saja. Sama seperti George Aditjondro, penulis buku Gurita Cikeas di Balik Skandal Century, yang telah dilaporkan ke polisi oleh Ketua DPP Partai Demokrat Ramadhan Pohan dengan tuduhan pemukulan. George masih melenggang sampai sekarang.

    Apakah lantaran benar kata Jusuf Kalla, bahwa skandal Century ini kalau diungkap tuntas bagai membuka kotak pandora, yang akan meruntuhkan banyak orang penting?.

    George Aditjondro dalam bukunya tadi mengungkapkan, Boedi Sampoerna ditengarai menjadi “salah seorang penyokong SBY, termasuk dengan menerbitkan sebuah koran” (Rusly 2009: 48). Ada juga yang mengatakan “Sampoerna sejak beberapa tahun lalu mendanai penerbitan salah satu koran nasional (Jurnas/Jurnal Nasional) yang menjadi corong politik Partai SBY” (Haque 2009).

    Boedi Sampoerna, memiliki seorang anak bernama Soenaryo, yang jarang memakai nama keluarga Sampoerna. Soenaryo yang sangat dipercaya dalam urusan bisnis, mendampingi ayahnya ketika ditemui Robert Tantular, yang berusaha menjual saham Bank Century kepada Boedi Sampoerna. Juga dalam pertemuan dengan Susno Duadji dan Lucas, pengacara ayahnya, Sunaryo ikut pula hadir (Tempointeraktif, 12 Juli 2009, Rakyatmerdekaonline, 15 Nov. 2009).

    Soenaryo merupakan pemilik pabrik kertas PT Esa Kertas Nusantara yang sedang bermasalah dengan Bank Danamon. Menurut sumber-sumber George, sejak pertama terbit tahun 2006, Sunaryo-lah yang mengalirkan dana Grup Sampoerna ke PT Media Nusa Perdana, penerbit harian Jurnal Nasional di Jakarta.

    Perusahaan itu kini telah berkembang menjadi kelompok media cetak yang cukup besar dengan menerbitkan harian Jurnal Depok, harian Jurnal Bogor, majalah bulanan Arti, dan majalah dwi mingguan Eksplo.

    Secara tidak langsung, dwi mingguan Explo dapat dijadikan indikator, sikap Partai Demokrat dan barangkali juga, Ketua Dewan Pembinanya terhadap kebijakan negara di bidang ESDM. Misalnya dalam pendirian pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN), yang tampaknya sangat dianjurkan oleh Redaksi Explo (lihat tulisan Noor Cholis, “PLTN Muria dan Hantu Chernobyl”, dalam Explo, 16-31 Okt. 2008:106, serta beritatentang PLTN Iran yang siap beroperasi, dalam Explo, 1-15 April 2009: 79).

    Selama tiga tahun pertama, ada dua orang fungsionaris PT Media Nusa Perdana yang diangkat oleh kelompok Sampoerna, yakni Ting Ananta Setiawan, sebagai Pemimpin Perusahaan, dan Rainerius Tauk sebagai Senior Finance Manager atau Manajer Utama Bisnis. Dalam Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) Besar PT Media Nusa Perdana, yang dikeluarkan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi DKI Jakarta 5 Maret 2007, Ting Ananta Setiawan tercantum sebagai Direktur merangkap pemilik dan penanggung jawab.

    Sementara itu, kesan bahwa perusahaan media ini terkait erat dengan Partai Demokrat tidak dapat dihindarkan. Hal ini diperkuat dengan duduknya Ramadhan Pohan, Ketua Bidang Pusat Informasi BAPPILU Partai Demokrat, sebagai Pemimpin Redaksi harian Jurnal Nasional dan majalah Arti, serta Wakil Ketua Dewan Redaksi di majalah Eksplo.

    Tahun 2008, Ting Ananta Setiawan mengundurkan diri dari jabatan Pemimpin Perusahaan, yang kini dirangkap oleh Pemimpin Umum, N. Syamsuddin Haesy. Namun nama Ananta Setiawan tetap tercantum sebagai Pemimpin Perusahaan, sebagai konsekuensi dari SIUP PT Media Nusa Perdana. Mundurnya Ananta Setiawan secara de facto terjadi seiring dengan mengecilnya saham Sampoerna dalam perusahaan media itu, dan meningkatnya peranan Gatot Mudiantoro Suwondo sebagai pengawas keuangan perusahaan itu. Istri Dirut BNI ini, dikabarkan masih kerabat Ny. Ani Yudhoyono (McBeth 2007).

    Menurut SIUP PT Media Nusa Perdana yang diterbitkan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi DKI Jakarta, 5 Maret 2007, nilai modal dan kekayaan bersih perusahaan itu sebesar Rp 3 milyar. Namun jumlah itu, hanya cukup untuk menerbitkan harian Jurnal Nasional selama sebulan.

    Berdasarkan kalkulasinya, George memperkirakan kelompok media cetak ini telah menyedot modal sekitar Rp 150 milyar.

    Menurut Geprge Aditjondro, kecurigaan bahwa keluarga Sampoerna tidak hanya menanam modal di kelompok media Jurnal Nasional, tapi juga di simpul-simpul kampanye Partai Demokrat yang lain, yang juga disalurkan lewat Bank Century, bukan tidak berdasar. Soalnya, Laporan Keuangan PT Bank Century Tbk untuk Tahun Yang Berakhir Pada Tanggal-Tanggal 30 Juni 2009 dan 2008 menunjukkan bahwa ada penarikan simpanan pihak ketiga sebesar Rp 5,7 trilyun.

    Selain itu, Ringkasan Eksekutif Laporan Hasil Investigasi BPK atas Kasus PT Bank Century Tbk tertanggal 20 November 2009 menunjukkan bahwa Bank Century telah mengalami kerugian karena harus mengganti deposito milik Boedi Sampoerna yang dipinjamkan atau digelapkan oleh Robert Tantular dan Dewi Tantular sebesar US$ 18 juta dengan dana yang berasal dari LPS.

    Cuci Uang di Bank Cacat?.

    “Bank Century sudah cacat sejak dalam kandungan,” kata Ketua Badan Pemeriksa Keuangan, Hadi Purnomo, dalam rapat konsultasi dengan Panitia Khusus Hak Angket Dewan untuk Kasus Bank Century di Gedung DPR, Rabu (16/12).

    Hadi menyebutkan pada 31 Oktober 2008 rasio kecukupan modal Bank Century -3,53 persen. “Bank dengan CAR (rasio kecukupan modal) minus seharusnya ditutup,” tandas Hadi.

    Alih-alih ditutup, pemerintah melalui Bank Indonesia justru menggelontorkan dana fasilitas pinjaman jangka pendek.

    Sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga diperkarakan Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) karena menyimpan uang di Century.

    LPS mencatat, ada 20 BUMN yang menarik dananya dari Bank Century, dengan total dana Rp 273,436 milyar.

    Diantaranya adalah: Jamsostek dengan simpanan sebesar Rp 212 miliar, PT Telkom (Rp 165 miliar), PT Perkebunan Nusantara (Rp 10 miliar), PT Asabri (Rp 5 miliar), dan PT Wijaya Karya (Rp 20 miliar).

    Menurut pengamat politik Johan O Silalahi, ada tiga BUMN yang dipaksa menaruh deposito di Century, yaitu PT Aneka Tambang (Antam), PT Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) dan PT Telkom. YKKBI pun memarkir dana di Century sekitar Rp 80 milyar.

    Semua dana BUMN sudah ditarik ketika Bank Century sudah ditangani LPS.

    Bagi Yanuar Rizky, penasihat Indonesia Corruption Watch, penarikan dana setelah Century diambil alih LPS justru janggal. “Banknya sudah aman, dananya kok malah ditarik. Ada apa ini?.” katanya. “KPK mesti mengaudit apakah ada pencucian uang atau tidak dalam hal ini,” Yanuar menambahkan. (suaraislam)


     
  • Virtual Chitchatting 10:07 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Dana YKK-BI (Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia) sebagai dasar utama bail-out Bank Century


    http://risalahjihad.blogspot.com/2010/02/motif-bailout-century-terungkap.html

    Motif Bailout Century Terungkap
    08 February 2010

    Jakarta – Rekaman rapat Bank Indonesia (BI) menguak sebagian motif bailout Bank Century. Salah satunya, penyelamatan Bank Century dilakukan dengan mempertimbangkan adanya dana milik yayasan BI dan BUMN.

    Anggota Pansus Hak Angket Bank Century dari FPKS Andi Rahmat mengatakan, keberadaan dana yayasan BI dan BUMN disebut sangat jelas dalam rapat pejabat BI pada 13 November 2008. “Ini sudah motifnya,” ujarnya di sela rapat Pansus, Kamis 4 Februari.

    Dalam rapat itu, Pansus memutar dua rekaman audio, yakni Rapat Dewan Gubernur (RDG) Mingguan BI pada 5 dan 13 November 2008. Selain itu, transkrip rekaman rapat RDG BI pada 20 November 2008 juga sudah dibuka oleh Pansus.

    Menurut Andi, sejak awal hasil audit investigasi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang menyebut adanya dana Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia (YKKBI) dan BUMN di Bank Century, memicu dugaan motif tertentu dalam upaya penyelamatan Bank Century. “Sebab, jika Bank Century ditutup, dana YKKBI dan BUMN itu bakal hilang karena batas penjaminan LPS hanya Rp 2 miliar,” katanya.

    Dugaan tersebut, lanjut Andi, akhirnya terkonfirmasi karena dalam rekaman rapat RDG BI pada 20 November 2008 jelas disebut-sebut adanya dana YKKBI dan BUMN. Dengan demikian, keberadaan dana itulah yang diduga ikut menjadi salah satu pertimbangan BI menyelamatkan Bank Century.

    Berdasar transkrip tertulis RDG mingguan BI pada 20 November 2008, atau sehari sebelum keputusan bailout Bank Century, Deputi Gubernur Bank Indonesia, Budi Rochadi mengatakan, dana simpanan YKKBI akan hilang jika bank tersebut dinyatakan gagal.

    “Meskipun ini bukan menyangkut kebijakan umum mengenai sistem keuangan ataupun kondisi moneter, di sini kita menyadari ada simpanan YKKBI di bank ini,” ujarnya.

    Budi juga menyatakan, dana YKKBI tersebut bisa saja tidak tertagih bila Bank Century dinyatakan gagal. Dalam audit BPK disebutkan, dana YKKBI yang tersimpan di Bank Century mencapai Rp 80 miliar. “Saya kira ini penting untuk dijadikan dasar,” katanya.

    Selain dana YKKBI, dana simpanan di Bank Century yang disebut-sebut dalam RDG adalah milik BUMN. Deputi Gubernur Ardhayadi Mitroatmodjo mengatakan, RDG BI perlu mengekspos angka-angka kuantitatif sehingga dapat menambah lack of confidence atau kurangnya kepercayaan terhadap perbankan.

    “Di situ kan ada eksposure tidak hanya dana nasabah yang Rp 2 miliar, tetapi juga ada Telkom. Kemudian, juga ada dana antarbank,” ujarnya. “Ada investor kelembagaan Telkomsel, Jamsostek, dan sebagainya,” imbuhnya.

    Sebelumnya, anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Hasan Bisri menyatakan, hasil audit menunjukkan adanya dana BUMN yang ditempatkan di Bank Century sekitar Rp 400 miliar. “Saya tidak hafal satu per satu,” ujarnya.

    Data audit menunjukkan ada lima BUMN yang menyimpan dana senilai total Rp 412 miliar. Kelima BUMN tersebut adalah Jamsostek, PT Perkebunan Nasional (PTPN), Wijaya Karya, Telkom, dan Timah. Berdasar audit BPK, dana-dana itu ditempatkan oleh BUMN sebelum Bank Century dimasukkan ke pengawasan khusus BI karena bermasalah. Dana-dana itu lalu ditarik setelah Bank Century diselamatkan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

    Poin menarik lain yang terkuak dari rekaman RDG BI adalah kenyataan bahwa pengubahan Peraturan BI (PBI) No 10/26/PBI/2008 mengenai Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP), sejak awal didesain khusus untuk Bank Century. Ini sekaligus mementahkan pernyataan semua pejabat BI saat diperiksa pansus yang menyatakan bahwa perubahan PBI tersebut tidak dilakukan hanya untuk Bank Century, tapi untuk seluruh bank.

    Perubahan PBI itu akhirnya juga menjadi salah satu temuan BPK. Dalam audit investigasi, BPK jelas menyebut bahwa perubahan PBI yang menurunkan syarat penerima FPJP dari rasio kecukupan modal (CAR) 8 persen menjadi hanya positif, patut diduga dilakukan untuk merekayasa agar Bank Century dapat memperoleh FPJP.

    Dalam rekaman RDG BI pada 13 November yang membahas FPJP, jelas terdengar bahwa sejak awal para pejabat BI hanya menyebut-nyebut Bank Century. Karena itu, aturan mengubah CAR dari 8 persen menjadi positif pun disesuaikan dengan kondisi Bank Century yang saat itu hanya memiliki CAR 2,35 persen.

    Akibat perubahan PBI itulah, akhirnya pada 14 November 2008, Bank Century mendapat kucuran dana FPJP dari BI Rp 689 miliar. “Istilahnya, itu lawry engineering atau rekayasa hukum untuk kepentingan tertentu,” ujar Andi Rahmat yang akan menginvestigasi nasabah Century Amiruddin Rustan di Makassar, Selasa 12 Februari nanti.

    Dikonfirmasi terpisah, anggota Pansus Century FPKS M Misbakhun menyatakan, hasil rekaman RDG pada 13 November menegaskan ketidakkonsistenan saksi. “Ini confirm nggak konsisten, PBI diubah untuk kepentingan Bank Century,” katanya.

    Menurut dia, fakta menyebutkan bahwa ada salah satu pihak di rekaman yang menyebutkan bahwa PBI memang direkayasa. “Keterangannya menyebutkan, harap hati-hati supaya PBI tidak dikesankan membantu bank ini, Bank Century tentunya,” lanjutnya.

    Dia menambahkan, sangat disayangkan bahwa Pansus tidak memiliki dokumen rekaman telekonferensi pada 13 November 2008. Padahal, telekonferensi itu menyebutkan cara penyelamatan Bank Century, termasuk penyebutan surat berharga dan aset kredit. “Ini harus diperiksa, tidak dikasih atau memang tidak ada rekamannya,” tandasnya.

    Duit Yayasan BI dan Sistemiknya Century

    Informasi tentang keberadaan dana milik Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia (YKKBI) di Bank Century disampaikan dalam rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 20 November 2008. Adalah Deputi Gubernur BI, S. Budi Rochadi, yang menyampaikan hal itu. Rapat yang berlangsung dari pukul 19.44 hingga 22.00 WIB itu mengagendakan pengambilan keputusan BI atas Century: sebagai bank gagal yang berdampak sistemik atau tidak. Keputusan BI itu selanjutnya akan diusung ke dalam rapat Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK).

    S. Budi Rochadi, seperti ditulis dalam audit investigasi BPK terhadap Century, menginformasikan, “Perlu diperhatikan kerugian yang akan diterima oleh Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bank Indonesia, mengingat terdapat sebagian dana yang disimpan di BC (Bank Century).” Selain duit YKKBI, Deputi Gubernur BI, Siti Ch. Fadjrijah, menambahkan informasi terdapatnya sejumlah dana perusahaan berstatus badan usaha milik negara (BUMN) yang juga disimpan di Bank Century.

    Dua informasi itu adalah bagian dari beberapa hal yang disampaikan dalam RDG, sebelum akhirnya muncul keputusan BI bahwa Century adalah bank gagal yang berdampak sistemik. RDG itu dipimpin Boediono, Gubernur BI ketika itu. Pada saat ini, Boediono adalah Wakil Presiden (Wapres) RI.

    Peserta rapat pada malam 20 November itu adalah Deputi Gubernur Senior BI Miranda S. Goeltom dan enam Deputi Gubernur BI. Mereka adalah Hartadi A. Sarwono, Siti Ch. Fadjrijah, S. Budi Rochadi, Muliaman D. Hadad, Budi Mulya, dan Ardhayadi.

    ***

    RDG itu diawali presentasi dari Zainal Abiddin (ZA) selaku Direktur Direktorat Pengawasan Bank 1 (DPB1). Presentasi itu dituangkan dalam dokumen “Ringkasan Eksekutif Permasalahan PT Bank Century Tbk”. Dalam presentasi itu, DPB1 mengusulkan agar Century ditetapkan sebagai bank gagal, yang diperkirakan berdampak sistemik.

    DPB1 juga meminta KSSK memutuskan kebijakan penanganan bank itu apakah berdampak sistemik atau tidak, untuk selanjutnya diserahkan ke Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Pertimbangannya, walaupun Century belum melampaui jangka waktu pengawasan khusus, yaitu enam bulan, kondisinya terus menurun.

    Rasio kecukupan modal (CAR) Century posisi 31 Oktober 2008 adalah negatif 3,53 dan tidak dapat ditingkatkan menjadi 8%, sehingga dinilai insolvent. Ini terjadi karena pemegang saham emoh melaksanakan komitmen untuk menambah modal. Usaha mendatangkan investor juga tidak membuahkan hasil. Untuk mencapai CAR 8%, DPB1 menghitung, butuh tambahan modal Rp 632,37 milyar.

    DPB1 juga menyampaikan data kondisi likuiditas, yakni giro wajib minimum dalam rupiah pada 19 November 2008 masih positif sebesar Rp 134 milyar (1,85%). Namun terdapat kewajiban real time gross settlement (RTGS) dan kliring yang belum diselesaikan sebesar Rp 401 milyar. Sehingga GWM rupiah Century menjadi kurang dari 0%.

    Di samping itu, ada kewajiban yang akan jatuh tempo pada 20 November 2008, sebesar Rp 458 milyar. Untuk menopang likuiditas bank, BI memberikan fasilitas pembiayaan jangka pendek (FPJP) Rp 689,39 milyar. Namun, karena penarikan dana oleh nasabah jauh lebih besar, FPJP tak mampu memperbaiki kondisi likuiditas Century.

    Selanjutnya, dilakukanlah diskusi. Berdasarkan risalah dan rekaman RDG itu, Siti Fadjrijah mengusulkan agar Bank Century ditetapkan sebagai bank gagal. Alasannya, upaya BI menyehatkan Century tidak berhasil sampai RDG dilakukan. Ditambah lagi, pemilik ogah menambah modal dan investor tak kunjung datang. Usulan itu juga mempertimbangkan ketidakmampuan Century memenuhi persyaratan kliring dan RTGS untuk esok harinya.

    S. Budi Rochadi (SBR) menyarankan agar menggunakan data neraca Century terkini, karena data neraca pada lampiran ringkasan eksekutif masih mamakai data per 31 Oktober 2008. Budi Mulia sependapat. Setelah itu, SBR menyampaikan informasi mengenai keberadaan dana YKKBI di Century.

    Muliaman Hadad selanjutnya mengemukakan bahwa BI telah melakukan semua hal yang diminta, sesuai dengan Pasal 37 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 tetang Perbankan. Muliaman menyatakan, setelah Century dinyatakan gagal, BI kemudian menyampaikan surat ke KSSK untuk meminta agar persoalan Century dibahas di KSSK.

    Gubernur BI Boediono mengemukakan, di tengah situasi dan kondisi yang penuh dengan ketidakpastian, ditambah suasana yang rawan rumor, dimungkinkan setiap bank berdampak sistemik. Terlebih dalam kondisi pasar valuta asing (valas) domestik yang ketika itu berada dalam tekanan. Selain itu, masalah segmentasi pasar antarbank yang selalu dibahas dalam RDG juga dapat memicu munculnya dampak sistemik.

    ***

    Adalah Halim Alamsyah, Direktur Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan, yang dalam RDG itu mempresentasikan analisis dampak sistemik yang menggunakan lima aspek. Kriterianya berdasarkan Memorandum of Understanding (MoU) on Cooperation Between The Financial Supervisory Authorithies, Central Banks and Financial Ministries of The European Union: On Cross-Border Financial Stability tanggal 1 Juni 2008 (selanjutnya disebut MoU).

    Ada empat aspek berdasar MoU itu untuk menentukan sebuah bank berdampak sistemik atau tidak. Mereka adalah institusi keuangan, pasar keuangan, infrastruktur keuangan, dan sektor riil. BI menambahkan satu aspek, yaitu psikologi pasar.

    Kriteria dalam MoU tersebut digunakan karena hanya itulah kriteria yang dimiliki BI pada saat itu. Halim memperoleh MoU itu ketika mengikuti seminar di Toronto, Kanada, pada Oktober 2008. Kepada auditor BPK, Halim menyatakan bahwa metode itu masih coba-coba dan baru pertama kali digunakan di BI. Muliaman Hadad membenarkan hal itu.

    RDG kemudian menyetujui Century ditetapkan sebagai bank gagal yang ditengarai berdampak sistemik dan meminta KSSK memutuskan kebijakan atas bank tersebut. Berdasar RDG itu, BI mengirim surat kepada Menteri Keuangan (Menkeu) selaku Ketua KSSK. Surat Gubernur BI ini menjadi dasar rapat KSSK pada 21 November 2008, yang dimulai pukul 00.11. Rapat KSSK itu selanjutnya menetapkan bahwa Bank Century perlu diselamatkan dan diserahkan ke LPS.

    ***

    Keberadaan duit YKKBI di Century dan beberapa BUMN tadi mendapat perhatian serius dari Panitia Khusus Hak Angket Bank Century. “Sangat tidak masuk akal jika karyawan BI yang tahu Century adalah bank cacat sejak awal malah menaruh uangnya di situ,” kata Andi Rahmat, anggota pansus dari Partai Keadilan Sejahtera. “Ini menjadi sebuah pertanyaan besar,” ia menambahkan. Karena itulah, ia akan menanyakan motif di balik penyimpanan itu.

    Anggota BPK, Hasan Bisri, di depan Pansus Century menyatakan bahwa besar dana YKKBI yang disimpan di Century sekitar Rp 80 milyar. “Dana itu sudah ditarik ketika Bank Century sudah ditangani LPS,” kata Hasan Bisri.

    Sedangkan BUMN yang menyimpan dana di Century antara lain PT Telkom, Jamsostek, Wijaya Karya, dan PT Perkebunan Nusantara. Dana BUMN ini juga sudah ditarik dari Century. LPS mencatat, ada 20 BUMN yang menarik dananya dari Bank Century, dengan total dana Rp 273,436 milyar.

    Yanuar Rizky, penasihat Indonesia Corruption Watch, menyatakan bahwa penarikan dana setelah Century diambil alih LPS itu justru janggal. “Banknya sudah aman, dananya kok malah ditarik. Ada apa ini?” katanya.

    Yanuar meminta KPK memberi perhatian khusus pada persoalan itu. “Agar persoalan itu menjadi jelas, KPK mesti mengaudit apakah ada pencucian uang atau tidak dalam hal ini,” Yanuar menambahkan.

    Dudung Sjarifudin, Ketua YKKBI, dalam jawaban tertulis kepada Gatra menyebutkan, penempatan dana YKKBI di Century itu dilakukan sejak 2007. Jumlah dana yang tersimpan di Century per 1 Oktober 2008 adalah Rp 83 milyar. Penempatan dana di Bank Century ini didasarkan pada alasan suku bunga yang ditawarkan Century cukup baik dibandingkan dengan suku bunga bank swasta lainnya. “Saat ini tidak ada dana YKKBI di Bank Century,” tulis Dudung dalam jawaban tertulisnya.

    Edy Kurnia, Vice President Public Relations PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom), menyatakan bahwa keputusan penempatan dana Telkom di Century itu berdasarkan hasil perundingan serta pengecekan dan penilaian laporan keuangan Century per 30 Juni 2008 dan 30 September 2008. “Telkom selalu mengandung prinsip tingkat kehati-hatian, dengan berpegang pada kebijakan perseroan yang berlaku,” katanya kepada Rukmi Hapsari dari Gatra.

    Indikator pengambilan keputusan Telkom itu, kata Edy, didasarkan pada laporan keuangan Century, antara lain posisi rasio kredit dibandingkan dengan jumlah dana pihak ketiga atau loan to deposit ratio (LDR), rasio kecukupan modal (CAR), dan persentase kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL). “Indikator itu masih di dalam koridor placement di Telkom,” tutur Edy. “Menyimpan uang di bank tentunya mengharapkan keuntungan dan keamanan,” Edy melanjutkan.

    Telkom menempatkan dana di Century dari periode Desember 2007 hingga November 2008. Dana itu disimpan secara bertahap hingga mencapai Rp 165 milyar. Sejak November 2008 itu, Telkom tak lagi menambah saldo di rekeningnya. Hingga kemudian, pada Oktober 2009, Telkom menarik dananya di Century. “Pada saat ini sudah nihil,” ujarnya.

    Pada pengambilan bulan Oktober 2009 itu, kata Edy, pihaknya mendapat banyak informasi bahwa Century kalah kliring. “Otomatis kami harus menyelamatkan dana yang ada di Bank Century tersebut,” tuturnya. (Gatra)


     
  • Virtual Chitchatting 10:06 AM on 2013/11/29 Permalink  

    The ultimate preference of Lila Komaladewi Gondokusumo: Save your money in Bank Century before or after you have saved your kəm inside my cipap or cibai bin (膣屄面) 

    The ultimate preference of Lila Komaladewi Gondokusumo: Save your money in Bank Century before or after you have saved your kəm inside my cipap nor cibai bin (膣屄面)


    http://tidakmenarik.wordpress.com/2009/07/28/doyan-oral-seks-lila-juga-koleksi-sex-toys/

    Doyan Oral Seks, Lila Juga Koleksi Sex Toys

    http://tidakmenarik.files.wordpress.com/2009/07/century110609-1jatim.jpg?w=510

    Surabaya (beritajatim.com) – Lagi-lagi, kehidupan ‘pribadi’ tersangka kasus money laundryng Bank Century, Lila Gondokusumo bersama nasabahnya membuat geger. Ternyata, Lila tak hanya suka bercinta three some (bertiga), tapi juga senang melakukan oral seks.

    Hal itu diungkapkan oleh ‘mangsa’ Lila, George Fredy. Kepada beritajatim.com, George mengatakan bahwa dirinya dirayu hingga diajak ML agar mau jadi nasabah Bank Century oleh Lila Gondokusuma.

    “Bahkan pernah kami bertiga, saya, Lila dan M (salah satu petinggi Bank Century) pergi ke Hongkong dan kami melakukannya di sana,” papar Freddy blak-blakan, Selasa (28/07/2009).

    George juga menyebutkan jika Lila lebih suka oral seks. “Favoritnya adalah milik saya dilumuri susu kental manis dan madu,” imbuh pria yang mengaku sebagai pemilik rumah lelang terbesar di Indonesia ini.

    Pernyataan kontroversial George Fredy tersebut ternyata dibenarkan oleh Sri Gayatri, nasabah Bank Century yang juga sahabat Lila sejak Bank Century masih bernama Bank Pikko.

    “Lila suka oral seks karena dia ada kecenderungan lesbi. Itu ketularan sama suster yang merawatnya sejak kecil yang ternyata lesbi,” tutur Gayatri yang juga membenarkan kepergian Goerge Fredy, Lila dan M ke Hongkong.

    Yang lebih menarik, Gayatri menyatakan karena si Lila adalah seorang janda maka untuk memuaskan hasrat seksualnya ketika tak ada lawan tanding, ternyata Lila mengkoleksi Dildo (sex toys berbentuk alat kelamin pria yang bisa bergetar, red). “Dia punya beberapa koleksi dildo yang bisa bergetar,” pungkasnya. (nas/eda)


    http://www.antaranews.com/berita/157750/terdakwa-bank-century-kembali-ajukan-penangguhan-penahanan

    Terdakwa Bank Century Kembali Ajukan Penangguhan Penahanan
    Rabu, 14 Oktober 2009 03:17 WIB


    Lila Komaladewi Gondokusumo(ANTARA/Saiful Bahri)

    Surabaya (ANTARA News) – Terdakwa kasus penggelapan dana nasabah Bank Century senilai Rp400 miliar, Lila Komaladewi Gondokusumo, kembali mengajukan penangguhan penahanannya.

    “Ini merupakan permohonan kami yang ketiga kalinya,” kata Slamet Yuwono, selaku penasihat hukum Lila di Surabaya, Selasa.

    Saat sidang perdana, ibu satu anak itu pun mengajukan permohonan yang sama. Namun majelis hakim tidak menggubrisnya sehingga tidak ada respons apakah permohonan itu diterima atau ditolak.

    Permohonan kedua diajukan pada 24 September 2009. Saat itu, Lila mengajukan lagi karena beralasan sakit dan butuh perawatan di rumah sakit.

    Untuk memudahkan akomodasi selama masa perawatan itu, mantan Direktur Pemasaran Bank Century Wilayah Jatim dan Bali itu meminta tahanan dialihkan atau ditangguhkan.

    “Permohonan klien kami yang ketiga kalinya itu hanya untuk mengingatkan hakim bahwa kami sebelumnya juga sudah pernah mengajukan permohonan serupa,” katanya.

    Menurut dia, hal itu dilakukan sebagai langkah dalam memperjuangkan asas keadilan di depan hukum karena tiga terdakwa lainnya dalam kasus yang sama sudah tidak ditahan lagi.

    Ketiga orang yang penahanannya ditangguhkan itu adalah Yulius Syahbana (mantan Kepala Kantor Bank Century Cabang Rajawali), Gantoro (mantan Kepala Bank Century Cabang Kertajaya), dan Siti Aminah (mantan Kepala Bank Century Cabang Pembantu Panglima Sudirman). Status tahanan mereka dialihkan dari tahanan rutan menjadi tahanan kota.

    Slamet memiliki alasan kuat yang bisa dijadikan dasar dalam mengajukan permohonan tersebut, di antaranya selama mendekam di dalam tahanan, Lila merasa tertekan. Selain itu, ibunda Lila juga sakit-sakitan gara-gara memikirkan kondisi anaknya yang ditahan di dalam rutan.(*)

    Editor: B Kunto Wibisono


    http://forum.viva.co.id/aneh-dan-lucu/97567-lila-pelacur-elite-didunia-perbankan.html

    http://asli-unik.blogspot.com/2011/04/lila-pelacur-elite-perbankan.html

    Lila, Pelacur Elite Perbankan
    Dimas Abdurrahman S
    Sabtu, 09 April 2011 02.29


    Lila Kumala Dewi Gondokusumo

    Lila Century Ajak ML Nasabahnya
    Sidang lanjutan perkara penipuan dan pencucian uang nasabah Bank Century Rp 400 miliar di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Rabu (2/7), memanas. Baik jaksa penuntut umum (JPU) maupun pihak terdakwa Lila Kumala Dewi Gondokusumo, saling melakukan interupsi.

    Berkali-kali JPU Edy Winarko dan kuasa hukum terdakwa O.C, Kaligis melayangkan interupsi pertanyaan dari masing-masing pihak, lantaran keterangan saksi dianggap keluar dari materi persidangan. Tak pelak, keadaan ini memaksa Ketua Majelis Hakim Nyoman Gede Wirya bersikap tegas. Kedua pihak diminta mematuhi jalannya persidangan dengan mengajukan pertanyaan yang sesuai dengan materi perkara.

    Tak hanya itu, saksi sendiri berulang kali menyampaikan keterangan yang melenceng dari materi perkara. Namun, justru ini malah menjadi perhatian mereka yang memenuhi ruang sidang. Seperti keterangan saksi George Freddy. Saksi yang mendepositokan uangnya Rp 8 miliar di Bank Century ini mengaku telah dibujuk rayu oleh terdakwa Lila Kumala Dewi Gondokusumo, yang menjabat Direktur Pemasaran Bank Century Wilayah V (Surabaya dan Bali).

    Bahkan pria itu mengaku sempat diajak berhubungan layaknya pasangan suami-istri di salah satu hotel di Hongkong, agar uangnya di Bank Century tersebut disimpan dalam bentuk reksadana produk PT Antaboga Sekuritas. “Saya dirayu sampai saya diajak tidur. Maaf ya saya kasar, tapi saya diajak making love (ML),” beber George.

    Keterangan saksi ini langsung dipotong oleh majelis hakim dengan alasan, apa yang sampaikan sudah menyimpang dari materi perkara. “Itu rahasia saudara yang tidak perlu diungkapkan di persidangan,” kata Nyoman Gede Wirya.

    Kemudian George Fredy mengungkapkan sebelumnya ia menyimpan dananya di Bank Panin, Namun karena dijanjikan oleh Lila, bahwa reksadana Antaboga terproteksi dengan baik alias uang aman. Karena itu, dananya pun dipindahkan. ” Century itu Antaboga, Antaboga itu Century. Makanya saya percaya, apalagi sempat diajak kencan,” ujarnya yang disambut tepuk tangan oleh nasabah lainnya yang menenuhi ruang sidang Cakra.

    sumber : surabayapagi.com


    http://m.jpnn.com/news.php?id=124605

    MAKI Pertanyakan Bebasnya Napi Kasus Century
    Rabu, 18 April 2012 , 04:47:00

    JAKARTA – Koordinator Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman meminta penegak hukum tidak pandangbulu dalam menindak koruptor. Permintaan itu sampaikan Boyamin terkait ditolaknya Peninjauan Kembali (PK) Lila Komala Dewi Gondokusumo terpidana kasus Reksadana Antaboga oleh Mahkamah Agung, tidak lama setelah Lila dibebaskan dari penjara rumah tahanan Medaeng, Surabaya.

    Boyamin mencurigai ada pihak-pihak yang ingin menutupi kasus ini sehingga tidak lagi menjadi sorotan publik.

    “Dengan dibebaskannya narapidana skandal Century ini, justru semakin meyakinkan publik bahwa kasus tersebut ditutup-tutupi,” kata Boyamin, di Jakarta, saat dihubungi, Selasa (17/4).

    Ia menduga, selain adanya permainan dalam pemberian remisi juga ada keterlibatan penguasa yang selama ini sudah diduga-duga publik. “Dibebaskannya Lila, bisa jadi agar dia tidak ‘bernyanyi’, karena banyak pihak merasa khawatir kalau Lila ditahan, dia akan membongkar siapa-siapa saja yang terlibat dalam kasus tersebuit,” ungkap Boyamin Saiman.

    Sebelumnya, anggota Komisi III DPR Ahmad Yani menyatakan akan mempertanyakan bebasnya Lila Komala Dewi Gondokusumo, setelah Mahkamah Agung (MA) menolak PK yang diajukan mantan Direktur Marketing Bank Century itu.

    “Kami akan mempertanyakan masalah ini kepada pihak terkait,” kata Ahmad Yani.

    Februari 2012 lalu, MA memutuskan menolak PK yang diajukan oleh Lila melalui kuasa hukumnya H Abdurochiem Asnawie SH pada Juni 2011 lalu dengan nomor register 150 PK/Pid.Sus/2011. Tiga Hakim Agung yang menangani perkara ini yaitu Salman Luthan, SH MH, Sri Murwahyuni SH MH dan Mansur Kertayasa H., SH, MH sepakat menolak PK tesebut pada sidang 22 Februari 2012.

    Namun sebelum PK itu ditolak, Lila dikabarkan sudah dibebaskan dari penjara Medaeng, Surabaya karena dia mendapat remisi 1 tahun 11 bulan. Sesuai dengan vonis yang dia terima selama lima tahun, terpidana ini baru bisa bebas pada Desember 2013.

    “Kalau ada pelanggaran atau permainan dalam pemberian remisi, itu harus diusut,” kata Ahmad Yani.

    Lila diajukan ke Pengadilan karena terlibat penipuan dan pencucian uang nasabah melalui Reksadana yang diterbitkan PT Antaboga Delta Sekuritas. Dengan cara Lila sejumlah nasabah bersedia memindahkan dana mereka untuk diinvestasikan dalam Reksadana Antaboga melalui discresionary fund melalui Bank Century di Wilayah Surabaya dan Bali.

    Tidak kurang dari 400 nasabah yang berhasil ditarik dengan kerugian Rp450 miliar. Sebagian besar nasabah yang tertarik untuk menginvestasikan dananya dalam Reksadana itu karena mendapat iming-iming bunga tinggi sekitar 15 persen.

    Semula dalam sidang di Pengadilan Negeri Surabaya, Kejaksaaan menuntut hukuman 3,5 tahun penjara. Namun majelis hakim yang dipimpin I Nyoman Gede Wirya menilai Lila yang dalam sidang itu didampingi pengaracanya OC Kaligis hanya terbukti bersalah dalam penipuan dan hanya divonis 1,5 tahun penjara. Vonis dijatuhkan pada 19 Oktober 2009.
    Baik Jaksa maupun Lila tidak puas atas putusan PN Surabaya tersebut dan mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Surabaya.

    Majelis hakim banding yang diketuai Abdul Madjid memberikan hukuman lebih berat kepada Lila sesuai tuntutan jaksa yakni vonis penjara selama 3,5 tahun kepada Lila.

    Tidak puas dengan putusan Pengadilan Tinggi, Lila mengajukan Kasasi ke Mahkamah Agung. Diluar dugaannya, pada 20 Januari 2010, majelis hakim banding yang diketuai Abdul Madjid, menghukum Lila dengan penjara selama 3,5 tahun.??Lila pun mengajukan kasasi. Tapi pada 19 Mei 2010, majelis hakim agung yang terdiri dari H Dirwoto (ketua), Abdul Gani Abdullah (anggota), dan Mohammad Taufik anggota, malah menambah hukuman Lila menjadi lima tahun.

    Lila juga terbukti melakukan pencucian uang, terkena pasal 378, pasal 372 KUHP dan pasal 3 pasal 6 UU No. 15/2002 yang diubah dengan UU 25/2003 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

    Berdasarkan pasal tersebut ancaman hukuman maksimal selama 15 tahun, tapi majelis hakim yang mengenakan hukuman selama 5 tahun atau lebih berat dibandingkan vonis hakim di Pengadilan Tinggi Surabaya.

    Lila tak terima, dan mengajukan PK. Namun kemudian, MA juga menolak PK sehingga berdasarkan amar putusan ini, Lila tidak bisa lagi menggelak dari kesalahannya dan bertanggung jawab dalam kasus Reksadana Antaboga.

    Berdasarkan keputusan PK itu, Lila baru bisa bebas dari penjara pada 22 Desember 2013, terhitung lima tahun semenjak dia mengalami penahanan di Mabes Polri pada Desember.

    Namun, pada 21 Januari 2012 Lila sudah dibebaskan setelah dipenjara selama 3 tahun dan 1 bulan.

    Bebasnya Lila ini dibenarkan oleh Kasie Pidum Kejari Surabaya, Setyo Pranoto. Lila, bebas setelah mendapat potongan masa hukuman, yakni remisi natal dan kemerdekaan. Lalu, permohonan pembebasan bersyarat yang diajukan Lila, dikabulkan.

    Selama menghuni Blok W Rutan Medaeng sejak Juli 2009, Lila dianggap berkelakuan baik. Dia mengajari narapidana lain, ketrampilan menyulam. Lila juga menjadi tamping (tahanan pendamping) di bagian registrasi Rutan Medaeng, hingga bebas Sabtu (21/1) lalu.

    “Karena itulah, Lila kemudian mendapat pemotongan masa hukuman total selama 1 tahun 11 bulan,” kata Setyo Pranoto. (fas/jpnn)


     
  • Virtual Chitchatting 10:05 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Tanggal 20 Oktober 2009 lalu, di Jakarta, Boediono dilantik jadi Wakil Presiden Indonesia; di Surabaya, Lila Komaladewi Gondokusumo divonis penjara


    20091020 di Jakarta, MPR Lantik SBY-Boediono sebagai Presiden-Wapres


    http://www.jpnn.com/read/2009/10/20/52839/SBY-Kobarkan-Indonesia-Bisa-

    MPR Lantik SBY-Boediono sebagai Presiden-Wapres
    SBY Kobarkan ‘Indonesia Bisa’
    Selasa, 20 Oktober 2009 , 14:05:00

    JAKARTA – Rapat Paripurna Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang dipimpin oleh ketuanya Taufiq Kiemas (TK), akhirnya selesai melantik pasangan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Boediono, Selasa (20/10) siang tadi. Pelantikan ini ditandai dengan pengucapan sumpah jabatan sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI periode 2009-2014.

    “Demi Allah, saya bersumpah akan memenuhi kewajiban Presiden Republik Indonesia dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya, memegang teguh Undang-Undang Dasar dan menjalankan segala undang-undang dan peraturannya dengan selurus-lurusnya, serta berbakti kepada nusa dan bangsa,” ucap SBY saat mengucapkan sumpah di hadapan 640 anggota MPR-RI, di Gedung Paripurna DPR, Jakarta, Selasa (20/10).

    Sumpah yang sama juga dilakukan oleh Wapres Boediono, dilanjutkan dengan acara penandatanganan berita acara pelantikan oleh Presiden dan Wapres, serta pimpinan MPR. Kemudian dilakukan penyerahan berita acara pelantikan kepada Presiden dan Wapres oleh Ketua MPR, disusul penegasan Ketua MPR yang mengatakan bahwa dengan dilakukannya acara pelantikan itu, maka pasangan SBY-Boediono telah sah menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI untuk lima tahun ke depan, tepatnya mulai 20 Oktober 2009 sampai 20 Oktober 2014 mendatang.

    Dalam pidatonya sendiri, TK menyatakan bahwa dengan dilantiknya pasangan SBY-Boediono, maka Indonesia telah membuktikan pada dunia bahwa negara ini konsisten dalam menegakkan demokrasi, serta telah sampai pada tahap demokrasi yang lebih maju, terbuka dan demokratis. “Pemilihan presiden langsung oleh rakyat merupakan langkah maju, begitu juga dengan pemilihan kepala daerah secara langsung. Ini sesuai dengan harapan Presiden Soekarno yang ingin adanya pemilihan presiden secara langsung,” ujar Taufiq Kiemas.

    Sementara itu dalam pidato sambutannya, SBY antara lain juga menyampaikan terima kasih kepada mantan Wapres Jusuf Kalla, yang selama acara berlangsung terlihat menebar senyum. “Kepada Saudara Muhammad Jusuf Kalla, Wakil Presiden RI periode 2004-2009 yang telah mendampingi saya selama lima tahun terakhir, saya ucapkan terima kasih dan penghargaan atas jasa dan pengabdian Saudara kepada pemerintah, bangsa dan negara. Pengabdian Kalla akan tercatat abadi dalam sejarah perjalanan bangsa dan dikenang sepanjang masa,” tegas SBY, disambut tepuk tangan meriah peserta Sidang Paripurna MPR.

    Selain kepada Kalla, SBY juga mengucapkan terima kasihnya kepada jajaran menteri Kabinet Indonesia Bersatu (I), atas upaya menyukseskan program-program pembangunan nasional. Ia pun menyampaikan rasa hormatnya kepada para calon presiden dan calon wapres, yang telah bersama-sama berkompetisi pada pemilihan presiden yang lalu. Menurut SBY, para kandidat itu ikut berjasa memekarkan kehidupan demokrasi di tanah air, dengan melaksanakan kompetisi politik dengan penuh etika dan kedewasaan.

    “Dalam demokrasi, semuanya menang. Demokrasi menang, rakyat menang, Indonesia menang. Untuk itu, saya mengajak segenap komponen bangsa untuk kembali bersatu membangun bangsa. Dengan semangat baru dan kebersamaan, kita songsong pembangunan lima tahun ke depan dengan penuh optimisme dan percaya diri,” harap SBY.

    Presiden juga mengungkapkan bahwa pemerintahannya mendatang telah mencanangkan program kerja 100 hari, serta untuk 1 tahun dan 5 tahun. Program kerja tersebut mengandung esensi peningkatan kesejahteraan rakyat, penguatan demokrasi dan peningkatan keadilan. “Untuk menciptakan itu semua, maka jangan pernah kita menyerah dan patah semangat. Kita harus mengobarkan semangat ‘Indonesia Bisa’ untuk membasmi korupsi dan menegakan good governance serta mengentaskan kemiskinan,” katanya.

    SBY juga mengingatkan pentingnya untuk menjaga persatuan bangsa. Selain itu, Presiden RI ini kembali mengajak masyarakat Indonesia untuk menjaga jati diri dan budaya bangsa. “Perlu dijaga persatuan bangsa. Ada masanya kita berdebat dan ada masanya kita merapatkan barisan. Para pemimpin bangsa, apapun latar belakangnya, harus menjaga kekompakan dan bersedia berkorban untuk kepentingan yang lebih besar. Kita juga harus menjaga jati diri bangsa dan budaya kita, dan terus tumbuh dan tidak mudah goyah. Saya mengajak segenap rakyat untuk terus melangkah maju sebagai bangsa besar, rukun dan bersatu melangkah,” ungkapnya.

    Sedangkan untuk hubungan internasional, SBY menegaskan bahwa Indonesia akan tetap menjaga politik luar negeri yang bebas aktif, serta terus berperan penting khususnya di kawasan Asia Tenggara. “Kepada dunia internasional saya tegaskan, Indonesia akan terus menjalankan program politik luar negeri bebas aktif. Tidak ada negara yang menganggap Indonesia musuh dan tidak ada negara yang dianggap musuh oleh Indonesia,” katanya.

    “Indonesia akan bekerjasama dengan siapapun yang memiliki niat dan tujuan yang sama untuk kepentingan dunia yang adil, demokratis dan sejahtera. Kami akan terus menjadi penyelamat dunia dari perubahan iklim dan mendorong kerukunan antar peradaban. Dan menjadikan Asia Tenggara sebagai kawasan yang damai, sejahtera dan dinamis,” tandas SBY di bagian akhir pidatonya. (fas/esy/JPNN)


    20091020 di Surabaya, PN Surabaya Vonis Lila Gondokusumo 1,5 Tahun karena Menipu Nasabah Bank Century


    http://infokorupsi.com/id/korupsi.php?ac=3700&l=penipuan-nasabah-bank-century-pn-surabaya-vonis-lila-gondokusumo-15-tahun

    Penipuan Nasabah Bank Century: PN Surabaya Vonis Lila Gondokusumo 1,5 Tahun
    Selasa, 20 Oktober 2009

    Surabaya-Air mata Lila Komaladewi Gondokusumo menetes sesaat setelah majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya menjatuhkan vonis 1,5 tahun penjara kemarin (19/10). Dia dianggap bersalah karena terbukti menipu nasabah Bank Century sekitar Rp 450 miliar.

    Vonis tersebut lebih ringan daripada tuntutan yang diajukan jaksa. Tim jaksa yang diketuai Raimel Jesaya sebelumnya menuntut terdakwa dengan hukuman 3,5 tahun penjara. Alasannya sama, jaksa menganggap Lila terbukti menipu nasabah.

    Nyoman Gede Wirya selaku ketua majelis hakim mengatakan, perbuatan Lila memenuhi unsur pasal dakwaan pertama, yaitu 378 KUHP. Hal tersebut dilakukan terdakwa saat masih menjabat Korwil V Bank Century wilayah Bali dan Surabaya serta direktur pemasaran Bank Century pusat.

    Gede menjelaskan, Bank Century membuat perjanjian kerja sama dengan PT Antaboga Delta Sekuritas (PT ADS). Bank milik Robert Tantular itu menjadi subagen penjualan reksadana dan discretionary fund (DF) kepada para nasabah. “Menindaklanjuti perjanjian tersebut, bank mengeluarkan surat edaran pada 2005,” ungkap dia.

    Surat itu ditujukan kepada kepala cabang Bank Century Panglima Sudirman, Rajawali, dan Kertajaya. Semua berlokasi di Surabaya. Di dalamnya disebutkan iming-iming komisi bagi yang mampu menjual reksadana dan DF. Setiap investasi Rp 1 miliar untuk reksadana, penjual mendapatkan komisi Rp 100 ribu. Sedangkan komisi untuk DF Rp 200 ribu.

    Berdasar keterangan saksi, Bank Indonesia (BI) sebelumnya mengirimkan surat pada 2005 tentang larangan membuka reksadana karena terlalu berisiko. BI meminta laporan bank yang membuka investasi tersebut. “Tapi, terdakwa tidak meneruskan surat BI itu ke bawahan untuk segera menghentikan penjualan reksadana,” ucap hakim.

    Penjualan dilanjutkan meski sudah menerima surat peringatan dari BI. Terdakwa pun tidak melaporkan penjualan produk investasi tersebut kepada BI.

    Dalam menjual reksadana, terdakwa mengeluarkan tiga internal memo (IM) bernomor 005, 103, dan 106. Memo-memo tersebut berisi tentang iming-iming agar nasabah tertarik untuk berinvestasi di produk keuangan itu. Salah satunya, bunga yang diberikan lebih tinggi daripada deposito. “Saat itu bunga deposito 6-7 persen. Sedangkan bunga reksadana dijanjikan 12-13 persen,” jelas mantan hakim bom Bali tersebut.

    Berkat iming-iming yang menggiurkan itu, sekitar 400 nasabah tertarik untuk menginvestasikan uang di Bank Century. Jumlahnya mencapai Rp 450 miliar. Diantaranya cabang Kertajaya yang nasabahnya mencapai 250 orang mampu meraup investasi Rp 200 miliar, cabang Panglima Sudirman Rp 100 miliar, dan cabang Rajawali Rp 75 miliar.

    Jika sama-sama menganggap terdakwa terbukti bersalah, kenapa tuntutan dan vonis berbeda? Gede menjelaskan, hakim tidak sepakat dengan jaksa dalam beberapa hal. Salah satunya berkaitan dengan produk reksadana. Sebab, produk tersebut ada sejak 2002, saat Bank Century masih bernama CIC. “Terdakwa baru masuk ke bank itu awal 2005,” tutur Gede.

    Selain itu, investasi reksadana didaftarkan melalui bagian marketing (pemasaran) dan kepala cabang. Hanya nasabah tertentu yang menanamkan duit melalui Lila secara langsung. Uang yang masuk langsung disetor ke rekening PT ADS. Meski demikian, Lila menerima fee Rp 517 juta dari penjualan produk PT ADS tersebut.

    Saat mendengarkan pertimbangan hakim, Lila sesekali mengelap keringat di bagian belakang leher. Begitu hakim mengetokkan palu, Lila menangis. Pengacara O.C. Kaligis yang mendampingi Lila berupaya menenangkan sang klien.

    Menanggapi putusan hakim, O.C. Kaligis menyatakan akan mengajukan banding. Menurut dia, kliennya tidak berbuat seperti yang dituduhkan. “Berdasar keterangan dalam sidang, fee yang diterimanya itu tidak berasal dari jual reksadana, melainkan hasil jual emas,” ucapnya.

    Sementara itu, saat sidang pembacaan vonis berlangsung, nasabah paling vokal Sri Gaya Tri yang dikawal massa berseragam Pemuda Pancasila menggelar demo. Mereka menuntut hakim menjatuhkan hukuman yang seberat-beratnya.

    Tapi, saat mengetahui putusan hakim “hanya” 1,5 tahun, Gaya Tri langsung meneriakkan protes. Dia berteriak-teriak di depan ruang sidang Lila. “Seharusnya, Lila dihukum mati. Saya akan demo rumah ketua PN,” teriak Gaya Tri mengundang perhatian.

    Dimintai keterangan secara terpisah, jaksa menyatakan pikir-pikir untuk menentukan langkah hukum selanjutnya. “Kami masih punya waktu tujuh hari,” kata jaksa Edi Winarko yang dibenarkan Kasi Pidum Kejari Surabaya Roch. Adi Wibowo. (eko/rif/ari)

    Sumber : Jawa Pos, Selasa, 20 Oktober 2009
    Sumber Foto: jawapos.co.id


     
  • Virtual Chitchatting 10:04 AM on 2013/11/29 Permalink  

    Dagelan KPK bersama Boediono di kasus Bank Century


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/29/bailout-century-untuk-selamatkan-uang-budi-sampoerna

    Kasus Century
    Bailout Century untuk Selamatkan Uang Budi Sampoerna
    Jumat, 29 November 2013 10:04 WIB

    Kisah Terungkapnya Skandal Bailout Bank Century bagian ketiga

    Penulis Yulis Sulistyawan
    Editor: Rachmat Hidayat

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Sepuluh bulan setelah pemerintah memutuskan memberikan bailout kepada Bank Century senilai Rp 6,7 triliun, aroma tak sedap tersebut baru tercium anggota DPR.

    Adalah peristiwa celetukan anggota DPR dalam rapat informal dengan Kementerian Keuangan (Kemenku) di Hotel Sheraton Bandara, Soekarno-Hatta, Jakarta pada 31 Juli 2009 yang membuat informasi adanya bailout Rp 6,7 triliun mencuat.

    Anggota DPR kian getol mengungkap aliran uang jelang Pemilu 2009 tersebut.

    Timwas Century mendapatkan data, bahwa uang bailout itu dicairkan dengan tujuan utama untuk menyelamatkan uang nasabah terbesar Century yakni Budi Sampurna yang mencapai Rp 2 triliun.

    Pasca-peristiwa terungkapnya dana Bailout Century di Hotel Sheraton, Komisi XI DPR kian bersemangat membongkar aroma tak sedap bailout Century. Dradjad Wibowo yang ketika itu menjadi anggota Komisi XI DPR RI dipercaya untuk mencari data tentang bailout Century tersebut.

    Kepada Tribun dan Kompas TV dalam diskusi internal kemarin, Dradjad mengaku mengerahkan jaringannya untuk mendapatkan dana tentang bailout Century.

    Tak berselang lama, Dradjad menerima data bertumpuk-tumpuk. “Setelah saya pelajari, bailout ini adalah perampokan uang negara,” jelasnya.

    Dradjad bahkan mendapatkan notulensi rapat pada 21 November 2008 yang digelar Komite Stabilitas Sektor Keuangan (KSSK) yang memutuskan pemberian bailout Century sebesar Rp 6,7 triliun.

    Temuan Dradjad langsung direspon positif oleh teman-temannya sesama anggota Komisi XI DPR dari berbagai fraksi.

    Hasilnya, Agustus 2009 Sri Mulyani yang waktu itu menjabat Menteri Keuangan diundang hadir ke DPR.

    “Hampir semua fraksi menghajar Sri Mulyani karena memberikan bailout ini,” lanjut Drajad.

    Saking panasnya serangan ke Sri Mulyani, saat pulang dari rapat tersebut Sri Mulyani yang biasanya akrab dengan anggota Komisi XI DPR enggan bersalaman.

    Dari hasil penelusuran Komisi XI yang dipimpin Dradjad, Budi Sampoerna adalah pemilik deposito terbesar di Bank Century yang mencapai Rp 2 triliun.

    Menurut Drajad, dengan program pemberian Fasilitas Pinjaman Jangka Pendek (FPJP) kepada Century pada 14 November 2008 sebesar Rp 680 miliar, maka uang pemilik deposito maksimal hanya diganti Rp 2 miliar.

    Itu artinya, uang Rp 2 triliun milik Budi Sampoerna (kini almarhum) hanya akan diganti Rp 2 miliar.
    Dradjad menduga, Budi Sampoerna memiliki jaringan yang kuat, sehingga program penyelematan Bank Century dari pemberian FPJP terus berkembang menjadi bailout sehingga nilainya mencapai 6,7 triliun.

    Dengan bailout ini, maka uang seluruh nasabah bisa dikembalikan.
    Sepengetahuan Dradjad sebagai praktisi perbankan sebelum menjadi politisi, Budi Sampoerna adalah seorang nasabah yang prudent (penuh kehati-hatian).

    Dradjad sangat yakin bahwa Budi Sampoerna mengenal Robert Tantular, pemilik Bank Century yang track record di perbankan sudah dinilai buruk.

    Berdasarkan data yang diperoleh Komisi XI ketika itu, Budi Sampoerna memiliki dana yang luar biasa besar setelah menjual saham PT HM Sampoerna ke Philip Morris.

    Dradjad menduga, uang Rp 2 triliun yang disimpan Budi Sampoerna ke Century berasal dari penjualan saham mayoritas HM Sampoerna.

    “Saya juga tidak tahu, kenapa BS (Budi Sampoerna) mau menempatkan dana sebesar itu ke Bank Century. Padahal dia orangnya prudent,” ujar Dradjad.

    Penelusuran Dradjad dan rekan-rekannya di Komisi XI DPR, ternyata ada pengaruh dari Direktur Marketing Bank Century Lila Gondokusumo yang membuat Budi Sampoerna percaya uangnya disimpan dalam bentuk deposito di Century.

    Dradjat sangat yakin bahwa bailout itu dikucurkan demi menyelamatkan duit Budi Sampoerna. “Saya haqul yakin, Komite Stabilitas keluarkan bailout untuk selamatkan dana BS,” ujar Dradjad.

    Dradjad pun sangat yakin bahwa tidak mungkin Sri Mulyani dan Boediono berani menaruhkan profesionalismenya untuk memberikan bailout Century, tanpa ada perintah tangan yang sangat kuat.

    Hingga tulisan ini diterbitkan, Tribunnews belum berhasil mendapatkan konfirmasi dari pihak almarhum Budi Sampoerna.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/29/di-kompasiana-jusuf-kalla-sebut-century-sebagai-skandal-perampokan-sistemik

    Kasus Century
    Di Kompasiana Jusuf Kalla Sebut Century Sebagai Skandal Perampokan Sistemik
    Jumat, 29 November 2013 01:30 WIB

    Editor: Dodi Esvandi
    Sumber: Kompas.com

    henry lopulalan
    SAKSI CENTURY- Wakil Presiden Indonesia periode 2004-2009 Jusuf Kalla memenuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jalan Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (21/11/2013). Ia diperiksa menjadi saksi perkara terkait kasus dugaan korupsi pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik. (Warta Kota/henry lopulalan)

    TRIBUNNEWS.COM – Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla berpendapat, kasus Bank Century adalah skandal perampokan sistemik. Kalla tidak sepakat jika kondisi perekonomian Indonesia pada tahun 2008 terancam oleh kondisi krisis global.

    Kalla menuliskan latar belakang situasi pemerintahan pada saat-saat pengambilan kasus Century di Kompasiana, Kamis (28/11/2013). Kalla memiliki akun terverifikasi di Kompasiana dan kerap menulis beragam pandangannya di blog sosial itu.

    “Pemerintah percaya diri ekonomi kita dapat dikontrol dengan baik. Kita masih memiliki cadangan surplus dari APBN tahun sebelumnya,” tulis Kalla.

    Dalam tulisannya, Kalla mengaku bingung soal keputusan uang sebesar Rp 6,7 triliun yang digelontorkan untuk menalangi Bank Century. Tanpa sepengetahuannya, Bank Century telah diputuskan sebagai bank gagal dan berdampak sistemik.

    “Saya bingung juga, mengapa uang dikeluarkan hari Sabtu-Minggu? Mau ke mana uang dikeluarkan hari Sabtu? Bukannya bank-bank tidak ada yang buka? Lari ke mana uang itu?” tulis Kalla.

    Berikut penuturan Kalla seperti dikutip dari Kompasiana.

    Saya ingin berikan pendapat tentang latar belakang krisis yang terjadi tahun 2008 lalu. Pada waktu itu, krisis yang terjadi adalah krisis ekonomi Amerika, bukan krisis Indonesia. Tentu dampaknya adalah kepada ekonomi Amerika sehingga impor mereka menjadi sulit dari China. Dan, inilah kemudian menurun dan berdampak pada ekonomi kita.

    Artinya, yang berakibat semuanya pada kita adalah ekspor yang menurun, terutama ke China. Akibat ekspor menurun inilah tentu ada masalah-masalah lainnya.

    Pada Kamis 20 November 2008 lalu, rapat diadakan di kantor Wapres, kantor saya waktu itu. Hasil rapat tanggal 20 November itu adalah tentang situasi perekonomian Indonesia secara umum yang terangkum dalam penjelasan yang diberikan oleh saudara Anggito Abimanyu yang mewakili Menteri Keuangan.

    Waktu itu saya minta Menteri Keuangan yang memberi penjelasan pada publik tapi kemudian Menteri Keuangan menugaskan saudara Anggito, yang saat itu merupakan Kepala Badan Kebijakan Fiskal.

    Dalam penjelasannya, Anda bisa baca di Kompas tanggal 21 November 2008, adalah bahwa Pemerintah percaya diri ekonomi kita dapat dikontrol dengan baik. Kita masih memiliki cadangan surplus dari APBN tahun sebelumnya, jadi kondisi kita masih baik. Memang waktu disampaikan juga oleh Pak Boediono ada masalah-masalah soal ekonomi, itu karena ekspor menurun. Itu memang masalah. Tapi tidak ada dibicarakan tentang bank.

    Krisis tentu ada dampaknya, tetapi tak akan menyebabkan krisis buat Indonesia. Itu jelas Anda bisa lihat pada kesimpulan rapat yang dipublikasikan dan diberikan kepada umum. Dalam rapat itu sama sekali tidak membicarakan masalah perbankan atau pun Bank Century. Tidak ada sama sekali. Bahkan, Menteri Keuangan maupun Gubernur Bank Indonesia tidak pernah menyampaikan adanya suatu bank yang gagal atau semacamnya.

    Saya waktu itu menjabat sebagai acting Presiden. Akan tetapi, mengapa rapat KKSK (Komite Stabilitas Sistem Keuangan), tentang bank gagal dan dampak sistemik tidak dilaporkan? Bukannya seharusnya dilaporkan? Apalagi masalah besar seperti itu. Namun saya akhirnya dilapori hari Selasa minggu setelahnya. Rapat mereka adalah hari Jumat-Sabtu (21-22 November), di mana paginya diputuskan dana bail-out Century. Uang juga dikeluarkan Sabtu.

    Saya bingung juga, mengapa uang dikeluarkan hari Sabtu-Minggu? Mau kemana uang dikeluarkan hari Sabtu? Bukannya bank-bank tidak ada yang buka? Lari kemana uang itu?

    Senin bingung, kenapa tiba-tiba keluar 2,7 triliun. Padahal yang disetujui menurut apa yang dilaporkan ke saya adalah 630 milyar. Selasa bingung. Rapat lagi.

    Lalu, saya mendapat laporan, Pak ada masalah seperti ini, terjadi drain, terjadi keluar uang yang begitu besar. Saya bilang ada apa! Nah waktu itulah ketika diceritakan masalahnya, saya marah kenapa terjadi uang keluar begitu banyaknya tidak dilaporkan. Jadi uang keluar baru dilaporkan.

    Ini jelas bermasalah, karena dana yang dikeluarkan sebesar 6,7 triliun itu melebihi apa yang diminta dan diperlukan Bank Century. Ini merupakan perampokan. Kalau ada uang dikeluarkan Sabtu dan Minggu, itu bermasalah, sebab bank-bank sudah jelas sedang tutup.

    Untuk itu, waktu itu saya langsung menelpon Kapolri, saya perintahkan untuk menangkap Pemilik Bank Century, Robert Tantular.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/28/kata-kpk-soal-konpers-boediono-tiap-saksi-bangun-alibi-di-media-massa

    Kasus Century
    Kata KPK Soal Konpers Boediono: Tiap Saksi Bangun Alibi di Media Massa
    Kamis, 28 November 2013 19:55 WIB

    Penulis: Abdul Qodir
    Editor: Hasiolan Eko P Gultom

    GERI ADITYA
    Wapres Boediono memberikan keterangan pers seusai menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus dana talangan Bank Century di Kantor Wapres, Jakarta Pusat, Sabtu (23/11/2013) malam. ANTARA FOTO/Geri Aditya

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pernyataan Wakil Presiden Boediono selaku mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) kepada wartawan usai diperiksa penyidik KPK sebagai saksi kasus Century, pada 23 November 2013, berbeda dari pernyataan mantan Wapres Jusuf Kalla, khususnya mengenai pembengkakkan dana talangan (bailoiut) ke Bank Century menjadi Rp 6,7 triliun.

    Saat itu, Boediono menyampaikan, pembengkakan dana bailout berada dalam tanggung jawab LPS sebagai pihak yang menjadi pemilik setelah Bank Century diambil alih dari pemilik lamanya.

    Menanggapi hal ini, pihak KPK dapat memahami hal itu. Sebab, menurut pihak KPK, setiap saksi akan berusaha membangun alibinya sendiri saat memberikan pernyataan di depan media massa.

    “Begini, yang namanya saksi kalau di hadapan media itu pasti akan membangun alibi yang atau membuat keterangan,” kata Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto, di sela acara Sarasehan Nasional Komitmen Kebangsaan, Gedung Bappenas, Jakarta, Kamis (28/11/2013).

    Bambang menyatakan, pihaknya dalam menangani kasus Century ini melihat dari sisi materi kasus untuk selanjutnya mengungkap orang-orang yang bertanggung jawab atas pidana tersebut.

    Adapun fokus KPK dalam menangani kasus Century saat ini, adalah mengungkap dan meminta pertanggung jawab orang-orang yang berperan dalam pemberian FPJP. Dan KPK sudah melakukan itu dengan menetapkan tersangka kepada mantan Deputi Bidang Moneter BI Budi Mulya dan mantan Deputi Bidang Pengawasan BI Siti Fadjriyah. “Orang inilah yang bertanggung jawab, kami sebut dia sebagai tersangka,” kata Bambang.

    “Dalam proses selanjutnya, kami enggak tahu (siapa tersangkanya). Saya enggak boleh berikan jaminan orang ini harus kenal, yang ini harus kenal, kan KPK lembaga penegakan hukum, bukan lembaga politik yang mempolitisasi sesuatu. Jadi, kami enggak akan mungkin menyatakan orang ini akan kena. Yang sekarang sudah kena itu yang akan ditahan,” imbuhnya.

    Jusuf Kalla selaku mantan Wapres sudah diperiksa penyidik di kantor KPK, Jakarta, pada Kamis, 21 November 2013. Sementara, Boediono selaku mantan Gubernur BI, diperiksa penyidik KPK di kantor Wapres, Jakarta, pada Sabtu, 23 November 2013.

    Keduanya juga diperiksa sebagai saksi untuk mantan Deputi Gubernur BI, Budi Mulya (BM), yang menjadi tersangka kasus dugaan korupsi pemberian Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) dan penetapan Century sebagai bank gagal berdampak sistemik, dengan tersangka Budi Mulya.

    Seusai diperiksa, Boediono menyampaikan ke media, bahwa pembengkakan dana bailout ke Bank Century menjadi Rp 6,7 triliun berada dalam tanggung jawab LPS sebagai pihak yang menjadi pemilik setelah bank tersebut diambil alih dari pemilik lamanya. Pernyataan ini berbeda dengan pernyataan Jusuf Kalla ke media.

    Pernyataan Boediono itu juga dimentahkan oleh pernyataan Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), Heru Budiargo.

    Menurut Heru, LPS hanya melaksanakan mandat dari keputusan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dalam pemberian dana talangan (bail out) Rp 6,7 triliun kepada Bank Century. Adapun jumlah besaran PMS (Penyertaan Modal Sementara) dihitung dan ditetapkan oleh Bank Indonesia sebagai pengawas bank.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/28/pengakuan-boediono-soal-century-dinilai-cerdas-sinyal-peluru-untuk-sby

    Kasus Century
    Pengakuan Boediono Soal Century Dinilai Cerdas, Sinyal Peluru untuk SBY
    Kamis, 28 November 2013 10:45 WIB

    Penulis: Willy Widianto

    GERI ADITYA
    Wapres Boediono memberikan keterangan pers seusai menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus dana talangan Bank Century di Kantor Wapres, Jakarta Pusat, Sabtu (23/11/2013) malam. ANTARA FOTO/Geri Aditya

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Penjelasan mantan Gubernur Bank Indonesia yang kini menjabat Wakil Presiden Boediono terkait bailout Bank Century Rp 6,7 triliun dinilai cerdas.

    Pernyataan Boediono saat jumpa pers tersebut dianggap merupakan sinyal peluru kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Lembaga Penjaminan Simpanan atau LPS.

    “Dia (Boediono) itu cerdas. Pernyataannya merupakan sinyal peluru ke presiden. Soal bailout sebenarnya yang terpenting ada di LPS,” kata Wakil Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN), Dradjad Wibowo, saat berbincang dengan awak media termasuk Tribunnews.com di kantor redaksi Kompas TV, Jakarta, Rabu (27/11/2013) malam.

    Menurut Dradjad, dengan mengatakan bahwa tanggung jawab hanya sampai kepada FPJP tidak ada kerugian negara yang muncul, karena uang sudah kembali pada bulan Mei waktu itu.

    “Tidak ada kerugian negara, tidak terkait kepentingan politik. Secara hukum Boediono tidak bersalah,” kata Dradjad.

    Hanya saja, lanjut Dradjad, ada yang dilupakan oleh Boediono, yakni mengenai uang yang digunakan untuk pembayaran FPJP. Itu, kata Dradjad, adalah uang negara karena dana tersebut milik LPS.

    “Yang beliau lupa, duit buat bayar FPJP adalah uang negara, karena itu duit LPS, LPS uang negara,” katanya.

    Sebelumnya, dalam pemeriksaan Boediono oleh penyidik KPK, keterangan yang diminta penyidik fokus pada pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP). Pertanyaan yang diajukan cukup banyak dan ia berusaha memberikan jawaban secara tuntas, mulai dari awal kondisi krisis saat itu hingga keputusan pemberian FPJP pada Bank Century.

    Pertanyaan seputar krisis ekonomi merupakan upaya penyidik KPK untuk mendapatkan gambaran akurat mengingat sebelumnya mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak melihat ada krisis.

    Mengenai kondisi krisis pada Oktober-November 2008, Boediono mengemukakan, hal itu cukup mengancam perekonomian Indonesia. Kegagalan suatu institusi keuangan, betapa pun kecilnya, bisa menimbulkan dampak domino atau krisis sistemik.

    Saat itu Indonesia tidak menerapkan blanket guarantee yang menjamin semua deposito simpanan di bank sehingga langkah penyelamatan Bank Century menjadi satu-satunya cara agar tidak terjadi krisis sistemik.

    Boediono meyakini, langkah penyelamatan atau pengambilalihan Bank Century itu merupakan langkah yang tepat. Hal itu terbukti dengan situasi krisis yang dapat dilewati tahun 2009 dan perekonomian Indonesia terus tumbuh. Bahkan, pada tahun 2012, pertumbuhan ekonomi menempati peringkat kedua dunia, di bawah China.(*)


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/28/sri-mulyani-sempat-emosi

    Kasus Century
    Sri Mulyani Sempat Emosi
    Kamis, 28 November 2013 10:38 WIB

    Penulis Yulis Sulistyawan
    Editor: Rachmat Hidayat

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Karena deadlock, anggota Komisi XI meminta Sri Mulyani dihadirkan. Dradjad masih ingat betul, ketika itu rapat pada hari Jumat. Sri Mulyani yang baru tiba dari luar kota langsung bergabung ke rapat di Hotel Sheraton Bandara.

    Kesempatan itu tak disia-siakan politisi Senayan. Selain mencecar soal RUU JPSK, di akhir-akhir dialog juga ditanyakan seputar bailout Century sebesar Rp 6,7 triliun.

    Sri Mulyani sempat emosinya meninggi ketika anggota Komisi XI DPR mengancam akan membawa masalah bailout Century di bawa ke rapat Komisi di DPR.

    “Silakan bawa (bailout Century) ke rapat rapat di DPR. Bailout ini tidak ada apa-apanya,” tegas Sri Mulyani dengan nada meninggi.

    Tantangan Sri Mulyani inilah yang membuat anggota DPR geregetan. Akhirnya diputuskan Dradjad Wibowo dan Melki untuk mencari data seputar bailout Century. Dradjad dan Melki dipercaya karena keduanya praktisi dan ahli perbankan dan keuangan.

    Dradjad Wibowo pun lantas berusaha mendapatkan dokumen tentang bailout Century. Tak butuh waktu lama, Dradjad mendapatkan data-data tentang Century.

    Termasuk notulen rapat Komite Stabilitas Sektor Keuangan (KSSK) yang memutuskan untuk memberikan Fasilitas Pinjaman Jangka Pendek (FPJP) kepada Century Rp 630 miliar pada rapat 21 November 2008.”Itu rapat sampai dinihari,” ujar Dradjad.

    Dradjad pun dibuat terkaget-kaget. Dari data yang ia dapatkan, Century benar mendapatkan bailout dengan total Rp 6,7 triliun.

    Dari data-data itulah ditemukan bahwa nasabah terbesar Century ketika itu yakni Budi Sampurna, eks pemilik pabrik rokok Sampurna yang mencapai Rp 4 triliun.

    Tak dinyana, temuan Dradjad dan Melki tersebut direspon luar biasa oleh anggota Komisi XI DPR dari berbagai fraksi. Hasilnya, Agustus 2009 digelar rapat dengar pendapat dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani.

    Sri Mulyani menjadi bulan-bulanan politisi Senayan karena menyetujui bailout Century.

    Dradjad mengisahkan, Sri Mulyani yang biasanya akrab dengan politisi Senayan, pada akhir rapat tidak menyalami anggota Komisi XI. “Biasanya kalau rapat sepanas apapun, kalau pulang pasti salaman,” kisah Drajad.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/27/kasus-century-cepat-selesai-bila-uu-kpk-direvisi

    Kasus Century
    Kasus Century Cepat Selesai Bila UU KPK Direvisi
    Rabu, 27 November 2013 19:06 WIB

    Penulis: Ferdinand Waskita
    Editor: Hasiolan Eko P Gultom

    DANY PERMANA
    Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad (tengah) bersama Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto (kiri), dan Deputi Penindakan KPK, Warih Sadono (kanan) berbincang sesaat sebelum menggelar konferensi pers mengenai pemeriksaan Wakil Presiden RI, Boediono terkait skandal Bank Century, di Auditorium KPK, Jakarta selatan, Senin (25/11/2013). Konferensi pers tersebut urung terlaksana karena wartawan melakukan aksi walk out akibat ketidak transparanan informasi mengenai pemeriksaan Boediono pada 23 November 2013 lalu di Kantor Wapres. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)

    Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ferdinand Waskita

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kepercayaan publik terhadap KPK akan hilang bila kasus Century tidak bisa terselesaikan. Demikian Guru Besar Hukum Internasional Universitas Padjajaran (Unpad) Romli Atmasasmita saat memberikan pendapatnya dihadapan Timwas Century di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (27/11/2013).

    “Kalau main-main terus KPK jadi 0 persen. Buat apa punya KPK?” kata Romli.

    Romli mengaku kasus Century bisa selesai secara cepat bila UU KPK direvisi. Selain itu, KPK harus mempertanggungjawaban kepada publik soal perkembangan kasus Century. Sebab, Romli mengatakan KPK telah memiliki banyak bukti dan keterangan dari ahli-ahli.

    “Ahli sudah masuk, tinggal dibahas, mana ada peraturan mengikuti peristiwa dan diubah lagi,” katanya.

    Ia juga melihat dalam peristiwa tersebut para pejabat saling lempar tanggung jawab.

    “Siapa penanggung jawab BI ya Gubernur BI, siapa penanggungjawab LPS (Lembaga Penjamin Simpanan) ya presiden. Saya bicara aktual. Baca saja UU. Kok KPK susah meriksa Boediono sampai di kantornya?” katanya..

    Ia melihat dalam peristiwa tersebut publik sudah melihat adanya unsur melawan hukum. “Sejak merger sampai FPJP (Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek) sampai PMS (Penyertaan Modal Sementara) bermasalah, KPK harus berani siapa yang terlibat dibuka,” ujarnya.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/11/26/istana-pemeriksaan-boediono-demi-pemberantasan-korupsi

    Kasus Century
    Istana: Pemeriksaan Boediono Demi Pemberantasan Korupsi
    Selasa, 26 November 2013 19:03 WIB

    Penulis: Srihandriatmo Malau
    Editor: Hasiolan Eko P Gultom

    GERI ADITYA
    Wapres Boediono memberikan keterangan pers seusai menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus dana talangan Bank Century di Kantor Wapres, Jakarta Pusat, Sabtu (23/11/2013) malam. ANTARA FOTO/Geri Aditya

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengetahui soal Wakil Presiden Boediono memberi keterangan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), pada akhir pekan lalu.

    Seperti diutarakan Juru bicara presiden, Julian A Pasha, pemberian keterangan oleh Boediono, menurut presiden adalah bagian dari upaya pemberantasan korupsi.

    “Ini dalam upaya kita bersama sebagaimana juga Bapak Presiden selalu mengedepankan upaya-upaya pemberantasan korupsi, ya tentu ini didukung,” ungkap Julian di kompleks Kantor Presiden, Jakarta, Senin (26/11/2013).

    Lebih lanjut soal pemeriksaan Boediono di Kantor Wapres, Julian jelaskan bahwa hal itu tentu sudah dibicarakan sebelumnya oleh KPK.

    “Jadi yang penting adalah pemerintah dalam hal ini tetap komitmen pada nilai-nilai untuk mengedapankan upaya pemberantasan korupsi. Itu yang paling penting yang bisa kami sampaikan,” tegasnya.


     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: