Updates from Virtual Chitchatting Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Virtual Chitchatting 2:44 PM on 2013/04/03 Permalink  

    Let’s Talk About Love 

    When love is defined

    1. a general expression of positive sentiment (a stronger form of like).
    2. a less sexual and more emotionally intimate form of romantic attachment.
    3. love can refer to a variety of different feelings, states, and attitudes.
    4. an emotion of a strong affection and personal attachment.
    5. a virtue representing human kindness, compassion, and affection.
    6. the unselfish loyal and benevolent concern for the good of another.
    7. St. Thomas Aquinas: to will the good of another.
    8. Gottfried Leibniz: to be delighted by the happiness of another.
    9. Biologist Jeremy Griffith: unconditional selflessness.
    10. love is commonly contrasted with hate (or neutral apathy);
    11. love is commonly contrasted with lust;

    Impersonal love
    A person can be said to love an object, principle, or goal if they value it greatly and are deeply committed to it. Similarly, compassionate outreach and volunteer workers’ “love” of their cause may sometimes be born not of interpersonal love, but impersonal love coupled with altruism and strong spiritual or political convictions. People can also “love” material objects, animals, or activities if they invest themselves in bonding or otherwise identifying with those things. If sexual passion is also involved, this condition is called paraphilia.

    Interpersonal love
    Interpersonal love refers to love between human beings. It is a more potent sentiment than a simple liking for another. Unrequited love refers to those feelings of love that are not reciprocated. Interpersonal love is most closely associated with interpersonal relationships. Such love might exist between family members, friends, and couples. There are also a number of psychological disorders related to love, such as erotomania.
    Throughout history, philosophy and religion have done the most speculation on the phenomenon of love. In the last century, the science of psychology has written a great deal on the subject. In recent years, the sciences of psychology, anthropology, neuroscience, and biology have added to the understanding of the nature and function of love.

    Interpersonal relationship
    An interpersonal relationship is an association between two or more people that may range in duration from brief to enduring. This association may be based on inference, love, solidarity, regular business interactions, or some other type of social commitment. Interpersonal relationships are formed in the context of social, cultural and other influences. The context can vary from family or kinship relations, friendship, marriage, relations with associates, work, clubs, neighborhoods, and places of worship. They may be regulated by law, custom, or mutual agreement, and are the basis of social groups and society as a whole.

    Interpersonal attraction
    In terms of interpersonal attraction, four forms of love have traditionally been distinguished, based on ancient Greek precedent: the love of kinship or familiarity (in Greek, storge), the love of friendship (philia), the love of sexual and/or romantic desire (eros), and self-emptying or divine love (kenosis, agape). Modern authors have distinguished further varieties of romantic love.

    Typical interpersonal relationships
    Psychology depicts love as a cognitive and social phenomenon. Robert Sternberg (1986:119-135) formulated a triangular theory of love and argued that love has three different components: intimacy, commitment, and passion.

    1. Intimacy is a form in which two people share confidences and various details of their personal lives, and is usually shown in friendships and romantic love affairs.
    2. Commitment, on the other hand, is the expectation that the relationship is permanent.
    3. The most common form of love is sexual attraction and passion.

    All forms of love are viewed as varying combinations of these three components. Liking only includes intimacy. Infatuated love only includes passion. Empty love only includes commitment. Romantic love includes both intimacy and passion. Companionate love includes intimacy and commitment. Fatuous love includes passion and commitment. Passionate love is shown in infatuation as well as romantic love. Consummate love includes all three. Non-love does not include any of these components.

    Other conceptions of love

    1. Zick Rubin (1970:27) define love by three factors constitute love: attachment, caring, and intimacy.
    2. Helen Fisher et al (2002:413-419) divides the experience of love into three partly overlapping stages: lust, attraction, and attachment. Lust is the feeling of sexual desire; romantic attraction determines what partners mates find attractive and pursue, conserving time and energy by choosing; and attachment involves sharing a home, parental duties, mutual defense, and in humans involves feelings of safety and security. Three distinct neural circuitries, including neurotransmitters, and three behavioral patterns, are associated with these three romantic styles.
    3. Lust is the initial passionate sexual desire that promotes mating, and involves the increased release of chemicals such as testosterone and estrogen. These effects rarely last more than a few weeks or months.
    4. Attraction is the more individualized and romantic desire for a specific candidate for mating, which develops out of lust as commitment to an individual mate forms. Recent studies in neuroscience have indicated that as people fall in love, the brain consistently releases a certain set of chemicals, including pheromones, dopamine, norepinephrine, and serotonin, which act in a manner similar to amphetamines, stimulating the brain’s pleasure center and leading to side effects such as increased heart rate, loss of appetite and sleep, and an intense feeling of excitement. Research has indicated that this stage generally lasts from one and a half to three years.
    5. Since the lust and attraction stages are both considered temporary, a third stage is needed to account for long-term relationships.
    6. Attachment is the bonding that promotes relationships lasting for many years and even decades. Attachment is generally based on commitments such as marriage and children, or on mutual friendship based on things like shared interests. It has been linked to higher levels of the chemicals oxytocin and vasopressin to a greater degree than short-term relationships have.
    7. Enzo Emanuele and coworkers reported the protein molecule known as the nerve growth factor (NGF) has high levels when people first fall in love, but these return to previous levels after one year.
    8. Scott Peck (1978:169) disaggregate love into two main components, the altruistic and the narcissistic, or love and evil. Love is a combination of the “concern for the spiritual growth of another,” and simple narcissism. In combination, love is an activity, not simply a feeling. Various human bonding theories have been developed, described in terms of attachments, ties, bonds, and affinities.
    9. Erich Fromm (2000) defined love is not merely a feeling but is also actions, and that in fact, the “feeling” of love is superficial in comparison to ones commitment to love via a series of loving actions over time. In this sense, love is ultimately not a feeling at all, but rather is a commitment to, and adherence to, loving actions towards another, ones self, or many others, over a sustained duration. Love is a conscious choice that in its early stages might originate as an involuntary feeling, but which then later no longer depends on those feelings, but rather depends only on conscious commitment.

    People feel less anxious when close to their partners because their partners can provide support during difficult situations. Support includes the comfort, assistance, and information people receive from their partners.

    When love is deformed

    The vulnerability and care theory describes love as a complex of desires for reciprocal vulnerability in order to care and be cared for. That is, to be in love is to desire to be vulnerable before the beloved in order that he or she may show care towards oneself, while at the same time desiring that the beloved be vulnerable before oneself in order that one may care for him or her. This is the essential feature of romantic love and is that which enables it to be distinguished from mere liking.
    The vulnerability and care theory requires love to be reciprocal, give and take, to care and be cared for. Otherwise, the love orientation may turn to harm, hostile, masochistic, sadistic, even necrophilious as cinta tidak terbalas/berbalas (kasih tak sampai). On the other hand, love may not require to be reciprocal as the relationship term is paternal/maternal and dependent.

    Two conditions of love: in love and after love.
    After dissolution of important romantic relationships people usually go though separation anxiety and grieving. Grief is a very important process because it allows for the acceptance of loss and makes it easier to move on. During this process people tend to use different strategies to cope.

    1. Securely attached individuals tend to look for support, which is the most effective coping strategy.
    2. Avoidantly attached individuals tend to devalue the relationships and to withdraw.
    3. Anxiously attached individuals are more likely to use emotionally focused coping strategies and pay more attention to the experienced distress (Pistole, 1996).

    Attachment in adults
    Attachment to their mothers, fathers, same-sex friends, and opposite-sex friends.

    People with different attachment styles also express jealousy in different ways.
    After the end of the relationships securely attached individuals tend to have more positive overall emotional experience than insecurely attached individuals (Pistole, 1995). Securely attached participants felt anger more intensely than other emotions and were relatively more likely than other participants to express it, especially toward their partner.

    Anxious participants felt anger relatively intensely, and were as likely as others to express it through irritability, they were relatively unlikely to actually confront their partner. This might be attributable to feelings of inferiority and fear, which were especially characteristic of the anxiously attached and which might be expected to inhibit direct expressions of anger.
    Avoidants felt sadness relatively more intensely than did secures in both studies. Further, avoidants were relatively more likely than others to work to maintain their self-esteem and, perhaps as a consequence, relatively unlikely to be brought closer to their partner.” (Sharpsteen & Kirkpatrick, 1997:637)

    Changes in the way people perceive attachment tend to occur with changes in the way people perceive support. Changes in attachment for one relationship did not affect the perception of support in other relationships. The link between changes in attachment and changes in support was relationship-specific. When students reported changes in attachment for a particular relationship, they usually reported changes in support for that relationship as well.

    Attachment influences both the perception of support from others and the tendency to seek support from others. People who have partners who respond consistently and positively to requests for closeness allow individuals to have secure attachments, and in return they seek more support, in a generally relaxed way, while people whose partners are inconsistent in reacting positively or regularly reject requests for support find they need to use other attachment styles.

    People with secure attachment styles may trust their partners to provide support because their partners have reliably offered support in the past. They may be more likely to ask for support when it’s needed.
    People with insecure attachment styles often do not have a history of supportive responses from their partners. They may rely less on their partners and be less likely to ask for support when it’s needed, though there may be other factors involved, as well.
    People feel less anxious when close to their partners because their partners can provide support during difficult situations. Support includes the comfort, assistance, and information people receive from their partners.

    1. Pistole, M.C. (1996). After Love: Attachment Styles and Grief Themes. Family Journal, 4(3), 199-207.
    2. Pistole, M.C. (1995). College Students’ Ended Love Relationships: Attachment Style and Emotion. Journal of College Student Development, 36(1), 53-60.
    3. James Giles, ‘A Theory of Love and Sexual Desire’, Journal for the Theory of Social Behaviour, 24, 4, 1994, 339-357.
    4. James Giles, The Nature of Sexual Desire, Westport, CT: Praeger Publishers, 2004 / Lanham, MD: University Press of America, 2008.
    5. Barbara Keesling Sexual Pleasure: Reaching New Heights of Sexual Arousal, 2nd edition, Alameda, CA: Hunter House, 2005.
    6. Ruth Westheimer and Sanford Lopater, Human Sexuality: a Psychosocial Perspective, New York: Lippincott Williams & Wilkins, 2002.
    7. Sternberg, Robert J. (1986). “A triangular theory of love”. Psychological Review 93 (2): 119-135.
    8. Rubin, Zick (1970). “Measurement of Romantic Love”. Journal of Personality and Social Psychology 16 (2): 265-27.
    9. Rubin, Zick (1973). Liking and Loving: an invitation to social psychology. New York: Holt, Rinehart & Winston.
    10. Helen Fisher et. al, Defining the Brain Systems of Lust, Romantic Attraction, and Attachment, Archives of Sexual Behavior, Vol.31, No.5, Oct.2002, 413-419
    11. http://homepage.mac.com/helenfisher/archives_of_sex_beh.pdf, http://www.helenfisher.com/downloads/articles/14defining.pdf
    12. Peck, Scott (1978). The Road Less Traveled. Simon & Schuster. p. 169
    13. Fromm, Erich; The Art of Loving, Harper Perennial (September 5, 2000)

    parafilia, erotomania

    20 Jan 2008 – 5 min – Uploaded by Fadi Muhammad

    Let’s Talk About Love
    Celine Dion

    Everywhere I go all the places that I’ve been
    Every smile is a new horizon on a land I’ve never seen
    There are people around the world – different faces different names
    But there’s one true emotion that reminds me we’re the same…
    Let’s talk about love

    From the laughter of a child to the tears of a grown man
    There’s a thread that runs right through us all and helps us understand
    As subtle as a breeze – that fans a flicker to a flame
    From the very first sweet melody to the very last refrain…

    Let’s talk about love
    Let’s talk about us
    Let’s talk about life
    Let’s talk about trust
    Let’s talk about love

    It’s the king of all who live and the queen of good hearts
    It’s the ace you may keep up your sleeve – ‘til the name is all but lost
    As deep as any sea – with the rage of any storm
    But as gentle as a falling leaf on any autumn morn…

    Let’s talk about love – it’s all were needin’
    Let’s talk about us – it’s the air we’re breathin’
    Let’s talk about life – I wanna know you
    Let’s talk about trust – and I wanna show you
    Let’s talk about love

    http://lirik.kapanlagi.com/artis/celine_dion/let%2527s_talk_about_love

     
  • Virtual Chitchatting 12:54 AM on 2013/04/02 Permalink  

    Bring Me To Life 

    http://www.stafaband.info/w30002/u.pic/evanescence1.jpg

    “Bring Me To Life”
    Evanescence
    (feat. Paul McCoy)

    How can you see into my eyes like open doors?
    Leading you down into my core where I’ve become so numb
    Without a soul my spirit’s sleeping somewhere cold
    until you find it there and lead it back home

    (Wake me up)
    Wake me up inside
    (I can’t wake up)
    Wake me up inside
    (Save me)
    call my name and save me from the dark
    (Wake me up)
    bid my blood to run
    (I can’t wake up)
    before I come undone
    (Save me)
    save me from the nothing I’ve become

    now that I know what I’m without
    you can’t just leave me
    breathe into me and make me real
    bring me to life

    (Wake me up)
    Wake me up inside
    (I can’t wake up)
    Wake me up inside
    (Save me)
    call my name and save me from the dark
    (Wake me up)
    bid my blood to run
    (I can’t wake up)
    before I come undone
    (Save me)
    save me from the nothing I’ve become

    Bring me to life
    (I’ve been living a lie, there’s nothing inside)
    Bring me to life

    frozen inside without your touch
    Without your love, darling
    only you are the life among the dead

    all this time I can’t believe I couldn’t see
    kept in the dark but you were there in front of me
    I’ve been sleeping a thousand years it seems
    got to open my eyes to everything
    Without a thought, without a voice, without a soul
    don’t let me die here
    there must be something more
    bring me to life

    (Wake me up)
    Wake me up inside
    (I can’t wake up)
    Wake me up inside
    (Save me)
    call my name and save me from the dark
    (Wake me up)
    bid my blood to run
    (I can’t wake up)
    before I come undone
    (Save me)
    save me from the nothing I’ve become

    (Bring me to life)
    I’ve been living a lie, there’s nothing inside
    (Bring me to life)

    Thanks to Erin, Hevan, Sandra, rexy14, kimberly_angela_hammond for correcting these lyrics.

    http://www.azlyrics.com/lyrics/evanescence/bringmetolife.html

    2 Des 2009 – Diunggah oleh EvanescenceVEVO

     
  • Virtual Chitchatting 7:23 PM on 2013/03/31 Permalink  

    Andaikan Kau Datang Kembali

    23 Sep 2011 – Diunggah oleh ilalangkecil

    Andaikan Kau Datang
    Ruth Sahanaya

    Hm…hm…hm…
    Terlalu indah dilupakan
    Terlalu sedih dikenangkan
    Setelah aku jauh berjalan
    Dan kau ku tinggalkan

    Betapa hatiku bersedih
    Mengenang kasih dan sayangmu
    Setulus pesanmu kepadaku
    Engkau kan menunggu

    Andaikan kau datang kembali
    Jawaban apa yang kan ku beri
    Adakah cara yang kau temui
    Untuk kita kembali lagi

    Bersinarlah bulan purnama
    Seindah serta tulus cintanya
    Bersinarlah terus sampai nanti
    Lagu ini…ku…akhiri
    Na…na…na…
    Na…na…na…

    http://lirik.kapanlagi.com/artis/ruth_sahanaya/andaikan_kau_datang

     
  • Virtual Chitchatting 1:27 PM on 2013/03/31 Permalink  

    mahalnya biaya kepemimpinan untuk menjadi penguasa wilayah, sektoral, nasional, regional, dan dunia 

    Sistem Kepemimpinan Tradisional Masyarakat Papua

    oleh Sando Sasako
    Lead Consultant
    Advanced Advocacy Plus

    Jakarta, 15 Juni 2012

    Keterasingan fisik membuat setiap masyarakat suku dan/atau masyarakat adat memiliki adat, budaya, dan kebiasaannya masing-masing. Akibatnya setiap suku memiliki chauvinisme tersendiri. Egoisme budaya membuat antara satu suku dengan suku lainnya, bahkan yang berdekatan secara fisik, memiliki bahasanya masing-masing dan tidak bisa dimengerti satu sama lain, dan terutama tidak mau ‘mengerti’ ada bahasa lain.

    Akulturasi di antara dan sesama penduduk Papua yang berbeda suku sangat susah terjadi. Apalagi ketika penduduk Papua harus berhadapan dengan pendatang yang bukan asli dari Papua. Sentimen rasialisme pun menjadi hal endemik di kalangan masyarakat Papua, terutama ketika harus hidup bersaing secara ekonomi dengan masyarakat pendatang.

    Bentuk Organisasi Kepemimpinan Berbasis Ekologi

    Berdasarkan pengamatan Walker dan Mansoben dalam Masoben (1994), kebhinekaan masyarakat Papua terkait erat dengan pola adaptasi sosio-ekonomi penduduk pada 2 kelompok zona ekologi utama, yakni pantai dan pegunungan. Kelompok wilayah pantai mencakup ekologi dataran pantai dan ekologi rawa, daerah pantai, dan muara sungai. Kelompok wilayah pegunungan mencakup daerah kaki gunung dan lembah-lembah kecil; serta daerah pegunungan tinggi.

    Tabel – Tipologi Sistem Politik Masyarakat Adat di Papua

    No

    Sistem Politik

    Tipe Ekologi

    Corak Produksi

    Sistem Pemerintahan

    1.

    Pria berwibawa: Suku Dani, suku Asmat, suku Me, suku Meybrat, dan suku Muyu

    Pegunungan Tinggi

    1. Pertanian konvensional, terutama umbi-umbian dan sayuran
    2. Kegiatan ekstraksi (meramu) dan berburu
    3. Mengenal peternakan sederhana
    4. Kepemimpinan diperoleh melalui pencapaian individu pada kemampuan individual
    5. one man show, belum ada pembagian kerja dan birokrasi
    6. mengenal hierarki wilayah

    2.

    Sistem Kerajaan:

    Suku di kepulauan Raja Ampat, suku di Semananjung Onin, Teluk Berau, dan daerah Kaimana

    Dataran pantai

    Berdagang

    1. kepemimpinan melalui sistem pewarisan
    2. mengenal hierarki wilayah berdasarkan teritorial, tersentral
    3. prinsip-prinsip organisasi menampilkan struktur mapan dengan wewenang dan kewajiban yang ketat dan tersentralisasi

    3.

    Sistem Ondoafi:

    suku Sentani, suku Genyem (Nimboran), suku di Teluk Yos Sudarso, suku Tabla, suku Yaona, suku Yakari-Skao, dan suku Arso-Waris

    Lembah dan kaki gunung kecil

    1. Kegiataan ekstraksi (meramu) dan menangkap ikan
    2. Berladang
    3. Mengenal beternak sederhana
    4. kepemimpinan diperoleh melalui sistem pewarisan
    5. mengenal hierarki wilayah berdasar klan
    6. Pusat orientasi kekuasaanya adalah religi
    7. Sudah ada pelembagaan dengan struktur yang sederhana

    4.

    Sistem campuran:

    suku-suku di Teluk Cendarwasih (Biak, Wandamen, Waropen, Yawa, dan Maya)

    rawa, daerah pantai, dan muara sungai

    Berladang dan menangkap ikan

    berdagang

    1. Kepemimpinan diperoleh melalui pewarisan dan pencapaian
    2. tidak ada birokrasi
    3. mengenal hierarki wilayah
    Sumber: Agung Djojosoekarto, Rudiarto Sumarwono, Cucu Suryaman, eds, Kinerja Otonomi Khusus Papua, Kemitraan bagi Pembaruan Tata Pemerintahan di Indonesia, Jakarta, Des.2008, hal.10-11.

    Lingkungan ekologi yang berpengaruh terhadap pola-pola adaptasi tercermin dalam sistem mata pencaharian hidup meliputi teknologi dan sistem pembagian kerja. Semakin kompleks inovasi teknologi dan sistem pembagian kerja, maka aspek budaya lain seperti organisasi sosial dan sistem ideologi (ritual agama) juga kian rumit.

    Dua kelompok ekologi ini menghasilkan relasi yang berbeda sehingga berpengaruh terhadap ikatan kolektif yang terbentuk. Di sinilah kemudian makna keluarga mendapat tempat dalam struktur hierarki masyarakat. Di satu sisi, keluarga mempunyai fungsi produktif, di sisi lain keluarga merupakan identitas untuk sarana reproduksi kekuasaan.

    Aktivitas perang lantas menjadi bagian dari persaingan produksi, sedangkan perkawinan sebagai sarana reproduksi kekuasaan. Tidak mengherankan jika ritual ini menyedot konsumsi besar untuk keperluan pesta adat. Kebutuhan pesta adat inilah yang di kemudian hari memberikan porsi bagi munculnya pola patron-klien dimana patron merupakan pihak yang mensponsori pesta.

    Di zona ekologi pegunungan tengah, misalnya, masyarakat hidup dalam rumah-rumah besar dalam hubungan keluarga yang luas, dengan jaringan luas dari sistem klan, gabungan klan, dan federasi yang kompleks. Contoh penduduk yang menganut pola ini adalah suku Dani. Tipe ini menghasilkan ikatan horisontal yang kuat.

    Pada zona ekologi muara sungai, kepulauan dan pesisir pantai, penduduk hidup dalam keluarga-keluarga inti kecil yang amat bersifat individualis. Karena wilayah pesisir dan kepulauan relatif sulit dijadikan lahan pertanian, untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, mendorong mereka untuk berdagang. Contoh masyarakat ini adalah penduduk pantai utara.

    Di masyarakat dengan ekologi muara, dengan aktivitas produksi utamanya meramu sagu, penyelenggaraan upacara keagamaan pada umumnya jauh lebih meriah dibanding dengan penduduk yang menggantungkan dirinya pada kehidupan bertani umbi-umbian. Kompleksitas sistem ritus dan keagaman yang berbeda ini dipengaruhi oleh lingkungan alam yang berbeda.

    Bentuk Organisasi Kepemimpinan Berbasis Sistem Politik Tradisional

    Mekanisme hierarki kepemimpinan internal suku terbentuk berdasar pola pembagian kerja, adanya ritual tertentu, mekanisme penurunan kekuasaan, dan sistem politik yang terbentuk. Keunikan lain dari sistem peradatan di Papua adalah konsekuensi hukum adat yang berlaku, apabila dilanggar, bukan mengikat individu tapi mencakup keseluruhan komunal atau klan.

    Sifatnya yang komunal di satu sisi harus berhadapan (bertolak-belakang) dengan egoisme pemimpin yang berkuasa. Reproduksi kekuasaan melalui perkawinan, ritus agama, dan mekanisme mengukuhkan pemimpin (lewat perang, atau kecakapan tertentu) yang melibatkan sumber daya dalam hal upacara adat yang memerlukan biaya besar.

    Walau demikian, berbagai institusi politik moderen (trias politica: eksekutif, legislatif, yudikatif) berlaku efektif dan menjadi kesatuan yang dipatuhi oleh seluruh anggota suku. Dalam prakteknya, implementasi aktivitas politik moderen sangat kental dengan nuansa hubungan darah dan kekerabatan.

    Mansoben mengklasifikasikan 4 sistem politik tradisional di Papua, yakni sistem pria berwibawa, sistem politik kerajaan, sistem politik ondoafi atau kepala suku, dan sistem kepemimpinan campuran.

    Sistem Pria Berwibawa

    Sistem Pria Berwibawa memiliki ciri kedudukan pemimpin yang diperoleh melalui pencapaian individu yang bersumber pada kemampuan individual, keberhasilan dalam mendistribusikan kekayaan, kepandaian berdiplomasi dan pidato, keberanian memimpin perang, bertubuh besar dan tegap, dan sifat murah hati.

    Dalam sistem ini, kekuasaan dijalankan oleh satu orang serta tidak mengenal organisasi kerja dan pembagian kerja. Oleh karena itu keputusan yang diambil oleh pemimpin selalu dianggap benar dari segi kepentingan umum. Masyarakat adat yang menerapkan sistem ini adalah suku Dani, suku Asmat, suku Me, suku Meybrat, dan suku Muyu.

    Walau sistem organisasi kerja tidak ada, di suku Dani mengenal empat kesatuan wilayah, yakni kompleks (uma), gabungan kompleks (o-ukul, setara dengan desa), wilayah bertetangga (ap-logalek), dan konfederasi. Masing-masing kesatuan wilayah dipimpin oleh seorang kain.

    Semakin menonjol peran kain di tingkatan itu, makin besar peluang untuk menjadi pemimpin di tingkat yang lebih tinggi. Wewenang dan kekuasaan terpenting dari kain pada tingkat uma adalah mengatur pemanfaatan tanah milik uma. Sedangkan wewenang dan kekuasaan kain tingkat o-ukul adalah mengatur masalah-masalah penting yang menyangkut kehidupan politik, ekonomi dan agama antar-desa.

    Pemimpin ap-logalek memiliki wewenang yang hampir sama dengan okul, hanya wilayahnya lintas okul. Sementara pemimpin konfederasi hanya berwenang dalam memimpin perang dan mensponsori penyelenggaraan pesta babi. Pesta babi adalah ritual penting bagi suku Dani karena merupakan media untuk memperkuat solidaritas kesatuan sosial kelompok.

    Sistem Politik Kerajaan

    Ciri utama sistem ini adalah pola kepemimpinan yang bersumber pada pewarisan kedudukan pemimpin. Pewarisan bersifat senioritas baik dilihat dari urutan kelahiran maupun klan. Sistem ini sudah mengenal pembagian fungsi dalam melaksanakan kekuasaan dengan berbasis pada teritori.

    Sistem ini banyak dipengaruhi oleh kerajaan di Maluku, prinsip-prinsip organisasi sudah menampilkan struktur mapan dengan wewenang dan kewajiban yang ketat dan tersentralisasi. Sistem upeti dan pemungutan pajak sudah dikenal dalam masyarakat ini.

    Pusat orientasi kekuasaannya adalah perdagangan. Masyarakat pendukung sistem ini meliputi kepulauan Raja Ampat, suku di Semananjung Onin, Teluk Berau, dan daerah Kaimana.

    Di kerajaan Raja Ampat, struktur organisasi terdiri dari dua bentuk, yaitu struktur organisasi pusat dengan seorang raja yang dibantu 5 orang. Selain itu, terdapat dewan adat yang diketuai raja dengan anggota terdiri dari kepala klan kecil. Dewan adat berfungsi merundingkan dan memutuskan secara musyawarah persoalan yang berkaitan dengan pemilihan pemimpin baru.

    Bentuk kedua adalah organisasi di tingkat daerah. Pada tiap kampung (pnu) di daerah, raja mengangkat seorang pembantu yang diberi gelar marinpnu untuk meneruskan perintah raja yang berkaitan dengan penarikan upeti dan pemungutan pajak pada rakyat di wilayahnya.

     Sistem Politik Ondoafi atau Kepala Suku

    Ciri utama kepemimpinan sistem ini adalah melalui pewarisan kedudukan. Sistem kepemimpinan ini mengenal suatu organisasi terdiri dari seorang kepala, dan sejumlah pembantu dengan pembagian tugas yang jelas. Berbeda dengan sistem kerajaan yang berdasar pada wilayah teritori, sistem ini hanya terbatas pada satu golongan atau klan saja. Pusat orientasi kekuasaanya adalah religi.

    Pendukung sistem ini adalah suku Sentani, suku Genyem (Nimboran), suku di Teluk Yos Sudarso, suku Tabla, suku Yaona, suku Yakari-Skao, dan suku Arso-Waris. Seperti halnya suku Dani, sistem ini pun mengenal tingkatan organisasi, yakni klan kecil dengan pemimpin yang disebut khoselo dengan dibantu 2 pembantu pelaksana ritus (abu-akho) dan bendahara (akhona-fafa).

    Tugas Khoselo adalah bertindak sebagai hakim untuk mengurus dan memutuskan perkara-perkara yang menyangkut warganya, memimpin upacara adat, mengurus perkawinan, dan mengatur pemanfaatan sumber daya alam bagi warganya.

    Tingkat di atas klan kecil adalah kampung yang merupakan gabungan sejumlah klan kecil. Pemimpinnya disebut ondoafi. Ondoafi mempunyai hak atas semua sumber-sumber hidup (tanah, air, dan hutan) dalam lingkungan kekuasaannya yang disebut phuke khelahe.

    Organisasi di tingkat kampung sudah memiliki 4 fungsi yang jelas dengan 4 bidang utama, yaitu bidang religi, bidang keamanan, bidang kemakmuran, dan bidang ketertiban. Para fungsionaris yang membidangi 4 fungsi tersebut biasanya diambil dari khosole.

    Selain itu, setiap kampung memiliki dewan adat (yonow) sebagai tempat membicarakan semua urusan dan persoalan penting yang menyangkut kehidupan kampungnya. Tingkat di atas kampung adalah konfederasi atau gabungan kampung dengan syarat mempunyai latar asal-usul moyang yang sama.

    Pemimpin dewan adat disebut Hu Ondoafi yang bertempat di kampung asal moyang pertama yang sekaligus berperan sebagai pusat persebaran bagi kampung-kampung lain dalam konfederasi. Wewenang utama hu ondoafi adalah memimpin perang antar konfederasi dan memimpin upacara inisiasi bagi pemuda kampungnya.

     Sistem Kepemimpinan Campuran

    Ciri sistem campuran adalah kedudukan pemimpin diperoleh melalui pewarisan dan pencapaian. Mekanisme pewarisan dilaksanakan jika situasi dalam keadaan tenang. Dan melalui pencapaian jika terjadi situasi tertentu yang menuntut penampilan pemimpin untuk menjawab tantangan tersebut. Situasi bisa berupa peperangan, bencana alam, dan lainnya.

    Berbeda dengan sistem kerajaan dan ondoafi, dalam sistem campuran ini tidak mengenal birokrasi. Pendukung sistem ini adalah suku-suku di Teluk Cendarwasih (Biak, Wandamen, Waropen, Yawa, dan Maya). Walau tidak mengenal birokrasi, di suku Biak dan suku Waropen mengenal pula hierarki model sistem ondoafi dengan hierarki tertinggi berada di kampung.

    Di Biak, pemimpinnya disebut mananwir. Pada soal-soal tertentu mananwir akan mengkoordinasikan kepala-kepala klan kecil (keret) dengan tokoh masyarakat untuk membuat keputusan yang menyangkut kepentingan kampung lewat lembaga yang disebut kainkain karkara mnu. Jadi, mananwir mnu membuat keputusan berdasarkan keputusan bersama.

    Perubahan Sosial yang Menyatukan di Papua

    Sentimen kesukuan yang kental di masyarakat asli Papua bukannya tidak beralasan. Sebab-akibat yang menjadi kausalitas demikian bisa jadi merupakan simbol dan/atau bentuk-bentuk reaksi akibat ketidakberdayaan mereka terhadap adanya perubahan sosial di kalangan masyarakat asli.

    Resistensi terhadap masuknya budaya luar dilatarbelakangi budaya lain yang dinilai semakin menggerus akar kehidupan tradisional yang sudah mereka warisi, jalani, dan lestarikan selama ini. Dengan kata lain, ‘adat’ yang berbeda di setiap wilayah mengalami evolusi ke adat yang sama (homogenisasi), yakni semakin berakarnya budaya materialisme, ajaran dan keyakinan serta penghargaan yang lebih tinggi terhadap individualisme (neo-liberalisme).

    Homogenisasi merupakan proses yang tidak terelakkan serta sebagai ciri utama yang melekat pada perubahan sosial dalam perspektif modernisasi. Dua sudut pandang lain yang bisa dipergunakan dalam menganalisis dan membenarkan proses perubahan sosial adalah sudut pandang keilmuan ketergantungan (dependensi) dan sistem dunia (Suwarsono dan So, 2006:21).

    Evolusi sosial berlanjut pada evolusi budaya. Proses difusi masyarakat berlangsung melalui distribusi berbagai unsur budaya. Unsur-unsur budaya yang tersebar kemudian mengalami akulturasi dan asimilasi yang mengarah pada berbagai tuntutan pembaruan di tengah masyarakat (Koentjaraningrat, 2009:191-213).

    Enam ciri pokok perubahan sosial dalam perspektif modernisasi yang dirumuskan Huntington adalah sebagai berikut:

    1. Modernisasi merupakan proses bertahap. Teori umum yang digunakan adalah teori tahapan pertumbuhan ekonomi ala Rostow.
    2. Modernisasi dapat disebut sebagai proses homogenisasi.
    3. Modernisasi terkadang mewujud dalam bentuk lahirnya sebagai proses eropanisasi, amerikanisasi, westernisation, menjadi masyarakat berbudaya barat.
    4. Modernisasi merupakan proses yang tidak bergerak mundur dan menyatukan.
    5. Modernisasi merupakan perubahan progresif menyusul adanya proses urbanisasi, perubahan dalam kebutuhan, keperluan, dan keinginan di tingkat individu.
    6. Modernisasi memerlukan waktu panjang.

    Berangkat dari pemikiran dan teori fungsionalisme, ajaran modernisasi memiliki beberapa asumsi implisit sebagai berikut:

    1. Modernisasi merupakan proses sistematik.
    2. Modernisasi merupakan proses transformasi dari penggunaan nilai-nilai tradisional ke nilai-nilai moderen.
    3. Modernisasi melibatkan proses yang terus-menerus (imminent).

    Sebagai bentuk resistensi terhadap semakin dominannya budaya ‘asing’, mereka ada yang secara bersama-sama menyuarakan keperdulian mereka atas masalah ini. Ada pula yang bersuara sama, tetapi tidak ingin bekerja sama, melainkan menjadi kelompok tersendiri dan bersikap separatis.

    Beberapa bentuk jaringan kerjasama dan/atau forum komunikasi yang muncul di tengah kelompok masyarakat sipil mencakup:

    1. Forum Kerjasama LSM.
    2. Kongres Rakyat Papua.
    3. Sidang Dewan Adat Papua.
    4. Kerjasama dalam Kegiatan.

    Berbagai bentuk forum komunikasi pada dasarnya bertujuan mencoba melakukan penyamaan persepsi dan pemahaman antara fungsi-fungsi berbagai lembaga MRP dan DPRP (dan dasar implementasinya dalam bentuk Perdasi dan Perdasus) dengan konsep umum, universal, dan dalam konteks NKRI dan hidup berbangsa dan bernegara yang satu, Indonesia, serta bahasa Indonesia sebagai bahasa pemersatu (Semangat Sumpah Pemuda 28.10.1928).

    Berbagai forum komunikasi hendaknya lebih menyuarakan semangat keutuhan bangsa dan nasionalisme, ketimbang isu separatisme. Keutuhan bangsa dan negara hendaknya tidak terbatas dalam konteks integritas wilayah teritorial belaka, melainkan juga budaya dan semangat partisipatif dan demokratis serta sarat dengan rekonsiliasi antara adat dan budaya Papua dengan asas kehidupan berbangsa dan bernegara.

    Termasuk didalamnya kesepakatan tentang pola-pola hubungan antara lembaga non-pemerintah dan lembaga pemerintahan daerah. Dengan status otonomi khusus, adat dan budaya Papua diakui dan direpresentasikan di tingkat wilayah (provinsi Papua dan Papua Barat) dalam bentuk MRP.

    Dua muatan kebijakan lainnya dalam otonomi khusus Papua adalah berupa kekhususan penerimaan daerah dengan sebutan Dana Alokasi Khusus atau Dana Otonomi Khusus. Muatan ketiga berupa lambang daerah yang diharapkan tidak dianggap sebagai simbol kedaulatan, melainkan sebagai pengakuan dan perlambang eksistensi budaya Papua.

     
  • Virtual Chitchatting 1:24 PM on 2013/03/31 Permalink  

    don’t make a scene 

     
  • Virtual Chitchatting 1:23 PM on 2013/03/31 Permalink  

    if you try messing with me, you are not worth living for. Send the message! 

    http://www.antaranews.com/berita/365668/solidaritas-anggota-kopassus-tni-ad-memang-tinggi

    Solidaritas anggota Kopassus TNI AD memang tinggi

    Rangga P Jingga, Rabu, 27 Maret 2013 21:53 WIB

    Jakarta (ANTARA News) – Letnan Jenderal TNI (Purnawirawan) Sutiyoso menegaskan, solidaritas personel-personel Komando Pasukan Khusus TNI AD memang sangat tinggi. Sutiyoso mengawali karier militernya di pasukan komando Baret Merah itu.

    Pada 1988-1992, di menjabat berbagai posisi di Markas Komando Kopassus TNI AD, di Cijantung, Jakarta Timur. Di antaranya, sebagai asisten personil, asisten operasi, hingga wakil komandan jenderal Kopassus TNI AD.

    “Aparatur kita Kopassus itu memang punya solidaritas tinggi, punya rasa kebersamaan. Seluruh personel pasukan khusus di seluruh dunia seperti itu karakternya,” kata Sutiyoso, dijumpai pada acara peluncuran buku “34 Wartawan Istana Bicara Tentang Pak Harto” di Wisma Antara, Jakarta, Rabu.

    Pernyataan Sutiyoso itu menanggapi dugaan bahwa anggota Kopassus TNI AD terlibat dalam peristiwa penyerangan yang dilakukan sekelompok orang terhadap empat tahanan di LP Cebongan, Sleman, yang terjadi pada Sabtu dini hari (23/3).

    Mantan gubernur DKI Jakarta itu mengatakan, meskipun solidaritas Kopassus TNI AD tinggi namun dia meminta seluruh pihak menunggu hasil investigasi kepolisian.

    “Kita tidak bisa langsung menuding itu dilakukan Kopassus TNI AD. Kita tunggu polisi. Dan siapa pun yang salah harus dihukum,” ujar dia.

    Kapolda Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Polisi Sabar Raharjo, sebelumnya mengatakan, penyerangan dilakukan sekelompok orang bersenjata api dan menembak mati empat tersangka pengeroyokan anggota TNI yang dititipkan di lapas tersebut.

    “Penyerangan pada sekitar pukul 02.00 WIB itu dilakukan oleh sekitar 17 orang. Mereka masuk ke LP Cebongan dengan cara melompat pagar,” kata Raharjo. Kelompok penyerang juga membawa semua CCTV yang ada di lokasi.

    Sumber di LP Cebongan yang meminta namanya tidak disebutkan mengatakan, kelompok penyerang sempat menembaki pintu lapas, dan meledakkannya. Kemudian mereka masuk ke lapas, dan mencari empat pelaku penganiayaan terhadap anggota Kopassus TNI AD itu.

    (RPAJingga)

    Editor: Ade Marboen


    http://id.berita.yahoo.com/sutiyoso-solidaritas-anggota-kopassus-memang-tinggi-163935236.html

     

    Hidup Kopasus ………
    jangan main2 sama anggota TNI AD
    kesetiaan terhadap kawannya sangat tinggi, mental nya pun jauhh lebih kuat dari mental polri

    Ha…..ha….ha…..emang pak polisi berani ungkap fakta yg sebenernya???????????????
    jika berani menyinggung masalah tni….ya sudah…berti sama jg bunuh diri.

    Bagus tindakan tbt. Biar para polisi jera. Tdk semena2 lg. Kami paling benci dgn polisi.

    HIDUP.. KOPASUS !!! HIDUP.. KOPASUS !!!… BUNUH SEMUA !!!!
    KAPAN GILIRAN… KORUPTOR.. MAFIA PERKARA.. HAKIM.. JAKSA dan POLISI ???
    RAKYAT MENDUKUNG MU !!!!!… HORE HORE HOOORAY…..

    Yach pelajaran bagi kita semua, sudah sangat mengerikan kalau pembiaran mafia narkotika sampai ketingkat bawah begitu sudah imun dilihat kasat mata, didengar (sesumbar mafia tkt ke 50 bicara di medya elektronik kalau sudah memasuki petinggi negeri ini dan aparat hukum seragam masih suka duit haram dunia narkoba-miras dan sex komersil tetap semakin eksis berjaya kata orang malaysia).Sekarang yg tepuk tangan siapa, hayo!!! Kalau dulu preman Gabungan anak Liar dipetrus, sekarang preman berseragam hukum yg suka menjebak yg lamah pelajar dan mahasiswa di hukum penjara krn dilemparan 2 lintingan ganja lalu diperas krn positif- negatif bisa dibolak-balik dgn seminimalnya 4 tahun menjadi senjata oknum untuk diperjual-belikan, ya di Berondong saja seperti Petrus. agar Kehidupan Masyarakat Indonesia aman, tentram kerta raharjo. Amin Wass WW

    pak De,kalau polisi ato tentara kalau mau nangkap orang ato mau bertindak membela masyarakat dan anggota keamanan tidak memakai seragam,kenapa ga spt di negara barat ya menunjukan kartu anggota dan bila mereka melawan langsung di habisi….Kesannya kalu melawan petugas itu berarti salah preman dan bisa langsung di habisi aja….

    WAJAR DAN BENAR KALAU ADA BALAS DENDAM ATAS PREMAN2. kenapa??? karena polisi Indonesia sudah tidak berguna, bahkan banyak dari mereka yang malah jadi pelindung alias bos PREMAN. Rakyat akan berterima kasih dan senang ketika ada anggota kopassus yang mau peduli menegakkan hukum. JANGAN DILIHAT HANYA PEMBANTAIAN PREMAN NYA SAJA. tapi lihatlah apa yang sudah dilakukan preman2 dan polisi pelindung preman.. kejahatan, korupsi, pemerkosaan merajalela, siapa yang salah???? harusnya PETRUS dihidupkan lagi, tapi secara terang2 an dan dilegalkan serta didukung rakyat.

    teruskan saja, berantas orang2 yang sok jagoan, suka bikin rusuh, suka meres rakyat, di dor. Polisi sekarang soalnya melindungi para jagoan, para preman dan para perusuh. Tidak ada tindakan tegas dari polri yang katanya melindungi masyarakat

    waduh…..hendardi dapat dagangan lagi……makin kaya aja tuh manusia penjual bangsa berkedok LSM……

    Hajar juga Kontras yg selalu memperkeruh suasana dan ikut2an dlm mslh ini,

    Hendardi urus saja dirimu sendiri…jangan banyak bacot dengan berkedok HAM,,,,untuk Pasukan Penyerbu..tolong juga para koruptor mendapat hukuman seperti yang kalian lakukan sama preman2 kuncrut kemarin

    Hidup kopassus…biar polisi terkencing kencing,,polisi jangan sok jagoan..sok kuasa..Arogan di tengah Masyarakat..yg kerjanya cuma pungli.dan cari2 kesalahan masyarakat dan di duitin..kalau mau nilang sembunyi2..dengan gaya nya membentak sang pengemudi..seolah dia yg kuasa Tanah Air ini…kasih sock therapy dulu para polisi..biar ngga Arogan lagi

    Aparat itu kebanyakan ya jadi beking atau penjaga keamanan. Solidaritas-nya buat hal2 beginian. Kalo perang lawan Australi, paling kabur semua. Makanya tidak usahlah punya tentara aktif, jadi pengangguran. Terapkan konsep wamil, sesuai amanat pasal 31.

    rakyat udah ga percaya lagi ama penegak hukum kita jadi ya wajar kalo pada maen hakim sendiri, wong hakimnya jg pada korupsi sendiri kok, silakan sikat aja sampah sampah masyarakt setuju buangeth aku

    Itulah bedanya Kopassus sama kesatuan lain…..,kalau Kopassus memburu tikus langsung ditembak tikusnya bukan dibakar kandangnya!!!!!

    Sikat Aja preman preman,,, mumpung negara kita belum perang,,, jadi musuh yg nyata ada didalam negeri,,, Pasukan Siluman,,, ayo masuk jakarta, di sini banyak mangsa yg kebal hukum katanya… Sok jagoan di jalanan,,,

    adalah kasus getir dan pahit dari seorang gadis muda bernama Sumarijem seorang gadis muda dari kelas bawah seorang penjual telur dari Godean Yogyakarta yang (maaf) diperkosa oleh segerombolan anak pejabat dan orang terpandang di kota Yogyakarta kala itu.Kasus ini merebak menjadi berita besar ketika pihak penegak hukum terkesan mengalami kesulitan untuk membongkar kasusnya hingga tuntas. Pertama-tama Sum Kuning disuap agar tidak melaporkan kasus ini kepada polisi. Belakangan oleh polisi tuduhan Sum Kuning dinyatakan sebagai dusta. Seorang pedagang bakso keliling dijadikan kambing hitam dan dipaksa mengaku sebagai pelakunya. Tanggal 18 September 1970 Sumarijem yang saat itu berusia 18 tahun tengah menanti bus di pinggir jalan dan tiba-tiba diseret masuk kedalam sebuah mobil oleh beberapa pria, didalam mobil Sumarijem (Sum Kuning) diberi bius (Eter) hingga tak sadarkan diri, Ia dibawa ke sebuah rumah di daerah Klaten dan diperkosa bergilir hingga tak sadarkan diri. Kasus ini cukup pelik karena menurut Jendral Pur Hoegeng mantan Kapolri bahwa para pelaku pemerkosaan adalah anak-anak pejabat dan salah seorang diantaranya adalah anak seorang pahlawan revolusi (Hoegeng-Oase menyejukkan di tengah perilaku koruptif para pemimpin bangsa, penerbit Bentang). Sejumlah pejabat polisi dan Yogyakarta yang anaknya disebut terlibat, membantah lewat media massa.Belakangan Presiden Soeharto sampai turun tangan menghentikan kasus Sum Kuning. Dalam pertemuan di istana, Soeharto memerintahkan kasus ini ditangani oleh Team pemeriksa Pusat Kopkamtib. Hal ini dinilai luar biasa. Kopkamtib adalah lembaga negara yang menangani masalah politik luar biasa. Masalah keamanan yang dianggap membahayakan negara. Kenapa kasus perkosaan ini sampai ditangani Kopkamtib?? Dalam kasus persidangan perkosaan Sum, polisi kemudian mengumumkan pemerkosa Sum berjumlah 10 orang. Semuanya anak orang biasa, bukan anak penggede alias pejabat negar

    Rasanya kagak adil kalo yg dibunuh hanya para preman jalanan. Sekarang ini banyak pejabat negara termasuk pembesar polisi yg perilaku dan mentalitasnya melebihi preman yg mengkorup duit rakyat triliunan rupiah tiap tahunnya, perlu di sock terapi tembak mati tanpa diadili. Kagak usah mikir…mikir kerusakan tatanan hukum dan HAH…HAM segala wong hukum kita mumpung lagi rusak.

     

    a

     
  • Virtual Chitchatting 12:01 AM on 2013/03/28 Permalink  

    Media massa Indonesia, Komnas HAM, Imparsial, KontraS yang sangat membela preman, bajingan tengik, penegak hukum pengedar narkoba

    Kapitan
    polisi cuma berani lawan demostran dengan senjata lengkap plus keroyokan lagi …

    Umar
    biasanya kalau kasus berbau aparat .biasanya ya , wesss…..nyaris tak terdengar, dan akhirnya mampet, pet……..tttttt. terus hilang. kalau di indonesia selain ALLAH. yang punya kekuasaan menghilangkan nyawa manusia ya aparat . maaf ya teman-teman

    Sukses jadi kere
    YG PASTI INI BUKTI BAHWASANYA MASYARAKAT SUDAH TDK PERCAYA DNG INSTITUSI PENEGAK HUKUM DI NEGRI INI.
    MASYARAKAT LEBIH PUAS DNG HUKUM RIMBA DI BANDING DNG PROSEDUR HUKUM YG TEBANG PILIH DLM PENEGAKAN HUKUM.
    TERLALU BODOH JIKA MEREKA2 YG MEMBELA MATI2AN PARA KORBAN YG NOTA BENE SAMPAH MASYARAKAT YG PANTAS KALO DIMATIKAN.

    Sukses jadi kere
    BUAT PEMBELAJARAN SAJA KPD INSTITUSI PENEGAKAN HUKUM DI NEGRI INI,BAHWA MASYARAKAT YG NOTABENE LEMAH AKAN BERTINDAK BRINGAS MENYIKAPI SEGALA MACAM HUKUM YG MELEMPEM & TDK ADA KETEGASAN UNTK MENEGAKAN HUKUM SETEGAK2NYA..

    Amelia Sudirman
    kalau menurut analisa idjon djanbi..kemungkinan besar polisi satuan khusus…brimob dan densus dong?? hmmm…perang antar mafia narkoba dengan beking aparatkah?? kayak di film2..sshh

    Dodot
    kl udah gini kebanyakan hasilnya pasti rekayasa.bisa2 yang gak bersalah jadi korban.hebat nian negara ini

    Deden Fachruddin
    Komnas HAM, Kontras dan Wartawan mana hati nurani anda kok yg dibela preman yg dihabisi aparat dan beritanya bahwa aparat melanggar HAM
    LIHAT KONDISI ISTRI DARI ALM.SERKA HERU SANTOSO YG SEDANG MENANTI KELAHIRAN ANAKNYA APAKAH TIDAK ADA EMPATI SEDIKITPUN TERHADAPNYA DAN BERFIKIR BAGAIMANA NASIB SERTA MASA DEPAN ANAKNYA
    PUNYA OTAK GAK DIPAKAI PUNYA HATI DAN RASA SUDAH MATI YA BEGINILAH REPUBLIK CARUT MARUT YANG SALAH JADI BENAR YANG BENAR JADI SALAH PREMAN JADI PAHLAWAN PEMBRANTAS PREMAN JADI PESAKITAN

    John
    Menurut Gue pengakuan para anggota kopassus yg menyerang lapas sdh cukup…!! Karena mereka jg akan menghadapi peradilan militer…..!!! Secara ‘aturan’ memang mereka salah..!! Tp yg mereka bunuh adalah ‘preman’ yg sangat meresahkan masyarakat..!!! Bayangkan saja jika seorang anggota kopassus saja berani mereka ”bunuh”..????!!!! Apalagi kita yg masyarakat biasa.??????!!!!

    Zaldy
    STOP HENTIKAN usut mengusut hanya demi 4 orang BEGUNDAL.

    Sjuud
    Komnas HAM lebay. Bagi kami biar sajalah preman dihajar sampai mampus. Mereka sdh banyak merugikan masyarakat, kok. Kami bangga pada 11 anggota Kopassus yg di tangkap. Mestinya Kopassus harus melawan ketidak adilan ini. Masyarakat butuh Kopassus nggak butuh preman. Dalam kasus ini, perlu juga Komnas HAM dilawan habis !!!

    Tweety
    Kalo yang dibunuh hanya penjahat yang pake SABU doank, dimana dia hanya merugikan dirinya sendiri aja bolehlah kita mikirin mengenai HAM…nah ini yang mati juga PREMAN BIADAB,PEMBUNUH, PEMERKOSA, SAMPAH MASYARAKAT..buat apa ngeributin HAM? kalo tuh preman masih idup dan dia buat ONAR dan merugikan masyarakat lainnya apakah tuh preman ada kepikiran tentang HAM orang yang dizhaliminya???

    Radenkayanto Kayanto
    Komnas HAM !!!!! Ada Motif MELEMAHKAN TNI , Ukurannya Sangat Jelas MENDIKTE ” MERONGRONG ” Segala Kebijakan TNI dan Langkah – Langkah TNI , Lebih – Lebih kepada KOPASSUS.
    Lebih baik Bubarkan Komnas HAM.

    Supriyono
    HAM LAGI….HAM LAGI , PREMAN2 TAMBAH BESAR KEPALA

    Thoyes
    komnas sudah di desak amrik,segera melaporkan hasil rekomendasi temuannya agar sukses feenya cair ,,..! makanya ngototnya berlebihan,mengada ada dnj anggal,..padahal kopassus siap bertanggung jawab, apapun resikonya,..lebih terhormat gugur dimedan tempur,daripada tewas di tangan preman sifatnya najis berat..! dan prajurit kopassus tak gentar menanggung resikonya,..lantas mau apalagi komnas ham,.. ? kalau masih mengada ada ini namanya menantang dan cari musibah.

    Dui Astanto
    WOI KOMNAS HAM,
    UDAH LAAAH…
    DIBAHAS MULU…
    KAMPRET LO PADA…

    Ryan
    tunggu aja dah kelanjutannya… kalo sekarang kan belum bisa buktikan apa”….

    Sukses jadi kere
    Gue jg pingin bikin spanduk bertuliskan “Petruskan koruptor sekalian pengacaranya,I love kopassus”

    Saya dukung penegak hukum yg menghukum pelaku penembakan dengan seadil adilnya..!!

    ulfi
    basmi preman luar daerah yg beroperasi d jogja.,ngotor2i jogja..kalo mau bikin rusuh tidak aman,jangan ke jogja! jogja tmpt mencri ilmu,jgja kota budaya yg terkenal ramah tamah.

    sangat prihatin dengan tindakan kopassus,..dengan tindakan polisi yg nembak karumkit,..sangat prihatin dengan penyerangan TNI ke polres di OKU,….

    Tsn
    sebaiknya ngak usah dukung mendukung. segala bentuk kejahatan kita kecam siapa pun yg melakukannya. hari ini kita dukung TNI/POLRI nanti-nantinya kita juga benci mereka. jadi lebih baik yg jahat dan salah ya disalahkan, dan yg benar ya dibenarkan, tidak lebih dari itu

    Devano
    Berarti masyarakat Yogyakarta sudah lupa kalau preman itu sendiri banyak di backingin tentara. dan masyarakat Yogyakarta akan dikasih stempel masyarakat sadis karena mendukung pembunuhan tanpa pengadilan dengan bar-bar.

    Bayu
    INI GERAKAN GILA2AN SAMPAI ADA DEMO SEGALA….pasti sudah parah benar kondisi negara ini…sudah saatnya polri diganti semua seprti di china…

    Agus
    MEMUJI BOLEH TAPI TIDAK BOLEH BERLEBIHAN SOALNYA YANG KORBAN PENYERANGAN DI CEBONGAN ADALAH RAKYAT / WARGA NEGARA INDONESIA BUKAN MUSUH TNI TUGASNYA TNI MEMPERTAHANKAN WILAYAH NKRI.

    AdU
    “aku iki putune ki ageng selo bentar”
    RE KA YA SA, saya sebagai anak prajurit pun malu dengan PROPAGANDA MURAHAN dari pasukan komando yg katanya “ELITE” tapi ber POLITIK.

    Tommy
    Berantas preman dimanapun berada!…..hidup TNI….

    Jack Daniel
    bukan pengalihan isu..ada upaya minta tolong kepada Kopassus untuk menghabisi para preman dan koruptor di Jogjakarta…yaa kita sangat amat mendukung dong…

    Rojali
    preman memberantas preman ???

    Bayu
    KALAU NEGARA SUDAH KACAU..POLISI KORUP DAN BELA PREMAN…SIAPAPUN YG MEMBANTU BRANTAS PREMAN PASTI JADI PAHLAWAN…INGAT SUPERMAN DI AMRIK…yang paling salah adalah polisi, karena tidak berfungsi malah ikutan jadi preman…dan parahnya membackingi preman..

    Suharwo
    Kalau yg diserang Preman alias penjahat mah biarin saja gak perlu diributin kecuali yg diserang Majid Gereja dan tempat ibadah lainnya baru kita balik serang tak peduli Kopasus

    Rdx
    Indonesia tidak perlu pengamat. Apa sumbang sihnya pengamat bagi pembangunan bangsa ini. Apakah pengamat juga bisa mensejahterakan masyakat. Lagi pula siapa sih yang mengangkat mereka jadi pengamat. Itu kan hanya pengakuan dari mereka sendiri biar nanti dipanggil stasiun tv untuk mengomentari terus terima duit . Klo cuma komentar aja banyak orang bisa dan nggak perlu pendidikan yang tinggi – tinggi. Kerjanya cuma ngomong doang begitu. Apakah orang seperti ini sumber daya manusia yang berkualitas?

    bakule sayuran
    sesama preman pasti saling melindungi… betul betul betullll???? sosiolog kok tdk peka dg lingkungan… pasti dulu lulus kuliahnya nyogok nih, ujiannya jg nyontek… jgn pandang kopasus apa hansip, siapapun yg memberi keamanan & melindungi masyarakat sdh pasti disanjung masyarakat. mungkin anda ini termasuk sosiolog yg sdg pasang papan nama…

    MAHA
    DIBALIK SAJA : ADA UPAYA ALIHKAN ISUE PENGEROYOKAN YG MENYEBABKAN SEORANG KOPASSUS MENINGGAL DUNIA MENJADI ISUE PENEMBAKAN TERHADAP 4 ORG YG MENGEROYOK/MEMBUNUH TERSEBUT

    Moch.
    Pengamat bisanya cuma ngomong doang, actionnya nol besar,cuma jadi flame sosial di masyarakat, harusnya orang begundal kayak gini diHABISI!

    Gayung
    penulis hanya melihat dari penyerangannya saja. Padahal rakyat sudah tidak bisa berbuat apa-apa dengan aksi preman sekarang ini. Pemerintah, aparat keamanan (polisi) tidak dapat melindungi masyarakat dari para preman. Jadi dengan adanya penembakan itu rakyat sangat senang sekali dan mendukung. Kalau bisa diberantas saja semua preman oleh TNI. Komnas HAM, komunitas preman lainnya hanya ingin rakyat Indonesia tidak tenang saja dengan menggembar gemborkan hak azasi Manusia, demokrasi. Penyalahgunaan berdalih HAM dan Demokrasi untuk mengacaubalaukan pemerintah dan membuat rakyat tidak tenang harus disingkirkan. Kalau polisi tidak bisa berbuat, rakyat akan meminta TNI untuk mengamankan negara ini

    HUSEN NUGRAHA
    SAYA JUGA MENDUKUNG PEMBERANTASAN PREMANISME, SEKARANG INI PREMANISME SUDAH SEMAKIN MEREJALELA DAN MEMBUAT RESAH KEHIDUPAN DISEKITARNYA

    Pandu Budi
    ..berani jadi preman ya harus siap mati dibunuh

    achmad
    TIM PENCARI ORANG MUNAFIK AJE????

    Dbs
    Lucu sekali. Masyarakat dikasi tau tp tdk mau tau. Itu bukan pemberantasan preman tp aksi balas dendam. Masyarakat sudah buta akan kebenaran. Aksi kejahatan kok di dukung dan di puji. Tdk beda dgn penjahat.

    Teruwuk
    Tdk ada yg mau dibutakan,hanya saja msyrkt udah pada pintar,tahu yg benar dg yg salah.Terlalu bego dan tolol klo preman mau dipuji.Preman artinya penjahat bung,jangan bodoh ya???

    Sidik Riyanto
    takut kali ya.indrayanna…mungkin kalo polisi yang berbuat bakal…menerjunkan tim pencari fakta berjumlah ratusan

    Muhammad
    keluarga harusnya mengingatkan klau ke joga bukan jadi pembunuh, dan berkelai sambil kroyokan,, terus ngapain juga bawa senjata kalu bukan preman,,?

    Datok
    KOMNAS HAM AGAK KESAL…RAKYAT BANYAK DUKUNG PRAJURIT NYA… SEDANGKAN KOMNAS HAM MEMILIH MEMBELA MANUSIA YG BIKIN RESAH..

    PEDOMAN KOMENTAR Ayo Ber …
    Tim pencari fakta atau Tim pencari honor.

    Hendardi
    Ingat pembentukan tim pencari fakta adalah Intervensi terhadap hukum yang berlaku……Mekanisme hukum yang berlaku adalah benar seperti sekarang …..Biarlah 11 Prajurit tersebut diadili di Peradilan Militer sesuai UU yang berlaku di negeri ini……..

    Tekun
    Bravooooo kopasus…..

    SIMILIKITHI
    Orang memang PREMAN kok,gak mau disebut PREMAN……..
    Kenapa ketika masih hidup gak dinasehati utk menjadi orang baik baik……….?.

    Jack Daniel
    dirumah di kampung halaman dia kelihatan kayak orang baek..setelah diJawa berlagaklah ia seperti jagoan,sok hebat sok jadi tukang ngompas sok jadi tukang peras dan sok jadi tukang bunuh orang…maka disebutlah mereka para preman kurang ajar…gitu pak gak usah sewot..

    Omes
    Mana ada PREMAN yang mau mengaku mereka PREMAN
    pihak keluarga juga belum tentu mau mengaku kalau saudaranya PREMAN,
    jangan buat berita pembohongan publik lah, publik juga sudah tau kok siapa mereka
    harusnya keluarga menasihati agar mereka tidak menjadi preman, tapi kalau uang bulanan dari hasil premanisme ya sepertinya gak mungkin memberikan nasehat

    Deddy
    preeman ya preman

    Tri Grahna
    kalo orang yg membunuh, memperkosa, berbuat onar, narkoba pantasnya disebut apa..????

    Tommy
    Mereka itu watak keras kepala ,kerjanya mabok! Kriminal! ya preman boss…
    masa mau disebut bencong!

    Tetha
    Bah ngelunjak nih kel preman. Apa anda sendiri sdh minta maaf pd kel.Sertu Heru santoso yg terbunuh akibat kebrutalan sdr anda itu, jg kpd masy yogya yg selama ini resah dg keberadaan dan perbuatan premanisme sdr anda. Ucapan dukacita ? Hahahaha……masy yogya justru gembira dg berkurangnya preman. Hidup tni ……tumpas preman di Indonesia. Krn nila setitik rusak susu sebelanga …. itu yg terpaksa hrs diterima org ntt lainnya……

    PEDOMAN KOMENTAR Ayo Ber …
    Lah memang faktanya preman koq enggak mau disebut preman. Jauh2 merantau ke jawa koq cuman jadi preman.

    Maharani
    PARA PEMIRSA GAK USAH RIBUT,, KALAU BEGITU KITA NOBATKAN 4 ORANG TERSEBUT SEBAGAI PAHLAWAN, BILA PERLU KITA BANGUN PATUNG BRIPKA JUAN DENGAN SERAGAM POLISI, KITA KASIH NAMA PATUNG PAHLAWAN TAK DIKENAL, KRN POLRI TDK MAU AKUI DIA SEBAGAI ANGOTA POLISI

    Endras
    itu tanggung jaeab perbuatan bung … hukum masyarakat mmg tdk kenal belas kadihan … todak perlu sakit hati … terima saja dgn lapang dada …

    Isongtanz
    terlalu mengada2 gak mungkin yogyakarta di kuasai militer. Gw tetep dukung kopasus basmi preman. hidup kopasus!

    Bogel
    Mereka Lukas Ispandriyarno, Najib Azka hanya berteori, yah maklum disekolahin agar pintar berbicara. Lagi pula biar kelihatan orang pinter gitu !. Heru mati di bunuh 4 orang pelanggaran hukum, bukan pelanggaran ham (betul menurut anda), tapi kalau mau ngomong coba kembali kebelakang, dari awal mereka di Polisi sampai jadi preman, sampai jadi pengedar narkoba, Dan posisikan diri anda berdua pada keluarga korban Heru dan keluarga korban kelakuan ke 4 orang. Apa pendapat anda sama dengan posisi sekarang ? Anda hanya pengamat, yang omongannya dan kesimpulannya berdasarkan pesanan,

    Agus Susmadji, S. Sos
    Lukas nih mau menggiring kemana permslhn premanisme ? Jg mulutmu lukas nggak pernah dipalak preman sih

    Hammam
    PENGAMAT JUGA MENGATAKAN TINDAKAN KOPASSUS PATUT MENDAPAT DUKUNGAN DARI RAKYAT..

    Komang
    ini pengamat belain preman

    Romeo
    Justru LSM ama Komnas HAM yang mau ngaburin masalah!. ‘ Hampir tiap hari ngomongin 4 Preman yang mampus ditembak! ‘ sementara Kopssus yang dibunuh ama Preman kagak ada beritanya!?
    ” Pengamat bisanya ngoceh doang! ” ‘ teteeep aja mau ngebela’in Preman!.
    ‘ Udah sich!., ‘ anggep aja udah selesai… ‘ gimana keluarga korban mau tenang kalo’ kasus ini di jadi’in konsumsi Publik!

    Iwan
    apakah penembakan oleh polisi terhadap orang tidak bersenjata bukan merupakan pelanggaran HAM

    Muhammad Al Bokiah
    lebih tepat kalo disebut OPINI PERGESERAN ISSUE “PREMAN” KORUPTOR (HAM itu cuman ekses atau akibat yg ditimbulkan) Pemeran Utamanya sudah keliatan sekarang (waktu diwawancara saat sibeye olah raga bareng, tampak bener show force nya), Jenderal Pit BUL SIT Hardiono, sejatinya Gurita “SBY” Koruptor Cikeas, Presiden Bandit Matur Sukma Demokrat.

    Wong Door
    kemungkinan para pengamat itu pernah menggunakan jasa preman jadi ketukutan sendiri…..bravo kopassus

    I
    Sulit di bedakan antara PENGAMAT dengan PROVOKATOR.kejadian CEBONGAN cukup menguntungkan rakyat yg merasa resah dg kejahatan para preman.efek kejut yg dilakukan kopassus.akan berdampak besar terhadap prilaku para kriminal.di negeri ini.dimana aparat keamanan (polisi) tidak bisa signifikan mengatasi kejahatan premanisme. JAYA KOPASSUS RAKYAT MEMBELAMU

    irvinmaulana 27/03/2013
    ini yang di beritakan dari keluarga korban penembakan. sedangkan korban dari kopasus ga penah. bukankah korban dari kopassus juga sama2 sedih….

    senandungnacita 27/03/2013
    preman aja di pikirin,, bandingkan dgn terduga teroris lgsung ditembak densus.. media gak ada yang mempertanyakan

    untouchable 26/03/2013
    Di indonesia ga butuh preman. cma bs mresahkan wrga saja. klian preman2 yg ngerti teknologi atw alias tdk gaptek, pst klian bs mlihat dsni. mkanya jgn sok jagoan. skg liat akibat nya crtakanlah ke tmn2 preman klian yg gaptek biar mreka tw golok tu tjam

    harsa 26/03/2013
    bukannya sekolah yang bener… malah keluyuran di cafe hotel…. kasian orang tua lo , diboongin mulu. rata2 orang model gini disekolahin ke jawa buakan sekolah yang bener malahan sok parlente.

    iskakj12 26/03/2013
    …maaf, anak ibu juga menerapkan hukum itu….

    khinoy 28/03/2013
    sikat habis saja preman di seluruh Indonesia…kami rakyat Indonesia yg merasa resah oleh perilaku mereka mendukung TNI untuk membabat habis para preman…Bravo TNI

    rookie 28/03/2013
    Yg dieksekusi juga pemerkosa dan pembunuh ini..gpp lah buat bikin efek jera. Kalo bisa diperbanyak saja biar turun angka kejahatan.

    audiotherapy 28/03/2013
    SULTAN YG BIJAK MAU MELINDUNGI RAKYATNYA

    cell988 28/03/2013
    yang begini kok di belaaa,, pye too

    Somed
    Cara mengeksekusi bukanlah alat bukti yang menunjukkan bahwa itu bermotifkan balas dendam yang berasal dari TNI. Bagaimana kalau ada pihak ketiga yang ingin mendiskreditkan TNI sehingga pihak ketiga tersebut mengkondisikan seolah-olah ini adalah perbuatan TNI. Hilangkan dulu opini bahwa TNI terlibat tapi cari bukti yang dapat dipertanggungjawabkan.

    Sanbob
    @Somed: Polisi itu sdh sebenarnya tahu siapa orang2 yg membunuh tahanan tsb. Mencari jarum ditumpukan jerami saja polisi mampu kok, mosok gajah didepan jidat tidak kelihatan..??, apalagi CCTV-nya ada.
    Banyak pertanyaan yg timbul, misalnya
    Mengapa polisi tdk memberikan bantuan pengamanan yg diminta oleh pihak lapas..??,
    Mengapa Kasad menyatakan ada indikasi keterlibatan oknum TNI..??, karena intel TNI pasti sdh bergerak mencari info2,
    Mengapa LPSK diminta untuk membantu melindungi para saksi..??,
    Mengapa polri selalu gamang, ragu2 dan berbelit2 jika ditanya media..??,
    Sangat luar biasa sekali jika ada orang awam dpt melakukan pembantaian yg terlatih seperti itu, teroris saja blm tentu mampu, dan senjatanya juga bukan dari jenis sembarangan, selain itu motifnya pun jauh.

    Bambang
    Mungkin dipastikan kasus Cebongan akan ber-larut2 tdk selesai. Padahal yg namanya Perampok Pegadaian di Jogya beberapa hari yg lalu saat ini sdh tertangkap Polisi di Pelabuhan Merak (artinya ini cukup Canggih), sdgkan kasus Cebongan kelihatannya Polisi Ogah2 mengungkap

    Gandang
    ketakutan……….? jgn jadi polisi

    Yunia
    membunuh..apalagi main keroyokan hukuman yg pantes ya mati jg..
    bagus bgt koppasus.. menegakkan keadilan seadil adilnya..
    g kayak polisi.. menTUHANkan uang setinggi tingginya

    John
    Karena ‘arahnya sdh jelas’..!! Jd polisi takut..!!!

    Muhammad Al Bokiah
    (((( HALLOOOO ))))) EFFECT ini yang memang sengaja dan diinginkan para pelaku KONSPIRASI (penguasa korup), NEGARA dibikin KACAU dg cara mengalihkan isue yg lagi ramai dari Terbakarnya SETNEG, GIBAS DOLLAR proyek hambalang sekaligus membenarkan laporan intel tentang aka adanya usaha kudeta yg dihembuskan sby presiden demokrat korup.

    cinta jogja 05.04.2013, 16:15
    SS Bilah keparat kamu !!!
    kalau preman itu tidak mampus … mereka akan merongrong rakyat lemah dan kamu kontras kenapa tdk membela rakyat !!!

    http://www.tempo.co/read/news/2011/05/28/063337347/Mahfud-MD-Indonesia-dalam-Keadaan-Bahaya

    Mahfud MD: Indonesia dalam Keadaan Bahaya
    MUH SYAIFULLAH, Sabtu, 28 Mei 2011 | 14:35 WIB

    Mahfud MD. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Bantul – Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD memberi pernyataan mengejutkan. Kata dia, saat ini negara Republik Indonesia dalam keadaan bahaya. Ancaman bahaya tidak datang dari luar negeri, melainkan justru datang dari dalam negeri sendiri.

    “Ancaman itu adalah proses penegakan hukum, keadilan, kebenaran. Proses pembangunan demokrasi mengalami kemacetan karena ada saling sandera,” kata Mahfud usai pelantikan pengurus Ikatan Keluarga Alumni Universitas Islam Indonesia di Pyramid Resto, Bantul, Sabtu, 28 Mei 2011.

    Ia mencontohkan maksud sandera itu. Kata dia, kalau si A melakukan korupsi besar sulit diselesaikan secara hukum karena si A sudah menyandera si B sebagai orang yang menegakkan hukum. Sementara, si B telah disuap. Ketika si B menyuruh si C hal tersebut juga tidak bisa karena si C juga telah disuap. “Hampir tidak ada kekuatan yang dapat menggunting ini,” ujarnya. “Ketika saat ini ada kasus diributkan, pada akhirnya diambangkan.”

    Menurut Mahfud, sampai saat ini tidak ada satu pun kasus-kasus besar di Indonesia yang diselesaikan sampai ke ujung-ujungnya. Bahkan, kata Mahfud, semua kasus yang besar “diselingkuhkan” secara politik. Ketika ada kasus besar sudah sangat parah maka dimunculkan lagi kasus baru sehingga kasus lama hilang. “Ini sangat berbahaya bagi kelangsungan bangsa dan negara,” ujarnya.

    Berdasarkan fakta sejarah dan berdasarkan ajaran agama apa pun, suatu negara yang tidak mampu menegakkan keadilan, “tinggal menunggu waktu untuk hancur.”

    Ia mencontohkan, Kerajaan Majapahit, Demak, Mataram, di mana kerajaan yang semula jaya tiba-tiba runtuh karena ketidakadilan.

    Mahfud juga memberi contoh lain yang terjadi saat ini. Seseorang yang diduga melakukan tindak pidana, setelah diadili dia berlindung ke banyak orang. Ketika kasus yang melibatkannya tak bisa dielakkan, orang itu mengancam akan membongkar tindak pidana yang dilakukan karena ia mengetahuinya.

    “Maka dibutuhkan pemimpin yang bersih untuk memberantas tindakan sandera-menyandera yang menyebabkan negara dalam kondisi bahaya,” kata dia.

    http://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:tdpDeivp02gJ:lebihkeren.org/ini-dia-keempat-identitas-korban-penembakan-lapas-cebongan/+profil+korban+cebongan&cd=23&hl=id&ct=clnk&gl=id&client=opera

    http://lebihkeren.org/ini-dia-keempat-identitas-korban-penembakan-lapas-cebongan/

    Ini Dia Keempat Identitas Korban Penembakan Lapas Cebongan

    REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN – Kasus penembakan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata di Lapas Cebongan, Mlati, Sleman, menewaskan empat orang titipan tahanan Polda DIY, Sabtu (23/3). Satu orang di antaranya merupakan warga Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

    Para korban penembakan adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki (31 tahun), Yohanes Juan (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Tiga nama pertama tercatat sebagai warga Tegal Panggung, Yogyakarta. Sedangkan Dedi beralamat di Nagekeo, NTT.

    Kapolres Sleman, Heri Sutrisman, mengatakan sampai Sabtu siang ini, pihaknya masih melakukan olah TKP dan pengumpulan barang bukti di lokasi kejadian. Dia juga mengakui, satu di antara para korban, yakni Yohannes Juan, merupakan mantan anggota Polresta Yogyakarta.

    “Tapi jangan bawa-bawa masalah ini sebagai kasus antara TNI dan Polri,” kata Heri. Yohannes Juan merupakan mantan anggota Polri yang sempat terlibat kasus narkoba dan menjadi terpidana selama 2 tahun 6 bulan. Dengan begitu, dia mengatakan, keterlibatan Juan tidak mengatasnamakan kepolisian.

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/06173697/LP.Cebongan.Sleman.Diserbu.Empat.Tewas

    LP Cebongan Sleman Diserbu, Empat Tewas
    R. Adhi Kusumaputra | Sabtu, 23 Maret 2013 | 06:17 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Lembaga Pemasyarakatan Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, diserbu sekelompok orang pada hari Sabtu (23/3/2013) pukul 01.00 dini hari tadi. Empat orang dilaporkan tewas.

    Informasi dari Polda Daerah Istimewa Yogyakarta Sabtu pagi ini menyebutkan, LP Cebongan didatangi tiga truk bermuatan sekitar 15 orang bersenjata lengkap dan menggunakan tutup kepala serta pelindung tubuh. Mereka memaksa masuk LP, tetapi dilarang oleh penjaga LP.

    Kelompok bertopeng ini kemudian melempar granat dan melukai penjaga LP, lalu mencari pelaku pengeroyokan anggota TNI di Hugos Cafe, Yogyakarta. Kelompok bersenjata ini pun menembak mati empat pelaku pengeroyokan terhadap anggota TNI di Hugos Cafe.

    Setelah melakukan aksinya, kelompok ini langsung kabur meninggalkan LP.

    Editor : Robert Adhi Ksp

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07302878/Penyerang.LP.Sleman.yang.Tewaskan.4.Orang.Bersenjata.Lengkap

    Penyerang LP Sleman yang Tewaskan 4 Orang Bersenjata Lengkap
    Sabtu, 23 Maret 2013 | 07:30 WIB

    Tribun Yogya/Hendy Kurniawan
    Mobil Labfor Polda DIY berada Lapas Cebongan Sleman, usai penyerangan kelompok bersenjata yang menewaskan empat orang, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    SLEMAN, KOMPAS.com – Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cebongan, Sleman, diserang puluhan orang bersenjata pada Sabtu (23/3/2013) sekitar pukul 02.00. Akibatnya, empat orang tahanan kasus kericuhan Hugos Cafe tewas dengan luka tembak.

    Kapolda DIY Brigjen (Pol) Sabar Rahardjo yang datang ke TKP menjelaskan, penyerangan dilakukan sekitar 17 orang. Setelah melompati pagar kompleks lapas, penyerang memaksa petugas jaga menunjukkan sel keempat tahanan dan melakukan penembakan.

    “Menurut penjaga, penyerang sempat menodongkan senjata dan memaksa menunjukkan kunci sel. Empat orang tewas dengan luka tembak. Nanti akan diidentifikasi labfor,” beber Sabar.

    Ditambahkannya, kelompok penyerang membawa semua unit closed circuit television (CCTV) yang ada di lapas, sedangkan seorang penjaga sempat mengalami pemukulan saat diminta menunjukkan kunci sel korban.

    Meski demikian, tidak ada status siaga yang ditetapkan di DIY setelah kasus penyerangan ini. “Enggak ada (status) siaga,” tukas Sabar.

    Dari informasi yang dihimpun, keempat korban penyerangan masih berada di dalam lapas. Belum ada keterangan kapan akan dilakukan evakuasi.

    Sumber : Tribunnews.com
    Editor : Farid Assifa

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0730129/Tersangka.Pembunuh.Anggota.Kopassus.Ditembak.

    Pembunuhan
    Tersangka Pembunuh Anggota Kopassus Ditembak
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 07:30 WIB

    Tribun Yogya/Hendy Kurniawan
    Mobil Labfor Polda DIY berada Lapas Cebongan Sleman, usai penyerangan kelompok bersenjata yang menewaskan empat orang, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    YOGAKARTA, KOMPAS.com- Empat tersangka pembunuhan Sertu Santosa, anggota Kopassus Grup II Surakarta di Cafe Hugos, Selasa (19/3/2013) kemarin ditembak sekelompok orang tak dikenal, Sabtu (23/3/2013) dini hari di Lapas Cebongan, Sleman.

    Para pelaku yang menggunakan penutup wajah tersebut menembak langsung keempat tersangka menggunakan senjata laras panjang.

    Mendengar kabar tersebut, Kapolda Daerah Istimewa Yogyakarta Brigjen (Pok) Sabar Rahardjo langsung meluncur ke lokasi.

    “Segerombolan orang melompat pagar lapas. Mereka memaksa petugas pemegang kunci menunjukkan ruang tahanan dan langsung menembaki empat tersangka,” ujarnya, Sabtu (23/3) di Sleman.

    Setelah menembaki keempat tersangka, gerombolan orang tak dikenal tersebut langsung membawa kabur CCTV lapas.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07381662/Penembak.Tersangka.Pembunuh.Kopassus.17.Orang

    Pembunuhan
    Penembak Tersangka Pembunuh Kopassus 17 Orang
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 07:38 WIB

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Pelaku penembakan empat tersangka pembunuhan Sertu Santoso, anggota Kopassus Grup II Surakarta, di Lapas Cebongan Sleman, Sabtu (23/3/2013) dini hari, berjumlah sekitar 17 orang.

    Mereka menggunakan penutup kepala dan membawa senjata api.

    “Menurut keterangan sipir lapas, gerombolan orang bersenjata itu melompat pagar dan memaksa petugas sipir menunjukkan ruang tahanan empat tersangka. Keempat tersangka langsung ditembak di tempat hingga tewas,” kata Kapolda DI Yogyakarta Brigjen (Pol) Sabar Rahardjo, Sabtu (23/3/2013), di lokasi kejadian.

    Diperkirakan, para pelaku yang masuk ke lapas berjumlah sekitar 17 orang. Namun, meski demikian, diduga masih ada oknum lain di luar lapas yang turut berjaga-jaga saat kejadian.

    Adapun empat tersangka yang tewas ditembak segerombolan orang tersebut sebelumnya terlibat dalam pembunuhan Sertu Santoso, anggota Kopassus Grup II Surakarta, di Hugos Cafe, Selasa (19/3/2013) lalu.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07443432/Kronologi.Penyerangan.LP.Sleman.yang.Tewaskan.4.Orang

    Kronologi Penyerangan LP Sleman yang Tewaskan 4 Orang
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Sabtu, 23 Maret 2013 | 07:44 WIB

    Kompas.com/ Yustinus Wijaya Kusuma
    Polisi berjaga-jaga di depan pintu masuk LP Sleman, Yogyakarta.

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Empat pelaku penganiaya hingga menewaskan Sersan Satu Santoso, salah satu anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, tewas dengan luka tembak di dalam Lapas Cebongan, Sleman, pada Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    Kapolda DIY Brigjen (Pol) Sabar Rahardjo saat mendatangi lokasi kejadian mengatakan, empat tahanan tewas di ruang tahanan dengan luka tembak. Ia memaparkan kronologi kejadian tersebut. Awalnya, ada sekelompok orang dengan menutup muka melompat pagar depan gedung setinggi sekitar satu meter, kemudian mencari penjaga dan memaksa untuk masuk ke dalam sel.

    Setelah masuk, mereka kemudian kembali memaksa penjaga menunjukkan ruang tahanan untuk mencari ruang empat tahanan pelaku penganiayaan di Hugos Cafe. Setelah menemukan sasaran, gerombolan tersebut lantas menembakkan senjata api hingga menyebabkan keempat tahanan itu tewas.

    “Saya tadi sudah meminta keterangan petugas penjaga pintu dan menurutnya ada sekitar 17 orang yang masuk dan ada beberapa di luar,” terangnya, Sabtu (23/03).

    Ia menambahkan, closed circuit television (CCTV) yang terpasang di lokasi lapas juga diambil gerombolan tersebut.

    “CCTV yang ada di lokasi juga diambil,” katanya.

    Keempat tahanan tersebut berinisial D, DD, AL, serta YJ merupakan pelaku penganiayaan di Hugos Cafe pada Selasa (19/3/2013) lalu dengan korban tewas Sertu Santoso. Sampai pukul 06.30 WIB pagi ini, petugas dari Laboratorium Forensik (Labfor) Polda DIY masih melakukan penyelidikan di lokasi Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Editor : Farid Assifa

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/08324221/Menko.Polhukam.Usut.Insiden.di.Lapas.Sleman.

    Menko Polhukam: Usut Insiden di Lapas Sleman!
    Hindra Liauw | Sabtu, 23 Maret 2013 | 08:32 WIB

    Kompas.com/ Yustinus Wijaya Kusuma Aparat kepolisian bersenjata lengkap menjaga gedung LP Sleman.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto memerintahkan Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono dan Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo untuk mengusut penyerangan di Lapas Sleman pada Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    “Siapa pun pelakunya harus segera ditangkap dan diadili,” kata Djoko kepada para wartawan, Sabtu.

    Seperti diwartakan, empat pelaku penganiaya hingga menewaskan Sersan Satu Santoso, salah satu anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, tewas dengan luka tembak di dalam Lapas Sleman.

    Kapolda DIY Brigjen (Pol) Sabar Rahardjo saat mendatangi lokasi kejadian mengatakan, empat tahanan tewas di ruang tahanan dengan luka tembak. Ia memaparkan kronologi kejadian tersebut. Awalnya ada sekelompok orang dengan menutup muka melompat pagar depan gedung setinggi sekitar satu meter, kemudian mencari penjaga dan memaksa untuk masuk ke dalam sel.

    Setelah masuk, mereka kemudian kembali memaksa penjaga menunjukkan ruang tahanan untuk mencari ruang empat tahanan pelaku penganiayaan di Hugos Cafe. Setelah menemukan sasaran, gerombolan tersebut lantas menembakkan senjata api hingga menyebabkan keempat tahanan itu tewas.

    “Saya tadi sudah meminta keterangan petugas penjaga pintu dan menurutnya ada sekitar 17 orang yang masuk dan ada beberapa di luar,” terangnya, Sabtu (23/03).

    Ia menambahkan, closed circuit television (CCTV) yang terpasang di lokasi lapas juga diambil gerombolan tersebut.

    “CCTV yang ada di lokasi juga diambil,” katanya.

    Keempat tahanan tersebut berinisial D, DD, AL, serta YJ merupakan pelaku penganiayaan di Hugos Cafe pada Selasa (19/3/2013) lalu dengan korban tewas Sertu Santoso. Sampai pukul 06.30 WIB pagi ini, petugas dari Laboratorium Forensik (Labfor) Polda DIY masih melakukan penyelidikan di lokasi Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0848508/Penyerang.Lukai.8.Petugas.Lapas.Sleman

    Penyerang Lukai 8 Petugas Lapas Sleman
    Sabtu, 23 Maret 2013 | 08:48 WIB

    Kompas.com/ Yustinus Wijaya Kusuma
    Polisi berjaga-jaga di depan pintu masuk LP Sleman, Yogyakarta.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Lapas Sleman Sukamto mengatakan, sekelompok orang yang menyerang LP Sleman pada Sabtu (23/3/2013) dini hari turut melukai 8 petugas. Selain melukai 8 petugas, kelompok tersebut menembak mati 4 tahanan kasus penganiayaan terhadap Sersan Satu Santoso, anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo. Akibat penganiayaan itu, Santoso meninggal.

    “Mereka (petugas) dipukul para penyerang,” tukas Sukamto, tanpa menjelaskan lebih lanjut, Sabtu pagi.

    Kapolda DIY Brigjen (Pol) Sabar Rahardjo saat mendatangi lokasi kejadian mengatakan, 4 tahanan tewas di ruang tahanan dengan luka tembak. Ia memaparkan kronologi kejadian tersebut. Awalnya ada sekelompok orang dengan menutup muka melompat pagar depan gedung setinggi sekitar satu meter, kemudian mencari penjaga dan memaksa untuk masuk ke dalam sel.

    Setelah masuk, kemudian mereka kembali memaksa penjaga menunjukkan ruang tahanan pelaku penganiayaan terhadap Sertu Santoso yang terjadi di Hugos Cafe. Setelah menemukan sasaran, gerombolan tersebut lantas menembakkan senjata api hingga menyebabkan keempat tahanan itu tewas.

    “Saya tadi sudah meminta keterangan petugas penjaga pintu dan menurutnya ada sekitar 17 orang yang masuk dan ada beberapa di luar,” terangnya, Sabtu.

    Ia menambahkan, closed circuit television (CCTV) yang terpasang di lokasi lapas juga diambil gerombolan tersebut.

    “CCTV yang ada di lokasi juga diambil,” katanya.

    Keempat tahanan tersebut berinisial D, DD, AL, dan YJ merupakan pelaku penganiayaan di Hugos Cafe pada Selasa (19/3/2013) lalu dengan korban tewas Sertu Santoso. Sampai pukul 06.30 WIB pagi ini, petugas dari Laboratorium Forensik (Labfor) Polda DIY masih melakukan penyelidikan di lokasi Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Sumber : Tribunnews
    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0917153/Tersangka.Pembunuh.Kopassus.Titipan.Polda.DIY

    Pembunuhan
    Tersangka Pembunuh Kopassus Titipan Polda DIY
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 09:17 WIB

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Kuasa hukum empat korban penembakan di Lapas Cebongan, Sleman, menyayangkan kasus penembakan oleh segerombolan orang bersenjata api, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    Sebab, keempat korban masih dalam pengamanan Polda Daerah Istimewa Yogyakarta dan dititipkan di Lapas Cebongan, Sleman.

    “Awalnya semua tersangka ditahan di Polres Sleman, tapi kemudian dipindah ke tahanan Polda, Rabu (20/3/2013). Kemudian, Jumat (22/3/2013), jam 11.00, mereka dipindahkan lagi ke Lapas Cebongan. Kami terus mengikuti pemindahan keempat korban. Mereka diperlakukan seperti teroris,” kata kuasa hukum korban, Riyo Rama Baskara, Sabtu (23/3/2013) di Lapas Cebongan, Sleman.

    Menurut Riyo, keempat korban penembakan murni tersangka kasus kriminal dan bukan teroris.

    Akan tetapi, saat dipindahkan, mereka seolah-olah diperlakukan seperti tersangka teroris dengan pengamanan ketat pasukan bersenjata.

    “Mereka di bawah perlindungan Polda. Polda DI Yogyakarta sendiri belum memberi tahu kami alasan pasti pemindahan para tersangka ke Lapas Cebongan. Mereka hanya mengatakan kamar tahanan Polda sedang direnovasi,” paparnya.

    Sebelumnya, Jumat (22/3/2013), kuasa hukum sempat bertemu dengan keempat korban dan mengantar dari tahanan di Polda ke lapas.

    Kuasa hukum juga sempat membahas rencana pengajuan pra-peradilan menyikapi proses pemeriksaan yang dinilai janggal. Namun, sebelum proses tersebut dilakukan, keempat tersangka justru ditembaki segerombolan orang tak dikenal.

    Seperti diberitakan sebelumnya, empat tersangka pembunuhan Sertu Santoso, anggota Kopassus Grup II Surakarta di Hugos Cafe, ditembak sekelompok orang tak dikenal, Sabtu (23/3/2013) dini hari di Lapas Cebongan, Sleman.

    Para pelaku yang menggunakan penutup wajah tersebut menembak langsung keempat tersangka menggunakan senjata api.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10113119/Denny.Indrayana.Penyerang.Lapas.Sleman.Akan.Diproses.Hukum

    Denny Indrayana: Penyerang Lapas Sleman Akan Diproses Hukum
    Icha Rastika | Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:11 WIB

    RODERICK ADRIAN MOZES
    Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana mengatakan, penyerangan terhadap Lembaga Pemasyarakatan Sleman, Yogyakarta, yang menewaskan empat tahanan merupakan tindak pidana yang tidak dapat dibiarkan. Apa pun alasannya, kata Denny, pelaku penyerangan tersebut harus bertanggung jawab dan diproses secara hukum.

    “Kami mendukung penyelidikan yang cepat dan menyeluruh untuk segera mendapatkan siapa pelaku-pelaku yang melakukan penyerangan tersebut,” kata Denny melalui pesan singkat yang diterima wartawan, Sabtu (23/3/2013).

    Dia mengatakan, Kementerian Hukum dan HAM langsung berkoordinasi dengan Tentara Nasional Indonesia dan Kepolisian RI dalam menangani insiden ini. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Amir Syamsuddin pun, kata Denny, bertolak ke lokasi kejadian pagi tadi. Selanjutnya, Denny meminta semua pihak untuk menahan diri dan menyerahkan masalah ini kepada penegak hukum.

    “Ingat, kita negara hukum, semua harus tunduk pada aturan main,” ucapnya. Denny juga mengatakan, Kementerian Hukum dan HAM menyampaikan ungkapan belasungkawa atas meninggalnya empat tahanan dalam insiden tersebut.

    Seperti diketahui, penyerangan di Lapas Sleman menewaskan empat tahanan. Keempat tahanan itu merupakan pelaku penganiayaan terhadap anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso. Akibat penganiayaan di Hugos Cafe tersebut, Santoso meninggal beberapa waktu lalu.

    Penyerangan di Lapas Sleman ini berawal saat sekelompok orang bersenjata dan bertopeng memaksa masuk ke dalam lapas melalui pintu portir dengan menodongkan senjata. Kelompok orang tak dikenal itu mencari kamar empat tahanan tersebut. Setelah menemukan kamar empat tahanan pelaku penganiayaan itu, kelompok bertopeng ini langsung menembak empat tahanan tersebut hingga tewas.

    Aksi mereka pun melukai sedikitnya delapan petugas keamanan dan merusak CCTV di lapas. Menurut informasi dari Humas Ditjen Pemasyarakatan, petugas yang luka di antaranya Widiatmana dengan pangkat III/a, mengalami luka di dagu, serta Supratikno pangkat II/c yang luka di mata sebelah kanan. Adapun biaya pengobatan petugas lapas akan ditanggung pihak Kemenhuk dan HAM.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10374466/Ini.Tersangka.Pembunuh.Kopassus.yang.Ditembak.

    Pembunuhan
    Ini Tersangka Pembunuh Kopassus yang Ditembak
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:37 WIB

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Empat korban penembakan di Lapas Cebongan, Sleman, adalah tersangka pembunuhan Sertu Santosa, anggota Kopassus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta di Hugos Cafe, Selasa (19/3/2013) lalu.

    Keempat korban tersebut adalah Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapi alias Deki.

    Korban yang bernama Yohanes Juan Manbait, Gameliel, dan Deki beralamat di Tegal Panggung DN II/920, Yogyakarta. Sementara Adrianus beralamat di Nageko, NTT.

    Kuasa hukum keempat tersangka yang tersebut, Wandy Marseli, mengatakan, salah satu korban, yaitu Yohanes Juan Manbait atau Juan, mengaku masih tercatat sebagai anggota Polrestabes Yogyakarta.

    Berdasarkan informasi Polrestabes Yogyakarta, tersangka memang merupakan disersi anggota Polrestabes Yogyakarta.

    Menurut pengakuan istri Juan, Nona (nama samaran), sebulan lalu suaminya keluar dari perawatan narkoba di Rumah Sakit Ghrasia, Pakem, Sleman.

    Sebelumnya, Juan memang sempat tersangkut kasus pemakaian narkoba jenis sabu dan sempat menjalani masa tahanan selama 2 tahun 8 bulan.

    “Sebelum kejadian, dia sempat mengirim SMS dan meminta maaf ke saya,” kata Nona.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10480788/Polisi.Masih.Lakukan.Olah.TKP.di.Lapas.Sleman

    Polisi Masih Lakukan Olah TKP di Lapas Sleman
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:48 WIB

    Tribun Yogya/Hendy Kurniawan
    Mobil Labfor Polda DIY berada Lapas Cebongan Sleman, usai penyerangan kelompok bersenjata yang menewaskan empat orang, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Hingga siang ini, polisi masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) penembakan empat tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Keempat korban tewas adalah terduga pelaku penganiayaan prajurit TNI di Hugos Cafe beberapa waktu lalu.

    Kepala Polres Sleman AKBP Hery Sutrisman mengatakan, sejauh ini polisi belum bisa memberikan kesimpulan dalam penyerangan ini. “Kita masih melakukan olah kejadian, jadi masih dalam proses dan belum bisa dipastikan,” katanya.

    Hery menjelaskan, keempat jenazah sudah di bawa ke RS Sarjito, Yogyakarta, untuk divisum. Dari dalam sel, ditemukan banyak darah berceceran. “Kita belum bisa pastikan barang buktinya karena masih dalam olah TKP,” ulangnya lagi.

    Sementara itu, menurut informasi yang diperoleh, pukul 11.00 WIB, Menteri Hukum dan HAM RI Amir Syamsudin akan mengunjungi lapas kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Editor : Glori K. Wadrianto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10555349/Kapolres.Sleman.Keempat.Korban.Tewas.Ditembak

    Penyerangan di Lapas Sleman
    Kapolres Sleman: Keempat Korban Tewas Ditembak
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:55 WIB

    Tribun Yogya/Hendy Kurniawan
    Mobil Labfor Polda DIY berada Lapas Cebongan Sleman, usai penyerangan kelompok bersenjata yang menewaskan empat orang, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Polres Sleman AKBP Hery Sutrisman memastikan, keempat korban dalam penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Sabtu (23/3/2013) dini hari, tewas akibat luka tembak. Keempatnya kini menjalani otopsi di RS Sarjito, Yogyakarta.

    Sebelumnya telah diberitakan, jenazah keempat terduga pelaku penganiayaan yang berujung pada tewasnya seorang prajurit TNI di Hugos Cafe beberapa waktu lalu ini diangkut dengan menggunakan tiga unit ambulans. Keempat korban tersebut adalah Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapi alias Deki.

    Ketiga korban bernama Yohanes Juan Manbait, Gameliel, dan Deki beralamat di Tegal Panggung DN II/920, Yogyakarta, sedangkan Adrianus beralamat di Nageko, NTT.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11100079/Satu.Korban.Tewas.di.Lapas.Sleman.Anggota.Polisi

    Satu Korban Tewas di Lapas Sleman Anggota Polisi
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 11:10 WIB

    Kompas.com/ Yustinus Wijaya Kusuma
    Polisi berjaga-jaga di depan pintu masuk LP Sleman, Yogyakarta.

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Salah satu dari empat korban penembakan yang dilakukan gerombolan bersenjata di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, adalah anggota Polrestabes Yogyakarta. Dia adalah Yohanes Juan Manbait atau Juan.

    Hal itu diterangkan kuasa hukum keempat korban, Wandy Marseli, di Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013).  Juan bersama tiga rekannya diduga melakukan penganiayaan hingga menewaskan Sertu Santosa, anggota Kopassus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta di Hugos Cafe, Selasa (19/3/2013) lalu.

    Tiga korban lainnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapi alias Deki. Menurut pengakuan istri Juan, Nona (nama samaran), sebulan lalu suaminya keluar dari perawatan narkoba di Rumah Sakit Ghrasia, Pakem, Sleman.

    Sebelumnya, Juan memang sempat tersangkut kasus pemakaian narkoba jenis sabu dan sempat menjalani masa tahanan selama dua tahun delapan bulan. “Sebelum kejadian, dia sempat mengirim SMS dan meminta maaf ke saya,” kata Nona.

    Berdasarkan informasi Polrestabes Yogyakarta, tersangka memang merupakan anggota disersi Polrestabes Yogyakarta.

    Editor : Glori K. Wadrianto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11260831/Lapas.Sleman.Diserang.Presiden.Jangan.Sibuk.Urus.Isu.Kudeta

    Lapas Sleman Diserang, Presiden Jangan Sibuk Urus Isu Kudeta
    Sabrina Asril | Sabtu, 23 Maret 2013 | 11:26 WIB

    KOMPAS/RADITYA HELABUMI
    Eva Kusuma Sundari, anggota DPR RI dari Fraksi PDI-P

    JAKARTA, KOMPAS.com – Penembakan atas empat tahanan hingga tewas di Lapas Sleman adalah bentuk persoalan nyata. Presiden dan para menteri diminta tak lagi sibuk mengurus wacana kudeta yang digelontorkan beberapa hari terakhir ini.

    “Ini juga alarm untuk para pejabat di Jakarta, Presiden dan menteri-menteri yang sibuk menuduh sipil melakukan kudeta sementara lalai untuk mengontrol aparat keamanan untuk tidak melakukan tindakan-tindakan extra judicial killing,” ujar anggota Komisi III dari Fraksi PDI-P, Eva Kusuma Sundari, di Jakarta, Sabtu (23/3/2013).

    Eva menuturkan, tindakan melawan hukum dengan melakukan pembunuhan yang terjadi saat ini sudah sangat mengkhawatirkan. Para pelaku tidak lagi malu menunjukkan identitasnya yang bisa diduga aparat senjata. “Saya sungguh risau jika peradilan militer tidak segera dituntaskan. Para aparat TNI semakin tidak patuh pada hukum karena diistimewakan ketika melakukan pidana-pidana umum, termasuk pembunuhan,” imbuh Eva.

    Lapas Sleman diserbu sekelompok orang pada hari Sabtu (23/3/2013) pukul 01.00 dini hari tadi. Informasi dari Polda Daerah Istimewa Yogyakarta Sabtu pagi ini menyebutkan, Lapas Cebongan didatangi tiga truk bermuatan sekitar 15 orang bersenjata lengkap dan menggunakan tutup kepala serta pelindung tubuh. Mereka memaksa masuk lapas, tetapi dilarang oleh penjaga.

    Kelompok bertopeng ini kemudian melempar granat dan melukai penjaga lapas, lalu mencari pelaku pengeroyokan anggota TNI Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso di Hugos Cafe, Yogyakarta.

    Kelompok bersenjata ini pun menembak mati empat pelaku pengeroyokan terhadap anggota TNI di Hugos Cafe. Setelah melakukan aksinya, kelompok ini langsung kabur meninggalkan lapas. Aksi mereka pun melukai sedikitnya delapan petugas keamanan dan merusak CCTV di lapas.

    Menurut informasi dari Humas Ditjen Pemasyarakatan, petugas yang luka di antaranya Widiatmana dengan pangkat III/a yang mengalami luka di dagu, serta Supratikno, pangkat II/c yang mengalami luka di mata kanan.

    Secara terpisah, Panglima Kodam IV/ Diponegoro Mayjen TNI Hardiono Saroso membantah prajurit TNI terlibat penyerangan Lapas Sleman.

    “Bukan dari prajurit TNI, tidak ada prajurit yang terlibat. Saya bertanggung jawab penuh sebagai Pangdam IV/Diponegoro,” katanya seusai upacara penutupan Dikmaba TNI AD Tahap I TA 2012 di Kodam IV/Diponegoro di Lapangan Rindam, Magelang, Sabtu pagi.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/12002528/Kasi.Intel.Tak.Ada.Anggota.Kopassus.yang.Keluar.Semalam.

    Penyerangan di Lapas Cebongan
    Kasi Intel: Tak Ada Anggota Kopassus yang Keluar Semalam
    Kontributor Surakarta, M Wismabrata | Sabtu, 23 Maret 2013 | 12:00 WIB

    KOMPAS.COM/M Wismabrata
    Pos Penjagaan di Markas Group Dua Kopasis Kandang Menjangan Kartasura, Sabtu (23/3/2013)

    SUKOHARJO, KOMPAS.com – Seluruh anggota Kopassus berada di dalam kesatuan saat terjadi penyerangan oleh kelompok bersenjata di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Sabtu (23/3/2013) sini hari. Penegasan ini diungkapkan Kepala Seksi Intel Group Dua Kopassus Kandang Menjangan, Kapten Infanteri Wahyu Juniartoto.

    Pernyataan ini sekaligus membantah dugaan bahwa penyerangan yang telah menngakibatkan empat orang tahanan tewas ditembak dilakukan oleh anggota TNI yang bermarkas di Kartasura, Sukoharjo.

    “Semua anggota Kopassus semalam berada di pangkalan atau melakukan siaga di dalam kesatuan. Tidak ada satu pun anggota yang melakukan kegiatan di luar kesatuan,” tegas Kapten Wahyu saat ditemui Kompas.com di Markas Group 2 Kopasus Kandang Menjangan Kartasura, siang ini.

    Seperti diberitakan sebelumnya, empat terduga pelaku pengeroyokan anggota TNI dari Kesatuan Kopassus tewas ditembak sekelompok orang bersenjata yang menyerbu lapas tersebut dini hari tadi.

    Editor : Glori K. Wadrianto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/13250769/Diduga.Penyerang.Lapas.Sleman.terkait.TNI

    Diduga, Penyerang Lapas Sleman terkait TNI
    Icha Rastika | Sabtu, 23 Maret 2013 | 13:25 WIB

    KOMPAS/ALIF ICHWAN
    Wakil Menteri Hukum dan HAM, Denny Indrayana.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Pelaku penyerangan terhadap Lembaga Pemasyarakatan Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari tadi diduga terkait dengan jajaran Tentara Nasional Indonesia (TNI). Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Denny Indrayana mengungkapkan dugaan tersebut.

    “Adalah salah satu dugaan ini terkait dengan jajaran di TNI pelakunya,” kata Denny di Jakarta, Sabtu. Dugaan ini muncul setelah melihat empat tahanan korban penyerangan yang ternyata merupakan pelaku penganiayaan terhadap anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso.

    Menurut Denny, insiden penganiayaan terhadap anggota TNI itulah yang mungkin melatarbelakangi penyerangan di Lapas Sleman dini hari tadi. “Karena insiden sebelumnya yang melatarbelakangi, ada anggota Kopassus meninggal sehingga ada yang mengarah ke sana,” ujar Denny.

    Untuk itulah, lanjutnya Kemenetrian Hukum dan HAM selaku pengelola Lapas, berkoordinasi dengan TNI agar tidak masalah ini tidak meluas. “Tentu saja langkah antisipasi perlu dilakukan agar eskalasinya tidak melebar ke mana-mana, koordinasi dengan TNI adalah langkah normal,” ucap Denny.

    Meskipun demikian, Denny menegaskan, dugaan tersebut belum tentu benar. Masih diperlukan investigasi yang menyeluruh dan cepat untuk menemukan siapa pelaku penyerangan di Lapas tersebut. “Tidak bisa dijastifikasi atau dipastikan ini pelakunya TNI,” ujar Denny.

    Sejau ini, Kemenhuk dan HAM bekerja sama dengan TNI dan Kepolisian, masih melakukan pendalaman di lapangan. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Amir Syamsuddin sudah berada di lokasi kejadian sejak pagi tadi.

    Secara terpisah, Panglima Kodam IV/ Diponegoro Mayjen TNI Hardiono Saroso membantah prajurit TNI terlibat penyerangan Lapas Sleman.

    “Bukan dari prajurit TNI, tidak ada prajurit yang terlibat. Saya bertanggung jawab penuh sebagai Pangdam IV/Diponegoro,” katanya seusai upacara penutupan Dikmaba TNI AD Tahap I TA 2012 di Kodam IV/Diponegoro di Lapangan Rindam, Magelang, Sabtu pagi.

    Seperti diketahui, penyerangan di Lapas Sleman menewaskan empat tahanan. Keempat tahanan itu merupakan pelaku penganiayaan terhadap anggota TNI AD Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso. Akibat penganiayaan di Hugo Café tersebut, Santoso meninggal beberapa waktu lalu.

    Salah satu dari empat tahanan tersebut, yakni Yohanes Juan Manbait atau Juan merupakan anggota Polrestabes Yogyakarta. Ketiga tahanan lainnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapi alias Deki.

    Penyerangan di Lapas Cebongan ini berawal saat sekelompok orang bersenjata dan bertopeng memaksa masuk ke dalam Lapas melalui pintu portir dengan mendongkan senjata. Kelompok orang tak dikenal itu mencari kamar empat tahanan tersebut. Setelah menemukan kamar empat tahanan pelaku penganiayaan itu, kelompok bertopeng ini langsung menembak empat tahanan tersebut hingga tewas.

    Aksi mereka pun melukai sedikitnya delapan petugas keamanan dan merusak CCTV di Lapas. Menurut informasi dari Humas Ditjen Pemasyarakatan, petugas yang luka di antaranya, Widiatmana dengan pangkat III/a, mengalami luka di dagu, serta Supratikno pangkat II/c yang luka di mata sebelah kanan. Adapun biaya pengobatan petugas Lapas akan ditanggung pihak Kemenkum HAM.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/16324061/Penembakan.di.Lapas.Sleman.Hanya.Berlangsung.15.Menit

    Pembunuhan
    Penembakan di Lapas Sleman Hanya Berlangsung 15 Menit
    Aloysius Budi Kurniawan | Sabtu, 23 Maret 2013 | 16:32 WIB

    YOGYAKARTA,KOMPAS.com -Proses penembakan empat tahanan di Lapas Sleman, Sabtu (23/3/2013) dini hari pukul 12.30 hanya berlangsung sekitar 15 menit.

    Gerombolan penembak berjumlah antara 15-20 orang dan semuanya menggunakan senjata api laras panjang, pistol, dan granat.

    Kepala Lapas Sleman Sukamto Hadi mengungkapkan, saat kejadian pintu masuk lapas diketuk empat orang berpakaian preman.

    Kepada petugas sipir, mereka mengaku berasal dari Polda DI Yogyakarta dengan menunjukkan surat berkop Polda DI Yogyakarta.

    “Mereka mengaku ingin ketemu dengan empat orang tahanan kasus pembunuhan anggota TNI di Hugo’s Café. Mereka enggak banyak bicara tetapi langsung beraksi,” ujarnya, Sabtu (23/3) di Lapas, Sleman.

    Begitu pintu dibuka, empat orang tersebut ternyata diikuti belasan orang dengan penutup muka. Total jumlah mereka sekitar 15-20 orang.

    “Mereka membawa senjata semuanya dan langsung menyeret petugas sipir untuk menunjukkan empat tahanan yang mereka cari. Mereka juga mengancam akan meledakkan lapas dengan granat,” tambahnya.

    Di blok A, komplotan bersenjata tersebut langsung menyisir empat tersangka yang mereka cari dan menembak di tempat, tepat di hadapan 31 tahanan lainnya. Seluruh peristiwa ini hanya berlangsung 15 menit.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/16444657/Pangdam.IV.Pelaku.Penyerangan.LP.Cebongan.Bukan.TNI

    Pangdam IV: Pelaku Penyerangan LP Cebongan Bukan TNI
    Kontributor Magelang, Ika Fitriana | Sabtu, 23 Maret 2013 | 16:44 WIB

    Kompas.com/Yustinus Wijaya Kusuma
    Aparat kepolisian bersenjata lengkap menjaga gedung Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, setelah empat orang yang ditahan di lapas tersebut ditembak oleh sekelompok orang tak dikenal, , Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    MAGELANG, KOMPAS.com – Para pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari, dipastikan bukan prajurit atau anggota TNI. Pelaku merupakan sekelompok orang yang tidak dikenal.

    Demikian ditegaskan Pangdam IV Diponegoro Mayor Jenderal TNI Hardiono Saroso seusai menghadiri upacara penutupan Dikcaba PK di Rindam IV Diponegoro, Magelang, Sabtu (23/3/2013). “Sebagai panglima, saya bertanggung jawab penuh dengan semua yang ada di wilayah Kodam IV Diponegoro. Tidak ada prajurit yang terlibat karena hasil jaminan dari komandan satuan mereka bisa mengendalikan semua,” jelas Hardiono.

    Ia mengatakan, saat ini TNI tengah menyelidiki keterlibatan prajurit dalam penyerangan terhadap empat tersangka pelaku penganiayaan yang menewaskan anggota Komando Pasukan Khusus Kandang Menjangan, Kartasura, Sersan Satu Santoso. “Yang jelas dan perlu digaris bawahi adalah orang tidak dikenal,” ujar Hardiono.

    Hardiono juga memastikan bahwa senjata yang digunakan untuk menyerang empat tahanan itu belum tentu milik TNI. Hal itu diketahui karena para pelaku menggunakan senjata laras panjang dan pendek. “Jenis senjata itu juga beredar di masyarakat. Tidak hanya tentara atau aparat saja yang memiliki,” katanya.

    Pasca-kejadian dini hari tadi, Hardiono langsung mengadakan apel dengan semua komandan satuan, baik semua komandan satuan yang ada di organ maupun organik. Ia memastikan bahwa dirinya terlibat dalam upaya pencarian pelaku. Setelah peristiwa tersebut, ia berharap tidak ada lagi bentuk kekerasan yang melawan TNI/Polri yang tengah bertugas.

    Empat terduga pelaku pengeroyokan anggota TNI dari Kesatuan Kopassus tewas ditembak sekelompok orang bersenjata yang menyerbu lapas tersebut dini hari tadi. Keempat tahanan itu masih dalam pengamanan Polda Daerah Istimewa Yogyakarta dan dititipkan di Lapas Cebongan, Sleman.

    Editor : Laksono Hari W

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/21105810/Kuasa.Hukum.Korban.Penyerang.LP.Cebongan.Terlatih

    Kuasa Hukum Korban: Penyerang LP Cebongan Terlatih
    Sabtu, 23 Maret 2013 | 21:10 WIB

    Kompas.com/ Yustinus Wijaya Kusuma
    Polisi berjaga-jaga di depan pintu masuk LP Sleman, Yogyakarta.

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Kuasa hukum keempat korban tewas dalam penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II-B Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Rio Rama Baskara, menduga pelaku penyerangan dan penembakan empat tahanan itu merupakan orang-orang terlatih.

    Para pelaku yang menggunakan penutup wajah dan senjata api itu menyerang Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3/2013) pukul 02.00 WIB. Mereka mengincar empat terduga pelaku pengeroyokan dan penusukan terhadap anggota Komando Pasukan Khusus Grup II Surakarta, Sertu Santoso, di Hugo’s Cafe, Selasa (19/3/2013) lalu.
    Keempat tahanan dalam sel 2B LP Cebongan itu ditembaki sekelompok orang tersebut di dalam sel penjara.

    “Dilihat dari runtutan kejadiannya, mulai dari masuk, kemudian memukuli sipir lapas, hingga penembakan terhadap tahanan, jelas bukan dilakukan orang biasa, namun orang-orang terlatih,” kata Baskara di RS dr. Sardjito, Yogyakarta, Sabtu.

    “Insiden penembakan ini mirip aksi suatu operasi, pelaku masuk ke penjara, mensterilkan lokasi, kemudian yang terjadi keempat tahanan itu tewas di dalam LP Cebongan,” katanya.

    Penyerangan itu dilakukan selama kurang lebih 15 menit. Para pelaku juga memaksa sipir menunjukkan ruangan Kepala Lapas dan mengambil kamera CCTV lapas.

    Kuasa hukum korban belum dapat memastikan apakah pelaku penyerangan dan penembakan itu berasal dari kalangan militer. Rio juga belum dapat memastikan apakah peristiwa itu merupakan buntut dari penganiayaan terhadap Sertu Santoso.

    Sumber : Antara
    Editor : Laksono Hari W

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/07502075/Pembunuhan.di.Lapas.Sulit.Diterima.Akal.Sehat

    Pembunuhan di Lapas Sulit Diterima Akal Sehat
    Sandro Gatra | Minggu, 24 Maret 2013 | 07:50 WIB

    Kompas.com/Yustinus Wijaya Kusuma Aparat kepolisian bersenjata lengkap menjaga gedung Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, setelah empat orang yang ditahan di lapas tersebut ditembak oleh sekelompok orang tak dikenal, , Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Penyerangan terhadap Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, lalu membunuh empat tahanan sulit diterima akal sehat lantaran Indonesia adalah bangsa yang beradab. Hukum telah dicampakkan begitu saja dengan mengeksekusi para tersangka tanpa proses pengadilan.

    “Bagaimanapun, ini cara yang sulit sekali diterima akal sehat bangsa yang beradab,” kata Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Hajriyanto Y Thohari ketika dihubungi, Minggu (24/3/2013).

    Hajriyanto mengatakan, yang berwenang menjatuhkan hukuman pidana tidak ada lagi selain majelis hakim di pengadilan. Tindakan main hakim sendiri, apalagi dilakukan terhadap tersangka yang sudah ditahan di Lapas, kata dia, jelas melanggar hukum. Pihak Kepolisian harus bisa mengungkap siapa para pelaku.

    Hajriyanto berpendapat pihak Kepolisian kurang antisipatif dalam menempatkan ke empat tersangka. Semestinya Kepolisian lebih cermat jika melihat kasus yang melibatkan mereka. Sebab, kata dia, keluarga, kelompok, atau korps korban tidak akan terima.

    “Mereka pasti sangat marah, dendam, dan menuntut pembalasan. Tahu akan kemungkinan pembalasan seperti ini, Polri dan Lapas mestinya hati-hati dan cermat menempatkan tahanan. Peristiwa yang sangat tragis dan dramatis itu terjadilah,” kata Hajriyanto.

    Sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka tercatat sebagai desertir anggota kesatuan Kepolisian Resor Kota Besar Yogyakarta. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan. Namun Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Editor : Kistyarini

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/09045732/Penyerangan.Lapas.Indonesia.Dikuasai.Mafia

    Penyerangan Lapas, Indonesia Dikuasai Mafia
    Sandro Gatra | Minggu, 24 Maret 2013 | 09:04 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, lalu membunuh empat tahanan oleh sekelompok orang bersenjata lengkap, dinilai sangat mengkhawatirkan publik dan memalukan pemerintahan. Peristiwa itu seperti terjadi di negara yang gagal atau dikuasai mafia.

    Tak pernah kita mendengar adegan semacam itu kecuali di film-film action. Negara tak berdaya dan lemah menghadapi kelompok bersenjata.
    – Fadli Zon

    “Tak pernah kita mendengar adegan semacam itu kecuali di film-film action. Negara tak berdaya dan lemah menghadapi kelompok bersenjata. Hukum tak berjalan dan kurang wibawa,” kata Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon dalam siaran persnya, Minggu (24/3/2013).
    Fadli mengatakan, pemerintah tak bisa menganggap sepele peristiwa itu. Kejadian itu, kata dia, merupakan teror kepada negara. Harus ada tindakan nyata dan cepat dari pemerintah untuk menangkap para pelaku dan menjamin kejadian serupa tidak terulang.
    “Jika tidak ditangani serius, masyarakat akan makin tak percaya kepada aparat penegak hukum dan bebas main hakim sendiri. Kejadian brutal itu tak sepantasnya terjadi di negara hukum seperti Indonesia,” kata Fadli.
    Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra, Martin Hutabarat, secara terpisah mengatakan, tindakan main hakim yang kerap terjadi lantaran kurangnya kepercayaan masyarakat terhadap hukum. Proses hukum yang dilakukan aparat penegak hukum dinilai kurang bisa memberi keadilan kepada orang-orang yang menjadi korban.
    “Apabila rasa kepercayaan itu ada, pasti kejadian seperti ini tidak mungkin terjadi,” kata anggota Komisi III DPR itu.
    Sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas <http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07443432/Kronologi.Penyerangan.LP.Sleman.yang.Tewaskan.4.Orang&gt;. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta, sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.
    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas untuk menunjukkan empat tahanan yang dicari.
    Empat tahanan tersebut ditembak mati <http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/12424658&gt;. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka tercatat sebagai desertir anggota kesatuan Kepolisian Resor Kota Besar Yogyakarta. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.
    Kasus itu masih dalam penyelidikan. Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus <http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/16444657&gt;. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

    Editor : Heru Margianto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/14052676/Hendardi.Bentuk.Tim.Investigasi.Eksternal.yang.Kredibel.

    Penyerangan di LP Sleman
    Hendardi: Bentuk Tim Investigasi Eksternal yang Kredibel!
    R. Adhi Kusumaputra | Minggu, 24 Maret 2013 | 14:05 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI
    Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    JAKARTA, KOMPAS.com -  Ketua BP Setara Institute Hendardi berpendapat, sulit disangkal bahwa pelaku penyerangan LP Sleman diduga memang berasal dari kelompok terlatih. Melihat motif dan sasaran korban yang diserang, patut diduga kuat bahwa penyerangan itu dilakukan oleh anggota atau oknum Kopassus.

    Berkaca pada kasus-kasus serupa, brutalitas anggota TNI tidak cukup hanya diserahkan penyidikannya pada internal TNI, apalagi kepolisian jelas tidak punya akses dan mentalitas untuk menyidik anggota TNI. Perlu tim investigasi eksternal yang kredibel.

    “Berkaca pada kasus-kasus serupa, brutalitas anggota TNI tidak cukup hanya diserahkan penyidikannya pada internal TNI, apalagi kepolisian jelas tidak punya akses dan mentalitas untuk menyidik anggota TNI. Suatu Tim Investigasi eksternal yang kredibel bisa menjawab kebuntuan ini,” kata Hendardi dalam siaran persnya, hari Minggu (24/3/2013) petang.

    Hendardi mengingatkan, “Jangan sampai impunitas terus melekat pada anggota TNI. Penyelidikan ini harus menjadi momentum bagi reformasi peradilan militer yang sampai saat ini masih meletakkan TNI sebagai yang tidak tersentuh hukum pidana umum, meski jelas tindakannya dilakukan bukan dalam menjalankan tugas ketentaraan.”

    Editor : Robert Adhi Ksp

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/16452542/Ada.Timekeeper.Saat.Penyerangan.di.Lapas.Sleman

    Ada “Timekeeper” Saat Penyerangan di Lapas Sleman
    Dian Maharani | Minggu, 24 Maret 2013 | 16:45 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI
    Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) melakukan investigasi langsung atas penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Koordinator KontraS Hariz Azhar mengatakan, berdasarkan keterangan saksi, ada seorang pelaku yang diduga menjadi timekeeper atau pengatur waktu dalam melakukan aksi tersebut.

    “Penyerangan dilakukan secara keseluruhan hanya dalam 15 menit dan ada salah satunya yang bertugas sebagai timekeeper. Ada saksi mengatakan, satu orang penyerang melihat jam tangan terus,” ujar Haris di kantor Imparsial, Jakarta Pusat, Minggu (24/33/2013).

    Penyerangan pun diduga kuat telah direncanakan dengan matang. Pelaku yang diperkirakan sebanyak 17 orang telah diberi pembagian tugas. Estimasi waktu dari awal hingga akhir penyerangan pun telah diperhitungkan. “Jadi ada kontrol waktu dalam penyerangan itu,” lanjut Haris.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (233/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian.

    Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Editor : Erlangga Djumena

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/17210355/Kontras.Lapas.Bukan.Target.Operasi.Teroris

    Kontras: Lapas Bukan Target Operasi Teroris
    Imanuel More | Minggu, 24 Maret 2013 | 17:21 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) Haris Azhar menilai kecil kemungkinan penyerangan terhadap Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta, dilakukan kelompok teroris. Salah satu alasan Haris, lapas atau penjara bukan menjadi target operasi teroris.

    “Dari sisi target operasi, selama ini yang menjadi target operasi teroris adalah polisi, pos-pos polisi, dan simbol-simbol Barat. Sulit dipercaya teroris yang melakukan serangan ke lapas,” kata Haris dalam konferensi pers di Kantor Imparsial, Jakarta, Minggu (24/3/2014).

    Lebih dari itu, menurut Haris, tidak ada korelasi yang jelas antara para teroris dengan Lapas Cebongan maupun empat korban penyerangan. Karena itu, dia menilai mengarahkan dugaan pelaku penyerangan pada kelompok teroris terlalu mengada-ada.

    “Teroris-teroris itu tidak punya model operasi seperti itu, dalam bentuk rangkai yang rapi dan teratur dengan operasi model buntut kuda,” katanya.

    Dijelaskan Haris, penyerang dilakukan oleh 17 orang dengan satu orang bertugas sebagai penjaga waktu (time keeper). Menurut keterangan para saksi, penyerangan berlangsung selama 15 menit. Ada anggota tim penyerang yang bertugas menyandera, ada yang bertugas mengamankan daerah, dan ada yang terus masuk hingga ke sel tahanan.

    “Yang mengeksekusi cuma satu orang. Itu model operasi ekor kuda, yang dilakukan orang-orang terlatih secara rapi,” kata Haris.

    Dia menduga jumlah kelompok penyerang lebih dari satu orang. Pasalnya, angka 17 orang itu didapatkan dari keterangan para saksi yang berada di balik pagar kedua Lapas. Tidak tertutup kemungkinan, menurut Haris, ada juga orang-orang yang ditempatkan untuk berjaga di luar gerbang dan beberapa titik lain dalam rangka pengamanan operasi.

    Empat orang tewas dalam peristiwa penyerangan di Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari. Empat orang tahanan polisi tewas dalam peristiwa tersebut. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka diketahui sebagai tahanan Polda DIY dalam kasus pembunuhan anggota TNI di Hugo’s Cafe Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa (19/3/2013) malam.

    Editor : Hertanto Soebijoto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/18133129/Kontras.Eksekutor.di.Lapas.Sleman.Hanya.1.Orang

    Kontras: Eksekutor di Lapas Sleman Hanya 1 Orang
    Dian Maharani | Minggu, 24 Maret 2013 | 18:13 WIB

    Tribun Yogya/Hendy Kurniawan
    Mobil Labfor Polda DIY berada Lapas Cebongan Sleman, usai penyerangan kelompok bersenjata yang menewaskan empat orang, Sabtu (23/3/2013) dini hari.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Penembak empat tersangka pengeroyok anggota Kopassus yang ditahan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diketahui hanya satu orang. Seorang pelaku tersebut menembak hingga menewaskan empat tersangka dengan cepat dan tepat sasaran.

    Hal itu berdasarkan hasil investigasi Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras), yang mendatangi lokasi kejadian. “Jadi pelaku eksekusi hanya satu orang. Dia menembak di depan 31 tahanan sel 5a,” terang Koordinator Kontras Haris Azhar di kantor Imparsial, Jakarta Pusat, Minggu (24/3/2013).

    Haris mengatakan, berdasarkan keterangan saksi, sempat terjadi kepanikan dan kegaduhan dalam sel tahanan tersebut. Sebanyak empat orang tersangka kemudian terpisah dari tahanan lainnya dan ditembak hingga tewas.

    Pelaku penyerangan lainnya, lanjut Haris telah bertugas untuk berjaga di sekitar lokasi, menjadi timekeeper, hingga mengamankan CCTV. Penyerangan ini pun telah dipersiapkan dengan matang dengan waktu keseluuruhan selama 15 menit.

    Sementara Direktur Program Imparsial Al- Araf meyakini aksi penyerangan tersebut teroganisir. Hal itu terlihat dari cara penyerangan yang dilakukan secara sistematis, cepat, dan taktis, serta penggunaan persenjataan yang memadai, yaitu AK 47, senjata api jenis FN, dan granat.

    “Penyerangan ini tentunya dilakukan secara terorganisir, terencana, terlatih, dan memiliki kapasitas penggunaan senjata secara profresional,” terangnya.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (233/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda.

    Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu. Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit.

    Editor : Erlangga Djumena

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/19444144/Polisi.Harus.Berani.Ungkap.Dalang.Penyerangan.Lapas.Sleman

    Polisi Harus Berani Ungkap Dalang Penyerangan Lapas Sleman
    Dian Maharani | Minggu, 24 Maret 2013 | 19:44 WIB

    KOMPAS/ALOYSIUS BUDI KURNIAWAN Pasca penembakan empat tersangka pembunuhan anggota TNI AD grup 2 Kopassus kandang Menjangan, petugas tim identifikasi Polda DI Yogyakarta memeriksa portir pintu masuk Lapas Kelas II B Sleman, Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, Sabtu (23/3/2013). Gerombolan orang bersenjata lengkap menyerang lapas dan membunuh empat tahanan dan melukai delapan sipir lapas.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Koalisi masyarakat sipil reformasi sektor keamanan meminta aparat kepolisian untuk berani mengungkap dalang penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Kepolisian diharapkan dapat menangani kasus tersebut secara transparan.

    “Kepolisian harus secara terang benderang dan tidak boleh menutup-nutupi peristiwa penyerangan. Aparat kepolisian harus berani menemukan siapa dalang dan pelakunya,” ujar Direktur Program Imparsial Al Araf, di kantornya, Jakarta Pusat, Minggu (24/3/2013).

    Ia mengatakan, kepolisian harusnya dapat menarik benang merah dari rangkaian peristiwa yang terjadi. Mulai dari peristiwa penganiayaan anggota Kopassus di Hugo’s cafe, hingga penyerangan ke lapas. Peristiwa itu menurutnya menjadi preseden buruk penegakan hukum di Indonesia.

    “Kami juga mendesak aparat penegak hukum bekerja secara lebih profesional di dalam melindungi warga negara,” katanya.

    Sebelumnya, empat tahanan lapas ditembak mati oleh kelompok bersenjata tak dikenal, Sabtu (23/3/2013). Mereka merupakan tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu. Keempatnya, yaitu Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Banyak pihak yang menduga pelaku merupakan anggota Kopassus yang ingin membalas dendam atas kematian temannya. Hingga saat ini kepolisian masih melakukan penyelidikan. Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Namun Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Menurut kepolisian, segerombolan orang tak dinelak itu membawa senjata api laras panjang, jenis FN, dan granat. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Kopassus.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit.

    Editor : Erlangga Djumena

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/20350119/Kasus.Lapas.Lebih.Penting.dari.Isu.Kudeta

    Kasus Lapas Lebih Penting dari Isu Kudeta
    Imanuel More | Minggu, 24 Maret 2013 | 20:35 WIB

    KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Forum Pemuda NTT menggelar aksi Seribu Lilin Solidaritas Kemanusiaan Korban Pembantaian di Lapas Cebongan Jogja di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Minggu (24/3/2013). Mereka mendesak pemerintah mengungkap dan menangkap pelaku penembakan empat orang tersangka pembunuh anggota Kopassus di Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta yang mengakibatkan keempatnya tewas.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Program Imparsial, Al Araf, menilai Presiden Susilo Bambang Yudhoyono seharusnya memberikan perhatian serius pada kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Karena, perhatian tersebut hingga kini belum terlihat.

    “Ini kasus kejahatan luar biasa. Bayangkan, orang yang di dalam penjara yang terlindungi saja bisa dibunuh, bagaimana masyarakat umum yang tanpa perlindungan bisa merasa aman,” kata Al Araf dalam konferensi pers di Kantor Imparsial, Jakarta, Minggu (24/3/2013).

    Al Araf mengatakan, rasa aman merupakan unsur fundamental yang harus dijamin oleh negara bagi warganya. Karena itu, presiden seharusnya sudah memberikan perhatian lebih pada kasus penyerangan lapas dibandingkan urusan internal partai dan isu kudeta.

    “Kami berharap presiden tidak sibuk dengan urusan isu kudeta dan internal partai (Demokrat),” kata Al Araf.

    Menurut Al Araf, rasa aman adalah unsur yang membentuk dan menyatukan negara. Ketika warga tidak lagi merasa aman dalam kehidupan bermasyarakat, maka sudah seharusnya negara yang diwakili presiden bisa menunjukkan perhatian serius. Alih-alih memerhatikan perhatian pada kepentingan masyarakat umum, dalam pandangan Al Araf, presiden justru lebih mengedepankan isu kudeta dan masalah Partai Demokrat yang sifatnya lebih personal dan kelompok.

    “Karena itu kami sangat mengecam sikap saat ini. Seharusnya presiden segera menyatakan sikap,” kecam Al Araf.

    Ia juga menilai dalih bahwa serangan dilakukan kelompok teroris atau kelompok preman khusus dinilainya terlalu mengada-ada. Sangat kecil korelasi antara lapas, empat korban penyerangan dengan terorisme atau preman dalam penilaian Al Araf. Ia justru menilai korelasi yang lebih dekat adalah kasus yang mengantar keempat korban ke lapas, yakni pembunuhan seorang anggota TNI di Hugo’s Cafe, Yogyakarta.

    “Harus ada motivasi yang terkait dengan peristiwa teroris, kecil sekali kemungkinan itu, hampir tidak ada korelasi antara korban dengan teroris atau preman,” kata Al Araf.

    Sebagaimana diberitakan sebelumnya, empat orang tewas dalam peristiwa penyerangan di Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3/2013) dini hari. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka diketahui sebagai tahanan Polda DIY dalam kasus pembunuhan anggota TNI di Hugo’s Cafe Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa (19/3/2013) malam.

    Editor : Hertanto Soebijoto

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/01110115/Pemerintah.Jangan.kalah.dengan.Preman

    Pemerintah Jangan kalah dengan Preman
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Senin, 25 Maret 2013 | 01:11 WIB

    KOMPAS.com/Yustinus wijaya kusuma
    aktivis Koalisi Rakyat Anti Kekerasan mengelar aksi keprihatinan di Tugu Yogya menolak segala bentuk kekerasan dan menuntut pemerintah segera mengusut tuntas

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Prihatin dengan maraknya tindak kekerasan yang terjadi, seperti penyerangan lapas kelas IIB Cebongan, yang menewaskan empat tersangka, yang dititipkan Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), aktivis Koalisi Rakyat Anti Kekerasan mengelar aksi damai di Tugu Yogyakarta, Minggu.

    Aksi damai yang diberitema “Jogja Istimewa Tanpa Kekerasan” ini di ikuti oleh Forum Bhineka Indonesia, Independent Legal Aid Institut (ILAI), Ayodya Tulada dan Kreasi Study Club Yogyakarta.

    Dalam aksinya para aktivis anti kekerasan Yogyakarta menyalakan lilin sebagai bentuk keprihatinan atas terjadinya penyerangan bersenjata di Lapas kelas IIB, Cebongan, Sleman, yang terjadi pada, Sabtu (23/3/2013).

    Salah satu aktivis Kreasi Study Club Yogyakarta, Cris Cahya mengatakan, aksi ini selain sebagai bentuk keprihatinan warga atas maraknya tindak kekerasan yang terjadi juga menuntut agar pihak penegak hukum segera menuntaskan kasus yang terjadi.

    “Pemerintah dan penegak hukum harus bisa mengungkap siapa pun pelaku tindak kekerasan. Penyerangan di Lapas Cebongan salah satunya,” terang Cris Cahya, di Yogyakarta, Minggu (24/3/2013).

    Menurutnya, kasus Rezza dan terakhir penyerangan Lapas Cebongan menjadi sangat ironi pasalnya Yogyakarta yang dikenal kondusif, santun, berbudaya dan berpendidikan dinodai dengan aksi kekerasan.

    Sementara itu Winarto salah satu aktivis Independent Legal Aid Institut (ILAI) berharap agar kasus kekerasan yang terjadi di Yogya tidak akan terjadi lagi. Pemerintah harus menunjukan fungsinya sebagai pengayom masyarakat dengan menjamin keselamatan, ketentraman dan kenyamanan warganya.

    “Kewibawaan negara di pertaruhkan. Panjangnya daftar tindak kekerasan semakin menegaskan bahwa pemerintah gagal melindungi masyarakatnya,” papar Winarto.

    Ia melihat sampai saat ini keseriusan pemerintah dalam mengusut setiap kasus kekerasan masih sangat kurang. Terbukti dengan beberapa kasus tindak kekerasan yang sampai saat ini belum terungkap.

    “Kasus wartawan Bernas Udin, kasus Rezza, di Gunungkidul dan terakhir kasus penyerangan lapas Cebongan, harus di ungkap sampai selesai, sehingga tidak menjadi misteri. Pemerintah jangan sampai menyerah dengan preman,” ujarnya.

    Editor : Benny N Joewono

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/01595234/Pertaruhan.Wibawa.Hukum

    Pertaruhan Wibawa Hukum
    Senin, 25 Maret 2013 | 01:59 WIB

    Jakarta, Kompas – Penyerbuan terhadap Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, dan menewaskan empat penghuninya, merupakan masalah yang sangat gawat. Ini membutuhkan penanganan serius. Wibawa penegakan hukum di negeri ini pun dipertaruhkan.

    Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana berharap kepolisian bisa mengungkap gerombolan orang bersenjata yang menyerbu LP Cebongan tersebut. Kementerian Hukum dan HAM akan memberikan dukungan sepenuhnya. ”Kementerian Hukum akan full power dan full support agar pelakunya segera terungkap dan dihukum setimpal atas perbuatan keji mereka. Jangan lupa, dalam kasus ini sipir-sipir kami juga jadi korban. Jadi, kami pun punya tanggung jawab mengungkap pelakunya. Siapa pun mereka,” ujar Denny, Minggu (24/3).

    Sabtu dini hari lalu, sekitar 17 orang bersenjata memaksa masuk LP Cebongan. Mereka melukai dua petugas LP dan menembak mati empat tahanan titipan Polda DI Yogyakarta dalam kasus pembunuhan Sersan Satu Santoso di Hugo’s Café, Yogyakarta.

    Lebih lanjut Denny mengungkapkan, pihaknya akan membawa persoalan tersebut dalam rapat antara Mahkamah Agung, Kementerian Hukum, Kejaksaan Agung, dan Kepolisian yang akan dilaksanakan hari ini pukul 10.00. ”Masalah ini akan saya diskusikan, khususnya dengan Polri,” katanya.

    Penyerangan tersebut memperlihatkan kelemahan mencolok penjagaan oleh aparat negara terhadap tahanan. Bukan langkah yang bisa ditolerir jika semua aparat negara mengelak karena merasa sudah menjalankan tindakan sesuai dengan prosedur. ”Buktinya, faktor lemahnya perlindungan atau penjagaan telah dimanfaatkan oleh pelaku,” ujar pengajar Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Topo Santoso.

    Menurut Topo, dari perspektif kriminologi, khususnya teori routine activity, insiden itu bisa terjadi karena ada pihak yang memiliki motif tertentu, ada sasaran yang dianggap lemah, dan juga kurangnya perlindungan atau penjagaan. ”Dalam perspektif teori tadi, kalau tiga hal tersebut ketemu, maka terjadi kejahatan,” kata Topo. ”Dalam konteks penyerbuan di LP Cebongan, ketiganya terpenuhi,” katanya.

    Peristiwa itu, ujar Wakil Ketua Komisi III DPR Tjatur Sapto Edy, menunjukkan komunikasi antaraparat tidak mulus. ”Jika komunikasi antaraparat penegak hukum baik, semestinya segala tindakan anarkistis seperti penyerangan ini dapat dicegah atau diminimalisasi dampak atau korbannya,” ujar Tjatur di Temanggung.

    Kemarin, Direktur Keamanan dan Ketertiban Direktorat Jenderal Permasyarakatan Wibowo Joko mengungkapkan, kondisi LP Cebongan mulai normal. Pihak LP sudah membuka (menerima) kunjungan keluarga (narapidana dan tahanan) meskipun tidak sebanyak kunjungan pada hari-hari biasa.

    Wibowo mengungkapkan, peristiwa Sabtu dini hari lalu menimbulkan trauma bagi pegawai LP Cebongan. ”Nyali mereka memang sempat drop. Namanya juga kejadian seperti itu. Mereka, kan, tidak pernah dilatih untuk berperang, menghadapi kelompok bersenjata,” ujar Wibowo.

    Kuasa hukum empat korban tewas, Rio Rama Baskara, mencium ada indikasi pembiaran. ”Setelah penyerangan, polisi tidak menutup jalur-jalur keluar Yogyakarta. Padahal, begitu diketahui ada penembakan, seharusnya seluruh pintu keluar Yogyakarta dijaga ketat,” katanya.

    Apalagi, keempat korban, yaitu Yohanes Yuan Manbait, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, menjadi tanggung jawab penuh Polda DI Yogyakarta yang dititipkan di LP Cebongan.

    Namun, Kapolda DI Yogyakarta Brigadir Jenderal (Pol) Sabar Rahardjo mengatakan, pemindahan keempat tahanan ke LP Cebongan itu karena ruang tahanan di Markas Polda DI Yogyakarta rusak. Mereka dipindahkan pada Jumat (22/3) siang atau sehari sebelum penembakan.

    Menurut informasi Kepala Bidang Humas Polda DI Yogyakarta Ajun Komisaris Besar Anny Pudjiastuti, di ruang tahanan tempat penembakan ditemukan 31 selongsong peluru kaliber 7,62 milimeter. Akan tetapi, pihaknya belum bersedia menyebutkan jenis senjata apa yang digunakan oleh para penembak.

    Kepala Penerangan Kodam IV/Diponegoro Kolonel (Inf) Widodo Raharjo mengatakan, hingga Minggu belum ada perkembangan soal kasus penembakan itu. ”Masih dalam penyelidikan. Pangdam sudah memberi penjelasan bahwa tidak ada anggota TNI terlibat. Penembak bukan anggota Kopassus,” ujar Widodo.

    Saat ini, menurut Tjatur, kasus penyerangan itu dalam penyelidikan tim koneksitas TNI-Polri. Dari penyelidikan dapat segera diketahui siapa pelaku dan motif perbuatannya. ”Kami berharap, dalam jangka waktu sebulan dari sekarang, kasus ini sudah terungkap dengan jelas,” ujarnya.

    Prihatin terhadap kekerasan dan pelanggaran hukum itu, masyarakat yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Yogyakarta menggelar doa dan aksi damai di perempatan Tugu, Minggu malam. Pada waktu yang sama, aksi serupa digelar di Bundaran Hotel Indonesia.

    Sebelum peristiwa penembakan, Gubernur DI Yogyakarta Sultan Hamengku Buwono X sebenarnya merencanakan pertemuan antara perwakilan masyarakat NTT, kepolisian, dan TNI untuk melakukan dialog perdamaian pada Rabu (27/3) mendatang. Akan tetapi, sebelum pertemuan terlaksana justru terjadi aksi penembakan itu. (ANA/DIK/K04/ABK/EGI/SON)

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/04283966/Ini.Rekomendasi.untuk.Kasus.Penyerangan.Lapas.Cebongan

    Ini Rekomendasi untuk Kasus Penyerangan Lapas Cebongan
    Imanuel More | Senin, 25 Maret 2013 | 04:28 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI
    Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) telah mengumpulkan data lapangan terkait peristiwa penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Dari data-data tersebut, Kontras bersama Imparsial dan Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (Elsam) menelurkan beberapa rekomendasi bagi pemerintah dan kepolisian.

    “Harus ada proses hukum terhadap tindakan kejam ini secara transparan,” kata Haris Azhar, Koordinator Kontras di Kantor Imparsial, Jakarta, Minggu (24/3/2013).

    Haris menjelaskan, kasus-kasus yang melibatkan anggota TNI sejauh ini jarang mendapatkan sanksi yang jelas. Kondisi ini menyebabkan anggota TNI merasa kebal terhadap hukum, termasuk bila tindak kriminal yang dilakukan menjadikan warga sipil sebagai korban. “Kedua, penggunaan alat-alat tempur, senjata api laras panjang perlu diselidiki lebih jauh,” kata Haris.

    Haris yang baru kembali dari Yogyakarta menerangkan Polda DIY telah memiliki alat bukti berupa 30 selongsong peluru yang diperoleh dari lokasi penyerangan. Dia berharap penyidik segera melakukan uji balistik untuk untuk mengidentifikasi jenis dan pengguna senjata api.

    “Ketiga, perlu diuji tentang mobilisasi pasukan. Adakah komandan-komandan kecil yang memobilisasi pasukan? Adakah kelompok yang memanfaatkan persenjataan kesatuan?” kata Haris.

    Walaupun sudah ada bantahan resmi dari Panglima Kodam IV Diponegoro Mayjen TNI Hardiono Saroso terkait keterlibatan prajurit TNI dalam penyerangan, Haris menilai penyidik masih perlu mendalami dugaan kuat tersebut.

    Menurut Haris, pemeriksaan kepala-kepala satuan oleh Pangdam belum tentu telah mampu mengungkap fakta sebenarnya. Dengan teknik penyerangan yang terkesan rapi dan dilakukan orang-orang terlatih.

    Karena itu, Haris berharap penyidik kepolisian bekerja profesional dalam mengungkap identitas kelompok penyerang. Kontras juga memiliki rekomendasi terkait Polda DIY. Haris beranggapan, peran polda perlu dipertanyakan, terutama terkait pemindahan tahanan dari ruang tahanan polda ke LP Cebongan.

    Hal itu dinilai sebagai pilihan yang tidak lazim. Selain itu, polisi diduga khawatir akan terulangnya kejadian penyerangan Mapolres Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan. Karena itu, ke-11 tahanan terkait penusukan anggota TNI dipindahkan ke LP.

    “Atau, apa polisi sudah tahu lebih dulu akan ada eksekusi terhadap ke-4 korban? Yang berikut, kenapa pelimpahan tahanan tidak diikuti backup pengamanan?” kata Haris.

    Empat orang tewas dalam peristiwa penyerangan di Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3/2013) dini hari, adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Keempat orang itu diketahui sebagai tahanan Polda DIY dalam kasus pembunuhan anggota TNI di Hugo’s Cafe Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa (19/3/2013) malam.

    Editor : Benny N Joewono

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/07542141/Ini.Kronologi.Penyerangan.Lapas.Sleman.Versi.Kontras

    Ini Kronologi Penyerangan Lapas Sleman Versi Kontras
    Dian Maharani | Senin, 25 Maret 2013 | 07:54 WIB

    KOMPAS/LUCKY PRANSISKA
    Koordinator Kontras Haris Ashar

    JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras) mendatangi Lembaga Pemasyarakatan Cebongan (LP Cebongan), Sleman, Yogyakarta, untuk melakukan investigasi insiden penyerangan LP oleh kelompok bersenjata tak dikenal. Wawancara langsung dilakukan dengan Kepala Lapas Sukamto dan para saksi lainnya. Berikut runtutan peristiwa dimulai dari tewasnya seorang anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus).

    Selasa (19/3/2013)
    Terjadi pengeroyokan yang menewaskan anggota Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, yakni Sersan Satu (Sertu) Santoso (31). Pengeroyokan yang menewaskan Santoso terjadi di Hugo’s Cafe, Sleman, Yogyakarta, Selasa pukul 02.45 dini hari. Berdasarkan hasil penyelidikan, pengeroyokan itu awalnya dipicu senggolan korban dan tersangka, lalu terjadi adu mulut. Santoso pun tewas karena ditusuk.

    Kemudian, kurang dari 24 jam, Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) berhasil menangkap empat tersangka di tiga lokasi berbeda, pukul 14.00. Keempatnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Rabu (20/3/2013)
    Keempat tersangka yang semula ditahan di Polres Sleman dipindahkan ke tahanan Polda DI Yogyakarta.

    Jumat (22/3/2013)
    Hanya sehari di Polres Sleman dan beberapa hari di Polda DI Yogyakarta, keempat tahanan bersama beberapa tahanan lainnya dipindahkan ke LP Cebongan, Sleman, pukul 11.00. Kuasa hukum tersangka mengaku tidak mengetahui pemindahan tersebut. Kepolisian beralasan, ruang tahanan Polda DIY sedang dalam renovasi.

    Koordinator Kontras, Haris Azhar, yang melakukan investigasi menuturkan, berdasarkan keterangan saksi, pihak LP sempat mempertanyakan alasan pemindahan tersangka. Pihak LP, menurut Haris, telah memiliki firasat buruk karena 4 dari 11 tersangka yang dipindahkan adalah tersangka pembunuh Kopassus.

    “Ada firasat atau dugaan buruk, takut peristiwa penyerangan di Mapolsek OKU terulang,” kata Haris.

    Saat pihak LP mempertanyakan alasan pemindahan, jawaban hanya datang dari seorang kepala unit (kanit) yang menyatakan Polda DIY akan memberikan pengamanan di LP. Sukamto kemudian menduga Polda DIY telah memberikan back-up dengan mengirim tim intelijen. Hingga malam hari, LP tersebut hanya dijaga sekitar 8 orang. Pemindahan tahanan secara cepat itu pun dinilai janggal. Pihak Polda DIY diduga kuat sebelumnya telah mengetahui akan ada penyerangan terhadap empat pelaku.

    Sabtu (23/3/2013)
    Sekitar pukul 00.30, dua petugas di meja piket LP didatangi seseorang yang menunjukkan surat dan mengaku dari Polda DIY. Orang tersebut mengatakan ingin berkoordinasi tentang tahanan yang baru dilimpahkan ke LP Cebongan. Petugas piket kemudian langsung memanggil kepala keamanan. Kepala keamanan itu langsung bergegas ke pintu depan untuk menanyakan maksud kedatangan.

    Namun, saat pintu dibuka, sudah ada sekitar 17 orang dengan wajah ditutup dan menenteng senjata laras panjang. Mereka yang mengenakan pakaian bebas itu memaksa untuk masuk ke LP. “Mereka menodongkan senjata dan beberapa di antaranya menjaga atau menyandera penjaga LP. Kelompok itu juga mengancam akan mengebom LP,” ungkap Haris.

    Mereka langsung menanyakan di mana letak tahanan yang baru saja dilimpahkan oleh Polda DIY. Penjaga LP yang mengaku tidak tahu langsung dianiaya dan dipaksa memberi tahu. Petugas LP diseret secara paksa untuk menujukkannya. Akhirnya, seorang petugas memberi tahu para tahanan berada di sel 5a. Kelompok bersenjata mengambil paksa kunci sel dan meminta petugas LP untuk mengantar ke sel.

    Setelah sampai di sel 5a, terdapat 35 tahanan, termasuk empat tersangka pembunuhan anggota Kopassus. Sesorang itu langsung menanyakan siapa empat orang yang menjadi tersangka pembunuhan anggota Kopassus. “Terjadi kepanikan dan kegaduhan di dalam sel tersebut hingga empat orang itu terpisah,” kata Haris.

    Seseorang berbadan tegap itu pun langsung menembak empat tersangka hingga tewas di hadapan tahanan lainnya. Menurut Haris, berdasarkan keterangan saksi, pelaku penembakan empat tersangka hanya satu orang. “Eksekutor empat orang itu hanya satu orang,” katanya.

    Selain itu, pelaku lainnya juga meminta paksa petugas LP untuk menunjukkan tempat kontrol CCTV. Petugas LP mengatakan hal itu hanya diketahui Kepala LP. Ruang Kepala LP berada di lantai dua. Pelaku kemudian mendobrak pintu yang bertuliskan “Kepala Lapas” dan merusak sekaligus mengambil kelengkapan CCTV. Penyerangan secara keseluruhan diperkirakan hanya berlangsung selama 15 menit. Ada seorang pelaku yang diduga berperan sebagai time keeper.

    “Ada saksi yang mengaku melihat seorang penyerang terus melihat jam di tangannya,” terangnya.

    Keterangan lain, penyerang diduga memasuki LP dengan melompat pagar sebab LP dikunci. Sementara itu, warga sekitar berdasarkan keterangannya mengaku mendengar suara tembakan dan melihat ada tiga truk parkir dekat LP. LP berada pada daerah yang sepi dari lingkungan permukiman penduduk. Sisi jalan juga tidak dilengkapi dengan lampu penerangan.

    Penyerangan terencana

    Dari hasil investigasi, penyerangan terlihat sangat terencana. Penyerangan juga diduga dilakukan kelompok bersenjata yang profesional. Pembagian tugas pelaku penyerangan telah diatur dengan estimasi waktu penyerangan hanya 15 menit. “Ini seperti operasi buntut kuda. Yang masuk LP ada sekitar 17 orang, tapi yang mengeksekusi hanya satu,” kata Haris.

    Direktur Program Imparsial Al-Araf meyakini pelaku berasal dari kelompok terlatih dengan penggunaan senjata. Menurut keterangan kepolisian, pelaku membawa senjata AK 47, jenis FN, dan granat. “Penyerangan ini tentunya dilakukan secara terorganisasi, terencana, terlatih, dan memiliki kapasitas penggunaan senjata secara profesional,” terangnya.

    Dari rangkaian peristiwa itu diduga kuat, penyerangan dilakukan dengan motif balas dendam. Banyak pihak kemudian menduga pelaku penyerangan adalah anggota TNI sendiri. Meski masih dalam tahap penyelidikan, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso langsung membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus.

    Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/1230470/Kapolri.Evaluasi.Penyerangan.Lapas.Sleman

    Kapolri Evaluasi Penyerangan Lapas Sleman
    Dian Maharani | Senin, 25 Maret 2013 | 12:30 WIB

    KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES
    Kapolri Jenderal Polisi Timur Pradopo

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Timur Pradopo mengaku terus melakukan evaluasi terhadap peristiwa penyerangan kelompok bersenjata di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Saat ini kepolisian masih melakukan penyelidikan atas kasus yang menewaskan empat tahanan tersebut.

    “Tentunya kita kerja sama dengan semua stakeholder, terutama dengan pihak Lembaga Pemasyarakatan. Terus kita evaluasi dari kejadian-kejadian kemarin,” kata Timur di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (25/3/2013).

    Menurut Timur, anggotanya tengah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) secara mendalam. Dia meminta berbagai pihak untuk sabar menunggu hasil penyelidikan secara menyeluruh. “Olah TKP perlu kecermatan, kemudian perlu dukungan laboratorium sehingga kita belum bisa menyampaikan secara lengkap, utuh. Yang jelas kita konsentrasi olah TKP dengan dukungan laboratorium forensik,” terangnya.

    Proses pemindahan tahanan dari Polres Sleman, Polda DIY, hingga akhirnya ke lapas Cebongan, Sleman juga masih dievaluasi. “Sampai proses ini dititipkan di lapas, ini juga bagian daripada pemeriksaan,” katanya.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (233/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV.

    Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Namun Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.?

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/12370110/TNI.di.Balik.Lapas.Sleman.Apa.Kata.Panglima.TNI.

    TNI di Balik Lapas Sleman, Apa Kata Panglima TNI?
    Sandro Gatra | Senin, 25 Maret 2013 | 12:37 WIB

    KOMPAS/AGUS SUSANTO Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono

    JAKARTA, KOMPAS.com – Berbagai pihak menduga ada keterlibatan anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) dalam penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, yang lalu membunuh empat tahanan. Bagaimana tanggapan pihak TNI?

    “Kalau masyarakat berpandangan seperti itu, menganalisis sendiri, itu hak mereka, boleh-boleh saja,” kata Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (25/3/2013).

    Meski demikian, Panglima meminta kepada semua pihak untuk menyerahkan proses penyelidikan kepada Kepolisian. Pihaknya tidak terlibat dalam penyelidikan lantaran kewenangan Kepolisian. Tidak ada pula penyelidikan internal TNI.

    “Nanti kalau Kepolisian mengarah kepada ada anggota saya yang terlibat, kalau ada yah, itu pasti kita akan melakukan penyelidikan lebih lanjut. Kita tunggu hasilnya dari Kepolisian,” kata Agus.

    Sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lembaga pemasyarakatan tersebut. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lembaga pemasyarakatan (LP) ketika permintaan ditolak pihak LP. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas LP menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan Kepolisian. Hanya, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/14313861/BIN.Penembakan.di.Sleman.Tak.Bisa.Ditoleransi.

    BIN: Penembakan di Sleman Tak Bisa Ditoleransi
    Sandro Gatra | Senin, 25 Maret 2013 | 14:31 WIB

    RODERICK ADRIAN MOZES
    Kepala Badan Intelijen Letjen Negara Marciano Norman

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Marciano Norman mengatakan, penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, tidak bisa ditoleransi. Penegakan hukum terhadap perkara itu, kata Marciano, harus dikedepankan.

    “Mari kita memberi dukungan kepada kepolisian untuk melakukan proses penyelidikan supaya nanti kita mendapatkan informasi yang terbaik,” kata Marciano di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (25/3/2013).

    Marciano mengatakan, siapa saja bisa menduga bahwa para pelaku anggota TNI. Hanya, kata dia, dugaan itu harus dibuktikan melalui suatu proses hukum. Marciano meminta agar semua pihak menunggu hasil penyelidikan hingga para pelaku tertangkap.

    Ketika ditanya apakah sudah ada informasi terkait senjata api yang digunakan para pelaku, Marciano menjawab, “Kan kemarin sudah dikatakan itu adalah kaliber 7,62. Setahu saya, itu sudah bukan standar TNI lagi.”

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa (19/3/2013) lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Hanya, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniarto juga membantah.

    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/16444427/Wakapolri.Pelaku.Penyerangan.Tunggu.Penyidikan.Polisi.

    Wakapolri: Pelaku Penyerangan? Tunggu Penyidikan Polisi!
    Dian Maharani | Senin, 25 Maret 2013 | 16:44 WIB

    cha
    Wakapolri Komisaris Jenderal (Pol) Nanan Soekarna.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Nanan Sukarna meminta semua pihak tidak menuding siapapun sebagai pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Penyelidikan polisi masih berjalan.

    “Jadi jangan suudzon dulu. Siapa pelakunya kita lihat dari hasil di TKP, hasil penyelidikan seperti apa dan siapa pelakunya,” kata Nanan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (25/3/2013). Menurutnya, opini tidak dapat digunakan dalam proses penegakan hukum.

    Hasil penyelidikan, tegas Nanan, harus didapatkan dari olah tempat kejadian perkara (TKP) dan keterangan para saksi. “Jangan beropini, tapi dasar hukumnya yang harus ditegakkan. Prosedur justice system-nya harus jelas sesuai prosedur olah TKP,” terangnya.

    Saat ini polisi masih meminta keterangan para saksi dan melakukan uji balistik pada proyektil yang ada di TKP. Nanan menegaskan, kepolisian akan menindak tegas siapapun pelakunya, termasuk bila berasal dari militer. “Setiap pelaku kejahatan, siapapun, harus ditindak tegas sesuai dengan hukum yang berlaku,” kata Nanan.

    Seperti diberitakan, sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DIY, sambil menunjukkan surat berkop polda.

    Semula, mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu. Namun, ketika petugas lapas menolak permintaan itu, mereka mengancam meledakkan lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu, dan belasan orang berpenutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas untuk menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Sebelum kabur, kelompok penyerang ini juga membawa rekaman CCTV. Aksi tersebut hanya berlangsung 15 menit.

    Polisi masih menyidiki aksi penyerangan dan pembunuhan ini. Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Penyerangan Lapas di Sleman

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/16573227/Instruksi.SBY.Cari.Pelaku.Penyerangan.Sampai.Ketemu.

    Instruksi SBY: Cari Pelaku Penyerangan Sampai Ketemu!
    Sandro Gatra | Senin, 25 Maret 2013 | 16:57 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan kepada Kepolisian untuk menangkap seluruh pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta. Proses hukum harus sampai ke pengadilan.

    “Siapapun pelakunya harus dicari sampai ketemu dan dibawa ke pengadilan. Instruksinya (Presiden) seperti itu,” kata Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto di Istana Negara, Jakarta, Senin (25/3/2013).

    Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Amir Syamsuddin meminta kepada semua pihak untuk menyerahkan penanganan perkara itu kepada Kepolisian. Ia berharap agar jangan ada spekulasi terkait siapa para pelaku tersebut.

    Amir mengaku, tak tahu alasan keempat tersangka dititipkan Kepolisian ke Lapas Cebongan. Pihaknya hanya memberikan fasilitas yang dibutuhkan Kepolisian. “Penyidik menitipkan tersangka di rutan kami sudah biasa. Kami hanya melayani apa yang dibutuhkan,” kata Amir.

    Sebelumnya, sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DIY, sambil menunjukkan surat berkop polda.

    Semula, mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus), di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013. Namun, ketika petugas lapas menolak permintaan itu, mereka mengancam meledakkan lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang berpenutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas untuk menunjukkan empat tahanan yang dicari.
    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Awalnya, keempat tersangka tersebut ditahan di Polres Sleman, lalu dipindahkan ke Polda DI Yogyakarta pada 20 Maret 2013. Pada Jumat 22 Maret 2013, mereka dipindahkan ke Lapas Cebongan.

    Sebelum kabur, kelompok penyerang ini juga membawa rekaman CCTV. Aksi tersebut hanya berlangsung 15 menit.

    Polisi masih menyidik aksi penyerangan dan pembunuhan ini. Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Penyerangan Lapas di Sleman

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/17065437/Bantah.Pangdam.Diponegoro.Terkesan.Menutupi

    Bantah, Pangdam Diponegoro Terkesan Menutupi
    Sandro Gatra | Senin, 25 Maret 2013 | 17:06 WIB

    Achmadbasarah.com
    Wakil Sekjen PDI Perjuangan Achmad Basarah

    JAKARTA, KOMPAS.com – Bantahan keterlibatan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dalam penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, lalu membunuh empat tahanan disesalkan. TNI seharusnya tidak boleh membantah sampai penyelidikan selesai dan para pelakunya tertangkap.

    “Pangdam Diponegoro terburu-buru menyatakan para pelaku bukan anggota TNI. Padahal, penyelidikan belum selesai dilakukan. Sikap Pangdam Diponegoro terkesan menutup-nutupi dan ingin melindungi anak buahnya. Seharusnya Pangdam lebih memikirkan keselamatan rakyat dan bangsanya daripada melindungi anak buahnya yang salah,” kata Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Ahmad Basarah, ketika dihubungi, Minggu (24/3/2013 ). Pernyataan ini dia sampaikan menyikapi sanggahan Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso, yang mengatakan tidak ada prajurit TNI yang terlibat penyerangan itu.

    Seperti diberitakan, sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DIY, sambil menunjukkan surat berkop polda.

    Semula, mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus), di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu. Namun, ketika petugas lapas menolak permintaan itu, mereka mengancam meledakkan lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas untuk menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Sebelum kabur, kelompok penyerang ini juga membawa rekaman CCTV. Aksi tersebut hanya berlangsung 15 menit.

    Melihat aksi penyerangan itu, Basarah menduga aksi dilakukan oleh oknum anggota TNI. Peristiwa tersebut, kata politisi PDI Perjuangan tersebut sangat mengerikan dan mencemaskan masyarakat umum. Untuk itu, Polri harus dapat mengusut tuntas dan menyerahkan para pelaku ke pengadilan.

    “Jika benar dan terbukti para pelaku penyerbuan adalah oknum-oknum TNI, ini merupakan gejala yang membahayakan keselamatan bangsa dan negara,” pungkas Basarah.

    Polisi masih menyidik aksi penyerangan dan pembunuhan ini. Selain Hardiono, bantahan keterlibatan anggota TNI pun belum-belum telah dinyatakan Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto.

    Basarah menambahkan, Kepolisian juga harus menindak dan menuntaskan berbagai aksi premanisme yang semakin brutal di berbagai daerah. Ia mempertanyakan keselamatan warga sipil jika para preman berani melawan, bahkan membunuh anggota TNI.

    “Jika Kepolisian tidak mampu menghadapi aksi brutalisme dan premanisme, silahkan meminta bantuan TNI karena diperbolehkan oleh undang-undang. TNI dan Polri harus menjaga kekompakan dan kerjasama yang baik terutama menghadapi Pemilu 2014 . Jika TNI dan Polri tidak solid akan mudah dimanfaatkan,” pungkas dia.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Penyerangan Lapas di Sleman

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/18474459/Istri.Korban.Hugo.s.Sedang.Hamil.8.5.Bulan

    Istri Korban Hugo’s Sedang Hamil 8,5 Bulan
    Edna C Pattisina | Senin, 25 Maret 2013 | 18:47 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com — Istri Sertu Santoso, anggota Kodim yang tewas ditikam di Hugo’s, Sleman, Yogyakarta, tidak ingin mengomentari insiden yang menimpa suaminya yang juga anggota Kopassus itu. Ia ingin menjaga kehamilannya yang pada 19 April mendatang berusia sembilan bulan.

    “Awal bulan Maret, waktu Abang pulang, cuma pesan, namanya jadi nama belakang bayi ini,” kata Iin, yang saat dihubungi lewat telepon sedang menunggu dokter. Ia mengatakan, tidak tahu kejadian apa yang telah menimpa suaminya.

    “Bujangan-bujangan teman Abang bilang, Abang tidak pernah ke diskotek. Nyanyi saja tidak bisa,” ujar Iin.

    Teman-teman Santoso juga bercerita, Santoso tidak punya musuh. Minum minuman keras pun ia hampir tidak pernah karena memang tidak kuat.

    Bagi Iin yang menikah awal tahun 2012, Santoso adalah sosok suami yang sabar. Ia tidak pernah memukul atau mengucapkan kata-kata kasar. Kalau marah, biasanya dilakukan dengan gaya menasihati.

    Ia tidak ingin mengomentari insiden penyerbuan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan yang menewaskan empat penikam suaminya. “Saya tidak tahan. Saya tidak tahu. Siapa sih yang ingin musibah ini terjadi?” katanya dengan nada getir.

    Editor : Nasru Alam Aziz

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/19583542/Sebelum.Tahanan.Dipindah.Kapolda.Minta.Jaminan.Keamanan.dari.Pangdam

    Sebelum Tahanan Dipindah, Kapolda Minta Jaminan Keamanan dari Pangdam
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Senin, 25 Maret 2013 | 19:58 WIB

    Kompas/Ferganata Indra Riatmoko
    Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Sleman di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta, Senin (25/3/2013).

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Olah tempat kejadian perkara (TKP) kasus penyerangan Lapas Kelas IIB Cebongan Sleman oleh gerombolan bersenjata dan menewaskan empat tersangka penganiayaan di Hugos Cafe, telah selesai. Hal ini diungkapkan Kapolda DIY, Brigjen Pol Sabar Raharjo saat ditemui di Mapolda DIY, Senin (25/03).

    “Olah TKP sudah selesai, namun untuk mengaitkan hasil olah TKP ke proses penyelidikan masih sulit. Sampai saat ini kami dalam proses menganalisa,” terang Kapolda DIY Brigjen Pol Sabar Raharjo.

    Ia menjelaskan bahwa ini masih hasil penyelidikan sementara. Untuk pengungkapan secara cepat masih sulit dan membutuhkan waktu yang lama.

    Kapolda DIY mengaku setelah kejadian penganiayaan di Hugos Cafe Selasa (19/03) yang menyebabkan Sertu Santoso meninggal dunia, ia dihubungi Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso agar segera menangkap pelaku penganiayaan. Pihaknya akhirnya bisa menangkap empat tersangka.

    Ketika dikonfirmasi mengenai pemindahan keempat tersangka dari Tahanan Polda ke Lapas kelas IIB Cebongan, Sleman, Sabar menyatakan hal itu sudah tepat karena kondisi ruang tahanan di Polda sedang direnovasi. Sebelum pemindahan, Kapolda DIY juga sudah berkoordinasi dengan Danrem dan Pangdam.

    “Saya pindahkan, tolong dijamin keamanannya. Tidak masalah, silakan dipindahkan,” ucap Sabar mengulangi komunikasinya dengan Pangdam pada Jumat (22/3/2013) malam sebelum penyerangan di LP Cebongan.

    Kapolda lewat wakapolda telah minta bantuan ke Danrem dan Pangdam untuk melakukan pengamanan. Menurutnya Pangdam juga sudah memerintahkan anggotanya untuk patroli ke LP Cebongan.

    Sebelumnya Kepala Lapas Cebongan dan Kepala Kanwil Kemenkumham menyatakan telah menghubungi Kapolda untuk meminta bantuan keamanan, namun Kapolda mengaku bahwa ia tidak mendapat permintaan apapun.

    “Ajudan yang berpikir saya tidur. Ia tidak berani mengetuk dan memberitahu,” katanya.

    Editor : Farid Assifa

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/20343781/Senjata.Pelaku.Tunggu.Hasil.Uji.Balistik.Pekan.Depan

    Senjata Pelaku Tunggu Hasil Uji Balistik Pekan Depan
    Dian Maharani | Senin, 25 Maret 2013 | 20:34 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI
    Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepolisian melakukan uji balistik atas selongsong peluru maupun proyektil yang ditemukan dari hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Hasil uji balistik akan diketahui pekan depan.

    “Hasil uji akan diserahkan rumah sakit seminggu lagi,” kata Kepala Bidang Humas Polda DI Yogyakarta AKPB Anny Pujiastuti, di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (25/3/2013). Dari hasil olah TKP kepolisian menemukan 31 selongsong peluru, termasuk 19 proyektil ukuran 7,62 mm.

    Hasil uji balistik yang dilakukan Pusat Laboratorium Forensik Polri diharapkan dapat mengungkap senjata yang digunakan pelaku untuk menembak korban. “Jenis (senjata) apa masih dalam identifikasi,” kata Anny.

    Berdasarkan keterangan saksi sebelumnya, pelaku menggunakan senapan AK-47 dan pistol FN. Salah satu korban bernama Diki diketahui ditembak sebanyak 12 kali. Menurut keterangan saksi, pelaku penembakan hanya satu orang.

    Seperti diberitakan, sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Semula, mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus), di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013 lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak petugas lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang berpenutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas untuk menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Namun, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Penyerangan Lapas di Sleman

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/21045211/Seribu.Lilin.Tuntut.Penangkapan.Pelaku.Penembakan.Lapas.Sleman.

    Seribu Lilin Tuntut Penangkapan Pelaku Penembakan Lapas Sleman
    Kontributor Timor Barat, Sigiranus Marutho Bere | Senin, 25 Maret 2013 | 21:04 WIB

    KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE
    Puluhan Alumnus IKTTU Yogyakarta Sementara Menyalakan 1000 Lilin di Tugu Biinmaffo Kilometer 9 Kefamenanu, Kabupaten TTU, NTT

    KEFAMENANU, KOMPAS.com – Menuntut polisi segera menangkap pelaku penembakan empat warga Provinsi Nusa Tenggara Timur di sel 5A blok Anggrek Lembaga Pemasyarakataan (Lapas), Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dinihari, puluhan alumni Ikatan keluarga Besar Timor Tengah Utara (IKTTU) menggelar aksi menyalakan 1.000 lilin di tugu Biinmaffo kilometer 9 Kefamenanu, TTU, Senin (25/3/2013).

    “Kami minta pengusutan kasus ini sampai tuntas, dan dapat dipublikasikan,” kata Koordinator aksi Ricky Thaal, saat ditemui Kompas.com di tempat aksi berlangsung, Senin (25/3/2013) malam. Dia mengatakan aksi itu dilakukan sebagai bentuk solidaritas karena empat orang korban itu adalah para senior mereka di Yogyakarta, yang tergabung dalam ikatan Fobamora.

    Ricky pun berharap para pelaku penembakan tersebut dapat segera tertangkap. “Sehingga kasus ini bisa diketahui siapa sebenarnya pelakunya,” ujar dia.

    Aksi penembakan itu disesalkan, karena tejadi di lingkungan lembaga pemasyarakaratan dengan pengamanan ketat. “Besok utusan kami sekitar lima orang alumnus IKTTU berencana akan ke Kupang menghadiri pemakaman para korban yang direncanakan berlangsung besok,” kata Ricky.

    Diberitakan sebelumnya empat korban yang tewas yakni Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka merupakan tersangka pelaku penganiayaan yang mengakibatkan tewasnya anggota Kopassus Kandang Menjangan, Kartasura, Sersan Satu Santoso.

    Empat tahanan itu tewas di ruang tahanan dengan luka tembak setelah sekelompok orang berpenutup muka dan bersenjata memaksa memasuki lapas, kemudian mencari penjaga dan memaksa untuk masuk ke dalam sel. Setelah masuk, mereka memaksa penjaga menunjukkan ruang tahanan keempat tahanan titipan polisi ini.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/22214226/Polisi.Belum.Ungkap.Jenis.Senjata

    Penembakan Lapas Sleman
    Polisi Belum Ungkap Jenis Senjata
    Aloysius Budi Kurniawan | Senin, 25 Maret 2013 | 22:21 WIB

    Kompas/Raditya Mahendra Yasa
    Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Sleman di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta, Senin (25/3/2013).

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Polisi menemukan 31 butir proyektil serta selongsong peluru di tubuh empat korban dan sekitar ruang tahanan Lapas Kelas IIB Cebongan, Sleman, dari hasil olah tempat kejadian perkara. Akan tetapi, polisi belum bersedia mengungkapkan jenis senjata apa yang digunakan para pelaku.

    “Itu masih kami rahasiakan, tidak kami buka dahulu, masih dianalisis oleh laboratorium forensik Mabes Polri,” kata Kapolda DIY Brigadir Jenderal (Pol) Sabar Rahardjo, Senin (25/3/2013) di Mapolda DI Yogyakarta.

    Sebanyak 31 butir proyektil dan selongsong peluru yang ditemukan di tubuh empat korban penembakan serta ruang tahanan tempat penembakan merupakan jenis peluru kaliber 7,62 milimeter.

    Berdasarkan kesaksian para sipir Lapas Cebongan, pada penembakan Sabtu (23/3/2013) lalu, para pelaku menggunakan senapan laras panjang.

    Editor : Agus Mulyadi

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/pesan-dari-cebongan.html

    Pesan dari Cebongan
    M Ali Zaidan  ;  Pengamat Hukum
    KOMPAS, 26 Maret 2013

    Sungguh ironis. Nyawa empat orang yang tengah tertidur pulas saat menjalani proses hukumnya hilang kena muntahan peluru segerombolan orang yang datang menyerbu.

    Proses hukum suatu peristiwa kekerasan didahului pula dengan kekerasan. Kekejian dilawan dengan kekejian. Maka, kekerasan pun dilanggengkan ketika sekelompok orang mempertontonkan kekuatan di arena publik. Aksi mereka disaksikan para sipir dan puluhan penghuni lembaga pemasyarakatan, yang bisa menimbulkan trauma panjang.

    Serangan pada pagi buta dan menelan korban jiwa itu jelas dilakukan secara terukur karena para korban belum berapa lama dipindah dari tahanan polda. Pelaku jelas telah mempelajari seluk-beluk rumah penjara itu sehingga mereka mudah melumpuhkan penjagaan dengan sistem pengamanan cukup canggih.

    Pelaku berada dalam spiral kekerasan yang begitu rapi sehingga pengusutan pasti tak mudah. Johann Galtung pernah menyebut bahwa kekerasan seperti ini merupakan bentuk kekerasan struktural, artinya kekerasan itu berlapis-lapis, berbentuk spiral sedemikian rupa sehingga tidak mudah menguraikannya, bahkan mungkin larut kembali dalam kekerasan. Pelaku dapat dipastikan menganut ideologi kekerasan ini sehingga kekerasan dibalas dengan kekerasan pula.

    Pesan Simbolis

    Di balik peristiwa itu dapat ditarik beberapa pesan. Pertama, semakin menguatnya budaya kekerasan di tengah masyarakat. Perdebatan mengkristal jadi tindakan. Apa yang diucapkan seseorang atau kelompok ditransformasikan menjadi tindakan.

    Akar kekerasan yang telah tertanam kuat di ranah kognitif akan menjelma di wilayah faktual. Jadilah tindakan main hakim sendiri, sikap yang tidak mau mengalah, bahkan menonjolkan kelompoknya dengan menyubordinasikan kelompok lain. Kekerasan yang terjadi di Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan, beberapa waktu lalu adalah manifestasi dari ideologi ini.

    Kedua, lemahnya fundamental hukum. Hukum hanya dipandang sebagai subordinasi kekuasaan. Tellyrand beberapa waktu lalu pernah mengibaratkan kekuasaan laksana bayonet. Menurut dia, banyak yang dapat dilakukan dengan sebilah bayonet kecuali duduk di atasnya. Artinya, kekuasaan cenderung digunakan untuk melukai pihak lain, tetapi tumpul ketika berhadapan dengan kekuasaan itu sendiri. Putusan-putusan hukum terkadang gagal, khususnya untuk memberikan keadilan (bringing justice to the people) dan bahkan gagal memberikan pendidikan hukum kepada masyarakat luas.

    Sarana Berkuasa

    Hukum hanya dipandang sebagai sarana di tangan kelompok berkuasa untuk menggulung kelompok lain yang tidak berdaya. Kita telah menyaksikan bagaimana lembaga hukum dengan susah payah menggiring pelaku korupsi, tetapi ujungnya hanya hukuman beberapa tahun. Sebaliknya, kelompok marjinal dihukum berat untuk tindak pidana ringan.

    Badan dunia seperti PBB telah berulang kali menyerukan kepada negara-negara anggotanya untuk berpihak kepada kelompok rentan ini. United Nations Congress on Prevention of Crime and Criminal Justice pada 2010 telah merekomendasikan upaya keberpihakan ini. Hukum tidak jarang melakukan kriminalisasi terhadap kelompok yang papa dan justru dengan memberikan perlindungan kepada kelompok yang kuat.

    Peristiwa yang tengah kita saksikan di LP Cebongan adalah tindakan yang bersifat extrajudicial. Itu artinya merupakan tindakan main hakim sendiri yang berlangsung secara biadab. Siapa pun pelakunya harus ditangkap dan diusut secara hukum. Ironis bahwa kejadian tersebut justru berlangsung di dalam lembaga hukum.

    Peristiwa Cebongan mengisyaratkan ada ketidakadilan yang harus dituntaskan. ●

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/hukum-rimba.html

    http://doa-bagirajatega.blogspot.com/2013/03/hukum-rimba-azyumardi-azra.html

    Hukum Rimba
    Azyumardi Azra;
    Guru Besar Sejarah;
    Direktur Sekolah Pascasarjana UIN Jakarta dan Anggota Dewan Penasihat International Institute for Democracy and Electoral Assistance (IDEA), Stockholm

    KOMPAS, 26 Maret 2013

    Serbuan sekitar 17 orang yang disebut petinggi TNI AD di Jateng sebagai ”gerombolan” bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat ke Lapas Cebongan, Sleman, DIY, Sabtu (23/3) dini hari, agaknya adalah indikasi ”paling sempurna” tentang kian merajalelanya hukum rimba di negeri ini.

    Mengambil hukum ke tangan mereka (taking into their hands), ”gerombolan” tersebut menewaskan empat orang asal Nusa Tenggara Timur, tahanan titipan Polri yang merupakan tersangka pengeroyokan yang menewaskan anggota Kopassus TNI AD, Sertu Santoso, Selasa (19/3), di sebuah kafe di Sleman.

    Sebelumnya, Kamis (7/3), masih segar dalam ingatan, sejumlah oknum TNI AD Armed 76/15 Martapura menyerbu kompleks Markas Polres Ogan Komering Ulu (OKU). Serbuan ini meluluhlantakkan sebagian bangunan beserta peralatan kantor dan arsip, puluhan motor dan mobil, serta menewaskan satu orang sipil. Aksi ini adalah buntut dari tewasnya anggota TNI AD dari satuan tersebut, Pratu Heru, oleh Brigadir Wijaya, anggota Satlantas Polri, Minggu (27/1). Tak sabar menunggu proses hukum yang sedang dilakukan polda di Palembang, kumpulan anggota TNI AD tersebut menjalankan hukum rimba.

    Lampu Merah

    Hukum rimba jelas kian merajalela di berbagai pelosok negeri ini sehingga dapat dikatakan sudah mencapai tingkat ”lampu merah”. Meruyaknya hukum rimba telah menjangkiti berbagai lapisan masyarakat, mulai dari perkampungan hingga pusat keramaian, seperti terminal bus atau pasar. Celakanya, hukum rimba juga mewabahi kalangan penegak hukum dan pemelihara keamanan yang memiliki senjata api yang dapat digunakan kapan saja.

    Wabah main hakim sendiri terlihat jelas seiring dengan merosotnya kewibawaan negara dan penegak hukum pasca-pemerintahan Soeharto, khususnya beberapa tahun terakhir. Sangat banyak kasus hukum rimba yang dipertontonkan oleh ”massa tidak dikenal” (anonymous mass) terhadap orang yang dicurigai sebagai pencopet di terminal atau pencuri di perkampungan dan kompleks perumahan. Massa mengamuk, menggebuki atau membakar orang-orang yang tercurigai sampai mati. Hukum rimba juga terlihat di jalan raya ketika bus kota dan kendaraan pribadi melindas pengguna jalan lain. Massa anonim dengan segera merusak dan membakar kendaraan tersebut di bawah tatapan petugas Polri yang seolah tidak berdaya apa-apa.

    Hukum tak ada daya menghadapi massa yang main hakim sendiri. Hampir tidak ada penegakan hukum terhadap massa pelaku yang membunuh mereka yang tercurigai bakal atau telah melakukan aksi kriminalitas. Massa pelaku kekerasan dan hukum rimba pada praktiknya memiliki impunitas-kebal terhadap ketentuan dan sanksi hukum.

    Berbeda dengan massa anonim yang menewaskan orang-orang tercurigai dengan pentungan, golok, atau bensin, mereka yang menjalankan hukum rimba di Mapolres OKU dan Lapas Sleman memegang senjata api (lethal weapons) dalam berbagai bentuk dan ukuran. Dengan menggunakan senjata api, hampir tidak ada orang atau petugas yang berani menghentikan aksi main hakim sendiri semacam itu, kecuali jika mereka mau menjadi sasaran tambahan atau siap ”perang” dalam skala yang sulit diduga.

    Karena itu, bisa dibayangkan dampak dan akibat lebih jauh-selain kematian-dari aksi hukum rimba yang dimainkan kelompok bersenjata api. Secara psikologis, kian terlihat semacam kecanggungan lembaga dan aparat hukum lain berhadapan langsung dengan kelompok-kelompok bersenjata api. Sementara di kalangan masyarakat luas, tindakan main hakim sendiri oleh kelompok pemegang senjata api menimbulkan semacam ”psikologi ketakutan” (psychology of fear). Psikologi semacam ini memunculkan rasa tidak aman dan ketakutan yang kian mencekam dalam masyarakat luas.

    Negara Gagal

    Kian mewabahnya hukum rimba dan meluasnya keberantakan hukum (lawlessness) tidak ragu lagi merupakan salah satu indikator pokok negara gagal (failed state). Para pejabat tinggi Indonesia boleh saja amat gusar ketika Indonesia dikatakan secara moderat sebagai berada ”di tubir negara gagal” karena-mereka mengklaim-ekonomi Indonesia terus tumbuh lebih dari 6 persen per tahun, menjadi keajaiban yang hanya bisa dikalahkan oleh China dan India.

    Akan tetapi, meminjam kesimpulan When States Fail: Causes and Consequences (ed Robert I Rotberg, 2003), negara gagal adalah negara yang tidak mampu memberi kebajikan umum (public good) kepada warga, khususnya keamanan atas harta benda dan jiwa. Pemerintah Indonesia beserta aparat hukum dan keamanan sejak dari pusat sampai daerah terlihat kian tidak mampu memenuhi tugas dan kewajiban delivering public good ini.

    Jika Indonesia diproyeksikan lebih jauh ke dalam parameter ”negara gagal” ini, terlihat dari tidak adanya kemampuan dan kesungguhan menegakkan hukum; kegagalan mencegah kekerasan di antara kelompok masyarakat; ketidakmampuan menghentikan keresahan sosial ekonomi (socio-economic discontents) di antara kelompok warga berbeda atau di antara warga dan aparat negara atau bahkan sesama aparat negara.

    Jika dilihat dalam parameter lebih lanjut, negara gagal adalah negara yang tidak mampu mencegah meningkatnya gerombolan kriminal terorganisasi (organized crime) atau premanisme, meluasnya penjualan narkoba, dan perdagangan manusia. Ketika aparat penegak hukum terlihat tidak mampu memberantas kriminalitas semacam itu, mereka kian kehilangan kredibilitasnya di mata warga. Akhirnya, kian sering mereka menjadi sasaran amuk massa yang menyerbu ke kantor kepolisian.

    Mengapa sebuah negara yang secara ekonomi bisa bertumbuh dengan baik dapat terjerumus ke dalam labirin negara gagal? Hal ini terkait banyak dengan kegagalan kepemimpinan negara-yang kemudian menular ke daerah-dan menunjukkan komitmen yang tidak bisa ditawar pada penegakan hukum. Sekali para pejabat publik-baik eksekutif, legislatif, maupun yudikatif-terlihat oleh masyarakat luas dan anggota aparat keamanan/penegak hukum tidak sungguh-sungguh, tidak memiliki komitmen penuh, tidak berintegritas, tidak menyelaraskan perkataan dengan perbuatan, terciptalah keadaan anomie. Jika keadaan anomie yang disertai disorientasi dan dislokasi kian meluas dalam masyarakat, bisa dipastikan hukum rimba menjadi order of the day.  ●

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/titik-api-revolusi_1477.html

    Titik Api Revolusi
    Yudi Latif;
    Pemikir Kebangsaan dan Kenegaraan

    KOMPAS, 26 Maret 2013

    Apakah ini suatu déjàvu? Empat belas tahun setelah percobaan demokrasi liberal yang tak kunjung memenuhi kebutuhan rakyatnya, pada 5 Juli 1959 Presiden Soekarno mengeluarkan dekrit yang menyatakan kembali ke Undang-Undang Dasar 1945. Empat belas tahun setelah percobaan demokrasi liberal Era Reformasi yang tak kunjung memenuhi kebutuhan rakyatnya, pada 25 Maret 2013 gerakan perubahan menyerukan ganti rezim-ganti sistem, kembali ke Pancasila dan UUD 1945.
    Suatu perubahan radikal memerlukan ”nabi” dan ”pemimpinnya”. Pada masa lalu, Soekarno sebagai pemimpin besar revolusi menjadi towering moral stature yang menggerakkan perubahan dari atas. Kini, ketika kita hidup dalam suatu era kemerosotan pusat teladan, gerakan perubahan tak lagi dipimpin oleh ”tokoh agung”, tetapi suatu jaringan kesadaran kolektif dari bawah.
    Ini memang baru fajar kesadaran revolusioner. Perlu keteguhan keyakinan untuk menangkal keraguan. Suara kemapanan cenderung meyakini, aktivisme radikal sudah kasip. Begitu latah percaya bahwa tatkala kebanyakan orang lebih suka duduk berleha, mengisi pandangan hidupnya dengan suguhan televisi dan media sosial, aktivisme politik tidak perlu lagi berteriak dan berkeringat, cukup didelegasikan kepada mekanisme elektoral. Namun, jenis keyakinan yang juga pernah bergema pada akhir 1930-an, ketika gairah radikalisme-sosialisme menepi begitu dunia memasuki Perang Dunia II, nyatanya kembali bergelora begitu perang usai.
    Ketika Indonesia memasuki era Reformasi, suara radikal melenggang terhipnotis euforia pesta demokrasi, percaya bahwa mekanisme elektoral merupakan andalan utama memenangkan daulat rakyat. Setelah 14 tahun demokrasi berjalan dengan meninggalkan demos, suara rakyat bisa dibajak suara uang, timbul kesadaran baru bahwa legitimasi demokrasi tak bisa hanya ditentukan jumlah, tetapi harus didasarkan pada imperatif moral pandangan hidup bangsa ini.
    Inilah titik api revolusi. Langkah pertama perubahan radikal adalah menyadari adanya kesalahan besar dalam pengelolaan politik. Sumbu revolusi bisa dinyalakan ketika suara publik dalam media massa dan media sosial ramai menggunjingkan perilaku kepala negara yang lebih produktif sebagai pesinden ketimbang presiden, lebih berpihak kepada kepentingan korporatokrasi ketimbang kepada rakyatnya; ketika lembaga-lembaga survei menunjukkan ketidakpercayaan publik terhadap lembaga perwakilan yang lebih mewakili kepentingan yang bayar ketimbang aspirasi rakyat; ketika sumpah-serapah dimuntahkan kepada aparatur penegak hukum yang menjadi jaringan pelanggaran hukum; ketika tingkat partisipasi pemilih terus merosot di serangkaian pemilihan kepada daerah; dan ketika surplus kebebasan justru melahirkan ketidaksetaraan yang lebih lebar.
    Ketika suara aliran mulai mereda dalam politik Indonesia, dan ketika pemerintahan di bawah corak aliran apa pun sama korup dan sama zalimnya, gerakan radikal masa kini tampil dengan definisi musuhnya yang baru. ”Musuh kita bukan suku, agama, dan aliran yang berbeda, melainkan kekuasaan yang menindas.” Dengan definisi itu, agenda pergerakan menemukan momentum kebersamaan untuk menuntaskan revolusi sosial yang diimpikan Bung Karno, yakni revolusi memperjuangkan keadilan dan kesejahteraan seluruh rakyat.
    Ketidakbersambungan antara suara publik dan pilihan kebijakan negara membuat gerakan radikal meninggalkan saluran tradisional kelas menengah untuk menyelesaikan masalah melalui lobi. Gerakan ini lebih memilih menyatu dengan akar rumput, melakukan tindakan nyata lewat aksi-aksi jalanan.
    Apa yang tertinggal dari gerakan ini adalah kekuatan intelektual organik yang dapat mengartikulasikan kesadaran dan keresahan kolektif. Banyak aktivis jemu dengan sampah perdebatan di ruang publik, lantas tidak lagi memandang wacana sebagai sesuatu yang penting. Diskusi dihentikan, lantas melompat ke aksi. Padahal, usaha mendelegitimasi rezim demokratis lebih sulit ketimbang rezim otoritarian sehingga kekuatan argumentatif dan artikulatif justru sangat vital. Tanpa kemampuan merumuskan masalah dan menawarkan visi, sebuah aksi bukan saja tidak mampu menawarkan jalan keluar dari kegelapan, melainkan juga tidak bisa menginspirasi beragam gugus sosial untuk bergabung ke dalam suatu blok-historis (historical bloc).
    Antonio Gramsci percaya: ”Subyek-subyek politik tidaklah terbatas pada kelas, tetapi juga kompleks ’kehendak kolektif’ (collective wills) yang merupakan hasil pengartikulasian ideologi-politik dari kekuatan-kekuatan historis yang bertebaran dan terfragmentasi.”
    Untuk mempertautkan kehendak kolektif dari beragam posisi subyek itu diperlukan intelektual organik yang dapat menyediakan kekuatan artikulasi dan kepemimpinan moral dalam rangka mentransformasikan kepemimpinan sektoral menuju kepemimpinan integral. Sebuah aksi penjebolan tanpa visi pemulihan bisa mengulangi kesalahan masa lalu. Setelah rezim tumbang, kekuasaan dengan mudah dibelokkan kemapanan ke jalan kesesatan, sedangkan para reformis segera menjadi konservatif begitu revolusi berakhir. Seperti kata Isiah Berlin, revolusi sejati tidak dikobarkan sekadar untuk memerangi keburukan, tetapi juga dengan tujuan positif, yakni untuk menghadirkan kebaikan.  ●

    Kompas, 26.03.2013, hal.6
    Pojok
    Penyerbuan LP Cebongan pertaruhkan wibawa hukum
    Lha, itu terjadi karena hukum tak berwibawa.

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/26/08524995/Kata.Presiden.Negara.Tidak.Boleh.Kalah

    Penyerangan di Lapas Sleman
    Kata Presiden, Negara Tidak Boleh Kalah
    Ferry Santoso | Selasa, 26 Maret 2013 | 08:52 WIB

    TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI GHOZALI
    Sejumlah anggota kepolisian berjaga di depan pintu masuk Lapas Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Pada Sabtu dini hari terjadi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang bersenjata yang menewaskan empat orang tersangka pelaku pembunuhan di Hugos Cafe yang dititipkan oleh Polda DI Yogyakarta di Lapas tersebut.

    KOMPAS.com – Sabtu (23/3) tengah malam, gerombolan pasukan siluman bersenjata otomatis menyandera petugas Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB, Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah memaksa dengan kekerasan petugas lapas, gerombolan itu menembak empat tahanan di dalam sel lapas tersebut sampai mati.

    Empat tahanan itu ada dalam ”kekuasaan” negara, yaitu tahanan penyidik Kepolisian Daerah DIY. Para tersangka itu juga berada pada ”kekuasaan” aparat negara karena dititip penyidik Polda DIY di lapas tersebut. Empat tahanan sedang menjalani proses hukum terkait dugaan kasus pembunuhan terhadap seorang anggota TNI.

    Dalam kasus ini, perlindungan terhadap tersangka sebagai warga negara yang memiliki hak perlindungan hukum dan hak asasi manusia sangat lemah. Serangan bersenjata itu juga menunjukkan negara kalah dengan gerombolan bersenjata. Negara nyata-nyata tidak mampu melindungi warga negara, bahkan saat berada dalam pengawasan penyidik Polri dan petugas rumah tahanan negara.

    Serangan gerombolan bersenjata, baik senjata api maupun senjata tajam, sebenarnya tidak hanya terjadi di Cebongan. Sebelumnya juga terjadi penyerangan gerombolan ”pasukan” siluman. Misalnya, penyerangan gerombolan siluman ”geng motor pita kuning” di Jakarta Utara dan Jakarta Pusat.

    Kini, Polri memiliki tugas berat dan tanggung jawab moral mengungkap pembunuhan keji itu. Tanggung jawab moral muncul kuat karena empat tersangka itu merupakan tahanan aparat Polda DIY.

    Jika ada kemauan dan dukungan politis, polisi tidak akan sulit mencari pelaku pembunuhan itu. Kita bisa berkaca pada peristiwa besar yang lebih rumit lainnya yang mampu diungkap polisi, seperti peledakan bom Bali atau bom lainnya.

    Tanpa pengungkapan pembunuhan empat tahanan di lapas itu, Indonesia tidak layak lagi disebut negara yang menjunjung tinggi penegakan hukum. Sebaliknya, di Indonesia berlaku hukum rimba. Karena hal ini, Indonesia dinilai sebagai salah satu negara gagal.

    Dalam Indeks Negara Gagal (Failed States Index/FSI) 2012, Indonesia menduduki peringkat ke-63 dari 178 negara yang disurvei. Dalam posisi itu, Indonesia masuk kategori negara-negara yang dalam bahaya (in danger) menuju negara gagal.

    Beberapa indikator dalam FSI 2012 itu antara lain ketegangan dan kekerasan antarkelompok. Kemampuan negara memberi keamanan dirusak atau dikurangi. Lalu, ada pelanggaran terhadap hak asasi manusia dan aturan hukum.

    Kasus tragis di Cebongan jelas menunjukkan ketidakmampuan negara memberikan perlindungan hukum dan hak asasi kepada tersangka. Negara gagal melindungi tersangka sebagai warga negara menghadapi gerombolan siluman bersenjata.

    Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane mengungkapkan, Indonesia dalam bahaya teror pasukan siluman bersenjata api. Siluman itu bisa mencabut nyawa kapan pun dan di mana pun.

    Jika dibiarkan, kata Neta, pasukan siluman ini tidak mustahil akan menyerang sendi-sendi kenegaraan, termasuk kepentingan negara. Ia menilai, pembunuhan oleh pasukan siluman bersenjata di Cebongan merupakan sejarah terburuk dalam penegakan hukum dan sistem keamanan di Indonesia.

    Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana mengatakan, petugas lapas telah berupaya mencegah pembunuhan itu. Namun, petugas berada pada todongan senjata api, bahkan menjadi korban kekerasan dari para pelaku.

    Denny menambahkan, banyak pertanyaan mengenai siapa gerombolan bersenjata itu. Ada yang menyatakan penyerangan itu terkait insiden sebelumnya. Karena itu, investigasi menyeluruh dan cepat perlu dilakukan. ”Siapa pun yang bertanggung jawab harus diproses secara hukum,” katanya.

    Menurut Denny, ada dugaan gerombolan ini terkait jajaran di TNI. ”Ada salah satu dugaan, ini (pelakunya) terkait dengan jajaran di TNI karena insiden sebelumnya yang melatarbelakangi. Ada anggota TNI yang meninggal sehingga ada yang mengarah ke sana,” katanya.

    Pertanyaan kemudian ditujukan kepada polisi, apakah mampu mengusut kasus pembunuhan oleh gerombolan bersenjata itu?

    Soal pembunuhan keji ini, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar berujar, aparat kepolisian akan mengolah tempat kejadian perkara dan menyelidiki insiden tersebut. Normatif, seperti tidak ada kegentingan.

    Di tengah situasi ini, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono perlu membuat terobosan. Pengusutan kasus itu tak dapat dilakukan dengan cara-cara biasa. Kita masih ingat pernyataan Presiden yang kerap diulang dan kini ditagih pembuktiannya, ”Negara tidak boleh kalah.”

    Sumber : Kompas Cetak
    Editor : Hindra

    http://regional.kompas.com/read/2013/03/26/09065699/Indonesia.dalam.Keadaan.Bahaya

    Penyerangan Lapas Sleman
    Indonesia dalam Keadaan Bahaya
    Selasa, 26 Maret 2013 | 09:06 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Petugas membukakan pintu akses utama LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pasca-penyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Penyerbuan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, merupakan teror terhadap publik, hukum, dan negara. Pemerintah harus membentuk tim investigasi untuk mengusut kasus itu. Apalagi, hal itu sudah menjadi sorotan publik internasional. Jika kasus itu tak diungkap, Indonesia terancam bahaya karena negara dikuasai gerombolan bersenjata.

    Desakan dibentuknya tim investigasi atau pencari fakta disuarakan sejumlah kalangan, antara lain Rektor Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Komaruddin Hidayat; Guru Besar Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Franz Magnis-Suseno dan Mudji Sutrisno; Guru Besar Ilmu Hukum Universitas Andalas, Padang, Saldi Isra; Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan Haris Azhar; dan Direktur Eksekutif Imparsial Poengky Indarti, secara terpisah, Senin (25/3/2013), di Jakarta.

    Menurut Komaruddin, penyerangan LP Cebongan tersebut mencerminkan terjadinya demoralisasi angkatan bersenjata, baik Polri maupun TNI. Hal itu pukulan bagi pemerintah karena hukum dan pemerintah kehilangan wibawa, dan orang cenderung mencari keadilan dengan caranya sendiri.

    ”Yang bahaya, kalau pencarian keadilan itu kemudian dengan menggunakan senjata. Dampak negatifnya sangat besar karena masyarakat seakan mendapat pembenaran untuk melakukan kekerasan. Ini juga menambah daftar panjang pelanggaran hak asasi manusia (HAM), pembunuhan, dan penculikan, tetapi aktornya tidak ditemukan,” katanya.

    ”Sangat perlu Presiden membentuk tim pencari fakta. Kalau (fakta) tidak dibuka dan pelaku tidak dihukum, negara dalam keadaan bahaya karena negara dikuasai kelompok preman dan penegakan hukum tidak berjalan,” kata Magnis.

    Tercatat sejumlah media asing melaporkan peristiwa itu, antara lain kantor berita Malaysia Bernama, Bangkok Post (Thailand), The Straits Times (Singapura), Asahi Shimbun (Jepang), Xinhua (China), Voice of America (Amerika Serikat), The Herald (Skotlandia), The Vancouver Sun (Kanada), serta beberapa kantor berita asing.

    Menurut Komaruddin, tim investigasi independepen mesti melibatkan tokoh-tokoh kredibel dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) harus mendukung penuh dengan segala risikonya, terutama jika nanti ada orang kuat yang terlibat.

    Menurut Mudji, kasus tersebut menunjukkan suatu kebiadaban. Di negara hukum, yang terjadi justru hukum rimba. Karena itu, Presiden SBY harus serius menangani kasus itu. Kalau tidak, akan tercipta benih-benih yang menunjukkan Indonesia jauh dari negara yang beradab.

    Haris Azhar menilai, secara politis kasus itu merupakan teror terhadap publik dan negara. Warga yang diamankan malah tambah tidak aman. ”Presiden harus memberikan dukungan penuh. DPR jangan cuma berkomentar, tetapi tunjukkan kawalannya atas kasus ini,” katanya. Poengky Indarti berharap polisi bekerja sama dengan polisi militer untuk menangkap pelakunya.

    Direktur Lembaga Bantuan Hukum Jakarta Febi Yonesta menegaskan, penyerangan tersebut memperlihatkan kegagalan pemerintah. ”Khususnya, kegagalan Kementerian Hukum dan HAM dalam melindungi para tahanan,” ujarnya.

    Saldi Isra mengingatkan pentingnya mengungkap kasus tersebut secara tuntas. Dalam konteks bernegara, kegagalan pengungkapan penyerangan itu sama saja dengan kegagalan Presiden melindungi rakyatnya. ”Ini kan kantor pemerintah. Milik pemerintah saja diserang dan tidak bisa melindungi, apalagi melindungi rakyatnya,” kata Saldi.

    Kemarin, pemimpin sejumlah lembaga yang tergabung dalam forum Mahkamah Agung, Kementerian Hukum dan HAM, Kejaksaan Agung, dan Kepolisian sepakat agar kasus tersebut diungkap tuntas. ”Jangan khawatir, seluruh pimpinan lembaga tadi meyakinkan bahwa siapa pun pelakunya harus diungkap,” ujar Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana.

    Di Sleman, Kepala LP Cebongan Sukamto Harto mengatakan ada potensi kerawanan. ”Dari berkas yang ada, keempat tahanan itu terlibat dalam pembunuhan anggota TNI AD. Untuk menghindari adanya aksi pembalasan seperti kasus di Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan, dibutuhkan pengamanan tambahan,” ujarnya.

    Menyadari hal itu, Sukamto meminta bantuan pengamanan ke Polda DI Yogyakarta. Ia juga menghubungi Polsek Mlati untuk melakukan patroli di sekitar LP.

    Pemindahan tahanan, menurut Kapolda DI Yogyakarta Brigadir Jenderal (Pol) Sabar Rahardjo, disebabkan plafon tahanan Mapolda DI Yogyakarta jebol. Namun, berdasarkan pengamatan, ruang tahanan di Lantai 2 Direktorat Reserse Umum dan Khusus tersebut hanya terlihat bocor di bagian plafon.

    Sebelum kejadian, Sabar mengatakan telah meminta bantuan pengamanan LP ke Korem 072/Pamungkas, Yogyakarta. ”Wakapolda telah meminta bantuan ke Kepala Staf Korem agar ditugaskan patroli ke sana (LP). Menurut informasi, Kepala Staf Korem sudah memerintahkan ke Detasemen Polisi Militer,” ujarnya. Namun, saat penyerangan tidak terlihat satu pun petugas polisi dan TNI berjaga-jaga di sekitar LP.

    Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso mengatakan, pihaknya siap membantu Polda DI Yogyakarta untuk mengungkap pelaku penyerangan. ”Jangan berspekulasi siapa pelakunya. Semua menjadi tanggung jawab penuh saya,” katanya. (IAM/FER/ANA/DWA/RYO/ABK/ANS/SEM/PRA/EDN)

    Sumber : Kompas Cetak
    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/09250583/Rumah.Pertobatan.Dinodai.Lumuran.Darah.

    Rumah Pertobatan Dinodai Lumuran Darah …
    Selasa, 26 Maret 2013 | 09:25 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Salah seorang kerabat Yohanes Yuan Manbait menempelkan wajahnya ke foto Yuan di dalam mobil ambulans yang akan membawa peti jenazah salah satu tahanan Lembaga LP Cebongan tersebut dari kamar mayat Instalasi Kedokteran Forensik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013) dini hari. Keempat jenazah tahanan yang tewas saat terjadi penyerbuan di LP Cebongan tersebut selanjutnya diterbangkan ke Nusa Tenggara Timur untuk dimakamkan di daerah asal mereka. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    ”Griya winaya janma miwarga laksa dharmmesti, rumah untuk pendidikan manusia yang salah agar patuh pada hukum dan berbuat baik…”.

    KOMPAS.com – Semboyan dalam bahasa Sanskerta ini tertera di salah satu ruang Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II B Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Peristiwa pada Sabtu (23/3/2013) dini hari mengoyak semboyan itu!

    Di LP seluas 10.640 meter persegi ini, narapidana dan tahanan diajak untuk kembali bertobat dengan menata hidup, mematuhi hukum, dan berbuat kebaikan.

    Namun, pada Sabtu dini hari lalu, harapan penghuni LP Cebongan untuk bisa menata hidup, mematuhi hukum, dan berbuat baik seketika buyar. Mereka tersentak ketika segerombolan orang bersenjata tiba-tiba masuk dan menembak mati keempat tahanan di sel 5A Blok Anggrek. Dengan keji, gerombolan memberondongkan peluru ke tubuh empat tahanan itu, di depan 31 tahanan seruangan mereka.

    Para korban adalah Yohanes Yuan Manbait, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, dan Hendrik Angel Sahetapy. Semuanya adalah tahanan kasus pembunuhan anggota TNI AD Sersan Satu Santoso. Salah satu di antaranya, Juan, sebelumnya dipecat dari Polrestabes Yogyakarta karena kasus narkoba.

    Gerombolan tersebut juga melukai delapan sipir LP. Sejumlah petugas ditendang, diinjak, dan dihantam popor senapan.

    Supratikno, sipir di pintu utama, saat penyerangan ditodong senjata laras panjang dan dihantam popor senapan di bagian mata kanannya hingga lebam. ”Mata saya dipukul menggunakan popor senapan. Mereka juga sempat melemparkan granat ke arah kami saat kami tak mau membuka pintu lapas,” ujarnya.

    Kepala LP Kelas II B Cebongan, Sleman, Sukamto Harto, Senin (25/3/2013), mengatakan, saat kejadian, jumlah petugas LP hanya delapan orang ditambah dua petugas tambahan. Mereka tak berkutik saat gerombolan bersenjata laras panjang berjumlah 15-20 orang datang.

    Meski hanya berlangsung sekitar 15 menit, penembakan keji ini menyisakan trauma luar biasa bagi para tahanan serta petugas sipir. Mereka tak mengira gedung LP berpengamanan ketat dengan lima lapis pintu ini dibobol sekelompok orang.

    Pasca-kejadian, 31 tahanan yang berada dalam satu ruangan bersama keempat tahanan yang tewas langsung dipindahkan ke ruang tahanan lain. Jadwal besuk pada Sabtu dan Minggu (24/3/2013) ditiadakan.

    Petugas sipir yang terluka diliburkan sampai Rabu (27/3/2013). Mereka perlu istirahat dan memenangkan diri karena kerja di LP membutuhkan konsentrasi tinggi.

    Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Daerah Istimewa Yogyakarta Rusdianto mengatakan, pasca-penembakan, para tahanan, narapidana, dan sipir mengalami trauma. Guna memulihkan trauma, mereka mendapat pendampingan dari Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada.

    Selama ini tenang

    Dalam kurun 10 tahun terakhir sejak diresmikan 16 April 2003, suasana Lembaga Pemasyarakatan Cebongan tenang-tenang saja. Bahkan, belum pernah ada kasus tahanan atau narapidana yang kabur.

    Sukamto mengungkapkan, satu peristiwa khusus yang pernah terjadi hanyalah pengungsian 400 narapidana dan tahanan pada saat Gunung Merapi erupsi tahun 2010. Demi keselamatan penghuni LP, mereka kemudian dipindahkan ke LP lain di Kota Yogyakarta, Bantul, Gunung Kidul, dan Kulon Progo.

    ”Selain peristiwa ini, tak ada lagi kasus serius. Karena itu, kami sangat kaget dengan peristiwa penembakan kemarin,” ujar Sukamto.

    Sebelum penembakan, Sukamto sempat khawatir setelah membaca surat dan dokumen keempat tahanan titipan Polda DI Yogyakarta. Dikhawatirkan, keberadaan empat tahanan kasus pembunuhan seorang anggota TNI AD ini bisa menyulut aksi balas dendam, seperti kasus di Sumatera Selatan saat puluhan anggota TNI menyerang markas polres.

    ”Ada perasaan yang beda ketika kami menerima empat tahanan tersebut. Pertama karena kasus ini agak sensitif dan kedua menarik perhatian masyarakat banyak. Pihak Polda DI Yogyakarta sendiri tidak memberikan perhatian-perhatian khusus atau catatan khusus terhadap empat tahanan ini. Mereka hanya mengatakan bahwa rumah tahanan Polda DI Yogyakarta sedang direhab,” ungkapnya.

    Meski diselimuti kekhawatiran, empat tahanan titipan itu akhirnya diterima, Jumat (22/3) pukul 11.00. Namun, selang 13,5 jam kemudian, sekelompok orang menyerang LP Cebongan dan menewaskan empat tahanan tersebut.

    Dari sisi kapasitas, jumlah tahanan dan narapidana di LP ini sebenarnya sudah tak seimbang. Idealnya, LP ini hanya dihuni 162 orang. Namun, saat kejadian penembakan, jumlahnya mencapai 361 orang.

    Koordinator Masyarakat Yogyakarta Anti Kekerasan (Makaryo) Tri Wahyu Kus Hardiyatmo mengatakan, peristiwa penembakan di dalam ruang tahanan LP Cebongan ini sebagai preseden buruk di Indonesia-negara yang diklaim sebagai negara hukum. Orang-orang yang siap menjalani proses hukum justru dihabisi di rumah pertobatan. (AB KURNIAWAN)

    Sumber : Kompas Cetak
    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/10173186/Kompolnas.Polri.Jangan.Takut.Ungkap.Pelaku.Penyerangan.Lapas

    Kompolnas: Polri Jangan Takut Ungkap Pelaku Penyerangan Lapas
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 10:17 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Sejumlah narapidana menggunakan fasilitas telepon di dalam LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pasca-penyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepolisian Republik Indonesia diminta tidak takut mengungkapkan pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Kepolisian juga harus transparan menyampaikan hasil penyidikan nantinya.

    “Polri tidak usah takut untuk ungkapkan si pelaku kalau itu memang sebuah kebenaran. Jangan ditutup-tutupi hasil penyidikan,” ujar anggota Kompolnas, Hamidah Abdurahman, di Jakarta, Selasa (26/3/2013).

    Penanganan kasus itu kini dipimpin Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Sutarman. Kompolnas berharap pengusutan kasus ini cepat selesai setelah ditemukan beberapa bukti petunjuk awal. Menurut Hamidah, Sutarman juga harus mengevaluasi pemindahan tahanan ke Lapas Cebongan yang dinilai janggal.

    “Kabareskrim juga harus menjernihkan persoalan pemindahan tahanan dari Polda ke lapas. Disinyalir pemindahan tahanan ini yang kemudian terjadi penyerangan di lapas,” terangnya.

    Di samping itu, anggota Kompolnas Edi Saputra Hasibuan yakin Polri dapat segera mengungkap kasus penyerangan yang menewaskan empat orang itu. Untuk itu, kepolisian harus profesional dan menegakkan hukum tanpa pandang bulu. Sebab, penyerangan diduga kuat dilakukan kelompok bersenjata yang terlatih.

    “Walau pelaku sudah berupaya menghilangkan semua bukti di lapangan seperti CCTV dan pelaku menutup wajahnya, Kompolnas yakin sesuai teori bahwa kejahatan itu tidak ada yang sempurna,” kata Edi.

    Sejauh ini, kepolisian telah melakukan uji balistik untuk selongsong peluru maupun proyektil yang ditemukan dari hasil olah tempat kejadian perkara (TKP). Hasil uji balistik diharapkan dapat mengungkap senjata yang digunakan pelaku untuk menembak korban. Berdasarkan keterangan saksi sebelumnya, pelaku menggunakan AK-47 dan senjata api jenis FN.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop Polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugos Cafe, 19 Maret 2013 lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu pun hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu kini masih dalam penyelidikan kepolisian. Namun, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/14460456/IPW.Polisi.Harus.Cepat.Ungkap.Kasus.Lapas.Sleman

    IPW : Polisi Harus Cepat Ungkap Kasus Lapas Sleman
    Robertus Belarminus | Selasa, 26 Maret 2013 | 14:46 WIB

    KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Sejumlah warga Nusa Tenggara Timur mengangkat peti jenazah tahanan Lembaga LP Cebongan di kamar mayat Instalasi Kedokteran Forensik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013) dini hari. Keempat jenazah tahanan yang tewas saat terjadi penyerbuan di LP Cebongan tersebut selanjutnya diterbangkan ke Nusa Tenggara Timur untuk dimakamkan di daerah asal mereka.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Jajaran Kepolisian diminta segera mengungkap dan menangkap pelaku penyerbuan di Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, yang menewaskan empat tahanan titipan Polda DIY pada Sabtu (23/3/2013). Polisi diminta segera menangkap “pasukan siluman” yang menyebar teror bersenjata terhadap publik, hukum, dan sebuah institusi negara.

    “Kecepatan untuk memburu, menangkap, dan mengungkapkan kasus ini sangat diperlukan agar masyarakat merasa nyaman dan tidak berada di bawah bayang-bayang ketakutan akibat teror penyerbuan tersebut,” tulis Ketua Presidium Indonesia Police Watch, Neta S Pane, dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Selasa (26/3/2013).

    Menurut Neta, pengungkapan kasus tersebut sudah menjadi wewenang kepolisian. Pasalnya, Neta mengatakan, TNI sudah menyatakan bahwa oknumnya tidak terlibat sehingga Polri tidak perlu melibatkan TNI dalam mengungkapkan kasus tersebut. Dengan mengungkap cepat kasus penyerbuan itu, lanjut Neta, sehingga ada kepastian hukum di negeri ini bahwa tidak ada pihak-pihak yang bisa sewenang-wenang menghabisi orang yang tidak disukai dengan menyerang sebuah institusi negara.

    “Jangan sampai kasus penyerbuan lapas ini akan menjadi seperti kasus geng motor pita kuning yang sampai sekarang tidak terungkap,” ujar Neta.

    Dia mengatakan Polri juga bisa menugaskan Densus 88 untuk memburu 17 pasukan siluman yang menembak mati empat tahanan kasus pembunuhan anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, pada Selasa (19/3/2013) silam.

    “Selama ini Densus 88 sangat piawai dalam memburu, menangkap dan mengungkap kasus-kasus terorisme. Untuk itu Polri perlu segera menugaskan Densus 88 dalam menangani kasus LP Sleman,” ujar Neta.

    Sebagaimana diberitakan sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas agar menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka tercatat sebagai desertir anggota kesatuan Kepolisian Resor Kota Besar Yogyakarta.

    Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu masih dalam penyelidikan. Namun Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

    Editor : Hertanto Soebijoto

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/15300562/Propam.Polri.Selidiki.Pemindahan.Tahanan.Lapas.Sleman

    Propam Polri Selidiki Pemindahan Tahanan Lapas Sleman
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 15:30 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Petugas membukakan pintu akses utama LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pasca-penyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Polri telah menurunkan Satuan Profesi dan Pengamanan (Propam) ke Yogyakarta untuk menyelidiki pemindahan tahanan kasus penganiayaan anggota Kopassus. Keempat tahanan itu ditembak mati setelah dipindahkan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    “Tim Propam juga ada di Yogyakarta. Jangan khawatir, dari Propam kita sudah mencari tahu. Seandainya ada kejanggalan dalam proses pemindahan dinilai bentuk pelanggaran tentu bisa menjadi permasalahan lain,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar di sela-sela Rakernas Humas Polri di Hotel Maharadja, Jakarta, Selasa (26/3/2013).

    Sebelumnya, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus ditangkap pada Selasa (19/3/2013).Keempatnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka langsung ditahan di Polres Sleman. Kemudian, pada Rabu (20/3/2013), keempat tahanan dipindahkan ke Polda DI Yogyakarta. Namun, keempatnya bersama tahanan lainnya dipindahkan ke LP Cebongan, Sleman, Jumat (22/3/2013).

    Pada Sabtu (23/3/2013) dini hari, empat tersangka pembunuhan anggota Kopassus itu ditembak mati oleh kelompok bersenjata. Polda DIY diduga mengetahui rencana penyerangan sehingga memindahkan tahanan dalam waktu singkat itu. Namun, pihak Polda membantah dan beralasan ruang tahanan di Polda sedang dalam proses renovasi.

    “Selagi pemindahan didasarkan keterbatasan sarana dan kebutuhan mendesak, seperti perbaikan, itu sah dilakukan dengan memanfaatkan lapas,” terang Boy. Boy mengatakan, jika tim Propam menemukan pelanggaran dari pemindahan tersebut, anggota Polda DIY yang terkait dapat ditindak di internal Polri.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/1537142/Densus.88.Dapat.Dilibatkan.Usut.Penyerangan.Lapas

    Densus 88 Dapat Dilibatkan Usut Penyerangan Lapas
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 15:37 WIB

    VITALIS YOGI TRISNA
    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar mengatakan, semua unsur terkait di Polri dapat dilibatkan untuk mengusut kasus penyerangan lembaga pemasyarakatan di Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Hal ini termasuk Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri yang biasa bergerak untuk mengungkap kasus terorisme.

    “Pada prinsipnya, semua sumber daya di Polri dimafaatkan sebaik-baiknya untuk melakukan pengungkapan. Jadi, sumber daya Polri, termausk unsur-unsur yang diperbantukan Mabes Polri, harus dimanfaatkan untuk mendukung,” terang Boy di sela-sela Rakernis Humas Polri di Hotel Maharadja, Selasa (26/3/2013).

    Selain itu, kepolisian juga berharap adanya informasi dari masyarakat yang dapat membantu penyelidikan. Masyarakat dapat menjadi saksi pada saat peristiwa maupun memberi keterangan tambahan mengenai identitas anggota Kopassus yang tewas dan empat pelaku penganiayaan yang akhirnya juga tewas ditembak kelompok bersenjata.

    “Bantuan informasi dari masyarakat yang menyimpan info, jangan sampai ada info tidak digunakan. Jadi, kalau ada info bagus, penting, sangat baik dijadikan bahan,” kata Boy.

    Kendala yang dihadapi penyidik ialah pelaku menggunakan penutup wajah saat melakukan aksinya. Mereka juga membawa serta seluruh CCTV lapas. Saat ini, kepolisian juga menunggu hasil uji balistik dari selongsong maupun proyektil yang ditemukan di lokasi. Boy menegaskan, saat ini bukan masalah berani atau tidak dalam mengungkap kasus itu. Namun, kepolisian harus mengumpulkan alat bukti untuk menemukan pelaku.

    “Persoalan bukan takut, tidak takut, tapi harus ukur keberhasilan memperoleh petunjuk, informasi, alat bukti, yang kita perlukan mengungkap tindak pidana,” terangnya.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

    Keempatnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/16343774/Presiden.Penembakan.di.Sleman.Serangan.Wibawa.Negara?utm_source=WP&utm_medium=Ktpidx&utm_campaign=Penyerangan%20Di%20Lapas%20Sleman

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/16343774/Presiden.Penembakan.di.Sleman.Serangan.Wibawa.Negara.

    Presiden: Penembakan di Sleman, Serangan Wibawa Negara
    Sandro Gatra | Selasa, 26 Maret 2013 | 16:34 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Sejumlah warga Nusa Tenggara Timur mengangkat peti jenazah tahanan Lembaga LP Cebongan di kamar mayat Instalasi Kedokteran Forensik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013) dini hari. Keempat jenazah tahanan yang tewas saat terjadi penyerbuan di LP Cebongan tersebut selanjutnya diterbangkan ke Nusa Tenggara Timur untuk dimakamkan di daerah asal mereka. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan, pembunuhan brutal terhadap empat tersangka yang ditahan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, adalah serangan langsung terhadap kewibawaan negara.

    Selain telah menghasilkan ancaman serius terhadap rasa aman publik, Presiden SBY menyatakan serangan itu juga menghancurkan kepercayaan publik terhadap supremasi hukum.

    Hal itu dikatakan Staf Khusus Presiden bidang Politik, Daniel Sparringa, melalui pesan singkat, Selasa (26/3/2013).

    Daniel mengatakan, Presiden telah memerintahkan Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo untuk melakukan semua tindakan yang diperlukan untuk mengungkap para pelaku dan memastikan semua yang terlibat diadili di pengadilan.

    Presiden, kata Daniel, juga telah menginstruksikan Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono agar seluruh jajaran TNI berkerja sama dengan Polri dalam pengungkapan identitas para pelaku.

    “Presiden menegaskan bahwa kewibawaan negara harus dipulihkan dan kepercayaan rakyat terhadap hukum tidak boleh berkurang karena peristiwa ini. Presiden SBY menyeru agar masyarakat ikut memberi dukungan dan mengawal proses penyelidikan ini,” kata Daniel.

    Daniel menambahkan, Presiden telah menerima laporan bahwa Mabes Polri telah memimpin penyelidikan. Presiden juga menerima perkembangan penyelidikan setiap saat dan memastikan ada kemajuan penanganan perkara.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop Polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, pelaku juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Awalnya, keempat tersangka ditahan di Polres Sleman, lalu dipindahkan ke Polda DI Yogyakarta tanggal 20 Maret. Pada Jumat 22 Maret, mereka dipindahkan ke Lapas Cebongan. Sabtu dini hari eksekusi terjadi.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Hanya, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/17574181/Polri.Pelaku.Penyerangan.Lapas.Masih.Gelap

    Polri: Pelaku Penyerangan Lapas Masih Gelap
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 17:57 WIB

    VITALIS YOGI TRISNA
    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepolisian belum menemukan titik terang dari penyelidikan kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Saat ini, kepolisian masih memeriksa saksi-saksi di lapangan.

    “Pelakunya masih gelap. Jadi, pelakunya masih belum diketahui,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar di sela Rakernis Humas Polri, di Hotel Maharadja, Jakarta, Selasa (26/3/2013). Namun, janji Boy, polisi akan bekerja profesional mengungkap pelaku kasus ini.

    Bukti yang ditemukan akan dijadikan petunjuk membongkar kasus itu. “Kami belum menduga-duga siapa pelaku. Tapi, bagaimana menemukan bukti di TKP dan menggunakan informasi dari bukti itu untuk penyelidikan lanjutan dan tahu siapa pelakunya,” kata Boy.

    Selain terus mengumpulkan keterangan dari para saksi, polisi juga masih menunggu hasil uji balistik dari proyektil dan selongsong peluru yang ditemukan di lokasi. Menurut keterangan saksi, pelaku mengunakan senjata laras panjang AK-47 dan pistol FN. “Ini tidak mudah, diperlukan pengumpulan fakta-fakta yang lebih akurat lagi dan bisa saja informasi akurat ini tidak di tempat perkara, tapi bisa juga di tempat lain,” terang Boy.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

    Keempat korban itu adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/18502797/PDI-P.Pemindahan.Tahanan.Tidak.Lazim

    PDI-P: Pemindahan Tahanan Tidak Lazim
    Sabrina Asril | Selasa, 26 Maret 2013 | 18:50 WIB

    KOMPAS/RADITYA HELABUMI
    Tjahjo Kumolo Sekjen PDI Perjuangan

    JAKARTA, KOMPAS.com – Pemindahan empat tersangka pengeroyokan anggota Kopassus dari tahanan Polda DIY ke Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, dinilai tidak lazim. Polisi diminta mendalami juga alasan pemindahan tersebut. Rapat gabungan Komisi I dan Komisi III pun dinilai perlu dibentuk untuk mengawasi penanganan kasus ini.

    “Tidak lazim dalam 18 jam seseorang yang tertangkap dipindah dari kepolisian. Proses pemindahan ini harus clear apakah sudah sesuai protapnya atau belum, apa memang tahanan di Polda penuh dan tidak layak,” ujar Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Tjahjo Kumolo, di Kompleks Parlemen, Selasa (26/3/2013). Tjahjo pun mendukung dibentuknya rapat gabungan antara Komisi I yang bermitra dengan TNI dengan Komisi III yang bermitra dengan Polri.

    Rapat gabungan itu, lanjut Tjahjo, diperlukan untuk melakukan fungsi pengawasan terhadap Polri dan TNI yang dikait-kaitkan dengan peristiwa pembantaian empat tahanan di LP Cebongan. “Saya kira perlu tim terpadu antara Komisi I dan Komisi III karena opini yang berkembang di luar terlihat operasi ini terkait operasi militer. Perlu diteliti juga senjata AK47 apakah memang standar militer atau tidak,” kata anggota Komisi I DPR tersebut.

    Selain itu, Tjahjo juga mengimbau agar TNI tidak ikut campur dalam penyelidikan yang dilakukan kepolisian. “Serahkan sepenuhnya ke kepolisian. TNI tidak boleh terilibat penuh, sementara Polri harus lakukan dengan cepat,” tegas dia.

    Lembaga Pemasyarakatan Cebongan di Sleman, DI Yogyakarta, diserbu sekelompok orang pada hari Sabtu (23/3/2013) pukul 01.00 dini hari. Empat orang tewas adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Keempat orang itu diketahui sebagai tahanan Polda DIY dalam kasus pembunuhan anggota TNI di Hugo’s Cafe Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa (19/3/2013) malam.

    Setelah melakukan aksinya, kelompok bersenjata tersebut langsung kabur meninggalkan LP. Seluruh rangkaian serangan hanya berlangsung selama 15 menit. Saat berlalu, mereka pun sempat membawa kabur rekaman CCTV lapas. Menurut informasi dari Humas Ditjen Pemasyarakatan, petugas yang luka di antaranya adalah Widiatmana dengan luka di dagu serta Supratikno yang mengalami luka di mata kanan.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22052261/Polisi.Kumpulkan.Keterangan.45.Saksi.Penyerangan.Lapas

    Polisi Kumpulkan Keterangan 45 Saksi Penyerangan Lapas
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 22:05 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Petugas membukakan pintu akses utama LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pasca-penyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Polisi masih terus meminta keterangan saksi untuk mengungkap pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013). Keterangan para saksi membantu polisi mengidentifikasi ciri-ciri para penyerang.

    “Pemeriksaan saksi-saksi masih berjalan. Total sudah 45 saksi (yang telah diminta keterangan),” ujar Kepala Bidang Humas Polda DI Yogyakarta AKBP Anny Pujiastuti pada acara Rakernis Humas Polri, di Hotel Maharadja, Jakarta Selatan, Selasa (26/3/2013). Dari 45 saksi yang telah diminta keterangan, 13 di antaranya petugas lapas serta 32 yang lain adalah para narapidana dan tahanan di lapas itu.

    Pemeriksaan saksi diharapkan mampu membuka titik terang kasus penyerangan yang menewaskan empat tahanan lapas. Berdasarkan keterangan saksi, pelaku berjumlah 17 orang berbadan tegap. Mereka mengenakan penutup wajah, pakaian bebas, rompi hitam, dan sepatu PDL. “Semua keterangan saksi jadi salah satu harapan yang bisa membantu mengungkap. Kami maraton kerjanya agar cepat terungkap,” kata Anny.

    Polisi sejauh ini menolak menduga siapa pelaku penyerangan karena penyelidikan masih berlangsung. Penyidik juga masih menunggu hasil uji balistik proyektil dan selongsong peluru yang ditemukan di lokasi kejadian. Para saksi menyebutkan bahwa para penyerang berbekal senapan AK-47 dan pistol FN.

    Kelompok bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

    Keempat tahanan tersebut adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22233256/Komnas.HAM.Investigasi.ke.Lapas.Cebongan

    Komnas HAM Investigasi ke Lapas Cebongan
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Selasa, 26 Maret 2013 | 22:23 WIB

    YOGYAKARTA,KOMPAS.com -  Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Selasa (26/3/2013), mendatangi Lapas Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta, mengumpulkan data lapangan terkait peristiwa penyerangan ke lembaga itu oleh gerombolan bersenjata Sabtu (23/3/2013) pekan kemarin.

    Dugaan sementara, berdasarkan durasi kejadian yang cepat, senjata yang digunakan serta keterangan para saksi, pelaku penyerangan adalah orang-orang terlatih.

    “Selain senjata laras panjang para pelaku juga membawa granat yang di letakkan di samping pinggang kanan dan kiri. Pelaku semuanya membawa HT (handy talkie), rompi dan penutup muka,” kata Komisioner Komnas HAM Siti Nurlela saat ditemui di Lapas Cebongan, Selasa.

    Sejumlah fakta yang dikumpulkan Komnas HAM antara lain gerombolan tersebut mengambil barang-barang inventaris lapas seperti monitor komputer, CCTV dan server. Gerombolan itu juga merampas telepon seluler petugas lapas.

    Selain itu, Komnas juga menemukan tindak kekerasan yang dialami petugas lapas.  “Ada delapan petugas lapas yang dianiaya pelaku dari mulai ditendang, dipopor, dipukul, bahkan diseret,” terang dia.

    Selanjutnya, Komnas HAM juga menemukan adanya trauma yang dialami 31 tahanan lapas penghuni sel 5A Blok Anggrek. Trauma pertama, mereka melihat langsung eksekusi. Kedua, mereka ketakutan setelah dimintai keterangan oleh polisi sebagai saksi.

    “Mereka takut akan keselamatannya dan keluarga karena telah memberi keterangan tanpa mendapat kepastian pengamanan,” ujar dia.

    Editor : Heru Margianto

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22273388/Polri.Yakin.Ungkap.Pelaku.Penyerangan.Lapas

    Polri Yakin Ungkap Pelaku Penyerangan Lapas
    Dian Maharani | Selasa, 26 Maret 2013 | 22:27 WIB

    KOMPAS/ALIF ICHWAN
    Ratusan warga yang tergabung dalam Solidaritas Kemanusiaan untuk Korban Pembantaian di Yogyakarta menggelar aksi demo Kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Minggu (24/3/2013). Mereka dengan berpakaian hitam dan membawa lilin di tangan menuntut dan mendesak pemerintah serta aparat berwenang untuk mengusut tuntas dan menyeret pelaku penembakan empat napi di dalam Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta beberapa waktu yang lalu.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Polisi yakin dapat mengungkap kasus penyerangan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun, polisi menyatakan, keyakinan ini tetap membutuhkan dukungan dari beragam pihak.

    “Kami yakin bisa, memang perlu dukungan juga,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar pada acara Rakernis Humas Polri, di Hotel Maharadja, Jakarta Selatan, Selasa (26/3/2013). Dia mengatakan, saat ini penyidik bekerja keras mengumpulkan bukti dan keterangan saksi.

    Selain beragam alat bukti yang ditemukan di lokasi kejadian, polisi meminta keterangan dari 45 saksi. Mereka adalah 13 petugas lapas serta 32 narapidana dan tahanan lapas. Kendati belum menemukan titik terang pelaku penyerangan, Boy meminta masyarakat bersabar menunggu hasil penyidikan.

    “Jadi, hasilnya ini masih dilakukan analisis dan tentu diharapkan dari hasil penjelasan mereka (saksi) ditemukan petunjuk yang bisa membantu proses penyidikan,” kata Boy. Dia menegaskan, pengungkapan kasus ini bukan soal polisi berani atau takut melakukannya.

    “Pengungkapan perkara bukan (soal) takut atau tidak takut, tapi dikaitkan dengan proses penemuan alat bukti,” tegas Boy. Bila ditemukan alat bukti yang dapat menunjang identifikasi pelaku, menurut dia, peluang pengungkapan kasus akan membesar dan dapat muncul titik terang.

    Seperti diberitakan, kelompok bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

    Keempat tahanan itu adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22441385/31.Tahanan.Lapas.Cebongan.Akan.Dapat.Pengamanan.Khusus

    31 Tahanan Lapas Cebongan Akan Dapat Pengamanan Khusus
    Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma | Selasa, 26 Maret 2013 | 22:44 WIB

    YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) akan segera mengajukan permohonan perlindungan khusus kepada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) terhadap 31 tahanan Lapas Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta, yang berada di sel 5A Blok Anggrek.

    Komnas HAM mendapati 31 tahanan tersebut mengalami trauma. “Trauma karena melihat peristiwa eksekusi dan ketakutan akan keselamatannya dan keluarga karena telah memberi keterangan tanpa mendapat kepastian pengamanan,” terang Komisioner Komnas HAM Siti Noor Laila saat ditemui seusai melakukan investigasi di Lapas Cebongan, Selasa (26/3/2013).

    Ia mengatakan, karena ke-31 tahanan tersebut berada di lapas, maka pengamanan khusus akan dilakukan di lapas. “Durasinya kita tidak tahu sampai kapan karena itu wewenang dari LPSK. Namun, yang pasti mereka akan mendapat penjagaan khusus,” ujarnya.

    Komnas HAM hari ini mendatangi Lapas Cebongan untuk mengumpulkan data lapangan terkait peristiwa penyerangan ke lembaga itu oleh gerombolan bersenjata pada Sabtu (23/3/2013) pekan lalu.

    Sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang Lapas Cebongan. Mereka menembak mati empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus), di Hugo’s Cafe.

    Keempat tersangka itu adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, gerombolan tersebut juga membawa rekaman CCTV. Adapun aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Editor : Heru Margianto

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/melacak-siluman-cebongan.html

    Melacak Siluman Cebongan
    Ridlwan Dewoningrat  ;  Wartawan Jawa Pos,
    Belajar di Pascasarjana Strategi Intelijen Universitas Indonesia

    JAWA POS, 27 Maret 2013

    SUDAH lebih dari 3 x 24 jam sejak penyerangan Lapas Cebongan, Sleman, (23/3) terjadi, belum ada gelagat titik terang. Memburu pasukan pembunuh itu ibarat mengejar kelompok ”siluman” yang beraksi cepat, akurat, serta membuat gentar pemburunya juga.

    Memang, operasi tersebut tergolong rapi dan khas sebuah misi klandestin. Para penyerang ala ”ninja” yang pakai cadar sebo itu amat minim meninggalkan jejak.

    Diduga, Polda DIJ sudah mencium gelagat adanya penyerangan. Minimal dari indikasi pemindahan yang serba tergesa-gesa. Awalnya, para korban yang tersangka pembunuh anggota TNI itu ditahan di Polres Sleman, lalu dipindah ke polda, lantas ke Cebongan, lapas di tengah sawah dan jauh dari permukiman.

    Jika polisi sudah membaca gelagat, mengapa tidak dititipkan ke Brimob? Bisa jadi, mereka menghindari bentrokan yang mirip di Ogan Komerin Ulu (OKU), Sumatera Selatan.

    Secara teoretis, para korban itu berada dalam kondisi yang amat mudah diserang. Situasinya mendukung karena sepi, minim saksi, dan peralatan pengamanan amat terbatas. Keempatnya dikumpulkan dalam satu sel pula.

    Lazimnya sebuah operasi klandestin, tentu ada titik 0 atau safe house sebelum ninja-ninja itu bergerak. Safe house tersebut pasti tak jauh-jauh dari lapas, akses ke jalan utama, dan aman dari kecurigaan warga.

    Juga, patut dicermati, senjata yang digunakan adalah AK-47 kaliber 7,62 mm nonorganik (tidak digunakan TNI-Polri) dan bisa diidentikkan (atau ditudingkan) dengan senjata gelap kelompok ”teroris”.

    Kawanan ninja tersebut bahkan menyiapkan surat bon seolah-olah dari Polda DIJ. Satu orang yang tak bercadar bilang ”dari polda” kepada sipir. Asumsi awal adalah tidak ada sipir yang harus terluka. Ada unsur strategic suprise  yang diharapkan: pintu buka, tahanan diambil, eksekusi .Tapi, plan A gagal karena sipir melawan. Akibatnya, ada lima yang terluka dihantam popor (tidak semua saksi tewas kan? Mereka saksi yang bisa ditanyai).

    Seusai eksekusi, ke mana mereka lari? Logika standar operasi klandestin adalah ke safe house kedua. Di sana, senjata dikumpulkan dan ”dihilangkan” oleh tim sweeper logistik. Lalu, personel menghilang.

    Yang selanjutnya bertugas adalah tim distorsi info atau tim noise. Caranya, membuat informasi yang bias, tumpuk-tumpuk, dan rancu. Istilah Jawa-nya mbingungi. Target mereka terutama wartawan dan tim penyidik. Bisa via gadget (social media) atau mouth to mouth. Informasi palsu itu bahkan hingga kemarin masih menyebar di Jogja. Misalnya, isu akan adanya pembakaran kafe dan sweeping warga NTT. Itu khas operasi klandestin intelijen hitam yang disebut strategi mufas atau multiple false scenario.

    Bagaimana mengungkap operasi tersebut? Kita urut dari disiplin reserse dulu, yakni olah tempat kejadian perkara (TKP). Olah TKP itu dibagi dua, secara fisik dan pemeriksaan saksi-saksi. CCTV memang rusak dan hilang. Tapi, data sekecil apa pun, bahkan yang kita anggap sepele, bisa sangat menentukan penyidikan.

    Misalnya, bekas ban mobil, jenisnya apa. Jarak parkir dengan gerbang, bekas sepatu, bekas peluru, bekas popor, dan semacamnya. Belakangan, polda merilis bahwa pelaku menggunakan sepatu PDL atau khas pakaian dinas lapangan layaknya aparat keamanan.

    Juga, periksa ponsel Kalapas Sukamto, siapa yang menelepon dia suruh siap-siap sekitar 15 menit sebelum diserang. Sipir-sipir yang dipopor juga harus diperiksa detail. Misalnya, dari mana mereka bisa menghitung jumlah penyerang 17 orang? Dalam kondisi gelap, cepat , dan tertekan mentalnya, jumlah itu harus diverifikasi.

    Lalu, apa bahasa dan logat penyerang, siapa yang nadanya mengomando. Suara komando orang terlatih jelas khas. Ciri fisik bisa juga berguna. Tinggi badan kira-kira, tegap, gemuk, kurus, atau apakah tingginya ”seragam”?

    Bagaimana mereka bergerak? Sigap, tangkas, ragu-ragu, atau malah terpola layaknya sudah disimulasikan? Kelompok pro selalu bersimulasi serangan berkali-kali.

    Analisis motif juga mahapenting. Mengapa empat preman tersebut dibunuh? Yang paling mungkin, soal balas dendam primitif. Atau sebab lain? Mungkinkah empat orang itu dikhawatirkan membuka ”sesuatu” dan ada yang dirugikan jika disidang?

    Lihat juga side motif seperti asumsi adanya pihak ketiga yang ingin memfitnah sebuah kesatuan, misalnya Kopassus yang jadi sasaran gunjingan. Tapi, kenapa? Ingat, almarhum Heru Santoso, selain anggota Kopassus, juga pernah menjadi anggota Denintel Kodam IV Diponegoro. Ada juga info, satuan lain punya masalah dengan geng NTT itu. Atau, gegeran antarpreman. Tapi, siapa yang melatih?

    Olah TKP dan olah motif dibantu hal ketiga, yakni database intelijen. Namun, semua proses penyidikan itu harus diikat dengan satu hal. Yakni, kemauan atau good will aparat, baik polisi maupun penyidik militer, untuk mengusut kasus tersebut.  ●

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/04310110/Priyo.Jangan.Buru-buru.Tuding.TNI.Terlibat

    Priyo: Jangan Buru-buru Tuding TNI Terlibat
    Sandro Gatra | Rabu, 27 Maret 2013 | 04:31 WIB

    KOMPAS/HENDRA A SETYAWANWakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Priyo Budi Santoso

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Priyo Budi Santoso meminta kepada semua pihak untuk tidak terburu-buru menuduh adanya keterlibatan oknum Tentara Nasional Indonesia dalam penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta. Priyo meminta semua pihak menunggu hasil kerja kepolisian.

    “Saya menyerukan kepada semua pihak untuk tidak terburu-buru menuding TNI, khususnya Koppasus. Kita hentikan untuk menuduh seolah-olah mereka yang melakukan. Lebih baik kita percayakan pada mekanisme yang ada,” kata Priyo di Jakarta, Selasa (26/3/2013).

    Priyo tak setuju dibentuknya tim independen untuk memantau penyelidikan di kepolisian. Priyo berpendapat, selama kepolisian masih mampu menangani, sebaiknya dipercayakan sepenuhnya kepada kepolisian.

    “Kalau mereka masih mampu, kenapa enggak kita beri kesempatan dulu? Sehingga tidak semua kita bentuk tim independen. Kalau mereka sudah lempar handuk, baru (dibentuk),” ucap Priyo.

    Priyo menambahkan, peristiwa di Sleman harus menjadi pembelajaran bagi pemerintah untuk tidak membiarkan aksi anarkistis atau premanisme. Hukum harus ditegakkan kepada siapa pun yang melanggar.

    “Saya berharap ini adalah persoalan yang terakhir. Ini akan merontokkan sendi-sendi hukum dan demokrasi yang kita bangun. Enggak boleh hukum rimba jadi alasan,” pungkas politisi Partai Golkar itu.

    Seperti diberitakan, kelompok bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda.

    Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus), di Hugo’s Cafe. Mereka juga mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup wajah masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Awalnya, keempat tersangka ditahan di Polres Sleman, lalu dipindahkan ke Polda DI Yogyakarta tanggal 20 Maret. Pada Jumat 22 Maret, mereka dipindahkan ke Lapas Cebongan. Kemudian, Sabtu dini hari eksekusi terjadi.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan Kepolisian. Hanya saja, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal TNI Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

    Editor : Ana Shofiana Syatiri

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/11304094/Polisi.Didesak.Buat.Sketsa.Wajah.Penyerang.Lapas.Sleman

    Polisi Didesak Buat Sketsa Wajah Penyerang Lapas Sleman
    Robertus Belarminus | Rabu, 27 Maret 2013 | 11:30 WIB

    FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Warga berbincang dengan anggota keluarga mereka yang menjadi penghuni LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pasca-penyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO

    JAKARTA, KOMPAS.com – Pihak kepolisian didesak untuk segera membuat sketsa wajah pelaku penyerangan di Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, pada Sabtu (23/3/2013) dini hari silam.

    Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane mengatakan, petugas sipir lapas sempat melihat ada dua pelaku penyerangan yang tidak mengenakan penutup wajah saat kejadian berlangsung.

    “Polri harus segera membuat sketsa wajah salah satu dari 17 anggota pasukan siluman yang menyerbu dan mengeksekusi mati empat tahanan di Lapas Cebongan, Sleman. Sebab, sebelum pasukan bertopeng menyerbu ke dalam lapas, petugas portir sempat melihat ada dua orang yang meminta diizinkan masuk sambil memperlihatkan selembar surat dengan kop Polda Jogja,” tulis Neta dalam keterangan persnya kepada Kompas.com, Rabu (27/3/2013).

    Neta mengatakan, selain membuat sketsa wajah pelaku penyerangan, polisi juga diminta untuk membuat sketsa rupa para pelaku penyerbuan tersebut. Hal tersebut untuk mengetahui ciri-ciri atau aksesori apa yang dikenakan kelompok penyerang yang menembak mati empat tahanan pembunuh Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa (19/3/2013) silam tersebut.

    Dari sketsa itu, kata Neta, akan bisa diketahui pasukan penyerbu itu berasal dari mana. Kebiasaan menggunakan peralatan dan menempatkan aksesori seperti granat di bagian tubuhnya bisa menjadi indikasi siapa sesungguhnya mereka.

    Selanjutnya, kata Neta, sketsa-sketsa tersebut bisa kemudian dipublikasikan dengan cara disebar kepada publik agar dapat membantu mengungkap kelompok penyerang yang hingga kini masih “gelap” identitasnya itu.

    Neta mengatakan, IPW mengapresiasi kinerja Polri, bukti dan saksi terus dikumpulkan. Hanya, publik berharap agar kasus ini segera terungkap.

    Sebagaimana diberitakan sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Jawa Tengah. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop Polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus. Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas.

    Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas agar menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka tercatat sebagai desertir anggota kesatuan Kepolisian Resor Kota Besar Yogyakarta.

    Sebelum kabur, gerombolan bersenjata api itu juga membawa rekaman kamera CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu masih dalam penyelidikan. Namun, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus.

    Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama. Sementara Polri mengatakan pelaku penyerangan lapas masih gelap.

    Editor : Hertanto Soebijoto

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/11482367/Tuduh.TNI.Terlibat.di.Lapas.Sleman.Perkeruh.Situasi

    Tuduh TNI Terlibat di Lapas Sleman, Perkeruh Situasi
    Sandro Gatra | Rabu, 27 Maret 2013 | 11:48 WIB

    KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO
    Petugas membukakan pintu akses utama LP Cebongan di Desa Sumberadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (25/3/2013). Berbagai aktivitas di lapas tersebut telah berangsur normal pascapenyerbuan gerombolan bersenjata api tiga hari sebelumnya yang mengakibatkan empat tahanan tewas.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Semua pihak diminta menahan diri sampai rampungnya investigasi kepolisian terhadap penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta. Diharapkan publik tidak langsung menuduh ada keterlibatan oknum Tentara Nasional Indonesia (TNI) dalam peristiwa tersebut.

    “Jangan terlalu pagi menuduh institusi tertentu di balik peristiwa itu. Tuduhan itu akan memperkeruh situasi dan menambah keresahan,” kata anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat, Didi Irawadi Syamsuddin, melalui pesan singkat, Selasa (27/3/2013).

    Didi mengatakan, kepolisian harus secepatnya mengungkap dan menangkap seluruh pelaku. Siapa pun pelakunya, kata dia, harus diproses secara hukum dan dihukum berat.

    “Aksi ala mafia yang menyerbu lapas baru pertama kali terjadi. Aksi gaya hukum rimba itu jelas sangat serius dan amat meresahkan. Biarlah proses hukum yang menyelesaikan persoalan ini,” kata politisi Partai Demokrat itu.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop Polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo’s Cafe, Selasa lalu.

    Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas menunjukkan empat tahanan yang dicari.

    Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

    Awalnya, keempat tersangka ditahan di Polres Sleman, lalu dipindahkan ke Polda DI Yogyakarta tanggal 20 Maret. Pada Jumat 22 Maret, mereka dipindahkan ke Lapas Cebongan. Sabtu dini hari eksekusi terjadi.

    Kasus itu masih dalam penyelidikan kepolisian. Hanya, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sudah menginstruksikan kepolisian harus dapat menangkap seluruh pelaku. Presiden menilai peristiwa itu sebagai serangan langsung terhadap kewibawaan negara. Selain telah menghasilkan ancaman serius terhadap rasa aman publik, Presiden menyatakan serangan itu juga menghancurkan kepercayaan publik terhadap supremasi hukum.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/13411098/Polisi.Sudah.Kantongi.Ciri-ciri.Pelaku.Penyerangan.Sleman

    Polisi Sudah Kantongi Ciri-ciri Pelaku Penyerangan Sleman
    Dian Maharani | Rabu, 27 Maret 2013 | 13:41 WIB

    VITALIS YOGI TRISNA
    Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepolisian telah mengantongi ciri-ciri pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Ciri-ciri pelaku didapat dari keterangan saksi dan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP).

    “Artinya apakah dialek, perawakan, ciri-ciri, alat-alat apa yang dipakai, pasti digali di situ. Itu namanya proses olah TKP. Proses pemeriksaan bisa terbangun seperti apa profil pelaku,” terang Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar di sela-sela Rakernis Humas Polri, Hotel Maharadja, Jakarta Selatan, Rabu (27/3/2013).

    Namun, untuk kepentingan penyidikan, Boy mengatakan, pihaknya belum dapat mengungkapkan hal tersebut. Boy mengaku, penyidik juga belum mengerucut pada sebuah nama atau kelompok penyerangan. “Penyelidikannya konvensional dan nonkonvensional. Konvensional itu dilakukan secara manual, sementara nonkonvensional (Polri) memanfaatkan teknologi. Kita belum sampai dari kelompok mana-mana,” katanya.

    Hingga kini, kepolisian telah melakukan pemeriksaan terhadap 45 saksi pada kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan di Sleman, Yogyakarta. Total saksi tersebut terdiri dari 13 petugas lapas dan 32 narapidana dan tahanan. Berdasarkan keterangan saksi, pelaku sekitar 17 orang berbadan tegap. Mereka mengenakan penutup wajah, pakaian bebas, rompi hitam, dan sepatu PDL. Tim penyidik juga menunggu hasil uji balistik dari proyektil maupun selongsong peluru yang ditemukan di lokasi. Saksi menduga pelaku mengunakan senjata AK-47 dan jenis FN.

    Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati. Keempatnya adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

    Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Hindra

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/1355332/Wiranto.Tak.Sulit.Selesaikan.Kasus.LP.Sleman

    Wiranto: Tak Sulit Selesaikan Kasus LP Sleman
    Dani Prabowo | Rabu, 27 Maret 2013 | 13:55 WIB

    KOMPAS/LUCKY PRANSISKA
    Ketua Umum Partai Hanura, Wiranto

    JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Umum Partai Hati Nurani Rakyat Wiranto mengatakan, tak sulit untuk menyelesaikan kasus penyerangan terhadap Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, oleh sekelompok bersenjata.

    “Ini bukan persoalan bisa atau tidak, tetapi mau atau tidak. Ini sebenarnya merupakan persoalan yang mudah, tetapi dipersulit,” kata Wiranto saat dijumpai seusai menggelar kuliah umum di Hotel Four Season, Jakarta, Rabu (27/3/2013).

    Persoalan penyelesaian kasus penyerangan terhadap Lapas Cebongan ini, menurut Wiranto, terletak pada kejujuran dari seorang pimpinan dan juga keberanian dari aparat berwenang untuk mengungkapnya.

    “Seharusnya pemimpin itu jujur. Yang salah, ya dihukum, jangan malah dilindungi,” ujarnya seraya berjanji. Wiranto mengatakan, ia mampu mengusut kasus ini hanya dalam kurun waktu satu hari saja.

    Seperti diberitakan, kelompok bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

    Keempat tahanan itu adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

    Editor : Hindra

    http://id.berita.yahoo.com/komunikasi-kapolda-pangdam-terkait-cebongan-diusut-060430575.html

    Komunikasi Kapolda-Pangdam Terkait Cebongan Diusut  
    TEMPO.COTEMPO.CO – Sel, 9 Apr 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) berjanji terus mengusut latar belakang penyerangan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Lembaga ini sedang mencari tahu motif komunikasi antara mantan Kepala Polda Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, dengan mantan Panglima Daerah Militer IV Diponegoro Mayor Jenderal TNI Hardiono Saroso sebelum penyerangan.

    “Memang itu bagian yang diselidiki dan kami sudah bertemu dengan mantan Kepala Polda,” ujar Ketua Komnas HAM, Siti Noor Laila, saat dihubungi melalui telepon selulernya, Selasa, 9 April 2013.

    Video: Sabar Rahardjo Membantah
    Video: Pergantian Pangdam IV Diponegoro

    Laila menuturkan, bila benar kedua pejabat teras tersebut mengetahui akan ada penyerangan ke lembaga pemasyarakatan, unsur pembiaran dari pihak aparatur negara bisa terpenuhi. “Tapi, kami belum menganalisis informasi-informasi yang diterima karena sedang melakukan pengembangan penelusuran,” ujar dia.

    Komunikasi antara Fajar dan Hardiono terjadi sebelum penyerangan terhadap LP Cebongan yang menewaskan empat tersangka pembunuh anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Kepala Santoso.  Ini memunculkan spekulasi bahwa keduanya sudah tahu akan ada penyerangan terhadap LP Cebongan. Sejumlah pihak mendesak agar keduanya  diperiksa untuk mengetahui mengapa tidak ada antisipasi terhadap penyerangan tersebut.

    “Kalau sudah dianalisis, kami akan keluarkan rekomendasi.  Yang jelas pengakuan pelaku itu adalah temuan awal dan itu tidak cukup untuk menguatkan bukti,” ucap Siti.

    TRI SUHARMAN

    http://m.merdeka.com/peristiwa/keluarga-korban-cebongan-tepis-sebutan-korban-adalah-preman.html

    Keluarga korban Cebongan tepis sebutan korban adalah preman
    Muhammad Mirza Harera, Rabu, 10 April 2013 13:08:21

    Empat keluarga korban penembakan di lapas Cebongan, Jawa Tengah, mendatangi kantor Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) dan diterima langsung oleh Albert Hasibuan. Keempat keluarga tersebut adalah Jorhans kaja kaka dari Hendrik Sahetapy Engel alias Deki, Victor kakak dari Johanes Manbait alias Juan, Yani rohi kakak dari Adi Gamelia, dan Yohanes Lado kakak Adrianus Galaja alias Dedi.

    Dalam kesempatan itu, para keluarga menegaskan bahwa keempat keluarga mereka bukanlah kawanan preman seperti yang diberitakan dan juga berdasarkan keterangan para penyidik.

    “Adik saya Juan bukanlah seorang preman, dia adalah seorang polisi berpangkat Bripka. Dia pernah bertugas di Aceh tahun 2001 dan sampai saat penangkapan dia juga masih tercatat sebagai polisi,” kata Victor saat jumpa pers di Wantimpres, Rabu (10/4).

    Keluarga korban yang lain Jorhans Kaja juga menjelaskan adiknya Deki adalah security Hugo’s Caffe dimana Heru Santoso terbunuh. Yani Rohi menjelaskan adiknya juga seorang Security di Graha Spa sekitar Hugo’s Caffe, dan Yohaes Lado menjelaskan adiknya Dedi adalah mahasiswa di salah satu Universitas di Yogyakarta.

    Dalam kesempatan itu, Albert Hasibuan juga menilai para korban bukanlah kawanan preman karena melihat dari profesi korban bisa dilihat mereka bukanlah preman.

    “Saya pikir penyebutan preman tidak tepat, saya khawatir justifikasi seperti ini akan membuat para keluarga korban sedih,” ujar Albert.
    (mdk/hhw)

    http://polhukam.rmol.co/read/2013/04/10/105941/Permohonan-Keluarga-Korban-Cebongan-Ditolak-Denny-Indrayana-

    Permohonan Keluarga Korban Cebongan Ditolak Denny Indrayana
    Samrut Lellolsima, Rabu, 10 April 2013 , 19:05:00 WIB

    RMOL. Empat perwakilan keluarga korban pembunuhan di Lapas Kelas IIB Cebongan, Sleman, Yogyakarta, mendatangi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), kawasan Kuningan, Jakarta. Mereka diterima langsung oleh Wakil Menkumham, Denny Indrayana.

    Dalam pertemuan itu, para perwakilan keluarga meminta Denny Indrayana mengupayakan pembentukan Tim Gabungan Pencari Fakta guna mengusut kasus yang menyeret 11 anggota tim elite Kopassus TNI AD ke peradilan militer.

    Victor Manbait, kakak kandung almarhum Johanes Juan Manbait, menerangkan bahwa permintaan para keluarga korban dikarenakan kekhawatiran pengusutan kasus itu bakal sarat kepentingan korps jika hanya ditangani oleh TNI AD.

    “Kita menghargai kerja yang dilakukan. Tetapi, secara internal, ada berbagai kepentingan yang akan mengurangi kemandirian. Kami berpendapat akan lebih baik dibentuk Tim Gabungan dan pelakunya diadili di pengadilan sipil,” kata dia usai bertemu Wakil Menteri Hukum dan HAM, Denny Indrayana, Rabu (10/4).

    Diharapkannya, tragedi berdarah itu bisa diselesaikan secara transparan dan menyeluruh. Dia juga berharap agar pihak keluarga tidak diintimidasi. Selama ini banyak pernyataan sepihak yang menyudutkan para korban tewas sebagai preman.

    Sayangnya, usulan para keluarga korban ditolak Denny Indrayana. Mantan staf khusus presiden itu mengatakan, pembentukan tim gabungan dirasa belum perlu oleh pemerintah. Denny mengimbau keluarga sabar melihat perkembangan kinerja dari tim yang sudah ada.

    “Kami lihat kerja tim masih bisa dikawal,” kata Denny.

    Dia bahkan yakin, proses penegakan hukum terhadap pelaku penyerangan di Cebongan itu akan memenuhi rasa keadilan warga negara.

    “Menkumham sudah lihat penanganan kasusnya. Kami lihat baik, karena sudah mengindikasikan pelakunya. Saya masih optimis proses ini masih bisa berjalan,” jelas Denny. [ald]

    http://id.berita.yahoo.com/keluarga-korban-lapas-cebongan-sedih-kerabatnya-disebut-preman-114426849.html

    Keluarga korban Lapas Cebongan sedih kerabatnya disebut preman
    Merdeka.comMerdeka.com – 15 jam yang lalu

    MERDEKA.COM. Para perwakilan keluarga korban pembunuhan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengaku kecewa lantaran para korban tewas disebut-sebut sebagai preman. Mereka tidak terima dengan sebutan itu dan merasa disudutkan.

    “Kemudian berkembang stigma yang dikatakan para korban adalah preman. Itu sudah sangat mengganggu psikologi keluarga,” kata kata Victor Mandai, kakak kandung salah satu korban, Johannes Sijuan Mandai, kepada wartawan usai bertemu Wakil Menteri Hukum dan HAM, Denny Indrayana, di Jakarta, Rabu (10/4).

    Selain melukai perasaan keluarga, menurut Victor, penyebutan para korban sebagai preman berdampak pada warga Nusa Tenggara Timur yang menetap di Yogyakarta. Mereka mengaku seolah dijauhi dan dicap sebagai biang onar. Padahal, lanjut Victor, setiap warga negara berhak mendapat perlindungan.

    Victor pun menyayangkan sampai saat ini pihak keluarga mendiang Johannes Mandai tidak pernah mendapatkan ucapan belasungkawa dari Kepolisian, atas kepergian korban. Dia pun mengaku sampai saat ini keluarga masih menunggu itikad baik Kepolisian.

    “Apakah memberikan ucapan duka tidak ada? Sampai saat ini tidak ada sama sekali dari institusi besar itu (Polri),” ujar Victor.

    http://id.berita.yahoo.com/salahkan-preman-di-cebongan-bisa-kaburkan-masalah-111447532.html

    Salahkan Preman di Cebongan Bisa Kaburkan Masalah
    TEMPO.COTEMPO.CO – 15 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Yogyakarta -  Pengamat media mengkhawatirkan perkembangan wacana yang belakangan ini muncul di masyarakat pasca peristiwa penembakan di lembaga pemasyarakatan Cebongan, Sleman. Pergeseran isu dari pelanggaran HAM atas penembakan empat tahanan menjadi wacana pemberantasan preman dan dukungan terhadap Kopassus, telah mengaburkan masalah utama.

    “Pergeseran isu itu tampak dari beberapa aksi dukungan pemberantasan preman, pemasangan spanduk, hingga mobilisasi dukungan dan pujian terhadap Kopassus melalui jejaring sosial,” kata pengamat media dari Ilmu Komunikasi Universitas Atma Jaya Yogyakarta Lukas Ispandriyarno.

    Lukas menjadi salah satu pembicara dalam diskusi bertema ‘Penyerangan Lapas Cebongan: antara Fakta, Hidden Agenda dan Framing Media’ di sekretariat Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Yogyakarta, Selasa (9/4) malam.

    Berdasarkan pengamatan Tempo, sejumlah spanduk ramai menghiasi sudut-sudut persimpangan jalan di kawasan kota Yogyakarta. Seperti di pojok perempatan kantor Pos Besar Yogyakarta yang berdampingan dengan pos polisi ada spanduk bertuliskan I Love Kopassus, I Love Polri, Rakyat-TNI Bersatu Berantas Preman Termasuk yang Berkedok Agama, Terimakasih Kopassus Yogyakarta Aman Preman Minggat, Premanisme Bukan Sifat Asli Orang Yogya Pergi atau Kita Usir, juga Basmi Preman Termasuk yang Berkedok Agama Sampai Seakarnya.

    Menurut Lukas wacana yang berkembang terutama di Yogyakarta ini berbahaya. “Jangan-jangan Yogyakarta dikuasai militer karena terstruktur. Publik juga enggak berani bersikap, rata-rata setuju pemberantasan preman,” kata Lukas.

    Selain soal pemberantasan preman, dia menyoroti pemuatan jargon-jargon TNI untuk mengangkat citra Kopassus melalui media. Jargon yang ditampilkan media seperti ksatria, bawahan, korsa, spontan. “Itu diucapkan tim dalam pengumuman yang sangat cepat. Kelihatan sekali kalau di-framing,” kata Lukas.

    Sementara itu, peneliti konflik dari Pusat Studi Konflik dan Perdamaian (PSKP) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Najib Azka menilai ada upaya sistematis untuk mengembangkan opini tentang pemberantasan premanisme di Yogyakarta. “Media diarahkan ke sana (isu premanisme) ketimbang upaya pengungkapan dan proses peradilan yang adil,” kata Najib.

    Pengaruh ini, katanya masyarakat menjadi saling tuding. Wacana yang berkembang di antaranya mempertanyakan apakah penembakan empat tahanan yang  mengeroyok anggota Kopassus Sersan Kepala Heru Santosa hingga tewas itu layak disebut pelanggaran HAM berat atau sebaliknya. Najib menjelaskan, bahwa pelaku pelanggaran HAM adalah negara. “Empat tahanan itu ditembak mati di dalam penjara karena tak ada perlindungan keamanan dari negara sebagai pemegang otoritas,” katanya.

    Sedangkan pengeroyokan yang dilakukan empat tahanan terhadap Heru adalah pelanggaran hukum atau tindakan kriminal antar publik. “HAM masih jadi isu yang asing bagi khalayak. Jadi jangan hanya melawan preman jalanan, tapi juga berantas preman berseragam,” kata Najib.

    Lukas juga mengingatkan media untuk mengawal hasil penyidikan polisi atas kasus penembakan itu. “Penyidikan adalah tugas polisi. Media harus menagih hasil kerja polisi,” kata Lukas.

    Menurut Lukas, hal-hal yang perlu dikejar jurnalis di lapangan misalnya: apa yang telah dilakukan dan harus dilakukan polisi, apa hasil sketsa wajah pelaku cocok atau tidak dengan pelaku versi TNI AD, apa hasil uji balistik peluru. Khalayak, katanya tidak perlu menunggu persidangan terhadap para pelaku, melainkan publik mengetahui apa yang sebenarnya terjadi itu merupakan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat.

    “Jangan sampai hasil kerja media (mengumpulkan data dan fakta) hilang gara-gara pengumuman tim TNI itu. Publik menunggu media mengungkapnya,” kata Lukas.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://id.berita.yahoo.com/spanduk-pro-kopassus-bertebaran-di-yogyakarta-135038121.html

    Spanduk Pro-Kopassus Bertebaran di Yogyakarta
    TEMPO.COTEMPO.CO – 13 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Yogyakarta -Ratusan spanduk berisi dukungan terhadap Kopassus muncul di Yogyakarta. Pemasang spanduk membantah TNI terlibat memobilisasi dukungan.

    Spanduk itu muncul melalui pemasangan spanduk di pinggir-pinggir jalan sejak Senin, 8 April. Spanduk itu bertuliskan Basmi Preman, I Love Kopassus, Terimakasih Kopassus, dan I Love Polri. Spanduk berukuran 3 X 0,6 meter beberapa diantaranya dipasang di depan Kantor Pos Besar Yogyakarta, perempatan Ngampilan, perempatan Wirobrajan, Jalan Wates, peremptan Tugu, Pingit, Demak Ijo. Semua spanduk dipasang tanpa izin dari pemerintah kota maupun kabupaten.

    Pemasang spanduk dari Face of Yogya, Irwan Cahya Nugraha Gosong, mengatakan pihaknya memasang 200 spanduk dukungan terhadap Kopassus dan tolak premanisme di Kota Yogyakarta, Sleman, dan Bantul sejak Senin, 8 April 2013. Irwan adalah koordinator lapangan Pemuda Yogya Anti-Premanisme, yang melakukan aksi mendukung Kopassus di kawasan Tugu, Minggu, 7 April 2013. Dia mengklaim mendapat dukungan dari masyarakat Yogyakarta.

    “Di Yogyakarta ada 100 spanduk. Dengan spanduk itu orang bisa melihat Yogyakarta aman dari preman,” kata dia saat dihubungi Tempo, Rabu, 10 April 2013.

    Menurutnya, komunitas membutuhkan biaya sebesar Rp10 juta. Dana spanduk beberapa diantaranya berasal dari iuran anggota Jogja Otomotif Community, Paguyuban Motor Yogya. “Ini murni iuran pemuda. Tidak ditunggangi TNI dan Polri. Saya yang bertanggungjawab,” kata dia.

    Aksi pemasangan spanduk merupakan kelanjutan dari aksi 200 massa pendukung Kopassus dari Pemuda Yogya Anti-Pemanisme di kawasan Tugu menuju DPRD DIY. Massa terdiri dari berbagai kelompok, seperti Jogja Otomotif Community, Paguyuban Motor Yogya, Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan Indonesia (FKPPI) , Forum Jogja Rembug dan komunitas seniman Yogya, Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM).

    Kelompok ini juga menyebarkan pesan berantai mendukung Kopassus melalui jejaring sosial facebook, twitter, dan Blackberry Message. Mereka menganggap Kopassus sebagai kesatria yang berjiwa heroik. Kopassus secara langsung dan tidak langsung dianggap membuat Yogyakarta aman dan bersih dari preman.

    Kepala Seksi Intelijen Grup II Kopassus Kandang Menjangan, Kartasura, Sukoharjo, Kapten Infanteri Wahyu Yuniartoto tidak menjawab saat dihubungi Tempo melalui pesan singkat di ponselnya.

    SHINTA MAHARANI

    http://id.berita.yahoo.com/ada-upaya-alihkan-isu-penembakan-cebongan-124942516.html

    Ada Upaya Alihkan Isu Penembakan Cebongan
    TEMPO.COTEMPO.CO – 14 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Pengamat menilai ada upaya sistematis mengalihkan isu penembakan yang menewaskan empat tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta menjadi isu menolak premanisme.

    »Belakangan ini muncul upaya sistematis mengembangkan opini tentang isu premanisme ketimbang menyelesaikan kasus penyerangan LP Cebongan,” ujar peneliti Pusat Studi Kebijakan dan Perdamaian, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, Najib Azca. (Baca: Nggak Usah ke Jogja Kalau Buat Rusuh)

    Najib yang dikenal sebagai sosiolog ini mengatakan hal itu dalam diskusi tentang penyerangan LP Cebongan di Kantor Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Yogyakarta, Selasa malam 9 April 2013. Sinyalemen Najib ini dibenarkan pengamat media dari Universitas Atmajaya Yogyakarta (UAJY), Lukas Ispandriarno. »Terjadi pergeseran isu dari pelanggaran HAM atas penembakan empat tahanan itu menjadi pemberantasan preman dan dukungan terhadap langkah Kopassus di Yogyakarta,” katanya.

    Pergeseran isu itu tampak dari beberapa aksi dukungan pemberantasan preman, pemasangan spanduk, hingga mobilisasi dukungan dan pujian terhadap Kopassus melalui jejaring sosial. Dukungan terhadap Kopassus muncul lewat ratusan spanduk di tepi jalan sejak Senin lalu. Spanduk itu bertuliskan: Basmi Preman, I Love Kopassus, Terimakasih Kopassus, dan I Love Polri.

    Spanduk berukuran 3 X 0,6 meter beberapa di antaranya dipasang di depan Kantor Pos Besar Yogyakarta, perempatan Ngampilan, Wirobrajan, Jalan Wates, Tugu, Pingit, Demak Ijo. Semua spanduk dipasang tanpa izin pemerintah kota maupun kabupaten. »Itu dimuat media. Ini bahaya, jangan-jangan Yogyakarta dikuasai militer karena terstruktur,” kata Lukas.

    Pemasang spanduk itu dilakukan oleh kelompok Face of  Yogya, komunitas peduli seni. Menurut, Irwan Cahya Nugraha Gosong, aktivis komunitas ini, komunitasnya memasang 200 spanduk itu di Kota Yogyakarta, Sleman, dan Bantul sejak Senin lalu. Dia mengklaim didukung masyarakat Yogyakarta. »Dengan spanduk itu orang bisa melihat Yogyakarta aman dari preman,” kata dia Rabu 10 April 2013.

    Menurut Irwan, komunitas membuat spanduk itu dengan dana Rp 10 juta yang berasal dari iuran anggota Jogja Otomotif Community, Paguyuban Motor Yogya. »Ini murni iuran pemuda. Tidak ditunggangi TNI dan Polri. Saya yang bertanggungjawab,” kata dia.

    Pemasangan spanduk merupakan kelanjutan aksi 200 orang pendukung Kopassus yang menyebut diri Pemuda Yogya AntiPremanisme di kawasan Tugu, Ahad pekan lalu. Menurut Irwan, kelompok ini juga menyebarkan pesan berantai mendukung Kopassus melalui jejaring sosial. »Kami menganggap Kopassus secara langsung dan tidak langsung membuat Yogyakarta aman dan bersih dari preman,” katanya.

    SHINTA MAHARANI | PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://id.berita.yahoo.com/alasan-kasus-cebongan-tak-perlu-tim-pencari-fakta-124828424.html

    Alasan Kasus Cebongan Tak Perlu Tim Pencari Fakta
    TEMPO.COTEMPO.CO – 14 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana menganggap belum dibutuhkan tim gabungan pencari fakta untuk kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Menurutnya, penanganan kasus ini sudah cukup baik. “Kan sudah mengungkapkan inidikasi awal siapa pelakunya,” kata Denny di kantornya, Rabu, 10 April 2013.

    Walaupun pihak keluarga menginginkan adanya tim pencari fakta, Denny berpandangan memberi kesempatan kepada tim investigasi yang saat ini bekerja. “Mari beri kesempatan,” kata dia. Tim itu adalah bentukan TNI Agkatan Darat.

    Denny mengungkapkan, permintaan keluarga merupakan bagian kritik yang baik. Sangat wajar bila keluarga khawatir akan ada benturan kepentingan jika kasus pembunuhan terhadap empat tahanan ini ditangani TNI sepenuhnya.  Mengingat pelakunya adalah anggota Komando Pasukan Khusus. “Itu satu argumen yang bisa saja dipaparkan,” kata Denny.

    Dia optimistis pengungkapan kasus penyerangan penjara Cebongan akan transparan. Pasalnya, sejumlah kalangan turut mengawasi termasuk pers dan lembaga swadaya masyarakat. Tragedi Cebongan berlangsung pada 23 Maret lalu. Sebanyak 11 anggota Kopassus dari Grup 2 Kandang Menjangan, Kartasura, dilaporkan oleh Tim Investigasi TNI AD sebagai pelaku pembantaian empat tahanan.

    Mereka dihabisi dalam keadaan tak berdaya. Motif pembunuhan adalah balas dendam. Empat tahanan tak lain adalah tersangka  kasus cekcok di Hugo’s Cafe Sleman pada 19 Maret lalu. Peristiwa ini menewaskan anggota Kopassus Sersan Kepala Heru Santoso. Kasus ini memicu solidaritas anggota Kopassus untuk membalas kematian Santoso.

    Keluarga dari salah satu korban penyerangan, Victor J. Mambaik, meminta tragedi Cebongan dibentuk tim gabungan pencari fakta. Tim ini diharapkan bekerja  lebih terbuka dan profesional.

    Victor menganggap penanganan kasus oleh internal TNI AD sulit menghasilkan temuan yang komprehensif. “Kasus ini luar biasa yang harus ditangani secara luar biasa juga.”

    TRI ARTINING PUTRI

    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/11/09213585/Keluarga.Jelaskan.Profesi.Korban.Cebongan

    Penyerbuan Lapas
    Keluarga Jelaskan Profesi Korban Cebongan
    Iwan Santosa | Kamis, 11 April 2013 | 09:21 WIB

    KOMPAS.com/Sandro Gatra
    Keluarga korban pembunuhan empat tahanan Lapas Cebongan didampingi anggota Wantimpres Albert Hasibuan (tengah)

    JAKARTA, KOMPAS.com – Para keluarga korban penyerbuan Lapas Cebongan, Sleman, membuka suara menjelaskan profesi yang digeluti para korban. Victor Manbait, kakak dari Brigadir Kepala (Bripka) Johanis Juan Manbait, di Jakarta, Kamis (11/4/2013), menyatakan, adiknya yang tewas dibunuh adalah anggota aktif kepolisian dari satuan Brigade Mobil (Brimob).

    Para keluarga korban berada di Jakarta untuk menuntut keadilan dan juga mengajak keluarga Sersan Kepala Heru Santoso yang tewas dalam keributan di Hugo’s Café untuk bersama-sama memperjuangkan penegakan hukum dari rangkaian kekerasan di Hugo’s Café hingga penyerbuan Lapas Cebongan.

    “Bripka Johanis Juan Manbait lulus Sekolah Calon Bintara (Secaba) Polri 1996-1997 dan mendapat bintang jasa penugasan di Timor-Timur dan Aceh berupa Bintang Seroja, Bintang Rencong, dan Bintang Nusa Bakti tahun 2003. Dia dan Decky atau Hendrik Sahetapy dipanggil ke Hugo’s Café karena mendengar ada keributan. Kalau memang mereka pembunuh, kenapa mau membawa almarhum Heru Santoso ke rumah sakit. Lalu mereka dengan patuh datang untuk dimintai keterangan,” kata Victor Manbait.

    Dia berharap rekaman CCTV di Hugo’s Café dibuka agar awal kasus bisa terungkap dan tidak ada lagi prasangka. Namun, rekaman tersebut tidak boleh diedit atau dipotong-potong gambarnya. Turut hadir pula Yanny Rohiriwu, kakak dari Gamaliel Y Rohiriwu; Johanis Lado alias Hans, kakak dari Adrianus Candra Galaja; dan Johanis Kadja, kakak dari Hendrik B Engel Sahetapy.

    Johanis Kadja menjelaskan, Hendrik Sahetapy adalah staf seorang bangsawan Pura Pakualam. Selanjutnya, Johanis Lado menjelaskan, adiknya Adrianus Galaja adalah mahasiswa semester VI di Sekolah Teknologi Adisucipto. Adapun Yanny Rohiriwu menjelaskan, saudaranya Gamaliel Y Rohiriwu pernah bekerja sebagai kondektur bus transjogja dan terakhir diketahui menjadi tenaga keamanan di Graha Spa.

    Mereka menolak tudingan bahwa keempat korban adalah preman yang mengganggu keamanan masyarakat. Mereka berharap kasus di Hugo’s Café bisa dibuka dan menjadi titik awal pengungkapan kasus yang juga merugikan keluarga Serka Santoso dan para sipir serta tahanan lain.

    Editor : Rusdi Amral

    2013031906    “Tentara Kopassus Tewas Ditusuk di Kafe Hotel
    (penusukan Sersan Satu Santosa)”    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/19/063467964/Tentara-Kopassus-Tewas-Ditusuk-di-Kafe-Hotel
    201303262244    31 Tahanan Lapas Cebongan Akan Dapat Pengamanan Khusus    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22441385/31.Tahanan.Lapas.Cebongan.Akan.Dapat.Pengamanan.Khusus
    4 Orang ini minta hentikan simpati pada Kopassus    http://www.merdeka.com/peristiwa/4-orang-ini-minta-hentikan-simpati-pada-kopassus.html
    Abang Pesan, Pakaikan Namaku …    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/08303638/Abang.Pesan.Pakaikan.Namaku.
    201303241645    Ada “Timekeeper” Saat Penyerangan di Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/16452542/Ada.Timekeeper.Saat.Penyerangan.di.Lapas.Sleman
    Ada Penyesatan Informasi di Kasus Penyerangan Lapas Cebongan    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/11/05173470/.Ada.Penyesatan.Informasi.di.Kasus.Penyerangan.Lapas.Cebongan.
    201304102111    Ada Upaya Alihkan Isu Penembakan Cebongan    http://id.berita.yahoo.com/ada-upaya-alihkan-isu-penembakan-cebongan-124942516.html
    Aktivitas Lapas Cebongan Berangsur Normal    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/12364159/Aktivitas.Lapas.Cebongan.Berangsur.Normal
    Aktivitas Lapas Cebongan Sudah Normal Lagi    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/21531667/Aktivitas.Lapas.Cebongan.Sudah.Normal.Lagi
    201304102111    Alasan Kasus Cebongan Tak Perlu Tim Pencari Fakta    http://id.berita.yahoo.com/alasan-kasus-cebongan-tak-perlu-tim-pencari-fakta-124828424.html
    Analis Kasus Cebongan Harus Lihat CCTV di Hugo’s Cafe     http://nasional.kompas.com/read/2013/04/10/18040250/Analis.Kasus.Cebongan.Harus.Lihat.CCTV.di.Hugo.s.Cafe.
    201303251706    Bantah, Pangdam Diponegoro Terkesan Menutupi    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/17065437/Bantah.Pangdam.Diponegoro.Terkesan.Menutupi
    Bertahan Dua Hari, Bayi Dua Tahun Akhirnya Dievakuasi Kopassus    http://regional.kompas.com/read/2013/01/17/17442659/Bertahan.Dua.Hari.Bayi.Dua.Tahun.Akhirnya.Dievakuasi.Kopassus
    201303251431    BIN: Penembakan di Sleman Tak Bisa Ditoleransi     http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/14313861/BIN.Penembakan.di.Sleman.Tak.Bisa.Ditoleransi.
    201303231011    Denny Indrayana: Penyerang Lapas Sleman Akan Diproses Hukum    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10113119/Denny.Indrayana.Penyerang.Lapas.Sleman.Akan.Diproses.Hukum
    Denny: Pengamanan di Lapas Sudah Seusai Prosedur    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/14394494/Denny.Pengamanan.di.Lapas.Sudah.Seusai.Prosedur
    201303261537    Densus 88 Dapat Dilibatkan Usut Penyerangan Lapas    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/26/1537142/Densus.88.Dapat.Dilibatkan.Usut.Penyerangan.Lapas?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kpopwp
    201303231325    Diduga, Penyerang Lapas Sleman terkait TNI    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/13250769/Diduga.Penyerang.Lapas.Sleman.terkait.TNI
    Empat Jenazah Korban Penembakan di LP Sleman Dijaga Polisi     http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/12565253/Empat.Jenazah.Korban.Penembakan.di.LP.Sleman.Dijaga.Polisi.
    Gerombolan Penyerang Rampas CCTV Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/08530265/Gerombolan.Penyerang.Rampas.CCTV.Lapas.Sleman
    Gubernur NTT Minta Gubernur DIY Perhatikan Warga NTT     http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/0209329/Gubernur.NTT.Minta.Gubernur.DIY.Perhatikan.Warga.NTT.
    Hari Ini Jenazah Korban Penembakan Diterbangkan ke Kupang    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/08324031/Hari.Ini.Jenazah.Korban.Penembakan.Diterbangkan.ke.Kupang
    201303241405    Hendardi: Bentuk Tim Investigasi Eksternal yang Kredibel!    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/14052676/Hendardi.Bentuk.Tim.Investigasi.Eksternal.yang.Kredibel.
    20130326    Hukum Rimba    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/hukum-rimba.html
    20130326    Hukum Rimba    http://doa-bagirajatega.blogspot.com/2013/03/hukum-rimba-azyumardi-azra.html
    201303260906    Indonesia dalam Keadaan Bahaya    http://regional.kompas.com/read/2013/03/26/09065699/Indonesia.dalam.Keadaan.Bahaya
    201303260906    Indonesia dalam Keadaan Bahaya    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/26/09065699/Indonesia.dalam.Keadaan.Bahaya.utm.source.WP.utm.medium.box.utm.campaign.Kpopwp?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303230353    Ini Dia Keempat Identitas Korban Penembakan Lapas Cebongan    http://lebihkeren.org/ini-dia-keempat-identitas-korban-penembakan-lapas-cebongan/
    201303250754    Ini Kronologi Penyerangan Lapas Sleman Versi Kontras    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/07542141/Ini.Kronologi.Penyerangan.Lapas.Sleman.Versi.Kontras
    201303250428    Ini Rekomendasi untuk Kasus Penyerangan Lapas Cebongan    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/04283966/Ini.Rekomendasi.untuk.Kasus.Penyerangan.Lapas.Cebongan
    201303231037    Ini Tersangka Pembunuh Kopassus yang Ditembak     http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10374466/Ini.Tersangka.Pembunuh.Kopassus.yang.Ditembak.
    201303251657    Instruksi SBY: Cari Pelaku Penyerangan Sampai Ketemu!    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/16573227/Instruksi.SBY.Cari.Pelaku.Penyerangan.Sampai.Ketemu.
    201303261446    IPW : Polisi Harus Cepat Ungkap Kasus Lapas Sleman    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/14460456/IPW.Polisi.Harus.Cepat.Ungkap.Kasus.Lapas.Sleman
    201303251847    Istri Korban Hugo’s Sedang Hamil 8,5 Bulan    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/18474459/Istri.Korban.Hugo.s.Sedang.Hamil.8.5.Bulan
    Istri Korban Penembakan di Lapas Sleman Syok    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11200522/Istri.Korban.Penembakan.di.Lapas.Sleman.Syok
    Jejak Penyerang ‘Siluman’ Penjara Cebongan Sleman      http://id.berita.yahoo.com/jejak-penyerang-siluman-penjara-cebongan-sleman-040025243.html
    Jenazah Para Korban Dibawa ke RS Sarjito    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/09472930/Jenazah.Para.Korban.Dibawa.ke.RS.Sarjito
    Jika Penyerang Lapas adalah Preman atau Teroris, Apa Kepentingannya?    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/11321059/Jika.Penyerang.Lapas.adalah.Preman.atau.Teroris.Apa.Kepentingannya.
    Juan Manbait Sudah Dipecat dari Polri    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/09552249/Juan.Manbait.Sudah.Dipecat.dari.Polri
    Kapolda Jamin Keamanan Warga NTT di Yogyakarta    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/2038426/Kapolda.Jamin.Keamanan.Warga.NTT.di.Yogyakarta
    201303231055    Kapolres Sleman: Keempat Korban Tewas Ditembak    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10555349/Kapolres.Sleman.Keempat.Korban.Tewas.Ditembak
    201303251230    Kapolri Evaluasi Penyerangan Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/1230470/Kapolri.Evaluasi.Penyerangan.Lapas.Sleman
    201303231200    Kasi Intel: Tak Ada Anggota Kopassus yang Keluar Semalam    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/12002528/Kasi.Intel.Tak.Ada.Anggota.Kopassus.yang.Keluar.Semalam.
    Kasus Cebongan: Tersisa 12 Saksi yang Belum Diperiksa    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/10/21454483/Kasus.Cebongan.Tersisa.12.Saksi.yang.Belum.Diperiksa
    201303242035    Kasus Lapas Lebih Penting dari Isu Kudeta    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/20350119/Kasus.Lapas.Lebih.Penting.dari.Isu.Kudeta
    201303260852    Kata Presiden, Negara Tidak Boleh Kalah    http://regional.kompas.com/read/2013/03/26/08524995/Kata.Presiden.Negara.Tidak.Boleh.Kalah
    201304110921    Keluarga Jelaskan Profesi Korban Cebongan    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/11/09213585/Keluarga.Jelaskan.Profesi.Korban.Cebongan
    KELUARGA KORBAN CEBONGAN NGADU KE KONTRAS    http://www.rmol.co/read/2013/04/10/105806/KELUARGA-KORBAN-CEBONGAN-NGADU-KE-KONTRAS-
    201304101308    Keluarga korban Cebongan tepis sebutan korban adalah preman    http://m.merdeka.com/peristiwa/keluarga-korban-cebongan-tepis-sebutan-korban-adalah-preman.html
    Keluarga Korban Cebongan Tuntut Tanggung Jawab Lapas    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/10/16085877/Keluarga.Korban.Cebongan.Tuntut.Tanggung.Jawab.Lapas
    201304101912    Keluarga korban Lapas Cebongan sedih kerabatnya disebut preman    http://id.berita.yahoo.com/keluarga-korban-lapas-cebongan-sedih-kerabatnya-disebut-preman-114426849.html
    Keluarga Korban Penembakan Masih Berembuk    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/19020979/Keluarga.Korban.Penembakan.Masih.Berembuk
    Keluarga Korban Serukan Presiden Pimpin Tim Gabungan Pencari Fakta    http://polhukam.rmol.co/read/2013/04/09/105759/Keluarga-Korban-Serukan-Presiden-Pimpin-Tim-Gabungan-Pencari-Fakta-
    Keluarga Menunggu Jenazah Juan Manbait    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/08505044/Keluarga.Menunggu.Jenazah.Juan.Manbait
    Keranda Hitam Diarak Keliling Bundaran HI    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/19341152/Keranda.Hitam.Diarak.Keliling.Bundaran.HI
    Ketika Kedamaian Yogyakarta Terusik    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/02012341/Ketika.Kedamaian.Yogyakarta.Terusik
    Komnas HAM Akan Temui Kapolri dan Panglima TNI    http://id.berita.yahoo.com/komnas-ham-akan-temui-kapolri-dan-panglima-tni-234426269.html
    201303262223    Komnas HAM Investigasi ke Lapas Cebongan    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22233256/Komnas.HAM.Investigasi.ke.Lapas.Cebongan
    Komnas HAM Rahasiakan Hasil Investigasi Cebongan    http://id.berita.yahoo.com/komnas-ham-rahasiakan-hasil-investigasi-cebongan-231050598.html
    Komnas HAM Setuju Pengusut Gabungan Kasus Cebongan    http://id.berita.yahoo.com/komnas-ham-setuju-pengusut-gabungan-kasus-cebongan-001105084.html
    Komnas HAM Yakin Kasus Lapas Cebongan Akan Terungkap    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/13371227/Komnas.HAM.Yakin.Kasus.Lapas.Cebongan.Akan.Terungkap
    201303261017    Kompolnas: Polri Jangan Takut Ungkap Pelaku Penyerangan Lapas    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/10173186/Kompolnas.Polri.Jangan.Takut.Ungkap.Pelaku.Penyerangan.Lapas
    20130409    Komunikasi Kapolda-Pangdam Terkait Cebongan Diusut      http://id.berita.yahoo.com/komunikasi-kapolda-pangdam-terkait-cebongan-diusut-060430575.html
    Kontras Pastikan Keluarga Korban Cebongan Dapat Keadilan    http://polhukam.rmol.co/read/2013/04/09/105766/Kontras-Pastikan-Keluarga-Korban-Cebongan-Dapat-Keadilan-
    201303241813    Kontras: Eksekutor di Lapas Sleman Hanya 1 Orang    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/18133129/Kontras.Eksekutor.di.Lapas.Sleman.Hanya.1.Orang
    201303241721    Kontras: Lapas Bukan Target Operasi Teroris    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/17210355/Kontras.Lapas.Bukan.Target.Operasi.Teroris
    Kopassus Bantu Bersihkan Sampah Banjir    http://regional.kompas.com/read/2013/01/21/0821431/Kopassus.Bantu.Bersihkan.Sampah.Banjir
    Kopassus dan Marinir Bantu Evakuasi Banjir Jakarta    http://regional.kompas.com/read/2013/01/17/14570386/Kopassus.dan.Marinir.Bantu.Evakuasi.Banjir.Jakarta
    Kopassus Evakuasi Korban Banjir     http://regional.kompas.com/read/2013/01/17/22345074/Kopassus.Evakuasi.Korban.Banjir.
    Kopassus Gadungan Tipu Anggota Koramil    http://regional.kompas.com/read/2013/01/22/21101695/Kopassus.Gadungan.Tipu.Anggota.Koramil
    Kopassus Gelar Ekspedisi NKRI 2013     http://regional.kompas.com/read/2013/02/07/02315349/Kopassus.Gelar.Ekspedisi.NKRI.2013.
    Kopassus Salurkan Bantuan Kasur    http://regional.kompas.com/read/2013/01/24/12274143/Kopassus.Salurkan.Bantuan.Kasur
    Kopassus Siapkan Personel Bantu Tangani Banjir    http://regional.kompas.com/read/2013/01/15/22125318/Kopassus.Siapkan.Personel.Bantu.Tangani.Banjir
    201303230744    Kronologi Penyerangan LP Sleman yang Tewaskan 4 Orang    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07443432/Kronologi.Penyerangan.LP.Sleman.yang.Tewaskan.4.Orang
    201303232110    Kuasa Hukum Korban: Penyerang LP Cebongan Terlatih    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/21105810/Kuasa.Hukum.Korban.Penyerang.LP.Cebongan.Terlatih
    201303271033    Kudeta Tak Terbukti, SBY Jangan Telan Mentah Info Intelijen    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/10333767/Kudeta.Tak.Terbukti.SBY.Jangan.Telan.Mentah.Info.Intelijen.utm.source.WP.utm.medium.box.utm.campaign.Ktswp?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    Lapas Sleman Diserang, Menhuk dan HAM Bertolak ke Yogyakarta    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/09151448/Lapas.Sleman.Diserang.Menhuk.dan.HAM.Bertolak.ke.Yogyakarta
    201303231126    Lapas Sleman Diserang, Presiden Jangan Sibuk Urus Isu Kudeta    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11260831/Lapas.Sleman.Diserang.Presiden.Jangan.Sibuk.Urus.Isu.Kudeta
    201303230617    LP Cebongan Sleman Diserbu, Empat Tewas    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/06173697/LP.Cebongan.Sleman.Diserbu.Empat.Tewas
    Mabes TNI Siapkan 12 Pengacara Dampingi Pelaku Cebongan    http://polhukam.rmol.co/read/2013/04/10/105875/Mabes-TNI-Siapkan-12-Pengacara-Dampingi-Pelaku-Cebongan-
    201105281435    Mahfud MD: Indonesia dalam Keadaan Bahaya    http://www.tempo.co/read/news/2011/05/28/063337347/Mahfud-MD-Indonesia-dalam-Keadaan-Bahaya
    Mantan Anggota Kopassus Jadi Kurir Narkoba    http://regional.kompas.com/read/2012/12/21/15320054/Mantan.Anggota.Kopassus.Jadi.Kurir.Narkoba
    Mantan Pangdam IV: Komnas HAM Jangan Didengar      http://id.berita.yahoo.com/mantan-pangdam-iv-komnas-ham-jangan-didengar-060534327.html
    Mantan Pangdam: Saya Bangga 11 Anggota Kopassus     http://id.berita.yahoo.com/mantan-pangdam-saya-bangga-11-anggota-kopassus-092240907.html
    20130327    Melacak Siluman Cebongan    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/melacak-siluman-cebongan.html
    201303230832    Menko Polhukam: Usut Insiden di Lapas Sleman!    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/08324221/Menko.Polhukam.Usut.Insiden.di.Lapas.Sleman.
    Menkumham Meminta Maaf kepada Keluarga Korban    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/17055031/Menkumham.Meminta.Maaf.kepada.Keluarga.Korban
    Pangdam Bantah Prajurit TNI Serang Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10414613/Pangdam.Bantah.Prajurit.TNI.Serang.Lapas.Sleman
    201303231644    Pangdam IV: Pelaku Penyerangan LP Cebongan Bukan TNI    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/16444657/Pangdam.IV.Pelaku.Penyerangan.LP.Cebongan.Bukan.TNI
    Pascapenyerangan, Lapas Sleman Dijaga Ketat    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/09170568/Pascapenyerangan.Lapas.Sleman.Dijaga.Ketat
    Pascapenyerangan, Penghuni Lapas Trauma    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/04565448/Pascapenyerangan.Penghuni.Lapas.Trauma
    201303261850    PDI-P: Pemindahan Tahanan Tidak Lazim    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/18502797/PDI-P.Pemindahan.Tahanan.Tidak.Lazim
    201303240750    Pembunuhan di Lapas Sulit Diterima Akal Sehat    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/07502075/Pembunuhan.di.Lapas.Sulit.Diterima.Akal.Sehat
    201303250111    Pemerintah Jangan kalah dengan Preman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/01110115/Pemerintah.Jangan.kalah.dengan.Preman
    Pemindahan Tersangka Pembunuh Kopassus ke LP Cebongan Janggal    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11321136/Pemindahan.Tersangka.Pembunuh.Kopassus.ke.LP.Cebongan.Janggal
    201303230738    Penembak Tersangka Pembunuh Kopassus 17 Orang    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/09431769/Penyerangan.Lapas.Kemenhuk.dan.HAM.Koordinasi.dengan.TNI-Polri
    201303231632    Penembakan di Lapas Sleman Hanya Berlangsung 15 Menit    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/16324061/Penembakan.di.Lapas.Sleman.Hanya.Berlangsung.15.Menit
    Penembakan di Lapas Sleman Jangan Dikaitkan dengan Isu SARA    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/18434770/Penembakan.di.Lapas.Sleman.Jangan.Dikaitkan.dengan.Isu.SARA
    Penembakan Tersangka Pembunuh Kopassus Bisa Dilakukan Siapa Saja    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11401585/Penembakan.Tersangka.Pembunuh.Kopassus.Bisa.Dilakukan.Siapa.Saja
    Penyerang LP Cebongan Diadili di Peradilan Militer      http://id.berita.yahoo.com/penyerang-lp-cebongan-diadili-di-peradilan-militer-070742108.html
    201303230730    Penyerang LP Sleman yang Tewaskan 4 Orang Bersenjata Lengkap    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/07302878/Penyerang.LP.Sleman.yang.Tewaskan.4.Orang.Bersenjata.Lengkap
    201303230848    Penyerang Lukai 8 Petugas Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0848508/Penyerang.Lukai.8.Petugas.Lapas.Sleman
    201303240904    Penyerangan Lapas, Indonesia Dikuasai Mafia    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/09045732/Penyerangan.Lapas.Indonesia.Dikuasai.Mafia
    Penyerangan Lapas, Kemenhuk dan HAM Koordinasi dengan TNI-Polri    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/09431769/Penyerangan.Lapas.Kemenhuk.dan.HAM.Koordinasi.dengan.TNI-Polri
    Perbaiki Tanggul Jebol, Kopassus Juga Dikerahkan    http://regional.kompas.com/read/2013/01/17/18083865/Perbaiki.Tanggul.Jebol.Kopassus.Juga.Dikerahkan
    201304101308    Permohonan Keluarga Korban Cebongan Ditolak Denny Indrayana    http://polhukam.rmol.co/read/2013/04/10/105941/Permohonan-Keluarga-Korban-Cebongan-Ditolak-Denny-Indrayana-
    201303250159    Pertaruhan Wibawa Hukum    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/01595234/Pertaruhan.Wibawa.Hukum
    20130326    Pesan dari Cebongan    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/pesan-dari-cebongan.html
    Petugas Lapas yang Terluka Dimintai Keterangan    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/12143266/Petugas.Lapas.yang.Terluka.Dimintai.Keterangan
    201303252221    Polisi Belum Ungkap Jenis Senjata    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/22214226/Polisi.Belum.Ungkap.Jenis.Senjata
    201303271130    Polisi Didesak Buat Sketsa Wajah Penyerang Lapas Sleman    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/11304094/Polisi.Didesak.Buat.Sketsa.Wajah.Penyerang.Lapas.Sleman
    201303241944    Polisi Harus Berani Ungkap Dalang Penyerangan Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/24/19444144/Polisi.Harus.Berani.Ungkap.Dalang.Penyerangan.Lapas.Sleman
    Polisi Jamin Keamanan Warga NTT di Yogyakarta.    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/2154168/Polisi.Jamin.Keamanan.Warga.NTT.di.Yogyakarta
    201303262205    Polisi Kumpulkan Keterangan 45 Saksi Penyerangan Lapas    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/22052261/Polisi.Kumpulkan.Keterangan.45.Saksi.Penyerangan.Lapas
    201303231048    Polisi Masih Lakukan Olah TKP di Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/10480788/Polisi.Masih.Lakukan.Olah.TKP.di.Lapas.Sleman
    Polisi Ringkus Pelaku Penusuk Anggota TNI AD    http://regional.kompas.com/read/2012/11/25/15333597/Polisi.Ringkus.Pelaku.Penusuk.Anggota.TNI.AD
    201303271341    Polisi Sudah Kantongi Ciri-ciri Pelaku Penyerangan Sleman    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/13411098/Polisi.Sudah.Kantongi.Ciriciri.Pelaku.Penyerangan.Sleman?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303262227    Polri Yakin Ungkap Pelaku Penyerangan Lapas    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/26/22273388/Polri.Yakin.Ungkap.Pelaku.Penyerangan.Lapas?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303262227    Polri: Pelaku Penyerangan Lapas Masih Gelap    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/26/17574181/Polri.Pelaku.Penyerangan.Lapas.Masih.Gelap.utm.source.WP.utm.medium.Ktpidx.utm.campaign.Penyerangan.20Di.20Lapas.20Sleman?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303261757    Polri: Pelaku Penyerangan Lapas Masih Gelap    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/17574181/Polri.Pelaku.Penyerangan.Lapas.Masih.Gelap.
    201303261634    Presiden: Penembakan di Sleman, Serangan Wibawa Negara    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/26/16343774/Presiden.Penembakan.di.Sleman.Serangan.Wibawa.Negara.utm.source.WP.utm.medium.Ktpidx.utm.campaign.Penyerangan.20Di.20Lapas.20Sleman?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303261634    Presiden: Penembakan di Sleman, Serangan Wibawa Negara    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/16343774/Presiden.Penembakan.di.Sleman.Serangan.Wibawa.Negara.
    201303270431    Priyo: Jangan Buru-buru Tuding TNI Terlibat    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/04310110/Priyo.Jangan.Buru-buru.Tuding.TNI.Terlibat?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp
    201303261530    Propam Polri Selidiki Pemindahan Tahanan Lapas Sleman    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/15300562/Propam.Polri.Selidiki.Pemindahan.Tahanan.Lapas.Sleman
    Ribuan Warga Kupang Sambut Jenazah Juan dan Dedi    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/17071970/Ribuan.Warga.Kupang.Sambut.Jenazah.Juan.dan.Dedi
    201303260925    Rumah Pertobatan Dinodai Lumuran Darah …    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/09250583/Rumah.Pertobatan.Dinodai.Lumuran.Darah.?utm_source=WP&utm_medium=Ktpidx&utm_campaign=Penyerangan%20Di%20Lapas%20Sleman
    201304101912    Salahkan Preman di Cebongan Bisa Kaburkan Masalah    http://id.berita.yahoo.com/salahkan-preman-di-cebongan-bisa-kaburkan-masalah-111447532.html
    201303231110    Satu Korban Tewas di Lapas Sleman Anggota Polisi    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/11100079/Satu.Korban.Tewas.di.Lapas.Sleman.Anggota.Polisi
    201303251958    Sebelum Tahanan Dipindah, Kapolda Minta Jaminan Keamanan dari Pangdam    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/19583542/Sebelum.Tahanan.Dipindah.Kapolda.Minta.Jaminan.Keamanan.dari.Pangdam
    Sebutan Preman Belokkan Kasus LP Cebongan    http://nasional.kompas.com/read/2013/04/10/16264913/Sebutan.Preman.Belokkan.Kasus.LP.Cebongan
    201303252034    Senjata Pelaku Tunggu Hasil Uji Balistik Pekan Depan    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/20343781/Senjata.Pelaku.Tunggu.Hasil.Uji.Balistik.Pekan.Depan
    Seorang Korban Tembak Mati Anggota Kopassus Pernah Dapat Penghargaan dari Presiden    http://www.rmol.co/read/2013/04/10/105799/Seorang-Korban-Tembak-Mati-Anggota-Kopassus-Pernah-Dapat-Penghargaan-dari-Presiden-
    201303252104    Seribu Lilin Tuntut Penangkapan Pelaku Penembakan Lapas Sleman     http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/21045211/Seribu.Lilin.Tuntut.Penangkapan.Pelaku.Penembakan.Lapas.Sleman.
    Simpati ke Kopassus karena rakyat geram    http://www.merdeka.com/peristiwa/simpati-ke-kopassus-karena-rakyat-geram.html
    Simulasi Penyergapan Teroris Kagetkan Warga    http://regional.kompas.com/read/2012/12/03/14583781/Simulasi.Penyergapan.Teroris.Kagetkan.Warga
    201304102111    Spanduk Pro-Kopassus Bertebaran di Yogyakarta    http://id.berita.yahoo.com/spanduk-pro-kopassus-bertebaran-di-yogyakarta-135038121.html
    Sultan: Jangan Lagi Ada Kekerasan di Yogyakarta    http://regional.kompas.com/read/2013/03/26/16182987/Sultan.Jangan.Lagi.Ada.Kekerasan.di.Yogyakarta?utm_source=WP&utm_medium=Ktpidx&utm_campaign=Penyerangan%20Di%20Lapas%20Sleman
    Sultan: Keamanan Warga NTT Terjamin    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/03422013/Sultan.Keamanan.Warga.NTT.Terjamin
    Tak Ada Anggota Kopassus Kandangmenjangan Terlibat Penembakan    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/12545284/Tak.Ada.Anggota.Kopassus.Kandangmenjangan.Terlibat.Penembakan
    201303230730    Tersangka Pembunuh Anggota Kopassus Ditembak     http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0730129/Tersangka.Pembunuh.Anggota.Kopassus.Ditembak.
    201303230917    Tersangka Pembunuh Kopassus Titipan Polda DIY    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/0917153/Tersangka.Pembunuh.Kopassus.Titipan.Polda.DIY
    Tim Evakuasi Kopassus Pindah Sasaran    http://regional.kompas.com/read/2013/01/19/15473646/Tim.Evakuasi.Kopassus.Pindah.Sasaran
    Tim pengacara muslim siap bela 11 Kopassus penyerbu Cebongan    http://www.merdeka.com/peristiwa/tim-pengacara-muslim-siap-bela-11-kopassus-penyerbu-cebongan.html
    Tindak Tegas Pelaku Penyerangan Lapas Sleman    http://regional.kompas.com/read/2013/03/23/14575367/Tindak.Tegas.Pelaku.Penyerangan.Lapas.Sleman
    20130326    Titik Api Revolusi    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/titik-api-revolusi_1477.html
    201303251237    TNI di Balik Lapas Sleman, Apa Kata Panglima TNI?    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/12370110/TNI.di.Balik.Lapas.Sleman.Apa.Kata.Panglima.TNI.
    Trauma, 45 Tahanan di Lapas Sleman Didampingi    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/26/13253791/Trauma.45.Tahanan.di.Lapas.Sleman.Didampingi
    201303271148    Tuduh TNI Terlibat di Lapas Sleman, Perkeruh Situasi    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/11482367/Tuduh.TNI.Terlibat.di.Lapas.Sleman.Perkeruh.Situasi?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kpopwp
    201303251644    Wakapolri: Pelaku Penyerangan? Tunggu Penyidikan Polisi!    http://regional.kompas.com/read/2013/03/25/16444427/Wakapolri.Pelaku.Penyerangan.Tunggu.Penyidikan.Polisi.
    201303271355    Wiranto: Tak Sulit Selesaikan Kasus LP Sleman    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/27/1355332/Wiranto.Tak.Sulit.Selesaikan.Kasus.LP.Sleman

     
  • Virtual Chitchatting 8:45 PM on 2013/03/27 Permalink
    Tags:   

    Kehebatan PKS (Partai Koruptor Sejahtera) membuat rakyat semakin bertambah miskin dan hidup dengan ekonomi biaya tinggi

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/22/10515381/Mulai.Juli.KRL.Ekonomi.Dihapus

    Mulai Juli, KRL Ekonomi Dihapus
    Zico Nurrashid Priharseno | Jumat, 22 Maret 2013 | 10:51 WIB

    KOMPAS/Imam Prihadiyoko
    Kereta Ekonomi diesel no lokomotif CC 2018905 yang dikemudikan masinis Riyadi, mogok sekitar 2 menit selepas stasiun Kebayoran Lama, Jakarta, Senin (26/11/2012)

    JAKARTA, KOMPAS.com – Mulai Juli 2013, semua rangkaian kereta api listrik (KRL) ekonomi yang melintasi wilayah Jabodetabek akan dihapus. Nantinya KRL ekonomi akan diganti dengan KRL ber-AC yang pengoperasiannya dilakukan oleh PT KAI Commuter Jabodetabek.

    Kepala Humas Daerah Operasi 1 Jakarta Agus Sutijono mengatakan, semua rangkaian KRL ekonomi yang beroperasi akan dihapus paling lambat pada Juli mendatang.

    Sebelum penghapusan KRL Bogor, tahap awal pihaknya akan menghapus terlebih dahulu KRL ekonomi untuk lintas Bekasi dan Serpong pada April 2013 mendatang. Penghapusan selanjutnya pada KRL Bogor secara bertahap sampai Juli 2013.

    Menurut Agus, penggantian KRL ekonomi ke AC tidak akan mengganggu jadwal perjalanan. KRL ekonomi tidak akan hilang karena akan langsung diganti dengan KRL commuterline.

    Salah satu alasan penarikan KRL ekonomi adalah usia kereta yang sudah tua. KRL ekonomi yang rata-rata dibuat pada tahun 1974 ini memiliki kendala dalam perawatan kereta. Salah satunya suku cadang yang sudah langka di pasaran, bahkan tidak diproduksi lagi.

    “Kita sering mengalami kendala dalam memperbaiki kereta ini, spare part yang sudah tidak diproduksi lagi sehingga kami pun lakukan sistem kanibal dengan part kereta yang sudah tidak beroperasi lagi,” ujar Agus saat ditemui di ruang kerjanya di Stasiun Kota, Jumat (22/3/2013).

    KRL ekonomi itu pun kerap kali mogok di tengah perlintasan rel sehingga kerap mengganggu seluruh perjalanan KRL di lintasan Jabodetabek. Dari catatan sepanjang tahun 2012, terdapat 1.228 perjalanan KRL ekonomi yang mengalami gangguan. Hal itu menyebabkan 4.217 perjalanan KRL AC ataupun KRL commuterline menjadi terganggu hingga akhir tahun 2012.

    “Penyebab kereta mogok itu bervariasi, mulai dari motor penggerak serta mesin kereta yang mendadak mati. Ya namanya juga kereta udah berusia uzur, memang sudah seharusnya diganti,” tambahnya.

    Selain itu, jumlah penumpang yang menggunakan KRL ekonomi sejak tahun 2010 sudah mengalami penurunan. Terhitung mulai dari tahun 2009, penumpang yang menggunakan KRL ekonomi sebanyak 86,6 juta penumpang. Lalu tahun 2010 turun menjadi 69,3 juta penumpang, kemudian tahun 2011 kembali turun menjadi 56 juta, hingga pada tahun 2012 pengguna KRL ekonomi menurun menjadi 46,5 juta penumpang.
    Editor : Tri Wahono

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/04033398/KRL.Ekonomi.Masih.Diperlukan

    KRL Ekonomi Masih Diperlukan
    Senin, 25 Maret 2013 | 04:03 WIB

    Jakarta, Kompas – Penghapusan Kereta Rel Listrik Ekonomi trayek Bekasi-Jakarta dan Serpong- Jakarta per 1 April 2013 menentang semangat mengatasi kemacetan di Ibu Kota. Jika KRL Ekonomi dihapuskan, masyarakat belum tentu memilih KRL Commuter Line yang bertarif lebih mahal.

    Kereta Rel Listrik (KRL) Ekonomi bertarif Rp 1.500-Rp 2.000. Ongkos perjalanan pergi-pulang menjadi Rp 3.000-Rp 4.000. Adapun KRL Commuter Line bertarif Rp 8.000-Rp 9.000, dan ongkos perjalanan pergi-pulang menjadi Rp 16.000-Rp 18.000. Bekasi-Jakarta berjarak 25-30 kilometer. Jika menggunakan sepeda motor, Bekasi-Jakarta hanya akan menghabiskan 2 liter bensin seharga Rp 9.000. Artinya, ada warga yang berpikir akan beralih menggunakan sepeda motor ketimbang Commuter Line yang ongkosnya lebih mahal.

    Data jumlah penumpang Januari-Februari 2013 dari Stasiun Bekasi menunjukkan, ada lima perjalanan KRL Ekonomi per hari. Kapasitas angkutnya 3.339 penumpang per hari. Adapun KRL Commuter Line ada 47 perjalanan, dan mengangkut 11.394 penumpang per hari. Jumlah perjalanan KRL Commuter Line hampir sepuluh kali lipat dibandingkan dengan KRL Ekonomi. Namun, daya angkut KRL Commuter Line tidak sampai empat kali lipat KRL Ekonomi.

    Penghapusan KRL Ekonomi akan memicu pembelian kendaraan pribadi, khususnya sepeda motor, yang dinilai bisa menghemat pengeluaran biaya transportasi. Pemakaian sepeda motor pun membebani jalan raya, menambah kesemrawutan, dan menimbulkan kemacetan.

    Protes

    Kepolisian Resor (Polres) Bekasi Kota mendapat informasi, hari ini, Senin (25/3), sekelompok warga berencana berunjuk rasa di Stasiun Bekasi. Mereka akan menolak penghapusan KRL Ekonomi. ”Kami berusaha mengamankan situasi,” ujar Wakil Kepala Polres Bekasi Kota Ajun Komisaris Besar Hero Henrianto Bachtiar, Minggu (24/3).

    Sekretaris Jenderal Asosiasi Penumpang Kereta Api Anthony Ladjar mengatakan, amat maklum masyarakat menolak penghapusan KRL Ekonomi. Jika KRL Ekonomi ditiadakan, tarif KRL Commuter Line sebaiknya diturunkan. Tarif KRL Commuter Line yang ideal Rp 3.500-Rp 5.000. Ini didasarkan asumsi pengeluaran transportasi maksimal 10 persen dari penghasilan. Untuk Jabodetabek, penghasilan diasumsikan setara upah minimum regional Ibu Kota yang Rp 2,2 juta. Artinya, pengeluaran untuk transportasi sebaiknya maksimal Rp 220.000 per bulan.

    Transportasi massal yang murah, aman, nyaman, dan terjadwal, lanjut Anthony, jadi solusi kemacetan. Jika pemakaian kendaraan pribadi bisa ditekan, pencemaran udara tidak tinggi. Masyarakat juga terhindar dari rasa tertekan akibat kemacetan.

    Untuk itu, penurunan tarif amat mungkin dengan mengalihkan subsidi BBM ke tiket KRL. Pengalihan subsidi juga bisa untuk membeli KRL baru.

    Wakil Kepala Stasiun Bekasi Supendi mengatakan, penghapusan KRL Ekonomi terus diumumkan dan disosialisasikan.

    Tulus Abadi dari Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia dan aktif sebagai anggota Dewan Transportasi Kota Jakarta menilai, kebijakan penghapusan KRL Ekonomi sebagai tindakan ilegal. ”Penghapusan ini tidak punya basis normatif yang jelas. KRL Ekonomi adalah wewenang pemerintah pusat. Ini dibuktikan dengan kepemilikan infrastruktur dan pemberian dana public service obligation (PSO)/subsidi pemerintah pusat,” kata Tulus.

    Alasan pemerintah menghapus KRL Ekonomi, dan jadi Commuter Line karena ingin meningkatkan pelayanan penumpang, menurut Tulus, amat tidak tepat. (BRO/NEL)

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/04042639/Tak.Sempurna.KRL.Tetap.Andalan

    PERJALANAN
    Tak Sempurna, KRL Tetap Andalan
    Senin, 25 Maret 2013 | 04:04 WIB

    Macet kini tak hanya terjadi saat hari kerja. Pada akhir pekan, warga Jabodetabek yang ingin berlibur kembali dihajar kepadatan lalu lintas.

    Sugeng (40), warga Depok, Jawa Barat, Minggu (24/3), mengatakan, waktunya sehari-hari habis di kantor saat hari kerja atau di mal sewaktu libur, terjebak macet, dan tidur. ”Susah cari waktu untuk yang lain,” tutur pegawai bank itu.

    Menghadapi kondisi lalu lintas yang tak tentu itu, Rahma dan suaminya, menjadi pelanggan kereta rel listrik (KRL) menuju dan pulang dari tempat kerja, sebisa mungkin memilih tetap menggunakan KRL saat berlibur.

    ”Kalau ke Ancol atau sekitar Jakarta Pusat, KRL menjadi andalan kami. Sepanjang perjalanan kami bisa santai,” kata Rahma, warga Taman Tekno, Serpong, itu.

    Jika ingin lebih nyaman, KRL AC yang disebut Commuter Line (CL) jadi pilihan. CL dilengkapi gerbong khusus perempuan, pendingin ruangan, dan keamanan yang lebih terjamin dengan banyaknya petugas patroli di dalam kereta.

    Minggu kemarin, dengan membeli tiket CL Rp 8.000 per orang, hanya butuh waktu sekitar 30 menit dari Stasiun Rawa Buntu, Serpong, menuju Tanah Abang, Jakarta Pusat.

    ”Kalau pakai mobil, bensinnya habis berapa dari sini ke Tanah Abang,” kata seorang penumpang CL, Nurhalimah (52).

    Kondisi stasiun kereta saat ini juga memadai. Lahan parkir untuk mobil dan sepeda motor cukup luas. Lihat saja di Stasiun Rawa Buntu, Sudimara, Jurang Mangu, dan Pondok Ranji. Di Rawa Buntu, tarif parkir mobil selama setengah hari, Minggu kemarin, hanya Rp 4.000.

    Akan tetapi, tetap saja KRL menyandang sederet kekurangan. Di Rawa Buntu, tidak ada papan nama penanda yang menunjukkan keberadaan stasiun. Saat membeli tiket, terkadang petugas tak memberikan uang kembalian dengan benar.

    ”Kalau tergesa-gesa ngejar kereta, sering kembalian kurang Rp 1.000,” kata Nurhalimah.

    Di Tanah Abang, yang menjadi stasiun sentral untuk perjalanan KRL dan KA lintas kota di Jawa, peronnya sempit. Pergantian ke CL lain tujuan Stasiun Kota dan Manggarai sering tak tentu jadwalnya. Kalau ingin melanjutkan perjalanan dengan kendaraan umum, bersiaplah disambut hiruk-pikuk antrean mikrolet, mobil carteran, dan tukang ojek.

    Integrasi antarmoda angkutan umum memang jadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan oleh manajemen PT KAI ataupun pemerintah daerah dan pusat. (NELI TRIANA)

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/09314748/Dengarkan.Suara.Hati.Pengguna.KRL.Ekonomi

    Unjuk Rasa
    Dengarkan Suara Hati Pengguna KRL Ekonomi
    Ambrosius Harto Manumoyoso | Senin, 25 Maret 2013 | 09:31 WIB

    BEKASI, KOMPAS.com — Hingga pukul 09.30, Senin (25/3/2013), pemblokadean Stasiun Bekasi oleh pengguna KRL masih berlangsung. Penumpang membentangkan spanduk yang mengungkapkan suara hati sekaligus tuntutan. Mereka menolak penghapusan KRL Ekonomi per 1 April 2013, karena dinilai sebagai kebijakan yang tidak bijaksana.

    Spanduk putih dibentangkan di antara jalur 2-3. Spanduk itu menutupi moncong KRL Commuter Line yang batal diberangkatkan akibat stasiun sudah dipenuhi massa pengunjuk rasa. Penumpang menghentikan, menghadang, dan menutup seluruh jalur (4 jalur) sehingga tidak ada satu pun kereta yang bisa melintas.

    Spanduk itu bertuliskan: Tolong Dengarkan Suara Hati Nurani Kami. 1. Tolak penghapusan KRL Ekonomi. 2. Tambah jadwal perjalanan KRL Ekonomi. 3. Turunkan tarif tiket Computer (seharusnya Commuter) Line. 4. Hapus sistem transit. 5. Semua kereta ekonomi berhenti di St (Stasiun) Bekasi. Anggota Dewan DPRD Bekasi dan Jakarta Dengarkan Suara Rintihan Kami.
    Editor : Nasru Alam Aziz

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/13451574/Tiket.KRL.Commuter.Line.Diturunkan

    KRL Ekonomi Dihapuskan
    MTI: Tiket KRL Commuter Line Harus Diturunkan
    Alsadad Rudi | Senin, 25 Maret 2013 | 13:45 WIB

    KOMPAS/WISNU WIDIANTORO
    Ilustrasi: Penumpang Kereta Rel Listrik Ekonomi jurusan Jakarta-Bogor di atap KRL.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Layanan KRL ekonomi memang sudah sepatutnya dihapuskan demi peningkatan layanan perkeretaapian. Namun, di sisi lain, harga tiket KRL Commuter Line juga harus diturunkan lagi dan di situlah dibutuhkan peran pemerintah.

    Hal tersebut disampaikan Ketua Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Danang Parikesit menanggapi adanya protes dari masyarakat yang meminta agar layanan KRL ekonomi tidak dihapuskan karena merasa tidak mampu menjangkau harga tiket KRL Commuter Line.

    “Saya sendiri setuju kualitas KA perkotaan harus dinaikkan. Meski demikian, kenaikan kualitas ini bisa dilakukan tanpa membebani konsumen,” kata Danang saat dihubungi Kompas.com, Senin (25/3/2013).

    Lebih lanjut, Danang menjelaskan, selama ini pemerintah cenderung membiarkan PT KAI berjalan sendiri untuk pembiayaan operasional kereta dengan tidak pernah tuntasnya pembahasan mengenai public services obligation (PSO). Padahal di sisi lain, pemerintah mendesak agar PT KAI untuk lebih meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Untuk itu, sudah seharusnya skema penerapan PSO lebih jelas jika memang ada keseriusan dalam pembenahan transportasi massal demi mengurangi penggunaan kendaraan pribadi.

    “Standar pelayanan KA di wilayah Jabodatabek harus ditingkatkan dan disetarakan sehingga perlu ada audit kelayakan operasi kereta. Salah satunya dengan cara menyepakati perhitungan PSO untuk layanan kereta api,” ujar Danang.

    Seperti diketahui, PT KAI berencana akan menghapuskan layanan KRL ekonomi mulai 1 April 2013 untuk rute ke Bekasi dan Serpong, dan 1 Juni 2013 untuk rute ke Depok dan Bogor. Nantinya, seluruh layanan kereta di Jabodetabek akan dilayani KRL Commuter Line. Penghapusan KRL ekonomi juga merupakan bagian dari PT KAI untuk meningkatkan pelayanan sesuai Perpres 83 Tahun 2011 tentang penugasan PT KAI untuk menyelenggarakan prasarana dan sarana kereta di Jabodetabek dan kereta menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta.
    Editor : Hertanto Soebijoto

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/15322585/Jokowi.Tak.Tahu.Hitungan.Bisnis.Penghapusan.KRL.Ekonomi

    Jokowi Tak Tahu Hitungan Bisnis Penghapusan KRL Ekonomi
    Indra Akuntono | Senin, 25 Maret 2013 | 15:32 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengaku tak memahami perhitungan bisnis yang menjadi alasan rencana penghapusan kereta rel listrik (KRL) ekonomi di wilayah Jabodetabek. Padahal, dari sisi kebutuhan, pengguna angkutan tersebut masih sangat tinggi, khususnya untuk mengantar orang dari luar wilayah Jakarta.

    “Dari sisi kebutuhan, kita sangat perlu. Akan tetapi, ada hitung-hitungan bisnis dan ekonomi dari PT KAI. Saya enggak ngerti hitungannya,” kata Jokowi di Balaikota Jakarta, Senin (25/3/2013). Diberitakan sebelumnya, Kepala Humas Daerah Operasi I Jakarta Agus Sutijono mengatakan, semua rangkaian KRL ekonomi akan dihapus paling lambat pada Juli 2013.

    KRL ekonomi akan diganti dengan KRL ber-AC yang dioperasikan PT KAI Commuter Jabodetabek. Pada tahap awal, PT KAI akan menghapus terlebih dahulu KRL ekonomi untuk lintas Bekasi dan Serpong pada April 2013. Penghapusan selanjutnya adalah untuk KRL Bogor secara bertahap sampai Juli 2013.

    Menurut Agus, penggantian KRL ekonomi ke KRL ber-AC tidak akan mengganggu jadwal perjalanan. Layanan di jalur KRL ekonomi tidak akan hilang karena akan langsung diganti dengan KRL commuter line.

    Salah satu alasan penarikan KRL ekonomi, sebut Agus, adalah usia kereta yang sudah tua. KRL ekonomi yang rata-rata dibuat pada 1974 ini memiliki kendala dalam perawatan kereta. Suku cadang, misalnya, sudah langka di pasaran, bahkan tidak diproduksi lagi.

    “Kami sering mengalami kendala dalam memperbaiki kereta ini, spare part sudah tidak diproduksi lagi sehingga kami pun lakukan sistem kanibal dengan part kereta yang sudah tidak beroperasi lagi,” ujar Agus. Selain itu, jumlah penumpang yang menggunakan KRL ekonomi sejak 2010 sudah mengalami penurunan.

    Pada 2009, penumpang KRL ekonomi sebanyak 86,6 juta penumpang, lalu pada 2010 turun menjadi 69,3 juta penumpang, kemudian pada 2011 kembali turun menjadi 56 juta, dan pada 2012 pengguna KRL ekonomi tinggal 46,5 juta penumpang.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: KRL Ekonomi Akan Dihapus
    Editor : Palupi Annisa Auliani

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/1622448/DPR.Tunda.Penghapusan.KRL.Ekonomi

    DPR: Tunda Penghapusan KRL Ekonomi
    Palupi Annisa Auliani | Senin, 25 Maret 2013 | 16:22 WIB

    Kompas/Ambrosius Harto
    Suasana blokade di Stasiun Bekasi menuntut penolakan penghapusan KRL Ekonomi, Senin (25/3/2013).

    JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana penghapusan kereta rel listrik (KRL) ekonomi di Jabodetabek, diminta ditunda. Penghapusan kereta ekonomi adalah kewenangan pemerintah, bukan PT Kereta Api Indonesia (KAI). Daya beli masyarakat tetap harus menjadi pertimbangan juga. Tarif tunggal harus memastikan kesiapan daya beli tersebut.

    “Komisi V DPR mendukung rencana PT KAI melakukan upaya peningkatan kualitas layanan, termasuk penggantian KRL ekonomi menjadi KRL ber-AC. Tapi, harus mempertimbangkan daya beli masyarakat,” ujar Anggota Komisi V DPR, Sigit Sosiantomo, dalam siaran pers, Senin (25/3/2013). Karenanya, tegas dia, bila masih banyak masyarakat yang tidak mampu membayar tarif tunggal yang ditetapkan untuk KRL ber-AC, maka rencana penghapusan KRL ekonomi harus ditunda.

    Apalagi, tambah Sigit, seharusnya penghapusan KRL ekonomi bukan diputuskan PT KAI. Sesuai UU 23/2007 tentang Perkeretaapian, kewenangan penghapusan kereta ekonomi berada di tangan pemerintah. Selama masyarakat dinilai belum mampu, maka kelas ekonomi harus tetap ada sebagai bentuk pelayanan publik. “Yang bisa mencabut keberadaan kereta kelas ekonomi hanya pemerintah,” tegas dia.

    Soal tarif

    Masalah tarif menjadi salah satu ganjalan penggantian KRL ekonomi dengan KRL ber-AC. Sejawat Sigit di DPR, Yudi Widiana Adia, berpendapat, selisih tarif harus ditanggung pemerintah bila penggantian tetap akan dilaksanakan sesuai rencana. Bila tidak sanggup, maka rencana ini harus ditunda.

    Sama seperti Sigit, Yudi berargumen, penyediaan angkutan umum bagi masyarakat kelas bawah adalah kewajiban pemerintah. Selama masih ada masyarakat yang belum mampu membayar tarif non-ekonomi, pemerintah wajib menyediakan layanan umum, termasuk angkutan ekonomi ini.

    Pendapat soal tarif juga dilontarkan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI). Meski mendukung peningkatan kualitas layanan perkeretaapian, MTI berpendapat tarif KRL ber-AC harus diturunkan. “Saya sendiri setuju kualitas KA perkotaan harus dinaikkan. Meski demikian, kenaikan kualitas ini bisa dilakukan tanpa membebani konsumen,” kata Ketua MTI, Danang Parikesit, saat dihubungi Kompas.com, Senin (25/3/2013).

    Di sinilah, tegas Danang, peran pemerintah. Menurut dia, selama ini pemerintah cenderung membiarkan PT KAI berjalan sendiri untuk pembiayaan operasional kereta. Hal tersebut merupakan dampak dari tak pernah tuntasnya pembahasan public services obligation (PSO). Di sisi lain, pemerintah terus mendesak PT KAI meningkatkan pelayanan.

    Bertahap sampai Juli 2013

    Penghapusan KRL ekonomi merupakan bagian dari upaya peningkatan pelayanan PT KAI sesuai penugasan dalam Perpres 83/2011. Peraturan ini mengatur penyelenggaraan prasarana dan sarana kereta di Jabodetabek dan menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

    Rencananya, PT KAI akan menghapus layanan KRL ekonomi, paling lambat sampai Juli 2013. KRL ekonomi akan diganti dengan KRL ber-AC yang dioperasikan PT KAI Commuter Jabodetabek.

    Pada tahap awal, PT KAI akan menghapus terlebih dahulu KRL ekonomi untuk lintas Bekasi dan Serpong, pada April 2013. Penghapusan selanjutnya adalah untuk KRL Bogor secara bertahap, sampai Juli 2013.

    Selain alasan peningkatan kualitas layanan, rencana penghapusan KRL ekonomi juga berdasarkan pada data penurunan penumpang KRL ekonomi sejak 2009. Pada 2009, penumpang KRL ekonomi tercatat 86,6 juta penumpang. Lalu pada 2010 turun menjadi 69,3 juta penumpang, kemudian pada 2011 kembali turun menjadi 56 juta, dan pada 2012 pengguna KRL ekonomi tinggal 46,5 juta penumpang.

    Editor : Palupi Annisa Auliani

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/26/04002996/Menikmati.Hari-hari.Terakhir.KRL.Ekonomi

    TRANSPORTASI PUBLIK
    Menikmati Hari-hari Terakhir KRL Ekonomi
    Selasa, 26 Maret 2013 | 04:00 WIB

    Alunan musik dangdut pengamen menghibur penumpang kereta rel listrik ekonomi jurusan Serpong-Tanah Abang, Senin (25/3).

    Pedagang asongan makanan, minuman, buah, mainan, koran sampai buku, buah, bahkan perkakas dapur hilir mudik dalam gerbong menawarkan dagangan kepada penumpang yang duduk kepanasan. Kereta rel listrik (KRL) ekonomi tidak berpenyejuk udara. Namun, ada yang menyindir KRL ini tetap punya AC, singkatan dari angin cendela (jendela).

    Angin berembus dari pintu dan jendela kereta yang selalu terbuka. Embusan angin cukup kencang, tetapi gagal mendinginkan kereta yang disesaki penumpang, pedagang, pengemis, dan pengamen.

    Penderitaan terasa komplet dengan asap rokok dari penumpang yang tidak punya kepedulian pada orang lain. Sampah botol atau gelas plastik bekas minuman, kantong makanan, dan kertas bertebaran di lantai gerbong. Sejumlah anak usia belasan tahun asal-asalan menyampu lantai sambil meminta uang kepada penumpang.

    Suasana di kereta lebih mirip pasar daripada sarana transportasi publik. Pemandangan serupa ada di KRL ekonomi jurusan Bekasi-Jakarta dan Bogor-Jakarta yang akan segera jadi kenangan. KRL Ekonomi Serpong-Tanah Abang dan Bekasi-Jakarta akan dihapus per 1 April 2013.

    ”Saya dengar pengumumannya di stasiun,” kata Zulkifli (42), penumpang yang hendak berbelanja ke Tanah Abang. Bagi Zulkifli yang hampir setiap hari memakai KRL ekonomi bertarif Rp 1.500-Rp 2.000, penghapusan itu sangat memberatkan.

    ”Saya kemungkinan naik sepeda motor,” kata Zulkifli. Naik sepeda motor berisiko tinggi terjatuh karena muatan. Untung juga tidak besar. Namun, pindah ke KRL commuter line bertarif Rp 8.500-Rp 9.000 sangat memberatkan.

    Apalagi, di commuter line, barang bawaan dikenai tarif dua kali lipat. ”Ongkosnya banyak,” kata pedagang aksesori di Pondok Ranji, Tangerang Selatan.

    Hal serupa dikeluhkan pedagang asongan, Bobby (28). Penghapusan berarti tidak ada tempat baginya untuk berjualan mainan anak-anak. KRL ekonomi sudah jadi sumber penghasilannya selama bertahun-tahun.

    Di stasiun dan commuter line tidak boleh ada pedagang asongan. ”Saya tidak tahu harus berjualan di mana lagi,” kata Bobby yang mengaku sudah 11 tahun berjualan di KRL.

    Menurut Bobby, sehari berjualan di KRL menghasilkan Rp 40.000-Rp 100.000.

    Di satu, rangkaian KRL ekonomi bisa terdapat sekitar 60 pedagang asongan. ”KRL ekonomi jelas jadi sumber kehidupan kami,” ujar Bobby.

    Lestari (25), pegawai kebersihan kantor, juga menyayangkan bila KRL ekonomi dihapus. Naik KRL ekonomi amat menghemat pengeluaran transportasi dari rumahnya di Bekasi Utara menuju kantor di Matraman, Jakarta Timur. ”Kalau naik commuter line, pengeluaran transportasi berlipat-lipat,” katanya.

    Siswa dari Bekasi yang sekolah di Jakarta juga akan kelimpungan. Jika naik angkutan umum tarifnya lebih mahal, terkena macet, hingga terlambat masuk.

    (Ambrosius Harto/Prasetyo Eko Prihananto)

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/26/04012831/Pemprov.DKI.Genjot.Kerja.Direksi.MRT.

    TRANSPORTASI
    Pemprov DKI Genjot Kerja Direksi MRT
    Selasa, 26 Maret 2013 | 04:01 WIB

    jakarta, kompas – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus menggenjot kerja direksi PT Mass Rapid Transit. Setelah merombak direksi, pekan lalu, Gubernur dan Wakil Gubernur DKI meminta mereka menghadiri serangkaian rapat. Mereka diminta segera mengumumkan pemenang tender dan memasang tiang pancang bulan ini.

    ”Saya ingin semua selesai bulan ini. Soal harga tiket bisa mengacu penjelasan (direksi) sebelumnya, tetapi itu belum final. Jika bisa serendah mungkin agar dapat dijangkau warga,” kata Gubernur DKI Joko Widodo di Balaikota Jakarta, Senin (25/3).

    Direksi baru PT Mass Rapid Transit (MRT) menghadiri rapat mulai dari pagi hingga petang hari di Balaikota. Mereka bertemu Gubernur DKI, Wakil Gubernur, dan sejumlah pejabat Pemprov DKI di ruang berbeda.

    ”Saya belum bisa komentar banyak. Kini, saya masih buka-buka dokumen. Saya ingin kerja cepat karena pimpinan meminta cepat,” kata Direktur Utama PT MRT Jakarta Dono Bustami.

    Dia dilantik bersama tiga direksi lain, yakni Direktur Konstruksi M Nasir, Direktur Operasi dan Pemeliharaan Alberth Farah, dan Direktur Keuangan Tuhyat.

    Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yakin direksi baru sanggup bekerja cepat. Pengumuman pemenang tender, tinggal melanjutkan tahapan sebelum mereka dilantik. Dia meminta direksi baru tidak ragu meneruskan tahapan proyek yang ada, termasuk mengumumkan pemenang tender.

    Pada akhir September 2012, Direktur Utama PT MRT Jakarta Tribudi Rahardjo mengumumkan, paket proyek bawah tanah senilai Rp 4 triliun-Rp 4,5 triliun siap ke proses berikutnya. Kandidat pemenang tender untuk paket proyek ini adalah perusahaan Jepang, Shimitzu, yang bekerja sama dengan perusahaan konstruksi Obayashi, Wijaya Karya, dan Jaya Konstruksi. Kandidat berikutnya, konsorsium Sumitomo Mitsui Construction Company yang bekerja sama dengan Hutama Karya Join Operation. Rencananya, pemenang tender proyek ini diumumkan 11 Oktober 2012. Namun, sampai sekarang, pemenang tender belum diumumkan.

    Inovasi pendanaan

    Sejumlah kalangan mengharapkan direksi PT MRT Jakarta yang baru mampu membuat inovasi pendanaan. Hal ini diperlukan untuk meringankan beban pemerintah mengembalikan pinjaman dan biaya operasional.

    ”Salah satu kendala proyek pembangunan sistem angkutan umum massal adalah pendanaan,” kata pengamat transportasi Harun al-Rasyid Lubis, dosen Institut Teknologi Bandung.

    Menurut dia, infrastruktur angkutan massal membutuhkan dana besar sehingga di awal pembangunan banyak negara berkembang menggunakan dana pinjaman luar negeri. Di sisi lain, sebagai proyek sektor sosial harus membuat tarif terjangkau warga. Jika hanya mengandalkan pendapatan dari tarif dan properti, tidak mungkin menutupi keseluruhan biaya operasi.

    ”Keterbatasan sumber pendanaan tambahan harus diadakan melalui inovasi fiskal. Dana khusus ini dihimpun dari beragam sumber dan pihak yang secara langsung ataupun tidak langsung turut menikmati manfaat pelayanan angkutan umum,” ujarnya.

    Dana khusus ini dapat diambil dari properti dan lahan yang dipakai, retribusi dampak pembangunan, dan bea pegawai perusahaan. Pemilik lahan, properti, dan bisnis serta ritel di sepanjang jalur dan stasiun MRT, misalnya, dapat dikenai bea untuk menutupi sebagian biaya operasi angkutan umum. ”Semua inovasi ini masih asing, sehingga perlu diatur dalam kebijakan fiskal,” kata Harun.

    Djoko Setijowarno, pengamat transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata Semarang, mengatakan, pembangunan MRT dapat dioptimalkan dengan menerapkan jalan berbayar, menaikkan pajak bahan bakar, menaikkan ongkos pendaftaran kendaraan, dan memprioritaskan layanan kereta api dan transjakarta sebagai feeder MRT. (ARN/NDY)

    • * *

    Kompas, 26.03.2013, hal.22
    Jalur Ganda
    Perjalanan KA Bertambah

    CIREBON, KOMPAS – Frekuensi perjalanan kereta api dari dan menuju Stasiun KA Cirebon, Jawa Barat, bertambah 30 perjalanan dalam sehari, dari 106 menjadi 136 perjalanan. Hal itu disebabkan mulai beroperasinya jalur ganda rel kereta api (double track) di sejumlah ruas di Daerah Operasi (Daop) III PT Kereta Api Indonesia (KAI) Cirebon.

    Mulai 1 April 2013, jalur ganda KA yang akan beroperasi ialah Arjawinangun (Cirebon)-Purwokerto, Jawa Tengah. Jalur ini banyak dilintasi KA barang.

    Kepala Humas PT KAI Daop III Cirebon Sapto Hartoyo, Senin (25/3), di Cirebon, mengatakan, jalur ganda itu diharapkan bisa meningkatkan layanan angkutan barang dan penumpang dari Cirebon ke stasiun lain. Selain jalur angkutan barang, pada Lebaran 2013 jalur ganda Prujakan (Cirebon)-Brebes, Jateng, sepanjang 60 kilometer mulai dioperasikan.

    “Jalur ganda Cirebon-Brebes akan dilanjutkan dari Pekalongan ke Bojonegoro, Jawa Timur. Selanjutnya pembangunan diteruskan hingga ke Surabaya. Jalur yang menghubungkan Jateng dan Jatim itu ditargetkan selesai Lebaran ini,” kata Kepala PT KAI Daop III Cirebon Wawan Ariyanto. Pemerintah menargetkan proyek jalur ganda dari Jakarta dan Surabaya sepanjang 655 km rampung tahun 2014.

    Sudah Ganda Semua

    Dari Jateng dilaporkan, jalur ganda KA antara Kota Tegal dan Larangan, Kabupaten Tegal, sepanjang 6 km, Senin mulai dipakai. Dengan demikian, jalur KA Tegal-Pekalongan sepanjang 60 km menjadi jalur ganda semuanya. Uji coba perjalanan KA memakai jalur ganda pada ruas Tegal-Larangan memakai KA Kaligung jurusan Tegal-Semarang.

    Wakil Kepala PT KAI Daop IV Semarang Heru Kuswanto menuturkan, keberadaan jalur ganda memberikan beberapa manfaat, terutama efisiensi waktu perjalanan. Kapasitas lintasan meningkat. Dengan jangka waktu yang sama, jumlah kereta yang lewat lebih banyak.

    PT KAI Daop IV berupaya agar sebelum Lebaran 2013 jalur ganda ruas Tegal-Semarang bisa digunakan semua. Jalur Pekalongan-Semarang masih dibangun.

    Kalau jalur ganda Tegal-Semarang bisa dipakai semua, penghematan waktu perjalanan KA melalui ruas itu bisa mencapai 40 persen dari waktu perjalanan saat ini. “Yang paling merasakan dampaknya adalah KA barang dan KA kelas ekonomi. Selama ini mereka harus mengalah dalam persilangan,” ujarnya.

    Kepala Stasiun KA Besar Tegal Totok Supriyanto menambahkan, dengan mulai diberlakukannya jalur ganda, akan ada penambahan delapan kali perjalanan KA barang dari stasiun itu.

    Manajer Humas PT KAI Daop V Purwokerto Zakaria menambahkan, jalur ganda Stasiun Kresek-Stasiun Prupuk sepamjang 25,3 km segera berperaso.

    • * *

    Kompas, 26.03.203, hal.22
    Infrastruktur Batam
    Tol Dahului Jaringan Kereta

    TANJUNG PINANG, KOMPAS – Pemerintah akan membangun jalan tol untuk menghubungkan kawasan industri dan pintu masuk-keluar Batam, Kepulauan Riau. Meskipun direncanakan lebih lambat daripada jaringan kereta api, jalan tol akan selesai lebih dahulu.

    Gubernur Kepulauan Riau Muhammad Sani, Minggu (24/3), mengatakan, keputusan pembangunan jalan tol dimatangkan dalam pertemuan gubernur seluruh Sumatera di Lampung, pekan lalu. Dalam pertemuan itu disepakati akan dibangun jalan tol trans-Sumatera mulai tahun ini.

    “Infrastruktur ini dibutuhkan untuk mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi. Rencananya jalan tol menghubungkan Lampung-Aceh,” ujarnya.

    Keputusan Presiden soal proyek itu akan segera diterbitkan. Menurut rencana, proyek tol dikerjakan terpisah dan serentak di setiap provinsi di Sumatera.

    Jalan tol di Batam, lanjut Sani, akan dibuat dan dikelola BUMN. Namun, belum diungkapkan BUMN yang akan mengelola jalan tol tersebut. “Tahun ini mulai dibangun,” tuturnya.

    Kepala Badan Pengusahaan Batam Mustafa Widjaja mengatakan, jalan tol sepanjang 25 kilometer dan lebar 40 meter itu direncanakan selesai 2006 Jalan itu akan menghubungkan Pelabuhan Batu Ampar-Muka Kuning-Bandara Hang Nadim. Proyek Rp 1,2 trilyun itu akan dibuat di sisi jalan ini. “Lahannya masih cukup. Menurut rencana, jalan umum di tengah, di kanan jalan tol, dan di kiri rel kereta,” ujarnya.

    Proyek tol dan rel, kata Mustafa, tidak saling bertabrakan. Jalan tol akan diprioritaskan untuk angkutan barang. Saat ini jalan raya untuk angkutan barang dan manusia. Kereta diprioritaskan untuk angkutan orang. (RAZ)

    • * *

    Kompas, 26.03.203, hal.25
    Operasional Kereta Lumpuh

    Penumpang blokade rel, protes penghapusan KRL Ekonomi

    JAKARTA, KOMPAS – Sekitar 2.000 orang memblokade Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Senin (25/3), sekitar empat jam. Blokade lima jalur kereta oleh para calon penumpang itu merupakan bentuk protes atas rencana PT Kereta Api Indonesia menghapus KRL ekonomi pada 1 April.

    Massa menamakan diri Forum Aliansi Rakyat Bersatu Pengguna Kereta Api Ekonomi dan Commuter Line Indonesia Bersatu. Mereka memulai aksinya pukul 06.30, dan berakhir pukul 10.30, setelah ada kesepakatan dengan PT KAI yang menjanjikan akan membahas tuntutan tersebut dengan pimpinan PT KAI.

    Dalam aksinya, mereka menduduki peron, memblokade lima jalur, membentangkan spanduk yang menutupi jalur 1 dan jalur 3. Mereka juga menghentikan secara paksa kereta ekonomi lokal Purwakarta-Jakarta Kota di jalur 1, dan menahan keberangkatan KRL commuter line tujuan Stasiun Jakarta Kota di jalur 2.

    Saat dihentikan secara paksa, KA lokal nyaris kecelakaan sebab berhenti mendadak akibat seseorang melempar tong besi dari peron ke jalur 1. Rangkaian sempat menutupi Jalan Perjuangan di samping stasiun sehingga ruas itu sempat tidak dapat dilintasi kendaraan. Akibatnya, terjadi kemacetan luar biasa.

    Blokade ini membatalkan keberangkatan 20 kereta rel listrik (KRL) dari Bekasi. Selain itu, juga mengganggu perjalanan KA dari dan ke Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur, yang melewati Stasiun Bekasi.

    Tanpa Pemberitahuan

    Kepala Polres Bekasi Kota Komisaris Besar Priyo Widyanto mengatakan, aksi unjuk rasa dan blokade itu tanpa pemberitahuan sehingga saat terjadi aksi tidak ada penjagaan. Namun, begitu ada informasi, Polri menerjunkan personel Brimob ke stasiun.

    Komandan Komando Distrik Militer 0507/Bekasi Letnan Kolonel (Inf) Aditya Nindra Pasya juga ikut membantu menurunkan pasukan bersenjata.

    Selama blokade, penumpang KRL ekonomi dan KRL commuter line terlantar. KRL hanya berhenti sampai Stasiun Cakung atau Kranji, dan penumpang KRL terpaksa melanjutkan perjalanan dengan angkot, minibus, atau ojek.

    Koordinator Aksi, Leonardus N Abi, mengatakan, pemerintah harus membatalkan penghapusan KRL ekonomi bertarif Rp 1.500-Rp Rp 2.000. Rakyat miskin tidak bisa menanggung tarif KRL commuter line Rp 8.500-Rp 9.000. Apabila KRL ekonomi dihapuskan, tarif KRL commuter line harus diturunkan paling tinggi Rp 3.500.

    Agus Sutijono dari Humas KAI Daerah Operasi I Jakarta berjanji membawa keluhan masyarakat ke jajaran teras, pejabat pemerintah, dan DPR.

    PT KAI saat ini memiliki sembilan rangkaian KRL ekonomi. Satu rangkaian beroperasi di lintas Bekasi, 1 rangkaian di lintas Serpong-Jakarta, dan 7 lainnya di lintas Bogor. Sebelumnya, operasional KRL ekonomi lintas Tangerang sudah dihapus pada 30 Juni 2012. Adapun KRL ekonomi lintas Bogor rencananya dihapus per 1 Juni 2013.

    Secara terpisah, Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Perhubungan Bambang S Ervan mengatakan, perlu penghitungan bersama biaya yang dikeluarkan untuk operasional KRL ekonomi. (BRO/ART)

    • * *

    KRL
    Konsumen menolak rencana penghapusan KRL ekonomi
    Dadan M. Ramdan, Fahriyadi – Selasa, 26 Maret 2013 | 07:01 WIB

    JAKARTA. PT Kereta Api Indonesia (KAI) tidak berhenti membuat kontroversi. Setelah menggusur kios pedagang di stasiun dengan dalih meningkatkan pelayanan, mereka berencana menghapus layanan kereta rel listrik (KRL) ekonomi mulai April. Sontak, rencana itu menuai reaksi keras dari warga pengguna transportasi massal tersebut.

    Senin (25/3), ratusan pengguna KRL bertarif murah melakukan aksi protes dengan memblokade jalur kereta di Stasiun Bekasi Jawa Barat. Akibatnya, lalu lintas kereta sempat terganggu.

    Sekadar tahu, selama ini, KRL ekonomi sangat membantu warga berpenghasilan minim yang nglajo bekerja di Ibukota. Tarif KRL ekonomi cuma Rp 1.500- Rp 2000 sekali jalan. Sedangkan tarif baru KRL commuter line sebesar Rp 8.000-Rp 8.500. Direktur Utama PT KAI Commuter Jakarta (KCJ), Tri Handoyo dikutip Antara menyebut penghentian KRL non-AC tujuannya untuk meminimalisir gangguan perjalanan KRL.

    Aryo Nugroho, penggiat komunitas KRL Mania mengungkapkan, PT KAI tidak bisa begitu saja menghapus KRL ekonomi. Sebab, belum tentu semua masyarakat mampu membeli tiket KRL commuter line. Lagi pula, pemerintah punya kewajiban menyediakan transportasi massal yang aman dan terjangkau bagi masyarakat kelas bawah.

    Kewajiban ini tertuang dalam pasal 152 dan 153 UU No. 23/2007 tentang Perkeretaapian. Nah, sebelum menghapus KRL ekonomi, PT KAI harus mengadakan survei terkait mengenai daya beli masyarakat. “Kebijakan penghapusan KRL ekonomi juga bukan kewenangan PT KAI, tapi pemerintah,” katanya kepada KONTAN, Senin (25/3).

    Irsan, warga Bogor yang bekerja sebagai satpam di Jakarta mengaku sangat bergantung kepada KRL ekonomi. “Dengan gaji pas-pasan, saya terbantu dengan KRL ekonomi. Bisa meringankan ongkos,” ujarnya.

    Ayah dua anak ini menuturkan, bila KRL non-AC ini ditiadakan tentu biaya transportasi makin mahal, sedikitnya Rp 17.000 sehari. “Kalau ngecer naik angkot dan bus dari Bogor ke Jakarta, malah ongkosnya bisa lebih dari Rp 25.000, belum macetnya. Gaji habis buat ongkos,” keluh Irsan.

    Keluhan Irsan ini yang menjadi aspirasi bagi beberapa anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk menolak kebijakan penghapusan KRL ekonomi. Yudi Widiana, Anggota Komisi V DPR  menegaskan, PT KAI tidak bisa menghentikan secara sepihak KRL ekonomi karena tak memiliki kewenangan.

    Yudi tidak keberatan dengan rencana kereta ekonomi. Asalkan, pemerintah menanggung selisih tarif kereta yang harus ditanggung masyarakat berpenghasilan rendah.

    Bambang S. Ervan, Kepala Pusat Komunikasi Kementerian Perhubungan menyatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Kementerian BUMN dan PT KAI mengenai selisih tarif dari KRL ekonomi ke KRL commuter line. “Tak perlu khawatir dengan kebijakan ini. Selisih tarif dibayarkan melalui dana PSO,” ujarnya.

    Sayang hingga kini mekanisme subsidi belum jelas.

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/0156108/Pemerintah.Minta.Penghapusan.KRL.Ekonomi.Ditunda

    TRANSPORTASI PUBLIK
    Pemerintah Minta Penghapusan KRL Ekonomi Ditunda
    Rabu, 27 Maret 2013 | 01:56 WIB

    Jakarta, Kompas – Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Tundjung Inderawan mengatakan, PT KAI diminta menunda penghapusan kereta rel listrik ekonomi. ”Keberpihakan terhadap masyarakat yang tidak mampu harus tetap ada. Jika KRL ekonomi harus dihapus karena pertimbangan bisnis, monggo saja, tetapi jangan sekarang,” katanya, Selasa (26/3), di Jakarta.

    Menurut Tundjung, sebaiknya KRL ekonomi non-AC tetap ada sampai sistem e-ticketing terpadu bisa berjalan. Sistem e-ticketing terpadu diperkirakan akan selesai pada Juni-Juli 2013.

    ”Sambil menunggu sistem itu selesai, sosialisasi tentang bagaimana proses pemberian subsidi kepada masyarakat yang berdaya beli rendah bisa berjalan baik harus dilakukan. PSO (public service obligation) itu tujuannya buat masyarakat berdaya beli rendah, jadi harus tepat sasaran,” ujar Tundjung.

    Sistem e-ticketing akan memberikan hak bagi pemegang kartu gakin, kartu pintar, dan kartu sehat untuk menggunakan commuter line tanpa dipungut biaya. Tundjung membantah dihapuskannya KRL ekonomi karena sudah tak layak. ”Kalau soal mogok, bukan hanya KRL ekonomi yang pernah mogok. Commuter line juga pernah mogok. Jadi tak bisa dijadikan justifikasi. Yang penting keberpihakan,” ujarnya.

    Perintah tertulis

    Direktur Utama PT KAI Ignasius Jonan mengatakan siap menjalankan perintah penundaan penghapusan KRL ekonomi. Keputusan jalan atau tidak jalan adalah kewenangan Dirjen Perkeretaapian kepada PT KAI melalui kontrak penugasan. Namun, keputusan penundaan tersebut harus dilakukan tertulis.

    ”Kami siap melaksanakannya, tetapi kasih instruksi tertulisnya kepada kami. Dengan demikian, jika terjadi sesuatu atau insiden terhadap perjalanan KRL ekonomi,

    ada yang bertanggung jawab. Selama ini, kan, tidak ada. Kami berharap, sebaiknya hal yang menyangkut kepentingan publik dan sensitivitasnya tinggi jangan hanya disampaikan kepada media, tetapi juga kepada PT KAI sebagai operator secara tertulis,” ujar Jonan.

    Selain itu, jika pemerintah juga tetap menghendaki tarif KRL ekonomi tidak naik, atau tetap ada subsidi, aturannya harus diubah. Aturan yang ada sekarang, tarif subsidi hanya bisa diberikan ke KRL ekonomi non-AC.

    Padahal, KRL ekonomi pengganti KRL non-AC kondisinya memprihatinkan. KRL sering mogok, pintu tidak bisa ditutup, dan pengadaan suku cadang sulit sehingga harus dikanibal. Hal ini sangat membahayakan perjalanan KRL dan penumpangnya. ”KRL ekonomi kami tarik bertahap karena kami juga mempertimbangkan kepentingan masyarakat,” ujarnya.

    Tarif KRL AC naik dari Rp 2.000 menjadi Rp 7.500- Rp 9.000 per perjalanan. Bila dipaksa tetap disubsidi, aturannya harus diganti. ”Lagi pula, layanan KRL ekonomi merupakan kontrak penugasan dari Kementerian Perhubungan kepada PT KAI, padahal tahun ini penugasan itu belum ada,” kata Jonan.

    Tidak manusiawi

    Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4) mendukung penghapusan KRL ekonomi karena armada yang digunakan sudah tidak manusiawi lagi. Deputi V UKP4 T Nirarta Samadhi mengatakan, penghapusan KRL ekonomi ini akan menyisakan satu kelas KRL, yakni KRL commuter line.

    Persoalan akan muncul bagi penumpang yang selama ini memanfaatkan tarif KRL ekonomi bersubsidi. Harga tiket KRL ekonomi hanya 25 persen dari tarif KRL nonsubsidi. ”PSO yang berlaku saat ini belum sempurna karena belum diikuti dengan perhitungan pembayaran infrastructure maintenance and operation (IMO) dan track access charge (TAC),” kata Nirarta.

    Berdasarkan Perpres Nomor 53 Tahun 2012, IMO dibayarkan pemerintah kepada PT KAI. Adapun TAC dibayarkan PT KAI kepada pemerintah selaku pemilik prasarana. Sebelum ada Perpres, IMO dan TAC selalu dianggap impas. Padahal, PT KAI menghitung pengeluaran IMO Rp 1,5 triliun per tahun. Beban ini turut memengaruhi perhitungan biaya yang ditanggung PT KAI dan berimbas pada harga tiket.

    Nirarta optimistis tiket KRL bisa bergeser ke angka yang baik secara bisnis dan pelayanan setelah IMO, TAC, dan PSO diterapkan secara benar. Besaran IMO tengah diupayakan masuk dalam APBN Perubahan 2013.

    Saat ini, UKP4 bersama sejumlah pihak tengah memperhitungkan mekanisme pencairan IMO agar tidak menimbulkan persoalan di kemudian hari. (NEL/BRO/ARN/ART/AST)

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/03581711/Subsidi.KRL.Masih.Dibutuhkan

    Subsidi KRL Masih Dibutuhkan
    Rabu, 27 Maret 2013 | 03:58 WIB

    Jakarta, KOMPAS – Pengguna harian kereta rel listrik ekonomi bersubsidi akan kesulitan menyesuaikan tarif KRL commuter line nonsubsidi bila operasional kereta bersubsidi itu dihentikan. Bagi sebagian pengguna KRL ekonomi, tarif KRL nonsubsidi dan transportasi lain akan menghabiskan sekitar 30 persen dari gaji mereka.

    Bambang Sutisno (51), warga Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (26/3), mengatakan, setiap hari menggunakan KRL ekonomi dari Stasiun Besar Bogor menuju Stasiun Tanjung Barat, Jakarta. Dia berharap KRL ekonomi Bogor-Jakarta tetap dipertahankan.

    ”Kalau benar dihapus artinya menyusahkan orang kecil seperti saya. Kalau saya harus menggunakan KRL commuter line setiap hari pergi-pulang, bisa habis gaji saya,” kata Bambang yang bekerja sebagai sopir di salah satu perusahaan perkapalan yang berkantor di Kuningan, Jakarta.

    Jika harus menggunakan commuter line berbiaya Rp 9.000 sekali jalan, dia bakal mengeluarkan uang Rp 720.000 per bulan atau lebih dari 30 persen dari upah yang diterimanya.

    Andi (22), warga Bogor Barat yang bekerja sebagai buruh bangunan di Jakarta Selatan, mengaku keberatan jika tak lagi ada KRL ekonomi. Dia mengaku hanya mendapat upah kotor Rp 50.000 per hari. Karena itu, jika KRL ekonomi dihapus, dia mengaku akan memilih mengurangi frekuensi pulang ke Bogor dan menginap di bedeng pekerja.

    Sebaliknya, Agus Imansyah, pengguna KRL commuter line Bogor-Jakarta, berpendapat, KRL ekonomi yang beroperasi saat ini tak layak lagi, terutama dari aspek keselamatan.

    ”Saya mendukung pemberlakuan satu kelas KRL. Namun, penumpang yang tidak mampu harus dihitung dan diberi subsidi. Subsidi ini harus bisa diverifikasi sehingga tepat sasaran untuk warga yang tidak mampu,” katanya.

    Peneliti perkeretaapian Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Taufik Hidayat, mengatakan, ada dua kelas konsumen kereta, yakni konsumen yang sensitif terhadap harga dan konsumen yang sensitif pelayanan.

    ”Bagi penumpang yang sensitif harga, mereka tidak peduli bila pelayanan kereta seadanya asalkan harga tiket murah. Untuk penumpang yang sensitif pelayanan, harga tiket bukan persoalan asalkan pelayanan yang diberikan aman, nyaman, dan tepat waktu,” ucapnya.

    Selain dua kebutuhan itu, ada juga kebutuhan PT Kereta Api Indonesia yang ditugaskan mencari laba. Berbagai kepentingan ini, menurut dia, berpotensi menimbulkan konflik. ”Konflik bisa diredam bila pemerintah selaku regulator bisa mengambil peran yang kuat dan tegas dalam mengambil keputusan,” ucapnya.

    Pemerintah abai

    Pengamat perkeretaapian Djoko Setijowarno dan ahli transportasi Institut Teknologi Bandung, Harun al-Rasyid Lubis, yang dihubungi, Selasa (26/3), mengatakan, kisruh penghapusan KRL ekonomi akibat relasi yang tidak baik antarinstitusi, yaitu PT KAI sebagai operator di bawah Kementerian Badan Usaha Milik Negara dan Dirjen Perkeretaapian di bawah Kementerian Perhubungan.

    ”Selain itu, ada pengabaian terhadap fasilitas negara, yaitu sarana prasarana KRL ekonomi yang menyebabkan kondisinya kini memburuk dan mencapai titik kulminasi, di mana dikategorikan tidak layak pakai lagi,” kata Harun.

    Harun menegaskan, memperdebatkan siapa yang salah atau yang paling bertanggung jawab terkait masalah KRL ekonomi hanya akan memperlebar masalah. Menurut dia, semua pihak, khususnya pemerintah pusat dan daerah, kembali ke hak dan kewajibannya untuk melayani rakyatnya.

    Penyediaan sistem transportasi publik yang terjangkau oleh masyarakat kelas menengah ke bawah, termasuk dalam hak dan kewajiban pemerintah itu.

    ”Jangan hanya berfoya-foya menghamburkan uang dengan memberikan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi kepada kendaraan pribadi yang banyak dimiliki orang kaya,” kata Djoko.

    Djoko memaparkan, sebanyak 93 persen BBM bersubsidi dinikmati oleh kendaraan pribadi, yaitu 40 persen oleh sepeda motor dan 53 persen mobil. Adapun angkutan umum hanya mendapatkan limpahan subsidi 3 persen dan angkutan barang 4 persen.

    Berdasarkan perhitungan itu, total sekitar Rp 175 triliun dikuras dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2013 untuk subsidi BBM kendaraan pribadi.

    Ancam blokade

    Sementara itu, di tempat terpisah, kelompok masyarakat yang menamakan Forum Aliansi Rakyat Bersatu Pengguna Kereta Api Ekonomi dan Commuter Line Indonesia Bersatu mengancam kembali akan memblokade Stasiun Bekasi seperti yang dilakukan pada Senin lalu.

    ”Kalau KRL ekonomi dihapus, kami bikin aksi lebih besar,” kata koordinator aksi, Leonardus N Abi.

    Aksi tidak terbatas di Bekasi, tetapi juga akan dilakukan di jalur lain, yakni Serpong-Jakarta dan Bogor-Jakarta yang KRL ekonominya juga akan dihapus. ”Kami siap untuk aksi lebih besar,” kata Leonardus.

    KRL ekonomi selayaknya dipertahankan karena masih dibutuhkan. Lima perjalanan per hari mampu mengangkut 3.339 orang dari Stasiun Bekasi. Sebanyak 47 perjalanan commuter line hanya mengangkut 11.393 orang per hari. (BRO/GAL/RAY/ART/nel)

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/16001954/Penghapusan.KRL.Ekonomi.Bisa.Timbulkan.Gejolak.Anarkis

    Penghapusan KRL Ekonomi Bisa Timbulkan Gejolak Anarkis
    Zico Nurrashid Priharseno | Rabu, 27 Maret 2013 | 16:00 WIB

    KOMPAS/AGUS SUSANTO Massa yang terdiri dari pekerja yang biasa memakai kereta rel listrik (KRL) ekonomi berdiri serta duduk di atas rel, memasang spanduk dan menghadang setiap kereta yang masuk ke Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Senin (25/3/2013). Aksi blokade pengguna KRL yang menolak rencana penghapusan KRL ekonomi per 1 April 2013 tersebut berlangsung sejak pukul 06.30. Akibatnya, semua jalur tidak dapat dilewati.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta, Febi Yonesta, mengkhawatirkan akan terjadi gejolak yang berpotensi represif, jika PT KAI tetap menghapus KRL ekonomi pada 1 April 2013. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya orang yang dirugikan akibat penghapusan KRL ekonomi tersebut.

    “Bila pemerintah tidak peka, ini akan menjadi gerakan yang luas. Kami mengkhawatirkan, hal ini malah akan menjadi kerugian yang besar bagi PT KAI dan pemerintah,” ujar Febi Yonesta di Gedung LBH Jakarta, Rabu (27/3/2013).

    Febi sangat menyayangkan langkah PT KAI untuk menghapus KRL ekonomi, karena dinilai kebijakan itu bertentangan dengan hukum. Febi menilai, penghapusan itu tidak dilakukan dengan transparan, demokratis, dan tidak ada solusi yang ditawarkan.

    “Public Service Obligation merupakan kewajiban pemerintah untuk memberikan subsidi terhadap masyarakat, jika dinilai belum mampu membayar tarif yang ditetapkan,” kata Febi.

    Sebelumnya, pada Senin (25/3/2013), pengguna jasa KRL ekonomi sudah melampiaskan kekecewaannya dengan menduduki Stasiun Bekasi, yakni menutup jalur perlintasan kereta. Menurut Febi, hal ini dikhawatirkan sebagai awal dari pergolakan kekecewaan para penumpang KRL ekonomi.

    “Ini akan semakin meluas, kami mengkhawatirkan akan terjadi pergolakan sampai ke arah anarkisme,” tuturnya.

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/19082311/Penghapusan.KRL.Ekonomi.Ditunda

    Penghapusan KRL Ekonomi Ditunda
    Zico Nurrashid Priharseno | Rabu, 27 Maret 2013 | 19:08 WIB

    KOMPAS/WISNU WIDIANTORO
    Ilustrasi: Penumpang Kereta Rel Listrik Ekonomi jurusan Jakarta-Bogor di atap KRL.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana PT KAI akan menghapus Kereta Rel Listrik (KRL) Ekonomi per April 2013 ditunda hingga Juni 2013. Langkah ini diambil karena PT KAI akan menunggu mekanisme subsidi yang baru pada Juni mendatang.

    Direktur Jenderal Perkeretaapian, Tunjung Inderawan, mengatakan bahwa subsidi itu nantinya akan berbentuk e-ticketing, yang sampai sekarang masih diatur mekanisme subsidinya.

    Selain itu, pengunduran penghapusan KRL ekonomi hingga Juni karena PT KAI masih menunggu 180 unit gerbong kereta yang dipesan dari Jepang tiba.

    “Sampai Juni, KRL non-AC akan tetap beroperasi. Begitu e-ticketing siap, akan diganti jadi AC semua,” ujarnya di Gedung Kementerian Perhubungan, Rabu (27/3/2013).

    Kartu-kartu e-ticketing yang rencananya mulai bisa digunakan pada Juni 2013 ini terdapat dua jenis, ada kartu yang bersubsidi, ada yang tidak. Saat ini PT KAI masih menunggu mekanisme subsidi tersebut.

    Tujuan penggantian KRL Ekonomi menjadi AC menurut Tunjung adalah demi menjaga keselamatan dan untuk peningkatan pelayanan. Tunjung berharap, Juni mendatang pihaknya sudah bisa menyediakan rangkaian KRL AC yang baru dan akan menghapus sembilan rangkaian KRL Ekonomi yang saat ini beroperasi di Jabodetabek.

    “Jadi bukan dihapus, tapi diganti dengan KRL AC. Nantinya pengguna KRL Ekonomi bisa naik KRL AC, kan ada subsidinya,” kata Tunjung.
    Editor : Tri Wahono

    • * *

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/20450058/Dirut.KAI.KRL.Ekonomi.Dihapus.demi.Keamanan

    Dirut KAI: KRL Ekonomi Dihapus demi Keamanan
    Rio Kuswandi | Rabu, 27 Maret 2013 | 20:45 WIB

    BANDUNG, KOMPAS.com – Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia Persero Ignasius Jonan menjelaskan bahwa rencana penghapusan Kereta Rel Listrik (KRL) Ekonomi adalah karena alasan keamanan penumpang.

    “Ini yang paling utama adalah untuk menghindari kecelakaan. Kalau terjadi kecelakaan, yang disalahkan kan kita juga. Makanya kita ini tingkatkan pelayanan. Kemudian, langkanya suku cadang kereta api lama sehingga sering sekali mogok di tengah jalan,” kata Ignasius di kantor pusat PT Kereta Api Indonesia Persero, Jalan Perintis Kemerdekaan, Bandung, Jawa Barat, saat melakukan diskusi dengan Komisi XI DPR – RI, Kepala Pusat KA Bandung, dan beberapa Kepala Humas Daop Bandung, Rabu (27/3/2013).

    Ignasius mengatakan, KRL Ekonomi saat ini sudah uzur sementara suku cadang sudah tidak lagi tersedia sehingga sulit melakukan perawatan sehingga saat terjadi kerusakan malah menghambat perjalanan. Pihaknya sudah melakukan peremajaan secara bertahap.

    “Kita sudah tarik perlahan-lahan dan menggantinya dengan yang baru, yang semuanya dilengkapi dengan fasilitras AC. Kemudian ada gerbong yang sudah tua yang masih bisa dijalankan, ya nanti kita pikirkan kembali, apakah layak di pakai atau tidak,” katanya.

    Penghapusan sedianya akan dimulai pada tanggal 1 April 2013, namun ditunda hingga Juni 2013.

    PT Kereta Api Indonesia Persero dan Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) – RI sepakat untuk menghapus KRL Ekonomi dan menggantinya dengan Kereta Api yang semuanya dilengkapi dengan AC. Namun, DPR minta PT KAI memastikan bahwa tarif yang dikenakan tidak terlalu jauh dari tarif KRL Ekonomi sebelumnya.

    “Jadi kalau misalkan kereta apinya sedikit-sedikit mogok atau batuk-batuk, yang jadi korbannya kan juga rakyat juga. Daripada membahayakan nanti timbul korban, mending diganti, dengan catatan ongkosnya tidak terlalu tinggi dan dapat dijangkau oleh masyarakat,” ujar anggota Komisi XI Emier Moeis.

    Emier Moeis menambahkan, pihaknya akan segera berbicara dengan menteri Keuangan dan Menteri Perhubungan atas masalah ini. Menurutnya, apapun ini kereta api merupakan infrastruktur untuk rakyat.
    Editor : Tri Wahono


    1. Dengarkan Suara Hati Pengguna KRL Ekonomi, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/09314748/Dengarkan.Suara.Hati.Pengguna.KRL.Ekonomi
    2. Dirut KAI: KRL Ekonomi Dihapus demi Keamanan, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/20450058/Dirut.KAI.KRL.Ekonomi.Dihapus.demi.Keamanan
    3. DPR: Tunda Penghapusan KRL Ekonomi, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/1622448/DPR.Tunda.Penghapusan.KRL.Ekonomi
    4. Ini penyebab kenapa jadwal kereta api berubah, http://industri.kontan.co.id/news/ini-penyebab-kenapa-jadwal-kereta-api-berubah/2013/03/07
    5. Jalur 1 dan Jalur 4 Stasiun Bekasi Dibuka, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/10354186/Jalur.1.dan.Jalur.4.Stasiun.Bekasi.Dibuka
    6. Jokowi Tak Tahu Hitungan Bisnis Penghapusan KRL Ekonomi, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/15322585/Jokowi.Tak.Tahu.Hitungan.Bisnis.Penghapusan.KRL.Ekonomi
    7. Jokowi Yakin Penumpang di Atap Kereta Akan Hilang, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/24/15344487/Jokowi.Yakin.Penumpang.di.Atap.Kereta.Akan.Hilang.
    8. KAI Jangan Cari Untung dari Jual Tiket, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/26/03441686/KAI.Jangan.Cari.Untung.dari.Jual.Tiket
    9. Konsumen menolak rencana penghapusan KRL ekonomi,
    10. KRL AC Dinilai Masih Terlalu Mahal, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/17573680/KRL.AC.Dinilai.Masih.Terlalu.Mahal
    11. KRL Bekasi Hanya Sampai Cakung, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/08303918/KRL.Bekasi.Hanya.Sampai.Cakung
    12. KRL Ekonomi Masih Diperlukan, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/04033398/KRL.Ekonomi.Masih.Diperlukan
    13. Menikmati Hari-hari Terakhir KRL Ekonomi, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/26/04002996/Menikmati.Hari-hari.Terakhir.KRL.Ekonomi
    14. MTI: Tiket KRL Commuter Line Harus Diturunkan, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/13451574/Tiket.KRL.Commuter.Line.Diturunkan
    15. Mulai 1 April, jadwal kereta api berubah, http://nasional.kontan.co.id/news/mulai-1-april-jadwal-kereta-api-berubah/2013/03/08
    16. Mulai Juli, KRL Ekonomi Dihapus, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/22/10515381/Mulai.Juli.KRL.Ekonomi.Dihapus
    17. Pemerintah Minta Penghapusan KRL Ekonomi Ditunda, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/0156108/Pemerintah.Minta.Penghapusan.KRL.Ekonomi.Ditunda
    18. Pemerintah Wajib Menanggung Selisih Tarif, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/15582197/Pemerintah.Wajib.Menanggung.Selisih.Tarif
    19. Pemprov DKI Genjot Kerja Direksi MRT , http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/26/04012831/Pemprov.DKI.Genjot.Kerja.Direksi.MRT.
    20. Penghapusan KRL Ekonomi Bisa Timbulkan Gejolak Anarkis, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/16001954/Penghapusan.KRL.Ekonomi.Bisa.Timbulkan.Gejolak.Anarkis
    21. Penghapusan KRL Ekonomi Ditunda, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/19082311/Penghapusan.KRL.Ekonomi.Ditunda
    22. Per 1 April, KRL Bekasi & Serpong tak berjalan, http://industri.kontan.co.id/news/per-1-april-krl-bekasi-serpong-tak-berjalan/2013/03/25
    23. PT KAI tetap menghapus KRL ekonomi pada 1 April 2013, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/22/10515381/Mulai.Juli.KRL.Ekonomi.Dihapus
    24. Stasiun Bekasi Diblokade, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/08504983/Stasiun.Bekasi.Diblokade
    25. Subsidi KRL Masih Dibutuhkan, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/27/03581711/Subsidi.KRL.Masih.Dibutuhkan
    26. Tak Sempurna, KRL Tetap Andalan, http://megapolitan.kompas.com/read/2013/03/25/04042639/Tak.Sempurna.KRL.Tetap.Andalan
     
  • Virtual Chitchatting 8:43 AM on 2013/03/27 Permalink  

    Upaya ‘pemusnahan’ polisi dari muka bumi indonesia 

    Apa hukum dan hukumannya bila ada kacung yang berani membunuh majikannya?

    MATI.

    Bunuh di tempat. Shoot to death on sight. This is a lesson to all who dare to challenge my authority. Try me. Try us. Any resistance shall trigger major release of all hell breaks to loose. You have no cohesion to unite and bind, but arrogance to civilians.

    makhluk durjana, arogan, mau menang sendiri, suka petantang-petenteng, pamer seragam, lencana, pistol, senjata, pasukan.

    loe memang penguasa masyarakat sipil. tetapi itu menurut undang-undang. loe itu cuma macan kertas, petantang-petenteng sebagai penegak hukum. penegak hukum bagi siapa yang bayar. to protect and to serve who can pay.

    semasa orba, loe itu cuma jadi kacung TNI untuk menyiksa rakyat. di jaman reformasi, loe emoh jadi kacung TNI dan menuntut reformasi, kemandirian sebagai otoriter dan penguasa masyarakat sipil.

    dengan bantuan CIA, loe menggalang home-based terrorists atas nama kepentingan agama. berbagai friksi sengaja diciptakan. pertama, kerusuhan di malam takbiran di Ambon, di Poso. kedua, bom natal. kok kebetulan banget.

    di umur loe yang 15 tahun, loe memasuki era youth bulge, era di mana remaja suka buat onar di mana-mana, anarki, hedonist.

    tujuannya cuma satu, menghalalkan dan mendapatkan pembenaran mobilisasi senjata, peluru, pasukan, dan tentunya dana, UUD dong.

    dipaksalah Si Bongsor Ya untuk mendeklarasikan SOB (Staat van Oorlog en Beleg), negara dalam bahaya, sekelompok intelektual akan melancarkan aksi kudeta. ugh, crap. termasuk didalamnya media massa seperti kompas.

    1. UU No.6/1946 tentang Keadaan Bahaya, http://dapp.bappenas.go.id/website/peraturan/file/pdf/UU_1946_006.pdf, dicabut
    2. UU No.74/1957 tentang Pencabutan “Regeling Op De Staat van Oorlog en Beleg” dan Penetapan “Keadaan Bahaya”, http://ngada.org/uu74-1957bt.html, Penjelasannya: http://ngada.org/uu74-1957pjl.htm
    3. Perpu No.23/1959 tentang Pencabutan UU No.64/1957 (LN No.160/1957) dan Penetapan Keadaan Bahaya, LN No.139/1959, http://ngada.org/perpu23-1959.htm, diubah
    4. Perpu No.22/1960 tentang Perpanjangan Jangka Waktu Berlakunya Peralihan Yang Tersebut pada Pasal 61 Perpu No.23/1959 tentang Keadaan Bahaya, LN No.66/1960, http://ngada.org/perpu22-1960.htm, diubah
    5. Perpu No.52/1960 tentang Perubahan Pasal 43 Ayat (5) Perpu No.23/1959, LN No.170/1960, http://ngada.org/perpu52-1960.htm
    6. UU No.1/1961 tentang Penetapan Semua UU Darurat dan Semua Perpu Yang Sudah Ada Sebelum Tanggal 1 Januari 1961 menjadi Undang-Undang, LN No.3/1961, http://ngada.org/uu1-1961.htm
    7. Panpres (Penetapan Presiden) No.4/1962 tentang Keadaan Tertib Sipil, http://hukum.unsrat.ac.id/pres/penpres1962_4.pdf

     

    http://www.tempo.co/topik/masalah/213/Serangan-Penjara-Sleman

    1. 19063467964, Tentara Kopassus Tewas Ditusuk di Kafe Hotel
      (penusukan Sersan Satu Santosa), http://www.tempo.co/read/news/2013/03/19/063467964/Tentara-Kopassus-Tewas-Ditusuk-di-Kafe-Hotel
    2. 23078468931, 15 Saksi Penyerangan LP Sleman Diperiksa, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/078468931/Polisi-Periksa-15-Saksi-Penyerangan-Lapas-Sleman
    3. 24058469029, 31 Peluru Ditemukan di Tubuh Korban LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469029/31-Peluru-Ditemukan-di-Tubuh-Korban-LP-Sleman
    4. 23063468901, 4 Tahanan Sleman Dieksekusi di Depan Napi Lain   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468901/Otopsi-Korban-LP-Sleman-Butuh-Waktu-Sehari
    5. 27058469621, Agar Penjara Cebongan Sleman Tak Bikin Ngeri , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469621/Agar-Penjara-Cebongan-Sleman-Tak-Bikin-Ngeri
    6. 23058468892, Akar Masalah Penyerbuan Terduga Kopassus ke Penjara, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468892/Akar-Masalah-Penyerbuan-Terduga-Kopassus-ke-Penjara
    7. 26058469480, Aktivis Gereja Beri Terapi di Penjara Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469480/Aktivis-Gereja-Beri-Terapi-di-Penjara-Cebongan
    8. 23058468870, Anggota Kopassus Diduga Serbu Penjara di Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468870/Anggota-Kopassus-Diduga-Serbu-Penjara-di-Sleman
    9. 25058469134, Apa Senjata Pelaku Penyerangan Lapas Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469134/Apa-Senjata-Pelaku-Penyerangan-Lapas-Sleman
    10. 26063469431, Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469431/Asal-usul-Peluru-di-Penjara-Cebongan-Sleman
    11. 23063468951, Asrama Mahasiswa NTT di Yogya Ditinggal Penghuni, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468951/Asrama-Mahasiswa-NTT-di-Yogya-Ditinggal-Penghuni
    12. 27063469612, Begini Tahanan LP Sleman Dipilah Penembak, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469612/Begini-Tahanan-LP-Sleman-Dipilah-Penembak
    13. 27058469622, Beragam Cara Atasi Trauma di Penjara Cebongan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469622/Beragam-Cara-Atasi-Trauma-di-Penjara-Cebongan
    14. 25078469221, BIN: Senjata Penyerang LP Sleman Bukan Standar TNI, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469221/BIN-Senjata-Penyerang-LP-Sleman-Bukan-Standar-TNI
    15. 26058469490, Ciri Penyerang LP Cebongan Sleman Diketahui  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469490/Ciri-Penyerang-LP-Cebongan-Sleman-Diketahui
    16. 27053200000, Densus 88 Kejar Penyerbu Lapas Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2732/Densus-88-Kejar-Penyerbu-Lapas-Cebongan
    17. 23063468939, Dibantah, Korban Penembakan Jadi Ajudan Paku Alam, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468939/Dibantah-Korban-Penembakan-Jadi-Ajudan-Paku-Alam
    18. 26063469408, Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469408/Drama-14-Jam-Serangan-Penjara-Cebongan-Sleman
    19. 26058469398, Dua Lagi Jenazah LP Cebongan Tiba di Kupang , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469398/Dua-Lagi-Jenazah-LP-Cebongan-Tiba-di-Kupang
    20. 23063468917, Duka Selimuti Keluarga Korban Penembakan LP, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468917/Duka-Selimuti-Keluarga-Korban-Penembakan-LP
    21. 25058469174, Firasat Buruk Pemindahan Tahanan Lapas Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469174/Firasat-Buruk-Pemindahan-Tahanan-Lapas-Sleman
    22. 27078469631, Granat di Rompi Penyerang Penjara Cebongan Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469631/Granat-di-Rompi-Penyerang-Penjara-Cebongan-Sleman
    23. 23063468935, Ini Alasan Pemindahan Empat Tahanan ke LP Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468935/Ini-Alasan-Pemindahan-Empat-Tahanan-ke-LP-Sleman
    24. 25063469110, Ini Kronologi Penyerbuan Cebongan Versi Kontras, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469110/Ini-Kronologi-Penyerbuan-Cebongan-Versi-Kontras
    25. 24058469056, IPW: Penyerang LP Sleman Pasukan Siluman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469056/IPW-Penyerang-LP-Sleman-Pasukan-Siluman
    26. 25058469143, Jenazah Korban Cebongan Akan Diarak Keliling Kota , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469143/Jenazah-Korban-Cebongan-Akan-Diarak-Keliling-Kota
    27. 25058469128, Jenazah Korban Lapas Sleman Diterbangkan ke NTT , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469128/Jenazah-Korban-Lapas-Sleman-Diterbangkan-ke-NTT
    28. 25058469251, Jenazah Korban Penembakan Cebongan Disambut Tangis  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469251/Jenazah-Korban-Penembakan-Cebongan-Disambut-Tangis
    29. 25063469140, Kapolri Belum Tahu Identitas Penyerang LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469140/Kapolri-Belum-Tahu-Identitas-Penyerang-LP-Sleman
    30. 27063469604, Kasus LP Sleman, Komnas HAM akan Temui Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469604/Kasus-LP-Sleman-Komnas-HAM-akan-Temui-Kopassus
    31. 23063468946, Kasus LP Sleman, Polisi Belum Kontak TNI, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468946/Kasus-Lapas-Polisi-Belum-Koordinasi-Dengan-TNI
    32. 25063469226, Kasus LP, KASAD: Tak Ada Bukti Keterlibatan TNI   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469226/Kasus-LP-KASAD-Tak-Ada-Bukti-Keterlibatan-TNI
    33. 26063469556, Kata Menteri Purnomo Soal Kasus LP Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469556/Kata-Menteri-Purnomo-Soal-Kasus-LP-Cebongan
    34. 26063469441, Kata Polisi Soal Tersangka Serangan Penjara Sleman   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469441/Kata-Polisi-Soal-Tersangka-Serangan-Penjara-Sleman
    35. 24058469000, Kata Tim Forensik Soal Korban LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469000/Kata-Tim-Forensik-Soal-Korban-LP-Sleman
    36. 26058469485, Kejanggalan Sebelum Penyerangan LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469485/Kejanggalan-Sebelum-Penyerangan-LP-Sleman
    37. 25063469337, Kepala LP Sleman Punya Insting Mau Diserang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469337/Kepala-LP-Sleman-Punya-Insting-Mau-Diserang
    38. 23063468899, Kepala Pengamanan LP Sleman Ditodong Pistol, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468899/Kepala-Pengamanan-LP-Sleman-Ditodong-Pistol
    39. 24058469053, Keraton Yogya Berang Kasus Penyerbuan Lapas Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469053/Keraton-Yogya-Berang-Kasus-Penyerbuan-Lapas-Sleman
    40. 27078469680, Komnas HAM Akan Surati KSAD   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469680/Sulit-Temui-Kopassus-Komnas-HAM-Akan-Surati-KSAD
    41. 26063469417, Komnas HAM: Kasus Penjara Sleman Terkesan Ditutupi , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469417/Komnas-HAM-Kasus-Penjara-Sleman-Terkesan-Ditutupi
    42. 26078469429, Komnas HAM: Negara Gagal Lindungi Napi LP Sleman   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469429/Komnas-HAM-Negara-Gagal-Lindungi-Napi-LP-Sleman
    43. 23058468887, Kondisi Korban Tembak di LP Sleman Mengerikan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468887/Kondisi-Korban-Tembak-Terduga-Kopassus-Mengerikan
    44. 23063468893, Kopassus Bantah Anggotanya Ikut Serang LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468893/Kopassus-Bantah-Anggotanya-Terlibat-Penyerangan
    45. 23063468893, Kopassus Bantah Anggotanya Terlibat Penyerangan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468893/Kopassus-Bantah-Anggotanya-Terlibat-Penyerangan
    46. 23063468962, Korban Penembakan Lapas Pernah Bertugas di Aceh  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468962/Korban-Penembakan-Lapas-Pernah-Bertugas-di-Aceh
    47. 23058468878, Korban Penembakan Oknum Kopassus Terkapar di Sel , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468878/Korban-Penembakan-Oknum-Kopassus-Terkapar-di-Sel
    48. 23058468874, Kronologi Serangan di Penjara oleh Oknum Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-di-Penjara-oleh-Oknum-Kopassus
    49. 23058468874, Kronologi Serangan ke Penjara Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-Penjara-oleh-Anggota-Kopassus
    50. 25063469115, Lihat Teman Satu Sel Didor, Napi Cebongan Trauma , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469115/Lihat-Teman-Satu-Sel-Didor-Napi-Cebongan-Trauma
    51. 23063468895, LP Sleman Diserang, Jam Besuk Ditiadakan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468895/LP-Sleman-Diserang-Jam-Besuk-Ditiadakan
    52. 27063469729, LPSK Akan Dampingi Saksi Penyerangan LP Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469729/LPSK-Akan-Dampingi-Saksi-Penyerangan-LP-Cebongan
    53. 25058469170, Mahasiswa NTT Resah Pasca-Penyerangan LP Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469170/Mahasiswa-NTT-Resah-Pasca-Penyerangan-LP-Sleman
    54. 25063469342, Mahasiswa Pendatang di Yogyakarta Diminta Membaur , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469342/Mahasiswa-Pendatang-di-Yogyakarta-Diminta-Membaur
    55. 27063469609, Mahfud: Kekuatan Besar di Balik Kasus LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469609/Mahfud-Kekuatan-Besar-di-Balik-Kasus-LP-Sleman
    56. 27058469733, Malam Penyerbuan, Tak Ada Suara Cicak dan Tokek, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469733/p-Malam-Penyerbuan-Tak-Ada-Suara-Cicak-dan-Tokek
    57. 23063468935, Mengapa Empat Tahanan Itu Dipindah ke LP Sleman?, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468935/Ini-Alasan-Pemindahan-Empat-Tahanan-ke-LP-Sleman
    58. 25063469234, Menteri Amir Tak Tahu Alasan Pemindahan Tahanan   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469234/Menteri-Amir-Tak-Tahu-Alasan-Pemindahan-Tahanan
    59. 26063469394, MPR Minta Dibentuk Tim Pencari Fakta Cebongan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469394/MPR-Minta-Dibentuk-Tim-Pencari-Fakta-Cebongan
    60. 23058468881, Oknum Kopassus Penyerang Lapas Sleman Rebut CCTV, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Oknum-Kopassus-Penyerang-Lapas-Sleman-Rebut-CCTV
    61. 252731, Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/25/2731/Operasi-Buntut-Kuda-Penjara-Cebongan-Sleman
    62. 23063468901, Otopsi Korban LP Sleman Butuh Waktu Sehari , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468901/Otopsi-Korban-LP-Sleman-Butuh-Waktu-Sehari
    63. 26063469392, Pangdam Diponegoro: Kami Tak Terlibat di Cebongan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469392/Pangdam-Diponegoro-Kami-Tak-Terlibat-di-Cebongan
    64. 23063468920, Pangdam: Penyerang LP Bukan Anggota Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468920/Pangdam-Penyerang-LP-Bukan-Anggota-Kopassus
    65. 25078469197, Panglima TNI: Serbuan ke LP Tak Mirip Strategi TNI  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469197/Panglima-TNI-Serbuan-ke-LP-Tak-Mirip-Strategi-TNI
    66. 24058469042, Pascapenembakan, Tahanan LP Sleman Terguncang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469042/Pascapenembakan-Tahanan-LP-Sleman-Terguncang
    67. 26058469466, Pasca-penyerangan LP Sleman, Petugas pun Trauma   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469466/Pasca-penyerangan-LP-Sleman-Petugas-pun-Trauma
    68. 25078469163, Pasca-Penyerbuan, Penjara Cebongan Diminta Diubah , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469163/Pasca-Penyerbuan-Penjara-Cebongan-Diminta-Diubah
    69. 25058469177, Pasti Ada Petunjuk dari Penyerangan Lapas Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469177/Pasti-Ada-Petunjuk-dari-Penyerangan-Lapas-Sleman
    70. 25063469131, Pemindahan Tahanan ke LP Cebongan Dipertanyakan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469131/Pemindahan-Tahanan-ke-LP-Cebongan-Dipertanyakan
    71. 25063469334, Pemindahan Tahanan ke LP Sleman Sudah Dibahas, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469334/Pemindahan-Tahanan-ke-Cebongan-Sudah-Dibicarakan
    72. 25058469239, Penembak Tahanan Sleman Diduga Satu Orang   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469239/Penembak-Tahanan-Sleman-Diduga-Satu-Orang
    73. 26058469401, Pengamat: Penyerangan Lapas Sleman Tanda Frustasi, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469401/Pengamat-Penyerangan-Lapas-Sleman-Tanda-Frustasi
    74. 24063468986, Pengunjung Rutan Tak Lihat Angelina Sondakh, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/063468986/Pengunjung-Rutan-Tak-Lihat-Angelina-Sondakh
    75. 24078469002, Penyelenggara Demo 25 Maret Panen Teror  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/078469002/Penyelenggara-Demo-25-Maret-Panen-Teror
    76. 24063469025, Penyerang Lapas Sleman Diduga Kuat Anggota Militer, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/063469025/Penyerang-Lapas-Sleman-Diduga-Kuat-Anggota-Militer
    77. 27078469692, Penyerang LP Cebongan Gunakan Sandi Khusus  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469692/Penyerang-LP-Cebongan-Gunakan-Sandi-Khusus
    78. 23058468889, Penyerang LP Sleman Harus Ditangkap’, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468889/Pelaku-Penyerangan-LP-Sleman-Harus-Ditangkap
    79. 25058469139, Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469139/Penyerangan-LP-Sleman-Terencana-Ini-Indikasinya
    80. 27063469663, Penyerangan LP Sleman, ‘Hidup Kopassus’  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469663/Penyerangan-LP-Sleman-Hidup-Kopassus
    81. 25063469114, Penyerbuan LP Cebongan Bermula dari Saling Pandang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469114/Penyerbuan-LP-Cebongan-Bermula-dari-Saling-Pandang
    82. 25063469347, Proyektil dari Tubuh Korban LP Sleman Diserahkan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469347/Proyektil-dari-Tubuh-Korban-LP-Sleman-Diserahkan
    83. 27063469634, Ribuan Mahasiswa asal NTT Eksodus dari Yogya  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469634/Ribuan-Mahasiswa-asal-NTT-Eksodus-dari-Yogya
    84. 27063469685, Saksi Penembakan Lapas Sleman Tak Kembali ke Sel  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469685/Saksi-Penembakan-Lapas-Sleman-Tak-Kembali-ke-Sel
    85. 27063469725, SBY Diminta Serius Usut Penyerangan LP Cebongan   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469725/SBY-Diminta-Serius-Usut-Penyerangan-LP-Cebongan
    86. 26078469460, SBY Minta Panglima TNI Ungkap Serangan LP Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469460/SBY-Minta-Panglima-TNI-Ungkap-Serangan-LP-Sleman
    87. 27063469686, SBY Minta TNI-Polri Kompak Usut Kasus LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469686/SBY-Minta-TNI-Polri-Kompak-Usut-Kasus-LP-Sleman
    88. 26063469463, SBY: Serangan LP Sleman Ancam Rasa Aman Publik   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469463/SBY-Serangan-LP-Sleman-Ancam-Rasa-Aman-Publik
    89. 25063469351, Sebelum Diserang, Cebongan Minta Tambahan Polisi   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469351/Sebelum-Diserang-Cebongan-Minta-Tambahan-Polisi
    90. 242730, Serangan Kilat di Penjara Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/24/2730/Serangan-Kilat-di-Penjara-Cebongan
    91. 25058469122, Seribu Lilin Peringati Penembakan Lapas Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469122/Seribu-Lilin-Peringati-Penembakan-Lapas-Sleman
    92. 25058469135, Siapa Tak Trauma Lihat Serangan Penjara Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469135/Siapa-Tak-Trauma-Lihat-Serangan-Penjara-Sleman
    93. 26063469395, Soal Cebongan, Denny Indrayana Minta Publik Sabar , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469395/Soal-Cebongan-Denny-Indrayana-Minta-Publik-Sabar
    94. 27078469680, Sulit Temui Kopassus, Komnas HAM Akan Surati KSAD, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469680/Sulit-Temui-Kopassus-Komnas-HAM-Akan-Surati-KSAD
    95. 23063468948, Sultan Khawatirkan Keselamatan Mahasiswa NTT, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468948/Sultan-Khawatirkan-Keselamatan-Mahasiswa-NTT
    96. 27063469610, Sultan Prihatin Kekerasan di LP Cebongan Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469610/Sultan-Prihatin-Kekerasan-di-LP-Cebongan-Sleman
    97. 27063469627, Tahanan Cebongan Sleman Dipaksa Tepuk Tangan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469627/Tahanan-Cebongan-Sleman-Dipaksa-Tepuk-Tangan
    98. 26058469404, Tahanan LP Sleman Sempat Dianiaya Sebelum Ditembak  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469404/Tahanan-LP-Sleman-Sempat-Dianiaya-Sebelum-Ditembak
    99. 27063469608, Tembak Tahanan LP Sleman Langgar HAM, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469608/Tembak-Tahanan-LP-Sleman-Langgar-HAM
    100. 27084300000, Temuan Mengejutkan Komnas HAM di Lapas Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2733/Temuan-Mengejutkan-Komnas-HAM-di-Lapas-Cebongan
    101. 23058468881, Terduga Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Terduga-Kopassus-Penyerang-LP-Sleman-Rebut-CCTV
    102. 23058468884, Terduga Kopassus Serbu LP Sleman, 4 Tewas, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468884/Terduga-Kopassus-Serbu-Penjara-2-Sipir-Luka-luka
    103. 23058468884, Terduga Kopassus Serbu Penjara, 2 Sipir Luka-luka, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468884/Terduga-Kopassus-Serbu-Penjara-2-Sipir-Luka-luka
    104. 23063468897, TNI AD: Penyerang LP Sleman Belum Tentu Kopassus   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468897/TNI-AD-Penyerang-LP-Sleman-Belum-Tentu-Kopassus
    105. 26078469428, Tragedi Sleman, Kerja Sama Polri-TNI Tak Terikat , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469428/Tragedi-Sleman-Kerja-Sama-Polri-TNI-Tak-Terikat

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/19/063467964/Tentara-Kopassus-Tewas-Ditusuk-di-Kafe-Hotel

    Tentara Kopassus Tewas Ditusuk di Kafe Hotel 

    Selasa, 19 Maret 2013 | 13:27 WIB

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Seorang anggota Tentara Nasional Indonesia tewas ditusuk di bagian dada saat berada di Hugo’s Kafe, kompleks Sheraton Mustika Hotel, Sleman, Selasa dinihari, 19 Maret 2013. Satu jam setelah penusukan, polisi menangkap seorang tersangka.

    Anggota TNI yang tewas itu adalah Sersan Satu Santoso, 31 tahun. Ia ditusuk di dada sebelah kiri pukul 02.30. Ada luka sepanjang 13 sentimeter bekas senjata tajam. Kejadian itu lalu dilaporkan ke Kepolisian Resor Sleman. Dalam satu jam, polisi bisa menangkap seorang tersangka, yaitu DS dari Indonesia bagian timur, yang berada di Sleman. Paginya, polisi menangkap tersangka lainnya, JH.

    “Kami sudah menangkap dua tersangka. Saat ditangkap, mereka melakukan perlawanan,” kata Kepala Kepolisian Resor Sleman, Ajun Komisaris Besar Hery Sutrisman, seusai peresmian pos polisi di Krogahan, Gamping, Sleman, Selasa, 19 Maret 2013.

    Polisi, kata dia, sedang mengejar dua tersangka lainnya. Juga ada beberapa target operasi yang terlibat keributan di kafe itu. Saat ini para tersangka masih diinterogasi dan dimintai keterangan atas kejadian yang memakan korban anggota Kopassus Kandang Menjangan, Kartasura, itu.

    Disinyalir ada seorang pelaku yang merupakan pecatan polisi. Selain itu, polisi juga masih mengejar tersangka lain dalam pengembangan kasus itu. Penangkapan itu dilakukan di suatu tempat yang menjadi tempat berkumpul para tersangka. “Kasus seperti ini sudah dua kali di Hugo’s. Korban meninggal dunia saat di rumah sakit,” kata dia.

    Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta, Bigadir Jenderal Sabar Rahardjo, merekomendasikan agar tempat hiburan yang tidak bisa memberi keamanan kepada pengunjung sebaiknya ditutup. Termasuk Hugo’s Kafe supaya dicabut izin beroperasinya. Kasus penusukan yang mengakibatkan kematian seorang anggota TNI itu dalam satu hari harus sudah bisa terungkap dan tersangka ditangkap semua. “Apa pun perlawanannya, tersangka harus kami tangkap,” kata Sabar.

    Soal bekerja sama dengan TNI untuk pengungkapan kasus ini, ia menambahkan, sudah ada koordinasi dengan tentara. Polisi diserahi kasus ini lebih dulu. Kata dia, Panglima Kodam Diponegoro mempercayakan polisi untuk mengungkap kasus pembunuhan ini.

    Ia juga mengatakan, penangkapan tersangka DS dilakukan satu jam setelah kejadian. Pagi harinya, seorang tersangka yang merupakan pecatan polisi juga ditangkap. Dua tersangka lainnya akan ditangkap di asrama Nusa Tenggara Timur di wilayah Lempuyangan, Yogyakarta, dengan mengerahkan anggota Brigade Mobil Polda Daerah Istimewa Yogyakarta.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468870/Anggota-Kopassus-Diduga-Serbu-Penjara-di-Sleman

    Anggota Kopassus Diduga Serbu Penjara di Sleman

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 08:30 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Lembaga Pemasyarakatan Cebongan Sleman diserang belasan orang tak dikenal. Mereka mengincar empat tahanan yang menjadi tersangka pengeroyok seorang anggota Kopassus hingga tewas.

    Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo mengatakan empat tersangka yang diincar tewas ditembak pada Sabtu, 23 Maret 2013 sekitar pukul 01.00 WIB. Mereka merupakan tersangka pelaku penganiayaan hingga menewaskan anggota TNI Angkatan Darat Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso.

    “Ya, mereka pelakunya (penganiayaan Santoso),” kata Sabar Rahardjo, saat berada di Lembaga Pemasyarakatan Cebngan Sleman, Sabtu pagi.

    Dia menjelaskan, kronologi kejadian itu, ada gerombolan dengan penutup wajah melompat pagar penjara setinggi sekitar 1,5 meter. Mereka lalu memaksa penjaga membuka pintu dengan cara mengancam akan meledakkan granat.

    Setelah masuk penjara, mereka memaksa penjaga pembawa kunci ruang tahanan untuk mencari target empat orang tersangka itu. Setelah mendapatkaan target, germbolaan itu menembak empat orang itu. Akibatnya empat orang itu tewas. Dugaan sementara, ada sekitar 17 orang yang masuk, namun juga masih ada yang berjaga di luar penjara kelas 2B itu.

    Sementara, Closed Circuit Television (CCTV) yang dipasang di penjara itu diambil oleh gerombolan itu. Hingga pagi hari, petugas dari Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Daerah Istimewa Yogyakarta masih berada di penjara. Di luar lapas, puluhan polisi dan tentara berjaga.

    Polisi masih melakukan penyelidikan untuk mencari para pelaku yang menewaskan tersangka itu. Para tersangka adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, Gameliel Yermiayant Rohi Riwu.

    Mereka adalah tersangka kejadian penganiayaan Santoso, anggota Kopassus pada Selasa 19 Maret 2013 di Hugo’s cafe, Jalan Adisutjipto, km 8,5, Maguwoharjo, Sleman. Tentara berpangkat Sersan Satu itu tewas dengan luka tusuk.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-Penjara-oleh-Anggota-Kopassus

    Kronologi Serangan di Penjara Sleman

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 08:59 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka mengincar empat tahanan yang menjadi tersangka kasus penganiayaan seorang anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, hingga tewas.

    Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, menjelaskan kronologi peristiwa penyerangan itu. Menurut dia, pada Sabtu dinihari, sekitar pukul 00.15 WIB, pintu gerbang LP Cebongan, Sleman, diketok oleh seseorang yang mengaku anggota Polda Yogyakarta.

    Petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengatakan hendak meminjam tahanan–biasa disebut ngebon, dengan menyebutkan empat nama tersangka tadi. Sipir tak segera membukakan pintu. Petugas itu mengatakan akan meminta izin terlebih dahulu kepada pemimpin LP.

    Belum juga meminta izin, petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengancam akan meledakkan pintu gerbang dengan granat. Ketakutan, sipir tadi kemudian membukakan pintu dan gerombolan itu merangsek masuk.

    Di dalam LP, sekitar 17 orang berpenutup wajah meminta ditujukkan sel tempat empat tersangka tadi ditahan. Sipir sempat menolak. Namun gerombolan itu menganiaya sipir dengan memopornya. Akhirnya, dengan dipandu sipir, mereka ditunjukkan sel 5A, blok Anggrek, tempat Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu ditahan.

    Tak bicara panjang-lebar, gerombolan itu langsung menembaki Hendrik, Adrianus, Yohanes, dan Gameliel dengan senjata AK-47 dan jenis FN. Semuanya ditembak dari jarak dekat.

    Sabar membenarkan empat orang yang meninggal dunia itu adalah tersangka penganiaya anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, hingga tewas. Santoso tewas ditusuk di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-Penjara-oleh-Anggota-Kopassus

    Kronologi Serangan ke Penjara Sleman

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 08:59 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka mengincar empat tahanan yang menjadi tersangka kasus penganiayaan seorang anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, hingga tewas.

    Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, menjelaskan kronologi peristiwa penyerangan itu. Menurut dia, pada Sabtu dinihari, sekitar pukul 00.15 WIB, pintu gerbang LP Cebongan, Sleman, diketok oleh seseorang yang mengaku anggota Polda Yogyakarta.

    Petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengatakan hendak meminjam tahanan–biasa disebut ngebon, dengan menyebutkan empat nama tersangka tadi. Sipir tak segera membukakan pintu. Petugas itu mengatakan akan meminta izin terlebih dahulu kepada pemimpin LP.

    Belum juga meminta izin, petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengancam akan meledakkan pintu gerbang dengan granat. Ketakutan, sipir tadi kemudian membukakan pintu dan gerombolan itu merangsek masuk.

    Di dalam LP, sekitar 17 orang berpenutup wajah meminta ditujukkan sel tempat empat tersangka tadi ditahan. Sipir sempat menolak. Namun gerombolan itu menganiaya sipir dengan memopornya. Akhirnya, dengan dipandu sipir, mereka ditunjukkan sel 5A, blok Anggrek, tempat Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu ditahan.

    Tak bicara panjang-lebar, gerombolan itu langsung menembaki Hendrik, Adrianus, Yohanes, dan Gameliel dengan senjata AK-47 dan jenis FN. Semuanya ditembak dari jarak dekat.

    Sabar membenarkan empat orang yang meninggal dunia itu adalah tersangka penganiaya anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, hingga tewas. Santoso tewas ditusuk di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468878/Korban-Penembakan-Oknum-Kopassus-Terkapar-di-Sel

    Korban Penembakan Oknum Kopassus Terkapar di Sel

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 09:14 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Empat jenazah korban penembakan gerombolan tak dikenal di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, masih berada dalam penjara itu hingga Sabtu pagi, 23 Maret 2013. (Baca juga: Anggota Kopassus Diduga Serbu Penjara di Sleman)

    Tim Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Daerah Istimewa Yogyakarta masih berada di dalam LP untuk penyelidikan. “Korban masih di dalam sel,” kata Wandy Marseli, penasihat hukum korban yang menjadi tersangka penusukan anggota TNI AD Kopassus.

    Wandy menjelaskan, para penasihat hukum juga kesulitan masuk ke dalam LP untuk mengetahui jenazah klien mereka. Empat tersangka pengeroyok anggota Kopassus itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka ditahan di sel 5A, Blok Anggrek, LP Cebongan, Sleman.

    Keempatnya tewas ditembak dari jarak dekat oleh belasan orang yang mengenakan penutup kepala dan bersenjata lengkap. Mereka menjadi tersangka pelaku penganiayaan hingga menewaskan anggota TNI Angkatan Darat, Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan, Kartosuro, Solo, Sersan Satu Santoso.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Oknum-Kopassus-Penyerang-Lapas-Sleman-Rebut-CCTV

    Oknum Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:02 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, digeruduk belasan orang tak dikenal pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Pada penyerangan itu, mereka membawa senjata api AK-47 dan jenis FN.

    Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, mengatakan, polisi belum bisa mengidentifikasi pelaku penyerangan karena mereka mengenakan penutup kepala.

    “Closed circuit television (CCTV) yang dipasang di penjara juga diambil,” kata Sabar saat meninjau LP Cebongan, Sabtu, 23 Maret 2013. Saat ini tim Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Daerah Istimewa Yogyakarta masih berada di dalam LP untuk penyelidikan.

    Sabar menjelaskan, penyerangan itu terjadi pada Sabtu dinihari, sekitar pukul 00.15 WIB. Saat itu, pintu gerbang LP Cebongan diketok orang yang mengaku anggota Polda Yogyakarta.

    Petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengatakan hendak meminjam tahanan–biasa disebut ngebon, dengan menyebutkan empat nama tersangka tadi. Sipir tak segera membukakan pintu. Petugas itu mengatakan akan meminta izin terlebih dahulu kepada pemimpin LP.

    Belum juga meminta izin, petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengancam akan meledakkan pintu gerbang dengan granat. Ketakutan, sipir tadi kemudian membukakan pintu dan gerombolan itu merangsek masuk.

    Di dalam LP, sekitar 15 orang yang berpenutup wajah meminta ditunjukkan sel tempat empat tersangka tadi ditahan. Sipir sempat menolak. Namun gerombolan itu menganiaya dengan memopor sipir. Akhirnya, dengan dipandu sipir, mereka ditunjukkan sel 5A, Blok Anggrek, tempat Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu ditahan.

    Tak bicara panjang-lebar, gerombolan itu langsung menembaki Hendrik, Adrianus, Yohanes, dan Gameliel dengan senjata AK-47 dan jenis FN. (Baca juga: Korban Penembakan Oknum Kopassus Terkapar di Sel). Semuanya ditembak dari jarak dekat.

    Mereka merupakan tersangka penganiaya anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso. Santoso tewas ditusuk di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Terduga-Kopassus-Penyerang-LP-Sleman-Rebut-CCTV

    Terduga Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:02 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, digeruduk belasan orang tak dikenal pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Pada penyerangan itu, mereka membawa senjata api AK-47 dan jenis FN.

    Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, mengatakan, polisi belum bisa mengidentifikasi pelaku penyerangan karena mereka mengenakan penutup kepala.

    “Closed circuit television (CCTV) yang dipasang di penjara juga diambil,” kata Sabar saat meninjau LP Cebongan, Sabtu, 23 Maret 2013. Saat ini tim Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Daerah Istimewa Yogyakarta masih berada di dalam LP untuk penyelidikan.

    Sabar menjelaskan, penyerangan itu terjadi pada Sabtu dinihari, sekitar pukul 00.15 WIB. Saat itu, pintu gerbang LP Cebongan diketok orang yang mengaku anggota Polda Yogyakarta.

    Petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengatakan hendak meminjam tahanan–biasa disebut ngebon, dengan menyebutkan empat nama tersangka tadi. Sipir tak segera membukakan pintu. Petugas itu mengatakan akan meminta izin terlebih dahulu kepada pemimpin LP.

    Belum juga meminta izin, petugas yang mengaku dari Polda Yogyakarta itu mengancam akan meledakkan pintu gerbang dengan granat. Ketakutan, sipir tadi kemudian membukakan pintu dan gerombolan itu merangsek masuk.

    Di dalam LP, sekitar 15 orang yang berpenutup wajah meminta ditunjukkan sel tempat empat tersangka tadi ditahan. Sipir sempat menolak. Namun gerombolan itu menganiaya dengan memopor sipir. Akhirnya, dengan dipandu sipir, mereka ditunjukkan sel 5A, Blok Anggrek, tempat Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu ditahan.

    Tak bicara panjang-lebar, gerombolan itu langsung menembaki Hendrik, Adrianus, Yohanes, dan Gameliel dengan senjata AK-47 dan jenis FN. (Baca juga: Korban Penembakan Oknum Kopassus Terkapar di Sel). Semuanya ditembak dari jarak dekat.

    Mereka merupakan tersangka penganiaya anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso. Santoso tewas ditusuk di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468884/Terduga-Kopassus-Serbu-Penjara-2-Sipir-Luka-luka

    Terduga Kopassus Serbu Penjara, 2 Sipir Luka-luka

    Terduga Kopassus Serbu LP Sleman, 4 Tewas

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 10:30 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, digeruduk belasan orang tak dikenal pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Akibat penyerangan itu, dua sipir mengalami luka-luka. (Baca: Kronologi Serangan di Penjara oleh Oknum Kopassus)

    Mereka adalah Widiatmoko, 35 tahun, dan Nugroho Putro, 30 tahun. Widiatmoko mengalami luka di bagian mulut karena gigi depannya tanggal terkena pukulan. Adapun wajah Nugroho Putro bengkak karena dipopor senjata. Keduanya kini dirawat di RSUD Muranga.

    Sedangkan empat korban tewas yang merupakan tersangka kasus penganiayaan terhadap seorang anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, telah dibawa ke Rumah Sakit Sardjito. “Jenazahnya diotopsi untuk penyelidikan lebih lanjut,” kata Kepala Kepolisian Resor Sleman, Ajun Komisaris Besar Hery Sutrisman.

    Empat korban tewas itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka tewas ditembak dari jarak dekat.

    Saat ini petugas juga sedang melakukan olah tempat kejadian perkara di LP Cebongan. Adapun di luar LP, puluhan polisi dan tentara yang berseragam maupun berpakaian sipil berjaga. (Baca juga: Oknum Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV)

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468887/Kondisi-Korban-Tembak-Terduga-Kopassus-Mengerikan

    Kondisi Korban Tembak di LP Sleman Mengerikan

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 11:00 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Empat jenazah korban penembakan di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, dibawa ke Rumah Sakit Umum Pusat dr Sardjito. Jenazah dibawa menggunakan tiga ambulans milik PMI Sleman.

    Dua ambulans itu dikawal kendaraan Mobile Security Barrier milik Polda Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu, 23 Maret 2013, pukul 09.00 WIB. Korban penembakan hingga tewas itu merupakan tersangka pengeroyokan yang mengakibatkan kematian seorang anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso.

    “Jenazah dibawa ke rumah sakit untuk diotopsi,” kata Kepala Kepolisian Resor Sleman, Ajun Komisaris Besar Hery Sutrisman. Luka paling parah dialami Yohanes Juan Mambait, 38 tahun. Anggota kepolisian yang merupakan terpidana kasus narkoba yang sudah menjalani hukuman ini mengalami luka tembak di kepala.

    Sedangkan tiga korban lainnya, Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29), mengalami luka tembak di dada. Keempat korban tewas karena ditembak dari jarak dekat.

    Saat ini polisi sedang melakukan olah tempat kejadian perkara di LP Cebongan. Di luar LP, puluhaan polisi dan tentara yang berseragam maupun berpakaian sipil berjaga-jaga.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468889/Pelaku-Penyerangan-LP-Sleman-Harus-Ditangkap

    Penyerang LP Sleman Harus Ditangkap’

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 11:27 WIB

    Menko Polhukam Djoko Suyanto. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Koordinator Politik Hukum dan HAM Djoko Suyanto memerintahkan Markas Besar TNI dan Polri untuk segera mengusut kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Dalam kejadian pengeroyokan di LP yang terjadi Sabtu dinihari tadi, empat orang tewas. Mereka diduga sebagai pengeroyok Sersan Satu Santoso, seorang anggota Kopassus yang tewas ditusuk di Hugo’s Cafe, Hotel Sheraton, pada 19 Maret lalu.

    “Siapa pun pelakunya, harus segera ditangkap dan diadili,” ujar Djoko melalui pesan pendek kepada Tempo, Sabtu, 23 Maret 2013. Djoko mengatakan sudah memerintahkan TNI-Polri bekerja sama untuk mengusut penyerangan ini.

    Kejadian ini bermula saat datang gerombolan berpenutup muka dan melompati pagar penjara setinggi sekitar 1,5 meter. Mereka lalu memaksa penjaga membuka pintu dan mengancam akan meledakkannya dengan granat. (Baca: Terduga Kopassus Serbu Penjara, 2 Sipir Luka-luka)

    Setelah masuk penjara, mereka memaksa penjaga pembawa kunci ruang tahanan untuk mencari target empat orang tersangka itu. Mereka juga merebut kamera dan rekaman CCTV di LP tersebut.

    Setelah mendapatkan target, gerombolan itu menembak empat orang yang diidentifikasi sebagai pelaku penusukan Santoso. Dugaan sementara, ada sekitar 17 orang yang masuk, namun masih ada yang berjaga di luar penjara kelas 2B itu.

    Dugaan tersebut dibenarkan oleh Kepala Kepolisian Daerah Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, saat berada di Lembaga Pemasyarakatan Cabang Sleman, Sabtu pagi. “Setelah saya tanya petugas pembawa kunci, ada sekitar 17 orang yang masuk lapas,” kata dia.

    Dihubungi secara terpisah, Kepala Penerangan Komando Pasokan Khusus Mayor Susilo mengaku belum mengetahui detail kejadian dinihari tadi. “Kami masih tunggu laporan dari komandan wilayahnya, hingga kini kami masih mencari kronologi kejadian,” ujar dia.

    SUBKHAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468892/Akar-Masalah-Penyerbuan-Terduga-Kopassus-ke-Penjara

    Akar Masalah Penyerbuan Terduga Kopassus ke Penjara

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 12:07 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, tidak ujug-ujug terjadi. Ada peristiwa yang disinyalir menjadi pemicunya.

    Peristiwa itu terjadi pada Selasa dinihari, 19 Maret 2013. Ketika itu, Yohanes Juan Mambait, 38 tahun, Angel Sahetapi alias Deki (31), Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29) sedang berada di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto, Km 8,5, Maguwoharjo, Sleman.

    Pengacara keempat orang ini, Wandy Marseli, menjelaskan, dari rekaman CCTV kafe–yang diperlihatkan di Polda Daerah Istimewa Yogyakarta–dan keterangan sejumlah saksi, menunjukkan, awalnya mereka hanya saling menatap dengan seorang anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso.

    “Namun, saat hendak meninggalkan kafe, klien saya dihadang tiga teman korban (Sersan Satu Santoso),” ujar Wandy, Sabtu, 23 Maret 2013. Penghadangan itu berakhir dengan pengeroyokan yang membuat Sersan Satu Santoso tewas ditusuk.

    Akibat penusukan ini, Juan, Deki, Adi, dan Dedi dinyatakan sebagai tersangka meninggalnya Sersan Satu Santoso. Mereka kemudian dijebloskan ke LP Cebongan, Sleman.

    Pada Sabtu dinihari tadi, LP Cebongan kedatangan “tamu tak diundang”. Mereka menggunakan penutup kepala dan membawa senjata api. Kepada petugas, gerombolan ini memaksa ditunjukkan di mana letak sel Juan, Deki, Adi, dan Dedi.

    Setelah sampai di sel, mereka langsung menembaki empat tersangka itu dari jarak dekat. Juan mengalami luka paling parah karena terkena tembakan di kepala. Sedangkan tiga lainnya tertembak di dada. (Baca: Kondisi Korban Tembak Terduga Kopassus Mengerikan)

    Wandy mengatakan, dalam kasus ini, kliennya hendak mengajukan praperadilan. Alasannya, menurut dia, korbanlah yang menyusul pengeroyokan di Hugo’s Cafe. “Mestinya polisi juga memproses hukum mereka (teman-teman Santoso),” kata Wandy.

    PITO AGUSTIN RUDIANA | MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468893/Kopassus-Bantah-Anggotanya-Terlibat-Penyerangan

    Kopassus Bantah Anggotanya Ikut Serang LP Sleman

    Kopassus Bantah Anggotanya Terlibat Penyerangan

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 12:24 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Sukoharjo – Komando Pasukan Khusus Grup 2 Kandang Menjangan Sukoharjo belum bisa berkomentar terkait kejadian penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman. Mereka mengatakan, seluruh anggota Kopassus berada di dalam kesatuan saat kejadian.

    “Kami belum bisa mengomentari kejadian itu,” kata Kepala Seksi Intel Kopassus Grup 2 Kandang Menjangan, Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto, saat ditemui, Sabtu, 23 Maret 2013. Dia memastikan, pada saat kejadian penyerangan yang mengakibatkan empat orang tewas dan dua sipir luka-luka tersebut, tidak ada anggota yang keluar dari markas.

    Dia menerangkan bahwa markas Kopassus Kandang Menjangan terdiri dari tiga batalion. Jumlah anggota yang berada di markas sekitar 800 orang. “Hanya ada satu pintu keluar,” katanya.

    Dia menjamin kegiatan keluar-masuk anggota bisa terpantau. “Setiap anggota yang keluar selalu tercatat,” katanya. Setiap kali keluar, anggota Kopassus juga harus melampirkan izin dari atasan.

    Menurut dia, seluruh anggota pada saat itu melakukan kegiatan konsinyir atau siaga di dalam markas. “Karena standar prosedur kegiatan kesatuan kita, pada malam hari kami melakukan kegiatan pengamanan di dalam pangkalan,” kata Wahyu. (Baca: Akar Masalah Penyerbuan Terduga Kopassus ke Penjara)

    AHMAD RAFIQ

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468897/TNI-AD-Penyerang-LP-Sleman-Belum-Tentu-Kopassus

    TNI AD: Penyerang LP Sleman Belum Tentu Kopassus

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 12:47 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Markas Besar TNI Angkatan Darat belum bisa mengidentifikasi pelaku penyerangan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. TNI AD mengaku belum bisa memastikan kelompok bersenjata yang menyusup masuk ke LP sebagai anggota Komando Pasukan Khusus.

    “Belum bisa diidentifikasi kalau para penyerang itu anggota Kopasssus,” ujar Kepala Dinas Penerangan TNI AD, Brigadir Jenderal Rukman Ahmad, kepada Tempo, Sabtu, 23 Maret 2013. Dia mengatakan masih melakukan pengecekan ke sejumlah kesatuan untuk mendapatkan kepastian.

    “Kami mengimbau agar semua pihak menunggu kepastian informasi dari TNI,” ujar Rukman. Dia juga meminta agar media tidak mengembangkan spekulasi bahwa para penyerang adalah anggota Kopassus. “Karena sampai sekarang belum bisa kami konfirmasi kebenarannya,” kata dia. (Baca: Terduga Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV)

    Peristiwa penyerangan ke LP Cebongan dimulai saat ada gerombolan berpenutup muka melompati pagar penjara setinggi 1,5 meter. Mereka memaksa penjaga membuka pintu dengan melumpuhkan dan mengancam dengan granat.

    Setelah masuk penjara, mereka memaksa penjaga pembawa kunci ruang tahanan untuk mencari target empat tersangka pengeroyok anggota Kopassus Sersan Satu Santoso di Hugo’s Cafe, yang berujung pada tewasnya anggota Kopassus itu. Setelah mendapatkaan target, gerombolan itu menembak empat orang yang diidentifikasi sebagai pelaku penusukan Santoso.

    Akibatnya, keempat orang itu tewas. Dugaan sementara, ada sekitar 17 orang yang masuk, namun masih ada juga yang berjaga di luar penjara kelas 2B itu.

    Dugaan tersebut dibenarkan oleh Kepala Kepolisian Daerah Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, saat berada di Lembaga Pemasyarakatan Cabang Sleman, Sabtu pagi. “Setelah saya tanya petugas pembawa kunci, ada sekitar 17 orang yang masuk LP,” kata dia.

    Keempat korban tewas kini dibawa ke Rumah Sakit Sardjito. Mereka adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Mambait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Kondisi paling parah dialami Yohanes Juan, yang tertembak di kepala. Ia adalah polisi Yogyakarta yang merupakan terpidana kasus narkoba dan sudah menjalani hukuman.

    SUBKHAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468899/Kepala-Pengamanan-LP-Sleman-Ditodong-Pistol

    Kepala Pengamanan LP Sleman Ditodong Pistol

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 13:18 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Kepala Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP) Cebongan, Kabupaten Sleman, Margo Utomo, 44 tahun, dipaksa gerombolan bersenjata untuk membuka pintu sel.

    Lokasi sel yang dimaksud adalah Blok A5, yang menjadi tempat empat tahanan Kepolisian Daerah Yogyakarta ditahan. Empat tahanan itu: Yohanes Juan Mambait, 38 tahun, Angel Sahetapi alias Deki (31), Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29); ditembak hingga tewas. (Baca: Kronologi Serangan ke Penjara Sleman)

    Istri Margo Utomo, Sarnidar, 44 tahun, mengatakan, suaminya kedatangan tamu pada Sabtu, sekitar pukul 00.15. “Suami saya dijemput dari rumah,” kata Sarnidar saat ditemui Tempo di LP Cebongan, Sabtu, 23 Maret 2013.

    Setelah dijemput dari rumah, Margo kemudian dibawa ke dalam LP. “Suami saya ditodong senjata oleh dua orang, di kiri dan kanan,” kata Sarnidar.

    Setelah membukakan pintu sel yang dimaksud gerombolan bersenjata tadi, Margo dipaksa tengkurap di depan pintu sel. Sekitar 15 menit dari waktu penjemputan Margo, Sarnidar mendengar suara tembakan.

    Tembakan itu mengenai kepala Juan. Juan adalah polisi yang pernah tersandung kasus narkoba. Sedangkan Deki, Dedi, dan Adi terkena tembakan di dada.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468898/4-Tahanan-Sleman-Dieksekusi-di-Depan-Napi-Lain

    4 Tahanan Sleman Dieksekusi di Depan Napi Lain

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 12:48 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Sleman – Empat tersangka penganiayaan yang tewas dalam penyerbuan oleh sekelompok pria bertopeng di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Sabtu, 23 Maret 2013, ditembak di depan narapidana lain. Di dalam ruang tahanan, ada 35 narapidana termasuk korban.

    “Mereka dieksekusi di depan napi lain,” kata Kapolres Sleman, Ajun Komisaris Besar Hery Sutrisman, di lokasi penyerangan.

    Keempat tersangka ini ditahan karena diduga terlibat penganiayaan yang menewaskan Brigadir Satu Santoso, anggota Komando Pasukan Khusus Grup 2 Kandang Menjangan, Sukoharjo, Jawa Tengah, di Hugo’s Cafe Yogyakarta, 19 Maret 2013 lalu. Keempatnya tewas di dalam sel 5A blok Anggrek.

    Ada beberapa sipir yang luka di dagu akibat dianiaya segerombolan laki-laki bersenjata yang menyerang penjara kelas II B itu pada Sabtu sekitar pukul 01.00 WIB.

    Penjaga penjara yang luka itu adalah Widiatmoko, 35 tahun, dan Nugroho Putro, 30 tahun. Kedua sipir itu tidak mau berkomentar saat ditanya wartawan.

    Empat tersangka pelaku penganiayaan yang mengakibatkan tewasnya Santoso, 31 tahun, ditembak sehingga tewas di tempat kejadian.

    Mereka adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin dan Pangdam IV Diponegoro Mayor Jenderal Hardiyono Saroso juga mengunjungi LP itu. Kapolda Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Santoso dan Komandan Korem 072/Pamungkas Brigadir Jenderal Adi Wijaya ikut mendampingi mereka sekitar pulul 11.30 WIB. (Berita kronologi penyerangan)

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468920/Pangdam-Penyerang-LP-Bukan-Anggota-Kopassus

    Pangdam: Penyerang LP Sleman Bukan Kopassus

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 15:57 WIB

    Panglima Kodam IV Diponegoro Mayor Jenderal TNI Hardiono Saroso. ANTARA/Anis Efizudin

    TEMPO.CO, Sleman – Panglima Kodam IV Diponegoro, Mayor Jenderal Hardiono Sarojo, membantah pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, adalah anggota Kopassus. “Penyerangan dilakukan oleh orang tidak dikenal, ” kata dia di LP Kelas II B Cebongan, Yogyakarta, Sabtu, 23 Maret 2013.

    Tugas dia, Pangdam menambahkan, adalah membantu polisi mengungkap siapa pelaku penyerangan yang menyebabkan empat tahanan pelaku pembunuhan Sersan Satu Santoso tewas. Ia tidak mau berspekulasi siapa penyerang itu. “Semua menjadi tanggung jawab penuh saya,” kata dia.

    Ia menegaskan, para penyerang itu tidak ada hubungannya dengan Kopassus Grup II yang bermarkas di Kandang Menjangan, Kartasura. Sebab, Santoso yang menjadi korban di Hugo’s Café, 19 Maret lalu, bukan anggota Kopassus lagi, tetapi anggota TNI Kodam IV Diponegoro.

    “Bukan anggota Kopassus. Dulunya iya. Dia saat dibunuh sedang bertugas,” kata dia. “Tidak ada hubungannya dengan Kopassus.” Menurut dia, terkait dengan dugaan senjata TNI yang digunakan dalam penyerangan ke LP, ia memastikan bukan senjata TNI. Katanya, senjata laras panjang dan pendek banyak beredar di masyarakat sehingga tidak hanya tentara atau aparat saja yang memiliki.

    Ia memperingatkan kepada para preman perusuh supaya tidak melukai rakyat, polisi, maupun tentara lagi. Meskipun Santoso saat dibunuh berada di kafe, Hardiono menegaskan, ia sedang bertugas. “Anggota TNI bertugas 24 jam sehari,” katanya.

    Keempat tersangka pembunuh tentara itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Tiga nama pertama tercatat sebagai warga Tegal Panggung, Yogyakarta. Sedangkan Dedi beralamat di Nagekeo, Nusa Tenggara Timur. (Kronologi serangan, baca di sini)

    MUH SYAIFULLAH | OLIVIA LEWI PRAMESTI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468935/Ini-Alasan-Pemindahan-Empat-Tahanan-ke-LP-Sleman

    Ini Alasan Pemindahan Empat Tahanan ke LP Sleman

    Mengapa Empat Tahanan Itu Dipindah ke LP Sleman?

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 17:44 WIB

    Kapolres Sleman, AKBP Hery Sutrisman mengkoordinir petugas kepolisian untuk berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Markas Besar Kepolisian RI, Inspektur Jenderal Suhardi Alius, menyatakan, empat orang yang menjadi korban dalam penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Klas IIB Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, adalah tahanan titipan dari Kepolisian Daerah Yogyakarta. Alasan penitipan karena ruang tahanan di Polda sedang dalam proses renovasi.

    “Totalnya ada 11 tahanan yang dititipkan, termasuk empat korban yang meninggal,” kata Suhardi Alius saat ditemui di kantornya, Sabtu, 23 Maret 2013.

    Hal ini disampaikan Suhardi termasuk untuk menanggapi sejumlah kecurigaan terutama dari kuasa hukum korban mengenai kejanggalan proses pemindahan para tahanan. Empat tahanan ini ditangkap dalam kasus penusukan anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santoso, di Cafe Hugos, Sleman, 19 Maret lalu.

    Peristiwa penyerangan juga terbilang cepat karena terjadi dalam waktu kurang dari 24 jam sejak keempat tahanan dipindahkan ke Sleman. Empat tahanan ini awalnya adalah tahanan Markas Kepolisian Resor Sleman. Akan tetapi, pada 20 Maret 2013, mereka dipindahkan ke ruang tahanan Polda, dan pada 22 Maret 2013 sekitar pukul 11.00 WIB, dipindahkan ke penjara Sleman.

    “Saat ini masih didalami semuanya. Karena kebetulan ruang penahanan Polda Yogya dalam kondisi direnovasi, maka dititipkan,” kata Suhardi.

    Para pelaku dengan pakaian rapi dan senjata lengkap memaksa masuk LP Sleman sekitar pukul 00.15 WIB. Secara cepat dan terorganisasi, sekitar 15 orang tersebut langsung mencari kunci dan menemukan empat korban di ruang tahanan Blok A nomor 5, yang berisi 35 tahanan.

    Pelaku langsung mengeksekusi keempat korban dengan memberondongkan peluru hingga tewas. Setelah itu, pelaku langsung meninggalkan tempat kejadian dengan dua mobil yang diparkir di halaman depan penjara. Penyerangan terjadi kurang dari satu jam karena pelaku diduga melarikan diri sekitar pukul 01.05 WIB.

    Para pelaku juga diduga menggunakan senjata api laras panjang jenis AK-47 dan senjata api jenis FN. Selain korban meninggal dunia, para pelaku yang mencuri kamera CCTV ini juga menyebabkan beberapa penjaga mengalami luka-luka.

    Empat tahanan yang diberondong peluru hingga tewas adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468939/Dibantah-Korban-Penembakan-Jadi-Ajudan-Paku-Alam

    Dibantah, Korban LP Sleman Eks Ajudan Paku Alam

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 18:30 WIB

    Wakil Gubernur DI. Yogyakarta, Paku Alam IX. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Keluarga Puro Pakualaman Yogyakarta membantah bahwa Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, salah seorang dari empat tahanan yang tewas dalam penyerbuan di Lembaga Pemasyarakatan Sleman, 23 Maret 2013, bekerja sebagai ajudan Sri Susuhunan Paku Alam IX yang juga Wakil Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta. (Baca pernyataan keluarga korban)

    “Kami tidak mengenalnya,” kata Pengageng Wedono Sentono Kadipaten Pakualaman, Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Tjondrokusumo, saat dihubungi Tempo, Sabtu sore, 23 Maret 2013.

    Bantahan yang sama juga dikemukakan oleh Direktur PT Jogja Trans Tugu, Bambang Sugiharto. Dia membantah bahwa salah satu korban lain dari penembakan itu, Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu, bekerja sebagai kondektur bus Trans Jogja.

    “Tidak ada dalam catatan kami nama itu. Enggak tahu kalau dulu, ya. Lagi pula, kalau dia karyawan kami, mestinya kami berkabung, dong,” kata Bambang.

    Sebelumnya, keluarga Deki maupun Gameliel yang ada di Kupang mengatakan bahwa Deki dan Gamaliel sudah lama tinggal dan bekerja di Yogyakarta. Deki disebut bekerja sebagai ajudan Paku Alam. Sedangkan Gamaliel menjadi kondektur bus Trans Jogja.

    Keempat tersangka menjadi tahanan titipan Kepolisian Daerah DIY di penjara Cebongan, Sleman. Mereka ditahan karena melakukan pengeroyokan yang menyebabkan tewasnya anggota TNI Angkatan Darat dari satuan Kopassus, Sersan Satu Santosa, di Hugos Cafe Yogyakarta pada 19 Maret.

    Keempat tahanan tersebut ditembak mati oleh kawanan bersenjata di dalam sel mereka di A5 blok Anggrek. Mereka adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka berasal dari Nusa Tenggara Timur.

    Adapun penasihat hukum mereka, Rio Rama Baskara, menjelaskan bahwa latar belakang pekerjaan keempat tahanan tersebut beragam. Deki disebut sebagai petugas keamanan. Hanya, lokasi tempatnya bekerja tidak diketahui. “Deki ini simpatisan pendukung perjuangan Anglingkusumo,” kata Rio.

    Anglingkusumo adalah saudara lain ibu dengan Paku Alam IX. Dia mengklaim sebagai Paku Alam IX yang sah. Sedangkan Juan adalah seorang polisi. Menurut keterangan Hillarius, advokat dari NTT, Juan tengah menjalani masa hukuman percobaan karena kasus narkoba. Dia dikenai hukuman satu tahun penjara sejak 2012.

    “Dia telah menjalani dua pertiga masa hukuman, lalu bebas bersyarat. Tapi saat bebas bersyarat malah ditembak,” kata Hillarius, yang bukan merupakan penasihat hukum keempat tahanan tersebut. Gamaliel disebut bekerja di BUMD, namun belum ada kejelasan perusahaan daerah yang dimaksud. Adrianus pun hingga saat ini belum diketahui bekerja sebagai apa. “Kami belum sempat bertanya jauh dengan mereka kemarin (22 Maret),” kata Rio.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468946/Kasus-Lapas-Polisi-Belum-Koordinasi-Dengan-TNI

    Kasus LP Sleman, Polisi Belum Kontak TNI

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 19:24 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta -Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Inspektur Jenderal Suhardi Alius, menyatakan polisi belum melakukan koordinasi dengan TNI mengenai kasus penyerangan dan penembakan empat tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Kepolisian mengklaim masih fokus pada penyelidikan dan enggan untuk menduga-duga identitas sekitar 15 orang bersenjata lengkap yang menyerang Lapas tersebut.

    “Nanti kalau pelakunya mengarah ke siapa baru kami berkoordinasi. Sekarang ini kan masih dugaan,” kata Suhardi Alius saat ditemui di kantornya, Sabtu, 23 Maret 2013.

    Ia juga enggan untuk menyimpulkan adanya indikasi bahwa tersangka penyerang dan penembak empat tersangka kasus penusukan anggota TNI itu berasal dari anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus). Menurut dia, polisi harus memberikan informasi berdasarkan hasil penyelidikan secara proposional dan profesional.

    “Kami tidak bisa menduga. Nanti kami kembangkan, kalau pelakunya sipil nanti akan jadi tanggung jawab kami,” kata dia.

    Menurut Alius, anggota polisi dari Kepolisian Daerah Yogyakarta masih fokus untuk melakukan olah tempat kejadian perkara, pengumpulan barang bukti, pemeriksaan saksi, dan penelusuran jejak para pelaku. Hingga saat ini polisi sudah memeriksa sekitar 15 orang dari penjaga dan tahanan Lapas. Polisi juga sudah mengumpulkan barang bukti berupa selongsong, peluru, dan hasil otopsi empat korban.

    Empat tahanan yang diberondong peluru hingga tewas pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013, adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Keempatnya adalah tersangka kasus penusukan Sersan Satu Santoso, anggota Kopassus TNI AD,  di Cafe Hugos, Sleman pada 14 Maret 2013. (Baca: Kronologi serangan penjara Sleman)

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468962/Korban-Penembakan-Lapas-Pernah-Bertugas-di-Aceh

    Korban LP Sleman Pernah Bertugas di Aceh

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 23:16 WIB

    Sejumlah petugas kepolisian bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3), setelah terjadi penyerangan oleh segerombolan orang bersenjata laras panjang pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta -Korban penembakan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yohanes Juan Manbait, pernah bertugas sebagai anggota Brigade mobil (Brimob) di Aceh beberapa kali. “Adik saya pernah bertugas sebagai anggota Brimob selama dua kali pada tahun 2000-an,” kata kakak kandung Yohanes, sebut saja namanya Ananda, saat dihubungi Tempo lewat ponselnya, Sabtu petang, 23 Maret 2013. (Baca: 4 tahanan Lapas Sleman Dieksekusi di Depan Napi Lain)

    Menurut Ananda, adik kandungnya menikah secara resmi dengan warga Aceh bernama Ros dan memiliki seorang anak bernama Amor, 3 tahun. Ros pernah tinggal di Yogyakarta, namun kini dia berada di Aceh bersama anaknya.

    Yohanes, kata dia, merupakan warga kelahiran Kabupaten Timor Tengah Utara, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), 25 Februari 1975. Pria 38 tahun itu merupakan putra keempat dari delapan bersaudara.

    Ananda menyebutkan adik kandungnya terakhir bekerja sebagai anggota Poltabes Yogyakarta. Yohanes pernah tersandung kasus narkoba dan pernah menjalani hukuman penjara selama dua tahun lebih.

    Pengacara Yohanes, Rio Rama Baskara, mengatakan mendiang Yohanes merupakan anggota kepolisian yang sedang menjalani sidang etik atau disiplin kepolisian. “Upaya hukum terus kami lakukan,” katanya.

    Ihwal Yohanes yang tersangkut kasus narkoba juga diungkapkan Hendro Sariyanto, adik angkat Yohanes. Dia mengatakan Yohanes merupakan anggota kepolisian yang diberhentikan karena tersangkut kasus narkoba. Ia dikenai hukuman penjara selama dua tahun lebih delapan bulan. “Terakhir Juan bekerja sebagai anggota Buser Polresta Yogyakarta,” kata dia di RSUP Dr. Sardjito.

    Dia menambahkan almarhum sering dimintai bantuan untuk menjadi petugas kemanan di Hugo’s Cafe. “Juan sering datang ke Hugo’s Cafe sebagai security,” katanya.

    Yohanes adalah salah satu dari empat tahanan yang diserang dan ditembak di Lapas Cebongan, Sleman, pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Penyerangan itu dilakukan belasan orang bersenjata. (Baca: Kronologi penyerangan)

    SHINTA MAHARANI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/078468931/Polisi-Periksa-15-Saksi-Penyerangan-Lapas-Sleman

    15 Saksi Penyerangan LP Sleman Diperiksa

    Sabtu, 23 Maret 2013 | 16:59 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Polisi sudah memeriksa sejumlah saksi dalam kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Sleman, Yogyakarta. Kasus ini sendiri sedang dalam penyelidikan Kepolisian Daerah Yogyakarta, yang hari ini langsung melakukan olah tempat kejadian perkara.

    “Yang sudah diperiksa 15 orang dan akan bertambah, saksi penjaga atau sipir yang menjaga dan dari saksi para tahanan yang berada di sekitar lokasi penembakan korban,” kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Markas Besar Kepolisian RI, Suhardi Alius, saat ditemui di kantornya, Sabtu, 23 Maret 2013.

    Suhardi sendiri belum bisa memaparkan secara detail identitas para saksi yang sudah dan akan diperiksa. Selain pemeriksaan saksi, menurut dia, kepolisian sedang mengumpulkan sejumlah bukti, seperti selongsong, anak peluru, hasil otopsi korban, dan jejak-jejak pelaku. “Semua belum tuntas karena proses masih berjalan,” katanya.

    Suhardi menuturkan kronologi singkat peristiwa penyerangan itu, yang berawal dari usaha belasan orang dengan senjata lengkap memaksa masuk LP Sleman sekitar pukul 00.00 WIB. Setelah masuk, para pelaku diduga langsung mengincar empat tahanan, yang kemudian diberondong tembakan hingga tewas.

    Para pelaku juga diduga menggunakan senjata api laras panjang jenis AK-47 dan senjata api jenis FN. Selain korban meninggal dunia, para pelaku yang mencuri kamera CCTV juga menyebabkan beberapa penjaga mengalami luka-luka.

    Empat tahanan yang diberondong peluru hingga tewas adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Keempatnya adalah tersangka kasus penusukan anggota TNI AD Komando Pasukan Khusus di Cafe Hugos, Sleman.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469000/Kata-Tim-Forensik-Soal-Korban-LP-Sleman

    Kata Tim Forensik Soal Korban LP Sleman

    Minggu, 24 Maret 2013 | 09:30 WIB

    TEMPO.CO, Sleman – Tim dokter forensik Rumah Sakit Umum Pemerintah Dr. Sardjito melakukan uji forensik terhadap empat jenazah tahanan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman. Proses autopsi ini dibantu oleh tim dari Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta.

    Kata ahli forensik RSUP Dr Sardjito, Dr. Lipur Riyantiningtyas, tim memerlukan waktu tiga hingga empat jam untuk mengautopsi satu jenazah. Dan autopsi awal dilakukan terhadap dua jenazah dalam waktu bersamaan. “Luka pada jenazah cukup banyak,” kata Lipur di RSUP Dr Sardjito, Sabtu, 23 Maret 2013. “Kami pun perlu melakukan visum dan pemeriksaan penunjang.”

    Di waktu berbeda, Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda DIY, Dr. Didiet Setioboedi, enggan menjelaskan hasil uji forensik. Kata Didiet, hasil autopsi langsung diserahkan ke penyidik Polda DIY. “Empat jenazah sudah diperiksa. Tapi penjelasannya ada di penyidik, kami tidak berwenang,” kata Didiet.

    Uji forensik terhadap empat jenazah korban dilakukan Sabtu, 23 Maret 2013, pukul 11.45 hingga 20.30. Selama autopsi, beberapa polisi berlaras panjang, dari Brimob Polda DIY, tampak berjaga. Sedangkan semua pengunjung dilarang memasuki ruang forensik.

    Sekitar pukul 20.45, sejumlah polisi menggotong empat bungkusan plastik hitam ke mobil dinas. Pada permukaan plastik tertera tulisan properti korban penembakan. (Baca juga: Kepala Pengaman LP Sleman Ditodong Pistol).

    Empat korban tewas di LP Cebongan, Sleman, adalah Yohanes Juan Mambait, 38 tahun, Angel Sahetapi alias Deki (31), Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29). Mereka meninggal dalam sel setelah ditembak oleh gerombolan lelaki yang diduga anggota Komando Pasukan Khusus TNI Angkatan Darat.

    SHINTA MAHARANI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469029/31-Peluru-Ditemukan-di-Tubuh-Korban-LP-Sleman

    31 Peluru Ditemukan di Tubuh Korban LP Sleman

    Minggu, 24 Maret 2013 | 12:29 WIB

    Empat kantong plastik berisi barang-barang pribadi milik keempat tahanan yang tewas saat dibawa dari Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Barang-barang tersebut serta hasil autopsi akan dibawa kepada penyidik untuk pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari yang menewaskan keempat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Sleman  – Penyidik Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta menemukan 31 proyektil peluru pada tubuh empat korban penembakan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Sabtu, 23 Maret 2013. Kini, puluhan peluru itu tengah diteliti di laboratorium forensik.

    Kepala Polda DIY Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo menyatakan pihaknya sedang mengevaluasi langkah investigasi. Penyidik juga masih meneliti jenis peluru dan senjata yang digunakan pelaku. “Apa saja hasil temuan, belum dapat kami sampaikan agar tidak mengaburkan penyelidikan,” kata Sabar, Ahad, 24 Maret 2013. “Penyidik juga perlu melakukan penelitian ilmiah.”

    Soal dugaan siapa pelaku pembantaian empat tahanan itu, Sabar juga belum tahu. Ia hanya berjanji akan membukanya ke publik bila sudah benar-benar mengetahui siapa para penembak itu.

    Empat tahanan korban penembakan itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka tewas dalam sel setelah diberondong peluru oleh segerombolan pria.

    Dugaan sementara, penembakan itu dilakukan anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD. Motifnya adalah balas dendam atas kematian anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, pada Selasa, 19 Maret 2013. Santoso meninggal di tangan keempat tahanan LP Sleman di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman. Namun pihak Kopassus telah membantah anggotanya terlibat penyerangan ini.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469056/IPW-Penyerang-LP-Sleman-Pasukan-Siluman

    IPW: Penyerang LP Sleman Pasukan Siluman

    Minggu, 24 Maret 2013 | 15:14 WIB

    Petugas Brigade Mobil Polda DIY berjaga di Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Autopsi yang dilakukan oleh tim gabungan dari RSUD Dr. Sardjito dan tim Kedokteran dan Kesehatan Polda DIY ini bertujuan untuk meneliti penyebab utama kematian empat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman dan menjadi salah satu bukti penting pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Indonesia Police Watch (IPW) menyatakan penyerangan sekelompok orang bersenapan laras panjang ke Lembaga Pemasyarakatan II-B Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan bentuk aksi yang dilakukan pasukan siluman.

    “Indonesia saat ini dalam bahaya teror pasukan siluman bersenjata api yang setiap saat bisa mencabut nyawa orang-orang tertentu,” kata Ketua Presidium IPW, Neta S. Pane, melalui keterangan tertulis, Ahad, 24 Maret 2013.

    Menurut dia, jika aksi teror seperti ini dibiarkan, bukan tidak mungkin suatu saat nanti aksi pasukan siluman tersebut akan menyerang sendi-sendi kenegaraan. “Termasuk menyerang kepentingan kepala negara,” ujar Neta.

    Dalam setahun terakhir, IPW mencatat tiga kasus penyerangan oleh pasukan siluman yang tak kunjung terungkap. Pertama, penyerangan oleh pasukan yang disebut-sebut sebagai Geng Motor Pita Kuning di Jakarta, April 2012 lalu. Mereka merusak delapan tempat di Jakarta Utara dan Jakarta Pusat. Termasuk Kepolisian Sektor Tanjung Priok. “Mereka juga membunuh dua orang dan belasan lainnya luka,” ucap Neta.

    Kedua, penyerangan yang menewaskan delapan anggota Tentara Nasional Indonesia dan satu orang sipil di Papua, pada 21 Februari 2013. Terakhir, penyerangan sekelompok orang ke LP II-B Cebongan, Sleman, kemarin. “Sampai saat ini tidak diketahui siapa penyerang LP Sleman,” kata Neta.

    Menurut Neta, ada yang mengatakan bahwa pelaku penyerangan adalah kelompok preman atau teroris. “Jika mereka preman atau teroris, apa kepentingan mereka menyerbu LP dan mengeksekusi tersangka pembunuh anggota Kopassus?” ujarnya.

    Ia mengatakan, penyerangan ke LP II-B Cebongan, Sleman merupakan sejarah terburuk dalam sistem keamanan di Indonesia. “Meski pasukan siluman terus menebar teror, belum ada tanda-tanda bakal terungkap,” Neta berujar.

    Versi polisi, penyerangan ke LP II-B Cebongan dilakukan 17 orang. Tapi Kementerian Hukum dan HAM melansir jumlah penyerang tak lebih dari 15 orang. Akibat penyerangan ini, empat tahanan asal Nusa Tenggara Timur tewas karena diberondong timah panas di dalam sel oleh pelaku penyerangan.

    Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, mengatakan empat korban adalah tersangka pembunuhan anggota Kopassus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta, Sersan Satu Santoso.

    Selain menembak empat korban, kawanan penyerang menganiaya delapan petugas LP menggunakan popor senapan laras panjang. Mereka dianiaya karena mencegah penyerang masuk ke dalam LP. Untuk menghilangkan jejak, para pelaku mengambil CCTV di dekat sel korban dan di depan pintu masuk lapas. Selengkapnya berita penyerbuan Lapas Sleman klik di sini.

    PRIHANDOKO

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/063469025/Penyerang-Lapas-Sleman-Diduga-Kuat-Anggota-Militer

    Penyerang Lapas Sleman Diduga Kuat Anggota Militer

    Minggu, 24 Maret 2013 | 11:53 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Imparsial Poengky Indarti menduga penyerangan sekelompok orang bersenapan laras panjang ke Lembaga Pemasyarakatan II-B Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dinihari kemarin, dilakukan oleh orang-orang yang sudah terlatih.

    “Yang jelas ini pelakunya militer,” kata Poengky, saat dihubungi Tempo, Ahad, 24 Maret 2013. Menurut dia, penyerbuan sekelompok orang itu ke lapas kemudian menembak empat orang tahanan jelas-jelas telah membuka motif penyerangan.

    Apalagi empat orang yang menjadi korban adalah tersangka pembunuhan seorang anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Grup II Kandang Menjangan. Karena itu, Poengky menduga pelaku juga berasal dari satuan Kopassus. (Baca: Kopassus Bantah Anggota Terlibat Penyerangan)

    Menurut dia, semangat korps anggota Kopassus sangat tinggi. “Kalau satu Kopassus dibunuh, yang lain pasti akan melindungi atau membalas dendam,” ujar Poengky.

    Poengky ragu jika dikatakan pelaku penyerangan adalah teroris atau preman. “Teroris kan tidak mungkin menyerbu penjara,” ucapnya. “Preman juga tidak mungkin melawan preman sendiri.”

    Versi polisi, penyerangan ke lapas II-B Cebongan dilakukan 17 orang. Tapi Kementerian Hukum dan HAM melansir jumlah penyerang tak lebih dari 15 orang. Akibat penyerangan ini, empat tahanan asal Nusa Tenggara Timur tewas karena diberondong timah panas di dalam sel oleh pelaku penyerangan.

    Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo mengatakan, empat korban adalah tersangka pembunuhan anggota Kopassus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta, Sersan Satu Santoso.

    Selain menembak empat korban, kawanan penyerang menganiaya delapan petugas lapas menggunakan popor senapan laras panjang. Mereka dianiaya karena mencegah penyerang masuk ke dalam lapas. Untuk menghilangkan jejak, para pelaku mengambil CCTV di dekat sel korban dan di depan pintu masuk lapas.

    PRIHANDOKO

    http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/24/2730/Serangan-Kilat-di-Penjara-Cebongan

    Serangan Kilat di Penjara Cebongan

    Minggu, 24 Maret 2013 | 15:39 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Ini bukan serangan biasa. Sekelompok orang bersenapan laras panjang, diduga jenis AK-47, menyerang Lembaga Pemasyarakatan II-B Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu, 23 Maret 2013 dinihari. Versi polisi menyebutkan jumlahnya 17 orang, tapi Kementerian Hukum dan HAM melansir jumlah penyerang tak lebih dari 15 orang.

    Dalam waktu kurang dari satu jam mulai pukul 00.15 WIB, empat tahanan asal Nusa Tenggara Timur tewas setelah diberondong timah panas di dalam sel oleh para pelaku penyerangan. Menurut Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, empat korban itu adalah tersangka pembunuhan anggota Komando Pasukan Khusus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta, Sersan Satu Santoso. “Mereka memang pelakunya,” kata Sabar.

    Selain menembak empat korban, kawanan penyerang menganiaya delapan petugas lapas menggunakan popor senapan laras panjang. Mereka dianiaya karena mencegah penyerang masuk ke dalam lapas. Selain terluka di kepala dan dagu, ada petugas yang matanya lebam karena dipukul dengan gagang senapan. Korban dan petugas lapas langsung dilarikan ke Rumah Sakit Sardjito, Yogya. Untuk menghilangkan jejak, para pelaku mengambil closed circuit television (CCTV) di dekat sel korban dan di depan pintu masuk lapas.

    Karena korban adalah tersangka pembunuh anggota Kopassus, sempat beredar kabar pelaku penyerangan adalah anggota Kopassus Menjangan yang menuntut balas atas kematian temannya. Namun tudingan itu dibantah Panglima Kodam IV Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Sarojo. Menurut dia, penyerang itu tidak ada hubungannya dengan Kopassus Kandang Menjangan. “Penyerangan itu dilakukan orang tak dikenal, tidak ada hubungannya dengan Kopassus,” katanya.

    Seorang warga Cebongan, Dwi, mengaku sempat melihat kedatangan para pelaku. Mereka adalah pria-pria berbadan tegap yang turun dari  dua mobil seperti Kijang Innova tak jauh dari kompleks lapas.

    Pengamat militer Mufti Maakarim menilai pelaku penyerangan adalah kelompok profesional, dan aksinya terencana. “Ini bisa dilihat dari cepatnya kejadian,” katanya.

    Siapa pun pelakunya, menurut Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana, kepolisian tidak boleh gentar mengusut pelaku penyerangan itu. “Pelaku harus dihukum dengan tegas, tidak boleh ada yang di atas hukum,” katanya. Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan HAM juga berharap kasus ini segera tuntas. “Siapa pun pelakunya harus segera ditangkap dan diadili,” katanya.

    Sampai Minggu, tim gabungan Mabes Polri dan Kepolisian Daerah Yogyakarta sudah meminta keterangan dari sedikitnya 15 saksi. Sebagian di antaranya petugas lapas. Selain itu, polisi juga sedang mengumpulkan bukti, seperti selongsong, anak peluru, hasil otopsi korban, dan jejak para pelaku.”Prosesnya masih berjalan,” kata Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Suharli Alius.

    Muh Syaifullah I Pito AgustianI Fransisco Rosarians I Subkhan I Ira Guslina Sufa I AA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469134/Apa-Senjata-Pelaku-Penyerangan-Lapas-Sleman

    Apa Senjata Pelaku Penyerangan LP Sleman

    Senin, 25 Maret 2013 | 09:34 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar menyatakan, dari puluhan selongsong peluru yang ditemukan di tempat kejadian penembakan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Kabupaten Sleman, masih belum diketahui asal jenis senjata yang digunakan pelaku.

    Boy membenarkan ada sekitar 31 selongsong peluru di tempat kejadian yang ditembakkan dari senjata laras panjang. “Peluru ini kan bisa dipakai bermacam-macam senjata, tapi nama senjatanya belum bisa dipastikan karena masih diperiksa oleh tim Puslabfor,” kata Boy ketika dihubungi, Ahad, 24 Maret 2013. (Baca: 31 Peluru Ditemukan di Tubuh Korban LP Sleman)

    Terkait penyerbuan yang diduga telah direncanakan dan terstruktur, Boy belum mau berspekulasi. Menurut dia, dugaan tersebut baru bisa diketahui setelah menerima hasil pemeriksaan dan fakta-fakta di lapangan. Saat ini tim sedang melakukan olah tempat kejadian perkara untuk mengungkap kejadian sebenarnya, termasuk ciri-ciri pelaku penembakan. (Baca: Penyerang Lapas Sleman Diduga Kuat Anggota Militer)

    “Kami belum bisa periksa karena orangnya saja belum tertangkap. Setelah diketahui fakta-fakta lalu dianalisis, baru akan ada kesimpulan tentang cara dan modus operandi pelaku,” katanya.

    Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diserbu belasan orang bersenjata api, Sabtu 23 Maret 2013 dinihari. Empat tahanan tewas dan dua sipir terluka. Korban tewas adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. (Baca: Jenazah Korban Lapas Sleman Diterbangkan ke NTT)

    ROSALINA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469139/Penyerangan-LP-Sleman-Terencana-Ini-Indikasinya

    Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya

    Senin, 25 Maret 2013 | 10:33 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengatakan, penembakan yang terjadi di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dilakukan dengan rapi, cepat, dan terencana.

    Salah seorang dari belasan pelaku bahkan ada yang berperan sebagai time keeper alias penjaga waktu. “Ada satu saksi yang melihat pelaku terus-terusan melihat jam di tangannya,” kata koordinator Kontras, Haris Azhar, kepada wartawan, Ahad, 24 Maret 2013.

    Haris mengatakan, penembakan yang dilakukan belasan pelaku bersenjata api tersebut terjadi singkat. “Hanya 15 menit,” katanya. Inilah salah satu indikasi yang menguatkan dugaan Kontras bahwa penembakan tersebut direncanakan dan dilakukan oleh orang-orang terlatih. (Baca: Penyerang LP Sleman Diduga Kuat Anggota Militer)

    Peristiwa penembakan tersebut terjadi pada Sabtu dinihari, 23 Maret, sekitar pukul 00.30. Sekitar 17 orang yang menerobos masuk penjara Cebongan mencari sasaran. Pelaku menggunakan baju sipil, berompi, bercelana panjang–sebagian bercelana jins, dan memakai penutup muka. (Baca juga: Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman)

    Adapun empat orang yang tewas diberondong peluru adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu ditahan. Keempatnya adalah tersangka penganiayaan yang menewaskan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso.

    Kontras merangkum kronologi kejadian berdasarkan keterangan sejumlah saksi yang berada di tempat kejadian, di antaranya kepala penjara Sukamto. Kontras juga menyambangi penjara Cebongan sehari setelah kejadian. (Baca: Penyerbuan LP Cebongan Bermula dari Saling Pandang)

    ANANDA BADUDU

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469174/Firasat-Buruk-Pemindahan-Tahanan-Lapas-Sleman

    Firasat Buruk Pemindahan Tahanan Lapas Sleman

    Senin, 25 Maret 2013 | 12:00 WIB

    Sejumlah petugas kepolisian bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3), setelah terjadi penyerangan oleh segerombolan orang bersenjata laras panjang pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Guru besar hukum pidana Universitas Indonesia Andi Hamzah menilai tidak ada yang salah dalam perpindahan tahanan dari penjara di Kepolisian Daerah Yogyakarta ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun biasanya, penahanan di Kepolisian (Polda) menghabiskan waktu hingga 20 hari.

    “Biasanya, ditahan di Polda 20 hari, kemudian kalau jaksa memperpanjang, waktu penahanannya bertambah lagi 40 hari,” kata Andi saat dihubungi, Jumat, 24 Maret 2013. “Dalam rentang waktu yang 40 hari inilah biasanya tempatnya di LP.”

    Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) Haris Azhar Azis mengatakan Sukamto, Kepala LP Cebongan, punya firasat buruk soal pengiriman empat tersangka penganiayaan yang menyebabkan tewasnya anggota Kopassus Sersan Satu Santoso.

    Empat tersangka itu ialah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gamaliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Mereka dikirim ke penjara Cebongan bersama dengan tujuh tahanan lainnya. (Baca: Lihat Teman Satu Sel Didor, Napi Cebongan Trauma)

    Pengiriman itu terjadi pada Jumat, 22 Maret 2013. Haris mengatakan tak biasanya Kepolisian menitipkan tahanan ke LP, apalagi pemeriksaan tersangka baru berjalan sekitar tiga atau empat hari.

    Sukamto lantas mengontak Polda Yogyakarta untuk menanyakan alasan pengiriman empat tersangka tersebut. Tak hanya mengontak Polda, dia juga mengontak Markas Besar Kepolisian. Firasat buruk Sukamto ternyata terbukti. (Baca: Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya)

    Menurut Andi, perpindahan tahanan dari Kepolisian ke LP memang wajar terjadi dengan alasan beragam. Misalnya jumlah tahanan di LP melebihi kapasitas atau untuk urusan penyidikan. (Baca: Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman)

    MUHAMAD RIZKI KURNIAWAN | ANANDA BADUDU

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469177/Pasti-Ada-Petunjuk-dari-Penyerangan-Lapas-Sleman

    Pasti Ada Petunjuk dari Penyerangan Lapas Sleman

    Senin, 25 Maret 2013 | 12:24 WIB

    Wakapolri Komjen Nanan Sukarna. ANTARA/Feny Selly

    TEMPO.CO, Jakarta – Wakil Kepala Polri, Komisaris Jenderal Nanan Soekarna, tak membantah penyerangan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata terhadap Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, terencana. Namun, ia yakin ada ketidaksempurnaan dalam penyerangan tersebut.

    “Semua kejahatan mesti ada ketidaksempurnaan,” ujar Nanan di sela rapat kerja teknis Humas Polri se-Indonesia di kantornya, Senin, 25 Maret 2013. “Itu rumusnya penyidik. Kalau tak pakai rumus itu, pasti kami menyerah. Itulah yang namanya petunjuk.”

    Namun, Nanan tak menanggapi dugaan bahwa pelaku penyerangan adalah anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD. Hanya, ia tak menyalahkan bila ada orang yang menduga demikian. “Semua boleh menduga-duga, tapi jangan menduga yang suudzon (buruk sangka),” katanya.

    Belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka lantas menembak mati empat orang tahanan. Keempatnya adalah pelaku penganiayaan hingga tewas anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    Keempat tersangka itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Dari jenazah para tersangka kemudian ditemui bersarang 31 peluru.

    Nanan menuturkan institusinya masih melakukan olah tempat kejadian perkara untuk menentukan secara jelas motif dan mencari pelakunya. Semua pihak yang diduga terlibat, ucap dia, akan dimintai keterangan. Ia memastikan polisi tak akan segan memeriksa siapa pun yang memiliki senjata berjenis sama dengan pelaku.

    “Banyak yang punya senjata di luar dan uji balistik akan menentukannya,” kata Nanan. Ia berharap semua pihak mendukung langkah kepolisian mengusut kasus ini. Media juga diimbau memberitakan kejadian secara berimbang. “Kami mohon media mendukung agar tidak bias ke mana-mana. Jangan malah membuat pelaku berhasil menebar teror.”

    TRI SUHARMAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469239/Penembak-Tahanan-Sleman-Diduga-Satu-Orang

    Penembak Tahanan Sleman Diduga Satu Orang

    Senin, 25 Maret 2013 | 15:46 WIB

    Petugas Brigade Mobil Polda DIY berjaga di Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Autopsi yang dilakukan oleh tim gabungan dari RSUD Dr. Sardjito dan tim Kedokteran dan Kesehatan Polda DIY ini bertujuan untuk meneliti penyebab utama kematian empat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman dan menjadi salah satu bukti penting pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) menduga penembak empat tahanan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, berjumlah satu orang. Dugaan tersebut muncul setelah Kontras meninjau lokasi dan memintai keterangan saksi-saksi di tempat kejadian.

    “Yang masuk ada belasan, yang eksekusi satu orang,” kata Koordinator Kontras, Haris Azhar, kepada wartawan, Ahad, 24 Maret 2013.

    Adapun empat orang yang tewas diberondong peluru adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Keempatnya adalah tersangka penganiayaan yang menewaskan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso.

    Melihat penembakan yang dilakukan dengan rapi dan cepat, Haris menduga aksi tersebut merupakan operasi terencana. Senjata yang digunakan pun bukan sembarang senjata. Penyerang menggunakan senjata laras panjang, granat, dan pistol jenis FN. (Baca: Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya)

    Unsur perencanaan penembakan tersebut terlihat dari pembagian tugas di antara pelaku. Ada beberapa pelaku yang terlihat memegang tugas khusus. Salah satunya, kata Haris, berperan sebagai pengatur waktu. “Ada saksi yang melihat dia selalu melihat jam di tangannya,” kata Haris.

    Ada yang berpura-pura menjadi aparat dari Polda Yogyakarta. Ada juga satu pelaku yang secara khusus berperan sebagai eksekutor. “Penyerangan tersebut sangat terencana,” katanya.

    Dari cara-cara pelaku mengejar dan mengeksekusi sasaran, Haris menduga pelaku adalah orang terlatih. Ia mengatakan penembakan tersebut patut diduga terkait dengan kasus penganiayaan yang menewaskan anggota Kopassus Sersan Satu Santoso yang terjadi 19 Maret 2013 lalu.

    ANANDA BADUDU

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469110/Ini-Kronologi-Penyerbuan-Cebongan-Versi-Kontras

    Ini Kronologi Penyerbuan Cebongan Versi Kontras

    Senin, 25 Maret 2013 | 04:03 WIB

    Koordinator Kontras, Haris Azhar. Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta – Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) telah memantau tempat penembakan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dari hasil pantauan lapangan, Kontras menyimpulkan aksi penembakan terencana dan dilakukan profesional.

    “Penembakan itu rapi, cepat, dan terencana. Pelaku dibekali dengan banyak informasi,” kata Koordinator Kontras Haris Azhar kepada wartawan, Ahad, 24 Maret 2013.

    Peristiwa penembakan tersebut terjadi pada Sabtu, 23 Maret, sekitar pukul 00.30 dinihari. Sekitar 17 orang menerobos masuk penjara Cebongan. Pelaku menggunakan baju sipil, berompi, bercelana panjang, sebagian bercelana jin, dan memakai penutup muka.

    Malam itu penjara hanya dijaga oleh delapan sipir. Dua di antaranya berjaga di meja piket bagian depan. Haris mengatakan saat peristiwa terjadi, situasi di sekitar penjara sepi.  Lokasinya memang sedikit jauh dari jalan utama. Penjara itu, kata Haris, dikelilingi oleh sawah dan kebun. Hanya ada beberapa rumah warga di dekat penjara, dua di depan, dan satu di samping. Rumah di bagian depan penjara pun belum selesai dibangun. “Di lokasi atau jalan di depan tidak terlihat lampu yang bisa menerangi,” katanya.

    Pelaku merangsek mulai masuk ke area penjara sekitar pukul 00.30. Berdasakan keterangan saksi di lokasi, saat kejadian terlihat ada tiga truk di dekat penjara. Namun, tak bisa dipastikan apakah ketiga truk tersebut terkait dengan penyerangan.

    Untuk menembus penjagaan penjara, pertama-tama seorang di antara pelaku mengaku sebagai aparat Kepolisian Daerah Yogyakarta yang hendak mengambil tahanan dari dalam penjara. Ia datang dan berbicara pada petugas piket yang berjaga di area depan penjara.

    Haris mengatakan, ada dua lapis penjagaan di dalam penjara, yakni lapis dalam dan lapis luar. Lapis pertama adalah gerbang yang memisahkan bagian piket penjara dengan pekarangan luar. Pelaku yang bepura-pura berasal dari aparat kepolisian menunjukkan surat kepada petugas piket, mengatakan ingin berkoordinasi dengan empat tahanan yang jadi sasaran.

    Petugas piket kemudian memanggil kepala keamanan. Sesaat setelah kepala keamanan datang, pintu gerbang dibuka. Saat itulah belasan pelaku lain merangsek masuk. Mereka menggunakan senjata laras panjang dan menodongkannya ke penjaga. Sebagian di antaranya masuk ke penjagaan lapis dalam sembari menodong dan menyandera sipir. “Tindakan ini juga disertai ancaman pengeboman,” kata Haris.

    Menurut pengakuan Sukamto, Kepala Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, anak buahnya sempat dianiaya dan diseret oleh pelaku. Terlihat dari bercak darah di lantai penjara. “Bercak darah ada sampai lantai dua,” kata Haris.

    Beberapa pelaku menanyakan pada sipir di sel mana empat sasaran mereka ditempatkan. Beberapa penjaga tidak tahu di mana empat tahanan yang baru sehari diserahkan oleh Polda tersebut. “Sipir dipaksa mengaku dengan dianiaya,” kata Haris.

    Akhirnya ada penjaga yang mengetahui di mana empat tahanan itu berada. Sasaran berada di sel 5A. Pelaku mengambil kunci-kunci sel dan diserahkan pada penjaga yang mengetahui keberadaan sasaran.

    Setibanya di sel 5A, pelaku menemukan ada 35 tahanan berada di sana. Mereka ditanya mana yang merupakan pelaku pembunuhan Sersan Satu Santoso. “Terjadi kepanikan di dalam sel hingga akhirnya empat orang terpisah dari tahanan lainnya,” kata Haris.

    Setelah terpisah, salah seorang pelaku memberondong sasaran dengan peluru. Empat orang tewas di dalam sel. Mereka adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi.

    “Yang eksekusi hanya satu orang,” ujar Haris. “Ini seperti operasi buntut kuda. Yang menerobos banyak, semakin dekat dengan sasaran semakin sedikit, dan yang mengeksekusi hanya satu orang,” ujarnya.

    Seusai menghabisi sasaran, pelaku meminta penjaga menunjukkan tempat kontrol Closed Circuit Television (CCTV) berada. Petugas mengatakan tempat kontrol ada di ruangan Kepala Lapas di lantai dua. “Pintu lalu didobrak dan CCTV diambil,” katanya.

    Haris mengatakan rentetan penyerangan hanya dilakukan dalam waktu 15 menit. Salah seorang di antara pelaku ada yang berperan sebagai penjaga waktu. “Saksi mengatakan ada satu pelaku yang berulang-ulang melihat jam di tangannya,” katanya.

    Kontras merangkum kronologi kejadian berdasarkan keterangan sejumlah saksi yang berada di tempat kejadian, di antaranya adalah kepala penjara Sukamto. Kontras juga menyambangi penjara Cebongan sehari setelah kejadian.

    ANANDA BADUDU

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469114/Penyerbuan-LP-Cebongan-Bermula-dari-Saling-Pandang

    Penyerbuan LP Cebongan Bermula dari Saling Pandang

    Senin, 25 Maret 2013 | 04:44 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Tak ada yang menyangka peristiwa saling pandang di Hugo’s Café itu berakibat pada penusukan dan berakhir pada drama penyerbuan sebuah penjara. Korban tewas penusukan adalah anggota Komando Pasukan Khusus Grup II Kandang Menjangan, Surakarta, Sersan Satu Santoso, 31 tahun. Korban tewas penyerbuan adalah Adrianus Candra Galaja, 24 tahun; Gameliel Yermiyanto (33); Yohanis Juan Manbait (37); dan Hendrik Sahetapy (38).

    Peristiwa penusukan terjadi pada Selasa dinihari, 19 Maret 2013, di kafe yang terletak di kompleks Sheraton Mustika Resort Hotel, Jalan Adisutjipto, Km 8,5, Maguwoharjo, Sleman. Penyerbuan berlangsung di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Empat korban penembakan di penjara itu merupakan tersangka penusukan.

    Nona, istri Juan, mengatakan, pada malam penusukan itu, suaminya sedang bekerja sebagai petugas keamanan kafe. Juan menjalani pekerjaan itu karena dipecat sebagai anggota Kepolisian Daerah Yogyakarta lantaran tersangkut kasus narkoba satu bulan sebelumnya. “Dia juga menjadi satpam kalau ada konser musik,” ujarnya.

    Wandy Marseli, pengacara empat tersangka, mengatakan, berdasarkan rekaman closed circuit television (CCTV) kafe yang diperlihatkan di Polda Yogyakarta dan keterangan sejumlah saksi, Hendrik saling berpandangan dengan Santoso. “Namun, saat hendak meninggalkan kafe, dia dihadang tiga teman korban (Santoso),” ujar Wandy, Minggu, 24 Maret 2013.

    Penghadangan itu berakhir dengan pengeroyokan yang membuat Santoso tewas ditusuk di bagian dada. Menurut Wandy, polisi semestinya turut memproses hukum teman-teman Santoso karena dianggap memantik perkelahian. “Tadinya kami hendak mengajukan praperadilan,” ujarnya.

    Sedangkan Nona mengatakan, dari cerita Juan, suaminya tak terlibat perkelahian maupun penusukan. Saat terjadi cekcok antara Hendrik dan Santoso, Juan justru hendak melerai.

    Sejak peristiwa penusukan itu, Hugo’s Cafe dipasangi garis polisi. “Tak ada kegiatan apa pun,” kata seorang karyawan Hotel Sheraton, Uki Sutanto. Kepala Polda Yogyakarta, Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, meminta pemerintah menutup dan mencabut izin kafe tersebut. Pasalnya, dalam tempo empat bulan, terjadi dua keributan yang mengakibatkan kematian. “Tak perlu dievaluasi, tutup saja,” kata dia.

    Kepala Bidang Pengembangan Pariwisata Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Shavitri Nurmala Dewi, mengatakan, saat ini izin operasional Hugo’s Cafe dibekukan.

    SHINTA MAHARANI | PITO AGUSTIN RUDIANA | MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469115/Lihat-Teman-Satu-Sel-Didor-Napi-Cebongan-Trauma

    Lihat Teman Satu Sel Didor, Napi Cebongan Trauma

    Senin, 25 Maret 2013 | 04:52 WIB

    Petugas kepolisan membawa empat kantong plastik berisi barang-barang pribadi milik keempat tahanan yang tewas keluar dari Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Barang-barang tersebut serta hasil autopsi akan dibawa kepada penyidik untuk pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari yang menewaskan keempat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Sebanyak 31 tahanan yang berada di Blok A5 (Anggrek nomor 5) di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan di Kabupaten Sleman mengalami trauma. Mereka tertegun setelah menyaksikan penembakan empat orang tahanan, teman satu sel mereka, oleh kawanan bersenjata pada Sabtu dinihari lalu.

    “Mereka shocked. Ada yang diam, terlihat melamun, penuh tanda tanya apa yang telah terjadi,” kata Kepala Lapas Cebongan B. Sukamto saat ditemui di Lapas Cebongan, Minggu, 24 Maret 2013.

    Empat tahanan yang ditembak mati itu adalah Hendrik Angel Sahetapy, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Yuan Manbait, dan Gamaliel Yemitarto Rohi Riwu. Keempatnya tahanan titipan dari Kepolisian Daerah Daerah Istimewa Yogyakarta.

    Korban penembakan di dalam sel ini merupakan tersangka kasus penusukan anggota TNI Angkatan Darat Kesatuan Kopassus Kandang Menjangan Kartasura, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe di Jalan Adisutjipto Kilometer 8,5, Kabupaten Sleman, pada 19 Maret lalu. Santoso tewas dengan luka tusuk pada bagian dada sebelah kiri. Kematian Santoso inilah yang memicu horor dini hari itu.

    Saat penembakan terjadi ada 35 orang berstatus tahanan yang berada di dalam ruang sel tersebut. Empat tersangka pengeroyokan Santoso itu disuruh berkumpul, lalu ditembak oleh salah seorang dari kawanan itu. Begitu cepat, hanya lima menit, lalu para pelaku meninggalkan sel.

    Ketakutan juga dirasakan oleh sepuluh 10 sipir yang berjaga saat peristiwa penembakan terjadi itu. Menurut salah satu sipir yang berjaga malam itu, Supratikno, delapan sipir terluka karena dianiaya oleh kawanan bersenjata itu dengan pukulan tangan hingga dipopor senapan.

    Sukamto mengatakan, untuk penyembuhan mental para tahanan dan sipir itu, ia mengumpulkan tahanan tersebut pada Sabtu pagi usai insiden. “Kami yakinkan, kejadian serupa tak akan terjadi lagi. Keamanan mereka kami jamin,” kata dia.

    Upaya lainnya, Sukamto menambahkan, para sipir dan tahanan itu mendapatkan pendampingan psikolog, psikiater, dan siraman rohani dari tokoh agama. “Sipir yang berjaga kami liburkan sehari. Kami ganti dengan regu lainnya,” kata Sukamto. Cara ini setidaknya ampuh meredakan ketegangan dan mengurangi kecemasan keluarga.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469131/Pemindahan-Tahanan-ke-LP-Cebongan-Dipertanyakan

    Pemindahan Tahanan ke LP Cebongan Dipertanyakan

    Senin, 25 Maret 2013 | 08:32 WIB

    Kapolres Sleman, AKBP Hery Sutrisman mengkoordinir petugas kepolisian untuk berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Sleman — Alasan pemindahan empat tahanan yang kemudian tewas dieksekusi di Lembaga Pemasyarakatan kelas IIB Cebongan, Sleman, Sabtu dinihari lalu, dipertanyakan. Pengacara keempat tahanan, Rio Rama Baskara, menilai pemindahan dari ruang tahanan Markas Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta ke LP Cebongan itu janggal.

    Saat pemindahan, menurut Rio, keempat tahanan, yaitu Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayant Rohi Riwu, diperlakukan bak teroris. Mereka mendapat pengawalan ketat dari Brimob Polda Yogyakarta. “Padahal, mereka hanya terlibat kasus kriminal murni, bukan teroris,” kata dia Ahad, 24 Maret 2013.

    Setelah tertangkap, keempatnya sempat ditahan di Kepolisian Resor Sleman sebelum dipindahkan ke Mapolda. Mereka kemudian dipindahkan lagi ke LP Cebongan pada Jumat siang sekitar pukul 11.00 WIB. Namun, mereka tewas ditembak kelompok bersenjata di ruang tahanan nomor 5 Blok Anggrek. “Insiden penembakan terjadi selang 14 jam dari pemindahan,” kata Rio.

    Ketua Jogja Police Watch, Asril Sutan Marajo, juga menilai ada kejanggalan dalam pemindahan itu. Apalagi alasannya adalah ruang tahanan rusak. “Cebongan itu kan LP kelas IIB, kenapa tidak ke kelas IA seperti Wirogunan Yogyakarta,” kata dia.

    Kepala Polda Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo membenarkan bahwa keempat tersangka merupakan titipan dari Mapolda Yogyakarta. Keempatnya, dari total 11 tahanan, terpaksa dititipkan karena ruang tahanan di Mapolda tengah direnovasi. “Ruang tahanan di Polda sedang hancur dan direnovasi,” kata dia akhir pekan lalu.

    Ruang tahanan Mapolda memang tengah diperbaiki. Dari empat ruangan yang ada, satu ruangan khusus untuk tahanan perempuan. Adapun tiga ruangan lainnya tengah diperbaiki. “Temboknya bolong-bolong karena dikorek-korek tahanan. Besi-besinya juga sudah tidak layak,” kata sumber Tempo di Polda Yogyakarta.

    Guru besar hukum pidana Universitas Indonesia, Andi Hamzah, menilai tidak ada yang salah dalam perpindahan tahanan dari Mapolda ke LP Cebongan. Namun biasanya, penahanan di kepolisian menghabiskan waktu hingga 20 hari.

    “Biasanya, ditahan di Polda 20 hari, kemudian kalau jaksa memperpanjang, waktu penahanannya bertambah lagi 40 hari,” kata Andi saat dihubungi kemarin. “Dalam rentang waktu yang 40 hari inilah biasanya tempatnya di LP.”

    Kepala LP Cebongan Sukamto mengatakan setiap hari memang selalu ada tahanan yang dititipkan di tempatnya. Karena sudah terbiasa, ia tak meminta tambahan personel untuk pengamanan saat menerima keempat tahanan tersebut. Namun, saat mengetahui kasus keempat tahanan itu, ia berniat mengembalikan ke Polda DIY.

    Keempat korban adalah tersangka penusukan Santoso, anggota Komando Pasukan Khusus Grup II Kandang Menjangan Kartosuro, pada Selasa dinihari lalu di Hugo’s Cafe, di Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman. Tentara berpangkat sersan satu berusia 31 tahun itu tewas akibat luka tusuk. Simak penyerangan penjara Sleman di sini.

    MUH SYAIFULLAH | SHINTA MAHARANI | MUHAMAD RIZKI KURNIAWAN | ANANDA BADUDU | RAJU FEBRIAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469140/Kapolri-Belum-Tahu-Identitas-Penyerang-LP-Sleman

    Kapolri Belum Tahu Identitas Penyerang LP Sleman

    Senin, 25 Maret 2013 | 10:35 WIB

    Kapolri Timur Pradopo. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo mengatakan institusinya masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) terhadap Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, yang diserang kelompok bersenjata Sabtu pekan lalu. Polisi belum bisa memastikan identitas pelaku maupun motifnya.

    “Olah TKP perlu kecermatan dan dukungan laboratorium sehingga hasilnya bisa disampaikan secara lengkap,” ujar Timur seusai membuka rapat kerja teknis Humas Polri se-Indonesia di kantornya, Senin, 25 Maret 2013.

    Timur tak menjawab saat ditanyai apakah penyerang berasal dari kalangan militer. Begitu pula saat ditanyai hasil forensik jenis peluru yang digunakan pelaku. “Sekali lagi, kami diberi kesempatan olah TKP dan hasilnya akan disampaikan ke publik.”

    Belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka lantas menembak mati empat tahanan. Para korban ini adalah pelaku penganiayaan hingga tewas anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto kilometer 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    Keempat tersangka itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Setelah kejadian, di tubuh mereka ditemukan 31 butir peluru. Para pelaku diduga berasal dari aparat TNI, tetapi pihak TNI  membantahnya.

    Meski belum menyimpulkan identitas pelaku, Timur mengaku menjalin koordinasi dengan TNI dalam kasus ini. Namun, ia tak menjelaskan bentuk koordinasi yang dilakukan. Timur juga berjanji akan bekerja sama dengan semua pihak, terutama lembaga pemasyarakatan dalam mengamankan tahanan. Simak serangan profesional penjara Sleman.

    TRI SUHARMAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469226/Kasus-LP-KASAD-Tak-Ada-Bukti-Keterlibatan-TNI

    Kasus LP, KASAD: Tak Ada Bukti Keterlibatan TNI

    Senin, 25 Maret 2013 | 14:58 WIB

    Kasad Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Staf TNI Angkatan Darat Letnan Jenderal Pramono Edhie Wibowo mengklaim tidak ada bukti yang jelas dan cukup mengenai keterlibatan anggota TNI dalam penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Hal ini menjadi alasan TNI belum mau menduga-duga anggotanya turut dalam pembunuhan empat tersangka penusuk anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Sersan Satu Santoso.

    Pramono menyatakan, kasus LP Sleman berbeda dengan penyerangan Markas Kepolisian Resor Ogan Komering Ulu (OKU) yang cepat ditanggapi dan diproses TNI. Menurut dia, dalam penyerangan dan pembakaran Mapolres OKU, secara jelas terlihat dan ada bukti kuat anak buahnya terlibat serta menjadi pelaku.

    “Di OKU, saya kirimkan langsung tim investigasi karena memang terlihat anak buah saya,” kata Pramono saat ditemui di Istana Negara, Senin, 25 Maret 2013.

    Sedangkan pada kasus LP Sleman, menurut dia, TNI tidak mengetahui karena tidak ada saksi dan bukti rekaman yang jelas. Selain saksi dari sipir penjara dan tahanan lain, saksi kuat yaitu korban dinyatakan meninggal semua sehingga tidak dapat memberikan petunjuk. (Baca: Penyerang LP Sleman Diduga Anggota Militer)

    Demikian pula soal dugaan senjata, Pramono enggan memberikan pendapat bahwa senjata pelaku memang pernah digunakan pasukan TNI. Kepolisian Daerah Yogyakarta sebelumnya sudah merilis bahwa senjata yang digunakan adalah senjata api dengan peluru kaliber 7,62 milimeter. Kepastian ini didapat berdasarkan 31 selongsong peluru di tempat kejadian. “Saya tidak boleh mendahului, nanti jadi tuduhan, dong,” kata Pramono.

    Aksi penyerangan kelompok bersenjata ke LP Cebongan, Sleman, terjadi pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Dugaan yang muncul adalah pelaku berasal dari anggota Kopassus Kandang Menjangan, Kartasura. (Baca juga: Serangan Kilat di Penjara Cebongan)

    Dalam peristiwa itu, empat tahanan tewas, yaitu Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Keempatnya adalah tersangka kasus penusukan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Sleman, pada 19 Maret 2013.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469234/Menteri-Amir-Tak-Tahu-Alasan-Pemindahan-Tahanan

    Menteri Amir Tak Tahu Alasan Pemindahan Tahanan

    Senin, 25 Maret 2013 | 15:34 WIB

    Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Amir Syamsuddin mengaku tidak mengetahui alasan Kepolisian Daerah Yogyakarta memindahkan empat tahanan kasus penusukan anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) ke Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Dia mengatakan, pihaknya tidak memiliki posisi untuk bertanya tentang alasan pemindahan itu. (Baca: Alasan pemindahan dipertanyakan)

    Menurut Amir, LP dan rumah tahanan kerap hanya bersikap melayani dan memberikan fasilitas atas kebutuhan yang diperlukan kepolisian atau lembaga penegak hukum lain dalam proses penahanan para tersangka. “Tanyakan pada penyidik, kami hanya memberi fasilitas,” kata Amir Syamsuddin saat ditemui di Istana Negara, Senin, 25 Maret 2013. (Baca: Firasat buruk sipir soal pemindahan tahanan)

    Amir juga menyatakan, di Sleman memang terdapat LP dan rumah tahanan. Keduanya kerap dijadikan tempat penitipan tahanan dari kepolisian dengan sejumlah alasan formal yang disertakan. Meski tidak detail menjelaskan alasan pemindahan empat tahanan, menurut dia, mekanisme penitipan dan pemindahan tahanan adalah hal yang biasa. (Baca: Kata polisi soal pemindahan)

    Berkaitan dengan penyerangan kelompok bersenjata pada 23 Maret lalu, Amir juga memilih untuk menyerahkan semuanya kepada kepolisian yang sedang menyelidiki. Ia juga tidak berniat untuk meminta pemerintah membentuk tim khusus guna mengusut kasus tersebut. “Saya tidak mau berspekulasi,” kata Amir.

    Penyerangan LP Cebongan oleh kelompok bersenjata terjadi pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Empat tahanan tewas diberondong peluru. Mereka adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Keempatnya adalah tersangka kasus penusukan anggota TNI AD Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Sleman, pada 19 Maret 2013.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469334/Pemindahan-Tahanan-ke-Cebongan-Sudah-Dibicarakan

    Pemindahan Tahanan ke LP Sleman Sudah Dibahas

    Senin, 25 Maret 2013 | 20:53 WIB

    Tangisan keluarga saat menjemput peti jenazah berisi korban penyerangan LP Cebongan. TEMPO/Jhon Seo

    TEMPO.CO, Yogyakarta- Pemindahan empat tersangka penganiayaan anggota TNI yang mengakibatkan kematian seorang anggota Kopasus ke Penjara Cebongan, Sleman, sudah dibicarakan dengan Panglima Kodam IV Diponegoro serta Komandan Korem 072 Pamungkas. (Kronologi serangan ke Penjacara Cebongan)

    “Saya sudah berkoordinasi dengan aparat keamanan,” kata Kepala Kepolisian Daerah (Polda) Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo, Senin 25 Maret 2013.

    Ia menegaskan, pemindahan para tahanan itu sudah melalui prosedur yang benar. Kondisi ruang tahanan Polda yang rusak dan proses pemberkasan tersangka yang sudah selesai dengan capat. Juga sudah ada persetujuan Kepala LP Cebongan.

    Kepala Polda menyilakan wartawan untuk melihat kondisi ruang tahanan Polda di lantai tiga gedung Reserse Kriminal Umum. Kondisinya menurut polisi rusak. Namun, wartawan hanya bisa melihat di luar ruang tahanan saja. Informasinya atap rusak dan bau menyengat dari kamar mandi sangat mengganggu.

    Kepala Polda belum mau mengungkapkan hasil sementara penyelidikan kasus itu. Juga soal proyektil yang ditemukan. Ia menambahkan, koordinasi dengan Danrem dilakukan oleh Wakil Kepala Polda dan Direktur Reserse Narkoba yang dihubungi Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM yang meminta bantuan untuk melakukan pengamanan.

    Namun, setelah penyerahan empat tersangka, pada Sabtu 23 Maret 2013 dini hari terjadi penembakan di LP Cebongan dan semua tersangka tewas mengenaskan.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469337/Kepala-Lapas-Cebongan-Punya-Insting-Mau-Diserang

    Kepala LP Sleman Punya Insting Mau Diserang

    Senin, 25 Maret 2013 | 21:06 WIB

    Foto Hendrik Benyamin Sahetapy alias Deky, salah satu korban penyerbuan lapas Kelas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta- Kepala Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sukamto menyatakan telah menghubungi Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Daerah Istimewa Yogyakarta Rusdiyanto soal penambahan pengamanan. Sebab, setelah tahu tahanan titipan itu terkait kasus terbunuhnya anggota TNI Den Intel Kodam IV/Diponegoro Sersan Satu Santoso di Hugo’s Cafe pada 19 Maret 2013, maka diperlukan tambahan pengamanan.

    Bahkan Sukamto berniat mengembalikan tahanan itu ke Polda pada Sabtu pagi. Karena ia punya insting jika kasus itu akan berakibat yang tidak diinginkan seperti kejadian di Mapolres Baturaja.

    Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Daerah Istimewa Yogyakarta Rusdianto menyatakan Kepala LP Cebongan telah meminta bantuan ke Polda untuk memberi pengamanan di LP terkait keberadaan empat tahanan titipan Polda itu. Ia sebelumnya juga dihubungi Kepala LP soal permintaan tambahan pengamanan. Namun, ia saat itu berada di Bandung.

    “Lalu saya menghubungi Kapolda tapi tidak konek. Saya hubungi Direskrimum tidak bisa. Kemudian hubungi Dirnarkoba,” kata Rusdianto, Senin 25 Maret 2013.

    Ia juga membantah kabar yang menyebutkan pihak LP dititipi tahanan dengan ancaman dari polisi. Tetapi LP menerima tahanan titipan seperti biasanya karena hampir tiap hari ada tahanan yang dititipkan.

    Yang boleh menitipkan tahanan ke rumah tahanan adalah penegak hukum. Yaitu polisi, kejaksaan dan pengadilan.

    Kepala Kepolisian Daerah, Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo menyatakan, sebelum kejadian, tidak ada laporan ke dia soal tambahan pengamanan di Lembaga Pemasyarakatan. Padahal Kepala LP sudah berusaha menelepon dia pada pukul 23.00.

    Namun hanya diterima oleh ajudannya. Disangka ia sudah tidur. “Bukan sudah tidur, ngapain jam sebelas tidur, tetapi ajudan yang berpersepsi saya tidur,” kata dia. Kepala Polda menambahkan, pihaknya juga telah mengambil tindakan sebelum peristiwa itu terjadi. Yaitu dengan patroli atau di kepolisian disebut sambang.

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469347/Proyektil-dari-Tubuh-Korban-LP-Sleman-Diserahkan

    Proyektil dari Tubuh Korban LP Sleman Diserahkan

    Senin, 25 Maret 2013 | 21:26 WIB

    Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda DIY, Dr. Didiet Setioboedi memberikan keterangan pers setelah selesainya autopsi empat jenazah tahanan Lapas II B Cebongan Sleman di Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Dalam keterangan persnya, Dr. Didiet enggan menyebutkan hasil autopsi karena akan dibawa ke penyidik terlebih dahulu sebagai salah satu bukti penting pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta — Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito menyerahkan lima proyektil peluru kepada penyidik kasus penembakan empat tahanan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Senin, 25 Maret 2013.

    Kepala Bagian Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr Sardjito, Trisno Heru Nugroho, mengatakan pihak rumah sakit telah menyerahkan hasil temuan tim ahli forensik yang melakukan uji forensik terhadap empat jenazah dari Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman. “Uji forensik sudah selesai. Lima proyektil peluru telah diserahkan,” katanya kepada Tempo.

    Kepala Instalasi Forensik, Dr Hendro Widagdo, sekitar pukul 13.00 WIB telah menyerahkan hasil temuan tim forensik kepada penyidik dari Kepolisian Resor Sleman, Ajun Komisaris Polisi Heru Muslimin.

    Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta, Dr Didiet Setioboedi, belum menjelaskan jenis proyektil peluru tersebut. Alasannya, hal itu membutuhkan kajian di laboratorium forensik. Ia tidak menyebut tenggat kajian Labfor. “Masih dikaji di Labfor,” kata dia dengan singkat.

    SHINTA MAHARANI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469351/Sebelum-Diserang-Cebongan-Minta-Tambahan-Polisi

    Sebelum Diserang, Cebongan Minta Tambahan Polisi

    Senin, 25 Maret 2013 | 21:39 WIB

    Foto Adrianus Chandra Galaja alias Dedi, salah satu korban penyerbuan lapas Kelas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta — Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas II-B Cebongan Kabupaten Sleman B. Sukamto menyatakan pihaknya sempat meminta bantuan tambahan jumlah sipir kepada Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Daerah Istimewa Yogyakarta Rusdiyanto.

    Kemudian, Rusdiyanto mengontak Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah DIY Komisaris Besar Kris Erlangga untuk meminta bantuan personel keamanan. “Bantuan datang, tapi tak tahu persis seperti apa. Informasinya petugas berpakaian preman,” kata Sukamto saat dihubungi Tempo, Senin, 25 Maret 2013.

    Penambahan personel keamanan dilakukan karena empat tahanan yang menjadi tersangka pengeroyok anggota Komando Pasukan Khusus Sersan Satu Santoso dipindahkan ke Lapas Cebongan. Pemindahan dilakukan atas permintaan Kepala Polda DIY Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo karena atap ruang tahanan polda jebol. Ada 11 tahanan polda yang dipindahkan ke Lapas Cebongan.

    “Tapi saya tak tahu kalau empat orang itu ada di antara 11 orang itu,” kata Sukamto.Ini karena ia menerima informasi bahwa Polda menitipkan 11 orang tahanan.

    “Ya, memang biasa demikian (hanya menyebut jumlah tahanan). Setelah itu baru kami periksa siapa saja yang dititipkan,” kata Sukamto.

    Sukamto menyatakan kaget setelah mengetahui empat tahanan itu ada di sini. Upaya yang dilakukan untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan adalah meminta bantuan tambahan personel keamanan.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469197/Panglima-TNI-Serbuan-ke-LP-Tak-Mirip-Strategi-TNI

    Panglima TNI: Serangan LP Sleman Tak Mirip TNI

    Senin, 25 Maret 2013 | 13:42 WIB

    Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta – Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono membantah adanya kemiripan strategi antara penyerangan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, dan perang pasukan TNI. Ia menyatakan, pasukan TNI memang dilatih untuk menjalankan operasi khusus seperti penyelamatan sandera.

    Tapi, “(Penyerangan ke LP Cebongan) tidak mirip,” kata Agus saat ditemui di Istana Negara, Senin, 25 Maret 2013.

    Agus juga menyatakan, hingga saat ini dirinya belum mengetahui hasil penyelidikan yang dilakukan Kepolisian Daerah Yogyakarta. TNI hanya bersikap menunggu karena penyelidikan adalah kewenangan kepolisian. TNI baru akan menanggapi jika memang hasilnya berkaitan dengan TNI atau dimintai bantuan oleh kepolisian.

    “Kalau kepolisian menduga ada anggota saya yang terlibat, pasti kami akan melakukan penyelidikan lebih lanjut,” kata dia.

    Panglima juga belum mau menyimpulkan apakah ada indikasi keterlibatan TNI dalam peristiwa penyerangan tersebut. Dia malah mempersilakan masyarakat untuk berspekulasi. Adapun TNI bersikap menunggu hasil penyelidikan polisi. “Kalau ada kaitan dengan anggota saya, saya akan turunkan tim.”

    Jumat, 23 Maret 2013, sekelompok orang bersenjata menyerang LP Cebongan, Sleman. Pelaku penyerangan kemudian menembak mati empat tahanan yang terlibat dalam penganiayaan hingga tewas anggota Kopassus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe pada 19 Maret 2013.

    Kejadian ini berlangsung cepat dan terorganisasi. Penyerangan berawal sekitar pukul 00.15 ketika sekitar 15 orang bersenjata api dan granat memaksa penjaga LP membuka pintu utama dan pintu blok hunian. Penyerangan berakhir sekitar pukul 01.05 ketika para pelaku berhasil menembak empat korban di ruang tahanan blok A nomor 5.

    Empat tahanan yang diberondong peluru hingga tewas adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi.

    Pelaku melarikan diri dengan cepat menggunakan dua mobil yang sudah terparkir di halaman depan LP. Selain itu, para pelaku juga merusak dan mengambil rekaman kamera closed-circuit television (CCTV).

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469221/BIN-Senjata-Penyerang-LP-Sleman-Bukan-Standar-TNI

    BIN: Senjata Penyerang LP Sleman Bukan Standar TNI

    Senin, 25 Maret 2013 | 14:45 WIB

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Badan Intelijen Nasional (BIN) Marciano Norman menyatakan, senjata yang digunakan para pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta, tidak lagi menjadi standar anggota TNI. Ia menjelaskan, jenis peluru yang digunakan para pelaku adalah peluru kaliber 7,62 milimeter.

    “Setahu saya, itu sudah bukan standar TNI lagi,” kata Marciano saat ditemui di Istana Negara, Senin, 25 Maret 2013.

    Namun, Marciano tak mau menduga-duga siapa pelaku penyerangan tersebut. BIN memilih menunggu hasil penyelidikan dan pemeriksaan yang tengah dilakukan Kepolisian Daerah Yogyakarta. “Prinsipnya, kami mendukung kepolisian untuk mengungkapnya,” ucap dia.

    BIN, menurut Marciano, sangat mendukung kepolisian untuk berani membongkar identitas para pelaku. Penyerangan terhadap lembaga pemasyarakatan dianggap hal yang tidak dapat ditoleransi.

    Serangan terhadap LP Cebongan, Jumat, 23 Maret 2013, memunculkan sejumlah dugaan. Penyerangan yang rapi itu dilakukan dalam waktu singkat, hanya berlangsung sekitar 15 menit.

    Setelah membunuh para korban, pelaku langsung meninggalkan tempat kejadian dengan dua mobil yang diparkir di halaman depan LP. Pelaku juga mencuri rekaman kamera closed-circuit television (CCTV) di LP tersebut.

    Dalam penyerangan tersebut, empat tahanan tewas diberondong 31 peluru. Mereka adalah Hendrik Benyamin Sahetapy alias Diki, Yohanis Juan Manbait alias Juan, Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Chandra Galaja alias Dedi. Keempatnya adalah tersangka kasus penganiayaan hingga tewas anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Sleman, pada 19 Maret 2013.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/25/2731/Operasi-Buntut-Kuda-Penjara-Cebongan-Sleman

    Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman

    Senin, 25 Maret 2013 | 08:22 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta -Penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, diduga dilakukan secara terencana. Haris Azhar, Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan, menyatakan, dari investigasi dan wawancara sejumlah saksi di lapangan, ditemukan indikasi tersebut.

    Menurut dia, sejumlah saksi menyatakan penyerangan dan penembakan terhadap empat tahanan di Penjara Cebongan berlangsung rapi dan cepat karena hanya berlangsung selama 15 menit. Salah satu saksi melihat seorang pelaku terus-menerus melihat jam di tangannya. “Sepertinya dia menjadi time keeper alias penjaga waktu,” ujar Haris dalam keterangan pers di kantor Imparsial, Ahad 24 Maret 2013.

    Sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Penjara Cebongan, Sabtu dinihari lalu. Sekitar 17 orang menerobos penjara Cebongan. Mereka memberondong empat tahanan di sel 5A. Empat tahanan itu adalah Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka adalah tersangka penusukan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus, di Hugo’s Cafe, 19 Maret lalu.

    Menurut Haris, penyerangan dilakukan oleh 17 orang, tapi penembakan dilakukan satu orang. “Ini seperti operasi buntut kuda. Yang menerobos banyak, semakin dekat dengan sasaran semakin sedikit,” ujarnya.

    Sumber Tempo yang mengetahui peristiwa itu mengatakan, saat diketahui ada 35 orang di sel 5A, salah seorang bersenjata itu bertanya di mana kelompok Deki. “Yang bukan kelompok Deki, minggir!” kata sumber mengutip pernyataan seorang pelaku. Para tahanan lalu memisahkan diri dan tersisa tiga orang. “Tanpa ampun, tiga orang itu langsung diberondong, tanpa penyiksaan,” kata sumber. Setelah itu menyusul satu tahanan lagi.

    Kepala Biro Penerangan Mabes Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar belum bisa memastikan apakah penyerangan tersebut terencana. “Belum ada kesimpulan, kami masih terus menganalisis fakta di lapangan,” ujar Boy kemarin. Ia mengatakan polisi telah memeriksa 45 orang berkaitan dengan insiden ini–12 orang di antaranya sipir. Simak penyerangan penjara Sleman di sini.

    ANANDA BADUDU | ROSALINA | PITO AGUSTIN RUDIANA | PINGIT ARIA | SUKMA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469401/Pengamat-Penyerangan-Lapas-Sleman-Tanda-Frustasi

    Pengamat: Penyerangan LP Sleman Tanda Frustrasi

    Selasa, 26 Maret 2013 | 07:50 WIB

    Sejumlah kerabat menunggu empat jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta – Pengamat militer Universitas Indonesia Andi Widjajanto menilai ada permasalahan mendasar dalam sejumlah peristiwa penyerbuan yang dilakukan oleh militer. Peristiwa penyerbuan Mapolres Ogan Komering Ulu dan kemudian penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, yang diduga dilakukan oleh anggota Komando Pasukan Khusus, dianggap sebagai perwujudan masalah itu.

    “Jika diasumsikan (penyerangan LP Cebongan) oleh militer, berarti ada rasa frustrasi yang tidak bisa disalurkan anggota TNI,” ujar Andi kepada Tempo, Senin, 25 Maret 2013. Selain itu, dia menilai ada kendali komando yang patah dalam jajaran TNI. “Ada loyalitas yang salah tempat.”

    Menurut Andi, penggunaan senjata oleh anggota TNI dilakukan dengan ketat. Selain harus terus-menerus diperiksa, anggota TNI yang memegang senjata api wajib menjalani psikotes berkali-kali.

    Belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka menembak hingga tewas para tersangka penganiayaan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013. (Baca: Firasat Buruk Pemindahan Tahanan LP Sleman)

    Keempat tersangka pembunuh tentara itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Para tersangka itu tewas tertembak dengan puluhan peluru pada tubuh mereka. Pelaku diduga berasal dari Kopassus. Pihak TNI telah menyatakan membantah anggotanya terlibat. Simak penyerangan di penjara Sleman di sini.

    SUBKHAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469404/Tahanan-LP-Sleman-Sempat-Dianiaya-Sebelum-Ditembak

    Tahanan LP Sleman Sempat Dianiaya Sebelum Ditembak

    Selasa, 26 Maret 2013 | 08:20 WIB

    Sejumlah kerabat menunggu empat jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta – Riyo Rama Baskara, pengacara keempat korban penyerangan misterius Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, menyebut kliennya tidak hanya diberondong timah panas saja. Dia menduga para pelaku misterius sempat melakukan tindakan penganiayaan sebelum mengeksekusi dengan berondongan peluru.

    “Banyak ditemukan bekas luka memar dan sayatan senjata tajam di tubuh korban,” kata Riyo saat dihubungi Tempo, Senin, 25 Maret 2013.

    Sebagai contoh, dia menemukan luka memar di wajah Juan, salah satu korban. Perut almarhum juga robek akibat sayatan benda tajam. Bahkan, lengan kiri Juan patah. “Luka-luka itu jelas bukan karena tembakan,” kata Riyo. Dia mengaku mengetahui kondisi keempat jenazah sesaat kejadian.

    Menurut Riyo, apa yang telah terjadi kepada keempat kliennya adalah pembantaian. Sebab, keempat korban mendapat siksaan dan berondongan peluru dalam kondisi tidak berdaya. “Kami akan terus dorong kasus ini hingga tuntas. Jangan sampai ini berhenti karena bisa jadi catatan buruk hukum Indonesia,” kata Riyo.

    Sabtu dinihari, 23 Maret 2013, Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diserbu belasan orang bersenjata api. Empat tahanan tewas dan dua sipir terluka. Korban tewas adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. (Baca: Firasat Buruk Pemindahan Tahanan Lapas Sleman)

    Keempat korban adalah tersangka pengeroyokan seorang anggota Kopassus hingga tewas. Muncul dugaan aksi penyerangan merupakan tindakan balasan atas kematian anggota Kopassus. Namun, polisi belum merampungkan penyidikan kasus ini. (Baca:Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya)

    INDRA WIJAYA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469485/Kejanggalan-Sebelum-Penyerangan-LP-Sleman

    Kejanggalan Sebelum Penyerangan LP Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 15:48 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Riyo Rama Baskara, pengacara keempat korban penyerangan misterius Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, mencium aroma kejanggalan dari rentetan peristiwa sebelum pembantaian terjadi. Sebab, sehari sebelum penyerangan, Polda Yogyakarta tiba-tiba memindahkan keempat tersangka pengeroyokan seorang anggota Kopassus dari Rumah Tahanan Polda ke LP Cebongan.

    “Rentan waktu dari pemindahan sampai penyerangan cuma 14 jam, sangat janggal,” kata Riyo saat dihubungi Tempo, Senin, 25 Maret 2013. Pihak Polda beralasan, rutan yang mereka miliki tidak layak untuk digunakan. Disebutkan, Rutan Polda sedang akan direnovasi. “Tapi pantauan kami, Rutan Polda tidak rusak, masih bisa digunakan.”

    Bahkan, kabar yang ia peroleh, Kepala LP Cebongan juga resah mendapat titipan empat tersangka dari Polda. Menurut Riyo, Kepala LP Cebongan ingin mengembalikan keempat tersangka ke Polda sehari setelah dititipkan. Namun, rencana itu tidak jadi dilakukan karena pada diniharinya penyerangan terjadi. (Baca: Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    Riyo pun menuturkan, keempat kliennya mengaku aneh dengan pemindahan penahanan mereka. Salah satunya, Juan. Anggota kepolisian itu mengaku pengawalan pemindahan dari Polda ke Cebongan sangat berlebihan.

    “Mengawal kami seperti mengawal teroris saja. Sebanyak 15 anggota pengawal bersenjata lengkap,” kata Riyo menirukan penuturan almarhum Juan.

    Namun, begitu dititipkan di LP Cebongan, Polda tidak memberikan pengamanan khusus. Tidak ada anggota Polda yang ditinggal untuk menjaga keempat tersangka. Pengamanan sepenuhnya diserahkan ke Lapas Cebongan. “Ini kok terkesan polisi seperti lepas tangan dan cuci tangan.”

    Menurut Riyo, usai kejadian Polda tidak melakukan upaya menutup akses keluar-masuk Provinsi Yogyakarta. Menurut dia, jika polisi sigap melakukan razia, kemungkinan bisa menjaring pelaku penyerangan Lapas Cebongan.

    Dia pun mengaku tetap akan mendorong polisi mengusut tuntas kasus ini. “Jangan sampai kasus pembantaian ini terlupakan begitu saja.”

    Sabtu dinihari, 23 Maret 2013, Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diserbu belasan orang bersenjata api. Empat tahanan tewas dan dua sipir terluka. Korban tewas adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. (Baca: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman)

    Keempat korban adalah tersangka pengeroyokan seorang anggota Kopassus hingga tewas. Muncul dugaan aksi penyerangan merupakan tindakan balasan atas kematian anggota Kopassus. Namun, polisi belum merampungkan penyidikan kasus ini.

    Kepolisian Daerah Yogyakarta maupun Kepala LP Cebongan belum memberikan tanggapan mengenai kejanggalan yang diungkapkan Riyo. (Baca lengkap:S erangan Penjara Sleman)

    Topik Terhangat Tempo.co: Kudeta || Harta dan Wanita Djoko Susilo || Nasib Anas

    INDRA WIJAYA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469490/Ciri-Penyerang-LP-Cebongan-Sleman-Diketahui

    Ciri Penyerang LP Cebongan Sleman Diketahui

    Selasa, 26 Maret 2013 | 15:58 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Markas Besar Kepolisian RI telah mendapatkan informasi ciri pelaku penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Namun, ciri pelaku yang didapat penyidik baru sebagian. Informasi yang didapat belum lengkap untuk mengungkap wajah anggota kelompok bersenjata itu.

    Menurut Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, saksi penyerangan memang telah memberikan informasi mengenai tanda khusus pelaku. “Tapi keterangan saksi itu belum cukup untuk membuat sketsa wajah,” ujar Boy, Selasa, 26 Maret 2013.

    Boy mengatakan, hingga kini polisi masih terus menyelidiki insiden LP Cebongan. Polisi tidak hanya sebatas menelusuri tempat kejadian perkara saja. “Bisa saja ada informasi akurat, tapi bukan dari TKP,” kata Boy. “Bisa saja muncul informasi di tempat lain terkait orang-orang yang mirip dengan keterangan dari LP.”

    Pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013, sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang penjara Cebongan. Sekitar 17 orang menerobos dan memberondong empat tahanan: Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu.

    Keempat korban tewas di tempat dengan 31 peluru. Mereka diduga tersangka penusukan Sersan Satu Santoso, anggota Komando Pasukan Khusus, di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013.

    Boy menambahkan, penyidik telah menemukan sejumlah barang bukti di lapangan berupa proyektil dan selongsong peluru. Penyidik juga memeriksa 45 saksi, narapidana, dan sipir penjara Cebongan. “Kini kami masih melakukan analisis. Dari kesaksian mereka, semoga ada petunjuk baru yang membantu penyidikan lebih terarah,” kata Boy.

    Soal jenis senjata, Pusat Laboratorium Forensik Polri masih melakukan identifikasi. Kata Boy, ukuran peluru tertentu dapat saja dipergunakan senjata laras panjang berbagai merek. Dari merek senjata, baru dapat ditelusuri apakah milik organik kesatuan militer atau bukan. “Ada yang dimiliki organik dan ada juga yang dipakai ilegal dari perdagangan gelap atau rampasan.”

    RUSMAN PARAQBUEQ

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469392/Pangdam-Diponegoro-Kami-Tak-Terlibat-di-Cebongan

    Pangdam Diponegoro: Kami Tak Terlibat di Cebongan

    Selasa, 26 Maret 2013 | 06:44 WIB

    Petugas Brigade Mobil Polda DIY berjaga di Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Autopsi yang dilakukan oleh tim gabungan dari RSUD Dr. Sardjito dan tim Kedokteran dan Kesehatan Polda DIY ini bertujuan untuk meneliti penyebab utama kematian empat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman dan menjadi salah satu bukti penting pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO , Jakarta:Panglima Kodam IV Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Sarojo membantah dengan tegas pelaku penyerangan Lapas Cebongan Sleman adalah anggota Kopassus. Komandan Garnisun yang meliputi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta ini juga membawahi satuan organik dan non organik Kodam IV Diponegoro. “Penyerangan lapas dilakukan oleh orang tidak dikenal,” kata dia, Senin 25 Maret 2013.

    Komando Pasukan Khusus Grup 2 Kandang Menjangan Sukoharjo juga mengatakan bahwa seluruh anggota Kopassus berada di dalam kesatuan pada saat penyerbuan dilakukan. “Kami belum bisa mengomentari kejadian itu,” kata Kepala Seksi Intel Kopassus Grup 2 Kandang Menjangan, Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto saat ditemui, Sabtu 23 Maret 2013. Dia memastikan bahwa pada saat kejadian penyerangan tersebut, 800 anggotanya tidak ada yang keluar dari markas.

    Sebelumnya, belasan orang menyerbu Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013. Mereka menembak mati pelaku penganiayaan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    Keempat tersangka pembunuh tentara itu adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Mereka pun tewas tertembak dengan puluhan peluruh di tubuhnya.

    Kopassus mengaku akan tetap menindak tegas anggotanya jika terbukti terlibat kasus penyerangan ke Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Hingga kini, Komando Pasukan Khusus mengklaim belum ada bukti keterlibatan pasukan terlatih itu dalam penyerbuan itu.

    “Kalau memang ada (anggota Kopassus) yang terlibat, pasti akan diberikan hukuman disiplin. Punishmeny and reward tetap berlaku,” ujar Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo kepada Tempo, Senin, 25 Maret 2013. Namun, hingga kini belum ada bukti keterlibatan anggota Kopassus dalam peristiwa itu.“Kami masih menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” kata Susilo. Simak penyerangan di penjara Sleman di sini.

    SUBKHAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469394/MPR-Minta-Dibentuk-Tim-Pencari-Fakta-Cebongan

    MPR Minta Dibentuk Tim Pencari Fakta Cebongan

    Selasa, 26 Maret 2013 | 06:56 WIB

    Sejumlah penyidik dari Polda DIY memasuki Lapas Cebongan untuk olah TKP di Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh empat orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Lukman Hakim Saifuddin meminta pemerintah membentuk tim pencari fakta (TPF) untuk mengungkap penyerangan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman. Dia pesimistis, jika hanya diselidiki oleh TNI dan Polri, kasus ini tidak akan bisa dibuka dengan sebenar-benarnya.

    “Kalaupun ada TNI dan Polri, sebaiknya mereka hanya menjadi bagian dari TPF,” kata Lukman dalam diskusi di kompleks parlemen, Senayan, Senin, 25 Maret 2013. Menurut dia, masyarakat sulit mendapatkan informasi yang tepat jika penyidik kasus ini berasal dari dua institusi. TNI dan Polri, kata Lukman, terlibat dalam penyerangan tersebut. “Karena itu perlu dibentuk semacam tim yang independen,” ujarnya.

    Lukman berharap, penyelidikan kasus ini bisa segera tuntas untuk mencari pelaku yang sebenarnya. Menurut dia, akan jauh lebih mengerikan jika aparat penegak hukum gagal menemukan pelaku penyerbuan LP ini. “Perlu serius mengungkap kasus ini,” kata dia.

    Jumat, 23 Maret 2013, sekelompok orang bersenjata menyerang LP Cebongan, Sleman. Pelaku penyerangan kemudian menembak mati empat tahanan yang terlibat dalam penganiayaan hingga tewas anggota Kopassus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe pada 19 Maret 2013. Kopassus sudah membantah terlibat.

    WAYAN AGUS PURNOMO

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469395/Soal-Cebongan-Denny-Indrayana-Minta-Publik-Sabar

    Soal Cebongan, Denny Indrayana Minta Publik Sabar

    Selasa, 26 Maret 2013 | 07:05 WIB

    Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta – Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia menggelar rapat dengan perwakilan Mahkamah Agung, Kejaksaan Agung, dan Markas Besar Kepolisian ikhwal penembakan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Senin, 25 Maret 2013. Usai rapat, Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana belum bisa menjelaskan siapa pelaku penembakan tersebut.

    “Karena sebelumnya memang ada anggota Kopasus yang wafat karena empat orang yang di LP itu, semua jadi menduga-duga (ke situ). Tapi hukum tak bisa berdasarkan dugaan. Sebaiknya semua sabar,” kata Denny ketika ditemui di gedung Kementerian, Senin, 25 Maret 2013.

    Menurut Denny, seluruh pimpinan lembaga yang ikut rapat, melalui perwakilannya, telah menyatakan akan menindak pelakunya.

    “Puslabfor turun, banyak petunjuk yang bisa didapatkan. Tapi untuk mengarah pada simpulan, kita harus dengan bukti yang sangat kuat supaya tak terbantahkan,” ujar Denny.

    Penyerangan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, diduga dilakukan secara terencana. Haris Azhar, Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan, menyatakan dari investigasi dan wawancara sejumlah saksi di lapangan, ditemukan indikasi soal adanya pasukan terlatih yang melakukan penyerangan.

    MUHAMAD RIZKI KURNIAWAN

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469408/Drama-14-Jam-Serangan-Penjara-Cebongan-Sleman

    Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 08:56 WIB

    Petugas kepolisan membawa empat kantong plastik berisi barang-barang pribadi milik keempat tahanan yang tewas keluar dari Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Barang-barang tersebut serta hasil autopsi akan dibawa kepada penyidik untuk pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari yang menewaskan keempat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Penyerangan terhadap Lembaga Permasyarakatan Cebongan hanya berselang 14 jam setelah empat tahanan yang tewas dipindahkan dari Rumah Tahanan Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta ke lapas itu. Mirip operasi aparat.

    Koran Tempo edisi Selasa 26 Maret 2013 membuat kronologi penyerangan ini dalam cerita komik. Berikut kronologinya:

    Jumat

    08.15. Kepala Lapas Cebongan, Sukamto, mendapat informasi bahwa 11 tahanan akan dititipkan oleh Polda DIY ke Cebongan.

    12.30. Sukamto mendapat laporan dari anak buahnya bahwa dari 11 tahanan, ada empat tahanan berkaitan dengan pembunuhan anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santoso.

    13.30. Kepala Lapas meminta penambahan personel keamanan kepada Kepolisian Resor Sleman dan Mlati. Polisi menjamin akan ada pengamanan tertutup.

    18.30. Sukamto mendapat informasi dari anak buahnya bahwa ada gerombolan sedang masuk ke Yogya terkait kasus pembunuhan anggota Kopassus. Dia langsung berkoordinasi dengan anak buahnya untuk meningkatkan keamanan.

    23.00. Kepala Lapas Cebongan menghubungi Kepala Kantor Wilayah Hukum dan HAM Yogyakarta, Rusdianto. Dia mengusulkan agar kepolisian menambah jumlah personelnya di Cebongan. Rusdianto berjanji akan menelepon Kepala Polda Brigadir Jenderal Sabar Rahardjo.

    23.30. Rusdianto menghubungi Kepala Polda DIY, tapi teleponnya mati. Ia lalu menghubungi Direktur Narkoba Polda DIY dan meminta penambahan personel polisi di Cebongan.

    Sabtu

    00.30 WIB. Penyerangan sekitar 15 menit itu terjadi. (Lihat juga:

    Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman)

    • Sekelompok orang bersenapan laras panjang datang dengan lima minibus Toyota Avanza dan Innova. Ada juga saksi yang melihat lima orang mengendarai sepeda motor.
    • Lima belas orang di antaranya melompati pagar yang tingginya tak sampai 1,5 meter. Sekitar dua-lima orang berjaga di luar penjara.
    • Satu orang menggedor gerbang penjara dan menyodorkan surat meminjam tahanan.
    • Setelah mengancam akan meledakkan Lapas, 15 penyerang masuk ke ruang portir. Di sana mereka sempat menyiksa delapan sipir.
    • Dari ruang portir, sebagian menyebar. Ada yang menuju ruang kepala lapas untuk mengambil kamera CCTV. Ada juga yang menjemput Kepala Keamanan Lapas Margo Utomo untuk mengambil kunci blok dan sel empat tahanan yang diincar.
    • Empat penyerang masuk ke blok empat tahanan itu. Tapi hanya satu yang masuk ke sel dan menembak empat tahanan itu. Simak penyerangan ‘profesional’ di penjara Cebongan Sleman di sini.

    NASKHA: AA | BOBBI CHANDRA. SUMBER: WAWANCARA, KEMENHUMHAM, PDAT

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469417/Komnas-HAM-Kasus-Penjara-Sleman-Terkesan-Ditutupi

    Komnas HAM: Kasus Penjara Sleman Terkesan Ditutupi

    Selasa, 26 Maret 2013 | 10:50 WIB

    Sejumlah petugas kepolisian bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3), setelah terjadi penyerangan oleh segerombolan orang bersenjata laras panjang pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta — Komisi Nasional Hak Asasi Manusia memulai penyelidikan di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, hari ini, Selasa, 26 Maret 2013. Komisi ingin mengetahui penyebab utama terbunuhnya empat tahanan titipan Polda Yogyakarta di LP Sleman.

    “Kami ingin melihat, apa sebenarnya yang terjadi karena ada kesan kasus ini ditutup-tutupi,” kata investigator Komnas HAM, Rima Salim, saat dihubungi, Selasa, 26 Maret 2013.

    Menurut Rima, penyelidikan di LP Sleman langsung dilakukan oleh Ketua Komnas, Siti Noor Laila. Selain Laila, juga ada Kepala Biro Penyelidikan, Sriana, dan dua anggota tim penyelidik. Tim akan melakukan penyelidikan selama tiga hari mulai hari ini hingga 28 Maret nanti.

    Rima mengatakan, Komnas menilai ada kejanggalan dalam pengusutan pembunuhan yang dilakukan oleh kepolisian. Selain itu, Rima melihat ada upaya untuk menutup-nutupi kasus pembunuhan itu oleh kepolisian dan juga TNI. “Masing-masing instansi menyatakan sulit mengidentifikasi pelaku.”

    Padahal, menurut dia, sebenarnya tak sulit bagi kepolisian untuk mendalami pelaku penyerangan berdasarkan bukti dan saksi-saksi yang melihat kejadian. “Makanya Komnas sepakat melihat langsung fakta di lapangan dan mengumpulkan sebanyak mungkin keterangan.”

    Penembakan di LP Sleman terjadi pada Sabtu dinihari sekitar pukul 00.15 WIB. Sekitar 17 orang bertopeng membawa senjata api memaksa masuk ke sel tempat empat tahanan yang baru dititipkan oleh Polda DIY Yogyakarta. Tanpa lama menunggu, penerobos bertopeng itu langsung menembak empat tahanan itu secara membabi buta hingga tewas. Kejadian berlangsung sekitar 15 menit. (Baca juga: Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman dan Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman)

    Empat korban tewas di LP Cebongan, Sleman, adalah Yohanes Juan Mambait, 38 tahun, Angel Sahetapi alias Deki (31), Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29). Penembakan ini membuat sejumlah tahanan yang melihat langsung kejadian itu menjadi trauma. Simak penyerangan “profesional” di penjara Cebongan, Sleman, di sini.

    IRA GUSLINA SUFA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469431/Asal-usul-Peluru-di-Penjara-Cebongan-Sleman

    Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 12:07 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Tragedi penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu, 23 Maret 2013, meninggalkan barang bukti selongsong peluru. Kepolisian meyakini itu proyektil dari kaliber 7,62 milimeter.

    “Sebanyak 31 selongsong dan 19 proyektil yang ditemukan di lokasi kejadian menunjukkan ukuran peluru 7,62 milimeter,” kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Yogyakarta, Ajun Komisaris Besar Anny Pudjiastuti. (Baca juga: Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman dan Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman)

    Pihak militer langsung menyatakan, peluru yang biasa digunakan pada senjata laras panjang itu bukanlah milik TNI. “Setahu saya, itu sudah bukan standar TNI lagi,” kata Kepala Badan Intelijen Nasional Marciano Norman di Istana Negara. Dugaan beberapa kalangan, peluru kaliber 7,62 mm biasa digunakan untuk senapan AK-47 buatan Uni Soviet.

    Namun belum tentu juga pihak TNI tidak menggunakan senjata dengan kaliber 7,62 mm. Pada Rencana Pengadaan Alutsista Melalui Pinjaman dalam Negeri Tahun 2010-2014, Mabes memesan lebih dari 40 ribu butir kaliber 7,62 mm untuk senapan sniper/runduk. Tidak itu saja, TNI Angkatan Udara juga mencantumkan rencana pengadaan hampir satu juta butir kaliber 7,62 mm.

    Peluru kaliber 7,62 mm pun sudah diproduksi oleh Pindad. Menurut situs Pindad, kaliber 7,62 mm disebut mempunyai keistimewaan: andal dan akurasi. Pada situs tersebut, kaliber 7,62 mm dengan kode MU11-TJ tidak saja digunakan untuk senapan AK-47. Tapi juga dapat digunakan untuk senapan Sabhara Rifle Cal. 7.62 x 45 mm/SB1. Senapan ini merupakan varian dari jenis SS1 yang banyak digunakan oleh TNI dan Polri. Cek info penyerangan profesional penjara Cebongan, Sleman, di sini.

    EVAN | PDAT | SUMBER DIOLAH TEMPO | PINDAD

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469441/Kata-Polisi-Soal-Tersangka-Serangan-Penjara-Sleman

    Kata Polisi Soal Tersangka Serangan Penjara Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 13:05 WIB

    Sejumlah petugas kepolisian bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3), setelah terjadi penyerangan oleh segerombolan orang bersenjata laras panjang pada Sabtu (23/3) dini hari dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta — Memasuki hari keempat setelah peristiwa penembakan empat tahanan di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Markas Besar Kepolisian RI belum bisa mengidentifikasi pelaku penyerangan. Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Inspektur Jenderal Suhardi Alius, mengatakan, hingga kini Mabes belum bisa menetapkan tersangka. “Belum ada (tersangka), tim masih bekerja,” kata Suhardi melalui pesan pendek, Selasa, 26 Maret 2013.

    Menurut Suhardi, saat ini Mabes Polri masih menunggu perkembangan dari tim penyelidik yang sudah diturunkan di LP Cebongan. Saat ini, tim yang langsung dipimpin oleh Kepala Badan Reserse dan Kriminal (Kabareskrim), Komisaris Jenderal Polisi Sutarman, masih melakukan pendalaman.

    Suhardi mengatakan, sejauh ini Mabes belum mendapat informasi terbaru tentang hasil kerja tim penyelidik ini. “Mabes juga sedang menunggu perkembangan hasilnya,” kata dia. Tim di lapangan hingga kini terus melakukan penyelidikan atas sejumlah bukti dan menggali keterangan saksi-saksi yang mengalami dan melihat kejadian secara langsung.

    Suhardi tak bisa memerinci sejumlah bukti yang sudah dimiliki oleh tim penyelidik. Dia juga tak bisa memastikan apakah tim juga sudah menyelidiki back up server CCTV yang disebut-sebut masih dimiliki oleh LP Cebongan. “Saya tak tahu info itu.”

    Dalam kasus ini, kepolisian sudah memeriksa 45 saksi yang terdiri dari 32 narapidana dan 13 petugas penjara. Hasil pemeriksaan sementara menyimpulkan, eksekutor berjumlah satu orang. (Baca juga: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman dan Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, mengatakan, kemungkinan besar pelaku menggunakan senjata laras panjang. Namun Boy mengakui pihaknya kesulitan mengungkap identitas pelaku karena menggunakan cadar dan merusak kamera.

    Pembunuhan yang terjadi di LP Sleman pada Sabtu dinihari lalu menyebabkan empat tahanan titipan Polda Yogyakarta tewas. Mereka tewas setelah ditembak oleh satu dari penyerang LP. Empat tahanan yang tewas itu merupakan tersangka pembunuh seorang anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santosa. Cek info penyerangan profesional Penjara Cebongan, Sleman, di sini.

    IRA GUSLINA SUFA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469463/SBY-Serangan-LP-Sleman-Ancam-Rasa-Aman-Publik

    SBY: Serangan LP Sleman Ancam Rasa Aman Publik

    Selasa, 26 Maret 2013 | 14:53 WIB

    Presiden SBY (kiri) didampingi ajudannya, di Istana Negara. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan, pembunuhan brutal terhadap empat tahanan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, sebagai serangan langsung terhadap kewibawaan negara. Bahkan ia beranggapan serbuan itu berdampak ancaman serius terhadap rasa aman publik.

    “Kata Presiden, serangan ke LP Sleman telah memporakporandakan kepercayaan umum terhadap supremasi hukum Republik ini,” ujar Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Politik, Daniel Sparringa, dalam keterangan tertulis, Selasa, 26 Maret 2013.

    Agar kewibawaan negara dan kepercayaan masyarakat terhadap hukum segera pulih, kata Daniel, Presiden memerintahkan TNI membantu Kepolisian RI mengungkap pelaku penyerbuan. (Baca juga: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman dan Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    “Presiden menyuruh jajaran TNI membantu pengungkapan identitas pelaku penyerbuan,” kata Daniel. “Dan Kapolri diperintahkan melakukan semua tindakan yang mungkin guna mengungkap pelaku serta mengadilinya di depan hukum.”

    Sekelompok orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang penjara Cebongan, Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Sekitar 17 orang menerobos penjara Cebongan dan memberondong empat tahanan di sel 5A. Empat tahanan itu adalah Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu. Mereka adalah tersangka penusukan Sersan Satu Santoso, anggota Komando Pasukan Khusus, di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013.

    Kata Haris Azhar, Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan, jumlah penyerang memang 17 orang. Tapi penembakan dilakukan satu eksekutor. “Ini seperti operasi buntut kuda,” kata Haris. “Yang menerobos banyak, semakin dekat dengan sasaran, jumlah orangnya semakin dikit.” Cek info penyerangan profesional penjara Cebongan, Sleman, di sini.

    CORNILA DESYANA | ANANDA BADUDU

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469556/Kata-Menteri-Purnomo-Soal-Kasus-LP-Cebongan

    Kata Menteri Purnomo Soal Kasus LP Cebongan

    Selasa, 26 Maret 2013 | 19:53 WIB

    Peti jenazah salah satu korban penembakan di LP Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diturunkan dari ambulans di Bandara El Tari, Kupang, Nusa Tenggara Timur, (25/3). TEMPO/Jhon Seo

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur – Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro enggan berpanjang lebar menanggapi penyerbuan kelompok bersenjata terlatih ke Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Cebongan, Sleman, pada Sabtu dinihari lalu. “Saya serahkan pengusutannya kepada kepolisian,” kata dia di Pangkalan Udara Subang, Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa sore, 26 Maret 2013.

    Empat orang tahanan titipan Kepolisian Daerah Yogyakarta tewas. Mereka adalah Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaga, Yohanes Juan Mambait, dan Gameliel Yermiayant Rohi Riwu. Mereka diduga terlibat dalam kasus pembunuhan Santoso, anggota Komando Pasukan Khusus Grup II Kandang Menjangan Kartosuro, pada Selasa dinihari lalu di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman. Tentara berpangkat sersan satu berusia 31 tahun itu tewas akibat luka tusuk.

    “Kami percaya dan menunggu hasil penyelidikan polisi. Masyarakat juga harus bersabar dan mempercayakannya kepada kepolisian,” Purnomo menambahkan.

    Menteri Purnomo sebelumnya menghadiri pembukaan Langkawi International Maritim and Aerospace (LIMA) 2013 di Langkawi, pulau di perbatasan Malaysia dengan Thailand. Indonesia mengirim Tim Aerobatik Jupiter dari Pangkalan Udara Adi Sutjipto, Yogyakarta, dan memamerkan pesawat angkutan CN 295 buatan PT Dirgantara Indonesia.

    Perhelatan dua tahunan itu dihadiri tak kurang 38 negara dari seluruh dunia.

    YOSEP S. (KUALA LUMPUR)

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469428/Tragedi-Sleman-Kerja-Sama-Polri-TNI-Tak-Terikat

    Tragedi Sleman, Kerja Sama Polri-TNI Tak Terikat

    Selasa, 26 Maret 2013 | 12:05 WIB

    Peti jenazah salah satu korban penembakan di LP Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diturunkan dari ambulans di Bandara El Tari, Kupang, Nusa Tenggara Timur, (25/3). TEMPO/Jhon Seo

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Markas Besar Polri, Komisaris Besar Agus Rianto, mengatakan lembaganya siap membangun kerja sama dengan semua pihak untuk mengusut tragedi di Penjara Cebongan, Sleman. Termasuk bekerja sama dengan Markas Besar TNI Angkatan Darat.

    “Kami terus bekerja sama dengan semua pihak, tentunya sesuai dengan kebutuhan dan kepentingan,” kata Agus melalui pesan singkat, Selasa, 26 Maret 2013. Kerja sama dengan TNI dan pihak lain bersifat koordinasi dan tak terikat.

    Menurut Agus, ia mengharapkan kerja sama dengan beberapa instansi terkait bisa mempercepat proses penyelidikan dan pengungkapan kasus. “Info sekecil apa pun akan sangat berguna bagi kami.” Dalam tragedi pada Sabtu lalu itu, empat tahanan titipan Kepolisian dibantai oleh pasukan siluman.

    Sebelumnya, Panglima Daerah Militer Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso mengisyaratkan akan bekerja sama dengan Kepolisian untuk menuntaskan kasus tersebut.  Para korban merupakan tersangka kasus cekcok di Hugo’s Cafe Sleman, yang menewaskan anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santoso. Hardiono memastikan pelaku pembunuhan empat tahanan bukan berasal dari Kopassus.

    Pada peristiwa itu, sekitar 17 orang bertopeng membawa senjata lengkap. Mereka bertopeng langsung menerobos pintu masuk penjara. Beberapa sipir mengalami luka akibat dianiaya gerombolan.  Empat korban tewas adalah Yohanes Juan Mambait, 38 tahun, Angel Sahetapi alias Deki (31), Adrianus Candra Galaga alias Dedi (33), dan Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu alias Adi (29). Penembakan ini membuat sejumlah tahanan trauma. Cek info penyerangan profesional Penjara Cebongan Sleman di sini.

    IRA GUSLINA SUFA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469429/Komnas-HAM-Negara-Gagal-Lindungi-Napi-LP-Sleman

    Komnas HAM: Negara Gagal Lindungi Napi LP Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 12:06 WIB

    Seorang kerabat berduka di samping peti berisi jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta – Anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Nur Kholis, menyatakan, kemungkinan pihaknya turun tangan menangani penembakan Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan di Sleman, Yogyakarta, Sabtu lalu, 23 Maret 2013. Dia mengatakan, kasus itu bagian dari tanggung jawab Komnas HAM. (Baca: Komnas HAM: Kasus Penjara Sleman Terkesan Ditutupi)

    “Apakah akan langsung berangkat ke sana atau melalui lembaga perwakilan di Yogyakarta, masih belum tahu,” kata Nur Kholis di kantornya, Senin, 25 Maret 2013. Ia menduga pembunuhan itu dilakukan oleh kelompok terorganisasi.

    Nur Kholis mengatakan, kasus itu menjadi tanggung jawab Komnas HAM karena hak empat orang di dalam LP tersebut sebagai warga negara sebenarnya sudah terampas. “Bisa dikatakan sudah dirampas karena mereka tidak bebas seperti orang kebanyakan. Mereka ditahan di penjara,” katanya.

    Komnas HAM menilai negara lalai dalam melindungi warga yang sedang menjalani proses hukum. “Mereka berada di LP yang merupakan institusi negara, sudah tentu wajib dilindungi,” ujar Nur Kholis.

    Ia menegaskan, bagaimanapun status warga negara, apakah tahanan atau warga yang bebas, merupakan pihak yang harus dilindungi. “Negara sudah gagal melindungi warganya,” ujarnya.

    Penyerangan di LP Cebongan diduga dipicu oleh kemarahan kelompok bersenjata itu atas kematian rekannya, anggota Kopassus Sersan Satu Santoso. Santoso tewas akibat dikeroyok di Hugo’s Cafe oleh empat orang.

    Kelompok bersenjata yang terdiri dari belasan orang itu melompati pagar penjara setinggi 1,5 meter. Mereka memaksa penjaga membuka pintu dengan melumpuhkan dan mengancam dengan granat. (Baca:Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya)

    Setelah mendapatkan target, gerombolan itu menembak empat orang yang diketahui sebagai pengeroyok Santoso. Empat korban yang tewas adalah Hendrik Angel Sahetapi, Yohanes Juan Mambait, Gameliel Yermianto Rohi Riwu, dan Adrianus Candra Galaja. (Baca: Tahanan LP Sleman Sempat Dianiaya Sebelum Ditembak)

    SATWIKA MOVEMENTI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469460/SBY-Minta-Panglima-TNI-Ungkap-Serangan-LP-Sleman

    SBY Minta Panglima TNI Ungkap Serangan LP Sleman

    Selasa, 26 Maret 2013 | 14:47 WIB

    Sejumlah kerabat menunggu empat jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memerintahkan Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono membantu Kepolisian RI mengungkap kasus serangan ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman. Melalui Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Politik, Daniel Sparringa, SBY menyuruh jajaran TNI membantu pengungkapan identitas pelaku penyerbuan.

    “Presiden telah memerintahkan Kapolri untuk melakukan semua tindakan yang mungkin guna mengungkap pelaku,” kata Daniel melalui pesan pendek, Selasa, 26 Maret 2013. “Dan memastikan semua yang terlibat diadili di depan hukum.”

    Sekitar 17 orang bersenjata menyerbu LP Cebongan pada Sabtu, 23 Maret 2013. Setelah mendesak dan memukul delapan dari 10 sipir LP Cebongan, mereka memberondong peluru ke arah empat tahanan. Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi, dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi sontak tewas di tempat. Sedangkan sebanyak 31 peluru ditemukan bersarang pada tubuh mereka.

    Para korban diduga pelaku penganiayaan anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Sleman, Selasa, 19 Maret 2013. Santoso tewas akibat tusukan pisau salah satu korban tembakan LP Sleman. (Baca juga: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman dan Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    Direktur Eksekutif Imparsial Poengky Indarti menduga penyerangan ke LP Sleman dilakukan orang-orang yang sudah terlatih. Bahkan, dia yakin, militer-lah pelakunya. Namun, Kepala Dinas Penerangan TNI AD, Brigadir Jenderal Rukman, membantahnya. “Belum bisa diidentifikasi kalau para penyerang itu anggota Kopassus,” kata Rukman.

    Di tempat berbeda, Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo mengatakan, anggotanya masih melakukan olah tempat kejadian perkara. Ia pun menolak menjawab dugaan keterlibatan militer dalam serbuan itu. “Beri kami kesempatan olah TKP, nanti hasilnya disampikan ke publik,” ujar Timur. Cek info penyerangan profesional Penjara Cebongan, Sleman, di sini.

    CORNILA DESYANA | PRIHANDOKO

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469621/Agar-Penjara-Cebongan-Sleman-Tak-Bikin-Ngeri

    Agar Penjara Cebongan Sleman Tak Bikin Ngeri

    Rabu, 27 Maret 2013 | 07:12 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta– Sel nomor 5 di blok A (Anggrek) lembaga pemasyarakatan Cebongan kabupaten Sleman mulai dibersihkan, Selasa 26 Maret 2013. Pembersihan dilakukan dengan mengepel lantai dengan karbol dan mengecat dinding.

    “Kasur-kasurnya kami bakar. Ternyata darahnya banyak sekali,” kata Kepala Administrasi Umum Lapas Cebongan Aris Bimo di lapas Cebongan.

    Aris menjelaskan, bahwa sejak insiden penembakan empat tahanan di sel tersebut oleh kawanan bersenjata pada 23 Maret dini hari lalu, 31 tahanan di sel itu dipindahkan secara menyebar di sel-sel lain. Namun ruangan sel itu belum dibersihkan karena menunggu proses olah tempat kejadian perkara dari polisi. Darah korban penembakan banyak menggenang. Juga bekas tembakan pada dinding.

    “Tempat itu juga baunya menyengat. Tahanan di sel sebelahnya ada yang tak doyan makan. Sipir yang jaga juga muntah-muntah,” kata Aris.

    Kepala lapas Cebongan Sukamto mengatakan, bahwa tahanan di sel-sel sekitarnya sudah protes. Mereka minta sel itu dibersihkan. “Baru bisa hari ini. Kami akan ganti dengan kasur baru dan cat dinding baru,” kata Sukamto.

    Protes tersebut, menurut Sukamto harus diperhatikan. “Jangan sampai, setelah saya diserang dari luar (oleh kawanan bersenjata), lalu diserang dari dalam oleh warga binaan sendiri,” kata Sukamto.

    Dia pun tak menutup kemungkinan untuk mengganti nama blok tersebut agar tidak menimbulkan trauma lagi buat penghuninya. “Mau diganti plaza Yogyakarta juga enggak masalah. Asal enggak bikin ngeri dan tahanan doyan makan lagi,” kata Sukamto.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469733/p-Malam-Penyerbuan-Tak-Ada-Suara-Cicak-dan-Tokek

    Malam Penyerbuan, Tak Ada Suara Cicak dan Tokek

    Rabu, 27 Maret 2013 | 16:06 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Sarnidar, 44 tahun, istri Kepala Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP), Margo Utomo, menjelaskan bahwa orang yang mendatangi rumahnya menggunakan penutup wajah. “Pakai zebo. Hanya kelihatan matanya. Mulutnya enggak terlihat,” kata Sarnidar di rumah dinasnya, Rabu, 27 Maret 2013.

    Orang tersebut mengenakan kaus yang ditutupi rompi gelap, mengenakan celana panjang serupa jins warna gelap, dan kaus tangan. Sepatunya berhak tebal. Dia membawa sebuah senjata laras panjang. Sarnidar tak melihat ada granat yang dibawa orang itu. “Tubuhnya atletis. Seperti petugas keamanan yang masih muda, yang perutnya belum gendut,” kata Sarnidar.

    Saat mendatangi rumahnya, orang itu menanyakan di mana suaminya. “Mana bapak?” tanya orang itu. “Bapak sudah pergi,” jawab Sarnidar.

    “Bapak masih di rumah. Mana bapak? Keluar!” kata orang itu.

    “Bapak sudah pergi!” teriak Sarnidar.

    Lantaran sebelum orang itu datang, tiga orang sudah lebih dulu datang untuk menjemput suaminya sekitar pukul 00.30 WIB. Margo ke luar rumah hanya mengenakan celana pendek, kaus, dan sandal jepit. Saat dia mencoba untuk menghubungi Kepala LP Cebongan, B. Sukamto Harto, ponselnya langsung dirampas orang itu dalam perjalanan menuju ke ruang portir.

    Sebelum penyerangan oleh kawanan bersenjata ke LP, Sarnidar merasa suasana di lingkungan LP sangat sepi. Dia tidak mendengar keriuhan suara mobil atau langkah kaki. Suara yang didengar hanya berondongan peluru. “Sepi sekali. Jangkrik dan tokek yang biasa terdengar, malam itu tak terdengar. Seperti serangan G 30 S,” kata Sarnidar.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469604/Kasus-LP-Sleman-Komnas-HAM-akan-Temui-Kopassus

    Kasus LP Sleman, Komnas HAM akan Temui Kopassus

    Rabu, 27 Maret 2013 | 05:44 WIB

    Peti jenazah salah satu korban penembakan di LP Cebongan, Sleman, Yogyakarta, diturunkan dari ambulans di Bandara El Tari, Kupang, Nusa Tenggara Timur, (25/3). TEMPO/Jhon Seo

    TEMPO.CO , Jakarta:Ketua Komisi Nasional HAM, Siti Noor Laila mengaku akan bertemu Komando Pasukan Khusus yang bertugas di Yogyakarta dan sejumlah pihak lain untuk mendalami kasus pembunuhan empat tahanan Lembaga Pemasyarakatan, Cebongan, Sleman. Pihak lain yang dimaksud adalah kepolisian, pemerintah daerah dan organisasi masyarakat. “Kami sudah sampaikan surat untuk bertemu Kopassus,” kata Siti, Selasa, 26 Maret 2013.

    Siti menganggap perlu bertemu Kopassus guna mengumpulkan sejumlah keterangan meninggalnya anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa oleh empat tahanan yang tewas di LP Sleman. Keterangan mengenai kematian anggota Kopassus kata Siti, diperlukan karena dianggap menjadi awal penahanan empat orang tadi. “Kami akan kumpulkan fakta-fakta dengan berbagai pihak tak hanya Kopassus.”

    Meski begitu Siti tak mau menyimpulkan Kopassus terlibat di balik tewasnya empat tahanan itu. Kesimpula dari reka ulang oleh Komnas di LP Cebongan kemarin adalah penyerangan dilakukan oleh kelompok profesional. “Penyerangan jelas terencana oleh kelompok profesional dan terlatih.”

    Kesimpulan sementara Komnas itu berdasar laporan saat penyerangan, pelaku juga menganiaya petugas lapas. Penyerang dipastikan mengambil sejumlah inventaris lapas seperti dua monitor dan kamera CCTV. Petugas menjelaskan tak ada yang tersisa dari rekaman CCTV bahkan di server data maupun rekaman cadangan. “Temuan kami tadi semua rekaman diambil.”

    Selain merusak dan mengambil CCTV, pelaku penyerangan juga mengambil telepon genggam.

    Komnas hari ini rencananya akan berkoordinasi dengan kepolisian daerah Yogyakarta. “Kami hanya menyelidiki indikasi pelanggaran HAM.” Pelanggaran HAM yang dimaksud adalah sejauh mana negara memberi rasa aman dan perlindungan HAM pada tahanan. “Ini kan kejadiannya di lembaga negara, tempat seharusnya hak setiap orang terlindungi.”

    IRA GUSLINA SUFA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469608/Tembak-Tahanan-LP-Sleman-Langgar-HAM

    Tembak Tahanan LP Sleman Langgar HAM

    Rabu, 27 Maret 2013 | 06:01 WIB

    TEMPO.CO , Sleman:Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Siti Nurlaila menyatakan penembakan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman merupakan pelanggaran HAM yang serius. Karena ada perampasan hak hidup yang tidak bisa digantikan.

    “Kami merunut semua yang terlibat atas kasus penembakan di LP, ini pelanggaran HAM yang serius,” kata dia di LP Cebongan.

    Siti bersama robongan yaitu Koordinator Biro Penegakan HAM Sriyana, penyelidik Mimin dan Arif Setyabudi mengunjungi LP kelas II B itu. Selama tiga hari ke depan mereka mengumpulkan data dan informasi mengenai peristiwa di LP.

    Ia menambahkan, informasi dan data nantinya direkomendasikan ke semua pihak. Setelah menyelidiki LP, Komnas juga menyelidiki pemindahan empat tahanan yang tewas dari Polda Daerah Istimewa Yogyakarta ke LP. “Kami juga akan mendatangi keluarga korban dan korban dari TNI,” kata dia.

    Ia yakin, peristiwa eksekusi brutal ini akan terkuak. Apalagi yang diserang berada di institusi negara. Institusi negara yang seharusnya memberi rasa aman kepada mereka di dalamnya.

    Empat tahanan tewas akibat penembakan brutal. Mereka adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki (31), Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29) dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Mereka ditahan lantaran menjadi tersangka penganiayaan hingga menewaskan anggota TNI Sersan Satu Santoso di Hugo’s Cafe, 19 Maret 2013. (Baca lengkap: Serangan Penjara Sleman)

    MUH SYAIFULLAH

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469609/Mahfud-Kekuatan-Besar-di-Balik-Kasus-LP-Sleman

    Mahfud: Kekuatan Besar di Balik Kasus LP Sleman

    Rabu, 27 Maret 2013 | 06:09 WIB

    Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD. ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO , Jakarta:Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD mengungkap, adanya kemungkinan kekuatan besar di balik kasus penyerangan dan pembunuhan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Kekuatan besar ini kemungkinan menjadi alasan Kepolisian RI lambat mengungkap identitas para pelaku.

    “Bisa saja kasus itu tidak ditemukan pelakunya kalau kekuatan besar itu mengintervensi Polri,” kata Mahfud MD di Gedung Mahkamah Konstitusi, Selasa, 26 Maret 2013.

    Menurut dia, polisi harus selesai dan berani mengungkap identitas pelaku agar tidak terulang kasus serupa di masa mendatang. Jika tidak mengungkap, polisi akan semakin terlihat menyembunyikan sesuatu atau menjaga jarak dengan kekuatan yang dianggap lebih besar. “Ini bisa menjadi preseden buruk ke depannya,” kata dia.

    Menurut Mahfud, kepolisian memiliki kemampuan dan fasilitas untuk mengungkap identitas pelaku pembunuhan empat tersangka kasus penusukan anggota Komando Pasukan Khusus Sersan Satu Santoso. Pengungkapan identitas ini seharusnya dapat dilaksanakan dalam waktu singkat.

    Hal tersebut bercermin pada kemampuan polisi mengejar dan menangkap para pelaku tindak pidana terorisme. Polisi dengan semua satuan dan fasilitasnya bisa cepat menangkap 17 pelaku penyerangan Lapas Cebongan.  “Kekuatan negara takluk oleh sekelompok orang itu tidak baik bagi penegakan hukum.”

    Kasus penyerangan Lapas Cebongan masih menjadi misteri sejak terjadi pada 23 Maret 2013 sekitar pukul 00.15 WIB. Penyerangan yang diduga dilakukan sekitar 17 orang bersenjata api dan granat ini hanya meninggalkan barang bukti berupa 31 selonsong peluru kaliber 7,62 milimeter dan 16 anak peluru.

    FRANSISCO ROSARIANS

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469612/Begini-Tahanan-LP-Sleman-Dipilah-Penembak

    Begini Tahanan LP Sleman Dipilah Penembak

    Rabu, 27 Maret 2013 | 06:23 WIB

    Sejumlah kerabat menunggu empat jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO , Jakarta: Sebanyak 31 tahanan di blok A 5 lembaga pemasyarakatan kelas II B Cebongan, kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta dipaksa bertepuk tangan. Aksi itu dilakukan usai seorang eksekutor dari kawanan bersenjata itu menembak mati empat tahanan yang berada dalam satu sel dengan 31 tahanan lainnya.

    “Ya, mereka dipaksa eksekutor bertepuk tangan,” kata penyidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Mimin Dwi Hartono di lapas Cebongan, Selasa petang.

    Sumber Tempo menyebutkan, saat tepuk tangan, ada salah satu tahanan meneriakkan yel untuk salah satu korps di TNI. Teriakan itu membuat eksekutor marah. “Siapa teriak? Saya tembak kamu!” kata sumber menirukan ucapakan eksekutor.

    Keempat tahanan yang ditembak adalah Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Adrianus Candra Galaga (Dedi), Yohanes Juan Mambait, Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu (Adi). Sebelum menembak, eksekutor menanyakan siapa saja keempat orang tersebut. “Siapa kelompoknya Deki (Hendrik Angel Sahetapy)?” kata pelaku.

    Pertanyaan tersebut sempat diulang tiga kali. Lantaran tak digubris oleh 35 tahanan di sel nomor 5 yang ketakutan, seorang eksekutor menembakkan senjata laras panjangnya untuk mengintimidasi. “Yang bukan kelompoknya Deki, ke sini!” kata eksekutor sambil menunjuk ke sisi timur.

    Di sisi barat tinggal tiga orang. Mereka adalah Deki, Juan, dan Dedi. Mereka langsung dieksekusi dengan cara diberondong tembakan oleh satu orang eksekutor. Kemudian, lanjut sumber Tempo, pelaku mencari satu tahanan lainnya, yakni Adi yang ternyata bergabung dengan 31 tahanan lainnya di sisi timur. “Mungkin pelaku mengenali wajahnya yang berbeda dengan tahanan lain. Langsung ditembak,” kata sumber tadi.

    Posisi Adi dekat dengan dinding kamar mandi di tengah ruang sel yang memisahkan sisi timur dan barat. (Baca lengkap: Serangan Penjara Sleman)

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469627/Tahanan-Cebongan-Sleman-Dipaksa-Tepuk-Tangan

    Tahanan Cebongan Sleman Dipaksa Tepuk Tangan

    Rabu, 27 Maret 2013 | 07:52 WIB

    Empat kantong plastik berisi barang-barang pribadi milik keempat tahanan yang tewas saat dibawa dari Instalasi Kedokteran Forensik, RSUD Dr. Sardjito, kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/3). Barang-barang tersebut serta hasil autopsi akan dibawa kepada penyidik untuk pengungkapan kasus penyerbuan oleh segerombolan orang bersenjata pada Sabtu (23/3) dini hari yang menewaskan keempat tahanan titipan di Lapas II B Cebongan Sleman. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta–Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, yang memulai penyelidikan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, menemukan kesaksian yang mengejutkan dalam eksekusi empat tahanan yang tewas Sabtu pekan lalu. Sebanyak 31 tahanan di blok A5 (Anggrek Nomor 5) yang menyaksikan eksekusi itu dipaksa tepuk tangan oleh penembak.

    “Ya, mereka dipaksa eksekutor itu untuk bertepuk tangan setelah ia menembak mati empat tahanan,” kata penyidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Mimin Dwi Hartono, di Cebongan, Selasa 26 Maret 2013. (Baca juga: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman dan Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    Empat tahanan yang ditembak adalah Hendrik Angel Sahetapy (Deki), Adrianus Candra Galaja (Dedi), Yohanis Juan Manbait, dan Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu (Adi). Mereka diduga dihabisi terkait dengan kasus penganiayaan anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Yogyakarta, tiga hari sebelumnya.

    Ketua Komnas HAM Siti Noor Laila juga mengungkapkan, berdasarkan keterangan saksi, Komisi menyimpulkan pelaku sangat terlatih dan profesional. Ia menyebutkan, setiap personel kawanan itu membawa senjata laras panjang dan pistol di kiri dan kanan pinggang serta memakai rompi dan zebo (penutup muka) yang seragam. Mereka juga mengenakan rompi yang diduga rompi antipeluru.

    Sedangkan pakaian yang dikenakan ada yang berupa kemeja lengan pendek ataupun panjang. Celana yang dikenakan bukan seragam, tapi postur tubuhnya tegap dengan tinggi yang hampir sama. “Bergerak dengan singkat, cepat, terencana,” kata Laila.

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, membenarkan informasi dari para saksi di tempat kejadian perkara mengenai ciri-ciri pelaku. Namun, Boy mengatakan, penyidik masih harus mengumpulkan fakta yang lebih akurat.

    Sebelumnya, Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo menyatakan pihaknya akan menindak tegas anggotanya jika terlibat kasus penyerangan ke Lapas Cebongan. Hingga kini, Kopassus mengklaim belum ada bukti keterlibatan mereka. “Kami masih menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” kata Susilo. Cek info penyerangan profesional di penjara Cebongan Sleman.

    PITO RUDIANA AGUSTIN | IRA GUSLINA SUFA | RUSMAN PARAQBOEQ | AGUSSUP

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469663/Penyerangan-LP-Sleman-Hidup-Kopassus

    Penyerangan LP Sleman, ‘Hidup Kopassus’

    Rabu, 27 Maret 2013 | 11:42 WIB

    Kapolres Sleman, AKBP Hery Sutrisman mengkoordinir petugas kepolisian untuk berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Temuan penyidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Mimin Dwi Hartono soal 31 tahanan di penjara Cebongan, Sleman, Yogyakarta, yang dipaksa bertepuk tangan oleh eksekutor, memang cukup menggemparkan.

    Tepuk sorai itu dilakukan 31 tahanan usai seorang eksekutor menembak mati empat tahanan titipan Kepolisian Daerah Yogyakarta yang berada di satu sel dengan mereka di Blok A5 (Anggrek Nomor 5).

    Namun, sumber Tempo di penjara Sleman mengungkapkan pada Selasa, 26 Maret 2013, ada kesaksian lain yang tak kalah mengejutkan. Saat ke-31 tahanan itu bertepuk tangan, menurut sumber, ada salah seorang tahanan yang meneriakkan, “Hidup Kopassus!”

    Teriakan tersebut keruan saja membuat eksekutor naik pitam. “Siapa yang teriak? Saya tembak kamu!” kata sumber ini menirukan hardikan sang eksekutor. Untunglah, itu hanya gertakan semata.

    Segerombolan orang bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013. Kelompok ini diperkirakan berjumlah 15 hingga 20 orang. Namun, hanya satu orang yang menjadi ekskutor.

    Empat tahanan yang ditembak mati adalah Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaja alias Dedi, Yohanis Juan Manbait, dan Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu (Adi).

    Mereka diduga dihabisi terkait dengan kasus pembunuhan bekas anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Yogyakarta, tiga hari sebelumnya.

    Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo berjanji akan menindak tegas anggotanya jika terlibat penyerangan Penjara Cebongan. Hingga kini, Kopassus mengklaim belum ada bukti keterlibatan mereka. “Kami menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” katanya.

    TIM TEMPO

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469685/Saksi-Penembakan-Lapas-Sleman-Tak-Kembali-ke-Sel

    Saksi Penembakan Lapas Sleman Tak Kembali ke Sel

    Rabu, 27 Maret 2013 | 13:12 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta – Sebanyak 31 tahanan yang menjadi saksi penembakan empat tahanan di blok A5 (Anggrek nomor 5), di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta tidak dikembalikan ke sel yang sama. Mereka akan dipindahkan ke sel lain.

    “Mereka akan dirotasi ke sel lain. Itu untuk mencegah trauma berkepanjangan,” kata Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Kabupaten Sleman, B. Sukamto Harto, di LP, Rabu, 27 Maret 2013.

    Menurut Sukamto, sel tersebut akan diisi oleh tahanan atau narapidana lain yang tidak melihat langsung peristiwa pada 23 Maret dinihari lalu. Meskipun tidak menutup kemungkinan, penghuni baru di sana juga menolak. “Ya, mereka (penghuni baru) diharapkan bisa mengerti kondisi ini,” kata Sukamto.

    Saat ini, sel tersebut telah dibersihkan. Dinding sel juga sudah dicat. Kasur dan karpet akan diganti dengan yang baru. “Memang belum ditempati karena menunggu cat kering,” kata Sukamto.

    Sebelum sel itu ditempati kembali, Sukamto akan menggelar doa bersama di sel tersebut dengan warga binaan dan karyawan lapas lainnya. “Kami akan mendoakan arwah keempat tahanan tersebut. Tak kami persoalkan apa kesalahannya, apa agamanya, dari mana mereka,” kata Sukamto.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469686/SBY-Minta-TNI-Polri-Kompak-Usut-Kasus-LP-Sleman

    SBY Minta TNI-Polri Kompak Usut Kasus LP Sleman

    Rabu, 27 Maret 2013 | 13:17 WIB

    Sejumlah kerabat menunggu empat jenazah korban penembakan sebelum dibawa ke Kupang, NTT, di RS. Dr. Sardjito, Yogyakarta, Senin (25/3) dini hari. Keempat jenazah tersebut yakni Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yemiyanto Rohiriwu, Adrianus Candra Gajala dan Hendrik Benyamin Sahetapy korban penembakan di Lapas 2B Cebongan, Sleman pada Sabtu (23/3) dini hari lalu. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Nusa Dua – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta Kepala Kepolisian RI Jenderal Timur Pradopo dan Panglima Tentara Nasional Indonesia Laksamana Agus Suhartono bekerja sama mengusut kasus penyerangan penjara Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    “Intinya, Presiden meminta Polri berkoordinasi dan bekerja sama dengan TNI untuk menindaklanjuti insiden di Lembaga Pemasyarakatan Sleman,” kata juru bicara kepresidenan, Julian Aldrin Pasha, di Bali Nusa Dua Convention Center, Rabu pagi, 27 Maret 2013.

    Saat ini, Julian menambahkan, Polri dan TNI sudah menjalin kerja sama pengusutan insiden penyerangan tersebut. “Yang jelas, ini sudah mendapatkan arahan langsung dari Presiden ke Kapolri dan Panglima TNI terkait penanganan secara tepat terhadap insiden Sleman,” ujarnya.

    Kasus penyerangan LP Cebongan masih menjadi misteri sejak terjadi pada Sabtu, 23 Maret 2013, sekitar pukul 00.15 WIB. Penyerangan yang diduga dilakukan sekitar 17 orang bersenjata api dan granat ini hanya meninggalkan barang bukti berupa 31 selonsong peluru kaliber 7,62 milimeter dan 16 anak peluru.

    Penyerangan ini menyebabkan empat tahanan titipan Kepolisian Daerah Yogyakarta tewas. Empat tahanan yang ditembak mati adalah Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, Adrianus Candra Galaja alias Dedi, Yohanis Juan Manbait, dan Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu (Adi).

    Mereka tewas setelah ditembak oleh seorang dari gerombolan penyerang penjara. Empat tahanan yang tewas itu merupakan tersangka pembunuh seorang anggota Komando Pasukan Khusus, Sersan Satu Santosa, tiga hari sebelumnya.

    Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo berjanji akan menindak tegas anggotanya jika terlibat penyerangan penjara Cebongan. Hingga kini, Kopassus mengklaim belum ada bukti keterlibatan mereka. “Kami menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” katanya.

    PRIHANDOKO

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469725/SBY-Diminta-Serius-Usut-Penyerangan-LP-Cebongan

    SBY Diminta Serius Usut Penyerangan LP Cebongan 

    Rabu, 27 Maret 2013 | 15:24 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono diminta berani bersikap tegas dalam menuntaskan pengusutan kasus penyerbuan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

    “Presiden harus meminta Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) segera mengumumkan hasil temuan,” kata anggota Komisi Pertahanan dan Keamanan Dewan Perwakilan Rakyat, Tri Tamtomo, di kompleks parlemen Senayan, Rabu, 27 Maret 2013.

    Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini mengatakan, saat ini publik sangat menunggu tegaknya keadilan dan ketegasan pemerintah dan menegakkan keadilan. Penyergapan pada empat tersangka pembunuhan di LP Cebongan, kata Tri, sudah mengganggu rasa aman masyarakat. Apalagi kejadiannya berlangsung di tempat yang berada dalam pengawasan pemerintah.

    Tak hanya segera menuntaskan penyelidikan, Tri berharap penegak hukum berani jujur mengungkap apa pun temuan yang diperoleh. Polisi tak perlu takut menyebutkan pihak-pihak yang diduga sebagai pelaku pembunuhan. “Harus berani karena ini sebetulnya mudah.”

    Tri berharap pemerintah SBY konsisten melaksanakan komitmen mengusut tuntas kasus pembunuhan.

    IRA GUSLINA SUFA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469631/Granat-di-Rompi-Penyerang-Penjara-Cebongan-Sleman

    Granat di Rompi Penyerang Penjara Cebongan Sleman

    Rabu, 27 Maret 2013 | 08:33 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Yogyakarta — Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menduga setiap personel kawanan bersenjata membawa granat di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Cebongan, Sleman, 23 Maret lalu. Dugaan Komnas itu didasarkan keterangan dari sejumlah saksi.

    “Granat itu ada yang disimpan pada rompi, ada yang di saku celana kiri kanan,” kata Ketua Komnas HAM Siti Noor Laila saat ditemui di LP Cebongan, Selasa, 26 Maret 2013. (Baca juga: Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman dan Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman)

    Laila mengatakan, selain granat, tiap personel membawa senjata laras panjang. “Mereka pakai rompi dan zebo yang seragam,” kata Laila. “Mereka bergerak dengan singkat, cepat, terencana. Mereka terlatih dan profesional,” kata Laila.

    Sumber Tempo menambahkan, rompi tersebut rompi anti peluru. Sedangkan pakaian yang dikenakan ada yang berupa kemeja lengan pendek maupun panjang. Celana yang dikenakan juga tak seragam. Sepatunya pun bukan sepatu lars, melainkan sepatu olah raga (kets). Cek info penyerangan profesional di penjara Cebongan Sleman.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469680/Sulit-Temui-Kopassus-Komnas-HAM-Akan-Surati-KSAD

    Komnas HAM Akan Surati KSAD

    Sulit Temui Kopassus, Komnas HAM Akan Surati KSAD

    Rabu, 27 Maret 2013 | 13:01 WIB

    Ketua Komnas Ham Siti Noor Laila. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Siti Noor Laila berencana mengirim surat kepada Kepala Staf TNI Angkatan Darat, Jenderal Pramono Edhie Wibowo, terkait dengan penyelesaian kasus penyerbuan terhadap Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cebongan, Sleman, Yogyakarta, pada Jumat, 23 Maret 2013.

    Surat itu ditulis karena Komnas HAM terbentur birokrasi saat hendak memanggil anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD. “Kami awalnya menulis surat untuk Kopassus di Yogyakarta. Tapi, mereka mengatakan tidak bisa bertemu karena harus ada persetujuan dari Mabes TNI Angkatan Darat,” ujar Siti kepada Tempo, Rabu, 27 Maret 2013. Dia belum menyebutkan kapan surat itu akan dikirimkan.

    Selanjutnya, Siti berharap dapat bertemu langsung dengan Pramono. “Kami juga akan minta agar Kopassus dihadirkan dalam pertemuan itu,” ujarnya. Komnas HAM terus bekerja menyelidiki perkembangan penembakan di LP Cebongan. “Selain trauma, para tahanan khawatir kondisi keluarganya. Mereka takut, jika nanti bersaksi, keluarganya terancam,” ucap Siti.

    Dugaan pelaku penyerbuan mengarah ke Kopassus karena empat tahanan yang ditembak adalah tersangka penganiayaan hingga tewas anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso. Sumber Tempo menyebutkan, saat penembakan terjadi, ada salah seorang tahanan yang berteriak, “Hidup Kopassus!” Tahanan itu pun diancam akan ditembak oleh salah seorang eksekutor yang marah. Untungnya, ancaman tersebut tidak jadi dilakukan.

    SATWIKA MOVEMENTI

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469692/Penyerang-LP-Cebongan-Gunakan-Sandi-Khusus

    Penyerang LP Cebongan Gunakan Sandi Khusus

    Rabu, 27 Maret 2013 | 13:30 WIB

    Boy Rafli Amar. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Biro Penerangan Markas Besar Kepolisian RI, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, mengatakan, penyidik telah mengetahui sandi khusus yang digunakan kelompok penyerang Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, pada 23 Maret 2013.

    Penggunaan sandi itu diperoleh dari keterangan para saksi dan hasil olah tempat kejadian perkara. “Ya, ada (sandi khusus), tapi itu bagian dari penyelidikan,” kata Boy di sela Rapat Teknis Humas Polri di Hotel Maharadja, Rabu, 27 Maret 2013.

    “Artinya, apakah dialek, perawakan, ciri-ciri, alat-alat apa yang dipakai, pasti digali. Itu namanya proses olah TKP. Dari proses pemeriksaan, bisa terbangun seperti apa profil pelaku,” Boy melanjutkan.

    Pada Sabtu dinihari, 23 Maret 2013, belasan orang menyerbu LP Cebongan dengan menggunakan senjata laras panjang, pistol, dan granat. Penyerang menembak mati empat tahanan titipan Kepolisian Daerah DIY, yaitu Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, 31 tahun, Yohanes Juan Manbait (38), Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33).

    Keempat tahanan itu tewas tertembak dengan 31 peluru pada tubuh mereka. Keempatnya adalah tersangka pembunuhan anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD, Sersan Satu Santoso, hingga tewas di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Kilometer 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa, 19 Maret 2013.

    Motif penyerangan diduga karena balas dendam. Namun, pihak TNI telah membantah anggotanya terlibat dalam penyerangan tersebut dan mempersilakan Polri mengusutnya sampai tuntas. Pasca-insiden ini, penyidik telah memeriksa 45 saksi, baik narapidana maupun sipir penjara. Ditemukan juga 31 selongsong peluru berkaliber 7,62 milimeter.

    Boy mengatakan, penyidik telah mendapatkan informasi ciri-ciri pelaku penyerangan dari keterangan para saksi. Namun, ia mengatakan, informasi tersebut belum bisa disampaikan kepada publik karena akan digunakan lagi untuk pendalaman penyelidikan. “Masih disimpan dulu. Istilahnya, ini kan rahasia dapur,” kata Boy. Ia menegaskan, penyerangan tersebut dilakukan secara profesional, sistematis, dan cepat.

    RUSMAN PARAQBUEQ

    http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2732/Densus-88-Kejar-Penyerbu-Lapas-Cebongan

    Densus 88 Kejar Penyerbu Lapas Cebongan

    Rabu, 27 Maret 2013 | 05:32 WIB

    Petugas Brimob bersenjata laras panjang berjaga di depan Lapas IIB Cebongan, kabupaten Sleman, Yogyakarta (23/3). Segerombolan orang bersenjata laras panjang telah menyerbu Lapas Cebongan dan membunuh 4 orang tersangka pembunuhan Sertu Santoso. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta – Polisi menerjunkan Detasemen Khusus 88 Antiteror guna mengungkap kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, Sabtu pekan lalu. “Semua sumber daya di Polri dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk melakukan pengungkapan (kasus itu),” kata juru bicara Markas Besar Polri, Boy Rafli Amar, di Jakarta Selasa 26 Maret 2013.

    Menurut Boy, polisi akan bekerja maksimal dalam pengungkapan kasus yang menewaskan empat tahanan itu. Mereka akan berupaya keras mengumpulkan fakta yang lebih akurat. “Pekerjaan ini tidak mudah,” kata Boy. “Bisa saja informasi akurat didapat di tempat lain, yang katakanlah terkait dengan orang-orang yang mirip dengan yang dijelaskan di TKP.”

    Penyidik Polri, ujar Boy, masih menyelidiki insiden penyerangan LP Cebongan tersebut dengan mengumpulkan barang bukti. Mereka juga memeriksa puluhan saksi, baik narapidana maupun sipir. Tim Laboratorium Forensik juga sedang mengidentifikasi peluru yang ditemukan di lokasi.

    “Kami masih mempelajari temuan-temuan yang diperoleh,” ucapnya. “Pelakunya masih gelap, belum diketahui. Kami ingin kerja profesional didasarkan bukti scientific,” tuturnya.

    Kepolisian, Boy mengatakan, juga berharap dukungan dan bantuan informasi dari masyarakat. “Barangkali ada masyarakat yang menyimpan info, jangan sampai info itu tidak digunakan,” ucapnya.

    Pada Sabtu dinihari pekan lalu, sekitar 17 orang menyerbu LP Cebongan dengan menggunakan senjata laras panjang, pistol, dan granat. Mereka menembak hingga tewas para tersangka penganiayaan dan pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Jalan Adisutjipto Km 8,5 Maguwoharjo, Sleman, pada Selasa pekan lalu.

    Keempat tersangka pembunuh tentara itu adalah Hendrik Angel Sahetapy alias Deki, 31 tahun, Yohanis Juan Manbait (38), Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu alias Adi (29), dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi (33). Mereka tewas tertembak dengan 31 peluru di tubuhnya.

    Selasa 26 Maret 2013, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia juga memulai penyelidikan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman. Mereka menemukan kesaksian yang mengejutkan dalam eksekusi empat tahanan yang tewas Sabtu pekan lalu. Sebanyak 31 tahanan di blok A5 (Anggrek Nomor 5) yang menyaksikan eksekusi itu dipaksa tepuk tangan oleh penembak.

    “Ya, mereka dipaksa eksekutor itu untuk bertepuk tangan setelah ia menembak mati empat tahanan,” kata penyidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Mimin Dwi Hartono, di Cebongan.

    Sumber Tempo di Cebongan menyebutkan, saat tepuk tangan, ada salah satu tahanan yang berteriak, “Hidup Kopassus!” Teriakan itu membuat eksekutor marah. “Siapa yang teriak? Saya tembak kamu!” kata sumber, menirukan ucapan eksekutor. Untunglah itu hanya gertakan.

    Ketua Komnas HAM Siti Noor Laila juga mengungkapkan, berdasarkan keterangan saksi, Komisi menyimpulkan pelaku sangat terlatih dan profesional. Ia menyebutkan, setiap personel kawanan itu membawa senjata laras panjang dan pistol di kiri dan kanan pinggang serta memakai rompi dan zebo (penutup muka) yang seragam. Mereka juga mengenakan rompi yang diduga rompi antipeluru. Sedangkan pakaian yang dikenakan ada yang berupa kemeja lengan pendek ataupun panjang. Celana yang dikenakan bukan seragam, tapi postur tubuhnya tegap dengan tinggi yang hampir sama. “Bergerak dengan singkat, cepat, terencana,” kata Laila.

    Sebelumnya, Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo menyatakan pihaknya akan menindak tegas anggotanya jika terlibat kasus penyerangan ke Lapas Cebongan. Hingga kini, Kopassus mengklaim belum ada bukti keterlibatan mereka. “Kami masih menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” kata Susilo.

    TIM TEMPO

    http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2733/Temuan-Mengejutkan-Komnas-HAM-di-Lapas-Cebongan

    Temuan Mengejutkan Komnas HAM di Lapas Cebongan

    Rabu, 27 Maret 2013 | 08:43 WIB

    Gedung Lapas Kelas II B Cebongan. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta -Komisi Nasional Hak Asasi Manusia yang memulai penyelidikan di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta menemukan kesaksian yang mengejutkan dalam eksekusi empat tahanan yang tewas Sabtu pekan lalu. Sebanyak 31 tahanan di blok A 5 yang menyaksikan eksekusi itu dipaksa tepuk tangan oleh penembak.

    “Ya, mereka dipaksa eksekutor itu untuk tepuk tangan setelah ia menembak mati empat tahanan,” kata penyidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Mimin Dwi Hartono di Cebongan, kemarin, sebagaimana diberitakan Koran Tempo, Rabu, 27 Maret 2013.

    Sumber Tempo di Cebongan menyebutkan, saat tepuk tangan, ada salah satu tahanan yang teriak “hidup Kopassus!” Teriakan itu membuat eksekutor marah.”Siapa yang teriak? Saya tembak kamu!” kata sumber menirukan ucapan eksekutor. Untunglah, itu hanya gertakan.

    Empat tahanan yang ditembak adalah Hendrik Angel Sahetapy (Deki), Adrianus Candra Galaga (Dedi), Yohanis Juan Mambait, Gameliel Yermiayanto Rohi Riwu (Adi). Mereka diduga dihabisi terkait kasus penganiayaan anggota Komando Pasukan Khusus TNI AD, Sersan Satu Santoso, di Hugo’s Cafe, Yogyakarta, tiga hari sebelumnya.

    Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Siti Noor Laila mengatakan pihaknya akan bertemu dengan satuan Kopassus Kandang Menjangan terkait kasus penyerbuan itu. “Kami sudah sampaikan surat untuk bertemu Kopassus,” kata Siti kemarin. Namun, Siti mengatakan tak mau menyimpulkan secara dini adanya keterlibatan Kopassus dalam peristiwa tersebut.

    Selain bertemu dengan Kopassus, Komnas HAM juga akan berkordinasi dengan Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta. “Kami hanya akan menyelidiki indikasi pelanggaran HAM dalam kasus ini,” katanya.

    Sebelumnya, Kepala Penerangan Kopassus Mayor Susilo menyatakan pihaknya akan menindak tegas anggotanya jika terlibat kasus penyerangan ke Lapas Cebongan. Hingga kini, Kopassus mengklaim belum ada bukti keterlibatan mereka. “Kami masih menunggu hasil penyelidikan kepolisian,” kata Susilo.

    Reaksi keras terhadap kasus ini juga ditunjukan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Melalui Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Politik Daniel Sparingga, Presiden menyatakan bahwa pembunuhan brutal terhadap empat tahanan Lembaga Pemasyarakatan Cebongan adalah serangan langsung pada kewibawaan negara. Pembunuhan tersebut juga menghasilkan ancaman serius terhadap rasa aman publik. “Serangan itu juga memporakporandakan kepercayaan umum terhadap supremasi hukum di republik ini,” kata Daniel melalui pesan singkat kemarin.

    Sementara itu, untuk mengungkap kasus ini, Mabes Polri menerjunkan Detasemen Khusus 88 Antiteror. “Semua sumber daya di Polri dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk melakukan pengungkapan kasus itu,” kata juru bicara Markas Besar Polri Boy Rafli Amar Jakarta, kemarin.

    Menurut Boy, polisi akan bekerja maksimal dalam pengungkapan kasus yang menewaskan empat tahanan itu. Mereka akan berupaya keras mengumpulkan fakta yang lebih akurat. “Pekerjaan ini tidak mudah,” kata Boy. “Bisa saja informasi akurat didapat di tempat lain, yang katakanlah terkait dengan orang-orang yang mirip dengan yang dijelaskan di TKP.” Cek info penyerangan profesional di penjara Cebongan Sleman.

    1. 19063467964, Tentara Kopassus Tewas Ditusuk di Kafe Hotel
      (penusukan Sersan Satu Santosa), http://www.tempo.co/read/news/2013/03/19/063467964/Tentara-Kopassus-Tewas-Ditusuk-di-Kafe-Hotel
    2. 23058468870, Anggota Kopassus Diduga Serbu Penjara di Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468870/Anggota-Kopassus-Diduga-Serbu-Penjara-di-Sleman
    3. 23058468874, Kronologi Serangan di Penjara oleh Oknum Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-di-Penjara-oleh-Oknum-Kopassus
    4. 23058468874, Kronologi Serangan ke Penjara Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468874/Kronologi-Serangan-Penjara-oleh-Anggota-Kopassus
    5. 23058468878, Korban Penembakan Oknum Kopassus Terkapar di Sel , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468878/Korban-Penembakan-Oknum-Kopassus-Terkapar-di-Sel
    6. 23058468881, Oknum Kopassus Penyerang Lapas Sleman Rebut CCTV, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Oknum-Kopassus-Penyerang-Lapas-Sleman-Rebut-CCTV
    7. 23058468881, Terduga Kopassus Penyerang LP Sleman Rebut CCTV, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468881/Terduga-Kopassus-Penyerang-LP-Sleman-Rebut-CCTV
    8. 23058468884, Terduga Kopassus Serbu LP Sleman, 4 Tewas, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468884/Terduga-Kopassus-Serbu-Penjara-2-Sipir-Luka-luka
    9. 23058468884, Terduga Kopassus Serbu Penjara, 2 Sipir Luka-luka, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468884/Terduga-Kopassus-Serbu-Penjara-2-Sipir-Luka-luka
    10. 23058468887, Kondisi Korban Tembak di LP Sleman Mengerikan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468887/Kondisi-Korban-Tembak-Terduga-Kopassus-Mengerikan
    11. 23058468889, Penyerang LP Sleman Harus Ditangkap’, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468889/Pelaku-Penyerangan-LP-Sleman-Harus-Ditangkap
    12. 23058468892, Akar Masalah Penyerbuan Terduga Kopassus ke Penjara, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/058468892/Akar-Masalah-Penyerbuan-Terduga-Kopassus-ke-Penjara
    13. 23063468893, Kopassus Bantah Anggotanya Ikut Serang LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468893/Kopassus-Bantah-Anggotanya-Terlibat-Penyerangan
    14. 23063468893, Kopassus Bantah Anggotanya Terlibat Penyerangan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468893/Kopassus-Bantah-Anggotanya-Terlibat-Penyerangan
    15. 23063468895, LP Sleman Diserang, Jam Besuk Ditiadakan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468895/LP-Sleman-Diserang-Jam-Besuk-Ditiadakan
    16. 23063468897, TNI AD: Penyerang LP Sleman Belum Tentu Kopassus   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468897/TNI-AD-Penyerang-LP-Sleman-Belum-Tentu-Kopassus
    17. 23063468899, Kepala Pengamanan LP Sleman Ditodong Pistol, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468899/Kepala-Pengamanan-LP-Sleman-Ditodong-Pistol
    18. 23063468901, 4 Tahanan Sleman Dieksekusi di Depan Napi Lain   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468901/Otopsi-Korban-LP-Sleman-Butuh-Waktu-Sehari
    19. 23063468901, Otopsi Korban LP Sleman Butuh Waktu Sehari , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468901/Otopsi-Korban-LP-Sleman-Butuh-Waktu-Sehari
    20. 23063468917, Duka Selimuti Keluarga Korban Penembakan LP, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468917/Duka-Selimuti-Keluarga-Korban-Penembakan-LP
    21. 23063468920, Pangdam: Penyerang LP Bukan Anggota Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468920/Pangdam-Penyerang-LP-Bukan-Anggota-Kopassus
    22. 23063468935, Ini Alasan Pemindahan Empat Tahanan ke LP Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468935/Ini-Alasan-Pemindahan-Empat-Tahanan-ke-LP-Sleman
    23. 23063468935, Mengapa Empat Tahanan Itu Dipindah ke LP Sleman?, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468935/Ini-Alasan-Pemindahan-Empat-Tahanan-ke-LP-Sleman
    24. 23063468939, Dibantah, Korban Penembakan Jadi Ajudan Paku Alam, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468939/Dibantah-Korban-Penembakan-Jadi-Ajudan-Paku-Alam
    25. 23063468946, Kasus LP Sleman, Polisi Belum Kontak TNI, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468946/Kasus-Lapas-Polisi-Belum-Koordinasi-Dengan-TNI
    26. 23063468948, Sultan Khawatirkan Keselamatan Mahasiswa NTT, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468948/Sultan-Khawatirkan-Keselamatan-Mahasiswa-NTT
    27. 23063468951, Asrama Mahasiswa NTT di Yogya Ditinggal Penghuni, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468951/Asrama-Mahasiswa-NTT-di-Yogya-Ditinggal-Penghuni
    28. 23063468962, Korban Penembakan Lapas Pernah Bertugas di Aceh  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/063468962/Korban-Penembakan-Lapas-Pernah-Bertugas-di-Aceh
    29. 23078468931, 15 Saksi Penyerangan LP Sleman Diperiksa, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/23/078468931/Polisi-Periksa-15-Saksi-Penyerangan-Lapas-Sleman
    30. 24058469000, Kata Tim Forensik Soal Korban LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469000/Kata-Tim-Forensik-Soal-Korban-LP-Sleman
    31. 24058469029, 31 Peluru Ditemukan di Tubuh Korban LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469029/31-Peluru-Ditemukan-di-Tubuh-Korban-LP-Sleman
    32. 24058469042, Pascapenembakan, Tahanan LP Sleman Terguncang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469042/Pascapenembakan-Tahanan-LP-Sleman-Terguncang
    33. 24058469053, Keraton Yogya Berang Kasus Penyerbuan Lapas Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469053/Keraton-Yogya-Berang-Kasus-Penyerbuan-Lapas-Sleman
    34. 24058469056, IPW: Penyerang LP Sleman Pasukan Siluman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/058469056/IPW-Penyerang-LP-Sleman-Pasukan-Siluman
    35. 24063468986, Pengunjung Rutan Tak Lihat Angelina Sondakh, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/063468986/Pengunjung-Rutan-Tak-Lihat-Angelina-Sondakh
    36. 24063469025, Penyerang Lapas Sleman Diduga Kuat Anggota Militer, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/063469025/Penyerang-Lapas-Sleman-Diduga-Kuat-Anggota-Militer
    37. 24078469002, Penyelenggara Demo 25 Maret Panen Teror  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/24/078469002/Penyelenggara-Demo-25-Maret-Panen-Teror
    38. 24273000000, Serangan Kilat di Penjara Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/24/2730/Serangan-Kilat-di-Penjara-Cebongan
    39. 25058469122, Seribu Lilin Peringati Penembakan Lapas Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469122/Seribu-Lilin-Peringati-Penembakan-Lapas-Sleman
    40. 25058469128, Jenazah Korban Lapas Sleman Diterbangkan ke NTT , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469128/Jenazah-Korban-Lapas-Sleman-Diterbangkan-ke-NTT
    41. 25058469134, Apa Senjata Pelaku Penyerangan Lapas Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469134/Apa-Senjata-Pelaku-Penyerangan-Lapas-Sleman
    42. 25058469135, Siapa Tak Trauma Lihat Serangan Penjara Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469135/Siapa-Tak-Trauma-Lihat-Serangan-Penjara-Sleman
    43. 25058469139, Penyerangan LP Sleman Terencana, Ini Indikasinya, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469139/Penyerangan-LP-Sleman-Terencana-Ini-Indikasinya
    44. 25058469143, Jenazah Korban Cebongan Akan Diarak Keliling Kota , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469143/Jenazah-Korban-Cebongan-Akan-Diarak-Keliling-Kota
    45. 25058469170, Mahasiswa NTT Resah Pasca-Penyerangan LP Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469170/Mahasiswa-NTT-Resah-Pasca-Penyerangan-LP-Sleman
    46. 25058469174, Firasat Buruk Pemindahan Tahanan Lapas Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469174/Firasat-Buruk-Pemindahan-Tahanan-Lapas-Sleman
    47. 25058469177, Pasti Ada Petunjuk dari Penyerangan Lapas Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469177/Pasti-Ada-Petunjuk-dari-Penyerangan-Lapas-Sleman
    48. 25058469239, Penembak Tahanan Sleman Diduga Satu Orang   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469239/Penembak-Tahanan-Sleman-Diduga-Satu-Orang
    49. 25058469251, Jenazah Korban Penembakan Cebongan Disambut Tangis  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/058469251/Jenazah-Korban-Penembakan-Cebongan-Disambut-Tangis
    50. 25063469110, Ini Kronologi Penyerbuan Cebongan Versi Kontras, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469110/Ini-Kronologi-Penyerbuan-Cebongan-Versi-Kontras
    51. 25063469114, Penyerbuan LP Cebongan Bermula dari Saling Pandang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469114/Penyerbuan-LP-Cebongan-Bermula-dari-Saling-Pandang
    52. 25063469115, Lihat Teman Satu Sel Didor, Napi Cebongan Trauma , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469115/Lihat-Teman-Satu-Sel-Didor-Napi-Cebongan-Trauma
    53. 25063469131, Pemindahan Tahanan ke LP Cebongan Dipertanyakan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469131/Pemindahan-Tahanan-ke-LP-Cebongan-Dipertanyakan
    54. 25063469140, Kapolri Belum Tahu Identitas Penyerang LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469140/Kapolri-Belum-Tahu-Identitas-Penyerang-LP-Sleman
    55. 25063469226, Kasus LP, KASAD: Tak Ada Bukti Keterlibatan TNI   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469226/Kasus-LP-KASAD-Tak-Ada-Bukti-Keterlibatan-TNI
    56. 25063469234, Menteri Amir Tak Tahu Alasan Pemindahan Tahanan   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469234/Menteri-Amir-Tak-Tahu-Alasan-Pemindahan-Tahanan
    57. 25063469334, Pemindahan Tahanan ke LP Sleman Sudah Dibahas, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469334/Pemindahan-Tahanan-ke-Cebongan-Sudah-Dibicarakan
    58. 25063469337, Kepala LP Sleman Punya Insting Mau Diserang, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469337/Kepala-LP-Sleman-Punya-Insting-Mau-Diserang
    59. 25063469342, Mahasiswa Pendatang di Yogyakarta Diminta Membaur , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469342/Mahasiswa-Pendatang-di-Yogyakarta-Diminta-Membaur
    60. 25063469347, Proyektil dari Tubuh Korban LP Sleman Diserahkan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469347/Proyektil-dari-Tubuh-Korban-LP-Sleman-Diserahkan
    61. 25063469351, Sebelum Diserang, Cebongan Minta Tambahan Polisi   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/063469351/Sebelum-Diserang-Cebongan-Minta-Tambahan-Polisi
    62. 25078469163, Pasca-Penyerbuan, Penjara Cebongan Diminta Diubah , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469163/Pasca-Penyerbuan-Penjara-Cebongan-Diminta-Diubah
    63. 25078469197, Panglima TNI: Serbuan ke LP Tak Mirip Strategi TNI  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469197/Panglima-TNI-Serbuan-ke-LP-Tak-Mirip-Strategi-TNI
    64. 25078469221, BIN: Senjata Penyerang LP Sleman Bukan Standar TNI, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/25/078469221/BIN-Senjata-Penyerang-LP-Sleman-Bukan-Standar-TNI
    65. 25273100000, Operasi Buntut Kuda Penjara Cebongan Sleman, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/25/2731/Operasi-Buntut-Kuda-Penjara-Cebongan-Sleman
    66. 26058469398, Dua Lagi Jenazah LP Cebongan Tiba di Kupang , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469398/Dua-Lagi-Jenazah-LP-Cebongan-Tiba-di-Kupang
    67. 26058469401, Pengamat: Penyerangan Lapas Sleman Tanda Frustasi, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469401/Pengamat-Penyerangan-Lapas-Sleman-Tanda-Frustasi
    68. 26058469404, Tahanan LP Sleman Sempat Dianiaya Sebelum Ditembak  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469404/Tahanan-LP-Sleman-Sempat-Dianiaya-Sebelum-Ditembak
    69. 26058469466, Pasca-penyerangan LP Sleman, Petugas pun Trauma   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469466/Pasca-penyerangan-LP-Sleman-Petugas-pun-Trauma
    70. 26058469480, Aktivis Gereja Beri Terapi di Penjara Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469480/Aktivis-Gereja-Beri-Terapi-di-Penjara-Cebongan
    71. 26058469485, Kejanggalan Sebelum Penyerangan LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469485/Kejanggalan-Sebelum-Penyerangan-LP-Sleman
    72. 26058469490, Ciri Penyerang LP Cebongan Sleman Diketahui  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/058469490/Ciri-Penyerang-LP-Cebongan-Sleman-Diketahui
    73. 26063469392, Pangdam Diponegoro: Kami Tak Terlibat di Cebongan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469392/Pangdam-Diponegoro-Kami-Tak-Terlibat-di-Cebongan
    74. 26063469394, MPR Minta Dibentuk Tim Pencari Fakta Cebongan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469394/MPR-Minta-Dibentuk-Tim-Pencari-Fakta-Cebongan
    75. 26063469395, Soal Cebongan, Denny Indrayana Minta Publik Sabar , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469395/Soal-Cebongan-Denny-Indrayana-Minta-Publik-Sabar
    76. 26063469408, Drama 14 Jam Serangan Penjara Cebongan Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469408/Drama-14-Jam-Serangan-Penjara-Cebongan-Sleman
    77. 26063469417, Komnas HAM: Kasus Penjara Sleman Terkesan Ditutupi , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469417/Komnas-HAM-Kasus-Penjara-Sleman-Terkesan-Ditutupi
    78. 26063469431, Asal-usul Peluru di Penjara Cebongan Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469431/Asal-usul-Peluru-di-Penjara-Cebongan-Sleman
    79. 26063469441, Kata Polisi Soal Tersangka Serangan Penjara Sleman   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469441/Kata-Polisi-Soal-Tersangka-Serangan-Penjara-Sleman
    80. 26063469463, SBY: Serangan LP Sleman Ancam Rasa Aman Publik   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469463/SBY-Serangan-LP-Sleman-Ancam-Rasa-Aman-Publik
    81. 26063469556, Kata Menteri Purnomo Soal Kasus LP Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/063469556/Kata-Menteri-Purnomo-Soal-Kasus-LP-Cebongan
    82. 26078469428, Tragedi Sleman, Kerja Sama Polri-TNI Tak Terikat , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469428/Tragedi-Sleman-Kerja-Sama-Polri-TNI-Tak-Terikat
    83. 26078469429, Komnas HAM: Negara Gagal Lindungi Napi LP Sleman   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469429/Komnas-HAM-Negara-Gagal-Lindungi-Napi-LP-Sleman
    84. 26078469460, SBY Minta Panglima TNI Ungkap Serangan LP Sleman  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469460/SBY-Minta-Panglima-TNI-Ungkap-Serangan-LP-Sleman
    85. 27058469621, Agar Penjara Cebongan Sleman Tak Bikin Ngeri , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469621/Agar-Penjara-Cebongan-Sleman-Tak-Bikin-Ngeri
    86. 27058469622, Beragam Cara Atasi Trauma di Penjara Cebongan , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469622/Beragam-Cara-Atasi-Trauma-di-Penjara-Cebongan
    87. 27058469733, Malam Penyerbuan, Tak Ada Suara Cicak dan Tokek, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/058469733/p-Malam-Penyerbuan-Tak-Ada-Suara-Cicak-dan-Tokek
    88. 27063469604, Kasus LP Sleman, Komnas HAM akan Temui Kopassus, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469604/Kasus-LP-Sleman-Komnas-HAM-akan-Temui-Kopassus
    89. 27063469608, Tembak Tahanan LP Sleman Langgar HAM, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469608/Tembak-Tahanan-LP-Sleman-Langgar-HAM
    90. 27063469609, Mahfud: Kekuatan Besar di Balik Kasus LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469609/Mahfud-Kekuatan-Besar-di-Balik-Kasus-LP-Sleman
    91. 27063469610, Sultan Prihatin Kekerasan di LP Cebongan Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469610/Sultan-Prihatin-Kekerasan-di-LP-Cebongan-Sleman
    92. 27063469612, Begini Tahanan LP Sleman Dipilah Penembak, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469612/Begini-Tahanan-LP-Sleman-Dipilah-Penembak
    93. 27063469627, Tahanan Cebongan Sleman Dipaksa Tepuk Tangan, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469627/Tahanan-Cebongan-Sleman-Dipaksa-Tepuk-Tangan
    94. 27063469634, Ribuan Mahasiswa asal NTT Eksodus dari Yogya  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469634/Ribuan-Mahasiswa-asal-NTT-Eksodus-dari-Yogya
    95. 27063469663, Penyerangan LP Sleman, ‘Hidup Kopassus’  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469663/Penyerangan-LP-Sleman-Hidup-Kopassus
    96. 27063469685, Saksi Penembakan Lapas Sleman Tak Kembali ke Sel  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469685/Saksi-Penembakan-Lapas-Sleman-Tak-Kembali-ke-Sel
    97. 27063469686, SBY Minta TNI-Polri Kompak Usut Kasus LP Sleman, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469686/SBY-Minta-TNI-Polri-Kompak-Usut-Kasus-LP-Sleman
    98. 27063469725, SBY Diminta Serius Usut Penyerangan LP Cebongan   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469725/SBY-Diminta-Serius-Usut-Penyerangan-LP-Cebongan
    99. 27063469729, LPSK Akan Dampingi Saksi Penyerangan LP Cebongan  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/063469729/LPSK-Akan-Dampingi-Saksi-Penyerangan-LP-Cebongan
    100. 27078469631, Granat di Rompi Penyerang Penjara Cebongan Sleman , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469631/Granat-di-Rompi-Penyerang-Penjara-Cebongan-Sleman
    101. 27078469680, Komnas HAM Akan Surati KSAD   , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469680/Sulit-Temui-Kopassus-Komnas-HAM-Akan-Surati-KSAD
    102. 27078469680, Sulit Temui Kopassus, Komnas HAM Akan Surati KSAD, http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469680/Sulit-Temui-Kopassus-Komnas-HAM-Akan-Surati-KSAD
    103. 27078469692, Penyerang LP Cebongan Gunakan Sandi Khusus  , http://www.tempo.co/read/news/2013/03/27/078469692/Penyerang-LP-Cebongan-Gunakan-Sandi-Khusus
    104. 27053200000, Densus 88 Kejar Penyerbu Lapas Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2732/Densus-88-Kejar-Penyerbu-Lapas-Cebongan
    105. 27084300000, Temuan Mengejutkan Komnas HAM di Lapas Cebongan, http://www.tempo.co/read/fokus/2013/03/27/2733/Temuan-Mengejutkan-Komnas-HAM-di-Lapas-Cebongan
     
  • Virtual Chitchatting 12:02 AM on 2013/03/26 Permalink
    Tags:   

    Aksi PKS mensabotase kehidupan rakyat & bangsa Indonesia

    http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2013/03/15/01591135/Tidak.Serius.Menteri.Ditegur.Presiden.

    KRISIS BAWANG
    Tidak Serius, Menteri Ditegur Presiden
    Jumat, 15 Maret 2013 | 01:59 WIB

    Jakarta, Kompas – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menegur keras kementerian yang tidak serius menangani masalah lonjakan harga tiga komoditas pangan, yakni bawang merah, bawang putih, dan daging sapi. Persoalan itu seharusnya bisa segera ditangani kementerian terkait dengan duduk bersama dan berkoordinasi menentukan langkah nyata yang dapat diambil untuk meredam lonjakan harga itu.

    ”Saya belum melihat langkah-langkah yang lebih serius, nyata, dan kemudian masalah itu bisa diatasi jajaran terkait. Saya malah dengar seperti saling menyalahkan dari satu kementerian dan kementerian lain. Ini buruk,” kata Presiden, Kamis (14/3), saat membuka rapat kabinet terbatas bidang perekonomian di Kantor Presiden.

    Rapat kabinet terbatas itu mengagendakan pembahasan Rencana Kerja Pemerintah 2014. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa tidak hadir. Begitu pula Menteri Pertanian Suswono yang saat bersamaan dimintai keterangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi.

    ”Yang benar adalah segera atasi masalah itu, duduk bersama, bicara dengan daerah, gubernur, bupati, wali kota, dan kemudian stabilisasi yang dilakukan bisa mengatasi masalah ini. Tidak boleh begini,” ujarnya.

    Presiden mencontohkan, saat krisis global harga pangan dan minyak tahun 2008, pemerintah terus bekerja siang dan malam selama berhari-hari untuk mencari solusi. Bahkan, saat itu Presiden yang memimpin setiap rapat pembahasan. Kenaikan harga tidak wajar tiga komoditas tersebut seharusnya bisa ditangani kementerian terkait.

    ”Kalau tingkatannya seperti ini, hanya tiga komoditas yang mengalami kenaikan tidak wajar, selesaikan. Jangan tidur, kalau perlu sampai selesai. Rakyat memerlukan kepastian, solusi apa yang dilakukan kementerian terkait, lembaga terkait. Kerja nyata, duduk bersama dengan kementerian terkait, lalu solusinya apa,” ujarnya.

    Menurut Presiden, persoalan kenaikan harga komoditas itu menyangkut ketidaksesuaian antara penawaran dan permintaan. Kalau harga komoditas itu membubung tinggi, berarti ada yang salah antara pasokan dan permintaan.

    ”Saya ingatkan, saya minta semua bekerja penuh. Jangan bersilat lidah di hadapan pers. Carikan solusinya, atasi, dan kemudian hasilnya ada. Kalau memang Saudara merasa tidak klop, bawa ke tempat saya, saya putuskan nanti,” kata Presiden.

    ”Jangan berdebat, jangan berbantahan tentang data. Harus satu. Jangan bersilat lidah, saling menyalahkan,” katanya.

    Seusai rapat, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan menyatakan telah bertemu Menteri Pertanian untuk mengidentifikasi persoalan pasokan bawang merah dan bawang putih yang harus disikapi bersama. Kedua kementerian menyepakati rencana bersama untuk penanganan masalah itu. Rencana tindakan tersebut akan dipresentasikan ke Menko Perekonomian pada Jumat sore sebelum rencana itu dijalankan.

    Menurut Gita, untuk jangka panjang diusulkan pemberian izin impor dan rekomendasi teknis importir pada satu atap. Selama ini, yang terjadi adalah pemberian rekomendasi teknis bagi importir diterbitkan Kementan, sedangkan izin impor diterbitkan Kemendag.

    Dalam waktu dekat, menurut Gita, pihaknya akan menelusuri keberadaan peti kemas yang berisi bawang putih dan bawang merah di pelabuhan. Ia mengakui, sebagian kontainer dari luar negeri yang tiba di pelabuhan belum bisa dikeluarkan karena belum mempunyai izin impor.

    Di tempat terpisah, Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi mengatakan, jika ada indikasi jual beli alokasi impor oleh salah satu perusahaan, izin importir terbatas akan dicabut dan bisa diperkarakan. Importir yang sudah memiliki izin importir terdaftar dan surat persetujuan impor wajib melakukan realiasi impor.

    ”Kami minta masyarakat ikut mengawasi. Kalau ada penyimpanan praktik impor, silakan dilaporkan,” ujarnya.

    Situasi belakangan ini menyebabkan petani di Jawa Timur pada umumnya tidak berminat menanam bawang putih karena harga jual tidak pernah sesuai harapan. Padahal, masa tanam bawang putih lebih lama, yakni 105 hari, sedangkan bawang merah 90 hari dan permintaan pasar lokal lebih banyak.

    Di Makassar, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulawesi Selatan mendesak pemerintah segera merealisasikan impor 119.000 ton bawang putih dari China. Kebijakan itu dinilai menjadi solusi jangka pendek untuk meredam harga bawang putih yang kian tak terkendali di sejumlah daerah.

    Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menyebutkan, harga bawang putih tertinggi ditemukan di Pasar Ciranjang, yakni Rp 62.000 per kilogram. Kenaikan harga itu sudah terjadi sejak beberapa minggu lalu.(WHY/ENY/MAS/ILO/ETA/ODY/RIZ/HEI/AYS/COK/ACI)

    http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2013/03/16/02313544/Presiden.Jamin.Harga.Bawang.Turun

    Presiden Jamin Harga Bawang Turun
    Sabtu, 16 Maret 2013 | 02:31 WIB

    Jakarta, Kompas – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjamin, dalam waktu tidak lama lagi harga bawang akan turun. Bawang di pelabuhan akan segera dialirkan ke pasar.

    ”Bawang sudah datang di pelabuhan. Rupanya ada keterlambatan di Kementerian Pertanian, tidak klop dengan Kementerian Perdagangan, tidak segera dialirkan,” ujar Yudhoyono, Jumat (15/3), di Istana Negara, Jakarta.

    Hal itu disampaikan Yudhoyono saat memberikan pengantar pada pertemuan antara Presiden dan sejumlah pemimpin redaksi media massa. Presiden didampingi Wakil Presiden Boediono dan sejumlah menteri.

    Yudhoyono mengaku telah memerintahkan agar bawang di pelabuhan segera dialirkan ke pasar. Dengan demikian, suplai dan permintaan akan kembali bagus dan seimbang. ”Saya perintahkan, alirkan. Kalau bisa hari ini (Jumat), hari ini. Kalau besok (Sabtu ini), besok,” ucapnya.

    Ia mengungkapkan, dirinya marah karena penyelesaian problem kenaikan harga bawang dilakukan dengan lambat. ”Penyelesaian kurang cepat, kurang konklusif, kurang nyata,” ujar Yudhoyono.

    Setelah memberikan teguran dalam pembukaan sidang kabinet, Kamis lalu, menurut Presiden, upaya keras dilakukan kementerian terkait untuk mengatasi problem kenaikan harga bawang. ”Tadi pagi dilaporkan kepada saya, ada solusi yang cepat,” katanya.

    Yudhoyono menceritakan, Indonesia merupakan pengekspor bawang merah. Namun, pada awal tahun biasanya memang terjadi kelangkaan produksi sehingga perlu sedikit mengimpor bawang merah. ”Untuk bawang putih, kita memang harus mengimpor dari, misalnya, China,” ujarnya.

    Sengaja

    Sementara itu, Kepala Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian Banun Harpini mengatakan, dari identifikasi yang dilakukan Karantina Pertanian terungkap, sebagian isi dari ratusan peti kemas yang menumpuk di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, adalah komoditas bawang putih.

    ”Badan Karantina melakukan identifikasi untuk melihat fakta di lapangan terkait berapa banyak peti kemas yang mengalami penumpukan, apa saja isinya, dan mengapa sampai tertahan di pelabuhan,” ujarnya.

    Meski demikian, Banun belum bersedia merinci hasil temuannya itu baik terkait jumlah peti kemas, jenis komoditas, maupun volume dan jenis pelanggarannya. ”Nanti malam (malam ini) akan ada penjelasan langsung dari pemerintah,” katanya.

    Banun mengatakan, sebagian dari ratusan peti kemas itu berisi bawang putih. Komoditas itu tertahan karena belum dilengkapi rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH). Padahal, syarat mengimpor harus ada izin impor, dan izin impor baru keluar jika ada rekomendasi dari Kementerian Pertanian.

    Kemungkinan pemerintah melepas bawang putih impor yang menumpuk di Tanjung Perak, Guru Besar Sosial Ekonomi Industri Pertanian Universitas Gadjah Mada M Maksum mengatakan, dalam menyelesaikan masalah pemerintah harus menempuh cara yang baik.

    ”Kalau sampai pemerintah melepas barang impor ilegal itu ke pasar, itu sangat memprihatinkan. Kalau itu yang diambil sebagai solusi, publik makin geli dengan pemerintah,” ujarnya.

    Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menemukan indikasi pelanggaran usaha impor terkait penumpukan peti kemas bawang putih di Pelabuhan Tanjung Perak. Jika terbukti ada penimbunan, aparat penegak hukum dapat bertindak karena hal itu sudah masuk ranah pidana.

    Ketua KPPU Nawir Messi mengungkapkan, indikasi penimbunan itu antara lain terdapat 109 peti kemas berisi bawang putih yang dibiarkan menumpuk di Surabaya selama enam minggu meskipun dokumen perizinan lengkap. Penumpukan peti kemas itu diduga sengaja dilakukan untuk menahan suplai dan membuat harga naik.

    ”Peti kemas ini tidak juga diambil. Dari sisi persaingan, kelihatannya sengaja untuk menggerakkan harga naik dengan menahan suplai,” ujar Nawir.

    Di Surabaya, KPPU mengecek peti kemas berisi bawang putih yang tertahan. Selain 109 peti kemas yang dibiarkan menumpuk, juga ada lebih dari 394 peti kemas yang tertahan karena tidak memiliki RIPH dan surat persetujuan impor.(ATO/MAS/DEN/NIK/INK/REK/ITA/RIZ/ILO/WIE/ODY)

    http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2013/03/26/08184524/Pemburu.Rente.

    Kompas, 26.03.2013, hal.17
    Komoditas
    Pemburu Rente
    Hermas E. Prabowo, Selasa, 26 Maret 2013 | 08:18 WIB

    TRIBUNNEWS/HERUDIN
    Pedagang menunjukkan bawang putih yang dijualnya di Pasar Senen, Jakarta Pusat, Senin (25/2/2013).

    KOMPAS.com – Bisnis komoditas, terutama komoditas pertanian impor, sangat menguntungkan. Pasar tersedia, keuntungan besar.

    Dalam menjalankan bisnis juga tidak sulit. Hanya butuh sedikit pengalaman dan jaringan. Selebihnya tinggal angkat dan terima telepon. Risiko kecil, karena prinsip dagang: beli harga tinggi jual juga tinggi.

    Tidak butuh keahlian macam-macam. Karena sifat bisnisnya yang mudah dan memberikan keuntungan besar, membuat banyak orang tergiur. Syaratnya hanya satu, yang penting punya akses ke para pengambil kebijakan untuk mendapatkan rekomendasi dan izin impor.

    Bayangkan saja, bila suatu ketika Anda ”mendapat” rekomendasi dan izin impor buah/sayur/daging dari Kementerian Pertanian dan Kementerian Perdagangan sebesar 10.000 ton. Dengan untung Rp 5.000 per kilogram, total keuntungan yang didapat Rp 50 miliar.

    Belum kalau selisih harga beli di luar negeri dan harga jual di pasar domestik seperti daging sapi dan bawang yang berkisar Rp 30.000-Rp 40.000 per kg, berapa ratus miliar keuntungannya yang bisa di dapat dalam tempo singkat. Hal sama juga berlaku di kementerian/lembaga lain.

    Pertanyaannya, adakah makan  siang gratis? Apa yang mendasari seorang pejabat (penguasa baik di kementerian/lembaga) ”membagi-bagikan uang” puluhan hingga ratusan miliar melalui rekomendasi dan pemberian izin impor?

    Apakah hal ini karena kebaikan hatinya? Karena imbalan? Karena dorongan untuk memperlancar arus barang? Atau karena pertimbangan lain sehingga para pejabat itu begitu ”bermurah hati”?

    Pada rezim Orde Baru, ketika kekuasaan otoriter memegang kendali sistem tata niaga komoditas pertanian, nyaris tidak ada gejolak harga. Penguasa dengan mudah dan karena kedekatan atau imbalan tertentu, memberikan izin impor kepada orang kepercayaannya. Bisa pengusaha, atau orang yang bisa menjadi pengusaha.

    Hubungan yang terjalin di antara penguasa (pejabat) dengan pengusaha begitu kuatnya. Tak jarang semua kebutuhan pejabat dipenuhi oleh para pengusaha yang mendapat ”kemurahan hati” pejabat. Kebutuhan itu beraneka mulai dari uang, rumah, kendaraan, dan banyak gratifikasi lain. Lihat saja pengusaha karbitan zaman Orde Baru.

    Zaman berubah. Kekuasaan otoriter beralih ke demokrasi. Partai politik menjadi penguasa. Agar menjadi penguasa, parpol harus mendapat suara besar dan mereka butuh dana. Dalam iklim politik transaksional seperti sekarang, parpol yang punya ”amunisi” banyak berpeluang besar menjadi penguasa baik di legislatif maupun eksekutif.

    Apa hubungannya dengan tata niaga komoditas? Kalau keuntungan yang diberikan besar, mengapa bukan orang kepercayaan parpol atau temannya saja yang diberi kuota? Kenapa harus importir lama? Kalau tetap importir lama, lalu apa bagiannya? Bukankah demokrasi yang kita anut demokrasi transaksional? Dan, untuk melanggengkan kekuasaan, masih perlu amunisi.

    Sampai pada titik ini, sangat bisa dipahami ketika pemberian berbagai kuota impor dengan keuntungan pasti yang didapat, mengundang berbagai kecurigaan. Bukan hanya kuota impor komoditas, hal sama juga berlaku untuk proyek-proyek pemerintah di kementerian/lembaga lain. Sebut proyek Hambalang, infrastruktur, pengadaan kitab suci, dan masih banyak lagi kasus lain yang sedang ditangani KPK.

    Masalah lonjakan harga komoditas daging sapi, sayur, kedelai, bawang, dan cabai, bukan semata terjadi akibat pasar yang tak sempurna ulah dari para kartel. Tetapi juga karena naluri kekuasaan dan para pemburu rente.

    Memutus rantai korupsi perizinan komoditas dan proyek, tidak bisa sekadar memenjarakan pelakunya. Tetapi butuh masyarakat yang cerdas dan perbaikan sistem demokrasi. Tanpa itu berbagai pelaku dan praktik korupsi sekadar berganti kostum, topeng, dan modus.

    Inilah realitas ekonomi komoditas di tengah pusaran politik dan demokrasi transaksional. Urusan dijebloskan ke dalam penjara itu soal nasib dan giliran siapa. (HERMAS E PRABOWO)

     
  • Virtual Chitchatting 12:01 AM on 2013/03/26 Permalink  

    Kudeta sebagai bualan dan isu sampah dari SBY, orang paling berkuasa di Indonesia

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/02062412/Suswono.Dicecar.soal.Peran.Ridwan.

    SUAP IMPOR DAGING SAPI
    Suswono Dicecar soal Peran Ridwan
    Jumat, 15 Maret 2013 | 02:06 WIB

    Jakarta, Kompas – Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa Menteri Pertanian Suswono untuk kedua kalinya sebagai saksi dalam kasus suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian, Kamis (14/3), di Jakarta. KPK mencecar soal peran Ridwan Hakim, anak Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera Hilmi Aminuddin, dalam pengurusan kuota impor daging sapi itu.

    ”Terkait kasus dugaan suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian, KPK memeriksa Menteri Pertanian Suswono sebagai saksi untuk tersangka LHI (Luthfi Hasan Ishaaq). Selain itu, ada Basuki Hariman dan Herman Kamil dari swasta dan pengacara A Rozi, sebagai saksi untuk tersangka LHI. Semuanya hadir,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi SP, Kamis.

    Pemeriksaan terhadap Suswono kali ini untuk memperjelas peran Ridwan dalam pengurusan kuota impor. Ridwan sudah dua kali diperiksa KPK sebagai saksi. Suswono diperiksa dalam kaitan pemberian kuota dan hubungan pertemuan dengan direksi perusahaan importir daging sapi. Ridwan diduga ikut terlibat dalam pengurusan kuota itu.

    Dalam kasus itu, dua anggota direksi perusahaan importir daging sapi PT Indoguna Utama, Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi, diduga memberikan uang suap Rp 1 miliar kepada Luthfi Hasan Ishaaq melalui orang dekat Luthfi, Ahmad Fathanah.

    KPK menduga Luthfi memperdagangkan pengaruh (trading of influence) karena posisi nomor satunya di PKS, sedangkan Suswono adalah kader PKS. Perusahaan impor daging sapi harus mendapatkan rekomendasi dari Kementerian Pertanian. ”Memperdagangkan pengaruh ini modus dalam kasus suap terkait pengurusan kuota impor daging sapi,” kata Johan.

    Dalam pemeriksaan pertama, KPK memeriksa Suswono karena ada pertemuan dengan Direktur Utama PT Indoguna Maria Elisabeth Liman, yang difasilitasi mantan Ketua Asosiasi Perbenihan Indonesia Elda Devianne Adiningrat bersama Fathanah dan Luthfi. Kemarin, Suswono yang diperiksa selama sembilan jam mengaku, pemeriksaan masih seputar pertemuan di Medan. ”Jadi, pemeriksaan kedua melengkapi saja, melengkapi pemeriksaan sebelumnya. Jadi, ya, masih memperjelas soal isi pertemuan di Medan,” tuturnya.

    Suswono mengaku tak ada pertemuan lagi selain di Medan. ”Tidak ada. Sekali saja pertemuan. Pertemuan itu tidak membahas terkait tambahan kuota impor. Jadi, sama sekali tidak ada. Yang ada hanya pembicaraan dan perdebatan soal data,” ujarnya.

    Penasihat hukum Luthfi, Mohamad Assegaf, mengatakan, selain pertemuan di Medan, kliennya bersama Fathanah juga sempat bertemu Elisabeth dan Elda di Jakarta. Dari pertemuan di Jakarta itulah diputuskan, mereka berempat bertemu Suswono di Medan.

    Suswono tak menjawab saat ditanya tentang peran Ridwan dalam pengurusan kuota impor daging sapi. (BIL)

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/19/20304012/Fadli.Zon.Isu.Kudeta.SBY.Pembodohan.Politik

    Fadli Zon: Isu Kudeta SBY Pembodohan Politik
    Selasa, 19 Maret 2013 | 20:30 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon menilai isu ancaman kudeta atau usaha menggulingkan pemerintahan SBY hanya pepesan kosong. Terlebih lagi, tegasnya, tak ada tradisi kudeta di Indonesia seperti yang sering terjadi di Thailand atau negara lain.

    “Sekalipun ada niat kudeta, pertanyaannya siapa yang akan menggerakkan? Siapa mau kudeta dengan apa? Karenanya, sebaiknya isu ini dihentikan, tak produktif dan pembodohan politik,” tegas Fadli di Jakarta, Selasa (19/3/2013). Melihat kondisi Indonesia sekarang, tegas dia, untuk terjadi kudeta dari luar juga sangat tak mungkin.

    Karena itu, menurut Fadili, wacana adanya pihak luar yang mau makar atau kudeta merupakan wacana kosong, sangat berlebihan dan paranoid. Isu ini tak produktif bagi kinerja pemerintahan sendiri.

    Fadli Zon juga menilai tidak ada upaya untuk menggulingkan pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono. Menurut Fadli, saat ini tidak ada keadaan yang membuat posisi pemerintahan terancam.

    Jika melihat model kudeta yang pernah ada, kata Fadli, sebagian besar selalu melibatkan militer aktif, seperti yang terjadi di Portugal 1974, Cile 1973, dan Liberia 1980, atau setidaknya melibatkan orang dalam pemerintahan.

    “Self-Coup”

    Kalaupun sampai ada kudeta, menurut Fadli, yang paling mungkin justru self-coup, yakni kudeta yang digerakkan oleh pemerintah itu sendiri dengan bantuan militernya. Tujuannya ialah untuk mendapatkan extra constitutional power. Kudeta semacam ini pernah terjadi di Peru pada masa Alberto Fujimori.

    Sebelumnya, Fadli Zon tak percaya ada pihak-pihak yang akan menggulingkan pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Terlebih lagi, dia tegaskan, pemerintahan SBY sudah di ambang pintu selesai masa kekuasaannya.
    “Tidak ada. Saya kira siapa sih yang mau menggulingkan pemerintah,” tegas Fadli Zon, Sabtu (15/3/2013).

    Fadli malah menengarai isu kudeta atau penggulingan ini dibangun pemerintah sendiri. Sebab, hingga kini, kondisi dan situasi bangsa dan negara ini baik-baik saja. Tidak ada yang mengganggu pemerintahan SBY sejauh ini.

    “Jangan-jangan itu isu yang dibangun sendiri. Mungkin yang mengganggu itu dari dalam dirinya sendiri. Jadi, tidak ada yang menggoyang. Saya yakin kok tidak ada yang ingin menggoyang, (karena) toh juga mau berakhir,” tegas dia.

    “Kalau ada yang menggoyang, pasti itu dari dalam dirinya sendiri. Saya tidak percaya. Siapa sih yang mau menggulingkan Presiden? Dulu kan juga seperti itu ada yang mau menembak dan sebagainya. Tapi, kenyataannya tidak ada,” ujarnya.
    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Geliat Politik Jelang 2014
    Sumber : Tribunnews
    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/21/12492337/KSAD.TNI.Jamin.Tak.Ada.Kudeta.SBY

    KSAD TNI Jamin Tak Ada Kudeta SBY
    Dian Maharani | Kamis, 21 Maret 2013 | 12:49 WIB

    KASAD Jenderal Pramono Edhie

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) TNI Jenderal Pramono Edhie Wibowo menegaskan, tidak akan ada upaya menjatuhkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sebelum Pemilihan Umum (Pemilu) 2014. Menurutnya, kudeta hanyalah isu yang dikembangkan.

    “Kudeta biasanya memang datang tuduhannya dari tentara, tapi Angkatan Darat tidaklah. Saya sampaikan pada semua yunior, kudeta adalah hal yang tidak baik,” kata Pramono di Mabes AD, Jalan Veteran, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2013).

    Ia mengatakan, sejak awal Presiden dipilih melalui proses demokrasi. Untuk itu, ia berharap pergantian kepemimpinan melalui proses yang sama dan dapat berjalan baik. “Kalau boleh saya memohon, laluilah aturan sesuai dengan yang berlaku (demokrasi), kan sudah kesepakatan. Dan Angkatan Darat tidak akan melakukan itu (kudeta), saya jamin itu,” terangnya.

    Pramono mengaku telah meminta seluruh jajarannya untuk menjauhkan hal-hal yang tidak diinginkan tersebut, termasuk pihak lain yang membuat isu kudeta. “Saya juga minta bagi mereka yang tidak memegang senjata, janganlah mengembangkan isu kudeta, jangan memberi cerita pada anak cucu kita berita yang tidak baik,” katanya.

    Sebelumnya, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Letnan Jenderal TNI Marciano Norman mengatakan akan ada aksi unjuk rasa di Jakarta pada Senin (25/3/2013). Aksi unjuk rasa itu, kata Marciano, akan menuntut Presiden Susilo Bambang Yudhoyono turun dari jabatannya. Pekan lalu, Presiden SBY juga mengundang mantan Komandan Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Prabowo Subianto dan tujuh jenderal TNI lainnya.

    Semua tamu SBY itu sepakat mengatakan akan mendukung pemerintahan hingga akhir masa pemerintahannya tanpa ada gonjang-ganjing politik. Presiden juga sempat meminta kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu agar jangan keluar jalur demokrasi. Presiden juga meminta kepada mereka agar jangan ada upaya untuk membuat pemerintahan terguncang.

    “Saya hanya berharap kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu tetaplah berada dalam koridor demokrasi. Itu sah. Tetapi, kalau lebih dari itu, apalagi kalau lebih dari sebuah rencana untuk membuat gonjang-ganjingnya negara kita, untuk membuat pemerintah tidak bisa bekerja, saya khawatir ini justru akan menyusahkan rakyat kita,” kata Presiden.
    Editor : Hindra

    http://www.aktual.co/politik/134944pks-wajar-jika-rakyat-ingin-kudeta-sby-

    PKS: Wajar Jika Rakyat Ingin Kudeta SBY
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 13:59:10

    Sebab, katanya, hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas, popularitas pemerintahan, termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat.”Dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Jakarta, Aktual.co – Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq menilai, isu kudeta kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono karena ketidakpuasan masyarakat sipil atas kinerja pemerintahan SBY.

    “Saya lihat sangat wajar atas kekuatiran dan kecemasan SBY terhadap isu kudeta tanggal 25 Maret 2013,” kata Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Sebab, katanya, hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas, popularitas pemerintahan, termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat.

    Disamping itu, atas ketidakpuasan itu, maka bertambah dan menguatnya kelompok-kelompok kritis di masyarakat, baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan dan mahasiswa.

    “Dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Ia berharap, sikap kritis masyarakat sipil itu sebaiknya jangan disikapi terlalu berlebihan.

    “Penyikapannya juga jangan terlalu berlebihan sehingga justru malah jadi bumerang bagi pemerintahan dan SBY sendiri,” kata dia.

    Ia menilai, isu kudeta yang dicemaskan SBY adalah berbentuk kudeta simbolik, bukan berbentuk fisik.

    “Sebenarnya isu kudeta tanggal 25 Maret 2013, apakah diartikan harfiah/fisik atau hanya simbolik. Kalau saya lebih melihat pada arti simbolik bahwa mereka ingin meledakkan kesadaran kolektif bahwa pemerintahan sekarang ini sudah tidak bisa diharapkan. Saya memaknainya begitu, bukan suatu rencana aksi kudeta secara fisik untuk menggulingkan SBY dari posisi presiden,” kata Mahfudz Siddiq.
    Epung Saepudin

    http://www.aktual.co/politik/141618pks-minta-tni-polri-tidak-represif-pada-aksi-25-maret-

    PKS Minta TNI Polri Tidak Represif Pada Aksi 25 Maret
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 14:20:24

    Kalau tanggal 25 itu ternyata tidak terjadi kudeta seperti yang dibayangkan SBY, artinya kinerja, fungsi dan peran BIN berjalan. “Bisa saja tak efektif kinerja BIN kalau kecemasan berlebihan dihadapi dengan pendekatan keamanan,” kata dia.
    Jakarta, Aktual.co – Aparat keamanan seperti TNI dan Polri diminta untuk tidak menggunakan pendekatan represif pada tanggal 25 Maret 2013. Aparat keamanan diminta untuk lebih mengedepankan pendekatan persuasif pada aksi besar-besaran itu.

    “Saya berharap, tanggal 25 Maret 2013 tidak disikapi dengan pendekatan keamanan,” kata Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Bila disikapi dan direspon secara berlebihan serta ditampilkan terbuka ke publik, akan memicu kecemasan massa dan menjadi tanda tanya bagi masyarakat.

    “Akhirnya masyarakat jadi agak minor, dianggap berlebihan,” kata dia.

    Ia menyebutkan, ketika ada gejala, tugas dari aparat, utamanya Badan Inteligen Negara (BIN) harus bisa  bagaimana menetralisir.

    Kalau tanggal 25 itu ternyata tidak terjadi kudeta seperti yang dibayangkan SBY, artinya kinerja, fungsi dan peran BIN berjalan.

    “Bisa saja tak efektif kinerja BIN kalau kecemasan berlebihan dihadapi dengan pendekatan keamanan,” kata dia.

    Ia meyakini, aksi kudeta untuk menggulingkan SBY tak akan terjadi.

    “Kalau kita mau objektif, kelompok-kelompok ini kan bukan kelompok yang memiliki kekuatan massa besar untuk menggulingkan pemerintahan. Sebab untuk melakukan itu perlu sebuah pengkondisian,” kata politisi PKS itu.

    ” Aksi kudeta hanya simbolik  atas ketidakpuasan masyarakat saja,” tambahnya.
    Epung Saepudin

    http://www.aktual.co/politik/160133purnomo-kita-akan-serbu-yang-mau-goyahkan-pemerintah

    Purnomo: Kita Akan Serbu Yang Mau Goyahkan Pemerintah
    22 Mar 2013 15:52:56

    Menurut dia, tidak akan terjadi kudeta terhadap pemerintahan Presiden SBY. “Tak akan sampai ke sana. Kalau terjadi keinginan menggoyahkan pemerintah, maka kita akan serbu. Jangan main-main dengan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” tegas Menhan Purnomo
    Jakarta, Aktual.co – Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengingatkan semua pihak untuk tidak main-main dan membesar-besarkan isu kudeta terhadap pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui demonstrasi pada 25 Maret 2013.

    “Yang mau kudeta itu siapa? Yang punya senjata itu kan TNI. TNI tidak akan berbuat demikian,” kata Menhan usai melepas Tim Aerobatik Jupiter ke Malaysia di Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (22/3).

    Menurut dia, tidak akan terjadi kudeta terhadap pemerintahan Presiden SBY. “Tak akan sampai ke sana. Kalau terjadi keinginan menggoyahkan pemerintah, maka kita akan serbu. Jangan main-main dengan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” tegas Menhan Purnomo.

    Purnomo mengatakan, kedaulatan Indonesia harus tetap dijaga. Aksi menyatakan pendapat boleh saja, namun jangan sampai berujung anarkis yang merugikan semua pihak.

    “Boleh menyatakan pendapat. Tapi, ada batasnya. Tak boleh melanggar batas-batas keutuhan NKRI,” ucap Purnomo.

    Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad), Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo menyayangkan beredarnya isu tentang kudeta terhadap pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang dia yakini tidak akan terjadi.

    “Saya jamin tidak ada kudeta. Memang biasanya kudeta dianggap disponsori oleh militer. Namun, dipastikan tak akan terjadi di tubuh TNI AD,” kata Pramono di Mabes TNI AD, Jakarta, Kamis (21/3) (Ant)
    Dhia Prekasha Yoedha

    http://www.aktual.co/politik/155058pks-ada-pihak-yang-panik-dan-terancam-jelang-2014-

    PKS: Ada Pihak yang Panik dan Terancam Jelang 2014
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 15:54:16

    “Akan ada suatu proses hukum yang berlarut-larut dan dikaitkan dengan banyak subjek, mau itu nanti beralasan atau tidak, itu nomor sekian. Secara politik, ini memang diharapkan punya dampak kepada PKS,” kata Ketua Komisi I DPR RI itu.
    Jakarta, Aktual.co -  Partai Keadilan Sejahtera menilai, pemeriksaan dan penggeledahan ruang kerja sejumlah politisi menunjukkan ada kepanikan dari pihak tertentu menjelang 2014.

    Bahkan, kata Wasekjen PKS, Mahfudz Siddiq, saat ini sedang terjadi politisasi hukum untuk menghindari keterancaman dari pihak tertentu.

    Mahfuz mencontohkan, pemanggilan Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Jazuli Juwaini dalam kasus daging impor, pemanggilan Sekjen PKS, Muhammad Ridho adalah contoh politisasi hukum.

    “Ini contoh terbaik sedang terjadinya politisasi hukum. Termasuk kepada partai lain. Siapapun yang merasa terancam dan punya hajat besar akan menggunakan instrumen yang diyakini bisa dikontrol,” kata Mahfudz di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Terkait pemanggilan Jazuli, Mahfudz menduga kasus Luthfi Hasan Ishaaq (LHI) akan digoreng jadi isu politik tapi menggunakan instrumen hukum hingga 2014.

    “Akan ada suatu proses hukum yang berlarut-larut dan dikaitkan dengan banyak subjek, mau itu nanti beralasan atau tidak, itu nomor sekian. Secara politik, ini memang diharapkan punya dampak kepada PKS,” kata Ketua Komisi I DPR RI itu.

    Sebelumnya, KPK tiba-tiba memeriksa anggota Komisi  III DPR RI, menggeledah ruang kerja Ketua Fraksi Golkar, memanggil Sekjen dan politisi PKS, M Ridho dan Jazuli Juwaini.
    Epung Saepudin

    http://www.aktual.co/politik/164044isu-kudeta-hanya-simbolik-frustasi-rakyat-pada-sby

    Isu Kudeta Simbol Frustasi Rakyat pada SBY
    22 Mar 2013 16:29:19

    “Kelompok itu bertambah dan menguat baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan, dan mahasiswa. Mereka kritis dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak, dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.
    Jakarta, Aktual.co – Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq, menyatakan adanya isu kudeta kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hanya kudeta simbolik, bukan berbentuk fisik. Isu kudeta tanggal 25 Maret 2013, lanjut Mahfudz, sebenarnya bisa saja diartikan secara fisik atau harafiah, maupun hanya secara simbolik.

    “Kalau saya lebih melihat pada arti simbolik, Bahwa mereka ingin meledakkan kesadaran kolektif, bahwa pemerintahan sekarang ini sudah tidak bisa diharapkan. Saya memaknainya begitu, Bukan suatu rencana aksi kudeta secara fisik untuk menggulingkan SBY dari posisi presiden,” kata Mahfudz di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Isu kudeta simbolik itu, menurut politisi PKS ini, lebih sebagai akibat ketidakpuasan masyarakat sipil atas kinerja pemerintah.

    “Hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas popularitas pemerintahan, Termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat,” ungkap Mahfudz.

    Karena tidak puas, maka kelompok tersebut semakin banyak, tapi tidak memiliki kekuatan massa yang cukup besar untuk menggulingkan pemerintahan.

    “Kelompok itu bertambah dan menguat baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan, dan mahasiswa. Mereka kritis dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak, dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Ia meminta kepada pemerintah dan SBY untuk tidak menyikapi sikap kritis masyarakat sipil itu secara berlebihan.

    “Penyikapannya juga jangan terlalu berlebihan sehingga justru menjadi bumerang bagi pemerintahan dan SBY sendiri,” pungkasnya. (Ant)
    Dhia Prekasha Yoedha

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/23/02564163/Kudeta

    KOLOM POLITIK-EKONOMI
    Kudeta
    James Luhulima, Sabtu, 23 Maret 2013 | 02:56 WIB

    Isu kudeta kembali muncul ke permukaan. Isu itu justru diangkat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam beberapa kesempatan saat kunjungannya ke Budapest, Hongaria, dan dalam dialog dengan para pemimpin redaksi di Istana Merdeka, dua minggu lalu.

    Isu kudeta itu terkait dengan rencana aksi turun ke jalan, yang digambarkan akan berlangsung besar-besaran, pada 25 Maret mendatang, untuk menggulingkan dirinya.

    Langkah antisipasi langsung dilakukan. Presiden Yudhoyono bertemu dengan orang-orang yang kerap digosipkan berada di balik rencana aksi turun ke jalan untuk menggulingkan dirinya. Mulai dari sejumlah purnawirawan jenderal, tokoh organisasi kemasyarakatan Islam, hingga Prabowo Subianto, yang pernah disebut-sebut oleh Presiden BJ Habibie mengonsentrasikan pasukannya di beberapa tempat, termasuk di sekitar rumah BJ Habibie sehari setelah pelantikannya sebagai presiden, 21 Mei 1998. Prabowo sendiri setengah bercanda mengatakan, ia memang berniat menggantikan Presiden Yudhoyono, tetapi nanti melalui pemilihan presiden.

    Presiden Yudhoyono berupaya terlihat tenang dan tidak terpengaruh isu kudeta tersebut. Akan tetapi, dengan mengangkatnya ke permukaan, dan mengadakan pertemuan dengan berbagai pihak, itu menunjukkan sikap panik yang berlebihan. Seharusnya isu seperti itu tetap dibiarkan sebagai laporan intelijen saja.

    Jika merunut ke masa lalu, terlihat jelas bahwa Presiden Yudhoyono selalu merasa gamang dengan isu kudeta atau isu penggulingan pemerintah. Tanggal 9 Desember 2009, menjelang aksi unjuk rasa besar-besaran untuk memperingati Hari Antikorupsi, Presiden Yudhoyono mengatakan, ia mensinyalir adanya gerakan yang tidak hanya gerakan moral antikorupsi, tetapi telah disusupi motif-motif politik untuk menggulingkannya.

    Pertemuannya dengan para purnawirawan jenderal itu memiliki dua tujuan. Pertama, merangkul orang-orang yang dianggapnya berpotensi menjadi musuhnya dan, kedua, menggunakan kewibawaan orang-orang itu untuk meredam gerakan yang ingin menumbangkan pemerintahan yang dipimpinnya. Luhut Panjaitan, yang merupakan salah satu dari tujuh purnawirawan jenderal yang bertemu dengan Presiden Yudhoyono, menggunakan kata-kata, ”Gerakan inkonstitusional ini harus dilibas.”

    Isu yang menyatakan bahwa para purnawirawan jenderal berada di belakang gerakan yang akan menggulingkan pemerintahan yang dipimpinannya adalah pendapat yang sulit diterima. Itu sebabnya agak aneh jika informasi seperti itu dianggap serius. Dalam sejumlah kasus di berbagai bagian dunia, kudeta dilakukan oleh anggota militer yang masih aktif, bukan oleh seorang pensiunan militer. Dan, hampir semua pemimpin kudeta berpangkat kolonel karena merekalah yang langsung memimpin pasukan. Hanya ada satu-dua kasus kudeta yang dipimpin oleh seorang jenderal.

    Itu sebabnya aneh apabila informasi seperti itu ditanggapi secara serius. Apalagi oleh seorang presiden yang dipilih secara langsung dan demokratis oleh rakyat dalam dua pemilihan presiden berturut-turut.

    Jika Presiden Soeharto menganggap serius informasi tentang adanya upaya kudeta terhadap dirinya, itu masih dapat dimengerti, mengingat ia memperoleh kedudukannya sebagai presiden melalui kudeta, yang dalam literatur disebut dengan kudeta merangkak.

    Dengan menguasai militer menyusul peristiwa yang dikenal dengan Gerakan 30 September (1965), Mayor Jenderal Soeharto (saat itu) secara perlahan menggerogoti kekuasaan Presiden Soekarno. Pada tahun 1967, ia mengambil alih kekuasaan dari Presiden Soekarno melalui Majelis Permusyawaratan Rakyat yang sebagian besar anggotanya adalah orang-orang yang dipilihnya. Dan, untuk menghindarkan diri dari kemungkinan dikudeta, ia menempatkan orang-orangnya di seluruh jabatan strategis militer dan sipil.

    MKRI

    Pertanyaan yang muncul adalah siapakah yang dimaksud Presiden Yudhoyono sebagai kelompok yang merencanakan menggulingkan pemerintah? ”Saya pikir yang dimaksudkan oleh Presiden adalah kelompok kami. Sebab, Presiden Yudhoyono menyebutkan pertemuan di Cisarua dan rencana aksi unjuk rasa besar-besaran pada tanggal 25 Maret mendatang. Itu jelas kami yang dimaksud,” ujar Ratna Sarumpaet, Ketua Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) Nasional, saat berkunjung ke Redaksi Kompas beberapa hari lalu. Ia didampingi Sekretaris Jenderal MKRI Nasional Adhie Massardi.

    Dalam kunjungan itu, keduanya menjelaskan mengenai agenda MKRI; yakni, pertama, melakukan aksi nasional pada 25 Maret, serentak dan terus-menerus hingga Susilo Bambang Yudhoyono dan Boediono mundur. Kedua, membentuk pemerintahan transisi dan, ketiga, mengawal kerja dan kinerja pemerintahan transisi.

    Ketiga agenda itu didasari pendapat bahwa tidak akan lahir seorang pemimpin yang baik dari sistem yang buruk dan dikendalikan oleh politik uang. Dengan mengganti pemerintahan yang sekarang dengan pemerintahan transisi, diharapkan akan terselenggara sistem yang baik, yang akan melahirkan pemimpin yang baik.

    Pertanyaannya adalah benarkah akan ada aksi turun ke jalan besar-besaran pada 25 Maret mendatang? Kelihatannya, kalaupun unjuk rasa itu ada, mungkin tidak besar-besaran. Ratna Sarumpaet dan Adhie Massardi menyatakan belum dapat memastikan hal itu. ”Apalagi ada salah seorang purnawirawan jenderal yang mengancam akan melibas,” kata Ratna.

    Adapun mengenai bagaimana cara membentuk pemerintah transisi dan siapa saja yang akan menjadi anggotanya, keduanya menyatakan, MKRI belum membicarakannya. Pertanyaannya kemudian, haruskah Presiden Yudhoyono panik?

    Kompas, 26.03.2013, hal.1
    Isu Kudeta
    Presiden diminta tidak perlu resah

    http://doa-bagirajatega.blogspot.com/2013/03/kudeta-isu-tak-produktif-tajuk-rencana.html

    Kompas, 26.03.2013, hal.4
    Tajuk Rencana
    Kudeta, isu tak produktif

    Tanggal 25 Maret 2013 yang dirumorkan bakal ada kudeta berlalu dengan aman dan damai. Unjuk rasa sporadis terjadi di sejumlah tempat.

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sendiri tidak berada di Istana Negara karena harus menghadiri acara di Bali. Suasana Ibu Kota aman meski ada penjagaan cukup ketat. Lalu lintas lancar. Pusat perekonomian berjalan seperti biasa. Indeks Harga Saham Gabungan naik 1,16 persen dan berada di angka 4.777.

    Kita lega karena kudeta hanya rumor belaka. Pikiran kudeta memang harus dijauhkan dari pikiran elite politik kalau kita tetap bersepakat dengan demokrasi dan konstitusi. Keberhasilan kita mematangkan demokrasi adalah kesepakatan menjadikan pemilu sebagai satu-satunya aturan main. Demokrasi akan kian terkonsolidasi ketika sirkulasi elite kepemimpinan bisa berlangsung damai melalui pemilu.

    Kita menangkap ketidakpuasan masyarakat terhadap kinerja pemerintah. Korupsi masih merajalela di semua lini kehidupan, di semua cabang kekuasaan. Korupsi telah menyentuh semua profesi, ya hakim, ya jaksa, ya polisi, ya politisi, ataupun pengusaha. Sementara Komisi Pemberantasan Korupsi yang menjadi satu-satunya lembaga pemberantas korupsi dibiarkan kesepian dalam menjalankan amanat suci itu.

    Konflik sosial dan benturan antar-aparat keamanan terjadi di sejumlah tempat. Penjara diserbu gerombolan bersenjata, dan aparat tidak berdaya.

    Gerombolan bersenjata yang berkeliaran, jika tidak segera tertangkap, akan menambah kekhawatiran masyarakat. Premanisme merajalela. Kemiskinan masih menampakkan wajahnya yang nyata. Sumber daya alam strategis dikuasai pihak asing. Kelompok intoleran masih eksis, dan bahkan kian eksis karena aparat pemerintah sering absen.

    Kekecewaan publik itu kita tangkap, dan kita mendesak pemerintah untuk menyelesaikan pekerjaan rumah itu. Tahun 2013 dan 2014 adalah tahun politik, tetapi tantangan tahun 2015 tidak kalah beratnya. Tahun 2015, Indonesia memasuki ASEAN Economic Community. Kawasan Ekonomi ASEAN akan menjadi peluang besar jika kita mempersiapkannya sejak dini, baik itu aturan, infrastruktur, maupun kesiapan sumber daya manusia. Pemerintah pun harus menangkap kritik publik itu secara jernih dan kemudian menanggapi dan menyelesaikannya untuk memulihkan kepercayaan rakyat.

    Kembali ke isu kudeta. Kita memandang memproduksi isu kudeta ke ruang publik

    tidaklah produktif. Energi dan pikiran anak bangsa seharusnya ditujukan kepada agenda besar bangsa yang akan datang dan menyelesaikan masalah kekinian. Pimpinan nasional seyogianya banyak memproduksi isu yang produktif bagi demokrasi bangsa. Menyelesaikan pekerjaan rumah adalah tugas pemerintah, termasuk yang terakhir, mengungkap gerombolan bersenjata yang menyerbu LP Cebongan, Sleman, Yogyakarta.

    Kompas, 26.03.2013, hal.6
    Pojok
    Ternyata tidak ada kudeta 25 Maret 2013.
    Tunggu penjelasan si penyebar isu.

    Kompas, 26.03.2013, hal.23
    Surat Pembaca
    Tuduhan Kudeta SBY tak terbukti

    Massa Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) yang sebelumnya berencana melakukan aksi demonstrasi besar-besaran guna menggulingkan atau mengkudeta Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tidak terbukti. Kemarin mereka hanya bagi-bagi sembako kepada masyarakat miskin di depan kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Jakarta Pusat.
    Isu kudeta itu sebelumnya dilontarkan oleh SBY sendiri. Saya menilai, tuduhan kudeta itu sangat tidak relevan dan tidak berdasar. Mereka belum aksi saja kok sudah dituduh kudeta.
    Apalagi di Indonesia belum pernah ada sejarah kudeta. Bila militer yang berencana kudeta, SBY wajar khawatir. Sementara MKRI ini merupakan tokoh-tokoh sipil yang hanya ingin menyampaikan aspirasi dengan demonstrasi.

    Bowo Santoso
    Kelapa Gading, Jakarta Utara

    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/10333767/Kudeta.Tak.Terbukti.SBY.Jangan.Telan.Mentah.Info.Intelijen.utm.source.WP.utm.medium.box.utm.campaign.Ktswp?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp

    http://terkini2.bbc.web.id/read/nasional/read/2013/03/27/10333767/Kudeta.Tak.Terbukti.SBY.Jangan.Telan.Mentah.Info.Intelijen

    Kudeta Tak Terbukti, SBY Jangan Telan Mentah Info Intelijen – KOMPAS.com

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wacana kudeta yang dikabarkan akan terjadi pada tanggal 25 Maret 2013 nyatanya jauh dari kenyataan. Presiden yang khawatir akan upaya-upaya tidak konstitusional yang membuat gonjang-ganjing pemerintahan dinilai hanya menelan mentah-mentah informasi intelijen.

    “Masukan atau temuan intelijen sah saja, tapi harus dianalisis, jangan dimakan mentah-mentah. Mana ada demo tanpa senjata yang jumlahnya puluhan ribu diartikan kudeta. Mana ada demo atau kegiatan elemen-elemen masyarakat membagikan sembako kepada masyarakat yang tidak mampu diartikan kudeta,” ujar Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Tjahjo Kumolo di Jakarta, Rabu (27/3/2013).

    Menurut Tjahjo, pemerintah tak perlu khawatir terkait isu kudeta. Terlebih lagi, Presiden berkali-kali mengatakan bahwa pemerintah mengutamakan kepentingan rakyat dalam membuat kebijakan. “Harusnya pemerintah tidak perlu takut dikritik masyarakatnya,” kata Tjahjo.

    Tjahjo mengatakan, jika ada elemen masyarakat mengkritisi kebijakan pemerintah, itu sah-sah saja. Namun, kata Tjahjo, kritik ini tidak bisa langsung diartikan dengan melawan pemerintahan. Demikian pula aksi unjuk rasa yang mengkritisi kebijakan pemerintah. “Jangan pernyataan sikap partai/ormas atau bentuk unjuk rasa dikategorikan kudeta,” tuturnya.

    Kudeta dalam arti sebenarnya, lanjut Tjahjo, memerlukan keterlibatan militer hingga partai politik dan elemen masyarakat yang bersatu. Oleh karena itu, Tjahjo meminta Presiden tak lagi khawatir dan panik akan laporan intelijen. Presiden perlu menganalisis lebih jauh soal analisis intelijen. Jangan sampai, perkataan Presiden malah menimbulkan keriuhan di publik.

    Beberapa waktu lalu, Presiden SBY mengundang mantan Komandan Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Prabowo Subianto dan tujuh jenderal TNI lainnya. Seluruh tamu SBY itu sepakat mengatakan akan mendukung pemerintahan hingga akhir masa pemerintahannya tanpa ada gonjang-ganjing politik. Presiden juga sempat meminta kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu agar jangan keluar jalur demokrasi. Presiden pun meminta kepada mereka agar jangan ada upaya untuk membuat pemerintahan terguncang.

    “Saya hanya berharap kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu tetaplah berada dalam koridor demokrasi. Itu sah. Tetapi, kalau lebih dari itu, apalagi kalau lebih dari sebuah rencana untuk membuat gonjang-ganjingnya negara kita, untuk membuat pemerintah tidak bisa bekerja, saya khawatir ini justru akan menyusahkan rakyat kita,” kata Presiden.

    Kepala BIN Marciano Norman juga sempat mengatakan tanggal 25 Maret 2013 adalah waktu unjuk rasa yang meminta agar pemerintahan yang ada saat ini mundur. Kelompok yang dimaksud ialah Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) pimpinan Ratna Sarumpaet dan Adhie Massardi. Namun, nyatanya, aksi demo besar-besaran yang dikhawatirkan itu hanya berujung pada pembagian sembako. Tak ada satu pun aksi unjuk rasa tanggal 25 Maret 2013 yang bergolak. Wacana kudeta hingga gonjang-ganjing pemerintahan pun menguap dengan sendirinya.

    Editor : Hindra

     
  • Virtual Chitchatting 12:01 AM on 2013/03/23 Permalink  

    DPR sebagai penguasa di zaman reformasi 

    Tutup Semua Peluang
    Korupsi karena penumpukan kekuasaan di DPR
    Kompas, 15 Maret 2013. hal.4

    Jakarta, Kompas – Korupsi politik sistemik diyakini karena mekanisme check and balances di Indonesia tak berjalan. Sistem politik koruptif itu harus didekonstruksi untuk menutup peluang penyelewengan dalam penyelenggaraan negara.

    “Segera revisi semua undang-undang perpolitikan. Ini bisa dilakukan, antara lain, dengan memasukkan konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang foreign bribery dengan ancaman pembatalan kemenangan dalam pemilu dan pemilihan presiden. Melihat jebloknya moral pejabat, intervensi asing sangat terbuka dan ini pertaruhan besar bagi bangsa,” kata Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas di Jakarta, Kamis (14/3).

    Busyro mengatakan, melihat sulitnya kesempatan mengubah UU politik karena keengganan DPR, masyarakat mulai sekarang harus dididik untuk mengawasi pemilu. “Investigasi semua calon di DPRD dan DPR, jangan sampai ada bromocorah politik. Semua calon presiden dan wakil presiden harus melaporkan harta kekayaannya, dengan kesanggupan tertulis siap mundur jika ada kepalsuan data. Parpol juga harus laporkan sumber-sumber keuangannya dengan transparan,” katanya.

    Menurut Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya, kondisi legislative heavy (penumpukan kekuasaan berlebih di DPR) saat ini membuat peluang mengubah sistem politik berat. Saat ini terjadi penumpukan kekuasaan berlebih pada DPR. “Ketika sistem kita sekarang cenderung legislative heavy, kita melihat banyak anggota DPRD dan DPR menjadi tersangka korupsi,” katanya.

    Anggota Komisi II DPR dari Fraksi PDI-P, Arif Wibowo, mengakui, UU Parpol hanya mengatur aspek normatif dalam rangka penguatan kelembagaan. Dia menuding sistem pemilu yang liberal dan berdasarkan suara terbanyak membuat biaya politik mahal. Sementara belanja kampanye politik tidak dibatasi dan pendanaan politik tidak diatur detail. Pada gilirannya, hal ini membuat politisi cenderung korup demi menutupi biaya politiknya.

    Wakil Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Ade Irawan mengatakan, korupsi sistemik politisi dapat dipangkas mulai dengan menyusun laporan keuangan profesional untuk diaudit dan dipublikasikan.

    Tanpa audit laporan keuangan sebuah partai, menurut Ade, sangat terbuka peluang untuk praktik-praktik korupsi. ICW juga mengusulkan pembubaran Badan Anggaran (Banggar) DPR yang menjadi tempat permainan berbagai proyek berkaitan dengan kepentingan individu, keluarga, serta partai atas nama kewenangan konstitusional.

    Abdullah Dahlan dari Divisi Korupsi Politik ICW mengatakan, Banggar dengan kewenangan menentukan hingga “satuan tiga” yang meenyebabkan anggota DPR dapat menentukan dari hulu hingga hilir proyek negara.

    Rampas harta koruptor

    Ahli hukum pidana Universitas Indonesia, Akhiar Salmi, mengungkapkan, penyebab terus berulangnya kasus korupsi politisi adalah tidak maksimalnya sanksi. Putusan hakim yang terlalu rendah tidak menimbulkan efek jera. Namun, Akhiar tidak mengusulkan hakim memperberat hukuman badan, tetapi bagaimana merampas kembali aset/dana hasil korupsi melalui waris pidana terhadap uang pengganti.

    “Maksudnya, apabila seseorang terbukti korupsi dan dijatuhi hukuman membayar uang pengganti, jika uang pengganti belum lunas dan pelaku sudah meninggal, maka pembayaran diteruskan oleh ahli warisnya. Pelaku korupsi biasanya lebih takut kehilangan uang daripada hukuman badan. Sayangnya, dalam banyak kasus, uang pengganti justru tidak dijatuhkan oleh majelis hakim, seperti dalam kasus Angelina Sondakh,” kata Akhiar.

    Sementara itu, Direktur Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gadjah Mada Hasrul Halili mengingatkan tentang serangan balik para koruptor dengan mewacanakan kontaminasi politik penegak hukum bidang korupsi.
    (BIL/RYO/OSA/ANA)

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/kekuasaan-melayani.html

    Kekuasaan Melayani
    BS Mardiatmadja  ;  Rohaniman

    KOMPAS, 16 Maret 2013

    Ucapan Joko Widodo telah membuat beberapa teman tercengang. Beberapa saat setelah resmi dilantik menjadi Gubernur DKI, ia tegas mengatakan, ”Kekuasaan itu untuk melayani rakyat.”

    Ucapan itu tak biasa. Satu-dua instansi dan perusahaan memakai slogan bahwa mereka mau melayani rakyat. Nyatanya, mereka menjadikan rakyat sekadar pelanggan, jauh dari menjadikan mereka ”ratu”. Malah mereka sering memeras atau menyiksa, kadang kala bahkan dengan peluru dan pukulan kayu.

    Sultan Agung bergelar ”pemimpin rakyat lahir-batin”. Secara berkala ia dan beberapa anak dan cucunya membiasakan diri membuka ”pisowanan” agar rakyat dapat menyampaikan unek-unek. Tampak ia mencoba melayani rakyat betapapun-atau justru karena itu-ia amat dihormati. Hal serupa terjadi pada Sultan Hamengku Buwono IX yang dicintai rakyatnya.

    Demokrasi Modern

    Tata kepemimpinan modern kerap memilih demokrasi karena dirasa lebih manusiawi dibandingkan negara yang dipimpin oleh orang yang hanya karena darah dagingnya saja diberi kuasa memerintah. Dalam pemerintahan demokrasi, jarak antara pemerintah dan rakyat didekatkan partai-partai. Harapannya adalah bahwa para wakil rakyat itu dapat memperjuangkan kegembiraan dan harapan rakyat. Syukurlah kebanyakan anggota DPR dapat disebut membela kepentingan rakyat.

    Namun, rusak susu sebelanga karena nila setitik. Walau sering dikatakan ”oknum anggota DPR atau partai” saja yang berbuat sa- lah, hukum sosiologis menegaskan bahwa multiplikasi kejahatan menyebabkan bahwa seluruh badan dinodai secara serius. Kenyataannya, akhir-akhir ini rakyat banyak dikecewakan. Terbuka mata rakyat, betapa banyak mereka yang telanjur disebut ”yang terhormat wakil rakyat itu” sulit dihormati ketika ketahuan saat menjabat telah merugikan rakyat dengan akal finansial dan yudisial serta politikal. Juga akal administratif atau birokratis.

    Masalah itu lebih mencolok lagi tatkala ada puluhan orang yang dipilih menjadi pemuka daerah- karena dukungan partai-telah menodai kepercayaan rakyat dengan tindakan pidana: dari yang paling publik sampai yang paling intim. Dengan peristiwa yang mencolok itu, hukum sosiologis bertindak lebih kuat daripada kepastian hukum (yang, toh, sering tak diperlakukan kepada mereka, tetapi justru dikenakan kepada rakyat kecil). Peran partai untuk mewakili kepentingan rakyat sulit sekali dipercaya.

    Banyak orang menyangsikan ketepatan penghitungan penelitian pendapat rakyat. Namun, kita semua tahu, betapa banyak ke- pala daerah yang menang di hadapan anggota partai lain, tetapi kalah terhadap kotak kosong dari golongan putih, golput. Betapa banyak orang sukar percaya pada mekanisme demokrasi yang paling sederhana, yakni pemungutan suara, apalagi dengan debat semu atau debat kusir di lantai legislatif.

    Sayang ada sejumlah orang partai yang tetap berpendirian bahwa partai memang diadakan untuk merebut kekuasaan. Titik. Atas dasar itu dikiranya sah saja kalau saat memegang kuasa partai, lalu dicari segala upaya menguasai mekanisme kenegaraan. Dilupakan bahwa di dasar setiap sistem demokrasi yang sekian banyak jenisnya itu pun: kekuasaan harus tetap untuk membela kepentingan rakyat; bukan demi kepentingan anggota partai atau segelintir bagian partai (apalagi keuntungan materiil).

    Partai untuk kepentingan partai sudah bukan zamannya lagi. Dalam waktu singkat, partai yang semacam itu tidak lagi kredibel dan akan ditinggalkan rakyat. Dari sudut jual beli suara pun, sikap itu sangat merugikan kalau orang berpikir jangka panjang. Akhirnya yang menguntungkan tetaplah kebijakan partai yang memiliki dasar etis. Di sana rakyat akan berkerumun.

    Etika politik bukan sekadar kata indah dari filsuf atau pegangan Komisi Etik aneka badan. Etika politik sungguh ada dan berpengaruh di hati rakyat serta dipakai untuk secara nyata menilai orang partai. Sayang, etika itu jelas tidak tampak ketika pejabat secara terbuka lebih mengurusi partai daripada rakyat.

    Modernisasi Partai

    Sejumlah partai sibuk membenahi organisasi partai. Mungkin cara itu membantu rasa percaya diri, tetapi tidak akan menaikkan elektabilitas partai. Elektabilitas partai bergantung pada kepercayaan di hati rakyat. Oleh sebab itu, tebar pesona atau jual air mata atau permintaan belas kasihan dari Panitia Pemilihan Umum mungkin saja dapat menolong dari sisi pranata hukum.
    Namun, sudah lama jelas tidak mungkin akan menaikkan elektabilitas. Naik turun elektabilitas sangat bergantung pada mencuat tidaknya etika berpolitik tokoh partai yang bersangkutan.

    Hal itu sama sekali tidak bergantung pada modal finansial atau modal kader, melainkan bersangkutan dengan nilai etis yang dipertontonkan partai atau tokoh-tokohnya. Sangat mungkin pada momentum tertentu seorang tokoh digandrungi rakyat, misalnya karena rakyat berpegang pada ”asal bukan si Anu”. Bukan mustahil kalau dulu seorang tokoh dipilih karena melihat bahwa dia ditindas oleh penguasa sehingga diperdagangkanlah belas kasihan secara politis. Namun, pada kali lain, rakyat yang menagih janji. Tidak mudah menemukan nilai pada ratapan atau manipulasi sentimentalitas.

    Rakyat semakin butuh satu- nya kata dengan perbuatan, yang antara lain sangat ditentukan banyak data dan fakta di lapangan. Partai yang berseru dengan lantunan madah agama tidak lagi akan didengarkan rakyat, yang telinganya melihat kebobrokan pelaku partai itu. Jadi, justru bertentangan dengan iklan partai itu saat kampanye.

    Partai yang meneriakkan kebangsaan pun akan kehilangan perhatian rakyat bila tidak menunjukkan langkah yang nyata membela modal Indonesia di dunia internasional, karena menjual negara melalui saham BUMN atau tender usaha hutan maupun pertambangan setiap kali berkuasa.

    Saat ini rakyat sulit lupa akan data masa silam, yang amat mudah diunduh dari dunia virtual. Diperlukan generasi muda partai yang memberi bukti satunya kata dengan perbuatan dan membawa Indonesia ke masa depan penuh harapan.

    Para generasi tua harus secara sadar memberi tempat kepada generasi baru. Cita-cita lama partai harus diperbarui: tidak hanya kata-katanya, tetapi juga arah nyatanya. Tidak mungkin lagi rakyat percaya kepada pemimpin yang di mulut mengatakan mengundang kader, tetapi dalam praktik tak pernah mempercayai orang baru.

    Politisi dan para pejabat kita juga perlu membangun program dan etika politik yang lebih baik: sungguh-sungguh melayani rakyat. Diperlukan undang-undang dan program daerah serta mekanisme pelayanan kementerian, perusahaan, dan pemerintah daerah yang sungguh memihak rakyat kecil.

    Partai-partai melakukan kelalaian besar sekali apabila menikmati saja sebutan ”Yang terhormat Wakil Rakyat” dan sibuk apa-apa saja kecuali mendekatkan diri kepada Tuan yang harus dilayani: rakyat. Kekuasaan sungguh harus melayani rakyat. ●

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/otonomi-daerah-yang-rapuh.html

    Otonomi Daerah yang Rapuh
    Suwidi Tono ;  Koordinator Forum ”Menjadi Indonesia”
    KOMPAS, 23 Maret 2013

    Tahun 1989, Profesor Hal Hill dari Australian National University menghimpun analisis sejumlah pakar ekonomi regional dalam buku Unity and Diversity.

    Kesimpulan umum buku yang memetakan perkembangan ekonomi setiap wilayah di Indonesia sejak Orde Baru itu menunjukkan awetnya tiga karakteristik utama: dualisme sektor tradisional-modern, disparitas antarsektor ekonomi dan antarwilayah, dan kesenjangan distribusi pendapatan.

    Kecenderungan ini terus berlangsung meski penguatan otonomi telah ditampung dalam UU Nomor 22 Tahun 1999 dan UU No 25/1999 dan diubah jadi UU No 32/2004 dan UU No 33/2004. Tujuan pokok desentralisasi mendorong terpenuhinya standar pelayanan minimal, mengangkat kesejahteraan rakyat, dan menumbuhkan kemandirian daerah masih sebatas harapan. Paradigma dan kebijakan pemerintah pusat dan daerah belum merefleksikan hakikat yang terkandung dalam kedua UU itu.

    Boros Struktur, Miskin Fungsi

    Paling tidak tersua empat determinan penting penyebab deviasi tujuan pokok otonomi. Pertama, pembiaran atas pembesaran defisit celah fiskal. Kebutuhan anggaran daerah terus meningkat, sedangkan arus kas penerimaan sukar mengimbanginya. Terpelihara struktur anggaran ”besar pasak daripada tiang” yang ditutup dengan dana perimbangan. Berbagai studi menunjukkan bahwa tingkat ketergantungan daerah ke pusat sempat menurun pada awal era otonomi 2001 sampai 2005, tetapi sejak 2007 kembali meningkat.

    Konstruksi APBD identik dengan APBN. Porsi pengeluaran terbesar terserap untuk gaji dan belanja pegawai. Hanya menyisakan sedikit untuk belanja modal demi mendorong pertumbuhan ekonomi, membangun infrastruktur. Banyak daerah hanya mengalokasikan kurang dari 10 persen dari total APBD-nya untuk belanja modal. Inilah gambaran bahwa pemerintahan kuat corak administrasinya ketimbang peran fungsionalnya.

    Instrumen transfer ke daerah belum mampu menghapus kesenjangan fiskal horizontal (antardaerah) dan vertikal (antara pusat dan daerah). Hal ini justru terjadi ke- tika dana alokasi umum, dana alokasi khusus, dan bagi hasil bukan pajak naik ta- jam dari Rp 150 triliun (2005) menjadi Rp 528 triliun (2013). Porsi DAU sendiri pada APBN 2013 mencapai Rp 311 triliun.

    Kedua, desentralisasi kewenangan tidak direspons dengan langkah nyata dan terukur menuju kemandirian keuangan daerah. Lebih dari 25 urusan pusat sudah dilimpahkan ke daerah sejak tahun 2000. Faktanya, kapasitas fiskal daerah tak meningkat proporsional menggantikan sumber penerimaan dari pusat.

    Di samping anggaran untuk kebutuhan alokasi dasar terus melonjak, optimalisasi pendapatan asli daerah (PAD) masih berkutat dan terbatas pada pola-pola tradisional, seperti perluasan obyek pungutan retribusi dan aneka perizinan.

    Inovasi visioner sejumlah pemimpin daerah memfasilitasi kesempatan berusaha seluas-luasnya dan memberlakukan layanan cepat-murah-transparan satu pintu belum menular dan jadi kebutuhan bersama. Kepentingan jangka pendek mendongkrak PAD lebih kentara daripada keperluan meletakkan basis pertumbuhan penerimaan daerah secara berkesinambungan untuk penguatan kapasitas fiskal jangka panjang.

    Hasil survei Komite Pemantau Pelaksanaan Otonomi Daerah sejak 2001 sampai sekarang stabil menemukan enam faktor penghambat tata kelola ekonomi daerah: terbatas infrastruktur, lemah kebijakan pengembangan usaha, sukar beroleh akses lahan dan kepastian hukum, interaksi pemda-pelaku usaha tak transparan, biaya dan pungutan transaksi tinggi, perizinan usaha mahal dan ruwet. Ditambah lamban dan rendahnya serapan anggaran-kondisi yang juga kronis di banyak instansi pusat-stimulus belanja pemerintah bagi ekonomi daerah kurang optimal.

    Ketiga, reformasi birokrasi belum menyentuh kebutuhan utama: terpenuhinya standar pelayanan minimal bagi rakyat. Organisasi pemda masih mengidap penya- kit boros struktur, miskin fungsi. Sebagian karena limpahan beban jumlah pegawai era Orde Baru, ditambah penggemukan akibat penggiliran kekuasaan lewat pilkada. Akibatnya, sistem meritokrasi pun tak berpola, amat bergantung pada selera pemimpin baru yang berganti-ganti.

    Postur aparatur daerah ini sesungguhnya turunan dari situasi nasional. Wakil Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Eko Prasojo menyebut hanya 20 persen pegawai negeri sipil yang bekerja (Tempo, 22-28 Oktober 2012). Selain membuat anggaran rutin terus meningkat, aspek pelayanan sebagai cermin kinerja birokrasi tersisih oleh kegiatan teknis administratif.

    Keempat, koeksistensi pusat-daerah longgar. Disharmoni, tumpang-tindih aturan dan perda bermasalah masih mengemuka di tengah stagnasi penyerasian perundangan pusat-daerah. Selain membuka celah kerawanan, kondisi ini juga berpotensi menebar benih konflik dan melanggengkan kepentingan egosektoral.

    Mentalitas Penguasa

    Hulu semua masalah ini adalah masih melekatnya mindset birokrasi pusat dan daerah sebagai provider, bukan enabler, pangreh praja bukan pamong praja. Mentalitas penguasa, pemegang otoritas, kuat bercokol ketika zaman dan aspirasi rakyat menuntut transformasi radikal setelah lama terbelenggu rezim otoritarian. Induksi nilai-nilai tata kelola yang baik, seperti pakta integritas, transparansi, dan akuntabilitas, terganjal karakter pemerintahan business as usual yang gagap merespons amanat perubahan.

    Desa juga terus jadi obyek. Ekses penyeragaman struktur dan perangkat desa sejak Orba membuat tokoh informal tergusur, kearifan lokal pudar, komunitas tercerabut, dan apatisme meluas. Tergerusnya peran tetua adat dan tokoh masyarakat menyebabkan konflik horizontal kerap timbul dan sumber pembentukan kepemimpinan otentik di akar rumput menipis.

    Perkembangan otonomi sejauh ini menunjukkan lemahnya kontrol. Salah satu sebabnya: Dewan Perwakilan Daerah, representasi suara rakyat di daerah, dibuat tumpul, tak memiliki kewenangan dan kemampuan membuat kebijakan. Sistem parlemen bikameral hanya indah di atas kertas, tetapi tak membawa manfaat. Akibatnya, mekanisme check and balance tidak berjalan. Keterwakilan aspirasi rakyat diserahkan sepenuhnya ke partai politik yang terjebak praktik transaksi, oligarki, dan monarki.

    Semua elemen demokrasi mestinya terpanggil untuk mengubah keadaan. RUU Desa yang sedang digodok DPR dan pemerintah perlu dikawal agar khazanah kekayaan lokal tidak terus-menerus menjadi obyek politik. Amandemen UU No 27/2009 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD harus jadi agenda bersama. Meskipun perubahan legalistik mendesak dan penting, landasan yang dibangun hendaknya memastikan berimpitnya tujuan nasional dan daerah.  ●

     
  • Virtual Chitchatting 7:42 PM on 2013/03/22 Permalink  

    Herkules ditangkap, SBY minta sungkem dari Prabowo lawan rencana kudeta PKS tanggal 25 Maret 2013 (Partai Komunis Sejahtera, Partai Koruptor Sejahtera, Partai Kambing Sejahtera)

    masalah kecil dibesar-besarkan. masalah besar dianggap remeh. itulah akal bulus para politisi busuk. memang lidah tak bertulang….

    setelah para petinggi PKS (Partai Koruptor Sejahtera) satu per satu mulai dibekuk dan disantronin oleh KPK, para kader PKS mulai menghembuskan isu kudeta dan menggalang kekuatan untuk menjatuhkan SBY. Tujuannya adalah untuk menyelamatkan para punggawa koruptor mereka yang sedang tersudut untuk bisa diselamatkan dari hukuman gantung di monas. dasar partai kambing sejahtera. hidup manusia berjenggot. jual nama islam dan segala atribut keislaman.


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/0625543/Fadli.Zon.Masalah.yang.Dihadapi.Hercules.Sepele

    Fadli Zon: Masalah yang Dihadapi Hercules Sepele
    Sabtu, 9 Maret 2013 | 06:25 WIB

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon angkat suara terkait penangkapan Hercules Rozario Marcal dan 50 anak buahnya.

    Hercules merupakan Ketua Umum Gerakan Rakyat Indonesia Baru (GRIB), organisasi masyarakat (ormas) pendukung Partai Gerindra.

    Fadli Zon mengaku sudah berkomunikasi dengan Hercules. Berdasarkan keterangan yang diperoleh Fadli Zon dari Hercules, persoalan yang terjadi sebenarnya adalah sepele, yakni urusan warga dengan pemilik ruko.

    “Hal ini terkait pembangunan ruko di jalur hijau, menurut Hercules, sehingga, warga terkena dampaknya, yaitu terkena banjir beberapa waktu lalu. Hercules dan warga ingin ruko itu dibongkar,” ujar Fadli Zon menirukan keterangan Hercules kepadanya, Sabtu (9/3/2013).

    Masih dari Hercules, lanjut Fadli Zon, insiden dengan polisi tadi sore sebenarnya agak dibesar-besarkan.
    Sumber : Tribunnews
    Editor : A. Wisnubrata


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/06380063/Fadli.Zon.Yakin.Hercules.Sudah.Berubah

    Fadli Zon Yakin Hercules Sudah Berubah
    Sabtu, 9 Maret 2013 | 06:38 WIB

    LASTI KURNIA
    Hercules (baju kuning) ditangkap bersama 45 anak buahnya di kawasan apartemen dan ruko di Jalan Lapangan Bola, Srengseng, Jakarta, Jumat (8/3/2013). Selain 45 orang tersebut dan Hercules, juga ditangkap 5 orang anak buahnya di lokasi yang lain. Penangkapan dilakukan setelah terjadi bentrok dan penyerangan dari kelompok Herkules kepada polisi di kawasan tersebut. KOMPAS/LASTI KURNIA

    TERKAIT:
    Penasihat Hukum: Masalah Hercules Sebenarnya Masalah Pemkot, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/02561036/Penasihat.Hukum.Masalah.Hercules.Sebenarnya.Masalah.Pemkot
    Hercules: Cuma Salah Paham, Tak Ada Pemerasan, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/23102465/Hercules.Cuma.Salah.Paham.Tak.Ada.Pemerasan
    Kronologi Penangkapan Hercules dan 50 Anak Buahnya, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/21453132/Kronologi.Penangkapan.Hercules.dan.50.Anak.Buahnya
    Ini Awal Keributan Versi Anak Buah Hercules, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/21355463/Ini.Awal.Keributan.Versi.Anak.Buah.Hercules
    Pengacara Hercules: Kenapa Polisi Apel di Halaman Ruko?, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/00531062/Pengacara.Hercules.Kenapa.Polisi.Apel.di.Halaman.Ruko.
    Hercules Merasa Diprovokasi Pengembang Ruko, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/22580713/Hercules.Merasa.Diprovokasi.Pengembang.Ruko

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon berharap hukum ditegakkan terkait kasus yang menimpa Hercules Rozario Marcal dan 50 anak buahnya.

    “Polisi memang harus menegakkan hukum, tapi jangan sampai ada kriminalisasi. Kita lihat saja perkembangannya. Kami ingin hukum ditegakkan,” ujar Fadli Zon, Sabtu (9/3/2013).

    Partai Gerindra, lanjutnya, menyerahkan masalah ini kepada Hercules, termasuk mengenai tim pengacara yang akan dipilih untuk mendampingi. Namun, Gerindra bersedia menyiapkan pengacara bila Hercules meminta.

    “Kami serahkan kepada yang bersangkutan,” kata Fadli Zon.

    Meski persoalan yang dihadapi Hercules sama sekali tidak terkait Partai Gerindra, Fadli Zon mengatakan pihaknya bakal terus memantau proses hukum yang berjalan.

    “GRIB bukan sayap partai, tapi ormas. Namun, mendukung partai. Kami terbuka pada dukungan dari mana pun datangnya,” tuturnya.

    Fadli Zon meyakini, Hercules sekarang sudah banyak berubah. Menurutnya, Hercules kini menjadi sosok yang jauh lebih baik.

    “Saya yakin Hercules sudah berubah, banyak melakukan kegiatan sosial. Setiap orang bisa berubah dan menjadi baik,” paparnya
    Sumber : Tribunnews.com
    Editor : A. Wisnubrata


    http://id.berita.yahoo.com/preman-pun-berkembang-sesuai-zaman-054852673.html

    Preman pun Berkembang Sesuai Zaman
    TEMPO.COTEMPO.CO – Sab, 16 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepolisian Daerah Metro Jaya menemukan adanya pola yang berkembang di dalam dunia preman. “Para preman ini berkembang mengikuti zaman,” kata juru bicara Kepolisian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto pada Kamis, 14 Maret 2013.

    Sebagai contoh, menurut Rikwanto, ada preman yang tadinya kecil-kecil kemudian bergabung dan membentuk organisasi kemasyarakatan. Dari organisasi ini kemudian mereka membangun jaringan bisnis hitam sendiri.

    Kemudian, ada juga preman yang bisa memanfaatkan media masa untuk menunjukan eksistensi mereka. Tipe ini biasanya mengandalkan kedekatan dengan orang-orang tertentu agar bisa tampil.

    “Preman yang hobi tampil ini biasanya mengaku sebagai tokoh masyarakat atau semacamnya,” kata Rikwanto. Dan jenis ini lemah dalam kekuatan masa.

    Selanjutnya, ada preman yang juga masuk jalur politik. Tujuannya, bermacam-macam, paling sering adalah untuk mengamankan bisnisnya. “Tapi preman yang masuk ke jalur politik biasanya atas nama pribadi mereka tidak membawa nama organisasi,” ujar Rikwanto.

    SYAILENDRA


    http://id.berita.yahoo.com/ada-tiga-tingkatan-preman-di-jakarta-054901595.html

    Ada Tiga Tingkatan Preman di Jakarta
    TEMPO.COTEMPO.CO – Sab, 16 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta- Kepolisian Daerah Metro Jaya menengarai ada tiga tingkatan preman di Jakarta. Juru bicara Kepolisian Daearah Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan preman-preman tersebut dibagi sesuai besar kecil operasinya.

    “Paling bawah preman kecil yang mangkal di terminal atau pasar,” kata Rikwanto pada Kamis, 14 Maret 2013. Preman jenis ini bisanya berjumlah sedikit dan belum terorganisir.

    Sasarannya, hanya pedagang atau masyarakat yang ada di terminal. Mereka berkelompok dalam jumlah kecil.

    Kemudian, naik sedikit, menurut Rikwanto, ada preman yang punya daerah kekuasaan. Preman jenis ini biasanya menjadi “penjaga” di tempat hiburan malam atau kantong-kantong parkir dalam sekala menengah.

    Preman jenis ini, lanjut Rikwanto, lebih terorganisir dan rapi. “Bahkan mereka bisa membuat sebuah perusahaan tanda kutip untuk menjalankan bisnisnya,” ujar Rikwanto. Mereka menghimpun kekuatan sehingga masanya cenderung besar.

    Bisnis preman kelas atas ini berkembang dari menyediakan jasa pengamanan “hitam” hingga mengelola tempat parkir dalam skala besar. Bahkan jenis ini punya kedekatan dengan pengusaha-pengusaha. “Saking terorganisasinya mereka lumayan sulit untuk dilacak.”

    SYAILENDRA


    http://id.berita.yahoo.com/beda-preman-zaman-kolonial-dan-sekarang-004906528.html

    Beda Preman Zaman Kolonial dan Sekarang
    TEMPO.COTEMPO.CO – Min, 17 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Preman mulai merambah Jakarta pada akhir abad ke-19. Ketika itu Jakarta masih bernama Batavia. Kata pengamat kebudayaan Betawi, Yahya Andi Saputra, beberapa preman ternama kala itu di antaranya Si Conet, Angkri, Si Pitung, Entong Gendut, dan Kai’in bin Kayah.

    “Di masa itu, preman muncul untuk menolong rakyat miskin,” kata Yahya, jumat, 15 Maret 2013. “Mereka merampok harta milik tuan tanah dan belanda, untuk diberikan ke orang kampung.”

    Di mata sejarahwan Belanda, Pitung dan teman-temannya adalah pembuat rusuh. Mereka dijuluki perampok, tukang jagal. Namun di mata masyarakat pribumi, mereka merupakan pahlawan. “Ada rasa kebangsaan kala mereka merampok,” ujar Yahya.

    Setelah Indonesia merdeka, hingga masa kini, terjadi pergeseran akan arti kata preman. Sejak tahun 1950-an, preman tidak lagi merusuh untuk kepentingan rakyat. Preman masa kini bergerak untuk kepentingan sendiri atau kelompok. Bahkan hampir semua preman hanya memiliki nyali saja. Dan ada pihak-pihak yang memodali mereka untuk terus eksis.

    “Tidak ada ideologi kebangsaan dalam pikiran preman sekarang,” kata Yahya. “Bagi mereka, yang penting uang masuk, dapur ngebul.”

    Perubahan pergerakan preman ini dimulai oleh Mat Item. Di tahun 1950, Mat item melawan kebijakan Pemerintah RI. Kata Yahya, Mat Item merasa ikut berperan mengusir tentara belanda dengan bergabung sebagai tentara rakyat. Namun pada era kemerdekaan ia tidak mendapatkan peluang bagus di pemerintahan.

    Dikenal sebagai raja tega, Mat Item merampok berbagai kalangan masyarakat. Hingga ia tewas ditembak Pasukan Kala Hitam pada 1952. “Waktu meninggal, banyak ditemukan senjata hingga jimat di tubuhnya.”

    CORNILA DESYANA


    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/15/064467274/Hercules-dari-Dili-ke-Tanah-Abang

    Hercules, dari Dili ke Tanah Abang
    Ketua umum organisasi kemasyarakatan Gerakan Rakyat Indonesia Baru (GRIB), Hercules Rozario Marcal berusaha menenangkan perangkat desa yang tergabung dalam Persatuan Perangkat Desa Indonesia dan Aliansi Perangkat Desa yang berusaha menembus barikade kawat berduri di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat 14 Desember 2012. TEMPO/Subekti

    Hercules, dari Dili ke Tanah Abang
    Jum’at, 15 Maret 2013 | 16:33 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Hercules Rosario Marshal lahir dan besar di Dili, Timor Timur. Sekitar tahun 1975, dia bertemu dengan Kolonel Gatot Purwanto. Ketika itu ia adalah anggota pasukan khusus yang pertama kali terjun di Timor Timur.

    Keberadaan Hercules begitu dipercaya oleh tentara. Diangkat menjadi Tenaga Bantuan Operasi Komando Pasukan Khusus (Kopassus), Hercules bertugas menjaga gudang amunisi. “Dia itu anak buah saya,” kata Gatot dalam artikel Jatuh-Bangun Jawara Tenabang, majalah Tempo, 21 November 2010.

    Waktu mengirimkan logistik, kata Gatot, Hercules mengalami kecelakaan helikopter. Tangan kanannya putus dan harus menjalani operasi. Gatot lalu memboyong Hercules ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta Pusat. Itulah awal Hercules merambah Ibu Kota.

    Di Jakarta, Hercules tak langsung menjadi preman. Awalnya, ia bergabung dengan Yayasan Tiara, pimpinan Siti Hardijanti Rukmana atau Tutut, putri mantan Presiden Soeharto. Di daerah Cijantung, Jakarta timur, Yayasan Tiara memberi Hercules keterampilan elektronik dan bengkel.

    Pada 1987, Hercules masuk ke daerah Bongkaran di Tanah Abang. Ayah empat anak ini bisa dikatakan menciptakan kelompok preman baru, yang terdiri atas para pemuda asal Timor Timur. Sebelumnya, preman di sana berasal dari Ambon, Flores, Betawi, Bugis, dan Jawa. Di Tanah Abang, kelompok Hercules berkuasa selama sekitar 10 tahun.

    Pada 1996, Hercules terusir dari Tanah Abang. Ia tak mampu mempertahankan kekuasaannya di pasar terbesar se-Asia Tenggara itu. Kelompoknya dikalahkan dalam pertikaian dengan kelompok Betawi pimpinan Bang Ucu Kambing, yang waktu itu berumur 64 tahun. (Baca: Hercules Dapat Gelar Kebangsawanan dari Keraton Solo)


    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/15/064467293/Inilah-Asal-usul-Julukan-Hercules

    Ketua umum Gerakan Rakyat Indonesia Baru (Grib) sayap dari partai Gerindra Hercules Rosario. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Inilah Asal-usul Julukan Hercules
    Jum’at, 15 Maret 2013 | 17:47 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Hercules lahir dengan nama Rozario Marshal. Julukan Hercules muncul setelah ia bertemu dengan Kolonel (Purnawirawan) Gatot Purwanto, sekitar tahun 1975 di Dili, Timor Timur. Ketika itu, Gatot merupakan anggota pasukan khusus yang pertama terjun untuk mengintegrasikan Timor Timur ke wilayah Indonesia.

    “Hercules itu nama sandi di radio komunikasi,” kata Gatot dalam artikel Jatuh-Bangun Jawara Tenabang, majalah Tempo, 21 November 2010. “Dia itu anak buah saya.”

    Selama pertempuran dengan gerilyawan pro-kemerdekaan Timor Timur, Fretilin, Hercules dipercaya menjaga gudang amunisi oleh Komando Pasukan Khusus (Kopassus). Akibat konflik bersenjata itu, anak kelima dari tujuh bersaudara itu mengalami kebutaan pada mata kanan dan tangan kanannya buntung. “Ia menjalani operasi di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta Pusat,” kata Gatot. “Tangan kanannya menggunakan tangan palsu.”

    Hercules masuk ke Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada 1987. Jejak itu diikuti teman-teman Hercules dari Timor Timur, seperti Alfredo Monteiro Pires, Logo Vallenberg, Germano, Luis, Jimmy, dan Anis. Di Tanah Abang, kelompok Hercules mengelola perjudian, pelacuran, dan pedagang kaki lima.

    Penguasaan Hercules di pusat perdagangan itu hanya bertahan selama 10 tahun. Di November 1997, era Hercules di Tanah Abang berakhir. Dua anak buahnya tewas dalam keributan antara kelompok Hercules dan Muhammad Yusuf Muhi alias Bang Ucu Kambing. Didukung warga sekitar Tanah Abang, Ucu kambing menyerang Hercules selama dua hari. Hingga akhirnya ia menggantikan Hercules di Tanah Abang.

    Hercules tak lagi memiliki kuasa. Tapi, namanya telanjur menjadi ikon preman. Seorang perwira polisi mengatakan pada setiap pergantian kepala kepolisian, Hercules selalu dijadikan “sasaran utama pemberantasan preman”. (Baca: Hercules: Kami Bukan Gangster tapi Gesper)

    PDAT | EVAN | CORNILA DESYANA


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/02081424/Inisiatif.dari.Prabowo.dan.Para.Jenderal

    PERTEMUAN SBY
    Inisiatif dari Prabowo dan Para Jenderal
    Jumat, 15 Maret 2013 | 02:08 WIB

    Jakarta, Kompas – Pertemuan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto ataupun dengan tujuh purnawirawan jenderal TNI Angkatan Darat bukan inisiatif Presiden. Pertemuan tersebut masing-masing merupakan inisiatif Prabowo dan para jenderal purnawirawan TNI itu.

    Hal tersebut dikatakan Staf Khusus Presiden Bidang Informasi Heru Lelono, Kamis (14/3), di Kantor Presiden. Keinginan para jenderal minta bertemu Presiden lebih untuk memberikan masukan tentang bagaimana menjaga stabilitas politik, demokrasi, dan mengamankan Pemilihan Umum 2014. Mereka menginginkan agar proses pergantian kepemimpinan nasional tak sampai merugikan masyarakat.

    ”Mereka khawatir kalau proses demokrasi ini tidak sehat, kemudian ada pihak yang memanasi keadaan. Mereka tidak mau Presiden dijatuhkan di tengah jalan. Mereka juga mengingatkan Presiden kalau membuat kebijakan jangan sampai hal (pemakzulan) itu terjadi,” katanya.

    Heru menyatakan, dalam dua pertemuan tersebut sama sekali tidak disinggung soal dukungan terhadap calon presiden tertentu. ”Saya kecewa dengan pemberitaan seolah-oleh SBY meminta proteksi,” kata Heru.

    Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon, yang mendampingi pertemuan Prabowo dengan Presiden, mengatakan, pertemuan lebih dari 1,5 jam itu didahului undangan dari Presiden Yudhoyono. ”Undangan via Pak Sudi Silalahi ke saya,” katanya (Kompas, 13/3).

    Wakil Ketua DPR yang juga politisi PDI-P Pramono Anung dan Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPR Nurhayati Ali Assegaf melihat pertemuan tersebut sebagai sesuatu yang wajar. Pramono tidak melihat pertemuan itu terkait dengan politik jangka pendek, seperti adanya rumor tentang penggulingan pemerintahan.

    Sebaliknya, pengamat politik Universitas Indonesia, Andrinof Chaniago, justru menilai pertemuan tersebut sangat politis. Tujuh purnawirawan jenderal yang bertemu Presiden meliputi beberapa mantan anggota Dewan Kehormatan Perwira yang menyidik kasus dugaan pelanggaran HAM pada masa lalu yang dilakukan oknum petinggi TNI. Chaniago meminta Presiden fokus kerja pada sisa masa kerjanya.

    Kemarin, 13 organisasi massa Islam yang tergabung dalam Lembaga Persahabatan Ormas Islam bertemu Presiden di Kantor Presiden. Mereka menyatakan berada di belakang Presiden Yudhoyono. ”Sikap kami adalah nonpolitik karena bergerak di bidang dakwah, bidang pendidikan,” kata Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siroj mewakili 13 ormas Islam. (nwo/osa/ong/why/ato)


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/20103596/Istana.yang.Minta.Bertemu.Prabowo

    Fadli Zon Bantah Heru Lelono
    Istana yang Minta Bertemu Prabowo
    Penulis : Edna C Pattisina | Jumat, 15 Maret 2013 | 20:10 WIB

    DANY PERMANA
    Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono menerima kunjungan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto (kiri), di Kantor Presiden, Istana Negara, Jakarta, Senin (11/3/2013). Prabowo hadir ke Istana Negara atas undangan dari Presiden. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon membantah pernyataan Staf Khusus Presiden, Heru Lelono, yang mengatakan pertemuan antara Prabowo Subianto dan Presiden SBY sebagai inisiatif Prabowo.

    “Pernyataan itu tidak benar,” kata Fadli, Jumat (15/3/2013). Ia mengatakan, undangan datang dari Presiden SBY melalui Mensesneg Sudi Silalahi. “Pak Sudi menelepon saya Sabtu malam, 9 Maret. Ia mengundang Pak Prabowo untuk bertemu Presiden,” kata Fadli.

    “Saya telpon Pak Prabowo dan menanyakan kapan waktunya. Prabowo waktu itu sudah terjadwal kampanye di NTT pada Senin dan Selasa, 11-12 Maret. Namun, Prabowo menyampaikan jika Presiden menentukan waktunya, maka akan menyesuaikan,” jelas Fadli lagi.

    Pada hari Minggu, Pak Sudi menelepon Fadli kembali, menyampaikan bahwa Presiden mengagendakan Senin, 11 Maret jam 15.30. Hal ini disampaikan kepada Prabowo dan akhirnya membatalkan acara Senin ke Kupang.

    “Saya tak tahu motif Heru Lelono mengatakan itu di berbagai media,” kata Fadli. Ia mengatakan, sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar.

    Ia menegaskan, wajar kalau Presiden membuka diri kepada semua kelompok masyarakat, termasuk dari kalangan ormas Islam, purnawirawan, atau kelompok politik lain. “Jangan hanya dapat masukan dari staf yang ABS (asal bapak senang),” kata Fadli.
    Editor : Robert Adhi Ksp


    http://www.aktual.co/politik/200243fadli-pertemuan-prabowo-dan-sby-atas-inisiatif-istana

    Fadli: Pertemuan Prabowo dan SBY Atas Inisiatif Istana
    Khozin Mubarok, 15 Mar 2013 20:15:20

    “Sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar?” ujar Fadli Zon
    Jakarta, Aktual.co – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon membantah pernyataan staff khusus Presiden, Heru Lelono yang menyatakan pertemuan antara Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan Presiden SBY di Istana pada senin (11/03) merupakan inisiatif dari Prabowo.

    “Pernyataan itu tidak benar. Untuk pertemuan tersebut, undangan datang dari Presiden SBY melalui Mensesneg Sudi Silalahi. Pak Sudi menelepon saya Sabtu malam, 9 Maret. Ia mengundang Pak Prabowo untuk bertemu Presiden,” ujarnya melalui rilis kepada Aktual.co, Jum’at, (15/03).

    Fadli justru  mempertanyakan maksud dari pernyataan Heru Lelono tersebut yang mengatakan pertemuan antara Prabowo dan Persiden SBY merupakan inisiatif dari pihak Prabowo.

    “Jadi tak benar sama sekali jika Pak Prabowo berinisiatif untuk meminta pertemuan tersebut, seperti kata Heru Lelono. Saya tak tahu motif Heru Lelono mengatakan itu di berbagai media,” tuturnya.

    Menurut Fadli, kesalahan informasi yang diucapkan Heru Lelono itu menujukkan bahwa kinerja staff khusus presiden sangat buruk.

    “Sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar?” pungkasnya.
    Tri Wibowo -


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/10/17091125/Fadli.Zon.Ada.Kesenjangan.Fasilitas.dan.Kewenangan.TNI-Polri

    Fadli Zon: Ada Kesenjangan Fasilitas dan Kewenangan TNI-Polri
    Penulis : Palupi Annisa Auliani | Minggu, 10 Maret 2013 | 17:09 WIB

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon berpendapat konflik di Ogan Komering Ulu (OKU) Sumatera Selatan adalah buntut kesenjangan fasilitas dan kewenangan antara TNI dan Polri. Menurut dia, banyak fasilitas didapat Polri tapi kinerjanya tak sebanding.

    “Sejak 1999, pemisahan Polri dan TNI diharapkan mampu meningkatkan kinerja Polri. Tapi yang terjadi, kesenjangan Polri dan TNI,” kata Fadli, melalui layanan pesan singkat, Minggu (10/3/2013). Bila TNI ditempatkan di bawah Kementerian Pertahanan, ujar dia, Polri mendapatkan keistimewaan langsung berada di bawah Presiden.

    Semua Kepala Staf TNI berada di bawah Panglima TNI, dan Panglima TNI ada di bawah Presiden, sedangkan Kapolri yang dulu setara dengan Kepala Staf TNI kini langsung berada di bawah Presiden. “Ini salah satu penyebab munculnya friksi antara anggota polisi dan prajurit TNI di lapangan, seperti konflik di OKU,” ujar Fadli.

    Inilah salah satu penyebab munculnya friksi anggota polisi dan prajurit TNI di lapangan seperti konflik di OKU beberapa hari lalu. “Efek lain adanya kesenjangan kewenangan dan kesejahteraan antara prajurit TNI dan anggota POLRI. Ini perlu dievaluasi,” tegas dia.

    Apalagi, kata Fadli, banyak kasus di tubuh Polri mengindikasikan reformasi di lembaga itu belum berhasil. Menurut dia, kasus rekeningn gendut dan kasus dugaan korupsi pengadaan simulator SIM, hanyalah pucuk gunung es dari kejahatan berseragam. Kinerja buruk Polri juga terpotret dari survei, yang menyebutkan 61 persen responden berurusan dengan polisi harus mengeluarkan uang dan 72 persen masyarakat menilai polisi enggan menindak kasus yang melibatkan orang penting.

    Polres OKU dibakar TNI

    Sebelumnya, Markas Polres Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan dibakar puluhan anggota TNI dari batalyon Armed 15 Martapura, Kamis (7/3/2013) sekitar pukul 07.30. Massa juga merusak mobil polisi, dua Pos Polisi dan Sub Sektor setempat. Sekitar 90 anggota TNI itu datang dengan sepeda motor dan truk. Mereka juga datang membawa sungkur yang melukai empat anggota kepolisian dan satu warga sipil.

    Menurut kepolisian, mereka awalnya ingin mempertanyakan kasus tewasnya anggota TNI Januari lalu yang ditembak petugas lalu lintas Polres OKU. Namun, mereka diduga kecewa hingga akhirnya membakar gedung Polres dan mobil kepolisian. Untuk diketahui, pada akhir Januari lalu anggota TNI Pratu Heru tewas ditembak petugas lalu lintas Polres OKU Brigadir Polisi Bintara Wijaya.

    Wijaya saat itu mengaku ingin menghentikan Heru yang dianggap melakukan pelanggaran lalu lintas. Namun, Heru tak menghiraukan dan tetap melanjutkan perjalanan. Wijaya pun mengejar Heru hingga melepaskan tembakan yang menewaskan anggota TNI itu. Wijaya saat ini telah menjalani proses hukumnya dan telah mendekam di Polda Sumatera Selatan. Sejak saat itu hubungan aparat TNI dan Polisi di Sumsel sempat memanas.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Polres OKU Dibakar TNI
    Editor : Palupi Annisa Auliani


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/21/12492337/KSAD.TNI.Jamin.Tak.Ada.Kudeta.SBY

    KSAD TNI Jamin Tak Ada Kudeta SBY
    Penulis : Dian Maharani | Kamis, 21 Maret 2013 | 12:49 WIB

    KASAD Jenderal Pramono Edhie

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) TNI Jenderal Pramono Edhie Wibowo menegaskan, tidak akan ada upaya menjatuhkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sebelum Pemilihan Umum (Pemilu) 2014. Menurutnya, kudeta hanyalah isu yang dikembangkan.

    “Kudeta biasanya memang datang tuduhannya dari tentara, tapi Angkatan Darat tidaklah. Saya sampaikan pada semua yunior, kudeta adalah hal yang tidak baik,” kata Pramono di Mabes AD, Jalan Veteran, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2013).

    Ia mengatakan, sejak awal Presiden dipilih melalui proses demokrasi. Untuk itu, ia berharap pergantian kepemimpinan melalui proses yang sama dan dapat berjalan baik. “Kalau boleh saya memohon, laluilah aturan sesuai dengan yang berlaku (demokrasi), kan sudah kesepakatan. Dan Angkatan Darat tidak akan melakukan itu (kudeta), saya jamin itu,” terangnya.

    Pramono mengaku telah meminta seluruh jajarannya untuk menjauhkan hal-hal yang tidak diinginkan tersebut, termasuk pihak lain yang membuat isu kudeta. “Saya juga minta bagi mereka yang tidak memegang senjata, janganlah mengembangkan isu kudeta, jangan memberi cerita pada anak cucu kita berita yang tidak baik,” katanya.

    Sebelumnya, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Letnan Jenderal TNI Marciano Norman mengatakan akan ada aksi unjuk rasa di Jakarta pada Senin (25/3/2013). Aksi unjuk rasa itu, kata Marciano, akan menuntut Presiden Susilo Bambang Yudhoyono turun dari jabatannya. Pekan lalu, Presiden SBY juga mengundang mantan Komandan Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Prabowo Subianto dan tujuh jenderal TNI lainnya.

    Semua tamu SBY itu sepakat mengatakan akan mendukung pemerintahan hingga akhir masa pemerintahannya tanpa ada gonjang-ganjing politik. Presiden juga sempat meminta kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu agar jangan keluar jalur demokrasi. Presiden juga meminta kepada mereka agar jangan ada upaya untuk membuat pemerintahan terguncang.

    “Saya hanya berharap kepada para elite politik dan kelompok-kelompok tertentu tetaplah berada dalam koridor demokrasi. Itu sah. Tetapi, kalau lebih dari itu, apalagi kalau lebih dari sebuah rencana untuk membuat gonjang-ganjingnya negara kita, untuk membuat pemerintah tidak bisa bekerja, saya khawatir ini justru akan menyusahkan rakyat kita,” kata Presiden.
    Editor : Hindra


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/19/20304012/Fadli.Zon.Isu.Kudeta.SBY.Pembodohan.Politik

    Fadli Zon: Isu Kudeta SBY Pembodohan Politik
    Selasa, 19 Maret 2013 | 20:30 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon menilai isu ancaman kudeta atau usaha menggulingkan pemerintahan SBY hanya pepesan kosong. Terlebih lagi, tegasnya, tak ada tradisi kudeta di Indonesia seperti yang sering terjadi di Thailand atau negara lain.

    “Sekalipun ada niat kudeta, pertanyaannya siapa yang akan menggerakkan? Siapa mau kudeta dengan apa? Karenanya, sebaiknya isu ini dihentikan, tak produktif dan pembodohan politik,” tegas Fadli di Jakarta, Selasa (19/3/2013). Melihat kondisi Indonesia sekarang, tegas dia, untuk terjadi kudeta dari luar juga sangat tak mungkin.

    Karena itu, menurut Fadili, wacana adanya pihak luar yang mau makar atau kudeta merupakan wacana kosong, sangat berlebihan dan paranoid. Isu ini tak produktif bagi kinerja pemerintahan sendiri.

    Fadli Zon juga menilai tidak ada upaya untuk menggulingkan pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono. Menurut Fadli, saat ini tidak ada keadaan yang membuat posisi pemerintahan terancam.

    Jika melihat model kudeta yang pernah ada, kata Fadli, sebagian besar selalu melibatkan militer aktif, seperti yang terjadi di Portugal 1974, Cile 1973, dan Liberia 1980, atau setidaknya melibatkan orang dalam pemerintahan.

    “Self-Coup”

    Kalaupun sampai ada kudeta, menurut Fadli, yang paling mungkin justru self-coup, yakni kudeta yang digerakkan oleh pemerintah itu sendiri dengan bantuan militernya. Tujuannya ialah untuk mendapatkan extra constitutional power. Kudeta semacam ini pernah terjadi di Peru pada masa Alberto Fujimori.

    Sebelumnya, Fadli Zon tak percaya ada pihak-pihak yang akan menggulingkan pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Terlebih lagi, dia tegaskan, pemerintahan SBY sudah di ambang pintu selesai masa kekuasaannya.
    “Tidak ada. Saya kira siapa sih yang mau menggulingkan pemerintah,” tegas Fadli Zon, Sabtu (15/3/2013).

    Fadli malah menengarai isu kudeta atau penggulingan ini dibangun pemerintah sendiri. Sebab, hingga kini, kondisi dan situasi bangsa dan negara ini baik-baik saja. Tidak ada yang mengganggu pemerintahan SBY sejauh ini.

    “Jangan-jangan itu isu yang dibangun sendiri. Mungkin yang mengganggu itu dari dalam dirinya sendiri. Jadi, tidak ada yang menggoyang. Saya yakin kok tidak ada yang ingin menggoyang, (karena) toh juga mau berakhir,” tegas dia.

    “Kalau ada yang menggoyang, pasti itu dari dalam dirinya sendiri. Saya tidak percaya. Siapa sih yang mau menggulingkan Presiden? Dulu kan juga seperti itu ada yang mau menembak dan sebagainya. Tapi, kenyataannya tidak ada,” ujarnya.
    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Geliat Politik Jelang 2014
    Sumber : Tribunnews
    Editor : Palupi Annisa Auliani


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/19/16404649/Perhumas.Tercengang.dengan.Pemaparan.Prabowo

    Perhumas Tercengang dengan Pemaparan Prabowo
    Penulis : Tjahja Gunawan Diredja | Selasa, 19 Maret 2013 | 16:40 WIB

    Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto

    TERKAIT:
    Prabowo: Indonesia Alami “Kutukan Sumber Alam”
    Prabowo: Hasil Survei Tergantung yang Bayar
    Istana yang Minta Bertemu Prabowo

    JAKARTA, KOMPAS.com – Perhimpunan Hubungan Masyarakat (Perhumas) Indonesia tercengang ketika mendengar paparan strategis dari Ketua Umum Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto tentang cara mengatasi persoalan-persoalan besar yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini ataupun masa mendatang.

    “Semula kami mengundang Bapak Prabowo ke acara sharing diskusi pada Konvensi Nasional Humas bulan Desember 2012. Namun, beliau sibuk, maka acara itu baru bisa terpenuhi pada Kamis minggu lalu pada acara Perhumas Networking Day. Kami anggota Perhumas yang diundang ke tempat kediaman Pak Prabowo di Bukit Hambalang, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat,” kata Prita Kemal Gani, Ketua Umum BPP Perhumas, kepada Kompas di Jakarta, Selasa (19/3/2013).

    Menurut Prita, semua peserta diskusi tercengang ketika menyimak data hasil penelitian yang dipaparkan Prabowo dalam diskusi yang berlangsung sekitar dua jam. Hal itu juga karena data yang disajikan itu didasari riset yang dilakukan tim pakar Partai Gerindra, yang umumnya adalah para doktor dari berbagai bidang keilmuan.

    Pada kesempatan itu, Prabowo mengidentifikasi masalah-masalah besar bangsa Indonesia mulai dari ledakan jumlah penduduk yang sangat pesat hingga masalah birokrasi yang makin kronis. “Ini masalah-masalah besar yang tengah dan akan kita hadapi,” ujar Prabowo dalam mimik serius.

    Di luar dugaan, acara Perhumas Networking Day tersebut tidak saja menarik minat praktisi humas yang tergabung dalam Perhumas, tetapi ada pula sejumlah organisasi lain. Mereka di antaranya adalah Forum Pemimpin Perusahaan dan Pengusaha, Rotary Club, INTI (Ikatan Nasional Tionghoa), serta beberapa staf pengajar dan mahasiswa sejumlah perguruan tinggi, seperti ASMI, London School Public Relation (LSPR), dan Universitas Trisakti Jakarta.

    “Di luar itu, begitu banyak peserta perorangan yang ikut acara ini. Tidak heran, bila dalam waktu sekejap, aula luas yang terletak dalam kompleks kediaman Prabowo yang asri terletak di Bukit Hambalang ini pun terisi penuh. Tercatat, sekitar 500 orang lebih hadir dalam acara ini,” ungkap Prita.

    Di tengah-tengah jadwal kegiatan yang sangat padat, terutama karena harus tampil dalam acara kampanye untuk pilkada, Prabowo Subianto menyatakan kaget dengan pertemuan siang itu. “Ia kaget dengan jumlah tamu yang hadir,” ujar Prita. Terlebih lagi dalam pertemuan itu juga hadir Dr BRA Mooryati Soedibyo. “Saya merasa rikuh karena ternyata yang hadir dalam acara ini  juga ada Ibu Mooryati Soedibyo. Sebagai orang Jawa, saya jadi enggak enak karena seharusnya yang muda yang mendatangi orangtua,” tutur Prabowo.

    Prabowo kemudian menyampaikan guyonan. “Kalau membaca riwayat hidup Ibu Mooryati, saya enggak percaya usianya menginjak 85 tahun. Beliau lebih pantas berusia 55 tahun,” canda Prabowo.

    Menurut Prita, pertemuan dengan Prabowo sangat menarik karena walaupun dia membawakan topik yang sangat berat, dengan berbagai masalah yang dihadapi bangsa Indonesia, pertemuan siang itu terasa tidak membosankan. Betapa tidak, cara Prabowo menyajikan materi dan menjawab semua pertanyaan pun sangat lugas, tetapi dengan cara yang santai, penuh humor sembari tidak melenyapkan esensi pentingnya masalah yang dibahas.
    Editor : Nasru Alam Aziz


    http://politik.news.viva.co.id/news/read/399388-sejumlah-tokoh-gam-bergabung-ke-partai-gerindra

    Sejumlah Tokoh GAM Bergabung ke Partai Gerindra
    Tokoh-tokoh GAM itu langsung diberi jabatan strategis di Gerindra Aceh
    Anggi Kusumadewi, Jum’at, 22 Maret 2013, 10:44

    VIVAnews – Dewan Pimpinan Daerah Partai Gerindra Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mendapat suntikan semangat. Sejumlah tokoh Gerakan Aceh Merdeka (GAM) resmi bergabung dengan Gerindra. Para tokoh GAM itu langsung diberi posisi strategis di DPD Gerindra Aceh.

    “Kehadiran tokoh-tokoh GAM ini merupakan kekuatan baru yang akan mampu memenangkan Partai Gerindra, khususnya di NAD, sekaligus memenangkan Prabowo Subianto sebagai Presiden RI periode 2014-2019,” kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, dalam rilisnya, Jumat 22 Maret 2013.

    Tokoh-tokoh GAM yang bergabung dengan Gerindra itu adalah mantan Panglima GAM Muzakkir Manaf yang kini menjabat sebagai Wakil Gubernur NAD, TA Khalid, Maulisman Hanafiah, Fadhlullah, Kamaruddin Abu Bakar, Darwis Jeunib, Sarjani Abdullah, Ayub bin Abbas, dan Zulkarnaini Hamzah.

    TA Khalid langsung menjabat sebagai Ketua DPD Gerindra Aceh, Maulisman Hanafiah sebagai Sekretaris DPD, Fadhlullah sebagai Bendahara DPD, Muzakkir sebagai Ketua Dewan Penasihat, dan Kamaruddin, Darwis, Sarjani, Ayub, serta Zulkarnaini sebagai anggota Dewan Penasihat.

    Selain tokoh-tokoh GAM tersebut, Fadli Zon mengatakan sejumlah aktivis Aceh, mantan birokrat, mantan anggota DPR Aceh, perempuan, dan jurnalis juga bergabung ke Gerindra. “Kehadiran mereka menjadi bukti bahwa Gerindra merupakan partai rakyat yang terbuka. Kami optimis bisa menang di NAD,” ujarnya.

    Jabatan di DPD Gerindra Aceh yang diberikan kepada tokoh-tokoh GAM itu telah diresmikan dalam Surat Keputusan Nomor 03-0052/kpts/DPP-Gerindra/2013 tertanggal 12 Maret 2013 yang ditandatangani oleh Ketua Umum Gerindra Suhardi, Sekjen Gerindra Ahmad Muzani, dan Ketua Dewan Pembina Gerindra Prabowo Subianto.


    Isu Kudeta dari PKS (Partai Kambing Sejahtera, Partai Koruptor Sejahtera)

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/19381968/PKS.Sejak.Dulu.Prabowo.Incar.Kursi.Mentan

    PKS: Sejak Dulu Prabowo Incar Kursi Mentan
    Penulis : Sabrina Asril | Jumat, 15 Maret 2013 | 19:38 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera Refrizal menilai pertemuan antara Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Prabowo Subianto bisa saja membahas posisi menteri pertanian (mentan) yang kini menjadi pos PKS. Refrizal mengakui, sudah sejak lama Prabowo memang mengincar kursi menteri itu.

    “Memang kursi mentan ini sudah lama diperebutkan, banyak yang mau termasuk Prabowo itu dari dulu ingin jadi mentan,” ujar Refrizal saat dihubungi, Jumat (15/3/2013).

    Anggota Komisi VI DPR itu mengatakan kursi mentan juga kerap diperebutkan partai-partai lainnya. Pasalnya, Kementerian Pertanian, katanya, bisa menjadi lahan basah untuk keperluan modal politik Pemilu 2014. Oleh karena itu, Refrizal mengaku tak kaget jika Prabowo menginginkan posisi mentan. Namun, ia mengaku belum mendengar kabar pergeseran kursi Menteri Pertanian Suswono menyusul kasus suap daging impor yang menjerat mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq, sebagai tersangka.

    Suswono juga saat ini sudah diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi. Menurut Refrizal, partainya tidak gentar jika kursi mentan kembali diambil dari PKS. “Kami tidak peduli kursi kami diambil, dulu kursi menristek juga sudah diambil karena dianggap bandel mengajukan hak angket mafia pajak. Tapi toh, kami tidak peduli karena yang penting masyarakat,” ucapnya.

    Ia mengatakan, posisi mentan bisa saja diambil dari PKS karena banyak yang tidak suka akan kedekatan partainya dengan kalangan petani. “Di dalam kontrak politik koalisi, PKS memang dapat jatah kursi mentan. Tapi buat kami, mau di luar atau di dalam pemerintahan sama saja. Jabatan buat kami bukan segalanya,” kata Refrizal.

    Sebelumnya, bertempat di Kantor Presiden, Senin (11/3/2013), Presiden SBY dan Prabowo bertemu hampir dua jam. Banyak persoalan nasional, ekonomi, yang dibahas kedua tokoh politik bangsa ini. Namun, wacana Prabowo menjadi mentan mengemuka lantaran Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra itu juga merupakan Ketua HKTI. Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra, Martin Hutabarat, membantah bahwa pertemuan itu SBY meminta Prabowo menggantikan Suswono sebagai menteri pertanian.

    “Prabowo calon presiden terkuat sekarang. Kok jadi menteri?” tepis dia.

    Menurut Martin, apabila hanya membicarakan persoalan kursi menteri, maka spektrumnya terlalu kecil untuk dua tokoh besar yang berlatar belakang militer tersebut. Terlebih lagi, tambah dia, pertemuan dilakukan di Istana Negara. “Terlalu kecil hal seperti itu. Mereka bicara kan di Istana Negara. Lagi pula kasus korupsi Kementerian Pertanian adalah urusan KPK,” ujar dia.
    Editor : Hindra


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/02062412/Suswono.Dicecar.soal.Peran.Ridwan.

    SUAP IMPOR DAGING SAPI
    Suswono Dicecar soal Peran Ridwan
    Jumat, 15 Maret 2013 | 02:06 WIB

    Jakarta, Kompas – Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa Menteri Pertanian Suswono untuk kedua kalinya sebagai saksi dalam kasus suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian, Kamis (14/3), di Jakarta. KPK mencecar soal peran Ridwan Hakim, anak Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera Hilmi Aminuddin, dalam pengurusan kuota impor daging sapi itu.

    ”Terkait kasus dugaan suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian, KPK memeriksa Menteri Pertanian Suswono sebagai saksi untuk tersangka LHI (Luthfi Hasan Ishaaq). Selain itu, ada Basuki Hariman dan Herman Kamil dari swasta dan pengacara A Rozi, sebagai saksi untuk tersangka LHI. Semuanya hadir,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi SP, Kamis.

    Pemeriksaan terhadap Suswono kali ini untuk memperjelas peran Ridwan dalam pengurusan kuota impor. Ridwan sudah dua kali diperiksa KPK sebagai saksi. Suswono diperiksa dalam kaitan pemberian kuota dan hubungan pertemuan dengan direksi perusahaan importir daging sapi. Ridwan diduga ikut terlibat dalam pengurusan kuota itu.

    Dalam kasus itu, dua anggota direksi perusahaan importir daging sapi PT Indoguna Utama, Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi, diduga memberikan uang suap Rp 1 miliar kepada Luthfi Hasan Ishaaq melalui orang dekat Luthfi, Ahmad Fathanah.

    KPK menduga Luthfi memperdagangkan pengaruh (trading of influence) karena posisi nomor satunya di PKS, sedangkan Suswono adalah kader PKS. Perusahaan impor daging sapi harus mendapatkan rekomendasi dari Kementerian Pertanian. ”Memperdagangkan pengaruh ini modus dalam kasus suap terkait pengurusan kuota impor daging sapi,” kata Johan.

    Dalam pemeriksaan pertama, KPK memeriksa Suswono karena ada pertemuan dengan Direktur Utama PT Indoguna Maria Elisabeth Liman, yang difasilitasi mantan Ketua Asosiasi Perbenihan Indonesia Elda Devianne Adiningrat bersama Fathanah dan Luthfi. Kemarin, Suswono yang diperiksa selama sembilan jam mengaku, pemeriksaan masih seputar pertemuan di Medan. ”Jadi, pemeriksaan kedua melengkapi saja, melengkapi pemeriksaan sebelumnya. Jadi, ya, masih memperjelas soal isi pertemuan di Medan,” tuturnya.

    Suswono mengaku tak ada pertemuan lagi selain di Medan. ”Tidak ada. Sekali saja pertemuan. Pertemuan itu tidak membahas terkait tambahan kuota impor. Jadi, sama sekali tidak ada. Yang ada hanya pembicaraan dan perdebatan soal data,” ujarnya.

    Penasihat hukum Luthfi, Mohamad Assegaf, mengatakan, selain pertemuan di Medan, kliennya bersama Fathanah juga sempat bertemu Elisabeth dan Elda di Jakarta. Dari pertemuan di Jakarta itulah diputuskan, mereka berempat bertemu Suswono di Medan.

    Suswono tak menjawab saat ditanya tentang peran Ridwan dalam pengurusan kuota impor daging sapi. (BIL)


    http://www.aktual.co/politik/164044isu-kudeta-hanya-simbolik-frustasi-rakyat-pada-sby

    Isu Kudeta Simbol Frustasi Rakyat pada SBY
    22 Mar 2013 16:29:19

    “Kelompok itu bertambah dan menguat baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan, dan mahasiswa. Mereka kritis dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak, dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.
    Jakarta, Aktual.co – Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq, menyatakan adanya isu kudeta kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hanya kudeta simbolik, bukan berbentuk fisik. Isu kudeta tanggal 25 Maret 2013, lanjut Mahfudz, sebenarnya bisa saja diartikan secara fisik atau harafiah, maupun hanya secara simbolik.

    “Kalau saya lebih melihat pada arti simbolik, Bahwa mereka ingin meledakkan kesadaran kolektif, bahwa pemerintahan sekarang ini sudah tidak bisa diharapkan. Saya memaknainya begitu, Bukan suatu rencana aksi kudeta secara fisik untuk menggulingkan SBY dari posisi presiden,” kata Mahfudz di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Isu kudeta simbolik itu, menurut politisi PKS ini, lebih sebagai akibat ketidakpuasan masyarakat sipil atas kinerja pemerintah.

    “Hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas popularitas pemerintahan, Termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat,” ungkap Mahfudz.

    Karena tidak puas, maka kelompok tersebut semakin banyak, tapi tidak memiliki kekuatan massa yang cukup besar untuk menggulingkan pemerintahan.

    “Kelompok itu bertambah dan menguat baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan, dan mahasiswa. Mereka kritis dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak, dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Ia meminta kepada pemerintah dan SBY untuk tidak menyikapi sikap kritis masyarakat sipil itu secara berlebihan.

    “Penyikapannya juga jangan terlalu berlebihan sehingga justru menjadi bumerang bagi pemerintahan dan SBY sendiri,” pungkasnya. (Ant)
    Dhia Prekasha Yoedha


    http://www.aktual.co/politik/160133purnomo-kita-akan-serbu-yang-mau-goyahkan-pemerintah

    Purnomo: Kita Akan Serbu Yang Mau Goyahkan Pemerintah
    22 Mar 2013 15:52:56

    Menurut dia, tidak akan terjadi kudeta terhadap pemerintahan Presiden SBY. “Tak akan sampai ke sana. Kalau terjadi keinginan menggoyahkan pemerintah, maka kita akan serbu. Jangan main-main dengan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” tegas Menhan Purnomo
    Jakarta, Aktual.co – Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengingatkan semua pihak untuk tidak main-main dan membesar-besarkan isu kudeta terhadap pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui demonstrasi pada 25 Maret 2013.

    “Yang mau kudeta itu siapa? Yang punya senjata itu kan TNI. TNI tidak akan berbuat demikian,” kata Menhan usai melepas Tim Aerobatik Jupiter ke Malaysia di Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (22/3).

    Menurut dia, tidak akan terjadi kudeta terhadap pemerintahan Presiden SBY. “Tak akan sampai ke sana. Kalau terjadi keinginan menggoyahkan pemerintah, maka kita akan serbu. Jangan main-main dengan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” tegas Menhan Purnomo.

    Purnomo mengatakan, kedaulatan Indonesia harus tetap dijaga. Aksi menyatakan pendapat boleh saja, namun jangan sampai berujung anarkis yang merugikan semua pihak.

    “Boleh menyatakan pendapat. Tapi, ada batasnya. Tak boleh melanggar batas-batas keutuhan NKRI,” ucap Purnomo.

    Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad), Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo menyayangkan beredarnya isu tentang kudeta terhadap pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang dia yakini tidak akan terjadi.

    “Saya jamin tidak ada kudeta. Memang biasanya kudeta dianggap disponsori oleh militer. Namun, dipastikan tak akan terjadi di tubuh TNI AD,” kata Pramono di Mabes TNI AD, Jakarta, Kamis (21/3) (Ant)
    Dhia Prekasha Yoedha


    http://www.aktual.co/politik/141618pks-minta-tni-polri-tidak-represif-pada-aksi-25-maret-

    PKS Minta TNI Polri Tidak Represif Pada Aksi 25 Maret
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 14:20:24

    Kalau tanggal 25 itu ternyata tidak terjadi kudeta seperti yang dibayangkan SBY, artinya kinerja, fungsi dan peran BIN berjalan. “Bisa saja tak efektif kinerja BIN kalau kecemasan berlebihan dihadapi dengan pendekatan keamanan,” kata dia.
    Jakarta, Aktual.co – Aparat keamanan seperti TNI dan Polri diminta untuk tidak menggunakan pendekatan represif pada tanggal 25 Maret 2013. Aparat keamanan diminta untuk lebih mengedepankan pendekatan persuasif pada aksi besar-besaran itu.

    “Saya berharap, tanggal 25 Maret 2013 tidak disikapi dengan pendekatan keamanan,” kata Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Bila disikapi dan direspon secara berlebihan serta ditampilkan terbuka ke publik, akan memicu kecemasan massa dan menjadi tanda tanya bagi masyarakat.

    “Akhirnya masyarakat jadi agak minor, dianggap berlebihan,” kata dia.

    Ia menyebutkan, ketika ada gejala, tugas dari aparat, utamanya Badan Inteligen Negara (BIN) harus bisa  bagaimana menetralisir.

    Kalau tanggal 25 itu ternyata tidak terjadi kudeta seperti yang dibayangkan SBY, artinya kinerja, fungsi dan peran BIN berjalan.

    “Bisa saja tak efektif kinerja BIN kalau kecemasan berlebihan dihadapi dengan pendekatan keamanan,” kata dia.

    Ia meyakini, aksi kudeta untuk menggulingkan SBY tak akan terjadi.

    “Kalau kita mau objektif, kelompok-kelompok ini kan bukan kelompok yang memiliki kekuatan massa besar untuk menggulingkan pemerintahan. Sebab untuk melakukan itu perlu sebuah pengkondisian,” kata politisi PKS itu.

    ” Aksi kudeta hanya simbolik  atas ketidakpuasan masyarakat saja,” tambahnya.
    Epung Saepudin


    http://www.aktual.co/politik/134944pks-wajar-jika-rakyat-ingin-kudeta-sby-

    PKS: Wajar Jika Rakyat Ingin Kudeta SBY
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 13:59:10

    Sebab, katanya, hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas, popularitas pemerintahan, termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat.”Dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Jakarta, Aktual.co – Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq menilai, isu kudeta kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono karena ketidakpuasan masyarakat sipil atas kinerja pemerintahan SBY.

    “Saya lihat sangat wajar atas kekuatiran dan kecemasan SBY terhadap isu kudeta tanggal 25 Maret 2013,” kata Ketua Komisi I DPR RI, Mahfudz Siddiq di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Sebab, katanya, hasil survei menunjukkan turunnya kredibilitas, popularitas pemerintahan, termasuk SBY sendiri dan ini menunjukkan tingkat ketidakpuasan di masyarakat.

    Disamping itu, atas ketidakpuasan itu, maka bertambah dan menguatnya kelompok-kelompok kritis di masyarakat, baik dari unsur masyarakat sipil, purnawirawan dan mahasiswa.

    “Dan mereka tak akan diam, bekerja dan bergerak dan salah satunya isu kudeta,” kata politisi PKS itu.

    Ia berharap, sikap kritis masyarakat sipil itu sebaiknya jangan disikapi terlalu berlebihan.

    “Penyikapannya juga jangan terlalu berlebihan sehingga justru malah jadi bumerang bagi pemerintahan dan SBY sendiri,” kata dia.

    Ia menilai, isu kudeta yang dicemaskan SBY adalah berbentuk kudeta simbolik, bukan berbentuk fisik.

    “Sebenarnya isu kudeta tanggal 25 Maret 2013, apakah diartikan harfiah/fisik atau hanya simbolik. Kalau saya lebih melihat pada arti simbolik bahwa mereka ingin meledakkan kesadaran kolektif bahwa pemerintahan sekarang ini sudah tidak bisa diharapkan. Saya memaknainya begitu, bukan suatu rencana aksi kudeta secara fisik untuk menggulingkan SBY dari posisi presiden,” kata Mahfudz Siddiq.
    Epung Saepudin


    http://www.aktual.co/politik/155058pks-ada-pihak-yang-panik-dan-terancam-jelang-2014-

    PKS: Ada Pihak yang Panik dan Terancam Jelang 2014
    Adi Adrian, 22 Mar 2013 15:54:16

    “Akan ada suatu proses hukum yang berlarut-larut dan dikaitkan dengan banyak subjek, mau itu nanti beralasan atau tidak, itu nomor sekian. Secara politik, ini memang diharapkan punya dampak kepada PKS,” kata Ketua Komisi I DPR RI itu.
    Jakarta, Aktual.co -  Partai Keadilan Sejahtera menilai, pemeriksaan dan penggeledahan ruang kerja sejumlah politisi menunjukkan ada kepanikan dari pihak tertentu menjelang 2014.

    Bahkan, kata Wasekjen PKS, Mahfudz Siddiq, saat ini sedang terjadi politisasi hukum untuk menghindari keterancaman dari pihak tertentu.

    Mahfuz mencontohkan, pemanggilan Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Jazuli Juwaini dalam kasus daging impor, pemanggilan Sekjen PKS, Muhammad Ridho adalah contoh politisasi hukum.

    “Ini contoh terbaik sedang terjadinya politisasi hukum. Termasuk kepada partai lain. Siapapun yang merasa terancam dan punya hajat besar akan menggunakan instrumen yang diyakini bisa dikontrol,” kata Mahfudz di Gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/3).

    Terkait pemanggilan Jazuli, Mahfudz menduga kasus Luthfi Hasan Ishaaq (LHI) akan digoreng jadi isu politik tapi menggunakan instrumen hukum hingga 2014.

    “Akan ada suatu proses hukum yang berlarut-larut dan dikaitkan dengan banyak subjek, mau itu nanti beralasan atau tidak, itu nomor sekian. Secara politik, ini memang diharapkan punya dampak kepada PKS,” kata Ketua Komisi I DPR RI itu.

    Sebelumnya, KPK tiba-tiba memeriksa anggota Komisi  III DPR RI, menggeledah ruang kerja Ketua Fraksi Golkar, memanggil Sekjen dan politisi PKS, M Ridho dan Jazuli Juwaini.
    Epung Saepudin


    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/23/02564163/Kudeta

    KOLOM POLITIK-EKONOMI
    Kudeta
    James Luhulima, Sabtu, 23 Maret 2013 | 02:56 WIB

    Isu kudeta kembali muncul ke permukaan. Isu itu justru diangkat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam beberapa kesempatan saat kunjungannya ke Budapest, Hongaria, dan dalam dialog dengan para pemimpin redaksi di Istana Merdeka, dua minggu lalu.

    Isu kudeta itu terkait dengan rencana aksi turun ke jalan, yang digambarkan akan berlangsung besar-besaran, pada 25 Maret mendatang, untuk menggulingkan dirinya.

    Langkah antisipasi langsung dilakukan. Presiden Yudhoyono bertemu dengan orang-orang yang kerap digosipkan berada di balik rencana aksi turun ke jalan untuk menggulingkan dirinya. Mulai dari sejumlah purnawirawan jenderal, tokoh organisasi kemasyarakatan Islam, hingga Prabowo Subianto, yang pernah disebut-sebut oleh Presiden BJ Habibie mengonsentrasikan pasukannya di beberapa tempat, termasuk di sekitar rumah BJ Habibie sehari setelah pelantikannya sebagai presiden, 21 Mei 1998. Prabowo sendiri setengah bercanda mengatakan, ia memang berniat menggantikan Presiden Yudhoyono, tetapi nanti melalui pemilihan presiden.

    Presiden Yudhoyono berupaya terlihat tenang dan tidak terpengaruh isu kudeta tersebut. Akan tetapi, dengan mengangkatnya ke permukaan, dan mengadakan pertemuan dengan berbagai pihak, itu menunjukkan sikap panik yang berlebihan. Seharusnya isu seperti itu tetap dibiarkan sebagai laporan intelijen saja.

    Jika merunut ke masa lalu, terlihat jelas bahwa Presiden Yudhoyono selalu merasa gamang dengan isu kudeta atau isu penggulingan pemerintah. Tanggal 9 Desember 2009, menjelang aksi unjuk rasa besar-besaran untuk memperingati Hari Antikorupsi, Presiden Yudhoyono mengatakan, ia mensinyalir adanya gerakan yang tidak hanya gerakan moral antikorupsi, tetapi telah disusupi motif-motif politik untuk menggulingkannya.

    Pertemuannya dengan para purnawirawan jenderal itu memiliki dua tujuan. Pertama, merangkul orang-orang yang dianggapnya berpotensi menjadi musuhnya dan, kedua, menggunakan kewibawaan orang-orang itu untuk meredam gerakan yang ingin menumbangkan pemerintahan yang dipimpinnya. Luhut Panjaitan, yang merupakan salah satu dari tujuh purnawirawan jenderal yang bertemu dengan Presiden Yudhoyono, menggunakan kata-kata, ”Gerakan inkonstitusional ini harus dilibas.”

    Isu yang menyatakan bahwa para purnawirawan jenderal berada di belakang gerakan yang akan menggulingkan pemerintahan yang dipimpinannya adalah pendapat yang sulit diterima. Itu sebabnya agak aneh jika informasi seperti itu dianggap serius. Dalam sejumlah kasus di berbagai bagian dunia, kudeta dilakukan oleh anggota militer yang masih aktif, bukan oleh seorang pensiunan militer. Dan, hampir semua pemimpin kudeta berpangkat kolonel karena merekalah yang langsung memimpin pasukan. Hanya ada satu-dua kasus kudeta yang dipimpin oleh seorang jenderal.

    Itu sebabnya aneh apabila informasi seperti itu ditanggapi secara serius. Apalagi oleh seorang presiden yang dipilih secara langsung dan demokratis oleh rakyat dalam dua pemilihan presiden berturut-turut.

    Jika Presiden Soeharto menganggap serius informasi tentang adanya upaya kudeta terhadap dirinya, itu masih dapat dimengerti, mengingat ia memperoleh kedudukannya sebagai presiden melalui kudeta, yang dalam literatur disebut dengan kudeta merangkak.

    Dengan menguasai militer menyusul peristiwa yang dikenal dengan Gerakan 30 September (1965), Mayor Jenderal Soeharto (saat itu) secara perlahan menggerogoti kekuasaan Presiden Soekarno. Pada tahun 1967, ia mengambil alih kekuasaan dari Presiden Soekarno melalui Majelis Permusyawaratan Rakyat yang sebagian besar anggotanya adalah orang-orang yang dipilihnya. Dan, untuk menghindarkan diri dari kemungkinan dikudeta, ia menempatkan orang-orangnya di seluruh jabatan strategis militer dan sipil.

    MKRI

    Pertanyaan yang muncul adalah siapakah yang dimaksud Presiden Yudhoyono sebagai kelompok yang merencanakan menggulingkan pemerintah? ”Saya pikir yang dimaksudkan oleh Presiden adalah kelompok kami. Sebab, Presiden Yudhoyono menyebutkan pertemuan di Cisarua dan rencana aksi unjuk rasa besar-besaran pada tanggal 25 Maret mendatang. Itu jelas kami yang dimaksud,” ujar Ratna Sarumpaet, Ketua Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) Nasional, saat berkunjung ke Redaksi Kompas beberapa hari lalu. Ia didampingi Sekretaris Jenderal MKRI Nasional Adhie Massardi.

    Dalam kunjungan itu, keduanya menjelaskan mengenai agenda MKRI; yakni, pertama, melakukan aksi nasional pada 25 Maret, serentak dan terus-menerus hingga Susilo Bambang Yudhoyono dan Boediono mundur. Kedua, membentuk pemerintahan transisi dan, ketiga, mengawal kerja dan kinerja pemerintahan transisi.

    Ketiga agenda itu didasari pendapat bahwa tidak akan lahir seorang pemimpin yang baik dari sistem yang buruk dan dikendalikan oleh politik uang. Dengan mengganti pemerintahan yang sekarang dengan pemerintahan transisi, diharapkan akan terselenggara sistem yang baik, yang akan melahirkan pemimpin yang baik.

    Pertanyaannya adalah benarkah akan ada aksi turun ke jalan besar-besaran pada 25 Maret mendatang? Kelihatannya, kalaupun unjuk rasa itu ada, mungkin tidak besar-besaran. Ratna Sarumpaet dan Adhie Massardi menyatakan belum dapat memastikan hal itu. ”Apalagi ada salah seorang purnawirawan jenderal yang mengancam akan melibas,” kata Ratna.

    Adapun mengenai bagaimana cara membentuk pemerintah transisi dan siapa saja yang akan menjadi anggotanya, keduanya menyatakan, MKRI belum membicarakannya. Pertanyaannya kemudian, haruskah Presiden Yudhoyono panik?


     
  • Virtual Chitchatting 12:01 AM on 2013/03/18 Permalink  

    Kacung yang berontak melawan bekas majikan 

    http://budisansblog.blogspot.com/2012/08/akpol-meninggalkan-korupsi.html

    Akpol “Meninggalkan” Korupsi
    Reza Indragiri Amriel ; Dosen Psikologi Forensik Universitas Bina Nusantara (Binus)
    JAWA POS, 02 Agustus 2012

    SAYA pernah berkesempatan menjadi salah seorang pemateri utama di acara temu ilmiah yang diselenggarakan oleh sebuah asosiasi ilmuwan dan praktisi. Akademisi Kepolisian (Akpol) di Jawa Tengah berperan sebagai tuan rumahnya. Saya merasa tersanjung mengingat topik yang akan saya presentasikan di Akpol tersebut adalah korupsi di kepolisian.

    Ini bukan kali pertama saya diundang ke Akpol. Sebelumnya, gubernur Akpol (sebelum Irjen Djoko Susilo) juga mengundang saya untuk memaparkan temuan riset saya. Inti riset itu mengkritisi kebijakan penerimaan taruna Akpol dari lulusan sarjana strata satu. Saya membangun keyakinan bahwa sang gubernur memiliki kesungguhan untuk memperluas cakrawala para taruna kepolisian dengan memasukkan hasil studi-studi empiris ke dalam perkuliahan.

    Pak Gubernur Akpol menyimak presentasi saya tentang perekrutan polisi hingga usai. Sekian banyak stafnya pun tampak ikut menulis sambil memandangi slide demi slide yang saya tayangkan. Senang sekali melihat tidak hanya para taruna, para pejabat Akpol juga hadir dalam sesi tunggal itu.

    Situasi berbeda ketika saya ke Akpol membawakan materi tentang korupsi polisi. Gubernur Akpol berhalangan hadir. Tapi, para pejabat lainnya tetap hadir. Apalagi saat pembicara kunci, Prof Adrianus Meliala, dan ketua asosiasi, Prof Yusti Probowati, berbicara bergantian di podium, kursi-kursi pejabat teras Akpol masih penuh terisi. Dua profesor itu berbicara tentang tema nonkorupsi, tetapi terkait dengan hukum.

    Giliran presentasi saya tiba. Ketika itu, pembawa acara belum selesai menyebut nama saya dan seorang kolega yang juga tampil pada sesi yang sama. Saya mempersiapkan diri, ambil ancang-ancang maju ke kursi pemateri. ”Keajaiban” terjadi: ”barisan bintang” keluar orbit, ”rangkaian melati” ikut keluar ruangan.

    Dalam standar etika universal, sangat pantas pembicara merasa tidak nyaman manakala orang-orang angkat kaki ketika ia baru akan mulai bicara. Padahal, harap diingat, pembicara hadir karena diminta dan telah dipersilakan untuk bicara.

    Pemolisian Memangsa

    Kejadian itu langsung membuat saya risau. Tapi, yang lebih merisaukan adalah saat saya mencoba meraba-rasakan isi kepala para taruna. Mereka baru saja memperoleh setidaknya dua pelajaran tak elok.

    Pertama bahwa penghormatan diberikan oleh para senior mereka bukan berdasar kemanusiaan, melainkan dikerdilkan berdasar jabatan. Itu yang membuat para bintang dan melati langsung angkat kaki begitu nama-nama besar digantikan oleh akademikus biasa seperti saya.

    Penghormatan juga baru dihaturkan setelah ada komando atasan untuk itu. Mirip robot walau robot sejatinya tidak menghormati manusia secara sukarela. Sebab, robot tidak dilengkapi dengan onderdil bernama hati. Beda, seharusnya, polisi.

    Kejadian itu saya asosiasikan sebagai potret otentik tentang bagaimana polisi mendapatkan posisi uniknya di hati publik. Wajar kalau masyarakat acap bertanya, atas nama fungsi luhur yang dimilikinya, siapa sesungguhnya yang dilindungi, dilayani, dan diayomi polisi? Pantas saja, walau sudah digaungkan dari satu Kapolri ke Kapolri berikutnya, realisasi community policing atau perpolisian masyarakat (polmas) masih jauh panggang dari api.

    Pelajaran kedua berkaitan dengan substansi presentasi. Saat ruang seminar itu akan membahas ihwal perilaku koruptif personel polisi, para petinggi Akpol memilih untuk undur diri. Ini saya maknakan kurangnya kepedulian para bintang dan melati di kawah candradimuka Polri akan tema yang secara global disebut sebagai salah satu wujud pemolisian yang memangsa (predatory policing) itu. Salah satunya, ya korupsi di internal kepolisian.

    Saya teringat sekian banyak penelitian yang menyimpulkan bahwa personel polisi bersentuhan dengan occupational deviance (penyimpangan kerja) sejak penugasan pertama. Temuan lain, proses degradasi moral personel polisi didorong oleh para senior mereka sendiri. Lewat jiwa korsa yang busuk, korupsi bahkan dijadikan sebagai mekanisme sosialisasi itu sendiri. Jiwa korsa yang sama pula yang menumbuhkan code of silence (semacam sumpah “omerta” ) sebagai bahasa organisasi untuk saling menutupi penyimpangan-penyimpangan yang dilakukan rekan-rekan seprofesi.

    Perginya para bintang dan melati dari ruang seminar, seperti yang saya lukiskan di atas, adalah miniatur relasi senior-junior itu. Para taruna melihat langsung betapa kencangnya resistansi, termasuk penyepelean, terhadap topik yang secara faktual dinilai banyak kalangan sudah menjadi masalah kronis Polri. Padahal, masyarakat sudah amat muak dengan perilaku korupsi.

    Berangkat dari situ, saya percaya diri menyimpulkan tidak ada bahasan tentang korupsi di tubuh kepolisian dalam kurikulum Akpol. Padahal, logika sederhana; jika disepakati bahwa personel polisi rentan terhadap korupsi, seharusnya ada muatan yang signifikan bagi para taruna agar sejak dini ditempa untuk melawan kerentanan tersebut. Termasuk menjadikan topik korupsi polisi tersebut sebagai bahasan akademis mereka.

    Satu lagi, di salah satu lembaga pendidikan Polri, berulang-ulang saya tekankan bahwa unit diklat dan unit sumber daya manusia seharusnya menjadi jangkar reformasi kepolisian. Itu hanya bisa diwujudkan apabila persepsi terhadap diklat diubah, yakni menjadi lembaga prestisius yang berisi para punggawa terbaik polisi sebagai tenaga pendidiknya. Lembaga diklat kepolisian mestinya tidak menjelma sebagai tempat “parkir” bagi personel yang bermasalah ataupun sebagai ruang terapi guna mencegah agar calon pensiunan tidak mengalami sindroma pascakuasa.

    Namun, saya bergidik ketika menyimak warta bahwa gubernur Akademi Kepolisian saat ini akan diangkut KPK karena diduga tersangkut korupsi. Saya bertanya dalam hati, apa kriteria Polri untuk mengangkat perwira tinggi yang satu itu sebagai orang nomor satu di Akpol. Karena akan pensiun? Atau tanpa kriteria apa pun?

    Apa pun itu, bisa jadi, kini saya menemukan satu bahan tambahan untuk mempercantik presentasi saya tentang korupsi personel polisi. Materi ekstra ini, mudah-mudahan, lebih powerful untuk memaksa barisan bintang agar tidak terlalu cepat keluar orbit dan para melati tidak prematur layu sebelum mekar. Setidaknya di Akpol sana. ●

    Anonim4 Agustus 2012 11.35
    Saya salut dengan tulisan reza ini…sebagai salah satu mantan muridnya beliau saya tau betul sikap beliau yg selalu ingin “tampil” elegan dan jumawa…hampir seperti motifator bukan sebagai dosen…tulisan ini menurut sy sama dengan “onani” dengan ejekulasi dini…artinya apa yg ada dipikirannya adalah gambaran umum yg dia ketahui sendiri…dia nikmati detil itu hingga akhirnya dia langsung memutuskan sendiri apa yg ada dipikirannya….tanpa ada penelitian terlebih dahulu (padahal sbg akademisi setiap hal hrs ada dasarnya bukan intuisi)…sebagai mantan muridnya sy kecewa…bukan krn tidak percaya adanya korupsi ditubuh polri, namun tidak ada bedanya antara reza indragiri dengan tukang beca yg membicarakan mengenai gosip atau berita terhangat…krn tidak memberikan solusi…tulisan diatas jg sy nilai sebagai sebuah “curhat” seorang pembicara yg mungkin dianggap kurang menarik dan merasa bahwa paparannya itu ternyata benar (setelah ada kasus korp lantas)…semoga kedepan beliau lebih memberikan koreksi, umpatan dan segala macam kekecewaan yg disertai dengan solusi yg komprehensif…

    1. Ari Mangkudilaga8 Agustus 2012 14.59
    Terlihat jelas sekali Bung Anonim membela korps Polisi. Sekarang simpel aja: coba cari Polisi yang bersih, ada nggak? Mulai mengurus SIM, STNK, SKCK, saya belum menemukan Polisi yang jujur, apalagi di lapangan, coba cari di daerah mana pun, ada nggak Polisi yang bersih & jujur?

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/10/17091125/Fadli.Zon.Ada.Kesenjangan.Fasilitas.dan.Kewenangan.TNI-Polri

    Fadli Zon: Ada Kesenjangan Fasilitas dan Kewenangan TNI-Polri
    Palupi Annisa Auliani | Minggu, 10 Maret 2013 | 17:09 WIB

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Fadli Zon berpendapat konflik di Ogan Komering Ulu (OKU) Sumatera Selatan adalah buntut kesenjangan fasilitas dan kewenangan antara TNI dan Polri. Menurut dia, banyak fasilitas didapat Polri tapi kinerjanya tak sebanding.

    “Sejak 1999, pemisahan Polri dan TNI diharapkan mampu meningkatkan kinerja Polri. Tapi yang terjadi, kesenjangan Polri dan TNI,” kata Fadli, melalui layanan pesan singkat, Minggu (10/3/2013). Bila TNI ditempatkan di bawah Kementerian Pertahanan, ujar dia, Polri mendapatkan keistimewaan langsung berada di bawah Presiden.

    Semua Kepala Staf TNI berada di bawah Panglima TNI, dan Panglima TNI ada di bawah Presiden, sedangkan Kapolri yang dulu setara dengan Kepala Staf TNI kini langsung berada di bawah Presiden. “Ini salah satu penyebab munculnya friksi antara anggota polisi dan prajurit TNI di lapangan, seperti konflik di OKU,” ujar Fadli.

    Inilah salah satu penyebab munculnya friksi anggota polisi dan prajurit TNI di lapangan seperti konflik di OKU beberapa hari lalu. “Efek lain adanya kesenjangan kewenangan dan kesejahteraan antara prajurit TNI dan anggota POLRI. Ini perlu dievaluasi,” tegas dia.

    Apalagi, kata Fadli, banyak kasus di tubuh Polri mengindikasikan reformasi di lembaga itu belum berhasil. Menurut dia, kasus rekeningn gendut dan kasus dugaan korupsi pengadaan simulator SIM, hanyalah pucuk gunung es dari kejahatan berseragam. Kinerja buruk Polri juga terpotret dari survei, yang menyebutkan 61 persen responden berurusan dengan polisi harus mengeluarkan uang dan 72 persen masyarakat menilai polisi enggan menindak kasus yang melibatkan orang penting.

    Polres OKU dibakar TNI

    Sebelumnya, Markas Polres Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan dibakar puluhan anggota TNI dari batalyon Armed 15 Martapura, Kamis (7/3/2013) sekitar pukul 07.30. Massa juga merusak mobil polisi, dua Pos Polisi dan Sub Sektor setempat. Sekitar 90 anggota TNI itu datang dengan sepeda motor dan truk. Mereka juga datang membawa sungkur yang melukai empat anggota kepolisian dan satu warga sipil.

    Menurut kepolisian, mereka awalnya ingin mempertanyakan kasus tewasnya anggota TNI Januari lalu yang ditembak petugas lalu lintas Polres OKU. Namun, mereka diduga kecewa hingga akhirnya membakar gedung Polres dan mobil kepolisian. Untuk diketahui, pada akhir Januari lalu anggota TNI Pratu Heru tewas ditembak petugas lalu lintas Polres OKU Brigadir Polisi Bintara Wijaya.

    Wijaya saat itu mengaku ingin menghentikan Heru yang dianggap melakukan pelanggaran lalu lintas. Namun, Heru tak menghiraukan dan tetap melanjutkan perjalanan. Wijaya pun mengejar Heru hingga melepaskan tembakan yang menewaskan anggota TNI itu. Wijaya saat ini telah menjalani proses hukumnya dan telah mendekam di Polda Sumatera Selatan. Sejak saat itu hubungan aparat TNI dan Polisi di Sumsel sempat memanas.

    Berita terkait dapat dibaca dalam topik: Polres OKU Dibakar TNI
    Editor : Palupi Annisa Auliani

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/rules-and-exceptions-in-indonesias.html

    Rules and exceptions in Indonesia’s conterterrorism
    Ali Wibisono  ;  A Postgraduate Tutor at the School of Politics and International Relations, University of Nottingham, UK
    JAKARTA POST, 18 Maret 2013

    Indonesia’s counterterrorism debate has taken an interesting turn lately as it examines the compliance (or noncompliance) of the police counterterrorist unit Densus 88 in the “fight against terrorism”.

    The media reported that Densus 88 killed five suspected terrorists in the scarcely developed island of Sumbawa in West Nusa Tenggara as they were said to be resisting arrest with bombs strapped on their bodies. The following day, the head of the National Counterterrorism Body (BNPT) Ansyaad Mbai definitively stated that a network called Mujahidin Indonesia Timur was operating in Poso, Makassar and Bima, and that they trained in Poso and Bima.

    Another report told how the people in Poso were terrorized by the state’s counterterrorism effort and came all the way to Jakarta to report their case to the National Commission on Human Rights and Nahdlatul Ulama. Muslim political leaders seem to be keen to take this allegation of human rights abuse as evidence of the targeting of Islam in counterterrorism policy and the issue soon demands evaluation and, if necessary, the dissolution of Densus 88.

    As we set our gaze on Poso and environs, we cannot help but remember that Muslim-Christian violence waned in Maluku between 1999 and 2004.

    These conflicts would never have resulted in thousands of lost lives had the security forces acted decisively to stop them before they got out of hand.

    Indonesians discussing these conflicts often use the word “omission”, implying the ambivalence of security forces towards civilian violence.

    The breakdown of regulatory order in Maluku’s security forces, the military and the police, was one of the factors in the violence as it was the security forces who were doing most of the killing. As the security forces became unreliable, civilians on both sides took illegitimate security measures by forming militias, attacking their neighbors and burning their homes to the ground.

    Violence never completely dissipated after the reconciliation that followed up to February 2002 with the signing of the Malino agreement. It was a ceremonial reconciliation that revealed no truth: nobody admitted that they or anybody else was responsible for the violence. Officers have since been transferred, dishonorably discharged and sanctioned, but illegitimate ways of seeking security are already embedded in the collective memories of both security officers and power holders.

    With this historical baggage in mind we are now looking at new violence in Poso. But unlike 1999-2002, violence in Poso is now talked about within the framework of “terrorism”, a discourse that results from a decade of securitization of terrorism and normalization of counterterrorism.

    In May 2012, the Indonesian Police announced that Central Sulawesi was a bomb and firearm making center and training area for terrorists. With Surakarta and Papua, Central Sulawesi frequently appears as a counterterrorism site. The discovery of bombs, explosives, and guns are often showcased in police press conferences, complemented by some kind of historiography of the perpetrators as graduates of an Islamic boarding school, having spent life in the southern Philippines or been involved in the conflicts in Central Sulawesi.

    Questions of how bomb materials and guns get into the hands of certain individuals, or how a militant training camp operates relatively freely in Sulawesi seem to fade in the background of kill-or-capture operations on some unknown individuals we can only assume are terrorists.

    Questions about crime prevention, clean and transparent criminal justice, stringent border patrols – in other words normal duties of security forces – seem to have become less popular than issues labeled as “terrorism”. Instead, the exceptional measures of arresting without charge, torture during interrogation, killing of suspects are normalized or, at best, treated as mere misconduct of certain unscrupulous minorities.

    For the past decade the Indonesian terrorism debate has become increasingly difficult for ordinary civilians to evaluate. This was reflected in Ansyaad’s opinion that disillusioned terrorism researchers are no different from terrorists, acting as if they were lawyers of the terrorists.

    The “lawyers of the terrorists” and the “terrorists” seem to be in the same basket, and researchers who question government policy are “disillusioned”. The public already have a very low degree of confidence in the state, and declarations like this only lower that opinion.

    This is why we must welcome the new development of demands for a publicly moderated evaluation of counterterrorism. Densus 88 is critical to preventing violence. It is the best equipped unit the Indonesian police have and probably the best in terms of its capability to investigate criminals, given the speed with which it pursues suspects. Indeed, bringing up all the units in the police to the level of professionalism of Densus 88 is worth pursuing so that other crimes in society can be prevented as promptly and as decisively as that of terrorism.

    More than an instrument of counterterrorism, Densus 88 is a symbol of exceptionalism. It is a temporary remedial substitute for problems that should be handled through everyday crime prevention practices.

    Terrorists are real, but the threat of terrorism is as much a product of labeling as it is an objective reality. The current thinking by some Indonesian leading figures, that human rights compliance in counterterrorism is vital, should be kept alive. Then we will have a chance to reconsider the “exceptionality” of terrorism. ●

     
  • Virtual Chitchatting 12:02 AM on 2013/03/16 Permalink
    Tags:   

    Pemegang Kekuasaan yang Selalu Haus Energi Minta Dilayani sama Hak Anak Manusia Bawang 

    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/kekuasaan-melayani.html

    Kekuasaan Melayani
    BS Mardiatmadja  ;  Rohaniman

    KOMPAS, 16 Maret 2013

    Ucapan Joko Widodo telah membuat beberapa teman tercengang. Beberapa saat setelah resmi dilantik menjadi Gubernur DKI, ia tegas mengatakan, ”Kekuasaan itu untuk melayani rakyat.”

    Ucapan itu tak biasa. Satu-dua instansi dan perusahaan memakai slogan bahwa mereka mau melayani rakyat. Nyatanya, mereka menjadikan rakyat sekadar pelanggan, jauh dari menjadikan mereka ”ratu”. Malah mereka sering memeras atau menyiksa, kadang kala bahkan dengan peluru dan pukulan kayu.

    Sultan Agung bergelar ”pemimpin rakyat lahir-batin”. Secara berkala ia dan beberapa anak dan cucunya membiasakan diri membuka ”pisowanan” agar rakyat dapat menyampaikan unek-unek. Tampak ia mencoba melayani rakyat betapapun-atau justru karena itu-ia amat dihormati. Hal serupa terjadi pada Sultan Hamengku Buwono IX yang dicintai rakyatnya.

    Demokrasi Modern

    Tata kepemimpinan modern kerap memilih demokrasi karena dirasa lebih manusiawi dibandingkan negara yang dipimpin oleh orang yang hanya karena darah dagingnya saja diberi kuasa memerintah. Dalam pemerintahan demokrasi, jarak antara pemerintah dan rakyat didekatkan partai-partai. Harapannya adalah bahwa para wakil rakyat itu dapat memperjuangkan kegembiraan dan harapan rakyat. Syukurlah kebanyakan anggota DPR dapat disebut membela kepentingan rakyat.

    Namun, rusak susu sebelanga karena nila setitik. Walau sering dikatakan ”oknum anggota DPR atau partai” saja yang berbuat sa- lah, hukum sosiologis menegaskan bahwa multiplikasi kejahatan menyebabkan bahwa seluruh badan dinodai secara serius. Kenyataannya, akhir-akhir ini rakyat banyak dikecewakan. Terbuka mata rakyat, betapa banyak mereka yang telanjur disebut ”yang terhormat wakil rakyat itu” sulit dihormati ketika ketahuan saat menjabat telah merugikan rakyat dengan akal finansial dan yudisial serta politikal. Juga akal administratif atau birokratis.

    Masalah itu lebih mencolok lagi tatkala ada puluhan orang yang dipilih menjadi pemuka daerah- karena dukungan partai-telah menodai kepercayaan rakyat dengan tindakan pidana: dari yang paling publik sampai yang paling intim. Dengan peristiwa yang mencolok itu, hukum sosiologis bertindak lebih kuat daripada kepastian hukum (yang, toh, sering tak diperlakukan kepada mereka, tetapi justru dikenakan kepada rakyat kecil). Peran partai untuk mewakili kepentingan rakyat sulit sekali dipercaya.

    Banyak orang menyangsikan ketepatan penghitungan penelitian pendapat rakyat. Namun, kita semua tahu, betapa banyak ke- pala daerah yang menang di hadapan anggota partai lain, tetapi kalah terhadap kotak kosong dari golongan putih, golput. Betapa banyak orang sukar percaya pada mekanisme demokrasi yang paling sederhana, yakni pemungutan suara, apalagi dengan debat semu atau debat kusir di lantai legislatif.

    Sayang ada sejumlah orang partai yang tetap berpendirian bahwa partai memang diadakan untuk merebut kekuasaan. Titik. Atas dasar itu dikiranya sah saja kalau saat memegang kuasa partai, lalu dicari segala upaya menguasai mekanisme kenegaraan. Dilupakan bahwa di dasar setiap sistem demokrasi yang sekian banyak jenisnya itu pun: kekuasaan harus tetap untuk membela kepentingan rakyat; bukan demi kepentingan anggota partai atau segelintir bagian partai (apalagi keuntungan materiil).

    Partai untuk kepentingan partai sudah bukan zamannya lagi. Dalam waktu singkat, partai yang semacam itu tidak lagi kredibel dan akan ditinggalkan rakyat. Dari sudut jual beli suara pun, sikap itu sangat merugikan kalau orang berpikir jangka panjang. Akhirnya yang menguntungkan tetaplah kebijakan partai yang memiliki dasar etis. Di sana rakyat akan berkerumun.

    Etika politik bukan sekadar kata indah dari filsuf atau pegangan Komisi Etik aneka badan. Etika politik sungguh ada dan berpengaruh di hati rakyat serta dipakai untuk secara nyata menilai orang partai. Sayang, etika itu jelas tidak tampak ketika pejabat secara terbuka lebih mengurusi partai daripada rakyat.

    Modernisasi Partai

    Sejumlah partai sibuk membenahi organisasi partai. Mungkin cara itu membantu rasa percaya diri, tetapi tidak akan menaikkan elektabilitas partai. Elektabilitas partai bergantung pada kepercayaan di hati rakyat. Oleh sebab itu, tebar pesona atau jual air mata atau permintaan belas kasihan dari Panitia Pemilihan Umum mungkin saja dapat menolong dari sisi pranata hukum.
    Namun, sudah lama jelas tidak mungkin akan menaikkan elektabilitas. Naik turun elektabilitas sangat bergantung pada mencuat tidaknya etika berpolitik tokoh partai yang bersangkutan.

    Hal itu sama sekali tidak bergantung pada modal finansial atau modal kader, melainkan bersangkutan dengan nilai etis yang dipertontonkan partai atau tokoh-tokohnya. Sangat mungkin pada momentum tertentu seorang tokoh digandrungi rakyat, misalnya karena rakyat berpegang pada ”asal bukan si Anu”. Bukan mustahil kalau dulu seorang tokoh dipilih karena melihat bahwa dia ditindas oleh penguasa sehingga diperdagangkanlah belas kasihan secara politis. Namun, pada kali lain, rakyat yang menagih janji. Tidak mudah menemukan nilai pada ratapan atau manipulasi sentimentalitas.

    Rakyat semakin butuh satu- nya kata dengan perbuatan, yang antara lain sangat ditentukan banyak data dan fakta di lapangan. Partai yang berseru dengan lantunan madah agama tidak lagi akan didengarkan rakyat, yang telinganya melihat kebobrokan pelaku partai itu. Jadi, justru bertentangan dengan iklan partai itu saat kampanye.

    Partai yang meneriakkan kebangsaan pun akan kehilangan perhatian rakyat bila tidak menunjukkan langkah yang nyata membela modal Indonesia di dunia internasional, karena menjual negara melalui saham BUMN atau tender usaha hutan maupun pertambangan setiap kali berkuasa.

    Saat ini rakyat sulit lupa akan data masa silam, yang amat mudah diunduh dari dunia virtual. Diperlukan generasi muda partai yang memberi bukti satunya kata dengan perbuatan dan membawa Indonesia ke masa depan penuh harapan.

    Para generasi tua harus secara sadar memberi tempat kepada generasi baru. Cita-cita lama partai harus diperbarui: tidak hanya kata-katanya, tetapi juga arah nyatanya. Tidak mungkin lagi rakyat percaya kepada pemimpin yang di mulut mengatakan mengundang kader, tetapi dalam praktik tak pernah mempercayai orang baru.

    Politisi dan para pejabat kita juga perlu membangun program dan etika politik yang lebih baik: sungguh-sungguh melayani rakyat. Diperlukan undang-undang dan program daerah serta mekanisme pelayanan kementerian, perusahaan, dan pemerintah daerah yang sungguh memihak rakyat kecil.

    Partai-partai melakukan kelalaian besar sekali apabila menikmati saja sebutan ”Yang terhormat Wakil Rakyat” dan sibuk apa-apa saja kecuali mendekatkan diri kepada Tuan yang harus dilayani: rakyat. Kekuasaan sungguh harus melayani rakyat. ●


    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/absennya-politik-energi.html

    Absennya Politik Energi
    Pri Agung Rakhmanto  ;  Dosen FTKE Universitas Trisakti;
    Pendiri ReforMiner Institute

    KOMPAS, 16 Maret 2013

    Pengelolaan blok migas strategis yang akan berakhir masa kontraknya selalu menjadi masalah dan polemik berkepanjangan di Tanah Air dalam sepuluh tahun terakhir.

    Tiga di antaranya yang menonjol adalah Blok Cepu pada 2005-2006, Blok West Madura Offshore pada 2011, dan saat ini Blok Mahakam. Jika disederhanakan, pola dan inti permasalahan selalu berkisar pada adanya dua kutub yang saling berseberangan. Di satu sisi, pemerintah cenderung berkeinginan untuk memperpanjang kontrak dan menyerahkan hak pengelolaannya kepada operator lama yang (kebetulan?) adalah perusahaan migas asing.

    Di sisi lain, sebagian (besar) publik, termasuk Pertamina di dalamnya, cenderung menginginkan agar kontrak tidak diperpanjang dan hak pengelolaan blok tersebut diserahkan kepada Pertamina.

    Mereduksi Persoalan

    Di permukaan, isu ini sering direduksi dan diarahkan hanya pada aspek teknis. Kemampuan teknologi, finansial, dan sumber daya manusia Pertamina selalu dijadikan dasar argumentasi pemerintah untuk cenderung lebih memilih perpanjangan kontrak dan mempertahankan operator lama. Operator lama dipandang lebih mampu dan lebih efisien dalam ketiga hal tersebut dibandingkan Pertamina. Dengan efisiensi yang lebih itu, operator lama dipandang lebih menjamin akan menyumbangkan penerimaan negara yang lebih besar di APBN. Penerimaan negara dari migas yang lebih besar di APBN inilah yang oleh pemerintah sering kali dijadikan ukuran lebih menguntungkan negara.

    Aspek teknis dan penerimaan negara memang penting, tetapi pereduksian masalah dan argumentasi yang selalu hanya didasarkan atas pertimbangan itu jelas menggambarkan tidak adanya politik energi (migas) yang jelas dari pemerintah. Karena politik energinya tidak ada, turunan strateginya pun, seperti di dalam kasus pengelolaan blok migas habis masa kontrak, menjadi tidak jelas. Pilihannya kemudian selalu terbatas hanya pada memberikan perpanjangan kepada operator lama atau memberikannya ke Pertamina.

    Jika politik energi pemerintah dalam pengelolaan migas jelas, misalnya, Pertamina adalah kepanjangan tangan dari negara untuk (pada akhirnya) mengelola seluruh wilayah migas di Tanah Air, pilihan dan putusannya pun akan menjadi sangat jelas bagi semua pihak. Dengan demikian, blok migas yang berakhir kontraknya akan diambil alih Pertamina dengan segala risiko dan konsekuensinya.

    Pilihan Strategi

    Bagi investor asing dan swasta, ini mungkin tidak menarik, tetapi memberikan kepastian dan kejelasan bahwa ada ruang untuk berbisnis migas di Indonesia, tetapi secara relatif terbatas. Karena itu, sejak awal siapa pun yang akan berinvestasi migas di Tanah Air sudah memiliki gambaran yang jelas tentang prospek dan konsekuensinya.

    Atau, jika politik energi pemerintah adalah menyeimbangkan peran investor dalam pengelolaan migas sesuai peruntukannya dan di sisi lain akan secara konsisten membesarkan Pertamina, pilihan strateginya pun dapat lebih terbuka daripada sekadar mendikotomikan kontraktor asing versus Pertamina. Bisa saja pemerintah menjadikan perpanjangan kontrak blok migas di Tanah Air sebagai instrumen untuk mencapai tujuan-tujuan politik energinya tersebut. Misalnya, kontrak diperpanjang, tetapi operator lama diwajibkan untuk melakukan pengeboran-pengeboran sumur eksplorasi di wilayah-wilayah lain yang sulit dan memerlukan modal dan teknologi tinggi. Atau, kontrak diperpanjang, tetapi Pertamina diberikan hak untuk menjadi operator atau memiliki saham di blok migas tertentu di luar negeri di mana operator tersebut memiliki wilayah operasi.

    Apa pun, sepanjang garis politik energi pemerintah jelas dan itu untuk mewujudkan kedaulatan, kemandirian, dan ketahanan energi yang tangguh, saya yakin publik akan mendukungnya. Namun, kalau pemerintah tak memiliki politik energi yang jelas, atau politik energi hanya direduksi sebatas menganggap sumber energi hanya sebagai komoditas penyumbang pendapatan negara dengan argumentasi teknis dan efisiensi, saya yakin permasalahan dan polemik tentang pengelolaan blok migas berakhir kontrak ini akan selalu berulang dan berulang.

    Apalagi, jika politik energi diterjemahkan dan diimplementasikan hanya untuk mengakomodasi kepentingan politik praktis partai dan kekuatan politik, kita akan semakin terpuruk. ●


    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/masa-depan-penegakan-ham.html

    Masa Depan Penegakan HAM
    Todung Muya Lubis  ;  Ketua Dewan Pendiri Imparsial

    KOMPAS, 16 Maret 2013

    Di tengah semakin beratnya tantangan penegakan hak asasi manusia, kisruh internal Komnas HAM tentu membuat publik prihatin.

    Bukannya melakukan gebrakan dalam penegakan HAM, sejumlah anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) malah menciptakan kegaduhan dalam pertentangan pragmatis memperebutkan pimpinan Komnas HAM. Ego-ego personal turut memperkeruh sehingga publik sinis akan masa depan lembaga ini.

    Kisruh Komnas HAM hari ini sesungguhnya hanya puncak gunung es dari masalah yang mendera Komnas HAM. Sejak kelahirannya, komisi ini memang tidak dibangun dalam konstruksi politik hukum yang kuat. Lahirnya Komnas HAM rapuh secara politik mengingat lembaga ini lahir pada rezim pemerintahan otoritarian Soeharto. Desakan internasional, khususnya setelah keluarnya Deklarasi Wina 1993, memaksa Soeharto mengeluarkan Keppres No 50 Tahun 1993 tentang Pembentukan Komnas HAM.

    Waktu itu, tuduhan pelanggaran HAM di Timor Leste sangat gencar. Hal itu membuat pemerintah pada waktu itu tak punya pilihan selain membentuk Komnas HAM yang awalnya dimaksudkan sebagai bagian dari diplomasi. Bergulirnya reformasi politik 1998 memaksa negara mengatur kelembagaan Komnas HAM melalui UU No 39 Tahun 1999 tentang HAM. Meski pada awal perjalanannya independensi dan kredibilitas Komnas HAM diragukan, lembaga ini memiliki kontribusi besar dalam mengungkap beberapa kasus pelanggaran HAM, termasuk kekerasan pasca-jajak pendapat di Timor Leste.

    Amat disayangkan, Komnas HAM kini justru didera konflik internal yang sama sekali tak substansial. Langkah sejumlah anggota Komnas HAM yang sibuk dan berkutat dengan urusan fasilitas dan jabatan bukan hanya tak elok, tetapi juga memalukan. Banyak persoalan HAM menanti dituntaskan. Masyarakat, khususnya korban, sangat berharap anggota Komnas HAM terpilih melakukan terobosan dalam menjawab stagnasi penuntasan kasus-kasus pelanggaran HAM. Rekonstruksi politik hukum Komnas HAM melalui revisi UU HAM sesungguhnya dapat menjadi langkah awal untuk memperkuat kewenangan dan kelembagaan Komnas HAM yang selama ini dianggap lemah. Komnas HAM hanya akan bermakna kalau disertai kewenangan penyidikan pro justicia.

    Anggota Komnas HAM semestinya bisa meletakkan posisi dan peran secara tepat dan benar. Mereka dituntut bisa berpikir jernih, sekaligus mencurahkan perhatian dan seluruh energinya dalam mendorong pemajuan dan penegakan HAM.

    Tantangan Berat

    Tantangan yang dihadapi Komnas HAM dewasa ini semakin tak ringan. Kasus kekerasan yang berdimensi agama dan konflik agraria yang semakin meningkat merupakan pekerjaan berat. Di sisi lain, penuntasan kasus pelanggaran HAM masa lalu terus menunggu. Beberapa kasus yang masih tertunggak antara lain pembunuhan massal 1965, penculikan aktivis 1997-1998, Trisakti, Semanggi I dan II, tragedi Mei 1998, serta DOM di Aceh. Pentingnya penuntasan berbagai kasus itu bukan hanya untuk menyelesaikan persoalan masa lalu dan memenuhi keadilan korban, tetapi juga menjadi parameter sejauh mana negara menjunjung tinggi HAM dan harkat martabat kemanusiaan. Komitmen HAM sebagai komitmen konstitusional tak boleh berhenti pada tataran legal, tetapi diimplementasikan demi keadilan.

    Kisruh yang mendera Komnas HAM tentu mengancam agenda penuntasan kasus pelanggaran dan penguatan HAM. Dengan adanya pergiliran jabatan pimpinan setiap tahun, anggota Komnas HAM justru akan disibukkan dengan arisan pergantian pimpinan, bukan mencurahkan perhatian pada penanganan kasus.

    Penguatan Komnas HAM

    Dengan semakin beratnya tantangan dan persoalan HAM yang dihadapi, penguatan Komnas HAM penting dan mutlak diperlukan. Pergiliran masa jabatan pimpinan Komnas HAM bukan jawaban dari persoalan di atas. Upaya penguatan Komnas HAM semestinya ditujukan kepada aspek yang bisa mendukung perbaikan kinerja lembaga ini agar lebih maksimal dalam mendorong penegakan HAM. Pengaturan kewenangan Komnas HAM sesuai UU No 39 Tahun 1999 sangatlah terbatas, hanya meliputi kewenangan penelitian, pemantauan, investigasi, dan rekomendasi.

    Dalam pengusutan kasus pelanggaran HAM, kewenangan Komnas HAM terbatas sampai di tingkat penyelidikan. Sementara penyidikan dilakukan lembaga lain, yakni Kejaksaan Agung. Persoalan ini dalam realitasnya membuat penanganan kasus acap kali menemui jalan buntu. Banyak kasus pelanggaran HAM, tetapi gagal ditindaklanjuti. Kegagalan Komnas HAM dalam penuntasan kasus pelanggaran HAM masa lalu dapat menjadi contoh. Sejumlah berkas hasil penyelidikan Komnas HAM terkait pelanggaran HAM masa lalu terbentur di Kejaksaan Agung karena tak ditindaklanjuti ke tahap penyidikan.

    Dalam beberapa kasus, Kejaksaan sering kali mengembalikan berkas hasil penyelidikan Komnas HAM. Berkali-kali diajukan, berkali-kali pula Kejaksaan mengembalikan. Tahun lalu, Kejaksaan mengembalikan berkas penyelidikan kasus 1965-1966 dan penembakan misterius 1982-1985. Kejaksaan selalu berdalih, berkas tersebut belum memenuhi syarat untuk ditindaklanjuti ke tahap penyidikan.

    Stagnasi penuntasan kasus pelanggaran HAM itu tentu tidak bisa dilepaskan dari politik transaksional yang berkembang sehingga kasus-kasus HAM masa lalu cenderung jadi alat tawar elite politik. Hal itu tercermin dari tak dijalankannya rekomendasi DPR terkait pembentukan pengadilan HAM kasus penghilangan paksa 1997/1998 oleh presiden. Persoalan penuntasan kasus pelanggaran HAM bukan lagi berada dalam ranah penegakan hukum, tetapi masuk dalam ranah politik kekuasaan transaksional.

    Kisruh yang menerpa Komnas HAM tak hanya akan merugikan, tetapi juga melemahkan lembaga ini. Karena itu, penting bagi anggota Komnas HAM untuk segera mengakhiri kisruh yang mendera. Perubahan tata tertib masa jabatan pimpinan Komnas HAM sebagai pangkal kekisruhan harus dicabut dan mengembalikan pimpinan Komnas HAM sesuai dengan hasil pemilihan awal.

    Di lain pihak, anggota Komnas HAM dituntut fokus pada penuntasan kasus pelanggaran HAM. Jangan sampai kisruh Komnas HAM terus berlanjut sehingga para penjahat HAM berjingkrak kegirangan. Sementara korban dalam pengharapan tanpa ujung. Jangan sampai Komnas HAM jadi lembaga yang tidak bergigi. ●


    http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2013/03/16/02313544/Presiden.Jamin.Harga.Bawang.Turun

    Presiden Jamin Harga Bawang Turun
    Sabtu, 16 Maret 2013 | 02:31 WIB

    Jakarta, Kompas – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjamin, dalam waktu tidak lama lagi harga bawang akan turun. Bawang di pelabuhan akan segera dialirkan ke pasar.

    ”Bawang sudah datang di pelabuhan. Rupanya ada keterlambatan di Kementerian Pertanian, tidak klop dengan Kementerian Perdagangan, tidak segera dialirkan,” ujar Yudhoyono, Jumat (15/3), di Istana Negara, Jakarta.

    Hal itu disampaikan Yudhoyono saat memberikan pengantar pada pertemuan antara Presiden dan sejumlah pemimpin redaksi media massa. Presiden didampingi Wakil Presiden Boediono dan sejumlah menteri.

    Yudhoyono mengaku telah memerintahkan agar bawang di pelabuhan segera dialirkan ke pasar. Dengan demikian, suplai dan permintaan akan kembali bagus dan seimbang. ”Saya perintahkan, alirkan. Kalau bisa hari ini (Jumat), hari ini. Kalau besok (Sabtu ini), besok,” ucapnya.

    Ia mengungkapkan, dirinya marah karena penyelesaian problem kenaikan harga bawang dilakukan dengan lambat. ”Penyelesaian kurang cepat, kurang konklusif, kurang nyata,” ujar Yudhoyono.

    Setelah memberikan teguran dalam pembukaan sidang kabinet, Kamis lalu, menurut Presiden, upaya keras dilakukan kementerian terkait untuk mengatasi problem kenaikan harga bawang. ”Tadi pagi dilaporkan kepada saya, ada solusi yang cepat,” katanya.

    Yudhoyono menceritakan, Indonesia merupakan pengekspor bawang merah. Namun, pada awal tahun biasanya memang terjadi kelangkaan produksi sehingga perlu sedikit mengimpor bawang merah. ”Untuk bawang putih, kita memang harus mengimpor dari, misalnya, China,” ujarnya.

    Sengaja

    Sementara itu, Kepala Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian Banun Harpini mengatakan, dari identifikasi yang dilakukan Karantina Pertanian terungkap, sebagian isi dari ratusan peti kemas yang menumpuk di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, adalah komoditas bawang putih.

    ”Badan Karantina melakukan identifikasi untuk melihat fakta di lapangan terkait berapa banyak peti kemas yang mengalami penumpukan, apa saja isinya, dan mengapa sampai tertahan di pelabuhan,” ujarnya.

    Meski demikian, Banun belum bersedia merinci hasil temuannya itu baik terkait jumlah peti kemas, jenis komoditas, maupun volume dan jenis pelanggarannya. ”Nanti malam (malam ini) akan ada penjelasan langsung dari pemerintah,” katanya.

    Banun mengatakan, sebagian dari ratusan peti kemas itu berisi bawang putih. Komoditas itu tertahan karena belum dilengkapi rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH). Padahal, syarat mengimpor harus ada izin impor, dan izin impor baru keluar jika ada rekomendasi dari Kementerian Pertanian.

    Kemungkinan pemerintah melepas bawang putih impor yang menumpuk di Tanjung Perak, Guru Besar Sosial Ekonomi Industri Pertanian Universitas Gadjah Mada M Maksum mengatakan, dalam menyelesaikan masalah pemerintah harus menempuh cara yang baik.

    ”Kalau sampai pemerintah melepas barang impor ilegal itu ke pasar, itu sangat memprihatinkan. Kalau itu yang diambil sebagai solusi, publik makin geli dengan pemerintah,” ujarnya.

    Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menemukan indikasi pelanggaran usaha impor terkait penumpukan peti kemas bawang putih di Pelabuhan Tanjung Perak. Jika terbukti ada penimbunan, aparat penegak hukum dapat bertindak karena hal itu sudah masuk ranah pidana.

    Ketua KPPU Nawir Messi mengungkapkan, indikasi penimbunan itu antara lain terdapat 109 peti kemas berisi bawang putih yang dibiarkan menumpuk di Surabaya selama enam minggu meskipun dokumen perizinan lengkap. Penumpukan peti kemas itu diduga sengaja dilakukan untuk menahan suplai dan membuat harga naik.

    ”Peti kemas ini tidak juga diambil. Dari sisi persaingan, kelihatannya sengaja untuk menggerakkan harga naik dengan menahan suplai,” ujar Nawir.

    Di Surabaya, KPPU mengecek peti kemas berisi bawang putih yang tertahan. Selain 109 peti kemas yang dibiarkan menumpuk, juga ada lebih dari 394 peti kemas yang tertahan karena tidak memiliki RIPH dan surat persetujuan impor.(ATO/MAS/DEN/NIK/INK/REK/ITA/RIZ/ILO/WIE/ODY)


    http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2013/03/15/01591135/Tidak.Serius.Menteri.Ditegur.Presiden.

    KRISIS BAWANG
    Tidak Serius, Menteri Ditegur Presiden
    Jumat, 15 Maret 2013 | 01:59 WIB

    Jakarta, Kompas – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menegur keras kementerian yang tidak serius menangani masalah lonjakan harga tiga komoditas pangan, yakni bawang merah, bawang putih, dan daging sapi. Persoalan itu seharusnya bisa segera ditangani kementerian terkait dengan duduk bersama dan berkoordinasi menentukan langkah nyata yang dapat diambil untuk meredam lonjakan harga itu.

    ”Saya belum melihat langkah-langkah yang lebih serius, nyata, dan kemudian masalah itu bisa diatasi jajaran terkait. Saya malah dengar seperti saling menyalahkan dari satu kementerian dan kementerian lain. Ini buruk,” kata Presiden, Kamis (14/3), saat membuka rapat kabinet terbatas bidang perekonomian di Kantor Presiden.

    Rapat kabinet terbatas itu mengagendakan pembahasan Rencana Kerja Pemerintah 2014. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa tidak hadir. Begitu pula Menteri Pertanian Suswono yang saat bersamaan dimintai keterangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi.

    ”Yang benar adalah segera atasi masalah itu, duduk bersama, bicara dengan daerah, gubernur, bupati, wali kota, dan kemudian stabilisasi yang dilakukan bisa mengatasi masalah ini. Tidak boleh begini,” ujarnya.

    Presiden mencontohkan, saat krisis global harga pangan dan minyak tahun 2008, pemerintah terus bekerja siang dan malam selama berhari-hari untuk mencari solusi. Bahkan, saat itu Presiden yang memimpin setiap rapat pembahasan. Kenaikan harga tidak wajar tiga komoditas tersebut seharusnya bisa ditangani kementerian terkait.

    ”Kalau tingkatannya seperti ini, hanya tiga komoditas yang mengalami kenaikan tidak wajar, selesaikan. Jangan tidur, kalau perlu sampai selesai. Rakyat memerlukan kepastian, solusi apa yang dilakukan kementerian terkait, lembaga terkait. Kerja nyata, duduk bersama dengan kementerian terkait, lalu solusinya apa,” ujarnya.

    Menurut Presiden, persoalan kenaikan harga komoditas itu menyangkut ketidaksesuaian antara penawaran dan permintaan. Kalau harga komoditas itu membubung tinggi, berarti ada yang salah antara pasokan dan permintaan.

    ”Saya ingatkan, saya minta semua bekerja penuh. Jangan bersilat lidah di hadapan pers. Carikan solusinya, atasi, dan kemudian hasilnya ada. Kalau memang Saudara merasa tidak klop, bawa ke tempat saya, saya putuskan nanti,” kata Presiden.

    ”Jangan berdebat, jangan berbantahan tentang data. Harus satu. Jangan bersilat lidah, saling menyalahkan,” katanya.

    Seusai rapat, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan menyatakan telah bertemu Menteri Pertanian untuk mengidentifikasi persoalan pasokan bawang merah dan bawang putih yang harus disikapi bersama. Kedua kementerian menyepakati rencana bersama untuk penanganan masalah itu. Rencana tindakan tersebut akan dipresentasikan ke Menko Perekonomian pada Jumat sore sebelum rencana itu dijalankan.

    Menurut Gita, untuk jangka panjang diusulkan pemberian izin impor dan rekomendasi teknis importir pada satu atap. Selama ini, yang terjadi adalah pemberian rekomendasi teknis bagi importir diterbitkan Kementan, sedangkan izin impor diterbitkan Kemendag.

    Dalam waktu dekat, menurut Gita, pihaknya akan menelusuri keberadaan peti kemas yang berisi bawang putih dan bawang merah di pelabuhan. Ia mengakui, sebagian kontainer dari luar negeri yang tiba di pelabuhan belum bisa dikeluarkan karena belum mempunyai izin impor.

    Di tempat terpisah, Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi mengatakan, jika ada indikasi jual beli alokasi impor oleh salah satu perusahaan, izin importir terbatas akan dicabut dan bisa diperkarakan. Importir yang sudah memiliki izin importir terdaftar dan surat persetujuan impor wajib melakukan realiasi impor.

    ”Kami minta masyarakat ikut mengawasi. Kalau ada penyimpanan praktik impor, silakan dilaporkan,” ujarnya.

    Situasi belakangan ini menyebabkan petani di Jawa Timur pada umumnya tidak berminat menanam bawang putih karena harga jual tidak pernah sesuai harapan. Padahal, masa tanam bawang putih lebih lama, yakni 105 hari, sedangkan bawang merah 90 hari dan permintaan pasar lokal lebih banyak.

    Di Makassar, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulawesi Selatan mendesak pemerintah segera merealisasikan impor 119.000 ton bawang putih dari China. Kebijakan itu dinilai menjadi solusi jangka pendek untuk meredam harga bawang putih yang kian tak terkendali di sejumlah daerah.

    Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menyebutkan, harga bawang putih tertinggi ditemukan di Pasar Ciranjang, yakni Rp 62.000 per kilogram. Kenaikan harga itu sudah terjadi sejak beberapa minggu lalu.(WHY/ENY/MAS/ILO/ETA/ODY/RIZ/HEI/AYS/COK/ACI)


    Tutup Semua Peluang
    Korupsi karena penumpukan kekuasaan di DPR
    Kompas, 15 Maret 2013. hal.4

    Jakarta, Kompas – Korupsi politik sistemik diyakini karena mekanisme check and balances di Indonesia tak berjalan. Sistem politik koruptif itu harus didekonstruksi untuk menutup peluang penyelewengan dalam penyelenggaraan negara.

    “Segera revisi semua undang-undang perpolitikan. Ini bisa dilakukan, antara lain, dengan memasukkan konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang foreign bribery dengan ancaman pembatalan kemenangan dalam pemilu dan pemilihan presiden. Melihat jebloknya moral pejabat, intervensi asing sangat terbuka dan ini pertaruhan besar bagi bangsa,” kata Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas di Jakarta, Kamis (14/3).

    Busyro mengatakan, melihat sulitnya kesempatan mengubah UU politik karena keengganan DPR, masyarakat mulai sekarang harus dididik untuk mengawasi pemilu. “Investigasi semua calon di DPRD dan DPR, jangan sampai ada bromocorah politik. Semua calon presiden dan wakil presiden harus melaporkan harta kekayaannya, dengan kesanggupan tertulis siap mundur jika ada kepalsuan data. Parpol juga harus laporkan sumber-sumber keuangannya dengan transparan,” katanya.

    Menurut Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya, kondisi legislative heavy (penumpukan kekuasaan berlebih di DPR) saat ini membuat peluang mengubah sistem politik berat. Saat ini terjadi penumpukan kekuasaan berlebih pada DPR. “Ketika sistem kita sekarang cenderung legislative heavy, kita melihat banyak anggota DPRD dan DPR menjadi tersangka korupsi,” katanya.

    Anggota Komisi II DPR dari Fraksi PDI-P, Arif Wibowo, mengakui, UU Parpol hanya mengatur aspek normatif dalam rangka penguatan kelembagaan. Dia menuding sistem pemilu yang liberal dan berdasarkan suara terbanyak membuat biaya politik mahal. Sementara belanja kampanye politik tidak dibatasi dan pendanaan politik tidak diatur detail. Pada gilirannya, hal ini membuat politisi cenderung korup demi menutupi biaya politiknya.

    Wakil Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Ade Irawan mengatakan, korupsi sistemik politisi dapat dipangkas mulai dengan menyusun laporan keuangan profesional untuk diaudit dan dipublikasikan.

    Tanpa audit laporan keuangan sebuah partai, menurut Ade, sangat terbuka peluang untuk praktik-praktik korupsi. ICW juga mengusulkan pembubaran Badan Anggaran (Banggar) DPR yang menjadi tempat permainan berbagai proyek berkaitan dengan kepentingan individu, keluarga, serta partai atas nama kewenangan konstitusional.

    Abdullah Dahlan dari Divisi Korupsi Politik ICW mengatakan, Banggar dengan kewenangan menentukan hingga “satuan tiga” yang meenyebabkan anggota DPR dapat menentukan dari hulu hingga hilir proyek negara.

    Rampas harta koruptor

    Ahli hukum pidana Universitas Indonesia, Akhiar Salmi, mengungkapkan, penyebab terus berulangnya kasus korupsi politisi adalah tidak maksimalnya sanksi. Putusan hakim yang terlalu rendah tidak menimbulkan efek jera. Namun, Akhiar tidak mengusulkan hakim memperberat hukuman badan, tetapi bagaimana merampas kembali aset/dana hasil korupsi melalui waris pidana terhadap uang pengganti.

    “Maksudnya, apabila seseorang terbukti korupsi dan dijatuhi hukuman membayar uang pengganti, jika uang pengganti belum lunas dan pelaku sudah meninggal, maka pembayaran diteruskan oleh ahli warisnya. Pelaku korupsi biasanya lebih takut kehilangan uang daripada hukuman badan. Sayangnya, dalam banyak kasus, uang pengganti justru tidak dijatuhkan oleh majelis hakim, seperti dalam kasus Angelina Sondakh,” kata Akhiar.

    Sementara itu, Direktur Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gadjah Mada Hasrul Halili mengingatkan tentang serangan balik para koruptor dengan mewacanakan kontaminasi politik penegak hukum bidang korupsi.
    (BIL/RYO/OSA/ANA)


    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/otonomi-daerah-yang-rapuh.html

    Otonomi Daerah yang Rapuh
    Suwidi Tono ;  Koordinator Forum ”Menjadi Indonesia”
    KOMPAS, 23 Maret 2013

    Tahun 1989, Profesor Hal Hill dari Australian National University menghimpun analisis sejumlah pakar ekonomi regional dalam buku Unity and Diversity.

    Kesimpulan umum buku yang memetakan perkembangan ekonomi setiap wilayah di Indonesia sejak Orde Baru itu menunjukkan awetnya tiga karakteristik utama: dualisme sektor tradisional-modern, disparitas antarsektor ekonomi dan antarwilayah, dan kesenjangan distribusi pendapatan.

    Kecenderungan ini terus berlangsung meski penguatan otonomi telah ditampung dalam UU Nomor 22 Tahun 1999 dan UU No 25/1999 dan diubah jadi UU No 32/2004 dan UU No 33/2004. Tujuan pokok desentralisasi mendorong terpenuhinya standar pelayanan minimal, mengangkat kesejahteraan rakyat, dan menumbuhkan kemandirian daerah masih sebatas harapan. Paradigma dan kebijakan pemerintah pusat dan daerah belum merefleksikan hakikat yang terkandung dalam kedua UU itu.

    Boros Struktur, Miskin Fungsi

    Paling tidak tersua empat determinan penting penyebab deviasi tujuan pokok otonomi. Pertama, pembiaran atas pembesaran defisit celah fiskal. Kebutuhan anggaran daerah terus meningkat, sedangkan arus kas penerimaan sukar mengimbanginya. Terpelihara struktur anggaran ”besar pasak daripada tiang” yang ditutup dengan dana perimbangan. Berbagai studi menunjukkan bahwa tingkat ketergantungan daerah ke pusat sempat menurun pada awal era otonomi 2001 sampai 2005, tetapi sejak 2007 kembali meningkat.

    Konstruksi APBD identik dengan APBN. Porsi pengeluaran terbesar terserap untuk gaji dan belanja pegawai. Hanya menyisakan sedikit untuk belanja modal demi mendorong pertumbuhan ekonomi, membangun infrastruktur. Banyak daerah hanya mengalokasikan kurang dari 10 persen dari total APBD-nya untuk belanja modal. Inilah gambaran bahwa pemerintahan kuat corak administrasinya ketimbang peran fungsionalnya.

    Instrumen transfer ke daerah belum mampu menghapus kesenjangan fiskal horizontal (antardaerah) dan vertikal (antara pusat dan daerah). Hal ini justru terjadi ke- tika dana alokasi umum, dana alokasi khusus, dan bagi hasil bukan pajak naik ta- jam dari Rp 150 triliun (2005) menjadi Rp 528 triliun (2013). Porsi DAU sendiri pada APBN 2013 mencapai Rp 311 triliun.

    Kedua, desentralisasi kewenangan tidak direspons dengan langkah nyata dan terukur menuju kemandirian keuangan daerah. Lebih dari 25 urusan pusat sudah dilimpahkan ke daerah sejak tahun 2000. Faktanya, kapasitas fiskal daerah tak meningkat proporsional menggantikan sumber penerimaan dari pusat.

    Di samping anggaran untuk kebutuhan alokasi dasar terus melonjak, optimalisasi pendapatan asli daerah (PAD) masih berkutat dan terbatas pada pola-pola tradisional, seperti perluasan obyek pungutan retribusi dan aneka perizinan.

    Inovasi visioner sejumlah pemimpin daerah memfasilitasi kesempatan berusaha seluas-luasnya dan memberlakukan layanan cepat-murah-transparan satu pintu belum menular dan jadi kebutuhan bersama. Kepentingan jangka pendek mendongkrak PAD lebih kentara daripada keperluan meletakkan basis pertumbuhan penerimaan daerah secara berkesinambungan untuk penguatan kapasitas fiskal jangka panjang.

    Hasil survei Komite Pemantau Pelaksanaan Otonomi Daerah sejak 2001 sampai sekarang stabil menemukan enam faktor penghambat tata kelola ekonomi daerah: terbatas infrastruktur, lemah kebijakan pengembangan usaha, sukar beroleh akses lahan dan kepastian hukum, interaksi pemda-pelaku usaha tak transparan, biaya dan pungutan transaksi tinggi, perizinan usaha mahal dan ruwet. Ditambah lamban dan rendahnya serapan anggaran—kondisi yang juga kronis di banyak instansi pusat—stimulus belanja pemerintah bagi ekonomi daerah kurang optimal.

    Ketiga, reformasi birokrasi belum menyentuh kebutuhan utama: terpenuhinya standar pelayanan minimal bagi rakyat. Organisasi pemda masih mengidap penya- kit boros struktur, miskin fungsi. Sebagian karena limpahan beban jumlah pegawai era Orde Baru, ditambah penggemukan akibat penggiliran kekuasaan lewat pilkada. Akibatnya, sistem meritokrasi pun tak berpola, amat bergantung pada selera pemimpin baru yang berganti-ganti.

    Postur aparatur daerah ini sesungguhnya turunan dari situasi nasional. Wakil Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Eko Prasojo menyebut hanya 20 persen pegawai negeri sipil yang bekerja (Tempo, 22-28 Oktober 2012). Selain membuat anggaran rutin terus meningkat, aspek pelayanan sebagai cermin kinerja birokrasi tersisih oleh kegiatan teknis administratif.

    Keempat, koeksistensi pusat-daerah longgar. Disharmoni, tumpang-tindih aturan dan perda bermasalah masih mengemuka di tengah stagnasi penyerasian perundangan pusat-daerah. Selain membuka celah kerawanan, kondisi ini juga berpotensi menebar benih konflik dan melanggengkan kepentingan egosektoral.

    Mentalitas Penguasa

    Hulu semua masalah ini adalah masih melekatnya mindset birokrasi pusat dan daerah sebagai provider, bukan enabler, pangreh praja bukan pamong praja. Mentalitas penguasa, pemegang otoritas, kuat bercokol ketika zaman dan aspirasi rakyat menuntut transformasi radikal setelah lama terbelenggu rezim otoritarian. Induksi nilai-nilai tata kelola yang baik, seperti pakta integritas, transparansi, dan akuntabilitas, terganjal karakter pemerintahan business as usual yang gagap merespons amanat perubahan.

    Desa juga terus jadi obyek. Ekses penyeragaman struktur dan perangkat desa sejak Orba membuat tokoh informal tergusur, kearifan lokal pudar, komunitas tercerabut, dan apatisme meluas. Tergerusnya peran tetua adat dan tokoh masyarakat menyebabkan konflik horizontal kerap timbul dan sumber pembentukan kepemimpinan otentik di akar rumput menipis.

    Perkembangan otonomi sejauh ini menunjukkan lemahnya kontrol. Salah satu sebabnya: Dewan Perwakilan Daerah, representasi suara rakyat di daerah, dibuat tumpul, tak memiliki kewenangan dan kemampuan membuat kebijakan. Sistem parlemen bikameral hanya indah di atas kertas, tetapi tak membawa manfaat. Akibatnya, mekanisme check and balance tidak berjalan. Keterwakilan aspirasi rakyat diserahkan sepenuhnya ke partai politik yang terjebak praktik transaksi, oligarki, dan monarki.

    Semua elemen demokrasi mestinya terpanggil untuk mengubah keadaan. RUU Desa yang sedang digodok DPR dan pemerintah perlu dikawal agar khazanah kekayaan lokal tidak terus-menerus menjadi obyek politik. Amandemen UU No 27/2009 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD harus jadi agenda bersama. Meskipun perubahan legalistik mendesak dan penting, landasan yang dibangun hendaknya memastikan berimpitnya tujuan nasional dan daerah.  ●


    http://budisansblog.blogspot.com/2013/03/berharap-loyang-jadi-emas.html

    Berharap Loyang Jadi Emas
    Yudhistira ANM Massardi ;  Praktisi Pendidikan
    KOMPAS, 23 Maret 2013

    Di sekolah gratis yang kami kelola, TK-SD Batutis Al-Ilmi Bekasi, kurikulum diberikan secara individual, bukan massal, dan tidak disakral-sakralkan.

    Seperti di Finlandia, negara dengan sistem pendidikan terbaik saat ini, para guru membuat kurikulum berdasarkan kebutuhan tiap siswa. Untuk itu, mereka harus memahami tahap perkembangan (piaget), kecerdasan jamak (gardner), cara kerja otak (medina) dan gen (ridley/murakami), serta domain kurikuler.

    Pembelajaran diselenggarakan dengan Metode Sentra dari AS yang diadopsi oleh Wismiarti Tamin di Sekolah Al-Falah, Jakarta Timur, tahun 1996. Kurikulum mengalir fleksibel, berpusat kepada siswa, dikemas secara tematik-integratif-eksploratif, dan membangun rasa bahagia. Tujuannya: membangun insan kamil yang cinta belajar.

    Program Gagal

    Tulisan Mendikbud Mohammad Nuh, ”Kurikulum 2013” (Kompas, 7/3), dengan semangat ”pokoknya Kurikulum 2013 harus jalan”, selain defensif, juga terlalu normatif dan simplistis karena mengabaikan proses pelaksanaan di lapangan.

    Mendikbud juga menegaskan, Kurikulum 2013 dikembangkan atas dasar ”…kajian KBK 2004 dan KTSP 2006” yang merupakan program gagal, tetapi tetap dijadikan landasan menjawab ”tantangan abad ke-21 serta penyiapan Generasi 2045”.

    Kurikulum 2013 adalah proyek yang anggarannya membengkak dari rencana awal, menjadi Rp 2,49 triliun. Konon, untuk biaya pelatihan 1,1 juta guru Rp 1,09 triliun dan pengadaan 72,8 juta eksemplar buku Rp 1,3 triliun. Siapa bisa menjamin itu tidak dikorupsi, misalnya, untuk dana politik 2014?

    Kenyataannya, di sekolah-sekolah tertentu pelaksanaan dirancang dengan pendampingan berjenjang yang persiapan teknis dan sumber daya manusianya begitu rumit sehingga saat ini belum ada langkah nyatanya.

    Proses sosialisasi pun belum dilaksanakan secara nasional sehingga para guru masih melongo tak paham. Padahal, tahun ajaran baru tinggal beberapa bulan lagi.

    Dengan kata lain, jika proyek yang mahal dan gaduh itu gagal, harap dimaklumi saja.

    Tantangan Masa Depan

    Tantangan abad ke-21 dan generasi 2045 (menandai 100 tahun Proklamasi Kemerdekaan) adalah membangun manusia bebas yang berkeahlian sesuai minat dan kemampuan individual (era intelegensia). Jadi, proses pendidikan seharusnya tidak lagi totaliter seperti awal abad ke-19 (memenuhi kehendak politik para diktator), robotik (memenuhi kehendak para industrialis), dan kolonialistik/kleristik (memenuhi kehendak para penjajah dan melahirkan mental pegawai).

    Pendidikan menuju masa depan adalah pendidikan yang membebaskan, membuka pintu bagi anak didik agar bisa mewujudkan cita-cita sesuai minat dan bakat masing-masing. Mereka akan menjadi pribadi mandiri yang siap saling berkolaborasi.

    Kata kuncinya adalah kurikulum harus bisa menjawab secara konkret-operasional problematik yang disebutkan Mendikbud dalam tulisannya, ”…para peserta didik SD belum terlatih berpikir abstrak”. Siapa yang harus membangun kemampuan berpikir abstrak anak-anak SD itu?

    Benar, untuk itu, ”peran bahasa menjadi dominan”. Namun, memangnya penguasaan, pemakaian, dan pola pengajaran bahasa Indonesia di republik ini sudah baik dan benar, khususnya kalangan pendidik dan pemimpin?

    Di semua akademi seni rupa, setiap calon pelukis harus mengawali proses pembelajaran dengan penguasaan teknis anatomis/realis. Para maestro abstrak, seperti Affandi, Fadjar Sidik, Widajat, Picasso, dan Piet Mondriaan melewati proses realismenya dengan sangat cantik.

    Menurut teori tahap perkembangan dan cara kerja otak, kemampuan berpikir abstrak hanya bisa dibangun dengan basis pemahaman konkret. Pemahaman konkret yang lemah mengakibatkan pemahaman abstrak lemah. Ini penyakit kronis bangsa kita sehingga semua aturan dilanggar dan korupsi merajalela!

    Solusi pembangunan fondasi yang kokoh pada setiap anak adalah peningkatan kualitas pendidikan anak usia dini! Itu sebabnya, usia 0-7 tahun disebut golden age. Pada masa itu kemampuan berpikir konkret dibangun melalui pembelajaran secara konkret. Jika di TK pembangunan penalaran konkret sudah selesai, di SD dan jenjang selanjutnya anak sudah siap dengan penalaran abstrak!

    Jika anak sudah siap dengan pemikiran abstrak, dia siap menjadi manusia yang berpendidikan dan berkebudayaan.

    Pendidikan Usia Dini

    Presiden Amerika Serikat Barack Obama serius terhadap pendidikan anak usia dini. Untuk menciptakan ”generasi Apollo” baru, ia berjuang meloloskan anggaran 10 miliar dollar AS per tahun untuk peningkatan kualitas pendidikan anak usia 4 tahun. Ia, didukung kalangan bisnis Amerika, percaya pada analisis ekonom penerima Nobel, James J Heckman, yang menyatakan, investasi pendidikan anak usia dini lebih efektif dan ekonomis. Tanpa itu, perusahaan harus memberikan pelatihan lagi kepada para karyawan.

    Di sini, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi terpaksa harus berencana meningkatkan kualitas 53,9 juta tenaga kerja yang mayoritas lulusan SD dengan anggaran Rp 10 triliun per tahun! Itu pula sebabnya, Pemerintah China menggenjot program peningkatan kualitas pendidikan anak usia dini.

    Kurikulum 2013 sama sekali tidak menyentuh pendidikan anak usia dini (PAUD) yang begitu strategis dan fundamental. Padahal, saat ini setiap tahun sekitar 20 juta anak Indonesia tidak bisa ikut PAUD karena kemiskinan dan kelangkaan fasilitas. Dengan anggaran Rp 2,3 triliun, kita hanya akan menciptakan generasi loyang yang tidak akan bisa jadi emas tanpa peningkatan kualitas PAUD!  ●


     
  • Virtual Chitchatting 2:08 AM on 2013/03/15 Permalink  

    SBY minta sungkem dari Prabowo untuk menangkap Hercules

    masalah kecil dibesar-besarkan. masalah besar dianggap remeh. itulah akal bulus para politisi busuk. memang lidah tak bertulang….

    setelah para petinggi PKS (Partai Koruptor Sejahtera) satu per satu mulai dibekuk dan disantronin oleh KPK, para kader PKS mulai menghembuskan isu kudeta dan menggalang kekuatan untuk menjatuhkan SBY. Tujuannya adalah untuk menyelamatkan para punggawa koruptor mereka yang sedang tersudut untuk bisa diselamatkan dari hukuman gantung di monas. dasar partai kambing sejahtera. hidup manusia berjenggot. jual nama islam dan segala atribut keislaman.

    http://www.aktual.co/politik/200243fadli-pertemuan-prabowo-dan-sby-atas-inisiatif-istana

    Fadli: Pertemuan Prabowo dan SBY Atas Inisiatif Istana
    Khozin Mubarok, 15 Mar 2013 20:15:20

    “Sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar?” ujar Fadli Zon
    Jakarta, Aktual.co – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon membantah pernyataan staff khusus Presiden, Heru Lelono yang menyatakan pertemuan antara Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan Presiden SBY di Istana pada senin (11/03) merupakan inisiatif dari Prabowo.

    “Pernyataan itu tidak benar. Untuk pertemuan tersebut, undangan datang dari Presiden SBY melalui Mensesneg Sudi Silalahi. Pak Sudi menelepon saya Sabtu malam, 9 Maret. Ia mengundang Pak Prabowo untuk bertemu Presiden,” ujarnya melalui rilis kepada Aktual.co, Jum’at, (15/03).

    Fadli justru  mempertanyakan maksud dari pernyataan Heru Lelono tersebut yang mengatakan pertemuan antara Prabowo dan Persiden SBY merupakan inisiatif dari pihak Prabowo.

    “Jadi tak benar sama sekali jika Pak Prabowo berinisiatif untuk meminta pertemuan tersebut, seperti kata Heru Lelono. Saya tak tahu motif Heru Lelono mengatakan itu di berbagai media,” tuturnya.

    Menurut Fadli, kesalahan informasi yang diucapkan Heru Lelono itu menujukkan bahwa kinerja staff khusus presiden sangat buruk.

    “Sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar?” pungkasnya.
    Tri Wibowo -

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/20103596/Istana.yang.Minta.Bertemu.Prabowo

    Fadli Zon Bantah Heru Lelono
    Istana yang Minta Bertemu Prabowo
    Edna C Pattisina | Jumat, 15 Maret 2013 | 20:10 WIB

    DANY PERMANA
    Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono menerima kunjungan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto (kiri), di Kantor Presiden, Istana Negara, Jakarta, Senin (11/3/2013). Prabowo hadir ke Istana Negara atas undangan dari Presiden. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon membantah pernyataan Staf Khusus Presiden, Heru Lelono, yang mengatakan pertemuan antara Prabowo Subianto dan Presiden SBY sebagai inisiatif Prabowo.

    “Pernyataan itu tidak benar,” kata Fadli, Jumat (15/3/2013). Ia mengatakan, undangan datang dari Presiden SBY melalui Mensesneg Sudi Silalahi. “Pak Sudi menelepon saya Sabtu malam, 9 Maret. Ia mengundang Pak Prabowo untuk bertemu Presiden,” kata Fadli.

    “Saya telpon Pak Prabowo dan menanyakan kapan waktunya. Prabowo waktu itu sudah terjadwal kampanye di NTT pada Senin dan Selasa, 11-12 Maret. Namun, Prabowo menyampaikan jika Presiden menentukan waktunya, maka akan menyesuaikan,” jelas Fadli lagi.

    Pada hari Minggu, Pak Sudi menelepon Fadli kembali, menyampaikan bahwa Presiden mengagendakan Senin, 11 Maret jam 15.30. Hal ini disampaikan kepada Prabowo dan akhirnya membatalkan acara Senin ke Kupang.

    “Saya tak tahu motif Heru Lelono mengatakan itu di berbagai media,” kata Fadli. Ia mengatakan, sangat disayangkan untuk hal kecil dan teknis saja Heru Lelono bisa salah dan memutar fakta. Bagaimana untuk masalah yang lebih besar.

    Ia menegaskan, wajar kalau Presiden membuka diri kepada semua kelompok masyarakat, termasuk dari kalangan ormas Islam, purnawirawan, atau kelompok politik lain. “Jangan hanya dapat masukan dari staf yang ABS (asal bapak senang),” kata Fadli.
    Editor : Robert Adhi Ksp

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/15/02081424/Inisiatif.dari.Prabowo.dan.Para.Jenderal

    PERTEMUAN SBY
    Inisiatif dari Prabowo dan Para Jenderal
    Jumat, 15 Maret 2013 | 02:08 WIB

    Jakarta, Kompas – Pertemuan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto ataupun dengan tujuh purnawirawan jenderal TNI Angkatan Darat bukan inisiatif Presiden. Pertemuan tersebut masing-masing merupakan inisiatif Prabowo dan para jenderal purnawirawan TNI itu.

    Hal tersebut dikatakan Staf Khusus Presiden Bidang Informasi Heru Lelono, Kamis (14/3), di Kantor Presiden. Keinginan para jenderal minta bertemu Presiden lebih untuk memberikan masukan tentang bagaimana menjaga stabilitas politik, demokrasi, dan mengamankan Pemilihan Umum 2014. Mereka menginginkan agar proses pergantian kepemimpinan nasional tak sampai merugikan masyarakat.

    ”Mereka khawatir kalau proses demokrasi ini tidak sehat, kemudian ada pihak yang memanasi keadaan. Mereka tidak mau Presiden dijatuhkan di tengah jalan. Mereka juga mengingatkan Presiden kalau membuat kebijakan jangan sampai hal (pemakzulan) itu terjadi,” katanya.

    Heru menyatakan, dalam dua pertemuan tersebut sama sekali tidak disinggung soal dukungan terhadap calon presiden tertentu. ”Saya kecewa dengan pemberitaan seolah-oleh SBY meminta proteksi,” kata Heru.

    Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon, yang mendampingi pertemuan Prabowo dengan Presiden, mengatakan, pertemuan lebih dari 1,5 jam itu didahului undangan dari Presiden Yudhoyono. ”Undangan via Pak Sudi Silalahi ke saya,” katanya (Kompas, 13/3).

    Wakil Ketua DPR yang juga politisi PDI-P Pramono Anung dan Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPR Nurhayati Ali Assegaf melihat pertemuan tersebut sebagai sesuatu yang wajar. Pramono tidak melihat pertemuan itu terkait dengan politik jangka pendek, seperti adanya rumor tentang penggulingan pemerintahan.

    Sebaliknya, pengamat politik Universitas Indonesia, Andrinof Chaniago, justru menilai pertemuan tersebut sangat politis. Tujuh purnawirawan jenderal yang bertemu Presiden meliputi beberapa mantan anggota Dewan Kehormatan Perwira yang menyidik kasus dugaan pelanggaran HAM pada masa lalu yang dilakukan oknum petinggi TNI. Chaniago meminta Presiden fokus kerja pada sisa masa kerjanya.

    Kemarin, 13 organisasi massa Islam yang tergabung dalam Lembaga Persahabatan Ormas Islam bertemu Presiden di Kantor Presiden. Mereka menyatakan berada di belakang Presiden Yudhoyono. ”Sikap kami adalah nonpolitik karena bergerak di bidang dakwah, bidang pendidikan,” kata Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siroj mewakili 13 ormas Islam. (nwo/osa/ong/why/ato)

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/0625543/Fadli.Zon.Masalah.yang.Dihadapi.Hercules.Sepele

    Fadli Zon: Masalah yang Dihadapi Hercules Sepele
    Sabtu, 9 Maret 2013 | 06:25 WIB

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon angkat suara terkait penangkapan Hercules Rozario Marcal dan 50 anak buahnya.

    Hercules merupakan Ketua Umum Gerakan Rakyat Indonesia Baru (GRIB), organisasi masyarakat (ormas) pendukung Partai Gerindra.

    Fadli Zon mengaku sudah berkomunikasi dengan Hercules. Berdasarkan keterangan yang diperoleh Fadli Zon dari Hercules, persoalan yang terjadi sebenarnya adalah sepele, yakni urusan warga dengan pemilik ruko.

    “Hal ini terkait pembangunan ruko di jalur hijau, menurut Hercules, sehingga, warga terkena dampaknya, yaitu terkena banjir beberapa waktu lalu. Hercules dan warga ingin ruko itu dibongkar,” ujar Fadli Zon menirukan keterangan Hercules kepadanya, Sabtu (9/3/2013).

    Masih dari Hercules, lanjut Fadli Zon, insiden dengan polisi tadi sore sebenarnya agak dibesar-besarkan.
    Sumber : Tribunnews
    Editor : A. Wisnubrata

    http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/06380063/Fadli.Zon.Yakin.Hercules.Sudah.Berubah

    Fadli Zon Yakin Hercules Sudah Berubah
    Sabtu, 9 Maret 2013 | 06:38 WIB

    LASTI KURNIA
    Hercules (baju kuning) ditangkap bersama 45 anak buahnya di kawasan apartemen dan ruko di Jalan Lapangan Bola, Srengseng, Jakarta, Jumat (8/3/2013). Selain 45 orang tersebut dan Hercules, juga ditangkap 5 orang anak buahnya di lokasi yang lain. Penangkapan dilakukan setelah terjadi bentrok dan penyerangan dari kelompok Herkules kepada polisi di kawasan tersebut. KOMPAS/LASTI KURNIA

    TERKAIT:
    Penasihat Hukum: Masalah Hercules Sebenarnya Masalah Pemkot, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/02561036/Penasihat.Hukum.Masalah.Hercules.Sebenarnya.Masalah.Pemkot
    Hercules: Cuma Salah Paham, Tak Ada Pemerasan, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/23102465/Hercules.Cuma.Salah.Paham.Tak.Ada.Pemerasan
    Kronologi Penangkapan Hercules dan 50 Anak Buahnya, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/21453132/Kronologi.Penangkapan.Hercules.dan.50.Anak.Buahnya
    Ini Awal Keributan Versi Anak Buah Hercules, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/21355463/Ini.Awal.Keributan.Versi.Anak.Buah.Hercules
    Pengacara Hercules: Kenapa Polisi Apel di Halaman Ruko?, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/09/00531062/Pengacara.Hercules.Kenapa.Polisi.Apel.di.Halaman.Ruko.
    Hercules Merasa Diprovokasi Pengembang Ruko, http://nasional.kompas.com/read/2013/03/08/22580713/Hercules.Merasa.Diprovokasi.Pengembang.Ruko

    JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon berharap hukum ditegakkan terkait kasus yang menimpa Hercules Rozario Marcal dan 50 anak buahnya.

    “Polisi memang harus menegakkan hukum, tapi jangan sampai ada kriminalisasi. Kita lihat saja perkembangannya. Kami ingin hukum ditegakkan,” ujar Fadli Zon, Sabtu (9/3/2013).

    Partai Gerindra, lanjutnya, menyerahkan masalah ini kepada Hercules, termasuk mengenai tim pengacara yang akan dipilih untuk mendampingi. Namun, Gerindra bersedia menyiapkan pengacara bila Hercules meminta.

    “Kami serahkan kepada yang bersangkutan,” kata Fadli Zon.

    Meski persoalan yang dihadapi Hercules sama sekali tidak terkait Partai Gerindra, Fadli Zon mengatakan pihaknya bakal terus memantau proses hukum yang berjalan.

    “GRIB bukan sayap partai, tapi ormas. Namun, mendukung partai. Kami terbuka pada dukungan dari mana pun datangnya,” tuturnya.

    Fadli Zon meyakini, Hercules sekarang sudah banyak berubah. Menurutnya, Hercules kini menjadi sosok yang jauh lebih baik.

    “Saya yakin Hercules sudah berubah, banyak melakukan kegiatan sosial. Setiap orang bisa berubah dan menjadi baik,” paparnya
    Sumber : Tribunnews.com
    Editor : A. Wisnubrata

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/15/064467274/Hercules-dari-Dili-ke-Tanah-Abang

    Hercules, dari Dili ke Tanah Abang  
    Ketua umum organisasi kemasyarakatan Gerakan Rakyat Indonesia Baru (GRIB), Hercules Rozario Marcal berusaha menenangkan perangkat desa yang tergabung dalam Persatuan Perangkat Desa Indonesia dan Aliansi Perangkat Desa yang berusaha menembus barikade kawat berduri di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat 14 Desember 2012. TEMPO/Subekti

    Hercules, dari Dili ke Tanah Abang
    Jum’at, 15 Maret 2013 | 16:33 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Hercules Rosario Marshal lahir dan besar di Dili, Timor Timur. Sekitar tahun 1975, dia bertemu dengan Kolonel Gatot Purwanto. Ketika itu ia adalah anggota pasukan khusus yang pertama kali terjun di Timor Timur.

    Keberadaan Hercules begitu dipercaya oleh tentara. Diangkat menjadi Tenaga Bantuan Operasi Komando Pasukan Khusus (Kopassus), Hercules bertugas menjaga gudang amunisi. “Dia itu anak buah saya,” kata Gatot dalam artikel Jatuh-Bangun Jawara Tenabang, majalah Tempo, 21 November 2010.

    Waktu mengirimkan logistik, kata Gatot, Hercules mengalami kecelakaan helikopter. Tangan kanannya putus dan harus menjalani operasi. Gatot lalu memboyong Hercules ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta Pusat. Itulah awal Hercules merambah Ibu Kota.

    Di Jakarta, Hercules tak langsung menjadi preman. Awalnya, ia bergabung dengan Yayasan Tiara, pimpinan Siti Hardijanti Rukmana atau Tutut, putri mantan Presiden Soeharto. Di daerah Cijantung, Jakarta timur, Yayasan Tiara memberi Hercules keterampilan elektronik dan bengkel.

    Pada 1987, Hercules masuk ke daerah Bongkaran di Tanah Abang. Ayah empat anak ini bisa dikatakan menciptakan kelompok preman baru, yang terdiri atas para pemuda asal Timor Timur. Sebelumnya, preman di sana berasal dari Ambon, Flores, Betawi, Bugis, dan Jawa. Di Tanah Abang, kelompok Hercules berkuasa selama sekitar 10 tahun.

    Pada 1996, Hercules terusir dari Tanah Abang. Ia tak mampu mempertahankan kekuasaannya di pasar terbesar se-Asia Tenggara itu. Kelompoknya dikalahkan dalam pertikaian dengan kelompok Betawi pimpinan Bang Ucu Kambing, yang waktu itu berumur 64 tahun. (Baca: Hercules Dapat Gelar Kebangsawanan dari Keraton Solo)

    http://www.tempo.co/read/news/2013/03/15/064467293/Inilah-Asal-usul-Julukan-Hercules

    Ketua umum Gerakan Rakyat Indonesia Baru (Grib) sayap dari partai Gerindra Hercules Rosario. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Inilah Asal-usul Julukan Hercules  
    Jum’at, 15 Maret 2013 | 17:47 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Hercules lahir dengan nama Rozario Marshal. Julukan Hercules muncul setelah ia bertemu dengan Kolonel (Purnawirawan) Gatot Purwanto, sekitar tahun 1975 di Dili, Timor Timur. Ketika itu, Gatot merupakan anggota pasukan khusus yang pertama terjun untuk mengintegrasikan Timor Timur ke wilayah Indonesia.

    “Hercules itu nama sandi di radio komunikasi,” kata Gatot dalam artikel Jatuh-Bangun Jawara Tenabang, majalah Tempo, 21 November 2010. “Dia itu anak buah saya.”

    Selama pertempuran dengan gerilyawan pro-kemerdekaan Timor Timur, Fretilin, Hercules dipercaya menjaga gudang amunisi oleh Komando Pasukan Khusus (Kopassus). Akibat konflik bersenjata itu, anak kelima dari tujuh bersaudara itu mengalami kebutaan pada mata kanan dan tangan kanannya buntung. “Ia menjalani operasi di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta Pusat,” kata Gatot. “Tangan kanannya menggunakan tangan palsu.”

    Hercules masuk ke Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada 1987. Jejak itu diikuti teman-teman Hercules dari Timor Timur, seperti Alfredo Monteiro Pires, Logo Vallenberg, Germano, Luis, Jimmy, dan Anis. Di Tanah Abang, kelompok Hercules mengelola perjudian, pelacuran, dan pedagang kaki lima.

    Penguasaan Hercules di pusat perdagangan itu hanya bertahan selama 10 tahun. Di November 1997, era Hercules di Tanah Abang berakhir. Dua anak buahnya tewas dalam keributan antara kelompok Hercules dan Muhammad Yusuf Muhi alias Bang Ucu Kambing. Didukung warga sekitar Tanah Abang, Ucu kambing menyerang Hercules selama dua hari. Hingga akhirnya ia menggantikan Hercules di Tanah Abang.

    Hercules tak lagi memiliki kuasa. Tapi, namanya telanjur menjadi ikon preman. Seorang perwira polisi mengatakan pada setiap pergantian kepala kepolisian, Hercules selalu dijadikan “sasaran utama pemberantasan preman”. (Baca: Hercules: Kami Bukan Gangster tapi Gesper)

    PDAT | EVAN | CORNILA DESYANA

    http://id.berita.yahoo.com/preman-pun-berkembang-sesuai-zaman-054852673.html

    Preman pun Berkembang Sesuai Zaman
    TEMPO.CO – Sab, 16 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepolisian Daerah Metro Jaya menemukan adanya pola yang berkembang di dalam dunia preman. “Para preman ini berkembang mengikuti zaman,” kata juru bicara Kepolisian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto pada Kamis, 14 Maret 2013.

    Sebagai contoh, menurut Rikwanto, ada preman yang tadinya kecil-kecil kemudian bergabung dan membentuk organisasi kemasyarakatan. Dari organisasi ini kemudian mereka membangun jaringan bisnis hitam sendiri.

    Kemudian, ada juga preman yang bisa memanfaatkan media masa untuk menunjukan eksistensi mereka. Tipe ini biasanya mengandalkan kedekatan dengan orang-orang tertentu agar bisa tampil.

    “Preman yang hobi tampil ini biasanya mengaku sebagai tokoh masyarakat atau semacamnya,” kata Rikwanto. Dan jenis ini lemah dalam kekuatan masa.

    Selanjutnya, ada preman yang juga masuk jalur politik. Tujuannya, bermacam-macam, paling sering adalah untuk mengamankan bisnisnya. “Tapi preman yang masuk ke jalur politik biasanya atas nama pribadi mereka tidak membawa nama organisasi,” ujar Rikwanto.

    SYAILENDRA

    http://id.berita.yahoo.com/ada-tiga-tingkatan-preman-di-jakarta-054901595.html

    Ada Tiga Tingkatan Preman di Jakarta
    TEMPO.CO – Sab, 16 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta- Kepolisian Daerah Metro Jaya menengarai ada tiga tingkatan preman di Jakarta. Juru bicara Kepolisian Daearah Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan preman-preman tersebut dibagi sesuai besar kecil operasinya.

    “Paling bawah preman kecil yang mangkal di terminal atau pasar,” kata Rikwanto pada Kamis, 14 Maret 2013. Preman jenis ini bisanya berjumlah sedikit dan belum terorganisir.

    Sasarannya, hanya pedagang atau masyarakat yang ada di terminal. Mereka berkelompok dalam jumlah kecil.

    Kemudian, naik sedikit, menurut Rikwanto, ada preman yang punya daerah kekuasaan. Preman jenis ini biasanya menjadi “penjaga” di tempat hiburan malam atau kantong-kantong parkir dalam sekala menengah.

    Preman jenis ini, lanjut Rikwanto, lebih terorganisir dan rapi. “Bahkan mereka bisa membuat sebuah perusahaan tanda kutip untuk menjalankan bisnisnya,” ujar Rikwanto. Mereka menghimpun kekuatan sehingga masanya cenderung besar.

    Bisnis preman kelas atas ini berkembang dari menyediakan jasa pengamanan “hitam” hingga mengelola tempat parkir dalam skala besar. Bahkan jenis ini punya kedekatan dengan pengusaha-pengusaha. “Saking terorganisasinya mereka lumayan sulit untuk dilacak.”

    SYAILENDRA

    http://id.berita.yahoo.com/beda-preman-zaman-kolonial-dan-sekarang-004906528.html

    Beda Preman Zaman Kolonial dan Sekarang
    TEMPO.CO – Min, 17 Mar 2013

    TEMPO.CO, Jakarta – Preman mulai merambah Jakarta pada akhir abad ke-19. Ketika itu Jakarta masih bernama Batavia. Kata pengamat kebudayaan Betawi, Yahya Andi Saputra, beberapa preman ternama kala itu di antaranya Si Conet, Angkri, Si Pitung, Entong Gendut, dan Kai’in bin Kayah.

    “Di masa itu, preman muncul untuk menolong rakyat miskin,” kata Yahya, jumat, 15 Maret 2013. “Mereka merampok harta milik tuan tanah dan belanda, untuk diberikan ke orang kampung.”

    Di mata sejarahwan Belanda, Pitung dan teman-temannya adalah pembuat rusuh. Mereka dijuluki perampok, tukang jagal. Namun di mata masyarakat pribumi, mereka merupakan pahlawan. “Ada rasa kebangsaan kala mereka merampok,” ujar Yahya.

    Setelah Indonesia merdeka, hingga masa kini, terjadi pergeseran akan arti kata preman. Sejak tahun 1950-an, preman tidak lagi merusuh untuk kepentingan rakyat. Preman masa kini bergerak untuk kepentingan sendiri atau kelompok. Bahkan hampir semua preman hanya memiliki nyali saja. Dan ada pihak-pihak yang memodali mereka untuk terus eksis.

    “Tidak ada ideologi kebangsaan dalam pikiran preman sekarang,” kata Yahya. “Bagi mereka, yang penting uang masuk, dapur ngebul.”

    Perubahan pergerakan preman ini dimulai oleh Mat Item. Di tahun 1950, Mat item melawan kebijakan Pemerintah RI. Kata Yahya, Mat Item merasa ikut berperan mengusir tentara belanda dengan bergabung sebagai tentara rakyat. Namun pada era kemerdekaan ia tidak mendapatkan peluang bagus di pemerintahan.

    Dikenal sebagai raja tega, Mat Item merampok berbagai kalangan masyarakat. Hingga ia tewas ditembak Pasukan Kala Hitam pada 1952. “Waktu meninggal, banyak ditemukan senjata hingga jimat di tubuhnya.”

    CORNILA DESYANA

     
  • Virtual Chitchatting 12:20 AM on 2013/03/11 Permalink  

    namun badai memisahkan 

    Dinda Di Mana
    Katon Bagaskara

    ( korus )
    Dinda… di manakah kau berada
    Rindu aku ingin jumpa
    Meski lewat nada
    Kau dengarkan segenap rasa tertumpah
    Mengalun dalam gitaku
    Ngelangutkan jiwa

    Melangkah dari bayangan
    Kala aku pulang
    Terkenang kisah kita bersama
    Mengingat jalan yang panjang
    Pernah kita tempuh
    Namun badai memisahkan

    ( korus )
    Dinda… di manakah kau berada
    Rindu aku ingin jumpa
    Meski lewat nada
    Kau dengarkan segenap rasa tertumpah
    Mengalun dalam gitaku
    Ngelangutkan jiwa

    Berkhayal tentang dirimu
    Telahkah berubah
    Sekian waktu jauh dariku
    Mereka-reka rencana
    Apa kan kita buat
    Bila ada perjumpaan

    Dinda… di manakah kau berada
    Biar kita isi malam
    Menangis tertawa
    Dan sampaikan kepada langit dan bintang
    Sebentuk cinta yang ada
    ‘Kan tetap terjaga

    Denting dawai-dawai gitarku memanggil…

    ( korus )
    Dinda… di manakah kau berada
    Rindu aku ingin jumpa
    Meski lewat nada
    Kau dengarkan segenap rasa tertumpah
    Mengalun dalam gitaku
    Ngelangutkan jiwa

    http://www.liriklagu.com/liriklagu_jm/KatonB_DindaDiMana.html


    Uploaded on May 21, 2011


    Uploaded on Jul 19, 2009


    http://www.merdeka.com/artis/ira-wibowo–katon-bagaskara-sudah-resmi-cerai.html

    17 tahun menikah, Ira Wibowo – Katon Bagaskara resmi cerai

    kapanlagi.com, Jumat, 8 Maret 2013 12:00:00

    Secara mengejutkan kabar tidak sedap berhembus dari pasangan Katon Bagaskara dan Ira Wibowo. Diam-diam pasangan yang menikah pada 28 Oktober 1996 ini sudah resmi bercerai di Pengadilan Negeri Jakarta Utara pada 18 Desember 2012.

    Hal tersebut dibenarkan oleh Mangapul Girsang yang mengungkapkan kalau Ira sudah melayangkan gugatan cerainya sejak 25 September 2012 lalu.

    “Ira melayangkan gugatan cerai pada 25 September 2012 dan mereka sudah resmi bercerai pada 18 Desember 2012,” ujar Mangapul saat dihubungi KapanLagi.com® lewat telepon genggamnya, Jumat (8/3).

    Berkas tersebut, menurut Mangapul, diserahkan melalui pengacaranya. “Berkas cerai nomor perkara No. 399/Pdt. G/2012/PN Jakarta Utara. Ira melayangkan gugatan terhadap Katon melalui kuasa hukumnya,” jelasnya.

    Pasangan yang sudah memiliki tiga anak ini sepertinya memang sengaja menutup-nutupi perceraian mereka. Sampai saat ini KapanLagi.com® masih terus berusaha menghubungi keduanya untuk mencari tahu apa akar retaknya hubungan yang selama ini terlihat harmonis itu.

    Jika Ira memilih langsung menolak panggilan telepon yang masuk, nomer Katon justru dinyatakan sudah tidak aktif.


    http://forum.detik.com/ira-wibowa-dan-katon-cerai-t647436.html?t=647436

    http://hot.detik.com/read/2013/03/08/100839/2189252/230/sstt-ternyata-ira-wibowo-katon-bagaskara-sudah-resmi-bercerai

    Ira Wibowa dan Katon Cerai!
    Jakarta – Kabar mengejutkan datang dari pasangan artis Ira Wibowo dan Katon Bagaskara. Pasangan yang sudah menikah selama 17 tahun itu ternyata sudah resmi bercerai.

    Kepastian itu terungkap setelah detikHOT mencoba mengkonfirmasi humas Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Mangapul Girsang. Menurut Mangapul, kedua pasangan tersebut telah resmi bercerai per 18 Desember 2012 lalu.

    Mangapul mengungkapkan, gugatan dilayangkan oleh pihak Ira Wibowo terhadap suaminya, Ignatius Bagaskoro Katon. Gugatan itu dilayangkan pada 25 Desember lalu.

    “Ira melayangkan gugatan cerai pada 25 September 2012 dan resmi bercerai pada 18 Desember 2012, sudah putus dan akta cerainya,” ungkap Mangapul kepada detikHOT, Jumat (8/3/2013).

    Mangapul mengungkapkan berkas cerai No. perkara No. 399/Pdt. G/2012/PN Jakarta Utara. Ditambahkannya, Ira melayangkan gugatan terhadap Katon melalui kuasa hukumnya.

    Kabar ini cukup mengejutkan karena Ira dan Katon selama ini terbilang pasangan yang harmonis dan sepi dari gosip. Meski berbeda agama, keduanya dikenal sebagai pasangan yang memiliki toleransi yang besar.

    Ira menikah dengan Katon pada tanggal 28 Oktober 1996 silam. Dari pernikahan itu, mereka dikaruniai dua orang anak bernama Andhika Radya Bagaskara dan Mario Arya Bagaskara.

    Hingga kini, baik Ira dan Katon belum bisa dikonfirmasi terkait perkara cerai mereka.


    http://atjehpost.com/read/2013/03/09/43079/6/6/Ira-wibowo-Katon-Bagaskara-sudah-resmi-cerai

    Ira wibowo – Katon Bagaskara sudah resmi cerai

    Diam-diam pasangan yang menikah pada 28 Oktober 1996 ini sudah resmi bercerai di Pengadilan Negeri Jakarta Utara pada 18 Desember 2012.

    SECARA mengejutkan kabar tidak sedap berhembus dari pasangan Katon Bagaskara dan Ira Wibowo. Diam-diam pasangan yang menikah pada 28 Oktober 1996 ini sudah resmi bercerai di Pengadilan Negeri Jakarta Utara pada 18 Desember 2012.

    Hal tersebut dibenarkan oleh Mangapul Girsang yang mengungkapkan kalau Ira sudah melayangkan gugatan cerainya sejak 25 September 2012 lalu.

    “Ira melayangkan gugatan cerai pada 25 September 2012 dan mereka sudah resmi bercerai pada 18 Desember 2012,” ujar Mangapul saat dihubungi KapanLagi.com® lewat telepon genggamnya, Jumat (8/3).

    Berkas tersebut, menurut Mangapul, diserahkan melalui pengacaranya. “Berkas cerai nomor perkara No. 399/Pdt. G/2012/PN Jakarta Utara. Ira melayangkan gugatan terhadap Katon melalui kuasa hukumnya,” jelasnya.

    Pasangan yang sudah memiliki tiga anak ini sepertinya memang sengaja menutup-nutupi perceraian mereka. Sampai saat ini KapanLagi.com® masih terus berusaha menghubungi keduanya untuk mencari tahu apa akar retaknya hubungan yang selama ini terlihat harmonis itu.

    Jika Ira memilih langsung menolak panggilan telepon yang masuk, nomer Katon justru dinyatakan sudah tidak aktif.|
    sumber: http://www.merdeka.com/artis/ira-wibowo–katon-bagaskara-sudah-resmi-cerai.html

     
  • Virtual Chitchatting 3:30 PM on 2013/03/10 Permalink
    Tags:   

    Atas nama swasembada pangan, Menteri Perdagangan dari Partai Demokrat berkolaborasi dengan Menteri Pertanian dari Partai Kambing Sejahtera membatasi pasokan impor


    http://www.republika.co.id/berita/ekonomi/makro/13/03/01/miyw4m-ini-penyebab-harga-buah-mahal

    Ini Penyebab Harga Buah Mahal

    Jumat, 01 Maret 2013, 12:48 WIB

    REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat lonjakan inflasi pada Februari 2013 sebesar 0,75 persen. Kepala BPS Suryamin menjelaskan,  salah satu penyebab tingginya inflasi yakni pembatasan impor produk hortikultura. Salah satunya adalah buah-buahan impor yang mulai dibatasi. Pembatasan tersebut membuat harga komoditas itu mengalami kenaikan harga. Ke depan, kata dia produksi buah lokal perlu digenjot untuk mencegah kenaikan harga.

    Harga buah-buahan memang terus naik. Di Pasar Minggu, Jakarta, harga Jeruk Medan mencapai Rp 20 ribu. Begitu pun harga buah impor seperti Anggur Merah yang bisa mencapai Rp 60 ribu. “Memang ada shock pada saat dibatasi ada peningkatan harga karena suplay dalam negeri masih menyesuaikan,” ujar Suryamin, Jumat (1/3), saat jumpa pers. Suryamin mengtaakan di bulan-bulan mendatang, diharapkan pemerintah bisa mengupayakan untuk memperbanyak stok guna  menyesuaikan suplay dengan kenaikan harga ini.

    Pemerintah, kata dia harus mengontrol perkembangan harga kebutuhhan pokok yang menjadi penyebab inflasi. Dari 66 kota yang dipantau tingkat infasinya, 60 kota mengalami inflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Jayapura sebesar 3,15 persen dan Loksmaway 1,78 persen. Sementara, enam kota mengalami deflasi. Deflasi tertinggi terjadi di Ambon dan Maumere sebesar 2,29 dan 0,92 persen.

    Reporter : Dwi Murdaningsih
    Redaktur : A.Syalaby Ichsan


    http://www.tempo.co/topik/masalah/2195/Bawang-Merah

    Harga Bawang Merah Naik Dinilai Wajar

    http://www.tempo.co/read/news/2013/02/21/090462812/Harga-Bawang-Merah-Naik-Dinilai-Wajar

    Triwulan pertama, setiap tahun, harga bawang merah cenderung naik. Harga kembali normal pada pertengahan tahun.

    Petani Bawang Merah Sepakati Keran Impor Dibuka

    http://www.tempo.co/read/news/2013/01/20/090455702/Petani-Bawang-Merah-Sepakati-Keran-Impor-Dibuka

    Pasokan minim mulai menggenjot harga bawang menjadi Rp 12 ribu per kilogram dari sebelumnya hanya Rp 8.000 per kilogram.

    Brebes Siapkan Perda Tata Niaga Bawang

    http://www.tempo.co/read/news/2012/01/09/177376217/Brebes-Siapkan-Perda-Tata-Niaga-Bawang

    DPRD Brebes siapkan peraturan daerah tentang tata niaga bawang merah.

    Petani Ramai-ramai Dirikan Dewan Bawang Merah Indonesia

    http://www.tempo.co/read/news/2011/11/10/178365976/Petani-Ramai-ramai-Dirikan-Dewan-Bawang-Merah-Indonesia

    Kongres petani di Cirebon menghasilkan pembentukan Dewan Bawang Merah Indonesia.

    Bawang Lokal Menghilang di Lampung

    http://www.tempo.co/read/news/2011/11/10/179365903/Bawang-Lokal-Menghilang-di-Lampung

    Disinyalir ada upaya menghambat pasokan bawang lokal agar bawang impor lebih mudah masuk ke pasar tradisional.

    Pemerintah Diminta Tertibkan Bawang Impor

    http://www.tempo.co/read/news/2011/06/12/090340158/Pemerintah-Diminta-Tertibkan-Bawang-Impor

    Keberadaan bawang impor ini rawan menimbulkan anjloknya harga bawang lokal

    Ulat Serang Ratusan Hektare Bawang Merah di Indramayu

    http://www.tempo.co/read/news/2011/05/31/178337935/Ulat-Serang-Ratusan-Hektare-Bawang-Merah-di-Indramayu

    Petani meminta Dinas setempat membantu mereka untuk penanganan hama tersebut.

    Harga Bawang Merah Anjlok

    http://www.tempo.co/read/news/2011/03/30/090324031/Harga-Bawang-Merah-Anjlok

    Petani bawang diminta menahan sebagian stoknya untuk beberapa saat.

    Pemerintah Waspadai Stok Bawang Melimpah

    http://www.tempo.co/read/news/2011/03/30/090324027/Pemerintah-Waspadai-Stok-Bawang-Melimpah

    Kementerian Perdagangan mewaspadai melimpahnya stok bawang merah di pasar induk yang bisa mengakibatkan harga jatuh. Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Gunaryo meminta petani bawang menahan sebagian stoknya untuk beberapa waktu, sebab harga bawang di pasaran mulai jatuh.

    Cuaca Kacau, Ratusan Ton Bibit Bawang Merah Membusuk

    http://www.tempo.co/read/news/2010/10/08/090283393/Cuaca-Kacau-Ratusan-Ton-Bibit-Bawang-Merah-Membusuk

    Ratusan petani bawang merah di kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini kebingungan karena ratusan ton bibit bawang merah yang mereka simpan mulai membusuk. Cuaca yang tak menentu dituding sebagai penyebabnya.


    http://www.tribunnews.com/2012/02/07/impor-bawang-ilegal-mentan-kok-hanya-mengeluh

    Impor Bawang Ilegal, Mentan Kok Hanya Mengeluh

    Tribunnews.com – Selasa, 7 Februari 2012 12:03 WIB

    Pekerja membersihkan bawang merah dari batangnya, di Desa Kemurang Kulon, Brebes, Jawa Tengah.

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pimpinan Komisi VI DPR RI merasakan aneh dengan pernyataan Menteri Pertanian Suswono yang menilai bawang merah impor yang masuk Indonesia hingga  sentra bawang merah Brebes, Jawa Tengah adalah ilegal. Selaku pemerintah, tegas Wakil Ketua Komisi VI Erik Satriawardana,  tindakan tegas pemerintahlah yang dibutuhkan. Bukan hanya mengeluhkan sinyalemen yang ditemukan kepada masyarakat.

    “Kalau ada sinyalemen dari Mentan ada impor bawang merah ilegal seharusnya itu bukan sesuatu yang harus dikeluhkan di masyarakat tetapi justru harusnya diambil tindakan tegas oleh pemerintah,” tegasnya mengkritisi sikap Mentan tersebut, kemarin, saat rapat dengar pendapat dengan Mendag Gita Wirjawan, kemarin. Komisi VI juga mengharapkan  kesimpangsiuran soal importasi bawang merah bisa diselesaikan dengan segera agar tidak menimpulkan dampak yang jauh lagi bagi petani. “Kami berharap ini segera bisa diselesaikan,” jelasnya.

    Sebelumnya, Kamis (2/2/2012), Menteri Pertanian Suswono menilai bawang merah impor yang masuk Indonesia hingga  sentra bawang merah Brebes, Jawa Tengah adalah  ilegal. Penilaian ini muncul setelah  sekitar 200 petani bawang merah dari Brebes mendatangi Kementerian Pertanian memprotes jatuhnya harga bawang merah lokal hari ini. Menurut Suswono, dalam diskusi antara pihaknya dengan petani Brebes beberapa waktu lalu, petani menyatakan siap memproduksi bibit sendiri. Impor hanya dibolehkan khusus bibit bawang merah tanpa ada daun.

    “Bibit yang berdaun pasti akan rusak dalam perjalanan yang cukup panjang, pasti kalah bersaing. Yang terjadi kemungkinan adalah ilegal. Impor ilegal ini harus ditertibkan,”  ujarnya,  seusai penandatanganan kerja sama antara Kementerian Pertanian dan Badan Penanggulangan Bencana Nasional, Kamis 2 Februari 2012. Suswono menekankan para importir tidak memasukkan impor bawang merah ketika petani tengah panen raya. Sebab, bila kondisi ini terjadi harga bawang merah lokal bakal jatuh dari harga pasar.

    “Persoalannya, ini sudah masuk area perdagangan bebas yang kami sulit kontrol kecuali melakukan upaya agar barang tersebut tidak begitu mudah masuk. Seperti tidak boleh ada daun dan hanya bibit. Hanya itu yang kami batasi. Maka, kalau untuk konsumsi itu pasti ilegal,” paparnya. Selama ini, lanjut Suswono, Kementerian Pertanian mencatat jumlah bibit bawang merah yang bakal ditanam petani dengan data dari dari dinas pertanian. Kementerian juga mencatat kebutuhan bibit bawang merah di seluruh daerah di Indonesia. Angka-angka ini lantas direkomendasikan ke Kementerian Perdagangan sebagai bahan menetapkan jumlah impor.

    “Jadi kalau [kedatangan petani ke Kementerian Pertanian] itu salah alamat. Soal impor itu di [kementerian] perdagangan,” ucapnya. Protes petani Brebes ke Kementerian Pertanian setelah masuknya harga bawang merah impor seharga Rp2.000 per kg. Harga ini jauh lebih murah dari harga bawang merah lokal yang berada di kisaran Rp3.500 per kg hingga Rp4.000 per kg.

    Penulis: Srihandriatmo Malau  |  Editor: Hendra Gunawan

    http://www.tribunnews.com/2012/08/02/penurunan-produksi-bawang-merah-tak-pengaruhi-harga

    Penurunan Produksi Bawang Merah Tak Pengaruhi Harga

    Arif Wicaksono, Tribunnews.com – Kamis, 2 Agustus 2012 12:13 WIB

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Produksi Bawang Merah tercatat semakin menurun. Dalam data Badan Pusat Statistik (BPS) tercatat bahwa produksi bawang mengalami penurunan dari 965.164 ton (2009), 1.048.934 ton (2010) dan 893.124 (2011). Namun penurunan itu tidak akan menaikan harga bawang merah karena kekurangan permintaan bisa dipenuhi oleh import yang semakin menurun akibat inflasi yang juga menurun. Sasmito Hadi Wibowo, Direktur Statistik Harga BPS, berpendapat, penurunan itu akan meningkatkan import yang banyak.”Logikanya bawang itu kan banyak yang mau supply, sehingga harganya bersaing dan akan murah,” ujarnya di Jakarta (01/08/2012).(*)

    http://www.tribunnews.com/2012/10/11/puluhan-hektar-tanaman-bawang-merah-mati

    Puluhan Hektar Tanaman Bawang Merah Mati

    Tribunnews.com – Kamis, 11 Oktober 2012 12:01 WIB

    Belasan Petani bawang merah Dusun Baros, Desa Tirtohargo, Kretek, Bantul, Kamis (6/9/2012) bergotong-royong memanen lebih awal tanaman bawang merah mereka akibat aliran air muara ke laut mampet.

    TRIBUNNEWS.COM,NGANJUK- Akibat kekeringan dan kseulitan air, puluhan hektar tanaman bawang merah di desa Sidokare kecamatan Rejoso mati. Akibatnya petani bawang merah mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah. Ini setelah biaya tanam hingga panen mencapai sekitar Rp 20 juta per hektarnya. Munurut salah satu petani bawang merah, Jumadi,  kekeringan yang terjadi sekarang ini diluar prediksi pata petani bawang merah. Karena biasanya memasuki bulan Oktober seperti sekarang ini sudah mulai turun hujan.

    “Tapi kenyataanya hujan sekalipun belum pernah turun sejak sebulan terakhir, akibatnya kami kesulitan mendapatkan air untuk mengairi tanaman bawang merah,” kata Jumadi, Kamis (11/10/2012). Kekeringan yang terjadi sekarang ini, ungkap Jumadi, diperparah oleh semakin dalamnya sumber air didalam tanah. Hal ini mengakibatkan diesel pompa air tidak lagi mampu menyedot air dari dalam tanah. “Ya beginilah akhirnya kami pasrah saja tanaman mati karena tidak dapat air,” tandas Jumadi.

    Hal sama disampaikan petani bawang merah lainya di desa Sidokare, Saelan. Menurutnya, tanaman bawang merah yang mati umumnya memasuki usia 40 hari. Dimana pada usia tersebut tanaman bawang merah membutuhkan air dalam kondisi cukup. “Jika dalam usia tanam tersebut tanaman bawang merah tidak mendapatkan cukup air ya kondisinya seperti sekarang ini, tidak tertolong dan akhirnya mati,” tutur Saelan.

    http://www.tribunnews.com/2012/12/20/bawang-merah-india-merusak-harga-pasar-lokal

    Bawang Merah India Merusak Harga Pasar Lokal

    Tarsisius Sutomowaiyo, Tribunnews.com – Kamis, 20 Desember 2012 08:20 WIB

    Ilustrasi: Pedagang bawang merah Brebes di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, merapikan barang dagangannya. TRIBUNNEWS.COM, CIREBON — Impor bawang merah asal India menurunkan harga bawang produksi lokal serta merugikan para petani bawang merah, termasuk petani di Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Cirebon. “Barang merah dari India yang merusak harga pasaran,” ujar Ketua Umum Dewan Bawang Merah Nasional, Sunarto Atmo Taryono, saat dihubungi Tribun di Cirebon, Rabu (19/12).

    Menurut Sunarto, di Indonesia, harga bawang merah dari India lebih murah daripada harga bawang merah lokal dan bawang merah impor dari negara lain seperti Thailand dan Vietnam. Sunarto menyebutkan bawang merah asal India itu dipasarkan dengan label Rp 4.000-5.000 per kilogram. Hal itu memengaruhi harga bawang lokal yang pada akhir November lalu masih berkisar Rp 10.000 tiap kilogram. “Sekarang harganya (bawang merah) berkisar Rp 5.000-6.000. Harga tertinggi itu untuk kualitas super,” katanya.

    Dia mengakui harga bawang merah di luar Jawa masih sekitar Rp 10.000 per kilogram. Namun, ujarnya, harga yang tinggi itu terutama karena ditambah biaya transportasi pengiriman bawang merah. Sejak Desember 2012, kata Sunarto, Dewan Bawang Merah Nasional mencatat sekitar 6.500 ton bawang asal India masuk ke pasar Indonesia. Menurutnya, pada saat yang sama, petani mulai memanen bawang merah. Bahkan, hingga puncak masa panen bawang merah, produksi petani mampu memenuhi kebutuhan nasional 1,2 juta hingga 1,3 juta ton per tahun.

    “Selain itu, bawang merah dari India merupakan barang reject untuk diekspor ke Timur Tengah dan Amerika,” ujarnya. Ia menyebutkan pemerintah India menyubsidi ekspor bawang merah itu ke Indonesia sehingga petani bawang di Negeri Bolywood tidak merugi. Di sisi lain, lanjutnya, tak mungkin untuk menghapus impor bawang merah dari India lantaran negeri itu pun menjadi tujuan utama penjualan crude palm oil (CPO) alias minyak sawit Indonesia.

    Namun, katanya, Dewan Bawang Merah Nasional berusaha mendekati pemerintah agar mengurangi jumlah impor bawang merah asal India itu. “Kami mengusulkan pembatasan jumlah impor itu melalui spesifikasinya,” ujar Sunarto. Dewan Bawang Merah Nasional akan menyusulkan hanya bawang merah dengan 70-80 siung dalam tiap kilogram yang boleh masuk ke Indonesia. Hal itu, menurutnya, berarti meminta India mengirimkan bawang merah ke Indonesia sama seperti yang negara itu kirimkan ke negara-negara di Timur Tengah dan Amerika yang nota bene lebih mahal harganya.

    Efek lain dari usul itu, bawang merah asal India yang di bawah spesifikasi itu dijual dengan harga murah. “Misalnya, harganya Rp 2.000 per kilogram. Otomatis India mengurangi ekspor karena biaya ekspornya lebih besar dan mereka rugi,” katanya. Ia mengharapkan dengan cara itu, harga bawang merah di tingkat petani naik berkisar Rp 6.000-7.000 per kilogram. Di Jabar, sentra komoditas bawang merah ada di Kabupaten Cirebon, Indramayu, Majalengka, Kuningan dan Kabupaten Bandung.

    http://megapolitan.kompas.com/read/2013/01/14/05202148/Harga.Cabai.dan.Bawang.Meroket.Tinggi

    Harga Cabai dan Bawang Meroket Tinggi

    Adrian Fajriansyah | Senin, 14 Januari 2013 | 05:20 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com- Sejumlah pedagang kebutuhan pokok di Pasar Regional Jatinegara, di Jakarta, Minggu (13/1/2013), mengatakan, harga sebagian bahan pokok seperti cabai dan bawang telah mengalami kenaikan harga sejak tahun baru tahun ini. Bukan hanya itu, kenaikan harga juga dipicu oleh keadaan cuaca yang tidak menentu. Banjir yang terjadi di sejumlah wilayah juga mempengaruhi pertumbuhan tanamana cabai dan bawang yang rentan dengan jumlah air yang terlalu banyak.

    “Selain itu, akibat banjir juga membuat distribusi cabai dan bawang juga terhambat,” H Amsori (50), pedagang sembako. Harga cabai merah kriting dari sekitar Rp 15.000 per kilogram naik jadi Rp 20.000 per kilogram. Harga cabai merah TW dari sekitar Rp 15.000 per kilogram naik jadi Rp 25.000 per kilogram. Harga cabai rawit hijau dari sekitar Rp 10.000 per kilogram naik jadi Rp 18.000 per kilogram. “Yang paling drastis naiknya adalah cabai rawit merah dari sekitar Rp 20 ribuan per kilogram sekarang naik hingga Rp 30 ribuan per kilogram,” jelas H Amsori.

    Adapun harga bawang merah dari sekitar Rp 17.000 per kilogram naik jadi Rp 20.000 per kilogram. Harga bawang putih kating dari sekitar Rp 24.000 per kilogram naik hingga Rp 28.000 per kilogram. Harga bawang putih banci dari sekitar Rp 15.000 per kilogram naik jadi Rp 22.000 per kilogram.  Harga bawang Bombay dari sekitar Rp 20.000 per kilogram naik hingga Rp 24.000 per kilogram. Namun, harga beberapa sayuran seperti sawi dan kol justru mengalami penurunan harga. Harga sawi hijau dari sekitar Rp 8.000 per kilogram turun jadi Rp 5.000 per kilogram. Harga kol dari sekitar Rp 6.000 per kilogram turun jadi Rp 5.000 per kilogram.

    “Untuk sejumlah sayuran di musim penghujan seperti ini justru tumbuh subur,” kata H Amsori. Akan tetapi bagi sejumlah konsumen yang biasa membeli untuk kebutuhan bahan dagangannya, kenaikan harga seperti cabai dan bawang sangat memberatkan mereka. Menurut pemilik warung nasi Padang Yurismar (59), kenaikan harga tersebut menjadi berat karena tidak diiringi dengan kenaikan harga makanan yang ia jual. “Jika saya naikan harga jual nasi maka para pembeli tidak akan mau beli, sedangkan harga bahan bakunya naik,”  tutur Yurismar.

    Sementara itu, pedagang nasi lainnya Eti (48) mengatakan, lebih memilih untuk tidak menjual lauk yang berbahan daging sapi karena harganya yang masih tinggi. Adapun lauk seperti ayam, telur, dan ikan masih dibeli walaupun tidak banyak karena harganya juga mengalami kenaikan saat ini.

    Editor : Tjahja Gunawan Diredja

    http://www.tempo.co/read/news/2013/01/20/090455702/Petani-Bawang-Merah-Sepakati-Keran-Impor-Dibuka

    Petani Bawang Merah Sepakati Keran Impor Dibuka

    Edi Faisol , Minggu, 20 Januari 2013 | 14:37 WIB

    TEMPO.CO, Brebes – Asosiasi Petani Bawang Merah Indonesia (APBMI) sepakat keran impor bawang merah dibuka pada pertengahan bulan Februari hingga Maret. Sebab, persediaan bawang merah di sejumlah sentra produksi, seperti di Brebes, Tegal, dan sekitarnya, saat ini sangat terbatas. “Saya sepakat ada impor dengan pertimbangan stok di daerah sangat minim,” kata Ketua APBMI, Juwari, pada Ahad, 20 Januari 2013. Saat ini produksi bawang merah di Kabupaten Brebes sebagai sentra bawang merah nasional anjlok akibat cuaca buruk.

    Sejumlah lahan yang sedang ditanami bawang merah oleh petani tinggal 500 hektare dari total lahan bawang merah bulan Januari, yang mencapai 1.000 hektare. “Separuh dari luasan lahan yang ada pada bulan ini terendam air, gagal panen,” ujarnya. Kondisi ini berdampak pada kenaikan harga bawang merah di Kabupaten Brebes menjadi 12 ribu per kilogram dari sebelumnya Rp 8.000 per kilogram sejak dua pekan terakhir. Meski menyepakati impor, Juwari mengingatkan agar pemerintah mengawasi secara tegas karena asosiasi petani bawang merah telah memberikan batasan impor maksimal 6.000 ton dalam kurun dua bulan ke depan.

    Alasan membatasi impor ini untuk mengantisipasi musim panen bagi petani bawang dalam negeri yang diperkirakan terjadi pada bulan Maret. “Kalau melebihi kuota, petani dirugikan lagi,” katanya. Kepala Seksi Pemasaran Hasil Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Brebes, Sodikin, membenarkan keinginan petani bawang merah itu. Menurut dia, sikap melunak petani bawang ini mengacu hasil pertemuan antara petani dan pedagang bawang merah yang difasilitasi oleh pemerintah.

    “Lahan terendam menimbulkan produksi bawang benar-benar minim, bahkan banyak petani yang memanen bawang meski usia masih dini,” kata Sodikin. Menurut dia, minimnya persediaan bawang merah di Brebes ini juga mengancam petani yang mulai membutuhkan bibit bawang merah untuk penanaman bulan depan. Hasil pantauannya dalam beberapa waktu terakhir ini, harga jual bibit bawang merah di Kabupaten Brebes mencapai Rp 17 ribu per kilogram.

    Harga bibit ini dipastikan bisa naik lebih tinggi bila tak diimbangi dengan impor bawang merah. Jika merujuk pengalaman yang dialami oleh petani Brebes tahun sebelumnya, mereka terhambat oleh nilai jual bibit bawang merah yang harganya mencapai Rp 20 ribu per kilogram. “Jadi impor ini juga untuk memenuhi kebutuhan bibit petani yang telah habis karena hasil panen sebelumnya digunakan untuk bawang konsumsi,” ujar Sodikin. Sodikin mengimbau agar petani mewaspadai bencana banjir yang sering menenggelamkan lahan bawang merah di Brebes. Denagn begitu, dinas pertanian akan menyarankan agar penanaman bawang merah tak dilakukan di daerah yang selama ini rawan tergenang. “Jangan terjebak dengan harga tinggi bila tanaman terendam justru merugi sebelum panen,” katanya.

    http://www.tempo.co/read/news/2013/01/20/090455702/Petani-Bawang-Merah-Sepakati-Keran-Impor-Dibuka

    Petani Bawang Merah Sepakati Keran Impor Dibuka

    Edi Faisol, Minggu, 20 Januari 2013 | 14:37 WIB

    TEMPO.CO, Brebes – Asosiasi Petani Bawang Merah Indonesia (APBMI) sepakat keran impor bawang merah dibuka pada pertengahan bulan Februari hingga Maret. Sebab, persediaan bawang merah di sejumlah sentra produksi, seperti di Brebes, Tegal, dan sekitarnya, saat ini sangat terbatas. “Saya sepakat ada impor dengan pertimbangan stok di daerah sangat minim,” kata Ketua APBMI, Juwari, pada Ahad, 20 Januari 2013. Saat ini produksi bawang merah di Kabupaten Brebes sebagai sentra bawang merah nasional anjlok akibat cuaca buruk.

    Sejumlah lahan yang sedang ditanami bawang merah oleh petani tinggal 500 hektare dari total lahan bawang merah bulan Januari, yang mencapai 1.000 hektare. “Separuh dari luasan lahan yang ada pada bulan ini terendam air, gagal panen,” ujarnya. Kondisi ini berdampak pada kenaikan harga bawang merah di Kabupaten Brebes menjadi 12 ribu per kilogram dari sebelumnya Rp 8.000 per kilogram sejak dua pekan terakhir. Meski menyepakati impor, Juwari mengingatkan agar pemerintah mengawasi secara tegas karena asosiasi petani bawang merah telah memberikan batasan impor maksimal 6.000 ton dalam kurun dua bulan ke depan.

    Alasan membatasi impor ini untuk mengantisipasi musim panen bagi petani bawang dalam negeri yang diperkirakan terjadi pada bulan Maret. “Kalau melebihi kuota, petani dirugikan lagi,” katanya. Kepala Seksi Pemasaran Hasil Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Brebes, Sodikin, membenarkan keinginan petani bawang merah itu. Menurut dia, sikap melunak petani bawang ini mengacu hasil pertemuan antara petani dan pedagang bawang merah yang difasilitasi oleh pemerintah. “Lahan terendam menimbulkan produksi bawang benar-benar minim, bahkan banyak petani yang memanen bawang meski usia masih dini,” kata Sodikin.

    Menurut dia, minimnya persediaan bawang merah di Brebes ini juga mengancam petani yang mulai membutuhkan bibit bawang merah untuk penanaman bulan depan. Hasil pantauannya dalam beberapa waktu terakhir ini, harga jual bibit bawang merah di Kabupaten Brebes mencapai Rp 17 ribu per kilogram. Harga bibit ini dipastikan bisa naik lebih tinggi bila tak diimbangi dengan impor bawang merah. Jika merujuk pengalaman yang dialami oleh petani Brebes tahun sebelumnya, mereka terhambat oleh nilai jual bibit bawang merah yang harganya mencapai Rp 20 ribu per kilogram.

    “Jadi impor ini juga untuk memenuhi kebutuhan bibit petani yang telah habis karena hasil panen sebelumnya digunakan untuk bawang konsumsi,” ujar Sodikin. Sodikin mengimbau agar petani mewaspadai bencana banjir yang sering menenggelamkan lahan bawang merah di Brebes. Denagn begitu, dinas pertanian akan menyarankan agar penanaman bawang merah tak dilakukan di daerah yang selama ini rawan tergenang. “Jangan terjebak dengan harga tinggi bila tanaman terendam justru merugi sebelum panen,” katanya.

    http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2013/01/28/143298/Pasokan-Turun-Harga-Bawang-Merah-Melambung

    Pasokan Turun, Harga Bawang Merah Melambung

    28 Januari 2013 | 11:08 wib

    BANYUMAS, suaramerdeka.com – Harga bawang merah dan cabai rawit di sejumlah pasar tradisional Banyumas hingga akhir Januari 2013 masih terbilang tinggi. Tingginya harga jual bawang merah dan cabai rawit disebabkan pasokan barang dari sentra penghasil sayuran turun. Menurut pedagang bawang merah di Pasar Ajibarang, Slamet, harga bawang merah saat ini berkisar antara Rp 14 ribu – 15 ribu/kg. Padahal, sebelumnya berkisar antara Rp 8 ribu – Rp 12 ribu/kg.

    “Sekarang harganya sedang naik karena pasokan barang turun,” katanya. Dia menambahkan, tidak lancarnya pasokan bawang ke Pasar Ajibarang dilatari produktivitas komoditas itu menurun akibat diguyur hujan terus menerus. “Kalau sering hujan seperti ini hasil panen tidak optimal, sehingga barang yang datang ke pasar berkurang,” ujarnya. Tak hanya bawang merah, cabai rawit juga sampai sekarang masih melambung.

    Berdasarkan pengamatan di Pasar Wage Purwokerto cabai rawit merah berkisar Rp 30 ribu/kg atau naik sekitar Rp 10 ribu pada pekan lalu. Pedagang sayuran di Pasar Wage, Sumi mengemukakan, kenaikan ini membuat pedagang mengurangi pembelian. “Biasanya saya beli 10 kg tapi sekarang dikurangi menjadi 7 kg,” terangnya. Seperti diketahui, turunnya pasokan komoditas sayuran ke pasar tradisional akibat pengaruh cuaca. “Hujan yang terus menerus mengguyur belakangan ini mengakibatkan hasil produksi sayuran tidak optimal,” kata Kepala Desa Serang, Kecamatan Karangreja, Purbalingga Sugito.

    Dikatakan, penurunan produksi bisa mencapai sekitar 50 persen. Kondisi ini membuat para petani di sini resah. “Naiknya harga sayuran seperti bawang merah dan cabai rawit tidak memberikan keuntungan kepada petani karena hasil panennya sedikit,” katanya.

    ( Puji Purwanto / CN19 / JBSM )

    http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2013/02/03/144122/Harga-Bawang-Merah-di-Temanggung-Merangkak-Naik

    Harga Bawang Merah di Temanggung Merangkak Naik

    Raditia Yoni Ariya, 03 Februari 2013 | 22:41 wib

    TEMANGGUNG, suaramerdeka.com – Harga komoditas bawang merah di Kabupaten Temanggung, dalam dua pekan terakhir terus mengalami kenaikan, baik di tingkat petani maupun di pasaran umum. Hal ini kemungkinan disebabkan, karena persediaan barang bawang menipis. Emi (38), pedagang bawang merah di Pasar Kliwon Rejo Amertani Temanggung, mengatakan, saat ini harga bawang merah mencapai Rp 15.000/kg, naik dari sepekan lalu Rp 14.000/kg. Kenaikan harga sendiri meski tidak terlalu banyak tapi terus terjadi di kisaran Rp 1.000-Rp 2.000.

    “Harga bawang merah naik terus mulai Rp 13.000, Rp 14.000, sampai sekarang Rp 15.000. Sebabnya ada dua karena cuaca buruk banyak hujan maka bawang jadi busuk. kemudian karena belum memasuki masa panen,” katanya Minggu, (3/2). Watik (54), pengepul bawang merah di Kota Parakan, menjelaskan, harga bawang merah setiap saat bisa naik atau turun. Fluktuasi harga tak terpengaruh hari-hari besar tertentu, seperti bahan kebutuhan pokok lain, akan tetapi lebih pada persediaan.

    Berdasarkan pengalaman Watik, bawang merah akan mencapai harga tertinggi pada bulan Februari-Mei. Pasalnya, bulan itu persediaan bawang tipis, seiring belum banyaknya panen di tingkat petani. Wuwuh (32), petani bawang di Desa Tlahab, Kecamatan Kledung, menuturkan, harga bawang di tingkat petani saat ini berada pada kisaran Rp 8.000 sampai Rp 12.000 tergantung kualitas. “Kalau yang bawang basah dan kualitasnya biasa saja ya paling Rp 8.000 per kilogram. Tapi kalau kualitas bagus dan sudah kering siap jual bisa sampai Rp 12.000 per kilogram,”ujarnya.

    Hal senada dikemukakan Lihan (25), petani bawang merah asal Desa Tlilir, Kecamatan Tlogomulyo. Di desanya, harga bawang merah pekan lalu dikisaran Rp 10.000-Rp 12.000 per kilogramnya.

    ( Raditia Yoni Ariya / CN34 / JBSM )

    http://eksposnews.com/view/7/49526/Harga-Bawang-Merah-di-Banda-Aceh-Melambung.html

    Harga Bawang Merah di Banda Aceh Melambung

    Rabu, 13 Februari 2013 | 13:55:35

    BANDA ACEH (EKSPOSnews): Harga bawang merah, dan tomat di sejumlah pasar tradisional melambung tinggi karena persediaan menipis di tingkat pedagang di Kota Banda Aceh dan Aceh Besar. “Kenaikan harga bawang merah dan tomat itu karena harga tebus di tingkat pedagang besar tinggi sejak empat hari ini,” kata seorang pedagang Rahmah di Peunayong, Rabu 13 Februari 2013. Dia juga menyebutkan melonjaknya harga bawang merah dan tomat itu karena meningkatnya permintaan masyarakat disusul saat ini di Aceh sedang musin kenduri menyambut Maulid Nabi Muhammd SAW.

    Dijelaskan, bawang merah lokal kini mencapai Rp25.000 per-kilogram, sementara sepekan sebelumnya berkisar Rp15-Rp18.000 per-kilogram. Bawang merah impor kini mencapai Rp20.000/kilogram. Tomat yang dipasok dari Bener Meriah dan Aceh Tengah kini berkisar Rp8.000-9.000/kilogram, sementara sebelumnya berkisar Rp5.000-Rp6.000/kilogram. “Jika persediaan terus menipis maka kami khawatir harga bawang merah menembus Rp40.000/kilogram ditingkat pedagang eceran. Kenaikan itu juga sebagai dampak banjir di sejumlah daerah di luar Aceh,” katanya menambahkan.

    Namun, Saiful pedagang di pasar tradisional kawasan Lambaro Kabupaten Aceh Besar mengatakan harga cabai merah justru menurun di tingkat pedagang. Harga cabai merah ditingkat pedagang eceran di Kota Banda Aceh dan Aceh Besar berkisar antara Rp10.000-Rp12.000/kilogram. Anjloknya harga cabai merah itu dikarenakan pasokan melimpah ditingkat petani dalam sepakan terakhir. Budi Suyanto. (antara)

    http://www.tribunnews.com/2013/02/14/harga-bawang-merah-di-madiun-melonjak

    Harga Bawang Merah di Madiun Melonjak

    Imam Hidayat, Surya, Tribunnews.com – Kamis, 14 Februari 2013 13:10 WIB

    Pedagang dan pembeli beraktivitas pada sebuah toko yang menjual bawang di kawasan Pasar Bersehati, Manado, Sulawesi Utara, Selasa (15/1/2013). Kelangkaan stok bawang akibat cuaca yang tak menentu, berdampak pada naiknya harga bawang merah lebih dari 50 persen sejak awal tahun ini. Saat ini perkilonya mencapai Rp 23 ribu dari sebelumnya Rp 15 ribu. (Tribun Manado/Rizky Adriansyah)

    TRIBUNNEWS.COM,MADIUN – Harga bawang merah di wilayah Madiun melonjak naik. Dalam sebulan terakhir, harga bawang merah naik hingga lebih dari 300 prosen. Saat ini, harga bawang merah di Pasar Pagotan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur mencapai Rp 30.000 per kilogramnya. Padahal, sebulan lalu, harga bawang merah ini hanya sebesar Rp 9.000 per kilogramnya. “Kenaikan ini karena bawang saat ini sulit,” ujar Sumarni, salah satu pedagang bawang merah di Pasar Pagotan.

    Menurutnya, minimnya pasokan bawang merah itu disebabkan karena musim hujan. Sehingga banyak tanaman bawang merah yang rusak. Selain itu, juga pasokan bawang merah terlambat. “Saya ambilnya dari Magetan dan Ponorogo,” katanya. Sementara untuk harga kebutuhan pokok lainnya, sampai saat ini masih stabil. Harga beras IR 64 Rp 7.700 per kilogram, harga gula Rp 11.300 per kilogram, dan harga minyak goreng curah Rp 12.200 per kilogram.

    http://www.padangmedia.com/1-Berita/79311-Harga-Cabe-dan-Bawang-Merah-di-Sawahlunto-Turun.html

    Harga Cabe dan Bawang Merah di Sawahlunto Turun

    tumpak , Jumat, 15 Februari 2013 08:59 wib

    SAWAHLUNTO – Harga cabe dan bawang merah di Pasar Kota Sawahlunto saat ini turun dari minggu lalu. Harga cabe merah keriting yang sebelumnya Rp40.000 per kilo, kini turun Rp8.000 atau 20 persen menjadi Rp32.000 per kilo. Harga cabe hijau sebelumnya Rp26.000 kini turun tipis menjadi Rp24.000 per kilo. Sedangkan harga bawang merah yang minggu lalu seharga Rp24.000 kini turun Rp4.000 atau 17 persen menjadi Rp20.000 per kilo.

    Menurut Kasi Perlindungan Konsumen Distribusi dan Pengawasan Barang Dinas Perindagkopnaker Sawahlunto, Pemi Roza didampingi Staf Pendata Harga, Titin K kepada padangmedia.com, harga bawang merah memang turun, namun harga bawang putih justru naik sampai Rp8.000 atau 23 persen. Harga bawang putih pada minggu sebelumnya Rp20.000 per kilo, kini menjadi Rp32.000 per kilo, katanya kepada padangmedia.com dikantornya, Jumat (15/2).

    Lain halnya harga cabe rawit, harganya sejak minggu lalu tak ikut naik meski kenaikan terjadi pada cabe merah keriting dan cabe hijau. Harga cabe rawit tetap Rp40.000 per kilo sejak minggu lalu. (tumpak)

    http://www.antaranews.com/berita/356644/harga-bawang-putih-dan-bawang-merah-meroket

    Harga bawang putih dan bawang merah meroket

    Selasa, 5 Februari 2013 09:34 WIB

    Sleman (ANTARA News) – Harga bawang putih dan bawang merah di tingkat pedagang di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta pada minggu pertama Februari naik cukup tinggi. “Harga bawang merah dan bawang putih minggu ini naik cukup tinggi, terlebih untuk bawang merah saat ini barang cukup sulit didapat kalaupun ada kualitasnya kurang bagus dan kecil-kecil,” kata Gunadi grosir sembako dan kebutuhan dapur “Amanah Fatonah” di Jalan Bulog, Kalasan, Sleman, Selasa.

    Menurut dia, untuk harga bawang merah minggu ini naik menjadi Rp16.000 per kilogram (kg) dari sebelumnya Rp12.000 per kg, bawang putih jenis kating naik menjadi Rp28.000 per kg dari sebelumnya Rp22.000 per kg dan bawang putih jenis sincau naik menjadi Rp25.000 per kg dari sebelumnya Rp15.000 per kg. “Kami juga tidak tahu kenapa harga sejumlah kebutuhan dapur tersebut naik cukup tinggi, hanya saja dari distributor mengatakan bahwa sejumlah daerah penghasil bawang merah mengalami gagal panen,” katanya.

    Ia mengatakan, untuk harga komoditas lainnya pada minggu ini cenderung stabil dan tidak ada perubahan harga yang mencolok. “Harga gula pasir curah tetap Rp11.000 per kg, minyak goreng curah jenis barco Rp9.000 per kg atau Rp140 ribu per kaleng isi 17 kg dan minyak goreng sawit Rp8.500 per kg atau Rp136.000 per kaleng,” katanya. Ia mengatakan untuk harga tepung terigu merk Segitiga Biru tetap Rp166.000 per sak atau Rp7.000 per kg, sedangkan terigu Cakra Kembar Rp171.000 per sak atau Rp7.500 per kg, beras jenis C4 Rp8.300 per kg dan beras mentik wangi Rp9.800 per kg.”

    “Persediaan bahan kebutuhan pokok tersebut sangat cukup, permintaan sejumlah bahan kebutuhan pokok tersebut juga masih stabil,” katanya. Sedangkan Ny Karyono grosir kebutuhan pokok dan kebutuhan dapur ” Kurnia Usaha” di Jalan Candi Sambisari, Kalasan mengatakan harga bawang putih dan bawang merah pada minggu pertama Februari ini naik tinggi. “Harga bawang merah naik dari Rp12.000 per kg menjadi Rp16.000 per kg, bawang putih kating naik dari Rp22.000 per kg menjadi Rp28.000 per kg dan bawang putih sincau naik dari Rp15.000 per kg menjadi Rp25.000 per kg,” katanya.

    Ia mengatakan, untuk harga minyak goreng curah minggu ini stabil, jenis barco Rp140.000 per kaleng isi 17 kg atau Rp9.000 per kg dan jenis sawit Rp136.000 per kaleng isi 17 kg atau Rp8.500 per kg dan gula pasir curah Rp11.000 per kg. “Persediaan sejumlah bahan kebutuhan tersebut mencukupi, hanya saja untuk bawang merah memang sedikit terbatas,” katanya.

    (ANT)

    Editor: Ella Syafputri

    http://www.solopos.com/2013/02/19/harga-bawang-merah-capai-rp20-500-380645

    Harga Bawang Merah Capai Rp20.500

    Devi Krismawati/JIBI/harian Jogja, Selasa, 19 Februari 2013 13:25 WIB

    JOGJA-Kenaikan harga yang cukup signifikan untuk beberapa komoditas sayuran di pasar tradisional pada awal pekan ketiga Februari terjadi. Kenaikan cukup tinggi terjadi pada bawang merah yang naik Rp2.000 per kilogram. Jika semula harga bawang merah Rp18.500, kini mencapai Rp20.500 per kilogram. Staf Pengadaan dan Penyaluran Dinas Perindustrian, Perdagangan Koperasi dan UKM Sugiyono mengatakan naiknya harga bawang merah dikarenakan terhambatnya pasokan. Sementara untuk harga bawang putih di pasaran masih tinggi yakni Rp33.500 per Kilogram.

    “Bawang merah mulai naik lagi karena pasokan sempat terhambat,” katanya, Selasa(19/2/2013). Ia menambahkan, untuk bawang merah, pihaknya belum mampu memprediksi kapan harga akan kembali normal. Sebab, bawang merah yang ada di DIY kebanyakan berasal dari luar DIY. “Kalau pasokannya terhambat, harga juga naik,” tandasnya. Selain bawang merah, harga cabai rawit merah juga kembali mengalami kenaikan. Awal Februari lalu, harga cabe rawit merah sempat mencapai Rp27.500 per kilogramnya, kemudian turun menjadi Rp24.500 dan saat ini naik lagi menjadi Rp26.000 per kilogramnya.

    Editor: Jumali

    http://www.tempo.co/read/news/2013/02/21/090462812/Harga-Bawang-Merah-Naik-Dinilai-Wajar

    Harga Bawang Merah Naik Dinilai Wajar

    Rosalina, Kamis, 21 Februari 2013 | 16:14 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Kementerian Pertanian menilai naiknya harga bawang saat ini masih wajar. Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian, Hasanuddin Ibrahim, mengatakan, sejak tiga hingga lima tahun belakangan, harga bawang merah memang fluktuatif tergantung musim. Ia menjelaskan, pada triwulan pertama setiap tahunnya, harga bawang merah akan mengalami kenaikan. Penyebabnya, petani cenderung tidak menanam bawang saat musim hujan untuk menghindari risiko serangan hama atau tanaman menjadi busuk akibat intensitas hujan. Namun, harga bawang akan turun kembali saat memasuki musim kemarau atau pada triwulan kedua karena petani banyak menanam di musim ini.

    “Tanaman hortikultura seperti cabai dan bawang itu fluktuasi sangat cepat dan sangat peka dengan perubahan cuaca. Dia mengikuti tren pasar, tidak ada yang aneh,” kata Hasanuddin Ibrahim kepada Tempo, Kamis, 21 Februari 2013. Ia meminta masyarakat tidak panik saat harga bawang merah dan cabai naik sepanjang pergerakan harga belum mencapai 50 persen. Ia yakin harga bawang akan kembali normal saat pertengahan tahun nanti. Meskipun begitu, pemerintah tetap melakukan sejumlah langkah untuk menghindari penurunan produksi bawang merah.

    “Kami menjaga bagaimana caranya supaya di musim hujan produktivitas dan luas panen bawang merah tidak turun,” ujarnya. Beberapa upaya yang dilakukan, di antaranya, melalui shading net, penguatan akar tanaman, dan perbaikan drainase. Hasanuddin menyebutkan, dalam lima tahun terakhir, produksi bawang merah nasional tidak pernah jauh dari angka 900 ribu ton. Dalam satu tahun, kenaikan produksi hanya 1-2 persen. Begitu pun dengan luas tanaman bawang merah yang hanya 100 ribu hektare, dengan produktivitas 10-12 ton per hektare.

    http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2013/02/26/146965/Petani-Gagal-Tanam-Harga-Bawang-Naik-

    Petani Gagal Tanam, Harga Bawang Naik

    Joko Dwi Hastanto, 26 Februari 2013 | 12:01 wib

    KARANGANYAR, suaramerdeka.com – Harga bawang di tingkat pengecer naik drastis selama dua minggu terakhir. Kalau sebelumnya masih di bawah Rp 30.000, bahkan sekitar Rp 25.000/kilogram, saat ini sudah mencapai rata-rata sekitar Rp 35.000. Pantauan Suara Merdeka di beberapa pasar di Karanganyar Kota, harga bawang putih berkisar dari Rp 32.000/kilogram untuk kualitas terjelek kecil-kecil, hingga Rp 36.000 untuk kualitas bagus, bahkan ada yang menjual sampai Rp 38.000.

    Di tingkat pengecer kampong, yakni para pedagang sayur kelilingan, harga bawang bahkan sudah mencapai Rp 40.000/kilogram atau dijual se-ons Rp 4.000. Paling murah, pedagang kelilingan menjual Rp 3.750/ons. ‘’Wah, mahal sekali harga bawang dua minggu terakhir  ini. Kadang barangnya ada di pedagang kelilingan, kadang mereka malas, katanya tidak laku. Repot juga, padahal kalau masak harus pakai bawang,’’ kata Ny Anik, warga Perumahan Jaten.

    Di Pasar Tawangmangu, survey yang dilakukan petugas Disperindagkop Karanganyar, harga paling mahal masih sekitar Rp 34.000. Rata-rata pedagang pasar menjual sekitar Rp 32.000 atau Rp 33.000. ‘’Kenaikan sudah terjadi sejak dua minggu terakhir ini Mas. Bahkan kalau dibandingkan awal tahun, kenaikannya sangat tinggi. Dulu paling tinggi haya sekitar Rp 12.000. Ini naiknya sudah dua kali bahkan tiga kali lipat,’’ kata Suparmi, salah seorang pedagang di Pasar Jungke.

    Karena tingginya harga bawang putih, pedagang banyak yang memilih tidak menjual. Dari beberapa kios yang dikelilingi Suara Merdeka, hanya ada lima atau enam kios saja yang masih memiliki stok bawang. Ada yang banyak, ada yang tinggal sedikit. ‘’Mau nyetok banyak malas. Soalnya pembeli tidak mau, kalau harganya mahal, mendingan tidak masak memakai bawang. Karena itu stok hanya sedikit saja, itupun sudah sisa sejak sepekan kemarin,’’ kata Suminah, pedagang yang lain.

    Tak hanya bawang, kenaikan juga terjadi pada komoditi cabe. Khususnya cabe rawit yang mencapai rata-rata sekitar Rp 30.000/kilogram. Cabe berwarna-warni yang pedas harganya paling tinggi. ‘’Untuk cabe rawit hijau, harganya masih sekitar Rp 20.000 dan cabe yang biasa dipakai untuk lalapan makan gorengan, hanya sekitar Rp 15.000. Kenaikannya sudah sekitar sebulan terakhir. Sebelumnya sekitar Rp 15.000,’’ ungkap Darwati, pedagang di Pasar Tegalgede.

    Kadisperindagkop Utomo Sidhi, kenaikan harga bawang dipicu gagalnya panenan petani bawang di Tawangmangu dan di beberapa sentra bawang lainnya. Hujan yang secara tiba-tiba turun deras dan lama, merusak tanaman. ‘’Puncak panen biasanya sekitar September hingga akhir Oktober. Setelah itu ada yang mencoba menanam lagi, namun kebanyakan memang gagal. Karena itu stok yang beredar sekarang, bisa jadi stok lama. Atau akhirnya mengambil dari luar daerah,’’ kata dia.

    Padahal, semakin menjauhi Suro, masyarakat banyak yang punya gawe. Karena itu kebutuhan bawang dan juga cabe serta lainnya juga relative tinggi. Akibatnya, harganya melambung.

    ( Joko Dwi Hastanto / CN19 / JBSM )

    http://www.republika.co.id/berita/ekonomi/makro/13/03/01/miz2um-harga-bawang-putih-dan-bawang-merah-bikin-inflasi-tinggi

    Harga Bawang Putih dan Bawang Merah Bikin Inflasi Tinggi

    Dwi Murdaningsih, Jumat, 01 Maret 2013, 15:13 WIB

    REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Badan Pusat Statistik (BPS) merilis inflasi Februari sebesar 0,75 persen. Inflasi yang cukup tinggi selama sepuluh tahun terakhir ini disebabkan oleh kenaikan beberapa harga komoditas. Kepala BPS Suryamin menjelaskan,  kenaikan harga bawang putih turut menyumbang tingkat inflasi. Bawang putih memberikan andil 16 persen terhadap inlasi. Perubahan harganya mencapai 30,25 persen. Kenaikan harga tertinggi di Bandung dan Serang mencapai 60 persen dan 56 persen.

    “Keterbatasan pasokan di pasar dan masih dibatasinya impor sementara suplai belum cukup. Kenaikan harga terjadi di 64 kota,” ujar Suryamin, Jumat (1/3). Komoditas lain yang mengalami kenaikan yaitu bawang merah, cabe merah, tomat buah dan cabe rawit. Harga bawang merah naik sekitar 14,11 persen. Kenaikan bawang merah andil 9,33 persen terhadap inflasi. Kenaikan tertinnggi terjadi dii Tegal mencapai 35 persen. Sedangkan tomat sayur memberikan andil 9,33 persen terhadap inflasi. Suryamin menjelaskan, kenaikan harga tomat rata-rata sebesar 46,16 persen karena musim hujan. Pasokan dari sentra produksi berkurang dan banyak tomat sayur yang rusak karena hujan.

    Kenaikan harga tertinggi di Bandung 138 persen dan di Cirebon 114 persen.“Ini sama seperti tomat sayur, karena sedang musim penghujan. Harga naik di 62 kota IHK,” ujarnya.

    Reporter : Dwi Murdaningsih

    Redaktur : A.Syalaby Ichsan

    http://inspirasibangsa.com/harga-komoditi-5-maret-2013/

    Harga komoditi 5 Maret 2013

    Perbandingan dengan harga 04 Maret 2013 (Satuan harga dalam Rp./Kg)

    JAKARTA, Inspirasi Bangsa (5/3)— DI Jayapura, cuaca hujan yang menghambat distribusi komoditi ke pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami kenaikan harga seperti cabai keriting dari Rp 55.000 ke Rp 56.000, cabai rawit dari Rp 70.000 ke Rp 72.000, dan bawang merah dari Rp 35.000 ke Rp 36.000. Di Maumere, pasokan tambahan dari daerah Bima Nusa Tenggara Barat menyebabkan harga bawang merah turun dari Rp 30.000 ke Rp 25.000.

    Di Purbalingga, permintaan yang menurun dan pasokan yang bertambah menyebabkan harga bawang merah turun dari Rp 18.000 ke Rp 16.000. Di sisi lain pasokan yang berkurang ke pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami kenaikan harga seperti cabai merah besar dari Rp 7.000 ke Rp 9.000 dan cabai keriting dari Rp 16.000 ke Rp 17.000.

    Di Madiun, tambahan pasokan ke pasar menyebabkan harga bawang merah turun dari Rp 18.500 ke Rp 17.500. Di sisi lain kurangnya pasokan ke pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami kenaikan harta seperti cabai merah besar dari Rp 15.000 ke Rp 16.000 dan cabai keriting dari Rp 17.000 ke Rp 18.000.

    Di Jember, pasokan tambahan ke pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami penurunan harga seperti cabai merah besar dari Rp 13.500 ke Rp 12.100, cabai keriting dari Rp 13.300 ke Rp 12.000, dan telur ayam dari Rp 15.500 ke Rp 14.500. Di sisi lain keterbatasan stok ke pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami kenaikan harga seperti cabai rawit dari Rp 22.000 ke Rp 24.000 dan bawang merah dari Rp 21.200 ke Rp 22.200.

    Di Purwekerto, stok yang banyak di pasar menyebabkan beberapa komoditi mengalami penurunan harga seperti cabai merah besar dari Rp 21.000 ke Rp 20.000, cabai rawit dari Rp 21.000 ke Rp 20.000, daging ayam dari Rp 27.500 ke Rp 26.500, dan telur ayam dari Rp 18.000 ke Rp 17.000. Di sisi lain langkanya stok di pasar menyebabkan harga minyak goreng naik dari Rp 10.000 ke Rp 14.500.

    Di Indramayu, banyaknya stok di pasar menyebabkan harga beberapa komoditi mengalami penurunan seperti cabai rawit dari Rp 22.000 ke Rp 19.000, tomat dari Rp 9.000 ke Rp 6.000, dan daging ayam dari Rp 27.000 ke Rp 26.000. Di Tangerang, kurangnya stok ke pasar karena distribusi yang terhamb