Updates from Virtual Chitchatting Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Virtual Chitchatting 11:01 AM on 2014/05/07 Permalink  

    Daftar Nilai Perguruan Tinggi Abal-abal dan yang bagus menurut BAN-PT di Sumatera Utara (Kopertis I-Medan) 

    Daftar Nilai Perguruan Tinggi Abal-abal dan yang bagus menurut BAN-PT di Aceh dan Sumatera Utara (Kopertis I-Medan)
    Jakarta, 7 May 2014 11:10:29
    Provided to you
    by Raj Ali

    Daftar Nilai Akreditasi Perguruan Tinggi menurut BAN-PT


    No.,WIL.,Strata,Perguran Tinggi,Program Studi,No.SK,Thn.SK,Peringkat,Tgl. Daluwarsa (tgl-bln-thn),Status Daluwarsa
    1,1,D-III,”Akademi Akuntansi Profesional Indonesia, Medan”,Akuntansi,31,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    2,1,D-III,”Akademi Akuntansi YPK Medan, Medan”,Akuntansi,001/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/I/2014,2014,C,09-01-2019,masih berlaku
    3,1,D-III,Akademi Farmasi Indah Deli Serdang Lubuk Pakam,Farmasi,17,2007,C,29-12-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 14-03-2014
    4,1,D-III,”Akademi Farmasi Yayasan Tenaga Pembangunan Arjuna Laguboti, Toba Samosir”,Farmasi,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    5,1,D-III,”Akademi Fisioterapi Siti Hajar, Medan”,Fisioterapi,13,2012,C,29-06-2017,masih berlaku


    6,1,D-III,”Akademi Informatika dan Komputer (AMIK) Medicom, Medan”,Komputerisasi Akuntansi,241/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    7,1,D-III,”Akademi Informatika dan Komputer (AMIK) Medicom, Medan”,Manajemen Informatika,001/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/I/2014,2014,B,09-01-2019,masih berlaku
    8,1,D-III,”Akademi Informatika dan Komputer (AMIK) Medicom, Medan”,Teknik Komputer,001/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/I/2014,2014,C,09-01-2019,masih berlaku
    9,1,D-III,”Akademi Kebidanan Agatha, Pematangsiantar”,Kebidanan,21,2011,C,04-11-2016,masih berlaku
    10,1,D-III,”Akademi Kebidanan Armnia Centre Panyabungan, Panyabungan”,Kebidanan,13,2011,C,09-09-2016,masih berlaku


    11,1,D-III,”Akademi Kebidanan Arta Kabanjahe, Kabanjahe”,Kebidanan,15,2010,C,17-09-2015,masih berlaku
    12,1,D-III,”Akademi Kebidanan As-Syifa Medan, Kisaran”,Kebidanan,014/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    13,1,D-III,”Akademi Kebidanan Bakti Inang Persada, Medan”,Kebidanan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    14,1,D-III,”Akademi Kebidanan Baruna Husada Sibuhuan, Sibuhuan”,Kebidanan,2,2011,C,09-06-2016,masih berlaku
    15,1,D-III,”Akademi Kebidanan Bina Daya Husada, Kisaran”,Kebidanan,5,2011,C,08-07-2016,masih berlaku


    16,1,D-III,”Akademi Kebidanan Bina Husada Tebing Tinggi, Tebing Tinggi Deli”,Kebidanan,032/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,22-12-2017,masih berlaku
    17,1,D-III,”Akademi Kebidanan Bina Sejahtera Ameta, Medan”,Kebidanan,103/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    18,1,D-III,”Akademi Kebidanan Budi Mulia, Medan”,Kebidanan,4,2012,C,11-05-2017,masih berlaku
    19,1,D-III,”Akademi Kebidanan Bunga Bangsa Idi, Idi”,Kebidanan,086/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    20,1,D-III,”Akademi Kebidanan Cipto Medan, Medan”,Kebidanan,250/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku


    21,1,D-III,”Akademi Kebidanan Darmais Padangsidempuan, Padangsidempuan”,Kebidanan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    22,1,D-III,”Akademi Kebidanan Darul Husada, Sigli”,Kebidanan,086/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    23,1,D-III,”Akademi Kebidanan Delima Deli Serdang, Medan”,Kebidanan,20,2010,C,29-10-2015,masih berlaku
    24,1,D-III,”Akademi Kebidanan Dewi Maya, Medan”,Kebidanan,24,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    25,1,D-III,”Akademi Kebidanan Harapan Keluarga, Gunung Sitoli”,Kebidanan,13,2012,C,29-06-2017,masih berlaku


    26,1,D-III,Akademi Kebidanan Helvetia Medan,Kebidanan,1,2012,B,27-04-2017,masih berlaku
    27,1,D-III,”Akademi Kebidanan Hendersen, Pematangsiantar”,Kebidanan,19,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    28,1,D-III,”Akademi Kebidanan Ibtisam Aulia, Kisaran”,Kebidanan,22,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    29,1,D-III,”Akademi Kebidanan Ika Bina Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Kebidanan,11,2010,C,31-07-2015,masih berlaku
    30,1,D-III,Akademi Kebidanan Imelda Medan,Kebidanan,17,2009,C,13-08-2014,98 hari lagi kadaluarsa


    31,1,D-III,Akademi Kebidanan Indah Medan,Kebidanan,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa
    32,1,D-III,Akademi Kebidanan Khalisatur Rahmim Binjai Medan,Kebidanan,22,2008,C,21-11-2013,Kadaluarsa
    33,1,D-III,”Akademi Kebidanan Kharisma Husada Binjai, Binjai”,Kebidanan,19,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    34,1,D-III,”Akademi Kebidanan Madina Husada, Panyabungan”,Kebidanan,014/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    35,1,D-III,”Akademi Kebidanan Matorkis, Padangsidempuan”,Kebidanan,2,2011,C,09-06-2016,masih berlaku


    36,1,D-III,”Akademi Kebidanan Medica Putro Bungsu, Tapak Tuan”,Kebidanan,11,2012,C,15-06-2017,masih berlaku
    37,1,D-III,”Akademi Kebidanan Mitra Husada Medan, Medan”,Kebidanan,17,2012,B,19-07-2017,masih berlaku
    38,1,D-III,”Akademi Kebidanan Mitra Syuhada Padangsidempuan, Padangsidempuan”,Kebidanan,13,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    39,1,D-III,”Akademi Kebidanan Munawarrah Bireun, Aceh Besar”,Kebidanan,27,2010,B,30-12-2015,masih berlaku
    40,1,D-III,”Akademi Kebidanan Nadhirah, Lampeuneurut”,Kebidanan,11,2010,C,31-07-2015,masih berlaku


    41,1,D-III,”Akademi Kebidanan Namira Kotanopan, Panyabungan”,Kebidanan,21,2011,C,04-11-2016,masih berlaku
    42,1,D-III,”Akademi Kebidanan Nurul Hasanah, Kutacane”,Kebidanan,11,2012,C,15-06-2017,masih berlaku
    43,1,D-III,Akademi Kebidanan Nusantara 2000 Medan,Kebidanan,20,2009,C,05-09-2014,121 hari lagi kadaluarsa
    44,1,D-III,”Akademi Kebidanan Paluta Husada, Gunung Tua”,Kebidanan,040/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    45,1,D-III,”Akademi Kebidanan Public Health Medical Nursing, Meulaboh”,Kebidanan,086/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku


    46,1,D-III,”Akademi Kebidanan Saleha, Banda Aceh”,Kebidanan,13,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    47,1,D-III,Akademi Kebidanan Sari Mutiara Medan,Kebidanan,22,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    48,1,D-III,Akademi Kebidanan Sehat Medan,Kebidanan,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa
    49,1,D-III,”Akademi Kebidanan Sehat Medan, Medan”,Kebidanan,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    50,1,D-III,”Akademi Kebidanan Sehati Medan, Medan”,Kebidanan,20,2010,C,29-10-2015,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 16-04-2014


    51,1,D-III,”Akademi Kebidanan Senior, Medan”,Kebidanan,30,2011,C,21-01-2016,masih berlaku
    52,1,D-III,”Akademi Kebidanan Sentral, Padangsidimpuan, Padang Sidempuan”,Kebidanan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    53,1,D-III,”Akademi Kebidanan Sifra Husada, Deli Serdang”,Kebidanan,040/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    54,1,D-III,”Akademi Kebidanan Takasima Kabanjahe, Kabanjahe”,Kebidanan,033/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    55,1,D-III,Akademi Kebidanan Widya Husada Medan,Kebidanan,5,2009,C,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa


    56,1,D-III,”Akademi Kebidanan YYS Pendidikan Dr. Rusdi Medan, Medan”,Kebidanan,033/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    57,1,D-III,”Akademi Keperawatan Abdi Florensia, Pematangsiantar”,Keperawatan,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    58,1,D-III,”Akademi Keperawatan Abulyatama Banda Aceh, Banda Aceh”,Keperawatan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    59,1,D-III,”Akademi Keperawatan Arta Kabanjahe, Kabanjahe”,Keperawatan,19,2010,C,22-10-2015,masih berlaku
    60,1,D-III,”Akademi Keperawatan Bina Husada Tebing Tinggi, Tebing Tinggi”,Keperawatan,031/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/2012,2012,C,15-12-2017,masih berlaku


    61,1,D-III,”Akademi Keperawatan Binalita Sudama, Medan”,Keperawatan,4,2012,C,11-05-2017,masih berlaku
    62,1,D-III,”Akademi Keperawatan Columbia Asia, Medan”,Keperawatan,34,2012,C,20-01-2017,masih berlaku
    63,1,D-III,”Akademi Keperawatan Gita Matura Abadi Kisaran, Kisaran”,Keperawatan,10,2011,C,12-08-2016,masih berlaku
    64,1,D-III,Akademi Keperawatan Helvetia Medan,Keperawatan,13,2007,B,09-11-2012,Kadaluarsa
    65,1,D-III,”Akademi Keperawatan Helvetia Medan, Medan”,Keperawatan,001/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/I/2014,2014,C,09-01-2019,masih berlaku


    66,1,D-III,”Akademi Keperawatan Ibnu Sina Kota Sabang, Sabang”,Keperawatan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    67,1,D-III,”Akademi Keperawatan Imelda Medan, Medan”,Keperawatan,11,2009,C,10-07-2014,64 hari lagi kadaluarsa
    68,1,D-III,Akademi Keperawatan Indah Medan di Medan,Keperawatan,6,2008,C,13-06-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 27-06-2013
    69,1,D-III,”Akademi Keperawatan Kesdam 1/ Bukit Barisan Binjai, Binjai”,Keperawatan,008/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    70,1,D-III,”Akademi Keperawatan Kesdam I/Bukit Barisan Medan, Medan”,Keperawatan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku


    71,1,D-III,”Akademi Keperawatan Kesdam I/Bukit Barisan Pematang Siantar, Pematang Siantar”,Keperawatan,033/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    72,1,D-III,”Akademi Keperawatan Kesdam Iskandar Muda Banda Aceh, Banda Aceh”,Keperawatan,027/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    73,1,D-III,”Akademi Keperawatan Malahayati Medan, Medan”,Keperawatan,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    74,1,D-III,”Akademi Keperawatan Pemkab Tapanuli Utara, Tarutung”,Keperawatan,3,2011,C,17-06-2016,masih berlaku
    75,1,D-III,”Akademi Keperawatan RSU Herna, Medan”,Keperawatan,35,2012,C,27-01-2017,masih berlaku


    76,1,D-III,”Akademi Keperawatan Sehat Binjai, Binjai”,Keperawatan,11,2010,C,31-07-2015,masih berlaku
    77,1,D-III,”Akademi Keperawatan Surya Nusantara, Pematangsiantar”,Keperawatan,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    78,1,D-III,”Akademi Keperawatan Syuhada Padangsidempuan, Padangsidempuan”,Keperawatan,033/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    79,1,D-III,”Akademi Keperawatan Takasima Kabanjahe, Kabanjahe”,Keperawatan,032/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,22-12-2017,masih berlaku
    80,1,D-III,”Akademi Keperawatan Tenaga Pembangunan Arjuna Laguboti, Medan”,Keperawatan,22,2011,C,11-11-2016,masih berlaku


    81,1,D-III,”Akademi Keperawatan Teungku Fakinah Banda Aceh, Banda Aceh”,Keperawatan,021/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,25-01-2018,masih berlaku
    82,1,D-III,Akademi Keuangan dan Perbankan Nusantara Banda Aceh,Keuangan dan Perbankan,21,2008,C,13-11-2013,Kadaluarsa
    83,1,D-III,Akademi Manajemen dan Ilmu Komputer (AMIK) Polibisnis Medan,Manajemen Informatika,18,2008,C,12-01-2013,Kadaluarsa
    84,1,D-III,Akademi Manajemen dan Ilmu Komputer (AMIK) Universal Medan,Manajemen Informatika,30,2010,C,19-03-2015,masih berlaku
    85,1,D-III,Akademi Manajemen dan Ilmu Komputer (AMIK) Universal Medan,Teknik Informatika,29,2010,C,05-03-2015,masih berlaku


    86,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) – Royal di Kisaran, Sumatera Utara”,Manajemen Informatika,11,2007,C,29-09-2012,Kadaluarsa
    87,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) – Royal di Kisaran, Sumatera Utara”,Teknik Komputer,5,2007,C,10-07-2012,Kadaluarsa
    88,1,D-I,Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Logika Medan,Manajemen Informatika,1,2010,B,31-07-2015,masih berlaku
    89,1,D-III,Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Logika Medan,Manajemen Informatika dan Komputer,1,2010,C,30-04-2015,masih berlaku
    90,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Medan Business Polytechnic (MBP), Medan”,Manajemen Informatika,25,2010,C,17-12-2015,masih berlaku


    91,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Medan Business Polytechnic (MBP), Medan”,Teknik Informatika,25,2010,C,17-12-2015,masih berlaku
    92,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Medicom, Medan”,Manajemen Informatika,18,2008,C,17-10-2013,Kadaluarsa
    93,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Medicom, Medan”,Teknik Komputer,18,2008,C,17-10-2013,Kadaluarsa
    94,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Tunas Bangsa, Pematang Siantar”,Manajemen Informatika,18,2008,C,17-10-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 14-03-2014
    95,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Harapan Medan, Medan”,Manajemen Informatika dan Komputer,23,2008,C,28-11-2013,Kadaluarsa


    96,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Indonesia Bandung, Banda Aceh”,Manajemen Informatika,24,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    97,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Intelcom Global Indo Kisaran, Kisaran”,Komputerisasi Akuntansi,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    98,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Intelcom Global Indo Kisaran, Kisaran”,Manajemen Informatika,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    99,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Intelcom Global Indo Kisaran, Kisaran”,Teknik Komputer,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    100,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Jabal Ghafur, Sigli”,Manajemen Informatika,27,2011,C,15-12-2016,masih berlaku


    101,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Labuhan Batu, Rantauprapat”,Manajemen Informatika,27,2011,C,15-12-2016,masih berlaku
    102,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Medan, Medan”,Manajemen Informatika,24,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    103,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Medan, Medan”,Teknik Komputer,24,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    104,1,D-III,Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Multicom Pematang Siantar,Manajemen Informatika,7,2007,C,11-08-2012,Kadaluarsa
    105,1,D-III,Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Multicom Pematang Siantar,Teknik Informatika,7,2007,C,11-08-2012,Kadaluarsa


    106,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Polibisnis Medan, Medan”,Manajemen Informatika,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    107,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Royal, Kisaran”,Manajemen Informatika,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    108,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Royal, Kisaran”,Teknik Komputer,163/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku
    109,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Stiekom Sumatera Utara, Medan”,Manajemen Informatika,008/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    110,1,D-III,”Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Tunas Bangsa, Pematangsiantar”,Komputerisasi Akuntansi,031/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/2012,2012,B,15-12-2017,masih berlaku


    111,1,D-III,”Akademi Maritim Belawan, Medan”,Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga dan Kepelabuhan,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    112,1,D-III,”Akademi Maritim Belawan, Medan”,Nautika,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    113,1,D-III,”Akademi Maritim Belawan, Medan”,Teknika,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    114,1,D-III,Akademi Maritim Indonesia (AMI) Medan,Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga dan Kepelabuhan,6,2007,B,03-08-2012,Kadaluarsa
    115,1,D-III,Akademi Maritim Indonesia Bitung,Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga dan Kepelabuhan,21,2012,C,10-08-2017,masih berlaku


    116,1,D-III,”Akademi Maritim Indonesia Medan, Medan”,Nautika,4,2012,B,11-05-2017,masih berlaku
    117,1,D-III,”Akademi Maritim Indonesia Medan, Medan”,Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga dan Kepelabuhan,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    118,1,D-III,”Akademi Maritim Indonesia Medan, Medan”,Teknika,9,2012,B,31-05-2017,masih berlaku
    119,1,D-III,”Akademi Pariwisata dan Perhotelan Darma Agung, Medan”,Perhotelan,12,2011,C,24-08-2016,masih berlaku
    120,1,D-III,”Akademi Pariwisata dan Perhotelan Darma Agung, Medan”,Usaha Perjalanan Wisata,12,2011,C,24-08-2016,masih berlaku


    121,1,D-III,”Akademi Pariwisata Medan Hotel School, Medan”,Perhotelan,19,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    122,1,D-III,”Akademi Pariwisata Medan, Medan”,Manajemen Divisi Kamar,27,2010,B,30-12-2015,masih berlaku
    123,1,D-III,”Akademi Pariwisata Medan, Medan”,Manajemen Tata Boga,28,2011,B,07-01-2016,masih berlaku
    124,1,D-III,”Akademi Pariwisata Medan, Medan”,Manajemen Tata Hidangan,29,2011,B,14-01-2016,masih berlaku
    125,1,D-III,”Akademi Pariwisata Medan, Medan”,Manajemen Usaha Perjalanan Wisata,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,B,20-08-2015,masih berlaku


    126,1,D-III,”Akademi Pariwisata Muhammadiyah Banda Aceh, Banda Aceh”,Perhotelan,5,2010,B,18-06-2015,masih berlaku
    127,1,D-III,”Akademi Perekam Medik dan Infokes Imelda, Medan”,Perekam dan Informasi Kesehatan,13,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    128,1,D-III,”Akademi Refraksi Optisi Binalita Sudama, Medan”,Refraksi Optisi,26,2011,B,08-12-2016,masih berlaku
    129,1,D-III,Akademi Sekretari dan Manajemen Cendana – Medan,Manajemen Pemasaran,2,2008,C,23-05-2013,Kadaluarsa
    130,1,D-III,Akademi Sekretari dan Manajemen Cendana – Medan,Manajemen Perkantoran,1,2008,C,17-05-2013,Kadaluarsa


    131,1,D-III,Akademi Sekretari dan Manajemen Nusantara Banda Aceh,Sekretari,22,2008,B,21-11-2013,Kadaluarsa
    132,1,D-III,”Akademi Sekretari Manajemen Maria Goreti, Pematangsiantar”,Manajemen Perusahaan,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    133,1,D-III,”Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbangan Medan, Medan”,Pemanduan Lalu Lintas Udara,172/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku
    134,1,D-III,”Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbangan Medan, Medan”,Teknik Listrik Bandar Udara,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    135,1,D-III,”Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbangan Medan, Medan”,Telekomunikasi Navigasi Udara,163/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku


    136,1,D-III,”Akademi Teknik Elektro Medik Binalita Sudama, Medan”,Elektromedik,7,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    137,1,D-III,Akademi Teknik Industri Immanuel Medan,Teknik Informatika,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku
    138,1,D-III,Akademi Teknologi Industri Immanuel Medan,Mesin Otomotif,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    139,1,D-III,Akademi Teknologi Industri Immanuel Medan,Teknik Elektronika,027/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,c,31-01-2018,masih berlaku
    140,1,D-III,”AMIK Parbina Nusantara, Pematangsiantar”,Teknik Informatika,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku


    141,1,D-III,Insittut Teknologi Del,Manajemen Informatika,24,2009,B,10-01-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 09-07-2013
    142,1,D-III,Insittut Teknologi Del,Teknik Informasi,24,2009,B,10-01-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 09-07-2013
    143,1,D-III,Insittut Teknologi Del,Teknik Komputer,24,2009,B,10-01-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 09-07-2013
    144,1,S1,Institut Agama Islam Daar Al Ulum Asahan,Ahwal Al-Syakhshiyyah,12,2008,B,28-06-2013,Kadaluarsa
    145,1,S1,Institut Agama Islam Daar Al Ulum Asahan,Kependidikan Islam,3,2010,B,14-05-2015,masih berlaku


    146,1,S1,Institut Agama Islam Daar Al Ulum Asahan,Komunikasi dan Penyiaran Agama Islam,17,2006,B,19-10-2011,Kadaluarsa
    147,1,S1,Institut Agama Islam Daar Al Ulum Asahan,Komunikasi dan Penyiaran Islam,097/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,28-02-2018,masih berlaku
    148,1,S1,Institut Agama Islam Daar Al Ulum Asahan,Pendidikan Agama Islam,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku
    149,1,S1,”Institut Agama Islam Daar Al Uluum, Kisaran”,Ahwal Al-Syakhshiyah,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    150,1,D-III,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Manajemen Perbankan dan Keuangan Syari’ah,8,2011,B,28-07-2016,masih berlaku


    151,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Ahwal Al-Syakhshiyah,19,2011,B,12-08-2016,masih berlaku
    152,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Aqidah Filsafat,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku
    153,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Bimbingan dan Penyuluhan Agama Islam,20,2006,C,16-12-2011,Kadaluarsa
    154,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Bimbingan Konseling Islam,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    155,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Bimbingan Penyuluhan Islam,21,2008,B,05-09-2013,Kadaluarsa


    156,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Ekonomi Islam,1,2010,B,16-04-2015,masih berlaku
    157,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Filsafat Politik Islam,14,2011,B,21-07-2016,masih berlaku
    158,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Jinayah Siyasah,8,2011,B,23-06-2016,masih berlaku
    159,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Kependidikan Islam,6,2008,B,23-05-2013,Kadaluarsa
    160,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,17,2012,B,29-06-2017,masih berlaku


    161,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Manajemen Dakwah,18,2008,B,14-08-2013,Kadaluarsa
    162,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Manajemen Pendidikan Islam,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    163,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Muamalat,14,2011,B,21-07-2016,masih berlaku
    164,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Agama Islam,5,2008,B,17-05-2013,Kadaluarsa
    165,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Bahasa Arab,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku


    166,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah ( PGMI ),23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    167,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pengembangan Masyarakat Islam,17,2012,B,29-06-2017,masih berlaku
    168,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Perbandingan Agama,13,2011,C,14-07-2016,masih berlaku
    169,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Perbandingan Mazhab dan Hukum,19,2011,B,12-08-2016,masih berlaku
    170,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Tadris Bahasa Inggris,9,2008,C,06-06-2013,Kadaluarsa


    171,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Tadris Matematika,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    172,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Tafsir Hadist,10,2011,B,08-07-2016,masih berlaku
    173,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Ekonomi Islam,003/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    174,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Hukum Islam,003/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    175,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Komunikasi Islam,002/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa


    176,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pemikiran Islam,003/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    177,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Islam,003/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    178,1,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Tafsir Hadist,16,2011,B,23-09-2016,masih berlaku
    179,1,S3,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Agama dan Filsafat Islam,15,2011,B,07-10-2016,masih berlaku
    180,1,S3,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Hukum Islam,13,2011,B,23-09-2016,masih berlaku


    181,1,S3,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Komunikasi Islam,4,2012,C,31-05-2017,masih berlaku
    182,1,S3,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Islam,13,2011,C,23-09-2016,masih berlaku
    183,1,S1,”Institut Agama Islam Negeri Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Guru Raudlatul Athfal (PGRA),252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    184,1,S1,Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Gunung Sitoli,Pendidikan Ekonomi,37,2011,C,11-11-2016,masih berlaku
    185,1,S1,Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Gunung Sitoli,Pendidikan Matematika,044/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,C,24-01-2019,masih berlaku


    186,1,S1,Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Gunung Sitoli,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,32,2011,C,21-10-2016,masih berlaku
    187,1,S1,”Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan GunungSitoli, GunungSitoli”,Bimbingan dan Konseling,13,2012,C,08-06-2017,masih berlaku
    188,1,S1,”Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan GunungSitoli, GunungSitoli”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,13,2012,C,08-06-2017,masih berlaku
    189,1,S1,”Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan GunungSitoli, GunungSitoli”,Pendidikan Bahasa Inggris,3,2012,C,18-04-2017,masih berlaku
    190,1,S1,”Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan GunungSitoli, GunungSitoli”,Pendidikan Biologi,47,2011,C,29-12-2016,masih berlaku


    191,1,S1,”Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan GunungSitoli, GunungSitoli”,Pendidikan Teknik Bangunan,13,2012,C,08-06-2017,masih berlaku
    192,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Arsitektur,23,2011,B,09-09-2016,masih berlaku
    193,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Teknik Elektro,28,2010,C,26-11-2015,masih berlaku
    194,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Teknik Geologi,19,2012,C,05-07-2017,masih berlaku
    195,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Teknik Industri,28,2010,C,26-11-2015,masih berlaku


    196,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Teknik Informatika,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    197,1,S1,”Institut Sains dan Teknologi T.D. Pardede, Medan”,Teknik Pertambangan,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    198,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Perencanaan Wilayah dan Kota,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku
    199,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Arsitektur,6,2009,C,30-04-2014,Kadaluarsa
    200,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Elektro,16,2011,B,14-07-2016,masih berlaku


    201,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Geologi,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    202,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Industri,40,2010,C,08-01-2015,masih berlaku
    203,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Informatika,30,2009,C,16-10-2014,162 hari lagi kadaluarsa
    204,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Kimia,27,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    205,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Mesin,28,2012,B,18-10-2017,masih berlaku


    206,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Pertambangan,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    207,1,S1,Institut Teknologi Medan (ITM),Teknik Sipil,3,2008,C,02-05-2013,Kadaluarsa
    208,1,S1,”Institut Teknologi Medan, Medan”,Teknik Sipil,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    209,1,D-III,Pendidikan Teknologi Kimia Industri (PTKI) Medan,Teknologi Kimia Industri,24,2011,B,25-11-2016,masih berlaku
    210,1,D-III,Pendidikan Teknologi Kimia Industri (PTKI) Medan,Teknologi Mekanik Industri,18,2011,C,14-10-2016,masih berlaku


    211,1,S1,”Perguruan Tinggi Islam Jamiatut Tarbiyah Lhoksukon, Aceh Utara”,Muamalah,44,2011,C,04-02-2016,masih berlaku
    212,1,D-III,”Politeknik Aceh, Banda Aceh”,Akuntansi,17,2011,C,07-10-2016,masih berlaku
    213,1,D-III,”Politeknik Aceh, Banda Aceh”,Teknik Elektronika Industri,17,2011,C,07-10-2016,masih berlaku
    214,1,D-III,”Politeknik Aceh, Banda Aceh”,Teknik Informatika,13,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    215,1,D-III,”Politeknik Aceh, Banda Aceh”,Teknik Mekatronika,18,2011,C,14-10-2016,masih berlaku


    216,1,D-III,”Politeknik Ganesha, Medan”,Akuntansi,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    217,1,D-III,”Politeknik Ganesha, Medan”,Manajemen Informatika,235/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    218,1,D-III,”Politeknik Ganesha, Medan”,Teknik Informatika,014/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    219,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Administrasi Bisnis,9,2008,B,03-08-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 14-03-2014
    220,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Akuntansi,9,2008,C,03-08-2013,Kadaluarsa


    221,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Teknik Elektro,9,2008,C,03-08-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 19-03-2014
    222,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Teknik Industri,22,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    223,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Teknik Komputer,9,2008,C,03-08-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 14-03-2014
    224,1,D-III,Politeknik LP3I Medan,Teknik Otomotif,15,2008,C,12-09-2013,Kadaluarsa
    225,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Administrasi Bisnis,27,2010,B,30-12-2015,masih berlaku


    226,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Akuntansi,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    227,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Bahasa Inggris,30,2011,B,21-01-2016,masih berlaku
    228,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Budidaya Tanaman Hortikultura,14,2008,C,05-09-2013,Kadaluarsa
    229,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Keuangan dan Perbankan,31,2011,B,28-01-2016,masih berlaku
    230,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Perawatan dan Perbaikan Mesin,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku


    231,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Teknik Elektronika,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku
    232,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Teknik Listrik,35,2011,C,25-02-2016,masih berlaku
    233,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi (MBP), Medan”,Teknik Telekomunikasi,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku
    234,1,D-III,”Politeknik Mandiri Bina Prestasi, Medan”,Perhotelan,7,2012,C,16-05-2017,masih berlaku
    235,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Administrasi Bisnis,31,2011,A,28-01-2016,masih berlaku


    236,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Akuntansi,25,2010,B,17-12-2015,masih berlaku
    237,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Keuangan dan Perbankan,26,2010,A,23-12-2015,masih berlaku
    238,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Manajemen Informatika,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    239,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Elektronika,16,2011,B,29-09-2016,masih berlaku
    240,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Komputer,19,2012,B,03-08-2017,masih berlaku


    241,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Konversi Energi,5,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    242,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Listrik,001/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/I/2013,2013,B,04-01-2018,masih berlaku
    243,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Mesin,7,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    244,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Sipil,5,2011,B,08-07-2016,masih berlaku
    245,1,D-III,Politeknik Negeri Medan,Teknik Telekomunikasi,1,2009,C,02-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-01-2014


    246,1,D-IV,Politeknik Negeri Medan,”Usaha jasa konvensi, perjalanan insentif dan pameran (MICE)”,13,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    247,1,D-III,Politeknik Poliprofesi Medan,Akuntansi,24,2009,C,20-11-2014,masih berlaku
    248,1,D-III,Politeknik Poliprofesi Medan,Bahasa Inggris,8,2010,B,09-07-2015,masih berlaku
    249,1,D-III,Politeknik Poliprofesi Medan,Manajemen Informatika,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa
    250,1,D-III,Politeknik Poliprofesi Medan,Teknik Informatika,21,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa


    251,1,D-III,Politeknik Poliprofesi Medan,Teknik Komputer,172/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    252,1,D-III,”Politeknik Poliprofesi Medan, Medan”,Manajemen Informatika,178/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    253,1,D-III,”Politeknik Profesional Mandiri, Medan”,Teknik Informatika,241/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    254,1,D-III,Politeknik Santo Thomas Medan,Manajemen Informatika,8,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa
    255,1,D-III,Politeknik Santo Thomas Medan,Teknik Elektronika Industri,8,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa


    256,1,D-III,Politeknik Santo Thomas Medan,Teknik Listrik,22,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    257,1,D-III,Politeknik Santo Thomas Medan,Teknik Mesin Perawatan dan Perbaikan,5,2009,C,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa
    258,1,D-III,”Politeknik Tanjungbalai, Tanjungbalai”,Teknik Mesin,8,2011,C,28-07-2016,masih berlaku
    259,1,D-III,”Politeknik Tanjungbalai, Tanjungbalai”,Teknik Pendingin dan Tata Udara,7,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    260,1,D-III,”Politeknik Tanjungbalai, Tanjungbalai”,Teknologi Pengolahan Hasil Perikanan,11,2011,C,18-08-2016,masih berlaku


    261,1,D-III,Politeknik Unggul LP3M Medan,Akuntansi,17,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    262,1,D-III,Politeknik Unggul LP3M Medan,Komputerisasi Akuntansi,17,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    263,1,D-III,Politeknik Unggul LP3M Medan,Manajemen Informatika,241/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    264,1,D-III,Politeknik Unggul LP3M Medan,Manajemen Pemasaran,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa
    265,1,D-III,Politeknik Unggul LP3M Medan,Sekretari,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa


    266,1,D-III,”Politeknik Unggul LP3M, Medan”,Manajemen Pemasaran,235/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    267,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Darul Arafah, Medan”,Pendidikan Agama Islam,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    268,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Hikmah Tanjungbalai, Tanjungbalai”,Pendidikan Agama Islam,10,2009,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    269,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Hikmah Tanjungbalai, Tanjungbalai”,Pendidikan Agama Islam,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    270,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Syekh.H.Abdul Halim Al-Ishlahiyah Binjai, Binjai”,Pendidikan Agama Islam,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku


    271,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Syekh.H.Abdul Halim Al-Ishlahiyah Binjai, Binjai”,Perbankan Syariah,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    272,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al Washliyah Labuhan Batu, Rantauprapat”,Pendidikan Agama Islam,15,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa
    273,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al Washliyah, Banda Aceh”,Jinayah Siyasah,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    274,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al Washliyah, Banda Aceh”,Muamalah,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    275,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al Washliyah, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku


    276,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Aziziyah Samalanga, Bireun”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,42,2010,B,22-01-2015,masih berlaku
    277,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Aziziyah Samalanga, Bireun”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,38,2009,B,04-12-2014,masih berlaku
    278,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Aziziyah Samalanga, Bireun”,Pendidikan Agama Islam,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    279,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Hikmah Medan,Bimbingan dan Konseling Islam,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    280,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Hikmah Medan,Pendidikan Agama Islam,23,2011,B,09-09-2016,masih berlaku


    281,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Ikhlas Dairi Sidakalang, Sidakalang”,Pendidikan Agama Islam,36,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    282,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Ikhlas Dairi Sidakalang, Sidakalang”,Pendidikan Agama Islam,097/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,28-02-2018,masih berlaku
    283,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Ishlahiyah Binjai, Binjai”,Pendidikan Agama Islam,13,2009,C,05-06-2014,29 hari lagi kadaluarsa
    284,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Bahriyatul Ulum KH. Zainul Arifin, Sibolga”,Pendidikan Agama Islam,15,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa
    285,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Barumun Raya, Sibuhuan”,Ahwal Al-Syakhshiyah,16,2011,C,28-07-2016,masih berlaku


    286,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Barumun Raya, Sibuhuan”,Perbankan Syariah,14,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    287,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Hikmahtul Fadhilah, Medan”,Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI),091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    288,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Hikmatul Fadhillah Medan, Medan”,Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah,20,2012,C,12-07-2017,masih berlaku
    289,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Padang Sidempuan Sumatra Utara,Ahwal Al-Syakhshiyah,1,2010,B,16-04-2015,masih berlaku
    290,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Padang Sidempuan Sumatra Utara,Komunikasi dan Penyiaran Islam,49,2010,B,19-03-2015,masih berlaku


    291,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Padang Sidempuan Sumatra Utara,Pendidikan Agama Islam,38,2009,B,04-12-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 16-04-2014
    292,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Padang Sidempuan Sumatra Utara,Tadris Bahasa Inggris,3,2010,C,14-05-2015,masih berlaku
    293,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Padang Sidempuan Sumatra Utara,Tadris Matematika,35,2011,C,04-11-2016,masih berlaku
    294,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Padang Sidempuan, Sidempuan”,Perbankan Syariah,11,2012,C,24-05-2017,masih berlaku
    295,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Nias, Nias”,Manajemen Dakwah,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku


    296,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Nusantara, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,1,2010,C,16-04-2015,masih berlaku
    297,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam PERTINU Padang Sidempuan,Pendidikan Agama Islam,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    298,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam PTIQ Banda Aceh, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,18,2008,C,14-08-2013,Kadaluarsa
    299,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Raudhatul Akmal, Deli Serdang”,Pendidikan Agama Islam,13,2009,C,05-06-2014,29 hari lagi kadaluarsa
    300,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Samora, Pematang Siantar”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku


    301,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Samora, Pematang Siantar”,Pendidikan Agama Islam,44,2010,C,29-01-2015,masih berlaku
    302,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Samora, Pematangsiantar”,Pendidikan Agama Islam,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    303,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Sepakat Segenep Kutacane Aceh Tenggara, Kutacane”,Muamalah,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    304,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Sepakat Segenep Kutacane Aceh Tenggara, Kutacane”,Pendidikan Agama Islam,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    305,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Serdang Lubuk Pakam (STAIS) Lubuk Pakam, Lubuk Pakam”,Pendidikan Agama Islam,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku


    306,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Serdang Lubuk Pakam, Lubuk Pakam”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    307,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Serdang Lubuk Pakam, Lubuk Pakam”,Pendidikan Agama Islam,19,2006,C,08-12-2011,Kadaluarsa
    308,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Sumatera, Medan”,Pendidikan Agama Islam,55,2012,B,17-02-2017,masih berlaku
    309,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Tapanuli Padang Sidempuan,Pendidikan Agama Islam,28,2011,C,07-10-2016,masih berlaku
    310,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Tebing Tinggi Deli, Tebing Tinggi”,Pendidikan Agama Islam,38,2009,C,04-12-2014,masih berlaku


    311,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Tebing Tinggi Deli, Tebing Tinggi”,Pendidikan Agama Islam,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    312,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Teungku Chik Kulu, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,26,2008,C,24-10-2013,Kadaluarsa
    313,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Teungku Dirundeng Meulaboh, Meulaboh”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,3,2011,C,20-05-2016,masih berlaku
    314,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Teungku Dirundeng Meulaboh, Meulaboh”,Muamalah,4,2011,C,27-05-2016,masih berlaku
    315,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Teungku Dirundeng Meulaboh, Meulaboh”,Pendidikan Agama Islam,42,2010,B,22-01-2015,masih berlaku


    316,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam UISU Pematang Siantar,Komunikasi dan Penyiaran Islam,42,2010,C,22-01-2015,masih berlaku
    317,1,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam UISU Pematang Siantar,Pendidikan Agama Islam,16,2009,B,26-06-2014,50 hari lagi kadaluarsa
    318,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Kristen Protestan Negeri Tarutung, Tarutung”,Pendidikan Agama Kristen,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    319,1,S1,”Sekolah Tinggi Agama Kristen Protestan Negeri Tarutung, Tarutung”,Teologi Kependetaan,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,31-01-2018,masih berlaku
    320,1,S1,”Sekolah Tinggi Bahasa Asing Harapan, Medan”,Sastra Inggris,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku


    321,1,S1,”Sekolah Tinggi Hukum YNI, Kota Pematangsiantar”,Ilmu Hukum,23,2010,C,29-10-2015,masih berlaku
    322,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Iskandar Thani, Banda Aceh”,Ilmu Administrasi Negara,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,25-01-2018,masih berlaku
    323,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Pelita Nusantara, Nagan Raya”,Ilmu Administrasi Niaga,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku
    324,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Agama Islam Madina Panyabungan, Panyabungan”,Muamalat,41,2010,C,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    325,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Agama Islam Madina Panyabungan, Panyabungan”,Pendidikan Agama Islam,41,2010,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa


    326,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Bahasa Asing ITMI, Medan”,Sastra Inggris,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    327,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Al Washliyah, Sibolga”,Manajemen,5,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa
    328,1,D-III,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bina Karya Tebing Tinggi,Akuntansi,9,2009,C,26-06-2014,50 hari lagi kadaluarsa
    329,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bina Karya Tebing Tinggi,Manajemen,5,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa
    330,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Graha Kirana Medan,Akuntansi,14,2012,C,15-06-2017,masih berlaku


    331,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Graha Kirana Medan,Manajemen,50,2012,C,20-01-2017,masih berlaku
    332,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Indonesia Banda Aceh,Manajemen,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    333,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) International Business Management Indonesia (IBMI), Medan”,Akuntansi,11,2008,C,20-06-2013,Kadaluarsa
    334,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) International Business Management Indonesia (IBMI), Medan”,Manajemen,12,2008,C,28-06-2013,Kadaluarsa
    335,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) ITMI Medan,Akuntansi,20,2008,C,29-08-2013,Kadaluarsa


    336,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) ITMI Medan,Manajemen,5,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa
    337,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Mars, Pematang Siantar”,Akuntansi,2,2010,C,30-04-2015,masih berlaku
    338,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Mars, Pematang Siantar”,Manajemen,10,2009,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    339,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Pelita Bangsa, Binjai”,Manajemen,23,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    340,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Pelita Bangsa, Binjai”,Pendidikan Bahasa Inggris,36,2009,C,16-01-2014,Kadaluarsa


    341,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Pelita Bangsa, Binjai”,Pendidikan Matematika,35,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    342,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Riama,Manajemen,6,2009,C,30-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 24-03-2014
    343,1,D-III,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematang Siantar,Akuntansi,24,2009,B,10-01-2014,Kadaluarsa
    344,1,D-III,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematang Siantar,Manajemen Pemasaran,17,2009,B,13-08-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 10-02-2014
    345,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematang Siantar,Akuntansi,17,2011,C,05-08-2016,masih berlaku


    346,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematang Siantar,Manajemen,2,2009,C,02-04-2014,Kadaluarsa
    347,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Surya Nusantara, Kota Pematangsiantar”,Akuntansi,28,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    348,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Surya Nusantara, Kota Pematangsiantar”,Akuntansi,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    349,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Taman Harapan Medan,Manajemen,17,2007,B,11-08-2012,Kadaluarsa
    350,1,D-III,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Al-Hikmah Medan,Akuntansi,17,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa


    351,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Al-Hikmah, Medan”,Akuntansi,178/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    352,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Al-Hikmah, Medan”,Manajemen,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    353,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Eka Prasetya Medan,Manajemen,36,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    354,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Harapan, Medan”,Manajemen Perkantoran,15,2008,C,12-09-2013,Kadaluarsa
    355,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Harapan, Medan”,Akuntansi,2,2011,B,13-05-2016,masih berlaku


    356,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Harapan, Medan”,Manajemen,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    357,1,S2,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Harapan, Medan”,Manajemen,7,2010,C,16-07-2015,masih berlaku
    358,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi IBBI, Medan”,Akuntansi,35,2012,C,27-01-2017,masih berlaku
    359,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi IBBI, Medan”,Akuntansi,40,2011,C,25-11-2016,masih berlaku
    360,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi IBBI, Medan”,Manajemen,41,2011,C,08-12-2016,masih berlaku


    361,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Informasi Teknologi dan Bisnis, Medan”,Akuntansi,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku
    362,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Informasi Teknologi Dan Bisnis, Medan”,Manajemen,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    363,1,S2,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Informasi Teknologi dan Bisnis, Medan”,Manajemen,238/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    364,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kebangsaan Bireuen, Bireuen”,Akuntansi,13,2011,C,14-07-2016,masih berlaku
    365,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kebangsaan Bireuen, Bireuen”,Manajemen,50,2012,C,20-01-2017,masih berlaku


    366,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Labuhan Batu, Rantau Rapat”,Manajemen,16,2010,C,27-08-2015,masih berlaku
    367,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Lembaga Manajemen Immanuel Indonesia, Medan”,Manajemen,50,2012,C,20-01-2017,masih berlaku
    368,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Mikroskil, Medan”,Akuntansi,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    369,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Mikroskil, Medan”,Manajemen,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    370,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Muhammadiyah Asahan, Kisaran”,Akuntansi,22,2010,C,22-10-2015,masih berlaku


    371,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Muhammadiyah Asahan, Kisaran”,Manajemen,17,2010,C,02-09-2015,masih berlaku
    372,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Nias Selatan, Medan”,Akuntansi,5,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    373,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Nias Selatan, Medan”,Manajemen,10,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    374,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Nusa Bangsa, Medan”,Akuntansi,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku
    375,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Nusa Bangsa, Medan”,Manajemen,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku


    376,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pembangunan Nasional, Gunungsitoli”,Akuntansi,3,2011,C,17-06-2016,masih berlaku
    377,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pembangunan Nasional, Gunungsitoli”,Manajemen Perusahaan,5,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    378,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pembangunan, Gunung Sitoli”,Manajemen,36,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    379,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Professional Manajemen College Indonesia, Medan”,Akuntansi,3,2012,C,18-04-2017,masih berlaku
    380,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Professional Manajemen College Indonesia, Medan”,Manajemen,41,2011,C,08-12-2016,masih berlaku


    381,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Sabang, Banda Aceh”,Akuntansi,44,2011,C,04-02-2016,masih berlaku
    382,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Sabang, Banda Aceh”,Manajemen,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    383,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Swadaya Medan,Manajemen,16,2007,C,03-08-2012,Kadaluarsa
    384,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Al-Hikmah, Medan”,Ilmu Hukum,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    385,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Graha Kirana Medan,Ilmu Hukum,18,2007,C,18-08-2012,Kadaluarsa


    386,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Swadaya,Ilmu Hukum,19,2007,C,25-08-2012,Kadaluarsa
    387,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Graha Kirana, Medan”,Ilmu Hukum,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    388,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Ilmu Hukum,19,2010,C,24-09-2015,masih berlaku
    389,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Muhammadiyah Asahan, Kisaran”,Ilmu Hukum,29,2008,C,13-11-2013,Kadaluarsa
    390,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Muhammadiyah Kisaran,Ilmu Hukum,29,2008,C,13-11-2013,Kadaluarsa


    391,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Muhammadiyah Takengon, Takengon”,Ilmu Hukum,19,2010,C,24-09-2015,masih berlaku
    392,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kehutanan (STIK) Pantekulu, Banda Aceh”,Kehutanan,32,2011,C,23-10-2016,masih berlaku
    393,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bina Bangsa Kuala Simpang, Kuala Simpang”,Ilmu Keperawatan,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    394,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bina Nusantara, Aceh Timur”,Kebidanan,008/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    395,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Binalita Sudama, Medan”,Ilmu Keperawatan,22,2012,C,27-07-2017,masih berlaku


    396,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Binalita Sudama, Medan”,Kesehatan Masyarakat,242/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    397,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Deli Husada, Deli Tua”,Ilmu Keperawatan,28,2010,C,26-11-2015,masih berlaku
    398,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Deli Husada, Deli Tua”,Kesehatan Masyarakat,28,2010,B,26-11-2015,masih berlaku
    399,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Flora, Medan”,Kebidanan,196/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,26-09-2018,masih berlaku
    400,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Flora, Medan”,Keperawatan,21,2012,C,10-08-2017,masih berlaku


    401,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Flora, Medan”,Keperawatan,22,2012,C,27-07-2017,masih berlaku
    402,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Getsempena Lhoksukon, Aceh Utara”,Ilmu Keperawatan,4,2012,C,27-04-2017,masih berlaku
    403,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Getsempena Lhoksukon, Lhoksukon”,Kebidanan,13,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    404,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Harapan Bangsa, Banda Aceh”,Ilmu Keperawatan,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    405,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Harapan Bangsa, Banda Aceh”,Kebidanan,13,2012,C,29-06-2017,masih berlaku


    406,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Harapan Bangsa, Banda Aceh”,Kesehatan Masyarakat,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    407,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Helvetia Medan,Kesehatan Masyarakat,2,2009,B,02-04-2014,Kadaluarsa
    408,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Helvetia, Medan”,Farmasi,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,B,20-08-2015,masih berlaku
    409,1,D-IV,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Helvetia, Medan”,Bidan Pendidik,002/SK/BAN-PT/Ak-IX/Dpl-IV/I/2013,2013,B,04-01-2018,masih berlaku
    410,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Madistra, Lubuk Pakam”,Ilmu Keperawatan,51,2011,C,11-03-2016,masih berlaku


    411,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Medika Nurul Islam, Sigli”,Kebidanan,19,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    412,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Medika Nurul Islam, Sigli”,Ilmu Keperawatan,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    413,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Medistra, Lubuk Pakam”,Ilmu Kesehatan Masyarakat,31,2012,B,18-10-2017,masih berlaku
    414,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Medistra, Lubuk Pakam”,Kesehatan Masyarakat,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku
    415,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mutiara Indonesia, Medan”,Kebidanan,22,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa


    416,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mutiara Indonesia, Medan”,Keperawatan,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,C,20-08-2015,masih berlaku
    417,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mutiara Indonesia, Medan”,Ilmu Kesehatan Masyarakat,24,2009,B,21-08-2014,106 hari lagi kadaluarsa
    418,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mutiara Indonesia, Medan”,Keperawatan,6,2009,C,30-04-2014,Kadaluarsa
    419,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nauli Husada Sibolga, Sibolga”,Kesehatan Masyarakat,10,2012,C,16-05-2017,masih berlaku
    420,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nauli Husada, Sibolga”,Kebidanan,16,2010,C,24-09-2015,masih berlaku


    421,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nauli Husada, Sibolga”,Keperawatan,21,2010,C,05-11-2015,masih berlaku
    422,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nurul Hasanah Kutacane, Kutacane”,Ilmu Keperawatan,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    423,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nurul Hasanah Kutacane, Kutacane”,Kesehatan Masyarakat,21,2012,C,19-07-2017,masih berlaku
    424,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Putra Abadi Langkat, Langkat”,Kebidanan,10,2010,C,23-07-2015,masih berlaku
    425,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Putra Abadi Langkat, Langkat”,Keperawatan,3,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa


    426,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Putra Abadi Langkat, Langkat”,Ilmu Keperawatan,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    427,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan RS Haji Medan, Medan”,Kebidanan,15,2010,C,17-09-2015,masih berlaku
    428,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan RS Haji Medan, Medan”,Keperawatan,16,2010,C,24-09-2015,masih berlaku
    429,1,D-IV,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan RS. Haji Medan, Medan”,Bidan Pendidik,5,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    430,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan RS. Haji Medan, Medan”,Ilmu Keperawatan,37,2011,C,11-11-2016,masih berlaku


    431,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Santa Elisabeth Medan, Medan”,Kebidanan,26,2011,C,08-12-2016,masih berlaku
    432,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Santa Elisabeth Medan, Medan”,Keperawatan,26,2011,B,08-12-2016,masih berlaku
    433,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Santa Elizabeth Medan, Medan”,Ilmu Keperawatan,41,2011,C,08-12-2016,masih berlaku
    434,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sematera Utara, Medan”,Ilmu Keperawatan,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    435,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sumatera Utara, Medan”,Kesehatan Masyarakat,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,30-08-2018,masih berlaku


    436,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sumatera Utara, Medan”,Kebidanan,4,2010,C,11-06-2015,masih berlaku
    437,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sumatera Utara, Medan”,Kesehatan Masyarakat,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku
    438,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan U’budiyah, Banda Aceh”,Kebidanan,11,2010,B,31-07-2015,masih berlaku
    439,1,D-IV,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan U’budiyah, Banda Aceh”,Bidan Pendidik,7,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    440,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan U’budiyah, Banda Aceh”,Ilmu Kesehatan Masyarakat,25,2011,C,23-09-2016,masih berlaku


    441,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Medan, Medan”,Sistem Informasi,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    442,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi Pembangunan, Medan”,Ilmu Komunikasi,28,2011,C,07-10-2016,masih berlaku
    443,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (STIM) Sukma Medan,Manajemen,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    444,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Indonesia Meulaboh, Meulaboh”,Keuangan dan Perbankan,28,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    445,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Indonesia Meulaboh, Meulaboh”,Manajemen,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku


    446,1,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Sukma, Medan”,Manajemen Perusahaan,103/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    447,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen, Banda Aceh”,Manajemen,30,2010,C,10-12-2015,masih berlaku
    448,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Labuhan Batu, Rantauprapat”,Agroteknologi,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    449,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Yashafa, Singkil”,Agribisnis,3,2012,C,18-04-2017,masih berlaku
    450,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Yashafa, Singkil”,Agroteknologi,6,2012,C,11-05-2017,masih berlaku


    451,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Psikologi Harapan Bangsa Banda Aceh,Psikologi,27,2008,C,30-10-2013,Kadaluarsa
    452,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Al-Washliyah Banda Aceh, Banda Aceh”,Antropologi,097/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,28-02-2018,masih berlaku
    453,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Al-Washliyah Banda Aceh, Banda Aceh”,Ilmu Administrasi Negara,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    454,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Syari’ah Al-Hilal Sigli,Muamalah,10,2009,B,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    455,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al Hilal Sigli,Pendidikan Agama Islam,1,2012,B,13-04-2017,masih berlaku


    456,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al Hilal Sigli,Pendidikan Bahasa Arab,15,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa
    457,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al Hilal Sigli,Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI),9,2011,C,01-07-2016,masih berlaku
    458,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al-Hikmah Tebing Tinggi, Tebing Tinggi”,Pendidikan Agama Islam,18,2010,B,17-09-2015,masih berlaku
    459,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Al-Washliyah Binjai, Binjai”,Pendidikan Agama Islam,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    460,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Almuslim Bireun, Bireun”,Pendidikan Agama Islam,38,2009,B,04-12-2014,masih berlaku


    461,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Ar Raudhah, Deli Serdang”,Pendidikan Agama Islam,4,2010,C,27-05-2015,masih berlaku
    462,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Hamzah Al-Fansuri Sibolga Barus, Sibolga”,Pendidikan Agama Islam,9,2011,C,01-07-2016,masih berlaku
    463,1,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Muhammadiyah Aceh Barat Daya, Blangpidie”,Pendidikan Agama Islam,10,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    464,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Muhammadiyah Sibolga,Pendidikan Agama Islam,6,2010,C,11-06-2015,masih berlaku
    465,1,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Padang Lawas,Pendidikan Agama Islam,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku


    466,1,D-II,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD),1,2009,C,10-06-2014,34 hari lagi kadaluarsa
    467,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,14,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    468,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,36,2009,B,20-11-2014,masih berlaku
    469,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini,23,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    470,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,22,2012,C,27-07-2017,masih berlaku


    471,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,27,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    472,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Bina Bangsa Getsempena, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,3,2011,C,20-05-2016,masih berlaku
    473,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Gunung Leuser, Kota Cane”,Pendidikan Biologi,36,2009,B,20-11-2014,masih berlaku
    474,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Gunung Leuser, Kota Cane”,Pendidikan Kepelatihan Olah Raga,25,2009,C,28-08-2014,113 hari lagi kadaluarsa
    475,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Pelita Bangsa, Binjai”,Bimbingan dan Konseling,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku


    476,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Pelita Bangsa, Binjai”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,18,2008,C,14-08-2013,Kadaluarsa
    477,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Al-Washliyah, Banda Aceh”,Pendidikan Geografi,19,2011,C,12-08-2016,masih berlaku
    478,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan An-Nur Nangro Aceh, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    479,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,Bimbingan dan Konseling,044/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,C,24-01-2019,masih berlaku
    480,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,Pendidikan Bahasa Inggris,2,2009,C,02-04-2014,Kadaluarsa


    481,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,36,2009,C,16-01-2014,Kadaluarsa
    482,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,Pendidikan Matematika,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    483,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,01-11-2018,masih berlaku
    484,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Budi Daya, Binjai”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),35,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    485,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Pendidikan Biologi,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku


    486,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Pendidikan Matematika,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    487,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    488,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Pendidikan Sejarah,21,2011,C,18-08-2016,masih berlaku
    489,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Muhammadiyah Aceh Barat Daya, Blangpidie”,Pendidikan Bahasa Inggris,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    490,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Muhammadiyah Aceh Barat Daya, Blangpidie”,Pendidikan Matematika,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku


    491,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Ekonomi,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    492,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Bimbingan dan Konseling,51,2012,C,27-01-2017,masih berlaku
    493,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,47,2011,C,29-12-2016,masih berlaku
    494,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Bahasa Inggris,44,2011,C,15-12-2016,masih berlaku
    495,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Biologi,47,2011,C,29-12-2016,masih berlaku


    496,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Matematika,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    497,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Nias Selatan, Nias Selatan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,51,2012,C,27-01-2017,masih berlaku
    498,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Pelita Bangsa, Binjai”,Pendidikan Bahasa Indonesia,257/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,26-12-2018,masih berlaku
    499,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Administrasi Pendidikan,11,2007,C,26-05-2012,Kadaluarsa
    500,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Akuntansi,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku


    501,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Bahasa dan Satra Indonesia,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    502,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    503,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Fisika,49,2012,C,13-01-2017,masih berlaku
    504,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Kimia,35,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    505,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Matematika,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku


    506,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Riama, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    507,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sedempuan”,Pendidikan Fisika,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    508,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sedempuan”,Pendidikan Matematika,51,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    509,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sedempuan”,Pendidikan Sejarah,51,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    510,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sidempuan”,Administrasi Pendidikan,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku


    511,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sidempuan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,38,2011,C,14-01-2016,masih berlaku
    512,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sidempuan”,Pendidikan Bahasa Inggris,46,2011,C,11-02-2016,masih berlaku
    513,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sidempuan”,Pendidikan Ekonomi,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    514,1,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Tapanuli Selatan, Padang Sidempuan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),46,2011,C,11-02-2016,masih berlaku
    515,1,S1,Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Teladan Medan,Pendidikan Matematika,35,2003,D,03-10-2004,Kadaluarsa


    516,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Budi Darma, Medan”,Manajemen Informatika,18,2008,C,17-10-2013,Kadaluarsa
    517,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Budi Darma, Medan”,Teknik Informatika,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    518,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Kaputama, Binjai”,Sistem Informasi,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku
    519,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Kaputama, Binjai”,Teknik Informatika,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 01-08-2014
    520,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Mikroskil, Medan”,Komputerisasi Akuntansi,23,2009,C,06-11-2014,masih berlaku


    521,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Mikroskil, Medan”,Manajemen Informatika,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku
    522,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer Sisingamangaraja XII, Medan”,Teknik Informatika,10,2011,C,07-08-2016,masih berlaku
    523,1,S1,Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STIMIK) Time Medan,Sistem Informasi,18,2009,C,10-07-2014,64 hari lagi kadaluarsa
    524,1,S1,Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STIMIK) Time Medan,Teknik Informatika,15,2009,C,19-06-2014,43 hari lagi kadaluarsa
    525,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Abulyatama, Banda Aceh”,Sistem Informasi,30,2009,C,16-10-2014,162 hari lagi kadaluarsa


    526,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) IBBI, Medan”,Sistem Informasi,31,2009,C,23-10-2014,169 hari lagi kadaluarsa
    527,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) IBBI, Medan”,Teknik Informatika,23,2009,C,13-08-2014,masih berlaku
    528,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Kaputama, Binjai”,Komputerisasi Akuntansi,21,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    529,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Kaputama, Binjai”,Manajemen Informatika,29,2010,C,05-03-2015,masih berlaku
    530,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Kaputama, Binjai”,Teknik Informatika,24,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa


    531,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Logika, Medan”,Sistem Informasi,12,2012,C,31-05-2017,masih berlaku
    532,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Logika, Medan”,Teknik Informatika,56,2011,C,01-04-2016,masih berlaku
    533,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Potensi Utama, Medan”,Manajemen Informatika,21,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    534,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Potensi Utama, Medan”,Sistem Informasi,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,22-11-2018,masih berlaku
    535,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Potensi Utama, Medan”,Teknik Informatika,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,22-11-2018,masih berlaku


    536,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Budi Darma, Medan”,Manajemen Informatika,7,2012,C,16-05-2017,masih berlaku
    537,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Budi Darma, Medan”,Teknik Informatika,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 08-04-2014
    538,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer ITMI Medan, Medan”,Sistem Informasi,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,01-11-2018,masih berlaku
    539,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika Dan Komputer ITMI Medan, Medan”,Teknik Informatika,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    540,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Kristen Neumann Indonesia, Medan”,Manajemen Informatika,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku


    541,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Kristen Neumann Indonesia, Medan”,Teknik Informatika,5,2011,C,03-06-2016,masih berlaku
    542,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Mikroskil, Medan”,Sistem Informasi,1,2012,B,13-04-2017,masih berlaku
    543,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Mikroskil, Medan”,Teknik Informatika,3,2012,B,18-04-2017,masih berlaku
    544,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Pelita Nusantara Medan, Medan”,Manajemen Informatika,225/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    545,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Pelita Nusantara Medan, Medan”,Teknik Informatika,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,26-09-2018,masih berlaku


    546,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Sisingamangaraja XII, Medan”,Manajemen Informatika,22,2011,C,11-11-2016,masih berlaku
    547,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Sisingamangaraja XII, Medan”,Sistem Informasi,169/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,15-08-2018,masih berlaku
    548,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Triguna Dharma, Medan”,Manajemen Informatika,18,2008,B,12-01-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 28-06-2013
    549,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Triguna Dharma, Medan”,Sistem Informasi,32,2012,B,18-10-2017,masih berlaku
    550,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Triguna Dharma, Medan”,Sistem Komputer,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,B,21-12-2018,masih berlaku


    551,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer U’budiyah Indonesia, Banda Aceh”,Komputerisasi Akuntansi,2,2011,C,09-06-2016,masih berlaku
    552,1,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer U’budiyah Indonesia, Banda Aceh”,Manajemen Informatika,8,2011,C,28-07-2016,masih berlaku
    553,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer U’budiyah Indonesia, Banda Aceh”,Sistem Informasi,17,2011,C,07-10-2016,masih berlaku
    554,1,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer U’budiyah Indonesia, Banda Aceh”,Teknik Informatika,32,2011,C,23-10-2016,masih berlaku
    555,1,S1,Sekolah Tinggi Olahraga dan Kesehatan (STOK) Bina Guna,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,27,2008,C,30-10-2013,Kadaluarsa


    556,1,S1,”Sekolah Tinggi Pastoral (STP) Santo Bonaventura Keuskupan Agung Medan, Medan”,Pendidikan dan Pengajaran Agama Katolik,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    557,1,D-IV,Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Medan,Penyuluhan Perkebunan,4,2009,B,13-08-2014,masih berlaku
    558,1,D-IV,Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Medan,Penyuluhan Pertanian,4,2009,B,13-08-2014,masih berlaku
    559,1,D-IV,”Sekolah Tinggi Pertanian Agrobisnis Perkebunan, Medan”,Budidaya Perkebunan,15,2011,B,24-03-2016,masih berlaku
    560,1,D-IV,”Sekolah Tinggi Pertanian Agrobisnis Perkebunan, Medan”,Teknologi Pengolahan Hasil Perkebunan,16,2011,C,11-03-2016,masih berlaku


    561,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknik Poliprofesi, Medan”,Teknik Informatika,32,2008,C,12-01-2013,Kadaluarsa
    562,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknik Poliprofesi, Medan”,Teknik Informatika,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    563,1,S1,Sekolah Tinggi Teknologi Harapan Medan,Teknik Informatika,42,2010,C,22-01-2015,masih berlaku
    564,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Harapan, Medan”,Sistem Informasi,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    565,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Harapan, Medan”,Teknik Elektro,29,2008,C,13-11-2013,Kadaluarsa


    566,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Harapan, Medan”,Teknik Industri,24,2008,C,10-10-2013,Kadaluarsa
    567,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Harapan, Medan”,Teknik Mesin,044/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,C,24-01-2019,masih berlaku
    568,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Harapan, Medan”,Teknik Sipil,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    569,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Immanuel, Medan”,Teknik Elektro,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    570,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Immanuel, Medan”,Teknik Mesin,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku


    571,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Sinar Husni, Deli Serdang”,Teknik Elektro,4,2009,C,17-04-2014,Kadaluarsa
    572,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Sinar Husni, Deli Serdang”,Teknik Informatika,045/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,15-12-2017,masih berlaku
    573,1,S1,”Sekolah Tinggi Teknologi Sinar Husni, Deli Serdang”,Teknik Mesin,4,2009,C,17-04-2014,Kadaluarsa
    574,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Bethel, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    575,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Bethel, Medan”,Teologi/Kependetaan,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku


    576,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Abdi Sabda Medan, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,35,2012,B,18-10-2017,masih berlaku
    577,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Abdi Sabda Medan, Medan”,Teologi Kependetaan,30,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    578,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Baptis Medan, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    579,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Baptis Medan, Medan”,Teologi Kependetaan,047/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    580,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi BNKP Sunderman, Gunung Sitoli”,Pendidikan Agama Kristen,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku


    581,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi BNKP Sunderman, Gunung Sitoli”,Teologi Kependetaan,25,2012,B,15-08-2017,masih berlaku
    582,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Gereja Kristen Luther Indonesia, Sihabonghabong”,Teologi/Kependetaan,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    583,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Marturia Tanjung Balai, Tanjung Balai”,Teologi/Kependetaan,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    584,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Renatus (STTR), Pematang Siantar”,Pendidikan Agama Kristen,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    585,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,003/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,C,09-01-2019,masih berlaku


    586,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Sumatera Utara, Medan”,Teologi/Kependetaan,056/SK/BAN-PT/Akred/S/II/2014,2014,C,06-02-2019,masih berlaku
    587,1,S1,”Sekolah Tinggi Teologi Syalom Nias, Gunung Sitoli”,Pendidikan Agama Kristen,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    588,1,S1,”Sekolah Tinggi Theologi HKBP, Pematangsiantar”,Teologi/Kependetaan,1,2012,B,13-04-2017,masih berlaku
    589,1,D-IV,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Bidan Pendidik,11,2011,C,08-12-2016,masih berlaku
    590,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Akuntansi,8,2009,C,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa


    591,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Budidaya Perairan,5,2009,B,24-04-2014,Kadaluarsa
    592,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Budidaya Pertanian,28,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    593,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Ekonomi Pembangunan,8,2009,C,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa
    594,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Ilmu Hukum,2,2009,B,02-04-2014,Kadaluarsa
    595,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Ilmu Keperawatan,28,2011,C,07-10-2016,masih berlaku


    596,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Manajemen,6,2009,C,30-04-2014,Kadaluarsa
    597,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pemanfaatan Sumber Daya Perikanan,8,2009,B,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa
    598,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,11,2009,C,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    599,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,31,2009,C,23-10-2014,169 hari lagi kadaluarsa
    600,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Biologi,11,2009,C,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa


    601,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Dokter,31,2009,C,23-10-2014,169 hari lagi kadaluarsa
    602,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Fisika,25,2009,C,28-08-2014,113 hari lagi kadaluarsa
    603,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,6,2009,C,30-04-2014,Kadaluarsa
    604,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Olah Raga,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    605,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),21,2009,B,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa


    606,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Sosial Ekonomi Pertanian,27,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    607,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Teknik Mesin,28,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    608,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Teknik Sipil,28,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    609,1,S1,”Universitas Abulyatama, Banda Aceh”,Teknologi Hasil Perikanan,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    610,1,S1,Universitas Al-Azhar Medan,Agroteknologi,19,2009,C,17-07-2014,71 hari lagi kadaluarsa


    611,1,S1,Universitas Al-Azhar Medan,Akuntansi,28,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    612,1,S1,Universitas Al-Azhar Medan,Ilmu Hukum,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    613,1,S1,Universitas Al-Azhar Medan,Manajemen,24,2009,B,21-08-2014,106 hari lagi kadaluarsa
    614,1,S1,Universitas Al-Azhar Medan,Teknik Elektro,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku
    615,1,D-III,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Arsitektur,27,2010,C,20-02-2015,masih berlaku


    616,1,D-III,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Manajemen Informatika,29,2010,C,05-03-2015,masih berlaku
    617,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Agronomi,19,2006,C,08-12-2011,Kadaluarsa
    618,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Agroteknologi,27,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    619,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Ekonomi Pembangunan,47,2010,C,20-02-2015,masih berlaku
    620,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Ilmu Administrasi Negara,1,2009,C,14-03-2014,Kadaluarsa


    621,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Bahasa Inggris,38,2011,C,18-11-2016,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 21-02-2014
    622,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Biologi,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    623,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Ekonomi,39,2011,C,25-11-2016,masih berlaku
    624,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Ekonomi Koperasi,24,2009,C,21-08-2014,106 hari lagi kadaluarsa
    625,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Fisika,27,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa


    626,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Geografi,20,2008,C,29-08-2013,Kadaluarsa
    627,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Matematika,35,2011,C,04-11-2016,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 21-02-2014
    628,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Peternakan,27,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    629,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Sosial Ekonomi Pertanian,19,2006,C,08-12-2011,Kadaluarsa
    630,1,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Teknik Sipil,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku


    631,1,S1,”Universitas Al-Washliyah Labuhan Batu, Rantauprapat”,Manajemen,247/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,13-12-2018,masih berlaku
    632,1,S1,”Universitas Al-Washliyah Labuhan Batu, Rantauprapat”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    633,1,S1,”Universitas Al-Washliyah Labuhan Batu, Rantauprapat”,Pendidikan Biologi,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku
    634,1,S1,”Universitas Al-Washliyah Labuhan Batu, Rantauprapat”,Pendidikan Matematika,22,2012,C,27-07-2017,masih berlaku
    635,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Agribisnis,1,2008,C,18-04-2013,Kadaluarsa


    636,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Agronomi,1,2008,C,18-04-2013,Kadaluarsa
    637,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Ekonomi Pembangunan,1,2008,C,18-04-2013,Kadaluarsa
    638,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Ilmu Hukum,24,2009,C,21-08-2014,106 hari lagi kadaluarsa
    639,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Kependidikan Islam,42,2010,B,22-01-2015,masih berlaku
    640,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Manajemen,1,2008,C,18-04-2013,Kadaluarsa


    641,1,S1,”Universitas Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Agama Islam,44,2010,C,29-01-2015,masih berlaku
    642,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Manajemen,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    643,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Pendidikan Agama Islam,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    644,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa Indonesia,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,26-09-2018,masih berlaku
    645,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,01-11-2018,masih berlaku


    646,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Pendidikan Matematika,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    647,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Teknik Mesin,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    648,1,S1,”Universitas Alwashliyah, Medan”,Teknik Sipil,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    649,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Agronomi,1,2007,C,13-01-2012,Kadaluarsa
    650,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Agroteknologi,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku


    651,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Akuntansi,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    652,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Ilmu Hukum,20,2012,B,12-07-2017,masih berlaku
    653,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Manajemen,25,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    654,1,S1,”Universitas Amir Hamzah, Medan”,Teknik Sipil,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    655,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Agroteknologi,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    656,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Ekonomi Pembangunan,1,2009,C,14-03-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 07-04-2014
    657,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Ilmu Hukum,2,2009,C,02-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 07-04-2014
    658,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Manajemen,2,2009,C,02-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 07-04-2014
    659,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,19,2011,C,12-08-2016,masih berlaku
    660,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Pendidikan Bahasa Inggris,16,2011,C,28-07-2016,masih berlaku


    661,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Pendidikan Matematika,21,2011,C,18-08-2016,masih berlaku
    662,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Teknik Informatika,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    663,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Teknik Mesin,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    664,1,S1,”Universitas Asahan, Kisaran – Sumut”,Teknik Sipil,3,2009,C,11-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 10-03-2014
    665,1,S1,”Universitas Cut Nyak Dhien, Medan”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,49,2012,C,13-01-2017,masih berlaku


    666,1,D-III,”Universitas Darma Agung, Medan”,Administrasi Bisnis,103/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/IV/2013,2013,C,04-04-2018,masih berlaku
    667,1,D-III,”Universitas Darma Agung, Medan”,Akuntansi,28,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    668,1,D-III,”Universitas Darma Agung, Medan”,Hubungan Masyarakat,040/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku
    669,1,D-III,”Universitas Darma Agung, Medan”,Keperawatan,20,2010,C,29-10-2015,masih berlaku
    670,1,D-III,”Universitas Darma Agung, Medan”,Sekretari,014/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku


    671,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Agribisnis,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    672,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Agronomi,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    673,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Akuntansi,30,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    674,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Ilmu Hukum,25,2012,B,15-08-2017,masih berlaku
    675,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Ilmu Keperawatan,47,2011,C,29-12-2016,masih berlaku


    676,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Ilmu Komunikasi,044/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    677,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Ilmu Pemerintahan,3,2012,B,18-04-2017,masih berlaku
    678,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Manajemen,47,2011,B,29-12-2016,masih berlaku
    679,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,25,2012,B,15-08-2017,masih berlaku
    680,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Pendidikan Fisika,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa


    681,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),50,2012,B,20-01-2017,masih berlaku
    682,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Sastra Inggris,3,2012,B,18-04-2017,masih berlaku
    683,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Teknik Elektro,20,2012,C,12-07-2017,masih berlaku
    684,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Teknik Mesin,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,30-08-2018,masih berlaku
    685,1,S1,”Universitas Darma Agung, Medan”,Teknik Sipil,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku


    686,1,S2,”Universitas Darma Agung, Medan”,Ilmu Komunikasi,218/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku
    687,1,D-III,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Akuntansi,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    688,1,D-III,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Manajemen Informatika,178/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    689,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Akuntansi,32,2011,B,21-10-2016,masih berlaku
    690,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Budidaya Perairan,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,14-02-2018,masih berlaku


    691,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Ilmu Administrasi Negara,39,2011,B,25-11-2016,masih berlaku
    692,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Ilmu Administrasi Niaga,41,2011,B,08-12-2016,masih berlaku
    693,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Ilmu Hukum,35,2011,B,04-11-2016,masih berlaku
    694,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Ilmu Komunikasi,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku
    695,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Manajemen,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku


    696,1,S1,”Universitas Dharmawangsa, Medan”,Pendidikan Agama Islam,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku
    697,1,S1,”Universitas Dian Nusantara Medan, Medan”,Biologi,242/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    698,1,S1,”Universitas Dian Nusantara, Medan”,Akuntansi,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    699,1,S1,”Universitas Dian Nusantara, Medan”,Manajemen,2,2010,C,30-04-2015,masih berlaku
    700,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Agroteknologi/Agronomi,28,2010,C,26-11-2015,masih berlaku


    701,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Ekonomi Pembangunan,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    702,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Ilmu Administrasi Negara,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku
    703,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Ilmu Pemerintahan,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    704,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Manajemen,30,2010,C,10-12-2015,masih berlaku
    705,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,23,2010,C,29-10-2015,masih berlaku


    706,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Bahasa Inggris,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    707,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Fisika,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    708,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Matematika,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    709,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    710,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Pendidikan Sejarah,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku


    711,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Peternakan,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    712,1,S1,”Universitas Graha Nusantara, Padang Sidempuan”,Teknik Sipil,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    713,1,S1,”Universitas Gunung Leuser Aceh, Kotacane”,Agroteknologi,22,2012,C,27-07-2017,masih berlaku
    714,1,S1,”Universitas Gunung Leuser Aceh, Kotacane”,Akuntansi,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    715,1,S1,”Universitas Gunung Leuser Aceh, Kotacane”,Manajemen,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku


    716,1,S1,”Universitas Gunung Leuser Aceh, Kotacane”,Teknik Sipil,25,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    717,1,D-III,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Administrasi Perpajakan,014/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    718,1,D-III,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Kesekretariatan,006/BAN-PT/Ak-SURV-III/D-III/X/2012,2012,B,27-04-2017,masih berlaku
    719,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Agronomi,26,2010,B,18-11-2015,masih berlaku
    720,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Akuntansi,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,29-11-2018,masih berlaku


    721,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Ilmu Administrasi Negara,32,2008,B,12-01-2013,Kadaluarsa
    722,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Ilmu Administrasi Niaga,1,2012,B,13-04-2017,masih berlaku
    723,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Ilmu Hukum,8,2011,B,03-12-2015,masih berlaku
    724,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Ilmu Tanah,19,2006,B,08-12-2011,Kadaluarsa
    725,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Manajemen,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,B,21-12-2018,masih berlaku


    726,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Agama Kristen,17,2008,B,09-08-2013,Kadaluarsa
    727,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    728,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Bahasa Jerman,16,2008,C,03-08-2013,Kadaluarsa
    729,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Bahasa Daerah”,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    730,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Dokter,169/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,15-08-2018,masih berlaku


    731,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Ekonomi,13,2012,C,08-06-2017,masih berlaku
    732,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Fisika,32,2008,B,12-01-2013,Kadaluarsa
    733,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Matematika,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,14-02-2018,masih berlaku
    734,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,5,2012,C,02-05-2017,masih berlaku
    735,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Produksi Ternak,32,2008,C,05-12-2013,Kadaluarsa


    736,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Psikologi,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    737,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Sastra Inggris,19,2010,C,24-09-2015,masih berlaku
    738,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Seni Musik,13,2012,C,08-06-2017,masih berlaku
    739,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Sosial Ekonomi Pertanian,23,2008,C,19-09-2013,Kadaluarsa
    740,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Teknik Elektro,23,2007,C,29-09-2012,Kadaluarsa


    741,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Teknik Elektro,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    742,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Teknik Mesin,5,2009,C,24-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 25-03-2014
    743,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Teknik Sipil,3,2009,C,11-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 25-03-2014
    744,1,S1,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Teknologi Hasil Pertanian,1,2009,C,14-03-2014,Kadaluarsa
    745,1,S2,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Manajemen,019/BAN-PT/Ak-VI/S2/I/2009,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa


    746,1,S2,”Universitas HKBP Nommensen, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,012/SK/BAN-PT/Ak-X/M/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    747,1,S1,”Universitas HKPB Nommensen, Medan”,Ekonomi Pembangunan,49,2012,B,13-01-2017,masih berlaku
    748,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Agroteknologi,16,2011,C,28-07-2016,masih berlaku
    749,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Ilmu Administrasi Negara,47,2010,B,20-02-2015,masih berlaku
    750,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Ilmu Komunikasi,26,2009,B,05-09-2014,masih berlaku


    751,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Ilmu Sosiatri,48,2010,B,25-02-2015,masih berlaku
    752,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Teknik Elektro,25,2009,C,28-08-2014,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 28-02-2014
    753,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Teknik Mesin,48,2010,C,25-02-2015,masih berlaku
    754,1,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Teknik Sipil,45,2010,C,05-02-2015,masih berlaku
    755,1,S1,”Universitas Islam Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Akuntansi,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku


    756,1,S1,”Universitas Islam Labuhan Batu, Rantau Prapat”,Manajemen,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    757,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Agronomi,2,2009,B,02-04-2014,Kadaluarsa
    758,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,3,2011,C,20-05-2016,masih berlaku
    759,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Akuntansi,35,2011,C,04-11-2016,masih berlaku
    760,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Ekonomi Pembanguan,2,2011,B,13-05-2016,masih berlaku


    761,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Ilmu Administrasi Negara,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    762,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Kedokteran,19,2007,C,25-08-2012,Kadaluarsa
    763,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Manajemen,33,2008,B,18-01-2013,Kadaluarsa
    764,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Pendidikan Agama Islam,35,2011,C,04-11-2016,masih berlaku
    765,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Pendidikan Biologi,11,2007,C,26-05-2012,Kadaluarsa


    766,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Sastra Inggris,27,2008,C,30-10-2013,Kadaluarsa
    767,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknik Elektro,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    768,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknik Industri,203/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,03-10-2018,masih berlaku
    769,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknik Informatika,13,2009,C,05-06-2014,29 hari lagi kadaluarsa
    770,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknik Mesin,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku


    771,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknik Sipil,9,2008,B,06-06-2013,Kadaluarsa
    772,1,S1,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Teknologi Hasil Pertanian,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    773,1,S2,”Universitas Islam Sumatera Utara (UISU), Medan”,Manajemen,3,2011,B,17-06-2016,masih berlaku
    774,1,S1,”Universitas Islam Tamiang. Kuala Simpang, Aceh Tamiang”,Ilmu Al-Qur`an dan Tafsir,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    775,1,S1,”Universitas Islam Tamiang. Kuala Simpang, Aceh Tamiang”,Pendidikan Agama Islam,21,2011,C,18-08-2016,masih berlaku


    776,1,S1,”Universitas Islam Tamiang. Kuala Simpang, Aceh Tamiang”,Pendidikan Bahasa Arab,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    777,1,D-III,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Akuntansi,18,2012,C,27-07-2017,masih berlaku
    778,1,D-III,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Keuangan dan Perbankan,13,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    779,1,D-III,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Teknik Informatika,7,2012,C,16-05-2017,masih berlaku
    780,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Agribisnis,37,2011,C,11-11-2016,masih berlaku


    781,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Agroteknologi,1,2010,C,16-04-2015,masih berlaku
    782,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Bimbingan dan Konseling,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    783,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Ilmu Administrasi Negara,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku
    784,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Ilmu Hukum,36,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    785,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Manajemen,2,2010,C,30-04-2015,masih berlaku


    786,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Bahasa Inggris,1,2010,C,16-04-2015,masih berlaku
    787,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,38,2009,C,04-12-2014,masih berlaku
    788,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Biologi,36,2009,B,20-11-2014,masih berlaku
    789,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Ekonomi,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku
    790,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Fisika,38,2009,C,04-12-2014,masih berlaku


    791,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,35,2009,B,10-01-2014,Kadaluarsa
    792,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Matematika,35,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa
    793,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),37,2009,C,29-11-2014,masih berlaku
    794,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Pendidikan Sejarah,27,2009,C,11-09-2014,masih berlaku
    795,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Peternakan,39,2011,C,25-11-2016,masih berlaku


    796,1,S1,”Universitas Jabal Ghafur, Sigli”,Teknik Informatika,48,2012,C,06-01-2017,masih berlaku
    797,1,D-III,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Akuntansi,029/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    798,1,D-III,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Manajemen Informatika,8,2010,C,09-07-2015,masih berlaku
    799,1,D-III,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Manajemen Perkantoran,033/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    800,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Agroteknologi,127/SK/BAN-PT/Ak-SURV/S/V/2013,2013,B,31-01-2018,masih berlaku


    801,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Akuntansi,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    802,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Arsitektur,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku
    803,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Ilmu Filsafat,17,2011,B,05-08-2016,masih berlaku
    804,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Ilmu Hukum,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,25-01-2018,masih berlaku
    805,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Manajemen,017/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,18-01-2018,masih berlaku


    806,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Sistem Informasi,045/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,15-12-2017,masih berlaku
    807,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Teknik Sipilq,13,2011,C,14-07-2016,masih berlaku
    808,1,S1,”Universitas Katolik Santo Thomas, Medan”,Teknologi Hasil Pertanian,128/SK/BAN-PT/Ak-SURV/S/V/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    809,1,D-III,”Universitas Katolik St.Thomas Sumatra Utara, Medan”,Komputerisasi Akuntansi,31,2010,B,25-03-2015,masih berlaku
    810,1,S1,”Universitas Katolik St.Thomas Sumatra Utara, Medan”,Bahasa dan Sastra Inggris,22,2008,C,12-09-2013,Kadaluarsa


    811,1,S1,”Universitas Katolik St.Thomas Sumatra Utara, Medan”,Ilmu Komputer,17,2007,C,11-08-2012,Kadaluarsa
    812,1,S1,”Universitas Katolik St.Thomas Sumatra Utara, Medan”,Sosial Ekonomi Pertanian,27,2007,B,16-11-2012,Kadaluarsa
    813,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Agroekoteknologi,139/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/VI/2013,2013,B,14-02-2018,masih berlaku
    814,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Akuntansi,047/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,B,28-12-2017,masih berlaku
    815,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ekonomi Pembangunan,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku


    816,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Pendidikan Dokter,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,B,04-04-2018,masih berlaku
    817,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Elektro,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku
    818,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Industri,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    819,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Kimia,47,2011,C,29-12-2016,masih berlaku
    820,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Mesin,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku


    821,1,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Sipil,20,2012,B,12-07-2017,masih berlaku
    822,1,S2,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ilmu Manajemen,095/SK/BAN-PT/Ak-SURV/M/IV/2014,2014,B,12-04-2018,masih berlaku
    823,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Agribisnis,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,25-01-2018,masih berlaku
    824,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Agroteknologi,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,25-01-2018,masih berlaku
    825,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Akuntansi,51,2011,B,11-03-2016,masih berlaku


    826,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Biologi,8,2009,B,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa
    827,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Administrasi Negara,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,25-01-2018,masih berlaku
    828,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Hukum,46,2011,B,11-02-2016,masih berlaku
    829,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Komunikasi,36,2008,B,09-02-2013,Kadaluarsa
    830,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Pemerintahan,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku


    831,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Manajemen,53,2011,B,11-03-2016,masih berlaku
    832,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Psikologi,17,2012,B,29-06-2017,masih berlaku
    833,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Teknik Industri,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku
    834,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Teknik Mesin,11,2009,C,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    835,1,S1,”Universitas Medan Area, Medan”,Teknik Sipil,24,2012,B,10-08-2017,masih berlaku


    836,1,S2,”Universitas Medan Area, Medan”,Agribisnis,003/BAN-PT/Ak-VII/S2/V/2009,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    837,1,S2,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Administrasi Publik,243/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XII/2013,2013,B,07-12-2018,masih berlaku
    838,1,S2,”Universitas Medan Area, Medan”,Ilmu Hukum,006/SK/BAN-PT/Ak-XV/M/I/2013,2013,B,04-01-2018,masih berlaku
    839,1,S2,”Universitas Medan Area, Medan”,Psikologi,012/SK/BAN-PT/Ak-X/M/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    840,1,D-III,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Komputerisasi Akuntansi,215/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku


    841,1,D-III,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Manajemen Informatika,209/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    842,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Agribisnis,25,2011,B,23-09-2016,masih berlaku
    843,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Agroteknologi,26,2012,B,20-01-2017,masih berlaku
    844,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Akuntansi,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku
    845,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Manajemen,32,2008,B,12-01-2013,Kadaluarsa


    846,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Pendidikan Dokter,32,2008,C,05-12-2013,Kadaluarsa
    847,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Sastra Inggris,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku
    848,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Sistem Informasi,23,2009,C,13-08-2014,98 hari lagi kadaluarsa
    849,1,S1,”Universitas Methodist Indonesia, Medan”,Teknik Informatika,1,2010,C,16-04-2015,masih berlaku
    850,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Ilmu Hukum,32,2012,B,18-10-2017,masih berlaku


    851,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Kesehatan Masyarakat,32,2012,B,18-10-2017,masih berlaku
    852,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Manajemen,044/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,06-12-2017,masih berlaku
    853,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Teknik Sipil,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    854,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Psikologi,46,2011,C,11-02-2016,masih berlaku
    855,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Aceh, Banda Aceh”,Tadris Biologi,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku


    856,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Akuntansi,10,2009,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    857,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Arsitektur,10,2009,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    858,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Ilmu Hukum,19,2007,C,25-08-2012,Kadaluarsa
    859,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Kesehatan Masyarakat,19,2007,C,25-08-2012,Kadaluarsa
    860,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Manajemen,18,2007,C,18-08-2012,Kadaluarsa


    861,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Pendidikan Agama Islam,40,2010,B,08-01-2015,masih berlaku
    862,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Tadris Bahasa Inggris,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    863,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Tadris Matematika,21,2010,C,15-10-2015,masih berlaku
    864,1,S1,Universitas Muhammadiyah Banda Aceh,Teknik Sipil,18,2007,C,18-08-2012,Kadaluarsa
    865,1,D-III,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Manajemen Perpajakan,11,2009,B,10-07-2014,masih berlaku


    866,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Agribisnis,23,2011,B,09-09-2016,masih berlaku
    867,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Agroekoteknologi,044/SK/BAN-PT/AK-XV/S/II/2013,2013,B,07-02-2018,masih berlaku
    868,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Agronomi,21,2009,B,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    869,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Akuntansi,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku
    870,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Bimbingan dan Konseling (BK),28,2010,B,26-11-2015,masih berlaku


    871,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Bisnis dan Manajemen Syariah,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,01-11-2018,masih berlaku
    872,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ekonomi Pembangunan,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,19-10-2018,masih berlaku
    873,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Administrasi Negara,52,2010,B,09-04-2015,masih berlaku
    874,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu dan Teknologi Pangan,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku
    875,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Hukum,35,2009,B,10-01-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 01-06-2014


    876,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Kesejahteraan Sosial,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku
    877,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Komunikasi,33,2009,B,06-11-2014,masih berlaku
    878,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Manajemen,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    879,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Agama Islam,3,2010,A,14-05-2015,masih berlaku
    880,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Akuntansi,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku


    881,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    882,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,28,2009,B,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    883,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Dokter,030/BAN-PT/Ak-SURV-III/S/XII/2012,2012,B,27-07-2017,masih berlaku
    884,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Guru Raudlatul Athfal (RA),33,2010,C,30-12-2015,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 03-12-2013
    885,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Matematika,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa


    886,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    887,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Perbankan Syariah,5,2011,C,03-06-2016,masih berlaku
    888,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Teknik Elektro,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    889,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Teknik Mesin,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    890,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Teknik Mesin,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,26-09-2018,masih berlaku


    891,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Teknik Sipil,45,2010,B,05-02-2015,masih berlaku
    892,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Teknologi Hasil Pertanian,9,2011,C,01-07-2016,masih berlaku
    893,1,S2,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Akuntansi,102/SK/BAN-PT/Ak-SURV/M/IV/2014,2014,C,22-11-2018,masih berlaku
    894,1,S2,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Hukum,022/BAN-PT/Ak-VI/S2/II/2009,2009,B,20-02-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 15-01-2014
    895,1,S2,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Ilmu Komunikasi,36,2012,B,03-02-2017,masih berlaku


    896,1,S2,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Kenotariatan,30,2011,C,15-12-2016,masih berlaku
    897,1,S2,”Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan”,Manajemen,29,2011,C,08-12-2016,masih berlaku
    898,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Agroteknologi,19,2011,C,12-08-2016,masih berlaku
    899,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Bimbingan dan Konseling,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku
    900,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Ilmu Administrasi Negara,2,2011,C,13-05-2016,masih berlaku


    901,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Ilmu Hukum,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku
    902,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Agama Islam,18,2008,C,14-08-2013,Kadaluarsa
    903,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Agama Islam,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku
    904,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,2,2011,C,13-05-2016,masih berlaku
    905,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Bahasa Inggris,17,2012,C,29-06-2017,masih berlaku


    906,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Biologi,20,2012,C,12-07-2017,masih berlaku
    907,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Ekonomi,19,2012,B,05-07-2017,masih berlaku
    908,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Fisika,20,2012,C,12-07-2017,masih berlaku
    909,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Kimia,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    910,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Matematika,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku


    911,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku
    912,1,S1,”Universitas Muhammadiyah Tapanuli Selatan, Padangsidimpuan”,Produksi Ternak,16,2010,C,27-08-2015,masih berlaku
    913,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Akuntansi,20,2008,C,29-08-2013,Kadaluarsa
    914,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Bimbingan dan Konseling (BK),30,2007,B,14-12-2012,Kadaluarsa
    915,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Farmasi,19,2008,C,24-08-2013,Kadaluarsa


    916,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Ilmu Hukum,13,2011,C,14-07-2016,masih berlaku
    917,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Manajemen,32,2011,B,21-10-2016,masih berlaku
    918,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,30,2007,B,14-12-2012,Kadaluarsa
    919,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,12,2008,B,28-06-2013,Kadaluarsa
    920,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Ekonomi,28,2007,B,26-11-2012,Kadaluarsa


    921,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Fisika,9,2011,C,01-07-2016,masih berlaku
    922,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Matematika,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku
    923,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Sastra Inggris,16,2010,B,27-08-2015,masih berlaku
    924,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Sosial Ekonomi Pertanian,27,2007,C,16-11-2012,Kadaluarsa
    925,1,S2,”Universitas Muslim Nusantara Al-Washliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa Indonesia,32,2012,C,06-01-2017,masih berlaku


    926,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Farmasi,203/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,03-10-2018,masih berlaku
    927,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    928,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,26-09-2018,masih berlaku
    929,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Pendidikan Ekonomi,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku
    930,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku


    931,1,S1,”Universitas Muslim Nusantara Al-Wasliyah, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,35,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    932,1,D-III,Universitas Negeri Medan,Teknik Mesin,2,2011,B,09-06-2016,masih berlaku
    933,1,D-III,Universitas Negeri Medan,Teknik Sipil,21,2009,C,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa
    934,1,S1,Universitas Negeri Medan,Akuntansi,24,2012,B,10-08-2017,masih berlaku
    935,1,S1,Universitas Negeri Medan,Bimbingan dan Konseling (BK),2,2011,C,13-05-2016,masih berlaku


    936,1,S1,Universitas Negeri Medan,Biologi,8,2011,C,23-06-2016,masih berlaku
    937,1,S1,Universitas Negeri Medan,Fisika,6,2009,B,30-04-2014,Kadaluarsa
    938,1,S1,Universitas Negeri Medan,Ilmu Keolahragaan,28,2011,B,07-10-2016,masih berlaku
    939,1,S1,Universitas Negeri Medan,Kimia,16,2009,B,26-06-2014,50 hari lagi kadaluarsa
    940,1,S1,Universitas Negeri Medan,Manajemen,25,2012,B,15-08-2017,masih berlaku


    941,1,S1,Universitas Negeri Medan,Matematika,28,2009,B,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    942,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Akuntansi,14,2011,A,21-07-2016,masih berlaku
    943,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Antropologi,14,2011,B,21-07-2016,masih berlaku
    944,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,14,2009,B,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    945,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Bahasa Inggris,16,2011,A,28-07-2016,masih berlaku


    946,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Bahasa Jerman,7,2011,B,17-06-2016,masih berlaku
    947,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Bahasa Perancis,8,2011,B,23-06-2016,masih berlaku
    948,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Biologi,16,2011,B,28-07-2016,masih berlaku
    949,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Ekonomi,21,2011,A,18-08-2016,masih berlaku
    950,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Fisika,2,2011,B,13-05-2016,masih berlaku


    951,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Geografi,38,2009,B,04-12-2014,masih berlaku
    952,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini,10,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    953,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,3,2011,C,20-05-2016,masih berlaku
    954,1,S1,Universitas Negeri Medan,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,8,2011,A,23-06-2016,masih berlaku
    955,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Kepelatihan Olahraga,8,2011,A,23-06-2016,masih berlaku


    956,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Kesejahteraan Keluarga,8,2011,B,23-06-2016,masih berlaku
    957,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Kimia,5,2011,B,03-06-2016,masih berlaku
    958,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Luar Sekolah,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku
    959,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Matematika,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku
    960,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn),7,2011,B,17-06-2016,masih berlaku


    961,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Sejarah,14,2011,A,21-07-2016,masih berlaku
    962,1,S1,Universitas Negeri Medan,”Pendidikan Seni Drama, Tari dan Musik”,8,2011,C,23-06-2016,masih berlaku
    963,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Seni Rupa,2,2011,B,13-05-2016,masih berlaku
    964,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Tata Boga,34,2011,C,28-10-2016,masih berlaku
    965,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Teknik Bangunan,9,2011,B,01-07-2016,masih berlaku


    966,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Teknik Elektro,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    967,1,S1,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Teknik Mesin,13,2011,A,14-07-2016,masih berlaku
    968,1,S1,Universitas Negeri Medan,Sastra Indonesia,14,2009,C,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    969,1,S1,Universitas Negeri Medan,Sastra Inggris,8,2011,B,23-06-2016,masih berlaku
    970,1,S2,Universitas Negeri Medan,Administrasi Pendidikan,18,2010,B,08-01-2015,masih berlaku


    971,1,S2,Universitas Negeri Medan,Antropologi Sosial,013/BAN-PT/Ak-VII/S2/XI/2009,2009,C,13-11-2014,masih berlaku
    972,1,S2,Universitas Negeri Medan,Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan (IESP),18,2010,C,08-01-2015,masih berlaku
    973,1,S2,Universitas Negeri Medan,Linguistik Terapan Bahasa Inggris,8,2012,B,12-07-2017,masih berlaku
    974,1,S2,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Biologi,7,2012,B,29-06-2017,masih berlaku
    975,1,S2,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Dasar,4,2012,B,31-05-2017,masih berlaku


    976,1,S2,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Kimia,25,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    977,1,S2,Universitas Negeri Medan,Pendidikan Matematika,142/SK/BAN-PT/Ak-SURV/M/VI/2013,2013,C,07-09-2017,masih berlaku
    978,1,S2,Universitas Negeri Medan,Teknologi Pendidikan,14,2009,B,20-11-2014,masih berlaku
    979,1,S2,”Universitas Negeri Medan, Medan”,Pendidikan Kimia,198/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/IX/2013,2013,A,12-09-2019,masih berlaku
    980,1,D-III,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Teknik Komputer,3,2011,C,17-06-2016,masih berlaku


    981,1,D-III,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Teknik Komputer,001/SK/BAN-PT/Akred/Dpl-III/I/2014,2014,B,09-01-2019,masih berlaku
    982,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Agroteknologi,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,21-02-2018,masih berlaku
    983,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Akuntansi,10,2009,C,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    984,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Akuntansi,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    985,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Arsitektur,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,14-02-2018,masih berlaku


    986,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Ekonomi Pembangunan,106/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,B,04-04-2018,masih berlaku
    987,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Ilmu Filsafat,119/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/IV/2013,2013,B,12-04-2018,masih berlaku
    988,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Ilmu Hukum,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,21-02-2018,masih berlaku
    989,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Manajemen,12,2008,B,28-06-2013,Kadaluarsa
    990,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Manajemen,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku


    991,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Pendidikan Agama Islam,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    992,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Peternakan,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku
    993,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Produksi Ternak,16,2008,B,03-08-2013,Kadaluarsa
    994,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Sistem Komputer,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku
    995,1,S1,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Teknik Elektro,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku


    996,1,S2,”Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan”,Ilmu Hukum,012/SK/BAN-PT/Ak-X/M/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku
    997,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Agroteknologi,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    998,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Ilmu Administrasi Negara,24,2012,C,10-08-2017,masih berlaku
    999,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Ilmu Hukum,35,2009,B,10-01-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 10-03-2014
    1000,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Manajemen,45,2010,C,05-02-2015,masih berlaku


    1001,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Teknik Elektro,42,2010,C,22-01-2015,masih berlaku
    1002,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Teknik Mesin,45,2010,C,05-02-2015,masih berlaku
    1003,1,S1,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Teknik Sipil,49,2010,C,19-03-2015,masih berlaku
    1004,1,S2,”Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia, Medan”,Ilmu Administrasi,11,2012,C,03-08-2017,masih berlaku
    1005,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Kota Medan”,Akuntansi,19,2010,C,24-09-2015,masih berlaku


    1006,1,D-III,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Akuntansi,021/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,25-01-2018,masih berlaku
    1007,1,D-III,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Kebidanan,3,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa
    1008,1,D-III,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Keperawatan,11,2010,C,31-07-2015,masih berlaku
    1009,1,D-III,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Keuangan dan Perbankan,18,2012,B,27-07-2017,masih berlaku
    1010,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Agribisnis,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,29-11-2018,masih berlaku


    1011,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Ilmu Hukum,51,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    1012,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Ilmu Keperawatan,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    1013,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Kesehatan Masyarakat,2,2009,B,02-04-2014,Kadaluarsa
    1014,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Manajemen,5,2009,C,24-04-2014,Kadaluarsa
    1015,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku


    1016,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,42,2011,C,21-01-2016,masih berlaku
    1017,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Pendidikan Dokter,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    1018,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Pendidikan Dokter Gigi,25,2011,C,23-09-2016,masih berlaku
    1019,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Psikologi,4,2012,C,27-04-2017,masih berlaku
    1020,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Sistem Informasi,046/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,22-12-2017,masih berlaku


    1021,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Teknik Elektro,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,29-11-2018,masih berlaku
    1022,1,S1,”Universitas Prima Indonesia, Medan”,Teknik Industri,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    1023,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Agroteknologi/Agronomi,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    1024,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Ilmu Hukum,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1025,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Manajemen,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku


    1026,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Pendidikan Matematika,20,2010,C,08-10-2015,masih berlaku
    1027,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,19,2010,C,24-09-2015,masih berlaku
    1028,1,S1,”Universitas Quality, Medan”,Teknik Sipil,4,2012,C,27-04-2017,masih berlaku
    1029,1,D-III,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Kebidanan,014/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    1030,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Ilmu Hukum,31,2012,C,18-10-2017,masih berlaku


    1031,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Manajemen,56,2010,C,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    1032,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Pendidikan Bahasa Inggris,56,2010,C,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    1033,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Pendidikan Ekonomi,56,2010,B,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa
    1034,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Pendidikan Matematika,21,2009,C,31-07-2014,85 hari lagi kadaluarsa
    1035,1,S1,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Teknik Informatika,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku


    1036,1,S2,”Universitas Setia Budi Mandiri, Medan”,Pendidikan Bahasa Indonesia,15,2011,C,16-09-2016,masih berlaku
    1037,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Agribisnis,23,2011,B,09-09-2016,masih berlaku
    1038,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Agronomi,19,2006,C,08-12-2011,Kadaluarsa
    1039,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Agroteknologi,26,2009,B,05-09-2014,121 hari lagi kadaluarsa
    1040,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Ekonomi Pembangunan,8,2009,C,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa


    1041,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Ilmu Hukum,11,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    1042,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Manajemen,24,2011,B,16-09-2016,masih berlaku
    1043,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Manajemen Hutan,4,2010,C,27-05-2015,masih berlaku
    1044,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,3,2011,B,20-05-2016,masih berlaku
    1045,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Bahasa Inggris,49,2012,C,13-01-2017,masih berlaku


    1046,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,2,2009,C,02-04-2014,Kadaluarsa
    1047,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Biologi,20,2008,B,29-08-2013,Kadaluarsa
    1048,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Biologi,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,26-09-2018,masih berlaku
    1049,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    1050,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Pendidikan Sejarah,4,2009,B,17-04-2014,Kadaluarsa


    1051,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Sosial Ekonomi Pertanian,19,2006,B,08-12-2011,Kadaluarsa
    1052,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Teknik Mesin,30,2009,C,16-10-2014,162 hari lagi kadaluarsa
    1053,1,S1,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Teknik Sipil,23,2010,C,29-10-2015,masih berlaku
    1054,1,S2,”Universitas Simalungun, Pematangsiantar”,Ilmu Perencanaan Wilayah dan Kota,21,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    1055,1,D-III,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Teknik Komputer,27,2010,C,30-12-2015,masih berlaku


    1056,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Agroteknologi,2,2011,C,13-05-2016,masih berlaku
    1057,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Akuntansi,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    1058,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Ilmu Hukum,19,2011,C,12-08-2016,masih berlaku
    1059,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Manajemen,1,2011,C,06-05-2016,masih berlaku
    1060,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Medan, Medan”,Teknik Sipil,3,2011,C,20-05-2016,masih berlaku


    1061,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara (UNITA), Siborong-borong – Tapanuli Utara”,Pendidikan Bahasa Inggris,5,2011,C,03-06-2016,masih berlaku
    1062,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara (UNITA), Siborong-borong – Tapanuli Utara”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    1063,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara (UNITA), Siborong-borong – Tapanuli Utara”,Teknik Industri,51,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    1064,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara, Siborongborong”,Ilmu Hukum,242/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    1065,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara, Siborongborong”,Manajemen,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku


    1066,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara, Tapanuli Utara”,Agronomi,44,2011,C,04-02-2016,masih berlaku
    1067,1,S1,”Universitas Sisingamangaraja XII Tapanuli Utara, Tapanuli Utara”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,46,2011,C,11-02-2016,masih berlaku
    1068,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Akuntansi,7,2005,B,07-07-2010,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-06-2013
    1069,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Analis Farmasi,22,2008,B,21-11-2013,Kadaluarsa
    1070,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Bahasa Inggris,040/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,B,07-02-2018,masih berlaku


    1071,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Bahasa Jepang,014/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,B,18-01-2018,masih berlaku
    1072,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Fisika,21,2012,B,10-08-2017,masih berlaku
    1073,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Komputer,17,2011,B,07-10-2016,masih berlaku
    1074,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Keperawatan,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,C,20-08-2015,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 03-02-2014
    1075,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kesekretariatan,235/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku


    1076,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Keuangan,7,2005,B,07-07-2010,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 31-08-2013
    1077,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kimia Analis,8,2010,C,09-07-2015,masih berlaku
    1078,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kimia Industri,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,C,20-08-2015,masih berlaku
    1079,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Pariwisata,163/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku
    1080,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Perpajakan,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku


    1081,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Perpustakaan,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    1082,1,D-III,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Statistika,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    1083,1,D-IV,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Bidan Pendidik,179/SK/BAN-PT/Ak-X/Dpl-IV/VIII/2013,2013,B,30-08-2018,masih berlaku
    1084,1,D-IV,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Manajemen Pabrik,7,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    1085,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Agribisnis,23,2010,B,29-10-2015,masih berlaku


    1086,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Agroekoteknologi,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,B,23-11-2017,masih berlaku
    1087,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Akuntansi,17,2010,B,02-09-2015,masih berlaku
    1088,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Antropologi Sosial,17,2012,A,29-06-2017,masih berlaku
    1089,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Arsitektur,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,B,23-11-2017,masih berlaku
    1090,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Biologi,38,2011,B,14-01-2016,masih berlaku


    1091,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ekonomi Pembangunan,19,2010,A,24-09-2015,masih berlaku
    1092,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Etnomusikologi,29,2010,B,03-12-2015,masih berlaku
    1093,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Farmasi,27,2011,A,29-09-2016,masih berlaku
    1094,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Fisika,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,30-08-2018,masih berlaku
    1095,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Administrasi Negara,29,2010,B,03-12-2015,masih berlaku


    1096,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Administrasi Niaga/Bisnis,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,01-11-2018,masih berlaku
    1097,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu dan Teknologi Pangan,36,2011,B,07-01-2016,masih berlaku
    1098,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Hukum,2,2009,A,02-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 27-02-2014
    1099,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Keperawatan,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,26-09-2018,masih berlaku
    1100,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kesehatan Masyarakat,27,2009,B,11-09-2014,127 hari lagi kadaluarsa


    1101,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Komputer,247/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,A,13-12-2018,masih berlaku
    1102,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Komunikasi,36,2011,B,07-01-2016,masih berlaku
    1103,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Perpustakaan,33,2008,A,18-01-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-04-2014
    1104,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Politik,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,B,23-11-2017,masih berlaku
    1105,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kehutanan,58,2011,B,20-04-2016,masih berlaku


    1106,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Keteknikan pertanian,30,2010,C,10-12-2015,masih berlaku
    1107,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kimia,1,2007,A,13-01-2012,Kadaluarsa
    1108,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kimia,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    1109,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Manajemen,16,2010,B,27-08-2015,masih berlaku
    1110,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Manajemen Sumber Daya Perairan,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku


    1111,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Matematika,36,2011,B,07-01-2016,masih berlaku
    1112,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Pendidikan Dokter,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,B,29-06-2018,masih berlaku
    1113,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Pendidikan Dokter Gigi,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    1114,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Peternakan,29,2010,B,03-12-2015,masih berlaku
    1115,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Psikologi,32,2010,B,23-12-2015,masih berlaku


    1116,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Arab,1,2009,A,14-03-2014,Kadaluarsa
    1117,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Batak,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1118,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Indonesia,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1119,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Inggris,53,2011,B,18-03-2016,masih berlaku
    1120,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Jepang,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku


    1121,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sastra Melayu,31,2010,C,17-12-2015,masih berlaku
    1122,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sejarah,29,2010,B,03-12-2015,masih berlaku
    1123,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Sosiologi,42,2011,B,21-01-2016,masih berlaku
    1124,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Elektro,30,2010,B,10-12-2015,masih berlaku
    1125,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Industri,46,2010,B,11-02-2015,masih berlaku


    1126,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Kimia,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    1127,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Mesin,17,2010,B,02-09-2015,masih berlaku
    1128,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Sipil,25,2008,B,17-10-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 08-01-2014
    1129,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknologi Hasil Hutan,20,2006,C,16-12-2011,Kadaluarsa
    1130,1,S1,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknologi Informasi,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku


    1131,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Agribisnis,238/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XI/2013,2013,B,22-11-2018,masih berlaku
    1132,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Agroteknologi,5,2010,C,24-06-2015,masih berlaku
    1133,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Akuntansi,010/BAN-PT/Ak-VII/S2/IX/2009,2009,B,05-09-2014,121 hari lagi kadaluarsa
    1134,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Biologi,204/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/X/2013,2013,B,03-10-2018,masih berlaku
    1135,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Fisika,204/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/X/2013,2013,B,03-10-2018,masih berlaku


    1136,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Biomedik,25,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    1137,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Hukum,11,2012,B,03-08-2017,masih berlaku
    1138,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kedokteran Gigi,054/SK/BAN-PT/Akred/M/II/2014,2014,C,31-01-2019,masih berlaku
    1139,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kesehatan Masyarakat,14,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    1140,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kimia,10,2012,B,27-07-2017,masih berlaku


    1141,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Komunikasi,193/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    1142,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Manajemen,15,2006,B,19-10-2011,Kadaluarsa
    1143,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Peternakan,069/SK/BAN-PT/Akred/M/III/2014,2014,B,05-03-2019,masih berlaku
    1144,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Kenotariatan,16,2006,A,19-10-2011,Kadaluarsa
    1145,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Linguistik,10,2011,B,05-08-2016,masih berlaku


    1146,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Manajemen,093/SK/BAN-PT/Ak-X/M/II/2013,2013,B,21-02-2018,masih berlaku
    1147,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Matematika,010/BAN-PT/Ak-VI/S2/VIII/2008,2008,B,19-09-2013,Kadaluarsa
    1148,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Penciptaa dan Pengkajian Seni,175/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    1149,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Pengelolahaan Sumberdaya Alam dan Lingkungan,158/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    1150,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Pedesaan,005/SK/BAN-PT/Akred/M/I/2014,2014,B,09-01-2019,masih berlaku


    1151,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Studi Pembangunan,243/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XII/2013,2013,B,07-12-2018,masih berlaku
    1152,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Arsitektur,3,2012,B,24-05-2017,masih berlaku
    1153,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Industri,2,2012,C,16-05-2017,masih berlaku
    1154,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Informatika,11,2012,B,03-08-2017,masih berlaku
    1155,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Kimia,238/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XI/2013,2013,B,22-11-2018,masih berlaku


    1156,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Mesin,14,2006,B,05-10-2011,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 17-10-2012
    1157,1,S2,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Teknik Sipil,026/BAN-PT/Ak-V/S2/I/2008,2008,C,12-01-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-06-2013
    1158,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Biologi,249/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/XII/2013,2013,C,13-12-2018,masih berlaku
    1159,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Farmasi,1,2012,C,11-05-2017,masih berlaku
    1160,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Hukum,013/SK/BAN-PT/Ak-X/D/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku


    1161,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kedokteran,6,2007,C,08-10-2012,Kadaluarsa
    1162,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Kimia,020/SK/BAN-PT/Ak-X/D/I/2013,2013,B,18-01-2018,masih berlaku
    1163,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Linguistik,176/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku
    1164,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Ilmu Pertanian,176/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/VIII/2013,2013,B,24-08-2018,masih berlaku
    1165,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Pengelolaan Sumberdaya Alam dan Lingkungan,159/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku


    1166,1,S3,”Universitas Sumatera Utara (USU), Medan”,Perencanaan Wilayah,9,2012,B,27-07-2017,masih berlaku
    1167,1,S1,”Universitas Sutomo, Medan”,Teknik Arsitektur,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,21-12-2018,masih berlaku
    1168,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Agribisnis,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1169,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Agroteknologi/Agronomi,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1170,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Ekonomi Pembangunan,36,2011,C,07-01-2016,masih berlaku


    1171,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Ilmu Administrasi Negara,33,2010,C,30-12-2015,masih berlaku
    1172,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Ilmu Komunikasi,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    1173,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Kesehatan Masyarakat,43,2011,C,28-01-2016,masih berlaku
    1174,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Perikanan,32,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    1175,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Sosiologi,31,2012,C,18-10-2017,masih berlaku


    1176,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Teknik Mesin,28,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    1177,1,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Teknik Sipil,25,2012,C,15-08-2017,masih berlaku
    1178,1,D-III,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Akuntansi,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    1179,1,D-III,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Manajemen Perusahaan,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    1180,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Agroteknologi,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku


    1181,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Budidaya Perkebunan,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku
    1182,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Ekonomi Pembangunan,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    1183,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Farmasi,29,2008,C,13-11-2013,Kadaluarsa
    1184,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Ilmu Hukum,6,2008,C,23-05-2013,Kadaluarsa
    1185,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Manajemen,14,2009,C,12-06-2014,36 hari lagi kadaluarsa


    1186,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Peternakan,35,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    1187,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Teknik Elektro,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    1188,1,S1,”Universitas Tjut Nyak Dhien, Medan”,Teknik Mesin,151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013,2013,C,29-06-2018,masih berlaku


    Daftar Nilai Akreditasi Perguruan Tinggi menurut BAN-PT

     
  • Virtual Chitchatting 11:00 AM on 2014/05/07 Permalink  

    Daftar Nilai Perguruan Tinggi Abal-abal dan yang bagus menurut BAN-PT di Aceh (Kopertis XIII-Banda Aceh)
    Jakarta, 7 May 2014 11:31:01
    Provided to you
    by Raj Ali

    Daftar Nilai Akreditasi Perguruan Tinggi menurut BAN-PT


    No.,WIL.,Strata,Perguran Tinggi,Program Studi,No.SK,Thn.SK,Peringkat,Tgl. Daluwarsa (tgl-bln-thn),Status Daluwarsa
    1,13,D-III,”Akademi Analis Farmasi dan Makanan Banda Aceh, Banda Aceh”,Analis Farmasi dan Makanan,225/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    2,13,D-III,”Akademi Kebidanan Bustanul Ulum Langsa, Langsa”,Kebidanan,23,2011,C,18-11-2016,masih berlaku
    3,13,D-III,”Akademi Kebidanan Darussalam, Lhokseumawe”,Kebidanan,18,2011,C,14-10-2016,masih berlaku
    4,13,D-III,”Akademi Kebidanan Harapan Ibu, Langsa”,Kebidanan,013/BAN-PT/Ak-X/Dpl-III/VIII/2010,2010,C,20-08-2015,masih berlaku
    5,13,D-III,”Akademi Kebidanan Yayasan Pendidikan Mona, Banda Aceh”,Kebidanan,155/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku


    6,13,D-III,”Akademi Keperawatan Kesdam Iskandar Muda Lhokseumawe, lhokseumawe”,Keperawatan,086/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-III/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    7,13,D-III,”Akademi Keperawatan Pemerintah Kabupaten Aceh Tenggara Kutacane, Kutacane”,Keperawatan,230/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XI/2013,2013,C,15-11-2018,masih berlaku
    8,13,D-III,”Akademi Keperawatan Yappkes Aceh Singkil, Gunung Meriah”,Keperawatan,190/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    9,13,D-III,”Akademi Sekretari Manajemen Tanah Rencong, Lhokseumawe”,Manajemen Perkantoran,18,2012,C,27-07-2017,masih berlaku
    10,13,D-III,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Ilmu Perpustakaan,9,2009,C,26-06-2014,50 hari lagi kadaluarsa


    11,13,D-III,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Perbankan Islam,16,2009,B,09-08-2014,94 hari lagi kadaluarsa
    12,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,23,2009,B,13-08-2014,98 hari lagi kadaluarsa
    13,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Aqidah Filsafat,19,2009,B,17-07-2014,71 hari lagi kadaluarsa
    14,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Bahasa dan Sastra Arab,29,2008,B,13-11-2013,Kadaluarsa
    15,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Bimbingan dan Penyuluhan Islam,32,2009,B,30-10-2014,176 hari lagi kadaluarsa


    16,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Ilmu Perpustakaan,25,2011,C,23-09-2016,masih berlaku
    17,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Jinayah Siyasah,11,2009,B,29-05-2014,22 hari lagi kadaluarsa
    18,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Kependidikan Islam,10,2009,B,23-05-2014,16 hari lagi kadaluarsa
    19,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    20,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Manajemen Dakwah,8,2009,B,15-05-2014,8 hari lagi kadaluarsa


    21,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Muamalah,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    22,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,A,20-07-2018,masih berlaku
    23,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Arab,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,A,20-07-2018,masih berlaku
    24,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,31,2007,A,29-12-2012,Kadaluarsa
    25,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Biologi,31,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa


    26,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Fisika,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    27,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI),2,2011,C,13-05-2016,masih berlaku
    28,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Kimia,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    29,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    30,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Pengembangan Masyarakat Islam,13,2009,B,05-06-2014,29 hari lagi kadaluarsa


    31,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Perbandingan Agama,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    32,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Perbandingan Mazhab dan Hukum,1,2009,B,14-03-2014,Kadaluarsa
    33,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Sejarah dan Kebudayaan Islam,32,2008,B,05-12-2013,Kadaluarsa
    34,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Tadris Biologi,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku
    35,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Tadris Matematika,35,2009,C,10-01-2014,Kadaluarsa


    36,13,S1,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Tafsir Hadist,53,2010,B,16-04-2015,masih berlaku
    37,13,S2,”Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry, Banda Aceh”,Ilmu Agama Islam,3,2011,B,17-06-2016,masih berlaku
    38,13,S3,”Institut Agama Islam Negeri Ar-Raniry, Banda Aceh”,Kependidikan Islam,188/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/IX/2013,2013,C,12-09-2018,masih berlaku
    39,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Administrasi Bisnis,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    40,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Akuntansi,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku


    41,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Keuangan Perbankan,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    42,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Pengolahan Minyak dan Gas Bumi,25,2010,C,17-12-2015,masih berlaku
    43,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Elektronika,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    44,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Kimia,25,2010,B,17-12-2015,masih berlaku
    45,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Listrik,25,2010,B,17-12-2015,masih berlaku


    46,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Mesin,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    47,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Sipil,26,2010,B,23-12-2015,masih berlaku
    48,13,D-III,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Telekomunikasi,26,2010,C,23-12-2015,masih berlaku
    49,13,D-IV,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Instrumentasi da Otomatis Industri,13,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    50,13,D-IV,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Perancangan Jalan dan Jembatan,17,2011,B,24-03-2016,masih berlaku


    51,13,D-IV,”Politeknik Negeri Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Teknik Informatika,13,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    52,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Abdur Rauf Aceh Singkil, Aceh”,Ahwal Al-Syakhshiyah,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    53,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Abdur Rauf Aceh Singkil, Aceh”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,C,21-09-2018,masih berlaku
    54,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Abdur Rauf Aceh Singkil, Aceh”,Pendidikan Agama Islam,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    55,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Komunikasi dan Penyiaran Islam,24,2010,C,05-11-2015,masih berlaku


    56,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Muamalah,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    57,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Muamalah Wal Iqtishad,26,2008,C,24-10-2013,Kadaluarsa
    58,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Pendidikan Agama Islam,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    59,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Pendidikan Bahasa Arab,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    60,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Pendidikan Guru Raudlatul Athfal,25,2010,C,12-11-2015,masih berlaku


    61,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Tadris Bahasa Inggris,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    62,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Gajah Putih Takengon,Tadris Matematika,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    63,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Malikussaleh, Lhokseumaweh”,Ahwal Al-Syakhshiyyah,42,2010,C,22-01-2015,masih berlaku
    64,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Malikussaleh, Lhokseumaweh”,Ekonomi Islam,42,2010,C,22-01-2015,masih berlaku
    65,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Malikussaleh, Lhokseumaweh”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,38,2009,C,04-12-2014,masih berlaku


    66,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Malikussaleh, Lhokseumaweh”,Pendidikan Agama Islam,45,2010,B,05-02-2015,masih berlaku
    67,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Malikussaleh, Lhokseumaweh”,Tadris Matematika,24,2009,C,21-08-2014,masih berlaku
    68,13,S1,Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Malikussaleh Lhokseumawe,Tadris Bahasa Inggris,38,2011,C,14-01-2016,masih berlaku
    69,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Ahwal Al-Syakhshiyah,14,2011,C,21-07-2016,masih berlaku
    70,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,8,2011,B,23-06-2016,masih berlaku


    71,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Muamalah,27,2011,C,29-09-2016,masih berlaku
    72,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Pendidikan Agama Islam,16,2011,B,28-07-2016,masih berlaku
    73,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Pendidikan Bahasa Arab,22,2011,C,24-08-2016,masih berlaku
    74,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Tadris Bahasa Inggris,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    75,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Zawiyah Cot Kala Langsa, Langsa”,Tadris Matematika,14,2011,C,21-07-2016,masih berlaku


    76,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam PTIQ, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku
    77,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Sepakat Segenep Kutacane Aceh Tenggara, Kutacane”,Pendidikan Guru Raudlatul Athfal (PGRA),057/SK/BAN-PT/Akred/S/II/2014,2014,C,13-02-2019,masih berlaku
    78,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Syekh Abdur Rauf Aceh Singkil, Aceh”,Muamalah,222/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,01-11-2018,masih berlaku
    79,13,S1,”Sekolah Tinggi Agama Islam Yayasan Tgk Chik Pante Kulu, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,242/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,B,07-12-2018,masih berlaku
    80,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Nasional, Lhokseumawe”,Ilmu Administrasi Negara,18,2008,C,14-08-2013,Kadaluarsa


    81,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Nasional, Lhokseumawe”,Ilmu Administrasi Negara,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-03-2014
    82,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Bumi Persada Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Manajemen,203/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,03-10-2018,masih berlaku
    83,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Akuntansi,51,2012,C,27-01-2017,masih berlaku dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-03-2014
    84,13,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bumi Persada Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Kebidanan,167/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,15-08-2018,masih berlaku
    85,13,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Cut Nyak Dhien Langsa, Langsa”,Kebidanan,26,2011,C,08-12-2016,masih berlaku


    86,13,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Cut Nyak Dhien Langsa, Langsa”,Keperawatan,34,2012,C,20-01-2017,masih berlaku
    87,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Cut Nyak Dhien Langsa, Langsa”,Ilmu Keperawatan,35,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    88,13,D-IV,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Darussalam Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Bidan Pendidik,13,2011,C,11-03-2016,masih berlaku
    89,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Darussalam Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Ilmu Keperawatan,4,2011,C,27-05-2016,masih berlaku
    90,13,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Langsa, Langsa”,Kebidanan,34,2012,C,20-01-2017,masih berlaku


    91,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Langsa, Langsa”,Kesehatan Masyarakat,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    92,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Langsa, NAD”,Ilmu Keperawatan,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku
    93,13,D-III,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Keperawatan,014/SK/BAN-PT/AK-XII/Dpl-III/I/2013,2013,C,18-01-2018,masih berlaku
    94,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Lhokseumawe, Lhokseumawe”,Ilmu Keperawatan,38,2011,C,18-11-2016,masih berlaku
    95,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Payung Negeri Aceh Darussalam, Darussalam”,Kesehatan Masyarakat,010/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,B,16-01-2019,masih berlaku


    96,13,S1,Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Pase Langsa,Manajemen,1,2008,C,18-04-2013,Kadaluarsa
    97,13,S1,”Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen Pase, Langsa”,Manajemen,192/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,21-09-2018,masih berlaku
    98,13,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan An-Nur Nanggroe Aceh, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    99,13,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Bina Bangsa Meulaboh, Meulaboh”,Pendidikan Biologi,042/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,23-11-2017,masih berlaku
    100,13,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Bina Bangsa Meulaboh, Meulaboh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,32,2012,C,18-10-2017,masih berlaku


    101,13,S1,”Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Bina Bangsa Meulaboh, Meulaboh”,Pendidikan Matematika,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    102,13,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Bina Bangsa, Lhokseumawe”,Manajemen Informatika,172/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    103,13,D-III,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Bina Bangsa, Lhokseumawe”,Teknik Informatika,35,2012,C,27-01-2017,masih berlaku
    104,13,S1,”Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Bina Bangsa, Lhokseumawe”,Teknik Informatika,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    105,13,S1,”Sekolah Tinggi Teknik Iskandar Thani, Banda Aceh”,Teknik Sipil,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku


    106,13,D-III,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Kebidanan,28,2011,C,07-01-2016,masih berlaku
    107,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Agribisnis,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,03-08-2018,masih berlaku
    108,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Budidaya Perairan,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    109,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Ilmu Administrasi Niaga,257/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,B,26-12-2018,masih berlaku
    110,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,36,2009,C,20-11-2014,masih berlaku


    111,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Geografi,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,19-10-2018,masih berlaku
    112,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,29,2010,C,03-12-2015,masih berlaku
    113,13,S1,”Universitas Al-Muslim, Bireuen”,Teknik Informatika,047/BAN-PT/Ak-XV/S1/XII/2012,2012,C,28-12-2017,masih berlaku
    114,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Agroteknologi,10,2011,C,08-07-2016,masih berlaku
    115,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Budidaya Perairan,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,25-01-2018,masih berlaku


    116,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Ekonomi Pembangunan,174/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,24-08-2018,masih berlaku
    117,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Ilmu Komunikasi,197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/IX/2013,2013,B,26-09-2018,masih berlaku
    118,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Manajemen,2,2009,C,02-04-2014,Kadaluarsa
    119,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Peternakan,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku
    120,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Sosial Ekonomi Pertanian,16,2009,C,26-06-2014,50 hari lagi kadaluarsa


    121,13,S1,”Universitas Gajah Putih, Takengon”,Teknik Informatika,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    122,13,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,010/SK/BAN-PT/Akred/S/I/2014,2014,C,16-01-2019,masih berlaku
    123,13,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku
    124,13,S1,”Universitas Iskandar Muda, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    125,13,S1,”Universitas Islam Negeri Ar-Raniry Banda Aceh, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,252/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,A,21-12-2018,masih berlaku


    126,13,S3,”Universitas Islam Negeri Ar-Raniry Banda Aceh, Banda Aceh”,Figh Modern,244/SK/BAN-PT/Ak-XI/D/XII/2013,2013,B,07-12-2018,masih berlaku
    127,13,D-III,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Kesekretariatan,8,2011,C,28-07-2016,masih berlaku
    128,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Agribisnis,44,2010,B,29-01-2015,masih berlaku
    129,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Antropologi,29,2008,C,13-11-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 23-09-2013
    130,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Arsitektur,1,2009,C,14-03-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 28-01-2014


    131,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Budidaya Perairan,28,2009,C,16-09-2014,132 hari lagi kadaluarsa
    132,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ilmu Administrasi Negara,25,2011,B,23-09-2016,masih berlaku
    133,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ilmu Hukum,23,2011,B,09-09-2016,masih berlaku
    134,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ilmu Komunikasi,27,2008,B,30-10-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 09-09-2013
    135,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Ilmu Politik,29,2008,B,13-11-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 17-09-2013


    136,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Manajemen,23,2011,C,09-09-2016,masih berlaku
    137,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Sosiologi,18,2009,C,10-07-2014,masih berlaku
    138,13,S1,”Universitas Malikussaleh, Aceh Utara”,Teknik Informatika,4,2009,C,17-04-2014,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 28-01-2014
    139,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Agribisnis,097/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,28-02-2018,masih berlaku
    140,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Agroteknologi,044/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,07-02-2018,masih berlaku


    141,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Budidaya Pertanian,31,2007,C,29-12-2012,Kadaluarsa
    142,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Ekonomi Pembangunan,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,14-02-2018,masih berlaku
    143,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Ilmu Hukum,097/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,28-02-2018,masih berlaku
    144,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Manajemen,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,21-02-2018,masih berlaku
    145,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Pendidikan Bahasa Inggris,164/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,B,03-08-2018,masih berlaku


    146,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Pendidikan Biologi,180/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VIII/2013,2013,C,30-08-2018,masih berlaku
    147,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Pendidikan Sejarah,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    148,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Sosial Ekonomi Pertanian,31,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    149,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Teknik Industri,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku
    150,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Teknik Mesin,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,31-01-2018,masih berlaku


    151,13,S1,”Universitas Samudra Langsa, Langsa”,Teknik Sipil,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    152,13,D-II,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD),3,2008,C,05-09-2013,Kadaluarsa
    153,13,D-III,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Perbankan Islam,245/SK/BAN-PT/Ak-XIII/Dpl-III/XII/2013,2013,C,13-12-2018,masih berlaku
    154,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Akuntansi,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,29-11-2018,masih berlaku
    155,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Kesehatan Masyarakat,20,2008,C,29-08-2013,Kadaluarsa


    156,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Komunikasi dan Penyiaran Islam,242/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XII/2013,2013,C,07-12-2018,masih berlaku
    157,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Manajemen,11,2008,C,20-06-2013,Kadaluarsa
    158,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Agama Islam,29,2008,B,13-11-2013,Kadaluarsa
    159,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,17,2011,C,05-08-2016,masih berlaku
    160,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,09-11-2018,masih berlaku


    161,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,”Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah”,10,2008,C,13-06-2013,Kadaluarsa
    162,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Biologi,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    163,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Ekonomi,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,B,29-11-2018,masih berlaku
    164,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Fisika,31,2010,C,17-12-2015,masih berlaku
    165,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,039/BAN-PT/Ak-XV/S1/XI/2012,2012,C,02-11-2017,masih berlaku


    166,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku
    167,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Kimia,203/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,03-10-2018,masih berlaku
    168,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    169,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Pendidikan Sejarah,227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,09-11-2018,masih berlaku
    170,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknik Industri,14,2011,C,21-07-2016,masih berlaku


    171,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknik Informatika,6,2011,C,09-06-2016,masih berlaku
    172,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknik Kimia,051/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,C,14-02-2018,masih berlaku
    173,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknik Lingkungan,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,10-01-2018,masih berlaku
    174,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknologi Industri Pertanian,48,2011,C,25-02-2016,masih berlaku
    175,13,S1,”Universitas Serambi Mekkah, Banda Aceh”,Teknologi Pangan,237/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,C,22-11-2018,masih berlaku


    176,13,D-II,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD),3,2007,C,18-08-2012,Kadaluarsa
    177,13,D-II,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Jasmani,2,2007,C,11-08-2012,Kadaluarsa
    178,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Akuntansi,8,2007,B,18-08-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 15-07-2013
    179,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Instrumentasi dan Komputasi,17,2007,B,29-12-2012,Kadaluarsa
    180,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Kesekretariatan,5,2007,C,10-07-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 04-07-2013


    181,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Koperasi,8,2007,C,18-08-2012,Kadaluarsa
    182,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Manajemen Agribisnis,22,2008,C,21-11-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 31-08-2013
    183,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Manajemen Informatika,12,2007,B,26-10-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 27-08-2013
    184,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Manajemen Perbankan,9,2007,B,25-08-2012,Kadaluarsa
    185,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pemasaran,6,2007,B,03-08-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 22-07-2013


    186,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Perpajakan,7,2007,C,11-08-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 26-08-2013
    187,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Elektro,5,2007,B,10-07-2012,Kadaluarsa
    188,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Kimia,7,2007,C,11-08-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-08-2013
    189,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Mesin,6,2007,C,03-08-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-08-2013
    190,13,D-III,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Sipil,5,2007,C,10-07-2012,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-08-2013


    191,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Agribisnis,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,B,26-10-2018,masih berlaku
    192,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Agroteknologi,32,2012,A,18-10-2017,masih berlaku
    193,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Akuntansi,47,2011,B,29-12-2016,masih berlaku
    194,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Bimbingan dan Konseling (BK),4,2009,C,17-04-2014,Kadaluarsa
    195,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Biologi,10,2011,B,08-07-2016,masih berlaku


    196,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ekonomi Pembangunan,053/SK/BAN-PT/Akred/S/II/2014,2014,A,31-01-2019,masih berlaku
    197,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Fisika,51,2011,B,11-03-2016,masih berlaku
    198,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan (IESP),20,2006,A,16-12-2011,Kadaluarsa
    199,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Hukum,25,2009,A,28-08-2014,113 hari lagi kadaluarsa
    200,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Kelautan,6,2008,B,23-05-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 15-08-2013


    201,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Keperawatan,51,2011,B,11-03-2016,masih berlaku
    202,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Politik,48,2012,C,06-01-2017,masih berlaku
    203,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Kedokteran Hewan,38,2011,B,14-01-2016,masih berlaku
    204,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Kimia,25,2010,B,12-11-2015,masih berlaku
    205,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Manajemen,23,2012,A,03-08-2017,masih berlaku


    206,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Matematika,22,2011,A,24-08-2016,masih berlaku
    207,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,C,20-07-2018,masih berlaku
    208,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,6,2009,B,30-04-2014,Kadaluarsa
    209,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Biologi,13,2012,A,08-06-2017,masih berlaku
    210,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Dokter,36,2011,B,07-01-2016,masih berlaku


    211,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Dokter Gigi,25,2011,C,23-09-2016,masih berlaku
    212,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Ekonomi,13,2012,B,08-06-2017,masih berlaku
    213,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Fisika,010/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,10-01-2018,masih berlaku
    214,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Geografi,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,31-01-2018,masih berlaku
    215,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Guru Sekolah Dasar,16,2012,C,22-06-2017,masih berlaku


    216,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,”Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi”,240/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013,2013,A,29-11-2018,masih berlaku
    217,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Kesejahteraan Keluarga,12,2012,B,31-05-2017,masih berlaku
    218,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Kimia,13,2012,B,08-06-2017,masih berlaku
    219,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Matematika,030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,31-01-2018,masih berlaku
    220,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,003/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,B,04-01-2018,masih berlaku


    221,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Sejarah,091/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013,2013,B,21-02-2018,masih berlaku
    222,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,”Pendidikan Seni Drama, Tari dan Musik”,024/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013,2013,C,25-01-2018,masih berlaku
    223,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Peternakan,17,2012,B,29-06-2017,masih berlaku
    224,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Psikologi,217/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,26-10-2018,masih berlaku
    225,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Arsitektur,14,2008,B,05-07-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-08-2013


    226,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Elektro,45,2011,B,22-12-2016,masih berlaku
    227,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Kimia,22,2010,A,22-10-2015,masih berlaku
    228,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Mesin,51,2012,A,27-01-2017,masih berlaku
    229,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Pertanian,157/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VII/2013,2013,B,20-07-2018,masih berlaku
    230,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Sipil,24,2011,A,16-09-2016,masih berlaku


    231,13,S1,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknologi Hasil Pertanian,34,2011,B,28-10-2016,masih berlaku
    232,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Administrasi Pendidikan,7,2010,B,16-07-2015,masih berlaku
    233,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Akuntansi,010/BAN-PT/Ak-VI/S2/VIII/2008,2008,B,19-09-2013,Kadaluarsa
    234,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Ekonomi,009/BAN-PT/Ak-VII/S2/VIII/2009,2009,B,28-08-2014,113 hari lagi kadaluarsa
    235,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Hukum,046/SK/BAN-PT/Akred/M/I/2019,2014,B,24-01-2019,masih berlaku


    236,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Konservasi Sumber Daya Lahan,011/BAN-PT/Ak-VI/S2/X/2008,2008,B,10-10-2013,Kadaluarsa
    237,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Manajemen,008/BAN-PT/Ak-VI/S2/VIII/2008,2008,B,14-08-2013,Dalam proses re-akreditasi dan telah mengajukan re-akreditasi tgl 29-08-2013
    238,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Bahasa Inggris,259/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/XII/2013,2013,B,26-12-2018,masih berlaku
    239,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Pendidikan Olahraga,12,2012,B,10-08-2017,masih berlaku
    240,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Kimia,18,2011,B,07-10-2016,masih berlaku


    241,13,S2,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Teknik Sipil,22,2011,B,28-10-2016,masih berlaku
    242,13,S3,”Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh”,Ilmu Ekonomi,006/BAN-PT/Ak-VIII/S3/IX/2009,2009,C,05-09-2014,121 hari lagi kadaluarsa
    243,13,S1,”Universitas Teuku Umar Meulaboh, Meulaboh”,Teknik Industri,211/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/X/2013,2013,C,19-10-2018,masih berlaku


    http://www.kopertis13.org/

    Jl.H. Dimurtala No. 10 Kuta Alam, Banda Aceh 23121. Tlp./Fax (0651) 31130. Email : kopertis13@yahoo.com


    http://aceh.tribunnews.com/2014/01/14/kamis-kopertis-xiii-diresmikan

    Kamis, Kopertis XIII Diresmikan
    Yarmen Dinamika | Banda Aceh, Selasa, 14 Januari 2014 22:16 WIB
    Editor: faisal

    SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH – Koordinasi Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis) XIII yang berkedudukan di Banda Aceh akan diresmikan pada Kamis (16/1/2014) oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti), Prof Dr Joko Santoso di Gedung B Dinas Pendidikan Aceh (bekas gedung SPG Banda Aceh).

    Informasi tentang peresmian (launching) Kopertis XIII itu disampaikan Koordinator Kopertis XIII, Prof Dr Jamaluddin MEd kepada Serambi di Banda Aceh, Selasa (14/1/2014) petang. Bersamaan dengan peresmian itu, kata Prof Jamaluddin, dilakukan pula serah terima kewenangan dari Koordinator Kopertis I Medan, Prof Dr Dian Armanto kepada Koordinator Kopertis XIII.

    Selama ini, seluruh perguruan tinggi swasta (PTS) di Aceh yang jumlahnya mencapai 107, tunduk di bawah Kopertis I yang berkedudukan di Medan, Sumatera Utara. “Tapi setelah penyerahan kewenangan ini, urusan-urusan PTS di Aceh yang ada hubungannya dengan Kopertis, sudah bisa ditangani di Banda Aceh,” kata Jamaluddin sembari menyebutkan bahwa Kopertis merupakan perpanjangan tangan Dirjen Dikti di daerah.

    Guru Besar Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry ini menyebutkan, acara peresmian Kopertis XIII besok akan dihadiri Gubernur dan Muspida Aceh Plus, pimpinan 107 PTS seAceh, rektor PTN se-Aceh, Ketua Majelis Pendidikan Daerah, dan Kakanwil Kemenag Aceh.

    “Di antara 300 undangan yang kita kirimkan, kita juga undang Koordinator Kopertis I Medan hingga Kopertis XIV Papua,” ujar Prof Dr Jamaluddin. (*)


    http://aceh.tribunnews.com/2014/01/17/kopertis-xiii-aceh-resmi-bertugas

    Kopertis XIII Aceh Resmi Bertugas
    Jumat, 17 Januari 2014 14:50 WIB
    Editor: bakri

    Koordinir 107 PTS di Aceh

    BANDA ACEH – Lembaga Koordinasi Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis) Wilayah XIII Aceh Kamis (16/1) kemarin diresmikan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti), Prof Dr Joko Santoso, di Gedung B Dinas Pendidikan Aceh, Banda Aceh.

    Lembaga Kopertis Aceh yang ini bertanggung jawab dalam pengawasan, pengendalian, dan pembinaan Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Aceh. Demikian disampaikan Joko dalam sambutannya sekaligus meresmikan Lembaga Kopertis Aceh.

    “Diharapkan dengan kehadiran Kopertis di Aceh, 107 PTS yang saat ini ada di Aceh dapat dikelola dengan baik. Tujuan lainnnya supaya mahasiswa yang masuk PTS itu dilindungi oleh undang-undang bahwasanya secara legal ijazahnya sah,” katanya.

    Gubernur Aceh melalui Sekda Dermawan mengatakan, sebelum Kopertis Wilayah XIII Aceh diresmikan, seluruh perguruan tinggi swasta (PTS) di Aceh yang jumlahnya mencapai 107, tunduk di bawah Kopertis I yang berkedudukan di Medan, Sumatera Utara. “Demikian, tentu kinerja lembaga ini akan overload dan tidak fokus. Untuk itu saya berharap langkah menghadirkan Kopertis di Aceh tidak hanya mendukung PTS menjadi lebih sehat dan berkualitas, tetapi juga mendorong PTS untuk memiliki daya saing tinggi di tingkat global,” katanya.

    Ia juga mengatakan Pemerintah Aceh akan komit mendukung dan memfasilitasi seluruh kebutuhan Kopertis Aceh. “Semua kebutuhan Kopertis untuk tahap awal ini kita fasilitasi. Termasuk nanti tanah akan kita hibahkan untuk membangun kantor yang lebih representatif dalam memberi pelayanan kepada Perguruan Tinggi swasta di Aceh,” ujarnya.

    Lembaga Kopertis Aceh merupakan yang ke-13 di Indonesia, karenanya dinamakan Kopertis Wilayah XIII Aceh dengan koordinator Prof Dr H Jamaluddin Med. Jamaluddin mengatakan PTS di Aceh masih memiliki banyak persoalan yang harus dibenahi.

    “Secara umum dapat dijelaskan bahwa dari 312 program studi di PTS yang berada di bawah pengawasan Aceh, 50 persen akreditasinya sudah kadaluarsa, 44 persen berakreditasi C, dan hanya 6 persen yang berakreditasi B,” katanya.

    “Tentunya masyarakat berharap Kopertis XIII Aceh ini dapat menalankan tugas dengan baik, akuntabel, dan handal dalam pengawasan, pengendalian, pembinaan dalam rangka pengembangan PTS yang bermutu,” pungkas Jamaluddin.

    Turut hadir dalam persemian itu Koordinator Kopertis Wilayah I Sumatera Utara Prof Dian Armanto, Kopertis XIV Papua Meta, Kepala Dinas Pendidikan Aceh Anas M Adam, Pimpinan Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta, dan para Kepala SKPA.(sr)


    http://aceh.tribunnews.com/2014/05/08/gelar-profesor-darni-dicabut

    Gelar Profesor Darni Dicabut
    Kamis, 8 Mei 2014 13:54 WIB
    Editor: hasyim

    • Hukuman Diperberat Jadi 3,5 Tahun

    BANDA ACEH – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI ternyata sudah sejak Januari 2014 mencabut sementara gelar Profesor kepada mantan rektor Unsyiah, Darni M Daud MA dan mantan dekan Fakultas Ilmu Keguruan dan Pendidikan (FKIP) Unsyiah, Yusuf Aziz M Pd. Pemberhentian sementara gelar ini karena keduanya berstatus terdakwa kasus korupsi beasiswa Unsyiah 2009-2010.

    Informasi ini awalnya diperoleh dari sumber Serambi yang juga mendapati lampiran keputusan Rektor Unsyiah tentang pemberhentian enam anggota senat di Unsyiah, 4 Februari 2014. Dua di antaranya adalah Darni dan Yusuf Aziz. Keterangan dalam lampiran keputusan itu menuliskan bahwa keduanya diberhentikan karena sudah ada SK pemberhentian sementara dari jabatan negeri sebagai profesor/guru besar.

    Dikonfirmasi kemarin sore, Sekretaris Senat Unsyiah, Prof Said Muhammad membenarkan lampiran SK rektor itu. Menurutnya, selain Darni dan Yusuf, empat lainnya adalah Prof M Nasir MP (mantan guru besar Fakultas Pertanian ini diberhentikan karena meninggal dunia), Hamdi Harmen MM (dosen fakultas Ekonomi ini karena tugas belajar), dr Sulaiman Yusuf (dosen Fakultas Kedokteran karena sudah menjadi Ketua Bagian llmu Kesehatan Anak), dan Dr Samingan (dosen FKIP karena sudah menjabat Ketua Jurusan Biologi).

    “Profesor secara otomatis menjadi anggota senat. Bila gelar profesor dicabut, maka hilang keanggotaan senat dan juga hilang pendapatan sertifikasi dosen (serdos) dan tunjangan profesor sekitar Rp 12 juta per bulan,” kata Said Muhammad menjawab Serambi melalui sms.

    Said Muhammad menyebutkan, yang termasuk anggota senat adalah para dekan, ketua lembaga, dan dua orang mewakili masing-masing fakultas. Adapun tugas senat antara lain memilih rektor, memberi masukan, saran, dan kritikan untuk kebijakan Universitas.

    Senat mempunyai enam komisi, yaitu komisi A hingga F yang selalu bersidang membahas berbagai masalah dihadapi Universitas. “Saran mereka diserahkan ke rektor,” ujar Said Muhammad.

    Hukuman diperberat
    Di tengah informasi pemberhentian gelar profesor dan anggota senat, ternyata dua hari lalu, pihak Pengadilan Negeri (PN) Tipikor Banda Aceh juga sudah menerima turunnya berkas putusan banding dari majelis hakim Pengadilan Tinggi (PT) Tipikor Banda Aceh terhadap perkara korupsi beasiswa oleh terdakwa Darni, Yusuf Aziz, dan Mukhlis yang masing-masing hukumannya diperberat. Sebelumnya, baik jaksa maupun ketiga terdakwa melalui pengacara mengajukan banding atas vonis di pengadilan tingkat pertama.

    Majelis hakim PT diketuai Sumantri MH dalam putusan banding, 29 April 2014 menghukum Darni 3,5 tahun penjara, denda Rp 50 juta atau bisa diganti kurungan tambahan (subsider) dua bulan kurungan, serta harus membayar uang pengganti Rp 322.400.000 sesuai jumlah manajemen fee beasiswa yang tak bisa dipertanggungjawabkannya.

    Sedangkan terhadap mantan dekan FKIP Unsyiah, Yusuf Aziz dan mantan Kepala Urusan Keuangan Program Calon Guru Daerah Terpencil (Cagurdacil), Mukhlis, majelis hakim PT menghukum keduanya masing-masing 2,5 tahun, denda Rp 50 juta subsider dua bulan kurungan. Namun, sama seperti halnya vonis di PN Tipikor Banda Aceh, keduanya tak dibebankan membayar uang pengganti sisa beasiswa cagurdacil Rp 1,5 miliar karena sudah disita jaksa sejak penyelidikan perkara ini.

    “Pertimbangan hukum majelis hakim PT sama saja dengan pertimbangan hukum majelis hakim PN. Kami akan segera memberitahu putusan ini, baik kepada para terdakwa, maupun jaksa,” kata seorang petugas Panmud Pidana PN Tipikor Banda Aceh.

    Sementara Darwis SH selaku pengacara Yusuf dan Mukhlis yang ditemui di PN Banda Aceh, menyatakan belum mengetahui apakah nanti akan menerima atau menolak putusan ini dengan mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung (MA) RI. (sal)


    http://aceh.tribunnews.com/2014/05/08/darni-sk-itu-cacat-hukum

    Darni: SK Itu Cacat Hukum
    Kamis, 8 Mei 2014 13:53 WIB
    Editor: hasyim

    MANTAN Rektor Unsyiah, Darni M Daud yang juga terdakwa kasus korupsi beasiswa Unsyiah menyatakan, pemberhentian sementara dirinya sebagai profesor oleh Mendikbud RI adalah cacat hukum. Selain pertimbanganya tak jelas, bunyi SK-nya juga ada kekeliruan. “Saya tidak bersedia menandatanganinya ketika diantar beberapa waktu lalu. Pemberhentian ini yang kedua, setelah diberhentikan sementara ketika maju sebagai cagub sebelumnya,” kata Darni menjawab Serambi, Rabu (7/5). Sedangkan terkait putusan banding yang menambah hukumannya dari 2 tahun menjadi 3,5 tahun, menurut Darni secara resmi dirinya belum tahu putusan banding itu karena belum menerimanya. “Tapi dengar-dengar seperti itu vonisnya. Karena kita tidak melakukan apa yang dituduhkan, maka kita akan terus mengikuti langkah hukum sampai final,” tandasnya.

    Tentang pemberhentian sementara gelar profesor oleh Mendikbud RI, secara tegas Darni mengatakan keputusan itu cacat hukum. “Karena SK pemberhentian sebagai guru besar tidak sah/cacat hukum, maka SK pemberhentian saya sebagai anggota senat yang ditandatangani saudara Samsul Rizal juga tidak sah. Putusan PTUN yang telah incracht (final) memerintahkan Mendikbud untuk mengembalikan posisi saya sebagai rektor yang sah, tapi justru Samsul yang dilantik dengan mengangkangi putusan PT-TUN Jakarta,” katanya.

    Lebih lanjut dia mengatakan, lantaran dasar hukum pengangkatan Samsul Rizal tidak sah alias cacat hukum, maka SK pemberhentian dirinya sebagai anggota senat yang ditandatanganinya juga tidak sah. “Mustahil melahirkan yang halal dari yang haram. Saya dipenjara sejak 24 September 2013, tetapi tunjangan profesor/sertifikasi dosen (serdos) saya tidak dibayar sejak Januari 2013,” ungkap Darni.

    Menurutnya, Samsul Rizal sudah terlebih dahulu bertindak di luar batas wewenangnya, sehingga membuat dirinya bukan hanya menderita karena dipenjara, tapi juga menderita keluarga karena sudah masuk dua tahun tidak menerima tunjangan yang seharusnya dia terima. “Itu semua karena konspirasinya dengan segelintir manusia ular,” tandas Darni.

    Ditegaskannya, dia tidak bicara moral tapi secara hukum. Dia melihat banyak orang benar dipenjara, tapi yang salah justru merajalela dan tertawa. “Jika akhirnya hukum manusia tidak juga membawa keadilan, saya tetap percaya cepat atau lambat keadilan dari Allah SWT akan datang,” demikian mantan Rektor Unsyiah, Darni M Daud.(sal)

    perjalanan
    kasus darni

    • 7 Mei 2013, Darni dan kedua terdakwa perkara kasus beasiswa dicekal ke luar negeri
    • 24 September 2013, Kejari Banda Aceh menahan Darni bersama Yusuf Aziz dan Mukhlis
    • Januari 2014, Mendikbud mengeluarkan SK pemberhentian sementara gelar profesor kepada Darni dan Yusuf Aziz
    • 4 Februari 2014, Rektor Unsyiah memberhentikan keduanya (Darni Daud dan Yusuf Aziz) dari anggota senat
      • 27 Februari 2014, majelis hakim PN Tipikor Banda Aceh menghukum ketiga terdakwa
      • 29 April, majelis hakim PT Tipikor Banda Aceh menghukum ketiganya dalam putusan banding

    http://www.republika.co.id/berita/pendidikan/dunia-kampus/13/07/12/mptg2j-mendikbud-lantik-empat-rektor-dan-dua-koordinator-kopertis

    Mendikbud Lantik Empat Rektor dan Dua Koordinator Kopertis
    Jumat, 12 Juli 2013, 16:08 WIB
    Reporter : Fenny Melisa
    Redaktur : Djibril Muhammad

    REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Menteri Pendidikan dan Kebudayan (Mendikbud) Mohammad Nuh melantik empat rektor dan dua koordinator kopertis baru, Jumat (12/7) di Jakarta.

    Para rektor yang dilantik adalah Prof. Dr. dr. Ketut Suastika, Sp.PD-KE sebagai Rektor Universitas Udayana, Denpasar, Bali, periode Tahun 2013-2017; Dr. Husen Alting, SH., MH. sebagai Rektor Universitas Khairun, Ternate, Maluku Utara, periode Tahun 2013-2017; dan Prof. Ir. Tian Belawati, M.Ed., Ph.D. sebagai Rektor Universitas Terbuka periode Tahun 2013-2017.

    Mendikbud juga melantik Drs. Bachtiar Akob, M.Pd. sebagai Rektor Universitas Samudra, Nangroe Aceh Darussalam, yang status universitasnya baru saja dinegerikan pada 4 Juli lalu.

    Adapun terkait pendirian dua kopertis baru, Mendikbud melantik Prof. Dr. Jamaluddin, M.Ed. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah XIII, Nangroe Aceh Darussalam, periode Tahun 2013-2017, Drs. Festus Simbiak, M.Pd. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah XIV, Papua, periode Tahun 2013-2017, dan Dra. Metha Gomies M.Si., sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah XIV periode Tahun 2013-2017.

    Pada sambutannya, Mendikbud mengatakan, tugas mendesak yang harus segera dilakukan oleh pejabat yang baru dilantik adalah meningkatkan kualitas layanan publik. Sebab, menurut dia, tuntutan masyarakat terhadap dunia pendidikan dan kebudayaan semakin tinggi.

    “Itu wajar, karena tingginya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya pendidikan yang baik,” ujarnya pada rilis yang diterima Republika Jumat (11/7).

    Mendikbud menuturkan, salah satu cara untuk meningkatkan layanan publik adalah dengan mengembangkan struktur organisasi. Misalnya dengan menambah perguruan tinggi baru. “Hari ini ada Universitas Samudera, dan Kopertis Wilayah Aceh dan Papua, yang baru didirikan,” katanya.

    Selain itu, ia melanjutkan, pengembangan potensi harus terus dilakukan untuk menjamin terpenuhinya keinginan dan harapan masyarakat terhadap dunia pendidikan. Dia juga menekankan pada pentingnya keramahan dalam memberi pelayanan.

    “Kita tidak ingin LPMP dan P4TK tidak ramah, setelah diberi peringatan baru ramah. Kita harus proaktif,” tuturnya.

    Mendikbud mengatakan komitmen dan integritas pribadi perlu ditanamkan pada masing-masing orang. Prinsip akuntabilitas, dan transparansi harus ditegakkan. “Kita tidak ingin dalam melaksanakan fungsi dikbud ada malmanage. Kita bertekad menegakkan integritas di dunia pendidikan kita,” ujarnya.

    Sementara pada kesempatan yang sama, Mendikbud juga menetapkan kembali pejabat terkait perubahan nomenklatur dari Kemdiknas menjadi Kemdikbud. Pejabat yang dilantik adalah Prof. Drs. Dian Armanto, M.Pd., MA., M.Sc., Pd.D. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah I periode Tahun 2012-2016; Prof. Dr. Diah Natalisa, M.B.A. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah II periode Tahun 2013-2017; Prof. Dr. Ilza Mayuni, M.A. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah III periode Tahun 2010-2014;

    Pejabat lain yang dilantik adalah Prof. Dr. Ir. Abdul Hakim Halim, M.Sc. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah IV periode Tahun 2013-2017; Dr. Ir. Bambang Supriayadi, CES., DEA. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah V periode Tahun 2010-2014; Prof. Dr. Dwi Yuwono Puji Sugiharto, M.Pd., Kons. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah VI periode Tahun 2012-2016; Prof. Dr. Sugijanto, M.S. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah VII periode Tahun 2010-2014; dan Prof. Dr. Ir. I Nyoman Sucipta, M.P. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah VIII periode Tahun 2010-2014;

    Selanjutnya, Prof. Dr. Ir. Hj. Andi Niartiningsih, M.P. dilantik sebagai Koordinator Kopertis Wilayah IX periode Tahun 2013-2017; Prof. Dr. Damsar, M.A. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah X periode Tahun 2010-2014; Prof. Dr. Ir. Sipon Muladi sebagai Koordinator Kopertis Wilayah XI periode Tahun 2010-2014; dan Dr. Zainuddin Notanubun, M.Pd. sebagai Koordinator Kopertis Wilayah XII periode Tahun 2012-2016.

    Adapun Drs. Rudyk Nababan, M.Si. dilantik sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah I periode Tahun 2012-2016; Drs. Abdurahim Idris, M.Si. sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah II periode Tahun 2009-2013; Drs. A. Hidayat, M.M. sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah IVperiode tahun 2009-2013; Suharyono, S.H. sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah V periode Tahun 2010-2014; Sri Sujanti, S.H., sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah VI;

    Berikutnya, Drs.H. Ibrahim, M.M. dilantik sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah IX periode Tahun 2010-2014; Drs. Hanafi, MS., sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah X periode Tahun 2009-2013; dan Drs. Muntaha sebagai Sekretaris Pelaksana Kopertis Wilayah XI periode Tahun 2009-2013,

    Selanjutnya, Dr. Hj. Teriska R. Setiawan, M.Ed., dilantik sebagai Kepala PPPPTK Bahasa; Dr. Murtoyo, M.M., sebagai Kepala PPPPTK Bisnis dan Pariwisata; Drs. Suparman Adi Winoto, S.H., M.Hum sebagai Kepala PPPPTK Pendidikan Kewarganegaraan dan IPS; Prof. Rer. Nat. Widodo, M.S., sebagai Kepala PPPPTK Matematika; Ir. Siswoyo, M.Si., sebagai Kepala PPPPTK Pertanian; dan Dr.Sediono, M.Si., sebagai Kepala PPPPTK Ilmu Pengetahuan Alam;

    Berikutnya, Drs.Sardi, M.Pd., dilantik sebagai Kepala PPPPTK Seni dan Budaya; Drs.Dedy Hermanto Karwan, M.M., Dipl.Ed. sebagai Kepala PPPPTK Bidang Mesin dan Teknik Industri; Drs. Suwarno, M.M. sebagai Kepala PPPPTK Bidang Otomotif dan Elektronika; Drs.E.Nurzaman A.M., M.Si, M.M., sebagai Kepala PPPPTK Taman Kanak-Kanak dan Pendidikan Luar Biasa; Prof.Dr.Jamaris Jamna, M.Pd sebagai Kepala PPPPTK Penjaminan Mutu Pendidikan Provinsi Sumatera Barat; Drs. Makhali, M.M sebagai Kepala Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Provinsi Jawa Tengah; Prof.Dr.Qashas A.Rahman, M.Hum sebagai Kepala Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan.


    Peraturan Gubernur Aceh Nomor 46 Tahun 2009 tentang Penggunaan Sebutan Nama Aceh dan Gelar Pejabat Pemerintahan dalam Tata Naskah Dinas di Lingkungan Pemerintah Aceh tertanggal 7 April 2009, dalam Pergub tersebut ditegaskan bahwa sebutan Daerah Otonom, Pemerintahan Daerah, Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Nomenklatur dan Papan Nama Satuan Kerja Pemerintah Aceh (SKPA), Titelatur Penandatangan, Stempel Jabatan dan Stempel Instansi dalam Tata Naskah Dinas di lingkungan Pemerintah Aceh, diubah dan diseragamkan dari sebutan/nomenklatur “Nanggroe Aceh Darussalam” (“NAD”) menjadi sebutan/nomenklatur “Aceh”. Ini dilakukan sambil menunggu ketentuan dalam Pasal 251 UU Pemerintahan Aceh yang menyatakan bahwa nama Aceh sebagai provinsi dalam sistem NKRI, akan ditentukan oleh DPRA hasil Pemilu 2009.


    Daftar Nilai Akreditasi Perguruan Tinggi menurut BAN-PT


     
  • Virtual Chitchatting 2:19 PM on 2014/05/02 Permalink  

    Kivlan Zen sebagai korlap Wiranto membentuk FPI (Begundal Berjubah Muslim) setelah Pam Swakarsa (tentara atau tukang pukul dari masyarakat sipil, armed civilian) gagal total

    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, 2 May 2014 14.19

    kita harus mendukung Soeharto untuk menumpas aktivis-aktivis yang ekstremis dan opportunist. Jumhur Hidayat itu koncoan dengan para aktivis reformasi 1998 seperti Budiman Sudjatmiko dan orang-orang yang berada di bawah naungan YLBHI, Kontras, Komnas HAM. Semuanya bercokol di salemba, kawasan PramBorS.

    Kalo tidak diculik, kerusuhan 1998 lebih parah……aktivis itu kan rencana utamanya adalah menjatuhkan rezin soeharto dengan cara membuat kekacauan…

    Semasa Soeharto, Jumhur Hidayat langsung ditangkap dan dipenjara di Nusa Kambangan.
    Setelah bebas, lihat kelakuannya di masa pemerintahan SBY. Jadi lintah darat dan penghisap darah TKI !
    Jumhur Hidayat: Sang Kutu Loncat, Korlap Demo, Mantan Napi, Penghisap Darah TKI, dan Biang Mafia Kejahatan terhadap TKI

    http://mayachitchatting.wordpress.com/2014/03/18/jumhur-hidayat-sang-kutu-loncat-korlap-demo-mantan-napi-penghisap-darah-tki-dan-biang-mafia-kejahatan-terhadap-tki/


    Berdarah Minangkabau, kelahiran 24 Desember 1946 di Langsa, Aceh, Kivlan Zen, SIP, MSi memiliki pangkat terakhir Mayjen TNI (Purn) dengan jabatan terakhir sebagai Kepala Staf Kostrad (Kas Kostrad), pelaksana tugas harian Pangkostrad. Kita lihat siapa saja yang pernah menjabat sebagai Pangkostrad….

    20. Letjen Wiranto, 4 April 1996 – 20 Juni 1997 (14 bulan)
    21. Letjen Soegijono, 20 Juni 1997 – 20 Maret 1998 (9 bulan)
    22. Letjen Prabowo Subianto, 20 Maret 1998 – 22 Mei 1998 (2 bulan), dimutasi setelah peristiwa Kerusuhan Mei 1998 dan turunnya Soeharto dari jabatan presiden.
    23. Letjen Johny J. Lumintang, 22 Mei 1998 – 23 Mei 1998 (1 hari), menggantikan Prabowo Subianto, menjabat sementara hingga Djamari Chaniago tiba di Jakarta.
    23. Letjen Djamari Chaniago, 23 Mei 1998 – 24 November 1999 (18 bulan).

    Siapa sih yang berhak memutasi atau memecat Pangkostrad?
    Siapa lagi kalau bukan Wiranto yang menjabat sebagai Menhankam/Pangab. Ceklis rangkap jabatan Menhankam/Pangab ada di: Greet terror, kiss your freedom goodbye http://mayachitchatting.wordpress.com/2012/12/28/assessing-the-world-of-intelligence/

    Kostrad (Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat) dan Kopassus (Komando Pasukan Khusus) merupakan Komando Tempur di bawah Komando Utama (Kotama), Central Command (CentCom) dari TNI Angkatan Darat. Dua Kotama lainnya adalah KODAM (Komando Daerah Militer) dan Komando Pembinaan.

    Danjen Komandan Jenderal Kopassus hanya berpangkat bintang dua, Mayor Jenderal, Mayjen. Sementara Pangkostrad harus berpangkat bintang tiga, Letnan Jenderal, Letjen. Prabowo menjadi Danjen Kopassus sejak Desember 1995 sampai Maret 1998 dan hanya 2 bulan menjabat sebagai Pangkostrad.

    Karier militer Kivlan sebagai Pamen cukup lama, yakni 14,5 tahun. Pangkat mayor disandangnya selama 6 tahun, pangkat letkol selamat 7 tahun, yakni saat bertugas di Timor Timur, dan pangkat kolonel selama 18 bulan sejak tahun 1994.


    http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial

    Kivlan Zen: Kepala Staf Kostrad 1998
    Jalan Politik Jenderal Kontroversial

    Inilah sekelumit isu dan kontroversi menjelang dan saat reformasi 1998 bergulir. Isu dan kontroversi itu juga ikut mewarnai kiprah dan jejak rekam Kivlan Zen yang kala itu menjabat Kas Kostrad. Dari sudut pandang kepejuangan ‘Tragedi Mei 1998′ itu, tentu menjadi suatu ujian juga bagi Kivlan Zen untuk menyatakan kebenaran. Siapa penanggung jawab keamanan yang paling bertanggung jawab atas begitu meluasnya Tragedi Mei 1998 itu?

    Mayor Jenderal TNI (Purn.) Kivlan Zen, SIP, MSi, mantan Kas Kostrad (Kepala Staf Komando Strategis Angkatan Darat), putera Minangkabau kelahiran Langsa, Nanggroe Aceh Darussalam, 24 Desember 1946. Seorang jenderal yang kontroversial namun teguh dalam prinsip jika terkait kedaulatan NKRI.

    Alumni Akademi Militer (Akmil) 1971 ini menulis buku kontroversial “Konflik dan Integrasi TNI-AD.” Dia pun pernah dituding berperan dalam pusaran isu persaingan “ABRI Hijau” versus “ABRI Merah Putih” menjelang dan saat gerakan Reformasi 1998 bergulir.

    Kivlan Zen yang menjadi Kas Kostrad saat Prabowo Subianto menjabat Panglima Kostrad, satu dalam barisan “ABRI Hijau” yang dikenal dekat dengan kalangan Islam, khususnya ICMI di bawah pimpinan BJ Habibie. Diisukan beberapa jenderal yang termasuk dalam barisan ini antara lain Jenderal Feisal Tanjung dan Jenderal Wiranto. ABRI Hijau tersebut berseberangan dengan kelompok “ABRI Merah Putih” yang satu barisan dengan Jenderal Benny Moerdani, Jenderal Try Sutrisno dan Jenderal Edi Sudrajat.

    Kelompok ABRI Hijau ini berhasil meyakinkan Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988), sehingga mengangkat Jenderal Feisal Tanjung menjabat Panglima ABRI (1993) menggantikan Jenderal Edi Sudrajat. Maka menjelang dan saat reformasi bergulir, barisan ABRI Merah Putih menjadi tersingkir. ABRI dan ICMI pun bergandengan tangan. Posisi ABRI yang dominan di Golkar pun ‘digantikan’ ICMI. Sangat bertolak belakang dari kondisi sebelumnya ketika ‘ABRI Merah Putih’ tidak sejalan dengan ICMI.

    Namun, persaingan individu terjadi pula dalam barisan ‘ABRI Hijau’, terutama antara Wiranto dengan Prabowo Subianto. Sehingga Jenderal Wiranto pun terkadang dituding bermain mata dengan barisan ‘ABRI Merah Putih’ oleh kalangan ‘ABRI Hijau’, termasuk Kivlan Zen. Maka oleh pihak tertentu, barisan Wiranto diisukan juga sebagai ‘ABRI Pelangi’.

    Konflik elit TNI AD (Hijau) semakin mengemuka setelah Jenderal Wiranto menggantikan Jenderal Feisal Tanjung menjadi Panglima ABRI pada 16 Februari 1998, sementara Prabowo Subianto diangkat sebagai Panglima Konstrad. Dalam suasana ini pulalah kerusuhan 14 Mei 1998 terjadi, saat Presiden Soeharto berada di Mesir.

    Dalam pengamatan wartawan TokohIndonesia.com, persaingan ambisi individu tidak hanya terjadi dalam barisan ‘ABRI Hijau’ tetapi juga antarelit ICMI. Tidak semua mereka yang ‘ikhlas’ mendukung BJ Habibie menjadi Presiden. Ada beberapa tokoh potensial, di antaranya Amien Rais dan Adi Sasono juga sangat berambisi jadi presiden.

    Itulah sekelumit isu dan kontroversi menjelang dan saat reformasi 1998 bergulir. Isu dan kontroversi itu juga ikut mewarnai kiprah dan jejak rekam Kivlan Zen yang kala itu menjabat Kas Kostrad. Dari sudut pandang kepejuangan ‘Tragedi Mei 1998′ itu, tentu menjadi suatu ujian juga bagi Kivlan Zen untuk menyatakan kebenaran. Siapa penanggung jawab keamanan yang paling bertanggung jawab atas begitu meluasnya Tragedi Mei 1998 itu?

    Kontroversi juga yang mengemuka dalam hal ini. Sebagai Kas Kostrad, wajar saja Kivlan Zen mengatakan bahwa dia atau pihaknya (Kostrad) tidak dapat berbuat banyak ketika korban berjatuhan dalam kerusuhan 12-15 Mei 1998, itu meskipun memegang kendali pasukan Kostrad. Sebab, menurut Kivlan, kendali keamanan tetap ada di tangan Panglima ABRI Jenderal Wiranto.

    Kivlan dengan tegas mengatakan, Wiranto sebagai Panglima ABRI, telah gagal mengatasi kerusuhan Mei 1998. Sebab, menurut Kivlan, Wiranto melarang pengerahan pasukan pada 14 Mei 1998. Kivlan, mengungkapkan, dia telah dihubungi Kasum ABRI, Letjen Fachrurazi agar tidak mengerahkan pasukan atas permintaan Wiranto. Kala itu, Wiranto sendiri justru berada di Malang, Jawa Timur, meresmikan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) ABRI.

    Tapi pernyataan Kivlan ini tidak dibenarkan oleh Jenderal Wiranto. Terjadi perbantahan dan kontroversi. Kivlan sendiri teguh memandang bahwa kerusuhan Mei 1998 Jakarta bisa terungkap jika ada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR).

    Tapi ada catatan menarik, Amien Rais yang saat itu sudah secara terbuka menyatakan diri siap menjadi Presiden, merencanakan people power untuk mengepung Istana Negara pada 16 Mei 1998. Kala itu, Kivlan dalam kapasitas sebagai Kas Kostrad, menyatakan akan menangkap Amien Rais dan meminta agar rencana itu dibatalkan untuk menghindari timbulnya korban. Tampaknya, nyali Amien Rais pun ciut, people power itu tak pernah terjadi.

    Kemudian, 21 Mei 1998, Presiden Soeharto meletakkan jabatan dan menyerahkannya kepada BJ Habibie. Dalam suasana itu, nama Pangkostrad Prabowo Subianto dan Kas Kostrad Kivlan Zen mencuat ke permukaan lantaran pasukan Kostrad berada di sekitar Monumen Nasional (Monas), Istana Presiden dan kediaman BJ Habibie di kawasan Patra Kuningan. Sehingga pihak yang berseberangan dengan Prabowo menduga hal itu sebagai upaya kudeta. Namun dugaan itu, terbukti tak pernah terjadi.

    Besoknya, pagi, 22 Mei 1998, sebagaimana diungkap Mayjen (Purn) Sintong Panjaitan dalam bukunya “Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando,” bahwa Mayjen TNI Kivlan Zen sebagai Kepala Staf kostrad bersama Mayjen TNI Muchdi Pr sebagai Komandan Jenderal Kopassus mendapat tugas dari Pangkostrad Prabowo menghadap Presiden BJ Habibie di rumah kediamannya Patra Jasa, Kuningan, untuk membawa surat dari Jenderal Besar AH Nasution (Jenderal yang sangat dihormati Habibie). Surat itu berisi usulan pemisahan Menhankam dan Pangab serta berisi saran agar Jenderal TNI Subagyo HS diangkat menjadi Panglima ABRI, Jenderal TNI Wiranto Menteri Hankam dan Letjen TNI Prabowo Subianto menjadi KSAD. Selain itu, Kivlan dan Muchdi juga membawa surat dukungan 320 ulama Jawa Timur yang mendukung Habibie. (Buku Sintong tersebut dianggap Mayjen (Purn) Kivlan Zen sebagai upaya kubu Susilo Bambang Yudhoyono untuk menggembosi Prabowo Subianto dan Wiranto menjelang Pilpres).

    Presiden BJ Habibie sempat menyetujui pemisahan jabatan Panglima TNI dan Menhankam tersebut. Tetapi, sebagaimana pernah diungkapkan Jenderal Wiranto dalam bukunya, ketika Presiden BJ Habibie menyampaikan hal itu kepadanya, Wiranto menolak pemisahan jabatan itu karena kuatir akan menimbulkan dualisme kepemimpinan. Akhirnya, Presiden BJ Habibie menetapkan Wiranto merangkap kedua jabatan itu. Tampaknya, BJ Habibie lebih percaya kepada Wiranto.

    Bahkan, setelah itu, 22 Mei 1998 malam, hanya akibat adanya isu kudeta, Probowo Subianto justru dicopot dari jabatan Pangkostrad, dan digantikan oleh Mayjen Johny Lumintang. Bahkan kemudian, pada 20 Juni 1998, Kivlan Zen juga harus meletakkan jabatan Kepala Staf Kostrad. Kivlan dituduh ikut membahas keabsahan jabatan Habibie dan perubahan UUD 1945 di Hotel Regent.

    Hal yang juga kontroversial yang pernah diungkap oleh Kivlan Zen adalah tentang keberadaan Pam Swakarsa yang menjadi cikal-bakal Front Pembela Islam (FPI) yang belakangan sering melakukan aksi main hakim sendiri.

    Menurut Kivlan, ketika itu digelar Sidang Istimewa (SI) MPR pada 10-13 November 1998. Waktu itu ada upaya demonstran untuk menggagalkan SI MPR. Sementara tidak ada demonstran (massa) yang berani mendukung SI secara terang-terangan. Maka dilakukan upaya perekrutan kekuatan massa pendukung SI (yang belakangan disebut Pam Swakarsa).

    Kivlan Zen berperan merekrut massa dari kalangan ormas Islam. Sekitar 30 ribu massa pendukung SI yang tergabung dalam Komite Islam Bersatu Penyelamat Konstitusi (KIBLAT) mengadakan apel akbar di Parkir Timur Senayan empat hari menjelang digelarnya SI. Tapi, menurut Kivlan, perekrutan Pam Swakarsa itu atas perintah Wiranto serta diketahui Kapolda Metro Jaya Mayjen Pol. Nugroho Jayusman, dan Pangdam Jaya Mayjen Djaya Suparman. Disebut juga keterlibatan pengusaha Setiawan Djodi sebagai pemberi bantuan dana Pam Swakarsa.

    Ketika itu, terjadi bentrokan berdarah antara pendukung SI dengan anti-SI, serta bentrok mahasiswa dengan aparat sehingga menewaskan beberapa orang mahasiswa. Peristiwa ini dikenal sebagai “Peristiwa Semanggi I”. Akibat terbunuhnya Aktivis dari suku tertentu dalam bentrok pendukung SI vs anti-SI pada 13 November 1998, rupanya berbuntut dendam. Sehingga massa yang terlibat, bentrok kembali di Ketapang Jakarta Pusat, pada 22-23 November 1998. Kerusuhan berlanjut di Kupang pada 30 November 1998, dan di Ambon, 19 Januari 1999.

    Tapi, dalam bukunya bertajuk “Bersaksi di Tengah Badai”, Wiranto menyangkal keras keterlibatannya dalam Pam Swakarsa. Bahkan Wiranto sempat mengancam akan menuntut Kivlan. Atas ancaman ini, Kivlan bergeming. Kepada Imam Prawoto wartawan Berita Indonesia dan TokohIndonesia.com, dalam wawancara yang cukup panjang, Kivlan Zen menegaskan pembentukan PAM Swakarsa atas perintah dari Jenderal Wiranto, tidak ada perintah dari Jenderal yang lain. “Pak Wiranto mengamankan Sidang Istimewa MPR 1998 dengan PAM Swakarsa. Saya ditugaskan langsung memimpin massa di lapangan. Pak Wiranto dapat 10 miliar, saya tidak dapat apa-apa alias nol. Kalau tidak PAM Swakarsa, Sidang Istimewa bisa dibubarkan oleh pendemo anti/menolak Sidang Istimewa oleh pemerintahan Revolusioner pimpinan LB. Moerdani,” katanya. Sebuah pengulangan pernyataan kontroversial.

    Kontroversi atas nama Kivlan juga mencuat tatkala KH Abdurrahman Wahid menyebut inisial “Mayjen K” sebagai provokator kerusuhan Ambon. Banyak orang mengaitkan nama inisial “Mayjen K” itu dengan Mayjen Kivlan. Merasa namanya disudutkan, Kivlan mendatangi Gus Dur di rumahnya di Ciganjur untuk meminta klarifikasi. Kepada Kivlan, Gus Dur membantah bahwa inisial “Mayjen K” yang dimaksud itu adalah Kivlan Zen.

    Kendati hanya sekadar isu dengan tudingan inisial “Mayjen K”, ketika itu Kivlan merasa perlu segera meminta klarifikasi, karena putranya yang sekolah di sebuah SMA di Malang merasa diteror dengan cemooh sebagai “anak provokator”. Lagi pula, bagi Kivlan, peristiwa sejarah harus diluruskan, kebenaran harus diungkap.

    Itulah sekelumit kontroversi yang mewarnai perjalanan karier Mayjen Kivlan Zen. Dari sudut pandang ‘sekolah kehidupan’ hal itu sebuah gambaran betapa Kivlan Zen memiliki peran dan pengaruh signifikan dalam pusaran perjalanan sejarah reformasi 1998. Sebagai (hanya) Kas Kostrad dia pasti banyak tahu jalan sejarah itu. Yang jika melihat kemampuannya, seandainya kala itu dia memegang jabatan Panglima (pengendali keamanan) kemungkinan Tragedi Mei 1998 itu akan bisa cepat dilokalisir. Sebab, di mata publik, tragedi itu terjadi karena tidak adanya jenderal lapangan yang handal.

    Dinamika Karier

    Kivlan Zein, lulusan Akademi Militer (Akmil) angkatan tahun 1971. Dia memilih pengabdian di Kesatuan Infanteri, Baret Hijau. Dimulai sebagai Komandan Peleton (1971), kemudian Ki-B Batalyon 753, hingga Danyon (1973). Pada, 1974, pasukan Kivlan berhasil meringkus gerombolan Organisasi Papua Merdeka (OPM). Juga ketika bertugas di Timor Timur, Kivlan dinilai berhasil sehingga mendapat kenaikan pangkat luar biasa.

    Dia menjabat Kepala Staf Brigade Infanteri Linud 1/Cilodong/Kostrad (Kasdivif I Kostrad) dengan pangkat Kolonel, (1990). Tahun itu juga dia bertugas di Filipina, memimpin Kontingen Garuda. Lulusan Sekoad 1990 itu berhasil menjalankan tugasnya di Filipina. Terbukti dari penghargaan (medali kehormatan) yang dianugerahkan secara khusus kepadanya oleh Presiden Filipina Fidel Ramos karena Kivlan dinilai berhasil membujuk pimpinan MNLF, Nur Misuari, agar mengakhiri konflik Moro di Filipina Selatan. Kivlan yang memimpin Kontingen Garuda XVII, Pasukan Konga 17 di Filipina juga berperan menjadi pengawas genjatan senjata setelah adanya perundingan antara MNLF dengan pemerintah Filipina.

    Setelah itu, dia menjabat Kepala Staf Daerah Militer VII/Wirabuana, dengan pangkat Brigadir Jenderal. Naik jabatan menjadi Panglima Divisi Infanteri 2/Kostrad, berpangkat Mayor Jenderal dan terakhir menjabat Kepala Staf Kostrad (1998).

    Dinamika kariernya terbilang mulus. Kendati tatkala berpangkat mayor, dia sempat menyandangnya selama enam tahun dan letnan kolonel baru dia dapatkan setelah tujuh tahun saat dia bertugas di Timor Timur. Namun, setelah menyandang pangkat kolonel tahun 1994, dia hanya butuh waktu 18 bulan untuk naik menjadi jenderal (bintang satu) dan kemudian berakhir dengan pangkat jenderal bintang dua dalam jabatan Kepala Staf Kostrad.

    Kivlan memiliki talenta kepemimpinan yang terasah sejak kecil. Sebelum masuk Akmil, Kivlan sempat kuliah di Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sumatera Utara. Kala itu, dia memilih Fakultas Kedokteran karena ingin mengabdikan diri untuk kehidupan sosial. Saat masih pelajar, Kivlan sudah aktif dalam organisasi. Dia telah bergabung dalam organisasi Pelajar Islam Indonesia (1962). Pada 1965, menjabat sebagai sekretaris Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Medan dan Ketua Departemen Penerangan KAMI Medan. Dia juga aktif dalam Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia (KAPPI).

    Jalan Politik

    Kivlan Zen ‘Sang Jenderal kontroversial’ penulis buku “Konflik dan Integrasi TNI-AD” semula memilih tidak bergabung dengan partai politik manapun demi menjaga independensi dalam menyuarakan kebenaran. Dia lebih memilih cukup bergabung dengan organisasi sosial kemasyarakatan saja.

    Jenderal yang dengan lantang menyebut bahwa Jenderal (Purn) LB Moerdani dan Jenderal (Purn) Wiranto bersekongkol merencanakan kudeta terhadap Presiden Soeharto dan juga menuding Wiranto telah “main mata” dengan Wapres Habibie untuk menggulingkan Soeharto, itu kemudian sempat menyatakan diri siap mencalonkan diri jadi Presiden. Meski tidak menggandeng partai apa pun dan belum memiliki modal yang cukup, Kivlan Zen mendeklarasikan dirinya sebagai calon Presiden RI di Gedung Museum Kebangkitan Nasional (eks Gedung Stovia), Jakarta, Kamis (5/6/2008).

    Kivlan mengatakan bahwa niatnya murni untuk menyerahkan diri bagi bangsa Indonesia. “Saya harap saya bisa netral, dan saya bagian dari mereka semua (partai) sehingga saya nggak tersegmen-segmen dalam kelompok-kelompok tertentu,” ujar Kivlan kala itu.

    Namun, Kivlan juga terbuka dan siap terhadap partai manapun yang ingin mengusungnya sebagai calon presiden maupun wakil presiden dengan syarat memperjuangkan kepentingan rakyat di atas segalanya. Menurut Kivlan, di tengah-tengah situasi kritis saat ini, bangsa Indonesia membutuhkan pemimpin yang memiliki ketegasan dan semangat pembaruan. Jika terpilih menjadi Presiden RI, kala itu (periode 2009-2014), dia berjanji akan menyejahterakan Indonesia dalam waktu satu bulan. Kivlan menargetkan pertumbuhan ekonomi akan naik menjadi 15 persen.

    Kivlan ingin tampil sebagai Capres dari jalur independen. Namun, setelah Mahkamah Konstitusi (MK) menolak uji materi UU 42 Tahun 2008, terkait syarat pencalonan presiden, telah mengandaskan peluang para calon presiden independen. Dengan keputusan itu, calon Presiden RI harus melalui mekanisme partai politik. Hanya partai/gabungan partai yang memeroleh suara 20 persen kursi DPR atau 25 persen perolehan suara sah nasional yang bisa mencalonkan pasangan calon presiden/wakil presiden. Kivlan pun legowo dengan keputusan MK tersebut.

    Kemudian, kontroversi juga muncul dalam tampilan politik, ketika dalam masa kampanye Pilpres 2009, Kivlan yang dikenal dekat dengan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto, yang kala itu tampil sebagai Cawapres berpasangan dengan Megawati, justru bergabung dengan tim sukses SBY-Boediono. Ketika itu, Kivlan Zein menghadiri Deklarasi Pandu 57 di Menteng Jakarta Pusat, Kamis (4/6/2009). Deklarasi itu dihadiri Wakil Ketua Tim Nasional Pemenangan SBY-Boediono, Marsekal TNI (Purn) Djoko Suyanto, mantan Ketua Dekopin Sri Edi Swasono dan Cawapres Boediono. Djoko Suyanto menyambut baik kehadiran Kivlan Zen dalam tim sukses SBY-Boediono yang sebelumnya sering memberi komentar berbeda. “Selamat datang Pak Kivlan,” sambut mantan Panglima TNI itu.

    Pada Pemilu 2014 nanti, jalan politik Kivlan Zen pun sudah berlabuh di Partai Persatuan dan Pembangunan (PPP). Dia menjadi Caleg PPP. Mengapa Kivlan Zen memilih PPP sebagai jalan pengabdian politiknya? Baca wawancara Kivlan Zen dengan Imam Prawoto dari Majalah Berita Indonesia dan TokohIndonesia.com yang diterbitkan di Majalah Berita Indonesia (Berindo) Edisi 91. Penulis: Ch. Robin Simanullang | Bio TokohIndonesia.com
    © ENSIKONESIA – ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA

    Harvard Style
    Kivlan Zen [Internet]. 2014. http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial, May 2

    APA Style
    Kivlan Zen. (2014). TokohIndonesia.com. Diambil 13:09, May 2, 2014 dari http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial

    Chicago Style
    ” Kivlan Zen,” TokohIndonesia.com, http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial (diakses May 2, 2014).

    MLA Style
    ” Kivlan Zen.” 2014. TokohIndonesia.com 2 May 2014, 13:09 http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial

    AMA Style
    Kivlan Zen, http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial (terakhir dikunjungi May 2, 2014).

    MHRA Style
    ‘ Kivlan Zen’, TokohIndonesia.com,(2014) http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial [diakses May 2, 2014]

    Bluebook Style
    Kivlan Zen, http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial (terakhir dikunjungi May 2, 2014).

    CBE/CSE Style
    Kivlan Zen [Internet]. TokohIndonesia.com; 2014 [dikutip 2014 May 2]. Tersedia dari: http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/4216-jalan-politik-jenderal-kontroversial.


    http://news.detik.com/read/2009/03/13/103850/1098823/158/kivlan-zen-sintong-mengigau

    Buku Sintong Sudutkan Prabowo
    Kivlan Zen: Sintong Mengigau
    Ken Yunita – detikNews, Jumat, 13/03/2009 10:38 WIB

    Jakarta – Buku Sintong Panjaitan ‘Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando’ cukup menyudutkan Prabowo Subianto.

    Mantan menantu Soeharto itu disebut-sebut menghembuskan isu kudeta pada 1983 yang akan dilakukan Letjen LB Moerdani. Isu kudeta itu dinilai Sintong sangat tidak berdasar.

    Bagaimana tanggapan orang dekat Prabowo yang juga mantan Kepala Staf Kostrad (Kakostrad) Mayjen (Purn) Kivlan Zen, yang bertugas di tahun 1980-an? “Sintong itu mengigau,” katanya.

    Berikut wawancara detikcom dengan mantan Kakostrad kelahiran Aceh itu, Kamis (12/3/2009):

    Jika Sintong mengigau, bagaimana yang sebenarnya?

    Yang saya dengar dari cerita Prabowo, LB Moerdani itu memang sudah ada niat ingin menjadi penguasa negeri ini. Pada tahun 1983, dia ingin menjadi Panglima ABRI. Tapi ternyata yang jadi adalah Pak Yusuf kan. Nah saat itu dia mengisukan kepada Pak Harto bahwa Pak Yusuf ini ingin jadi presiden.

    Dari situ, Prabowo melihat kalau ambisi LB Moerdani itu sudah berseberangan dengan Pak Harto. Makanya dia melapor ke Pak Harto. Dia bilang, LB Moerdani ini punya niat nggak baik.

    http://news.detik.com/read/2009/03/13/103850/1098823/158/2/kivlan-zen-sintong-mengigau

    Apa buktinya LB Moerdani punya niat nggak baik?

    Prabowo itu kan staf-nya LB Moerdani. Jadi dia tahu semua rencana LB Moerdani. Prabowo tahu apa rencana dia sejak tahun 1983 sampai 1990. Menurut Prabowo, LB Moerdani itu berencana menjadi Panglima ABRI kemudian menjadi Wakil Presiden dengan meminta dukungan dari Fraksi ABRI. Dari kursi Wapres itu, dia berencana mengambil alih kursi Pak Harto. Itu Prabowo tahu semua dan dia cerita langsung sama saya.

    Bagaimana tanggapan Pak Harto waktu itu?

    Awalnya Pak Harto nggak percaya kalau LB Moerdani itu punya niat nggak baik. Karena melapor ke Pak Harto itu, Prabowo akhirnya dikeluarkan dari staf Kopassus dan dia dijadikan Kepala Staf Kodim Bogor. Itu menjatuhkan Prabowo banget.

    Kenapa Prabowo dikeluarkan dari Kopassus?

    Ya karena LB Moerdani merasa Prabowo tidak bisa diatur lagi. Prabowo dianggap ancaman makanya disingkirkan.

    Jika memang begitu ceritanya, kenapa Sintong Panjaitan menulis dalam bukunya begitu?

    Sintong itu sakit hati sekali dengan Prabowo.

    Kenapa?

    Dia (Sintong) itu merasa Prabowo itu telah menggagalkan karirnya dari Pangdam Udayana. Waktu itu dia diberhentikan dari dinas militer gara-gara peristiwa Santa Cruz di Timor Timur pada 12 November 1991. Itu kan banyak pasukan huru hara yang meninggal dan demonstran banyak yang terbunuh.

    Hubungannya dengan Prabowo?

    Sintong itu menganggap Prabowo yang melapor ke Pak Harto sehingga dia dicopot. Makanya dia sakit hati sekali dengan Prabowo.

    Apakah Sintong dan LB Moerdani berteman?

    Oh ya, mereka itu satu grup. Mereka itu yang katanya ingin menguasai negara ini. Dengan Sintong diberhentikan, rencana itu jadi redup kan. Ya sakit hati.

    Apakah buku itu akan berpengaruh pada Pemilu 2009 nanti jika Prabowo benar-benar menjadi capres?

    Sedikit yang baca buku itu, paling itu pengaruhnya sedikit. Kalau Prabowo memang bagus pasti tidak berpengaruh. Tapi itu memang ada upaya untuk menjegal Prabowo.


    http://koranpembebasan.wordpress.com/2011/08/29/wajah-asli-dibalik-topeng-agama/

    Wajah Asli Dibalik Topeng Agama
    catatankaki.org, 29/08/2011

    Pondok Pesantren Al Um, Kampung Utan, Ciputat, Jakarta menjadi saksi bisu pendirian Front Pembela Islam (FPI). Di lokasi itu, tanggal pada kalender-kalender yang ada pada waktu itu menunjukan 17 Agustus 1998. Sejumlah Ulama, Habib, Mubaligh, para petinggi militer termasuk Kapolda Metro Jaya saat itu, Nugroho Djayoesman, mendeklarasikan FPI. Momen tersebut disaksikan ratusan santri yang berasal dari daerah Jabotabek.

    Lengsernya Soeharto menjadi cela oleh para Deklarator FPI untuk beraktifitas. Pendirian organisasi yang dipimpin oleh Mohammad Rizieq Shihab tujuannya menegakan hukum Islam di Indonesia. Kegiatan tidak bakalan ditolelir oleh Pemerintahan Orde Baru yang berkuasa selam 32 tahun.

    Prahara politik pada tahun 1998 dimanfaatkan oleh FPI untuk menuntut kembali pengembalian tujuh kata dalam Piagam Jakarta, yakni “Ketuhanan dengan Menjalankan Syari’at Islam bagi Pemeluk-pemeluknya”. Hal ini didasari oleh pihak FPI melihat bahwa konsep demokrasi refresentatif yang dijalankan di Indonesia telah gagal. Tidak pernah berjalannya fungsi strategis negara dalam menjamin kesejahteraan ekonomi membuat FPI bergerak.

    Ormas pembela Islam ini kini telah berusia sekitar 12 tahun. Segala tindakan-tindakan yang dilakukan menuai kritik di kalangan masyarakat. Rentetan kasus kekerasan mewarnai perjalanan FPI. Upaya penegakan syariat Islam dengan menyerang tempat-tempat yang dituduh melakukan kegiatan maksiat. Menurut Andreas Harsono, penulis buku “Agama Saya Adalah Jurnalisme”, pada suatu kesempatan di Makasaar, FPI ini sering melakukan tindak-tindakan main hakim sendiri. Membubarkan kegiatan peringatan Hari AIDS sedunia di Makassar juga pernah dilakukan. Walaupun kegiatan itu telah mengantungi izin kegiatan dari pemerintah setempat dan kepolisian.

    Diakui oleh lulusan Harvard University tersebut bahwa FPI tidak seharusnya melakukan hal yang melanggar hukum. “Saya tahu bahwa banyak hukum di Indonesia yang tidak ditegakkan dan tidak sempurna, tapi bukan berarti bahwa itu harus dilakukan dengan hal yang salah”, lanjutnya.

    Siapakah FPI ini dan siapakah yang ada dibalik mereka sampai mereka terlihat seperti tak tersentuh hukum.

    Relasi FPI dengan Militer

    Proses pendekalarasian FPI yang diikuti beberapa petinggi militer serta Kapolda Metro Jaya memberikan gambaran kedekatan dengan militer. Dalam Buku “Konflik dan Integrasi AD” yang ditulis oleh mantan Kepala Staf Kostrad, Kivlan Zen bisa dilihat relasi tersebut. Kedekatan tersebut tak terlepas dari pembentukan Pam Swakarsa-Massa pendukung Sidang Istimewa MPR tahun 1998. Pangab Jenderal Wiranto yang tak berdaya menahan desakan untuk mengganti Pemerintahan Habibie. Pengawalan transformasi demokratis, termasuk perubahan jadwal Pemilu yang tadinya tahun 2002 menjadi 1999. Melalui Sidang Istimewa MPR.

    Mayjen Kivlan Zen diperintahkan untuk menghadap ke Jendral Wiranto . Kivlan Zen diminta untuk mengerahkan massa pendukung SI MPR. Ini karena Wiranto mengganggap Jendral ini bisa merebut Kantor di Senayan yang telah dikuasai massa pada bulan Mei 1998.

    “Ini perintah Presiden Habibie” kata Wiranto.

    Pendanaan ia diminta berhubungan dengan Setiawan Djodi, pengusaha, dan Jimly Asshidiqie, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, yang saat itu menjadi staff Habibie. Kucuran Dana mengalir dari mantan personil Kantata Taqwa, Setiawan Djodi.

    Kelompok Islam Garis Keras ini juga pernah diisukan dekat dengan Letjen Prabowo Subianto. Kontrak politik Islam Prabowo berhasil merekrut Jendral Feisal Tanjung dan Jendral Hartono, dua jendral yang berkuasa ketika itu. Mereka berdua tiba-tiba jadi Jendral Muslim, yang kesana kemari memakai baju koko dan kopiah. Lalu, Prabowo dan Hartono mendirikan Center Policy for Development Studies (CPDS).

    Lembaga ini merekrut jendral-jendral Islam seperti Mayjen TNI Mulkis Anwar, dan Brigjen TNI Robik Mukav, Mayjen TNI Fachrul Razi, dan Brigjen TNI Kivlan Zen. Jaringan para jendral ini dibina Prabowo dan dihubungkannya dengan kelompok-kelompok Islam garis keras binaan Prabowo. Tapi tak ada yang bisa membuktikan strategi politik Prabowo yang mengunakan kelompok ini. Tudingan bahwa FPI terlibat kerusuhan Mei hingga kini masih menjadi misteri. Pastinya Kivlan Zen menjadi Panglima Divisi Infanteri 2/Kostrad di masa mantan Menantu Soeharto itu menjadi Panglima Kostrad.

    Kehadiran sekitar 30.000 massa yang dikerahkan oleh Kivlan Zen mengangkat kembali semangat tentara yang menjaga SI MPR. Konflik serta benturan langsung dengan mahasiswa dan masyarakat telah melemahkan moral para prajurit. Massa pendukung ini disiapkan untuk menghadang gerakan dari mahasiswa dan masyarakat. Aparat seolah-olah akan datang melerai jika terjadi benturan.

    Diadakan rapat dengan pimpinan ormas Islam dan pondok pesantren pada 4 November 1998, termasuk FPI. Akan dikerahkan massa tambahan sebesar 30.000 orang lagi untuk datang ke Jakarta. Massa sebagian besar datang dari Banten. Disamping beberapa wilayah Jabotabek, Jawa dan Lampung. Seluruh gabungan massa pendukung ini melakukan apel di parkir timur Senayan dipimpin Panglima Divisi Kiblat (Komite Islam Bersatu Penyelamat Konstitusi), Daud Poliraja.

    Saat pertemuan di rumah dinas Jendral Wiranto pada 9 November 1998. Hadir selain tuan rumah juga Kapolda Mayjen (Pol) Nugroho Djayoesman, Kivlan Zen, dan Pangdam Jaya, Jaja Suparman. Disepakati Pam Swakarsa akan berada di depan berhadapan dengan massa, jika terjepit maka pasukan Kodam Jaya akan mengamankan. Namun dalam praktek justru Pam Swakarsa dipukul mundur oleh pasukan Marinir, karena mereka tidak diberitahu sebelumnya.

    Selama berlangsung SI MPR kerap terjadi bentrokan antara Kiblat-oleh Nugroho Djayoesman diubah namanya menjadi Pam Swakarsa-dengan massa mahasiswa atau masyarakat penentang Sidang Istimewa. Banyak berjatuhan korban dari pihak Pam Swakarsa yang terbunuh. Dikeroyok massa yang menolak Sidang Istimewa.

    KH. Abdurahman Wahid yang terpilih menjadi Presiden meminta laskar ini membubarkan diri. Beberapa yang tinggal dan terutama dari daerah Banten dan sekitar Jabotabek terutama etnik Betawi banyak melebur ke dalam laskar-laskar seperti FPI, atau laskar komunitas seperti Front Betawi Rempug (FBR).

    Bantahan kedekatan FPI dengan petinggi militer dan polisi tidak bisa lagi dilakukan. Lihat saja ketika anggota laskar bersenjata pentungan dan golok menyerbu kantor Komnas HAM saat itu. Mereka menolak pemeriksaan Komnas HAM terhadap Jendral Wiranto tentang keterlibatannya dalam Pelanggaran HAM Timor Timur.

    Mantan Kapolda Metro Jaya Nugroho Djayoesman dalam memoarnya “Meniti Gelombang Reformasi” mengatakan kedekatannya dengan FPI dalam rangka tugas pembinaan. Ia bukan Jendral Taliban sebagaimana dituduhkan orang. Menurutnya “Betapapun sepak terjang meresahkan masyarakat, organisasi seperti FPI semestinya dirangkul dan diajak bicara mengenai persoalan sosial-kemasyarakatan yang terjadi”.

    Kepala Kepolisian RI, Komisaris Jenderal Timur Pradopo pada satu kesempatan mengatakan FPI bisa diberdayakan membantu keamanan. “Saya kira, sebagai anggota Polri, apalagi pimpinan, perlu menjalin hubungan dengan semua tokoh masyarakat yang bisa membantu memelihara keamanan,” kata mantan Kapolda Metro Jaya ini. Namun Timur membantah anggapan ia bersikap lembek saat menghadapi FPI. Saat rangkaian kasus kekerasan yang dilakukan oleh FPI Jenderal Bintang Empat ini. Menurutnya, kejadian yang terjadi selama ini merupakan ulah oknum perorangan yang mengatasnamakan ormas tertentu. “Ada ketentuan yang mengatur. Kalau perorangan saya kira tidak menyangkut organisasi. Jadi selama ini kan perorangan,” tambahnya.

    Pemahaman Soal Agama Yang Tidak Benar

    Menurut Muhammad Habieb Rizieq, pendiri dan sekaligus Ketua FPI, berdirinya FPI merupakan upaya untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar. Memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran. Rizieq dalam salah satu kesempatan mengatakan bahwa banyak aktivis Islam yang menentang maksiat seperti judi, prostitusi, dan minuman keras, tapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa. Untuk itu ia akan mewujudkan mimpi tentang negara Islam, dengan konsekuensi apapun. Jelas ia menyimpan kekaguman dengan Taliban, dan secara tidak langsung mengambil ide Taliban tentang penyelanggaraan syariat Islam. Pada awal pembentukan FPI, ia berbicara tentang penggalangan potensi kekuatan umat untuk menggusur masyarakat yang sekuler.

    Dilain pihak Guru Besar UIN Alauddin Makassar, Prof. Dr. Qasim Mathar mengatakan bahwa kekerasan yang dilakukan oleh FPI berdasarkan pandangan agama itu tidak benar. Walaupun mengganggap FPI sebagai saudara sesama muslim. Kritik tetap dilontarkan terhadap Ormas yang gampang melakukan tindakan kekerasan. “Sekalipun kita berbeda, perbedaan yang dianggap oleh masing-masing prinsipil tidak boleh mengambil langkah kekerasan,” Ungkap pria kelahiran Makassar, 21 Agustus 1947 ini.

    Terkait simbol-simbol Islam yang digunakan oleh FPI ditanggapi oleh pria yang menyelesaikan Program Doktoralnya di IAIN Syarif Hidayatullah tahun 1997. Nama “pembela” yang digunakan oleh FPI menunjukan bahwa seakan-akan Islam selalu dipojokan. Menurutnya, Al-Quran telah menjelaskan bahwa Allah SWT sendiri yang akan memelihara Islam. Kalau umat Islam sendiri merasa membela dengan cara yang tidak mencitrakan hal yang baik seperti dengan kekerasan. “Berarti itu tidak membela, tapi justru merusak nama Islam,” paparnya. Pemamparan senada pun diuraikan lebih rinci oleh Kyai Haji Abdurarahman Wahid dalam bukunya “Tuhan Tidak Perlu Dibela” yang diterbitkan oleh LKiS Yogyakarta pada tahun 1999.


    http://www.intelijen.co.id/kivlan-zen-sang-kontroversial-konflik-dan-integrasi-tni-ad/

    Kivlan Zen Sang kontroversial “Konflik dan Integrasi TNI-AD”
    Intelijen, October 5, 2011

    INTELIJEN.co.id – Demi independensi dalam menyuarakan kebenaran, Kivlan Zen bertahan untuk tidak bergabung dengan partai politik manapun. Kivlan memilih untuk bergabung dengan organisasi sosial kemasyarakatan.

    Keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) menolak uji materi UU 42 Tahun 2008, terkait syarat pencalonan presiden, secara langsung memang telah mengandaskan peluang para calon presiden independen.

    Dengan keputusan itu, calon presiden RI harus melalui mekanisme partai. Hanya partai/gabungan partai yang memperoleh suara 20 persen kursi DPR atau 25 persen perolehan suara sah nasional saja yang bisa mencalonkan pasangan presiden/wakil presiden.

    Di antara calon presiden alternatif yang telah menyatakan diri sebagai calon presiden, Mantan Kepala Staf Kostrad, Kivlan Zen, termasuk yang legowo dengan keputusan MK tersebut.

    Sejak awal, pensiunan mayor jenderal ini berjanji akan menyejahterakan Indonesia dalam waktu satu bulan jika terpilih menjadi Presiden RI periode 2009-2014. Kivlan mentargetkan pertumbuhan ekonomi akan naik menjadi 15 persen.

    Kendati harapan menjadi presiden terhambat, hal itu tidak mengubur ambisi Kivlan untuk mendharmabaktikan diri demi kemajuan bangsa.

    Pensiunan jenderal kelahiran Langsa, Nanggroe Aceh Darussalam, Desember 1946 ini memang terkenal teguh memegang prinsip, apalagi jika terkait kedaulatan NKRI. Bahkan, Kivlan berani berseberangan dengan koleganya di dunia militer.

    Kivlan dengan lantang sempat mengungkapkan bahwa Jenderal (Purn) LB Moerdani dan Jenderal (Purn) Wiranto bersekongkol merencanakan kudeta terhadap Presiden Soeharto. Tak hanya itu, Kivlan juga menuding Wiranto telah “main mata” dengan Wapres Habibie untuk menggulingkan Soeharto.

    Keberanian Kivlan menentang arus diakui kawan ataupun lawan. Atas keberaniannya, ayah dari lima orang anak ini, mendapat nama baru, “Sutiyogo”.

    “Suti” dalam bahasa sansekerta berarti kebenaran, dan “yogo” berarti putra atau anak. Lengkapnya, Kivlan Zen sang “Putra Kebenaran”

    Sejalan dengan itu, demi independensi dalam menyuarakan kebenaran, Kivlan bertahan untuk tidak bergabung dengan partai politik manapun. Kivlan memilih untuk bergabung dengan organisasi sosial kemasyarakatan. Salah satunya, Yayasan Kesejahteraan Bangsa Indonesia, di mana Kivlan sebagai ketua umum.

    Bidang sosial dan keagamaan memang lekat dengan penyandang gelar Magister Social Development dari Universitas Indonesia ini. Semua itu tidak lepas dari pengalaman hidup anak pedagang sederhana ini. Sejak kecil Kivlan digembleng kerasnya kehidupan. Bahkan untuk biaya sekolah Kivlan pernah menarik becak.

    Sebelum masuk Akademi ABRI, Kivlan sempat kuliah di Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sumatra Utara. Fakultas kedokteran dipilih semata-mata karena Kivlan ingin menyumbangkan ilmunya untuk kehidupan sosial.

    Saat menjadi pelajar, Kivlan bergabung di Pelajar Islam Indonesia (1962). Pada 1965, Kivlan menjabat sebagai sekretaris Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Medan. Pada tahun yang sama Kivlan dipercaya menjadi Ketua Depertemen Penerangan KAMI Medan. Tak hanya itu Kivlan juga tergabung dalam Kesatuan Aksi Pemuda
    Pelajar Indonesia (KAPPI).

    Berbekal pengalaman hidup, Kivlan tampil sebagai sosok yang disegani. Di dunia militer, “Akmil 71″ ini termasuk perwira yang cemerlang. Dimulai dari Komandan Peleton Akbri pada 1971 hingga akhirnya Kepala Staf Kostrad, hampir semua jabatan Kivlan di posisi komando tempur.

    Berbagai penghargaan dan kenaikan pangkat luar biasa mengiringi karir Kivlan. Pada 1974, pasukan Kivlan berhasil meringkus gerombolan Organisasi Papua Merdeka (OPM). Demikian juga waktu bertugas di Timor Timur, Kivlan mendapat kenaikan pangkat luar biasa.

    Bahkan, jenjang kepangkatan Kivlan dari kolonel hingga meraih jenderal bintang satu hanya butuh waktu 18 bulan.

    Di dunia internasional, kiprah lulusan Sekoad 1990 tidak bisa dipandang sebelah mata. Secara khusus, Presiden Filipina Fidel Ramos menganugerahi medali kehormatan untuk Kivlan Zen. Kivlan dinilai berhasil membujuk pimpinan MNLF, Nur Misuari, agar mengakhiri konflik Moro di Filipina Selatan.

    Ketika itu Kivlan memimpin Kontingen Garuda XVII, Pasukan Konga 17, yang bertugas di Filipina. Kivlan dan pasukannya juga menjadi pengawas genjatan senjata setelah adanya perundingan antara MNLF dengan pemerintah Filipina.

    Suara Sumbang

    Di balik cemerlangnya karir, suara sumbang mengiringi langkah Kivlan. Penulis buku kontroversial “Konflik dan Integrasi TNI-AD” ini dituding masuk dalam pusaran isu persaingan “ABRI Hijau” versus “ABRI Merah Putih”

    Bersama Prabowo Subianto, Kivlan berada dalam barisan “ABRI Hijau” yang dikenal dekat dengan kalangan Islam. Kelompok ini sukses melengserkan Jenderal Benny Moerdani dari kursi Panglima ABRI. Benny yang diplot menjadi wakil presiden, kabarnya didukung kelompok “ABRI Merah Putih”.

    Atas inisiatif Kivlan, kelompok perwira muda eks-PII (Pelajar Islam Indonesia) dan HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) merapatkan barisan membentuk “Group 7″ untuk melawan Benny Moerdani.

    Skenario “Group 7″ adalah mengganjal kelompok Benny dengan menaikkan Wiranto. Atas usulan Prabowo, Wiranto berhasil menjadi ajudan Presiden Soeharto. Hanya saja, dalam perjalannya Wiranto justru dipandang mendukung Benny. Sehingga perlu dicari penggantinya. Pilihan jatuh pada Feisal Tanjung, yang sebelumnya telah dimasukkan kotak oleh kelompok Benny Moerdani.

    Konflik elit TNI AD semakin menguat setelah Jenderal Wiranto menggantikan Jenderal Feisal Tanjung menjadi Panglima ABRI pada Mei 1993, sementara Prabowo Subianto diangkat sebagai Panglima Konstrad.

    Kudeta

    “Tragedi Mei 1998″ menjadi ujian bagi ketegaran Kivlan Zen menyuarakan kebenaran. Ketika korban berjatuhan dalam kerusuhan 12-21 Mei 1998, meskipun memegang kendali pasukan Kostrad, Kivlan tidak dapat berbuat banyak. Kendali keamanan tetap ada di tangan Panglima ABRI Jenderal Wiranto.

    Di mata Kivlan, Wiranto sebagai Panglima ABRI, telah gagal mengatasi kerusuhan Mei 1998. Wiranto melarang pengerahan pasukan pada 14 Mei 1998. Menurut Kivlan, ia telah dihubungi Kasum ABRI, Letjen Fachrurazi agar tidak mengerahkan pasukan atas permintaan Wiranto. Wiranto sendiri justru berada di Malang, Jawa Timur, meresmikan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) ABRI.

    Tak salah jika Kivlan ngotot bahwa kerusuhan Mei 1998 Jakarta bisa terungkap jika ada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR).

    Pada 16 Mei 1998, Kivlan dalam kapasitas sebagai Kepala Staf Kostrad, mengancam akan menangkap Amien Rais, yang merencanakan people power mengepung Istana Negara. Banjir darah ala “Tiananmen 1989″ pun berhasil dicegah.

    Nama Kivlan kembali mencuat ketika pasukan Kostrad berada di sekitar Monumen Nasional (Monas), Istana Presiden dan kediaman BJ Habibie di kawasan Patra Kuningan, Mei 1998, pada detik-detik pengangkatan Habibie sebagai presiden. Pengerahan pasukan ini belakangan, dituding sebagai upaya Prabowo cs melakukan kudeta.

    Pagi, 22 Mei 1998, Kivlan ditugasi Prabowo menghadap Habibie untuk membawa surat dari Jenderal Besar AH Nasution yang berisi usulan pemisahan Menhankam dan Pangab. Kivlan juga membawa surat dukungan 320 ulama Jawa Timur yang mendukung Habibie.

    Hanya saja, dengan tudingan akan melakukan kudeta, 22 Mei malam, Probowo justru dicopot dari jabatan Pangkostrad, dan digantikan oleh Mayjen Johny Lumintang.

    Menyusul kemudian, pada 20 Juni 1998, Kivlan Zen juga harus meletakkan jabatan Kepala Staf Kostrad. Kivlan dituduh ikut membahas keabsahan jabatan Habibie dan perubahan UUD 1945 di Hotel Regent.

    Dalang Kerusuhan

    Untuk menjaga proses pergantian kepemimpinan nasional secara demokratis, diperlukan aturan yang jelas, untuk itu digelar Sidang Istimewa (SI) MPR pada 10-13 Nopember 1998.

    Ironisnya, upaya menggagalkan SI MPR cukup kuat karena tidak ada kekuatan massa yang mendukung SI secara terang-terangan. Pilihan jatuh pada pengerahan pasukan pendukung SI (belakangan disebut Pam Swakarsa).

    Kivlan Zen kembali disebut. Kivlan mengambil inisiatif merekrut massa dari kalangan ormas Islam. Sekitar 30 ribu massa pendukung SI yang tergabung dalam Komite Islam Bersatu Penyelamat Konstitusi (KIBLAT) mengadakan apel akbar di Parkir Timur Senayan empat hari menjelang digelarnya SI.

    Muncul sinyalemen lain, Kivlan bersama Burzah Zarnubi, juga telah menyusupkan empat mahasiswa dalam moment SI di gedung DPR-MPR. “Perwakilan” itu untuk memperkuat klaim ada perwakilan mahasiswa ikut mendengarkan pidato pertangung jawaban Habibie.

    Menurut Kivlan, keberadaan Pam Swakarsa atas perintah Wiranto dan diketahui Kapolda Metro Jaya Mayjen Pol. Nugroho Jayusman, Pangdam Jaya Mayjen Djaya Suparman.

    Disebut-sebut, pengusaha Setiawan Djodi memberikan bantuan dana Pam Swakarsa. Selain itu, kelompok perusahaan Tri Usaha Bhakti (Truba), di mana Kivlan menjabat komisaris, juga menggelontorkan dana. Diketahui, Yayasan Kartika Eka Paksi memiliki hampir semua saham PT Truba.

    Dalam buku bertajuk “Bersaksi di Tengah Badai”, Wiranto menyangkal keras terkait keterlibatannya dalam Pam Swakarsa. Wiranto juga sempat mengancam akan menuntut Kivlan.

    Bentrokan demi bentrokan berdarah telah menewaskan pendukung SI ataupun anti-SI. Bahkan enam mahasiswa tewas dalam bentrokan dengan aparat. Peristiwa ini dikenal sebagai “Peristiwa Semanggi I”.

    Terbunuhnya kelompok dari suku tertentu dalam bentrok pendukung SI-anti SI pada 13 November 1998 berbuntut dendam. Massa yang terlibat, bentrok kembali di Ketapang Jakarta Pusat, pada 22-23 November 1998.

    Kerusuhan berlanjut di Kupang pada 30 November 1998, hingga akhirnya meletus kerusuhan Ambon, 19 Januari 1999.

    Kembali Kivlan menjadi tertuduh. Kali ini tuduhan dilontarkan oleh KH Abdurrahman Wahid. Gus Dur menyebut “Mayjen K” sebagai provokator kerusuhan Ambon. Atas tuduhan itu Kivlan sempat mendatangi Gus Dur di rumahnya di Ciganjur untuk meminta klarifikasi. Pada kesempatan itu Gus Dur membantah bahwa “Mayjen K” yang dimaksud adalah Kivlan Zen.

    Menurut Kivlan, klarifikasi perlu dilakukan karena putra Kivlan yang sekolah di sebuah SMA di Malang diteror dengan cemooh sebagai “anak provokator”. Bagi Kivlan, peristiwa sejarah harus diluruskan. Sejak 1945 sejarah Indonesia carut marut karena karena pembelokan sejarah. Semua tidak diluruskan sejak dahulu. Masa depan itu terjadi karena masa sekarang. Masa sekarang terjadi karena masa lampau. Berikut cuplikan wawancaranya dengan INTELIJEN pada April 2009 di Jakarta:

    TNI Kurang Ofensif

    Seringkali fakta yang Anda ungkap berbuntut kontroversi dan perseteruan. Apa motivasi Anda sebenarnya?

    Setiap informasi harus saya berikan kepada bangsa. Karena banyak terjadi pengaburan atau penyimpangan sejarah. Akibatnya, bangsa ini tidak tahu harus berbuat apa ke depan.
    Sejarah harus diungkap, misalnya terkait kudeta tahun 1950, 1962, 1965, 1974, 1983, 2006 dan sampai sekarang.

    Dari memoar para pelaku sejarah bisa ditarik keterkaitannya. Memang, ada yang saling menutupi agar nama baik yang bersangkutan tetap terjaga.

    Fakta yang saya ungkap saya pertanggungjawabkan secara ilmiah. Saya mengalami peristiwa itu, dan saya berani diuji. Buku “Konflik dan Integrasi TNI-AD” itu tesis saya untuk mendapatkan gelar Master Social Development di Universitas Indonesia.

    Fakta tentang Pam Swakarsa sampai saat ini menjadi polemik. Anda melihat itu sebagai pengaburan sejarah?

    Habibie dan Wiranto sangat tidak fair terkait masalah Pam Swakarsa. Pam Swakarsa adalah fakta sejarah, pasti ada pihak di belakangnya. Banyak pihak mengganggap Pam Swakarsa salah. Padahal, Pam dibentuk untuk konstitusi. Jika Sidang Istimewa (SI) diserang massa anti SI, berarti SI tidak legitimit. Menggagalkan sidang istimewa itu tidak konstitusional.

    Saya dan teman-teman terlibat di dalamnya. Habibie yang merancang. Habibie memerintahkan Wiranto untuk membentuk Pam Swakarsa. Ironisnya Habibie tidak mau mengakui.

    Semua itu ada rencana operasinya. Habibie dan Wiranto cuci tangan. Wiranto tidak gentlemen. Pam Swakarsa dibiarkan digebuk oleh massa dan media massa.

    Untuk mengungkap semua itu, Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR 2006) telah dibentuk, namun dibubarkan oleh Mahkamah Konstitusi di bawah Jimly Asidiqi?

    Itu tidak benar, menipu sejarah dan tidak gentlemen. Sudah ada niat untuk rekonsiliasi, mengapa lembaganya dibubarkan. Artinya, ada pihak yang takut oleh perbuatannya sendiri.

    Perbedaan pengungkapan sejarah Indonesia, sehingga banyak versi, terpengaruh adanya faksi-faksi di tubuh militer?

    Bangsa ini sejak dahulu memang memiliki faksi-faksi. Sejarah TNI pun dibentuk oleh faksi-faksi. Pasca reformasi, memang masih ada “pertemanan” karena backgroup persamaan daerah. Nepotisme kedaerahan memang kadang digunakan untuk tarik menarik demi kesuksesan bersama.

    Untuk mendapatkan jabatan atau karir, faksi-faksi itu masih ada. Saat ini, jabatan pada level tertentu di TNI didominasi salah satu kelompok kedaerahan. Mereka menarik kelompoknya masing-masing.

    Nepotisme menjadi tidak biasa ketika masuk dalam wilayah perebutan kekuasaan?

    Memang akan berbahaya jika dilakukan dengan cara yang tidak demokratis. Buntutnya memang akan terjadi kekacauan. Ada satu kelompok kedaerahan yang saat ini berusaha menguasai TNI. Tetapi semua itu tidak ada gunanya untuk merebut kekuasaan. Kecuali jika mereka melakukan kudeta. Berdasarkan sejarah kudeta dari tentara di Indonesia tidak pernah berhasil.

    Kelompok-kelompok itu terlibat dalam persaingan Pemilu 2009?

    Kelompok TNI tidak ada, karena sudah masuk kandang. Justru saat ini polisi yang muncul ke panggung persaingan politik. Misalnya, kisruh Daftar Pemilih Tetap (DPT) di Jawa Timur juga melibatkan polisi. Tangan kanan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat ini adalah polisi.

    Di sejumlah partai politik banyak pensiunan jenderal TNI. Artinya, mereka masih berorientasi pada kekuasaan?

    Sifat militer di Indonesia sebenarnya bukan orientasi kekuasaan. Kami memiliki misi bagaimana NKRI bisa tetap tegak. Agar NKRI tidak terpisah. Yang pasti TNI tidak pernah mendukung gerakan separatisme.

    Apa kelemahan dan kekurangan TNI saat ini?

    TNI dalam posisi yang defensif. Belum melakukan langkah ofensif terkait citra. Misalnya banyaknya kasus-kasus yang dihubungkan dengan kiprah TNI. Jika mendapat serangan dari pihak luar Puspen harus berbicara dengan fakta.

    Seharusnya Mabes TNI atau Pepabri menghadirkan para pelaku sejarah untuk mengungkap suatu kasus. Selama ini keduanya diam tidak bereaksi. Padahal, para pelaku sejarah bisa dimintai keterangan atau klarifikasi. Jangan berbicara secara liar, karena ini menyangkut harkat dan martabab TNI.
    (repro INTELIJEN, dari judul asli Kivlan Zen Provokator “Pelurusan Sejarah”)


    http://politik.kompasiana.com/2014/04/30/seriuskah-kivlan-zein-mau-menjadi-saksi-kunci-penculikan-dan-pembunuhan-para-aktivis-pro-demokrasi-650337.html

    Seriuskah Kivlan Zen Mau Menjadi Saksi Kunci Penculikan dan Pembunuhan Para Aktivis Prodemokrasi?
    Daniel HT http://www.kompasiana.com/danielht, 30 April 2014 | 10:05

    Kivlan Zen di acaa Debat: Siapa Capres Pelanggar HAM, 28 April 2014 (Capture dari YouTube)

    Kita terkejut mendengar pengakuan mantan Kepala Staf Kostrad (1998) Mayor Jenderal (Purnawirawan) TNI Kivlan Zen di TV One, Senin, 28 April 2014, dalam acara Debat, dengan thema “Siapa Capres Pelanggar HAM.”

    Pada salah satu kesempatan dia berbicara, menjawab pertanyaan dari seorang ibu dari Kontras (Komisi untuk Orang Hilang dan Tindakan Kekerasan), Kivlan yang berbicara dengan nada berapi-api mengaku bahwa dia tahu di mana tiga belas aktivis yang hilang diculik itu ditembak, dan di mana kuburan mereka, serta siapa pelakunya.

    “Penangkapan” Bukan “Penculikan”?

    Ketika berbicara membela Prabowo Subianto itu, berkaitan dengan penculikan aktivis di tahun 1997-1998, Kivlan menggunakan istilah “penangkapan”, bukan “penculikan”. Dia bilang, para aktivis itu sebenarnya ditangkap, kemudian “disimpan”, tetapi orang (publik) yang menggunakan istilah “penculikan.” Maksud dia, sebenarnya, para aktivis itu bukan diculik, tetapi ditangkap, kemudian “disimpan” (untuk diinterogasi). Menurut Kivlan penangkapan itu tidak diketahui oleh Prabowo.

    “Dia (Prabowo) tidak mengetahui tentang rencana penangkapan, yang dikata orang itu ‘penculikan,’ kemudian disimpan. Termasuk yang hilang tiga belas. Nah, ini teori, dan ini terjadi dalam action . Di mana-mana operasi intelijen, operasi militer, itu dilakukan, ada yang dinamakan doubel agent. Nah, kalau ini umpamanya diamankan, bangsa Desmon, bangsa Pius Lustrilanang, semuanya keluarkan, selesai itu. …”

    Maksudnya, para aktivis pro-demokrasi (anti-Soeharto) ketika itu, sebenarnya “hanya” ditangkap, kemudian diamankan (untuk melalui proses interogasi), termasuk tiga belas aktivis yang sampai sekarang masih hilang itu. Tetapi, yang ditangkap anak buah Prabowo itu seperti Desmon dan Pius (semua) sudah dibebaskan. Sedangkan yang hilang itu adalah karena ada operasi militer/intelijen dari tim lain di luar pengetahuan Prabowo (double agent). Mereka adalah lawan Prabowo di militer.

    Nah, tim militer/intelijen lain inilah yang menurut Kivlan Zen bertanggung jawab atas tiga belas aktivis yang hilang sejak 1998, dan yang oleh publik sampai sekarang dianggap nasibnya masih misterius. Tetapi, di dalam acara Debat TV One itu, Kivlan memberi pengakuannya bahwa dia tahu tiga belas orang aktivis itu telah tewas ditembak. Dia tahu di mana kuburan mereka semua, dan siapa yang bertanggung jawab. Jadi, sebenarnya ini bukan kasus misterius seandainya Kivlan tahu dan membuka mulutnya.

    Tentu saja pengakuan Kivlan Zen ini sangat serius, mengejutkan, sekaligus mengherankan. Siapa pun presiden baru kelak, harus menindaklanjuti pengakuan Kivlan ini. Mengherankan, karena kenapa setelah enam belas tahun berlalu, Kivlan baru membuat pengakuan tersebut. Lagipula pengakuannya ini hanya terjadi di sebuah acara non-formal, di sebuah forum debat yang diadakan sebuah stasiun televisi.

    Penggunaan istilah “penangkapan” oleh Kavlin, dan bukan “penculikan” sebagaimana istilah yang umum dan selama ini digunakan pengadilan militer, Komnas HAM, LSM-LSM, dan publik, menimbulkan kesan Kavlin hendak meminimalisir kadar keseriusan pelanggaran HAM kasus itu. Karena kalau benar istilah yang digunakannya itu, yaitu “penangkapan”, maka tidak ada pelanggaran HAM-nya. Padahal, yang terjadi memang murni sebuah penculikan, bukan penangkapan (telah terjadi pelanggaran HAM). Karena semua mereka yang mendadak hilang itu diambil dengan cara-cara di luar proses hukum mana pun. Tanpa seorang pun yang mengetahuinya, termasuk keluarganya, tidak ada surat perintah penangkapan dan penahanan, diniaya, bahkan ada yang mati, yang melakukanya pun bukan polisi, tetapi tentara, padahal negara bukan dalam keadaan darurat perang. Dalam proses Mahkamah Militer dan sidang Dewan Kehormatan Perwira (DKP) pun disimpulkan penculikan-penculikan yang dilakukan oleh Tim Mawar itu di luar prosedur standar ABRI (sekarang TNI), di luar kewenangan Prabowo, dan tidak ada apa yang dinamakan Bawah Kendali Operasi (BKO).

    Aktivis-aktivis itu dikuntit oleh beberapa anggota Tim Mawar, kemudian dipojokkan di suatu lokasi yang tidak terlihat orang banyak, dimasukkan secara paksa ke dalam mobil, diborgol, dan kepalanya diselubung kantong kain untuk menutup matanyanya. Selama di perjalanan mereka sudah mengalami penganiayaan, dipukul dan disiksa. Dibawa ke sebuah tempat rahasia, di sana mereka mendengar suara teriakan kesakitan kawan-kawannya yang disiksa, sebelum mereka sendiri mengalami nasib yang sama; diinterogasi, dipukul sampai bibir berdarah-darah, digantung, disetrum, dan seterusnya (berdasarkan kesaksian Faisol Reza, salah satu aktivis yang dibebaskan Tim Mawar, di buku Anak-Anak Revolusi Jilid 2, Oleh Budiman Sudjatmiko – Gramedia, 2014).

    Arsip Majalah Tempo edisi Edisi 26/03 – 29/Agustus/1998 memuat wawancara dengan Agum Gumelar, bekas atasan Prabowo. Di wawancara itu Agum menjelaskan tentang BKO: “Dalam istilah militer, biasanya Panglima Kodam sering mengeluarkan BKO kepada Kopassus. Artinya, Kopassus harus melaksanakan tugas yang diperintahkan Kodam. Jika perintah itu menyimpang dalam pelaksanaan di lapangan, maka itu berarti di luar kewenangan.”

    “Hasil pemeriksaan DKP, tidak ada BKO yang diberikan Pangab. Namun, Prabowo mengakui, bahwa dirinya telah salah menganalisis BKO. Kenyataannya BKO itu tidak ada. DKP menemukan, telah terjadi penyimpangan integritas pada Prabowo, di mana ia melakukan langkah di luar kewenangannya tanpa mendapatkan perintah.”

    Semua Aktivis Itu Telah Tewas Ditembak!

    Semua aktivis yang hilang itu ternyata memang benar-benar telah tewas dibunuh (oleh para penculiknya), dengan cara ditembak sampai mati, kemudian dikuburkan di suatu lokasi rahasia. Itulah pengakuan Kivlan Zen. Sebuah pengakuan yang mengejutkan bagi kita, apalagi bagi anggota keluarga/kerabat mereka. Bayangkan saja, selama ini, enam belas tahun sudah kita semua menganggap ini merupakan salah suatu misteri tragedi besar anak bangsa ini, ternyata selama ini pula seorang Mayor Jenderal purnawirawan, mantan Kepala Staf Kostrad mengetahui semua rahasianya. Jadi, sebetulnya, ini bukan menjadi misteri, apabila dia sudah mengungkapkanya sejak dulu.

    Minimal, demi kemanusiaan, seharusnya sekarang juga Kivlan memberitahu di mana kuburan para aktivis itu, supaya keluarga korban bisa mengambilnya, dan menguburkan mereka secara lebih layak.

    Kalau Kivlan Zen saja mengetahui misteri ini, apakah mungkin Prabowo Subianto yang mantan Panglima Kostrad di era yang sama tidak mengetahuinya? Prabowo pernah bilang, dia mengetahui rahasia di balik misteri hilangnya para aktivis itu, tetapi tidak mengatakan sedetail yang diucapkan Kivlan Zen ini. Jadi, kedua orang ini sebenarnya mengetahui misteri tersebut, tahu bagaimana nasib sebenarnya tiga belas aktivis yang selama ini kita hanya bisa menduga-duga. Yaitu, mereka semua sudah dibunuh, ditembak dan dikuburkan. Pertanyaannya, kenapa selama ini mereka membiarkan misteri ini terus berlangsung? Membiarkan keluarga korban menangis sampai air mata mereka kering, menanti dalam ketidakpastian?

    Kivlan pun kelihatannya seperti keceplosan mengucapkan pengakuan itu saking berapi-apinya dia menjawab pertanyaan tentang penculikan itu dari seorang ibu dari Kontras itu. Mungkin setelah itu dia menyesal karena keceplosannya itu.

    “Ini ada lagi namanya operasi sampingan intelijen lawan kepada Prabowo . Saya tahu benar siapa lawan-lawan Prabowo. Ini yang menculik dan hilang. Tempatnya saya tahu, di mana ditembak, dan di mana dibuang. Kalau nanti disusun suatu panitia saya akan berbicara, kemana tiga belas orang itu hilangnya. Dan, di mana dibuangnya. “

    Demikian yang dikatakan Kivlan di acara Debat, di TV One itu. Tetapi, dia masih menolak untuk berbicara sekarang. “Kalau nanti disusun suatu panitia saya akan berbicara, kemana tiga belas orang itu hilangnya. Dan, di mana dibuangnya, ” katanya.

    Siapa yang dimaksud Kivlan dengan pihak “intelijen sampingan lawan kepada Prabowo” itu? Apakah Pangab (waktu itu) Wiranto, atau musuh lama mereka di era Soeharto, yaitu kelompok perwira militer “merah-putih nasionalis,” Benny Moerdani, Sintong Panjaitan, Luhut Panjaitan, termasuk Wiranto, dan lain-lain? Seperti diketahui, di era 1990-an terdapat friksi di tubuh militer, yaitu faksi Benny Moerdani yang disebut “ABRI Nasionalis Merah-Putih” karena berasaskan kebangsaan, dan faksi “ABRI Hijau” yang berasaskan pada agama Islam, yang hanya mau merekrut dan bekerja sama dengan anggota milier yang mempunyai paham Islam yang sama (sektarian). Mereka selalu menaruh curiga kepada Benny dan kawan-kawannya, karena Benny beragama Kristen, yang dituduh hendak menghancurkan Islam di Indonesia.

    “ABRI Hijau” antara lain melalui Prabowo Subianto menginformasikan kepada mertuanya, Presiden Soeharto mengenai sekelompok Jenderal yang dipimpin Benny Moerdani, yang mulai tidak loyal kepadanya, bahkan bermaksud mengkudetanya. Reaksi Soeharto adalah menyingkirkan Benny Moerdani sebagai orang yang sangat dipercaya selama bertahun-tahun, dan menjadikannya sebagai musuhnya, apalagi Benny juga pernah berbicara memperingatkan Soeharto tentang anak-anaknya yang kian kebablasan dalam melancarkan bisnis KKN mereka. Belakangan setelah lengser, Soeharto sempat berkunjung ke kediaman Benny. Pada kesempatan itu mereka berdua berbicara dari hati ke hati. Soeharto mempertanyakan, kenapa dia bisa jatuh dengan cara sedemikian tragis, dan kenapa dia dikhianati oleh orang-orang kepercayaannya.

    Benny pun mengingatkan Soeharto, bahwa dia pernah mengingatkan Soeharto yang terlalu percaya kepada “ABRI Hijau”, padahal dirinya bersama kelompok “ABRI Nasionalis” sangat setia kepada Soeharto sebagai Presiden RI. Juga disinggung tentang peringatannya kepada Soeharto mengenai peran anak-anaknya itu. Saat itu Soeharto sempat menangis di hadapan Benny. Pada kesempatan itu Benny juga menyampaikan lima nama yang dianggap sebagai pengkhianat utama Soeharto (Menyibak Tabir Orde Baru, oleh Jusuf Wanandi, Penerbit Buku Kompas, 2014).

    Siapa pun mereka, pertanyaannya tetap sama: Kenapa Prabowo Subianto dan Kivlan Zen menyimpan misteri ini terus selama enam belas tahun ini? Apakah rasional, Prabowo dengan rahasia di tangannya tentang tragedi berdarah akibat pelanggaran HAM berat itu, kemudian menjadi presiden. Seorang presiden yang menggegam rahasia salah satu tragedi berdarah bangsa ini?

    Siapa pun presidennya kelak, harus bertekad membongkar dan menyelesaikan kasus penculikan ini, termasuk Prabowo. Beranikah Prabowo berjanji mengenai hal ini? Bukankah jika hal ini bisa di-clear-kan, Prabowo lebih memperoleh legitimasinya sebagai seorang (calon) presiden?

    Kalau sejak dulu Prabowo dan juga Kivlan Zen mengungkapkan kasus ini, apapun dampaknya, yang penting positif bangi bangsa dan negara, bukankah saat ini pasti Prabowo akan lebih banyak mendapat dukungannya sebagai calon presiden? Elektabilitas Prabowo pasti jauh lebih tinggi daripada sekarang. Ini pasti bukan tidak disadari Prabowo, tetapi kenapa pengungkapan itu tidak dilakukan?

    Pansus Orang Hilang dan Kontras

    Kivlan mengatakan, dia hanya mau mengungkapkan semua misteri yang dia ketahui tentang penculikan para aktivis itu jika sudah ada panitia khusus untuk itu. Padahal sebenarnya panitia yang dimaksud itu pernah ada, yaitu Panitia Khusus (Pansus) untuk Orang Hilang yang dibentuk DPR-RI pada 2004-2009. Kenapa Kivlan tentang mengungkapkan pengetahuannya itu kepada Pansus ini?

    Kenapa juga, ketika berlangsung peradilan militer terhadap Tim Mawar yang berujung bersalah kepada mereka, serta pemecatan Prabowo sebagai prajurit ABRI (TNI), Kivlan tetap tutup mulut? Bukankah itu adalah momen yang paling pas untuk mengungkap kebenaran menurut versinya dengan cara menjadi saksi di pengadilan militer itu?

    Pansus untuk Orang Hilang yang diketuai oleh Effendi Simbolon itu pernah mengajukan empat rekomendasi kepada pemerintah, salah satunya dibentuknya Pengadilan Ad-hoc untuk mengadili perwira-perwira dan siapa saja yang terlibat dalam aksi penculikan itu, tetapi sampai sekarang semua rekomendasi Pansus itu tidak dilaksanakan (sumber).

    Bukankah dengan demikian sebenarnya negara sudah membentuk suatu panitia/lembaga khsus untuk mencari tahu misteri di balik kasus penculikan-penculikan sebagaimana diinginkan Kivlan itu? Seharusnya pada waktu itu juga Kivlan Zen sudah pro-aktif untuk menjadi saksi kunci membongkar semua kejahatan kemanusiaan itu. Sekali lagi, pertanyaannya kenapa dia selama ini diam? Apakah benar dia, dan juga Prabowo benar-benar bersih dari kasus ini?

    Selain Pansus Orang Hilang yang berasal dari negara, ada juga LSM yang bernama Kontras (Komisi untuk Orang Hilang dan Tindakan kekerasan), didirikan pada 20 Maret 1998, yang dibentuk dari 12 LSM pro-demokrasi dengan visi demokrasi harus ditegakkan atas kekuatan rakyat dan prinsip kebebasan dari rasa takut, tekanan, kekerasan, dan pelanggaran HAM. Kegiatan Kontras adalah melakukan perlawanan terhadap kekerasan politik dan mendorong proses hukum, menangani kondisi fisik dan psikologis korban serta mendorong dialog tentang kekerasan. Tokoh Kontras yang paling terkenal adalah Munir, yang tewas diracun secara misterius pada 7 September 2004, di dalam pesawat Garuda, dalam perjalanannya dari Jakarta ke Amsterdam, Belanda.

    Munir pernah menjadi Ketua Kontras. Dia dikenal sebagai pejuang bagi orang-orang hilang yang diculik pada masa itu. Dia juga pernah membela para aktivis yang menjadi korban Tim Mawar dari Kopassus anak buah Prabowo.

    Ketika itu juga, kenapa tidak ada inisiatif dari Kivlan untuk membantu Kontras? Bukankah dengan adanya Pansus untuk Orang Hilang dan Kontras itu sebenarnya sudah cukup membuat Kivlan pro-aktif membantu membongkar misteri tragedi berdarah bangsa ini? Apakah Kivlan juga tahu siapa sebenarnya otak pembunuhan Munir?

    Jadi, apakah Kivlan sungguh-sungguh serius ingin menjadi saksi kunci penculikan para aktivis yang dikatakan sudah tewas ditembak para penculiknya itu?

    Kivlan dan Prabowo

    Dari berbagai literatur, salah satunya di sini, dapat dibaca mengenai hubungan erat antara Prabowo dengan Kivlan Zen. Di beberapa kasus yang berkaitan dengan nama Prabowo, hampir selalu saja ada nama Kivlan di dalamnya.

    Pada Maret 1980, Prabowo yang waktu itu masih berpangkat Kapten membentuk tim khusus dari Kopassus dengan misi untuk menculik dan mengamankan Pangab/Pangkomkatib Jenderal Benny Moerdani dan kawan-kawan (antara lain Moerdiono, Sudharmono, dan Ginanjar Kartasasmita) dengan tuduhan hendak melakukan kudeta terhadap Presiden Soeharto. Rencana itu gagal setelah para atasannya, termasuk Menhankam M. Jusuf, tidak mempercaya tuduhan Prabowo itu. Sebaliknya, atasanya ketika itu, Luhut Panjaitan memerintahkan Prabowo membubarkan “tim penculiknya” itu. Karena tindakannya itu, kemudian atas perintah KSAD Rudini, Prabowo dipindahtugaskan ke Kostrad, dengan jabatan Wakil Komandan Batalyon. Prabowo sempat mempertanyakan mutasinya itu kepada Luhut.

    Adalah Kivlan Zen yang menjadi salah satu informan utama Prabowo tentang isu rencana kudeta Benny dan kawan-kawan itu. Pada 1990-an Kivlan juga kembali mengungkapkan bahwa Jenderal (Purn) Benny Moerdani dan Jenderal (Purn) Wiranto bersekongkol merencanakan kudeta terhadap Presiden Soeharto. Tak hanya itu, Kivlan juga pernah menuding Wiranto telah “main mata” dengan Wakil Presiden Habibie untuk menggulingkan Soeharto.

    Faktanya, jika saja Wiranto memang berniat menggantikan Soeharto sebagai presiden, ketika Soeharto menyatakan dirinya lengser pada 21 Mei 1998, dan untuk sementara menyerahkan mandatnya kepada Wiranto untuk memulihkan keamanan nasional, sudah pasti Wiranto memanfaatkan kondisi yang mirip-mirip kasus Super Semar itu sebaik-baiknya untuk mengulangi sejarah Orde Baru, menjadikan dirinya sebagai Presiden RI.

    Pada Mei 1998, pasukan Kostrad yang dipimpin langsung Kivlan Zen berada di sekitar Monumen Nasional (Monas), Istana Presiden dan kediaman BJ Habibie di kawasan Patra. Pengerahan pasukan ini, yang merupakan bagian dari “pasukan tak dikenal” (istilah dari Wiranto), belakangan dituding sebagai bagian dari upaya Prabowo dan kawan-kawan melakukan kudeta. Tudingan ini dibantah prabowo. Meskipun pernah juga secara berkelakar mengatakan, menyesal waktu itu tidak mengkudeta Habibie.

    Pada 22 Mei 1998, Kivlan ditugasi Prabowo menghadap Habibie untuk membawa surat dari Jenderal Besar AH Nasution yang berisi usulan pemisahan Menhankam dan Pangab (Prabowo membujuk Nasution menandatangani surat yang dibuatnya itu, dengan harapan karena nama besar Nasution, Habibie akan memenuhi permintaan itu). Kivlan juga membawa surat dukungan 320 ulama Jawa Timur yang mendukung Habibie. Maksud usulan itu agar Habibie nanti mengangkat Prabowo sebagai Pangab atau Menhankam.

    Tetapi surat itu diabaikan Habibie. Yang terjadi, malah karena aksinya melakukan pengerahan pasukan itu tanpa perintah dan sepengetahuan pangab, Probowo justru dicopot dari jabatan Pangkostrad, dan digantikan oleh Mayjen Johny Lumintang.

    Menyusul kemudian, pada 20 Juni 1998, Kivlan Zen juga harus meletakkan jabatan Kepala Staf Kostrad. Kivlan dituduh ikut membahas keabsahan jabatan Habibie dan perubahan UUD 1945 menjadi Konstitusi yang berdasarkan Islam di Hotel Regent. ***

    Artikel terkait: Ingkar Jokowi vs Ingkar Prabowo
    Berikut video mengenai pernyataan Kivlan Zein tersebut:


    30 April 2014 10:25:49
    Kalo tidak diculik, kerusuhan 1998 lebih parah……aktivis itu kan rencana utamanya adalah menjatuhkan rezin soeharto dengan cara membuat kekacauan…

    30 April 2014 10:38:00
    Jadi, “Hitler” ini membenarkan tindakan penculikan dan pembunuhan aktivis itu? Dan menyalahkan aktivis pro-demokrasi yang didukung rakyat? Juga peradilan militer yang mengvonis bersalah Tim mawar? Termasuk DKP yang mengrekomendasi pemecatan (pensiun dini) Letjen Prabowo???

    30 April 2014 12:05:04
    Saya kutip pernyataan bung Daniel H.t. : “Dan menyalahkan aktivis pro-demokrasi yang didukung rakyat? …”
    Saya khawatir itu salah tulis dari bung Daniel, maksudnya “yang didukung sama asing” , bukan?
    Kalau didukung rakyat, itulah yang dikatakan Fadly Zon, coba bikin partai LSM gabungan, apa ada dukungan rakyat. Kalau dukungan asing, jelas, kata Fadly itu uang USD 26 juta, apa bukan bukti?
    Jangan mengatas namakan rakyat tanpa bukti, kayak meludah saja.
    Kalau soal komentar Goencakep, mungkin maksudnya bisa terjadi semacam G 30 S versi baru. Dan bukankah para aktivis yang hilang itu berafiliasi pada atau setidaknya berperilaku sebagai anggota partai terlarang PKI. Bahkan ada metamorfosisnya PRD yang mulai membom di Tanah Tinggi dan Bekasi (permulaan tindakan teror) yang untung segera teratasi.
    Saya tidak berpihak, namun mengoreksi ucapan yang mengatasnamakan rakyat tanpa bukti!

    30 April 2014 12:31:31
    Kivlan Zain, Inilah Provokator dan Dalang Peristiwa Rasial yang terjadi setelah Reformasi…
    Karena Beliau TIDAK KEBAGIAN DANA CIA Lagi…
    Kivlan Zein GAGAL DAPAT DANA CIA, JADI NGAMBEK MAU MENDIRIKAN NII http://media.isnet.org/ambon/GajahE.html

    30 April 2014 13:17:21
    Apa mungkin Wiji Thukul dkk mempunyai power untuk menjatuhkan Soeharto waktu itu? Mengapa Amien Rais yang juga mengaku menentang Soeharto baik-baik saja?

    30 April 2014 13:32:42
    andi hamdan ini korban propaganda tentara, kasihan sekali

    30 April 2014 13:46:23
    Sebenernya simpel saja solusi untuk mencuci tudingan untuk Prabowo. Seharusnya tinggal Prabowo menyuruh Kivlan Zein untuk bercerita panjang lebar, terserah mau di media, DPR ataupun kalo berani di komnas HAM, tentang siapa2 saja yg bertanggung jawab atas pembunuhan ke 13 aktifis tsb. Seharusnya kalo mau menyelamatkan Prabowo dari kasusu ini, Kevlin membuka semuanya, harus itu dilakukan sebelum terlambat. Jika hal ini tidak dilakukan, hampir bisa dipastikan ada sesuatu antara para pimpinan tentara tsb. Berani…? taruhan kepala ayam tetangga…!!!

    30 April 2014 14:12:26
    Jadiu menurut sdr Andi H. pemerintah pasca Reformasi adalah bentukan asing? Para pejuang Demokrasi adalah antek asing?

    30 April 2014 14:15:26
    Kalau menurutku, Komnas HAM maupun Kontras dengan mudah dapat menemui Kivlan Zen, atau barangkali mereka telah mengetahuinya juga.
    Cuma mereka tak mau membukanya. Merfeka berusaha menghindar dari fakta sebenarnya. Bagi mereka isu ini lebih baik dibuat terus menjadi isu, untuk dijual ke negara majikannya di luar sana, untuk mendapatkan dukungan dana terus-terusan.
    Apakah LSM itu benar-benar berjuang untuk kemenusiaan di Indonesia ini? Preeettttt, tahi kambing bulat-bulat. Mereka didanai asing untuk kepentingan asing. Titik!

    30 April 2014 19:09:14
    Mas Tengku, Justru karir militer si Provokator Taliban lah yang dibiayai oleh Asing selama ini….
    Pura2 Lempar batu Sembunyi Tangan,,,
    Sekarang sudah Hancur Cita2 NII nya… mulai Melancarkan Operasi Kucing Goreng… dan Goyang Dombret… dibayar di TV karena Uang Hasil Mesin Cuci di Hambalang sudah Habis, dan Utangnya Jatuh Tempo…
    Pendanaa dari Arab sudah Masuk Penjara, dan diHukum mati… tinggil tunggu JP Morgan… Menagih Utang…
    Salam Keok

    1 May 2014 07:31:51
    Lumpia. Kok nggak nyambung, apa hubungan Pejuang reformasi dengan antek asing? Kedua istilah itu dari anda yang tak nyambung dengan komentar saya.
    Goencakep bilang bahwa kerusuhan bisa lebih besar dari Mei 98 kalau “penculikan” itu tidak terjadi.
    Saya mengikuti pikiran itu dengan menghubungkan aktivis yang “diculik” dengan komunis (PKI/PRD). Dan terbayang kalau gerakan itu membesar, bisa terjadi pemberontakan PKI yang ke III (baca:ke tiga). Pertama 1948 di Madiun, kedua G30S 1965 dan ketiga batal!
    Kok aktivis tertentu itu ditumpangkan di gerbong reformasi? Ratusan aktivis reformasi tak diapa-apakan kecuali mereka. Yang ditangkap Tim Mawar pun sema kembali selamat karena memang mereka bukan metamorfosis, murni ingin reformasi.
    Alur berfikir harus lurus.

    1 May 2014 08:48:10
    @Andi tidak bisa membedakan antara aktivis pro-demokrasi yang berjuang melawan kediktatoran Soeharto dgn LSM, semacam Kontras, ICW, dll, ya?
    Ribuan mahasiswa yang tempo hari menduduki gedung DPR/MR adalah mereka yang termasuk para pejuang demokrasi anti Soeharto. Anda mau menyalahkan mereka, dan pro Soeharto? Kalau rakyat tak mendukung, tak mungkin perjuangan mereka itu berhasil.
    Rezim Orde Baru suka mencap siapa saja yang berani melawan mereka dgn PKI, semua tuduhan yang paling menakutkan di zaman itu. karena cukup dgn status itu setiap orang sudah bisa ditahan, dipenjarakan tanpa proses hukum.
    PRD adalah salah satu yang dituduh seperti itu. Anda adalah salah satu yang tercuci otaknya oleh rezim Soeharto yg suka mengomuniskan orang.
    Apa bukti2 bahwa PRD itu identik dgn komunis? Jadi, anda mau bilang mantan ketua PRD, Budiman Sudjatmiko itu komunis? Yang sekarang menjadi anggota DPR dari PDIP?
    Ingat, Bung! Sosialis itu tidak identik dgn komunis. Sosialisme yg dianut Budiman dkk, yang membuat mereka sangat perduli terhadap kehidupan rakyat miskin, salah satunya petani. Siapa yang mempelopori UU Desa? Dia itu adalah Budiman Sudjatmiko yang anda mau tuduh komunis?

    1 May 2014 08:50:07
    @Fai-Ied, itulah yang menjadi pertanyaan saya di artikel ini.

    1 May 2014 08:55:30
    @Andi, saya sarankan anda membaca buku Budiman Sudjatmiko: “Anak-Anak Revolusi” Jilid 1 dan 2. Dari situ anda akan bisa memahami pemikiran2 dia. Jika di era Soeharto, Gramedia berani menerbitkan buku seperti ini, pasti langsung dibredel. Budiman dan penanggung jawan Penerbitan Gramedia masuk penjara. Dan penerbitnya ditutup.

    1 May 2014 15:08:37
    Daniel: Diantara para mahasiswa yang menduduki gedung DPR/MPR itu sebagian besar dapat disebut aktivis demokrasi, namun tentu ada yang numpang dikereta dengan tujuan berbeda.
    Kalau aktivis demokrasi saja, walau menjelek2kan Suharto, paling di-tuntut pidana (sesuai KUHP yg berlaku jaman itu). Tidak ada yang dihilangkan. Contohnya banyak diantaranya yang masuk penjara: Rizal Ramli, Fadjrul Rahman dkk, dan lebih dulu Syahrir, Hariman Siregar dkk. Yang tak bisa dipidanakan namun dianggap meresahkan walau murni pejuang demokrasi ya seperti Pius Lustrilanang dkk itu yang diamankan tim Mawar, juga dibebaskan. Yang dihilangkan kebetulan sebelum peristiwa pendudukan gedung DPR/MPR namun oleh penguasa dianggap bukan murni berjuang untuk demokrasi namun ada maksud lain. Itulah sebabnya (barangkali, logikanya begitu), penguasa tak mau kecolongan tiga kali.
    Ketetapan MPR tentang dilarangnya PKI dan penyebaran ajaran komunis masih berlaku sekarang! Namun tidak ada larangan orang untuk menjadi komunis (sesuai era reformasi), jadi ya atau tidaknya Budiman Sujatmiko menganut faham komunis tak berpengaruh pada kedudukannya dimata hukum.
    Namun peledakan bom di Tanah Tinggi dan Bekasi itu (kalau sekarang disebut teror) menjadi petunjuk awal dari suatu kegiatan yang bertentangan dengan hukum. Saya tak perlu baca buku BS, karena ia sendirilah yang tahu apa dalam dadanya, buku belum tentu sesuai pahamnya. Yang pasti dia terlibat dengan bom2 itu dan pernah dicari aparat namun dilindungi dan dijamin oleh seorang pastur. Jadi sudah itu dianggap gerakan itu hapus dan netral.
    Saya membaca banyak referensi, bukan berpihak pada Suharto atau tentara, namun tudingan2 jangan mengarah ke fitnah.

    1 May 2014 23:01:17
    Kalau yg diculik itu keluarga atau org kesayangan kamu,kira2 gimana ??

    30 April 2014 10:31:11
    lalu kenapa sby diam saja

    30 April 2014 10:38:17
    Kan gak berani? Entah presiden baru nanti?

    30 April 2014 10:44:54
    setuju banget dengan kalimat “kalo tau kenapa gak dibeberin sekarang?”
    apalagi Prabowo juga skrg capres. kalo misalnya memang masalah ini di clear kan (termasuk kenapa dia dilarang masuk amerika) kan elektabilitasnya bakal terbang tinggi.
    kalo memang kandidatnya bagus, tentu saya setuju mendukung. tapi kalau dia aja menutup2i masa lalu yang menurut rumor beredar begitu kelam di waktu2 seperti ini ketika reputasinya bisa menentukan menang kalahnya dia jadi presiden, bukannya ini malah menyiram bibit keraguan dalam hati pemilih?

    30 April 2014 11:42:23
    Bila tak dibuka sejarah kelam negeri nusantara terulang, pertanyaan sama siapa di balik pembantaian ‘komunis’ jendral2 ketika itu tahu dan jendral Sarwo Edhi pun mengakuinya…dan itu terjadi lagi sekarang jendral2 itu tahu dan sudah bicara gamblang dimana tulang2 aktivis prodem… apa ini akan terus dibiarakan menguap begitu saja ?
    salam damai

    30 April 2014 11:57:37
    Di jurnalisme ada istilah “Half-truth”, untuk artikel yang ada elemen kebenarannya. Permasalahan dengan “half-truth” adalah hanya mengandung 50% kebenaran, sisa 50%nya adalah kebohongan. Tidak benar ada ada tentara hijau, semua tentara pada saat itu merah putih, yang ada adalah misalnya rapat pada jam shalat jumat, kemudian tentara yg tidak hadir karena shalat jumat dicap hijau dsb…

    30 April 2014 19:12:20
    Ada, Tentara Hijau NII di ABRI dulu…
    Karena Mereka adalah Penganut Nativis Kepercayaan… Pelaku Aktor Intelektual Provokator Serangan Kebusukan Gaya Si Jenderal Keok… banyak anak Buahnya…
    Kini Laskar Jihad di Kejar2 Seperti Tikus Buduk… sampai ke hutan2 transmigrasi di daerah Sul Teng…
    Kasihan… NII sudah GAGAL… bersama Pustun2 dan Utang dari Para donatur Arabisasi… sudah Habis…

    1 May 2014 07:37:52
    Jack Soetopo ini cuma bisa bikin ketapel, sok pintar, jagoan ngomong, isinya cuma ketapel: lol

    1 May 2014 10:21:21
    Mas Andi, Kalau Tidak Bisa Memberikan Argumen… Duduk manis saja, Membaca supaya Tambah Pintar…
    Karena kalau ngak Belajar, nanti Kena Kbul terus sama Jenderal2 Keok… Provokator NII yang sudah Jelas2 KALAH…
    HIDUP TNI MERAH PUTIH….
    Salam Keok Bin NII

    1 May 2014 14:37:10
    Soalnya, komentar2 bung Jack selalu melenceng dari substansi yang dibicarakan, tiap perkara di setiap lapak, selalu dikomentari dengan pustun, LHI, PKS, Anis Mata, daging sapi, Arab, jual ayat suci dsj. Kalau melihat tampang foto kelihatan cukup normal terpelajar tapi komentar yang keluar selalu tak berbudaya, menghina orang,ciri khas keturunan anda?
    Persis seperti tulisan di : http://lifestyle.kompasiana.com/catatan/2014/04/20/jokowi-lovers-cuma-mikir-mau-bikin-ketapel-650356.html
    Semoga anda sembuh dari sindrom itu.

    30 April 2014 12:48:31
    menarik. patut untuk diusut. ulasan yang membangkitkan kembali harapan akan terkuaknya keadilan.

    1 May 2014 09:29:15
    Semoga saja. Amin.

    30 April 2014 12:51:09
    Bagaimana nih pak Beye…
    ada info baru yg bisa membuka misteri tragedi 98…
    Perintahkan segera buat mengusutnya…

    1 May 2014 09:30:02
    Pak beye itu sudah tahu dari dulu. Lebih tau dari kita semua. Tetapi tidak mau bertindak. Janjinya untuk mengusut kematian Munir saja, sudah dilupakannya.

    30 April 2014 12:57:33
    Kita tak usah terheran2 dengan pengakuan Kivlan Zein, sebab dia adalah salah satu saksi sejarah kala itu. Masalah kenapa dia dan mungkin berapa mantan militer lagi yang mengetahui masalah ini tetap diam tak membuka ke publik, mungkin hanya nunggu waktu saja, atau memang ada perjanjian khusus waktu itu untuk tidak membukanya.
    Hampir sama dengan dunia politik, ketika ada satu kelompok melakukan korupsi, toh yang bersangkutan tidak akan serta merta datang ke KPK MELAPORKAN KOLEGANYA TERSEBUT SEBAGAI KORUPTOR misalnya. Biasanya nunggu waktu yg tepat, ketika sudah kepepet baru mau bongkar semua.
    Masalah penculikan aktivis 98, saya yakin bukan hanya Kivlan Zein yg tau, tp banyak perwira TNI -terutama yg menjabat posisi strategis di tahub 98- juga tau. Hanya mungkin mereka terikat dengan ‘kode kesetiaan’ atau apapun namanya, sehingga mereka tidak mau membukanya.

    1 May 2014 09:31:27
    Tetapi di sini, Kivlan sudah jelas2 mengaku dia tau di mana jenazah2 13 aktivis itu.

    30 April 2014 13:05:32
    Bung Daniel……Ucapan Kivlan Zain dalam debat di TV One yang memberi pengakuan bahwa dia [ Kivlan ] mengetahui Tigabelas orang aktifis itu telah tewas ditembak, dan dia [ Kivlan ] tahu kuburan mereka semua dan Kivlan mengetahui siapa yang bertanggung jawab…..Pertanyaannya , Ucapan ini apakah diucapkan secara sadar ?
    Kalau sungguh2 Kivlan Zain mengetahui siapa yang menembak dan dimana kuburan para aktifis itu dan siapa yang bertanggung jawab,.maka akan membantu keluarga para aktifis membuka tabir hilangnya tiga belas aktifis Prodemokrasi itu.dan menemukan makamnya……..
    Berdasarkan ucapan Kivlan Zain di acara debat di TV One tersebut maka idealnya Kontras dan Komnas HAM memfasilitasi keluarga para aktifis untuk meminta informasi [ mendatangai Kivlan Zain ] menanyakan secara langsung kepada Kivlan Zain dimana para aktifis itu ditembak dan dimakamkan, , agar keluarga aktifis dapat menuntut siapa [ individu maupun instansi ] yang paling bertanggung jawab..terhadap hilangnya para aktifis itu…….
    Semoga Kivlan Zain mengucapkan itu dalam keadaan sadar dan tidak berbohong….

    1 May 2014 09:32:26
    @Noval, itulah yang kita harapkan. Artikel ini mendesak ke arah itu.

    30 April 2014 13:15:16
    Saya pernah membaca pengakuan Pius Lustrilanang saat dalam penculikan, bahwa dia bisa berkomunikasi dengan rekan-rekannya yang diculik tapi tidak dilepaskan selama dalam masa penculikan. Apakah mungkin ada dua komando dengan menempatkan korban penculikan dalam sel yang sama? Jika Prabowo bisa membebaskan 9 orang yang diculiknya, apakah Prabowo tidak bisa membebaskan korban lainnya karena ditempatkan pada tempat yang sama?

    1 May 2014 09:33:21
    @Bandung, Kivlan bilang, ya, ada double agent. Tetapi para penjahat itu dibiarkan terus berkeliaran? Apakah dia sendiri bersih?

    1 May 2014 15:07:16
    Saya kira alasan double agent hanya dicari-cari saja, pak! Kevlan Zein berlagak seperti pahlawan kesiangan! Menurut pengakuan istri Munir, ada yang diculik karena keliru kalau tidak salah Desmon J Mahesa!

    30 April 2014 13:20:21
    Faksi di tubuh ABRI sudah lama terjadi sebenarnya, sejak jaman TB Simatupang mau memodernisasi TNI, faksi-faksi mulai muncul antara TNI yg berasal dari laskar dan TNI yang berasal dari eks KNIL, Peta dll. Upaya militer untuk merebut kekuasaan sipil pun berulang kali terjadi, sehingga AH Nasution membuat doktrin “jalan tengah” yg kemudian diimplementasinya menjadi dwi fungsi ABRI setelah Orde Baru berkuasa.
    Faksi lebih parah terjadi setelah Masyumi dibubarkan Soekarno, anak-anak kader Masyumi banyak yang masuk TNI yg menjadi cikal bakal faksi hijau. Setelah diberlakukan Dwi Fungsi ABRI sejak Orde Baru rebutan pengaruh terjadi antar faksi untuk lebih mendapatkan perhatian penguasa tunggal. Tentu Bung Daniel masih ingat kasus Malari yang sebenarnya adalah pertarungan kekuatan intelijen Sumitro dengan Ali Moertopo. Faksi-faksi tersebut terus bertarung sampai sekarang. Akankah faksi di TNI akan bisa dihentikan?

    1 May 2014 09:33:42
    @Bre, trim tambahan informasinya.

    30 April 2014 13:46:34
    Prabowo selama ini tidak buka mulut krn janji setia kepada korps nya. Disamping itu, orang lupa bhw setiap perintah dalam militer tidaklah berdiri sendiri tapi harus sepengetahuan pimpinan yg tertinggi. Sebenarnya Prabowo melawan perintah atasan dengan membebaskan mahasiswa2 tsb. Mungkin Pius dan Desmond perlu bicara kenapa dia dilepaskan dan tdk dihabiskan serta beri penjelasan kenapa yg lain dihabiskan. Sebaiknya dibuat panitia rekonsiliasi seperti di Afsel sehingga terbuka semua dan harus ditentukan aturan mainnya. Misal kalau ada yg mengaku mendapat perintah utk habiskan maka apa dipenjara atau diampuni.

    1 May 2014 09:34:57
    @Max, hasil sidang DKP sudah jelas menyatakan Prabowo melakukan hal yang bukan wewenangnya, dan tidak ada BKO. Prabowo bilang, dia salah menafsirkan BKO. Tapi Agum Gumelar mantan atasannya dan anggiota DKP bilang, tidak ada BKO!

    30 April 2014 16:24:20
    Saya menyimak aja Pak Daniel, terlalu banyak misteri dan wilayah abu2.
    Sedihnya, setiap pergantian kekuasaan selalu saja ada yg seperti itu, sehingga Indonesia tak mampu menulis sejarahnya dg baik.
    Pergantian kekuasaan dari Orde Lama ke Orde Baru juga diliputi misteri peristiwa G30S/PKI. Setelah Soeharto meninggal, ada upaya merekonstruksi lagi peristiwa tsb.
    Pergantian kekuasaan dari Soeharto ke Habibie juga banyak menyimpan misteri.
    Seyogyanya semua saksi mata dan pelaku kejadian kumpul, rekonsiliasi, hapuskan demua dendam politik dan dendam pribadi, demi masa depan bangsa.
    Buka2an saja semua, agar kita bisa menulis sejarah bangsa ini dg benar.
    Kemudian, kalo mereka semua sudah rekonsiliasi, bangsa ini juga harus bisa mengapresiasi dan menghargai kejujuran semua tokoh yg mau buka2an.
    Masalahnya, orang kita kadang sulit menghargai, seperti anak kecil, ketika dia jujur mengakui kesalahannya, lalu makin dimarahi, maka dia akan memilih diam saja.
    Semoga, mumpung para saksi mata dan pelaku masih hidup, bisa terwujud REKONSILIASI NASIONAL, sebuah mimpi di awal reformasi yg belum terwujud sampe saat ini.

    30 April 2014 16:59:42
    Turut mbak ira menyimak, saya setuju semua buka bukaan dan mau menghapuskan dendam politik masa lalu demi kemajuan bangsa…
    Saling bertemu, saling meminta maaf dan mau juga memaafkan tanpa syarat…
    Masalahnya apakah ada jiwa ksatria seperti itu dalam diri masing masing pemimpin kita?
    Jiwa ksatria hanya ada dalam diri prajurit rendahan saja tapi tidak ada dalam diri pemimpin mereka…
    Bukan cuma hampir semua tapi SEMUA pemimpin kita berjiwa pengecut yang selalu berlindung dibalik anak buahnya…
    Mereka tidak pernah merasa bersalah dan mau bertanggung jawab….
    Salam…

    30 April 2014 17:48:01
    Apakah cukup sesederhana ini, mbak Ira? Bagaimana perasaan keluarga korban penculikan yang selama ini masih berharap anak atau suami mereka bakal kembali? Seharusnya mereka mendapat kompensasi dan status yang jelas berkenaan keluarga mereka yang hilang.

    1 May 2014 09:38:35
    Saya juga menyimak dan merenungkan saran Mbak Ira dulu ….
    Kalau soal rekonsialisi antara keluarga korban penculikan yang tewas mungkin masih bisa, ya? Tetapi bagaimana dgn mereka yang bertanggung jawab terhadap kerusuhan Mei 1998? Di mana terjadi ribuan korban jiwa yang tewas (dibakar), terjadinya ratusan pemerkosaan (terutama terhadap etnis Tionghoa), dan ribuan properti di Jakarta dan beberapa kota besar yang rusak dibakar???

    30 April 2014 20:40:10
    Hukum dan kemanusiaan benar-benar sudah dikentutin……….menyedihkan..!!

    30 April 2014 21:51:36
    Detail sekali pak daniel…. salam

    1 May 2014 02:40:36
    jk tdk salah, salah satu butir sumpah prajurit adalah…”memegang kerahasiaan dengan SEKERAS KERASNYA”. tp utk kemanusiaan lbh baik diungkap/dibuka, trlbh bbrp orang tua yg anaknya mnjd korban justru menyusul menghadap ALLAH SWT .semoga alm diterima disisiNYA….AMIIN

    1 May 2014 06:29:34
    Sumpah pocong atau dihipnotis aja biar ketahuan yang sebenarnya.

    1 May 2014 11:19:00
    Ini namanya teori maling tereak maling. Karena bosnya diserang, dan untuk membelokkan serangan ini, dibuat pengakuan yang heboh agar menjadi isu baru dan sasaran serangan berbelok ke kambing hitam yang berbentuk bayangan saja dan tidak jelas, tidak jelas ada atau tidak ada. Makanya kalimat itu menjadi : Saya tahu tapi saya tak mau bilang. Boleh jadi dia benar-benar mengetahui apa dan bagaimana itu terjadi, karena dia adalah bagian dari pelakunya. Bukankah dari dulu dia adalah ‘orang dekat’ prabowo ?

    1 May 2014 12:46:32
    Saya hanya bisa menyimak saja gak bisa komen lebih masalahnya saat itu saya masih SLTP jadi gak tau apa2,moga kedepanya indonesia lebih baik.

    1 May 2014 22:59:43
    Kalo yg diculik dan dibantai itu anggota keluarga kita,gimana kira2 perasaan kita.kembali berpulang pada diri masing2 aj dan lbih cerdas dalam memilih Bangsa.ingat,yg namanya Penculikan dan Pembunuhan tanpa melalui prosedur Pengadilan,itu sama saja telah melanggar Hak Tuhan.bukan HAM saja.jd saya dapat simpulkan bahwa Otak dan pelaku penculikan itu sebenarnya adalah MANUSIA TDK BERAGAMA.

    Panitia Khusus (Pansus) untuk Orang Hilang yang dibentuk DPR-RI pada 2004-2009 http://www.setara-institute.org/id/content/pansus-orang-hilang-perjuangan-politik

    http://www.intelijen.co.id/kivlan-zen-sang-kontroversial-konflik-dan-integrasi-tni-ad/

    Ingkar Jokowi vs Ingkar Prabowo http://politik.kompasiana.com/2014/04/17/ingkar-jokowi-vs-ingkar-prabowo-647508.html


    Si penulis, Daniel H.t. http://www.kompasiana.com/danielht, punya jiwa psikopat alias berkepribadian ganda. Kadang mendukung, tetapi lebih banyak menjatuhkan. Si dogol ini tidak menulis dan sengaja tidak melihat the big picture-nya. Kalau mau menembak dan menjatuhkan Prabowo, berondong sama peluru, jangan sama pujian. Munafik juga manusia yang satu ini.

    Prabowo itu jelas prajurit, serdadu, pion, martir. Dia harus menurut apa aja kata atasan. Tidak boleh neko-neko. Disuruh menangkap orang, dia pasti akan menangkap. Disuruh menculik orang, dia pasti akan menculik. Kalau tidak mau disuruh atasan, jangan jadi tentara. Chain of command. Rantai komando. Dia prajurit tempur. Dia pernah membawahi Dua Komando Tempur dari Kotama, Central Commando, yakni Wakil Danjen Kopassus dan Danjen Kopassus. Pangkostrad.

    The big picture-nya adalah Wiranto yang dengan gagah beraninya mengaku sebagai Menhankam/Pangab sesaat setelah Soeharto menyatakan pengunduran dirinya. Soeharto tahu dia dikudeta oleh wakilnya, Habibie, menteri kesayangannya sejak tahun 1975. Soeharto tahu Habibie di-back-up oleh Wiranto selaku Menhankam/Pangab. Soeharto mafhum, “this is my karma” karena dia telah mengkudeta Soekarno per 1 Oktober 1965.

    Masak Wiranto sebagai Menhankam/Pangab kok membentuk Pam Swakarsa? Armed civilians. Tentara ‘pengaman’ kepentingan Wiranto. Masak bentuk tentara sipil hanya berdasarkan urat aja dan mau jadi martir. Ide bodoh ini kemudian diperbaiki dengan memberikan ideologi islam sebagai tameng, kedok. maka dibentuklah FPI, sebagai perwujudan Pam Swakarsa yang lemah secara struktural.

    Wajah Asli Dibalik Topeng Agama, 29/08/2011, http://koranpembebasan.wordpress.com/2011/08/29/wajah-asli-dibalik-topeng-agama/


    http://politik.kompasiana.com/2014/04/17/ingkar-jokowi-vs-ingkar-prabowo-647508.html

    Ingkar Jokowi Vs Ingkar Prabowo
    Daniel H.t., | 17 April 2014 | 09:30

    Jokowi dan Prabowo (FB Prabowo Subianto / Tribunews.com)

    Pada artikel saya sebelumnya (Jokowi Presiden, Mungkin Memang Kehendak Yang Maha Kuasa), saya mencoba melihat dari sisi positif mengenai ikut majunya Jokowi dalam bursa capres 2014, meskipun yang bersangkutan seharusnya masih menjalani jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta sampai dengan tahun 2017.

    Artikel saya itu jika dikaitkan dengan sebuah artikel yang saya buat 6 bulan sebelumnya, tepatnya pada 15 September 2013 (Akankah Jokowi Tak Sengaja Menjadi Presiden RI) bisa dijadikan semacam dasar pengetahuan mengenai latar belakang, kondisi dan kronologis memahami Jokowi, apa, bagaimana dan kenapa sampai Jokowi bisa menjadi Walikota Solo, Gubernur DKI Jakarta, dan kemudian diberi mandat oleh PDIP untuk nyapres di Pilpres 2014 ini.

    Sejak dari menjadi Walikota Solo sampai dengan menjadi Gubernur DKI Jakarta, kemudian diberi mandat sebagai capres dari PDIP, semuanya bukan bertolak dari inisiatif dan ambisi pribadi Jokowi, Jokowi tidak “menyodorkan dirinya” untuk itu, melainkan dia benar-benar menjadi demikian karena ditugaskan oleh partainya (murni panggilan tugas). Dari rekam jejaknya pun tidak ada satu pun bukti bahwa selama 7 tahun menjadi Walikota Solo dan hampir 2 tahun ini menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi telah memanfaatkan jabatannya itu untuk kepentingan pribadi (memperkayakan diri), keluarga, maupun partainya. Jokowi dan keluarganya juga tidak mempunyai perusahaan-perusahaan besar yang berpotensi untuk terjadinya konflik kepentingan jika dia kelak menjadi Presiden.

    Namun, seperti yang sudah gampang ditebak sebelumnya, momen pendeklarasian Jokowi sebagai capres itu pun langsung direspon dan dimanfaatkan lawan-lawan politiknya, terutama kompetitor sesama capres dan para simpatisan mereka untuk digunakan sebagai senjata menghantam Jokowi. Apalagi kalau bukan tuduhan Jokowi sebagai kutu loncat, pembohong, pengkhianat, haus kuasa, gila kuasa, presiden boneka, dan seterusnya. Sempat ditayangkan pula iklan yang khusus dibuat sedemikian rupa, yang isinya memuat kumpulan janji-janji Jokowi untuk menyelesaikan aneka problem Jakarta dengan program-programnya, komitmen Jokowi untuk menyelesaikan tugas jabatannya, dan pernyataannya tidak tertarik maju dalam Pilpres 2014. Entah siapa yang membuat dan menyebarkan iklan itu, besar kemungkinan itu dari mereka yang merasa elektabilitasnya terancam dengan ikut bersaingnya Jokowi dalam bursa Pilpres 2014 ini.

    Murkanya Prabowo Subianto

    Jokowi pun kemudian dibanding-bandingkan bakal capres terkuat kedua setelah Jokowi versi lembaga-lembaga survei, yakni Prabowo Subianto, yang juga adalah Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra. Sebelum Jokowi masuk dalam bursa survei, Prabowo Subianto adalah capres terbesar elektalibitasnya. Tetapi, begitu nama Jokowi dimasukkan dalam survei, nama Prabowo langsung tergeser ke urutan kedua.

    Karena ambisinya menjadi presiden sangat besar, tetapi rasa percaya dirinya yang tidak sebesar ambisinya itu, pengdeklarasian Jokowi sebagai capres dari PDIP itu membuat resah, dan kemudian mengumbar kemarahannya. Prabowo murka, sasarannya Jokowi.

    Saking geramnya Prabowo, dalam hampir setiap kali kampanyenya di Pileg 2014, dia melakukan serangan berupa sindiran-sindiran yang sangat tajam yang ditujukan kepada Jokowi. Sampai-sampai pakar komunikasi dari Universitas Indonesia, Tjipta Lesmana, menyebutkan Prabowo terlalu sadis dalam melontarkan kegusarannya itu. Beberapa pernyataan “sadis” Prabowo yang dilontarkan dalam bentuk sindiran kepada Jokowi itu antara lain (merdeka.com):

    “Maaf, pemimpin di Jakarta lupa dengan rakyat. Sudah duduk lupa janji. Tapi rakyat Indonesia tidak mau dibohongi lagi. Rakyat Indonesia bukan orang-orang bodoh.”

    “Kita saat di militer dipimpin dengan keras, komandan kita cerewetnya tidak main-main. Mereka singa anak buahnya pun menjadi singa. Tapi kalau singa dipimpin kambing, nanti singanya bersuara kambing,”

    Menyindir Jokowi sebagai capres boneka: “”Kalian mau dipimpin boneka-boneka? Mau punya presiden boneka?”
    “Budaya mencla-mencle, plin-plan, budaya lain di hati lain di mulut. Tinggi gunung, seribu janji, dan janji tidak ditepati, kita tidak butuh pemimpin seperti itu.”

    Prabowo juga sempat membaca puisi yang menyindir Jokowi dan Megawati, bunyinya:

    “Boleh berbohong asal santun
    Boleh mencuri asal santun
    Boleh korupsi asal santun
    Boleh menipu rakyat asal santun
    Boleh menjual negeri pada orang lain asal santun
    Boleh merampok asal santun”

    Demikianlah antara lain cara Prabowo menyerang Jokowi (dan Megawati). Khusus Megawati, Prabowo marah karena menganggap Megawati mengkhianati Perjanjian Batu Tulis yang pernah mereka tandatangani bersama ketika keduanya maju sebagai pasangan capres-cawapres di Pilpres 2009, yang pada poin ketujuhnya menyatakan Megawati berjanji untuk mendukung Prabowo sebagai capres di Pilpres 2014. Tentang hal ini silakan baca artikel saya yang berjudul Perspektif Hukum Perdata terhadap Perjanjian Batu Tulis.

    Cara dan sikap reaktif-emosionalnya Prabowo terhadap pencapresan Jokowi tersebut secara tak langsung memberi indikasi kebenaran sinyalemen yang mengatakan tentang sosok Prabowo yang temperamental, sulit mengendalikan emosinya jika merasa ditantang. Bagaimana bisa menjadi presiden kalau menghadapi problem seperti ini saja tidak bisa mengendalikan emosinya. Bagaimana nanti kalau menghadapi aneka persoalan bangsa yang jauh lebih rumit dan ruwet? Kalau jadi presiden, jangan-jangan nanti ada menterinya yang cidera karena menjadi sasaran kemarahannya.

    Hal ini diperburuk dengan adalah pendamping Prabowo di Gerindra, yang kelihatannya mempunyai watak “sebelas-duabelas” dengan Prabowo, yaitu Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon yang sejak Jokowi nyapres suka mengejek-ejek dan merendahkan Jokowi dengan puisi-puisinya. Yang terakhir adalah puisinya yang dia beri judul “Raisoopo-opo” yang disebarkan ke publik, kemarin, Rabu, 16 April 2014.

    Sikap-sikap seperti ini memperlihatkan kepada kita bagaimana sebenarnya kualitas kepimpinan Prabowo cs, yang kelihatannya saja gagah dan tegas, tetapi ternyata isinya mental “rombengan.” Bagaimana bisa mereka menghargai rakyat, menghargai demokrasi, dan menghadapi kritik-kritik kelak, apabila dengan saingan capres-nya saja sikapnya sudah seperti ini.

    Para pendukung dan simpatisan Prabowo Subianto pun mengamini semua pernyataan sindirian “sadis” Prabowo kepada Jokowi itu. Bersamaan dengan itu mereka memuji-muji Prabowo sebagai sosok capres yang paling tepat, karena sosoknya yang gagah, tegas, punya visi dan misi yang jelas, dan sebagainya.

    Mereka seolah-olah lupa, mengabaikan, atau tidak tahu mengenai rekam jejak Prabowo yang kelam di masa lalu. Diduga meningkat secara signifikannya suara Partai Gerindra di Pileg 2014 ini dikarenakan banyak generasi muda, pemilih pemula yang menjatuhkan suaranya kepada Gerindra karena terpengaruh penampilan Prabowo yang gagah itu. Generasi yang tidak mengetahui sejarah rekam jejak Prabowo di masa lalu itu.

    Rekam Jejak Masa Lalu Prabowo

    Pada tahun 1997-1998 ketika rezim Soeharto semakin terancam jatuh oleh berbagai aksi perlawanan rakyat pro-reformasi dan demokrasi, yang dimotori para mahasiswa dan dibekengi oleh tokoh-tokoh masyarakat, rezim itu menggunakan segala cara untuk mempertahankannya. Cara-cara represif dan teror khas diktator yang selama ini sukses melestarikan kekuasaan rezim itu pun semakin ditingkatkan kuantitas dan kualitasnya, termasuk dan terutama menculik sejumlah aktivis oleh tim-tim siluman di luar undang-undang, dari militer/ Kopassus, dengan maksud dapat membungkam aksi-aksi demonstrasi antiSoeharto itu. Tiga belas orang dari mereka yang diculik sampai hari ini belum kembali, diduga telah tewas dibunuh. Salah satu aktor utama penculikan itu adalah Komandan Jenderal (Danjen) Kopassus saat itu, Letjen TNI Prabowo Subianto. Prabowo sudah mengakui perbuatannya itu.

    Dia membentuk Tim Mawar dengan 11 anggota Kopassus, anak buahnya. Mereka menculik 9 orang aktivis. Selama penculikan para aktivis itu disiksa dengan cara-cara di luar batas peri kemanusiaan untuk mengetahui misi mereka dan siapa saja teman-temannya, serta agar menjadi ketakutan, dan tidak berani lagi melawan Soeharto Mengecam Soeharto identik dengan tindakan subversif. Salah satunya korban penculikan itu adalah Faisol Riza. Pengalamannya semasa berada dalam sekapan para penculik dari Tim Mawar itu pernah disampaikan lewat kicauan Twitter-nya dan dimuat di Merdeka.com.

    Foto 13 aktivis pro reformasi saat unjuk rasa di Bundaran HI (2011), yang diculik dan masih hilang sampai sekarang (Kompas.com)

    Prabowo mengatakan dia hanya bertanggung jawab terhadap penculikan yang dilakukan oleh Tim Mawar. Para korban penculikannya itu, katanya, semua kembali dalam keadaan selamat, bahkan beberapa di antaranya menjadi pengurus teras Partai Gerindra. Sedangkan terhadap penculikan aktivis lain, termasuk mereka yang belum kembali itu, Prabowo mengaku tidak mengetahuinya. Prabowo juga mengaku bahwa aksi penculikan tersebut berdasarkan perintah dari atasannya. Siapa saja mereka yang turut melakukan penculikan-penculikan itu, siapakah otak utamanya, apakah Panglima ABRI, atau Presiden Soeharto, dan lain-lain? Sampai hari ini rahasianya masih disimpan Prabowo. Layakkah dengan status seperti ini Prabowo mau menjadi presiden?

    Pengakuan Prabowo bahwa semua aktivis yang diculik timnya itu kembali dengan selamat, bertentangan dengan keterangan yang disampaikan oleh Pius Lustrilanang, salah satu korban penculikan Tim Mawar, sebagaimana dimuat di Tempo.co. Pius bersaksi, ketika berada di dalam penyekapan para penculiknya, dia sempat berkomunikasi dengan tiga aktivis lainnya, yaitu, Herman Hendrawan, Yani Afri, dan Soni. Tiga orang ini termasuk mereka yang sampai hari ini belum kembali. Ketika dibebaskan, Pius mengecek tiga rekannya ini yang katanya dibebaskan terlebih dulu daripadanya, tetapi ternyata mereka tidak kembali. Pius menulis, “Saya lalu teriingat pada perkataan salah seorang penculik: ‘Ada yang keluar (dalam keadaan) hidup dan ada yang keluar (dalam keadaan) mati dari tempat ini’.

    Pada April 1999 anggota Kopassus yang bergabung dalam Tim Mawar itu telah menjalani peradilan militer dan divonis bersalah. Sedangkan, khusus untuk Prabowo, berdasarkan rekomendasi dari Dewan Kehormatan Perwira yang khusus dibentuk untuk kasus tersebut, Panglima ABRI ketika itu, Prabowo dinilai bersalah, tetapi hanya menjatuhkan sanksi politik kepadanya, yaitu pemecatan (pensiun dini) dari kedinasannya di ABRI (sekarang TNI). Prabowo pun pensiun dengan pangkat terakhir Letnan Jenderal.

    Jadi, sampai hari ini Prabowo tidak pernah menjalani peradilan militer, dia hanya dijatuhkan sanksi secara politik. Sejak saat itu juga Amerika Serikat tidak mengizinkan Prabowo masuk ke negara mereka dengan alasan Prabowo telah melakukan pelanggaran HAM berat.

    Pada September 2009, Pansus Orang Hilang pernah merekomendasikan pemerintah dalam hal ini Kejaksaan Agung untuk membentuk Pengadilan HAM Ad-Hoc untuk mengadili para aktor penculikan aktivis di tahun 1997-1998 itu, tetapi rekomendasi itu tidak pernah dilaksanakan.

    Selain itu, Prabowo juga banyak dituding bertanggung jawab atas tragedi kerusuhan Mei 1998, yang membakar Jakarta selama beberapa hari, dengan korban jiwa yang mencapai seribu lebih orang itu, termasuk korban-korban pemerkosaan dari etnis Tionghoa.

    (Rekomendasi: Baca buku Kerusuhan Mei 1998, Fakta, Data & Analisa, – Mengungkap Kerusuhan Mei 1998 Sebagai Kejahatan Terhadap Kemanusiaan, Penerbit Solidaritas Nusa Bangsa dan Asosiasi Penasehat Hukum dan HAM Indonesia, Edisi Revisi: Mei 2007)

    Di dalam bukunya yang berjudul Menyibak Tabir Orde Baru, Memoar Politik Indonesia 1965-1998 (Penerbit Buku Kompas, 2014), Jusuf Wanandi, salah seorang pendiri CSIS ada sedikit menyinggung masa-masa menjelang kerusuhan Mei 1998 itu.

    Menurut dia, yang melakukan penyerangan terhadap kantor pusat PDI pada 27 Juli 1996 adalah massa preman yang dikerahkan oleh beberapa jenderal TNI. Dua tahun kemudian (1998) hal itu diulangi lagi. Sebelum kerusuhan Mei 1998 meledak, diketahui Letjen Prabowo Subianto mengerahkan kelompok ektremis untuk menghadapi mahasiswa. “Ketika itu sebagai Komandan Kopassus, ia mengadakan acara buka puasa di rumahnya yang dihadiri oleh hampir 3.000 orang yang terdiri dari kelompok garis keras kanan,” tulis Jusuf Wanandi di bukunya itu (halaman 376).

    Doa bersama di Monumen 12 Mei 1998 di Universitas Trisakti(Antara/ Dhoni Setiawan)

    Berita utama Harian Kompas (Selasa, 22/08/1998) ttg pemecatan Prabowo dari ABRI karena kasus penculikan (sumber: @Fadjroel Rahman)

    Pasukan Paramiliter di Timor Timur (1995)

    Dalam bukunya yang berjudul Timor-Timur, The Untold Story (Penerbit Buku Kompas, 2012), Letjen (Purn.) Kiky Syahnakri, Komandan Korem Timor Timur pada 1995, mengakui tentang adanya pasukan paramiliter ilegal yang melakukan teror dan pembunuhan di Timor Timur ketika itu.

    Pasukan paramiliter di luar struktur ABRI (ilegal) itu dikabarkan dibentuk oleh Prabowo Subianto yang ketika itu adalah Wakil Komandan Kopassus. Pasukan sipil ilegal berpakaian ala ninja itu diterjunkan di Timor Timur yang ketika itu sedang bergejolak untuk melancarkan teror ke warga sipil dalam rangka melawan kelompok gerilyawan Xanana Gusmao. Pembentukan kelompok paramiliter itu dibuat dengan maksud agar aksi-aksi teror ke warga sipil itu tidak dapat diminta pertanggungjawabannya ke ABRI.

    Prabowo sendiri mengakui bahwa ia memfasilitasi pembentukan pasukan yang terdiri dari kalangan pendukung pro-integrasi, tetapi ia membantah bahwa pasukan paramiliter itu membunuhi masyarakat sipil.

    Jadi, kelihatannya melakukan aksi-aksi teror di luar struktur resmi ABRI sudah merupakan ciri khas Prabowo sejak dulu.

    Apakah “hobbi” seperti ini tidak akan kambuh lagi, jika Prabowo merasa terdesak ketika dia mempunyai kekuatan untuk melakukannya lagi?

    Seandainya Dulu Gerakan Pro-Reformasi Berhasil Ditumpas

    Prabowo memang telah membantah bahwa dirinya sebagai satu-satunya yang bertanggung jawab atau otak dari kerusuhan itu, tetapi, seharusnya, terlepas dari terbukti bersalah atau tidaknya Prabowo, sebelum mengajukan diri sebagai presiden, dia terlebih dulu membuka semua misteri tersebut sebatas yang diua ketahui untuk kemudian bisa ditindaklanjuti investigasinya oleh yang berwenang. Termasuk siapa sebenarnya yang penanggung jawab utama (pemberi perintah) penculikan-penculikan itu, apakah benar dia hanya bertanggung jawab atas 9 aktivis yang diculik Tim Mawar itu. Selain dia, siapa (Jenderal) yang waktu itu juga melakukan penculikan seperti itu, siapa yang bertanggung atas 13 aktivis yang masih hilang sampai hari ini, penanggung jawab kerusuhan Mei 1998 yang sebenarnya, dan seterusnya. Tidak mungkin Prabowo tidak tahu sama sekali mengenai misteri-misteri di balik salah satu tragedi terburuk bangsa ini tersebut.

    Seandainya ketika itu, dengan aksi-aksi penculikannya itu Prabowo cs sukses mempertahankan kekuasaan rezim Presiden Soeharto, yang juga mertuanya ketika itu, terus diwarisi sampai sekarang, apakah Prabowo akan menjadi Prabowo seperti sekarang?

    Ketika itu semua pelaku (aktivis) pro-reformasi menentang rezim diktator Soeharto adalah sama dengan musuh Prabowo Subianto, yang harus dia tumpas. Tetapi, sekarang, setelah perjuangan reformasi yang menang sampai terciptanya alam demokrasi seperti sekarang ini, Prabowo jugalah yang ikut menikmatinya, sampai pada taraf pencalonan dirinya sebagai presiden mendatang.

    Yang terjadi adalah kekuasaan Soeharto gagal dipertahankan. Rezim yang berkuasa sekitar 32 tahun itu runtuh pada 21 Mei 1998. Setelah Habibie menjadi Presiden mengganti Soeharto, sempat terjadi juga ketegangan antara Habibie dengan Prabowo. Prabowo dicurigai hendak melakukan kudeta dengan mengerahkan “pasukan tak dikenal” masuk Jakarta menuju Istana Negara. Atas informasi dari Panglima ABRI Wiranto, Habibie pun mengambil langkah tegas dengan memerintahkan Panglima ABRI memecat Prabowo sebagai Pangkostrad hari itu juga, “sebelum matahari terbenam.” Prabowo yang tidak terima dirinya dipecat, mendatangi kediaman Presiden Habibie, terjadilah perdebatan hebat di antara mereka. Habibie tetap pada pendiriannya.

    Di ujung kejatuhannya, sang mertua (Soeharto) juga kehilangan kepercayaannya terhadap Prabowo. Soeharto lebih percaya Wiranto ketimbang anak mantunya sendiri. Diikuti dengan terjadinya perceraian antara Prabowo dengan Siti Hediati Hariyadi (Mbak Titiek), anak keempat Soeharto.

    Mempertanyakan Perintah Atasan

    Protes Prabowo kepada Presiden Habibie atas pemecatannya itu saja merupakan suatu hal yang tidak lazim. Biasanya apa pun alasannya seorang perwira TNI (ketika itu masih bernama ABRI) akan menerima perintah atasannya terhadap dirinya, apalagi dari seorang Presiden sebagai Panglima Tertinggi ABRI. Mempertanyakan perintah atasan terhadap dirinya, bukan baru pertama kali ini dilakukan Prabowo.

    Seperti yang ditulis oleh Letjen TNI (Purnawirawan) Sintong Panjaitan, dalam bukunya Perjalanan Seorang Prajurit Parakomando (Penerbit Buku Kompas, 2009), pada Maret 1983, Prabowo yang waktu itu masih berusia 32 tahun dengan pangkat Kapten, menjabat sebagai Wakil Komandan Kopassandha, diam-diam mempersiapkan pasukannya dari Den 81 dengan maksud hendak menculik para Jenderal, yakni, Letnan Jenderal Benny Moerdani dan kawan-kawannya (antara lain Moerdiono, Sudharmono, dan Ginanjar Kartasasmita), dengan tuduhan hendak melakukan kudeta terhadap Presiden Soeharto. Jika itu sampai terjadi, kejadiannya mirip-mirip dengan penculikan para Jenderal di tahun 1965.

    Rencana penculikan itu akhirnya gagal dijalankan karena tak ada satupun dukungan yang diperoleh Prabowo dari petinggi ABRI di atasnya. Mayor Luhut Pandjaitan yang menjadi atasan Prabowo menolak mengikuti saran Prabowo untuk menggerakkan pasukan. Jenderal M. Jusuf yang ketika itu adalah Menhankam/Panglima ABRI juga mengabaikan kecurigaan Prabowo. Luhut sendiri menganggap bahwa Prabowo ketika itu sedang stress berat.

    Karena tindakannya itu, kemudian atas perintah KSAD Rudini, Prabowo dipindahtugaskan ke Kostrad, dengan jabatan Wakil Komandan Batalyon.

    Karena pemutasian itu, Prabowo mempersoalkannya kepada pimpinannya ketika itu, yaitu, Brigjen Sintong Panjaitan. Padahal, mempertanyakan keputusan pimpinan adalah hal tabu bagi kalangan militer dan bisa berakibat pemecatan, tetapi Prabowo melakukannya. Protes Prabowo pun kemudian disampaikan Sintong Panjaitan kepada beberapa petinggi ABRI, tetapi saran mereka agar Sintong melupakannya. Maklum anak mantu Soeharto, penguasa yang paling ditakuti ketika itu.

    Ingkar Jokowi vs Ingkar Prabowo

    Apa yang dilakukan Prabowo itu jelas sudah merupakan suatu pengingkaran terhadap sumpah prajurit (ABRI/TNI).

    Jika dibandingkan dengan pengingkaran Jokowi terhadap komitmennya sebagai Gubernur DKI Jakarta, – hal mana untuk tugas gubernur otomatis diganti oleh wakilnya yang naik menjadi gubernur (jika Jokowi terpilih sebagai presiden), pengingkaran mana yang jauh lebih berat? Pengingkaran Jokowi atau pengingkaran Prabowo?

    Yang berusaha diciptakan saat ini adalah imej seolah-olah pengingkaran Jokowi terhadap komitmennya itu sebagai Gubernur DKI Jakarta lauh lebih serius daripada pengingkaran Prabowo Subianto terhadap sumpah prajuritnya itu. Karena itu Jokowi harus terus dipermasalahkan, sedangkan rekam jejak kelam Prabowo boleh diabaikan, dilupakan?

    Masih sehatkah bangsa ini? ***


    Jokowi Presiden, Mungkin Memang Kehendak Yang Maha Kuasa http://politik.kompasiana.com/2014/04/16/jokowi-presiden-mungkin-memang-kehendak-yang-maha-kuasa-647182.html
    Akankah Jokowi Tak Sengaja Menjadi Presiden RI http://politik.kompasiana.com/2013/09/15/akankah-jokowi-tak-sengaja-menjadi-presiden-ri-591988.html
    merdeka.com http://www.merdeka.com/politik/serangan-prabowo-ke-mega-dan-jokowi-makin-gencar.html
    Perspektif Hukum Perdata terhadap Perjanjian Batu Tulis. http://politik.kompasiana.com/2014/03/22/perspektif-hukum-perdata-terhadap-perjanjian-batu-tulis–641572.html
    ” Raisoopo-opo ” http://www.tribunnews.com/pemilu-2014/2014/04/16/fadli-zon-kembali-bikin-puisi-raisopopo-sindir-jokowi
    Merdeka.com . http://www.merdeka.com/peristiwa/cerita-korban-penculikan-aktivis-disetrum-kopassus.html
    Tempo.co http://politik.kompasiana.com/2014/04/17/Saya%20lalu%20teriingat%20pada%20perkataan%20salah%20seorang%20penculik:%20%E2%80%9CAda%20yang%20keluar%20(dalam%20keadaan)%20hidup%20dan%20ada%20yang%20keluar%20(dalam%20keadaan)%20mati%20dari%20tempat%20ini%E2%80%9D.


    Gatot Swandito
    17 April 2014 09:57:14
    wkwkwkwkwkwkwk…. lupakan masa lalu prabowo sekaligus prabowo-nya

    Daniel H.t.
    17 April 2014 15:39:58
    Masa lalu tidak boleh dilupakan, dong.. kan harus belajar dari sejarah.

    Ardiansyaheka
    19 April 2014 15:56:47
    Selaku Prajurit hrs patuh perintah komandan {Panglima,Presidan} dia tdk bisa membantah hanya menjalankan tugas. Buktinya banyak yg di culik malah bergabung mendukung pak Prabowo. itu berarti mereka tau mana yg benar dan mana yg salah

    Ardiansyaheka
    19 April 2014 15:56:47
    Selaku Prajurit hrs patuh perintah komandan {Panglima,Presidan} dia tdk bisa membantah hanya menjalankan tugas. Buktinya banyak yg di culik malah bergabung mendukung pak Prabowo. itu berarti mereka tau mana yg benar dan mana yg salah

    A A A
    17 April 2014 10:07:06
    anggap saja prabowo itu masa lalu atau angin lalu, hehehe

    Daniel H.t.
    17 April 2014 15:40:27
    Kalau anginnya angin pitung beliung, bagaimana? Mau dianggap angin lalu juga?

    Ardiansyaheka
    19 April 2014 15:57:16
    Selaku Prajurit hrs patuh perintah komandan {Panglima,Presiden} dia tdk bisa membantah hanya menjalankan tugas. Buktinya banyak yg di culik malah bergabung mendukung pak Prabowo. itu berarti mereka tau mana yg benar dan mana yg salah

    Agni Yudha Pangarsa
    17 April 2014 10:10:20
    counter attack from Jasmev

    Ethan Hunt
    19 April 2014 12:49:12
    kalo gitu, counter attack lagi dunks artikel ini.. kan bagus?

    Indo Agustus
    17 April 2014 10:19:21
    Ahok harus membaca ini……..masihkah nurani nya menyetujui ingkar Prabowo ??

    Rivaldi Silaban
    17 April 2014 11:17:03
    Apakah kasus prabowo itu berdasarkan fakta? dimana Jenderal tertinggi(Wiranto) saat itu? sepertinya Prabowo selalu dijatuhkan dengan kejadian2 yg belum terungkap kebenarannya,kenapa orang yg menjatuhkan prabowo selalu memakai “alat” ini? apa karna prabowo tidak memiliki lagi suatu kesalahan lain untuk dijadikan “alat”?
    Menurut saya,Prabowo kriteria terbaik sebagai pemimpin ! semangat !

    Far-ied
    17 April 2014 11:50:51
    makanya suruh Prabowo buka rahasia…!!!

    Bambang Irianto
    17 April 2014 11:58:01
    prabowo sendiri sudah mengakui memerintahkan penculikan

    Frengky
    17 April 2014 12:06:37
    iya, sbnrny prabowo itu hny diuntungkan krn faktor lupa. krn kejadianny udah lama – 15 tahun lebih… bnyk anak2 muda skrg yg tdk tahu sejarah prabowo. dia kan bekas mantuny pak harto. asal usul kekayaan keluargany pun dicurigai berasal KKN… tau sendri-lah pd era pak harto korupsiny gila2an – waktu itu kan belon ada KPK – jd bnyk sekali koruptor yg lolos…

    Far-ied
    17 April 2014 12:07:59
    daripada Prabowo sibuk menebar kebencian, lebih baik tunjukkan prestasinya untuk Indonesia, tunjukkan apa yg telah diperbuat untuk bangsa, bagaimana dengan kelompok taninya, apa perkembangannya? ungkapkan hal itu agar masyarakat jelas bagaimana dan apa yang telah prabowo lakukan untuk Indonesia. Kalo cuma janji…? waduh… kita udah muak dengan janji2, buktikan dgn apa yang sudah dilakukan. Itu saja cukup….!!

    Frengky
    17 April 2014 12:08:20
    semuany fakta kok. anda boleh cek pengakuan agum gumelar. dia adl bekas atasan prabowo. dan prabowo sendiri sudah mengakui kalo dia memang melakukan penculikan…

    Steve Gee
    17 April 2014 12:14:06
    1. secara kedokteran alat nya prabowo sudah tak berfungsi, jadi kalau prabowo selalu memakai alat…yah… wajar saja
    2. Prabowo sendiri sudah ngaku bertanggung jawab soal nyulik aktivis dan mau kudeta habibie
    3. sampai hari ini keputusan mahmil belum diganti atau digugat oleh prabowo
    4. tgpf mei 98 sudah menyimpulkan prabowo terlibat, tapi krn TNI masih menghargai Soeharto yg meminta prabowo utk dijaga nyawa dan kehormatannya krn anak kandung Prabowo jg cucu Soeharto..

    Steve Gee
    17 April 2014 12:41:29
    1. Wiranto adalah Pangab, jabatan tertinggi ABRI yg bahkan diberi kesempatan mengambil alih kekuasaan Soeharto, tp menolak, jadi mau saingan apa dgn Prabowo?
    2. Prabowo gak mikir kalau kudeta itu berhasil, maka saat itu juga kita akan kembali ke 50th lalu krn disanksi sama Amerika
    3. Jokowi bukan ingkar tapi diberi kepercayaan dan tanggungjawab yg lebih besar sebagai WNI yg baik tentu harus berusaha sebaik2nya…bandingkan dgn mr p yg berkali2 ingkar dan belum pernah dipercaya langsung oleh rakyat..
    4. kalau takut serangan balik jangan memulai dulu, amunisi masih banyak utk sang ingkar…

    Nur Setiono
    17 April 2014 12:42:44
    seingat saya panglima ABRI membentuk Dewan Kehormatan Perwira (DKP) utk memproses kasus Prabowo dg anggota para kepala staf angkatan dan bebrapa perwira tinggi bintang 3, diantaranya Agum Gumelar. Hasilnya Probowo diberhentikan dari militer dan menyandang titel ‘purnawirawan’, lalu dia pergi ke Yordania jadi pengusaha.

    Daniel H.t.
    17 April 2014 15:43:40
    @Rivaldi, Prabowo sendiri telah mengaku. Konsekuensinya dia sudah dpiceat sbg perajurit ABRI/TNI. Pensiun dini.
    Apa yang disebut di artikel ini berdasarkan sumber2 langsung dari mantan atasan Prabowo di Kopassus. Buku2nya masih bisa dicari di TB Gramedia. atau bisa anda cari dgn bantuan Google juga.

    Daniel H.t.
    17 April 2014 16:41:24
    @Rivaldi, silakan baca juga pernyataan langsung Jenderal (Purn.) Agum Gumelar, bekas atasaan Prabowo ttg Prabowo:

    http://nasional.inilah.com/read/detail/2089844/agum-gumelar-prabowo-harus-lihat-sejarah#.U0-hhlWSzTo

    Ardiansyaheka
    19 April 2014 15:57:34
    47
    Selaku Prajurit hrs patuh perintah komandan {Panglima,Presidae Buktinya banyak yg di culik malah bergabung mendukung pak Prabowo. itu berarti mereka tau mana yg benar dan mana yg salah

    Rivaldi Silaban
    19 April 2014 15:58:36

    http://politik.kompasiana.com/2014/04/19/presiden-jokowi-wajib-usut-megawati-648031.html

    TOLONG INI DIBACA BAIK2 YA MAS DAN MBA2 SEKALIAN,SUPAYA KALIAN TAK TERACUNI FITNAH DAN SALAH MEMILIH PEMIMPIN

    Advancer Ready
    19 April 2014 17:19:15
    kalau hemat saya, prabowo ini Jendral yang sangat ekspresif. ini bisa jadi kelebihan di tengah2 manusia poli-tikus yang selalu berkata lain tindakan lain. Hanya memang beliau belum memperlihatkan komitmen kuat dalam pengembangan Indonesia, belum ada program Nasional, baru kelompok saja.

    Far-ied
    17 April 2014 11:29:51
    Dalem mas Daniel…..

    Lumpia
    17 April 2014 14:21:35
    Baru satu pendukung Prabowo yg nongol. Coba apa kata mereka ttg fakta ini.

    Bre Dahana
    17 April 2014 14:49:21
    Kalau Prabowo mengatakan dia hanya bertanggung jawab terhadap penculikan yang dilakukan oleh Tim Mawar dan katanya semuanya sudah dipulangkan dengan selamat maka sangat bertentangan dengan pengakuan Pius Lustrilanang. Saat disekap Tim Mawar, Pius sempat berkomunikasi di tempat penyekapan dengan Herman Hendrawan, Yani Afri, dan Soni yang sampai sekarang tidak pernah kembali. Jadi Tim Mawar tahu betul dimana para aktivis yang hilang tersebut.
    Baca : http://www.tempo.co/read/news/2013/10/28/078525228/Taktik-Pius-Mendekati-Prabowo-Subianto/1/1RT

    Daniel H.t.
    17 April 2014 15:46:56
    @Bre, trims tambahan informasinya ini. Saya tambahkan di artikel ini juga.

    Rikos 1952
    17 April 2014 16:30:31
    HKTI aja dualisme rebutan kekuasaan tuh di bawah si bowo ………….wkwkwhttp://politik.kompasiana.com/2013/11/30/hkti-jadi-mesin-polik-prabowo-petani-merana-612609.html

    Rikos 1952
    17 April 2014 16:30:49

    http://politik.kompasiana.com/2013/11/30/hkti-jadi-mesin-polik-prabowo-petani-merana-612609.html

    Daniel H.t.
    17 April 2014 16:42:35
    Silakan baca juga pernyataan Jenderal (Purn.) Agum Gumelar, yang pernah menjadi atasan langsung Prabowo: http://nasional.inilah.com/read/detail/2089844/agum-gumelar-prabowo-harus-lihat-sejarah#.U0-hhlWSzTo

    Mulyadi
    19 April 2014 15:49:03
    jokowi yang terlalu sombong/

    Puteri
    19 April 2014 15:49:07
    Prabowo Bicara “Blakan-Blakan” Soal Kerusuhan Mei 98 http://www.prabowocenter.com/2011/11/prabowo-subianto-berpeluang-besar.html

    Lito
    19 April 2014 15:53:29
    isu penculikan adalah alat utk menjatuhkan pak prabowo. hanya dengan isu ini lawan papol bs menjatuhkan nama baik pak prabowo, tp saya yakin org yg cerdas akan mendukung pak prabowo, krn beliau adalah sosok pemimpin yg di butuhkan indonesia agar bangsa ini tdk lg di jajah oleh bangsa asing.

    Ardiansyaheka
    19 April 2014 15:53:29
    artikel yang tidak jelas…smua tentang prabowo tidak masuk akal..pemimpin pada saat itu adalah wiranto..dimana wiranto pada saat itu…Pak Prabowo hanya dijadikan kambing hitam saja…

    Anugrah Eka
    19 April 2014 15:55:28
    Kita perlu pemimpin yg tegas,berani,punya harga diri seperti pak Prabowo makanya pilih Gerindra untuk #IndonesiaBangkit
    IndonesiaBangkit melawan penjajahan ekonomi,penjajahan aset oleh asing.saya mendukung bapak Prabowo untuk melawan itu smua

    Rahmat Wibowo
    19 April 2014 15:58:40
    subjektif sekali

    Aprilia Mandasari
    19 April 2014 15:59:54
    Prabowo hanya dijadikan kambing hitam

    Rivaldi Silaban
    19 April 2014 16:00:43

    http://politik.kompasiana.com/2014/04/19/presiden-jokowi-wajib-usut-megawati-648031.html

    COBA BACA INI BAIK2 YA
    KUTIPAN ARTIKEL:
    Keanehan lain adalah selain Syarwan Hamid, maka semua perwira yang merancang penyerbuan ke markas PDI seperti SBY, Agum Gumelar, Hendropriyono dan Sutiyoso mendapat jabatan tinggi ketika Megawati berkuasa. Yang lebih aneh tentu saja reaksi Megawati ketika didesak anak buahnya untuk menyelidiki dan dia menyatakan: “Siapa suruh kalian mau ikut saya? siapa suruh kalian menunggu di sana?”, sebuah reaksi yang membuat para anak buahnya kaget setengah mati.
    Jadi sementara keterlibatan Prabowo dalam penangkapan aktivis seperti Wiji Thukul hanya sekedar hipotesa tanpa bukti yang bersifat cocoknologi, tidak demikian dengan kemungkinan Megawati terlibat Kerusuhan 27 Juli 1996 yang mencapai 90% dengan bukti dan fakta bahwa Megawati mengetahui penyerbuan akan dilakukan beberapa hari sebelumnya namun dia tidak melakukan apa-apa untuk mencegah kerusuhan.
    Bila Jokowi menjadi presiden beranikah dia mengungkap keterlibatan Megawati dalam Kerusuhan 27 Juli 1996? Tapi inilah yang harus terjadi bila dia mulai membuka borok lama, sebab faktanya tidak ada satu orangpun yang terlibat perebutan kekuasaan di akhir Orde Baru yang tidak mengotori tangannya demi memuluskan rencana pemberontakan mereka dan Megawati bukan pengecualian.
    Jadi saran saya kepada Projo silakan ungkit Wiji Thukul sampai Kerusuhan 27 Juli 1996.

    Rivaldi Silaban
    19 April 2014 16:02:52
    COBA BACA INI BAIK2 YA,BIAR KITA TAK SALAH MEMILIH PEMIMPIN

    http://politik.kompasiana.com/2014/04/19/presiden-jokowi-wajib-usut-megawati-648031.html

    KUTIPAN ARTIKEL : Keanehan lain adalah selain Syarwan Hamid, maka semua perwira yang merancang penyerbuan ke markas PDI seperti SBY, Agum Gumelar, Hendropriyono dan Sutiyoso mendapat jabatan tinggi ketika Megawati berkuasa. Yang lebih aneh tentu saja reaksi Megawati ketika didesak anak buahnya untuk menyelidiki dan dia menyatakan: “Siapa suruh kalian mau ikut saya? siapa suruh kalian menunggu di sana?”, sebuah reaksi yang membuat para anak buahnya kaget setengah mati.
    Jadi sementara keterlibatan Prabowo dalam penangkapan aktivis seperti Wiji Thukul hanya sekedar hipotesa tanpa bukti yang bersifat cocoknologi, tidak demikian dengan kemungkinan Megawati terlibat Kerusuhan 27 Juli 1996 yang mencapai 90% dengan bukti dan fakta bahwa Megawati mengetahui penyerbuan akan dilakukan beberapa hari sebelumnya namun dia tidak melakukan apa-apa untuk mencegah kerusuhan.
    Bila Jokowi menjadi presiden beranikah dia mengungkap keterlibatan Megawati dalam Kerusuhan 27 Juli 1996? Tapi inilah yang harus terjadi bila dia mulai membuka borok lama, sebab faktanya tidak ada satu orangpun yang terlibat perebutan kekuasaan di akhir Orde Baru yang tidak mengotori tangannya demi memuluskan rencana pemberontakan mereka dan Megawati bukan pengecualian.
    Jadi saran saya kepada Projo silakan ungkit Wiji Thukul sampai Kerusuhan 27 Juli 1996.

    Nugraha Yusuf
    19 April 2014 16:09:45
    ini BLACK JOURNAL.
    1. beberapa aktivis yang dulu diculik kini menjadi kader GERINDRA,karena apa?
    karena mereka tahu mana yang lebih baik didukung dan mana yang sebaiknya tidak didukung.
    2. dalam karirnya PRabowo adalah bintang,kenaikan pangkatnya termasuk cepat,dan tentu saja dalam dunia kerja hal ini tidak mudah diterima untuk sebagian orang yang posisinya diatas,seperti sintong panjaitan,dan seluruh kel. Panjaitan,
    jadi mungkin kurang tepat jika mengutip dari buku dari narasumber yang seperti itu.
    lebih baik cari yang netral,seperti munir yang sudah tidak ada,jika ingin mengkaji,tentunya tinggal melanjutkan dari Alm Munir.
    3. mungkin anda salah satu dari antek yang tidak ingin prabowo menjadi presiden,karena saat prabowo menjadi presiden,kemungkinan besar beliau akan membeberkan dalang2 1998.
    dan banyak aktor yang panik dan melakukan berbagai cara untuk mencegah hal ini,
    4. jokowi effect sudah terlihat tidak terlalu berpengaruh dibanding Prabowo effect.
    5. PDIP memang melanggar perjanjian batu tulis

    G
    19 April 2014 22:29:06
    Saya malah jadi perhatiin senyumnya yang miring banget itu. Kayaknya pernah kena stroke si Pak Jendral itu.
    Semustinya memang Prabowo buka kartu, clear kan semua sehingga jelas tanpa keraguan, baru dia bisa dinilai pantas atau tidak pantas menjadi Capres. Kalau dalam kondisi sekarang yang masih abu-abu, jelas dia nggak pantas mengajukan diri menjadi Capres. Mustinya sih, mereka yang warisan-warisan rezim Soeharto itu semuanya tahu diri dan mundur saja, kasih kesempatan untuk yang muda-muda yang maju di era baru ini.
    JKW4P, Jokowi all the way!

    Biru Laut Nusantara
    23 April 2014 22:06:41
    Mungkin apa yang ditawarkan Prabowo membuat orang-orang melihat kembali sejarah. Karena dia bilang akan memotong kebocoran APBN sampai ribuan triliun, dan membangun ekonomi dari desa. Orang-orang yang selama ini terlupakan karena sihir “dunia baru” mungkin menggangap tawaran itu lebih menarik daripada melihat sejarah daur ulang. Cerita usang yang tahun lalu digunakan untuk mendukung si A, tahun ini digunakan untuk mendukung si B. Apakah Prabowo yang paling diuntungkan dari tidak jelasnya proses hukum dari kasus reformasi? Tentu tidak.

    Sirod
    25 April 2014 17:10:05
    Wawancara Uni Lubis, majalah Panji:
    Syakieb Sungkar: Prabowo – http://syakieb-sungkar.blogspot.com/2014/03/prabowo.html?m=1
    Kesaksian ayahanda prabowo:

    https://m.facebook.com/photo.php?fbid=283568575134956&id=100004454472682&set=o.256838011014355

    Prabowo, Wiranto, Habibie dan Soeharto ’98

    https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=286932494798564&substory_index=0&id=100004454472682

    Klarifikasi Prabowo di The Jakarta Post:
    Letter to the editor: Prabowo clarifies | The Jakarta Post – http://m.thejakartapost.com/news/2013/12/27/letter-editor-prabowo-clarifies.html
    Almarhum Munir tentang Capres Prabowo Subianto: http://youtu.be/0bZsKVZSTRw
    Artikel majalah newsweek (terjemahan):
    PRABOWO: KAMBING HITAM 1998 | Soedoet Pandang – http://soedoetpandang.wordpress.com/2014/03/27/prabowo-kambing-hitam-1998/
    LETJEN TNI JOHNY LUMINTANG TANTANG PRABOWO

    https://m.facebook.com/photo.php?fbid=10151560587673590&id=93000193589&set=a.175786858589.124570.93000193589&source=48

    Sirod
    25 April 2014 17:12:12
    Jelek banget formatnya jadi berantakan
    Wawancara Uni Lubis, majalah Panji:
    Syakieb Sungkar: Prabowo – http://syakieb-sungkar.blogspot.com/2014/03/prabowo.html?m=1
    Kesaksian ayahanda prabowo:

    https://m.facebook.com/photo.php?fbid=283568575134956&id=100004454472682&set=o.256838011014355

    Prabowo, Wiranto, Habibie dan Soeharto ’98

    https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=286932494798564&substory_index=0&id=100004454472682

    Klarifikasi Prabowo di The Jakarta Post:
    Letter to the editor: Prabowo clarifies | The Jakarta Post – http://m.thejakartapost.com/news/2013/12/27/letter-editor-prabowo-clarifies.html
    Almarhum Munir tentang Capres Prabowo Subianto: http://youtu.be/0bZsKVZSTRw
    Artikel majalah newsweek (terjemahan):
    PRABOWO: KAMBING HITAM 1998 | Soedoet Pandang – http://soedoetpandang.wordpress.com/2014/03/27/prabowo-kambing-hitam-1998/
    LETJEN TNI JOHNY LUMINTANG TANTANG PRABOWO

    https://m.facebook.com/photo.php?fbid=10151560587673590&id=93000193589&set=a.175786858589.124570.93000193589&source=48

    Michael Bore
    25 April 2014 21:27:14
    artikel yang sangat bagus sekali

    Edwkus Edwkus
    26 April 2014 18:05:42
    Mengenai korban penculikan yang akhirnya menjadi anggota Gerindra, bisa jadi ada beberapa hal, mereka menyerah dari perjuangan mereka sewaktu diculik dengan iming-iming “daripada menderita mendingan bergabung dengan P.S”. Ketika ada orang-orang yang ditawan, adalah hal yang lumrah jika beberapa dari mereka mengkhianati perjuangan awal mereka dan membelot kepada yang menculik karena takut menderita. Jadi argumen bahwa beberapa dari yang diculik bergabung dengan Gerindra, bukanlah bukti jelas sebelum diklarifikasi oleh korban yang bergabung maupun yang menolak Gerindra.

    Olivia
    26 April 2014 21:54:54
    Pasukan Nasi Kucing Fadli Zonk mana neh…. gak ada suaranya????? lagi bikin puisi yach?

    Diki Disdiki
    29 April 2014 06:42:12
    bangsa ini dah gila….

    Mikhail Johanes
    29 April 2014 12:12:26
    HAHHH giliran begini keluar deh tulisan2 provokatif2 begini. Dulu kemana aja boss sebelum jokowi dicalonin??? Boss, masa lalu orang ga ada yang sempurna, memang yang nulis ini juga sempurna??? Jangan bullshit lah!! Intinya komitment prabowo untuk bangsa lebih jelas daripada jokowi yang ga jelas mau bawa bangsa ini kemana. Taunya netek sama bu mega aja.

    Chandra Kurniarta
    30 April 2014 01:59:17

    • PDI-Perjuangan jg tdk mencalonkan Jokowi semata-mata karena dibutakan ambisi politik, tp memang krn rakyat yg menghendaki. Kalau mengingkari fakta itu, bisa saja PDI-Perjuangan mengusung trah Soekarno sbg capres (Bu Mega juga patut diapresiasi)
    • Kasus Prabowo, militer mungkin dididik buat patuh dgn perintah, tp kalau utk melakukan pengkhianatan thd rakyat semacam itu, kenapa Prabowo waktu itu tdk menolak perintah dan merelakan pembunuhan karakter thd dirinya. (belakangan sih beliau menyesal).
    • Terus Wiranto jg perlu diusut, kenapa seolah bungkam thd fakta padahal beliau ada di posisi sbg eks-Panglima TNI merangkap Menhankam dan didukung penuh rakyat, ataukah beliau gentar dgn tekanan kekuasaan waktu itu. (slogan bersih,peduli,tegas?)

    Kelihatan juga perbedaannya mana yg punya ambisi politik secara batiniah (rohani) / naluriah (nafsu)
    You have rights to follow your heart. Vote wisely.

    Diane
    30 April 2014 09:17:57
    Menurut ayahnya Prabowo yg mengintruksinya penculikan bahkan sebagian untuk dihabisi adalah SUHARTO.

    Diane
    30 April 2014 09:35:07
    Si Mikhail Johanes ini oon apa gimana sih. Kalau masa lalunya cuma nyolong mangga sih ya bisalah dibilang gak ada manusia yg sempurna ck ck ck…Cuma orang sakit jiwa yg milih Prabowo.


     
  • Virtual Chitchatting 12:52 PM on 2014/05/02 Permalink  

    antara Slipi dan Grogol: butuh waktu berapa lama untuk pengerahan, penggelaran, penyebaran, penyerbuan, dan penembakan terhadap orang-orang sipil di kampus Trisakti? 

    Kelahiran 10 Januari 1956 di Jombang, Jawa Timur, Timur Pradopo bukan satu-satunya jenderal bintang dua yang diangkat SBY menjadi pentolan salah satu angkatan bersenjata, yakni Kapolri (22 Oktober 2010 – 25 Oktober 2013). Setelah SBY menunjuk Timur, dalam sehari, Kapolri BHD langsung mengangkat Timur menjadi bintang tiga dan menjabat sebagai Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam).

    Menjelang pensiun, Timur menunjuk Sutarman sebagai pewaris tahta penguasa di institusi Polri. Jabatan ini merupakan jabatan keempat warisan Timur di Polri, yakni Kaselapa Lemdiklat Polri, Kapolda Jawa Barat, Kapolda Metro Jaya, dan Kapolri. Sutarman pun masih bintang dua.


    Di zaman Abdurrahman Wahid, Chaeruddin Ismail pernah diangkat menjadi Kapolri pilihan (2 Juni 2001-7 Agustus 2001), tanpa melalui kelaziman yang mendukung kezaliman budaya di instansi Polri. Dalam 2 bulan, Chaeruddin naik pangkat sampai dua kali. Charruddin pernah menjadi tim sukses pasangan capres JK-Wiranto.

    Pada tanggal 1 Juni 2001, hampir bersamaan waktunya dengan pergantian lima menteri dan Jaksa Agung, Presiden meminta Bimantoro mengundurkan diri sebagai Kapolri. Namun, Bimantoro menolak. Pada tanggal 2 Juni 2001, Presiden melantik Inspektur Jenderal Chaerudin Ismail sebagai Wakil Kapolri. Padahal, jabatan Wakil Kapolri telah dihapuskan oleh Abdurrahman Wahid sendiri melalui Keppres No. 54/2001 tertanggal 1 April 2001.

    Pengangkatan Chaerudin dilakukan dengan merevisi Keppres No. 54/2001 dengan Keppres No. 77 tertanggal 21 Juni 2001, yang berlaku surut 1 Juni 2001. Pada tanggal 21 Juli 2001, dia melantik Chaerudin Ismail resmi sebagai Pejabat Sementara Kapolri. Kasus ini telah menciptakan dualisme dalam tubuh kepolisian dan memanaskan perseteruan Presiden dengan parlemen.


    Sebagai Kapolres Jakarta Barat (1997-1999), Timur Pradopo bertanggungjawab penuh atas mobilisasi pasukan dan senjata atas berbagai kasus penembakan dan penculikan aktivis menjelang kejatuhan Soeharto di bulan Mei 1998. Enambelas tahun yang lalu!

    Slipi dan Grogol itu hanya 3 km saja jaraknya.
    Mapolresta Jakbar di Slipi dan Universitas Trisakti di Grogol hanya berjarak 3 km.

    Emang butuh waktu berapa lama untuk pengerahan, penggelaran, penyebaran, penyerbuan, dan penembakan terhadap orang-orang sipil di kampus Trisakti?


    http://yustisi.com/2010/07/komplonas-terima-8-nama-calon-kapolri/

    Irjen Nanan Soekarna, Irjen Bambang Suparno, dan Irjen Oegroseno menguat
    Kompolnas terima 8 nama calon Kapolri
    Rabu, 28 Juli 2010 pukul 18:35.

    Ketua Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) Djoko Suyanto mengungkapkan, akan membahas calon Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) sekitar satu atau dua bulan sebelum Kapolri Jenderal Bambang Hendarso Danuri (BHD) mengakhiri tugasnya pada Oktober 2010. Kompolnas sudah menerima nama calon Kapolri.

    “Satu dua bulan sebelum Kapolri diberhentikan,” kata Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan itu di Kantor Kepresidenan, Jakarta, Rabu (28/7).

    Djoko membenarkan Komisi Kepolisian Nasional telah menerima nama-nama calon pengganti Bambang, namun belum menggelar rapat khusus untuk membahasnya. Komisi Kepolisian Nasional telah menerima delapan nama calon pengganti Bambang Hendarso.

    Kedelapannya adalah
    1. Komisaris Jenderal Yusuf Manggabarani,
    2. Komisaris Jenderal Nanan Soekarna,
    3. Komisaris Jenderal Ito Sumardi,
    4. Inspektur Jenderal Oegroseno,
    5. Inspektur Jenderal Timur Pradopo,
    6. Inspektur Jenderal Imam Sudjarwo,
    7. Inspektur Jenderal Pratiknyo, dan
    8. Inspektur Jenderal Bambang Suparno.

    Kompolnas akan membahas semua nama calon Kapolri yang telah diterima dan akan memberikan catatan sebelum menyerahkan hasil bahasan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

    Djoko Suyanto menegaskan, pemerintah tetap berpegang pada pedoman normatif untuk menentukan persyaratan bagi seorang perwira untuk menjabat sebagai Kapolri, yaitu harus memenuhi jenjang kepangkatan, memenuhi persyaratan usia, menguasai bidang kerja, dan memiliki integritas yang tinggi. ri


    http://yustisi.com/2010/08/telegram-kapolri-memutasikan-lima-kapolres-di-polda-metro-jaya/

    Telegram Kapolri memutasikan lima kapolres di Polda Metro Jaya
    Rabu, 11 Agustus 2010 pukul 16:53.

    Lima kepala kepolisian resort (polres) di jajaran Kepolisian Derah (Polda) Metro Jaya segera dimutasi. Pertukaran tugas kepimpinan ini berdasarkan telegram Kapolri bernomor ST/590/VII/2010 pada 10 Agustus 2010.

    Menurut informasi di Polda Metro Jaya, jabatan Kapolres Jakarta Barat dari Kombes Kamil Razak akan digantikan Kombes Yazid Fanami. Sebelumnya, Yazid, penyidik di Ekonomi Khusus Mabes Polri. Sedangkan Kamil akan mengikuti sekolah perwira tinggi.

    Kapolres Jakarta Timur Kombes Hassanudin digantikan Kombes Saidal Mursalim yang sebelumnya Kapolres Depok. Hassanudin mengikuti sekolah perwira tinggi. Jabatan Kapolres Depok digantikan Kombes Fery Abraham.

    Kapolres Jakarta Utara Kombes Rudy Sufahriadi digantikan Kombes Andap Budi Revianto, yang sebelumnya Kabid Propam Polda Metro Jaya. Rudy akan menjabat PD Densus 88 Mabes Polri. Jabatan Kabid Propam Polda digantikan Kombes Agusli Rasyid.

    Kapolres Metro Tanggerang Kombes Maruli CC Simanjuntak digantikan Kombes Tavip Yulianto yang sebelumnya penyidik utama Pusprovos Div Propam Mabes Polri. Simanjuntak menjadi Biro Perencanaan Administrasi Bareskrim Mabes Polri. yh


    http://indonesia-policewatch.com/adil/megapolitan.php?act=open&idberita=16243

    5 Kapolres di Polda Metro Jaya Dimutasi

    Indonesia-policewatch.com:Pergantian kepemimpinan dalam tubuh Polri terus dilakukan. Kali ini, 5 kapolres yang berada di wilayah hukum Polda Metro Jaya diganti.

    “Mutasi adalah hal biasa dalam rangka penyegaran personel,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Boy Rafli Amar kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (11/8).

    Dalam Telegram Rahasia (TR) Kapolri bernomor ST/590/VIII/2010 tanggal 10 Agustus 2010, sejumlah perwira menengah di Polda Metro Jaya berganti posisi.

    Mereka yang dimuatasi antara lain, Kapolres Jakarta Timur Kombes Hassanudin digantikan oleh Kombes Saidal Mursalim. Hassanudin dimutasi menjadi perwira menengah di Polri dalam rangka Sekolah Perwira Tinggi (Sespati).

    Sedangkan Saidal sebelumnya menjabat sebagai Kapolresta Depok. Posisi Saidal sebagai Kapolresta Depok digantikan oleh Kombes Fery Abraham.

    Kapolres Jakarta Barat yang semula diduduki oleh Kombes Kamil Razak digantikan oleh Kombes Yazid Fanami. Yazid sebelumnya penyidik di Direktorat Ekonomi Khusus (Eksus) Mabes Polri, sedangkan Kamil dipindahkan ke Mabes Polri sebagai perwira menengah dalam rangka Sespati.

    Pucuk pimpinan di Polres Jakarta Utara yang semula dipegang oleh Kombes Rudy Sufahriadi, juga diserahkan kepada Kombes Andap Budi Revianto. Andap sebelumnya menjabat sebagai Kepala Bidang Propam Polda Metro. Sedangkan Rudy dimutasi ke Mabes Polri untuk diarahkan menjadi PD Detasemen 88 sebagai upaya restrukturisasi. Jabatan Kabid Propam Polda Metro digantikan oleh Kombes Agusli Rasyid.

    Kapolres Tangerang Kota Kombes Maruli CC Simanjuntak digantikan oleh Kombes Tavip Yulianto yang sebelumnya menjabat sebagai penyidik utama Pusprovost Divisi Propam Mabes Polri. Sedangkan Maruli kini menduduki jabatan baru sebagai Kepala Bagian Umum Biro Perencanaan Administrasi (Rorenmin) Polri.

    Selain pergantian kapolres, mutasi perwira menengah dalam internal Polda Metro Jaya juga dilakukan. Direktur Pam Obvit Polda Metro yang sebelumnya diduduki oleh Kombes Syahri Gunawan, digantikan AKBP Suntana. Suntana sebelumnya adalah Wakil Direktur Intelkam Polda Metro.

    Kasat Brimob Polda Metro yang sebelumnya dijabat oleh Kombes Murad Ismail, digantikan oleh Kombes Imam Margiono yang sebelumnya menjabat sebagai Kapoltabes Medan, Polda Sumatera Utara. Murad kini dimutasikan sebagai perwira menengah Polri dalam rangka Sespati.

    Sejumlah Kepala Satuan di Polda Metro juga dipromosikan untuk dicalonkan menjadi Kapolres, seperti Kasat III Baya Direktorat Narkoba Polda Metro yang dijabat oleh AKBP Krisno Siregar, diangkat dalam jabatan baru calon Kapolres Madiun Kota, Polda Jawa Timur.

    Kepala Satuan Remaja, Anak dan Wanita (Renakta) Ditreskrimum AKBP Dwi Irianto diangkat sebagai calon Kapolres Tulang Bawang Polda Lampung.

    Terakhir, Kepala Satuan Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Metro AKBP Tommy Winston Watuliu dimutasikan sebagai perwira menengah di Bareskrim Polri tanpa job. (IPW/Dtc)


    http://yustisi.com/2010/08/kapolri-serah-terima-jabatan-jangan-disalahartikan-ada-kesalahan/

    Kapolri: Serah terima jabatan jangan disalahartikan ada kesalahan
    Kamis, 19 Agustus 2010 pukul 11:31

    Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Bambang Hendarso Danuri melantik sembilan Kepala Kepolisian Daerah (kapolda) di Ruang Rapat Utama Markas Besar (Mabes) Polri, Kamis (19/8).

    Ke-9 kapolda yang dilantik yaitu:
    1. Kapolda Jawa Tengah dari Irjen Alex Bambang Riatmodjo kepada Irjen Edward Aritonang,
    2. Kapolda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dari Brigjen Sunaryono kepada Brigjen Ondang Sutarsa.
    3. Kapolda Jawa Timur dari Irjen Pratiknyo kepada Irjen Bahrodin Haiti,
    4. Kapolda Sulawesi Selatan Irjen Adang Rochyana kepada Irjen Jhony Waenal Usman.
    5. Kapolda Jambi dari Brigjen Dadang Garhadi Karnasaputra kepada Brigjen Bambang Suparsono,
    6. Kapolda Kalimantan Barat dari Brigjen Erwin PL Tobing kepada Brigjen Sukrawardi Dahlan dan
    7. Kapolda Sulawesi Utara dari Brigjen Sukrawardi kepada Brigjen Sigit Sudarmanto.
    8. Kapolda Sulawesi Utara dari Brigjen Hertian Aristarkus Yunus kepada Kombes Carlo B. Tewu, dan
    9. Kapolda Bali dari Irjen Sutisna kepada Irjen Hadiatmoko.

    “Serah terima jabatan (sertijab) yang dilakukan ini jangan disalahartikan karena adanya kesalahan, karena mutasi adalah bagian dari perkembangan organisasi yang tidak bisa ditawar lagi,” kata Bambang.

    Dia menambahkan, Polri saat ini sedang mempersiapkan kader berikutnya, karena para senior segera meninggalkan tempat tugasnya.

    Sembilan kapolda yang dimutasi berdasarkan Keputusan Kapolri No. KEP/479/VIII/2010 tangggal 5 Agustus 2010.yh


    http://yustisi.com/2010/08/5-kapolres-di-polda-metro-jaya-serah-terima-jabatan/

    5 kapolres di Polda Metro Jaya serah terima jabatan
    Sabtu, 21 Agustus 2010 pukul 12:58

    Lima kepala kepolisian resort di Jakarta serah terima jabatan, Sabtu (21/8) di Balai Pertemuan Polda Metro Jaya dengan dipimpin Kapolda Inspektur Jenderal Timur Pradopo.

    Kapolres Jakarta Barat Komisaris Besar Kamil Razak diganti Komisaris Besar Yazid Fanami. Yazid sebelumnya penyidik Direktorat Ekonomi Khusus Mabes Polri sedangkan Kamil Razak dipindah ke Mabes Polri dalam rangka Sekolah Perwira Tinggi.

    Kapolres Kota Tanggerang Komisaris Besar Maruli CC Simanjuntak diganti Komisaris Besar Tavip Yulianto. Taviv sebelumnya sebagai penyidik utama Pusprovost Divisi Propam Mabes Polri sedangkan Maruli menjadi Kepala Bagian Umum Biro Perencanaan Administrasi Mabes Polri.

    Kapolres Jakarta Utara Komisaris Besar Rudy Sufahriadi diganti Komisaris Besar Andap Budi Revianto yang sebelumnya menjabat sebagai Kabid Propam Polda Metro Jaya, sedangkan Rudy sekarang menjabat di Mabes Polri sebagai PD Detasemen 88 sebagai upaya restrukturisasi.

    Kapolres Kota Depok Komisaris Besar Saidal Mursalim diganti Komisaris Besar Fery Abraham.

    Kapolres Jakarta Timur Komisaris Besar Hassanudin diganti Komisaris Besar Saidal Mursalim yang sebelumnya menjabat sebagai Kapolresta Depok, sedangkan Kombes Hassanudin di mutasi menjadi perwira menengah di Mabes Polri. nto


    http://yustisi.com/2011/07/5-kapolres-di-polda-metro-jaya-di-mutasi/

    Mantan Kapolres Kabupaten Bekasi jadi Kapolres Jakbar
    5 Kapolres di Polda Metro Jaya di Mutasi
    Sabtu, 30 Juli 2011 pukul 17:04

    Lima jabatan Kapolres di bawah wilayah hukum Polda Metro Jaya di Mutasi. Perpindahan jabatan tersebut tertuang dalam Surat Telegram Rahasia (STR) Kapolri bernomor STR/1525-1526/VI/2011 tanggal 29 Juli 2011.

    Selain Kapolres, Direktur Reserse Kriminal Umum dan Direktur Kriminal Khusus Polda Metro Jaya juga mengalami pergantian.

    Adapun para pejabat yang dimutasi diantaranya adalah:

    Kapolres Jakarta Pusat Kombes Hamidin digantikan oleh Kombes Angesta Romano Yoyol. Hamidin dimutasi dalam rangka mengikuti Sespati.

    Kombes Yazid Fanani, Kapolres Jakarta Barat digantikan oleh Kombes Setija Junianta yang sebelumnya menjabat Kapolres Bekasi Kabupaten. Sementara Yazid dimutasi dalam rangka mengikuti Sespati.

    Posisi Setija sebagai Kapolres Bekasi Kabupaten digantikan oleh Kombes Wahyu Hadiningrat. Kombes Wahyu sebelumnya menjabat Kepala Satgaswil Jabar Densus 88 Mabes Polri.

    Kapolres Jakarta Selatan kini diduduki oleh Kombes Imam Sugianto, yang sebelumnya menjabat Kapolres Bekasi Kota. Posisi Kapolres Bekasi Kota kini diduduki oleh Kombes Priyo Widyanto.

    Kapolres Depok Kombes Fery Abraham dimutasi menjadi Kabag Paminal Provos Divpropam Polri. Pengganti Ferry di Depok adalah Kombes Mulyadi Kaharni.

    Dirkrimsus Polda Metro Jaya Kombes Yan Fitri Halimansyah dimutasi menjadi Kabagrenma Robinops Bareskrim Polri. Posisinya digantikan oleh Kombes Sufyan Syarif.

    Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Herry Rudolf Nahak dimutasi ke STIK. Posisinya digantikan oleh Kombes Gatot Edy Pramono yang sebelumnya menjabat sebagai Kapolres Jakarta Selatan.wah


    http://yustisi.com/2011/08/kepala-polres-baru-harus-tingkatkan-komitmen-layani-masyarakat/

    Kepala Polda Metro Jaya:
    Kepala Polres baru harus tingkatkan komitmen layani masyarakat
    Jumat, 05 Agustus 2011 pukul 19:28

    Enam kepala Polres di wilayah Polda Metro Jaya yang dimutasi resmi menandatangai serah terima jabatan di Balai Pertemuan, Jumat (5/8).

    Acara yang dimulai pukul 17.00 WIB dipimpin langsung Kerpala Polda Metro Jaya, Inspektur Jenderal Untung S Radjab.

    Kapolda meminta kepada Kapolres yang baru untuk lebih meningkatkan komitmen moral untuk melayani masyarakat.

    “Seiring dinamika masyarakat yang terus bergulir, organisasi kepolisian dituntut untuk dinamis. Maka kepolisan harus meningkatkan komitmen-komitmen moral untuk terus melayani masyarakat, melindungi, serta menjaga ketertiban dan keamanan,” ujar Untung.

    Perpindahan jabatan keenam kapolres sendiri tertuang dalam Surat Telegram Rahasia (STR) Kapolri bernomor STR/1525-1526/VI/2011 tanggal 29 Juli 2011.

    Pejabat yang dimutasi di antaranya Kapolres Jakpus Kombes Hamidin digantikan oleh Kombes Angesta Romano Yoyol.

    Kapolres Jakarta Barat Kombes Yazid Fanani digantikan oleh Kombes Setija Junianta yang sebelumnya menjabat Kapolres Bekasi Kabupaten. Sementara Kapolres Bekasi Kabupaten diisi oleh Kombes Wahyu Hadiningrat.

    Kapolres Depok Kombes Fery Abraham dimutasi menjadi Kabag Paminal Provos Divpropam Polri. Posisi Ferry digantikan Kombes Mulyadi Kaharni.

    Kapolres Jakarta Selatan kini diduduki oleh Kombes Imam Sugianto yang sebelumnya menjabat Kapolres Bekasi Kota. Sementara posisi lama Imam diisi oleh Kombes Priyo Widyanto.

    Selain kapolres, posisi Dirkrimum dan Dirkrimsus Polda Metro Jaya juga mengalami mutasi. Dirkrimsus Polda Metro Jaya Kombes Yan Fitri Halimansyah dimutasi menjadi Kabagrenma Robinops Bareskrim Polri. Posisinya digantikan oleh Kombes Sufyan Syarif.

    Kombes Herry Rudolf Nahak yang sebelumnya menjabat Dirkrimum Polda Metro Jaya dimutasi ke STIK. Posisinya digantikan oleh Kombes Gatot Edy Pramono yang sebelumnya menjabat Kapolres Jakarta Selatan. wah


    http://yustisi.com/2012/02/kapolres-jakarta-barat-kombes-setija-junianta-dicopot-dari-jabatannya/

    Diganti Komisaris Besar Suntana
    Kepala Polres Jakarta Barat dicopot dari jabatannya
    Jakarta-Yustisi.com, Jumat, 10 Februari 2012 pukul 11:25.

    Kepala Polres Jakarta Barat, Komisaris Besar Setija Junianta dicopot dari jabatannya bersama keempat perwira menengah lainnya di lingkungan Polda Metro Jaya, Jumat (10/02). Selanjutnya, Kepala Polda Metro Jaya Inspektur Jenderal Untung S Rajab mempercayakan Komisaris Besar Suntana sebagai Kepala Polres Jakarta Barat yang baru.

    Adapun keempat pejabat lain yang juga diganti adalah, Direktur Propam Polda Metro Jaya, Kombes Agusli Rasyid diserahkan kepada Kombes Hari Harnowo.

    Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya yang semula dijabat Kombes Gatot Eddy Pramono diserahterimakan kepada Kombes Toni Hermanto.

    Kemudian Direktur Intelkam Polda Metro Jaya Kombes Irlan digantikan oleh Kombes Awan Samodra.

    Serta Direktur Pengamanan Objek Vital Polda Metro Jaya Kombes Suntana diganti oleh Kombes Adi Cahyo Hurip Mulyono.

    Acara serah terima jabatan (Sertijab) yang dipimpin Kapolda Metro Jaya, Inspektur Jenderal Untung S Rajab tersebut berlangsung di Balai Pertemuan Metro Jaya (BPMJ), Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Jumat (10/2). wah


    http://yustisi.com/2012/05/mutasi-besar-besaran-di-jajaran-polres-metro-jakarta-barat/

    Mutasi besar-besaran di jajaran Polres Metro Jakarta Barat
    Jumat, 11 Mei 2012 pukul 13:23

    Jajaran Polres Metro Jakarta Barat memutasi besar-besaran aparatnya. Kepala Satuan Reskrim Polres Metro Jakarta Barat, Ajun Komisaris Besar Abdul Karim dicopot dari jabatannya. Posisi dia digantikan Ajun Komisaris Besar Hengky Haryadi, yang sebelumnya menjabat sebagai Kepala Satuan Reskrim Polres Jakarta Pusat.

    Informasi yang diterima Yustisi.com, Abdul Karim dipindah tugaskan ke Bagian Bidang Hukum (Binkum) Polda Metro Jaya. Pencopotan mendadak Abdul arim yang belum enam bulan menjabat tersebut menimbulkan berbagai dugaan di kalangan aparat Kepolisian di Polres Metro Jakarta Barat.

    Kepala Polres Metro Jakarta Barat, Komisaris Besar Suntana mengatakan, selain Abdul Karim, pihaknya juga memutasi Kepala Bagian Operasi, Kepala Satuan Narkoba, dan Kepala Polsek Kalideres. Menurut Suntana, mutasi ini dalam rangka penyegaran anggota.

    Posisi Kepala Satuan Narkoba, Ajun Komisaris Besar Yossy Runtukahu digantikan Ajun Komisaris Besar Gembong Yuda, yang sebelumnya menjabat sebagai Kepala Sub Direktorat Obat-obatan Berbahaya Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya. Yossy akan menjalani Sekolah Perwira Menengah. Sedangkan Kepala Polsek Kalideres, Komisaris Eriyanto dimutasi menjadi Wakil Direktur Tahti Polda Metro Jaya. Posisinya digantikan oleh Komisaris Danu Wiyata yang sebelumnya menjabat sebagai Kepala satuan Intel Polres Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta.

    Kepala Unit Kriminal Umum Polres Metro Jakarta Barat, Ajun Komisaris Agung Wibowo menjabat sebagai Kepala Unit Reskrim Polsek Cengkareng, menggantikan Ajun Komisaris Johari Bule yang dipindah tugaskan sebagai Kepala Unit Reskrim Polsek Tambora. wah


    http://www.metrosiantar.com/irjen-suparni-parto-calon-kapolri-yang-berlatar-belakang-intelijen/

    Irjen Suparni Parto, Calon Kapolri yang Berlatar Belakang Intelijen
    12 April 2013

    Jakarta – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan masa jabatan Kapolri Jenderal Timur Pradopo akan dipersingkat karena akan adanya pemilu di pertengahan 2014. Selain jenderal bintang tiga, jenderal bintang dua pun muncul sebagai calon pengganti Timur. Di antara sejumlah nama, Irjen Suparni Parto kini disebut-sebut menjadi yang terdepan.

    Ya, menjadi yang terdepan karena Suparni akan segera mendapatkan kenaikan pangkat seiring dengan terpilihnya dia sebagai Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam). Pangkat bintang tiga alias Komjen pun sudah di depan mata. Suparni sebelumnya menjabat Wakabaintelkam. Dia naik menjadi Kabaintelkam menggantikan Komjen Pol Imam Sudjarwo yang kini menjadi Irwasum Polri. Posisi Irwasum itu ditinggalkan Komjen Fajar Prihantoro yang akan memasuki pensiun.

    Selama berkarier, Suparni erat dengan dunia intelijen. Selain sudah menjabat sebagai Wakabaintelkam sejak Maret 2011, kiprah Suparni ketika masih berpangkat perwira menengah juga erat dengan dunia telik sandi ini. Suparni pernah menjabat sebagai Direktur Intelkam Polda Metro Jaya, Kanit IPP (Intelijen Pengamanan Kepolisian) Dit IPP Polda Nusa Tenggara, Direktorat IPP Polda Kaltim, Direktur Intelkam Polda Bengkulu, Direktur Intelkam Polda Sulsel.

    Lulusan Akpol angkatan 1980 ini mendapatkan bintang pertamanya ketika diangkat menjadi Kapolda Sulteng pada 2008. Setelah 1,5 tahun menjabat Kapolda Sulteng, Suparni kembali ditarik ke Mabes Polri untuk menjabat Dir. A Baintelkam Mabes Polri (2009). Lalu Dan Satgassus Badan Intelejen Nasional (2010) dan staf ahli Kepala BIN Bidang Ideologi (2010). Lalu kemudian Suparni didaulat untuk menjadi Kapolda Jabar pada Oktober 2010 dan kemudian kembali ditarik ke Trunojoyo untuk menjabat sebagai Wakabaintelkam.

    Latar belakang Suparni yang kental dengan aroma intelijen ini disebut-sebut cocok dengan kriteria yang dibutuhkan Presiden SBY, khususnya untuk pengamanan 2014. Seperti diketahui, untuk mengamankan pesta demokrasi lima tahunan itu bukan perkara mudah, diperlukan informasi-informasi pendukung untuk menjaga situasi tetap kondusif.

    Perang Bintang Menuju Tri Brata 1

    Situs resmi Sekretaris Kabinet (Seskab) merilis rencana percepatan penggantian Kepala Polri. Usia dari Jenderal Timur Pradopo yang saat ini menjabat Kapolri, baru akan memasuki masa pensiun pada Februari 2014. Namun jadwal penggantiannya dimajukan pada Agustus tahun ini.

    Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Suhardi Alius, mengatakan belum mengetahui rencana percepatan tersebut. Kabar dimajukannya jadwal penggantian orang nomor satu di jajaran Polri tersebut baru dia ketahui dari media massa. ”Saya belum tahu soal itu,” kata Suhardi kepada detikcom, saat disinggung adanya rencana percepatan pergantian Kapolri yang sekarang dijabat Jenderal Timur Pradopo.

    Jenderal Timur adalah jebolan Akademi Kepolisian (Akpol) tahun 1978. Dia menggantikan Kapolri sebelumnya yang dijabat Jenderal Bambang Hendarso Danuri (BHD) yang pensiun dari masa tugasnya. Timur dilantik menjadi Kapolri, Jumat 22 Oktober 2010. Pengangkatannya diluar dugaan banyak kalangan, karena dari dua nama yang diajukan Presiden SBY ke DPR saat itu, yaitu Komjen Nanan Sukarna dan Komjen Imam Sujarwo, rupanya kandas di tengah jalan. Bahkan, Kabareskrim Komjen Ito Sumardi sempat digadang menggantikan BHD.

    Komjen Ito rupanya tidak memenuhi syarat pencalonan karena massa tugas yang tersisa kurang dari dua tahun. Presiden SBY akhirnya mengusulkan nama Timur Pradopo yang masih menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya berpangkat Inspektur Jenderal. BHD menindaklanjuti usulan tersebut dengan mengangkat Timur menjadi Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam). Menjadi bintang tiga dalam kurang dalam sehari dan melenggang ke Istana.

    Bila penggantian Kapolri dilaksanakan Agustus nanti, artinya ada beberapa jenderal bintang tiga yang akan berlaga. Namun, mengacu aturan dalam UU No.2 tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia, salah satunya adalah sisa masa aktif bertugas adalah dua tahun. Undang-undang ini pula lah yang mengatur kewenangan pengangkatan dan pemberhentian Kapolri oleh Presiden.

    Di struktur kepolisian terdapat beberapa jenderal bintang tiga (Komjen). Mereka ada yang masih aktif dan ada pula yang menunggu tanggal pensiun. Di April ini Komjen Fajar Prihantoro yang menjabat sebagai Irwasum Polri habis masa tugasnya. Menyusul kemudian Komjen Nanan Sukarna dijadwalkan pensiun per Agustus 2013. Desember 2013, Komjen Imam Sujarwo pun ikut pensiun dari jabatan yang saat ini dieembannya sebagai Kabaintelkam Polri.

    Sementara itu, pangkat Komjen dan masih terhitung masih jauh dari masa pensiun (58) adalah Komjen Sutarman (Akpol 1981), Kalemdikpol Komjen Budi Gunawan (Akpol 1983), Kabaharkam Oegroseno (Akpol 1978), dan terakhir Kepala BNN Komjen Anang Iskandar (Akpol 1981). (dtc/int)


    http://indopers.com/pemerintahan/50-pemerintahan/202-percepatan-penggantian-kapolri-tetap-harus-transparan-dan-profesional

    Percepatan Penggantian Kapolri Tetap Harus Transparan dan Profesional
    Martin Hutabarat, Thursday, 18 July 2013 04:44 | Hits: 149

    Jakarta – Komisi III DPR RI setujui usulan Presiden yang ingin mempercepat proses penggantian Kapolri. Diharapkan dalam satu dua bulan mendatang akan ditemukan satu nama untuk menggantikan Kapolri, Jenderal Timur Pradopo yang akan memasuki masa pensiun pada 2014 mendatang.

    Hal tersebut disampaikananggota Komisi III, Martin Hutabarat kepada Parle baru-baru ini. Menurut Martin, usulan percepatan penggantian Kapolri oleh Presiden itu bukan dilatarbelakangi adanya kerusuhan di beberapa wilayah termasuk di Lapas Tanjung Gusta, Sumatera Utara. Namun konon, Presiden ingin Kapolri yang baru dapat segera menyiapkan pengamanan jelang pemilu 2014 mendatang.

    “Wacana percepatan penggantian Kapolri sudah berlangsung sejak beberapa bulan lalu, namun hingga kini belum ada realisasinya.Hal itu sepenuhnya merupakan hak Presiden. Meski demikian ia berharap jika Presiden ingin mengganti kapolri, Presiden harus betul-betul transparan, dan orang yang akan dipilih harus orangyang benar-benar profesional, berkualitas,”ujar Martin.

    Hal tersebut lanjut Martin,disebabkan banyaknya persoalan masyarakat yang masih bertumpu pada peranan kepolisian dalam penanganannya. Dirinya meyakini jika Kapolri betul-betul professional, berdedikasi, dan memiliki tanggung jawab tinggi terhadap tugasnya, maka polisi akan semakin dicintai oleh rakyat. Tetapi sebaliknya, jika Kapolri mendatang tidak bisa menjalankan tugasnya secara professional dalam melindungi masyarakat, maka polisi akan tetap menjadi bulan-bulanan masyarakat.

    Oleh karena itu Martin berharap,untuk menggantikan Kapolri, Presiden harus transparan dan dengan ukuran yang jelas, dan harus dapat diterima dan dipertanggungjawabkan semua. Jangan sampai penggantian Kapolri dipercepat, namun yang terpilih malah jauh dari yang diharapkan semua pihak.

    Seperti diketahui sejauh ini Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) menyiapkan Sembilan nama calon Kapolri, diantaranya Kepala Bareskrim, Komjen Sutarman, Kepala BNN Komjen Anang Iskandar , dan Gubernur Lembaga Pendidikan Kepolisian Komjen Budi Gunawan. DPR


    http://nasional.kompas.com/read/2013/08/02/1233259/Dekat.dengan.SBY.Putut.Bisa.Bernasib.seperti.Timur.Pradopo

    Dekat dengan SBY, Putut Bisa Bernasib seperti Timur Pradopo
    Jumat, 2 Agustus 2013 | 12:33 WIB
    Penulis : Indra Akuntono
    Editor : Caroline Damanik

    KOMPAS/WISNU WIDIANTORO Kapolda Metro Jaya, Irjen Putut Eko Bayu Seno

    JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Eva K Sundari menyebut Kapolda Metro Jaya Irjen Putut Eko Bayu Seno sebagai calon terkuat pengganti Jenderal (Pol) Timur Pradopo. Menurut Eva, Putut berpeluang besar karena memiliki kedekatan personal dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

    Lulusan Akademi Kepolisian tahun 1984 ini sempat menjadi ajudan Presiden pada periode 2004-2009.

    Meski Putut masih jenderal bintang dua, Eva memperkirakan kenaikan pangkatnya bisa dipercepat oleh Presiden SBY. Pasalnya, manuver percepatan kenaikan pangkat juga pernah dilakukan Presiden SBY saat memilih Jenderal (Pol) Timur Pradopo sebagai Kapolri.

    “Kita ingat bagaimana Presiden bermanuver memaksakan percepatan kenaikan pangkat Pak Timur sehingga akal-akalan terjadi di luar speed yang ada. Saya khawatir, Presiden akan melakukan hal yang sama untuk Pak Putut yang eks ajudan,” kata Eva saat dihubungi pada Jumat (2/8/2013).

    Politisi PDI Perjuangan ini mengungkapkan, dirinya berharap Presiden SBY dapat memilih calon Kapolri terbaik. Secara kriteria, Eva memandang figur yang dibutuhkan rakyat saat ini adalah sosok Kapolri yang tegas pada tindakan intoleran dan premanisme, antikorupsi, akuntabel, dan independen agar tidak mengganggu terselenggaranya seleksi yang terbuka dan fair.

    “Potensi terbesar (jadi Kapolri) Pak Putut berdasarkan kedekatan personal. Kalau ada pemaksaan kenaikan pangkat, ya Jenderal (Putut) itu yang jadi,” ujarnya.

    Untuk diketahui, Putut termasuk perwira dengan karier yang mengilap. Karier kepemimpinan pria berusia 52 tahun ini diawali dengan menjabat Kapolres Situbondo (2000-2001) dan kemudian menjabat sebagai Kapolres Jember selama dua tahun (2001-2003). Setelah itu, Putut kemudian ditarik ke Mapolda Jawa Timur sebagai Korspripim (2003-2004).

    Seiring naiknya SBY sebagai Presiden Republik Indonesia pada 20 Oktober 2004, Putut pun ditugaskan sebagai ajudan Presiden selama lima tahun (2004-2009). Naik pangkat sebagai jenderal, Putut ditugasi sebagai Wakapolda Metro Jaya (2009-2011), Kapolda Banten (2011), lalu mendapat pangkat Irjen dan menjabat Kapolda Jawa Barat (2011-2012). Hingga kemudian, pada 31 Oktober 2012, Putut resmi menjadi Kapolda Metro Jaya.

    Sementara itu, Kapolri Jenderal (Pol) Timur Pradopo akan memasuki masa pensiun pada Januari 2014. Komisi Kepolisian Nasional membuat penilaian rekam jejak terhadap sembilan perwira tinggi Polri yang dapat dicalonkan menjadi Kapolri. Mereka adalah Kepala Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri Komisaris Jenderal (Komjen) Sutarman, Kepala Lembaga Pendidikan (Kalemdik) Polri Komjen Budi Gunawan, Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Anang Iskandar, Kepala Divisi Informasi dan Teknologi (IT) Polri Irjen Anis Angkawijaya, Wakil Kabareskrim Polri Irjen Anas Yusuf, Kepala Divisi Hukum (Divkum) Polri Irjen Anton Setiadi, Kepala Badan Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Irjen Puji Hartanto, Kepala Polda Metro Jaya Irjen Putut Bayu Seno, dan Asisten Kapolri Bidang Operasi (Asop) Inspektur Jenderal (Irjen) Badrodin Haiti.

    Irjen Badrodin Haiti akan segera naik pangkat menjadi Komjen setelah menggantikan Komjen Oegroseno yang dilantik menjadi Wakapolri.


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/10/28/nasib-timur-pradopo-setelah-lengser-jadi-kapolri

    Kapolri Baru
    Nasib Timur Pradopo Setelah Lengser Jadi Kapolri
    Adi Suhendi, Tribunnews.com, Senin, 28 Oktober 2013 09:45 WIB

    TRIBUN/DANY PERMANA
    Komjen Pol Sutarman (kiri) melakukan salam komando dengan Jenderal Pol Timur Pradopo (kanan) dalam acara pelantikan Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) baru oleh Presiden RI di Istana Negara, Jakarta, Jumat (25/10/2013). Komjen Pol Sutarman dilantik menjadi Kapolri menggantikan pejabat lama Jenderal Pol Timur Pradopo yang akan memasuki masa pensiun Januari mendatang. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)
    20130905_timur-pradopo_9756.jpg

    Timur Pradopo
    20130904_ketua-kpk-hadir-di-acara-sertijab-panglima-tni_8263.jpg
    Ketua KPK Hadir di Acara Sertijab Panglima TNI

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Jenderal Polisi Timur Pradopo harus meletakkan jabatannya sebelum pensiun setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melantik Komjen Pol Sutarman menjadi Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri).

    Timur harusnya pensiun pada Januari 2014, tetapi presiden menginginkan adanya percepatan pergantian pucuk pimpinan Polri.

    Lalu bagaimana nasib Timur setelah lengser jadi Kapolri?

    Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Ronny Franky Sompie menjelaskan bahwa Timur Pradopo masih berstatus jenderal aktif dan akan memasuki masa purna bakti pada Februari 2014.

    “Nanti beliu (Timur Pradopo) bisa memberikan masukan,” ujar Ronny saat ditemui di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (28/10/2013).

    Jenderal Polisi Timur Pradopo saat ini menyampaikan memori serah terima jabatan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia kepada Komjen Pol Sutarman sebelum dilakukan upacara serah terima jabatan di Markas Korps Brimob, Kelapa Dua, Depok, Selasa (29/10/2013).

    Acara penyampaian memori serah terima jabatan berlangsung di Ruang Rapat Utama (Rupatama) Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (28/10/2013). Acara tersebut dalam rangka mendengarkan pemaparan dari Kapolri lama kepada Kapolri baru tentang capaian dan hal-hal yang harus ditindaklanjuti Kapolri baru pada saat menjabat nantinya.

    “Kapolri baru akan menerima penjelasan dan nanti akan diserahkan dokumen mengenai perjalanan tugas, ada prestasi, ada yang harus ditindaklanjuti,” kata Ronny.

    Sebelumnya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melantik Komjen Pol Sutarman menjadi Kapolri menggantikan Timur Pradopo di Istana Negara, Jumat (25/10/2013).

    Sutarman sebelumnya dicalonkan SBY kepada DPR RI sebagai calon tunggal dan melaksanakan fit and proper test di Komisi III DPR RI. Sembilan fraksi DPR RI menyetujui Sutarman menggantikan Timur Pradopo untuk duduk di kursi Kapolri.


    http://nasional.kompas.com/read/2013/11/19/1521029/Kompolnas.Ada.Jabatan.Eksklusif.di.Tubuh.Polri

    Kompolnas: Ada Jabatan Eksklusif di Tubuh Polri
    Selasa, 19 November 2013 | 15:21 WIB

    Penulis : Dani Prabowo
    Editor : Caroline Damanik

    JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) mengatakan bahwa ada jabatan-jabatan eksklusif di tubuh Polri. Jabatan eksklusif itulah yang pada akhirnya membuat praktik setoran yang dilakukan oleh bawahan kepada atasannya menjamur.

    Anggota Kompolnas, Hamidah Abdurrahman, mengatakan, jabatan eksklusif di tubuh Polri yang dimaksudnya adalah jabatan sebagai pimpinan pada Satuan Lalu Lintas Polri maupun Satuan Reserse Kriminal Polri. Kedua satuan itu kerap dianggap sebagai batu loncatan oleh anggota kepolisian agar dapat memperoleh karier cemerlang di Polri.

    “Jabatan-jabatan tersebut tidak diperoleh dengan mudah sehingga terjadi persaingan tidak sehat,” kata Hamidah melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Selasa (19/11/3013).

    Selain itu, biasanya praktik setoran ilegal itu dilakukan karena anggota ingin mempercepat kariernya dengan naik atau pindah ke satuan kerja lain. Ia menambahkan, umumnya uang hasil setoran itu digunakan untuk membiayai keperluan atasannya baik kebutuhan operasional maupun pribadi.

    Sementara itu, anggota Kompolnas yang lain, M Nasser, mengungkapkan, bukan perkara mudah untuk membongkar praktik setoran tersebut. Pasalnya, meski banyak laporan masyarakat terkait hal tersebut, tetapi bukti yang ada minim.

    “Kabar itu sudah kami dengar, tapi sampai sekarang masih belum ada bukti-bukti yang mendukung. Tolong kasih kami bukti,” ujarnya.

    Ia menambahkan, Kompolnas telah terjun ke lapangan untuk mengecek langsung kebenaran informasi yang diperoleh atas praktik suap tersebut. Namun, hasil investigasi yang diperoleh tak sesuai dengan informasi yang didapat.

    Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Ronny Franky Sompie membantah jika ada jabatan-jabatan tertentu di Polri yang diistimewakan. Ia pun membantah adanya praktik suap yang diberikan bawahan kepada atasan agar mereka bisa menduduki jabatan tertentu atau pindah pada satuan kerja yang diinginkan.

    “Saya hampir 30 tahun di Reserse belum pernah saat saya menjabat harus menyerahkan uang. Itu mungkin kasuistis tergantung kepada yang bersangkutan sendiri,” kata Ronny saat ditemui di sela-sela kegiatan “Silaturahmi Kapolri dengan Insan Pers” di Mabes Polri.


    2014-05-02 PM 01:59

    http://nasional.kompas.com/read/2013/08/18/0747533/Pergantian.Kapolri.Pertarungan.Empat.Komisaris.Jenderal

    Pergantian Kapolri, Pertarungan Empat Komisaris Jenderal
    Minggu, 18 Agustus 2013 | 07:47 WIB

    JAKARTA, KOMPAS.com – Kursi Trunojoyo I sebentar lagi akan berotasi. Posisi Kepala Kepolisian RI yang saat ini dijabat oleh Jenderal Pol Timur Pradopo, akan segera diisi oleh calon baru karena Timur akan memasuki masa pensiun.

    Seharusnya, Timur pensiun pada Januari 2014 mendatang. Namun, pergantiannya dipercepat karena tahun depan sudah memasuki Pemilu 2014. Menindaklanjuti pergantian Kapolri, Komisi Kepolisian Nasional sesuai dengan tugas dan wewenangnya yang diatur di dalam Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia mengajukan nama-nama pengganti Kapolri ke Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

    Setidaknya, ada sebelas nama calon pengganti Kapolri yang telah diajukan Kompolnas kepada SBY. Sebelas nama itu adalah Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Komisaris Jenderal Sutarman, Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Anang Iskandar, Kepala Lembaga Pendidikan Polri (Kalemdikpol) Komjen Budi Gunawan, dan Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam) Irjen Badrodin Haiti.

    Sementara, di jajaran jenderal bintang dua, ada Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal (Irjen) Putut Eko Bayu Seno, Kadiv TI Irjen Tubagus Anis Angkawijaya, Wakabareskrim Polri Irjen Anas Yusuf, Kapolda Bali Irjen Arif Wachjunadi, Kapolda Sumatera Selatan Irjen Saud Usman Nasution, Kakorlantas Polri Irjen Pudji Hartanto, dan Kepala Divisi Hukum Polri Irjen Anton Setiadi.

    Jabatan Komjen terakhir

    Sejak Komisaris Jenderal (Purn) Nanan Sukarna pensiun dari jabatannya sebagai Wakil Kepala Polri akhir Juli 2013 lalu, jabatan tersebut telah digantikan oleh Komisaris Jenderal Oegroseno. Adapun, jabatan Oegroseno sebelumnya sebagai Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam) telah digantikan oleh Irjen Pol Badrodin Haiti.

    “Dengan naiknya Haiti sebagai Kabaharkam menggantikan Oegroseno, maka pertarungan untuk memperebutkan jabatan Kapolri tinggal diperebutkan oleh empat orang saja,” kata pengamat kepolisian Bambang Widodo Umar ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (16/8/2013).

    Bambang mengatakan, naiknya Badrodin menyebabkan jabatan tersebut memerlukan pangkat komisaris jenderal penuh. Jabatan yang memerlukan pangkat komisaris jenderal baru akan kembali kosong pada akhir 2013 ketika Irwasum Polri Komisaris Jenderal Imam Soedjarwo memasuki masa pensiun.

    “Masalahnya, menjadi hak presiden untuk mengganti Kapolrinya. Kalau Kapolri dianggap tak cakap, maka bisa saja diganti,” katanya.

    Beberapa waktu lalu, Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha mengatakan, Presiden berencana mengganti Timur sekitar bulan Agustus atau September 2013. Pernyataan tersebut tentu saja dapat menjadi sinyalemen tersendiri jika Timur akan dipensiunkan dini. Artinya, jika benar maka pergantian kapolri akan lebih cepat dari jadwal pensiun awal.

    Bagaimana nasib jenderal bintang dua?

    Bambang mengatakan, salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh setiap kandidat yang akan maju sebagai calon Kapolri yaitu telah berpangkat komisaris jenderal. Artinya, para jenderal dua itu sudah tidak memiliki harapan. Pasalnya, Badrodin yang saat ini telah menjabat sebagai Kabaharkam yang baru akan segera naik pangkat menjadi komisaris jenderal.

    “Naiknya Badrodin maka posisi Komjen sudah tidak ada lagi yang kosong. Badrodin yang sekarang masih berpangkat Irjen dalam waktu dekat pasti akan naik menjadi Komjen,” katanya.

    Selain berpangkat Komjen, Bambang mengatakan, syarat lain yang harus dipenuhi setiap calon Kapolri yaitu pernah menjabat sebagai kepala kepolisian daerah dan masih memiliki masa tugas dua tahun. Dengan adanya syarat tersebut, maka pertarungan Tri Brata I hanya akan diikuti oleh empat orang saja.

    Selain Badrodin, tiga orang lain yang akan merebutkan jabatan Tri Brata I adalah Komjen Sutarman, Komjen Anang Iskandar, dan Komjen Budi Gunawan.

    Profil kandidat terkuat

    1. Kabaharkam, Irjen Pol Badrodin Haiti
    Badrodin merupakan lulusan Akademi Polisi angkatan 1982. Saat itu, Badrodin menjadi lulusan terbaik dan mendapat penghargaan Bintang Adhi Makayasa. Sebagai salah satu kandidat calon pengganti Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo, karier Badrodin cukup cemerlang.

    Tahun 2005, Badrodin diangkat sebagai Kapolda Sulawesi Tengah menggantikan posisi Oegroseno yang ditarik ke Mabes Polri. Kemudian, pada tahun 2009 Badrodin kembali diangkat jabatannya sebagai Kapolda Sumatera Utara, setelah sebelumnya sempat berdinas di Baharkam Mabes Polri.

    Dengan diangkatnya Badrodin sebagai Kapolda Sumatera Utara, pangkatnya pun naik menjadi Inspektur Jenderal. Tahun 2010, Badrodin ditarik ke Mabes Polri untuk menjabat sebagai Kepala Divisi Hukum. Jabatan itu hanya disandangnya beberapa bulan saja karena setelah itu dia kembali terjun ke lapangan sebagai Kapolda Jawa Timur hingga tahun 2011.

    Di tahun yang sama, Badrodin kembali ditarik ke Mabes Polri sampai saat ini. Secara berturut-urut, Badrodin mengalami dinamika jabatan. Mulai dari Staf Ahli Kapolri, kemudian Asisten Operasi Kapolri, baru pada tahun 2013 ia kembali diangkat sebagai Kepala Baharkam Polri.

    Dengan naiknya jabatan Badrodin, maka bintang yang bertengger dipundaknya bertambah.

    2. Kabareskrim Komjen Pol Sutarman
    Sutarman merupakan menjabat sebagai Kabareskrim sejak Juli 2011. Ia menggantikan Ito Sumardi yang memasuki masa pensiun. Lulusan Akademi Polisi 1981 ini pernah menjabat sejumlah posisi penting, di antaranya ajudan presiden Abdurrahman Wahid (2000-2004).

    Kemudian, secara berturut sejak 2004-2010 perjalanan karier Sutarman cukup gemilang. Dimulai dari menjabat sebagai Kapolwiltabes Surabaya, Kapolda Kepulauan Riau, dan Kaselapa Lemdiklat Polri.

    Di pertengahan tahun 2010, pria kelahiran Sukoharjo, 5 Oktober 1957, itu diangkat sebagai Kapolda Jawa Barat. Posisi tersebut didudukinya sejak Juni hingga Oktober, sebelum akhirnya ia kembali diberi kepercayaan untuk menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya menggantikan Komjen Pol Ito Sumardi.

    Setahun kemudian, Sutarman kembali diangkat menjadi Kabareskrim untuk menggantikan Ito. Dengan diangkat jabatannya, pangkat Sutarman naik menjadi Komjen.

    3. Kepala BNN, Komjen Anang Iskandar
    Anang merupakan rekan seangkatan Irjen Pol Badrodin Haiti ketika menempuh pendidikan di Akademi Kepolisian. Saat Badrodin memperoleh Bintang Adi Makayasa karena menjadi lulusan terbaik diangkatannya, Anang saat itu menduduki posisi tiga terbaik.

    Sejumlah jabatan strategis pernah didudukinya. Namun, kariernya di BNN baru dimulai pada tahun 2008. Saat itu, ia dipercaya Kapolri Jenderal Pol Sutanto untuk menjabat sebagai Kepala Pusat Pencegahan BNN. Dari posisi itulah, ia memperoleh bintang yang bertengger di pundaknya untuk pertama kali.

    Selain itu, BNN pulalah yang mengantarkan dirinya untuk memperoleh karier cemerlang. Di tahun 2011, ia dipercaya untuk menjabat sebagai Kapolda Jambi. Jabatan itu dipegangnya sejak Oktober hingga Juli 2012.

    Kemudian, Anang diangkat pangkat dan jabatannya sebagai Kadiv Humas Polri dengan pangkat Irjen. Jabatan Kadiv Humas tidak terlalu lama dipegangnya. Karena dua bulan kemudian ia diangkat sebagai Gubernur Akpol menggantikan Irjen Djoko Susilo. Bintang di pundaknya kembali bertambah ketika dirinya menggantikan Komjen Goreis Merre yang telah pensiun sebagai Kepala BNN pada 1 Desember 2012.

    4. Kalemdikpol Komjen Budi Gunawan
    Budi Gunawan menjadi satu-satunya kandidat termuda calon pengganti Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo di antara para jenderal bintang tiga lainnya. Lulusan Akpol 1983 ini pernah menjadi ajudan wakil presiden Megawati Soekarnoputri.

    Lulusan terbaik Akpol ini juga menjadi satu-satunya perwira di angkatannya yang memperoleh pangkat jenderal. Saat itu, pada awal tahun 2008, Budi diangkat sebagai Kapolda Jambi. Pangkat Komisaris Besar yang sebelumnya dijabatnya dinaikkan menjadi Brigadir Jenderal. Kurang lebih dua tahun Budi menjabat sebagai Kapolda Jambi.

    Kemudian, pada tahun 2010, saat rotasi di tubuh Polri terjadi, Budi kembali diangkat menjadi Kepala Divisi Propam Polri dan pangkatnya naik menjadi Irjen. Pada Februari 2012, Budi dimutasi menjadi Kapolda Bali. Jabatan itu didudukinya selama 11 bulan hingga Desember 2012, sebelum akhirnya ia menggantikan Oegroseno sebagai Kalemdikpol hingga saat ini.

    Penulis : Dani Prabowo
    Editor : Ervan Hardoko


     
  • Virtual Chitchatting 10:55 AM on 2014/05/01 Permalink  

    Menguak Kebusukan dan Kejahatan Para Dajjal di Jajaran Direktorat Pajak dan Kantor Pelayanan Pajak


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/30/13/859005/kpk-periksa-pns-ditjen-pajak-terkait-hadi

    KPK periksa PNS Ditjen Pajak terkait Hadi
    Slamet Riadi, Rabu, 30 April 2014 – 10:25 WIB

    Sindonews.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil PNS Direktorat Jendral Pajak Ihya Ulumdin sebagai saksi dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pajak yang melibatkan mantan Direktur Jenderal Pajak Hadi Purnomo yang diajukan oleh wajib pajak Bank Central Asia (BCA).

    “Benar, yang bersangkutan hari ini memang diperiksa sebagai saksi,” kata Kepala Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha ketika dikonfirmasi, Rabu (30/4/2014).

    Dia akan diperiksa sebagai saksi untuk Hadi Purnomo tersangka dalam kasus tersebut kala menjabat sebagai Dirjen Pajak pada tahun 2002-2004.

    KPK juga memanggil saksi lain yakni Andi Dwinanto, Azis Nur Adji PS dan Sahapon Hutasoit. Mereka semua tercatat sebagai PNS di Ditjen Pajak. “Mereka juga diperiksa sebagai saksi,” kata Priharsa.

    Seperti diketahui, Hadi sebagai mantan Dirjen Pajak ditetapkan sebagai tersangka pada hari Senin 21 April 2014 kasus pajak yang diajukan oleh wajib pajak Bank Central Asia (BCA).

    Hadi yang juga mantan Ketua BPK itu disangka melanggar Pasal 2 Ayat 1 dan atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHPidana.
    (kri)


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/23/13/856985/dirjen-pajak-irit-bicara-soal-kasus-hadi

    Dirjen Pajak irit bicara soal kasus Hadi
    Slamet Riadi, Rabu, 23 April 2014 – 17:54 WIB

    Sindonews.com – Direktur Jenderal (Dirjen) Pajak Fuad Rahmany tidak mau berkomentar banyak, mengenai kasus mantan Direktur Pajak tahun 2002-2004 Hadi Purnomo.

    Fuad menganggap, kasus Hadi terkait dugaan korupsi pengajuan keberatan pajak PT Bank Central Asia (BCA), merupakan kejadian masa lalu. “Itu kan masa lalu,” kata Fuad di Gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (23/4/2014).

    Fuad menampik, datang ke KPK terkait kasus yang menjerat mantan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) itu. Dia mengklaim, untuk mengikuti paparan hasil kajian KPK di sektor mineral dan batu bara. “Soal pertambangan, bukan yang kemarin (kasus Hadi), enggak ada hubungannya dengan yang kemarin,” tegasnya.

    Diketahui, KPK sudah menetapkan Hadi Purnomo sebagai tersangka terkait kasus dugaan korupsi dalam permohonan keberatan wajib pajak yang diajukan BCA. BCA mengajukan permohonan keberatan selaku wajib pajak pada 1999.

    Hadi disangka melanggar pasal 2 ayat 1 dan atau pasal 3 Undang-undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHPidana.
    (maf)


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/29/13/858652/kpk-panggil-3-pns-ditjen-pajak-terkait-hadi

    KPK panggil 3 PNS Ditjen Pajak terkait Hadi
    Slamet Riadi, Selasa, 29 April 2014 – 10:44 WIB

    Sindonews.com – KPK memanggil tiga Pegawai Negeri Sipil (PNS) Direktorat Jendral Pajak untuk kepentingan penyidikan kasus dugaan korupsi pajak yang diduga melibatkan mantan Direktur Jenderal Pajak Hadi Purnomo yang diajukan oleh wajib pajak Bank Central Asia (BCA),

    “Hari ini ada beberapa orang yang akan diperiksa sebagai saksi,” kata Kepala Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha ketika dikonfirmasi, Selasa (29/4/2014).

    Tiga saksi yang akan diperiksa yakni PNS Direktorat Pajak Ridwan, Dwi Sugeng Riyatna dan Peter Umar. Mereka bertiga akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Hadi Purnomo. “Akan diperiksa untuk HP,” kata Priharsa.

    Seperti diketahui, Hadi sebagai mantan Direktur Jenderal Pajak pada tahun 2002-2004 ditetapkan sebagai tersangka pada hari Senin 21 April 2014, karena kasus pajak yang diajukan oleh wajib pajak Bank Central Asia (BCA).

    Hadi yang juga mantan Ketua BPK itu disangka melanggar Pasal 2 Ayat 1 dan atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHPidana.
    (kri)


    http://www.pajakonline.com/engine/learning/att/Alamat%20KPP%20se%20Indonesia.htm

    http://the.karimuddin.com/wp-content/uploads/2009/03/daftar-kpp.pdf

    Alamat Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Se Indonesia

    Alamat KPP,,,,,,
    KODE,UNIT KERJA,ALAMAT,Wilayah,Kode Pos,NOMOR TELEPON,NOMOR FAKSIMILI
    KANTOR ,,,,,,
    310,Kanwil DJP Wajib Pajak Besar,Jl. Medan Merdeka Timur 16,,,”3518513, 3524015  “,3520680
    91,KPP WP Besar Satu,Jl. Medan Merdeka Timur 16,,,”3524005(sekre), 3524050  “,”3524006, 3524008(sekre)”
    92,KPP WP Besar Dua,Jl. Medan Merdeka Timur 16,,,” 3524010, 3524140  “,3521123
    51,KPP  BUMN,Jl. TMP Kalibata,,,”7980021, 7980013, 7975361″,7980025
    ,,,,,,
    130,Kanwil DJP Jakarta Khusus,Graha Sucofindo Lt.10-11  Jl. Raya Pasar Minggu Kav. 34,,,”79188293(sekre), 79188294″,79188290
    52,KPP Penanaman Modal Asing Satu,Jl. TMP Kalibata,,,”7980023, 7941890, 7941891, 7946779″,7975359
    55,KPP Penanaman Modal Asing Dua,Jl. TMP Kalibata,,,7948536,7948191
    56,KPP Penanaman Modal Asing Tiga,Jl. TMP Kalibata,,,7948462,7902445
    57,KPP Penanaman Modal Asing Empat,Jl. TMP Kalibata,,,”79192323, 79192444, 7980012, 7991116″,79192255
    58,KPP Penanaman Modal Asing Lima,Jl. TMP Kalibata,,,”7982870, 7982388″,7980024
    59,KPP Penanaman Modal Asing Enam,Jl. TMP Kalibata,,,”79196742, 7974514, 79196748, 794437″,7974516
    54,KPP Perusahaan Masuk Bursa,Jl. Jend. Sudirman No.56,,,”(fax) 5731205, 5731687, 5703403″,”5703404, 5731205″
    53,KPP Badan dan Orang Asing Satu,Jl. TMP Kalibata,,,”79181006/9(sekre), 7975357, 7988568-69, 7988571″,7980022
    81,KPP Badan dan Orang Asing Dua,Jl. TMP Kalibata,,,”79194783, 79194831, 79194776″,79194852
    ,,,,,,
    80,Kanwil DJP Jakarta Pusat,Jl. Gatot Subroto No.40-42,,,52904840,5736066
    73,KPP Madya Jakarta Pusat,Jl Tebet Raya no 9,,,”8306505 , 8303534″,8306248
    25,KPP Pratama Jakarta Gambir Satu,Gedung Probes Jl. Gunung Sahari Raya No.25 ,,,6281311,6281522
    28,KPP Pratama Jakarta Gambir Dua,Jl. K.H. Hasyim Ashari No.6-12 Lt.1&2,,,”6338622, 6343438, 3643438,6343440 “,6334255
    29,KPP Pratama Jakarta Gambir Tiga,Jl. K.H. Hasyim Ashari No.6-12 Lt.3&4,,, 6340906,” 6340908,6347802,6343228″
    74,KPP Pratama Jakarta Gambir Empat,Jl. Batu Tulis  Raya No.53-55,,,”3519980, 3813613, 3840886″,3849381
    26,KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Satu,Jl. Kartini VIII No.2,,,”6495194, 6492523,6492380,6492341″,6492446
    75,KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Dua,Jl. Gunung Sahari Raya No.25 ABC,,,6244155,6281119
    27,KPP Pratama Jakarta Kemayoran,Jl. Merpati I Blok B No.12,,,”6541870, 6541871,6541868,65418733″,6541869
    24,KPP Pratama Jakarta Cempaka Putih,Jl. Kwini No.7,,,”3502624, 3502627, 3452357″,3454434
    21,KPP Pratama Jakarta Menteng Satu,”JL. Cut Mutia No. 7, Menteng”,,,”3924225, 3923378″,3924219
    71,KPP Pratama Jakarta Menteng Dua,Wisma Bakrie Lt.1 Jl.H. Rasuna Said Kav B-1,,,”5200426 (hunting), 5250132, 5257890″,5200968
    76,KPP Pratama Jakarta Menteng Tiga,Jl. Kwini No.7,,,”3845211, 3442745″,3840718
    23,KPP Pratama Jakarta Senen,Jl. Kramat Raya No.136,,,”327111, 3909025″,3909944
    22,KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Satu,Jl. Penjernihan I No.36,,,”5734726-27, 5708369″,5734738
    72,KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua,”Jl. K.H. Mas Mansyur No.71 Tanah Abang, Jakarta Pusat”,,,”31925825, 31926285″,31925855
    77,KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga,”Jl. K.H. Mas Mansyur No.71 Tanah Abang, Jakarta Pusat”,,,31925571,31925527
    ,,,,,,
    90,Kanwil DJP Jakarta Barat ,Jl. Gatot Subroto No.40-42,,,”5734791, 5736091″,5736195
    38,KPP Madya Jakarta Barat,JL. K.S. Tubun No. 10 ,,,”5638637, 5655448, 5655449″,5643412
    31,KPP Pratama Jakarta Palmerah,”Jalan Letjen S. Parman No.99, Tomang”,,,5665681-83,5634550
    36,KPP Pratama Jakarta Grogol Petamburan,Graha Sucoffindo Jl. Letjen S. Parman Kav.102,,,”5630066, 5606755″,5650139
    32,KPP Pratama Jakarta Tamansari Satu,Jl. Mangga Besar No.52,,,”6267636, 6267604″,6294548
    37,KPP Pratama Jakarta Tamansari Dua,Jl Gajah Mada 149 ABC,,,”6260373, 6260777″,6292525
    33,KPP Pratama Jakarta Tambora,Jl. Kali Besar Barat No.14-15,,,”6928912, 6912121″,6928564
    34,KPP Pratama Jakarta Cengkareng,Jl. Lingkar Luar Barat No. 10 A Cengkareng Timur,,,”5401737, 5402764″,5402604
    85,KPP Pratama Jakarta Kalideres,”Jl. Raya Duri Kosambi No.36-37 Kel.Duri Kosambi, Cengkareng”,,,”5406029, 5405998, 5406043 ext 201 “,5410315
    35,KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Satu,Jl. Arjuna Selatan Kebon Jeruk,,,”5355761, 5355762-68″,5355760
    39,KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Dua ,Jl. KS. Tubun No. 10,,,”5638638, 5643625″,5655220
    86,KPP Pratama Jakarta Kembangan,Jl. Arjuna Utara No. 87 ex. Gedung Guna Group,,,56964391,56964434
    ,,,,,,
    100,Kanwil DJP Jakarta Selatan,Jl. Gatot Subroto 40-42,,,”5250783, 5262919″,5256042
    62,KPP Madya Jakarta Selatan,Jl Tebet Raya no 9,,,”8319347, 8319348″,”8319388, 8319405″
    11,KPP Pratama Jakarta Setiabudi Satu,Jl. Rasuna Said Blok B Kav.8,,,”5254270, 5254253″,5207557
    18,KPP Pratama Jakarta Setiabudi Dua,Jl. Rasuna Said Blok B Kav.8,,,”5254237, 5253622″,5252825
    63,KPP Pratama Jakarta Setiabudi Tiga,Jl. Pasar Minggu No.11,,,”7992961, 7993846, 7993028″,7994253
    12,KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu,Jalan Jend. Sudirman Kav.56,,,”52920983, 52921276″,52921274
    19,KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Dua,Jalan Ciputat Raya No.2 Pondok Pinang,,,”75818842, 75908704″,75818874
    64,KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Tiga,Jalan K.H. Ahmad Dahlan No.14 A,,,”7245785, 7245735″,”7246627, 7245735″
    13,KPP Pratama Jakarta Kebayoran Lama,Jl. Ciledug Raya No.65,,,”5843105, 5843108″,5860786
    17,KPP Pratama Jakarta Pasar Minggu,Jl. TB Simatupang Kav. 39,,,”7816131-4, 78842674″,78842440
    14,KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan,Jl. Raya Pasar Minggu No.1,,,”79191232, 7949574, 7949575, 7990020″,”7991035, 7949575″
    61,KPP Pratama Jakarta Pancoran,Jalan T.B. Simatupang Kav.5 Kebagusan,,,”7804667, 7804451″,7804862
    16,KPP Pratama Jakarta Cilandak,Jl. TB Simatupang Kav. 32,,,78843521-23,78836258
    15,KPP Pratama Jakarta Tebet,Jl. Tebet Raya No. 9,,,”8296869, 8296937″,8296901
    ,,,,,,
    110,Kanwil DJP Jakarta Timur,Menara Selatan Gd Menara Jamsostek Lantai 3-4 Jl. Gatot Subroto No 38,,,”2525613(sekre), 2525614″,”2526075, 2524992″
    7,KPP Madya Jakarta Timur,Wisma Aldiron Pancoran Suite 004-009 Lt dasar Jl.Gatot Subroto Kav.72,,,”79188111, 79188105, 79188115″,79188114
    1,KPP Pratama Jakarta Matraman,Jl. Matraman Raya No.43,,,”8566928, 8566929″,8566927
    2,KPP Pratama Jakarta Jatinegara,Jl. Slamet Riyadi No.1,,,”8575683, 8575689″,8575682
    3,KPP Pratama Jakarta Pulogadung,Jl. Pramuka Kav.31,,,”8580021, 8583309″,8581881
    4,KPP Pratama Jakarta Cakung Satu,”Jl. Pulo Buaran VI, Blok JJ/11 Kawasan Industri Pulogadung”,,,”46826683, 46826686, 46826687″,46826685
    6,KPP Pratama Jakarta Cakung Dua,Jl. Pemuda No. 66 Rawamangun,,,”4722519, 4722520″,4722161
    5,KPP Pratama Jakarta Kramat Jati,Jl. Dewi Sartika  Nomor 189A,,,”8093046, 8090435″,8091753
    8,KPP Pratama Jakarta Duren Sawit,Jl. Matraman Raya No.43,,,”8581002, 8506215″,8581450
    9,KPP Pratama Jakarta Pasar Rebo,Jl. Raya Bogor No. 46 Kel. Rambutan,,,87799512,8400486
    ,,,,,,
    120,Kanwil DJP Jakarta Utara,Menara Jamsostek Tower B Lt. 5-6 Jl. Gatot Subroto No. 38,,,”2526791, 2526792″,2526793
    46,KPP Madya Jakarta Utara,”Gedung Merpati Lt. M2 dan 5, Kemayoran, Jl. Angkasa Blok B 15 Kav. 2 No. 3″,,,”6544873, 6544713, 6544841, 6570116″,”6544330, 65701146″
    41,KPP Pratama Jakarta Penjaringan,Jl. Lada No.3,,,”6911783, 6911784, 6922534″,6904408
    44,KPP Pratama Jakarta Pademangan,Jl. Cempaka No.2 Tanjung Priok,,,”43932824, 4371505″,43932812
    42,KPP Pratama Jakarta Tanjung Priok,Jl. Enggano No.2,,,” 43930640, 43930646-49″,4357437
    45,KPP Pratama Jakarta Koja,Jl. Raya Plumpang Semper No. 10A,,,”43922081, 43922083-84″,43922085
    43,KPP Pratama Jakarta Kelapa Gading,Jl. Walang Baru No.10 Semper,,,”4373834-5, 4371549, 4373837″,4373836
    47,KPP Pratama Jakarta Pluit,”Jl. Lodan No. 3, Ancol”,,,6900771,6908454
    48,KPP Pratama Jakarta Sunter,Jl. Walang Baru No.10 Plumpang Semper,,,4373839-40,4373842
    ,KP2KP Pulau Pramuka,Jl. Cempaka No.2 Tanjung Priok,,,6542529,6542523
    ,,,,,,
    140,Kanwil DJP Banten,Jl. Jend. Sudirman No. 34 Kotak Pos 146,,, 200603,200744
    415,KPP Madya Tangerang,Jl. Satria Sudirman Komplek Perkantoran Kota Tangerang,,,55791487,55791502
    401,KPP Pratama Serang,Jl. Jend A Yani No.141,,,200555,223891
    402,KPP Pratama Tangerang Barat,Jl. Imam Bonjol No.47,,,”5525785, 5524787″,5525789
    416,KPP Pratama Tangerang Timur,Jl. Satria Sudirman Komplek Perkantoran Kota Tangerang,,,”55737558, 55737559, 55737560″,55791479
    411,KPP Pratama Serpong,Jl. Raya Serpong Blok.405 No.4 Sektor VIII/BSD,,,” 5373811-13(Sekr)19, 53153644, 5387164″,5373817
    417,KPP Pratama Cilegon,Gd. Graha Sucofindo Lt. II-IV Jl. Achmad Yani No.106,,,374234,374741
    419,KPP Pratama Pandeglang,Jl. Mayor Widagdo No.6,,, 206006,202144
    418,KPP Pratama Kosambi,”Jl. Perintis Kemerdekaan II, Cikokol “,,,”5523080, 5534574 (Sekr), 55767303″,5532026
    451,KPP Pratama Tigaraksa,”Jl. Permata Raya C1 No. 100, Lippo Karawaci, Binong”,,,”59494634, 59494636, 59494637, 59494638″,59494635
    ,KP2KP Rangkas Bitung,”Jl. M.A. Salmun No.3, Rangkas Bitung”,,,201682,207760
    ,,,,,,
    150,Kanwil DJP Jawa Barat I,Jl. Asia Afrika No.114 ,,,”4232195, 4230146, 4230391″,”4235042, 4232198″
    441,KPP Madya Bandung ,Jl. Soekarno Hatta No. 781,,,”7332154, 7335215, 7335216, 7335217″,7335218
    428,KPP Pratama Bandung Bojonagara,Jl. Asia Afrika No.114 ,,,4224537,4230417
    423,KPP Pratama Bandung Cibeunying,Jl. Purnawarman No.21,,,”4207897, 4232765, 4232523″,4239107
    429,KPP Pratama Bandung Cicadas,Jl. Soekarno Hatta No. 781,,,7304525,7304961
    424,KPP Pratama Bandung Karees,Jl. Ibrahim Adjie (d/h Jl. Kiara Condong) No.372,,,”7333355, 7333180″,7337015
    422,KPP Pratama Bandung Tegallega,Jl. Soekarno-Hatta No.216,,,”6030566, 6005671″,6012575
    442,KPP Pratama Ciamis,Jl. Jend. A Yani No.75,,,”331466, 335727″,341750
    406,KPP Pratama Cianjur,Jl. Raya Cianjur-Bandung KM. 3,,,”280073, 267194, 281030″,284315
    421,KPP Pratama Cimahi ,Jl. Raya Barat No.574 Kotak Pos 112,,,”6654646, 6650642, 6651911, 6650463″,6654569
    409,KPP Pratama Purwakarta,”Jl. Ir. H. Juanda No. 1, Ciganea Bunder”,,,”206654, 206655, 206656″,206656
    445,KPP Pratama Soreang,”Jl. Raya Cimareme No. 205 Ngamprah, kab. Bandung Barat”,,,”6868787, 6868426″,6868427
    444,KPP Pratama Majalaya,Jl. Peta No.7 Lingkar Selatan,,,”6078535, 6078536, 6078538″,6072125
    405,KPP Pratama Sukabumi,”Jl. RE. Martadinata No.1, Kotak Pos 47″,,,”221540, 221545″,221540
    446,KPP Pratama Sumedang,Jl. Ibrahim Adjie (d/h Jl. Kiara Condong) No.372,,,”7333526, 7337086″,7337015
    425,KPP Pratama Tasikmalaya,Jl. Sutisna Senjaya No.154,,,331851,331852
    443,KPP Pratama Garut,Jl. Pembangunan No. 224,,,”540242, 540449″,234608
    ,KP2KP Banjar,Jl. Kaum No. 1,,,741630,741963
    ,KP2KP Pelabuhan Ratu,Jl. Bhayangkara KM. 1,,,531336,537565
    ,,,,,,
    160,Kanwil DJP Jawa Barat II,Jl. A Yani No 5 ,,,88963315,”88958778(sekre), 88960843(P4)”
    431,KPP Madya Bekasi,Gd. Menara Pasifik Lt. 5-6 Jl. MH. Thamrin Kav. 107,,,8973350,8973355
    407,KPP Pratama Bekasi Utara,”Jl. Sersan Aswan No. 407, Margahayu”,,,”8808059, 8800253, 8800367″,”8802525, 8822563″
    432,KPP Pratama Bekasi Selatan,Jl. Cut Mutia No. 125,,,”88346418, 88346441″,8893550
    413,KPP Pratama Cikarang Selatan,”Jl. Cikarang Baru Raya Office Park No. 10, Mekar Mukti”,,,”89112105, 89112106, 89112107″,89112108
    414,KPP Pratama Cikarang Utara,”Jababeka Education Park Jl. Ki Hajar Dewantara Kav. 7, Cikarang Baru”,,,”89113584, 89113603″,89113604
    435,KPP Pratama Cibitung,” Gd. Graha Sucofindo, Jl. Arteri Tol Cibitung No. 1 “,,,88339637,88339638
    404,KPP Pratama Bogor,Jl. Ir. H. Juanda No.64,,,”323424 (Sekr), 324452, 324574″,324331
    403,KPP Pratama Cibinong,Jl. Raya Pemda No.39 ,,,”8762985, 8753884, 81901532″,8753883
    434,KPP Pratama Ciawi,”Jl. Dadali No.14, kec. Sereal”,,,”336195, 380753, 328119″,336120
    436,KPP Pratama Cileungsi,Jl. Raya Pemda No.39 ,,,8760600,”87915615, 8756362″
    408,KPP Pratama Karawang Utara,Jl. Jend. A Yani No.17,,,”402847, 401948″,402145
    433,KPP Pratama Karawang Selatan,”Jl. Interchange Karawang Barat kel. Sukaluyu, Teluk Jambe”,,,”8604105, 8604106, 8604108″,8604104
    412,KPP Pratama Depok,Jl. Pemuda No. 40,,,”7765604, 7763896″,”77203175, 7753482″
    426,KPP Pratama Cirebon,Jl. Evakuasi No.9,,,”485927, 487169, 485375″,487168
    437,KPP Pratama Indramayu,Jl. Jend. Gatot Subroto     ,,,275668,275669
    438,KPP Pratama Kuningan,Jl. Aruji Kartawinata No.29,,,”871526, 875120″,871184
    439,KPP Pratama Subang,”Jl. Arief Rahman Hakim No. 08, Cigadong “,,,”417042, 417002 (Ka), 417003 (sekre), 417004″,417041
    ,KP2KP Majalengka,Jl. Kiyai Abdul Halim No. 63,,,,
    ,KP2KP Sumber,”Jl. Pramuka No. 40, Jatiseeng, Ciledug”,,,862530,862630
    ,,,,,,
    170,Kanwil DJP Jawa Tengah I,Jl. Imam Bonjol No. 1D,,,”3544065, 3544055 “,3540416
    511,KPP Madya Semarang,Puri Anjasmoro Blok H-5 No. 39,,,7622692,7622693
    501,KPP Pratama Tegal,Jl. Kol. Sugiono No.5,,,”351562, 353738, 356006, 353003 “,356897
    502,KPP Pratama Pekalongan,Jl. Merdeka No.9,,,”422491, 422392″,423053
    513,KPP Pratama Batang,Jl. Sriwijaya No.1,,,”424664, 424665″,432220
    503,KPP Pratama Semarang Barat,Jl. Pemuda No. 1,,,”3545421, 3545422, 3545423″,3545423
    504,KPP Pratama Semarang Timur,Jl. Ki Mangun Sarkoro No.34,,,”8414787, 8316302, 8413851″,8414439
    518,KPP Pratama Semarang Gayamsari,”GKN Semarang  I Lantai 1 dan 4, Jl. Pemuda No.2 “,,,”3548909, 3561971″,3510796
    517,KPP Pratama Semarang Candisari,Jl. Setiabudi No.3,,,”7472797, 7475106, 7474345″,7471983
    508,KPP Pratama Semarang Selatan,Puri Anjasmoro Blok F1 No. 12,,,7613601-07,7013102
    509,KPP Pratama Semarang Tengah Satu,Jl. Pemuda No.2 Lantai 1 dan 2 (GKN Semarang I) ,,,”3520211, 3584535, 3584536″,3520211
    512,KPP Pratama Semarang Tengah Dua,Jl. Pemuda No.1B,,,”3555065, 3545464″,3544194
    505,KPP Pratama Salatiga,Jl. Diponegoro 163,,,312802,312802
    515,KPP Pratama Demak,Jl. Sultan Fatah 9 ,,,685518 pes. 102,685518
    506,KPP Pratama Kudus,Jl. Niti Semito,,,”432046, 432047″,432048
    516,KPP Pratama Jepara,”Jl. Ngabul KM. 5, Tahunan”,,,”596423, 596403″,591097
    507,KPP Pratama Pati,Jl. P. Sudirman No.64,,,”381419, 381483″,381621
    514,KPP Pratama Blora,Jl. Sudirman No. 2 Mlangsen,,,531155,531155
    ,KP2KP Bumiayu,Jl. Yos Sudarso No. 8,,,671635,672871
    ,KP2KP Purwodadi ,Jl. R. Suprapto No.127,,,421123,421123
    ,KP2KP Rembang,Jl. Raya Blora KM. 2,,,690002,691112
    ,KP2KP Ungaran,Jl. Alun-Alun No. 2,,,6921168,6921168
    ,,,,,,
    180,Kanwil DJP Jawa Tengah II,JL. MT Haryono No.5,,,”723834 (Ka), 713552, 730460, 739705″,733429
    521,KPP Pratama Purwokerto,Jl. Gerilya No. 567,,,”634238 (Ka), 634219″,634236
    522,KPP Pratama Cilacap,Jl. Mayjend D.I.  Panjaitan No.32 ,,,”532712 (Ka), 533090, 532713, 536446″,532714
    523,KPP Pratama Kebumen,Jl. Arungbinang No.10,,,”382361 (Ka), 381847, 381848″,381846
    524,KPP Pratama Magelang,Jl. Veteran No.20,,,”362430 (Ka), 362420, 362280, 364516, 363925,362481″,364417
    525,KPP Pratama Klaten,Jl. Veteran No.82 Bareng Lor,,,321977,321728
    526,KPP Pratama Surakarta,Jl. K.H. Agus Salim No.1,,,”717522 (Ka), 720821, 728436, 714061, 724770, 724769″,728436
    527,KPP Pratama Boyolali,Jl. Perintis Kemerdekaan ,,,321401,321401
    528,KPP Pratama Karanganyar,Jl. Palur Raya No. 2 RT. 3 RW. 2 Ngringo,,,”825944 (Ka), 827344, 825664, 827277, 825672″,825685
    529,KP Pratama Purbalingga,Jl. Letjen S. Parman No. 43,,,891419,891626
    531,KP Pratama Purworejo,Jl. Jend. Sudirman No.25,,,321350,322031
    532,KPP Pratama Sukoharjo,Jl. Kopral Sayom (Ring Road),,,”332889 (Ka), 322946, 322939, 322487, 326064, 322716″,322889
    533,KP Pratama Temanggung,Jl. Dewi Sartika No.7,,,”491336 (Ka), 491979″,493646
    ,KP2KP Banjarnegara,Jl. Stadion No.2 Rt1/1 Parakancanggah,,,”591097 (Ka), 891155″,591097
    ,KP2KP Wonosobo,Jl. Bhayangkara No.8,,,321121,321121
    ,KP2KP Sragen,Jl. Raya Sukowati No.84,,,”891087 (Ka), 893344″,891087
    ,KP2KP Wonogiri,Jl. Mayjen Sutoyo No. 6,,,321505,
    ,,,,,,
    190,Kanwil DJP Daerah Istimewa Yogyakarta,”JL. Ring Road Utara Nomor 10 Maguwoharjo, Depok, Sleman”,,,”4333951, 4333952, 4333953″,4333954
    541,KPP Pratama Yogyakarta,Jl. Panembahan Senopati No.20,,,”380415, 373403, 380414, 380413″,380417
    542,KPP Pratama Sleman,”JL. Ring Road Utara Nomor 10 Maguwoharjo, Depok, Sleman”,,,4333940,4333957
    543,KPP Pratama Bantul,Jl. Urip Sumohardjo No. 15,,,”368504, 368510, 368514″,368582
    544,KPP Pratama Wates,”JL. Ring Road Utara Nomor 10 Maguwoharjo, Depok, Sleman”,,,4333943,4333944
    545,KPP Pratama Wonosari,”JL. Ring Road Utara Nomor 10 Maguwoharjo, Depok, Sleman”,,,4333941,4333942
    ,,,,,,
    200,Kanwil DJP Jawa Timur I,”Jl. Jagir Wonokromo No. 100-104 Lt. VI dan VIII, Kotak Pos 1012 SBY”,,,” 8481128, 8482480″,8481127
    631,KPP Madya Surabaya,Jl. Jagir Wonokromo No. 104,,,”8482651, 8482557″,8482557
    604,KPP Pratama Surabaya Sukomanunggal,Jl. Bukit Darmo Golf No. 1,,, 7347233,7347232
    605,KPP Pratama Surabaya Krembangan,Jl. Indrapura No.5,,,3556879,3556880
    606,KPP Pratama Surabaya Gubeng,Jl. Sumatera No.22-24,,,5031905,5031566
    607,KPP Pratama Surabaya Tegalsari,Jl. Dinoyo No.111 ,,,5615369,5615367
    609,KPP Pratama Surabaya Wonocolo,Jl. Jagir Wonokromo No. 104,,,8417629,8411692
    611,KPP Pratama Surabaya Genteng,Jl. Kayoon No.28,,,5473293,5473302
    613,KPP Pratama Surabaya Pabean Cantikan,Gedung GKN I Jl. Indrapura No. 5,,,3575452,3571156
    614,KPP Pratama Surabaya Sawahan,Jl. Dinoyo No. 111,,,5665232,”5666668, 5665230, 5665630″
    615,KPP Pratama Surabaya Rungkut,Jl. Jagir Wonokromo No.104,,,8481120,”8412739, 8188197″
    616,KPP Pratama Surabaya Simokerto,Jl. Dinoyo No. 111,,,5615558,5464366
    618,KPP Pratama Surabaya Karangpilang,Jl. Jagir Wonokromo No. 100,,,8483915,8483914
    619,KPP Pratama Surabaya Mulyorejo,Jl. Jagir Wonokromo No. 100,,,8483906,8483905
    ,,,,,,
    210,Kanwil DJP Jawa Timur II,Jl. Raya Rungkut Industri No.10 ,,,”8419763 ext. 118, 8478794 (sekre)”,”8478797, 8478794(sekre)”
    641,KPP Madya Sidoarjo,”Jl. Raya Juanda, Semambung”,,,”8686123, 8686125 (call center)”,8686124
    601,KPP Pratama Bojonegoro,Jl. Teuku Umar No.17,,,”883711, 881900″,881380
    602,KPP Pratama Mojokerto,Jl. Gajah Mada No.145,,,322050,322864
    603,KPP Pratama Sidoarjo Barat,JL. Lingkar Barat Gelora Delta PO BOX 133,,,”8959700, 8959992, 8959993, 8959996 “,8959800
    608,KPP Pratama Pamekasan,Jl. Abdul Aziz No.111,,,”322924, 322170″,322983
    612,KPP Pratama Gresik Utara,Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo No. 700,,,”3956586, 3956640-42, 3975548-49″,3956585
    642,KP Pratama Gresik Selatan ,Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo No. 700,,,”3952693-94, 3951229″,3950254
    617,KPP Pratama Sidoarjo Selatan,Jl. Raya Jati No. 6 ,,,”8941013, 8962890, 8968332″,8941035
    643,KPP Pratama Sidoarjo Utara,Jl. Pahlawan  No. 55,,,”8962890, 8941714″,8941035
    621,KPP Pratama Madiun,Jl. D.I Panjaitan No.4,,,”464131, 464914, 59187″,462623
    644,KPP Pratama Bangkalan,Jl. Jokotole No. 1,,,”322944, 322875″,326709
    645,KPP Pratama Lamongan,Jl. Simpang Kusumabangsa No. 2,,,317548,317546
    646,KPP Pratama Ngawi,Jl. Salak  No.42,,,”494980, 459185, 459186″,464418
    647,KPP Pratama Ponorogo,Jl. Soekarno Hatta No. 194,,,”462856, 462855, 488483, 481621″,462856
    648,KPP Pratama Tuban,Jl. Basuki Rachmad No. 151,,,”328334, 328350, 328356, 328309″,333116
    ,KP2KP Caruban,Jl. Panglima Sudirman No. 73,,,388357,388358
    ,KP2KP Magetan,Jl. Karya Darma No.8 Desa Ringin Agung,,,895093,895093
    ,KP2KP Pacitan,Jl. Cut Mutia No. 2,,,881209,881209
    ,KP2KP Sumenep,Jl. Trunojoyo No.135,,,662031,662031
    ,KP2KP Sampang,Jl. Jamaludin No.2,,,321615,321615
    ,,,,,,
    220,Kanwil DJP Jawa Timur III,Jl. S.Parman No. 100,,,”403464 (Sekre), 403333, 403461(p2humas)”,403463
    651,KPP Madya Malang,Malang Trade Center Kav.1-6 Jl. Panji Suroso,,,”402021-3, 402225, 402226″,402027
    622,KPP Pratama Kediri,Jl. Brawijaya No.6,,,”682042, 681464, 682063″,682052
    623,KPP Pratama Malang Selatan,Jl. Merdeka Utara No.3,,,”361121, 361971, 365167″,364407
    652,KPP Pratama Malang Utara,Jl. Jaksa Agung Suprapto 29-31,,,”364270,364370, 340670 (Ka)”,356769
    624,KPP Pratama Pasuruan,JL. P. Sudirman No.29,,,”410777, 424125, 425906″,426930
    625,KPP Pratama Probolinggo,Jl. Mastrip No.169-171,,,”420472, 420473″,420470
    626,KPP Pratama Jember,Jl.Karimata 54 A ,,,”324907, 324908″,324906
    627,KPP Pratama Banyuwangi,Jl. Adi Sucipto No. 27A,,,”428451, 416897, 428455″,428452
    628,KPP Pratama Batu,Jl. S. Parman No.100,,,”403411, 403541, 403547″,403540
    629,KPP Pratama Tulungagung,”Jl. Ki Mangun Sarkoro No. 17 Beji, Boyolangu”,,,”336668, 336692″,336687
    653,KPP Pratama Blitar,Jl. Kenari Kav. 7,,,816316,816315
    654,KPP Pratama Kepanjen,Jl. P. Sudirman No.1 ,,,398393,398350
    655,KPP Pratama Pare,Jl. Hasanudin No.16,,,”682572, 680623″,684369
    656,KPP Pratama Situbondo,Jl. Basuki Rahmat No. 235,,,”671969, 672167″,673701
    657,KPP Pratama Singosari,Jl. Raden Intan No.10,,,”481595, 481596, 479532″,491082
    ,KP2KP Wlingi,Jl. Imam Bonjol No.9,,,801446,802266
    ,KP2KP Nganjuk,Jl. Dermojoyo No.18,,,322103,322103
    ,KP2KP Bangil,Jl. Sultan Agung 20,,,”413777, 432222″,432223
    ,KP2KP Lumajang,Jl. Achmad Yani No.6,,,880827,881827
    ,KP2KP Kraksaan,Jl. P. Sudirman,,,” 841661, 843371″,
    ,KP2KP Bondowoso,Jl. Veteran No.6-8,,,421455,422360
    ,KP2KP Trenggalek,Jl. Abdul Rahman Saleh No.8,,, 791446,791446
    ,,,,,,
    280,Kanwil DJP Bali,Jl. Kapten Tantular No.4 GKN II,,,”263894, 221373 (operator), 221455 (keuangan), 263896 (sekre), 241555 (call center)”,263895
    904,KPP Madya Denpasar,Jl.Raya Puputan No.29 Renon,,,”262222, 249313, 262238, 247690, 262278″,”226999, 239699″
    901,KPP Pratama Denpasar Barat,”Jl. Raya Puputan No.13, Renon”,,,”239985 (sekre), 239638 (operator), 240281″,239351
    903,KPP Pratama Denpasar Timur,”Jl. Kapten Tantular No.4, Renon”,,,”221304(sekre), 221303, 233765, 263891, 263892″,221285
    902,KPP Pratama Singaraja,Jl. Udayana No. 10 GKN Singaraja,,,”2188 (sekre), 21949, 27380, 32474″,22241
    905,KPP Pratama Badung Selatan,”Jl. Kapten Tantular No.4, Renon”,,,”246775 (sekre), 221237 (kasubbag umum), 263891, 263892″,234803
    906,KPP Pratama Badung Utara,JL. A Yani No. 100 ,,,”7804483 (sekre), 226749, 7804482 (sekre)”,226749
    907,KPP Pratama Gianyar,”Jl. Dharma Giri, Buruan Blahbatuh”,,,943586,943586
    908,KPP Pratama Tabanan,JL.P. Batam No. 33,,,”811205, 814795, 814794, 814796″,811104
    ,KP2KP Kerobokan,JL. Raya Uluwatu No. 4 Br. Kelan Tuban,,,”705768 (Ka), 702797″,702797
    ,KP2KP Ubud,Jl. Sahadewa (sementara),,,943175,943175
    ,KP2KP Amlapura,Jl. Sultan Agung No.3  ,,,21339,21339
    ,KP2KP Negara,Jl. Mayor Sugianyar No.11,,,41121,41121
    ,,,,,,
    10,Kanwil DJP Nanggroe Aceh Darussalam,”Jl. Tgk. Chik Ditiro, GKN Banda Aceh”,,,33254,33255
    101,KPP Pratama Banda Aceh,Jl. Tgk. H. M. Daud Beureueh No.20,,,”28246, 22520 (Ka)”,22145
    102,KPP Pratama Lhokseumawe,Jl. Merdeka No. 146,,,”46565, 41375 (Ka)”,43191
    103,KPP Pratama Meulaboh,Jl. Imam Bonjol No. 56,,,” 7006047(sekre), 7006049(ka), 7006051(umum)”,7551026
    104,KPP Pratama Bireuen,Jl. T. Hamzah Bendahara,,,”43139, 47054″,42749
    105,KPP Pratama Langsa,JL. Achmad Yani No. 109,,,”21022, 22765 (Ka)”,23691
    106,KPP Pratama Tapaktuan,Jl. T. Ben Mahmud No.26,,,21049,21049
    107,KPP Pratama Subulussalam,Jl. T. Umar No. 63,,,31757,31757
    ,KP2KP Sigli,”JL. Prof A. Majid Ibrahim Tijue Sigli, Kab. Pidie”,,,7000336,25362
    ,KP2KP Sabang,Jl. Tinjau Alam kel. Aneuk Laut,,,21378,21378
    ,KP2KP Jantho,”Jl. T. Bachtiar P. Polem, Jantho”,,,,
    ,KP2KP Takengon,Jl. KL. Yos Sudarso,,,,
    ,KP2KP Karang Baru,Jl. Iskandar Muda No. 4,,,,
    ,KP2KP Blangkejeran,,,,,
    ,KP2KP Lhoksukon,”Jl. Medan-Banda Aceh, Lhoksukon”,,,,
    ,KP2KP Calang,,,,,
    ,KP2KP Suka Makmur,,,,,
    ,KP2KP Sinabang,”Jl. Tgk. Diujung Desa, Air Dingin “,,,,
    ,KP2KP Blang Pidie,”Jl. Raya Meulaboh-Tapaktuan, Desa Kedai Paya”,,,,
    ,KP2KP Singkil,”Jl. Cut Meutia, Losmen Abdi Rimo”,,,,
    ,KP2KP Kutacane,Jl. Iskandar Muda No.10,,,21028,21164
    ,,,,,,
    20,Kanwil DJP Sumatera Utara I,Jl. Diponegoro No.30A  GKN Lt. IV,,,”4538833(sekre), 4536977, 4553044″,4538340
    123,KPP Madya Medan,”Gedung Graha Niaga II Lt.3-6, Jl. Putri Hijau No. 20″,,,”4560134, 4559763, 4561282″,4561040
    111,KPP Pratama Medan Barat,Jl. Asrama No.7-A,,,8467967,8467439
    112,KPP Pratama Medan Belawan,”Jl. KL. Yos Sudarso KM. 8,2 Tanjung Mulia”,,,”6642764, 6642763″,”6643695, 6642764″
    113,KPP Pratama Medan Timur,Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN I Lt. II,,,4536897,4512635
    121,KPP Pratama Medan Polonia,Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN II,,,4529353,4529343
    122,KPP Pratama Medan Kota,Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN I Lt. IV,,,4529379,4529403
    124,KPP Pratama Medan Petisah,Jl. Asrama No.7 A,,,”8467568, 8467616″,8467744
    119,KPP Pratama Binjai,”Jl. Jambi No.1 Rambung Barat, Binjai Selatan”,,,”8820407, 8820406″,8829724
    125,KPP Pratama Lubuk Pakam,Jl. P. Diponegoro No. 42-44,,,”7951148, 7956901(Ka), 7956158 (umum), 7955509″,7956226
    ,,,,,,
    40,Kanwil DJP Riau dan Kep. Riau,Jl. Sudirman No.247 ,,,”28201(sekre), 28104, 28103″,28202
    217,KPP Madya Batam,Jl. Kuda Laut No. 1 Batu Ampar,,,”421616, 421919″,422928
    218,KPP Madya Pekanbaru,”Jl.MR.SM Amin, Ring Road Arengka II “,,,”588414, 29525″,29401
    211,KPP Pratama Pekanbaru Senapelan,Jl. Jend. Sudirman No.247,,,”28112, 22325″,28205
    216,KPP Pratama Pekanbaru Tampan,”Jl.MR.SM Amin, Ring Road Arengka II “,,,”40846, 40836, 855288″,859955
    212,KPP Pratama Dumai,Jl. Sultan Syarif Qasim No. 18,,,”34229, 34582″,34230
    213,KPP Pratama Rengat,Jl. Bupati Tulus No.9,,,”22271, 22273, 21379″,22272
    214,KPP Pratama Tanjung Pinang,Jl. Diponegoro No.14,,,”21505, 21867″,21868
    215,KPP Pratama Batam,Jl. Kuda Laut No. 1 Batu Ampar,,,”452009, 450231″,427708
    219,KPP Pratama Bengkalis,Jl. Putri Tujuh No. 7,,,439459,439470
    221,KPP Pratama Bangkinang,Jl. Cut Nyak Dien II No.4 ,,,”44825, 44827″,44826
    222,KPP Pratama Pangkalan Kerinci,Jl. Pamong Praja Komp. Perkantoran Bakti Praja ,,,494601,494600
    223,KPP Pratama Tanjung Balai Karimun,Jl. Pramuka No. 42,,,21240,21240
    224,KPP Pratama Bintan,Jl. Jend. A. Yani No.22,,,”21864, 312916″,20116
    ,KP2KP Bagan Siapiapi,Jl. Pelabuhan Baru No. 9,,,,
    ,KP2KP Daik,Jl. Pahlawan No. 8,,,,
    ,KP2KP Duri,Jl. Lintas Dumai Duri Km.3,,,94531,
    ,KP2KP Pasir Pangarayan,Jl. Panglima Awang No. 72 ,,,91697,91919
    ,KP2KP Ranai,Jl. Datuk Kaya Wan Muhammad Benteng,,,,
    ,KP2KP Selat Panjang,Jl. Yos Sudarso No.1,,,32066,
    ,KP2KP Siak Sri Indrapura,Jl. Dr. Sutomo No. 2 Kampung Dalam ,,,20466,20466
    ,KP2KP Teluk Kuantan,Jl. Perintis Kemerdekaan No.62,,,20063,20063
    ,KP2KP Tanjung Batu,Jl. RA Kartini No. 25,,,,
    ,KP2KP Tembilahan,Jl. Veteran No.5,,,”21075, 21857″,
    ,KP4 Tanjung Pinang,Jl. Diponegoro No.3 A,,,(0722) 21240,
    ,,,,,,
    250,Kanwil DJP Kalimantan Timur,GKN Lt. 3 Jl. Jend. A. Yani No.68-69 ,,,”424720(sekre), 733835″,421900
    725,KPP Madya Balikpapan,Jl. Kapten Piere Tendean No.30,,,”441260, 441483″,”424420, 441403″
    721,KPP Pratama Balikpapan,”Jl. MT. Haryono No. 1, RT. 67, Batu Ampar”,,,7212630,7212660
    722,KPP Pratama Samarinda,Jl. MT. Haryono No.17 ,,,760402,754313
    723,KPP Pratama Tarakan,Jl. Jend. Sudirman No.104,,,”23827(Sekr), 23830 (Ka), 238700, 30743″,51130
    724,KPP Pratama Bontang,Jl. Jend. Sudirman No.54,,,”27716, 20139 (Sekr ext.201), 517423, 20305″,27716
    726,KPP Pratama Penajam,Jl. Jend. A.Yani No. 01,,,”418137(Ka ext 23), 421800 (Sekr ext 26)”,730144
    727,KPP Pratama Tanjung Redeb,Jl. Jend. Sudirman No.104 ,,,”23826 (Sentral), 22166 (Ka), 5508925″,23825
    728,KPP Pratama Tenggarong,Jl. Basuki Rahmat No.42,,,”743101, 741191 (Ka), 732054″,741431
    ,KP2KP Sangatta,JL. Yos Sudarso II No.01 ,,,22002,25540
    ,KP2KP Tanah Grogot,Jl. Jend. Sudirman No.26 ,,,21202,21202
    ,KP2KP Sendawar,”Jl. Jend. Sudirman, Proyok”,,,”41563, 42017″,41563
    ,KP2KP Tanjung Selor,Jl. Langsat No. 38,,,21262,21262
    ,KP2KP Malinau,Jl. Jend. Sudirman No.104,,,23830,51130
    ,KP2KP Nunukan,Jl. RE. Martadinata RT. 06,,,21020,
    ,,,,,,
    260,”Kanwil DJP Sulawesi Selatan, Barat dan Tenggara”,Jl. Urip Sumohardjo GKN,,,”456131-32(sekre), 436242, 456855-57″,” 456976(sekre), 456857″
    812,KPP Madya Makassar,Jl. Sudirman No.54 B,,,8111885,833078
    801,KPP Pratama Makassar Utara,Jl. Urip Sumohardjo km 4  GKN I,,,”456135, 456954″,456954
    804,KPP Pratama Makassar Barat,Jl. Balaikota no.15,,,334315-16,336066
    805,KPP Pratama Makassar Selatan,Jl. Urip Sumohardjo km 4  GKN I,,,”441680, 441681″,441259
    802,KPP Pratama Parepare,Jl. Jend. Sudirman No.49,,,”22183, 22866″,22243
    803,KPP Pratama Palopo,Jl. Merdeka No.55,,,”23519, 21060, 22584″,22582
    806,KPP Pratama Bulukumba,Jl. Sultan Hasanuddin,,,”81985, 84046″,82161
    807,KPP Pratama Bantaeng,Jl. Andi Mannappiang ,,,”21188, 21189, 21190″,22049
    808,KPP Pratama Watampone,Jl. Sangir No.3,,,”21167, 21047″,21167
    809,KPP Pratama Maros,Jl. Jend. Sudirman KM. 28,,,373069,372536
    811,KPP Pratama Kendari,Jl. Saranani kel. Wua-Wua No. 188,,,”325550, 26131, 25551″,326230
    813,KPP Pratama Majene,Jl. Jend. Sudriman No. 81,,,22608,21097
    814,KPP Pratama Mamuju,”Komp. Pasar Regional Mamuju, Jl. Pangeran Diponegoro Blok C/8″,,,21332,21332
    815,KPP Pratama Kolaka,Jl. Diponegoro No.35,,,321014,322090
    816,KPP Pratama Bau-Bau,Jl. Betoambari No.35,,,”2821204, 2821639″,2821204
    ,KP2KP Sungguminasa,Jl. Mesjid Raya No.24,,,861143,883710
    ,KP2KP Benteng,Jl. Ki Hajar Dewantara No. 51,,,21318,
    ,KP2KP Masamba,Jl. Ahmad Yani No. 24A,,,21577,
    ,KP2KP Makale,Jl. Pongtiku No.26 ,,,21400,21400
    ,KP2KP Raha,Jl. Kelinci No.2,,,21180,21180
    ,KP2KP Sidrap,Jl. Ganggawa No. 4,,,,
    ,KP2KP Bontosunggu,Jl. Pahlawan kel. Empoang kec. Binamu,,,,
    ,KP2KP Watansoppeng,Jl. Pemuda No.9,,,21131,
    ,KP2KP Sengkang,Jl. Nusa Indah No. 2,,,21169,
    ,KP2KP Sinjai,Jl. Bulo Bulo Barat No. 1 Komp. Dispenda,,,,
    ,KP2KP Andoolo/KP2KP Unaaha,Jl. Poros Andolo-Kendari Desa Aepodu kec. Laineya,,,,
    ,KP2KP Lasusua,”Desa Patowanua, kec. Lasusua”,,,,
    ,KP2KP Rumbia,”Jl. Beruang No. 2 Desa Lingkungan I Lauru, kec. Rumbia”,,,,
    ,KP2KP Polewali,”Jl. DR. Ratulangi (Poros Polewali-Mamasa) kel. Darma, kec. Polewali”,,,,
    ,KP2KP Mamasa,Jl. Poros Mamasa kel. Osango kec. Mamasa,,,,
    ,KP2KP Pasangkayu,Jl. Poros Mamuju-Pasangkayu,,,,
    ,KP2KP Malili,”Jl. DR. Ratulangi, Malili”,,,,
    ,KP2KP Barru/KP2KP Pinrang,Jl. Sultan Hasanuddin No. 19 Sumpa Binanga,,,,
    ,KP2KP Enrekang,”Dusun Pudatte No. 85, desa Juppandang kec. Enrekang”,,,,
    ,KP2KP Takalar,”Kantor Dispenda, Jl. Jend. Sudirman”,,,,
    ,KP2KP Pangkajene,Jl. Ketimun kel. Mappasaile kec. Pangkajene,,,,
    ,,,,,,
    30,Kanwil DJP Sumatera Utara II,Jl. Gunung Simanuk-manuk No.11 (sementara),Pematang Siantar,21115,(0622) 430800,(0622) 25355
    ,,Jl. Sagnawaluh Komplek Ruko Griya Siantar Blok A No.1,Pematang Siantar,,(0622) 7552828,
    114,KPP Tebing Tinggi,Jl. Mayjen Sutoyo No.32,Tebing Tinggi,20633,”22498, 22788, 22334″,(0621) 24951
    115,KPP Kisaran ,Jl. Prof. H.M.Yamin S H No.79,Kisaran,21224,”41355, 43920, 43869″,(0623) 41714
    116,KPP Rantau Prapat,Jl. Ahmad Yani No. 56,Rantau Prapat,21415,”21105, 23547″,(0624) 21776
    117,KPP Pematang Siantar,Jl. Sisingamangaraja No.79,Pematang Siantar,21147,”21430, 24005, 24011″,(0622) 24013
    118,KPP Padang Sidempuan,Jl. Jend. Sudirman No. 6,Padang Sidempuan,22721,”26137-9, 26141″,(0634) 22626
    ,KP PBB Pematang Siantar,Jl. Dahlia No.12 Kotak Pos 52,Pematang Siantar,21113,”23042, 22856, 23702, 24474″,(0622) 24465
    ,KP PBB Tebing Tinggi,Jl. Mayjen Sutoyo No.32,Tebing Tinggi,20633,”24952, 21245, 21008″,(0621) 21342
    ,KP PBB Kisaran,Jl. Prof. M. Yamin No.47,Kisaran,21224,”41427, 41435″,(0623) 41435
    ,KP PBB Rantau Prapat,Jl. Sisingamangaraja No. 47 Rantau Prapat,Labuhan Batu,,21174,(0624) 21535
    ,KP PBB Padang Sidempuan,Jl. Kenanga No.99,Padang Sidempuan,22725,”21897, 21605″,(0634) 23478
    ,KP PBB Sibolga,Jl. Ade Irma Suryani No.17,Sibolga,,”23110, 23125, 23124, 23123″,(0631) 23120
    ,KP PBB Gunung Sitoli,Jl. Sudirman No.71,Gunung Sitoli,22813,”081362348155(Ka.), 21867(sekre.ka.), 21227(TU), 22555 “,(0639) 21867
    ,KP PBB Kabanjahe,Jl. Sudirman No.03 Gedung Kabanjahe Plaza Lt. IV,Kabanjahe,,,
    ,KP PBB Deli Serdang,Jl. P. Diponegoro No. 42-44,Lubuk Pakam,,(061)7956901(belum aktif),
    ,Karikpa Pematang Siantar,Jl. Gunung Simanuk-manuk No.11,Pematang Siantar,21115,430800,(0622) 25355
    ,KP4 Tebing Tinggi,Jl. Diponegoro No.70 Lubuk Pakam,Deli Serdang,20511,7952146,(061) 7952146
    ,KP4 Kisaran,Jl. Cokroaminoto No.49,Tanjung Balai,,(0623) 92070,(0623)94293
    ,KP4 Rantau Prapat,Jl. A.Yani No.56,Rantau Prapat,,,
    ,KP4 Pematang Siantar,Jl. Sisingamangaraja No.58,Pematang Siantar,,”(0622) 21430, 24005, 24011 ext. 120″,
    ,KP4 Penyabungan,Jl. Willem Iskandar No.175B Penyabungan,Padang Sidempuan,,8126433918,
    ,KP4 Sibolga,”Jl. Padang Sidempuan Km. 3,8 Sarudi”,Sibolga,22533,21274,(0631) 21274
    ,KP4 Tarutung,Jl. Guru Mangaloksa,Tarutung,,(0633) 21654,
    ,KP4 Gunung Sitoli,Jl. Pancasila No. 17,Gunung Sitoli – Nias,22533,(0639) 21886,(0639) 21886
    ,,,,,,
    50,Kanwil DJP Sumatera Barat dan Jambi,Jl. M. Husni Tamrin ,Jambi,,”7050168, 22342, 213561″,(0741) 22534
    331,KPP Jambi,Jl. Mayjen.Yusuf Singadekane No.46,Jambi,36122,”63219, 60855, 63236″,(0741) 63280
    332,KPP Muara Bungo,Jl. Teuku Umar No. 3 Pasir Putih ,Muara Bungo,37212,”322896, 322895, 322897″,(0747) 21568
    202,KPP Bukit Tinggi,Jl. Prof. M. Yamin No.60 Aur Kuning,Bukit Tinggi,26181,”624470, 624472″,(0752) 624471
    201,KPP Padang,Jl. Bagindo Aziz Chan No.26,Padang,25001,”22467, 22134, 27014″,(0751) 22256
    ,KP PBB Solok,Jl. Solok Laing – Tembok Raya,Solok,27326,”324207, 324208″,(0755) 324206
    ,KP PBB Bukittinggi,Jl. Havid Jalil No.7 D/ tarok bungo,Bukittinggi,26136,”22853(Ka), 31825(Sekr)”,(0752) 23824
    ,KP PBB Jambi,Jl. Arif Rachman Hakim No.9 ,Jambi,36124,”60368, 62598, 25660, 62620″,(0741) 668732
    ,KP PBB Muara Bungo,Jl. Teuku Umar No. 3 Rimba Tengah,Muara Bungo,37211,21031,(0747) 21028
    ,KP PBB Kuala Tungkal,Jl. Prof. Sri Sudewi MS,Kuala Tungkal,,,
    ,Karikpa Padang,Jl. Pemuda No.49 PO BOX 212,Padang,25117,”33093, 34394, 24057″,(0751) 24580
    ,Karikpa Jambi,Jl. Mayjen.Yusuf Singadekane No.46a,Jambi,36122,”63346, 63320″,(0741) 63346
    ,KP4 Jambi,Jl. Jend. Soedirman,Muara Bulian,36613,,
    ,KP4 Kuala Tungkal,Jl. Ki Hajar Dewantara No.257,Kuala Tungkal,36512,,
    ,KP4 Muara Bungo,Jl. Jend. Soedirman Km.2,Bangko,36512,,
    ,KP4 Sungai Penuh,Jl. Pemuda No.14 ,Sungai Penuh,37112,,
    ,KP4 Bukit Tinggi,Jl. Dr. Moh. Hatta No.767 ,Lubuk Basung,26415,(0752) 76018,
    ,KP4 Lubuk Sikaping,Jl. Prof. Dr. Hamka No.271,Lubuk Sikaping,26351,(0753) 20054,(0753) 20054
    ,KP4 Padangpanjang,Jl. Anas Karim No.30,Padang Panjang,27111,(0752) 82131,
    ,KP4 Payakumbuh,Jl. Wiliem Iskandar No.175B Payakumbuh,Mandailing Nalor,,(0752) 92281,
    ,KP4 Padang,Jl. Jend. Sudirman No.165,Pariaman,25519,(0751) 91705,
    ,KP4 Solok,Jl. Lubuk Sikaran No.20,Solok,,(0755) 20670,
    ,KP4 Painan,”Jl. Prof. Moh. Yamin,SH No.8 “,Painan,25611,(0756) 21103,
    ,KP4 Sawah Lunto,Jl. Prof. Moh. Yamin No.69,Sijunjung,24711,(0754) 20052,
    ,,,,,,
    60,Kanwil DJP Sumatera Selatan ,Jl. Kapten A. Rivai No.4 ,Palembang,30129,”312395 (sekre), 354246, 356752 ext 409″,(0711) 313119
    ,& Kep. Bangka Belitung,,,,,
    308,KPP Madya Palembang,Jl. Jend. A. Yani No. 59,Palembang,30128,”(0711) 513898, 513882, 513894″,(0711) 519703
    307,KPP Palembang Ilir Barat,Jl. Kapten A. Rivai No.10,Palembang,30136,”357888, 350529, 373805, 376472″,(0711) 313376
    301,KPP Palembang Ilir Timur,Jl. Kapten A. Rivai No.4,Palembang,30129,”313870, 354246 ext 301, 352075, 352087″,(0711) 354389
    306,KPP Palembang Seberang Ulu,Jl. A. Yani No.59-14 Ulu,Palembang,30128,”513391, 513393-5″,(0711) 513392
    303,KPP Lubuk Linggau,Jl. Yos Sudarso No.97,Lubuk Linggau,31621,”323045-50, 322211″,(0733) 321900
    302,KPP Baturaja,Jl. DR. Moch. Hatta No.649,Baturaja,32116,”324644-6, 320192″,(0735) 324644
    304,KPP Pangkal Pinang,Jl. Taman Ican Saleh No.4,Pangkal Pinang,33121,”432171, 422844, 422979, 421291-2″,(0717) 421935
    305,KPP Tanjung Pandan,Jl. Sriwijaya No.5,Tanjung Pandan,33411,”21527, 21340″,(0719) 21602
    ,KP PBB Palembang,”Jl. Jend. A. Yani No. 59, 14 Ulu”,Palembang,30128,”7080164, 519702, 519700 ext 11,12″,(0711) 519701
    ,KP PBB Baturaja,Jl. DR. Moch. Hatta No.649 ,Baturaja,32116, 324642-3,(0735) 324641
    ,KP PBB Lahat,Jl. Akasia Kapling Bandar Jaya ,Lahat,31414,322260,(0731) 321672
    ,KP PBB Sekayu,JL. Perjuangan No. 321,Sekayu,,”(0714) 321746, 322109″,(0711)519701
    ,KP PBB Pangkal Pinang,”Jl.Raya Selindung Baru, PO Box 111″,Pangkal Pinang,33117,”421396, 424090″,(0717) 422285
    ,Karikpa Palembang,”Jl. Jend. Sudirman No.593 KM 3,5″,Palembang,30268,”(0711) 358467, 358531, 352513(Ka)”,(0711) 358467
    ,KP4 Palembang Ilir Timur,Jl. Kapten Rivai No.4 GKN Palembang,Palembang,30129,”354246 ext 305, 352087″,(0711) 354389
    ,KP4 Palembang Ilir Barat,Jl. Kapten Rivai No.10,Palembang,30136,350529 ext 124,(0711) 313376
    ,KP4 Kayu Agung,Jl. Rumah Sakit No.33,Kayu Agung,30614,321192,(0712)321192
    ,KP4 Sekayu,Jl. Kol. Wahid Udin No.229,Sekayu,30711,321068,(0714)321068
    ,KP4 Lubuk Linggau,Jl. Sub Koss Garuda No.5,Lubuk Linggau,31611,(0733) 321186,
    ,KP4 Lahat,Jl. Sersan Mayor Jamis No.165,Lahat,31411,321321,(0731)321321
    ,KP4 Baturaja,JL. DR. Moch. Hatta No.649,Baturaja,32111,324645,(0735) 324644
    ,KP4 Muara Enim,Jl. Pramuka III No.8,Muara Enim,31315,421275,(0734) 421275
    ,KP4 Pangkalpinang,Jl. Jend. Soedirman No.170,Sungailiat,33215,92151,(0717)92151
    ,KP4 Tanjung Pandan,Jl. Jend Soedirman No. 12 Air Pancur,Tanjung Pandan,33412,421340,(0719)421935
    ,,,,,,
    70,Kanwil DJP Bengkulu & Lampung,Jl. Wolter Monginsidi No. 223,Bandar Lampung,35401,”260535(sekr), 262573(Ka)”,(0721) 260536
    311,KPP Bengkulu,Jl. Pembangunan No.6 PO BOX-59,Bengkulu ,38225,”345116, 345117, 21961, 20127″,
    321,KPP Metro,Jl. AR Prawiranegara No.66 Kauman Bawah ,Metro Lampung Tengah,34111,”41539(Ka), 41762(TU)”,
    322,KPP Bandar Lampung,Jl. Dr. Susilo No.19 BDL,Bandar Lampung,35241,”262743(Ka), 252361(TU), 261977(sekr)”,(0721) 253004
    ,KP PBB Bengkulu,Jl. Soekarno Hatta,Bengkulu ,38222,”21638(TU), 25882(Ka)”,(0736) 346290
    ,KP PBB Bandar Lampung,”Jl. Dr. Susilo No.41 BDL, Kotak Pos 45/Tk”,Bandar Lampung,35401,”262574(sekr), 269401(TU), 269060(PST)”,(0721) 253204
    ,KP PBB Metro,Jl. Unyi kauman Bawah No.66,Metro-Lampung Tengah,34111,”41539, 41562, 47979, 47977, 41545, 41762″,(0725) 41762
    ,KP PBB Curup,JL. Sukowati No.39,Curup,39114,”24450(oprtr), 324857(Ka.)”,(0732)24450
    ,KP PBB Kota Bumi,Jl. A Akuan No. 337,Kota Bumi,34514,21957(TU),(0724) 22472
    ,Karikpa Bengkulu,Jl. S. Parman No.17 ,Bengkulu ,38227,”20856, 21962″,(0736)22506
    ,Karikpa Bandar Lampung,Jl. Cut Mutia No.68 BDL,Bandar Lampung,35223,”488150(Ka), 481011(TU)”,(0721) 481234
    ,KP4 Bengkulu,Jl. Beringin No.23,Bengkulu ,,(0736)22972,
    ,KP4 Curup,Jl. Merdeka No.53,Curup,39117,(0732)21255,
    ,KP4 Manna,Jl. Pangeran Duayu No.31,Manna,38516,(0739)21053,
    ,KP4 Metro,”Jl. Proklamator No.169, Bandar Jaya”,Lampung Tengah,,`,
    ,KP4 Kotabumi,”Jl. Ahmad Akuan No.144, Kotabumi”,Lampung Utara,34515,(0724)21372,
    ,KP4 Bandar Lampung,Jl. Sultan Hasanuddin No.28,Bandar Lampung,,(0721)484622,
    ,KP4 Kalianda,Jl. Indra Bangsawan,Kalianda,35513,(0727)322114,
    ,,,,,,
    230,Kanwil DJP Kalimantan Barat ,Jl. Jend. A. Yani No.1,Pontianak,78124,”712635-6, 712692 (sekre)”,”(0561) 711144, 712785 (sekre),”
    701,KPP Pontianak,Jl. Sultan Abdurachman No.1,Pontianak,78116,”734580, 734026, 734075-76, 734078″,(0561) 734026
    702,KPP Singkawang,Jl. G.S Lelanang ,Singkawang,79123,”635511, 636958″,(0562) 635511
    ,KP PBB Pontianak,Jl. Sultan Abdurachman No.76,Pontianak,78121,”736374, 736735, 736734, 764557″,(0561) 732321
    ,KP PBB Singkawang,Jl. Alianyang No.2,Singkawang,79122,”632647, 631858″,(0562) 632027
    ,KP PBB Sanggau,Jl. Jenderal Sudirman,Sanggau,78500,”23699, 23499″,(0564) 23299
    ,KP PBB Sintang,Jl. Apang Semangai No.61,Sintang,78611,”21206, 22800, 24493″,(0565) 22800
    ,Karikpa Pontianak,Jl. Jend. A. Yani Tromol Pos 1121,Pontianak,78124,”712677, 712693, 712792″,(0561) 712669
    ,KP4 Pontianak,Jl. G.M. Taufik No.3,Mempawah,78912,(0561) 691065,
    ,KP4 Ketapang,Jl. Letjen. M. Tohir No.14,Ketapang,78812,32404,(0534) 31512
    ,KP4 Singkawang,Jl. Pangsuma No. 35 ,Pemangkat,79153,(0562) 241662,
    ,KP4 Sintang,Jl. Mujahidin No.1,Sintang,78611,(0565) 21205,
    ,KP4 Putussibau,”Jl. Komodor Yos Sudarso No,141″,Putussibau,,21137,(0567) 21137
    ,KP4 Sanggau ,Jl. Dewi Sartika No.3,Sanggau,78513,21207,(0564) 21207
    ,,,,,,
    240,Kanwil DJP Kalimantan Selatan & Tengah,”Jl. Ahmad Yani Km. 6,7″,Banjarmasin,70111,”3258989, 3272878″,(0511) 3272768
    731,KPP Banjarmasin,Jl. Lambung Mangkurat No.46,Banjarmasin,70111,”3354963,  3354208, 3354318, 3354731″,(0511) 3354632
    732,KPP Banjarbaru,”Jl. Jend. A Yani Km. 33,5 Komplek Citra Megah”,Banjarbaru,,4782833,(0511) 4780963
    711,KPP Palangkaraya,Jl. Yos Sudarso No.5,Palangkaraya,73111,”3235711, 3235712″,(0536) 21028
    712,KPP Sampit,Jl. Jend. A. Yani No.7,Sampit,74322,”21341(sekre), 21172, 22056″,(0531) 21308
    ,KP PBB Banjarmasin,Jl. H. Djok Mentaya No. 23,Banjarmasin,70112,”53528, 54303, 52416″,(0511) 53403
    ,KP PBB Barabai,Jl. Ir. HM Noor No.10,Barabai,71314,”41132, 41026″,(0517) 41752
    ,KP PBB Pelaihari,Sementara gabung ke KPPBB Barjarmasin,,,,
    ,KP PBB Palangkaraya,Jl. Yos Sudarso No. 5,Palangkaraya,73112,”3235540, 3235541″,(0536) 3235539
    ,KP PBB Buntok,Jl. Panglima Batur No.23,Buntok,73711,”21027, 21323″,(0515) 21325
    ,KP PBB Sampit,Jl. Sampit Kota Besi No. 10,Sampit,,”22865, 21341″,(0531) 21791
    ,KP PBB Pangkalan Bun,Jl. Pangeran Antasari No. 10B,Pangkalan Bun,,25939,(0532) 25938
    ,Karikpa Banjarmasin,Jl. R.E Martadinata 126A,Banjarmasin,,”3354594, 3355737, 3352533″,(0511) 3354594
    ,Karikpa Palangkaraya,Jl. Yos Sudarso No. 5,Palangkaraya,73112,”22223, 26077, 25678, 26059″,(0536) 26590
    ,KP4 Pelaihari,Jl. Bagas/Pemda ,Pelaihari,70814,(0512) 21125,
    ,KP4 Marabahan,Jl. Putri Junjung Buih No.34,Marabahan,70513,(0511) 79062,
    ,KP4 Batulicin,Jl. H. Hasan Basri No.5,Kotabaru,,(0518) 21215,(0518) 21215
    ,KP4 Tanjung,Jl. Jaksa Agung Suprapto No.79,Tanjung,,(0526) 21250,
    ,KP4 Kandangan,Jl. Pahlawan No.33,Kandangan,71211,(0517) 21314,
    ,KP4 Barabai,Jl. Telaga Sei Tabuk No.41 Rt 01,Barabai,,(0517) 41112,
    ,KP4 Amuntai,”Jl. Nurman Umar No.5 Amuntai, Hulu Sungai Utara”,Amuntai,,(0527) 52971,
    ,KP4 Martapura,Jl. Jend. A. Yani No.23,Martapura,70614,,
    ,KP4 Palangkaraya,Jl. Mangku Kambang No. 104 ,Tangkiling,,(0536) 29692,
    ,KP4 Kuala Kapuas,Jl. Tambun Bungai No.31,Kuala Kapuas,73516,,
    ,KP4 Buntok,Jl. Pelita Raya No.342,Buntok,73712,(0525) 21214,
    ,KP4 Muara Teweh,Jl. Jend. Ahmad Yani No.167,Muara Teweh,73811,21216,(0519) 21216
    ,KP4 Sampit,Jl. Pelita No.3 Kota Waringin Timur,,74212,(0538) 21224,
    ,KP4 Pangkalan Bun,Jl. Sultan Syahril No.41,Pangkalan Bun,74111,(0532) 21309,
    ,,,,,,
    270,”Kanwil DJP Sulawesi Utara, Tengah,”,Jl. 17 Agustus No.17 KP 1319,Manado,95119,”851803(sekre), 851473, 851785, 851411″,(0431) 851803
    ,”Gorontalo, dan Maluku Utara”,,,,,
    821,KPP Manado,Jl. Gunung Klabat,Manado,95117,”863597, 5162″,(0431) 852622
    822,KPP Gorontalo,Jl. Arif Rahman Hakim ,Gorontalo,96128,830010,(0435) 830009
    831,KPP Palu,Jl. Prof. Moh. Yamin No.94,Palu,94112,421625,(0451) 422730
    832,KPP Luwuk,Jl. Yos Sudarso No.14,Luwuk,94715,21052,(0461) 22098
    942,KPP Ternate,”Jl. Raya Mangga Dua, Kel. Jati Kecil “,Ternate,97112,” 21352, 21070, 23421  “,(0921) 22358
    ,KP PBB Manado,Jl. 17 Agustus No.17,Manado,95119,(0431) 854763,
    ,KP PBB Sangihe Talaud,Jl. Tatehe No. 62 Kel. Apengsembeka Tahuna,Tahuna,,”24472, 24473″,(0432) 24472
    ,KP PBB Gorontalo,Jl. Arif Rahman Hakim ,Gorontalo,96128,”24079, 21612, 8302445 – 6 “,(0435) 24079
    ,KP PBB Amurang,,,,,
    ,KP PBB Palu,Jl. Prof. Moh. Yamin  No.35,Palu,94112,482320,(0451) 481220
    ,KP PBB Buol Toli-toli,Jl. Magamu No.102,”Toli-Toli, Sulteng”,94515,”23764, 23765″,(0453) 24296
    ,KP PBB Luwuk,Jl. A.Yani No. 140,Luwuk,94711,21125,(0461) 22078
    ,KP PBB Poso,Jl. Pulau Kalimantan No.23 ,Poso,94619,”21385, 21387″,(0452) 21224
    ,KP PBB Ternate,Jl. Yos Sudarso No.287,Ternate,97712,22345,(0921) 21721
    ,Karikpa Manado,Jl. Bethesda No.24,Manado,,863580,(0431) 855191
    ,Karikpa Palu,Jl. Pangeran Diponegoro No.40,Palu,94221,”462707, 460745″,(0451) 460682
    ,KP4 Manado ,”Jl. Raya Walian-Tomohon No.14, Kec. Tomohon Selatan”,Tomohon,95362,(0431) 353171,
    ,KP4 Bitung,Jl. Raya Sam Ratulangi ,Bitung,95500,(0436) 21223,
    ,KP4 Tahuna,Jl. Malahasa No.79,Tahuna,95813,(0432) 21068,
    ,KP4 Kotamobagu,Jl. Yusuf Hasiru No.268,Kotamobagu,95712,,
    ,KP4 Gorontalo,Jl. Ade Irma Suryani No.102,Limboto,96211,(0435) 881038,
    ,KP4 Palu,Jl. S. Parman No.7,Palu,,(0451) 421925,(0451) 456191
    ,KP4 Toli-Toli,Jl. H. Mallu No.19,Toli-Toli,,(0453) 21243,(0453) 21243
    ,KP4 Luwuk,Jl. Katamso Nomor 4,Luwuk,,(0461) 22214,
    ,KP4 Poso,Jl. Pulau Kalimantan No.23,Poso,94619,(0452) 21629,(0452) 324829
    ,KP4 Ternate,Jl. Anggrek No.17 ,Ternate,97112,327039,(0921) 327039
    ,KP4 Soa Sio,Jl. Jend. A. Yani,Soa Sio,97013,61045,(0920) 61045
    ,KPP Pratama Bitung,”Jl. Raya Sam Ratulangi, Bitung”,”Bitung, Sulut”,,21223,(0438)21223
    ,KPP Pratama Gorontalo,Jl. Arif Rahma Hakim,Gorontalo,,830010,(0435)830003
    ,KPP Pratama Marisa,-,-,-,-,-
    ,KPP Pratama Kotamobagu,-,-,-,-,-
    ,KPP Pratama Manado,JL. 17 Agustus  No.17 ,”Manado, Sulut”,,”851685, 854763″,(0431)864497
    ,KPP Pratama Tahuna,Jl. Tatehe No. 62 Kel. Apengsembeka Tahuna,”Tahuna, Sulut”,,”24472, 24473″,(0432) 24472
    ,KPP Pratama Luwuk,JL. Yos Sudarso No.14,”Luwuk, Sulteng”,,”21052, 22207″,(0461) 22098
    ,KPP Pratama Palu,JL. Prof Moh. Yamin NO.44,”Palu, Sulteng”,,”421725, 421625″,(0451) 422730
    ,KPP Pratama Poso,Jl. P. Kalimantan No. 23,”Poso, Sulteng”,,”21385, 21387″,(0452) 21224
    ,KPP Pratama Toli-toli,JL. Magamu No.10 ,”Toli-toli, Sulteng”,,”23764, 23765″,(0453) 23764
    ,KPP Pratama Tobelo,-,-,-,-,-
    ,KPP Pratama Ternate,Jl. Yos Sudarso No. 287,Ternate,,”21352, 21070″,(0921) 22358
    ,KP2KP Tondano,Jl. Manguni Wewelan,Tondano,,-,-
    ,KP2KP Limboto,Jl. Ade Irma Suryani No.102,Limboto,,881038,(0435) 881038
    ,KP2KP Tilamuta,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Amurang,Jl. Trans Sulawesi,Amurang,,-,-
    ,K2KP Talaud,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Banggai,Desa Lampio,Banggai,,-,-
    ,KP2KP Banawa,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Parigi,Desa bantaya,”Parigi, Sulteng”,,-,-
    ,KP2KP Bungku,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Buol,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Maba,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Sanama,-,-,-,-,-
    ,KP2KP Tidore,Jl. Jend. Ahmad yani,Soa-sio,,61045,-
    ,KP2KP Labuha,-,-,-,-,-
    ,,,,,,
    290,Kanwil DJP Nusa Tenggara,Jl. Sriwijaya No. 182-B,Mataram,83126,”647862, 640901″,”(0370) 647883, 640901″
    911,KPP Mataram,Jl. Raya Langko No. 74,Mataram,83125,”633075, 633006, 38374, 26748″,(0370) 633724
    912,KPP Raba Bima,Jl. Soekarno Hatta No.117,Raba Bima,84115,”44262, 647124″,(0374) 43227
    921,KPP Maumere,Jl. Eltari,Maumere,86113,”21336, 21857  “,(0382) 21373
    922,KPP Kupang,Jl. Palapa No. 8,Kupang,85111,”833165, 833568  “,(0380) 833211
    913,KPP Sumbawa Besar,Jl. Garuda No.109 ,Sumbawa Besar,,”21230, 626393  “,(0371) 21230
    ,KP PBB Mataram,Jl. Pejanggik No. 60,Mataram,83121,”631431, 632652  “,(0370) 625848
    ,KP PBB Raba Bima per Juni 2004,Jl. Soekarno-Hatta No.17,Raba Bima ,,”43651, 43233  “,(0374) 43126
    ,KP PBB Sumbawa Besar,Jl. Kebayan No. 1 ,Sumbawa Besar,,”22444, 21230  “,(0371) 24002
    ,KP PBB Kupang,Jl. Eltari II Kotak Pos 18,Kupang,85111,”823506, 823501, 823503  “,(0380) 825110
    ,KP PBB Waingapu,Jl. Soeharto,Waingapu,87111,62893,(0387) 62892
    ,KP PBB Maumere,Jl. Eltari  ,Maumere,86113,”21209, 21066  “,(0382) 21476
    ,Karikpa Mataram,Jl. Arief Rachman Hakim No. 49,Mataram,83126,”22948, 23797, 23718  “,(0370) 622948
    ,Karikpa Kupang,Jl. R.Suprapto No.13,Kupang,85111,”833412, 25157  “,(0380) 833396
    ,KP4 Mataram,Jl. Raya Langko No. 74,Mataram,83114,(0370) 54147  ,
    ,KP4 Praya,Jl. W.R. Supratman No.38,Praya,83511,(0370) 33006  ,
    ,KP4 Selong,Jl. Prof. M. Yamin,Selong,83612,(0367) 21398  ,
    ,KP4 Raba Bima,Jl. Pintu Gerbang Timur Istana,Raba Bima,84111,(0374) 42368  ,
    ,KP4 Dompu,Jl. Beringin No.45,Dompu,84211,(0373) 21161  ,
    ,KP4 Maumere,Jl. Eltari,Maumere,86113,(0382) 21061  ,
    ,KP4 Ende,Jl. El Tari No.8 ,Ende,86316,(0381) 21050  ,
    ,KP4 Larantuka,Jl. Basuki Rahmat No.45A,Larantuka,86218,(0383) 21129  ,
    ,KP4 Ruteng,Jl. Ahmad Yani No.2A,Ruteng,86511,(0385) 21077  ,
    ,KP4 Bajawa,Jl. S. Parman,Bajawa,86414,(0384) 21216  ,
    ,KP4 Kupang,Jl. Eltari II ,Kupang,85111,,
    ,KP4 Kalabahi,Jl. Diponegoro No.19,Kalabahi ,85812,(0386) 21048  ,
    ,KP4 Soe,Jl. Gajah Mada No.51,Soe,85512,(0392) 21345  ,
    ,KP4 Atambua,Jl. R. Soeprapto No.10,Atambua,85711,(0389) 21372  ,
    ,KP4 Waingapu,Jl. Ahmad Yani No.34 A,Waingapu,87111,61188,(0386) 61439
    ,KP4 Waikabubak,Jl. Bhayangkara No.83A,Waikabukak,87111,21019,(0387) 21167
    ,,,,,,
    300,Kanwil DJP Papua dan Maluku ,”Jl. A. Yani No.8, GKN Lantai 2, KP 1818″,Jayapura,99111,”523894(sekre), 534435, 535737, 521609  “,(0967) 535814
    941,KPP Ambon,Jl. Raya Patimura 18 GKN,Ambon,97124,”344345, 341078  “,(0911) 344362
    951,KPP Sorong,Jl. Jend. Sudirman No.26,Sorong,98415,”321417, 323130, 321492, 321050  “,(0951) 322424
    952,KPP Jayapura,”Jl. Jend. A. Yani No.8, GKN”,Jayapura,99111,”535720, 535719, 531981, 535712  “,(0967) 534145
    953,KPP Timika,Jl. Cendrawasih SP. II,Timika ,99910,”323453, 323603  “,”(0901) 323083, 323369″
    ,KP PBB Ambon,Jl. Jend. Sudirman No.10,Ambon,97128,”354742, 355401, 53082, 42296  “,(0911) 352272
    ,KP PBB Jayapura,Jl. A Yani No.8 KP 1523,Jayapura,99111,”533145, 534045, 534053  “,(0967) 523506
    ,KP PBB Biak,Jl. Adibai Sumberker,Biak,98117,”25121-2, 25120  “,(0981) 23681
    ,KP PBB Sorong,Jl. Jend. Sudirman No.24,Sorong,98416,”328994, 328993  “,(0951) 328995
    ,KP PBB Timika,Jl. Cendrawasih SP. II,Timika ,99911,”323847, 323851, 322851  “,(0901) 323851
    ,KP PBB Merauke,Jl. TMP Polder No.86,Merauke,99616,”321952, 325345    “,(0971) 326608
    ,Karikpa Ambon,Jl. Benteng Kapaha No.3,Ambon,97124,”342447, 53416, 42831  “,(0911) 342447
    ,Karikpa Jayapura,Jl. Santarosa No.42 ,Jayapura,99223,”534390, 535788, 531144  “,(0967) 532471
    ,KP4 Ambon,Jl. Jend. Sudirman No.10,Ambon,87124,”344352-55, ext.517  “,(0911) 344362
    ,KP4 Tual,Jl. Pahlawan Revolusi,Tual,97611,”21910, 21189  “,(0916) 21910 
    ,KP4 Masohi,Jl. Geser No.3,Masohi,97511,”21160, 21190  “,(0914) 21190
    ,KP4 Fak-Fak,Jl. Jend. A. Yani,Fak-Fak,98611,22050,(0956) 24440
    ,KP4 Manokwari,Jl. Yos Sudarso No.12,Manokwari,98312,”211549, 212144  “,(0986) 211549
    ,KP4 Jayapura,”Jl. Raya Abepura, Kali Acai “,Jayapura,99111,581597,(0967) 521296
    ,KP4 Biak,Jl. Majapahit No.2 ,Biak,98117,”21760, 21154  “,(0981) 21760
    ,KP4 Merauke,Jl. TMP Polder No.86,Merauke,99616,321952,(0971) 326608
    ,KP4 Wamena,Jl. Yos Sudarso No.60,Wamena,99511,31228,(0969) 31228
    ,KP4 Nabire,Jl. Bd. Danomiura No.1,Nabire,98815,21513,(0984) 21513
    ,KP4 Serui,Jl. Maluku No.28,Serui,98211,31737,(0983) 31737

     
  • Virtual Chitchatting 10:53 AM on 2014/05/01 Permalink  

    Ketika PKS (Penjahat Kelamin Sejahtera) bicara soal moral dan keadilan


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/30/15/859038/pks-tuding-pemerintah-berselingkuh-dengan-kapitalis

    Peringatan May Day
    PKS tuding pemerintah berselingkuh dengan kapitalis
    Eidi Krina Jason Sembiring, Rabu, 30 April 2014 – 12:12 WIB

    Sindonews.com – Anggota Komisi IX DPR dari Fraksi PKS Indra mendukung unjuk rasa buruh melakukan unjuk rasa besar-besaran yang akan dilaksanakan 1 Mei besok atau dikenal yang dikenal May Day (Hari Buruh). Ia menyalahkan pemerintah yang selama ini gagal memenuhi hak-hak buruh.

    “Berbagai tuntutan yang sudah diwacanakan dalam beberapa hari ini oleh berbagai organisasi buruh, merupakan sebuah realitas atas keprihatinan kondisi perburuhan Indonesia & sekaligus merupakan refleksi kegagalan pemerintah dalam menjamin hak-hak buruh seperti yang diatur dalam peraturan perundang-undanganan yang berlaku,” ujarnya melalui pesan singkat kepada Sindonews, Rabu (30/4/2014).

    Menurutnya, tuntutan buruh Indonesia pada May Day besok diantaranya, peningkatan kesejahteraan, kerja layak, upah layak, penghapusan perbudakan modern dalam bentuk praktik outsourcing & kerja kontrak yang menyimpang, jaminan kebebasan berserikat, tolak PHK sepihak, dan social security, bukanlah tuntutan yang baru diwacanakan.

    “Hal ini merupakan tuntutan lama dan sudah sangat sering mereka tuntut dalam banyak momen. Kesemua poin-poin tuntutan tersebut memang menjadi kewajiban pemerintah untuk memenuhi menjamin hak dasar buruh seperti yang diatur dalam UUD 1945, UU Nomor 13/2003, UU Nomor 21/2000, dan berbagai peraturan pelaksana lainnya,” jelasnya.

    Ketua Departemen Advokasi Buruh DPP PKS ini menilai, persoalan mendasar kenapa akhirnya setiap May Day dan berbagai momen lainnya buruh terus berdemonstrasi dan turun ke jalan, karena memang selama ini pemerintah telah gagal dan lalai memenuhi amanah konstitusi, UU, dan peraturan perundang-undangan lainnya.

    “Penegakan hukum atas pemenuhan hak dasar buruh selama ini sangat lemah. Dengan embel-embel ramah investasi, pemerintah sering berselingkuh dengan para pengusaha & kapitalis yang pada akhirnya kerap kali mengabaikan pemenuhan hak-hak buruh seperti yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku,” tegasnya.

    Karena itu, lanjutnya, dengan momen May Day 2014 yang cukup istimewa ini di tahun transisi pemerintahan, dirinya mengimbau Presiden SBY agar memberikan kado akhir masa jabatan dengan bentuk memenuhi berbagai tuntutan buruh tersebut.

    “Sedangkan untuk para capres yang akan bertarung dalam Pilpres 2014 ini, mereka harus meyakinkan dan berkomitmen kepada kaum buruh atau pekerja bahwa kalau terpilih nanti akan memenuhi tuntutan kaum buruh dan menjamin terpenuhinya hak-hak buruh,” tutupnya.
    (kri)


     
  • Virtual Chitchatting 10:33 AM on 2014/05/01 Permalink  

    Tangan besi Hitler dibutuhkan untuk mencegah Indonesia masuk ke dalam perang antara saudara berebut kekuasaan, di tingkat pemda sampai kepresidenan

    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, May Day 2014

    Kelebayan SBY sebagai Presiden dan orang nomor satu di Indonesia semakin terkuak ketika SBY meninggalkan istrinya yang pertama untuk menikahi Kristiani Herrawati. Kelahiran Yogyakarta, 6 Juli 1952, merupakan anak dari pasangan Letnan Jenderal (Purn) Sarwo Edhie Wibowo dan Hj. Sunarti Sri Hadiyah. SBY menikahinya pada tanggal 30 Juli 1976, ketika SBY baru saja dilantik menjadi Perwira TNI dan menjadi lulusan terbaik. Napak tilas SBY tidak jauh berbeda dengan kelakuan Taufiq Kiemas, yang menikahi Megawati Soekarnoputri.


    top brass mspe-msopm


    http://koran-sindo.com/node/385657

    Perang Faksi Hambat Peta Koalisi
    Rahmat Sahid, Sucipto, Ayu R., Koran Sindo, 20140430, hal.3

    JAKARTA- Peta koalisi partai politik (parpol) dukungan calon presiden dan calon wakil presiden (capres-cawapres) semakin cair dan membingungkan. Kondisi ini muncul akibat adanya pertarungan antarfaksi internal parpol.

    Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari mengatakan komunikasi politik harus dilakukan dengan semua faksi di tiap partai. Jika tidak begitu, dukungan terancam hilang atau tidak sah berdasarkan ketentuan undang-undang. “Ibaratnya mereka tidak hanya nego ke luar, tetapi juga harus nego ke dalam karena di dalam justru faksinya sangat kencang tarik-menariknya,” kata Qodari kepada KORAN SINDOkemarin.

    Lebih lanjut dia menjelaskan kondisi tersebut tidak saja dialami partai yang belum memiliki calon presiden, tetapi bahkan partai yang sudah jelas calonnya pun sulit membangun koalisi. Menurut dia, secara umum ada tiga variabel kenapa peta koalisi sekarang masih cair. Pertama faksionalisme internal partai menengah. Kedua belum jelasnya sikap politik partai yang sudah punya capres, khususnya capres PDIP Jokowi, akan menggandeng siapa. Terakhir sikap diam SBY mau ke mana dalam pilpres ini.

    Kesulitan para capres untuk membangun koalisi memang tak terelakkan. Hingga kini baru Jokowi yang sudah resmi memiliki tiket maju sebagai capres. Sementara Prabowo Subianto, ARB, dan kemungkinan adanya poros baru belum menemukan formasi yang tepat. Capres dari Partai Gerindra Prabowo terus berkeliling melakukan silaturahmi dan penjajakan koalisi. Prabowo mendatangi kediaman Ketua Umum yang juga capres Partai Golkar ARB di Jalan Mangunsarkoro, Menteng, Jakarta Pusat kemarin.

    Pertemuan yang berlangsung lebih dari satu jam tersebut dihadiri sejumlah pimpinan dari kedua partai seperti Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon, Sekjen Gerindra Ahmad Mujani. Kemudian Sekjen Golkar Idrus Marham, Bendahara Umum Setya Novanto. “Saya kedatangan tamu istimewa. Dia adik saya. Tadi cuma makan dan bercanda-canda,” kata ARB seusai pertemuan.

    Menurut dia, dalam pertemuan tersebut kedua pihak tidak membahas soal capres dan cawapres. Kedua partai tetap mengusung capres masingmasing. Namun kedua partai memiliki kesamaan dalam membangun Indonesia yang mandiri dan sejahtera. “Kami sepakat bicara lagi pada kesempatan berikutnya mengenai koalisi partai. Kita mencoba Golkar-Gerindra bisa berkoalisi, tapi tidak bisa kita putuskan sekarang. Semoga koalisi bisa terbentuk sebelum pilpres,” ujar ARB.

    Sementara itu Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto mengatakan, kedatangannya kali ini sebagai sahabat yunior. Menurut mantan danjen Kopassus ini, ARB merupakan tokoh nasional yang berhasil. “Suasana persahabatan sangat kental sehingga pembicaraan sangat terbuka dari hati ke hati. Kita sepakat untuk membicarakan lebih intensif dan terperinci. Kita serius memikirkan penggabungan dua kekuatan untuk kepentingan bangsa dan negara,” ucapnya.

    Gulirkan Penyelamatan

    Sementara itu suasana di tubuh Partai Golkar semakin panas. Setelah sebelumnya sejumlah pimpinan ormas Golkar melakukan pertemuan di sebuah hotel di Jakarta, kini giliran pendiri SOKSI Suhardiman menggulirkan wacana untuk melakukan Gerakan Penyelamatan Partai Golkar. Suhardiman mengatakan penyelamatan Partai Golkar perlu dilakukan karena partai yang dibentuk oleh ormas Trikarya ini (SOKSI, MKGR, dan Kosgoro) tidak akan memenangi Pemilu 2014 jika tetap mengajukan ketua umumnya sebagai capres.

    Menurut dia, mayoritas pemilih adalah orang Jawa dan ada kecenderungan mereka memilih capres yang berasal dari Jawa juga. Terlebih elektabilitas ARB juga kalah dengan capres dari Jawa. “Dia sebaiknya jadi king maker saja,” katadia. Mengenai siapa saja yang masuk dalam kelompok penyelamat Partai Golkar ini, Suhardiman mengatakan siapa pun kader Golkar boleh bergabung.

    Sumber internal Golkar menyebutkan Suhardiman akan menggalang ormas pendiri Golkar, yaitu MKGR, SOKSI, dan Kosgoro 1957, dalam gerakan penyelamatan Golkar ini. Adapun politikus senior Partai Golkar Zainal Bintang mengatakan Rapimnas Partai Golkar yang akan membicarakan persoalan cawapres bakal berlangsung panas. Zainal menyebut gejolak ini terlihat dari adanya pertemuan ormas Partai Golkar (Hasta Karya).

    Sejumlah tokoh Golkar hadir seperti Agung Laksono, Yorrys Raweyai, Ali Yahya, Tantowi Yahya, dan Yuslin Nasution. Pertemuan tersebut dipastikan untuk menjalin kesepakatan ormas Hasta Karya (ormas pendiri dan yang didirikan Golkar) untuk mengawal Rapimnas Golkar yang direncanakan awal Mei 2014.

    Diperoleh informasi bahwa kubu ARB ditengarai mengulur-ulur waktu penyelenggaraan Rapimnas Golkar. Hal itu terindikasi dengan adanya pemanggilan 18 ketua DPD Golkar I dan5 sekretaris ke rumah pribadi pada Senin (29/4) malam. ?rahmat sahid/ sucipto/ayu r


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/30/14/859123/pangkostrad-ingatkan-karakteristik-perang-telah-bergeser

    Pangkostrad ingatkan karakteristik perang telah bergeser
    Kurnia Illahi, Rabu, 30 April 2014 – 14:51 WIB

    Letnan Jenderal TNI Gatot Nurmantyo saat memberikan kuliah umum di Universitas Teknologi Bandung. (Dok. Penkostrad).

    Sindonews.com – Sifat dan karakteristik perang saat ini telah bergeser seiring perkembangan teknologi serta dampaknya terhadap bangsa Indonesia.

    Tahun 2043 sasaran konflik akan mengarah pada lokasi sumber pangan yang sekaligus merupakan sumber energi ketika energi fosil diperkirakan akan habis pada tahun itu.

    “NKRI sebagai salah satu negara ekuator yang memiliki potensi vegetasi sepanjang tahun akan menjadi arena persaingan kepentingan nasional berbagai negara dunia,” ujar Panglima Kostrad (Pangkostrad) Letnan Jenderal TNI Gatot Nurmantyo saat memberikan kuliah umum di Universitas Teknologi Bandung bertajuk Peran Pemuda dalam Menghadapi Proxy War, Rabu (30/4/2014).

    Dia menjelaskan, pesatnya pertumbuhan populasi penduduk dunia yang tidak diimbangi dengan ketersediaan pangan, air bersih dan energi akan menjadi pemicu munculnya konflik-konflik baru.

    Dengan adanya tuntutan kepentingan kelompok telah menciptakan perang-perang jenis baru diantaranya perang asimetris, perang hibrida dan perang proxy sehingga dewasa ini kemungkinan terjadinya perang konvensional antar dua negara semakin kecil.

    Lanjutnya, perang proxy atau proxy war merupakan perang antara dua pihak yang tidak saling berhadap-hadapan namun menggunakan pihak ketiga untuk mengalahkan musuh.

    “Perang proxy tidak dapat dikenali secara jelas siapa kawan dan siapa lawan karena musuh menggunakan dan mengendalikan aktor bukan negara (non state actor). Indikasi adanya perang proxy diantaranya adalah gerakan separatis, demonstrasi massa dan bentrok antar kelompok,” jelasnya.

    (kur)


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/25/18/857503/pemilu-sebagai-alat-rekrutmen-pemimpin

    Pemilu sebagai alat rekrutmen pemimpin
    Koran SINDO, Jum’at, 25 April 2014 – 07:25 WIB

    SEBUAH organisasi termasuk di dalamnya organisasi negara, memerlukan suatu cara untuk menyaring sumber daya manusia yang menjadi anggotanya untuk menduduki posisi kepemimpinan. Sebagaimana layaknya organisasi pemimpin diseleksi dari stok sumber daya manusia terbaik dari suatu stok yang dimiliki.

    Apabila suatu sistem rekrutmen dalam hal ini pemilu, gagal menyaring dan memperoleh sumber daya terbaik, maka absah untuk mengevaluasi sistem yang sedang dilaksanakan. Politik uang yang makin marak akhir-akhir ini menjadi sandungan bagi SDM yang baik, tetapi tidak memiliki sumber keuangan dan atau tidak tega melakukannya.

    Suatu pertanyaan yang diajukan kepada pemilih tidak malu lagi mereka menyatakan suaranya minta ditukar dengan uang. Ideologi, program, janji perubahan, dan perjuangan mereka tidak yakin ada.

    Walaupun sebenarnya para wakil rakyat sudah bekerja menghasilkan berbagai undang-undang bahkan yang paling dirasakan seperti BPJS, rakyat sulit mengidentifikasi partai apa yang sudah berkontribusi dan partai apa yang menolak.

    Demikian juga undangundang yang mungkin merugikan mereka sebagai bangsa, yang tentu saja debatable tergantung dari perspektif yang dianut. Misalnya mengenai undang-undang sumber daya energi dan sumber daya lainnya, masyarakat juga tidak tahu siapa yang harus dihukum.

    Diduga karena tergiring oleh media massa, di mana kesalahan wakil rakyat dan perilakunya yang mungkin menyimpang sebagai news. Masyarakat cenderung menghukum semua wakil rakyat. Mereka akhirnya lebih baik menukar suaranya dengan uang, bahkan bersedia menerima dua tawaran dan hanya memilih salah satu di antaranya yang dianggapnya sebagai hukuman atau perlakuan yang setimpal.

    Masa depan partai politik
    Dengan monetisasi, yang dimulai dari efek penghasilan tinggi dari para wakil rakyat dan pejabat eksekutif, efek ideologis partai politik menjadi banyak berkurang. Peran partai dalam pendidikan politik tentang negara yang baik menjadi berkurang.

    Akibatnya ketika negara menjadi kurang baik, misalnya pemerintah mengalokasikan uang negara pada proyek-proyek yang salah, elitis, karikatif, rakyat hanya apatis. Rakyat memersepsi bahwa janji politik adalah palsu dan mereka menyembunyikan kepentingannya sendiri. Akibatnya partai menjadi mandul.

    Politik transaksional membagi kue menjadi dominan, misalnya sebuah proyek yang merusak lingkungan atau merugikan negara dalam jangka panjang bisa diterima asalkan sedikit mendapat bagian.

    Pada saat partai politik mandul, naluri atau kebutuhan untuk berkumpul akan tersalur umumnya pada gerakan keagamaan dan sosial. Menariksalahsatuwacana satu gerakan keagamaan anak-anak muda bahwa demokrasi tidak berhasil merekrut kepemimpinanyangbaik. Negara menjadi sekuler, anakanak muda menjadi hedonis, fashionist, konsumtif.

    Hasil rekrutmen dari pemilu ke pemilu
    Komposisi kepemimpinan nasional yang meliputi para pendiri bangsa sangat concern pada kemajuan negara, pendidikan anak bangsa, keadilan, keagamaan, perlindungan hak asasi, dan sebagainya.

    Untuk Indonesia, kita bisa mendefinisikan purposive sampling atau hasil yang diperoleh dari suatu proses rekrutmen yang menghasilkan komposisi kepemimpinan nasional, yang terdiri atas para cendekiawan, militer, para ideolog, serta ulama dan pemimpin agama. Mereka bukan berdiri sendiri-sendiri, melainkan saling memiliki.

    Misalnya tidak berarti bahwa cendekiawannya seorang sekularis yang melakukan konsensus dengan ulama, tetapi cendekiawan tersebut memiliki kadar ulama dan sebaliknya. Pertanyaan mendasar dari percobaan demokrasi liberal akhir-akhir ini, dan juga sistem lain misalnya sistem otoriter, apakah purposive sampling seperti di atas tetap terjadi?

    Pada masa Orde Baru, purposive sampling di atas tidak terjadi di mana hanya militer dan angkatan darat yang direkrut, akibatnya nilai kebangsaan menjadi pincang. Korban pertama pada era Reformasi dan Demokrasi Liberal yang dicoba selama dekade ini adalah tersisihnya ulama dari panggung parlemen.

    Ulama-ulama murni masih berada dalam organisasi kemasyarakatan di mana harkat dan martabatnya tidak memungkinkan bertarung dalam pemilu yang syarat dengan politik uang. Mereka terlahir untuk ilmu dan keluhuran serta tidak berada pada derajat uang.

    Korban kedua adalah para cendekiawan yang memikirkan negara, jumlahnya sekarang makin banyak. Tetapi sama seperti ulama, mereka tidak sampai hati mengikuti pusaran politik uang yang ada. Korban ketiga, pada Pemilu 2014 ini giliran para politisi sejati, the spokesman.

    Nama-nama besar yang malang-melintang memikirkan negara tidak bisa masuk parlemen, di antaranya orang-orang yang memiliki integritas untuk tidak bermain kotor dengan politik uang. Di antara mereka yakni Ketua DPR RI Marzuki Alie, Ketua dan Wakil Ketua MPR RI Sidarto Danusubroto dan Hajriyanto Y Tohari, dan banyak nama besar lain dari berbagai partai yang tidak diragukan kompetensi dan pengabdiannya dalam mengarahkan negara.

    Senjata makan tuan, para politisi tersebut kini menyadari bahwa liberalisasi sistem pemilu yang sangat bebas di tengah kualitas masyarakat yang ada, yang mereka rancang ternyata menghasilkan komposisi kepemimpinan negara yang pincang juga.

    Walaupun tidak separah Orde Baru tetapi mengarah pada monolitisme. Siapakah yang tersisa? Mereka adalah para pedagang kaya dan artis terkenal. Tentu saja debatable apakah para saudagar tidak kapabel untuk memikirkan negara. Demikian juga para artis.

    Masalahnya para pedagang ini banyak tidak memiliki visi kenegaraan, hanya melihat kemungkinan popularitas serta power untuk memperoleh akses bisnis itu sendiri karena negara merupakan pembeli terbesar.

    Banyak artis idealis yang mencurahkan pemikiran tentang negara yang baik. Di antara mereka WS Rendra, Taufiq Ismail, MH Ainun Najib, Iwan Fals, yang kualitas pemikiran kenegaraannya sudah kita nikmati bersama.

    Sistem yang ada tidak memungkinkan merekrut mereka, dan memberi keuntungan yang besar kepada para artis pop yang murni menghibur yang sering kali dengan kualitas hiburan yang dalam tanda kutip kurang berkualitas.

    PROF BAMBANG SETIAJI
    Rektor Universitas Muhammadiyah Surakarta
    (nfl)


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/24/18/857110/ketika-sengkuni-menjadi-brutus

    Ketika Sengkuni menjadi Brutus
    Koran SINDO, Kamis, 24 April 2014 – 06:49 WIB

    PARA sengkuni di lingkar dalam pusat kekuasaan sedang bergerilya. Langsung berevolusi jadi brutus, para sengkuni di sekitar Istana dan Presiden mulai meninggalkan sosok Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Mereka aktif blusukan ke kelompok-kelompok politik yang diprediksi bakal ikut gerbong pemerintah baru.

    Kebiasaan buruk muncul lagi menjelang peralihan kekuasaan di negara ini. Kebiasaan atau perilaku menjelek-jelekkan presiden dan keluarganya. Presiden SBY dan keluarga pun tak luput dari situasi seperti itu. Akhir-akhir ini, SBY dan keluarga plus para pembantu terdekatnya mulai dihujani ragam isu tak sedap dan mengganggu kenyamanan mereka. Ada serangan yang dilakukan terbuka, ada juga yang kasak-kusuk menebar cerita tak sedap tentang SBY dan keluarganya.

    Sekitar 10 tahun lalu, ketika popularitas SBY memuncak menuju pemilihan presiden tahun 2004, Presiden (saat itu) Megawati Soekarnoputri juga diperlakukan seperti itu. Ragam isu atau cerita tak sedap berseliweran di ruang publik. Para penebar gosip itu mencoba peruntungan dengan menghancurkan karakter presiden dan keluarganya, termasuk para menteri. Akhir-akhir ini, SBY dan keluarga pasti merasakan serangan itu datang bertubi-tubi, terutama untuk serangan yang bersifat terbuka sebagaimana bisa disimak dari pemberitaan media massa.

    Namun, yang tak kalah jahatnya adalah serangan berupa kasak-kusuk sejumlah orang yang menebar gosip tentang karakter SBY dan keluarganya. Tentu saja gosip itu menggambarkan hal-hal yang serba buruk. Mengapa dikatakan sangat jahat? Sebab para penebar gosip itu adalah orang-orang yang selama ini justru sangat dekat dengan SBY dan keluarganya. Bahkan, mereka yang selama ini mungkin mendapat kepercayaan ekstra dari SBY sebagai menteri atau kepala lembaga tertentu. Mereka sebenarnya sangat mudah dikenali.

    Lihat saja dari sekian banyak menteri dan orang dekat presiden, siapa yang paling kencang menjilat dan menyanjung-nyanjung, bahkan seolah rela berkorban dan pasang badan untuk SBY. Mereka itulah yang selama ini digambarkan sebagai para sengkuni di sekitar presiden.

    Hari-hari ini, SBY dan keluarga mungkin hanya bisa menghitung-hitung siapa sahabat sejati, dan siapa saja yang benarbenar berperilaku sengkuni. Mereka yang selama ini kerjanya menjilat, mencari muka mencari peruntungan dengan dan hanya memanfaatkan kedekatan. Hari- hari ini, mereka bermuka dua aliasbertopeng.

    Tetapmanisdan memberi kesan loyal saat berhadapan dengan SBY dan keluarga. Namun, perangai mereka berubah total, ketika para sengkuni itu mulai mencari dan membangun akses ke pusat-pusat kekuasaan baru.

    Pada saat itulah mereka benar-benar berperangai layaknya Brutus, si pembunuh diktator Republik Romawi Julius Caesar. Kalau Brutus tega berkonspirasi membunuh Caesar yang telah mengangkatnya menjadi Gubernur Gaul, para sengkuni pun tanpa ampun bisa menghancurkan karakter SBY dan keluarganya.

    Untuk berevolusi menjadi brutus, para sengkuni itu berpatokan pada hasil pemilihan anggota legislatif (Pileg) 2014. Hasil perhitungan sementara Pileg 2014 sudah cukup jelas. Perubahan atau pergeseran peta kekuatan politik mulai terbaca.

    Pemerintahan pun dipastikan berubah menjelang akhir tahun ini. Dalam hitungan bulan, Kabinet Indonesia Bersatu II akan demisioner. Produktivitas atau kinerja pemerintah pun diperkirakan tidak signifikan. Para menteri mungkin saja kurang bergairah lagi merealisasikan program.

    Itu sebabnya, sudah terlihat gejala lambannya penyerapan anggaran pada sejumlah instansi atau pemda. Kecenderungan inilah yang semakin mendorong para sengkuni di seputar Istana mulai menjauhi SBY.

    Para sengkuni juga melihat bahwa pendaftaran figur capres-cawapres untuk pilpres akan ditutup selepas pertengahan Mei 2014, sementara pelantikan presiden terpilih dijadwalkan Oktober 2014. Artinya, bagi para sengkuni, masih tersedia cukup waktu untuk membangun akses ke poros-poros kekuatan politik yang akan dipercaya rakyat memegang tampuk pemerintahan baru di negara ini.

    Kalau kabinet baru mulai bekerja sekitar Oktober, setidaknya ada periode waktu enam-tujuh bulan bagi para sengkuni untuk membuka akses dan membangun jaringan ke pusat pemerintahan baru. Dengan caranya yang licik, para sengkuni akan melebur dalam proses politik itu. Mulai dari ikut-ikutan mendorong koalisi antarparpol, sosialisasi sosok capres, terlibat dalam kompromi dan tarik menarik kepentingan, hingga rancangan formasi anggota kabinet.

    Bocorkan rahasia
    Tak dapat dipungkiri bahwa anjloknya perolehan suara Partai Demokrat (PD) pada Pileg 2014 akan mengubah peta perpolitikan nasional. Perubahan itu adalah sebuah konsekuensi logis. Tak hanya itu, hasil Pileg 2014 ternyatajugamengubahperilaku para sengkuni menjadi brutus.

    Menjelang berakhirnya kekuasaan Presiden SBY pada Oktober 2014 mendatang, perilaku “all the president’s man” atau orang-orang dekat presiden yang dikenal sebagai sengkuni telah menjelma menjadi brutus. Perilaku licik mereka tak berubah, tapi mereka tidak lagi berniat cari muka di hadapan SBY dan keluarganya. Para sengkuni itu akurat dalam berhitung.

    Mereka tahu bahwa kekuasaan SBY akan berakhir. Madu di Cikeas akan segera habis. Alih-alih berterima kasih pada SBY, pada waktunya nanti para sengkuni itu hanya mengibaratkan Cikeas tanah yang tandus. Karena licik, di kemudian hari para sengkuni itu bahkan berani menyangkal kedekatannya dengan Cikeas.

    Hari-hari ini, fokus atau orientasi para sengkuni itu hanya satu; menghalalkan segala cara agar bisa memperoleh jabatan di pemerintahan baru, atau minimal tetap berada di ring satu Istana. Untuk target itu, para sengkuni tak segan sedikit pun untuk menyerahkan kepala tuannya kepada penguasa baru.

    Dari kebiasaan menyanjung, para sengkuni itu tak segan untuk menista SBY demi potensi bisnis dan kekuasaan yang bisa didapat dari pemerintah baru. Sebenarnya, gejala evolusi sosok sengkuni menjadi brutus sudah dirasakan hari-hari ini, di tengah ingar-bingar tahun politik 2014.

    Pada Oktober 2013, tercatat tiga kali percakapan rahasia Presiden SBY melalui pesan singkat seluler bocor ke media. Begitu pula ketika belum lama ini ada seorang kepala lembaga yang dulu begitu setia dan memuji-muji SBY, sehingga dia diberi jabatan.

    Kini berbalik menyerang dan mengkritik kebijakan mantan majikannya itu. Bahkan sekarang, dia tak malu-malu memuji-muji ketua umum partai yang capresnya selalu menempati peringkat teratas dalam berbagai survei tersebut.

    Yang lebih celaka, cerita buruk yang masuk klasifikasi rahasia justru dibuka dan dijadikan “barang dagangan” oleh para sengkuni untuk mendapatkan simpati dari calon penguasa baru. Jadi, hati-hatilah para capres/cawapres dan timsesnya. Karena bukan tidak mungkin, mereka akan berkhianat kembali. Pasalnya, seusai pelaksanaan Pileg 2014, beredar informasi tentangaktivitas blusukansejumlah orang kepercayaan SBY.

    Bukan karena diutus menjajaki koalisi, mereka blusukan untuk mewujudkan kepentingannya sendiri. Para sengkuni itu menemui sejumlah tokoh dari parpol yang diprediksi akan mengajukan calon presiden.

    Mereka blusukan dengan membawa ragam cerita buruk tentang SBY dan keluarganya. Untuk mendapatkan simpati dari calon penguasa baru. Atau, minimalbisaditerimadilingkungan calon pemimpin baru. Mudah-mudahan, sepak terjang para pengkhianat SBY itu disimak oleh para tokoh yang akan maju dalam pemilihan presiden tahun ini.

    Para pengkhianat seperti itu sebaiknya tidak diberi kesempatan atau ruang. Karena itu, sangat penting bagi para tokoh untuk selektif manakala didekati figurfigur yang sebelumnya begitu dekat dengan SBY.

    Para sengkuni itulah yang diduga selama ini merusak reputasi pemerintahan SBY. Memanfaatkan kedekatan dengan kekuasaan, mereka antara lain membangun kartel pangan, melakukan mark up atas sejumlah proyek pemerintah hingga mengambil keuntungan dari jabatannya melalui kebijakan yang dikeluarkan, meski itu merugikan rakyat.

    Kalau mereka bisa berkhianat pada SBY sebagai majikan yang selama ini memberikan kekuasaan dan kenikmatan sebagai orang dekat Istana, para sengkuni itu pun bisa menjadi brutus-brutus baru yang akan menikam dan mengkhianati majikan baru mereka untuk mendapat tempat kembali ke majikan atau penguasa berikutnya. Waspada, waspadalah!

    BAMBANG SOESATYO
    Anggota Komisi III DPR RI/ Presidium Nasional KAHMI 2012-2017
    (nfl)


    http://koran-sindo.com/node/385340

    Kualitas Rekap KPU Provinsi Buruk
    Sindo, 20140429
    bakti m munir/ murey widya/ dian ramdhani/ rahmat sahid/ denny irawan/kiswondari

    JAKARTA – Kualitas hasil rekapitulasi penghitungan suara pemilu legislatif (pileg) yang disampaikan sejumlah Komisi Pemilihan Umum (KPU) provinsi buruk. Hal itu bisa dilihat dari ditundanya penetapan hasil pemilu di sebagian provinsi yang sudah melakukan rekapitulasi.

    Wakil Sekretaris Jenderal Komite Independen Pengawas Pemilu (KIPP) Girindra Sandino menduga permainan manipulasi suara sudah sampai ke KPU provinsi. “Kebanyakan pembacaan rekapitulasi di-pending, itu rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) juga. Saya menduga, jangan-jangan permainan politik uang sudah sampai ke KPU provinsi, lalu menyampah ke pusat,” ujar Girindra di Kantor KPU Jakarta kemarin.

    Dia mengaku mendapat banyak informasi dari pemantau KIPP di daerah atas adanya penggelembungan atau mark up suara dan pencurian suara dari caleg atau partai politik tertentu. Menurut dia, terungkapnya keanehankeanehan data rekapitulasi suara di tingkat pusat ini merupakan akumulasi dari tingkat bawah. Penggelembungan suara di TPS salah satunya akibat saksi parpol yang lemah sehingga petugas dapat memanipulasi absensi pemilih, kemudian digunakan untuk memanipulasi suara kandidat tertentu.

    “Itu yang kita prediksi sejak H-1. Itu nyata karena kita temui caleg yang ditawari oknum KPUD untuk mendulang suara,” cetusnya. Dari pantauan KORAN SINDO, hingga hari ketiga rapat pleno terbuka rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional kemarin, baru empat provinsi yang hasil pemilunya ditetapkan, yakni Bangka Belitung, Kalimantan Barat, Gorontalo, dan Jambi. Sementara dari tiga provinsi yang penghitungan suaranya direkap, dua provinsi gagal ditetapkan, yakni Bengkulu dan DKI Jakarta.

    Adapun hasil rekap Sumatera Barat masih diplenokan hingga pukul 21.00 WIB tadi malam. Sebelumnya, daerah yang juga ditunda penetapannya adalah Riau, Banten, Lampung, dan Jawa Barat. Dengan fakta di atas, rekapitulasi tingkat nasional yang dijadwalkan 26 April hingga 9 Mei dikhawatirkan akan molor. Selain itu, sejumlah KPU provinsi belum siap mengikuti rekap tingkat nasional, di antaranya Sumatera Utara, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan. Misalnya, KPU Sumatera Utara terkendala pemilu ulang di Nias Selatan yang belum selesai di lima tempat pemungutan suara (TPS).

    KPU Jawa Timur terkendala penghitungan suara ulang di 1.794 TPS di Pasuruan yang jadwalnya belum ditetapkan. Adapun KPU Sulsel terkendala penghitungan suara ulang di sejumlah TPS di Kabupaten Gowa yang hingga kemarin belum selesai. Pada rapat pleno terbuka rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional di Kantor KPU Jakarta kemarin, saksi PDIP Sudiyatmiko Aribowo mengatakan, kejanggalanyangmengindikasikanadanya kecurangan bisa dilihat dari adanya kelebihan surat suara.

    “Data pemilih itu kan sesuai dengan SK yang dikeluarkan KPU, tapikokadayanglebihsurat suaranya. Kasus Provinsi Banten, kelebihannya mencapai 37.000. Harganya itu bisa setengahkursi,” ujardiakemarin. Dugaan kecurangan lain yang terlihat saat proses rekap adalah melonjaknya jumlah surat suara sah dan naiknya bilangan pembagi pemilih (BPP). Menurut Sudiyatmiko, pada pemilu sebelumnya surat suara sah itu hanya di bawah 60%.

    “Tapi sekarang surat suara sah itu sekitar 72% hingga 82%. Suara sah tiba-tiba meledak, BPP juga tiba-tiba naik, ini kan mencurigakan,” ujar dia. Ada beberapa masalah yang menjadi bahan protes para saksi partai politik pada rekap nasional ini. Di antaranya ada ketidaksesuaian antara jumlah pemilih yang memilih untuk pemilu DPR dengan pemilu DPD. Padahal seharusnya jumlah pemilihnya sama.

    “Jumlah pemilih DPKTb (daftar pemilih khusus tambahan) atau yang memakai KTP ini tidak sama jumlahnya dengan surat suara yang dicoblos. Jumlah surat suara dari DPKTb yang tercoblos jauh lebih besar dibandingkan pemilihnya. Ini yang menimbulkan pertanyaan kita,” ujarnya. Selain itu, ditemukan provinsi yang jumlah pemilihnya melebihi yang diatur di SK 354 KPU tentang Penetapan Jumlah DPT. Anggota KPU Ferry Kurnia Rizkiyansyah mengatakan, KPU provinsi yang pembacaan rekapitulasinya ditunda tidak bisa digeneralisasi pasti terjadi manipulasi suara.

    Menurut dia, harus ada pembuktian yang didasarkan pada fakta. ” Misalnya kalau ada dugaan penggelembungan ya diinvestigasi dulu. Saya husnudzon (berprasangka baik) dari setiap tingkatan orang, lebih konsentrasi sama raihan suara. Hal-hal lain kayak jumlah pemilih, surat suara tidak teperhatikan. Nah, pas di pusat baru ketahuan masalahnya,” tegas dia.

    Prihatin

    Ketua Majelis Syura Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengaku prihatin melihat banyaknya temuan kecurangan pada Pemilu 2014. “Terus terang saya kecewa melihat banyaknya kecurangan terjadi di mana-mana, jual beli suara, kemudian kanibalisme dari satu partai ke partai lain. Inilah demokrasi kalau dijalankan oleh suatu bangsa yang kualitasnya masih seperti ini,” ujar Yusril di Jakarta kemarin.

    Menurut dia, Indonesia terbukti baru sukses menyelenggarakan pemilu yang baik pada 1955 dan 1999. Di sana rakyat diajari untuk memilih partai politik berdasarkan ideologi yang dibawanya dan tidak dirusak oleh permainan kotor seperti halnya politik uang yang menjamur di pemilu sekarang. “Sekarang ini ditentukan oleh para tuan tanah. Dalam situasi rakyat yang masih susah, politik uanglah yang bermain. Kalau seperti itu ya demokrasi ini semakin memprihatinkan,” katanya.

    Namun, Yusril enggan membawa temuan kecurangan itu ke Mahkamah Konstitusi (MK). Menurut dia, dengan banyaknya temuan kecurangan di hampir seluruh daerah, akan sangat sulit bagi MK untuk menyelesaikannya dalam waktu cepat dan memuaskan. “Digugat juga percuma, ada lebih dari 700.000 TPS yang bermasalah. Kalau 14.000 saja ada kecurangan, maka saya tidak bisa membayangkan bagaimana MK bersidang,” ucapnya.

    Adapun Ketua DPD Partai Hanura Sumatera Barat M Tauhid mengungkapkan temuannya mengenai kecurangan pemilu di wilayah Sumatera Barat yang terdiri atas Mentawai, Solok Selatan, dan Pasaman Barat. “Temuan adanya kecurangan sudah disampaikan ke panwaslu setempat, tetapi tidak direspons dengan cepat,” ujarnya. Padahal sudah ada bukti rekaman video bagaimana kecurangan itu dilakukan secara sistematis.

    Kejanggalan lain adalah dibatalkannya proses pemilu ulang di Solok Selatan oleh panwaslu setempat dengan alasan keamanan. Padahal sebelumnya panwaslu setempat telah mengeluarkan surat perintah untuk dilakukannya proses pemilu ulang di wilayah yang terindikasi kecurangan. “Mereka menarik ucapan sendiri,” ucap Tauhid. Karena itu, caleg DPR asal Hanura dari dapil Sumbar II itu akan menyerahkan bukti-bukti rekaman video kecurangan ke Bawaslu dan KPU agar para pelakunya ditindak.

    “Kecurangan ini kita minta ditindak. Kedua dilakukan pemilu ulang di beberapa daerah yang terbukti ada kecurangan di Sumbar,” paparnya. Sekjen DPP Partai Golkar Idrus Marham mengatakan, suara Partai Golkar tiba-tiba hilang di beberapa daerah dan di saat yang sama suara partai lain justru ada yang naik. “Misalnya di Bengkulu, tiba-tiba perolehan suara Partai Golkar berbeda dengan catatan yang kami punya. Makanya kami datang memantau. Semua dugaan pelanggaran ini sudah kami laporkan ke Bawaslu,” ujar Idrus di Kantor KPU Jakarta kemarin.

    Idrus mengatakan, permainan curang banyak terjadi di tingkat bawah dengan melibatkan oknum penyelenggara. Dugaan penggelembungan suara ini juga bisa dilihat dari adanya lonjakan partisipasi pemilih di beberapa tempat. “Misalkan di beberapa daerah partisipasi pemilih sampai 90%, bahkan ada yang 93%, itu angka yangluarbiasa. Apakahmemang betul begitu? ” ujarnya. Caleg Partai Golkar dari dapil Jawa Barat (Jabar) VII Nurul Arifin mengatakan pertarungan antarcaleg satu partai dirasakan lebih dahsyat dibandingkan pertarungan dengan caleg partai lain. Dengan konstituen yang sama, mereka berebut suara dengan berbagai cara.

    “Saya analogikan ini seperti perang saudara di Surya, ganas dan tidak ada etika. Sebab saudara dengan saudara saling bunuh,” kata Nurul yang tak lolos ke Senayan karena kalah bersaing dengan caleg sesama Golkar Ade Komaruddin. Nurul dalam kesempatan tersebut didampingi sesama caleg Golkar dari dapil Jatim VII Bini Bukhori yang juga tidak lolos karena politik uang dan konspirasi oknum penyelenggara pemilu dengan tim caleg. “Mereka menggunakan pedang uang menghabisi saudara sendiri,” ujar Wakil Sekjen Partai Golkar ini.

    Siap Menggugat

    Sementara itu, sekitar 50 caleg dari berbagai partai politik di Tangerang Raya, yakni Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), dan Kabupaten Tangerang, akan menggugat penyelenggara pemilu. Mereka sedang mengumpulkan bukti berupa dugaan money politic dan penggelembungan suara dilengkapi dengan data dari puluhan organisasi massa (ormas), budayawan, dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Salah seorang penggagas pertemuan tersebut adalah Yandra Doni, caleg dari Partai Hanura untuk DPR.

    “Yang ada di sini, caleg yang menang maupun yang kalah. Kita sepakat bahwa pemilu tahun ini paling buruk penyelenggaraannya,” ujar Yandra Doni di Serpong, Kota Tangsel, kemarin. Penyelenggara pemilu dituding telah membuka ruang terjadinya kecurangan secara masif, terstruktur, dan sistematis. “Apa data yang kami punya? Saya jawab, pasti ada. Kalau dibuka saat ini, maling suara akan mempersiapkan langkahlangkahnya,” ujar Yandra Doni. Koalisi caleg lintas partai akan membawa data kecurangan itu ke lima lembaga.

    “Pertama kita akan bawa ke Bawaslu, kedua ke DKPP, ketiga kita PTUN-kan, keempat ke Mahkamah Konstitusi, kelima akan kita ajukan juga ke DPP setiap partai,” tuturnya. Yandra Doni juga mengatakan, adanya penggelembungan suara sudah terdeteksi oleh sejumlah lembaga survei.

    Dan, menurutnya, Provinsi Banten khususnya Tangerang Raya mendapat peringkat pertama se-Indonesia dalam penyelenggaraan pemilu terkotor. “Kami optimistis akan menang dan akan membuat KPU menggelar pemilu ini diulang atau pemilihan suara ulang,” ujarnya. ? bakti m munir/ murey widya/ dian ramdhani/ rahmat sahid/ denny irawan/kiswondari


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/30/16/858960/pungli-pantura

    Pungli Pantura
    Koran SINDO, Rabu, 30 April 2014 – 06:49 WIB

    TEMUAN Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tentang adanya pungutan liar (pungli) di jembatan timbang, sebenarnya bukan hal yang baru.

    Adanya pungli di setiap jembatan timbang di beberapa jalan di Indonesia seolah sudah menjadi rahasia umum atau sudah menjadi pembicaraan masyarakat secara luas. Bahkan konon, pungli tersebut sudah terjadi selama bertahuntahun dan sudah menjadi kebiasaan bagi petugas. Temuan Ganjar tersebut seolah mempertegas bahwa pungli di jembatan timbang memang benar-benar ada.

    Karena bukan rahasia umum dan dibenarkan karena temuan Ganjar, masyarakat seolah semakin keras berteriak bahwa apa yang menjadi kebiasaan di jembatan timbang tersebut adalah penyakit yang sangat memalukan. Penyakit yang sulit disembuhkan karena memang sengaja dipelihara dari level bawah hingga atas.

    Karena seolah sudah menjadi kebiasaan, pungli di jembatan timbang adalah sebuah tindakan yang biasa. Namun, akibat dari pungli tersebut dampak negatifnya sungguh luar biasa. Denda terhadap kendaraan yang bertonase melebih batas yang telah ditentukan tidak masuk ke kas pemerintah daerah. Karena banyak kendaraan melebih tonase, kerusakan jalan seolah hanya menghitung hari. Karena jalanan rusak maka distribusi ekonomi melambat dan biaya distribusi bisa membengkak beberapa kali lipat.

    Temuan Ganjar seolah menunjukkan bahwa jalan pantai utara (pantura) Pulau Jawa akan terus mengalami kerusakan karena terbebani dengan kendaraan dengan tonase yang melebihi standar yang telah ditentukan. Masyarakat tentu sudah sangat akrab dengan kerusakan jalan yang setiap tahun terjadi di jalur pantura sepanjang Pulau Jawa, terutama Jawa Barat dan Jawa Tengah.

    Bahkan setiap tahun dan biasanya menjelang arus mudik, masyarakat akan dihadapkan pada persoalan kerusakan jalur pantura. Setiap tahun cerita jalan rusak di wilayah pantura selalu ada, sehingga menjadi wajar jika proyek perbaikan jalur pantura disebut sebagai proyek abadi atau selamanya selalu akan ada. Dan, kondisi ini tidak lepas karena pembiaran dari aparat kita terhadap kondisi kendaraan yang melintas di jalur pantura.

    Jika aparat tegas menegakkan aturan dan bersih dari sogokan, tentu proyek pantura bukan proyek abadi. Pungli yang ditemukan Ganjar memang hanya sekitar Rp10.000 hingga Rp20.000. Namun jika puluhan, atau ratusan atau bahkan ribuan setiap bulannya, jumlah pungli menjadi angka yang fantastis. Pada 2012, Hipmi Center menyebut pungli yang terjadi di jalur pantura sebesar Rp25 triliun, jumlah yang sangat cukup untuk membuat jalur pantura lebih layak untuk dilalui.

    Meski kerusakan pantura disebabkan oleh konstruksi jalan yang tidak pas atau drainase yang buruk, tampaknya penyebab utama rusaknya jalur pantura adalah kendaraan yang melebihi tonase diperbolehkan melintas di jalur tersebut. Lalu, apakah kesalahan hanya ditumpukan kepada kendaraankendaraan yang melebih tonase? Tidak juga. Pemerintah juga gagal dalam memberikan alternatif dalam menyediakan jalur distribusi.

    Jika ingin menjadikan jalan antar provinsi lebih layak dilalui, para pengusaha yang ingin mendistribusikan barang-barangnya juga harus diberikan alternatif jalur lain seperti rel ataupun laut.

    Namun, pemerintah seolah terlambat sehingga memaksa kendaraan-kendaraan tersebut hanya bisa mendistribusikan hanya melalui jalan raya. Kasus temuan Ganjar di jembatan timbang Subah, Kabupaten Batang, Jateng pada Minggu (27/4) malam ini semakin menunjukkan bahwa tindakan-tindakan korupsi bukan hanya permainan golongan atas, melainkan juga terjadi hingga bawah.

    Selain itu, tindakan-tindakan korupsi yang dilakukan aparat mengakibatkan bahwa pembangunan di negeri ini menjadi terhambat. Sekali lagi, pemerintah tentu sangat sadar tentang hal ini, sayang tidak mempunyai keberanian untuk memberantas ini.

    Atau pemerintah yang gagal memberantas pungli di wilayahnya, justru ikut terlibat sehingga jika memberantas pungli tersebut berarti juga memberantas dirinya sendiri? Jika ini benar-benar terjadi, yang dibutuhkan adalah pemimpin yang jujur dan berani bukan pemimpin yang sekadar pintar.
    (nfl)


    grass roots.psd.msopm2


    http://koran-sindo.com/node/385340

    Kualitas Rekap KPU Provinsi Buruk
    Sindo, 20140429
    bakti m munir/ murey widya/ dian ramdhani/ rahmat sahid/ denny irawan/kiswondari

    JAKARTA – Kualitas hasil rekapitulasi penghitungan suara pemilu legislatif (pileg) yang disampaikan sejumlah Komisi Pemilihan Umum (KPU) provinsi buruk. Hal itu bisa dilihat dari ditundanya penetapan hasil pemilu di sebagian provinsi yang sudah melakukan rekapitulasi.

    Wakil Sekretaris Jenderal Komite Independen Pengawas Pemilu (KIPP) Girindra Sandino menduga permainan manipulasi suara sudah sampai ke KPU provinsi. “Kebanyakan pembacaan rekapitulasi di-pending, itu rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) juga. Saya menduga, jangan-jangan permainan politik uang sudah sampai ke KPU provinsi, lalu menyampah ke pusat,” ujar Girindra di Kantor KPU Jakarta kemarin.

    Dia mengaku mendapat banyak informasi dari pemantau KIPP di daerah atas adanya penggelembungan atau mark up suara dan pencurian suara dari caleg atau partai politik tertentu. Menurut dia, terungkapnya keanehankeanehan data rekapitulasi suara di tingkat pusat ini merupakan akumulasi dari tingkat bawah. Penggelembungan suara di TPS salah satunya akibat saksi parpol yang lemah sehingga petugas dapat memanipulasi absensi pemilih, kemudian digunakan untuk memanipulasi suara kandidat tertentu.

    “Itu yang kita prediksi sejak H-1. Itu nyata karena kita temui caleg yang ditawari oknum KPUD untuk mendulang suara,” cetusnya. Dari pantauan KORAN SINDO, hingga hari ketiga rapat pleno terbuka rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional kemarin, baru empat provinsi yang hasil pemilunya ditetapkan, yakni Bangka Belitung, Kalimantan Barat, Gorontalo, dan Jambi. Sementara dari tiga provinsi yang penghitungan suaranya direkap, dua provinsi gagal ditetapkan, yakni Bengkulu dan DKI Jakarta.

    Adapun hasil rekap Sumatera Barat masih diplenokan hingga pukul 21.00 WIB tadi malam. Sebelumnya, daerah yang juga ditunda penetapannya adalah Riau, Banten, Lampung, dan Jawa Barat. Dengan fakta di atas, rekapitulasi tingkat nasional yang dijadwalkan 26 April hingga 9 Mei dikhawatirkan akan molor. Selain itu, sejumlah KPU provinsi belum siap mengikuti rekap tingkat nasional, di antaranya Sumatera Utara, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan. Misalnya, KPU Sumatera Utara terkendala pemilu ulang di Nias Selatan yang belum selesai di lima tempat pemungutan suara (TPS).

    KPU Jawa Timur terkendala penghitungan suara ulang di 1.794 TPS di Pasuruan yang jadwalnya belum ditetapkan. Adapun KPU Sulsel terkendala penghitungan suara ulang di sejumlah TPS di Kabupaten Gowa yang hingga kemarin belum selesai. Pada rapat pleno terbuka rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional di Kantor KPU Jakarta kemarin, saksi PDIP Sudiyatmiko Aribowo mengatakan, kejanggalanyangmengindikasikanadanya kecurangan bisa dilihat dari adanya kelebihan surat suara.

    “Data pemilih itu kan sesuai dengan SK yang dikeluarkan KPU, tapikokadayanglebihsurat suaranya. Kasus Provinsi Banten, kelebihannya mencapai 37.000. Harganya itu bisa setengahkursi,” ujardiakemarin. Dugaan kecurangan lain yang terlihat saat proses rekap adalah melonjaknya jumlah surat suara sah dan naiknya bilangan pembagi pemilih (BPP). Menurut Sudiyatmiko, pada pemilu sebelumnya surat suara sah itu hanya di bawah 60%.

    “Tapi sekarang surat suara sah itu sekitar 72% hingga 82%. Suara sah tiba-tiba meledak, BPP juga tiba-tiba naik, ini kan mencurigakan,” ujar dia. Ada beberapa masalah yang menjadi bahan protes para saksi partai politik pada rekap nasional ini. Di antaranya ada ketidaksesuaian antara jumlah pemilih yang memilih untuk pemilu DPR dengan pemilu DPD. Padahal seharusnya jumlah pemilihnya sama.

    “Jumlah pemilih DPKTb (daftar pemilih khusus tambahan) atau yang memakai KTP ini tidak sama jumlahnya dengan surat suara yang dicoblos. Jumlah surat suara dari DPKTb yang tercoblos jauh lebih besar dibandingkan pemilihnya. Ini yang menimbulkan pertanyaan kita,” ujarnya. Selain itu, ditemukan provinsi yang jumlah pemilihnya melebihi yang diatur di SK 354 KPU tentang Penetapan Jumlah DPT. Anggota KPU Ferry Kurnia Rizkiyansyah mengatakan, KPU provinsi yang pembacaan rekapitulasinya ditunda tidak bisa digeneralisasi pasti terjadi manipulasi suara.

    Menurut dia, harus ada pembuktian yang didasarkan pada fakta. ” Misalnya kalau ada dugaan penggelembungan ya diinvestigasi dulu. Saya husnudzon (berprasangka baik) dari setiap tingkatan orang, lebih konsentrasi sama raihan suara. Hal-hal lain kayak jumlah pemilih, surat suara tidak teperhatikan. Nah, pas di pusat baru ketahuan masalahnya,” tegas dia.

    Prihatin

    Ketua Majelis Syura Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengaku prihatin melihat banyaknya temuan kecurangan pada Pemilu 2014. “Terus terang saya kecewa melihat banyaknya kecurangan terjadi di mana-mana, jual beli suara, kemudian kanibalisme dari satu partai ke partai lain. Inilah demokrasi kalau dijalankan oleh suatu bangsa yang kualitasnya masih seperti ini,” ujar Yusril di Jakarta kemarin.

    Menurut dia, Indonesia terbukti baru sukses menyelenggarakan pemilu yang baik pada 1955 dan 1999. Di sana rakyat diajari untuk memilih partai politik berdasarkan ideologi yang dibawanya dan tidak dirusak oleh permainan kotor seperti halnya politik uang yang menjamur di pemilu sekarang. “Sekarang ini ditentukan oleh para tuan tanah. Dalam situasi rakyat yang masih susah, politik uanglah yang bermain. Kalau seperti itu ya demokrasi ini semakin memprihatinkan,” katanya.

    Namun, Yusril enggan membawa temuan kecurangan itu ke Mahkamah Konstitusi (MK). Menurut dia, dengan banyaknya temuan kecurangan di hampir seluruh daerah, akan sangat sulit bagi MK untuk menyelesaikannya dalam waktu cepat dan memuaskan. “Digugat juga percuma, ada lebih dari 700.000 TPS yang bermasalah. Kalau 14.000 saja ada kecurangan, maka saya tidak bisa membayangkan bagaimana MK bersidang,” ucapnya.

    Adapun Ketua DPD Partai Hanura Sumatera Barat M Tauhid mengungkapkan temuannya mengenai kecurangan pemilu di wilayah Sumatera Barat yang terdiri atas Mentawai, Solok Selatan, dan Pasaman Barat. “Temuan adanya kecurangan sudah disampaikan ke panwaslu setempat, tetapi tidak direspons dengan cepat,” ujarnya. Padahal sudah ada bukti rekaman video bagaimana kecurangan itu dilakukan secara sistematis.

    Kejanggalan lain adalah dibatalkannya proses pemilu ulang di Solok Selatan oleh panwaslu setempat dengan alasan keamanan. Padahal sebelumnya panwaslu setempat telah mengeluarkan surat perintah untuk dilakukannya proses pemilu ulang di wilayah yang terindikasi kecurangan. “Mereka menarik ucapan sendiri,” ucap Tauhid. Karena itu, caleg DPR asal Hanura dari dapil Sumbar II itu akan menyerahkan bukti-bukti rekaman video kecurangan ke Bawaslu dan KPU agar para pelakunya ditindak.

    “Kecurangan ini kita minta ditindak. Kedua dilakukan pemilu ulang di beberapa daerah yang terbukti ada kecurangan di Sumbar,” paparnya. Sekjen DPP Partai Golkar Idrus Marham mengatakan, suara Partai Golkar tiba-tiba hilang di beberapa daerah dan di saat yang sama suara partai lain justru ada yang naik. “Misalnya di Bengkulu, tiba-tiba perolehan suara Partai Golkar berbeda dengan catatan yang kami punya. Makanya kami datang memantau. Semua dugaan pelanggaran ini sudah kami laporkan ke Bawaslu,” ujar Idrus di Kantor KPU Jakarta kemarin.

    Idrus mengatakan, permainan curang banyak terjadi di tingkat bawah dengan melibatkan oknum penyelenggara. Dugaan penggelembungan suara ini juga bisa dilihat dari adanya lonjakan partisipasi pemilih di beberapa tempat. “Misalkan di beberapa daerah partisipasi pemilih sampai 90%, bahkan ada yang 93%, itu angka yangluarbiasa. Apakahmemang betul begitu? ” ujarnya. Caleg Partai Golkar dari dapil Jawa Barat (Jabar) VII Nurul Arifin mengatakan pertarungan antarcaleg satu partai dirasakan lebih dahsyat dibandingkan pertarungan dengan caleg partai lain. Dengan konstituen yang sama, mereka berebut suara dengan berbagai cara.

    “Saya analogikan ini seperti perang saudara di Surya, ganas dan tidak ada etika. Sebab saudara dengan saudara saling bunuh,” kata Nurul yang tak lolos ke Senayan karena kalah bersaing dengan caleg sesama Golkar Ade Komaruddin. Nurul dalam kesempatan tersebut didampingi sesama caleg Golkar dari dapil Jatim VII Bini Bukhori yang juga tidak lolos karena politik uang dan konspirasi oknum penyelenggara pemilu dengan tim caleg. “Mereka menggunakan pedang uang menghabisi saudara sendiri,” ujar Wakil Sekjen Partai Golkar ini.

    Siap Menggugat

    Sementara itu, sekitar 50 caleg dari berbagai partai politik di Tangerang Raya, yakni Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), dan Kabupaten Tangerang, akan menggugat penyelenggara pemilu. Mereka sedang mengumpulkan bukti berupa dugaan money politic dan penggelembungan suara dilengkapi dengan data dari puluhan organisasi massa (ormas), budayawan, dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Salah seorang penggagas pertemuan tersebut adalah Yandra Doni, caleg dari Partai Hanura untuk DPR.

    “Yang ada di sini, caleg yang menang maupun yang kalah. Kita sepakat bahwa pemilu tahun ini paling buruk penyelenggaraannya,” ujar Yandra Doni di Serpong, Kota Tangsel, kemarin. Penyelenggara pemilu dituding telah membuka ruang terjadinya kecurangan secara masif, terstruktur, dan sistematis. “Apa data yang kami punya? Saya jawab, pasti ada. Kalau dibuka saat ini, maling suara akan mempersiapkan langkahlangkahnya,” ujar Yandra Doni. Koalisi caleg lintas partai akan membawa data kecurangan itu ke lima lembaga.

    “Pertama kita akan bawa ke Bawaslu, kedua ke DKPP, ketiga kita PTUN-kan, keempat ke Mahkamah Konstitusi, kelima akan kita ajukan juga ke DPP setiap partai,” tuturnya. Yandra Doni juga mengatakan, adanya penggelembungan suara sudah terdeteksi oleh sejumlah lembaga survei.

    Dan, menurutnya, Provinsi Banten khususnya Tangerang Raya mendapat peringkat pertama se-Indonesia dalam penyelenggaraan pemilu terkotor. “Kami optimistis akan menang dan akan membuat KPU menggelar pemilu ini diulang atau pemilihan suara ulang,” ujarnya. ? bakti m munir/ murey widya/ dian ramdhani/ rahmat sahid/ denny irawan/kiswondari


    http://nasional.sindonews.com/read/2014/04/30/16/858960/pungli-pantura

    Pungli Pantura
    Koran SINDO, Rabu, 30 April 2014 – 06:49 WIB

    TEMUAN Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tentang adanya pungutan liar (pungli) di jembatan timbang, sebenarnya bukan hal yang baru.

    Adanya pungli di setiap jembatan timbang di beberapa jalan di Indonesia seolah sudah menjadi rahasia umum atau sudah menjadi pembicaraan masyarakat secara luas. Bahkan konon, pungli tersebut sudah terjadi selama bertahuntahun dan sudah menjadi kebiasaan bagi petugas. Temuan Ganjar tersebut seolah mempertegas bahwa pungli di jembatan timbang memang benar-benar ada.

    Karena bukan rahasia umum dan dibenarkan karena temuan Ganjar, masyarakat seolah semakin keras berteriak bahwa apa yang menjadi kebiasaan di jembatan timbang tersebut adalah penyakit yang sangat memalukan. Penyakit yang sulit disembuhkan karena memang sengaja dipelihara dari level bawah hingga atas.

    Karena seolah sudah menjadi kebiasaan, pungli di jembatan timbang adalah sebuah tindakan yang biasa. Namun, akibat dari pungli tersebut dampak negatifnya sungguh luar biasa. Denda terhadap kendaraan yang bertonase melebih batas yang telah ditentukan tidak masuk ke kas pemerintah daerah. Karena banyak kendaraan melebih tonase, kerusakan jalan seolah hanya menghitung hari. Karena jalanan rusak maka distribusi ekonomi melambat dan biaya distribusi bisa membengkak beberapa kali lipat.

    Temuan Ganjar seolah menunjukkan bahwa jalan pantai utara (pantura) Pulau Jawa akan terus mengalami kerusakan karena terbebani dengan kendaraan dengan tonase yang melebihi standar yang telah ditentukan. Masyarakat tentu sudah sangat akrab dengan kerusakan jalan yang setiap tahun terjadi di jalur pantura sepanjang Pulau Jawa, terutama Jawa Barat dan Jawa Tengah.

    Bahkan setiap tahun dan biasanya menjelang arus mudik, masyarakat akan dihadapkan pada persoalan kerusakan jalur pantura. Setiap tahun cerita jalan rusak di wilayah pantura selalu ada, sehingga menjadi wajar jika proyek perbaikan jalur pantura disebut sebagai proyek abadi atau selamanya selalu akan ada. Dan, kondisi ini tidak lepas karena pembiaran dari aparat kita terhadap kondisi kendaraan yang melintas di jalur pantura.

    Jika aparat tegas menegakkan aturan dan bersih dari sogokan, tentu proyek pantura bukan proyek abadi. Pungli yang ditemukan Ganjar memang hanya sekitar Rp10.000 hingga Rp20.000. Namun jika puluhan, atau ratusan atau bahkan ribuan setiap bulannya, jumlah pungli menjadi angka yang fantastis. Pada 2012, Hipmi Center menyebut pungli yang terjadi di jalur pantura sebesar Rp25 triliun, jumlah yang sangat cukup untuk membuat jalur pantura lebih layak untuk dilalui.

    Meski kerusakan pantura disebabkan oleh konstruksi jalan yang tidak pas atau drainase yang buruk, tampaknya penyebab utama rusaknya jalur pantura adalah kendaraan yang melebihi tonase diperbolehkan melintas di jalur tersebut. Lalu, apakah kesalahan hanya ditumpukan kepada kendaraankendaraan yang melebih tonase? Tidak juga. Pemerintah juga gagal dalam memberikan alternatif dalam menyediakan jalur distribusi.

    Jika ingin menjadikan jalan antar provinsi lebih layak dilalui, para pengusaha yang ingin mendistribusikan barang-barangnya juga harus diberikan alternatif jalur lain seperti rel ataupun laut.

    Namun, pemerintah seolah terlambat sehingga memaksa kendaraan-kendaraan tersebut hanya bisa mendistribusikan hanya melalui jalan raya. Kasus temuan Ganjar di jembatan timbang Subah, Kabupaten Batang, Jateng pada Minggu (27/4) malam ini semakin menunjukkan bahwa tindakan-tindakan korupsi bukan hanya permainan golongan atas, melainkan juga terjadi hingga bawah.

    Selain itu, tindakan-tindakan korupsi yang dilakukan aparat mengakibatkan bahwa pembangunan di negeri ini menjadi terhambat. Sekali lagi, pemerintah tentu sangat sadar tentang hal ini, sayang tidak mempunyai keberanian untuk memberantas ini.

    Atau pemerintah yang gagal memberantas pungli di wilayahnya, justru ikut terlibat sehingga jika memberantas pungli tersebut berarti juga memberantas dirinya sendiri? Jika ini benar-benar terjadi, yang dibutuhkan adalah pemimpin yang jujur dan berani bukan pemimpin yang sekadar pintar.
    (nfl)


     
  • Virtual Chitchatting 4:06 PM on 2014/04/29 Permalink  

    the look of love 

    Jakarta, 16:22 2014-04-29

    some time ago,
    I made some texting with someone having pleasant personality,
    mentioning the abrupt change of George Clooney, in his latest movie, at that time
    “Up In The Air” http://kickass.to/up-in-the-air-i1193138/
    her answer was obvious

    yet, she still has, at that time, been waiting for her prince of charming to come by.

    she asked me to have a dinner.
    i did not reply with yes or no.

    some years later, i found out that the she has been in such circumstances.
    she has been keeping her mind, her heart, her soul, her role acting as the snow white.
    you’re frozen

    some years passed, i got the look.
    i got her look.
    it’s the look of love.

    she was acting like a virgin…..
    if only the time, place, and some coincidents in the past were not happening.

    you have monkey on your back.
    something i have learnt my lessons in the past.

    the agitating monkey.

    i wish the time, place, and some circumstances were different.

    shall there be other episodes in our path life that come across again?

    i am assuring to avoid the one and others that has links with our past.

    till we meet again…..


    The Look Of Love
    Madonna

    Should have left you standing right where you stood
    Should have let you go, should have had the sense to know
    Like a train you’d come, and I’d lose my place
    Now I’m on this trip, I took a fall from grace

    [Chorus:]

    Nowhere to run, nowhere to hide
    From the look of love, from the eyes of pride
    Nowhere to go, no place to run
    From the look of love, now I’ve come undone

    I’ve had a map laid out from the day I was born
    But the roads are blocked, and the paper is worn
    And all the books I’ve read, and the things I know
    Never taught me to laugh, never taught to let go

    [chorus]

    My conscience is clear I know right from wrong
    That’s a lie I know nothing except that you’re gone
    But there’s more to learn from the look in your eyes
    That trip round this world, the stars in the sky

    Now all the books I’ve read, and the things I know
    Never taught me to live, never taught me to let go

    [chorus]

    Nowhere to run, nowhere to hide
    From the look of love, Lord knows I’ve tried
    Nowhere to go, no place to run
    From the look of love, now I’ve come undone

    (Nowhere to hide)
    (No place to run)
    (Nowhere to hide)
    (No place to run)

    Writer(s): Madonna Ciccone, Patrick Leonard, Madonna, Roxie Lea Dean
    Copyright: Webo Girl Publishing Inc., Johnny Yuma Music, Orangejello Music, WB Music Corp.

    http://www.azlyrics.com/lyrics/madonna/thelookoflove.html


    The Look Of Love – Madonna – YouTube

    16 Apr 2007 – 5 min – Uploaded by futureproofoo
    ► 4:50


    Madonna 03 The Look Of Love – YouTube

    6 Feb 2011 – 4 min – Uploaded by MadonnaGreatestMusik
    ► 4:05


    Madonna – The Look of Love (Video) – YouTube

    8 Mar 2012 – 4 min – Uploaded by MadonnaVideosTVMexic
    ► 3:33


    george clooney

    http://www.biography.com/news/george-clooney-girlfriends-list-photos#amal-alamuddin&awesm=~oCOCMaqWQs3DO6

    01 Kelly Preston
    Mom jeans jinx: In the late 80s George Clooney dated Kelly Preston for 14 months and was supposedly devastated when she left him for Charlie Sheen. (At least he was able to keep their pot-belly pig Max after the breakup.) (Photo: Ron Galella/WireImage)

    02 Talia Balsam
    After dating off and on for a few years, George got hitched to actress Talia Balsam in 1989 but divorced three years later. Rumor has it money issues destroyed their coupledom and apparently turned him off to walking down the aisle for decades to come. ‘I probably – definitely – wasn’t someone who should have been married at that point,’ Clooney told Vanity Fair. ‘I just don’t feel like I gave Talia a fair shot.’ (Photo: Ron Galella, Ltd./WireImage)

    03 Kimberly Russell
    George Clooney and actress Kimberly Russell’s 10-month courtship fizzled out after Clooney’s stardom catapulted with ‘ER.’ He allegedly dumped her via a letter…an equivalent to being dumped by text by today’s standards. Oh, George, for shame. (Photo: Jim Smeal/WireImage)

    Karren Duffy

    04 Celine Balitran
    How romantic is this? George met law student Celine Balitran while she was waitressing at a Parisian cafe in 1996. Within a few months they were living together in his L.A. house, but their relationship went kaput three years later. ‘I’m actually a much better ex-boyfriend that I am a boyfriend,’ George admitted, a year after his split from Balitran, whom he helped out financially. (Photo: Ron Galella, Ltd./WireImage)

    05 Lisa Snowden
    George dated British model and TV presenter Lisa Snowden on and off between 2000 and 2005. In the end, she allegedly dumped him for being too much of a party animal. (Photo: Lester Cohen/WireImage)

    06 Renee Zellweger
    George has been tied to Renee Zellweger throughout the early 2000s. While George admitted they had indeed been seeing each other ‘a little bit,’ Zellweger insists they’re just ‘old friends.’ (Photo: ROBYN BECK/AFP/Getty Images)

    07 Krista Allen
    We couldn’t find an image of racy actress Krista Allen and George together, but the two dated off and on between 2002-2004 and then some in 2006 and 2008. Apparently, the two had fun with no strings attached. (Photo: Vince Bucci/Getty Images For NHL)

    08 Sarah Lawson
    George dated Las Vegas waitress Sarah Lawson for 11 months before he dumped her. There was chatter she was set on getting a ring on it, which made George say ‘Check, please!’ (Photo: Kevin Mazur/WireImage)

    09 Elisabetta Canalis
    Another unfortunate believer who thought she could change George’s bachelor status, Italian actress Elisabetta Canalis melted George’s heart in 2009 but got the breakup slip in 2011. ‘I have always seen the end of my relationships as a personal failure. There is nothing ever pretty in saying goodbye.’ (Photo: Pascal Le Segretain/Getty Images)

    10 Stacy Keibler
    Looking for a rebound after his breakup with Canalis, George bounced into WWE star Stacy Keibler’s arms in 2011, but their courtship lasted just a little over a year and change. Thankfully, they broke up amicably, and Keibler got married to CEO Jared Pobre in March 2014. The newlyweds are expecting their first child soon. (Photo: Jason Merritt/Getty Images)

    11 Amal Alamuddin
    Trumpets, please: And here she is! After four months of dating, George became so smitten with British humanitarian lawyer Amal Alamuddin that he took the plunge and asked for her hand in marriage. Could this be a Hollywood happy ending? For George’s sake, we sure hope so. (Photo: Mark Robert Milan/FilmMagic)

     
  • Virtual Chitchatting 3:20 PM on 2014/04/29 Permalink  

    a broken heart 

    A broken heart
    Jennifer Rush

    A broken heart´s a bird without wings to fly
    With all your might it can´t be denied
    A broken heart´s the darkest hour before the dawn
    Why is it you´re left lonely to the core

    If I had to try my best to remember when
    A time with no memory of you
    I´d close my eyes and try hard to pretend
    This heart´s been broken once before

    So torn apart so many words unspoken
    It must learn this hurt will end
    So if a tear should fall don´t wonder why
    Form now on it´s forever you

    A broken heart can feel no desire
    It leaves you weak – all that remains
    Is a broken heart like a river that won´t flow
    You´d never do that to me – I know

    A broken heart can heal if given time
    A broken heart
    Needs all the strength you´ve got inside
    A broken heart
    Has no safe place to hide
    A broken heart
    So sure the world won´t be the same

    A broken heart can feel no desire
    It leaves you weak – all that remains
    Is a broken heart like a river that won´t flow
    You´d never do that to me – I know

    A broken heart can feel no desire
    It leaves you weak – all that remeins
    Is a broken heart like a river that won´t flow
    You´d never do that to me – I know

    A broken heart (this broken this broken heart)
    A broken heart (this broken this broken heart)
    This broken heart (you rescued me from)
    A broken heart


    Jennifer Rush – A Broken Heart – YouTube

    9 May 2013 – 4 min – Uploaded by Ro Anbu
    ► 4:08


    JENNIFER RUSH – A Broken Heart – YouTube

    14 Jan 2011 – 5 min – Uploaded by Anthony Atkinson
    ► 4:41


    Jennifer Rush – A broken Heart – YouTube

    20 Jan 2009 – 4 min – Uploaded by sauerla
    ► 3:43


    Jennifer Rush – A Broken Heart – Mojvideo.com

    http://www.mojvideo.com/video-jennifer-rush-a-broken-heart/2e10a49025099a3709d6

    13 Jun 2009 – 5 min
    ► 4:40


    MP3: 192kbs, 44Hz, Length: 4 min 6 sec, Title: A Broken Heart, Artist: Jennifer Rush

    MP3: 320kbs, 44Hz, Length: 3 min 26 sec, Title: A Broken Heart, Artist: Jennifer Rush

    MP3: 320kbs, 44Hz, Length: 4 min 7 sec

     
  • Virtual Chitchatting 1:50 AM on 2014/04/26 Permalink  

    The Bank Bali Files
    by Sando Sasako
    Jakarta, 26 April 2014 01.50

    Skandal Bank Bali dimulai dari macetnya kewajiban beberapa bank terhadap Bank Bali akibat krismon di tahun 1997. Kewajiban bank lain tersebut merupakan keuntungan Bank Bali dari hasil transaksi di pasar uang, SWAP, dan pembelian promissory notes. Tagihan di BDNI (belum dihitung bunga) senilai Rp 428,25 miliar dan US$ 45 juta; dan di BUN senilai Rp 200 miliar. Utang (6 transaksi) BDNI sudah jatuh tempo selama periode 2-16 Maret 1998.

    Para pejabat teras Bank Indonesia dan BPPN merasa bisa mengail ikan paus di saluran got berisi air keruh. Berbagai alasan dibuat supaya klaim Bank Bali tidak bisa dicairkan segera. Beberapa alasan tersebut mencakup:
    1. belum didaftar;
    2. terlambat mengajukan klaim;
    3. satu klaim tidak terdaftar;
    4. satu klaim ditolak karena tidak termasuk dalam jenis kewajiban yang dijamin (transaksi forward-sell) senilai Rp 1,131 miliar.
    5. Bank Indonesia tidak berhak secara administratif untuk meneliti kembali klaim Bank Bali (menolak usulan Pande Lubis).
    6. BPPN menolak klaim Bank Bali terhadap BUN, kecuali setelah disetujui Bank Indonesia dan Menteri Keuangan.

    Seretnya mendapatkan uang hasil kemenangan bermain di pasar uang membuat Rudy Ramli selaku pemilik Bank Bali meminta tolong ke Setya Novanto, bendahara Golkar, untuk bisa membantu mencairkan tagihan antarbanknya di 3 bank, yakni BDNI, BUN, dan Bank Bira, senilai Rp 3 triliun. Bank Bali menjual tagihan antarbanknya tersebut ke EGP, kendaraan Setya Novanto. Tagihan piutang BDNI dan BUN bernilai Rp 798,09 miliar digadaikan ke EGP selama 3 bulan.

    Kim Johannes Mulia merupakan ‘penghubung’ atau makelar kasus antara Rudy Ramli dengan Djoko Tjandra dan Setya Novanto di bulan Agustus 1998. Kim sudah terkenal sebagai pelaku ekspor fiktif dan sangat terlibat dalam mega-skandal Golden Key Group – Bappindo dan kasus Bank Arta Prima. Kepandaian Kim bermanuver dalam industri keuangan sangat dibantu oleh kepiawaian kakaknya sebagai corporate raider, Johannes Kotjo

    Setelah didesak Pande Lubis, verifikasi Bank Indonesia terhadap klaim Bank Bali di BDNI memberikan konfirmasi kebenaran dan kewajaran transaksi SWAP, forward dan L/C. Di sisi lain, verifikasi Bank Indonesia terhadap klaim Bank Bali di BUN atas transaksi pembelian promes yang di-endorse BUN dinyatakan belum sesuai dengan prinsip praktek perbankan yang berhati-hati.

    Per akhir Maret 1999, klaim Bank Bali di BUN dalam bentuk piutang dan bunga bernilai Rp 342,919 milyar; dan di BDNI senilai Rp 1,277 trilyun. Piutang sebesar Rp 1,6 trilyun ini digadaikan ke EGP untuk ditagih.
    Per 1 Juni 1999, Bank Indonesia membayar klaim pinjaman dan bunga antarbank Bank Bali di escrow account Bank Bali di Bank Indonesia senilai Rp 904 milyar.
    Per 3 Juni 1999, BPPN memindahkan dana dari rekening Bank Bali di Bank Indonesia ke sejumlah rekening berjumlah Rp 798 miliar secara bersamaan (Rp 404 miliar ke rekening PT EGP di Bank Bali Tower, Rp 274 miliar ke rekening Djoko S. Tjandra di BNI Kuningan, 120 miliar ke rekening PT EGP di BNI Kuningan)

    Tidak ada penjelasan dari BPPN dan Bank Indonesia tentang selisih nilai sebesar Rp 106 milyar yang tidak dibayarkan. Di sisi lain, Djoko S. Tjandra dan EGP masih merasa kekurangan Rp 141 milyar dari nilai Rp 904 milyar yang seharusnya mereka terima. Mereka kemudian meminta Bank Bali untuk menalanginya.
    Djoko S. Tjandra dan EGP sangat pintar memutarbaliikan fakta dan logika. Kenapa Bank Bali justru yang harus menalangi selisih tersebut? Seharusnya seluruh dana tersebut masuk ke rekening Bank Bali. Kenapa justru Bank Bali yang harus membayar tagihan yang seharusnya dia terima?

    Melihat ada peluang untuk bisa mendapatkan ikan paus secara gratis di saluran got yang airnya keruh, selaku calon pembeli Bank Bali, Standard Chartered Bank menaikkan dana yang dikeluarkan Bank Bali lebih dari tiga kali lipat menjadi Rp 546 milyar. Hal ini dilaporkan oleh Stanchart beserta kroni-kroninya dalam bentuk hasil due diligence.
    Uang sebanyak Rp 546,4 milyar di escrow account Bank Bali di Bank Indonesia merupakan salah satu klaim EGP terhadap wanprestasi Bank Bali. Bentuk klaim lainnya adalah pengajuan sita terhadap tanah dan bangunan, yakni Bank Bali Tower dan Bintaro serta ganti kerugian sebesar Rp 2,5 triliun.

    Atas dasar itu, memburuknya ‘kinerja’ Bank Bali (dan tidak adanya kesepakatan dengan Stanchart), Bank Indonesia kemudian menyerahkan Bank Bali ke BPPN. BPPN kemudian bersikap dan bertingkahlaku selayaknya badan yang independent. BPPN pura-pura sibuk menginvestigasi, melakukan verifikasi, dan terutama mencari cara dan peluang untuk mendapatkan justifikasi transaksi cessie oleh Bank Bali ke Setya Novanto (Dirut EGP).


    Di akhir tahun 2002, Dewan Komisaris Bank Permata diisi oleh Aditiawan Chandra selaku Presiden Komisaris. Komisaris lainnya terdiri dari Dradjat Bagus Prasetyo, Tirta Hidayat, Ichsanuddin Noorsy, Lukita Dinarsyah Tuwo, dan Deswandhy Agusman.

    Dewan Direksi dipimpin oleh Agus D.W. Martowardojo. Direksi lainnya terdiri dari Chandra Purnama, Irman Alvian Zahiruddin, Ongki W. Dana, Elvyn G. Masassya, Andrew H. Hanubrata, Mahdi Syahbuddin, dan J. Georgino Godong.

    Sebelumnya, di bulan Juni-Juli 2002, Chandra Purnama merupakan Project Director untuk project merger 5 bank, yakni PT Bank Bali Tbk, PT Bank Universal Tbk, PT Bank Artamedia, PT Bank Prima Express, PT Bank Patriot.


    Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang diketuai Soedarto membebaskan Joko dari tuntutan hukum. Majelis berpendapat, kasus Joko bukan termasuk pidana, melainkan perdata. Sebelumnya, jaksa Antasari Azhar menuntutnya 18 bulan penjara. Mahkamah Agung memenangkan Joko S. Tjandra. Majelis Hakim Agung memperkuat argumentasi majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Namun, satu anggota majelis kasasi, Artidjo Alkostar, mengajukan dissenting opinion dengan menyatakan Joko bersalah melakukan korupsi.

    http://antikorupsi.org/indo/content/view/14840/2/1/1/

    Djoko Tjandra Ajukan PK, Jaksa Eksekusi Uang Rp 546 M

    http://korupsi.vivanews.com/news/read/68753-tak_muncul_hari_ini__joko_masuk_daftar_buron

    Tak Muncul Hari Ini, Joko Masuk Daftar Buron

    http://korupsi.vivanews.com/news/read/68724-kejaksaan__joko_tjandra_tidak_kooperatif

    Kejaksaan: Joko Tjandra Tidak Kooperatif

    http://korupsi.vivanews.com/news/read/68714-joko_tjandra_lebih_sigap

    Joko Tjandra Lebih Sigap

    http://korupsi.vivanews.com/news/read/68635-_kalau_bisnis_tak_selesai__rusak_indonesia_

    Joko Tak ke Moresby, Rusak Nama Indonesia

    http://korupsi.vivanews.com/news/read/68622-joko_tjandra_minta_eksekusi_mundur_18_juli

    Joko Tjandra Minta Eksekusi Mundur 18 Juli


    Bank Permata (d/h Bank Bali): Annual Reports

    Laporan Tahunan 2013 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/PT%20Bank%20Permata%20Tbk%20Annual%20Report%202013.pdf
    Laporan Tahunan 2012 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/AR_PB_2012%20%28Final%29.pdf
    Laporan Tahunan 2011 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202011_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2010 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202010_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2009 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202009_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2008 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202008_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2007 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202007_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2006 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202006_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2005 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202005_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2004 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202004_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2003 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202003_Bilingual.pdf
    Laporan Tahunan 2002 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Annual/_PermataBank%20AnnualReport%202002_Ina.pdf


    Bank Permata (d/h Bank Bali): Financial Reports

    2014
    Q1 Maret 2014 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Financial/Permata%20Mar2014%20ok.pdf

    2013
    Publikasi Laporan Konsolidasi 2013 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Financial/Softcopy%20Publikasi%20FS%2031%20Des%202013.pdf
    Laporan Konsolidasi Des 2013 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Financial/Bank%20Permata%20FS%202013.pdf
    Q3 – September 2013 Konsolidasi https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Financial/Long%20Form%20Laporan%20Keuangan%20Konsolidasian%20PT%20Bank%20Permata%20Tbk%20-%2030%20September%202013.pdf
    Q3 – September 2013 Publikasi https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Content_Corporate/Reports/Financial/Laporan%20Keuangan%20Publikasi%20PT%20Bank%20Permata%20Tbk%20-%2030%20September%202013.pdf
    Q2 – June 2013 (consolidated) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2013_2Jun_Consolidated.pdf
    Q1 – March 2013 (consolidated) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/2013Q1Mar_Consolidated.pdf

    2012
    2012 (publikasi per Desember 2012 – konsolidasi – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2012_4Dec_Consolidated_audited.pdf
    Q4 – Desember 2012 (konsolidasi – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2012_4Dec_Consolidated_audited.pdf
    Q3 – September 2012 (konsolidasi) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2012_3Sep_Consolidated.pdf
    Q2 – Juni 2012 (konsolidasi) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2012_2Jun_Consolidated.pdf
    Q1 – Maret 2012 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2012_1Mar.pdf

    2011
    2011 (konsolidasi) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2011_FY_Consolidated.pdf
    Q4 – Desember 2011 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2011_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2011 (konsolidasi) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2011_3Sep_Consolidated.pdf
    Q2 – Juni 2011 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2011_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2011 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_110331.pdf

    2010
    2010 (publikasi per Desember 2010 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2010_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2010 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2010_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2010 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2011_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2010 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2010_2Jun_Audited.pdf
    Q1 – Maret 2010 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2010_1Mar.pdf

    2009
    2009 (publikasi per Desember 2009 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2009_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2009 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2009_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2009 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2009_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2009 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2009_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2009 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2009_1Mar.pdf

    2008
    2008 (publikasi per Desember 2008 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2008_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2008 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2008_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2008 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2008_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2008 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2008_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2008 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2008_1Mar_Audited.pdf

    2007
    2007 (publikasi per Desember 2007 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2007_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2007 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2007_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2007 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2007_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2007 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2007_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2007 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2007_1Mar.pdf

    2006
    2006 (publikasi per Desember 2006 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2006_4Des_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2006 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2006_4Des_Audited.pdf
    Q3 – September 2006 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2006_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2006 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2006_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2006 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2006_1Mar.pdf

    2005
    2005 (publikasi per Desember 2005 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2005_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2005 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2005_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2005 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2005_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2005 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2005_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2005 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2005_1Mar.pdf

    2004
    2004 (publikasi per Desember 2004 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2004_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2004 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2004_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2004 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2004_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2004 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2004_2Jun_Audited.pdf
    Q1 – Maret 2004 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2004_1Mar.pdf

    2003
    2003 (publikasi per Desember 2003 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2003_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2003 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2003_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2003 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2003_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2003 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2003_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2003 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2003_1Mar.pdf

    2002
    2002 (publikasi per Desember 2002 – diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2002_4Dec_Audited.pdf
    Q4 – Desember 2002 (diaudit) https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2002_4Dec_Audited.pdf
    Q3 – September 2002 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2002_3Sep.pdf
    Q2 – Juni 2002 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2002_2Jun.pdf
    Q1 – Maret 2002 https://www.permatabank.com/uploadedFiles/PermataBank/Reports/Financial_Reports/LapKeu_2002_1Mar.pdf


    http://www.transparansi.or.id/1999/09/transparansi-penyelesaian-skandal-bank-bali-faktor-kunci-untuk-mengembalikan-kredibilitas-indonesia/

    Transparansi Penyelesaian Skandal Bank Bali: Faktor Kunci Untuk Mengembalikan Kredibilitas Indonesia
    Siaran Pers : Masyarakat Transparansi Indonesia
    Jakarta, 14 September 1999

    Berkenaan dengan perkembangan skandal Bank Bali, Masyarakat Transparansi Indonesia (MTI) dalam siaran persnya hari ini, menyatakan hal-hal sebagai berikut:

    1. Memperhatikan proses pengungkapan skandal Bank Bali, semakin terbuka fakta-fakta yang mengarah pada kesimpulan bahwa masalah Bank Bali bukanlah masalah bisnis dan teknis perbankan semata, melainkan masalah yang sangat bernuansa politis. Semakin jelas indikasi bahwa di balik transaksi yang tidak wajar itu, terdapat unsur penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power) untuk kepentingan politik tertentu.
    2. Proses pemulihan ekonomi Indonesia sangat erat kaitannya dengan proses pemulihan kepercayaan dunia internasional terhadap Indonesia. Memperhatikan reaksi dunia internasional termasuk dari lembaga-lembaga keuangan internasional terhadap skandal Bank Bali, baik dari aspek komersial maupun aspek politik, transparansi proses penyelesaian skandal Bank Bali ini merupakan salah satu faktor kunci dalam proses pemulihan kepercayaan dunia internasional terhadap Indonesia.
    3. Dalam siaran pers, tanggal 5 Agustus 1999, MTI telah mengusulkan beberapa tindakan yang harus dilakukan berbagai pihak, guna mengungkap kasus Bank Bali secara transparan. Untuk itu MTI menyambut baik upaya-upaya berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi sehingga mampu mengungkapkan kasus ini secara transparan sehingga penyelesaiaannya mengarah pada titik terang.
    4. Sehubungan dengan meluasnya pemberitaan mengenai dua versi laporan auditor independen, pemerintah perlu secepatnya menjelaskan situasi yang sebenarnya. Mengingat kasus Bank Bali menyangkut kepentingan masyarakat luas, maka masyarakat berhak untuk mengetahui dengan sejelas-jelasnya hasil kerja auditor independen. Dalam hubungan ini, menjadi kewajiban Bepeka dan pemerintah untuk menjelaskan hasil audit tersebut secara transparan.
    5. Melalui berbagai sesi dengar pendapat antara Dewan Perwakilan Rakyat dan berbagai pihak yang terkait dengan kasus Bank Bali, masyarakat memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang kejadian-kejadian dan pihak-pihak yang terlibat dalam kasus ini. Karena itu, langkah ini perlu diteruskan dan dipertajam, serta hasilnya diumumkan kepada masyarakat luas, sebelum Sidang Umum MPR 1999.
    6. Diperkirakan, pada hari-hari mendatang proses pengungkapan kasus Bank Bali akan memasuki tahap-tahap yang semakin menentukan. Karena itu, kepada berbagai pihak yang memiliki informasi dan keterkaitan dengan kasus ini, MTI menyerukan agar dengan suka rela dan sungguh-sunguh memberikan keterangan sejujur-jujurnya, sehingga diperoleh kesimpulan yang tepat dan tidak menyesatkan. MTI berkeyakinan bahwa kejujuran para pihak dalam memberikan keterangan, merupakan sikap yang ditunggu dan dihargai masyarakat luas.
    7. Terhadap berbagai pihak yang berindikasi kuat terlibat dan memperoleh manfaat untuk pribadi/kelompok dari keterlibatannya, MTI mendesak untuk diproses lebih lanjut sesuai dengan hukum dan perundang-undangan yang berlaku. Selanjutnya, proses hukum ini harus terbuka bagi masyarakat.

    Demikian pernyataan pers MTI yang ditandatangani oleh Koesnadi Hardjasoemantri dan Erry Riyana Hardjapamekas selaku Wakil Ketua dan Sekretaris Jenderal.

    Masyarakat Transparansi Indonesia

    Koesnadi Hardjasoemantri
    Wakil Ketua

    Erry Riyana Hardjapamekas
    Sekretaris Jenderal


    Kasus Bank Bali Harus Ditransparankan

    http://www.transparansi.or.id/1999/08/kasus-bank-bali-harus-ditransparankan/


    http://www.tempo.co/read/news/2004/03/04/05540304/Kronologi-Skandal-Bank-Bali

    Kronologi Skandal Bank Bali
    Kamis, 04 Maret 2004 | 09:31 WIB

    26 Januari 1998
    Terbit Keputusan Presiden Nomor 26 Tahun 1998 tentang jaminan atas kewajiban pembayaran bank umum. Keputusan ini untuk mengatasi krisis kepercayaan terhadap perbankan akibat likuidasi bank pada 1997.

    8 Maret 1998
    Pemerintah mengeluarkan Surat Keputusan Bersama BPPN dan BI, Nomor 1/BPPN/1998 dan Nomor 30 /270/KEP/DIR berisi petunjuk pelaksanaan penjaminan.

    18 Maret 1998
    Bank Bali mengirim surat ke BDNI untuk minta konfirmasi soal utang-utangnya yang jatuh tempo pada 2 Maret 1998 sampai 16 Maret 1998 (6 transaksi).

    9 Juli 1998
    Tim manajemen BDNI melalui suratnya menyatakan, klaim atas kewajiban BDNI ke Bank Bali sudah diajukan ke BPPN.

    21 Oktober 1998
    Bank Bali kirim surat ke BPPN perihal tidak terbayarnya tagihan piutang di BDNI dan BUN yang timbul dari transaksi money market, SWAP, dan pembelian promissory notes. Tagihan pada BDNI (belum dihitung bunga) Rp 428,25 miliar dan US$ 45 juta. Sedangkan tagihan ke BUN senilai Rp 200 miliar.

    27 Oktober 1998
    BI menyampaikan secara tertulis ke tim pemberesan BDNI tentang penolakan untuk memproses lebih lanjut klaim Bank Bali dengan alasan klaim belum didaftar dan terlambat mengajukan klaim, satu klaim tidak terdaftar, dan satu klaim ditolak karena tidak termasuk dalam jenis kewajiban yang dijamin (transaksi forward-sell) senilai Rp 1,131 miliar.

    23 Desember 1998
    Bank Bali kembali mengirim surat ke BPPN perihal tagihan piutang ke BDNI dan BUN tidak kunjung berhasil. Bank Bali juga meminta BPPN membantu memecahkan masalah ini.

    11 Januari 1999
    Bank Bali dan PT Era Giat Prima (EGP) meneken perjanjian pengalihan (cessie) tagihan piutang ke BDNI dan BUN. Jumlah seluruh tagihan piutang Bank Bali Rp 798,09 miliar. Disepakati paling lambat tiga bulan kemudian tagihan itu sudah diserahkan ke Bank Bali. Kemudian, Bank Bali juga menandatangani perjanjian cessie dengan Direktur Utama PT Era Giat Prima Setya Novanto. Bank Bali menjual seluruh tagihan pinjaman antarbanknya di BDNI, BUN, dan Bank Bira ke PT EGP. Total tagihan itu mencapai Rp 3 triliun.

    12 Januari 1999
    Wakil Ketua BPPN Pande Lubis mengirim surat ke Bank Bali. Isinya, BPPN sedang mengumpulkan dan mempelajari data mengenai transaksi Bank Bali untuk mencari pemecahan masalah.

    15 Februari 1999
    BPPN meminta bantuan BI untuk melakukan verifikasi atas tagihan Bank Bali ke BDNI dan BUN dari segi kewajaran dan kebenarannya.

    16 Februari 1999
    BI tolak usulan Pande Lubis untuk meneliti kembali klaim Bank Bali karena sebelumnya BI sudah menyatakan secara administrasi tidak berhak.

    18 Februari 1999
    Pande Lubis mengeluarkan memo kepada Erman Munzir yang berisi usulan untuk memeriksa ulang klaim Bank Bali. Erman kemudian mengaku telah minta Direktur UPMB I memprioritaskan klaim Bank Bali.

    22 Maret 1999
    BI melakukan verifikasi terhadap tagihan-tagihan Bank Bali ke BDNI dan BUN. Hasilnya, antara lain, tidak ditemukan indikasi ketidakbenaran dan ketidakwajaran transaksi SWAP, forward dan L/C antara Bank Bali dengan BDNI, transaksi pembelian promes yang di-endorse BUN belum sesuai dengan prinsip praktek perbankan yang berhati-hati.

    29 Maret 1999
    PT EGP memberikan surat kuasa ke Bank Bali untuk dan atas nama PT EGP menagih ke BUN piutang beserta bunganya sebesar Rp 342,919 miliar dan mengkreditkannya ke rekening perusahaan itu. Hal serupa dilakukan terhadap penagihan piutang beserta bunganya ke BDNI yang besarnya Rp 1, 277 triliun dan mengkreditkannya ke rekening PT EGP.

    1 April 1999
    Bank Bali mengirim surat ke BPPN. Isinya ralat tentang jumlah tagihan ke BDNI dan BUN.

    9 April 1999
    BPPN menolak klaim tagihan Bank Bali terhadap BUN. Pengecualian terhadap BDNI. Meski begitu, harus ada persetujuan dari Bank Indonesia atau Menteri Keuangan.

    14 Mei 1999
    Revisi Surat Keputusan Bersama Program Penjaminan Pemerintah:

    • Keterlambatan administratif bisa diterima selama tagihan valid,
    • Pengajuan klaim dapat dilakukan oleh salah satu pihak, baik debitor atau kreditor,
    • Ketidakberlakuan penjaminan diperluas sehingga mencakup kewajiban yang berasal dari pihak terkait,
    • Dana publik yang berasal dari perusahaan Asuransi dan Dana pensiun dikeluarkan dari kelompok pihak terkait,

    1 Juni 1999
    BPPN meminta BI melakukan pembayaran dana antarbank BB sebesar Rp 904 miliar. Dana Rp 904 miliar dari BI mengucur ke rekening BB di BI (piutang berikut bunganya).

    3 Juni 1999
    BPPN instruksikan transfer dana dari rekening Bank Bali di Bank Indonesia ke sejumlah rekening berjumlah Rp 798 miliar secara bersamaan (Rp 404 miliar ke rekening PT EGP di Bank Bali Tower, Rp 274 miliar ke rekening Djoko S. Tjandra di BNI Kuningan, 120 miliar ke rekening PT EGP di BNI Kuningan)

    9 Juni 1999
    Setelah uang keluar dari BI, janji PT EGP menyerahkan surat-surat berharga pemerintah yang harusnya jatuh tempo pada 12 Juni 1999 malah diubah dalam perjanjian penyelesaian. Isinya, Bank Bali agar memindahbukukan dana sebesar Rp 141 miliar ke PT EGP. Alasannya, tagihan Bank Bali dari BI hanya Rp 798 miliar, sehingga dikurangkan saja dengan uang yang mengalir dari BI sebesar Rp 904 miliar.

    20 Juli 1999
    Standard Chartered Bank melaporkan hasil due diligence dan menemukan:
    a. Terjadi tambahan kerugian akibat pembayaran keluar dari bank sebesar Rp 546 miliar sehubungan dengan klaim antarbank sebesar Rp 905 miliar
    b. Adanya usaha penjualan aset-aset bank oleh manajemen, BPPN menolak untuk menerima kerugian tambahan tersebut sebagai bagian dari rekapitalisasi

    23 Juli 1999
    Penyerahan Bank Bali dari Bank Indonesia ke BPPN berdasarkan SK Gubernur BI no 1/14/Kep Dpg/1999 menyusul terlampauinya batas waktu pencapaian kesepakatan antara Standard Chartered Bank dan pemegang saham Bank Bali

    30 Juli 1999
    Ahli hukum perbankan Pradjoto membeberkan jaringan money politics, dalam transaksi penagihan piutang Bank Bali terhadap BDNI, BUN dan Bank Bira senilai Rp 3 triliun, yang melibatkan Setya Novanto (Dirut PT EGP), dengan dugaan adanya dukungan sejumlah pejabat tinggi negara.

    5 Agustus 1999
    BPPN membentuk tim investigasi di bawah pengawasan International Review Committee untuk menginvestigasi kebenaran transaksi cessie, meneliti dasar hukumnya, menelaah proses pengambilan keputusan atas transaksi, melakukan pemeriksaan, penelitian, pengumpulan data, dan penyelidikan terhadap pengalihan dana yang dilakukan Bank Bali ke PT EGP.

    27 September 1999
    Pejabat sementara Jaksa Agung Ismudjoko SH mengungkapkan, tim penyidik Kejaksaan Agung yang dipimpin ketua tim Pengkaji Pidana Khusus Ridwan Mukiat siap menyidik skandal Bank Bali dengan mencoba memanggil orang-orang yang diduga terkait dalam kasus Bank Bali.

    7 Oktober 1999
    Presiden BJ Habibie telah menyetujui pemeriksaan tiga pejabat tinggi di kabinet waktu itu, salah satunya Gubernur Bank Indonesia Syahril Sabirin, sebagai saksi dalam kasus skandal Bank Bali.

    29 November 1999
    Kejaksaan Agung menyatakan telah menerima surat izin pemeriksaan Syahril Sabirin. Pemeriksaan Syahril menjadi menarik setelah Wakil Dirut Bank Bali Firman Soetjahja saat diperiksa tim penyidik mengakui adanya pertemuan di Hotel Mulia pada 11 Februari 1999 yang membahas soal cessie.

    5 Juni 2000
    Gubernur BI Syahril Sabirin resmi jadi tersangka kasus Bank Bali. Dia dipersalahkan tidak menerapkan prinsip kehati-hatian yang merupakan prinsip perbankan.

    21 Juni 2000
    Syahril Sabirin ditahan di Kejaksaan Agung.

    28 Agustus 2000
    Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang diketuai Soedarto membebaskan Joko dari tuntutan hukum. Majelis berpendapat, kasus Joko bukan termasuk pidana, melainkan perdata. Sebelumnya, jaksa Antasari Azhar menuntutnya 18 bulan penjara.

    28 Juni 2001
    Mahkamah Agung kembali memenangkan Joko S. Tjandra. Majelis Hakim Agung memperkuat argumentasi majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Namun, satu anggota majelis kasasi, Artidjo Alkostar, mengajukan dissenting opinion dengan menyatakan Joko bersalah melakukan korupsi.

    13 Maret 2002
    Syahril Sabirin divonis bersalah oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat dan dihukum tiga tahun penjara.

    Maret 2002
    Mahkamah Agung menolak gugatan EGP di PTUN yang meminta agar surat keputusan mengenai pembatalan pengalihan tagihan Bank Bali ke EGP oleh BPPN dicabut.

    Agustus 2002
    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta membebaskan Syahril Sabirin dari semua dakwaan.

    12 Juni 2003
    Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan mengirim surat kepada direksi Bank Permata agar menyerahkan barang bukti berupa uang Rp 546,4 miliar. Pada hari yang sama, direksi Bank Permata mengirim surat ke BPPN untuk minta petunjuk.

    17 Juni 2003
    Direksi Bank Permata meminta fatwa MA atas permintaan Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

    19 Juni 2003
    BPPN minta fatwa MA dan penundaan eksekusi putusan MA yang membebaskan Joko S. Tjandra. Alasannya, ada dua putusan MA yang bertentangan.

    25 Juni 2003
    Fatwa MA untuk direksi Bank Permata keluar. Isinya, MA tidak dapat ikut campur atas eksekusi.

    Sumber: ICW, PDAT


    http://www.antara.co.id/view/?i=1184769239&c=NAS&s=

    Kejakgung Ajukan Peninjauan Kembali Kasus Bank Bali
    Rabu, 18 Juli 2007 21:33 WIB

    Jakarta (ANTARA News) – Kejaksaan Agung (kejakgung) akan mengajukan Peninjauan Kembali (PK) kepada Mahkamah Agung (MA) untuk kasus Bank Bali dengan tiga tersangka, yaitu Joko Sugiarto Tjandra, Pande Lubis, dan Syahril Sabirin.

    Sekretaris Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Sesjampidsus), Kemas Yahya Rahman, di Jakarta, Rabu, mengatakan upaya peninjauan kembali dilakukan karena terjadi pertentangan putusan dan penilaian hakim terhadap perkara yang sama.

    “Berdasar pasal 263 KUHAP, apabila ada putusan yang saling bertentangan dan penilaian hakim yang berbeda-beda, terhadap putusan tersebut walaupun sudah berkekuatan hukum tetap dapat diajukan penijauan kembali,” kata Kemas.

    Kasus ini berawal pada “cessie” (perjanjian pengalihan hak menagih piutang-red) antara PT Era Giat Prima (EGP) dan Bank Bali pada Januari 1999.

    Perjanjian itu ditujukan untuk mencairkan piutang Bank Bali di tiga bank (BDNI, BUN dan Bank Bira) senilai Rp3 triliun. Namun yang bisa dicairkan oleh EGP (setelah diverifikasi BPPN-red) hanya sebesar Rp904 miliar dari nilai transaksi Rp1,27 triliun (di BDNI).

    Pencairan piutang sebesar Rp904 miliar itu juga melibatkan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) yang meminta BI melakukan pembayaran dana itu.

    Kasus ini mencuat setelh muncul dugaan praktik suap dan korupsi dalam proses pencairan piutang tersebut.

    Pada saat itu, Pande Lubis adalah Wakil Ketua BPPN, Syahril Sabirin menjabat Gubernur Bank Indonesia, dan Joko Sugiarto Tjandra adalah pemilik EGP.

    Menurut Kemas, majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan membebaskan Joko Sugiarto Tjandra pada 28 Agustus 2000.

    Majelis juga menyatakan uang sebesar Rp546,46 miliar dikembalikan kepada perusahaan milik Joko, PT EGP. Sedangkan uang sebesar Rp28,75 juta dikembalikan kepada Joko sebagai pribadi.

    Atas putusan itu, Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan kasasi yang akhirnya ditolak oleh MA.

    Tersangka kedua, Pande Lubis juga dibebaskan majelis hakim PN Jakarta Selatan pada 23 November 2000.

    Namun demikian, pada tingkat kasasi, MA menganggap putusan itu salah dan mengganjar Pande empat tahun penjara. Putusan MA tersebut tidak membahas soal uang senilai RpRp546,46 miliar yang dijadikan barang bukti.

    Manurut Kemas, putusan MA itu belum lengkap karena hanya menyatakan Pande Lubis melakukan tindak pidana korupsi, tetapi tidak menyatakan nasib uang hasil korupsi.

    “Seharunsya uang dikembalikan kepada negara,” katanya.

    Sedangkan tersangka lainnya, Syahril Sabirin telah dihukum tiga tahun penjara oleh majelis hakim PN Jakarta Pusat pada 13 Maret 2002, dengan barang bukti uang senilai Rp546,46 miliar digunakan sebagai bukti dalam perkara lain.

    Pada tingkat banding, majelis hakim membebaskan Syahril. Hal serupa dilakukan MA yang membebaskan Syahril dengan menolak upaya kasasi dari JPU pada 23 September 2004.(*)
    COPYRIGHT © 2007


    http://www.tempointeraktif.com/hg/perbankan_keuangan/2009/06/19/brk,20090619-182779,id.html

    Bank Permata Hormati Putusan Kasus Bank Bali
    ARIF FIRMANSYAH, Jum’at, 19 Juni 2009 | 14:24 WIB

    TEMPO Interaktif, Jakarta: Kuasa hukum Bank Permata, Luhut Pengaribuan, mengatakan pihaknya menghormati putusan majelis kasasi Mahkamah Agung tentang eksekusi uang dalam kasus cessie (hak tagih utang) senilai Rp 546 miliar milik Bank Bali yang tersimpan di Bank Permata.

    “Kami menghormati putusan MA karena itu kami bersikap proaktif dan berkoordinasi dengan kejaksaan,” kata Luhut Pangaribuan ketika dihubungi Tempo, Jumat (19/6). Luhut membantah pihaknya pernah menolak putusan eskusi. “Kami tidak pernah menyatakan menolak seperti diberikan Koran Tempo beberapa hari lalu,” katanya.

    Ketika ditanya apakah pihaknya siap menyerahkan uang milik Bank Bali yang tersimpan di Bank Permata, Luhut mengatakan sampai sekarang belum ada keputusan untuk menyerahkan uang tersebut. Menurut dia, koordinasi dengan kejaksaan belum sampai pada kesimpulan penyerahan uang. “Dalam hal ini kami mohon kebijaksanaan kejaksaan,” ucapnya.

    Luhut mengatakan sampai saat ini pihaknya memilih bersikap tidak menolak putusan soal eksukusi karena sudah menjadi kekuatan hukum. Namun, untuk menyerahkan uang tersebut Bank Permata masih akan mempelajari putusan eksekusi tersebut. “Jadi kami masih harus menunggu,” tutur dia.

    Salah satu yang diminta Luhut untuk dipertimbangkan adalah surat yang dikirim Bank Permata ke Menteri Keuangan soal permintaan perlindungan. Surat ini dikirim ketika ada upaya dari Joko Soegiarto Tjandra yang ingin mengambilalih Bank Permata. Surat ini dikirimkan juga ke Kejaksaan Agung melalui Menteri Keuangan. “Ini bisa jadi pertimbangan,” tambahnya.

    Dalam putusan kasus cessie Bank Bali, majelis memvonis mantan Gubernur Bank Indoensia Syahril Sabirin dan pemilik PT Era Giat Prima Joko Soegiarto Tjandra dua tahun penjara. majelis hakim juga memutuskan bahwa uang senilai Rp 546,46 miliar harus dikembalikan kepada negara. Dana tersebut terdapat dalam rekening bersama Bank Bali dan Era Giat Prima bernomor 0999045197.


    Kasus Bank Bali
    Kuasa Hukum Bank Permata Datangi Kejaksaan
    Arry Anggadha, Fadila Fikriani Armadita, Senin, 22 Juni 2009, 15:34 WIB
    arry.anggadha@vivanews.com

    Uang Joko Tjandra di Bank Bali (kini Bank Permata) Rp 546.166.116.369 disita untuk negara.

    VIVAnews – Kuasa Hukum Bank Permata, Luhut Pangaribuan mendatangi Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, siang ini. Kedatangan terkait rencana eksekusi uang milik Joko Tjandra sebesar Rp 546 miliar.

    “Kami tidak melakukan perlawanan, tetapi menyamakan persepsi,” kata Luhut Panggaribuan, di Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, Senin 22 Juni 2009.

    Luhut menjelaskan, kedatangannya ini untuk memenuhi panggilan, sesuai dengan pasal 270 KUHAP. Selain itu, kata Luhut, pihaknya meminta perlindungan hukum kepada pihak kejaksaan. Ada lima produk hukum yang berkaitan dengan dana escrow anccount ini.

    Luhut menerangkan, pertama adalah putusan yang berkaitan dengan perkara pidana Joko Tjandra. “Yang mengatakan dirampas oleh negara,” kata Luhut.

    Selain itu, lanjut Luhut, ada putusan perdata Mahkamah Agung yang mengatakan dana tersebut milik Bank Bali. Ada juga putusan dari Pengadilan Tata Usaha Negera yang menyatakan siapa pemilik dana tersebut adalah perdata. “Jadi akur dengan putusan Mahkamah Agung,” jelas Luhut.

    Selain itu ada pula fatwa Mahkamah Agung yang menyatakan bahwa pengembalian barang bukti yang disita kepada pihak yang paling berhak menerima, tidak menentukan bahwa yang bersangkutan adalah pemilik dari barang bukti tersebut. “Fatwa tersebut keluar, ketika Era Giat Prima mau mengeksekusi dana tersebut,” kata dia.

    Dalam fatwa tersebut juga dijelaskan, salah satu amar putusan MA menyatakan dana sebesar Rp 546 Miliar itu milik Bank Bali. “Uang itu milik Bank Bali dan tetap ada di bank bali (sekarang Bank permata),” kata Luhut

    Luhut mengatakan, pihaknya hanya menyampaikan hal ini kepada kejaksaan. Karena kejaksaan bukan bagian dari proses lima produk hukum tadi. “Ttentu mereka butuh waktu untuk mereview,” jelas Luhut. Harapan Luhut Ke depan akan ada tindak lanjut dari pihak kejaksaan. “Sambil berkoordinasi dengan depatermen keuangan,” imbuhnya.

    Seperti diketahui, MA menjatuhkan vonis dua tahun penjara kepada Joko Tjandra dan Syahril Sabirin pada 11 Juni 2009. Putusan PK perkara Bank Bali ini dibacakan oleh majelis yang diketuai Djoko Sarwoko dengan anggota I Made Tara, Komariah E Sapardjaja, Mansyur Kertayasa, dan Artidjo Alkostar.

    Dalam putusan PK, majelis menilai Joko Tjandra terbukti bersalah dalam pencairan klaim Bank Bali. Selain hukuman badan, Joko Tjandra juga harus membayar denda Rp 15 juta serta uangnya di Bank Bali sebesar Rp 546.166.116.369 dirampas untuk negara.


    http://www.infokorupsi.com/id/korupsi.php?ac=2153&l=kasus-cessie-bank-bali-kisah-berliku-duit-setengah-triliun

    Kasus Cessie Bank Bali: Kisah Berliku Duit Setengah Triliun
    Selasa, 23 Juni 2009

    Joko Soegiarto Tjandra, bos Mulia Group

    Jakarta-Mahkamah Agung akhirnya menjebloskan Joko Tjandra dan Syahril Sabirin ke dalam bui. Sehari sebelum putusan dijatuhkan, dengan pesawat jet carteran, Joko terbang ke Papua Nugini. Syahril pasrah.

    Pesawat jet bernomor CLNO4 itu mendarat di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, selepas magrib. Pesawat milik maskapai TAG Aviation yang bermarkas di Amerika Serikat itu terbang langsung dari Hong Kong atas pesanan Joko Soegiarto Tjandra, bos Mulia Group, salah satu perusahaan properti papan atas di negeri ini. Rabu dua pekan lalu, begitu mendarat di Halim, pesawat itu langsung mengajukan permintaan pengisian bahan bakar.

    Sekitar pukul 20.00 sang pencarter datang. Berjaket kulit hitam, pria bernama asli Tjan Kok Hui muncul bersama dua rekannya. Ketiganya, yang hanya membawa empat koper kecil, langsung menuju Executive Lounge Abimanyu. Sembari menunggu pesawat mengisi bahan bakar, Joko memesan minuman ringan. “Tidak ada tanda-tanda ketegangan di wajahnya,” ujar Sugiarto, manajer operasi PT Sari Rahayu Biomanatara, perusahaan yang mengurus penyewaan maskapai TAG di Indonesia.

    Sekitar dua puluh menit kemudian, Joko bergegas menuju pesawat. Tujuan mereka Port Moresby, ibu kota Papua Nugini. Tak ada masalah dengan soal keimigrasian. Joko mengeluarkan semua dokumen yang diperlukan: dari paspor hingga nomor pokok wajib pajak (NPWP), yang membebaskannya dari fiskal. Sekitar pukul 20.30, Joko pun terbang ke Port Moresby. “Dia sempat menyalami saya,” kata Sugiarto.

    Ini bukan pertama kalinya Joko terbang ke Papua dengan pesawat khusus. Sugiarto mencatat, tiga kali sudah pengusaha 59 tahun ini menyewa pesawat TAG untuk mengantarkannya ke Port Moresby. Berkapasitas sepuluh penumpang, pesawat CLN04 itu memang hanya melayani carteran. “Pokoknya ini private jet-lah,” kata Sugiarto.

    Dua hari kemudian, barulah petugas Bandara Halim dikejutkan oleh datangnya surat dari Kejaksaan Agung. Kejaksaan menyatakan Joko dicekal lantaran turunnya putusan peninjauan kembali (PK ) Mahkamah Agung pada Kamis dua pekan lalu, yang menghukum Joko dua tahun penjara. Selain menghukum Joko, Mahkamah juga menghukum bekas Gubernur Bank Indonesia Syahril Sabirin. Keduanya dinyatakan bersalah dalam kasus penggelontoran duit negara Rp 900 miliar lebih, yang dikenal dengan skandal “cessie Bank Bali”.

    Menghilangnya Joko tepat sehari sebelum putusan itu diketuk tak pelak menimbulkan kecurigaan: pengusaha ini sudah mendapat bocoran dirinya bakal dihukum. Tapi Ketua Mahkamah Agung Harifin Tumpa tak percaya hasil sidang majelis peninjauan kembali bisa bocor. “Tidak mungkin, karena sidang putusan dan pengumuman dilakukan bersamaan pada hari Kamis. Tidak ada jeda.”

    Kepala Angkasa Pura II Cabang Halim, Bram B. Tjiptadi, menolak jika instansinya dituding tak sigap menahan Joko. Menurut Bram, jika surat cekal itu datang sebelum Joko terbang, pihaknya pasti mencekal Joko. Tapi, nyatanya, surat cekal itu baru datang Jumat dua pekan lalu. “Kami tidak bisa disalahkan,” kata Bram kepada Tempo.

    Kini, baru Syahril yang dieksekusi. Selasa pekan lalu, setelah memenuhi panggilan kejaksaan, pria 66 tahun itu langsung dijebloskan ke penjara Cipinang, Jakarta Timur. Begitu masuk, seperti lazimnya penghuni baru, Syahril diambil fotonya dari depan, kiri, dan kanan. “Ma, sekarang saya sudah jadi napi,” kata Syahril dengan suara tercekat kepada istrinya, Murni Muis, yang ikut mengantarkannya ke penjara, setelah acara pemotretan itu selesai.

    SKANDAL “cessie Bank Bali” bermula saat pemilik bank ini, Rudy Ramli, kesulitan menagih piutangnya yang tertanam di brankas Bank Dagang Nasional Indonesia, Bank Umum Nasional, dan Bank Tiara pada 1997. Nilainya sekitar Rp 3 triliun. Hingga ketiga bank itu masuk perawatan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN), tagihan itu tak membawa hasil. Belakangan, BPPN juga emoh mengabulkan tagihan itu dengan alasan penagihan itu terlambat diajukan ke BPPN, sehingga batas pembayarannya sudah lewat.

    Mentok di sana-sini, Rudy lantas menyewa jasa PT Era Giat Prima. Di perusahaan ini Joko duduk sebagai direktur dan Setya Novanto, yang saat itu bendahara Golkar, direktur utamanya. Perjanjian pengalihan hak tagih (cessie) diteken pada Januari 1999. Yang luar biasa adalah fee-nya. Era bakal mengantongi separuh dari duit yang dapat ditagih.

    Era Giat ternyata menggunakan “kekuatan politik” untuk mengegolkan proyek besar ini. Saat itu sejumlah tokoh Golkar disebut-sebut terlibat untuk “membolak-balik” aturan dengan tujuan proyek pengucuran duit itu berhasil. Pada 11 Februari 1999, misalnya, terjadi pertemuan rahasia antara Ketua Dewan Pertimbangan Agung Arnold Baramuli, Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Tanri Abeng, Syahril Sabirin, Wakil Ketua BPPN Pande Lubis, petinggi Era Giat dan Wakil Direktur Utama Bank Bali, Firman Soetjahja membicarakan soal penarikan duit dari BPPN. Kepada Tempo, semuanya-kecuali Firman-saat itu membantah adanya pertemuan di Hotel Mulia tersebut (Tempo, 13 Agustus 2000).

    Yang pasti, setelah pertemuan itu, Bank Indonesia dan BPPN setuju mengucurkan duit Bank Bali itu. Jumlahnya Rp 905 miliar. Namun Bank Bali hanya mendapat Rp 359 miliar. Sisanya, sekitar 60 persen atau Rp 546 miliar, masuk rekening Era.

    Kongkalikong ini kemudian terungkap dan menjadi bola liar. Adalah pakar hukum perbankan Pradjoto yang pertama kali mengungkap kasus ini ke mana-mana. Pradjoto “mencium” skandal cessie ini berkaitan erat dengan pengumpulan dana untuk memajukan Habibie ke kursi presiden, saat itu. “Fee itu terlalu besar dan janggal,” kata Prajoto kepada Tempo.

    Satu per satu keganjilan di balik pencairan duit itu juga terkuak. Cessie itu, misalnya, tak diketahui BPPN, padahal saat diteken, BDNI sudah masuk perawatan BPPN. Cessie itu juga tak dilaporkan ke Bapepam dan PT BEJ, padahal Bank Bali sudah masuk bursa. Selain itu, penagihan kepada BPPN ternyata tetap dilakukan Bank Bali, bukan Era Giat.

    Sadar pembayaran piutang itu bermasalah, Ketua BPPN saat itu, Glenn M.S. Yusuf, membatalkan perjanjian cessie. Perang pun dimulai. Setya lalu menggugat BPPN ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) dan menang. Walau tetap menang di tingkat banding, Mahkamah Agung, lewat putusan kasasinya pada November 2004, memenangkan BPPN.

    Era Giat juga membawa kasus ini ke ranah perdata. Perusahaan itu menggugat Bank Bali dan Bank Indonesia agar mencairkan dana Rp 546 miliar untuk mereka. Pengadilan, pada April 2000, memutuskan Era Giat berhak atas duit lebih dari setengah miliar rupiah itu. Kasus ini terus bergulir ke atas. Lewat putusan kasasinya, Mahkamah kemudian memutuskan duit itu milik Bank Bali. Di tingkat peninjauan kembali, putusan itu tetap sama: duit itu hak Bank Bali.

    Di tengah proses pengadilan tata usaha negara dan perdata itulah, Kejaksaan Agung lantas “mengambil” kasus ini. Kejaksaan menetapkan sejumlah tersangka dalam kasus ini, antara lain Joko Tjandra, Syahril, Pande Lubis, Rudy Ramli, hingga Tanri Abeng. Mereka dituduh melakukan korupsi duit negara. Kejaksaan menyita duit Rp 546 miliar itu dan menitipkan ke rekening penampungan (escrow account) di Bank Bali.

    Kendati yang menjadi tersangka lumayan banyak, ternyata belakangan yang diadili hanya tiga orang: Joko, Syahril, dan Pande Lubis. Dari tiga orang ini, nasib paling sial dialami Pande Lubis. Mahkamah, pada 2004, menghukum Pande empat tahun penjara. Sejak itu Pande mendekam di bui.

    Adapun Syahril, kendati divonis pengadilan negeri tiga tahun, belakangan hakim pengadilan banding dan hakim kasasi menganulir putusan itu. Yang kontroversial adalah Joko. Selain hanya dituntut ringan, hanya sebelas bulan, Pengadilan Negeri Jakarta Selatan kemudian memutusnya bebas. Di tingkat kasasi, lagi-lagi ia dinyatakan bebas. Satu-satunya hakim kasasi yang saat itu melakukan dissenting opinion atas putusan Joko adalah Artijo Alkostar. Menurut Artijo, Joko jelas melakukan tindak pidana. Toh, Artijo kalah suara. Kejaksaan tak menyerah. Upaya hukum luar biasa pun, peninjauan kembali, dilakukan.

    Hasilnya memang tak sia-sia. Mahkamah, dua pekan lalu, menyatakan Joko dan Sjahril Sabirin bersalah dan menghukum mereka dua tahun penjara. “Ini politik banget,” kata O.C. Kaligis, mengomentari nasib kliennya. Kaligis menyoroti sejumlah nama yang lolos dari kasus ini, seperti Rudy Ramli dan juga Setya Novanto. “Padahal dia itu direktur utamanya.”

    KEJAKSAAN Agung mengklaim punya alasan kuat mengajukan PK. Menurut Jaksa Agung Muda Pidana Khusus, Marwan Effendy, putusan kasasi yang membebaskan Joko dan Syahril tidak adil. Ia menunjuk masuknya Pande ke bui, sementara Joko dan Syahril bebas. Padahal ketiganya dijerat kasus yang sama. “Ada kekeliruan dalam putusan hakim kasasi,” kata Marwan. Berangkat dari alasan itulah, Januari lalu, lewat Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, PK pun diajukan. “Ini ujungnya untuk kepentingan negara,” kata Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, Untung Ari Muladi.

    Sebenarnya Joko pernah melobi kejaksaan agar kasus ini tak “naik lagi”. Ia menawarkan uangnya di Bank Bali-yang kini menjadi Bank Permata-diambil kejaksaan dengan syarat kejaksaan tidak melakukan peninjauan kembali. Ini bisa jadi hanya janji-janji Joko, karena menurut Marwan, hingga detik ini Joko tidak pernah datang meneken berita acara penyerahan uang. “Dia tidak punya iktikad baik,” kata Marwan. Lobi Joko di Kejaksaan Agung juga sempat terungkap saat Komisi Pemberantasan Korupsi menangkap jaksa Urip Tri Gunawan dan Artalyta. Saat itu, nama Joko-dengan alias Joker-sempat disebut-sebut Artalyta saat menelepon Kemas Yahya Rahman, yang saat itu menjabat Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus.

    Putusan peninjauan kembali kasus Joko juga tidak bulat. Dari lima hakim, dua hakim, Komariah Emong Sapardjaja dan Suwardi, mengajukan dissenting opinion. “Mereka berbeda soal formalitas peninjauan kembali,” kata Djoko Sarwoko, ketua majelis PK yang menangani kasus ini. Dihubungi Tempo pekan lalu, Komariah mengeluarkan alasan atas sikapnya: Pasal 263 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. “Jaksa tidak punya hak melakukan PK, apalagi ini terkait putusan bebas,” ujarnya.

    Kaligis juga menuding Mahkamah tidak konsisten dalam putusannya. Pandangan serupa dilontarkan Mohammad Assegaf, kuasa hukum Syahril. “Khususnya inkonsistensi Djoko Sarwoko,” katanya. Djoko, menurut Assegaf, pernah menolak peninjuan kembali yang diajukan kejaksaan dalam kasus Haji Mulyar bin Sanusi, tiga tahun lalu. “Waktu itu Pak Djoko bilang, PK yang diajukan jaksa tidak dapat diterima,” katanya. Kaligis dan Assegaf menyatakan akan mengajukan PK atas putusan PK Mahkamah. “Kami belum pernah memakai langkah PK,” ucap Kaligis.

    Kini tugas di depan mata memang menangkap Joko Tjandra dan juga membereskan duit Rp 546 miliar yang menurut Mahkamah milik negara. Soal lenyapnya Joko, Marwan Effendy mengaku mendapat jaminan dari pengacara Joko bahwa sang Joker akan muncul. “Dia minta waktu dulu untuk membereskan urusan bisnisnya di luar negeri,” ujar Marwan. Setya Novanto juga tak percaya Joko akan melarikan diri seperti sejumlah buron kejaksaan yang lain. “Dia mungkin sedang menenangkan diri karena kaget,” kata Setya, direktur Era yang lolos dari jerat hukum dalam kasus ini.

    Dihubungi Tempo Jumat pekan lalu, juru bicara Kedutaan Besar RI untuk Papua Nugini, Abdul Hakim, menyatakan pihaknya belum mendapat permintaan dari Jakarta untuk mencari Joko. Nama Joko Tjandra, kata Abdul Hakim, tidak ada dalam daftar pengusaha Indonesia yang berbisnis di Papua Nugini. “Dia juga tidak masuk daftar warga Indonesia yang memiliki izin tinggal tetap di sini,” kata Abdul.

    Adakah Joko akan muncul atawa lenyap selamanya, kita tunggu kejutan selanjutnya. Mungkin juga kejutan dari kasus hukumnya, terutama hak peninjauan kembali itu milik siapa sebenarnya. “Dunia sudah jungkir balik,” kata Syahril Sabirin mengenai soal PK ini. (LRB, Anne L. Handayani, Anton Aprianto, Rini Kustiani, Akbar Tri Kurniawan, Ismi Wahid, Agung Sedayu)

    10 Tahun, Lalu Masuk Bui
    PERKARA cessie Bank Bali yang sejak awal penuh kontroversi itu akhirnya mengirim juga Joko Soegiarto Tjandra ke bui. Mahkamah Agung, lewat putusan peninjauan kembali, juga menghukum mantan Gubernur Bank Indonesia Syahril Sabirin. Seperti Joko, Syahril dipidana dua tahun penjara. Inilah lika-liku perjalanan kasus yang memakan waktu hampir sepuluh tahun itu.

    21 Agustus 1998
    Badan Penyehatan Perbankan Nasional mengambil alih Bank Dagang Nasional Indonesia dan Bank Umum Nasional.

    11 Januari 1999
    Bank Bali meneken perjanjian pengalihan tagihan (cessie) dengan PT Era Giat Prima.

    14 Mei 1999
    Badan Penyehatan dan Bank Indonesia sepakat mengubah Petunjuk Pelaksanaan Keputusan Menteri Keuangan tentang Tata Cara Pelaksanaan Jaminan Pemerintah.

    1 Juni 1999
    Badan Penyehatan menginstruksikan Bank Indonesia membayar tagihan Bank Bali Rp 904 miliar. Surat instruksi diteken Wakil Ketua Badan Penyehatan, Farid Harianto, dan diantar Pande Lubis ke Bank Indonesia. Gubernur Bank Indonesia Syahril Sabirin menyetujui pembayaran klaim.

    12 Agustus 1999
    Pemilik Bank Bali, Rudy Ramli, menyerahkan catatan hariannya kepada Kwik Kian Gie dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Kasus ini terungkap. Polisi menetapkan sepuluh tersangka kasus pidana korupsi Bank Bali, antara lain Rudy Ramli, Pande, dan Setya Novanto.

    29 September 1999
    Joko Tjandra ditahan kejaksaan hingga 8 November, dilanjutkan dengan tahanan kota.

    Februari 2000
    Joko, Tanri Abeng, dan Syahril menjadi tersangka.

    6 Maret 2000
    Putusan sela hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menyatakan dakwaan jaksa tidak dapat diterima. Joko dilepaskan dari tahanan kota.

    31 Maret 2000
    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan permohonan perlawanan jaksa, memerintahkan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memeriksa dan mengadili Joko.

    28 Agustus 2000
    Pengadilan Negeri Jakarta Selatan membebaskan Joko dari dakwaan.

    23 November 2000
    Pande Lubis dinyatakan bebas.

    28 Juni 2001
    Mahkamah Agung menolak permohonan kasasi kejaksaan atas Joko.

    13 Maret 2002
    Syahril divonis tiga tahun.

    12 Agustus 2002
    Pengadilan Tinggi membebaskan Syahril.

    12 Juni 2003
    Kejaksaan Negeri meminta direksi Bank Permata menyerahkan barang bukti uang yang ada di escrow account senilai Rp 546 miliar setelah Joko dinyatakan bebas dari tuduhan korupsi.

    2004
    Pande Lubis dinyatakan bersalah oleh Mahkamah, dihukum empat tahun penjara

    2 Maret 2008
    Artalyta Suryani, tersangka suap jaksa Urip Tri Gunawan, menyatakan diminta bantuan oleh Joko Tjandra untuk membereskan kasusnya.

    3 September 2008
    Kejaksaan Agung mengajukan permohonan peninjauan kembali kasus Joko Tjandra dan Syahril Sabirin.

    8 Juni 2009

    Mahkamah menerima permohonan peninjauan kembali Kejaksaan Agung. Syahril dihukum 2 tahun penjara dan denda Rp 15 juta.

    11 Juni 2009
    Mahkamah menerima permohonan peninjauan kembali Kejaksaan Agung. Mahkamah menghukum Joko 2 tahun penjara dan denda Rp 15 juta. Uang Joko di Bank Bali sejumlah Rp 546.166.116.369 dirampas untuk negara.

    16 Juni 2009
    Joko mangkir dari panggilan kejaksaan.

    MASUK PENJARA

    1. Joko Tjandra, Direktur PT Era Giat Prima. Dihukum 2 tahun penjara, kini buron
    2. Syahril Sabirin, mantan Gubernur BI. Dihukum 2 tahun dan langsung ditahan
    3. Pande N. Lubis, mantan Wakil Kepala BPPN. Dalam tingkat kasasi dihukum 4 tahun

    LUPUT DARI JERAT HUKUM
    Sempat ditetapkan sebagai tersangka:

    1. Setya Novanto,Direktur PT Era Giat Prima
    2. Tanri Abeng, mantan Menteri Pendayagunaan BUMN
    3. Erman Munzir, pejabat Bank Indonesia

    DIBEBASKAN LEWAT PUTUSAN SELA PENGADILAN NEGERI JAKARTA SELATAN:

    1. Rudy Ramli, mantan Direktur Utama Bank Bali
    2. Firman Soetjahja, mantan Wakil Direktur Utama Bank Bali
    3. Hendri Kurniawan, mantan anggota direksi Bank Bali
    4. Rusli Suryadi, mantan anggota direksi Bank Bali

    YANG SEMPAT MASUK PUSARAN KASUS BANK BALI:

    1. Marimutu Manimaren (saat itu Bendahara Golkar)
    2. Glenn Yusuf (saat itu Ketua BPPN)
    3. Farid Harianto (saat itu Wakil Ketua BPPN)
    4. Bambang Subianto (saat itu Menteri Keuangan)
    5. J.B. Sumarlin (mantan Menteri Keuangan)
    6. A.A. Baramuli (saat itu tokoh Golkar)

    Sumber : Majalah Tempo, Selasa, 23 Juni 2009

    http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2009/06/22/LU/mbm.20090622.LU130663.id.html


    http://hukum.tvone.co.id/berita/view/16988/2009/06/29/barang_bukti_kasus_bank_bali_rp546_miliar_disita_kejaksaan

    Barang Bukti Kasus Bank Bali Rp546 Miliar Disita Kejaksaan
    tvOne, Jakarta, Senin, 29 Juni 2009 19:52 WIB

    Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan, berhasil mengeksekusi barang bukti perkara Bank Bali yang tersimpan di rekening penampung Bank Permata sebesar Rp546,468 miliar.

    “Sudah berhasil, sekarang uangnya disimpan dahulu di rekening kejaksaan besok (Selasa, 30/6) dikirimkan ke kas negara,” kata Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus), Marwan Effendy, di Jakarta, Senin (29/6).

    Penyitaan itu terkait putusan Mahkamah Agung (MA) yang mengabulkan permohonan peninjauan kembali (PK) yang diajukan Kejagung terkait perkara cessie (hak tagih) Bank Bali sebesar Rp546,468 miliar yakni Djoko Tjandra, pemilik PT Era Giat Prima (EGP), dan Syahril Sabirin, mantan Gubernur Bank Indonesia (BI).

    Seperti dilansir Antara, keduanya divonis masing-masing dengan hukuman dua tahun penjara dan denda sebesar Rp15 juta serta barang bukti berupa uang yang dititipkan di rekening penampung Bank Permata sejumlah Rp546,468 miliar dirampas untuk dikembalikan ke negara.

    Dikatakan, pihaknya mengucapkan terima kasih kepada Bank Permata yang sudah bersikap kooperatif. “Kita mengucapkan terima kasih kepada Bank Permata yang sudah bersikap kooperatif,” katanya.

    Seperti diketahui, kasus ini berawal pada kasus pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali kepada PT Era Giat Prima (EGP) pada Januari 1999. Perjanjian itu ditujukan untuk mencairkan piutang Bank Bali di tiga bank (BDNI, BUN dan Bank Bira) senilai Rp3 triliun. Namun yang bisa dicairkan oleh EGP (setelah diverifikasi BPPN-red) hanya sebesar Rp904 miliar dari nilai transaksi Rp1,27 triliun (di BDNI).

    Pencairan piutang sebesar Rp904 miliar itu melibatkan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) yang meminta BI melakukan pembayaran dana itu. Kasus ini mencuat setelah muncul dugaan adanya penyimpangan dalam proses pencairan piutang tersebut. Pada saat itu, Pande Lubis adalah Wakil Ketua BPPN, Syahril Sabirin menjabat Gubernur Bank Indonesia, dan Djoko Tjandra adalah pemilik EGP.

    Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan membebaskan Djoko Tjandra pada 28 Agustus 2000. Majelis juga menyatakan uang sebesar Rp546,46 miliar dikembalikan kepada perusahaan milik Djoko Tjandra, PT EGP sedangkan uang sebesar Rp28,75 juta dikembalikan kepada Djoko sebagai pribadi.

    Atas putusan itu, Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan kasasi yang akhirnya ditolak oleh MA. Tersangka kedua, Pande Lubis juga dibebaskan majelis hakim PN Jakarta Selatan pada 23 November 2000. Meski begitu, pada tingkat kasasi, MA menganggap putusan itu salah dan mengganjar Pande empat tahun penjara. Putusan MA tersebut tidak membahas soal uang senilai Rp546,46 miliar yang dijadikan barang bukti.


    http://antikorupsi.org/indo/content/view/14840/2/

    Kasus Bank Bali; Dana Rp 546 Miliar Masuk ke Kas Negara
    Kompas, Selasa, 30 Juni 2009

    Barang bukti perkara korupsi pengalihan hak tagih piutang atau cessie Bank Bali, dana Rp 546 miliar yang disimpan di rekening penampungan Bank Permata, masuk ke kas negara. Sejak Senin (29/6) siang hingga malam hari proses eksekusi atas putusan Mahkamah Agung atas peninjauan kembali yang dimohonkan jaksa berkaitan dengan uang itu dilakukan tim jaksa.
    Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung M Jasman Panjaitan, Senin petang, mengatakan, “Sampai saat ini tim masih di Bank Permata untuk menyelesaikan administrasi eksekusi. Tak ada kendala, mudah-mudahan malam ini tuntas.”

    Diperoleh keterangan, Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan Untung Setia Arimuladi dan Kepala Seksi Pidana Khusus Kejari Jaksel Sila Pulungan datang di Bank Permata Sudirman sejak Senin siang. Senin malam uang itu, yang sejak perkara disidik tahun 2001 disimpan di rekening penampungan Bank Bali, sudah dipindahkan ke kas negara.

    Putusan MA, selain menghukum mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) Syahril Sabirin dan mantan Direktur Utama PT Era Giat Prima Joko Soegiarto Tjandra, masing-masing selama dua tahun penjara, juga menyatakan barang bukti uang Rp 546 miliar dirampas untuk negara. Bank Bali terkena likuidasi, lalu bergabung dengan beberapa bank lain menjadi Bank Permata.

    Pada Senin siang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menggelar sidang permohonan PK yang dimohonkan kuasa hukum Joko S Tjandra. Dalam sidang yang dipimpin Ketua Majelis Hakim Hari Sasangka, OC Kaligis yang menjadi kuasa hukum Joko membacakan permohonan PK.

    Dalam permohonan itu disebutkan, putusan MA yang mengabulkan PK dari jaksa dalam perkara pengalihan hak tagih piutang Bank Bali adalah kesalahan fatal dalam sejarah tindak pidana di Indonesia. “Putusan itu memperlihatkan kekhilafan hakim dan kekeliruan yang nyata karena melampaui kewenangan MA,” kata Kaligis.

    “Dalam KUHAP, tidak ada satu ketentuan pun yang memberikan hak bagi jaksa mengajukan PK,” lanjut Kaligis.

    Jaksa Rudy Pailang menuturkan, pengajuan PK oleh Joko tak dibenarkan. “Berdasarkan Surat Edaran Mahkamah Agung, hanya satu kali pengajuan PK untuk perkara yang sama,” kata dia.

    Jangan ganggu bank

    Secara terpisah di Jakarta, Senin, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengharapkan eksekusi dana pengalihan hak tagih atas piutang Bank Permata, dulu Bank Bali, senilai Rp 546 miliar tidak menimbulkan masalah. Eksekusi sebaiknya tidak menyebabkan dampak buruk terhadap Bank Permata.

    “Kami tak ingin (eksekusi itu) menimbulkan persoalan perbankan yang tidak perlu, yang menimbulkan dampak buruk terhadap bank tersebut. Sebab, jumlahnya besar. Pergerakan uang itu bisa menimbulkan hal-hal yang tidak perlu,” ujar Sri Mulyani, seusai rapat kerja dengan Komisi XI DPR di Jakarta. (idr/oin/faj)


    KASUS BANK BALI
    PDIP: Jaksa Main Politik
    M Hendry Ginting, Jumat, 21 Agustus 2009, 21:42:53 WIB

    Jakarta, RMOL. Politisi PDI Perjuangan menilai keputusan Mahkamah Agung (MA)yang menerima usulan Peninjauan Kembali (PK) dari Jaksa dalam kasus cessie Bank Bali sarat dengan muatan politis.

    “Sarat muatan politis. Saya menduga motif dibalik pengajuan PK oleh Jaksa ke MA didasari adanya kepentingan pihak tertentu. Jaksa sudah berpolitik dan ada pihak-pihak yang bermain dalam isu ini,” kata anggota Komisi III DPR Eva Sundari kepada wartawan di Jakarta, (Jumat, 21/8).

    Dia tidak kaget dengan keputusan MA tersebut. Sebab sebelumnya juga telah terjadi kasus yang berbeda tetapi dalam konteks yang sama, yakni ketika majelis hakim agung yang diketuai Iskandar Kamil dan diantaranya beranggotakan Djoko Sarwoko, ketika itu menolak permohonan PK yang diajukan oleh Jaksa terkait perkara Mulyar bin Syamsi.

    Ketika itu alasan penolakan itu karena bertentangan dengan KUHAP. Sebab yang berhak mengajukan PK adalah terpidana atau ahli waris terpidana. Tetapi yang terjadi sekarang ini kata dia malah sebaliknya. Majelis hakim agung tersebut yang juga diketuai oleh Djoko Sarwoko malah menerima PK yang diajukan oleh Jaksa dalam kasus cessie Bank Bali yang melibatkan Djoko Candra dan mantan gubernur Bank Indonesia. (BI) Syahril Sabirin. Menurut dia, tindakan MA tersebut mencerminkan hakim tak konsisten terhadap penegakan hukum dan juga berdampak semakin menurunnya kepercayaan masyarakat kepada MA. [dry]


    http://business.fortunecity.com/millionaire/97/indocap_art_pembuktian070999.htm

    Pembuktian Insider Trading di Skandal Bank Bali
    By Indra Safitri

    Ketika Rudy Ramli memberikan keterangan di depan DPR pada tanggal 9 September 1999 yang lalu, maka masyarakat secara transparan mulai dapat membaca dan mengerti atas versi terakhir yang terjadi atas skandal tersebut. Runtutan peristiwa skandal Bank Bali terus menjadi berita yang tak kunjung selesai sejak Pradjoto membongkar kasus tersebut.

    Dalam melacak runtutan peristiwa dan adanya bukti-bukti formal yang secara administratif menentukan langkah-langkah hukum Bank Bali dalam program rekapitalisasi memang terdapat indikator bahwa skandal tersebut mengandung begitu banyak pelanggaran, baik secara pidana, perdata maupun secara politis. Didalam kesempatan ini kami tidak akan membahas persoalan pidana muapun perdata yang sedang ditangani oleh kepolisian maupun kejaksaan namun yang jelas, sebagai entitas yang tunduk didalam rejim hukum pasar modal maka skandal tersebut berpotensi mengandung pelanggaran hukum pasar modal Indonesia.

    Hal yang sudah dapat dibuktikan adanya pelanggaran adalah soal pelanggaran kewajiban adanya laporan terhadap informasi material yang tidak dilakukan oleh Bank Bali. Oleh sebab itu Bapepam telah menjatukan sanksi secara administratif berupa denda akibat keterlambatan dalam penyampaian informasi tersebut.Indikasi awal ini, telah ditindak lanjuti dengan membentuk gugus tim pemeriksa karena diduga dalam kurun waktu tertentu terdapat dugaan telah terjadi perdagangan orang dalam (insider trading).

    Pernyataan yang dikeluarkan oleh Bursa Efek Jakarta bahwa mereka mencurigai telah terjadinya praktek curang dari pihak-pihak yang mempunyai informasi orang dalam dan kemudian menjual saham Bank Bali sebelum kasus tersebut terbongkar. Memang diakui untuk membuktikan apakah pelanggaran tersebut memang benar terjadi memang bukan pekerjaan yang ringan.

    Dari kronologis perkara maka terdapat tahapan-tahapan waktu yang kemungkinan dapat dijadikan landasan bila penelusuran untuk membuktikan kemungkinan terjadinya insider trading, yaitu ; pertama , terdapatnya indikasi bahwa indikator finansial dan rekapitalisasi Bank Bali mengalami perubahan ; kedua, disaat proses audit atas Bank Bali sedang berlangsung dan ketiga, waktu dimana Bank Bali akan diambil alih. Sumber-sumber kebocoran tentunya dapat difokuskan kepada pihak-pihak yang tergolong kepada orang dalam seperti yang tercantum didalam UU No.8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal.

    Informasi yang diterima oleh Pradjoto, konon khabarnya telah beredar juga dikalangan-kalangan tertentu dan ini berarti bahwa informasi material atas apa yang terjadi dengan transaksi Bank Bali bukanlah merupakan sebuah informasi ekslusif yang dimiliki sepihak oleh kalangan dari Bank Bali. Sehingga terjadinya praktek insider trading dapat saja dilakukan oleh pihak-pihak yang secara langsung dituduh terlibat. Sehingga penyidik Bapepam dalam kasus ini dapat melakukan pemeriksaan kepada pihak-pihak lainnya yang diduga terlibat didalam perdagangan saham Bank Bali dalam jumlah dan kontinuitas yang signifikan.

    Apakah selanjutnya dalam mengumpulkan bukti awal dari pelanggaran pidana di pasar modal ini, Bapepam hanya bekerja sendiri?.Dalam hal ini Bapepam dapat bekerja sama dengan aparat Kepolisian dan Kejaksaan yang saat telah melakukan pemeriksaan-pemeriksaan terhadap sejumlah tesangka. Bila memang kerjasama tersebut dapat diwujudkan, maka Bapepam sesuai dengan kewenangannya dapat meminta informasi yang dapat mendukung pemenuhan atas unsur-unsur pelanggaran insider trading. Terutama dengan hal-hal yang berkaitan dengan unsur-unsur yang berkaitan dengan :
    a. Adanya informasi yang tergolong sebagai informasi orang dalam (inside information);
    b. Adanya orang dalam (insider) yang melakukan transaksi sebelum informasi tersebut dikatagorikan sebagai informasi yang bersifat publik;
    c.Adanya perdagangan yang dilakukan oleh orang dalam dengan mempergunakan informasi orang dalam dalam jangka waktu ketika informasi tersebut belum menjadi informasi publik.


     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 26 other followers

%d bloggers like this: