Updates from Virtual Chitchatting Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Virtual Chitchatting 12:31 PM on 2013/10/04 Permalink  

    apa jadinya kalau truk keseleo … 

    truk keseleo di dekat SMA 16 Jakarta
    jumat dini hari tanggal 4 oktober 2013 jam 2.00 wib

    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, 4 October 2013 12.31


    truk keseleo di dekat SMA 16 Jakarta 01


    truk keseleo di dekat SMA 16 Jakarta 02


    truk keseleo di dekat SMA 16 Jakarta 03


    truk keseleo di dekat SMA 16 Jakarta 04

     
  • Virtual Chitchatting 1:38 AM on 2013/10/04 Permalink  

    as time becomes the currency to buy a longer livelyhood
    as time becomes the currency to live longer
    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, 01:38 AM 2013-10-04

    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 01

    There’s a lot of showing rather than telling.

    “For a few to be immortal, many must die.”

    if there’s a revolution, people will still cling to distinctions of rank and privilege. And culture can be hard to kill than economics systems.

    brazen criminality is protected by the brazenly criminal justice system.


    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 02</a


    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 03 msopm2010

    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 04 msopm2010

    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 05 msopm2010

    In.Time.2011.720p.Bluray.x264.YIFY 06 msopm2010


    the setting is “LIVING” in the ghetto.
    how do you escape and break “The Vicious Circle”?
    none you can do.

    1. if there’s a revolution, people will still cling to distinctions of rank and privilege. And culture can be hard to kill than economics systems.
    2. brazen criminality is protected by the brazenly criminal justice system.
    3. “For a few to be immortal, many must die.”

    imagine the ghettos.
    the slum area.

    the fish law applies.
    survival of the fittest.

    living on the nightmares, every single day.

    the so-called dystopias, cacotopia, or anti-utopia are characterised by:
    pollution, poverty, societal collapse, political repression, totalitarianism, environmental disaster, a cataclysmic decline in society, dehumanization.


    http://www.ushmm.org/outreach/en/article.php?ModuleId=10007708

    Life in the Ghettos


    Major ghettos in occupied Europe
    During World War II, the Germans established ghettos mainly in eastern Europe (between 1939 and 1942) and also in Hungary (in 1944). These ghettos were enclosed districts of a city in which the Germans forced the Jewish population to live under miserable conditions. The Germans regarded the establishment of Jewish ghettos as a provisional measure to control, isolate, and segregate Jews. Beginning in 1942, after the decision had been made to kill the Jews, the Germans systematically destroyed the ghettos, deporting the Jews to extermination camps where they were killed.
    Source: US Holocaust Memorial Museum

    Life in the ghettos was usually unbearable. Overcrowding was common. One apartment might have several families living in it. Plumbing broke down, and human waste was thrown in the streets along with the garbage. Contagious diseases spread rapidly in such cramped, unsanitary housing. People were always hungry. Germans deliberately tried to starve residents by allowing them to purchase only a small amount of bread, potatoes, and fat. Some residents had some money or valuables they could trade for food smuggled into the ghetto; others were forced to beg or steal to survive. During the long winters, heating fuel was scarce, and many people lacked adequate clothing. People weakened by hunger and exposure to the cold became easy victims of disease; tens of thousands died in the ghettos from illness, starvation, or cold. Some individuals killed themselves to escape their hopeless lives.

    Every day children became orphaned, and many had to take care of even younger children. Orphans often lived on the streets, begging for bits of bread from others who had little or nothing to share. Many froze to death in the winter.

    In order to survive, children had to be resourceful and make themselves useful. Small children in the Warsaw ghetto sometimes helped smuggle food to their families and friends by crawling through narrow openings in the ghetto wall. They did so at great risk, as smugglers who were caught were severely punished.

    Many young people tried to continue their education by attending school classes organized by adults in many ghettos. Since such classes were usually held secretly, in defiance of the Nazis, pupils learned to hide books under their clothes when necessary, to avoid being caught.

    Although suffering and death were all around them, children did not stop playing with toys. Some had beloved dolls or trucks they brought into the ghetto with them. Children also made toys, using whatever bits of cloth and wood they could find. In the Lodz ghetto, children turned the tops of empty cigarette boxes into playing cards.

    Key Dates

    FEBRUARY 8, 1940
    LODZ JEWS ORDERED INTO GHETTO
    The Germans order the establishment of a ghetto in the northeastern section of Lodz. Over 160,000 Jews, more than a third of the entire population of Lodz, are forced into a small area of the city. The Jews of Lodz formed, after Warsaw, the second largest Jewish community in prewar Poland. The Lodz ghetto is separated from the rest of the city by barbed-wire fencing. The ghetto area is divided into three parts by the intersection of two major roads, which are excluded from the ghetto. Footbridges are constructed to connect the three segments of the ghetto. Streetcars for the non-Jewish population of Lodz traverse the ghetto but are not permitted to stop within it. Living conditions in the ghetto are horrible. Most of the area does not have running water or a sewer system. Hard labor, overcrowding, and starvation are the dominant features of life.

    JANUARY 16, 1942
    LODZ JEWS DEPORTED TO CHELMNO KILLING CENTER
    Deportations from the Lodz ghetto to the Chelmno killing center begin. German police will carry out roundups in the ghetto. Hundreds of Jews, mainly children, the elderly, and the sick, are killed on the spot during the deportations. By September 1942, over 70,000 Jews and about 5,000 Roma (Gypsies) will have been deported to Chelmno, where they are killed in mobile gas vans (trucks with hermetically sealed compartments that serve as gas chambers).

    JUNE 23, 1944
    GERMANS RESUME DEPORTATIONS FROM LODZ GHETTO
    Between September 1942 and May 1944, there are no major deportations from Lodz. The ghetto resembles a forced-labor camp. In the spring of 1944, the Nazis decide to destroy the Lodz ghetto. By then, Lodz is the last remaining ghetto in Poland, with a population of about 75,000 Jews. On June 23, 1944, the Germans resume deportations from Lodz. About 7,000 Jews are deported to Chelmno and killed. The deportations continue in July and August; most of the remaining ghetto population is deported to the Auschwitz-Birkenau extermination camp. The Lodz ghetto is eliminated.

    Copyright © United States Holocaust Memorial Museum, Washington, DC


    Elvis Presley’s song about this became a hit in 1969. originally titled “The Vicious Circle”, “In the Ghetto” was written by Mac Davis and made famous by Elvis Presley.

    The song is about a narrative of generational poverty: a boy is born to a mother who already has more children than she can feed in the ghetto of Chicago. The boy grows up hungry, steals and fights, purchases a gun and steals a car, attempts to run, but is shot and killed just as another child is born. The song implies that the newborn will meet the same fate, continuing the cycle of poverty and violence. The feeling of an inescapable circle is created by the structure of the song, with its simple, stark phrasing; by the repetition of the phrase “in the ghetto” as the close of every fourth line; and finally by the repetition of the first verse’s “and his mama cries” just before the beginning and as the close of the last verse.

    “In the Ghetto” was recorded during Presley’s session in the American Sound Studio in Memphis, Tennessee. It was Presley’s first creative recording session since the ’68 Comeback. Other hits recorded at this session were “Suspicious Minds”, “Kentucky Rain”, and “Don’t Cry Daddy”.

    The song was Presley’s first Top 10 hit in the US in four years, peaking at number 3, and his first UK Top 10 hit in three years, peaking at #2. It hit #1 on Cashbox. It was a number 1 hit in Germany, Ireland, Norway, Australia and New Zealand.


    In The Ghetto
    Elvis Presley

    Songwriters: DAVIS, HERMAN
    (words & music by scott davis)

    In The Ghetto lyrics © Universal Music Publishing Group, IMAGEM U.S. LLC, Sony/ATV Music Publishing LLC

    As the snow flies
    On a cold and gray chicago mornin
    A poor little baby child is born
    In the ghetto
    And his mama cries
    Cause if there’s one thing that she don’t need
    Its another hungry mouth to feed
    In the ghetto

    People, don’t you understand
    The child needs a helping hand
    Or hell grow to be an angry young man some day
    Take a look at you and me,
    Are we too blind to see,
    Do we simply turn our heads
    And look the other way

    Well the world turns
    And a hungry little boy with a runny nose
    Plays in the street as the cold wind blows
    In the ghetto

    And his hunger burns
    So he starts to roam the streets at night
    And he learns how to steal
    And he learns how to fight
    In the ghetto

    Then one night in desperation
    A young man breaks away
    He buys a gun, steals a car,
    Tries to run, but he don’t get far
    And his mama cries

    As a crowd gathers round an angry young man
    Face down on the street with a gun in his hand
    In the ghetto

    As her young man dies,
    On a cold and gray chicago mornin,
    Another little baby child is born
    In the ghetto


    Apr 11, 2006 – Uploaded by ramonda


    Jan 11, 2010 – Uploaded by gaaronpresley


    May 28, 2008 – Uploaded by venselegg



    http://thinkprogress.org/alyssa/2011/10/28/355676/in-time-income-inequalit/

    ‘In Time’ Is a Bad Action Movie, But a Radical Statement On Income Inequality
    By Alyssa Rosenberg on October 28, 2011 at 1:37 pm

    In Time, a mediocre action movie in which Justin Timberlake plays a poor boy turned revolutionary and Amanda Seyfried plays Patty Hearst, or close enough to it, is not a great film. It’s awkwardly written, its worldbuilding is incomplete, and its action scenarios are mundane and the setups that lead to them are ridiculous. But all that aside, In Time is a fascinating illustration of what we — and Hollywood in particular — refuse to speak aloud about income inequality in mass-market entertainment. And especially at a moment when Americans are literally being beaten in the streets for raging against vast wealth disparities, In Time feels almost revolutionary in its insistence that redistribution is the only option — it’s the rare movie that outflanks me from the left. In Time is a fascinating, flawed movie, and one I’ll be thinking about for a long time to come. (It should be noted that no plot twists in this movie that you couldn’t discern from trailers appear in this review.)

    In Time follows Will (Timberlake) a factory worker literally working for the time he needs to survive the day, after he obtains a large and unexpected amount of time and uses it first to gain access to upper-crust society, then to return to his own world with an heiress, Sylvia (Seyfriend) in tow. At first, she’s a hostage, but as her experience living in poverty and in constant risk of running out of time changes her, she becomes Will’s partner in a revolutionary crime spree, stealing and redistributing time from her father’s own company. Too anxious, perhaps, about the risk of being mistaken for a talky movie of ideas, In Time relies heavily on action sequences that work best when they comment on themselves and stall when played straight. “It went off! I was trying to help!” yelps Sylvia after she shoots a cop, in a nice little parody of mysteriously competent female action heroines. “Unfuckingbelievable,” Will mutters crankily after a ridiculous number of rounds have failed to dislodge that same cop from an interminable rooftop chase. But when the movie wants us to accept various transparently ridiculous ploys Will and Sylvia pull off — and when it expects us to buy that after a series of highly successful heists, Sylvia hasn’t bothered to pick up a decent pair of running shoes — it becomes just as silly as the tropes it’s riffing off. In one sequence, where the camera lovingly follows Will and Sylvia wrecking a gorgeous car in slow-motion, my screening companion leaned over and whispered “movie over” in my ear. I was hard-pressed to disagree. There’s a lot of showing rather than telling and general movie silliness about Seyfried’s outfits, though the movie’s depiction of eternal youth raises queasy implications of sexual confusion.

    But for all the sound and fury the movie subjects us to, In Time has a vastly better claim than any movie I’ve seen in ages to using loud, attractive nonsense to deliver a message that otherwise would be confined to art house theaters. Avatar may have given us heartwarming visions of environmental interconnectedness, and Wall-E offered a disconcerting commentary on a world where we’ve destroyed ourselves and our planet through consumerism. But both of those movies displace their messages to the distant future and offer salvation through empathy. In Time may be in the future, but it’s a close one, in a world that looks disconcertingly like our own. And brutal confrontations with reality and revolution are what writer and director Andrew Niccol has on offer as solutions.

    In Time is a perfect example of how science fiction, by displacing us from our present circumstances, can create space for us to talk more directly about them. It’s striking to see what movie characters can say when the word “money” is replaced with “time” that they’d never say without the linguistic switch,. “For a few to be immortal, many must die,” warns the wealthy Henry Hamilton at the beginning of the movie. “Everyone can’t live forever…Where would we put them?…The cost of living keeps rising so people keep dying…But the truth is, there’s more than enough. No one has to die before their time.” In a world where coming out as one of the 99 percent is still a cathartic act, a clear statement that income inequality kills is stark but important. When Timekeeper Raymond Leon (Cillian Murphy) spits, “Around here, they’re killing for a week…You can’t hide a year in the ghetto. They can sense when a man has a month more than he should,” his contempt is withering, but it’s almost more refreshing than the supreme hypocrisy of hearing Paul Ryan talk about how much he cares about the preservation of the social safety net. “How does anyone live like this?” Sylvia asks Will, appalled by the sense of panic she’s feeling for the first time. “You don’t generally sleep in,” Will tells her. Disgust for the poor cuts especially deep when you’re asking someone to literally choose between bus fare and dying before they get home to someone they love.

    The enemy is everywhere. “If it’s a matter of resources, I’m happy to make a contribution,” Philippe Weis (Vincent Kartheiser) says to the Timekeepers chasing his daughter in a vicious parody of noblesse oblige, and the desire for reform only when the rich have need of social services. “It’s a scandal what we pay our Timekeepers.” It’s sickening to see Weis preach “Darwinian capitalism” when he’s benefiting from regulations that allow him to enrich himself on the backs of the desperately poor. When a woman goes in to a usurious moneylender who works for Weis’s vast company, she’s told that the interest on a month is 30 percent, and interest rates and prices in Will’s neighborhood rise as corporate interests try to undermine Will’s generosity by erasing the benefits the poor get from the time he’s giving away. And a sociopathic criminal (Alex Pettyfer) stalks the residents of the district, explaining to Will that “the reason the Timekeepers leave me alone is because I have boundaries. I steal from my own people.” There are all kinds of predators.

    And the movie is uncompromising that the only solution is radical redistribution. “If you guys are looking for stolen time, you could arrest everyone here,” Will tells the Timekeepers when they first come to arrest him, then repeatedly asserts that he and Sylvia aren’t stealing if they’re liberating stolen wealth. “Don’t think of it as stealing,” he says at one point, inverting a term that’s come to mean taking things from people who can’t afford to keep up payments on them. “Think of it as repossession.” Redistribution is the sexual glue between Will and Sylvia.

    But the subject of the movie’s most incisive movements may be the social signifiers that show who’s grown up with wealth and who hasn’t. Watching Will wolf a meal in a gorgeous restaurant, a waitress tells him, “You’re not from around here, are you? You do everything a little too fast.” And Sylvia, who’s grown up drowning in languorousness, is drawn to Will’s haste. “I saw you run,” she tells him. “It reminds me of people who come from the ghetto.” Even if there’s a revolution, people will still cling to distinctions of rank and privilege. And culture can be hard to kill than economics systems.


    “In Time” is a dystopian science fiction action film, originally titled by “Now and I’m.mortal”. It was starred by Justin Timberlake and Amanda Seyfried. Written, directed and produced by Andrew Niccol, the film was released on October 28, 2011.

    It is the year 2169 and humanity had been genetically engineered to be born with a digital clock, bearing a 25 years worth of time, on their forearm. At the age of 25 a person stops aging, but their clock begins counting down; when it reaches zero, that person “times out” and dies. Time has been turned into the universal currency; one can give time for products or services, as well as transfer it to others.


    in short, life is short. don’t waste it.


    Watch and compare these movies:

    Hunger Games
    Bonnie & Clyde
    Les Miserables
    Blade Runner
    Logan’s Run
    Gattaca
    Young at heart

     
  • Virtual Chitchatting 1:20 PM on 2013/10/03 Permalink  

    Kualitas Akil Mochtar sebagai Ketua MK kita yang ternyata anggota CIA, Caught In the Act

    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, 3 Oktober 2013 13.20

    Untuk menamatkan SMP saja, Akil Mochtar harus berganti sekolah setiap tahunnya.
    Untuk menamatkan SD, Akil Mochtar harus berganti sekolah sebanyak dua kali.

    Hebatnya lagi, Akil Mochtar bisa tamat S2 Magister Ilmu Hukum dan S3 Doktor Ilmu Hukum di Universitas Padjajaran Bandung.

    Beneran tuh?

    Kalau memakai metode analisis deduktif, ketahuan dong kualitas Unpad?
    Kalau lulusannya aja begitu, apalagi yang meluluskannya?

    by the way, speaking of the devils, Mahkamah Konstitusi sebaiknya diganti Maker of Kings.

    Dengan posisinya sebagai lembaga negara dan berada di atas Menteri Dalam Negeri dan bahkan Presiden Republik Indonesia, Mahkamah Konstitusi merupakan institusi pencipta raja-raja daerah.

    Mahkamah Konstitusi berkuasa sepenuhnya melegalisir dan melegitimasi serta menjustifikasi (membenarkan) si anu jadi raja di daerah A. Si Anu tidak bisa menang pilkadal gara-gara punya ijazah palsu, punya anunya palsu atau dipalsukan.

    Apa sih yang tidak bisa dipalsukan di dunia dewasa ini dan sekarang-sekarang ini? Gene hare?


    http://www.akilmochtar.com/biografi/

    http://www.mahkamahkonstitusi.go.id/index.php?page=web.ProfilHakim&id=8

    Biografi, Profil, Biodata, Curriculum Vitae, Resume

    M. Akil Mochtar

    Tempat, Tanggal Lahir : Putussibau (Kal-Bar), 18 Oktober 1960
    Jabatan : Hakim Konstitusi
    Alamat Kantor : Jl. Medan Merdeka Barat No. 6 Jakarta Pusat

    Pendidikan Formal:
    1. SD Negeri I Putussibau
    2. SD Negeri II Putussibau
    3. SMP Negeri Putussibau
    4. SMP Negeri 2 Singkawang
    5. SMP Muhamadiyah Pontianak
    6. SMA Muhamadiyah Pontianak
    7. S1 Fakultas Hukum Universitas Panca Bhakti Pontianak
    8. S2 Magister Ilmu Hukum Universitas Padjajaran Bandung
    9. S3 Doktor ilmu Hukum Universitas Padjajaran Bandung

    Riwayat Pekerjaan:
    1. Advokat/pengacara (1984-1999)
    2. Anggota DPR/MPR RI Periode 1999-2004
    3. Anggota DPR/MPR RI Periode 2004-2009
    4. Wakil Ketua Komisi III DPR/MPR RI (bidang Hukum, Perundang-undangan, HAM dan Keamanan) Periode 2004-2006
    5. Anggota Panitia Ad Hoc I MPR RI
    6. Anggota Panitia Ad Hoc II MPR RI
    7. Kuasa Hukum DPR RI untuk persidangan di Mahkamah Konstitusi
    8. Anggota Tim Kerja Sosialisasi Putusan MPR RI
    9. Ketua Pansus RUU Undang-Undang Yayasan
    10. Ketua Pansus RUU tentang Jabatan Notaris
    11. Ketua Pansus RUU Perseroan Terbatas
    12. Ketua Panja RUU Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi
    13. Ketua Panja Pengesahan Konvensi PBB Anti Korupsi
    14. Ketua Panja RUU tentang Pengesahan Perjanjian antara RI dan RRC mengenai Bantuan Hukum Timbal Balik Dalam Masalah Pidana
    15. Ketua Panja RUU tentang Bantuan Timbal Balik dalam Masalah Pidana
    16. Ketua Panja RUU tentang Perubahan Atas UU No. 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama
    17. Ketua Panja RUU tentang Pembentukan Pengadilan Tinggi Agama (Banten, Kepulauan Bangka Belitung, Gorontalo, dan Maluku Utara)
    18. Ketua Panja RUU tentang Perlindungan Saksi dan Korban
    19. Ketua Panja RUU tentang Pengesahan Konvensi PBB Anti Korupsi 2003
    20. Ketua Panja RUU tentang Fit and Proper Test Calon Anggota Komisi Yudisial
    21. Ketua Panja RUU tentang Fit and Proper Test Calon KAPOLRI KOMJEN Drs. Sutanto
    22. Ketua Panja RUU tentang Pertimbangan Pemberian Amnesti dan Abolisi bagi Anggota GAM

    Tugas/Perjalanan Dinas Ke Luar Negeri:
    1. Studi Komparatif tentang Kepolisian di Inggris
    2. Studi Komparatif tentang Otonomi Daerah di Jepang
    3. Studi Komparatif Masalah Hukum di Mahkamah Agung Hongaria
    4. Tim Delegasi RI dalam Penandatangan Perjanjian Damai KAMDAN RI di Helsinki
    5. Tim Sosialisasi UUD 1945 MPR-RI ke Swiss, Belanda, Prancis, Maroko, Philipina,Vietnam, Finlandia, Denmark, Malaysia, Singapura
    6. Studi Komparatif tentang Kebenaran dan Rekonsiliasi di Afrika Selatan
    7. Studi Komparatif mengenai Corporate Social Responsibility (CSR) di Thailand
    8. Dll.

    Riwayat Organisasi:
    1. Ketua OSIS SMA Muhamadiyah Pontianak
    2. Ketua Ikatan Pelajar Muhamadiyah Pontianak
    3. Pelajar Islam Indonesia
    4. Ketua Alumni SMA Muhamadiyah Pontianak
    5. Ketua Senat Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Panca Bhakti Pontianak
    6. Himpunan Mahasiswa Islam Indonesia
    7. Komandan Batalyon E Resimen Mahasiswa (Menwa) UPB
    8. Ketua Alumni Menwa Kal-Bar
    9. Ketua Alumni Universitas Panca Bhakti Pontianak
    10. Wakil Ketua DPD I Partai Golkar Kalbar Tahun 1998-2003
    11. Ketua Ikatan Penasihat Hukum Indonesia (IPHI) Kalimantan Barat
    12. Sekretaris Ikatan Advokat Indonesia (IKADIN) Cab. Pontianak
    13. Anggota Majelis Pertimbangan Organisasi (MPO) DPP Pemuda Pancasila
    14. Anggota Majelis Pemuda Indonesia DPP KNPI
    15. Pengurus Wilayah Muhamadiyah Kalbar
    16. Ketua Pengurus Pusat Angkatan Muda Partai Golkar
    17. Anggota Lembaga Hikmah Pengurus Pusat (PP) Muhammaddiyah
    18. Ketua Umum Federasi Olahraga Masyarakat Indonesia (FOMI) Kalbar Periode 2006-2010
    19. Ketua Umum Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kalbar 2006-2009

    Buku:
    1. Memberantas Korupsi Efektifitas Sistem Pembalikan Beban Pembuktian dalam Gratifikasi. Penerbit: Q-Communication. Jakarta, 2006
    2. Pembalikan beban Pembuktian Tindak Pidana Korupsi. Penerbit: Sekretariat Jenderal Mahkamah Konstitusi, 2009


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/10/03/mahfud-saya-dapat-kabar-penangkapan-akil-mochtar-pukul-2145

    Akil Mochtar Ditangkap KPK
    Mahfud: Saya Dapat Kabar Penangkapan Akil Mochtar Pukul 21.45
    Kamis, 3 Oktober 2013 05:32 WIB

    Tribunnews.com, Jakarta – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD memastikan bahwa Ketua MK Akil Mochtar ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi pada Rabu (2/10/2013) malam.

    Informasi ini diperoleh Mahfud dari Sekretaris Jenderal MK. “Saya mendapat info sekitar pukul 21.45,” katanya kepada Kompas TV, Rabu malam.

    Mahfud mengaku belum mendapatkan informasi terkait kasus yang menjerat Akil.

    Editor: Gusti Sawabi
    Sumber: Kompas.com


    http://id.berita.yahoo.com/ini-pernyataan-keras-akil-mochtar-soal-korupsi-010311076.html

    Ini Pernyataan Keras Akil Mochtar Soal Korupsi
    TEMPO.CO – 4 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar beberapa kali melontarkan pernyataan keras soal korupsi. Ini beberapa di antaranya:

    “Saya atau dia yang masuk penjara. ” Akil Mochtar tentang Refly Harun, pengacara yang menulis kolom adanya jual beli putusan di Mahkamah Konstitusi, 10 Desember 2010.

    “Ini ide saya, dibanding dihukum mati, lebih baik dikombinasi pemiskinan dan memotong salah satu jari tangan koruptor saja cukup.” Akil Mochtar di Jakarta, 12 Maret 2012

    “Kalau saya bukan orang independen, kalau saya orang yang bisa disetir atau diintervensi oleh kekuatan-kekuatan lain, tidak mungkin tujuh orang (hakim) itu pilih saya. Memangnya mereka bodoh. Mereka hakim-hakim yang berpengalaman, beberapa guru besar malah.” Akil Mochtar tentang gosip miring perihal dirinya, 5 April 2013.

    “Wak (ayah) saya itu mengajarkan tidak dengan omongan, tapi dengan perilaku.” (Dikutip dari profil Akil Mochtar di situs Mahkamah Konstitusi)

    BUDI SETYARSO


    http://id.berita.yahoo.com/akil-mochtar-ditangkap-mahfud-md-susah-tidur-010622066.html

    Akil Mochtar Ditangkap, Mahfud Md Susah Tidur
    TEMPO.CO – 6 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud Md, berkicau tentang operasi tangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi terhadap penggantinya, Akil Mochtar. Dalam akun @mohmahfudmd, dia mengaku tidak bisa tidur semalaman.

    Mahfud yang memiliki follower sekitar 280 ribu itu mengatakan bahwa MK sebaiknya dibubarkan saja. »Sy pun ingin bilang, sekarang MK dibubarkan sj. Tp sy tak bisa berkata itu krn adanya MK itu perintah konstitusi. Sy tak bs tidur smalaman.”

    Selain dikomentari oleh para followernya, hampir setiap kicauan Mahfud tentang operasi tangkap tangan terhadap Akil di retweet lebih dari 100 kali.

    »Skrang sdh tinggal KPK yg scr institusional bs diopercaya. MK sdh jatuh terjerembab dan hancur. Rakyat hrs bangkit menghancurkan koruptr,” kicau Mahfud, Kamis, 3 Oktober 2013. Dia mengaku terkejut dan tak percaya dengan penangkapan Akil Mochtar, tapi menurut dia lebih baik Akil mengaku sebab KPK tentu memiliki banyak bukti.

    Rabu, 2 Oktober 2013, sekitar pukul 22.00 WIB , penyidik KPK menangkap lima orang dalam operasi tangkap tangan. Kelimanya adalah Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari fraksi Golongan Karya Chairunnisa, Bupati Gunung Mas Hambit Bintih, Dhani dari swasta. Sedangkan seseorang berinisial CN.

    FAIZ NASHRILLAH


    http://id.berita.yahoo.com/hasyim-muzadi-tertangkapnya-ketua-mk-goncang-keadilan-060139370.html

    Hasyim Muzadi: Tertangkapnya Ketua MK Goncang Keadilan
    Antara – 19 menit yang lalu

    Jakarta (Antara) – Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Hasyim Muzadi mengatakan tertangkapnya Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar dalam kasus suap terkait pemilihan kepala daerah menggoncangkan peradilan dan keadilan di lembaga terhormat yang dipimpinnya.

    “Ditangkapnya Akil Mochtar Rabu (2/9) malam, kurang lebih satu jam setelah menutup sengketa Pilgub Jatim, merupakan sesuatu yang menggoncangkan peradilan dan keadilan di MK,” kata Hasyim di Jakarta, Kamis.

    Menurut Hasyim, perlu juga ditelusuri apakah kasus suap yang melibatkan Akil Mochtar hanya terkait pemilihan bupati di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, atau juga pada pemilihan kepala daerah yang lain, baik tingkat provinsi maupun kabupaten/kota.

    “Saya dan kita semua tokoh dan masyarakat Indonesia harus bersama-sama mendesak KPK agar dalam waktu satu dua hari ini mengorek fakta dari Akil Mochtar, apakah juga daerah-daerah lain melakukan hal yang sama dengan sengketa Pilbup Gunung Mas apa tidak, utamanya daerah lain yang dalam waktu segera MK harus mengambil keputusan akhir,” ucapnya.

    Misalnya, kata Hasyim, MK pada Senin, 7 Oktober 2013, akan mengambil keputusan terkait sengketa Pilkada Jatim. Menurut Hasyim, seharusnya sebelum tanggal tersebut KPK dapat memberikan informasi kepada MK tentang ada tidaknya indikasi suap kepada Akil Mochtar, baik oleh pasangan Khofifah-Herman (BerkaH) maupun Soekarwo-Saifullah Yusuf (KarSa).

    Dengan demikian, lanjut Hasyim, apapun keputusan yang diambil MK terkait Pilkada Jatim tidak akan menimbulkan prasangka bahwa keputusan itu berbau pesanan atau diwarnai uang suap.

    “Sehingga apapun keputusan MK pada hari Senin 7 Oktober, nama MK tetap bersih. Kalau tidak, MK bisa terus dibayang-bayangi nuansa suap yang meruntuhkan martabat MK sehubungan dengan kasus Akil Mochtar ini,” tuturnya, menegaskan.

    Apalagi, kata Hasyim, calon pejabat kini dalam Pilkada Jatim terkenal sangat royal membagi-bagikan uang dan terbukti bisa “memborong” segalanya, mulai dari parpol, pers, institusi perangkat pilkada, tokoh masyarakat, sebagian intelektual, dan mencoret nama Khofifah-Herman dari daftar calon.

    “Logikanya, tidak mungkinkah `incumbent` yang sesakti ini punya minat `memborong` MK juga? Belum lagi KarSa didukung politik Demokrat yang sekarang masih melanjutkan sisa kekuasaannya,” tukasnya.

    Oleh karena itu, lanjut Hasyim, sangat perlu KPK mengusut melalui Akil Mochtar, ada tidaknya suap terkait sengketa Pilkada Jatim.

    “Inilah yang tempo hari saya usulkan perlunya sinergi antara DKPP, MK, dan KPK. Sinergi perlu karena MK berbasis delik aduan di mana masyarakat harus membuktikan sendiri gugatannya, sedang kapasitas masyarakat `civil society` pasti terbatas dibanding `incumbent`,” tandasnya.

    Lain halnya dengan KPK yang bisa bertindak operasional dan represif, sehingga KPK harus berani menyokong MK dengan cepat guna menyelamatkan negara, tambah Hasyim.(rr)


    http://id.berita.yahoo.com/kicauan-mahfud-md-soal-penangkapan-akil-mochtar-010304041.html

    Kicauan Mahfud MD Soal Penangkapan Akil Mochtar
    TEMPO.CO – 6 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD, berkicau tentang operasi tangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap penggantinya, Akil Mochtar. Dalam akun @mohmahfudmd, dia menyayangkan lembaga sekelas Mahkamah Konstitusi sudah tak bisa lagi dipercaya.

    »Skrang sdh tinggal KPK yg scr institusional bs dipercaya. MK sdh jatuh terjerembab dan hancur. Rakyat hrs bangkit menghancurkan koruptr,” kicau Mahfud, Kamis, 3 Oktober 2013. Dia mengaku terkejut dan tak percaya dengan penangkapan Akil Mochtar, tapi menurut dia lebih baik Akil mengaku sebab KPK tentu memiliki banyak bukti.

    Lima kicauan Mahfud tentang penangkapan Akil ditanggapi oleh para followernya. Salah satu follower mempertanyakan kelanjutan nasib MK setelah ini. »@mohmahfudmd bgmn masa depan MK pasca ditangkapnya AM?” kicau akun @PrijantoRabbani. Walaupun banyak yang mendukung, namun ada juga follower yang menentang pernyataannya, salah satunya akun @SiBinokiYo, »@mohmahfudmd Idih, Proff curang!!! ….mentang2 udah jd MANTAN pimpinan MK, eh skg bilang MK mo dibubarin. Hayhayhayahyahay!!,” ujar akun itu.

    Selain dikomentari oleh para follower, hampir setiap kicauan Mahfud tentang operasi tangkap tangan terhadap Akil di-retweet lebih dari 100 kali.

    Rabu, 2 Oktober 2013, sekitar pukul 22.00 WIB, penyidik KPK menangkap lima orang dalam operasi tangkap tangan. Mereka adalah Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Golongan Karya Chairunnisa, Bupati Gunung Mas Hambit Bintih, Dhani dari swasta, dan seseorang berinisial CN.

    FAIZ NASHRILLAH


    http://id.berita.yahoo.com/mahfud-md-saya-syok-pak-akil-mochtar-ditangkap-164704794.html

    Mahfud MD: Saya Syok Pak Akil Mochtar Ditangkap KPK
    TRIBUNnews.com – 14 jam yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengaku syok begitu tahu Akil Mochtar ditangkap KPK. Mahfud tidak habis pikir, bagaimana seorang Ketua MK tertangkap tangan sedang terlibat pidana.

    “Saya syok banget,” ujar Mahfud MD ketika diwawancara Kompas TV di Jakarta, Rabu (2/10/2013).

    Mahfud mengaku mendapat informasi penangkapan Akil Mochtar sekitar pukul 21.45 WIB. Ketika itu ia langsung menelepon Sekjen MK Janedri. “Saya telepon Sekjen MK, dia bilang tidak ada apa-apa. Terus saya minta untuk lakukan pengecekan. Lima menit kemudian, dia telepon sambil histeris, Pak Akil Mochtar ditangkap,” ujar Mahfud MD.

    Mahfud mengaku belum tahu persis kasus apa yang menjerat Akil Mochtar. “Sampai sekarang, saya belum mendengar kasus apa yang menyuap Pak Akil, saya belum tahu,” jelas Mahfud.

    Juru bicara KPK Johan Budi SP menjelaskan, KPK pada Rabu malam sekitar pukul 22.00 menangkap lima orang terkait suap di sebuah lembaga peradilan. “Dua diantaranya penyelenggara negara dan tiga di luar (swasta),” ujar Johan.


    http://id.berita.yahoo.com/mk-undang-mahfud-md-masuk-majelis-kehormatan-061137120.html

    MK Undang Mahfud MD Masuk Majelis Kehormatan
    Antara – 9 menit yang lalu

    Jakarta (Antara) – Hakim Konstitusi Patrialis Akbar mengatakan pihaknya mengundang mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD untuk masuk dalam Majelis Kehormatan Konstitusi guna melakukan persidangan kode etik kasus AM.

    “Hari ini sekjen kirim undangan ke beberapa instansi dan beberapa orang. Instansi tentu Komisi Yudisial, dari perguruan tinggi pak Hikmanto, mantan Hakim Konstitusi pak Mahfud MD, Hakim Konstitusi pak Harjono, dan dari lembaga negara sedang dipertimbangkan, totalnya lima orang,” kata Patrialis Akbar kepada wartawan di Gedung MK, Jakarta, Kamis.

    Patrialis menyatakan Sekjen MK selaku yang bertanggung jawab terhadap operasional sedang berupaya menghubungi orang-orang bersangkutan untuk dikonfirmasi kesediaannya masuk dalam Majelis Kehormatan Konstitusi.

    Menurutnya pada Jumat (4/10) persidangan kode etik diharapkan bisa dilakukan.

    Sementara itu secara terpisah Hakim Konstitusi Hamdan Zoelva mengatakan kemungkinan pembentukan Majelis Kehormatan Konstitusi selesai hari ini, dan segera melakukan persidangan keesokan harinya terkait kasus dugaan suap yang melibatkan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar.

    “Nanti akan diumumkan (anggota MKK). Kami mau memastikan dulu kesediaan masing-masing, saya kira sore atau malam sudah diumumkan, atau siang ini, saya sudah minta pak Sekjen untuk mengkonfirmasi mereka,” kata Hakim Konstitusi Hamdan Zoelva.

    Terkait persidangannya sendiri Hamdan mengatakan pada Jumat (4/10) seluruh jajaran Majelis Kehormatan Konstitusi akan melakukan pertemuan untuk menentukan kapan sidang kode etik AM dilakukan.

    Sementara itu Mahfud MD sendiri urung membalas saat dimintai konfirmasinya melalui pesan singkat terkait kesediaannya masuk dalam Majelis Kehormatan Konstitusi untuk kasus AM.

    Pada Rabu (2/10) malam, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap tangan Ketua Mahkamah Konstitusi berinisial AM di kediamannya, yang diduga telah menerima uang terkait sengketa Pilkada di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan.

    “AM itu dulu menjabat Hakim Konstitusi, sekarang Ketua MK,” kata juru bicara KPK Johan Budi dalam konferensi persnya di Gedung KPK, Kamis dini hari.

    KPK menyatakan dugaan praktik suap terhadap Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) berinisial AM, di kediamannya kawasan Widya Chandra, Jakarta, Rabu (2/10), diduga bernilai sekitar Rp2-3 miliar, yang diberikan dalam bentuk dolar Singapura dan dolar Amerika Serikat.

    Menyikapi penangkapan tersebut MK akan segera membentuk Majelis Kehormatan Konstitusi untuk memeriksa dalam ranah etik tindakan AM. Majelis Kehormatan Konstitusi menurut MK tidak akan mengganggu proses hukum yang sedang dilakukan KPK.(rr)


    http://setkab.go.id/berita-10527-presiden-rasakan-kemarahan-rakyat-indonesia-atas-penangkapan-akil-mochtar.html

    Presiden Rasakan Kemarahan Rakyat Indonesia atas Penangkapan Akil Mochtar

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyatakan terkejut mendengar penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), M. Akil Mochtar, pada Rabu (2/10) sekitar pukul 22.00 WIB di rumah dinasnya Kompleks Widya Chadra, Jakarta Selatan.

    Dalam jumpa pers di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (3/10), Presiden SBY mengatakan bahwa dia merasakan kemarahan seluruh rakyat Indonesia atas kasus ini.

    Presiden memandang perlu menyampaikan langsung kepada rakyat Indonesia, mengingat kasus hukum ini menyangkut sebuah lembaga negara yang penting dan menentukan, apalagi menyangkut pemimpinnya.

    Selain itu, Presiden menilai menyangkut kehidupan demokrasi, yang oleh pemerintah tengah terus diupayakan pematangan dan peningkatan mutunya.

    Begitu mendengar kabar penangkapan Bupati Gunung Mas, Presiden SBY sudah membicarakannya dengan Mendagri Gamawan Fauzi, dan Gubernur Kalimantan Tengah Teras Narang.

    Peran MK, kata Presiden, sangat kuat karena putusannya final, dan kasus yang diputus sangat fundamental, misalnya undang-undang, sengketa antar lembaga negara, sengketa dalam pemilihan umum kepala daerah.

    “Bayangkan apabila putusannya salah, bayangkan kalau ada penyimpangan atas putusan itu. Tidak ada penyimpangan pun kalau putusannya salah karena mengikat dan final dampaknya tentu amat besar dalam kehidupan bernegara,” kata Presiden.

    Presiden SBY lalu mengingatkan para penegak hukum untuk adil, tidak main-main dengan politik, apalagi dengan uang untuk sebuah kebenaran dan keadilan.

    Penangkapan Ketua MK, menurut Presiden, menjadi pelajaran bagi semua termasuk para hakim di manapun, untuk menghindarkan diri dari kepentingan politik.

    “Betapa bahayanya, kalau putusan yang final dan mengikat itu ternyata tidak benar dan tidak tepat. Apalagi prosesnya ada penyimpangan,” kata Presiden.

    Presiden berharap lembaga-lembaga yang menerima mandat oleh undang-undang, oleh rakyat, seperti KPU, Bawaslu, DKPP untuk menjalankan tugas penyelenggaraan pemilu dengan profesional, netral, tidak boleh berpihak, lurus. Demikian pun MK dan MA harus memiliki sikap yang sama, profesional, netral, dan lurus.

    “Jadi kalau ada fit and proper test, itu menguji integritas, kapasitas, kesiapan. Bukan rahasia umum lagi, banyak proses pemilihan di negeri ini yang harus kita tata kembali,” kata Presiden SBY seraya menambahkan bahkan begitu salah dalam memilih maka harga yang harus dibayar sangat tinggi.

    Presiden mengakui adanya beberapa bupati yang terlibat dalam kasus hukum, korupsi, suap, mengguakan uang negara secara tidak sah, dan melakukan penyimpangan perizinan.

    “Saya meminta kepada seluruh jajaran pemerintah untuk menghentikan praktik-praktik buruk seperti itu. Saya meminta kalangan dunia usaha jangan juga mendorong atau mengajak sehingga bupati atau pejabat daerah melakukan kesalahan,” katanya.

    Sedang kepada kalangan politik, Presiden SBY meminta untuk tidak mencoba memasuki urusan penyelenggaraan pemerintahan, karena akan merugikan semua pihak.

    (WID/ES)


    http://id.berita.yahoo.com/uang-untuk-akil-mochtar-dibungkus-kantong-kertas-054726041.html

    Uang untuk Akil Mochtar Dibungkus Kantong Kertas
    TRIBUNnews.com – 33 menit yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi mengatakan, uang yang diamankan dalam operasi tangkap tangan tadi malam, dibawa dalam kantong kertas oleh dua orang yang ikut ditangkap.

    “Jadi, uangnya dibawa oleh JHN dan CN, ditaruh di kantong kertas warna cokelat,” ujar Johan di Gedung KPK, Kamis (3/10/2013).

    Johan juga menyebut, selain mengamankan uang dalam pecahan dolar Singapura dan dolar Amerika Serikat yang dibawa, KPK juga mengamankan sebuah mobil dalam operasi tersebut.

    “Jadi, ada mobil yang diamankan juga, (Toyota) Fortuner warna putih,” ungkapnya.

    Johan menjelaskan, mobil tersebut merupakan kendaraan yang digunakan para terperiksa, saat diamankan dalam OTT malam tadi.

    “Itu adalah kendaraan yang dipakai JHN dan CN waktu berkunjung ke rumah AM,” cetusnya.

    Diberitakan sebelumnya, penyidik KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) terhadap lima orang pada Rabu (2/10/2013) pukul 22.00 WIB.

    Ketiganya adalah Ketua MK Akil Mochtar, anggota DPR dari Fraksi Partai Golkar Chairun Nisa, dan CN yang diduga pengusaha. Mereka ditangkap di rumah dinas Akil Mochtar, Perumahan Widya Chandra III Nomor 7, Jakarta Selatan.

    CHN dan CN ditangkap oleh penyidik KPK, usai serah terima uang dolar Singapura senilai sekitar Rp 3 miliar dengan AM, di rumah dinasnya.

    Uang miliaran rupiah diduga terkait perkara sengketa Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, yang berproses di MK.

    Penangkapan berlanjut di sebuah Hotel Red Top, Jakarta Pusat. Dari hotel itu, penyidik KPK menangkap dua orang, yakni Hambit Binti alias HB, calon Bupati Gunung Mas, dan DH dari pihak swasta. Kini, kelimanya masih menjalani pemeriksaan di kantor KPK dengan status terperiksa. (*)


    http://id.berita.yahoo.com/mahfud-md-mk-sudah-hancur-tinggal-kpk-yang-231615163.html

    Mahfud MD: MK Sudah Hancur, Tinggal KPK yang Bisa Dipercaya
    TRIBUNnews.com – 8 jam yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM, Jakarta – Penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi, Akil Mochtar, dalam sebuah operasi tangkap tangan (OTT) KPK, mengejutkan banyak kalangan. Salah satunya adalah mantan Ketua MK, Mahfud MD. Saking kagetnya, Mahfud mengaku tak bisa tidur semalaman memikirkan kejadian itu.

    “Inginnya Saya tak percaya Pak Akil Mochtar tertangkap KPK. Tapi ternyata itu nyata,” tutur Mahfud lewat kicauannya di akun twitter pribadinya, Kamis (3/10/2013).

    “Semalaman saya tak bisa tidur, bukan karena memikirkan Pak Akil atau MK, tetapi karena memikirkan masa depan bangsa ini,” ujarnya lagi.

    Dengan peristiwa penangkapan itu, kata Mahfud, maka saat ini tinggal KPK yang secara institusional bisa dipercaya. “MK sudah jatuh terjerembab dan hancur. Rakyat harus bangkit menghancurkan koruptor,” ucapnya.

    Seperti diberitakan sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan (OTT) di komplek perumahan Widya Chandra III, Jakarta. Salah satu orang yang ikut dibawa dalam OTT itu adalah Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Akil Mochtar.


    http://www.antaranews.com/berita/398568/kpk-tangkap-tangan-ketua-mk

    KPK tangkap tangan Ketua MK
    Kamis, 3 Oktober 2013 01:51 WIB

    Jakarta (ANTARA News) – Komisi Pemberantasan Korupsi menangkap Ketua Mahkamah Konstitusi berinisial AM yang diduga menerima uang terkait sengketa Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah.

    “Penyidik menangkap tangan beberapa orang di kompleks Widya Chandra, dengan inisial AM, CHN, dan CN,” kata Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi, dalam jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Kamis dini hari.

    Johan mengatakan, AM merupakan Ketua Mahkamah Konstitusi, sementara CHN seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat, dan CN seorang pengusaha.

    Di Widya Chandra, penyidik menyita uang dolar Singapura, perkiraan sementara, senilai Rp2 miliar hingga Rp3 miliar, yang diduga merupakan pemberian CHN dan CN kepada AM terkait yang diduga terkait sengketa pilkada di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah.

    Setelah itu, lanjut Budi, KPK juga melakukan operasi tangkap tangan di sebuah hotel di wilayah Jakarta Pusat, dan menahan dua orang yang dengan inisial HB yang merupakan kepala dinas dan DH yang merupakan pihak swasta.

    “HB seorang kepala daerah. DH itu swasta, diamankan di sebuah hotel di wilayah Jakarta Pusat,” kata Johan.

    Hingga saat ini, lanjut Johan, status kelima orang tersebut masih sebagai terperiksa, dan akan dilakukan pemeriksaan 1X24 jam terlebih dahulu.

    “Posisinya masih terperiksa, masih dilakukan pemeriksaan 1×24 jam,” kata Johan. (V003*I029/Z002)

    Editor: B Kunto Wibisono

    Laurens Harapan
    walaaaaaah, sungguh bejat, baru dipilih jadi ketua MK langsung jdi tersangka. Dasar Bejat

    Baezbalya Jamaludin
    pa Mahfud gimana nih …..

    Roy Hariadi
    Pejabat di Indonesia… pada BOBROK … !!!

    Rojin Assegaf
    KEMANA LAGI MASYARAKAT HARUS MENCARI KEADILAN, KALAU KETUA MK NYA SAJA TERTANGKAP TANGAN DUGAAN PENYUAPAN, ASTAGFIRULLOHAL ADZIIM…..! BARU SAJA DITINGGAL PUJAAN SAYA YAI MAHFUD MD. SUSAH PAYAH MEMBANGUN KREDIBILITAS MK. DALAM WAKTU SINGKAT SDH HANCUR, MASYARAKAT SDH TDK PERCAYA LAGI KEPADA LEMBAGA PENEGAK HUKUM DI INDONESIA KECUALI “KPK” AYO KPK MAJU TERUS MASYARAKAT ADA DIBELAKANGMU SAMPAI TITIK DARAH PENGHABISAN

    Bintang Insarman
    tidak ada ketua ketua,langsung pecat dan hukum mati ketua sementara mk klu terbukti bersalah,makamah tertinggi mau di bawa kemana bangsa ini

    Hendri Putro W
    yg tidak suka hukuman mati buat koruptor…kira2 orang seperti mereka yg suka merampok uang rakyat enaknya diapain???

    Dahlia Alqadrie
    sebagai rakyat biasa malu lihat penegak keadilan di negeri ini berbuat hal yg tak terpuji.

    herry
    lebih baik hukum mati saja bagi semua koruptor yang menyengsarakan rakyat dan membuat malu bangsa dan negeri ini,
    Kamis, 3 Oktober 2013 17:58 WIB

    edo raden
    ya biasa la.yg namanya permainan dunia.klau keimanan sudah stadium 4.
    Kamis, 3 Oktober 2013 16:36 WIB

    LAODE MARZUKI
    jIKA PARA PENEGAK HUKUM DI NEGERI INI SDH TDK MEWUJUDKAN KEADILAN, MAKA RAKYAT MENJADI ANAK AYAM YG KEHILANGAN INDUK. UNTUK ITULAH BERANTAS HAKIM MK YG KORUPSI PILKADA SERTA SEMUA BENTUK KORUPSI YG DILAKUKAN PARA HAKIM PN,PT,DAN MA AGAR NEGERI INI MENJADI SEHAT SENTOSA.
    Kamis, 3 Oktober 2013 15:40 WIB

    selamatkan indonesia
    itulah harga sekelas ketua MK…2-3 miliar. inilah yang mampu dilakukan hanya oleh KPK. Belum terbayangkan apakah kejaksaan atau kepolisian mampu melakukan hal yang sama. Ini luar biasa. lebih cepat ditangkap lebih bagus, kalau tidak, nanti Indonesia bisa dijual seharga itu. bagaimana dengan MA…?
    Kamis, 3 Oktober 2013 13:17 WIB


    http://www.antaranews.com/berita/398569/djoko-suyanto-sedih-sekaligus-apresiasi-kpk

    Djoko Suyanto sedih sekaligus apresiasi KPK
    Kamis, 3 Oktober 2013 02:06 WIB | 4017 Views
    Pewarta: Zul Sikumbang

    Jakarta (ANTARA News) – Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Djoko Suyanto mengaku sedih tapi sekaligus memberikan apresiasi kepada KPK yang melakukan penangkapan kepada Ketua MK, Akil Mochtar malam ini.

    “Di satu sisi kita sedih ya, saya kira bukan saya saja, tapi kita semua. Kita sedih dan prihatin bahwa lembaga penegak hukum yang tak boleh keliru. MK itu kan tidak boleh keliru karena keputusannya itu final dan mengikat, yang tak boleh ada banding. Tapi ternyata ketuanya telah ditangkap dalam konteks pidana korupsi,” kata Djoko kepada ANTARA News, Jakarta, Kamis dinihari.

    Disamping sedih dan prihatin, dirinya juga memberikan apresiasi kepada KPK yang telah melaksanakan tugasnya tanpa pandang bulu.

    “Saya juga apresiasi KPK bahwa penegakan hukum di kita itu masih bisa dilakukan dengan tanpa pandang bulu. Jadi ini kan komitmen pemerintah, KPK untuk tetap tegakkan hukum yang adil tanpa pandang bulu, kan masih jalan. Di sisi lain kita sedih dan prihatin, di sisi lain kita harus apresiasi KPK, masih ada lembaga melakukan penegak hukum tanpa pandang bulu. Harus seimbang. Jangan sedih dan prihatin lalu marah kepada penegak hukum, tapi justru kalau tidak ditegakkan hukum, tidak ditangkap, malah menjadi jelek negara kita,” kata Djoko.

    Ditambahkannya, kita harus optimistis dan tekad harus tinggi untuk berantas korupsi.

    “Jangan mengeluh. Tekad kita harus tinggi. Kalau tidak ditegakkan hukum, negara jadi jelek. Tekad berantas korupsi harus lebih tegar,” pungkas Djoko.

    KPK telah menangkap Ketua MK, Akil Mochtar bersama CHN, CN dan dua HB dan DH terkait kasus dugaan suap Pilkada Gunung Mas, Kalimantan Tengah.(Zul)

    Editor: B Kunto Wibisono


    http://www.antaranews.com/berita/398574/hakim-konstitusi-mengaku-teteskan-air-mata-untuk-am

    Hakim Konstitusi mengaku teteskan air mata untuk AM
    Kamis, 3 Oktober 2013 02:53 WIB
    Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga

    “Majelis Kehormatan tidak ada kaitan dengan proses hukum AM. AM sendiri belum dinonaktifkan, kami masih melihat perkembangan.”

    Sumpah Jabatan. Ketua MK Ketua Mahkamah Konstitusi M. Akil Mochtar (kelima kanan) dan delapan Hakim Konstitusi lainnya menghadiri sidang pleno khusus pengucapan sumpah jabatan Ketua Mahkamah Konstitusi di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (20/8). M. Akil Mochtar terpilih sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi periode 2013-2016 secara musyawarah mufakat oleh seluruh jajaran hakim konstitusi dalam Rapat Permusyawaratan Hakim pada Senin (19/8). (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf) ()

    Jakarta (ANTARA News) – Hakim Konstitusi Hamdan Zoelva mengaku meneteskan air matanya sesaat setelah mendengar kabar adanya dugaan suap terhadap Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar.

    “Pertama dengar kabar itu sekitar jam 11 (Rabu, 2/10 pukul 23.00 WIB) dari Sekjen. Saya sampai meneteskan air mata,” kata Hamdan Zoelva kepada wartawan seusai menggelar konferensi pers di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Kamis dini hari.

    Hamdan mengatakan MK saat ini dalam kondisi yang benar-benar memprihatinkan. Oleh karena itu seluruh Hakim Konstitusi akan berupaya mengembalikan integritas dan kewibawaan lembaga Mahkamah Konstitusi.

    Salah satu upayanya yakni dengan membentuk Majelis Kehormatan yang akan beranggotakan salah satu Hakim Konstitusi, salah satu pimpinan Komisi Yudisial, mantan pimpinan lembaga negara dan guru besar senior bidang hukum.

    “Kami saat ini sedang berupaya menghubungi orang-orang yang tepat masuk dalam Majelis Kehormatan. Majelis Kehormatan akan dibentuk dalam waktu dekat,” katanya.

    Majelis Kehormatan tidak akan mengganggu upaya penyidikan tindak pidana korupsi yang dilakukan KPK. Menurutnya Majelis Kehormatan hanya akan memeriksa dalam ranah etik hakim.

    Hamdan menjelaskan putusan yang dikeluarkan Majelis Kehormatan dapat berupa bebas tanpa tuduhan, peringatan, peringatan keras, hingga diberhentikan dengan tidak hormat.

    “Majelis Kehormatan tidak ada kaitan dengan proses hukum AM. AM sendiri belum dinonaktifkan, kami masih melihat perkembangan,” ujarnya.

    Sementara itu para penyidik KPK pada Kamis dini hari, melakukan penyegelan terhadap ruang kerja Akil Mochtar dan ajudannya. Hamdan mengatakan pihaknya kooperatif, dan akan membiarkan proses hukum tetap berjalan.

    Pada Rabu (2/10) malam, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap tangan Ketua Mahkamah Konstitusi berinisial AM di kediamannya, yang diduga telah menerima uang terkait sengketa Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan.

    “AM itu dulu menjabat Hakim Konstitusi, sekarang Ketua MK,” kata juru bicara KPK Johan Budi dalam konferensi persnya di Gedung KPK, Kamis dini hari.

    KPK menyatakan dugaan praktik suap terhadap Ketua Mahkamah Konstitusi berinisial AM, di kediamannya kawasan Widya Chandra, Jakarta, diduga bernilai sekitar Rp2-3 miliar, yang diberikan dalam bentuk dolar Singapura.

    “Penyidik mendapati uang dalam bentuk dolar Singapura. Perkiraan sementara, karena harus dihitung secara akurat, kalau dirupiahkan sekitar Rp2-3 miliar,” kata Johan.

    Johan mengatakan pemberian tersebut dilakukan oknum anggota DPR berinisial CHN dan seorang pengusaha berinisial CN. Keduanya diduga memberikan kepada AM, dan setelah proses serah terima dilakukan KPK langsung melakukan tangkap tangan.

    Menurut Johan praktik suap itu diduga berkaitan dengan sengketa pilkada di sebuah kabupaten di Kalimantan yaitu Kabupaten Gunung Mas.

    Sementara itu setelah melakukan tangkap tangan terhadap AM, CHN dan CN, KPK juga melakukan tangkap tangan terhadap seorang kepala daerah berinisial HB dan DH di sebuah hotel di Jakarta Pusat.

    Hingga saat ini, kata Johan, status kelima orang tersebut masih terperiksa. Penyidik KPK memiliki waktu 1×24 jam untuk memastikan apakah benar terjadi praktik suap. (R028/A026)

    Editor: B Kunto Wibisono


    http://www.antaranews.com/berita/398613/kpk-juga-sita-dolar-as-dari-rumah-am

    KPK juga sita dolar AS dari rumah AM
    Kamis, 3 Oktober 2013 10:15 WIB | 1394 Views
    Pewarta: Monalisa

    Jakarta (ANTARA News) – Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi mengungkapkan dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) menyangkut sengketa Pemilihan Kepala Daerah Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, juga disita uang dolar Amerika di rumah Akil Mochtar.

    “Informasi terbaru penyidik tidak hanya menemukan uang dolar Singapura tetapi juga dolar Amerika,” kata Johan di Jakarta, Kamis.

    Dari OTT yang berlangsung Rabu malam, penyidik menyita uang dolar Singapura yang diduga pemberian CHN dan CN kepada AM. Insial AM adalah Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar.

    Namun, Johan belum bisa menyebutkan pasti total jumlah uang yang disita penyidik karena sampai sekarang masih dihitung.

    “Sampai sekarang penghitungan belum selesai. Jumlah masih sekitar Rp3 miliar,” ujarnya.

    KPK memergoki serah terima uang di kediaman Akil di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan, semalam. KPK menangkap Akil, CHN, dan CN. Diduga, uang dari CHN dan CN diberikan untuk Akil.

    Setelah penangkapan di rumah orang nomor satu MK itu, KPK juga menangkap dua orang berinisial HB yang merupakan Bupati Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan DH yang diduga staf HB.

    Kelimanya langsung dibawa ke Gedung KPK di Jakarta sekitar pukul 21.50 WIB, lalu masuk KPK melalui basement.

    Kabarnya KPK tidak hanya memeriksa kelima orang itu, tetapi juga beberapa orang seperti sopir, satpam, dan pihak lain yang menyaksikan penangkapan itu.

    Hingga saat ini, status mereka masih terperiksa dan akan dipemeriksa 1X24 jam terlebih dahulu.

    Editor: Jafar M Sidik


    http://www.antaranews.com/berita/398620/marzuki-alie-saksikan-penangkapan-akil-mochtar-oleh-kpk

    Marzuki Alie saksikan penangkapan Akil Mochtar oleh KPK
    Kamis, 3 Oktober 2013 10:46 WIB | 2052 Views
    Pewarta: Zul Sikumbang

    Jakarta (ANTARA News) – Ketua DPR RI Marzuki Alie mengaku kaget dan menyaksikan langsung penangkapan Ketua MK Akil Mochtar dan beberapa orang lainnya oleh KPK.

    “Saya terkejut mendengar berita tersebut dan ikut menyaksikan karena bertetangga. Gak bisa tidur saya semalaman,” kata Marzuki kepada ANTARA News, Jakarta, Kamis.

    Marzuki mengemukakan saat kejadian dia di rumahnya sedang menerima aktivis.

    “Bila benar terbukti, betapa menyedihkannya situasi kita. Oknum-oknum koruptor hampir ada di semua level,” katanya.

    “Gak mikir apa? Banyak yang dikorbankan, keluarga yang pasti, kerabat dekat, teman sejawat. Kalau dia anggota partai, ya kasihan partainya,” kata Marzuki.

    KPK melakukan operasi tangkap tangan terhadap Ketua MK Akil Mochtar bersama seorang anggota DPR RI dari Golkar berinisial CHN dan seorang pejabat daerah. Penangkapan dilakukan di kediaman Akil Mochtar di komplek Widya Chandra III, Jakarta Selatan.

    Editor: Aditia Maruli


    http://www.antaranews.com/berita/398623/penyidik-kpk-membuntuti-akil-mochtar-sejak-senin

    Penyidik KPK membuntuti Akil Mochtar sejak Senin
    Kamis, 3 Oktober 2013 11:08 WIB | 2391 Views
    Pewarta: Monalisa

    Rabu malam lalu, penyidik KPK melakukan aksi Operasi Tangkap Tangan di kediaman Akil Mochtar di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan (ANTARA/Fanny Octavianus)

    Jakarta (ANTARA News) – Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi SP mengatakan penyidik KPK telah membuntuti Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar (AK) sejak Senin (30/9).

    “Memang KPK terima info beberapa waktu lalu, kemudian ditindaklanjuti. Penyidik KPK mengikuti (AM) sejak hari Senin,” katanya, di Jakarta, Kamis.

    Ia menambahkan penangkapan orang nomor satu di MK ini jangan dikaitkan dengan kinerja AK) yang dulu pernah dicurigai.

    “Info dapat dari masyarakat, jangan dikaitkan dengan Akil yang dulu pernah dicurigai karena info ini hanya beberapa hari yang lalu,” tambahnya.

    Sebelumnya, pada tahun 2010, pakar hukum Tata Negara, Refly Harun membuat testimoni dalam artikel di sebuah media nasional yang menuding ada praktik mafia kasus di MK.

    Refly, yang menjabat sebagai Ketua Lembaga Centro (Center for Electoral Reform) itu, menyebut bahwa AK diduga menerima uang Rp1 miliar dari Bupati Simalungun, JR Saragih.

    Dalam testimoninya, JR Saragih meminta Refly menurunkan biaya pengacara menjadi Rp 2 miliar, karena uang Rp 1 miliar akan diberikan bupati ke seorang hakim Mahkamah Konstitusi.

    Testimoni Refly yang cukup mengegerkan itu membuat Ketua Mahkamah Konstitusi saat itu Mahfud MD membentuk tim investigasi. Saat itu, Akil membantah tudingan itu dan mengadukan Refly ke KPK.

    Pada Rabu, (2/10) malam, penyidik KPK melakukan aksi Operasi Tangkap Tangan (OTT) di kediaman Akil Mochtar di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan.

    Penyidik KPK memergoki serah terima uang yang diduga, uang dari CHN dan CN diberikan untuk Akil. Dari OTT tersebut, penyidik menyita uang dolar Singapura dan dolar Amerika Serikat dengan kisaran sementara Rp3 miliar.

    KPK juga mengamankan mobil Toyota Fortuner berwarna putih yang digunakan CHN dan CN untuk membawa uang tersebut.

    Setelah penangkapan di rumah orang nomor satu MK itu, KPK juga menangkap dua orang berinisial HB yang merupakan Bupati Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan DH yang diduga staf HB.

    Hingga saat ini, status mereka masih sebagai terperiksa dan akan dilakukan pemeriksaan 1X24 jam terlebih dahulu.

    Johan mengatakan pengembangan kasus ini masih menunggu hasil pemeriksaan terhadap kelima orang yang masih berstatus terperiksa itu. Meskipun tidak menutup kemungkinan kasus ini bisa saja menyeret pihak lain.

    “Kita tunggu dulu masih dilakukan pemeriksaan 1×24 jam. Nanti kesimpulan dari penyidik, apakah dia (Akil) jadi tersangka atau tidak. Setelah kita putuskan pasti ada nanti ada pengembangan berdasarkan dari bukti-bukti,” jelas Johan.

    Editor: AA Ariwibowo


    http://www.antaranews.com/berita/398626/mk-segera-bentuk-majelis-kehormatan-hakim

    MK segera bentuk Majelis Kehormatan Hakim
    Kamis, 3 Oktober 2013 11:22 WIB | 1099 Views
    Pewarta: Joko Susilo

    Jakarta (ANTARA News) – Wakil Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva, Kamis, mengatakan lembaganya akan segera membentuk Majelis kehormatan Kakim (MKH) untuk memeriksa perkara penangkapan ketuanya Akil Mochtar oleh KPK semalam.

    “MKH ini tentu akan mendengarkan dan mengumpulkan berbagai informasi terkait ini, termasuk pada akhirnya mendengarkan keterangan Pak Akil, setelah itu pasti akan langsung mengambil keputusan,” kata Hamdan.

    Dia menyatakan MKH bisa saja menjatuhkan sanksi ringan, sedang ata berat berupa pemecatan jika ada bukti-bukti menguatkan.

    “Jika tidak apa-apa akan ada pemulihan nama baik,” tegas Hamdan.

    MK sendiri menyatakan menyerahkan sepenuhnya proses hukum Akil Mochtar kepada KPK untuk menjalankan tugas secara profesional.

    “Kami tidak ingin menganggu apa yang dilakukan KPK,” kata Hamdan.

    Hamdan menegaskanakan fokus menangani masalah internal MK.

    “Kami menjamin pelayanan sidang berjalan tetap normal dan akan kembali menjadwalkan penanganan perkara. Kami akan tetap menyelesaikannya secara profesional dan ini adalah amanat paling penting dari negara,” katanya.

    Editor: Jafar M Sidik


    http://www.antaranews.com/berita/398632/refly-harun-paparkan-dugaan-suap-mk-2010

    Refly Harun paparkan dugaan suap MK 2010
    Kamis, 3 Oktober 2013 12:04 WIB | 1513 Views
    Pewarta: Desca Lidya Natalia

    Pada 2010, ada tiga fakta yang saya sampaikan yaitu yang saya dengar, saya alami dan saya lihat, tapi tim investigasi saat itu hanya memilih satu saja yaitu apa yang saya lihat sendiri

    Jakarta (ANTARA News) – Pakar hukum Tata Negara Refly Harun memaparkan dugaan suap dalam tubuh Mahkamah Kontitusi (MK) berdasarkan pengalamannya pada 2010.

    “Pada 2010, ada tiga fakta yang saya sampaikan yaitu yang saya dengar, saya alami dan saya lihat, tapi tim investigasi saat itu hanya memilih satu saja yaitu apa yang saya lihat sendiri,” kata Refly di gedung KPK Jakarta, Kamis.

    Tim tersebut terdiri atas dirinya sebagai ketua tim investigasi, dengan anggota tim, Bambang Widjajanto, Adnan Buyung Nasution, Bambang Harymurti, dan Saldi Isra.

    “Hasil dari tim investigasi, terkonfirmasi ada uang Rp1 miliar, tapi apakah jadi diberikan kepada Pak Akil Mochtar itu belum terkonfirmasi, jadi kasus ini kami serahkan ke KPK, tapi memang selama tiga tahun belum juga naik ke penyidikan sampai Pak Akil kemarin tertangkap tangan,” kata Refly.

    Ketua sekaligus hakim Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar ditangkap penyidik KPK pada Kamis (2/10) malam di kediamannya di kompleks Widya Chandra no 7 bersama dengan anggota Komisi II dari fraksi Partai Golkar Chairun Nisa dan pengusaha Cornelius.

    Selain tiga orang itu, ditangkap pula bupati Gunung Mas Kalimantan Tengah Hambit Bintih dan seorang pengusaha bernama Dhani di satu hotel di Jakarta Pusat.

    “Saya tidak ada persoalan pribadi denga Pak Akil, dan saya juga pernah menjadi bagian dari MK, tapi pada laporan saya yang lalu, saya langsung dibenturkan dengan Pak Akil,” tambah Refly.

    Refly memerikan salinan laporannya mengenai dugaan pemerasan yang dilakukan hakim MK yaitu Akil Mochtar pada 2010.

    Refly saat itu menjadi kuasa hukum calon Butapi Simalungun Jopinus Ramli Saragih yang menangani perkara perselisihan hasil pemilukada kabupaten Simalungun 2010 di Mahkamah Konstitusi.

    Jopinus mengatakan ia sudah bertemu dengan hakim konstitusi Akil Mochtar sebagai ketua panel hakim dan dua hakim konstitusi lain Hamdan Zoelva dan Muhammad Alim.

    Menurut Jopinus ia sudah sepakat untuk memberikan uang senilai Rp1 miliar kepada Akil Mochtar karena bila uang tidak diberikan, permohonan salah satu pasangan calon akan dikabulkan yang berakibat adanya pemungutan suara ulang.

    Jopinus bahkan diperlihatkan rancangan putusan yang mengabulkan permohonan salah satu pemohon. Skenarionya pasangan calon pemenang nomor dua akan digugurkan karena terkait dugaan ijazah palsu lalu diperintahkan pemungutan suara ulang.

    Awalnya menurut Jopinus, Akil Mochtar bahkan meminta Rp3 miliar tapi setelah dinegosiasikan disepakati Rp1 miliar.

    Pertemuan Refly dan Jopinus tersebut terjadi pada 21 Septermber 2010. Jopinus bahkan membuka tas dan memperlihatkan kepada Refly dan rekannya yang lain sebagai kuasa hukum Mahewswara yang berisi dalam pecahan uang dolar AS yang menurut Jopinus berjumlah Rp1 miliar.

    Jopinus bahkan membocorkan dua putusan MK yang akan dibacakan yaitu putusan pengajuan UU yang diajukan mantan Menteri Hukum dan HAM Yusril Ihza Mahendra dan mantan Kabareskrim Susno Duadji.

    Menurut Jopinus permohonan Yusril dikabulkan dan permohonan Susno ditolak, Akil Mochtar sendiri yang membocorkan putusan itu ke Jopinus.

    Benar saja, permohonan Yusril yang dibacakan beberapa jam kemudian dikabulkan sedangkan perkara Susno ditolak, kesimpulannya Jopinus tidak bohong.

    Refly dan Maheswara sebagai kuasa hukum akhirnya sepakat memotong “success fee” karena tidak ada gunanya menuntut “success fee” karena kemenangan tidak ditentukan oleh kuasa hukum meski fakta persidangan posisi Jopinus sangat kuat.

    Jopinus bercerita bahwa selain dirinya ada juga kasus pemilukada di Kalimantan dengan Akil meminta Rp4 miliar dan baru Rp2 miliar yang dibayar dan terus ditagih oleh Akil melalui supirnya.

    Ternyata pada 24 September 2010 keputusan dibacakan dan Jopinus memenangkan gugatan.

    Pada 19 Oktober, Ketua MK saat itu Mahfud MD menyatakan MK bersih 100 persen, baru pada 21 Oktober 2010 Refly membuat tulisan “MK Masih Bersih?” yang dimuat pada 25 Oktober 2010.

    Tulisan itu kemudian ditanggapi Mahfud dengan membujuk Refly sebagai ketua tim investigasi dengan mengumumkan ke publik sehingga mengundang kontroversi.

    Editor: AA Ariwibowo


    http://www.antaranews.com/berita/398634/soal-penangkapan-ketua-mk-ini-tanggapan-presiden

    Soal penangkapan Ketua MK, ini tanggapan Presiden
    Kamis, 3 Oktober 2013 12:07 WIB | 2250 Views
    Pewarta: Panca Hari Prabowo

    Jakarta (ANTARA News) – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan keterkejutan dan rasa prihatinnya atas penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi AM oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan berharap proses hukum bisa dijalankan.

    “Kita semua terkejut mendengar peristiwa penangkapan Ketua Mahkamah konstitusi beserta satu anggota DPRI, satu orang bupati dan dua orang lainnya oleh KPK tadi malam,” kata Presiden dalam keterangan persnya di Kantor Presiden Jakarta, Kamis.

    Kepala Negara mengatakan kasus ini menjadi keprihatinan khusus karena menyangkut salah satu pimpinan lembaga negara dimana lembaga negara tersebut memiliki peran dan kewenangan yang penting bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

    “Saya merasakan kemarahan dan keterkejutan rakyat Indonesia mengetahui apa yang terjadi tadi malam itu,” kata Presiden.

    Ia menambahkan penangkapan Akil mengejutkan.

    “Apalagi Mahkamah Konstitusi lembaga yang penting, peran yang besar dan menentukan dalam kehidupan bernegara di negeri ini,” tambah Presiden.

    Presiden berharap kasus ini dapat diproses sesuai dengan prosedur hukum yang ada.

    Editor: Desy Saputra


    http://www.antaranews.com/berita/398637/penangkapan-akil-pukulan-berat

    Penangkapan Akil pukulan berat
    Kamis, 3 Oktober 2013 12:27 WIB | 1171 Views
    Pewarta: Maria Rosari

    Jakarta (ANTARA News) – Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai Gerindra Martin Hutabarat menyatakan penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar merupakan pukulan berat bagi penegakan hukum Indonesia.

    “Ini sungguh sangat memukul wajah penegakan hukum di negara kita, ketua MK tertangkap tangan,” kata Martin saat dijumpai di gedung MPR/DPR/DPD RI Jakarta, Kamis.

    Komisi Pemberantasan Korupsi menangkap Akil di rumah dinasnya di Kompleks Widya Chandra pada Rabu (2/10) malam, terkait dengan dugaan sengketa Pemilu Kepala Daerah di salah satu kabupaten di Kalimantan.

    Martin menyatakan peristiwa penangkapan Akil sungguh mengejutkan karena menurut dia Mahkamah Konstitusi adalah lembaga yang sangat terhormat dan putusannya itu tidak ada yang dapat membandingnya lagi karena sudah final.

    “Ini malah ketuanya yang tertangkap. Itu bagi kita merupakan pukulan berat karena kita menganggap hakim-hakim konstitusi itu adalah orang yang sudah selesai dengan urusan dirinya,” ujar Martin.

    Maksudnya, sebagai Ketua MA seharusnya Akil merangkap sebagai negarawan sehingga tidak lagi mempersoalkan ekonomi atau pun politik.

    “Karena mereka adalah negarawan yang harus mementingkan kepentingan bangsa dan negara, bukan dirinya sendiri,” jelas Martin.

    Lebih lanjut Martin berharap Komisi Pemberantasan Korupsi benar-benar menuntaskan kasus tersebut.

    “Cobalah agar kita bersama-sama menjaga MK jangan sampai terpuruk hanya karena kasus penangkapan Akil,” kata Martin.

    Editor: Desy Saputra


    http://www.antaranews.com/berita/398639/sanksi-bagi-penegak-hukum-harus-lebih-berat

    Sanksi bagi penegak hukum harus lebih berat
    Kamis, 3 Oktober 2013 12:41 WIB | 943 Views
    Pewarta: Yuni Arisandy

    “Kalau tertangkap tangan sedang menerima uang, ini kan bukan untuk kepentingan bangsa dan negara.”

    Jakarta (ANTARA News) – Anggota Komisi III DPR Martin Hutabarat berpendapat bahwa dengan maraknya pelanggaran hukum oleh aparat penegak hukum maka sanksi untuk kasus pelanggaran oleh para aparat penegak hukum harus lebih berat.

    “Saya kira hukuman bagi aparat penegak hukum yang melanggar hukum harus lebih berat karena seharusnya aparat itu menjadi contoh yang baik bagi proses penegakan hukum, bukan malah menjadi contoh yang buruk bagi masyarakat,” kata Martin saat ditemui di Gedung Nusantara II DPR di Jakarta, Kamis.

    Menurut Martin Hutabarat, kejadian penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar dalam kasus dugaan gratifikasi merupakan suatu tamparan bagi “wajah” penegakan hukum di Indonesia.

    “Kejadian ini membalikkan citra bahwa para hakim MK itu adalah `orang yang sudah tidak bermasalah dengan dirinya`. Artinya, beberapa dari mereka (hakim MK) kemungkinan masih bermasalah karena harus mendapatkan uang dari putusannya atau mendapatkan nama baik dari putusannya,” ujarnya.

    Menurut dia, para hakim MK yang bermasalah itu adalah hakim yang masih lebih mengutamakan untuk mendapatkan keuntungan pribadi, seperti uang, jabatan, “nama”, dalam membuat putusan di MK.

    “Kalau hakim yang sudah tidak bermasalah akan berpikir putusan yang saya buat ini untuk kepentingan bangsa dan negara. Kalau tertangkap tangan sedang menerima uang, ini kan bukan untuk kepentingan bangsa dan negara,” ucap Martin.

    Oleh karena itu, kata dia, semua pihak harus memberi kesempatan kepada KPK dan mendukung lembaga antikorupsi itu untuk mendalami dan menyelesaikan kasus dugaan gratifikasi Ketua MK tersebut.

    Ia menambahkan, KPK pun harus mengawasi dan bertindak tegas terhadap adanya transaksi mencurigakan dan “kerja sama” antara anggota-anggota lembaga negara, baik DPR, Mahkamah Agung (MA), maupun Mahkamah Konstitusi.

    “Jadi, mari kita dukung KPK agar pelaksanaan pemberantasan korupsi di Indonesia dapat berjalan dengan efektif,” kata Martin.

    Editor: Unggul Tri Ratomo


    http://www.antaranews.com/berita/398643/seorang-mengaku-pengacara-datangi-rumah-dinas-akil

    Seorang mengaku pengacara datangi rumah dinas Akil
    Kamis, 3 Oktober 2013 13:20 WIB | 959 Views
    Pewarta: Anita Permata Dewi

    Jakarta (ANTARA News) – Rumah dinas Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar siang ini disambangi seorang pengacara, Andy Asrun yang ingin menemui keluarga Akil untuk memberikan bantuan hukum.

    “Saya datang untuk menemui keluarganya, kalau belum ada kuasa hukumnya, saya ingin membantu,” kata Andy Asrun di depan rumah Akil, Jalan Widya Chandra III Nomor 7, Jakarta, Kamis.

    Meski demikian, Andy tidak berhasil menemui keluarga Akil, karena berdasarkan informasi petugas keamanan, rumah tersebut sudah kosong.

    Pihaknya yang mengaku sudah lama mengenal Akil, tidak menyangka bahwa orang nomor satu di MK itu bisa terjerat kasus suap karena dalam pandangannya Akil selama ini tegas terhadap isu-isu korupsi.

    “Dalam sidang permohonan uji materi UU Tipikor kemarin, dia tegas dalam menyikapi kasus korupsi,” katanya.

    Dia menilai kasus ini akan membuat tingkat kepercayaan masyarakat akan semakin menurun terhadap lembaga hukum negara, terutama pada MK.

    “Adanya kasus ini, semua orang yang berhubungan dengan MK jadi shock,” katanya.

    Pada Rabu (2/10) malam, penyidik KPK melakukan aksi Operasi Tangkap Tangan (OTT) di kediaman Akil Mochtar di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan.

    Penyidik KPK memergoki serah terima uang yang diduga berasal dari CHN dan CN yang diberikan untuk Akil. Dari OTT tersebut, penyidik menyita uang dolar Singapura dan dolar Amerika Serikat dengan kisaran sementara Rp3 miliar.

    KPK juga mengamankan mobil Toyota Fortuner berwarna putih yang digunakan CHN dan CN untuk membawa uang tersebut.

    Setelah penangkapan di rumah Akil, KPK juga menangkap dua orang berinisial HB yang merupakan Bupati Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan DH yang diduga staf HB.

    Hingga saat ini, status mereka masih sebagai terperiksa dan akan dilakukan pemeriksaan 1 x 24 jam terlebih dahulu.

    Editor: Desy Saputra


     
  • Virtual Chitchatting 12:56 PM on 2013/10/03 Permalink  

    Hakim di Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar sering merebut lahan Refly Harun di beberapa sengketa Pilkadal


    http://www.tempo.co/read/news/2013/08/13/078504071/Refly-Pengangkatan-Dua-Hakim-MK-Juga-Bermasalah

    Refly: Pengangkatan Dua Hakim MK Juga Bermasalah
    Selasa, 13 Agustus 2013 | 13:58 WIB


    Refly Harun. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta – Pengamat hukum tata negara, Refly Harun, menilai pemilihan kembali dua hakim Mahkamah Konstitusi, yakni Akil Mochtar dan Maria Farida Indrati, juga bermasalah. Menurut dia, pemilihan dua hakim itu tanpa melalui seleksi, alias penunjukan langsung.

    “Di DPR juga aneh, memperpanjang keduanya tanpa fit and proper test, malah DPR cuma bilang keduanya bersedia menjadi hakim MK lagi,” kata Refly saat dihubungi Tempo, Selasa, 13 Agustus 2013.

    Pemilihan Akil dan Maria, ucap Refly, ini tentu tidak sesuai dengan prinsip good governance. Sebab, tiga prinsip good governance–partisipatif, transparan, dan akuntabel–tidak terpenuhi.

    Menurut dia, meski terpilih pada masa bakti kedua, Akil dan Maria tetap perlu melalui uji seleksi di DPR. Seleksi ini diperlukan untuk menelusuri rekam jejak putusan yang mereka buat sebelumnya. “Jangan sampai hakim MK yang loyo terpilih lagi.”

    Seorang hakim MK, dia melanjutkan, merupakan pejabat publik, bukan pejabat administratif yang bisa diperpanjang begitu saja. Sebagai pejabat publik, seperti halnya bupati/wali kota jika ingin menjabat lagi perlu melalui serangkaian seleksi.

    Patrialis Akbar mengucapkan sumpah jabatan untuk menjadi hakim Mahkamah Konstitusi di Istana Negara, Jakarta, Selasa, 13 Agustus 2013. Pengucapan sumpah jabatan disaksikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

    Patrialis diangkat untuk menggantikan hakim konstitusi Ahmad Sodiki yang pensiun. Pengangkatan Patrialis melalui Keputusan Presiden Nomor 87/P/2013 tertanggal 22 Juli 2013. Dua hakim konstitusi lainnya yang masih menjabat, M. Akil Mochtar dan Maria Farida Indrati, juga kembali didaulat menjadi hakim konstitusi untuk periode 2013-2018.

    INDRA WIJAYA


    http://www.tempo.co/read/news/2013/10/03/078518666/Ini-Konflik-Akil-Mochtar-dan-Refly-Harun

    Ini Konflik Akil Mochtar dan Refly Harun
    Kamis, 03 Oktober 2013 | 09:46 WIB


    Akil Mochtar. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di rumah dinasnya di Jalan Widya Chandra III No 7, Jakarta Selatan, Rabu, 3 Oktober 2013 malam. Dia ditangkap dengan dugaan menerima suap terkait pelaksanaan pemilu kepala daerah di salah satu kabupaten di Kalimantan Tengah.

    Dalam perjalanan kariernya di MK, Akil sempat berselisih paham dengan Refly Harun, seorang pengacara yang juga pengamat hukum tata negara. Refly pernah mengatakan bahwa praktek suap menyuap di MK sudah lazim terjadi. Bahkan, Refly menyebut Akil pernah meminta uang Rp 1 miliar kepada Bupati Simalungun, Jopinus Ramli Saragih, saat Akil menjadi ketua panel hakim yang mengadili perkara sengketa pemilihan bupati daerah tersebut pada 2010 lalu.

    Terkait hal tersebut, Akil pernah berkomentar kepada Refly. “Saya atau dia yang masuk penjara,” kata dia pada 10 Desember 2010. Akil pun pernah menyebutkan bahwa beberapa kali dia dan Refly terlibat dalam persidangan. Di antaranya, sengketa pemilihan di Kabupaten Merauke, Simalungun, dan Toli-toli.

    Pada Oktober 2010 lalu, Akil mengaku pernah melabrak Refly. “Saat itu kami bertemu di depan lift, disaksikan dua orang wartawan dan karyawan lain. Saya bilang ke dia, ‘Jangan sembarangan menuduh’,” kata Akil saat itu. Menurut dia, hal tersebut berkaitan dengan tuduhan Refly soal dirinya yang disebut-sebut menerima uang dari sengketa pemilu kepala daerah Merauke. Terkait hal tersebut, Refly pun sempat menuliskan opininya soal mafia kasus di MK di harian Kompas berjudul “MK Masih Bersih?” pada 25 Oktober 2010.

    Belakangan, Refly pun sempat mengkritik DPR yang memilih Akil kembali menjadi hakim MK. Menurut dia, pemilihan tersebut bermasalah karena DPR tak melakukan seleksi lagi. “Di DPR juga aneh, memperpanjang keduanya tanpa fit and proper test, malah DPR cuma bilang keduanya bersedia menjadi hakim MK lagi,” kata Refly kepada Tempo pada Selasa, 13 Agustus 2013. Padahal seharusnya, kata dia, seleksi tetap diperlukan untuk menelusuri rekam jejak putusan yang mereka buat sebelumnya. “Jangan sampai hakim MK yang loyo terpilih lagi.”

    NINIS CHAIRUNNISA


    http://www.tempo.co/read/news/2013/10/03/063518668/Akil-Ditangkap-Refly-Dia-Tak-Mungkin-Sendirian

    Akil Ditangkap, Refly: Dia Tak Mungkin Sendirian
    Kamis, 03 Oktober 2013 | 09:54 WIB


    Refly Harun berasama mantan Tim Investigasi kasus suap Mahkamah Konstitusi Adnan Buyung Nasution, Bambang Widjojanto,dan Bambang Harymurti berbincang di gedung KPK. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta – Bekas seteru Akil Mochtar, pengamat hukum tata negara Refly Harun, mengatakan sudah melihat indikasi adanya suap dan kejanggalan di Mahkamah Konstitusi (MK) sejak lembaga itu mulai menangani sengketa pemilihan kepala daerah. “Sejak itu ada semacam virus suap yang mulai merebak walaupun secara kategori belum sampai stadium empat,” kata Refly, saat dihubungi Kamis, 3 Oktober 2013.

    Operasi tangkap tangan yang dilakukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Ketua MK, kata Refly, harusnya menjadi ajang introspeksi diri. Pimpinan MK, kata dia, jangan resisten terhadap kritik, berani melakukan audit internal, serta memberikan sanksi tegas terhadap pihak yang terbukti bersalah.

    Mengenai penangkapan Akil, Refly mengatakan bahwa publik harus tetap menerapkan asas praduga tak bersalah sebelum ada keputusan dari KPK. “Pengusutan kasus ini harus secara tuntas sebab tak mungkin bekerja sendiri bahkan bisa juga melibatkan partai politik,” kata Refly.

    Ditanya mengenai sepak terjang Akil selama ini, Refly enggan berkomentar. Menurut dia, tak etis mengomentari Akil secara personal. Namun yang patut dicermati adalah banyaknya anggota partai politik yang menjadi anggota Mahkamah Konstitusi bisa mempengaruhi keputusan yang diambil MK. “Harusnya kalau mau jadi hakim konstitusi vakum dulu dari partai politik selama lima tahun,” kata Refly.

    Refly pernah menyebut Akil Mochtar menerima uang Rp 1 miliar dalam bentuk pecahan dolar AS dari Bupati Simalungun, JR Saragih. Selain itu dalam kasus sengketa pemilu kepala daerah Merauke, dia diduga menerima Rp 20 M.

    Pernyataannya itu didasarkan pada laporan tim investigasi dugaan makelar kasus MK yang dipimpinnya. Namun pernyataannya itu dibantah langsung oleh Akil. Disinggung mengenai hal itu, Refly yang juga pernah menjadi staf ahli MK tersebut mengatakan bahwa dia pernah tahu sendiri bagaimana permainan uang di MK. “Saya pernah rasakan dan dapat informasi tentang adanya permainan uang di MK, nah, dari situ saya bisa mengambil kesimpulan waktu itu.”

    Rabu, 2 Oktober 2013, sekitar pukul 22.00 WIB, penyidik KPK menangkap lima orang dalam operasi tangkap tangan. Mereka adalah Ketua MK Akil Mochtar, anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Golongan Karya Chairunnisa, Bupati Gunung Mas Hambit Bintih, Dhani dari swasta dan seseorang berinisial CN.

    FAIZ NASHRILLAH

    djamintan d pakpahan
    Yesterday at 7:17 am
    Saya setuju dgn pendapat saudara Refly Harun, pastilah Akil Mochtar tidak sendirian melakukan tindakan yg tidak terpuji tsb. Karena biasanya keputusan MK harus terdiri dari beberapa orang Hakim MK, jadi tugas KPK adalah mengungkap siapa2 lagi Hakim MK yg terlibat, minimal KPK harus memanggil Hukim2 pemutus kasus Lebak dan Gunung Mas, mudah2an salah satunya adalah hakim MK yg suka ber-koar2 itu.


    http://www.tempo.co/read/news/2013/10/03/078518729/DPR–Curiga-Praktek-Suap-MK-Sejak-3-Tahun-Lalu

    DPR Curiga Praktek Suap MK Sejak 3 Tahun Lalu
    Kamis, 03 Oktober 2013 | 12:56 WIB


    Gede Pasek Suardika. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Demisioner Komisi Hukum dan HAM Dewan Perwakilan Rakyat, Gede Pasek Suardika, mengatakan parlemen sudah mencurigai adanya permainan di Mahkamah Konstitusi sejak lama. Kecurigaan muncul ketika tiga tahun lalu, pakar hukum tata negara Refly Harun membuat testimoni mengejutkan tentang praktek suap di Mahkamah Konstitusi.

    “Setelah itu kami melihat kembali putusan MK terkait sengketa pilkada,” kata Pasek ketika ditemui di kompleks parlemen Senayan, Kamis, 3 Oktober 2013. Komisi Hukum menemukan ada beberapa putusan yang mencurigakan. (Baca : Ketua MK Ditangkap, Mahfud: Pak Akil Mengaku Saja)

    Tanpa menyebutkan nama daerah, Pasek mencontohkan putusan sengketa pemilihan kepala daerah yang bermasalah di Kalimantan Tengah. Saksi yang digunakan di Mahkamah Konstitusi tenyata terbukti memberikan kesaksian palsu. Akhirnya saksi dipidana, tetapi putusan Mahkamah Konstitusi tidak bisa dibatalkan.

    Pasek meminta penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi, Akil Mochtar, kemarin malam, dikembangkan lagi. “MK sifatnya panel. Ini hanya berhenti pada Akil atau juga ke hakim yang lain,” ucap politikus Partai Demokrat. Menurut dia, Mahkamah Kontitusi harus terus diawasi. (Baca : Penangkapan Akil, Penguntit KPK Tak Tidur Dua Hari)

    Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi menangkap Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar dalam operasi tangkap tangan. Selain menangkap Akil, penyidik juga menangkap Wakil Ketua Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat dari Partai Golongan Karya, Chairunnisa, kemarin malam.

    Dua orang itu masuk gedung KPK pada pukul 22.00 WIB. Penangkapan itu dilakukan di dua tempat, salah satunya di rumah dinas di Jalan Widya Chandra III Nomor 7, Jakarta.

    SUNDARI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/10/03/063518570/Akil-Pernah-Dituduh-Terima-Suap

    Akil Pernah Dituduh Terima Suap
    Kamis, 03 Oktober 2013 | 00:21 WIB


    Akil Mochtar. ANTARA/Fanny Octavianus

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar, yang ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi, Rabu, 2 Oktober 2013 malam, pernah dituduh menerima suap dalam kasus sengketa pemilihan kepala daerah tiga tahun silam. Waktu itu, pengacara bupati Simalungun, Refly Harun dan Maheswara Prabandono, mengatakan hakim MK yang menangani kasus gugatan kliennya minta Rp 1 miliar.

    Akil, yang waktu itu menjadi hakim kasus gugatan terhadap Bupati Simalungun Jopinus Ramli Saragih, melaporkannya ke KPK. Pengusutan terhadap kasus dugaan suap itu dihentikan karena tidak ada bukti.

    CORNILA DESYANA


     
  • Virtual Chitchatting 6:04 PM on 2013/10/01 Permalink  

    Mari kita makan donat, tapi… buat dulu

    Bahan yang Digunakan :

    200 gram kentang kukus dan haluskan
    500 gram tepung terigu protein tinggi
    50 gram gula pasir
    11 gram fermipan
    1 sdt garam
    1 sdm susu bubuk
    50 gram margarine
    200 ml air es
    1 butir telur ayam

    Cara Membuat Kue Donut Empuk :

    Campur terigu, kentang, gula pasir, fermipan, susu bubuk dan garam
    Aduk bahan tersebut diatas sambil di tuangi air es sedikit demi sedikit hingga rata.
    Kemudian masukkan telur dan margarine.Uleni adonan sampai kalis.
    Bulatkan adonan kemudian diamkan (simpan) selama 50 menit sehingga adonan menjadi 2x lebih besar.
    Ambil adonan dan timbang masing masing seberat 30 gram.
    Bentuk adonan yang telah ditimbang 30 gram tersebut seperti bola.
    Setelah itu cetak dengan cetakandonut atau cukup dilubangi bagian tengahnya saja.
    Diamkan adonan selama 20 menit lagi.
    Panaskan wajan penggorengan dan goreng sampai matang dan berwarna kecokelatan.
    Angkat dari wajan dan tunggu donut sampai dingin dan baru bunda bisa menghiasi dengan selera bunda.

    http://resep-komplit.blogspot.com/2012/12/resep-dan-cara-membuat-kue-donat-empuk.html


    Bahan yang harus anda persiapakan terlebih dahulu sebelum melanjutkan ketahap lainnya:

    Air es 20 mililiter
    Fermipan 11 Grm
    Gula pasir sekitar 50 Grm
    Margarine 50 Grm
    Kentang yang sudah di kukus dan sudah dihalukan 200 Grm
    Satu sendok teh garam beryodium
    Satu sendok makan (sdm) susu bubuk
    Tepung terigu dengan kandungan protein tinggi 500 Grm
    Telur ayam satu butir saja

    Adapun caranya agar kue donat yang kita buat bisa empuk dan tidak bantat:

    Campur bahan menjadi satu (fermipan, gula pasir, garam, kentang kukus yang sudah dihaluskan, susu bubuk serta tepung terigu)
    Dalam penyampuran bahan-bahan diatas, campur sedikit sedikit, sambil dituangi air es dan aduk hingga semua bahan tercapur merata.
    Lalu campurkan / masukkan telur serta margarine dan Ulenilah adonan sampai benar-benar kalis.
    Setelah adonan jadi, dan kalis, maka langkah selanjutnya bulatkan adonan menjadi satu dan simpan adonan terlebih dahulu kurang lebih selama 50 menit, atau sampai adonan yang anda bulatkan, menjadi 2 lipat bentuk semula.
    Ambil dan timbang adonan jika anda tidak memiliki timbangan dikira kira saja sekitar 30 gram/1buah donat.
    Dan Bulatkanlah adonan menyerupai bola namun sedikit pipih.
    Kemudian setelah di bentuk seperti bola, masukan adonan kedalam cetakkan donut, jika tidak ada cetakan anda bisa melubangi bagian tengahnya.
    Nah setelah di cekak dan berbentuk donat, diamkan lagi selama 20 menit.
    Goreng donat diatas wajan penggorengan yang sudah dipanaskan terlebih dahulu, sampai berubah warna kuning kecoklatan.
    Angkat donat dari penggorengan dan biarkan sampai donut dingin
    Setelah itu anda bisa menghias donat sesuai selera, baik dengan meses, coklat atau dengan toping lainnya.

    http://trik-tips-sehat.blogspot.com/2013/07/resep-cara-membuat-donat.html


    Bahan Utama:

    500 gr tepung terigu
    50 gr susu bubuk fullcream
    1 bungkus / 11 gr ragi instant
    100 gr gula halus
    75 gr mentega
    1/2 sdt garam
    4 butir kuning telur
    100 ml air dingin

    Bahan Pelengkap:

    Gula bubuk
    Cokelat leleh
    atau sesuai dengan keinginan anda

    Cara Membuat:

    Campur tepung terigu, gula, susu bubuk dan ragi instant menjadi satu lalu aduk hingga rata.
    Tambahkan kuning telur dan air dingin, uleni bahan tersebut hingga rata dan setengah kalis.
    Tambahkan mentega dan garam, uleni kembali hingga kalis lalu diamkan sekitar 15 menit.
    Bagi adonan menjadi 12 bulatan adonan. Diamkan selama 20 menit hingga mengembang.
    Setelah adonan cukup mengembang dengan baik, lubangi bagian tengahnyaa dengan jari telunjuk hingga berbentuk cincin.
    Siapkan minyak panas dalam wajan dengan api sedang.
    Masukan adonan yang sudah dicetak ke dalam minyak panas hingga berubah warna menjadi kuning keemasan.
    Angkat adonan yang sudah matang, lalu tiriskan.
    Setelah itu donat yang sudah jadi bisa ditaburi gula bubuk atau hias bagian atas dengan coklat cair atau krim lainnya sesuai dengan keinginan anda.

    Dengan mempraktekkan langkah-langkah seperti diatas, anda akan menghasilkan donat sebanyak 12 buah donat yang siap untuk disajikan.

    http://www.eswete.com/cara-membuat-donat.html


    http://id.she.yahoo.com/resep-donat-brownies-004754128.html

    Resep Donat Brownies
    Bintang Online – Sel, 15 Okt 2013 07:47 WIB

    SELAMA ini kita mengenal keduanya adalah makanan berbeda, donat dan brownies. Bagaimana kalau keduanya dijadikan satu? Ini resep cara membuatnya.

    Bahan:
    * 4 butir kuning telur
    * 2 butir putih telur
    * ½ sendok teh cake emulsifier
    * 125 gr gula pasir
    * 25 gr cokelat bubuk
    * 25 gr tepung terigu
    * ½ sendok teh baking powder
    * 50 gr mentega, lelehkan
    * 50 gr dark chocolate, lelehkan
    * Hiasan:
    * 100 gr dark cooking chocolate, lelehkan

    Cara membuat:
    1. Kocok telur, cake emulsifier, dan gula pasir hingga mengembang. Tambahkan cokelat bubuk, tepung terigu, dan baking powder, aduk rata.
    2. Masukkan mentega dan cokelat leleh, aduk perlahan hingga rata.
    3. Siapkan loyang donat, olesi margarin. Masukkan adonan, kukus selama 20 menit atau hingga matang.
    4. Keluarkan donat dari loyang, hiasi siraman cokelat.

    Hasil: 12 porsi

    (adm)


    http://id.she.yahoo.com/resep-puding-cream-oreo-052305053.html

    Resep Puding Cream Oreo
    Bintang Online – Sab, 19 Okt 2013 12:23 WIB

    Yuk berkreasi dengan biskuit dan buat kue lezat ini.

    Bahan:
    * 1 bungkus agar-agar cokelat
    * 50 gr gula pasir
    * 1 sendok makan cokelat bubuk
    * 800 ml susu cokelat
    * 50 gr dark cooking chocolate, parut
    * 100 gr whipping cream

    Pelapis:
    * 200 gr butter cream siap pakai
    * 200 gr biskuit oreo, hancurkan

    Cara membuat:
    1. Campur agar-agar, gula pasir, cokelat bubuk, dan susu cair, masak hingga mendidih. Masukkan dark cooking chocolate, aduk rata. Angkat dan diamkan hingga suam-suam kuku.
    2. Masukkan whipping cream, aduk rata.
    3. Tuang adonan puding ke dalam cetakan, diamkan hingga mengeras.
    4. Olesi seluruh permukaan puding dengan butter cream, taburi dengan oreo. Sajikan.

    Hasil: 10 porsi

    (adm)


    http://id.she.yahoo.com/resep-donat-tiramisu-051000984.html

    Resep Donat Tiramisu
    Bintang Online – Kam, 28 Nov 2013 12:10 WIB

    SERING beli donat di gerai favorit Anda? Bagaimana kalau sekarang mencoba membuat sendiri. Kami punya Resep Donat Tiramisu yang cantik menggoda.

    Bahan:
    500 gr tepung terigu
    30 gr susu bubuk
    1 sendok teh pasta tiramisu
    100 gr gula pasir
    100 gr margarin
    11 gr ragi (yeast)
    3 kuning telur
    ½ sendok teh garam
    250 ml air

    Isian:
    200 gr whipping cream kocok
    1 sendok teh pasta tiramisu

    Taburan:
    200 gr white cooking chocolate, lelehkan
    1 sendok teh kopi instan

    Cara membuat:
    1. Campur semua bahan, uleni hingga kalis. Bulatkan dan diamkan selama 30 menit.2. Kempiskan adonan, potong dan timbang seberat 50 gr. Diamkan selama 15 menit.3. Tekan sedikit adonan, goreng hingga matang. Angkat dan tiriskan.4. Lubangi sedikit bagian pinggir donat, semprotkan whipping cream ke dalamnya. 5. Celupkan bagian atas donat ke dalam white chocolate, taburi dengan kopi, sajikan.

    Hasil: 15 porsi

    (adm)


    http://id.she.yahoo.com/resep-donat-madu-tabur-oreo-000620705.html

    Resep Donat Madu Tabur Oreo
    Bintang Online – Sen, 2 Des 2013 07:06 WIB

    Donat semacam ini sering kita lihat di gerai-gerai donat terkenal. Bagaimana kalau coba membuat sendiri?

    Bahan:
    500 gr tepung terigu
    30 gr susu bubuk
    100 gr gula pasir
    5 sendok makan madu
    100 gr margarin
    11 gr ragi (yeast)
    3 kuning telur
    1/2 sendok teh garam
    250 ml air

    Taburan:
    100 gr butter cream
    200 gr biskuit oreo, haluskan

    Cara membuat:1. Campur semua bahan, uleni hingga kalis. Bulatkan dan diamkan selama 30 menit.2. Kempiskan adonan, potong dan timbang seberat 50 gr. Diamkan selama 15 menit. 3. Lubangi adonan, diamkan lagi selama 15 menit.4. Goreng donat hingga matang. Angkat dan tiriskan. 5. Oles donat dengan butter cream, taburi oreo.

    Hasil: 15 porsi

    (adm)


     
  • Virtual Chitchatting 2:35 AM on 2013/09/27 Permalink  

    Let’s see what the devious devils speak and yell about
    Jakarta, 02:35 AM 2013-09-27

    OC Kaligis: Etika Moral dan Integritas Dasar Pemberantasan Korupsi
    Amien Rais: Di Era Jokowi, Solo Termiskin di Jawa Tengah
    Pendukung Jokowi Sarankan Amien Rais Periksa Kejiwaan ke Psikolog
    Boni Hargens: Amien Rais Profesor yang Memalukan!
    Dirjen Pemasyarakatan Dicari yang Berintegrasi Tinggi


    http://id.berita.yahoo.com/oc-kaligis-etika-moral-dan-integritas-dasar-pemberantasan-172729982.html

    Ibnu S
    Kalau tak ada koruptor, siapa yang sanggup bayar mahal pengacara?

    OC Kaligis: Etika Moral dan Integritas Dasar Pemberantasan Korupsi
    TRIBUNnews.com – 1 jam 46 menit lalu

    Laporan Wartawan Tribun Manado, Christian Wayongkere

    TRIBUNNEWS.COM, MANADO – Otto Cornelis Kaligis angkat bicara, mengenai kasus korupsi yang marak menghiasi layar kaca, serta halaman media massa daerah dan nasional.

    Sang pengacara sempat menyentil iklan antikorupsi Partai Demokrat, untuk Pemilu 2009 silam.

    “Ketika orang mengatakan, ‘Katakan tidak kepada korupsi’, korupsi justru menjadi-menjadi. Ini sangat menyedihkan. Tentu kita mengharapkan ada perubahan,” kata OC Kaligis ketika diwawancarai Tribun Manado, usai menghadiri kegiatan orientasi calon anggota DPRD provinsi dan kabupaten/kota Partai Nasdem Sulut di Hotel Aryaduta Manado, Rabu (25/9/2013).

    ‘Katakan tidak pada korupsi’ merupakan tagline iklan Partai Demokrat. Iklan itu dibintangi mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum, mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Malarangeng, dan anggota DPR Angelina Sondakh.

    Anas dan Andi kini ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK untuk kasus proyek Hambalang. Sedangkan Angelina Sondakh sudah divonis dalam kasus suap Wisma Atlet.

    Kaligis, dalam pembicaraan singkat di dalam lift hotel, menekankan penanganan korupsi secara khusus pada tiga eleman, yakni adil, makmur, dan Pancasila.

    Menurutnya, dasar pemberantasan tindak pidana korupsi adalah etika moral dan integritas. Tanpa itu, korupsi akan tetap ada.

    “Kita harus konsisten dan jangan menjadi orang yang oportunistis, sebentar ke sana sebentar ke sini,” kritiknya.

    Mengenai langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangani kasus-kasus korupsi hingga harus turun langsung ke daerah-daerah, Kaligis menilainya sebagai hal positif, untuk membersihkan korupsi di segala bidang.

    “Kalau A bilang A, B bilang B,” ucapnya.

    Sebagai praktisi hukum, ia berharap praktisi hukum di Indonesia bisa terus belajar, bila perlu hingga ke internasional.

    “Ini agar hukum bisa ditegakkan, karena kita negara hukum. Dalam UUD pasal 1 ayat 3 sudah jelas, dan itu wajib,” ujar Ketua Mahkamah Partai Nasdem. (*)


    http://id.berita.yahoo.com/hasil-penelitian-gunung-padang-akan-gemparkan-dunia-144838449.html

    “Hasil Penelitian Gunung Padang Akan Gemparkan Dunia”
    TEMPO.CO – Rab, 25 Sep 2013

    TEMPO.CO, Cianjur- Tim Terpadu Riset Mandiri (TTRM) segera mempublikasikan hasil penelitian Situs Megalith Gunung Padang di Desa Karyamukti Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Pemaparan hasil temuan tersebut akan diumumkan di depan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Pemerintah Kabupaten Cianjur.

    “Hasil penelitian terhadap Situs Gunung Padang itu akan menggegerkan dunia,” kata Staf Khusus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana Alam, Andi Arief, saat dihubungi melalui telepon seluler, Rabu 25 September 2013. Menurut dia, penelitian sudah selesai dan tinggal memaparkan kepada Presiden.

    Untuk itu, Andi meminta kepada seluruh warga Kabupaten Cinjur, agar tidak terprovokasi dengan isu-isu miring yang bermaksud mengadu domba. “Yang terpenting hasil penelitian ini membawa manfaat besar untuk rakyat Indonesia, terutama warga di Kabupaten Cianjur,” bebernya.

    Menurut dia, warga Kabupaten Cianjur lebih baik mempersiapkan diri untuk mendapatkan kunjungan besar dari wisatawan lokal dan maupun dari berbagai negara di dunia ini. “Kami yakin sekelompok orang yang tidak puas dengan penelitian Gunung Padang akan sadar dan berbalik mendukung,” kata Andi Arif.

    Meskipun sekelompok orang berupaya menghentikan penelitian terhadap Gunung Padang, kata Andi, hal itu bukan bentuk melawan instruksi Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono. SBY memang sempat menegaskan penelitian terhadap Gunung Padang harus tuntas tahun ini.

    Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Cianjur, Tedi Artiawan, menanggapi positif hasil penelitian situs Gunung Padang. “Kami menyarankan agar Gunung Padang menjadi salah satu budaya yang dapat diketahui bukan hanya oleh rakyat Indonesia, tapi lebih mendunia, dan ini sebuah kebanggan bagi Pemprov Jabar, dan Pemkab Cianjur,” kata dia.

    Menanggapi isu penghentian penelitian, menurut Tedi, jangan ditanggapi berlebih. Penelitian itu sudah sesuai prosedur. “Saat pemaparan kepada Presiden, Pemkab Cianjur akan menjadi tamu undangan untuk mengetahui hasil penelitian tersebut,” ujarnya.

    DEDEN ABDUL AZIZ

    Gideon Ardy
    jangan terlalu dini lah publikasi seperti itu, nanti malu kalau ditertawakan sama dunia. ingat kasus blue energy, presiden kita ini emang perlu diberi masukan yg tepat, jangan sampai seperti kasus Sun Pyramid di bosnia, gunung diklaim sebagai piramida terbesar dunia. ujung2nya malah dikecam komunitas internasional karena kebohongannya, hanya demi mengangkat rating sebagai tempat wisata. lihat saja di youtube, geolog gunung padang bicara seolah dirinya arkeolog. batu columnar join basalt dikondisikan sebagi bagian dari turap punden berundak.. coba deh searching keyword “Columnar Joint Basalt” di google, banyak sekali contoh batu yang seolah interlocking membentuk seperti paving stone buatan manusia. dua tim peneliti dar dua kementrian yg berbeda sudah bilang bahwa gunung itu asli alamiah, namun sepertinya tim yang terakhir ini memasukkan metode klenik dan penerawangan2 khusus juga. :))

    ~One~
    Biasanya ada gula, ada semut…jika Gunung padang ini memang sehebat Piramida Mesir, kenapa para arkeolog asing itu pada ga datang meneliti situs sejarah ini ya?

    Dewi
    Situs Megalith Gunung Padang di Desa Karyamukti Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur, Jawa Barat umurnya lebih tua dari Piramida Mesir..so lebih duluan ada lho…hebat euy!!!

    Gusty
    tanggapi dengan positif. . jangan dengan primitiff. . .

    Bambang
    ah paling nanti seperti pupuk hijau, padi unggul dan motor tenaga air yang dulu. gobloknya si by mau dikibuli.

    Johny
    PROGRAM MERCUSUAR……., BELUM APA-APA SUDAH BERKOAAAAR. KODOK DALAM TEMPURUNG

    rasyid123
    harus selesai tahun ini?? buat pencitraan tahun depan ye???

    JOKOLOR
    Peradaban Sunda yang Mendunia, tidak hanya peradaban Mesir, peradaban Aztec, peradaban Sumeria.

    imut2
    belum – belom udah nyombong apa seh yg hebat disana kok sebegitunya dikau manusia pada nyombong

    Van
    Dewanya orang sunda adalah Sang Hyang Tunggal (Animisme monoteis). Makanya di tanah sunda banyak kata Para-Hyang-an, Sang Hyang Tikoro, Sembah Hyang, Indi Hyang, Puspa Hyang, Tai Hyang, Nga-Hyang dan lain-lain. Kalau Agama Sunda wiwitan itu menyembah Salaka Domas( orang badui).


    http://id.berita.yahoo.com/amien-rais-di-era-jokowi-solo-termiskin-di-072730946.html

    Prasetiandy
    Dulu waktu Soeharto berkuasa, bisanya mingkem doang. Giliran Soeharto digulingkan, dompleng nama mahasiswa yang ikut demo agar dikira dia penggerak reformasi. Pengecut berbulu serigala…….

    Rakyat
    AMIN RAIS itu seorang yang kecewa karena adiknya sendiri ngejago walikota solo engga ada yang milih..! dendamnya dibawa mati..! apalagi anaknya maju sbg wakil rakyat tdk dapat suara rakyat..! malu ah ..kalau bicara nyindir jokowi..!

    mr
    SIRIK TANDA TAK MAMPU

    Chandra
    mbah…..mbah….. udah pikun ya………?

    gemblung
    Terus di era amin rais hasilnya apa ? perasaan udah 2 kali nyapres gak ada yang pilih tuh..karena rakyat udah tau yang namanya mbah amin rais itu omdo. Dari kemarin gak ngemeng apa apa tau tau..ada orang yang punya popularitas kog terus keluar omongan negative nya. ada apa ? dibayar berapa itu sama capres lain ?

    king
    damn you Rais….anda jauh dibandingkan Jokowi…. dasar penjilat pantat foke

    Beta meRakyat
    Profesor, guru besar…, sayang celotehnya masih kayak anak TK, apa dah kembali ke anak2 kali, kasihan…….

    Pengguna Yahoo!
    Solo termiskin di Jawa Tengah? yang bener aja Mbah…. kalo desa2 yang belum ada infrastructure memadai gitu loe bilang kaya?
    saya setuju pendapat jangan memilih Jokowi karena popularitas semata… tapi alasanmu tidak tepat dengan berbicara solo sebagai kota termiskin di Jawa Tengah.. point si embah dari bicara ttg tidak memilih Jokowi karena popularitas menjadi ‘Sirik tanda tak mampu’…. Jokowi dikenal karena kinerjanya .. kinerja oke baru dia populer… Saya setuju mungkin Jokowi bukan capres ideal untuk 2014… tapi adakah yang lebih mendekati ideal? Mau nyapres lagi Mbah?? …. nunggu 2024 aja Mbah…..

    Wir
    Min min…gimana dgn yg bikin sengsara rakyat korban Lapindo……..itu jg nyapres, lu sorot dong Min….prestasinya lbh parah lg, reputasinya sih konglomerat , Min….
    Ga usah sirik, apalg dengki, min…

    zaynal
    insaf aja itu lebih baik amin ini, umur udah uzur jangan menyisakan hal yg tidak terhormat semakin sering di serang, jokowi smakin melonjak pamornya.

    Amien Rais: Di Era Jokowi, Solo Termiskin di Jawa Tengah
    TRIBUNnews.comTRIBUNnews.com – Rab, 25 Sep 2013

    Laporan Wartawan Tribun Jateng, Suharno

    TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG – Penilaian kritis Amien Rais terhadap Joko Widodo atau Jokowi mengundang perhatian dan komentar, tak terkecuali di social media.

    Facebook Page Tribunnews.com kebanjiran komentar terhadap pernyataan Amien Rais tersebut.

    Tribunnews.com memberitakan, Amien Rais, tokoh utama Muhammadiyah dan mantan Ketua Majelis Pemusyawaratan Rakyat (MPR), berbicara soal Jokowi ketika berbicara dalam kuliah umum Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Jawa Tengah, Selasa (24/9/2013).

    Amien Rais menghendaki rakyat memilih calon presiden karena kinerjanya, bukan karena popularitasnya semata.

    Mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu menyebut bekas Presiden Filipina Joseph Estrada. Dalam beberapa hal, Jokowi sama saja dengan Estrada. Keduanya terpilih menjadi pemimpin karena popularitasnya.

    Estrada terpilih sebagai presiden dalam pemilu demokratis Filipina, sedangkan Jokowi terpilih menjadi Gubernur DKI Jakarta mengalahkan incumbent, Fauzi Bowo.

    “Joseph Estrada setiap malam kerjanya hanya mabuk, dan dia dipilih hanya berdasarkan popularitasnya,” ujar Amien.

    Amien juga berharap Indonesia tidak memilih Jokowi sebagai presiden pada 2014, hanya karena popularitasnya.

    “Jokowi memang tidak separah Joseph Estrada, tapi jangan memilih dia karena popularitasnya saja,” imbau Guru Besar Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta.

    Amien menuturkan, saat dipimpin Jokowi, Solo merupakan salah satu kota termiskin di Jawa Tengah.

    “Daerahnya masih banyak yang kumuh, hanya Slamet Riyadi saja yang bagus, tapi Jokowi malah dinobatkan sebagai wali kota nomor tiga terbaik di muka bumi, mungkin hanya karena popularitas,” sindirnya.

    Komentar Amien Rais itu mengundang kritik dari pembaca melalui Facebook Page Tribunnews.com.


    http://id.berita.yahoo.com/pendukung-jokowi-sarankan-amien-rais-periksa-kejiwaan-ke-033145946.html

    Giyanto
    Yang MABUK itu AMIEN MRINGIS,,,gara-gara stressss gak jadi presiden,,,mending si Amien jadi ganjal truk aja,,,jiwanya agak SAKIT dari dulu,,,pingin mabuk minum aja BAYGON mien,,,daripada bathinmu kesiksa karena ambisimu jadi PRESIDEN kagak kesampaian sampai mati gak bakalan MIEN!!!!!!!!…profesor mental KAMPRETTTT,,,,memalukan UGM aja,,,padahal satu alumni UGM juga,,,pikun tenan SENGKUNI Amien,,

    Proaldi
    aku dulu suka sama partai PAN.sekarang gara gara amin rais kayak anak kecil.sekarang aku jadi benci ma Pan.

    Yohan
    Sekalian tes urin barangkali lg terpengaruh alkohol berat wkwkywkwkwkw

    Yohan
    Ingat itu cuma poling masyarakat aja, di jd gubernur dki karna pilihan bukan karna maunya dia, lagian warga solo juga enjoy2 aja, makanya liat hasilnya dolo gk sah bnyk bacot lah, klo hasilnya bisa lbh baik baru disanjung2 , tapi aminya langsung kebakaran jenggot hhaha……dah min min gk presiden kok dia santai cep cep cep…….

    GKJ
    saya akan memaklumi pernyataan Pak Amin kalo dia sebagai pengamat atau rakyat biasa, tapi dia kan punya partai PAN namanya. Jadi orang2 PAN sudah menjelekkan partai lain PDIP karena Jokowi kader PDIP, jadi sudah ngak sehat lagi kalo caranya begini.

    Atex
    iri dengki jahil metakil,,,,itu yg ada di hatimu,,,,,mklum udah tua bro,,,dasar aminrakus

    asep
    jelema sarap di titah mere kuliah umum,nya bisa-bisa kabeh jd sedeng

    Nazar
    jadi menurut loe harus pilih siapa badut tua ??? milih anak buah loe si Hatta ???? mimpi kaleee, apa prestasinya dia ?????

    Jimny
    Coba tanya ke Undip, mengundang Amin rais sbg dosen / dosen tamu karena ilmunya atau krn popularitasnya?

    Hartono Sarbini
    ……………….ar ………….????…………….sdh dikonci sama hr………………sekarang meronta ronta nggak karuan ……………semua orang salah dimata dia …………meronta ronta terus sampai cape sendiri dan akhirnya akan loyo dan diam kayak orang jompo……………..coba aja perhatikan ………………………

    Pendukung Jokowi Sarankan Amien Rais Periksa Kejiwaan ke Psikolog
    TRIBUNnews.com – 15 jam yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM – Relawan Jokowi, Daryanto Bended, menilai mantan Ketua MPR Amien Rais mengalami konflik antara kontruksi berpikir ilmuwan dan politisi. Daryanto juga menganjurkan Amien Rais agar secepatnya berkonsultasi ke psikolog.

    Pernyataan Daryanto tersebut disampaikan menanggapi pernyataan Amien Rais yang menyamakan Jokowi dengan mantan Presiden Filipina Joseph Estrada. Menurut Amien, Jokowi dan Estrada sama-sama dipilih karena popularitasnya dan bukan karena prestasi.

    Hal itu disampaikan Amien saat memberi kuliah umum di hadapan ratusan mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip), Semarang, Jawa Tengah, Selasa (24/9).

    Amien mengatakan, Estrada terpilih sebagai presiden karena popularitasnya sebagai bintang film di Filipina. Namun, kata Amien, Estrada hanya bertahan beberapa bulan memimpin Filipina setelah digulingkan melalui kudeta dan digantikan oleh Gloria Macapagal Arroyo.

    “Joseph Estrada setiap malam kerjanya hanya mabuk-mabukan, dan dia dipilih hanya berdasarkan popularitasnya,” ujar Amien.

    Ia berharap Indonesia tak memilih Jokowi sebagai presiden pada Pemilihan Presiden 2014 hanya karena popularitasnya. “Jokowi memang tak separah Joseph Estrada, tapi jangan memilih dia karena popularitasnya saja,” kata Amien.


    http://id.berita.yahoo.com/boni-hargens-amien-rais-profesor-yang-memalukan-034534458.html

    ROBINHOOD
    Maklum Amien Rais yang dulu ambisius jadi presiden ternyata gagal, frustrasi jadi pikirannya udah kalut, ucapannya ngelantur ga kontrol (memang sudag sinting dia), tambah lagi idenya agar jokowi mendampingi Hata rajasa ditolak.

    Edy
    Masa profesor Ngegosib……..Berarti UGM salah angkat Guru Besar Donk!!!!

    garbo
    sing penting kerjane bukan omongane

    PENGEMBARA TIM-TENG
    Amin rais PROFnya hrs di pertanyakan…atau periksa kejiwaan…mulutnya berkoar2 terus..kayak ruhut banyak sampahnya.

    IRIT NASI
    Estrada sesudah minum pasti mabuk ………….kalau amin rais minum nggak minum tetap mabuk

    ridwan
    Amien Rais WAKTU JADI KETUA MPR PRESTASINYA APA ?
    SBG POLITIKUS, DIA GAK LEBIH DARI SEORANG PROVOKATOR, PEMECAH BELAH, MUNAFIK, DAN ASBUN…LEBIH BAHAYA DARI KORUPTOR.

    ROBINHOOD
    Maklum Amien Rais yang dulu ambisius jadi presiden ternyata gagal, frustrasi jadi pikirannya udah kalut, ucapannya ngelantur ga kontrol (memang sudag sinting dia), tambah lagi idenya agar jokowi mendampingi Hata rajasa ditolak.

    peace maker
    UGM hati-hati profesor anda kena kasus nanti …spt ITB….

    Budi
    Boni Hargens: Amien Rais Profesor yang Memalukan !
    BUKAN HANYA MEMALUKAN SAJA,DENGAN MEMBERI MATA KULIAH YG SALAH,SAMA HALNYA BIKIN RENDAH MUTU DARI MAHASISWA ITU SENDIRI….?…!

    mochamad
    saya atas nama umat islam mohon maaf yang sebesar”nya atas perilaku saudara seiman saya. y mohon dimaklumin karena saudara saya kan sudah tua jadi sifat dan sikapnya sudah kayak anak kecil lagi..

    Boni Hargens: Amien Rais Profesor yang Memalukan!
    TRIBUNnews.com – 15 jam yang lalu

    TRIBUNNEWS.COM – Ketua Majelis Pertimbangan Partai Amanat Nasional, Amien Rais, kembali melontarkan komentar kontroversial terhadap gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, yang digadang-gadang banyak kalangan untuk menjadi calon presiden di Pemilu 2014 nanti.

    Menurut Amien Rais, Jokowi memiliki kesamaan dengan mantan Presiden Filipina, Joseph Estrada dalam hal popularitas. Menurut Amien, Estrada dan Jokowi dipilih rakyat karena sama-sama populer.

    Hal itu disampaikan Amien saat memberi kuliah umum di hadapan ratusan mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip), Semarang, Jawa Tengah, Selasa (24/9).

    Menanggapi komentar Amien Rais itu, pengamat politik Boni Hargens menilai Amien Rais yang seorang profesor, ternyata tak memiliki logika berpikir yang cerdas, karena menyamakan Jokowi seperti Estrada.

    Boni mengatakan, Jokowi bukanlah Estrada yang populer sebagai bintang film sebelum terpilih menjadi Presiden Filipina. Menurut Boni, Jokowi populer karena memiliki kepribadian yang baik dan berprestasi.

    Karena itu, menurut Boni, pernyataan Amien yang dilontarkan di Universitas Diponegoro, Semarang tersebut merupakan bentuk pembunuhan karakter yang tak masuk akal. “Memalukan ucapan itu keluar dari mulut seorang profesor,” kata Boni.

    Sedangkan Jokowi sendiri mengaku tak ingin berpolemik menanggapi kritik Ketua Majelis Pertimbangan Partai Amanat Nasional (MPP PAN), Amien Rais. Jokowi justru menanggapi ucapan Amien yang menyebut dirinya hanya mengandalkan popularitas seperti mantan Presiden Filipina, Joseph Estrada dengan santai.

    “Saya dibandingkan dengan Joseph Estrada? Ya, jelas saya lebih ganteng, dong. He… he… he…,” ucap Jokowi kepada wartawan berkelakar di Balai Kota Jakarta, Rabu (25/9/2013).

    Menurut Jokowi, tak ada positifnya (bung waktu) dirinya menanggapi kritik mantan ketua MPR itu. Jokowi memilih melaksanakan tugasnya dengan baik. “Enggak ngerti saya soal popularitas-popularitas. Urusan saya cuma kerja,” ujar Jokowi.


    http://id.berita.yahoo.com/dirjen-pemasyarakatan-dicari-yang-berintegrasi-tinggi-173802427.html

    Dirjen Pemasyarakatan Dicari yang Berintegrasi Tinggi
    Antara – 1 jam 19 menit lalu

    Jakarta (Antara) – Ketua Panitia Seleksi Direktur Jenderal Pemasyarakatan, Denny Indrayana, mengatakan kandidat yang terpilih harus memiliki integritas tinggi sebagai penilaian yang paling mendasar.

    Kandidat terdiri dari 10 peserta yang harus melewati tes wawancara terbuka untuk dicecar pertanyaan seputar rekam jejak, terobosan program, dan hal-hal lain terkait persoalan di Pemasyarakatan.

    “Integritas sangat mendasar untuk penilaian. Makanya kami melakukan proses pemilihan dengan wawancara terbuka seperti ini dengan panitia seleksi dari orang-orang kredibel. Harapannya Dirjen Pas yang terpilih memiliki integritas tidak terbeli, kepemimpinan yang kokoh dan kompetensi tinggi,” kata Denny, usai tes wawancara terbuka calon Dirjen Pas hari pertama, di Gedung Kementerian Hukum dan HAM, di Jakarta, Kamisa.

    Denny yang juga merupakan Wamenkum HAM itu memimpin wawancara yang dimulai pukul 09.00 hingga 18.00 bersama anggota Pansel antara lain Rektor UIN Komaruddin Hidayat, Sosiolog Imam Prasodjo, ahli hukum tata negara Saldi Isra, dan mantan penasihat KPK Abdullah Hehamahua. Pihak internal terdiri dari Denny, Sekjen Bambang Rantam, Irjen Agus Sukiswo, Dirjen HAM Harkristuti Harkrisnowo.

    Lelang jabatan ini dilakukan untuk pertama kalinya. Saat ini Dirjen Pas dijabat oleh pelaksana harian (Plh) Bambang Krisbanu. Sementara Dirjan Pas M. Sueb sedang mengambil cuti karena sakit.

    “Poin paling utama sebagai penilaian yaitu integritas. Kompetensi, kepimpinan, itu juga menjadi kesatuan. Bisa bayangkan nggak, ada orang pintar tetapi tidak jujur atau jujur namun bodoh. Jadi kita memilih, orang jujur, pintar, punya kepemimpinan,” ujar salah satu Panitia Seleksi, Imam Prasodjo.

    Ia menambahkan selain kriteria-kriteria tersebut, kesehatan juga penting. “Kesehatan juga menjadi catatan karena ini menunjang kinerja,” tambahnya.

    Pada tes wawancara hari pertama, Panitia Seleksi mewawancara tujuh kandidat antara lain Adrianus Eliasta Meliala, Y. Ambeg Paramarta, Moohammad Ghazalie, Rusdianto, F. Haru Tamtomo, Yon Suharyono, dan Handoyo Sudrajat.

    Tes wawancara terhadap calon Direktur Pemasyarakatan ini dilanjutkan Jumat (27/9) besok dengan tiga calon lain yakni Makmun, Gunarso, dan I Wayan Sukerta dimulai pukul 08.30.

    “Setelah itu Pansel akan gelar rapat untuk memilih tiga nama yang akan kami setor ke Menteri Amir Syamsudin pada Senin (1/10) pukul 09.00,” tambah Denny.

    Patut ditiru

    Rektor Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Komaruddin Hidayat mengatakan tes wawancara yang digelar secara terbuka ini perlu ditiru karena proses pemilihan benar-benar terbuka dan kandidat bisa menunjukkan kapasitasnya apalagi yang menyeleksi juga tidak hanya dari pihak internal.

    “Cara seperti ini dikembangkan di departemen lain. Pansel melibatkan orang luar yang mewakili masyarakat. Sehingga dapat mengindari fitnah serta mengurangi kontrol partai politik,” katanya.

    Imam Prasodjo menambahkan proses ini bisa memicu orang untuk membangun rekam jejak kariernya dengan baik dan profesional.

    “Proses pemilihan ini sangat positif. Ini membangun kultur bahwa rekam jejak menjadi sangat penting. Jadi ini pesan juga kepada birokrat kalau mau masuk ke sebuah pimpinan, dilihat kariernya dari awal. Jadi kalau mau jadi pimpinan, dari awal harus rintis itu semua. Ini kan bagus,” tutur Imam. (ar)


     
  • Virtual Chitchatting 7:56 PM on 2013/09/20 Permalink  

    Are you a leader, a manager, or a political clown?
    by S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, Friday, 20 September 2013 07:56:02 PM

    Beberapa persyaratan seorang pemimpin:
    1. Convicted, committed, and dedicated to the vision, idealism, ideology, job.
    2. Passion enough to others and/or to the job.

    Tipe kepemimpinan menurut fungsionalitas:
    1. problem solver: higher competency.
    2. manajer hubungan industri (labour relations manager): communicative, integrity, konsekuen, inspiring,

    Enam tipe kepemimpinan:
    1. Otokratik.
    2. Militeristik.
    3. Paternalistik.
    4. Kharismatik.
    5. Laissez faire.
    6. Demokratik.

    Pemimpin otokratik menganggap organisasi sebagai milik pribadi. Perlakuan terhadap bawahan bersifat subjektif. Cenderung bersifat tiran, diktator, memaksa, mengancam. Pemimpin tipe ini mengandalkan kekuasaan formalnya yang tidak boleh dilawan oleh bawahannya. Sifatnya yang subjektif membuat pemimpin tipe ini cenderung memiliki harga diri yang tinggi.

    Pemimpin militeristik sangat mengandalkan struktur komando (chain of command) yang formal, menuntut disiplin keras dan kaku, serta tidak menerima kritik dari bawahan.

    Pemimpin paternalistik cenderung bersikap dan bersifat kebapakan yang berlebihan, over-protected, selalu merendahkan bawahan, tidak mau memberikan kesempatan kepada bawahan untuk berkreasi, mengambil inisiatif, dan menetapkan keputusan (penting), khususnya yang bersifat taktis dan terutama yang bersifat strategis.

    Pemimpin kharismatik mengandalkan kepercayaan yang luar biasa yang diberikan para pengikutnya. Beberapa bentuk kepercayaan mencakup taqlid, kepatuhan, kesetiaan, kecintaan, penghormatan, kekaguman. Para pengikut cenderung tutup mata terhadap berbagai alasan dan tindakan pemimpin tipe ini.

    Pemimpin pasar bebas memberikan delegasi yang sangat luas terhadap bawahannya. Tidak ada saran, petunjuk, pengarahan, saran, mekanisme pengawasan dan kontrol. Pemimpin tipe ini cenderung tidak memiliki kekuasaan dan/atau kendali terhadap bawahannya, kecuali bertindak sebagai mercu suar, boneka, wayang. Sifatnya yang plin-plan membuat pemimpin tipe ini mudah dipengaruhi oleh para pembisik. Selain itu, pemimpin tipe ini biasanya memiliki struktur kepribadian yang labil.

    Pemimpin demokratis merupakan varian dan/atau nama lain dari pemimpin pasar bebas. Pemimpin tipe ini cenderung mengagungkan kekeluargaan, persaudaraan, kerjasama, kerakyatan, persatuan, dan segala sesuatu yang bersifat normatif dan pasti semu. Normatif yang patronik dan sangat subjektif.

    higher subjectivism.
    don’t put yourself higher than me.
    tulak batundo (plin-plan).
    pushy and pussy.
    fait accompli
    inconsistent

    Referensi:
    Herry Maridjo, Pemimpin dan Kepemimpinan Intelektual: Antara Teori dan Harapan, dalam Antonius Budisusila, (ed.), Rakyat, Pendidikan, dan Ekonomi: Menuju Pendidikan Ekonomi Kerakyatan, Penerbit Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, 2009; hal.123-147.

    Definisi asal-asalan tentang kepemimpinan dan macamnya

    http://mayachitchatting.wordpress.com/2013/04/19/definisi-asal-asalan-tentang-kepemimpinan-dan-macamnya/

     
  • Virtual Chitchatting 1:05 PM on 2013/09/18 Permalink  

    baburu handaknya ka rimbo, indak ka padang nan data
    S3ra Sutan Rajo Ali
    Jakarta, 01:05 PM 2013-09-18

    kok ka pai baburu, pai lah ka rimbo atau ka hutan, jan pai ka padang nan data.
    nan ado di padang data itu nan ado cuma mancik jo bilalang.

    di rimbo tu banyak nan bisa diburu.
    indak taetong nan bisa diburu.
    tamasuak kijang nan alah lapeh sabalunnyo ka rimbo.

    kok ka pai mancari ilmu jo pengetahuan
    jadikan alam nan takambang jadi guru

    jan mancari guru untuak mandapek ilmu
    ilmu jo pengetahuan guru itu terbatas

    guru banyak nan lupo
    guru banyak nan sasek
    guru banyak nan indak bakarilahan
    guru banyak kandaknyo

    ka yaman si munzir almusawa mancari guru
    ka yaman seharusnya si munzir almusawa mancari ilmu
    ka yaman si munzir almusawa mancari ilmu
    ka saudi seharusnya si munzir almusawa mancari ilmu

    banyak nan sasek di yaman
    duo namo sasek lai ado tasurek di quran
    abrahah jo ratu balqis (queen sheba)

    sasek lah tibonyo si munzir almusawa
    hadits dhaif jadi sahih
    hadits sahih jadi bathil

    pai maminta ka kuburan
    pai maminta ka urang nan alah mati
    pai maminta ka bangkai nan alah dikubua


    http://id.wikiquote.org/wiki/Berguru_ke_padang_datar,_dapat_rusa_belang_kaki

    Berguru ke padang datar, dapat rusa belang kaki
    Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi

    Artinya:
    Jika melakukan sesuatu tidak boleh tanggung-tanggung/setengah-setengah

    http://id.wikiquote.org/wiki/Berguru_kepalang_ajar,_bagai_bunga_kembang_tak_jadi

    belajar hendaknya bersungguh, jangan hendaknya kepalang tanggung


    http://mindamind.wordpress.com/2011/06/30/kepalang-ajar-yang-tersurat-yang-tersirat/

    Kepalang Ajar: Yang Tersurat, Yang Tersirat

    30/06/2011

    i

    Secara peribadi, saya fikir amanat pada tahun ini, begitu padat dan tepu dengan makna. Ada yang tersurat, ada yang tersirat. Dalam lunak kias kata-kata, terselit unsur ketegasan pada nada. Tanpa sebarang kompromi.

    Strong words are selectively used, to address certain long over-due issues. Sebagai misal, kata-kata yang begitu menusuk seperti ôkecerewetanö, ôprofesor kangkungö, etc. Seriously, you wouldnÆt use this kind of BIG words under normal circumstances.

    Obviously, all these strong words do carry some REAL big messages. Yang sesetengahnya sudah lama tertangguh.

    ii

    Amanat yang panjang itu, di mana perdu mahu berpegang, dan di mana pula dahan mahu berpayung? Saya fikir persoalan ini berlegar-legar dalam minda kebanyakan orang. Bahkan, dalam sembang kedai kopi saya dengan beberapa rakan kerja, tanda-tanya begitu turut bercempara.

    Pada hemat saya, sangat mudah untuk disusuri di mana letaknya perdu dan dahan. Asas kepada keseluruhan amanat itu terungkap dalam lima agenda yang digariskan dengan tersurat: akademik, universiti, penyelidikan, pelajar dan kualiti.

    Ini adalah perdu yang perlu dipegang.

    iii

    Di mana pula dahan tempat berpayung? Yang ini, dilahirkan dengan lebih tersirat. Payung tempat berteduh dimaktubkan dalam pantun penutup:

    Berburu ke padang datar,

    Dapat rusa belang kaki;

    Berguru kepalang ajar,

    Bagai bunga kembang tak jadi.

    Serangkap pantun ini, dengan begitu pintar telah mengitlakkan segenap inti amanat. Daripada permulaan kata-kata, sehingga ke titik kesudahannya.

    iv

    Ini adalah pantun tradisional, dipetik dari warisan pemikiran Nusantara lama. Fahaman kebanyakan orang, pengajaran dalam pantun hanya diungkap pada baris maksud. Manakala pembayang hanyalah sekadar pelengkap.

    Sebenarnya tidak. Andaian simplistik itu barangkali benar bagi konteks pantun kontemporari. Untuk pantun klasik, keseluruhan rangkap (pembayang dan maksud) masing-masing membawa inti pengajaran. Baris pembayang lazimnya menggalas pengajaran dalam bentuk metafora (perlambangan); manakala baris maksud menzahirkan sesuatu yang lebih eksplisit.

    Ini sesuai dengan budaya masyarakat Nusantara, yang gemar menyampaikan idea yang tajam dengan cara sindiran. Tetapi menerusi bahasa yang berlapis-lapis. Tujuannya? Untuk menyaring sensitiviti.

    v

    Berburu ke padang datar,

    Dapat rusa belang kaki;

    Katakunci yang perlu difahami ialah æpadang datarÆ dan ærusa belang kakiÆ. Padang datar merujuk kepada satu tempat yang bukan saja topografinya landai, tetapi litupan vegetasi juga terhad. Apa yang lazim ada di padang datar? Hanya renek bangkut dan rumput-rumpai.

    Rusa belang kaki ialah sejenis belalang, yang lazim terdapat di padang. Ia bukan merujuk kepada rusa yang kakinya berbelang. Belum ada bukti zoologi yang mengesahkan bahawa ada spesies rusa berbelang kaki di Nusantara!

    Maksud tersirat keseluruhan baris pembayang ini? Jika kita sekadar berburu di padang yang datar dan penuh tumbuhan bangkut, kita hanya akan dapat belalang. What you can do with belalang? You can only feed your chickens. You canÆt even feed your cats, let alone your family.

    Untuk mendapat rusa yang sebenar, kita mestilah datang berburu ke belantara yang tebal dengan hutan rimba.

    vi

    Bagaimana mahu terjemahkan falsafah ini ke dalam konteks organisasi di mana kita bekerja? Maksudnya begini, persekitaran kerja yang sesuai (dari segi kemudahan dan sokongan pentadbiran) haruslah disediakan kalau kita benar-benar mahu æmemburuÆ lima agenda yang digariskan.

    Kalau persekitaran tempat kita berburu hanya æpadang datarÆ, maka yang bakal kita dapat hanyalah æbelalang-belalangÆ dalam lima agenda tersebut. Untuk mendapat daging rusa yang benar-benar lazat dan berkhasiat (daripada lima agenda tersebut), æpadang datarÆ itu mesti ditukar menjadi rimba belantara.

    Dalam kata lain, kita tidak boleh mengharap untuk melahirkan penyelidik bertaraf dunia kalau kemudahan akses kepada informasi/ilmu (misalnya, sistem IT) masih lagi bertaraf kampung atau mukim. Ini hanya satu contoh, untuk memudahkan pemahaman. Ada banyak lagi contoh-contoh yang sewaktu dengan ini.

    vii

    Berguru kepalang ajar,

    Bagai bunga kembang tak jadi.

    Berguru kepalang ajar maksudnya æbelajar sekadar alang-alang atau main-mainÆ. Bunga kembang tak jadi adalah kiasan kepada sesuatu yang æcantik dan berhargaÆ, tetapi kecantikan dan nilainya merudum kerana potensinya gagal berkembang secara optima.

    Maksudnya, dalam konteks tugasan hakiki kita di menara gading kebanggaan rakyat Sabah ini, kita semua haruslah berguru dan belajar bukan secara alang kepalang. Misalnya, kalau mahu belajar bagaimana mendapat geran penyelidikan û jangan hanya sekadar mengangkang dalam bilik masing-masing. Kemudian baca garispanduan yang dikirim menerusi talian. Kemudian lagi, terus gasak isi borang permohonan penyelidikan.

    Itu namanya belajar kangkang-kangkang, separuh hati. Sekadar alang-alang. Bukan belajar dengan ketekunan yang tinggi. If you really want to learn, push yourself beyond the books and papers. Give yourself the opportunity to experience things for real. Jadi, rajin-rajinlah datang taklimat, bengkel dan diskusi tentang penyelidikan. Rajin-rajin juga berbincang dengan rakan-rakan sepenyelidik.

    viii

    Ya, itu hanya contoh kosmetik. But I just want to illustrate my point. The problem with most of us, we are lazy to learn things æfor realÆ. Hanya main baca-baca saja. Tidak ada pertimbangan budi-bicara, dan tidak mahu berfikir di luar kotak. Iaitu pada konteks sebenar di mana realiti itu beroperasi.

    Jika kita berguru kepalang ajar, maka lima agenda yang digariskan itu juga hanya akan jadi bunga-bunga yang kembang tak jadi. Bayangkan rupa bunga-bunga yang kembang tak jadi: kecut kelopak, lisut tangkai dan harum pun terkemut-kemut tidak ke mana.

    Angin yang limpas pun, tidak sudi mahu sebarkan semerbaknya ke seluruh desa.

    Ya begitu juga, kaum intelek harta negara tidak akan menjadi æharta negara yang berhargaÆ û kalaulah ia tidak menjadi bunga yang cukup kembang.

    Nota: Ini adalah catatan refleksi diri, sebagai peringatan kepada diri yang selalu alpa. Ini bukan ceramah sivik untuk orang lain.


    http://drh.chaidir.net/?aksi=baca&id=170

    Berburu ke Padang Datar
    Riau Pos 26 September 2011

    Berburu ke padang datar
    Dapat rusa belang kaki
    Berguru kepalang ajar
    Ibarat bunga kembang tak jadi

    Sejatinya, pantun pusaka itu selalu didedikasikan kepada guru, dan peringatan bagi murid. Gurulah yang mengajari murid tulis baca, tak peduli apakah setelah besar sang murid sukses jadi camat, bupati, walikota, gubernur, pengusaha, atau bahkan jadi presiden sekali pun. Semuanya berangkat dari bangku sekolah.

    Dalam skala yang lebih luas, berguru sesungguhnya tak hanya di bangku sekolah. Berguru juga bisa dari pengalaman, bahkan ada ungkapan, pengalaman adalah guru terbaik. Pengalaman pihak lain, baik atau buruk bisa dicontoh. Tetapi lazimnya, pengalaman baiklah yang ditiru, pengalaman buruk dijadikan pelajaran. Kita juga bisa belajar dari kesalahan-kesalahan sendiri. Orang-orang bijak sering mengingatkan, keledai saja tak pernah terjerumus ke lubang yang sama untuk kedua kalinya. Padahal keledai telah diberi stempel dungu.

    Pemilihan Walikota Pekanbaru 2011 telah memberi banyak pelajaran yang berharga bagi masyarakat kita pada umumnya. Kita ingin menyontoh demokrasi di Negara maju yang telah memberi kesejahteraan bagi rakyatnya. Kenapa demokrasi? Karena menurut Churchill belum ditemukan sistem lain yang lebih baik. Tapi karena kita berguru kepalang ajar, maka demokrasi kita masih miskin substansi. Banyak lika-liku, tikungan-tikungan tajam, tanjakan-tanjakan terjal, penurunan curam, lereng-lereng licin yang harus kita lalui. Politik hukum pada era otonomi daerah sangat dinamis. Semula kita merasa peraturan perundangan yang ada sudah memadai sebagai sebuah aturan main, tetapi ternyata masih banyak kelemahan dan lubang-lubang kosong yang belum terjamah sehingga mantra yurisprudensi menjadi sebuah pilihan jalan keluar.

    Prof Soepomo benar ketika ikut merumuskan UUD 1945 sesaat menjelang kemerdekaan bangsa kita puluhan tahun silam. Bahwa, tidak menjadi masalah UUD kita disusun secara singkat dan supel, yang penting adalah semangat penyelenggara Negaranya. Kalau semangatnya baik maka negara akan berjalan dengan baik, sebaliknya bila semangat penyelenggara negaranya yang tidak baik, maka serinci apapun UUD disusun, tetap tak akan mampu menjawab permasalahan. UUD 1945 sudah empat kali diamandemen, bahkan amandemen kelima sedang dirancang. Tetapi lihatlah realita dalam masyarakat kita, semakin rinci klausul konstitusi kita, semakin banyak yang terasa kurang. Masalahnya, semangat para penyelenggara Negara kita dari pusat sampai ke daerah, bukan semangat komplementer, saling isi mengisi, tetapi justru semangat untuk mencari celah-celah kelemahan untuk dimanfaatkan bagi kepentingan sempit.

    Pemilukada Pekanbaru 2011, hanyalah masalah kecil dalam sistem ketatanegaraan kita, tetapi banyak sisi-sisi sosio-politik-hukum menarik sebagai kajian akademis untuk memperbaiki sistem yang ada, sehingga demokrasi kita tidak seperti bunga kembang tak jadi.


    http://www.erlangga.co.id/sumber-belajar/96-teks/6968-memahami-unsur-intrinsik-puisi-dan-pantun-b-indonesia-kelas-4.html

    Memahami Unsur Intrinsik Puisi dan Pantun (B. Indonesia Kelas 4)

    PDFPrintE-mail

    Terakhir Update Selasa, 23 Agustus 2011 11:18 Selasa, 23 Agustus 2011 11:07

    Puisi adalah ungkapan pengalaman batin seseorang yang diwujudkan dengan bahasa-bahasa indah, perumpamaan, dan kiasan (sumber: anneahira.com). Puisi biasanya terikat oleh jumlah bait, baris, dan rima (persajakan).

    Unsur intrinsik puisi adalah unsur-unsur pembangun puisi, yaitu
    a. tema: pokok persoalan yang mendasari puisi;
    b. amanat: pesan/nasihat yang ingin disampaikan pengarang;
    c. perasaan penyair: suasana hati penyair saat menciptakan puisi;
    d. nada puisi: sikap kita terhadap persoalan yang dibicarakan.

    Puisi terdiri atas 2 jenis, yaitu
    a. Puisi lama, di antaranya.

    1) Pantun
    Contoh:
    Berburu ke padang datar
    Mendapat rusa belang kaki
    Berguru kepalang ajar
    Bagai bunga kembang tak jadi

    Maksud dan amanat pantun tersebut adalah apabila kita tidak bersungguh-sungguh menuntut ilmu, kita akan rugi karena tidak mendapat apa-apa.

    Contoh pantun berikut adalah pantun keagamaan:
    Kemumu di dalam semak
    Jatuh melayang selarasnya
    Meski ilmu setinggi tegak
    Tidak sembahyang apa gunanya

    Maksud pantun tersebut adalah meskipun kita berilmu tinggi, ilmu tersebut tidak ada gunanya jika kita tidak menjalankan kewajiban sesuai agama kita.

    Contoh pantun jenaka:
    Pohon manggis di tepi rawa
    Tempat Kakek tidur beradu
    Sedang menangis Nenek tertawa
    Melihat Kakek bermain gundu

    Maksud dari pantun tersebut adalah Nenek tertawa geli karena melihat Kakek (meskipun sudah tua), main gundu (kelereng), seperti anak-anak.

    Berdasarkan pantun tersebut dapat disimpulkan bahwa ciri-ciri pantun adalah sebagai berikut:
    (a) setiap bait terdiri atas empat baris;
    (b) setiap baris terdiri atas 8 sampai dengan 12 suku kata;
    (c) baris pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan baris ketiga dan keempat merupakan isi;
    (d) berima (sajak akhir) a-b-a-b.

    2) Syair
    Syair adalah puisi lama yang bentuknya lebih bebas daripada pantun.

    Contoh:
    Titik koma mana yang kurang
    Atau ejaan tiada terang
    Pembaca jangan berhati berang
    Silap dan rua kerap menyerang

    Makna yang terkandung dalam syair di atas adalah pembaca jangan marah jika ada kesalahan dari penulis.

    Ciri-ciri syair di antaranya adalah sebagai berikut:
    a) Setiap bait terdiri atas 4 baris;
    b) Setiap baris terdiri atas 10-12 suku kata;
    c) Bersajak (rima) a-a-a-a.

    Selain syair dan pantun, masih ada karangan puisi lama yang lain, misalnya talibun dan gurindam.

    b. Puisi baru/modern
    Jenis puisi ini tidak terikat pada bait, jumlah baris, ataupun sajak (rima) dalam penulisannya.

    Contoh puisi baru/modern:

    Untuk Penjual Koran

    Sahabat, apalah kau tak pernah lelah
    Seharian berdiri di jalan-jalan
    Dalam hujan dan debu
    Dan asap-asap kendaraan?
    Suaramu menggugah
    Orang yang serbaingin tahu
    ôAda berita apa hari ini?ö
    Seorang pengemis mati tertabrak!
    Mayatnya tergeletak
    Di tengah keramaian lalu lintas kendaraan
    Berkat kau juga
    Kegembiraan para petani
    Dalam memetik hasil panen
    Terima kasih, sahabat, terima kasih

    (Sherly Malinton, Bunga Anggrek untuk Mama, Balai Pustaka, 1981)

    Dari puisi di atas, dapat kita ambil beberapa kesimpulan:
    a) Latar tempat puisi itu adalah jalan raya yang ramai.
    b) Latar waktu puisi adalah sepanjang hari dari pagi hingga sore hari.
    c) Sifat tokoh yang digambarkan si penulis puisi adalah seorang anak yang rajin bekerja.
    d) Amanat puisi itu adalah agar kita menghargai semua orang, termasuk penjual koran karena kita membutuhkan dia.

    Di dalam puisi, terdapat gaya bahasa yang disebut majas. Majas ada beberapa macam, di antaranya sebagai berikut:
    a. Hiperbola adalah gaya bahasa yang melebih-lebihkan sesuatu.
    Contoh: Korban tergeletak dan darahnya membanjiri jalanan.
    b. Personifikasi adalah gaya bahasa yang menerapkan sifat-sifat manusia ke dalam benda.
    Contoh: Hari masih sepi, mentari baru terbangun dari tidurnya.
    c. Metafora adalah majas yang membandingkan satu hal dengan hal lainnya yang memiliki kemiripan sifat.
    Contoh: Tikus-tikus di gedung DPR banyak sekali.
    Engkaulah matahariku.

    Hal yang harus diperhatikan dalam menulis puisi sebagai berikut:
    a. Tentukan pengalaman yang paling menarik untuk dijadikan puisi.
    b. Tulis pengalaman itu ke dalam baris-baris puisi dengan kata-kata yang indah dan padat.
    c. Pilihlah kata-kata yang memiliki makna khas atau konotatif.
    d. Berlatihlah terus-menerus agar menghasilkan puisi yang indah dan menarik.
    e. Publikasikan puisi itu melalui majalah dinding atau media massa.

     
  • Virtual Chitchatting 1:18 PM on 2013/09/17 Permalink  

    The Files of Munzir Almusawa 

     
  • Virtual Chitchatting 1:17 PM on 2013/09/17 Permalink  

    Akhir hidup penyeru beristighatsah dan bertawassul ke kuburan, mayat, tulang tengkorak

    http://news.liputan6.com/read/693553/sebelum-meninggal-habib-munzir-al-musawa-jatuh-di-kamar-mandi

    Sebelum Meninggal, Habib Munzir Al Musawa Jatuh di Kamar Mandi
    Oleh Moch Harun Syah dan Edward Panggabean, Posted: 15/09/2013 22:10

    Liputan6.com, Jakarta : Pimpinan Majelis Dzikir Rasulullah, Habib Munzir bin Fuad Al Musawa, meninggal dunia di usianya yang baru menginjak 40 tahun. Sejak kecil pria kelahiran Cipanas, Cianjur, Jawa Barat itu diketahui memiliki riwayat penyakit asma.

    Orang dekat Habib Munzir, HM Ashraf Ali menuturkan, pria kelahiran 23 Februari 1973 silam itu terjatuh dari kamar mandi sebelum meninggal dunia. Kemudian dia dibawa ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Kencana, Jakarta sekitar pukul 14.20 WIB tadi. 1 Jam kemudian, Habib Munzir pun menghembuskan napas terakhirnya.

    “Dia dipanggil Allah setelah mengalami peristiwa di kamar mandi dan dibawa ke RSCM dan setelah dilakukan pengecekan secara medis, beliau telah tiada telah berpulang ke Rahmatullah,” kata Ashraf di RSCM Kencana, Jakarta, Minggu (15/9/2013).

    “Beliau memang sudah sakit dari dulu. Kalau dulu almarhum memang memiliki asma dari kecil,” pungkas Ashraf.

    Jenazah Habib Munzir tiba di rumah duka sekitar pukul 19.00 WIB. Ribuan jemaah Majelis Rasulullah memenuhi rumah duka di kawasan Pancoran, Jakarta Selatan. Di tengah lantunan doa, isakan tangis membahana. (Ndy)

    Habib Munzir dan Uje, Ulama yang Meninggal Muda http://news.liputan6.com/read/694332/habib-munzir-dan-uje-ulama-yang-meninggal-muda/?related=pbr&channel=n


    http://www.tribunnews.com/metropolitan/2013/09/16/habib-munzir-sempat-jatuh-di-kamar-mandi

    Habib Munzir Meninggal Dunia
    Habib Munzir Sempat Jatuh di Kamar Mandi
    Senin, 16 September 2013 17:18 WIB

    TRIBUNNEWS/BAHRI KURNIAWAN
    Ribuan jemaah Majelis Rasulullah memadati kediaman Almarhum Habib Munzir di Kompleks Liga Mas, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (15/9/2013) malam.

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Habib Nabil bin Fuad Al Musawa kakak dari Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa menuturkan adiknya sempat jatuh di kamar mandi sebelum dilarikan ke rumah sakit. Pada Minggu (15/9/2013) Habib Munzir sudah mengeluhkan badannya tidak merasa fit.

    “Pada jam 8 pagi Habib Munzir masih sehat, namun pada jam 9 beliau (Habib Munzir) minta diurut dan minta istirahat di kamarnya. Lalu pada jam 12 setelah makan siang diketahui jatuh di kamar mandi,” kata Habib Nabil di rumah duka di kawasan komplek Liga Mas, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (16/9/2013).

    Habib Nabil menuturkan, pada saat Habib Munzir jatuh dikamar mandi, adiknya itu telah tidak sadarkan diri. Setelah itu pihak keluarga segera melarikan Habib Munzir ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo.

    “Sesampainya di rumah sakit, dokter memberikan segala macam obat untuk berharap kesembuhan Habib Munzir,” ucapnya.

    Namun takdir berkata lain, Habib Munzir menghembuskan nafas terakhirnya di RSCM sekitar pukul 15.30 WIB. Habib Nabil mengatakan, Habib Munzir memang sudah langganan masuk rumah sakit. Habib Munzir sebelumnya juga menderita penyakit asma.

    “Keluarga pikir Habib Munzir mengalami kambuh pada asmanya, namun takdir berkata beda. Allah memanggilnya,” katanya.

    Penulis: Muhammad Zulfikar
    Editor: Johnson Simanjuntak
    Sumber: Tribun Jakarta


    http://www.tribunnews.com/metropolitan/2013/09/16/habib-munzir-sudah-lama-mengidap-asma

    Habib Munzir Meninggal Dunia
    Habib Munzir Sudah Lama Mengidap Asma
    Senin, 16 September 2013 16:21 WIB

    TRIBUNNEWS.COM/Muhammad Zulfikar
    Ribuan pelayat mengantar jenazah Habib Munzir ke tempat pemakaman umum, Senin (16/9/2013).

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Habib Nabil bin Fuad Al Musawa, kakak Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa menyatakan, sang adik telah lama menderita penyakit asma. Bahkan. karena penyakit asma, Habib Munzir sering keluar masuk rumah sakit.

    “Beliau sudah cukup lama menderita asma kronis,” kata Habib Nabil di rumah duka, di kawasan kompleks Liga Mas, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (16/9/2013).

    Habib Nabil menuturkan, sebelum meninggal di RSCM kemarin, Habib Munzir juga pernah dioperasi karena ada cairan di perutnya. Penyakit tersebut sempat menganggu aktivitas Habib Munzir dalam berdakwah.

    “Alhamdulillah, setelah selesai dioperasi di perutnya, beliau (Habib Munzir) kemudian aktif dakwah lagi,” ungkapnya.

    Meskipun sedang dirundung rasa sakit, soal urusan dakwah, Habib Munzir, menurut Habib Nabil, tidak pernah memikirkan sakitnya.

    Habib Munzir pernah memakai kursi roda saat berdakwah, bahkan pernah memakai tempat tidur khusus dari rumah sakit.

    “Itu hal luar biasa yang kami lihat, yang patut dijadikan teladan. Dalam kondisi apapun, beliau (Habib Munzir) tetap memikirkan umat,” cetusnya. (*)

    Penulis: Muhammad Zulfikar
    Editor: Yaspen Martinus
    Sumber: Tribun Jakarta


    http://www.tribunnews.com/metropolitan/2013/09/16/saat-meninggal-habib-munzir-tersenyum

    Habib Munzir Meninggal Dunia
    Saat Meninggal, Habib Munzir Tersenyum
    Senin, 16 September 2013 17:36 WIB

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Habib Nabil bin Fuad Al Musawa yang merupakan kakak dari Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa menyatakan sang adik saat meninggal wajahnya memancarkan senyuman. Menurutnya, hal itu menandakan pimpinan Majelis Rasulullah siap menghadap Allah SWT.

    “Ketika beliau (Habib Munzir) meninggal, keluarga menyaksikan saat itu wajahnya tersenyum. Itu menandakan almarhum sudah siap untuk dipanggil (meninggal),” kata Habib Nabil di rumah duka dikawasan komplek Liga Mas, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (16/9/2013).

    Habib Nabil menuturkan, pada usianya yang tergolong masih muda Habib Munzir telah bolak balik ke rumah sakit. Hal itu dikarenakan penyakit asma yang telah lama diderita pimpinan Majelis Rasulullah tersebut.

    Namun, karena motivasi dakwah untuk umat cukup besar, Habib Munzir seolah tidak merasakan penyakit yang dideritanya itu. Bahkan Habib Munzir pernah melakukan dakwah menggunakan kursi roda.

    “Dakwah pakai tempat tidur khusus dari rumah sakit juga pernah,” ucapnya.

    Habib Munzir meninggal di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta, Minggu (15/9/2013) pukul 15.30 WIB. Habib Munzir dimakamkan di TPU Pemakaman Habib Kuncung, Kalibata.

    Sebelumnya, jenazah Habib Munzir dimandikan di rumah duka dikawasan komplek Liga Mas, Pancoran. Ditempat yang sama, jenazah Habib Munzir dikafani. Setelah selesai dikafani, jenazah Habib Munzir disalatkan di Masjid Al-Munawwar.

    Ribuan pelayat yang rata-rata jemaah Majelis Rasulullah tampak mengikuti salat jenazah tersebut. Bahkan jemaah yang terdiri dari bapak-bapak, ibu-ibu dan anak muda juga turut mengantarkan jenazah Habib Munzir ke tempat peristirahatannya yang terakhir.

    Penulis: Muhammad Zulfikar
    Editor: Johnson Simanjuntak
    Sumber: Tribun Jakarta


    http://majelisrasulullah.org/

    Innalillahi wa Inna Ilaihi Roji’un
    Sunday, 15 September 2013

    Telah Meninggal Dunia, Guru Kita, Alhabib Munzir Almusawa,

    Minggu sore, 15 September 2013,

    Saat ini Jenazah berada dikediaman Rumah Beliau di Komplek Liga Mas Pancoran,

    Jenazah akan disolatkan besok Senin, Ba’da Dzuhur di Masjid Raya Almunawar Pancoran.

    Proses Pensholatan dan Pemakaman Jenazah Dapat dilihat lewat Video Streaming.


    http://www.republika.co.id/berita/nasional/umum/13/09/15/mt61ie-innalillah-habib-munzir-almusawa-wafat

    Innalillah, Habib Munzir Almusawa Wafat
    Minggu, 15 September 2013, 19:03 WIB

    Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa memberikan tausiyah kepada ribuan umat Islam dalam peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di kawasan Silang Monas, Jakarta Pusat, Kamis (24/1).(Republika/Aditya Pradana Putra )

    REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Habib Munzir Almusawa dikabarkan meninggal dunia pada Ahad (15/9) sekitar pukul 15.15. Wafatnya pendiri Majelis Rasulullah ini dikonfirmasi oleh situs majelisrasulullah.org.

    “Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Telah meninggal guru kita alhabib munzir almusawa,”kutip situs tersebut. Saat ini, jenazah habib Munzir disemayamkan di Komplek Liga Mas Pancoran, Jakarta. Habib Munzir akan disholatkan di Masjid Raya Al Munawar, Pancoran.

    Sejumlah tokoh mendoakan habib berkarisma itu. Arifin Ilham menulis dalam akun facebook-nya kalau habib munzir telah wafat di RSCM Jakarta Pusat.

    “Allahumma ya Allah ampunilah seluruh dosa almarhum, maafkan seluruh kesalahan almarhum, terimalah amal ibadah almarhum, terimalah almarhum sebagai hambaMu mulia disisiMu, luaskan lapangkan kuburan almarhum, jadikanlah kuburan almarhum taman diantara taman SyurgaMu, berilah kekuatan iman, kesabaran dan hikmah bagi keluarga almarhum dan kami sebagai sahabat dan murid almarhum…aamiin”.

    Redaktur : A.Syalaby Ichsan


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/15/079513498/Munzir-Almusawa-Meninggal–Ramai-di-Twitter

    Munzir Almusawa Meninggal Ramai di Twitter
    Minggu, 15 September 2013 | 19:28 WIB

    Seorang guru besar yang memimpin majelis dzikir terbesar, Majelis Rasullah, Munzir bin Fuad Al-Musawa meninggal dunia di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta, (15/9). Kabar didapat dari akun twitter milik kakaknya, Nabil Almusawa. majelisrasulullah.org

    TEMPO.CO, Jakarta – Pimpinan Majelis Rasulullah Mundzir Almusawa dikabarkan meninggal pukul 15.30 di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Ahad, 15 September 2013 sore tadi. “Adinda Habib Munzyr meninggal, mhn maafkan kesalahannya n mhn doanya,” bagitu twit pengurus DPP PKS, Nabil Almusawa lewat akun @nabiel_almusawa.

    Sementara itu di situs remsi Majelis Rasulullah muncul running teks yang berisi kabar duka ini. “Innalillahi wa Inna Ilaihi Roji’un, Telah Meninggal Dunia, Guru Kita, Alhabib Munzir Almusawa,” begitu bunyi penguuman dari situs resmi itu.

    Jenazah Mundzir disemayamkan di rumah duka Komplek Liga Mas Pancoran. Jenazah rencananya akan disalatkan besok usai salah dzuhur di Masjid Raya Almunawar, Pancoran.

    Aneka tanggapan bermunculan mengenai meninggalnya Mundzir Almusawa. Agung Yulianto Bable melalui akun@#agungyul mengucapkan bela sungkawa. “Turut berduka cita atas meninggalnya Habib Mundzir Fuad Almusawwa smg diampuni dan diridhoi Allah SWT,” tulis dia.

    Begitu pula Abubakar Assegaf lewat akunnya, @abubakarsegaf. “Habib @nabiel_almusawa Adzomallahu Ajrokum wa Ahsana Aza’akum wa ghofaro limayyitikum, wa Akhlafa Musibatakum..”

    WANTO


    http://www.thejakartapost.com/news/2013/09/16/jakartas-iconic-cleric-habib-munzir-died-40.html

    Jakarta’s iconic cleric Habib Munzir died at 40
    Rendi A. Witular, The Jakarta Post, Jakarta | National | Mon, September 16 2013, 5:15 AM

    Cleric Habib Munzir Almusawa, 40, leader of the Majelis Rasulullah, Jakarta’s biggest prayer group, died of asthma-complicated illness late on Sunday.

    His passing left an unparalled legacy for his 50,000 followers in Greater Jakarta of modern Islamic sermons.

    “It is a shock for the family. He was perfectly healthy in the morning, but fainted inside his room in the evening. We rushed him to the hospital, but it was all too late,” said Munzir’s brother Habib Nabil Almusawa late on Sunday at the family home in Pancoran, South Jakarta.

    “We suspect his chronic asthma for causing his death,” Nabil said.

    Munzir was born in Cianjur, West Java, the youngest of four children.

    In 1994, Munzir moved to the southern Yemeni region of Hadhramaut to continue his studies at Dar al-Mustafa, an all-male educational institute known for teaching traditional Islamic sciences. Four years later, he returned to Indonesia to start his career as a preacher.

    When preaching, Munzir usually dons Yemeni-style clothes and turbans, and his followers invariably come in big groups by motorcycle or bus, carrying flags depicting the name of their sermon group in Arabic.

    Many members of the public often mistake them for members of the hard-line Islam Defenders Front (FPI) bent on violence. But these sermon groups are far from the radicals that their attributes would have people believe.

    There is, for example, no segregation between men and women during sermons, as can be seen in the absence of any partition separating the sexes during sermons. And it is common to see a married couple holding hands while listening to the sermon.

    Munzir, who prefer to stay out of the limelight that mainstream preachers crave, usually discuss topics related to Prophet Muhammad’s deeds or the story of the Nine Holy Preachers, known locally as Wali Songo, who spread Islam in Java.

    Starting out by doing door-to-door Koran recitals in 1998, the group only took a few years to attract thousands of loyal sermon participants, and to become one of the most influential Islamic groups in Jakarta.

    dunderduck
    Proof again that prayer is a waste of time.

    JLC
    @dunderduck perhaps he was praying for an early death

    riorivai
    My condolence for this unfortunate loss. While it’s in the news. I would like to beg Majelis Rasulullah to be more considerate when holding their events. Few times I met roadblocks and traffic disturbance nearby your event locations. As the participants often used half of the road for the sermon. If you become more considerate and respect public interest, I think you would get more support and sympathy. Not just from your followers but from the outsiders too.

    JLC
    @riorivai perhaps they’ll just disappear now


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/16/079513693/Munzir-Almusawa-Ramal-Dirinya-Meninggal-di-Usia-40

    Munzir Almusawa Ramal Dirinya Wafat di Usia 40
    Senin, 16 September 2013 | 13:10 WIB

    Duta Besar AS untuk Indonesia Scot Marciel (tanpa penutup kepala) menghadiri dzikir akbar memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW yang diadakan Majelis Rasulullah pimpinan Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa di Silang Monas, Jakarta Pusat, (24/1). ANTARA/Fanny Octavianus

    Munzir Al-Musawa meninggal pada Minggu sore, 15 September 2013, dalam usia 40 tahun. Jauh sebelum meninggal, Munzir telah meramalkan dirinya akan wafat pada usia 40 tahun.

    Kisah tentang batas usia Habib Munzir diungkapkan Subhan Muhammad, salah satu jemaah yang sering hadir dalam pengajian yang digelar Majelis Rasulullah. “Dalam ceramahnya sekitar tahun 2010, beliau pernah mengungkapkan bahwa usianya hanya akan mencapai 40 tahun,” kata Subhan kepada Tempo, Senin, 16 September 2013.

    Subhan bercerita, ketika itu dirinya hadir dalam majelis malam Selasa yang biasa digelar Majelis Rasulullah di Masjid Al-Munawar, Pancoran, Jakarta Selatan. Di tengah-tengah tausiah, Habib Munzir bercerita tentang kerinduannya pada Rasulullah saw. “Beliau mengungkapkan dirinya sering bertemu Nabi dalam mimpi,” kata pria yang bekerja di perusahaan desain interior ini.

    Perjumpaannya dengan Nabi ini juga diceritakan langsung Habib Munzir dalam milis Majelis Rasulullah pada Senin, 4 Januari 2010. Berikut ini tulisan Habib Munzir dalam posting-an berjudul “Habibana Pamit dan Wasiat”:

    Aku teringat mimpiku beberapa minggu yg lalu, aku berdiri dg pakaian lusuh bagai kuli yg bekerja sepanjang hari, dihadapanku Rasulullah saw berdiri di pintu kemah besar dan megah, seraya bersabda : “semua orang tak tega melihat kau kelelahan wahai munzir, aku lebih tak tega lagi…, kembalilah padaku, masuklah kedalam kemahku dan istirahatlah…

    Ku jenguk dalam kemah mewah itu ada guru mulia (Habib Umar bin Hafidz), seraya berkata: kalau aku bisa keluar dan masuk kesini kapan saja, tapi engkau wahai Munzir jika masuk kemah ini kau tak akan kembali ke dunia..

    Maka Rasul saw terus mengajakku masuk, “masuklah.. kau sudah kelelahan.., kau tak punya rumah di dunia(memang saya hingga saat ini masih belum punya rumah) , tak ada rumah untukmu di dunia, karena rumahmu adalah disini bersamaku.., serumah denganku.., seatap dg ku…, makan dan mium bersamaku .. masuklah,,,

    Lalu aku berkata : lalu bagaimana dg Fatah Jakarta? (Fatah tegaknya panji kedamaian Rasul saw), maka beberapa orang menjawab dibelakangku : wafatmu akan membangkitkan ribuan hati utk meneruskan cita citamu,..!!, masuklah,,,! Lalu malaikat Izrail as menggenggamku dari belakang, ia memegang dua pundakku, terasa seluruh uratku sudah digenggamannya, seraya berkata : mari… kuantar kau masuk.. mari…Maka kutepis tangannnya, dan aku berkata, saya masih mau membantu guru mulia saya…, maka Rasul saw memerintahkan Izrail as untuk melepaskanku..

    Aku terbangun…

    Semalam ketika aku rebah dalam kegelapan kulihat dua tamu bertubuh cahaya, namun wajahnya tidak bertentuk kecuali hanya cahaya, ia memperkenalkan bahwa ia adalah Izrail as. Kukatakan padanya : belum… belum.. aku masih ingin bakti pada guru muliaku.. pergilah dulu, maka ia pun menghilang raib begitu saja.

    Tahun 1993 aku bermimpi berlutut dikaki Rasul saw, menangis rindu tak kuat untuk ingin jumpa, maka Sang Nabi saw menepu pundakku… tenang dan sabarlah..sebelum usiamu mencapaii 40 tahun kau sudah kumpul bersamaku.

    AMIRULLAH

    karo yance 5 hours ago
    Urusan cerita mencerita bertemu rasulullahshallaalaihiwasallam para sufy memang tidak ada dua nya. Buka kitab2 kaum sufy akan lebih mencengangkan cerita kurofat klasiknya. Tafsir ghaib yang di paksakan artinya. para sufi mengatakan tidur padahal dia dalam keadaan sadar dan tidak sadar kalau yang datang di antara itu siapa lagi kalo bukan SYAITHON karena saya pernah mengalami hal demikian selama mengikuti tarekat sufi.Walhamdulillah itu masa lalu.

    sederhana ajjah 6 hours ago
    tidak bisakah kita mengatakan bahwa kita punya otak dan nurani, tidak bisakan kita berpikir sedikit saja bahwa Kematian, Hidup, Rejeki dan Lahir manusia itu hanya TUHAN yang punya kuasa, jng cerita cerita ini diumgkapkan untuk membumbui sesuatu agar terlihat benar, lebih adi kodrati tapi sebenarnya tidak ada, berhentilah membuat cerita cerita yang ngak pernah benar dari umat gua ini


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/16/079513757/Jalan-Damai-Munzir-Almusawa-di-Kasus-Mbah-Priok

    Jalan Damai Munzir Almusawa di Kasus Mbah Priok
    Senin, 16 September 2013 | 15:43 WIB

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melakukan shalat jenazah berjamaah di depan jenazah Pemimpin Majelis Rasulullah (MR) Munzir Al Musawa saat melayat di rumah duka Kompleks Liga Emas, Pancoran, Jakarta Selatan (16/9). Munzir yang meninggal dalam usia 40 tahun itu karena sakit. ANTARA/Setpres-Cahyo

    TEMPO.CO, Jakarta – Munzir meninggal dalam usia 40 tahun pada Minggu, 15 September 2013. Dia dikenal sebagai sosok yang mencintai kedamaian dan kelembutan. Tak heran jika kelembutan dakwahnya ini telah menarik ribuan jemaah Majelis Rasulullah SAW yang dipimpinnya. Sikapnya yang mengambil cara-cara damai juga ditunjukkan dalam menyikapi kasus-kasus besar, seperti kasus Ahmadiyah dan bentrokan berdarah makam Mbah Priok pada 14 April 2010.

    Peristiwa berdarah makam Mbah Priok terjadi saat bentrokan antara ratusan anggota Satpol PP dan massa. Bentrokan ini dipicu dengan rencana penggusuran makam keramat Mbah Priok untuk area pelabuhan yang dikelola PT Pelindo II. Rencana ini ditentang ahli waris Mbah Priok yang didukung sejumlah elemen umat Islam.

    Dalam kasus bentrokan berdarah makam Mbah Priok, Munzir dengan tegas melarang jemaah Majelis Rasulullah turun ke lapangan dan melakukan kekerasan. “Instruksi saya untuk seluruh jemaah majelis Rasulullah SAW, dan imbauan saya pada seluruh muslimin-muslimat, jangan mengambil tindakan kekerasan,” kata Munzir dalam instruksi yang juga disampaikan melalui milis dan situs http://www.majelisrasulullah.org.

    Bagi Munzir, cara terbaik dalam menengahi pihak-pihak yang bersengketa dalam kasus makam Mbak Priok adalah dengan cara baik-baik tanpa perlu ada keributan. Menurut dia, dia mengeluarkan instruksi tersebut menjawab banyak pertanyaan anggota jemaahnya terkait sikap yang harus diambil saat terjadi bentrokan berdarah di makam Mbah Priok.

    Alih-alih turun langsung ke lapangan dalam kondisi yang serbagenting tersebut, Munzir memilih cara lain. Dia melobi berbagai pihak agar penggusuran makam Mbah Priok dibatalkan. Dia menghubungi Sekda DKI Muchayat. “Baik, kami tanggapi imbauan Habib, kami akan instruksi penarikan Satpol PP untuk mundur dari wilayah, dan makam tidak digusur,” kata Munzir mengutip jawaban Muchayat.

    Bukan cuma melobi Sekda, Munzir juga menghubungi pihak lain. “Kami akan terus memperjuangkan hal ini bersama pihak Rabithah Alawiyyah tanpa melibatkan massa. Kami akan terus mengajukan Sekda, Gubernur, dan kalau perlu sampai kepada Presiden,” kata Munzir. “Mudah-mudahan penggusuran digagalkan sebagaimana kabar terakhir yang sampai pada saya bahwa Gubernur menerima untuk tidak menggusur makam dan tidak melarang jemaah berziarah.”

    Mengenai jatuhnya korban jiwa dari Satpol PP dalam bentrokan tersebut, Munzir mengaku menyesalkan terjadinya hal tersebut. “Mereka pun bagian masyarakat kita pula, mereka bagian keluarga kita pula. Buruknya mereka adalah aib kita pula karena saudara sebangsa, dan baiknya mereka juga merupakan baiknya nama kita dan bangsa kita. Dan mereka juga aparat yang perlu mendapat bimbingan para dai dan ulama agar lebih mengenal akhlak dalam menjalankan tugasnya,” kata Munzir.

    AMIRULLAH


    http://id.wikipedia.org/wiki/Munzir_bin_Fuad_Al-Musawa

    Munzir bin Fuad Al-Musawa
    17.30, 16 September 2013.

    Munzir bin Fuad Al-Musawa atau lebih dikenal dengan Habib Munzir Al-Musawa (lahir di Cipanas, Cianjur, Jawa Barat, 23 Februari 1973 – meninggal di Jakarta, 15 September 2013 pada umur 40 tahun) adalah pimpinan Majelis Rasulullah.

    Ia meninggal di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada hari Minggu 15 September 2013 pukul 15.30 WIB. Kabar duka tersebut disampaikan oleh kakaknya, Habib Nabil Almusawa melalui akun twitter pribadinya.

    Kehidupan Awal

    Ia merupakan anak keempat dari lima bersaudara dari pasangan Fuad bin Abdurrahman Al-Musawa dan Rahmah binti Hasyim Al-Musawa. Ayahnya bernama Fuad yang lahir di Palembang dan dibesarkan di Mekkah. Setelah lulus pendidikan jurnalistik di New York University, Amerika Serikat, ayahnya kemudian bekerja sebagai seorang wartawan di harian ‘Berita Yudha’ yang lalu menjadi Berita buana. Masa kecilnya dihabiskan di daerah Cipanas, Jawa barat bersama-sama saudara-saudaranya, Nabiel Al-Musawa, Ramzi, Lulu Musawa serta Aliyah Musawa. Ayahnya meninggal dunia tahun 1996 dan dimakamkan di Cipanas, Jawa Barat.

    Setelah ia menyelesaikan sekolah menengah atas, ia mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bahasa arab di LPBA Assalafy Jakarta timur. Ia memperdalam lagi Ilmu Syari’ah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur,yang di pimpin oleh habib naqib bin muhammad bin syekh abu bakar bin salim,beliau banyak menimba ilmu di ma’had al khairat dan di sinilah beliau kenal dengan habib umar bin hafidz direktur dan pendiri Ma’had Darul Musthafa di Tarim, Hadhramaut Yaman pada tahun 1994 untuk mendalami bidang syari’ah selama empat tahun. Di sana ia mendalami ilmu fiqh, ilmu tafsir Al Qur’an, ilmu hadits, ilmu sejarah, ilmu tauhid, ilmu tasawwuf, mahabbaturrasul, ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    Mulai Berdakwah

    Habib Munzir Al-Musawa kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah dengan mengunjungi rumah-rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah Habib Munzir membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, ia terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah swt, yang membuat hati pendengar sejuk, ia tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah swt, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dengan kehidupan yang Nabawiy, kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad saw yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi saw diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam.

    Majelis Rasulullah SAW

    Nama Rasulullah SAW sengaja digunakan untuk nama Majelisnya yaitu “Majelis Rasulullah SAW”, agar apa-apa yang dicita-citakan oleh majelis taklim ini tercapai. Sebab ia berharap, semua jamaahnya bisa meniru dan mencontoh Rasulullah SAW dan menjadikannya sebagai panutan hidup. Habib Munzir juga rutin melakukan takbir akbar di Istiqlal atau Senayan yang sering dihadiri para pimpinan tertinggi negara Indonesia. Majelisnya mengalami pasang surut, awal berdakwah ia memakai kendaraan umum turun naik bus, menggunakan jubah dan surban, serta membawa kitab-kitab. Tak jarang ia mendapat cemoohan dari orang-orang sekitar. Ia bahkan pernah tidur di emperan toko ketika mencari murid dan berdakwah. Kini majlis taklim yang diasuhnya setiap malam selasa di Masjid Al-Munawar Pancoran Jakarta Selatan, yang dulu hanya dihadiri tiga sampai enam orang, sudah berjumlah sekitar 30.000 hadirin setiap malam selasa, Habib Munzir sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta dan sekitarnya, ia juga membuka majelis di rumahnya setiap malam jum’at bertempat di jalan Kemiri Cidodol Kebayoran.

    Kehidupan pribadi

    Munzir memiliki dua putra dan satu putri dari istrinya, Syarifah Khadijah Al-Juneid.

    Sakit dan Meninggal

    Habib Munzir memiliki penyakit asthma kronis sejak kecil dan sering keluar-masuk rumah sakit. Pada tahun 2012 ia pernah dirawat di RSCM Jakarta karena penyakit radang otak. Habib Munzir dinyatakan wafat secara medis saat berada di RSCM pada taggal 15 September 2013 jam 15:30 WIB. Sebelum meninggal, Habib Munzir juga pernah dioperasi karena ada cairan di perutnya. Penyakit tersebut sempat menganggu aktivitas Habib Munzir dalam berdakwah. Meskipun sedang dirundung rasa sakit, soal urusan dakwah, Habib Munzir, menurut kakaknya Nabil, tidak pernah memikirkan sakitnya. Habib Munzir pernah memakai kursi roda saat berdakwah, bahkan pernah memakai tempat tidur khusus dari rumah sakit. Di tahun 2012 sempat dilakukan penyedotan lemak pada tubuhnya.

    Menurut penuturan yang ditulis di blog pribadinya, ia sempat bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad SAW. “Saya sangat mencintai Rasulullah SAW, menangis merindukan Rasulullah SAW, dan sering dikunjungi Rasululullah SAW dalam mimpi, Rasul selalu menghibur saya jika saya sedih, suatu waktu saya mimpi bersimpuh dan memeluk lutut beliau dan berkata wahai Rasulullah SAW aku rindu padamu, jangan tinggalkan aku lagi, butakan mataku ini asal bisa jumpa denganMu ataukan matikan aku sekarang, aku tersiksa di dunia ini. Rasulullah SAW menepuk bahu saya dan berkata , “Munzir, tenanglah, sebelum usiamu mencapai 40 tahun kau sudah jumpa denganku maka saya terbangun,”

    Saat sedang berkumpul bersama keluarga di rumahnya, habib Munzir masuk kamar mandi sejak siang namun sampai sore hari tidak juga keluar. Keluarganya mendobrak pintu kamar mandi dan menemukan habib Munzir sudah tergeletak di lantai tidak sadar. Ia pun dilarikan ke rumah sakit Cipto Mangunkusumo, namun satu jam kemudian para dokter menyatakan ia telah tiada. Menurut penuturan kerabatnya, habib Munzir meninggal karena serangan jantung. Habib Munzir dimakamkan di pemakaman umum Habib Kuncung di Kalibata, Jakarta pada hari Senin 16 September 2013 sekitar jam 13:00 WIB, setelah disholatkan di masjid Al-Munawwar Pancoran. Puluhan ribu umat muslim mengantarkan jenazahnya dan menyaksikan prosesi pemakaman dengan takzim. Acara pemakaman pun disiarkan live oleh salah satu stasiun Televisi.


    http://news.liputan6.com/read/694412/sekelumit-karomah-habib-kuncung-pendahulu-habib-munzir/?related=pbr&channel=n

    Sekelumit Karomah Habib Kuncung, Pendahulu Habib Munzir
    Oleh Taufiqurrahman, 17/09/2013 01:13

    Liputan6.com, Jakarta : Habib Munzir Al Musawa telah dimakamkan di Pemakaman Keluarga Habib Ahmad bin Alwi Al Haddad atau yang lebih dikenal dengan Habib Kuncung di daerah Kalibata, Jakarta Selatan. Posisi makam pendiri Majelis Rasulullah yang meninggal Minggu 15 September kemarin itu, berada di samping makam keluarga Habib Kuncung. Jarak makam ulama muda yang berusia 40 tahun itu hanya sekitar 3 makam dari Habib Kuncung.

    Soal Habib Munzir, mungkin sudah banyak orang yang mengenal. Namun, bagi sebagian orang banyak yang belum mengenal sosok Habib Kuncung, yang namanya kerap dipakai untuk menyebut masjid yang terletak di dekat kompleks pemakaman itu. Masjid keramat Habib Kuncung. Adalah Habib Husein Bin Muhammad Al Haddad yang merupakan keturunan ke-4 Habib Kuncung berkenan menceritakan sekelumit sosok Habib Kuncung.

    Menurut Habib Husein, Habib Kuncung lahir di Qurfha Hadramaut Tarim Yaman, 14 November 1838. Habib Kuncung belajar ilmu dengan berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain, yakni Belanda, Malaysia, dan Singapura. Habib Kuncung juga belajar ilmu dari sejumlah habib di Indonesia.

    Nama Kuncung disematkan karena Habib Ahmad memakai kopiah dari Bangsawan Bugis pada zaman dulu yang berbentuk kuncung atau kerucut. “Waktu zamannya itu, Kerajaan Bugis menggelari kopiah itu karena Beliau mempunyai karomah yang besar di kalangan Bangsawan Bugis ketika itu,” kata Husein kepada Liputan6.com di kediamannya, Kelurahan Rawa Jati, Kalibata, Jakarta Selatan, Senin (16/9/2013).

    Husein menambahkan, Habib Kuncung merupakan orang yang memiliki khariqul a’dah atau orang yang memiliki kemampuan lebih di luar kebiasaan manusia umumnya. Habib Kuncung biasa disebut dalam bahasa kewalian dengan ahli darkah, maksudnya di saat orang dalam kesulitan dan sangat memerlukan bantuan, maka Habib Kuncung akan muncul dengan tiba-tiba untuk membantu orang tersebut.

    Habib Kuncung pernah tinggal di rumah saudaranya yang bernama Hababa Mariyam Binti Ali Al Haddad di daerah Kebon Coklat, Kampung Melayu, Jakarta Timur. Habib Kuncung meninggal dalam usia 93 tahun pada 1926.

    Husein mengatakan, terjadi sebuah keajaiban saat prosesi pemakaman Habib Kuncung. Mulanya, jenazah Habib Kuncung akan dikebumikan di kompleks pemakaman keluarga Habib Toha Bin Ja’far Al Haddad. Kala itu, setelah disalatkan di Masjid At Taubah, makam di kompleks pemakaman Habib Toha Bin Ja’far Alhaddad pun sudah digali.

    Namun, saat jenazah Habib Kuncung sudah berada di pemakaman, kata Husein, terjadi sebuah keajaiban. Saat jenazah akan dimasukkan ke liang lahat, 10 orang tak mampu mengangkatnya. “Akhirnya setelah Habib Toha salat sunnah bisyaroh ternyata shohibul maqom (jenazah) ingin dimakamkan di pemakaman keluarga Habib Abdulloh Bin Ja’far Al Haddad yang sampingnya Masjid At Taubah,” ungkap Husein.

    Memang, tambah Huesin, selama masih hidup Habib Kuncung pernah punya satu pesan, yaitu dibuatkan rumah kecil. Pesan itu disampaikan kepada Habib Muhammad Bin Abdulloh bin Ja’far Al Haddad. “Artinya di situlah Habib Kuncung ingin dimakamkan, di pemakaman keluarga Abdulloh Bin Ja’far Al Haddad. Baru ketika itu jenazahnya bisa terangkat,” sambung Husein.

    Husein menambahkan, semenjak kejadian-kejadian tersebut dan atas karomah serta ketauladanan Habib Kuncung itulah, kompleks pemakaman di Masjid At Taubah atau masyarakat mengenalnya Masjid keramat Habib Kuncung ramai didatangi peziarah. (Eks/Ism)


    http://id.berita.yahoo.com/peziarah-kagumi-akhlak-habib-munzir-051639107.html

    Peziarah Kagumi Akhlak Habib Munzir
    TRIBUNnews.com – 53 menit yang lalu (20130917 13:17:06)

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Peziarah yang mendatangi makam Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa merupakan anggota Majelis Rasulullah. Salah satunya, Revani. Hari ini Selasa (17/9/2013) ia mengunjungi makam yang berada di TPU Pemakaman Habib Kuncung, Kalibata, Jakarta Selatan untuk berziarah.

    Kepada Tribunnews.com, Revani menceritakan bagaimana ia sering mengikuti Majelis Rasulullah. Reva telah menjadi anggota Majelis Rasulullah sejak lima tahun yang lalu. Ia pun kerap medengarkan ceramah yang diberikan pimpinan majelis tersebut yaitu Habib Munzir.

    “Saya sudah menjadi anggota Majelis Rasulullah sejak lima tahun lalu. Saya tertarik dengan ceramah yang diberikan Habib (Munzir),” kata Reva kepada Tribunnews.com.

    Reva menuturkan, tak hanya ceramah Habib Munzir yang ia kagumi, bahkan perilaku keseharian dari Habib tersebut juga menjadi perhatiannya. Akhlak atau perilaku yang ditunjukkan oleh Habib Munzir, dijadikan panutan oleh warga asal Bogor tersebut.

    “Dia panutan. Tidak hanya kata-kata ceramahnya yang bisa diikuti, akhlaknya juga menjadi bisa menjadi teladan,” ucapnya.

    Menurut Reva, Habib Munzir selalu mengingatkan perilaku nabi Muhammad SAW kepada para jemaahnya. Maka perilaku yang dijalankan oleh Habib Munzir tidak jauh seperti yang dilakukan oleh nabi Muhammad SAW.

    “Almarhum selalu menceritakan bagaimana akhlak Rasulullah. Dan juga menerapkannya dalam kehidupan,” ungkapnya.


     
  • Virtual Chitchatting 1:16 PM on 2013/09/17 Permalink  

    Semakin banyak kontroversi hati Dajjal-Dajjal baru berkedok ustadz


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/183-habib-munzir-berdusta-atas-nama-imam-as-syafii

    Habib Munzir Berdusta Atas Nama Imam As-Syafii
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 24-10-1432 H / 22 September 2011 M
    23 September 2011

    Terlalu banyak hadits-hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengharamkan menjadikan kuburan sebagai masjid. Akan tetapi hal ini ditentang oleh Habib Munzir. Dan dalam penentangannya itu Habib Munzir berdalil dengan beberapa hadits dan perkataan para ulama.

    Akan tetapi sungguh sangat mengejutkan tatkala saya cek langsung perkataan para ulama tersebut ternyata bertentangan dengan apa yang dipahami oleh sang Habib. Ternyata…sang Habib telah melakukan tipu muslihat.

    Habib Munzir berkata :

    “Berkata Guru dari Imam Ahmad bin Hanbal, yaitu Imam Syafii rahimahullah : Makruh memuliakan seseorang hingga menjadikan makamnya sebagai masjid (*Imam Syafii tidak mengharamkan memuliakan seseorang hingga membangun kuburnya menjadi masjid, namun beliau mengatakan makruh), karena ditakutkan fitnah atas orang itu atau atas orang lain, dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya”. Demikian ucapan Imam Syafii (Faidhul Qodiir juz 5 hal. 274)”

    Demikianlah perkataan Habib Munzir dalam kitabnya Meniti Kesempurnaan Iman hal 40)

    Saya akan menunjukkan kepada para pembaca sekalian tentang tipu muslihat yang telah dilakukan oleh sang Habib, dengan menukil langsung teks yang sesungguhnya dari kitab Faidhul Qodiir Syarh al-Jaami’ As-Shogiir yang dikarang oleh Al-Munaawi rahimahullah.

    Tatkala menjelaskan hadits Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam

    لَعَنَ اللهُ زَائِرَاتِ الْقُبُوْرِ وَالْمُتَّخِذِيْنَ عَلَيْهَا الْمَسَاجِدَ وَالسُّرُجَ

    “Allah melaknat para wanita penziarah kuburan dan (melaknat) orang-orang yang menjadikan di atas kuburan masjid-masjid dan penerangan”

    Al-Munaawi berkata :

    01.jpg

    (Sabda Nabi) : وَالْمُتَّخِذِيْنَ عَلَيْهَا الْمَسَاجِد”(Allah melaknat orang-orang yang menjadikan masjid-masjid di atas kuburan) karena padanya ada bentuk berlebih-lebihan dalam ta’dziim (pengagungan). Ibnul Qoyyim berkata, “Dan hadits ini dan hadits-hadits yang semisalnya adalah bentuk penjagaan Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam terhadap tauhid agar tidak diikuti oleh kesyirikan dan agar kesyirikan tidak menutup tauhid, dan untuk memurnikan tauhid dan sebagai bentuk kemarahan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam karena Robnya disamakan dengan selainNya. As-Syafii berkata, “Aku benci diagungkannya seorang makhluk hingga kuburannya akhirnya dijadikan masjid, kawatir fitnah kepadanya dan kepada masyarakat”.

    Dikatakan bahwasanya yang dicela adalah jika menjadikan mesjid di atas kuburan setelah proses pemakaman, adapun jika ia membangun mesjid kemudian menjadikan di sampingnya kuburan untuk dikuburkan di situ pewaqif masjid atau orang yang lain, maka tidak mengapa.

    Zainuddin Al-’Irooqi berkata, “Yang dzohir bahwasanya tidak ada perbedaan antara jika dia membangun masjid dengan niat untuk dikuburkan di sebagian masjid maka termasuk dalam laknat. Bahkan hukumnya haram jika dikubur di masjid. Jika ia mempersyaratkan (tatkala memberi wakaf) agar dikubur di masjid maka persyaratan tersebut tidak sah karena bertentangan dengan kosekuensi wakaf masjidnya”. (Faidul Qodiir Syarh Al-Jaami’ As-Shogiir 5/274)

    Demikianlah teks secara lengkap dari kitab Faidhul Qodiir. Para pembaca yang budiman perhatikanlah teks diatas, ternyata :

    Al-Munaawi menukil perkataan Ibnul Qoyyim, yang Ibnul Qoyyim sedang menukil perkataan Imam As-Syafii (perkataan Ibnul Qoyyim ini bisa dilihat di kitab beliau Ighootsah Al-Lahfaan, tahqiq Al-Faqii 1/189), lalu Al-Munawi menyampaikan suatu pendapat lantas kemudian Al-Munawi menukil perkataan Al-’Irooqi yang membantah pendapat tersebut.

    Dari sini tampak tipu muslihat Habib Munzir dari beberapa sisi:

    Pertama :

    Habib Munzir berdusta atas nama Imam As-Syafii dengan menambah perkataan yang bukan perkataan Imam As-Syafii, yaitu perkataan ((dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya)), yang ini jelas adalah bukan perkataan Imam Syafii, akan tetapi sebuah pendapat yang dinukil oleh Al-Munawi.

    Perkataan Imam As-Syafii ini sangatlah masyhuur, perkataan ini telah dinukil oleh Abu Ishaaq Asy-Syiirooziy (wafat 476 H) dalam kitabnya Al-Muhadzdzab fi Fiqhi Al-Imaam Asy-Syaafii, beliau rahimahullah berkata :

    02.jpg

    “Dan dibenci dibangunnya masjid di atas kuburan, karena hadits yang diriwayatkan oleh Abu Martsad Al-Gonawi bahwasanya Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam melarang sholat kearah kuburan dan berkata, “Janganlah kalian menjadikan kuburanku sebagai berhala (sesembahan), karena sesungguhnya bani Israil telah binasa karena mereka menjadi kuburan-kuburan nabi-nabi mereka sebagai masjid”. As-Syafii berkata, “Dan aku benci diagungkannya seorang makhluq hingga kuburannya dijadikan masjid, kawatir fitnah atasnya dan atas orang-orang setelahnya” (Al-Muhadzdzab 1/456, dengan tahqiq : DR Muhammad Az-Zuhaili)

    Perkataan As-Syiirooziy dan perkatan Imam As-Syaafii ini juga dinukil oleh An-Nawawi dalam kitabnya Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab (5/288, tahqiq Muhammad Najiib Al-Muthi’iy). Kemudian An-Nawawi berkata :

    03.jpg

    “Dan telah sepakat nash-nash dari As-Syafii dan juga para ashaab (para ulama madzhab syafiiyah) akan dibencinya membangun masjid di atas kuburan, sama saja apakah sang mayat masyhur dengan kesholehan atau selainnya karena keumuman hadits-hadits (yang melarang-pen). Ay-Syafii dan para ashaab berkata, “Dan dibenci sholat ke arah kuburan, sama saja apakah sang mayat orang sholeh ataukah tidak”. Al-Haafizh Abu Muusa berkata, “Telah berkata Al-Imaam Abul Hasan Az-Za’farooni rahimhullah : Dan tidak boleh sholat ke arah kuburannya, tidak boleh sholat di sisinya dalam rangka mencari barokah atau dalam rangka mengagungkannya, karena hadits-hadits Nabi, wallahu A’lam”.(Demikian perkataan An-Nawawi dalam Al-Majmuu’ syarh Al-Muhadzdzab 5/289)

    Dan perkataan Imam As-Syaafii yang dinukil oleh Asy-Syiiroozi, An-Nawawi dan Al-Munaawi sesuai dengan penjelasan Imam As-Syafii dalam kitab beliau Al-Umm, dimana beliau tidak suka jika kuburan dibangun lebih tinggi dari satu jengkal, beliau berkata :

    04.jpg

    “Aku suka jika kuburan tidak ditambah dengan pasir dari selain (galian) kuburan itu sendiri. Dan tidak mengapa jika ditambah pasir dari selain (galian) kuburan jika ditambah tanah dari yang lain akan sangat tinggi. Akan tetapi aku suka jika kuburan dinaikan di atas tanah seukuran sejengkal atau yang semisalnya. Dan aku suka jika kuburan tidak dibangun dan tidak dikapur (disemen-pen) karena hal itu menyerupai perhiasan dan kesombongan, dan kematian bukanlah tempat salah satu dari keduanya (hiasan dan kesombongan), dan aku tidak melihat kuburan kaum muhajirin dan kaum anshoor dikapuri” (Al-Umm 2/631, tahqiq DR Rif’at Fauzi Abdul Muththolib, Daar Al-Wafaa’)

    Kedua :

    Habib Munzir tidak amanah dalam penerjemahan, kata qiila (قِيْلَ) yang artinya “dikatakan” tidak diterjemahkan oleh Habib Munzir.

    05.jpg

    Terjemahan Habib Munzir sbb : “Berkata Guru dari Imam Ahmad bin Hanbal, yaitu Imam Syafii rahimahullah : Makruh memuliakan seseorang hingga menjadikan makamnya sebagai masjid (*Imam Syafii tidak mengharamkan memuliakan seseorang hingga membangun kuburnya menjadi masjid, namun beliau mengatakan makruh), karena ditakutkan fitnah atas orang itu atau atas orang lain, dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya”. Demikian ucapan Imam Syafii (Faidhul Qodiir juz 5 hal. 274)”

    Para pembaca yang budiman perhatikan terjemahan Habib Munzir, seharusnya terjemahan yang benar adalah : “…atau atas orang lain. Dikatakan : dan hal yang tidak…”

    Ini jelas sangat merubah makna, karena fungsi dari kalimat qiila (dikatakan) ada dua:

    • Pertama : Menunjukan pemisah antara perkataan Imam Syafii dan perkataan selanjutnya yang bukan merupakan perkataan Imam As-Syafii
    • Kedua : Para penuntut ilmu telah mengerti bahwasanya para ulama tatkala menukil suatu pendapat dan dibuka dengan perkataan “dikatakan” maka ini menunjukkan lemahnya pendapat tersebut.

    Ketiga :

    Habib Munzir tidak menukil perkataan Al-Munaawi dalam Faidhul Qodiir secara sempurna. Padahal setelah nukilan yang didustakan kepada Imam Syafii tersebut, setelah itu Al-Munawi menukil dari Al-’Irooqi untuk membantah pendapat tersebut. Para pembaca yang budiman perhatikanlah kembali teks perkataan Al-Munawi berikut ini:

    06.jpg

    Terjemahannya: “Dikatakan bahwasanya yang dicela adalah jika menjadikan mesjid di atas kuburan setelah proses pemakaman, adapun jika ia membangun masjid kemudian menjadikan di sampingnya kuburan untuk dikuburkan di situ pewaqif masjid atau orang yang lain, maka tidak mengapa.

    Zainuddin Al-’Irooqi berkata, “Yang dzohir bahwasanya tidak ada perbedaan antara jika dia membangun mesjid dengan niat untuk dikuburkan di sebagian masjid maka termasuk dalam laknat. Bahkan hukumnya haram jika dikubur di masjid. Jika ia mempersyaratkan (tatkala member wakaf) untuk dikubur di masjid maka persyaratan tersebut tidak sah karena bertentangan dengan kosekuensi wakaf masjidnya”. (Faidul Qodiir Syarh Al-Jaami’ As-Shogiir 5/274)

    Maka sungguh saya bertanya kepada Habib Munzir yang mulia…”Kenapa anda begitu tega dan begitu berani memanipulasi perkataan para ulama…??”

    Apakah anda tidak takut dimintai pertanggung jawaban oleh Allah di hari akhirat kelak…???!!! Wallahul must’aaan (Bersambung…)


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/207-habib-munzir-mencela-imam-masjidil-haram-syaikh-dr-abdurrahman-as-sudais-

    Habib Munzir Mencela Imam Masjidil Haram Syaikh Dr. Abdurrahman as-Sudais !!!!
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota suci Mekah , 2 Dzulhijjah 1432 H bertepatan dengan 29 Oktober 2011, diedit kembali di Kota Nabi tanggal 17 Dzulhijjah 1432 H bertepatan dengan 14 November 2011, posted 15 November 2011

    Sebelum saya memaparkan celaan-celaan Habib Munzir ada baiknya kita kembali mengingat akan bahaya lisan…

    Allah berfirman :

    مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

    Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya Malaikat Pengawas yang selalu hadir. (QS : Qoof : 18)

    يَوْمَ تَشْهَدُ عَلَيْهِمْ أَلْسِنَتُهُمْ وَأَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (٢٤)

    Pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. (QS An-Nuur : 24)

    وعن أبي موسى – رضي الله عنه – قال: قلت يا رسول الله أي الإسلام أفضل؟ قال: “من سَلِمَ المسلمون من لسانه ويده”.

    Dari Abu Muusa radhiallahu ‘anhu berkata : “Aku berkata, Wahai Rasulullah, islam mana yang paling mulia?”. Nabi berkata : “Yaitu orang yang kaum muslimin selamat dari (kejahatan) lisannya dan tangannya” (HR Al-Bukhari no 11 dan Muslim no 42)

    عن أبي هريرة – رضي الله عنه – قال: سُئِل رسول الله – صلى الله عليه وسلم – عن أكثر ما يدخل الناس الجنة؟ قال: “تقوى الله، وحسن الخلق”. وسئل عن أكثر ما يدخل الناس النار؟ قال: “الأجوفان: الفم، والفرج”.

    Dari Abu Hurairoh radhiallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang perkara yang paling banyak memasukan manusia ke dalam surga?. Rasulullah berkata, “Ketakwaan kepada Allah dan akhlak yang baik”. Dan Rasulullah ditanya tentang perkara yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam neraka?, maka beliau berkata, “Dua lubang, mulut dan kemaluan” (HR Ahmad no 9097, Ibnu Majah no 4246, Ibnu Hibbaan no 476 dengan sanad yang hasan)

    Al-Imam An-Nawawi berkata :

    وينبغي لمن أراد النطق بكلمة أو كلام، أن يتدبره في نفسه قبل نطقه، فإن ظهرت مصلحته تكلم، وإلا أمسك.

    “Hendaknya orang yang ingin berucap dengan suatu kalimat atau perkataan agar merenungkannya dalam hatinya sebelum ia mengucapkannya. Jika nampak ada kemaslahatannya maka hendaknya ia berbicara, namun jika tidak maka hendaknya ia diam” (Al-Minhaaj Syarh Shahih Muslim 18/117)

    Habib Munzir ditanya oleh pengagumnya :

    “ustad-ustad kelompok sawah ( salafi wahabi ) – 2009/11/04 18:10 Assalamualaikum Wr Wb,

    Habib munzir yang ku cintai, mohon penjelasan sbb :

    Siapa sih ustad – ustad yang dijadikan rujukan oleh kelompok sawah (*yaitu singkatan dari salafy wahabi). Sekarang banyak buku yang diterjemahkan oleh kelompok salafi yang katanya banyak kandungannya yang selewengkan arti dan maksudnya. Bib mohon diijinkan saya menjadi murid dan mohon ujajah seluruh amalan, mohon admin dapat menyebutkan amalannya. Demikian terima kasih”

    Habib Munzir menjawab :

    “Saudaraku yg kumuliakan, banyak sekali, namun pimpinannya adalah Ibn Abdul wahab yg mereka jadikan Imam padahal tak sampai ke derajat Al Hafidh sekalipun apalagi Hujjatul Islam (Al Hafidh adalah yg telah hafal 100.000 hadits berikut sanad dan matannya, hujjatul islam adalah yg hafal lebih dari 300.000 hadits dg sanad dan hukum matannya).

    yg masa kini diantaranya Ibn Baz, dan Abdurrahman assudaisiy, yg suaranya banyak di stel oleh masjid masjid ahlussunnah waljamaah, tanpa mereka tahu bahwa Abdurrahman assudeisiy itu wahabi yg telah mengarang suatu buku yg menjatuhkan hadits hadits shahih pada Shahih Bukhari.
    banyak muslimin ahlussunnah waljamaah tidak tahu itu, dan menganggapnya suaranya bagus dan merdu, padahal Rasul saw sudah memperingatkan bahwa kelak akan muncul mereka yg membaca alqur;an dg baik namun hanya sampai tenggorokan saja, (hatinya tidak tersentuh kemuliaan dan kesucian Alqur;an) mereka semakin jauh dari agama islam seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya, mereka sibuk memerangi orang islam dan membiarkan penyembah berhala (mereka membuat jutaan buku untuk memerangi akidah orang islam, dan tidak membuat itu untuk membenahi para agama lain), jika aku menemui mereka akan kuperangi mereka (Shahih Bukhari)

    semoga Allah swt memberikan mereka hidayah, kita terus memerangi mereka, bukan dg senjata tentunya, karena mereka adalah saudara muslimin kita namun salah arah karena kedangkalannya dalam syariah, kita berusaha membenahinya semampunya.

    (Lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=8&id=24504#24504)

    Kesimpulan-kesimpulan yang diutarakan oleh Habib Munzir dan beserta sanggahannya:

    Kesimpulan Pertama : Syeikh As Sudais telah mengarang suatu buku yang menjatuhkan hadits-hadits shahih pada shahih Bukhari

    Habib Munzir berkata : Abdurrahman assudeisiy itu wahabi yg telah mengarang suatu buku yg menjatuhkan hadits hadits shahih pada Shahih Bukhari.

    SANGGAHAN

    Dalam Islam, yang menuduh harus mendatangkan bukti. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

    الْبَيِّنَةُ عَلَى الْمُدَّعِي

    “Yang menuduh wajib mendatangkan bukti” (HR At-Thirimidzi no 1341)

    Semoga Habib bisa mendatangkan buktinya…

    Kesimpulan Kedua : Habib Munzir menerapkan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang khawarij kepada Syaikh Abdurrahman As-Sudais. Habib Munzir berkata: banyak muslimin ahlussunnah waljamaah tidak tahu itu, dan menganggapnya suaranya bagus dan merdu, padahal Rasul saw sudah memperingatkan bahwa kelak akan muncul mereka yg membaca alqur;an dg baik namun hanya sampai tenggorokan saja, (hatinya tidak tersentuh kemuliaan dan kesucian Alqur;an) mereka semakin jauh dari agama islam seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya.

    SANGGAHAN

    Hadits yang disebutkan oleh Habib ini adalah tentang khawarij berdasarkan kesepakatan para ulama.

    • Imam Al-Bukhari membawakan hadits ini (no 6930 dan 6931) dalam باب قتل الخوارج والملحدين بعد إقامة الحجة عليهم (Bab tentang membunuh khawarij dan kaum ilhaad/kafir setelah ditegakkannya hujjah kepada mereka)
    • Imam Muslim membawakan hadits ini (no 1063) dalam sebuah bab (yang dibuat oleh Imam An-Nawawi) : باب ذكر الخوارج وصفاتهم (Bab penyebutan tentang khawarij dan sifat-sifat mereka)
    • Imam Abu Dawud membawakan hadits ini (no 4767) dalam bab : باب فِى قِتَالِ الْخَوَارِجِ (Bab tentang memerangi kaum khawarij)
    • Imam At-Thirimidzi membawakan hadits ini (no 2188) dalam bab : باب في صفة المارقة (Bab tentang sifat kaum Maariqoh/khowarij)
    • Imam Ibnu Maajah membawakan hadits ini (no ) dalam bab : باب في ذكر الخوارج (Bab penyebutan tentang khawarij)

    Apakah hadits tentang khawarij ini pantas untuk ditujukan kepada As-Syaikh Abdurrahman As-Sudais Imam Al-Masjid Al-Haroom??,

    Apakah As-Syaikh As-Sudais memiliki aqidah Khawarij??

    Apakah beliau memberontak kepada pemerintah??

    Apakah beliau mengkafirkan orang yang melakukan dosa besar?, apakah beliau mengkafirkan pelaku zina, pemakan riba, dan pendusta??!!

    Jika menurut Habib beliau adalah khawarij maka sekali lagi tolong datangkan bukti !!!

    Kesimpulan Ketiga : Berdasarkan hadits tentang khawarij yang diterapkan Habib Munzir kepada As-Syaikh Abdurrahman As-Sudais berarti ;

    • As-Syaikh As-Sudais kalau baca al-qur’an tidak baik, sehingga hanya sampai di tenggorokan saja, hatinya tidak tersentuh dengan kemuliaan dan kesucian Al-Qur’an
    • As-Syaikh As-Sudais semakin jauh dari agama Islam seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya

    SANGGAHAN

    Wahai Habib Munzir… anda mengatakan bahwa As-Syaikh As-Sudais tidak baik baca qur’annya sehingga hanya sampai di tenggorokan dan hatinya tidak tersentuh dengan kemuliaan dan kesucian Al-Qur’aan??? Apakah anda tahu isi hati As-Syaikh As-Sudais…??, apakah anda tidak pernah mendengar tangisan beliau tatkala membaca al-Qur’aan??? Apakah anda tidak tahu bagaimana lantunan bacaan beliau tatkala di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan menggetarkan hati-hati para makmum dan menjadikan mereka menangis berdoa kepada Allah??!!

    As-Syaikh As-Sudais bukanlah termasuk khawarij akan tetapi semoga Syeikh As Sudais termasuk dalam hadits ini:

    إِنَّ أَحْسَنَ النَّاسِ قِرَاءَةً : الَّذِي إِذَا قَرَأَ رَأَيْتَ أَنَّهُ يَخْشَى اللهَ

    “Sesungguhnya orang yang paling baik qiroah qur’annya adalah orang yang jika membaca al-qur’an engkau melihatnya takut kepada Allah” (As-Shahihah no 1583)

    Wahai Habib Munzir…anda mengatakan “banyak muslimin Ahlus Sunnah yang menganggap suara beliau bagus dan merdu…!!!”, lantas kenapa Habib Munzir??? Kenapa anda mesti sewot kalau banyak kaum muslimin yang senang mendengarkan suara beliau yang menggugah hati-hati kaum muslimin??!!, kenapa mesti sewot !!!

    Wahai Habib Munzir…anda mengatakan bahwa As-Syaikh As-Sudais semakin jauh dari agama Islam seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya ?? hendaknya anda bertakwa kepada Allah, dan jagalah lisan anda…apa yang menyebabkan anda begitu membenci syaikh As-Sudais…sampai-sampai mengatakan demikian??? Dosa apakah yang dilakukan oleh As-Syaikh As-Sudais hingga anda mengatakan bahwa beliau semakin jauh dari agama Islam…, bahkan semakin jauh dengan begitu cepat seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya??!!

    Kesimpulan Keempat : Habib Munzir menyatakan siap terus untuk memerangi orang-orang semacam Syaikh As-Sudais, bukan dengan mengangkat senjata, akan tetapi dengan menjelaskan kebatilan-kebatilan orang-orang semisal As-Syaikh As-Sudais.

    SANGGAHAN

    Wahai Habib Munzir…anda menyatakan “kita terus memerangi mereka”, anda ingin terus memerangi As-Syaikh As-Sudais dan ulama-ulama Arab Saudi….silahkan anda memerangi mereka dengan hujjah dan bayaan, bukan dengan tuduhan dan kepalsuan serta salah menukil perkataan ulama, apalagi memanipulasi perkataan ulama !!! silahkan…wahai Habib Munzir Al-Musaawaa…!!! Semoga Allah memberi petunjuk kepada Anda.

    Wahai Habib Munzir…kaum muslim sudah terlalu paham siapakah sebenarnya yang harus diperangi; apakah seorang yang menegakkan tauhid, mengajak umat hanya beribadah kepada Allah, mengajak umat meninggalkan kesyirikan ataukah seorang yang sukanya menyeru umat untuk berdoa kepada selain Allah, berdoa kepada orang yang sudah mati, mengajari umat mencela ulama dan orang-orang shalih!!!

    Kesimpulan Kelima : Habib Munzir memandang As-Syaikh As-Sudais dan yang semisalnya dangkal ilmunya dalam syari’ah.

    Habib Munzir berkata : “kita terus memerangi mereka, bukan dg senjata tentunya, karena mereka adalah saudara muslimin kita namun salah arah karena kedangkalannya dalam syariah, kita berusaha membenahinya semampunya”

    SANGGAHAN

    Wahai Habib Munzir…. anda menuduh As-Syaikh As-Sudais dangkal ilmu agamanya…!!! Tidakkah anda tahu bahwa beliau adalah seorang yang menghafal Qur’an sejak kecil….telah meraih gelar doktor…!!!, beliau telah diberi kesempatan oleh Allah untuk menjadi imam di masjidil haram sekian lamanya…!!!??

    Apakah anda tidak pernah mendengar khutbah-khutbah beliau yang menunjukan kefasihan beliau yang sangat luar biasa dalam bahasa Arab???. Apakah bahasa Arab anda lebih fasih dari beliau?? Ataukah…???!!!

    Apakah anda hafal qur’an sebagaimana beliau…??? Ataukah hanya menghafal shalawatan-shalawatan???, ataukah benar sebagaimana dikatakan oleh sebagian pengikut anda bahwasanya anda menghapal 10 ribu hadits beserta sanad dan matannya???!!!! Sungguh saya ingin sekali mengetes dan mencoba ilmu dan hapalan anda…. Kalau memang benar anda hapal qur’annya melebihi hafalan As-Syaikh As-Sudais maka apakah lantas pantas bagi anda mengatakan As-Syaikh As-Sudais dangkal ilmunya??!! Bukankah ini adalah kesombongan semata???

    Apalagi jika ternyata anda tidak hafal qur’an…??? Maka apakah anda tidak malu??!!!

    Allah berfirman

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا يَسْخَرْ قَومٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلا تَنَابَزُوا بِالألْقَابِ بِئْسَ الاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الإيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

    Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh Jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh Jadi yang direndahkan itu lebih baik. dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan Barangsiapa yang tidak bertobat, Maka mereka Itulah orang-orang yang zalim. (QS Al-Hujuroot : 11)

    HABIB MUNZIR JUGA MENCELA ULAMA-ULAMA YANG LAINNYA

    Bukan hanya As-Syaikh Abdurrahman As-Sudais yang tidak selamat dari celaan Habib Munzir, bahkan ulama-ulama yang lain juga tidak selamat dari celaan dan cercaan Habib Munzir. Yang ini semua menunjukkan “kepribadian dan budi pekerti luhur dan kelembutan Habib Munzir”.

    Diantara para ulama yang dicela Habib Munzir adalah :

    PERTAMA : Mencela As-Syaikh Bin Baaz rahimahullah.

    Habib Munzir berkata :

    “Beliau itu mufti arab saudi, saya tidak tahu apakah kini masih hidup atau telah wafat, ia bukan pakar hadits yg mencapai derajat Al Hafidh, atau Muhaddits, apalagi Hujjatul Islam, namun konon memang banyak hafal hadits dan ilmu sanad, namun saya telah menjawab banyak fatwanya sebagaimana buku saya yg bisa anda download di kiri web ini : Jawaban atas pertanyaan akidah.
    semua adalah fatwa beliau, dan dari fatwa fatwa itu saya mengetahui bahwa ia dangkal dalam ilmu hadits.

    (lihat: http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=24085#24085)

    Habib Munzir juga berkata tatkala ditanya tentang kitab “Benteng tauhid” yang merupakan terjemahan dari kitab “Hishnut Tauhiid” karya As-Syaikh Bin Baaz rahimahullah, maka Habib Munzir berkata:

    “Mengenai buku tsb sudah saya baca sekilas, masya Allah, saya tidak menyangka nama nama yg dianggap ulama dan selama ini kita dengar sebagai ahli hadits itu, betapa bobrok dan lemahnya hujjah hujjah mereka,
    saya tak percaya buku itu tulisan syeikh Al Utsaimin, Bin Bazz dll, karena terlihat jelas kedangkalan mereka dalam ilmu hadits.

    Ada dua kemungkinan, orang saudi mengada ada dan mencantumkan nama ulama mereka sebagai penulisnya, atau…, apakah benar mereka yg menulisnya?, hanya sebatas itukah pemahaman mereka dalam hadits? Saya bisa menjawab semua yg dalam buku itu dalam beberapa jam saja, namun saya saat ini sibuk sekali. (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=20616#20616)

    Habib Munzir ditanya :

    “Saya ada kitab Fathul Baari syarah oleh Syeikh Abdullah b Baz dan kitab ‘ Solat seperti Nabi’ karangan Syeikh Albani. Saya baru tahu yg isinya ada unsur unsur Wahabi. Jadi sebaiknya apakah saran Habib untuk saya lakukan terhadap kitab itu. Buang saja atau dibakar atau ditanam supaya orang lain tak dapat baca?”

    Habib Munzir Menjawab :

    “Saran saya buku itu boleh dibakar, tapi baiknya disimpan saja untuk perbandingan masalah hingga kita tahu banyaknya kesalahan faham wahabi dalam menafsirkan hadits

    (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=8&id=22830#22830 )

    Habib Munzir juga berkata :

    “Saudaraku yg kumuliakan, buku buku yg sudah melewati pengeditan/syarah dari Ibn Baz, sudah dirasuki hal hal yg menyimpang dari aswaja, baiknya dihindari.”

    (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=8&id=22352#22352)

    Habib Munzir juga berkata :

    “Anda tahu imam mereka kini?, Mufti Saudi Arabia yg buta bernama Syeikh Ibn Bazz (membicarakan aib orang lain haram hukumnya, namun mengabarkan nama orang yg menyeru pd kesesatan ummat wajib hukumnya agar ummat tak terjebak), ia tak mengakui bahwa bumi ini bulat, ia berkata bahwa bumi ini datar seperti piring, ia tak percaya semua bukti otentik secara ilmiah, ia tetap berkeras bahwa bumi ini datar seperti piring.., yaitu bila kelewatan maka akan jatuh entah kemana, inilah akidah jumud abad ke 20″

    (lihat http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=3713#3713)

    Kesimpulan :

    Pertama : Menurut Habib Munzir Syaikh Bin Baaz dangkal dalam ilmu hadits

    Kedua : Menurut Habib Munzir tentang buku “Benteng Tauhid” :

    • menunjukan betapa bobrok dan lemahnya hujjah hujjah mereka (*yaitu Syaikh Bin Baaz, Syaikh Utsaimin dll),
    • saya tak percaya buku itu tulisan syeikh Al Utsaimin, Bin Bazz dll, karena terlihat jelas kedangkalan mereka dalam ilmu hadits
    • Habib Munzir mampu membantah buku “Benteng Tauhid” hanya dalam beberapa jam saja, hanya saja beliau sibuk. Habib Munzir berkata : Saya bisa menjawab semua yg dalam buku itu dalam beberapa jam saja, namun saya saat ini sibuk sekali

    Ketiga : Menurut Habib Munzir buku sifat sholat Nabi dan buku Fathul baari syarah Syaikh Bin Baaz disarankan untuk boleh dibakar. Alasan Habib Munzir karena banyaknya kesalahan faham wahabi dalam menafsirkan hadits

    Keempat : Habib Munzir berkata : buku buku yg sudah melewati pengeditan/syarah dari Ibn Baz, sudah dirasuki hal hal yg menyimpang

    Kelima : Menurut Habib Munzir boleh menceritakan aib Syaikh Bin Baaz karena syaikh Bin Baaz menyeru pada kesesatan. Habib Munzir berkata : “Mufti Saudi Arabia yg buta bernama Syeikh Ibn Bazz (membicarakan aib orang lain haram hukumnya, namun mengabarkan nama orang yg menyeru pd kesesatan ummat wajib hukumnya agar ummat tak terjebak)”

    Keenam : Habib Munzir menyatakan akidah Syaikh Bin Baaz jumuud karena Syaikh Bin Baaz menyatakan bahwa bumi tidak bulat. Habib Munzir berkata : “Ia tak mengakui bahwa bumi ini bulat, ia berkata bahwa bumi ini datar seperti piring, ia tak percaya semua bukti otentik secara ilmiah, ia tetap berkeras bahwa bumi ini datar seperti piring.., yaitu bila kelewatan maka akan jatuh entah kemana, inilah akidah jumud abad ke 20″

    SANGGAHAN

    Sungguh keji perkataan Habib Munzir sang ahli hadits…sampai-sampai mengatakan bahwa Syaikh Bin Baaz dangkal ilmu haditsnya.

    Wahai Habib Munzir…tatkala anda mengatakan demikian apakah anda sudah mengukur keilmuan ilmu hadits Syaikh Bin Baaz?? Lalu anda membandingkannya dengan ilmu hadits anda yang hebat??!!

    Wahai Habib Munzir…bagaimana anda mengetahui kerendahan ilmu hadits Syaikh Bin Baaz hanya dengan membaca kitab “Benteng Tauhid”?, apakah kitab tersebut sedang membicarakan ilmu hadits??!!. Bahkan anda menyatakan bahwa hujjah Syaikh Bin Baaz dalam kitab tersebut “Bobrok” dan “Lemah”. Maka pantas saja jika kemudian anda menganjurkan untuk membakar kitab-kitab syaikh Bin Baaz??!!

    Bahkan anda menyatakan mampu untuk membantah kitab “Benteng Tauhid” tersebut hanya dalam waktu beberapa jam?!!!

    Wahai Habib …kalau ada kesalahan dalam kitab “Benteng tauhid”, coba tunjukkan…

    Wah.. anda benar-benar orang alim dan pakar hadits.

    Kalau Syaikh Bin Baaz bisa anda bantah dalam beberapa jam…jangan-jangan bantahan-bantahan dalam artikel-artikel saya mungkin hanya dalam beberapa menit bisa anda bantah. Maka saya sangat berharap anda membantah artikel-artikel saya…

    Wahai Habib Munzir…anda menghalalkan untuk mencela Syaikh Bin Baaz dengan menunjukkan cacat belia (yaitu butanya beliau) dengan alasan bahwa Syaikh Bin Baaz menyeru pada kesesatan…!!!, bahkan anda meyakini wajib bagi anda untuk mencela kebutaan Syaikh Bin Baaz…, maka;

    • Apakah demikian bantahan yang ilmiyah..!!!.
    • Apakah demikian akhlaknya seorang yang menyebut dirinya sebagai keturunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.
    • Apakah demikian Habib berbicara kepada seorang muslim paling tidak, kalau Anda tidak menganggap beliau (syeikh Ibnu Baz rahimahullah) seorang alim.

    Wahai Habib…betapa banyak orang yang buta mata akan tetapi Allah memberi sinar dan cahaya kebenaran dalam hatinya. Betapa banyak orang yang buta akan tetapi lebih alim dan lebih bertakwa daripada orang yang bisa melihat. Kalau anda ingin mengkritik saya rasa tidak perlu mencela kebutaan Syaikh Bin Baaz.

    Wahai Habib Munzir, anda telah mencerca Syaikh Bin Baaz dengan menyatakan bahwa akidah beliau jumud !!!, dan anda menuduh bahwasanya Syaikh Bin Baaz menyatakan bahwa bumi itu seperti piring dan tidak bulat??

    Bisakah anda menyebutkan sumber perkataan Syaikh Bin Baaz tersebut??!!

    Jika anda tidak mampu menyebutkannya berarti anda telah berdusta !!!!

    Justru Syaikh Bin Baaz -yang saya dapati- dalam buku-buku beliau menyatakan bahwa bumi itu bulat. Silahkan anda membaca buku beliau Majmuu’ Fataawaa Syaikh Bin Baaz 3/156-159 dan juga 9/228.

    Wahai Habib Munzir…jika anda tidak bisa menyebutkan sumber perkataan Syaikh Bin Baaz maka ketahuilah bahwa dusta itu akhlak yang sangat buruk…apalagi dusta atas nama ulama ??!!!

    KEDUA : Habib Munzir menudah para ulama sering menggunting perkataan para ulama aswaja

    Habib Munzir berkata :

    “Saudaraku yg kumuliakan, diantaranya tentunya Ibn Abdul Wahhab, Ibn Taimiyah, Al Baniy, Abdullah bin Bazz, Muhammad qutub, Utsaimin, Mufti Perlis Malaysia, dan banyak lagi.

    namun hati hati lho saudaraku, karena mereka juga sering : Gunting Tambal ucapan para ulama aswaja, mereka gunting ucapan Imam Nawawi, Imam Ibn Hajar, Imam Ibn Rajab, dan banyak lagi.

    jika kita lihat sekilas tentunya bertentangan dg aswaja dan sefaham dg mereka, namun jika kita lihat pada tulisan aslinya, ternyata keterangannya jelas membantah ucapan itu, namun karena digunting, maka maknanya menjadi berubah bahkan sebaliknya”. (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=19677#19677)

    Wahai Habib Munzir…anda mengatakan para ulama di atas (Ibnu Taimiyyah, Muhammad bin Abdil Wahhab, Bin Baaz, Utsaimin, Al-Albani) SERING menggunting dan menambal perkataan para ulama aswaja???!!

    Saya sangat berharap anda mendatangkan bukti-buktinya…!!!. Sungguh ini merupakan tuduhan yang sangat keji…yang arti dari tuduhan anda ini bahwasanya para ulama tersebut adalah para pendusta karena SERING menggunting dan menambal !!!!, bahkan berdusta kepada umat !!!

    Wahai Habib Munzir bertakwalah kepada Allah…datangkanlah bukti anda…saya menunggu dengan sabar…bukankah anda mampu membantah syaikh Bin Baaz hanya dalam beberapa jam??, tentunya hanya butuh beberapa menit saja untuk mendatangkan bukti bahwa para ulama tersebut SERING berdusta kepada umat !!!

    Para pembaca yang budiman, masih banyak cercaan Habib Munzir kepada para ulama seperti Al-Albani, Al-Utsaimin, dll, hanya saja saya rasa apa yang kami paparkan di atas sudah cukup untuk menggabarkan betapa alimnya dan tingginya ilmu hadits Habib Munzir dan betapa indahnya “budi pekerti dan tutur kata serta kelembutan hati beliau”. Saya sangat berharap permintaan-permintaan saya kepada Habib Munzir untuk segera mendatangkan bukti atas tuduhan-tuduhannya kepada para ulama tersebut…dan saya sangat menanti komentar dan koreksian Habib Munzir atas artikel-artikel yang saya tulis…. .

    Selama ini saya belajar kepada guru-guru saya di masjid Nabawi seperti Ahli Hadits Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad yang mengajar di masjid Nabawi, demikian juga saya belajar di guru-guru saya di kuliyah hadits di Universitas Islam Madinah yang rata-rata mereka memiliki sanad dan pakar hadits…ternyata…saya tidak tahu kalau di tanah air tercinta ada seorang ahli dan pakar hadits seperti Habib Munzir. Siapakah diantara kita yang tidak ingin menimba ilmu dari orang yang seperti Habib Munzir yang merendahkan ilmu haditsnya Syaikh Bin Baaz, Syaikh Utsaimin, dan Syaikh Albani ???!!!

    Renungan :

    Ibnu ‘Asaakir rahimahullah berkata :

    واعلم يا أخي وفقنا الله وإياك لمرضاته وجعلنا ممن يخشاه ويتقيه حق تقاته أن لحوم العلماء رحمة الله عليهم مسمومة وعادة الله في هتك أستار منتقصيهم معلومة لأن الوقيعة فيهم بما هم منه براء أمره عظيم والتناول لأعراضهم بالزور والإفتراء مرتع وخيم والاختلاق على من اختاره الله منهم لنعش العلم خلق ذميم

    “Ketahuilah wahai saudaraku -semoga Allah memberikan taufiqNya kepada kami dan juga kepada engkau menuju keridhoanNya serta mmenjadikan kita termasuk dari kalangan orang-orang yang takut dan bertakwa kepadaNya dengan ketakwaan yang sesungguhnya- bahwasanya daging para ulama -semoga Allah merahmati mereka- adalah beracun, dan kebiasaan Allah untuk merobek tirai para pencela mereka telah diketahui, karena mencela para ulama dengan perkara-perkara yang mereka sendiri berlepas diri merupakan perkara yang besar, dan mencela kehormatan mereka dengan kebohongan dan penipuan adalah lahan yang buruk, serta berdusta atas para ulama yang telah dipilih oleh Allah untuk menegakkan ilmu merupakan akhlak yang tercela” (Tabyiin Kadzib Al-Muftari hal 29)

    Sungguh indah perkataan seorang penyair :

    يَا نَاطِحَ الْجَبَلِ الْعَالِي لِيُكْلِمَهُ ******** أَشْفِقْ عَلَى الرَّأْسِ لاَ تُشْفِقْ عَلَى الْجَبَلِ

    Wahai orang yang menanduk gunung yang tinggi untuk meruntuhkannya….kasihanilah kepalamu dan janganlah mengasihani gunung tersebut


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/211-antara-habib-munzir-a-islam-jamaah

    ANTARA HABIB MUNZIR & ISLAM JAMA’AH
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 24-12-1432 H / 20 November2011 M
    20 November 2011

    ANTARA HABIB MUNZIR & ISLAM JAMA’AH
    (Pernyataan Habib Munzir : Fatwa Orang Tidak Bersanad Adalah Batil)

    PENIPUAN TERHADAP UMAT ISLAM INDONESIA

    Penipuan besar-besaran telah dilakukan oleh Nur Hasan Ubaidah (pendiri sekte Isalam Jama’ah) kepada umat Islam di Indonesia. Nur Hasan Ubaidah tiba-tiba datang di Indonesia dengan mengaku-ngaku membawa sanad mangkul hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas menyatakan bahwa orang yang Islamnya tidak bersanad (tidak mangkul) maka islamnya diragukan.

    Ternyata… Nur Hasan Ubaidah ini mengaku-ngaku telah mengambil sanad dari kota Mekah negerinya kaum Wahabi. Jadi rupanya Nur Hasan Ubaidah ini mengambil sanad dari kaum wahabi !!???. Akan tetapi anehnya tidak seorangpun ulama di Kerajaan Arab Saudi yang berpemikiran ngawur seperti Nur Hasan Ubaidah ini.

    Hingga sekarang Islam Jama’ah masih berusaha mengirim murid-muridnya ke Ma’had al-Harom di Mekah untuk berusaha menyambung sanad (karena konon isnad yang dibawa oleh Nur Hasan Ubaidah telah hilang atau kurang lengkap). Lagi-lagi Islam Jama’ah menguber-nguber sanad dari kaum Wahabi.

    Berkembanglah pemikiran sesat sekte Islam Jama’ah ini di tanah air yang dibangun di atas kedustaaan besar-besaran dan penipuan besar-besaran terhadap kaum muslimin di Indonesia, bahwasanya siapa saja yang Islamnya tidak bersanad maka diragukan keabsahannya.

    Anehnya… yang mau menerima doktrin Nur Hasan Ubaidah ini hanyalah sebagian masyarakat muslim Indonesia. Kalau seandainya doktrin dan propaganda Nur Hasan Ubaidah ini dilontarkan di Negara-negara Arab maka tentunya Nur Hasan Ubaidah ini akan dianggap sebagai badut pemain sirkus yang pintar melawak !!!!

    MIRIP TAPI TAK SAMA !!

    Habib Munzir Al-Musaawa…. dengan mudahnya mencela para ulama wahabi (seperti syaikh Bin Baaz, Ibnu Al-’Utsaimiin, dan Syaikh Al-Albani) dengan berhujjah : ULAMA WAHABI TIDAK BERSANAD !!!!

    Sehingga murid-murid sang habib dan para pengagumnya menyerukan sebagaimana seruan sang Habib…: “Para ulama wahabi tidak bersanad !!!”, sehingga ilmu mereka diragukan…!!!, ilmu hadits mereka dangkal..!!!, Fatwa mereka batil dan tertolak…!!!

    Dan tuduhan-tuduhan dan olok-olokan yang lainnya yang keluar dari mulut sang Habib beserta para pengagumnya.

    Kalau dipikir-pikir pemikiran Habib Munzir agak mirip dengan doktrin Nur Hasan ‘Ubaidah pendiri sekte Islam Jama’ah, akan tetapi setelah direnungkan ternyata tidak sama.

    Berikut saya sebutkan dua kesimpulan dari perkataan-perkataan Sang Habib tentang ulama yang tidak bersanad.

    PERTAMA : Habib Munzir menuduh ulama wahabi tidak punya sanad. Bahkan dengan berani Habib Munzir menantang dan berkata :

    “Saudaraku, maaf, tunjukkan satu saja seorang ulama wahabi yg punya sanad kepada Muhadditsin?, atau sanad guru yg muttashil kepada Rasulullah saw, kami ahlussunnah waljamaah berbicara hadits kami mempunyai sanad kepada kutubussittah dan muhadditsin, kami bukan menukil dan menggunting gunting ucapan ulama lalu berfatwa semaunya.

    tiada ilmu tanpa sanad, maka fatwa tanpa sanad adalah batil.
    (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=7&id=9654#9654)

    Bahkan Habib Munzir menuduh bahwasanya tidak ada satu orang wahabipun yang hafal 10 hadits beserta sanadnya.

    “…Wahabi dan kelompoknya yg mereka itu tak hafal 10 hadits pun berikut sanad dan hukum matannya. hafal hadits berikut sanad dan matannya adalah hafal haditsnya, dan nama nama periwayatnya sampai ke Rasul saw berikut riwayat hidup mereka, guru mereka, akhlak mereka, kedudukan mereka yg ditetapkan para Muhadditsin, dan lainnya.

    namun wahabi cuma menukil dari buku sisa sisa yg masih ada saat ini, buku buku hadits yg ada saat ini hanya mencapai sekitar 80 ribu hadits, dan tak ada kitab yg menjelaskan semua periwayat berikut sejarahnya kecuali sebagian kecil hadit saja,.

    maka fatwa para penukil ini batil tanpa perlu dijawab, (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=23856#23856)

    KEDUA : Habib Munzir memvonis bahwa fatwa siapa saja yang tidak memiliki sanad adalah fatwa yang batil. Habib Munzir berkata, “tiada ilmu tanpa sanad, maka fatwa tanpa sanad adalah batil”, apalagi yang berfatwa adalah para wahabi maka fatwa mereka otomatis batil dan tidak perlu dijawab, sebagaimana dalam perkataan Habib Munzir, “maka fatwa para penukil ini batil tanpa perlu dijawab”

    Karenanya begitu dengan mudahnya Habib Munzir membatilkan fatwa-fatwa Syaikh Utsaimin dengan hanya berdalih bahwa Syaikh Utsaimin tidak bersanad.

    Habib Munzir berkata :

    “Mengenai Utsaimin, ia bukan ulama hadits, ia tak mempunyai sanad dalam ilmu hadits, tidak mempunyai sanad kepada para muhadditsin, maka pendapatnya batil dan tak bisa dijadikan pegangan, mengenai hadits tsb” (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=25398#25398)

    Demikian juga Habib Munzir menuduh Syaikh Albani tidak bersanad, dan dituduh hanya menipu umat sehingga umat hancur, dan dituduh sebagai tong kosong.

    Habib Munzir berkata :

    “Beliau (*Albani) itu bukan Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg mengumpulkan hadits dan menerima hadits dari para peiwayat hadits, albani tidak hidup di masa itu, ia hanya menukil nukil dari sisa buku buku hadits yg ada masa kini…”

    Habib Munzir berkata lagi :

    “Sedangkan Albani tak punya satupun sanad hadits yg muttashil. berkata para Muhadditsin, “Tiada ilmu tanpa sanad” maksudnya semua ilmu hadits, fiqih, tauhid, alqur;an, mestilah ada jalur gurunya kepada Rasulullah saw, atau kepada sahabat, atau kepada Tabiin, atau kepada para Imam Imam, maka jika ada seorang mengaku pakar hadits dan berfatwa namun ia tak punya sanad guru, maka fatwanya mardud (tertolak), dan ucapannya dhoif, dan tak bisa dijadikan dalil untuk diikuti, karena sanadnya Maqtu’.

    apa pendapat anda dengan seorang manusia muncul di abad ini lalu menukil nukil sisa sisa hadits yg tidak mencapai 10% dari hadits yg ada dimasa itu, lalu berfatwa ini dhoif, itu dhoif.

    Saya sebenarnya tak suka bicara mengenai ini, namun saya memilih mengungkapnya ketimbang hancurnya ummat karena tipuan seorang tong kosong. (lihat :

    http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=22466#22466)

    Inilah senjata Habib Munzir yang dianggap sangat ampuh dan sakti oleh para pengagumnya, sehingga untuk membantah para ulama wahabi tidak perlu adu argumen dalil, akan tetapi cukup dengan berkata “Para ulama wahabi tidak punya sanad maka fatwa mereka batil dan tertolak”

    PERIHAL SANAD

    Sebelum saya menyanggah penipuan Habib Munzir ini saya akan menjelaskan tentang hakekat sanad yang selalu dijadikan senjata oleh Habib Munzir untuk membatilkan perkataan para ulama wahabi.

    Sanad/isnad merupakan kekhususan umat Islam. Al-Qur’an telah diriwayatkan kepada kita oleh para perawi dengan sanad yang mutawatir. Demikian pula telah sampai kepada kita hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan sanad-sanad yang shahih. Berbeda dengan kitab Injil dan Taurat yang ada pada kaum Nashrani dan Yahudi tanpa sanad yang bersambung dan shahih, sehingga sangat diragukan keabsahan kedua kitab tersebut.

    Isnad hadits adalah silsilah para perawi yang meriwayatkan matan (sabda) hadits dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

    Para ahli hadits telah memberikan kriteria yang ketat agar suatu hadits dinilai sebagai hadits yang shahih, mereka ketat dalam menilai para perawi hadits tersebut. Karenanya mereka (para ahli hadits) mendefinisikan hadits shahih dengan definisi berikut :

    مَا اتَّصَلَ سَنَدُهُ بِنَقْلِ الْعَدْلِ الضَّابِطِ عَنْ مِثْلِهِ إِلَى مُنْتَهَاهُ مِنْ غَيْرِ شُذُوْذٍ وَلاَ عِلَّةٍ

    “Yaitu hadits yang sanadnya bersambung dengan penukilan perawi yang ‘adil dan dhoobith (kuat hafalannya) dari yang semisalnya hingga kepuncaknya tanpa adanya syadz dan penyakit (‘illah)”

    Yaitu para perawinya dari bawah hingga ke atas seluruhnya harus tsiqoh dan memiliki kredibilitas hafalan yang sempurna (lihat Nuzhatun Nadzor hal 58), serta sanad tersebut harus bersambung dan tidak ada ‘illahnya (penyakit) yang bisa merusak keshahihan suatu hadits.

    Oleh karenanya dari sini nampaklah urgensinya pengecekan kevalidan isnad suatu hadits

    Ibnu Siiriin berkata :

    لَمْ يَكُوْنُوا يَسْأَلُوْنَ عَنِ الإِسْنَادِ فَلَمَّا وَقَعَتِ الْفِتْنَةُ قَالُوْا : سَمُّوا لَنَا رِجَالَكُمْ فَيُنْظَرُ إِلَى أَهْلِ السُّنَّةِ فَيُؤْخَذُ حَدِيْثُهُمْ وَيُنْظَرُ إِلَى أَهْلِ الْبِدَعِ فَلاَ يُؤْخَذُ حَدِيْثُهُمْ

    “Mereka dahulu tidak bertanya tentang isnad, akan tetapi tatkala terjadi fitnah maka mereka berkata : “Sebutkanlah nama-nama para perawi kalian”, maka dilihatlah Ahlus sunnah dan diambilah periwayatan hadits mereka dan dilihatlah ahlul bid’ah maka tidak diambil periwayatan hadits mereka”

    Perkataan Ibnu Siiriin rahimahullah ini dibawakan oleh Imam Muslim dalam muqoodimah shahihnya hal 15 di bawah sebuah bab yang berjudul :

    بَابُ بَيَانِ أَنَّ الإِسْنَادَ مِنَ الدِّيْنِ وَأَنَّ الرِّوَايَةَ لاَ تَكُوْنُ إِلاَّ عَنِ الثِّقَاتِ وَأَنَّ جَرْحَ الرُّوَاةِ بِمَا هُوَ فِيْهِمْ جَائِزٌ بَلْ وَاجِبٌ وَأَنَّهُ لَيْسَ مِنَ الْغِيْبَةِ الْمُحَرَّمَةِ بَلْ مِنَ الذَّبِّ عَنِ الشَّرِيْعَةِ الْمُكَرَّمَةِ

    “Bab penjelasan bahwasanya isnad bagian dari agama, dan bahwasanya riwayat tidak boleh kecuali dari para perawi yang tsiqoh, dan bahwasanya menjarh (*menjelaskan aib) para perawi -yang sesuai ada pada mereka- diperbolehkan, bahkan wajib (hukumnya) dan hal ini bukanlah ghibah yang diharamkan, bahkan merupakan bentuk pembelaan terhadap syari’at yang mulia”.

    Salah faham

    Sebagian orang salah faham dengan perkataan Ibnul Mubaarok rahimahullah :

    الإِسْنَادُ مِنَ الدِّيْنِ وَلَوْلاَ الإِسْنَادُ لَقَالَ مَنْ شَاءَ مَا شَاءَ

    “Isnad adalah bagian dari agama, kalau bukan karena isnad maka setiap orang yang berkeinginan akan mengucapkan apa yang ia kehendaki”

    Mereka memahami bahwasanya : “Perkataan Ibnul Mubarok ini menunjukkan bahwasanya orang yang tidak punya isnad bicaranya akan ngawur, dan sebaliknya orang yang punya isnad maka bicaranya pasti lurus”

    Akan tetapi bukan demikian maksud perkataan Ibnul Mubaarok rahimahullah. Maksud perkataan beliau adalah : Tidak sembarang orang bisa menyampaikan hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, akan tetapi menyampaikan hadits Nabi harus ada sanadnya. Dan jika sudah ada sanadnya maka HARUS diperiksa para perawinya sehingga bisa ketahuan haditsnya shahih ataukah lemah. Yang menunjukkan akan hal ini tiga perkara berikut :

    Pertama : Perkataan Ibnul Mubaarok ini dibawakan oleh Imam Muslim di bawah bab

    بَابُ بَيَانِ أَنَّ الإِسْنَادَ مِنَ الدِّيْنِ وَأَنَّ الرِّوَايَةَ لاَ تَكُوْنُ إِلاَّ عَنِ الثِّقَاتِ وَأَنَّ جَرْحَ الرُّوَاةِ بِمَا هُوَ فِيْهِمْ جَائِزٌ بَلْ وَاجِبٌ وَأَنَّهُ لَيْسَ مِنَ الْغِيْبَةِ الْمُحَرَّمَةِ بَلْ مِنَ الذَّبِّ عَنِ الشَّرِيْعَةِ الْمُكَرَّمَةِ

    “Bab penjelasan bahwasanya isnad bagian dari agama, dan bahwasanya riwayat tidak boleh kecuali dari para perawi yang tsiqoh, dan bahwasanya menjarh (*menjelaskan aib) para perawi -yang sesuai ada pada mereka- diperbolehkan, bahkan wajib (hukumnya) dan hal ini bukanlah ghibah yang diharamkan, bahkan merupakan bentuk pembelaan terhadap syari’at yang mulia”.

    Kedua : Persis sebelum menyampaikan perkataan ibnul Mubarok ini, Imam Muslim menyampaikan perkataan Sa’ad bin Ibrahim yang menjelaskan tentang kewajiban hanya meriwayatkan dari para perawi yang tsiqoh.

    Imam Muslim berkata :

    عن مسعر قال سمعت سعد بن إبراهيم يقول لا يحدث عن رسول الله صلى الله عليه وسلم إلا الثقات وحدثني محمد بن عبد الله بن قهزاذ من أهل مرو قال سمعت عبدان بن عثمان يقول سمعت عبد الله بن المبارك يقول الإسناد من الدين ولولا الإسناد لقال من شاء ما شاء

    “Dari Mus’ir berkata : Saya mendengar Sa’d bin Ibraahim berkata : Tidaklah meriwayatkan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kecuali para perawi yang tsiqoh….dari ‘Abdaan bin ‘Utsmaan berkata : Aku mendengar Abdullah bin Al-Mubaarok berkata : Isnad merupakan bagian dari agama, jika bukan karena isnad maka orang yang berkeinginan akan mengucapkan apa saja yang ia kehendaki”

    Dan sebelumnya lagi Imum Muslim juga menyebutkan perkatan Ibnu Siiriin di atas “Sebutkanlah nama-nama para perawi kalian”

    Ketiga : Setelah itu Imam Muslim juga membawakan praktek Ibnul Mubaarok yang mengecek para perawi dalam sebuah sanad.

    Imam Muslim berkata :

    قلت لعبد الله بن المبارك يا أبا عبد الرحمن الحديث الذي جاء إن من البر بعد البر أن تصلي لأبويك مع صلاتك وتصوم لهما مع صومك قال فقال عبد الله يا أبا إسحاق عمن هذا قال قلت له هذا من حديث شهاب بن خراش فقال ثقة عمن قال قلت عن الحجاج بن دينار قال ثقة عمن قال قلت قال رسول الله صلى الله عليه وسلم قال يا أبا إسحاق إن بين الحجاج بن دينار وبين النبي صلى الله عليه وسلم مفاوز تنقطع فيها أعناق المطي ولكن ليس في الصدقة اختلاف وقال محمد سمعت علي بن شقيق يقول سمعت عبد الله بن المبارك يقول على رؤوس الناس دعوا حديث عمرو بن ثابت فإنه كان يسب السلف

    “Abu Ishaaq bin ”Isa berkata : Aku berkata kepada Abdullah bin Al-Mubaarok, Wahai Abu Abdirrahman, hadits yang datang bahwasanya : ((Diantara berbakti setelah berbakti adalah engkau sholat untuk kedua orangtuamu beserta sholatmu dan engkau berpuasa untuk kedua orangtuamu bersama puasamu)). Beliau berkata : Wahai Abu Ishaaq, dari manakah hadits ini?. Aku berkata, “Ini dari periwayatan Syihaab bin Khiroosy”. Ibnul Mubaarok berkata : “Ia tsiqoh, lalu ia meriwayatkan dari siapa?”.

    Aku berkata, “Dari Al-Hajjaaj bin Diinaar”. Beliau berkata : “Ia tsiqoh, lalu Hajjaj meriwayatkan dari siapa?”

    Aku berkata, “(langsung) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda”. Beliau berkata, “Wahai Abu Ishaaq antara Hajjaaj bin Diinaar dan Nabi ada padang pasir yang besar, butuh banyak onta untuk bisa menempuhnya. Akan tetapi tidak ada perbedaan pendapat tentang bersedekah (atas nama kedua orang tua)”…

    Ali bin Syaqiiq berkata : “Aku mendengar Abdullah bin Al-Mubaarok berkata di hadapan khalayak manusia : Tinggalkanlah periwayatan ‘Amr bin Tsaabit karena ia mencela para salaf” (Lihat Muqoddimah Shahih Muslim hal 16)

    Dari sini kita faham bahwasanya perkataan Ibnul Mubaarok di atas semakin menguatkan akan urgensinya memeriksa kredibilitas para perawi dalam sebuah sanad. Dan perkataan Ibnul Mubaarok ini sama sekali tidak berkaitan dengan persangkaan Habib Munzir ; “Orang yang tidak bersanad maka fatwanya batil”

    Praktek al-jarh wa at-ta’diil

    Untuk menerapkan kriteria ini (yaitu pengecekan kedudukan dan kredibilitas para perawi hadits) maka para ulama ahli hadits menulis buku-buku al-jarh wa at-ta’diil yang menyebutkan tentang biografi para perawi, dengan menjelaskan kedudukan para perawi tersebut apakah tsiqoh ataukah dho’iif??.

    Berbagai macam buku yang ditulis oleh para ulama,

    • Ada kitab-kitab yang khusus berkaitan dengan para perawi yang tsiqoh
    • Ada kitab-kitab yang khusus berkaitan dengan para perawi yang dho’if dan majruuh
    • Ada kitab-kitab yang menggabungkan antara para perawi yang tsiqoh dan dho’iif
    • Ada kitab-kitab yang berkaitan dengan para perawi yang menempati kota tertentu, seperti Taariikh Baghdaad, Taariikh Dimasq, Taariikh Waasith, dll
    • Ada kitab-kitab yang menjelaskan tentang para perawi kitab-kitab hadits tertentu, seperti ada kitab yang khusus menjelaskan para perawi dalam kitab Muwaatho’ Imam Malik, ada kitab yang khusus menjelaskan tentang para perawi Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim, ada kitab yang khusus menjelaskan tentang kedudukan para perawi al-kutub as-sittah
    • Dan jenis-jenis kitab yang lainnya, sebagaimana dijelaskan dalam buku-buku al-jarh wa at-ta’diil atau ‘ilmu ar-rijaal.

    Karenanya dengan meneliti kedudukan para perawi tersebut -berdasarkan kaidah al jarh wa at-ta’diil yang diletakkan oleh para ahli hadits- maka akan jelas apakan sanad suatu hadits shahih ataukah lemah atau maudhuu’ (palsu).

    Alhamdulillah para ulama telah mengumpulkan hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam banyak kitab-kitab hadits sebagaimana yang masyhuur diantaranya : Muwatthho’ al-Imam Maalik, Musnad Al-Imam Ahmad, Shahih Al-Bukhari, Shahih Muslim, Shahih Ibnu Hibbaan, Shahih ibnu Khuziamah, Sunan Abi Dawud, Sunan At-Thirmidzi, Sunan An-Nasaai, Sunan Ibni Maajah, Mu’jam-mu’jam At-Thobrooni, Sunan Al-Baihaqi, dan kitab-kitab hadits yang laiinya. Yang seluruh penulis kitab-kitab tersebut meriwayatkan hadits dengan menyebutkan sanad mereka dari jalur mereka hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga dengan penerapan kaidah ilmu mustholah al-hadits dan ilmu al-jarh wa at-t’adiil terhadap para perawi yang terdapat dalam sanad-sanad hadits maka bisa dinilai apakah suatu hadits dari kitab-kitab tersebut shahih ataukah dhoiif.

    Karenanya untuk mengecek keabsahan hadits-hadits yang terdapat dalam kitab-kitab di atas adalah dengan mengecek para perawi yang termaktub dalam isnad-isnad dari para penulis kitab-kitab tersebut.

    Sebagai contoh untuk mengecek shahih tidaknya sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam At-Thirimidzi dalam kitab “sunan” beliau maka kita mengecek para perawi di atas Imam At-Thirimidzi (dalam hal ini adalah guru imam At-Thirmidzi) hingga keatas sampai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

    SANAD ZAMAN SEKARANG ??

    Di zaman kita sekarang ini masih banyak ahli hadits atau para syaikh atau para penuntut ilmu yang masih melestarikan kebiasaan para ahli hadits dalam meriwayatkan hadits dengan sanad. Sehingga banyak diantara mereka yang meriwayatkan hadits dengan beberapa model sanad hadits, diantaranya:

    sanad.jpg

    Pertama : sanad yang bersambung kepada salah satu dari para penulis hadits. Ada sanad di zaman sekarang ini yang bersambung hingga Al-Imam Al-Bukhari atau kepada At-Thirmidzi, atau kepada Abu Dawud, atau

    Kedua : Sanad yang bertemu di guru-guru para penulis tersebut, atau bertemu di para perawi yang lebih di atasnya lagi (para guru dari para guru dari para penulis), atau

    Ketiga : Sanad yang melalui jalur lain hingga kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tanpa melalui jalur para penulis kitab-kitab tersebut.

    Dari sini jelas bahwasanya fungsi sanad di zaman ini (jika berkaitan dengan sanad hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) maka kurang bermanfaat dari dua sisi:

    Pertama : Karena para perawi yang dibawah para penulis kitab-kitab hadits tersebut hingga perawi di zaman kita sekarang ini tidak bisa diperiksa kredibilitasnya karena biografi mereka tidak diperhatikan oleh para ulama dan tidak termaktub dalam kitab-kitab al-jarh wa at-ta’diil

    Kedua : Kalaupun jika seluruh para perawi tersebut (dari zaman kita hingga ke penulis kitab) kita anggap tsiqoh maka kembali lagi kita harus mengecek para perawi dari zaman gurunya para penulis kitab-kitab hadits tersebut hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka seakan-akan kita ngecek langsung para perawi yang terdapat dalam sanad-sanad yang terdapat dalam kitab-kitab hadits tersebut.

    Jadi keberadaan isnad dari zaman sekarang hingga nyambung ke para penulis kitab-kitab hadits tersebut kurang bermanfaat, itu kalau tidak mau dikatakan tidak ada faedahnya !!!

    Adapun jenis isnad yang ketiga, yaitu periwayatan hadits yang diriwayatakan oleh seseorang di zaman sekarang hingga zaman Rasulullah -tanpa melalui jalur para penulis kitab-kitab hadits diatas- maka tentunya kita akan mendapatkan minimal sekitar 20 orang perawi. Dan 20 orang perawi tersebut tidak mungkin kita cek kredibilitas mereka karena tidak adanya kitab-kitab al-jarh wa at-tadiil yang menjelaskan biografi mereka.

    Dari sebab-sebab inilah maka terlalu banyak para penuntut ilmu yang berpaling dari mencari sanad hadits-hadits Nabi di zaman sekarang ini karena tidak ada faedah besar yang bisa diperoleh. Namun meskipun demikian masih saja ada para penuntut ilmu dan para ulama yang masih melestarikan periwayatan hadits dengan sanad-sanad tersebut untuk melestarikan adatnya para ahli hadits. Akan tetapi sama sekali tujuan mereka bukan untuk dijadikan senjata sebagaimana senjata yang digunakan oleh Habib Munzir dan para pengagumnya.

    PEMBODOHAN MASYARAKAT MUSLIM INDONESIA

    Habib Munzir sering menyebutkan kalau ia memiliki sanad, sehingga mengesankan bahwa ilmu yang dia peroleh nyambung hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Hal inilah yang dikenal dalam sekte Islam Jam’ah dengan istilah “MANGKUL”. Kemudian untuk mendukung aksinya ini maka Habib Munzir menuduh bahwa para ulama wahabi tidak seorangpun memiliki sanad…!!, bahkan tidak seorangpun yang hafal 10 hadits beserta sanadnya !!!. sungguh ini merupakan kedustaan dan pembodohan terhadap masyarakat Indonesia.

    Jadilah pembodohan ini menjadikan para pengagum Habib Munzir memahami bahwasanya :

    • Seluruh ilmu tanpa sanad tidak bisa diterima
    • Orang yang memiliki sanad seakan-akan maksum (terjaga dari kesalahan) karena ilmunya mangkul, yaitu sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Meskipun hal ini mungkin saja tidak terucap secara lisan, akan tetapi sikap mereka dan pembelaan mereka terhadap Habib Munzir menunjukan akan hal itu
    • Orang yang memiliki sanad hingga ke Imam As-Syafii seakan-akan paling paham tentang perkataan Imam As-Syafii karena ilmunya mangkul/sampai kepada Imam Asy-Syafi’i.

    SANGGAHAN

    Sanggahan terhadap propaganda Habib Munzir ini dari banyak sisi

    PERTAMA : Tuduhan Habib Munzir bahwa para ulama Wahabi tidak memiliki sanad merupakan tuduhan yang sangat dusta. Jangankan para ulama besar Wahabi, teman-teman saya (ustadz-ustadz yang ada di Indonesia) saja banyak yang memiliki sanad. Jadi jangan sampai Habib Munzir ini merasa ia adalah pendekar sanad satu-satunya, karena pendekar-pendekar junior wahabi ternyata sudah banyak yang memiliki sanad.

    KEDUA : Terkhususkan tuduhan Habib Munzir terhadap As-Syaikh Albani bahwa beliau tidak memiliki sanad dan hanya seperti tong kosong yang menipu umat, maka ini merupakan tuduhan dusta dan sangat keji.

    Syaikh Albani punya isnad, dan ini merupakan perkara yang ma’ruuf, beliau memiliki ijazah hadits dari ‘Allamah Syaikh Muhammad Raghib at-Thobbaakh Al-Halabi yang kepadanyalah beliau mempelajari ilmu hadits, dan mendapatkan hak untuk menyampaikan hadits darinya. (silahkan lihat Hayaat Al-Albaani wa Aaatsaaruhu wa ats-Tsanaa’ al-’Ulamaa ‘alaihi karya Muhammad Ibrahim As-Syaibaani hal 45-46). As-Syaikh Al-Albani pun telah menegaskan hal ini dalam beberapa kitabnya seperti dalam kitab Tahdziir As-Saajid hal 84-85 dan juga kita Mukhtshor Al-’Uluw hal hal 74

    Dan sebagian murid Syaikh Albani -seperti Abu Ishaaq Al-Huwaini- mengambil sanad dari As-Syaikh Al-Albani (silahkan lihat juga http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=18495).

    Kemudian kenapa begitu berani Habib Munzir mensifati Syaikh Al-Albani dengan TONG KOSONG !!!, bahkan Habib Munzir mengkhawatirkan hancurnya umat karena tipuan Tong Kosong !!!, Subhaanallah…tipuan apa yang telah dilancarkan oleh Syaikh Al-Albani wahai Habib Munzir…!!! ataukah anda yang sedang melancarkan tipuan kepada umat bahwa yang tidak punya sanad fatwanya batil???

    KETIGA : Kaum muslimin telah faham bahwasanya sumber hukum mereka adalah Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, demikian juga ijmaa’ para ulama. Dan tatkala terjadi perselisihan maka Allah memerintahkan kita untuk kembali kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah.

    Allah berfirman :

    فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلا

    Jika kalian berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS An-Nisaa : 59)

    Allah tidak pernah mengatakan “Kembalilah kalian kepada orang yang bersanad”

    Alhamdulillah Al-Qur’an dan hadits-hadits yang shahih telah dijaga oleh Allah.

    KEEMPAT : Propaganda Habib Munzir ini sama sekali tidak pernah dilakukan oleh para ulama dari madzhab manapun, baik dari madzhab Imam Abu Hanifah, atau madzhab Imam Malik, atau Madzhab Imam Ahmad, atau madzhab Dzohiriyah. Bahkan tidak seorangpun dari ulama madzhab Syafi’iyah yang mengigau dengan propaganda Habib Munzir ini.

    Silahkan buka kitab fiqih dari madzhab manapun…, atau kitab aqidah dari madzhab manapun…, atau kitab hadits dari madzhab manapun…, atau kitab ushul al-fiqh dari madzhab manapun….tidak seorangpun dari para ulama pernah berkata : “Fatwa anda tertolak karena anda tidak bersanad !!”

    Sering terjadi perdebatan dalam masalah fikih dikalangan para ulama madzhab…namun tidak seorangpun dari mereka tatkala membantah yang lain dengan berdalih “Pendapat anda batil karena anda tidak bersanad !!!”

    Bahkan tatkala ulama ahlus sunnah berdebat dengan para ahlul bid’ah dalam masalah aqidah maka para ulama ahlus sunnah membantah dengan cara menyebutkan dalil-dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Sama sekali mereka tidak pernah berkata kepada Ahlul Bid’ah “Kalian di atas kebatilan karena tidak bersanad !!!”

    Karenanya propaganda Habib Munzir ini merupakan hal yang sangat lucu dan konyol…tidak seorangpun yang pernah menelaah kitab-kitab para ulama akan terpedaya dengan propaganda ini. Yang terpedaya hanyalah orang awam yang tidak mengerti kitab-kitab para ulama, yang tidak mengerti tentang ilmu hadits dan ilmu sanad, sebagaimana Nur Hasan ‘Ubaidah berhasil menipu dan membodohi banyak orang-orang awam yang jahil sehingga terperangkap dalam jaringan sekte Islam Jama’ah. Wallahul Musta’aan.

    KELIMA : Kalaupun kita menerima sanad yang dimiliki Habib Munzir maka kita harus mengecek para perawi yang terdapat dalam sanad tersebut, mulai dari Habib Munzir, gurunya, lalu guru dari guru Habib Munzir dst. Tentunya kita tidak akan mendapatkan perkataan para imam al-jarh wa at-ta’diil (seperti Syu’bah bin Hajjaaj, Al-Bukhari, Al-Imam Ahmad, Yahya bin Sa’iid, dll) tentang guru-guru Habib Munzir. Maka para perawi tersebut (guru-guru habib Munzir) dalam ilmu hadits dihukumi sebagai para perawi majhuul.

    Demikian juga kita harus mengecek kredibiltas hafalan dan ketsiqohan Habib Munzir sebagai perawi dan salah satu mata rantai sanad yang ia miliki. Apakah Habib Munzir Al-Musawa adalah seorang perawi yang tsiqoh yang kredibilitas hafalannya baik dan tinggi, ataukah malah sebaliknya sering pelupa dan tidak memiliki hafalan?. Kemudian dinilai juga dari kejujuran dalam bertutur kata?. Karena jika kita menerapkan kaidah para ahli hadits, maka jika ketahuan seorang perawi pernah berdusta sekali saja -bukan pada hadits Nabi shallalllahu ‘alaihi wa sallam- akan tetapi dusta pada perkara yang lain maka perawi ini dihukumi muttaham bil kadzib (tertuduh dusta), dan periwayatannya tertolak atau tidak diterima. Bagaimana lagi jika ketahuan sang perawi telah berdusta berkali-kali !!!, bagaimana lagi jika kedustaannya tersebut dalam rangka untuk menjatuhkan para ulama ??

    KEENAM : Sebagaimana Habib Munzir memiliki sanad ternyata terlalu banyak para penuntut ilmu wahabi yang juga memiliki sanad…!!!, maka fatwa siapakah yang diterima?, apakah fatwa Habib Munzir ataukah fatwa para penuntut ilmu wahabi tersebut??!!

    Hanya saja Habib Munzir mengesankan kepada murid-mudirnya bahwa para wahabi tidak bersanad !!!, ini merupakan kedustaan yang sangat nyata seperti terangnya matahari di siang bolong.

    KETUJUH : Ngomong-ngomong manakah yang kita ikuti…Islam Jama’ah ala Nur Hasan ‘Ubaidah yang lebih dahulu punya sanad daripada Habib Munzir puluhan tahun yang lalu? Ataukah kita mengikuti Habib Munzir yang baru-baru saja memiliki sanad??!!.

    KEDELAPAN : Bukankah sering dua orang yang sama-sama memiliki sanad ternyata saling berselisih??. Lihat saja bagaimana para ulama saling berselisih pemahaman dalam banyak permasalahan agama sehingga timbulah madzhab-madzhab yang berbeda-beda. Bukankah para ulama besar pengikut madzhab As-Syafii memiliki sanad akan tetapi sering berselisih dengan para ulama pengikut madzhab Hanafi yang juga memiliki sanad??

    Bukankah Imam Ibnu Hazm yang bermadzhab Dzohiriah -yang beliau banyak meriwayatkan hadits dengan sanadnya dalam kitab beliau Al-Muhalla- ternyata banyak menyelisihi para ualama empat madzhab yang juga memiliki sanad?

    Bahkan… bukankah Imam As-Syafii yang memiliki sanad yang pernah berguru kepada Imam Malik yang juga memiliki sanad ternyata masing-masing dari mereka berdua memiliki madzhab tersendiri??, demikian juga halnya antara Imam Ahmad yang berguru kepada Imam As-Syafii??

    Dari sini jelas bahwa isnad tidak melazimkan satu pemahaman, bahkan orang yang memiliki satu isnad bisa berselisih faham, bahkan bisa jadi murid menyelisihi guru. Lantas bagaimana bisa dianalogikan jika Habib Munzir memiliki sanad lantas secara otomatis lebih faham tentang agama??!!

    KESEMBILAN : Orang yang memiliki sanad yang shahih dalam periwayatan hadits tidak mesti lebih faham tentang agama daripada orang yang sama sekali tidak memiliki sanad, maka bagaimana lagi orang yang memiliki sanad yang dhoif karena banyak perawi yang majhuul??

    Al-Imam Al-Bukhari telah membuat sebuah bab dengan judul :

    بَابُ قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : رُبَّ مُبَلَّغٍ أَوْعَى مِنْ سَامِعٍ

    “Bab sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam : Betapa sering orang yang disampaikan lebih faham dari yang mendengarkan”.

    Lalu Al-Imam Al-Bukhari membawakan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam :

    لِيُبَلِّغِ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَإِنَّ الشَّاهِدَ عَسَى أَنْ يُبَلِّغَ مَنْ هُوَ أَوْعَى لَهُ مْنِهُ

    “Hendaknya yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir, karena bisa jadi yang hadir menyampaikan kepada orang yang lebih faham daripada dia” (HR Al-Bukhari no 67)

    Al-Hafiz Ibnu Hajar berkata :

    وَالْمُرَادُ رُبَّ مُبَلَّغٍ عَنِّي أَوْعَى أَيْ أَفْهَمُ لِمَا أَقُوْلُ مِنْ سَامِعٍ مِنِّي

    “Maksudnya yaitu bisa jadi orang yang disampaikan sabdaku lebih menguasai yaitu lebih faham tentang sabdaku dari pada yang mendengarkan (langsung) dariku” (Fathul Baari 1/158)

    Rasulullah juga bersabda :

    نَضَّرَ اللَّهُ امْرَأً سَمِعَ مِنَّا حَدِيثًا فَحَفِظَهُ حَتَّى يُبَلِّغَهُ فَرُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ إِلَى مَنْ هُوَ أَفْقَهُ مِنْهُ وَرُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ لَيْسَ بِفَقِيهٍ

    “Semoga Allah menerangi wajah seseorang yang mendengar sebuah hadits dariku lalu ia menghafalkannya hingga menyampaikannya. Bisa jadi seorang membawa fiqih (ilmu) lalu ia sampaikan kepada yang lebih faqih daripadanya, dan bisa jadi seseorang membawa fiqih (ilmu) akan tetapi ia bukanlah seorang yang faqih” (HR Abu Dawud no 3662, At-Thirmidzi no 2656, Ibnu Maajah no 230)

    Hadits ini menjelaskan bahwasanya bisa jadi seseorang memiliki riwayat hadits akan tetapi tidak faham dengan isi dari hadits tersebut, serta tidak bisa mengambil dan mengeluarkan huku-hukum dari hadits tersebut.

    Al-Munaawi As-Syafii berkata :

    habmun10_01.jpg

    “Betapa banyak pembawa fiqih (ilmu) namun tidak faqiih, yaitu tidak mengambil (menggali) ilmu hukum-hukum dengan cara pendalilan, akan tetapi ia membawa riwayat tanpa memiliki sisi pendalilan dan pengeluaran hukum” (Faidul Qodiir 4/17)

    Karenanya ilmu dan kefaqihan bukanlah dengan banyaknya riwayat dan banyaknya sanad, karena bisa jadi ada seseorang yang memiliki banyak riwayat dan sanad akan tetapi tidak faham atau kurang faham dengan isi dari hadits-hadits yang ia riwayatkan.

    Ibnu Bathool rahimahullah berkata :

    habmun10_02.jpg

    “Nabi ‘alaihis salaam sungguh telah menafikan ilmu dari orang yang tidak memiliki pemahaman, sebagaimana dalam sabda beliau “Betapa banyak orang yang membawa fiqih/ilmu akan tetapi tidak memiliki kefaqihan”

    Imam Malik berkata : “Bukanlah ilmu dengan banyaknya periwayatan, akan tetapi ilmu adalah cahaya yang Allah letakan dalam hati”. Maksud Imam Malik adalah memahami makna-maknanya dan istinbaathnya (pengambilan hukum darinya)” (Syarh Shahih Al-Bukhaari karya Ibnu Batthool 1/157)

    Kesimpulan dari hadits ini :

    Pertama : Bisa jadi seseorang memiliki riwayat atau sanad akan tetapi tidak faham dengan kandungan dari hadits yang ia riwayatkan.

    Kedua : Bisa jadi seseorang memiliki riwayat dan sanad akan tetapi orang yang membaca hadits yang ia riwayatkan lebih faham dengan isi hadits daripada yang memiliki sanad.

    KESEPULUH : Sungguh sangat menyedihkan jika kita dapati seseorang memiliki sanad akan tetapi tidak mengerti ilmu hadits….sanadnya itu hanya sebagai topeng yang melindungi kebodohannya dalam ilmu hadits, sehingga tatkala lisannya mulai berbicara tentang ilmu hadits akhirnya ngawur.

    Apalagi murid-murid dan para pengagum Habib Munzir yang begitu mudahnya diberikan ijaazah oleh Habib Munzir. Silahkan perhatikan yang dibawah ini :

    Pengagum Habib Munzir berkata :
    “Dengan hormat saya hendak belajar kepada Habib walau sementara baru sebatas lewat internet.
    1. Mohon izin belajar kepada Habib yang bersanad keguruan sampai kepada Nabi Muhammad SAW
    2. Mohon ijazah untuk pengamalan amalan ahluh sunah wal jamaah…

    Habib Munzir menjawab :
    “Saudaraku yg kumuliakan, selamat datang di web para pecinta Rasul saw, kita bersaudara dalam kemuliaan

    1. saudaraku tercinta, saya belum pantas menjadi murid yg baik, bagaimana saya menjadi guru, kita bersaudara dan saling menasihati karena Allah, namun sanad keguruan anda telah berpadu dg sanad keguruan saya hingga kepada Rasul saw.

    2. Saya Ijazahkan pada anda sanad keguruan saya kepada anda, yg bersambung sanadnya kepada Guru Mulia kita, hingga Rasulullah saw, ia adalah bagai rantai emas terkuat yg tak bisa diputus dunia dan akhirat, jika bergerak satu mata rantai maka bergerak seluruh mata rantai hingga ujungnya, yaitu Rasulullah saw, semoga Allah swt selalu menguatkan kita dalam keluhuran dunia dan akhirat bersama guru guru kita hingga Rasul saw.

    Saya ijazahkan seluruh dzikir salafusshalih, semua doa Rijaalussanad dan semua doa dan dzikir dari seluruh para wali dan shalihin, munajat dan dzikir para Ahlusshiddiqiyyatul Kubra, kepada anda, Ijazah sempurna yg saya terima dari Guru Mulia kita Al Allamah Al Musnid Alhabib Umar bin hafidh yg sanadnya muttashil (bersambung) pada segenap para ulama, muhaddits, para wali dan shalihin. Ijazah ini mencakup seluruh surat dalam Alqur’an, wirid, dzikir, amalan sunnah, dan doa Nabi Muhammad saw dan doa para Nabi dan Doa seluruh Ummat Muhammad saw, dan seluruh Hamba Allah yg shalih. semoga anda selalu dalam kemuliaan Dzikir dan Cahya Munajat mereka. Amiin

    Saya Ijazahkan kepada anda sanad Alqur’anulkarim dalam tujuh Qira’ah, seluruh sanad hadits riwayat Imamussab’ah, seluruh sanad hadist riwayat Muhadditsin lainnya, seluruh fatwa dan kitab syariah dari empat Madzhab yaitu Syafii, Maliki, Hambali dan Hanafi, dan seluruh cabang ilmu islam, yg semua itu saya terima sanad ijazahnya dari Guru Mulia Al Allamah Al Musnid Alhabib Umar bin Hafidh, yg bersambung sanadnya kepada guru guru dan Imam Imam pada Madzhab Syafii dan lainnya, dan berakhir pada Rasulullah saw…

    (lihat: http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=26683#26683),

    Gampangnya Habib Munzir memberikan sanad ijazah kepada orang-orang awam tanpa persyaratan dan bahkan hanya sekedar melalui internet sering beliau lakukan.

    Silahkan lihat : (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=25448#25448), lihat juga (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=7&id=22111#22111), lihat juga (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=21894#21894), dll

    Perhatikanlah wahai para pembaca…dengan begitu mudahnya Habib Munzir memberi ijazah kepada seseorang yang meminta isnadnya hanya melalui internet ?!!

    Lantas apakah jika orang tersebut telah diberi ijazah oleh Habib Munzir berarti ia telah menguasai seluruh qiro’ah sab’ah al-qur’aan dan juga menguasai seluruh fatwa dari empat madzhab, seluruh riwayat hadits dari imam saba’ah??!!! . Sementara orang yang meminta tersebut siapakah dia?, seorang alimkah dia?!! Belajar di mana?? Tahu nawhu shorof atau tidak?, menguasai ilmu ushul fiqh atau tidak?, menguasai ilmu mustolah hadits atau tidak?, menguasai fikih empat madzhab atau tidak??

    Habib Munzir sendiri apakah menguasai seluruh ilmu yang ia ijazahkan?, menguasai tujuh qiroo’ah?, menguasai seluruh hadits-hadits yang diriwayatkan oleh imam sab’ah?, menguasai seluruh fatwa dan kitab-kitab syari’ah empat madzhab??!!! Sunnguh sangat a’lim Habib Munzir ini?, bahkan ana rasa mungkin tidak ada seorang yang lebih ‘alim dari Habib Munzir di zaman ini.

    Pantas saja jika beliau digelari dengan al-’Allaamah al-Fahhaamah (silahkan lihat http://assajjad.wordpress.com/2009/03/05/biografi-habib-munzir-al-musawa/)

    Bisa jadi seseorang tidak memiliki sanad akan tetapi ia adalah seorang yang ‘alim. Sebaliknya….

    • Percuma punya banyak sanad jika masih saja meriwayatkan hadits-hadits yang lemah, apalagi tidak mengerti tentang ilmu takhriij.
    • Percuma punya isnad sampai Imam As-Syafii tapi berdusta atas nama Imam As-Syafii dan juga berdusta atas nama Ibnu Hajar
    • Percuma punya isnad kalau membolehkan kesyirikan beristighootsah kepada mayat
    • Percuma punya banyak isnad kalau sering keliru dalam membicarakan ilmu hadits
    • Percuma punya banyak isnad kalau tukang mencela para ulama, karena ini bukan akhlaknya orang yang mempunyai sanad.
    • Percuma punya banyak isnad kalau menuduh para ulama sebagai pendusta tukang menggunting perkataan ulama (padahal dia sendiri yang tukang gunting)
    • Percuma punya banyak isnad kalau menuduh para ulama wahabi tidak punya isnad (yang ini merupakan kedustaan yang sangat nyata..!!!!)

    KESEBELAS : Tidak semua orang yang memiliki sanad dan meriwayatkan hadits maka otomatis aqidahnya merupakan aqidah yang lurus. Ini merupakan perkara yang sangat mendasar dan diketahui oleh semua orang yang baru belajar ilmu mustholah al-hadits.

    Karenanya para ulama ahli al-jarh wa at-ta’diil menyebutkan (dalam kitab-kitab Ad-Du’afaa’ dan kitab-kitab yang secara spesifikasi membicarakan tentang para perawi yang lemah) bahwasanya banyak perawi hadits yang memiliki pemahaman bid’ah, baik bid’ah khawarij, bid’ah syi’ah, bid’ah irjaa’, bid’ah qodariyah dan lain-lain yang menyebabkan riwayat para perawi tersebut tertolak. Dan masih banyak sebab-sebab lain yang menyebabkan periwayatan seseorang yang memiliki sanad tertolak

    Sementara kesan yang dibangun oleh Habib Munzir bahwasanya jika seseorang telah memiliki sanad yang bersambung kepada Nabi maka melazimkan seakan-akan ia adalah orang yang ma’sum yang tentunya aqidahnya lurus. Tentu hal ini merupakan kelaziman yang tidak lazim.

    KEDUA BELAS : Kelaziman dari hal ini, maka seluruh dai dan ulama yang tidak bersanad tidak diterima perkataan dan fatwa mereka, dan fatwa mereka dihukumi sebagai fatwa yang batil. Saya rasa sebaiknya Habib Munzir memberi masukan kepada Majelis Ulama Indonesia yang selama ini tatkala berfatwa tidak mencantumkan sanad mereka !!! yang menunjukkan bahwa fatwa-fatwa mereka selama ini adalah fatwa yang batil.

    Demikian juga masukan kepada ribuan dai yang di Indonesia, bahkan masukan kepada jutaan dai yang ada di dunia agar berhenti berdakwah dan hendaknya mencari sanad dahulu agar perkataan dan fatwa mereka bisa diterima dan tidak bernilai batil !!!

    Dari dua belas sisi bantahan di atas maka jelas bahwasanya perkataan Habib Munzir : “Orang yang tidak bersanad fatwanya batil dan tertolak” adalah kesalahan yang fatal !!!


    http://delielfaraby.wordpress.com/2012/02/24/bantahan-ilmiyah-terhadap-habib-munzir-atas-sanggahannya-terhadap-ulama-ahlus-sunnah-1/

    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah (1)
    deliel-faraby on February 24, 2012

    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Al-Musawwa Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah sepeti : Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab, Syaikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baz, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dan Ulama Ahlus Sunnah Lainnya dalam Buku-bukunya “Kenalilah Akidahmu dan Meniti Kesempurnaan Iman” Karya Habib Munzir Al-Musawwa.
    =====================================================

    Bantahan Buku “Meniti Kesempurnaan Iman” Karya Habib Munzir Al-Musawwa

    Oleh :

    Al-Ustadz Abu Abdil Muhsin Firanda Andirja Abidin
    (Alumnus Jurusan Hadits dan Akidah Universitas Islam Madinah)

    Dikutip dari Buku “Bantahan Ilmiyah Untuk Habib Munzir” oleh Ust. Abu Abdil Muhsin Firanda Andirja Abidin pada situs beliau http://www.firanda.com

    =====================================================

    Sebelum menyampaikan bantahan ilmiyah terhadap beliau Habib Munzir Al-Musawwa, ada baiknya terlebih dahulu kita mengenal beliau.
    Berikut akan disampaikan biografi beliau yang dikutip dari Website Beliau http://www.majelisrasulullah.org

    =====================================================

    Nasab Habib Munzir Al Musawa

    Nama beliau Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa, dilahirkan di Cipanas Cianjur Jawa barat, pada hari jum’at 23 februari 1973, bertepatan 19 Muharram 1393H.

    Nasab Lengkap Beliau :

    Al-Habib Munzir bin Fuad bin Abdurrahman bin Ali bin Abdurrahman bin Ali bin Aqil bin Ahmad bin Abdurrahman bin Umar bin Abdurrahman bin Sulaiman bin Yaasin bin Ahmad Al-musawa bin Muhammad Muqallaf bin Ahmad bin Abubakar Assakran bin Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawilah bin Ali bin Alwi Alghayur bin Muhammad Faqihil Muqaddam bin Ali bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasim bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Almuhajir bin Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqib bin Ali Al Uraidhiy bin Jakfar Asshadiq bin Muhammad Albaqir bin Ali Zainal Abidin bin Husein Dari Fathimah Azahra Putri Rasul SAW

    Perjalanan Menuntut Ilmu :

    Setelah beliau menyelesaikan sekolah menengah atas, beliau mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jakarta timur, lalu memperdalam lagi Ilmu Syari’ah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur, kemudian beliau meneruskan untuk lebih mendalami Syari’ah ke Ma’had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman pada tahun 1994, selama empat tahun, disana beliau mendalami Ilmu Fiqh, Ilmu tafsir Al Qur;an, Ilmu hadits, Ilmu sejarah, Ilmu tauhid, Ilmu tasawuf, mahabbaturrasul saw, Ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    Perjalanan Dakwah :

    Habib Munzir Al-Musawa kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah, dengan mengunjungi rumah rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah Habib Munzir membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, beliau terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah swt, yang membuat hati pendengar sejuk, beliau tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah swt, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dengan kehidupan yang Nabawiy, kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad saw yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi saw diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam. Majelisnya mengalami pasang surut, awal berdakwah ia memakai kendaraan umum turun naik bus, menggunakan jubah dan surban, serta membawa kitab-kitab. Tak jarang beliau mendapat cemoohan dari orang-orang sekitar. Beliau bahkan pernah tidur di emperan toko ketika mencari murid dan berdakwah. Kini majlis taklim yang diasuhnya setiap malam selasa di Masjid Al-Munawar Pancoran Jakarta Selatan, yang dulu hanya dihadiri tiga sampai enam orang, sudah berjumlah sekitar 10.000 hadirin setiap malam selasa, Habib Munzir sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta dan sekitarnya, beliau juga membuka majelis di rumahnya setiap malam jum’at bertempat di jalan kemiri cidodol kebayoran, juga sudah membuka majlis di seputar pulau jawa, yaitu:

    Jawa barat : Ujungkulon Banten, Cianjur, Bandung, Majalengka, Subang.

    Jawa tengah : Slawi, Tegal, Purwokerto, Wonosobo, Jogjakarta, Solo, Sukoharjo, Jepara, Semarang,

    Jawa timur : Mojokerto, Malang, Sukorejo, Tretes, Pasuruan, Sidoarjo, Probolinggo.

    Bali : Denpasar, Klungkung, Negara, Karangasem.

    NTB : Mataram, Ampenan

    Luar Negeri : Singapura, Johor, Kualalumpur.

    Buku-buku yang sering menjadi rujukan beliau di majelisnya antara lain: kitab As-syifa (Imam Fadliyat), Samailul Muhammadiyah (Imam Tirmidzi), Mukasyifatul Qulub (Imam Ghazali), Tambili Mukhdarim (Imam Sya’rani), Al-Jami’ Ash-Shahih/Shahih Bukhari (Imam Bukhari), Fathul Bari’ fi Syarah Al-Bukhari (Imam Al-Astqalani), serta kitab karangan Imam Al-Haddad dan kitab serta pelajaran yang didapat dari guru beliau Habib Umar bin Hafidh.

    Nama Rasulullah SAW sengaja digunakan untuk nama Majelisnya yaitu “Majelis Rasulullah SAW”, agar apa-apa yang dicita-citakan oleh majelis taklim ini tercapai. Sebab beliau berharap, semua jamaahnya bisa meniru dan mencontoh Rasulullah SAW dan menjadikannya sebagai panutan hidup.

    Guru-guru Beliau :

    Habib Umar bin Hud Al-Athas (cipayung), Habib Aqil bin Ahmad Alaydarus, Habib Umar bin Abdurahman Assegaf, Habib Hud Bagir Al-Athas, di pesantren Al-Khairat beliau belajar kepada Ustadz Al-Habib Nagib bin Syeikh Abu Bakar, dan di Hadramaut beliau belajar kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim (Rubath Darul Mustafa), juga sering hadir di majelisnya Al-Allamah Al-Arifbillah Al-Habib Salim Asy-Syatiri (Rubath Tarim).

    Dan yang paling berpengaruh didalam membentuk kepribadian beliau adalah Guru mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim.

    Demikianlah biografi singkat beliau, mohon maaf apabila ada kesalahan.

    =====================================================

    Berikut akan dibahas Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Al-Musawwa Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah sepeti : Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab, Syaikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baz, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dan Ulama Ahlus Sunnah Lainnya dalam Buku-bukunya “Kenalilah Akidahmu dan Meniti Kesempurnaan Iman” Karya Habib Munzir Al-Musawwa. Pada bantahan ini akan dibahas dalam beberapa seri, sebagaimana sanggahan beliau yang telah beliau sampaikan baik melalui tulisan maupun situs website yang beliau pimpin.

    =====================================================

    Habib Munzir Berdusta Atas Nama Imam Syafi’i

    =====================================================

    Buku ‘Meniti Kesempurnaan Iman’ yang ditulis Habib Munzir al-Musawwa adalah tulisan sanggahan terhadap karya Syaikh Abdul Aziz bin Baz berjudul ‘Benteng Tauhid’. Banyak permasalahan tauhid yang dikritik oleh Habib Munzir terhadap buku Syaikh Bin Baz tersebut, namun sebenarnya kebenaran adalah apa yang disampaikan Syaikh Bin Baz rahimahullah. Silakan disimak penjelasan-penjelasan berikut ini yang akan menjabarkan kesalahan-kesalahan Habib Munzir dalam bukunya tersebut.

    Terlalu banyak hadits-hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengharamkan menjadikan kuburan sebagai masjid. Akan tetapi hal ini ditentang oleh Habib Munzir. Dan dalam penentangannya itu Habib Munzir berdalil dengan beberapa hadits dan perkataan para ulama.

    Akan tetapi sungguh sangat mengejutkan tatkala saya cek langsung perkataan para ulama tersebut ternyata bertentangan dengan apa yang dipahami oleh sang Habib. Ternyata…sang Habib telah melakukan tipu muslihat.

    Habib Munzir berkata :

    “Berkata Guru dari Imam Ahmad bin Hanbal, yaitu Imam Syafii rahimahullah : Makruh memuliakan seseorang hingga menjadikan makamnya sebagai masjid (*Imam Syafii tidak mengharamkan memuliakan seseorang hingga membangun kuburnya menjadi masjid, namun beliau mengatakan makruh), karena ditakutkan fitnah atas orang itu atau atas orang lain, dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya”. Demikian ucapan Imam Syafii (Faidhul Qodiir juz 5 hal. 274)”

    Demikianlah perkataan Habib Munzir dalam kitabnya Meniti Kesempurnaan Iman hal 30)

    Saya akan menunjukkan kepada para pembaca sekalian tentang tipu muslihat yang telah dilakukan oleh sang Habib, dengan menukil langsung teks yang sesungguhnya dari kitab Faidhul Qodiir Syarh al-Jaami’ As-Shogiir yang dikarang oleh Al-Munaawi rahimahullah.

    Tatkala menjelaskan hadits Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam

    لَعَنَ اللهُ زَائِرَاتِ الْقُبُوْرِ وَالْمُتَّخِذِيْنَ عَلَيْهَا الْمَسَاجِدَ وَالسُّرُجَ

    “Allah melaknat para wanita penziarah kuburan dan (melaknat) orang-orang yang menjadikan di atas kuburan masjid-masjid dan penerangan”

    Al-Munaawi berkata :

    01.jpg

    (Sabda Nabi) : وَالْمُتَّخِذِيْنَ عَلَيْهَا الْمَسَاجِد“(Allah melaknat orang-orang yang menjadikan masjid-masjid di atas kuburan) karena padanya ada bentuk berlebih-lebihan dalam ta’dziim (pengagungan). Ibnul Qoyyim berkata, “Dan hadits ini dan hadits-hadits yang semisalnya adalah bentuk penjagaan Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam terhadap tauhid agar tidak diikuti oleh kesyirikan dan agar kesyirikan tidak menutup tauhid, dan untuk memurnikan tauhid dan sebagai bentuk kemarahan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam karena Robnya disamakan dengan selainNya. As-Syafii berkata, “Aku benci diagungkannya seorang makhluk hingga kuburannya akhirnya dijadikan masjid, kawatir fitnah kepadanya dan kepada masyarakat”.

    Dikatakan bahwasanya yang dicela adalah jika menjadikan mesjid di atas kuburan setelah proses pemakaman, adapun jika ia membangun mesjid kemudian menjadikan di sampingnya kuburan untuk dikuburkan di situ pewaqif masjid atau orang yang lain, maka tidak mengapa.

    Zainuddin Al-’Irooqi berkata, “Yang dzohir bahwasanya tidak ada perbedaan antara jika dia membangun masjid dengan niat untuk dikuburkan di sebagian masjid maka termasuk dalam laknat. Bahkan hukumnya haram jika dikubur di masjid. Jika ia mempersyaratkan (tatkala memberi wakaf) agar dikubur di masjid maka persyaratan tersebut tidak sah karena bertentangan dengan kosekuensi wakaf masjidnya”. (Faidul Qodiir Syarh Al-Jaami’ As-Shogiir 5/274)

    Demikianlah teks secara lengkap dari kitab Faidhul Qodiir. Para pembaca yang budiman perhatikanlah teks diatas, ternyata :

    Al-Munaawi menukil perkataan Ibnul Qoyyim, yang Ibnul Qoyyim sedang menukil perkataan Imam As-Syafii (perkataan Ibnul Qoyyim ini bisa dilihat di kitab beliau Ighootsah Al-Lahfaan, tahqiq Al-Faqii 1/189), lalu Al-Munawi menyampaikan suatu pendapat lantas kemudian Al-Munawi menukil perkataan Al-’Irooqi yang membantah pendapat tersebut.

    Dari sini tampak tipu muslihat Habib Munzir dari beberapa sisi:

    Pertama :

    Habib Munzir berdusta atas nama Imam As-Syafii dengan menambah perkataan yang bukan perkataan Imam As-Syafii, yaitu perkataan ((dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya)), yang ini jelas adalah bukan perkataan Imam Syafii, akan tetapi sebuah pendapat yang dinukil oleh Al-Munawi.

    Perkataan Imam As-Syafii ini sangatlah masyhuur, perkataan ini telah dinukil oleh Abu Ishaaq Asy-Syiirooziy (wafat 476 H) dalam kitabnya Al-Muhadzdzab fi Fiqhi Al-Imaam Asy-Syaafii, beliau rahimahullah berkata :

    02.jpg

    “Dan dibenci dibangunnya masjid di atas kuburan, karena hadits yang diriwayatkan oleh Abu Martsad Al-Gonawi bahwasanya Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam melarang sholat kearah kuburan dan berkata, “Janganlah kalian menjadikan kuburanku sebagai berhala (sesembahan), karena sesungguhnya bani Israil telah binasa karena mereka menjadi kuburan-kuburan nabi-nabi mereka sebagai masjid”. As-Syafii berkata, “Dan aku benci diagungkannya seorang makhluq hingga kuburannya dijadikan masjid, kawatir fitnah atasnya dan atas orang-orang setelahnya” (Al-Muhadzdzab 1/456, dengan tahqiq : DR Muhammad Az-Zuhaili)

    Perkataan As-Syiirooziy dan perkatan Imam As-Syaafii ini juga dinukil oleh An-Nawawi dalam kitabnya Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab (5/288, tahqiq Muhammad Najiib Al-Muthi’iy). Kemudian An-Nawawi berkata :

    03.jpg

    “Dan telah sepakat nash-nash dari As-Syafii dan juga para ashaab (para ulama madzhab syafiiyah) akan dibencinya membangun masjid di atas kuburan, sama saja apakah sang mayat masyhur dengan kesholehan atau selainnya karena keumuman hadits-hadits (yang melarang-pen). Ay-Syafii dan para ashaab berkata, “Dan dibenci sholat ke arah kuburan, sama saja apakah sang mayat orang sholeh ataukah tidak”. Al-Haafizh Abu Muusa berkata, “Telah berkata Al-Imaam Abul Hasan Az-Za’farooni rahimhullah : Dan tidak boleh sholat ke arah kuburannya, tidak boleh sholat di sisinya dalam rangka mencari barokah atau dalam rangka mengagungkannya, karena hadits-hadits Nabi, wallahu A’lam”.(Demikian perkataan An-Nawawi dalam Al-Majmuu’ syarh Al-Muhadzdzab 5/289)

    Dan perkataan Imam As-Syaafii yang dinukil oleh Asy-Syiiroozi, An-Nawawi dan Al-Munaawi sesuai dengan penjelasan Imam As-Syafii dalam kitab beliau Al-Umm, dimana beliau tidak suka jika kuburan dibangun lebih tinggi dari satu jengkal, beliau berkata :

    04.jpg

    “Aku suka jika kuburan tidak ditambah dengan pasir dari selain (galian) kuburan itu sendiri. Dan tidak mengapa jika ditambah pasir dari selain (galian) kuburan jika ditambah tanah dari yang lain akan sangat tinggi. Akan tetapi aku suka jika kuburan dinaikan di atas tanah seukuran sejengkal atau yang semisalnya. Dan aku suka jika kuburan tidak dibangun dan tidak dikapur (disemen-pen) karena hal itu menyerupai perhiasan dan kesombongan, dan kematian bukanlah tempat salah satu dari keduanya (hiasan dan kesombongan), dan aku tidak melihat kuburan kaum muhajirin dan kaum anshoor dikapuri” (Al-Umm 2/631, tahqiq DR Rif’at Fauzi Abdul Muththolib, Daar Al-Wafaa’)

    Kedua :

    Habib Munzir tidak amanah dalam penerjemahan, kata qiila (قِيْلَ) yang artinya “dikatakan” tidak diterjemahkan oleh Habib Munzir.

    05.jpg

    Terjemahan Habib Munzir sbb : “Berkata Guru dari Imam Ahmad bin Hanbal, yaitu Imam Syafii rahimahullah : Makruh memuliakan seseorang hingga menjadikan makamnya sebagai masjid (*Imam Syafii tidak mengharamkan memuliakan seseorang hingga membangun kuburnya menjadi masjid, namun beliau mengatakan makruh), karena ditakutkan fitnah atas orang itu atau atas orang lain, dan hal yang tidak diperbolehkan adalah membangun masjid di atas makam setelah jenazah dikuburkan, Namun bila membangun masjid lalu membuat di dekatnya makam untuk pewakafnya maka tak ada larangannya”. Demikian ucapan Imam Syafii (Faidhul Qodiir juz 5 hal. 274)”

    Para pembaca yang budiman perhatikan terjemahan Habib Munzir, seharusnya terjemahan yang benar adalah : “…atau atas orang lain. Dikatakan : dan hal yang tidak…”

    Ini jelas sangat merubah makna, karena fungsi dari kalimat qiila (dikatakan) ada dua:

    • Pertama : Menunjukan pemisah antara perkataan Imam Syafii dan perkataan selanjutnya yang bukan merupakan perkataan Imam As-Syafii
    • Kedua : Para penuntut ilmu telah mengerti bahwasanya para ulama tatkala menukil suatu pendapat dan dibuka dengan perkataan “dikatakan” maka ini menunjukkan lemahnya pendapat tersebut.

    Ketiga :

    Habib Munzir tidak menukil perkataan Al-Munaawi dalam Faidhul Qodiir secara sempurna. Padahal setelah nukilan yang didustakan kepada Imam Syafii tersebut, setelah itu Al-Munawi menukil dari Al-’Irooqi untuk membantah pendapat tersebut. Para pembaca yang budiman perhatikanlah kembali teks perkataan Al-Munawi berikut ini:

    06.jpg

    Terjemahannya: “Dikatakan bahwasanya yang dicela adalah jika menjadikan mesjid di atas kuburan setelah proses pemakaman, adapun jika ia membangun masjid kemudian menjadikan di sampingnya kuburan untuk dikuburkan di situ pewaqif masjid atau orang yang lain, maka tidak mengapa.

    Zainuddin Al-’Irooqi berkata, “Yang dzohir bahwasanya tidak ada perbedaan antara jika dia membangun mesjid dengan niat untuk dikuburkan di sebagian masjid maka termasuk dalam laknat. Bahkan hukumnya haram jika dikubur di masjid. Jika ia mempersyaratkan (tatkala member wakaf) untuk dikubur di masjid maka persyaratan tersebut tidak sah karena bertentangan dengan kosekuensi wakaf masjidnya”. (Faidul Qodiir Syarh Al-Jaami’ As-Shogiir 5/274)

    Maka sungguh saya bertanya kepada Habib Munzir yang mulia…”Kenapa anda begitu tega dan begitu berani memanipulasi perkataan para ulama…??”

    Apakah anda tidak takut dimintai pertanggung jawaban oleh Allah di hari akhirat kelak…???!!! Wallahul must’aaan (Bersambung…)

    DOWNLOAD E-BOOK :
    e-Book “Kenalilah Akidahmu” http://www.ziddu.com/download/17980894/kenalilah_akidahmu_2.pdf.html
    e-book “Meniti Kesempurnaan Iman” http://www.ziddu.com/download/18686864/gahanThdBukuBentengTauhidSyeikhAbdulBinBaz-Wahabi.pdf.html
    e-Book Bantahan “Meniti Kesempurnaan Iman” : Bantahan Ilmiyah Untuk Habib Munzir http://www.ziddu.com/download/18686799/BantahankepadaHabibMunzir.pdf.html

    ummat nabi May 8, 2012 at 4:24 pm
    waduh…ustad firanda ini bagaimana…dari terjemahannya saja keliatan banget klo itu perkataan imam syafii, coba perhatikan lagi baik2:
    As-Syafii berkata, “Aku benci diagungkannya seorang makhluk hingga kuburannya akhirnya dijadikan masjid, kawatir fitnah kepadanya dan kepada masyarakat”. “Dikatakan bahwasanya yang dicela adalah jika menjadikan mesjid di atas kuburan setelah proses pemakaman, adapun jika ia membangun mesjid kemudian menjadikan di sampingnya kuburan untuk dikuburkan di situ pewaqif masjid atau orang yang lain, maka tidak mengapa.”
    Dari situ pun jelas lah bagi kita yg memahami bahasa indonesia, bahwa kalimat kedua itu setelah tanda kutip(“) dari As-Syafii berkata, adalah penjelasan dari kalimat As-Syafii. Siapa yang menjelaskan..??..jelas lah yang berkata pertama, seandainya perkataan kedua itu bukan penjelasan dari perkataan Asy-Syafii, maka Al-Munawi seharusnya menyampaikan dgn menyebut siapa yg berkata…. Sehingga dari sini terlihat klo habib munzir tidak berdusta, begitu ustadz…pegimana ustadz neh…… Silakan di baca lagi deh…..^_^

    Majelis MENELADANI Rasul Allah May 25, 2012 at 10:47 pm
    harusnya anda perhatikan umumnya penggunaan kata qiila oleh ustadz. Kalau anda tetap ngotot dengan pengertian anda, toh sudah jelas sang habib pujaan anda itu telah menghilangkan kata QIILA (DIKATAKAN) yang disebutkan oleh Al-Munawi. Na’uudzu billaah dari tipu muslihat semacam ini dari Munzir.

    no name August 16, 2012 at 2:19 am
    Duh Ilmu Ane Cetek ,, tapi ane ga secetek kata2 antum ,, Diskusikan lah dulu sama ahli-ahli Agama yang lain ,, jangan langsung mengejudge ,, seakan – akan anda lebih tinggi dari ilmu orang yang anda judge tersebut ,,

    Al-Faruq October 30, 2012 at 8:45 pm
    Orang seperti inilah yang bisa merusak Islam, bisa2 seorang ahlul bait yang sudah jelas jalan keagamaannya, sanadnya, fiqihnya, masih di ragukan, di mekkah sekarang sudah dikuasai aliran wahabi, mungkin si firanda itu sudah ketularan, dari dulu kaum wahabi selalu berusaha menyerang kaum sunni, kau yang punya website ini, hati2 bicaramu, yang kau hina itu ahlul bait yang keimanannya jauh diatas kamu!!!!!!!!!!!!!
    jangan pernah bilang ini tipu muslihat kecuali kamu sadar dan tahu kalo tingkat keimanan kamu diatas habib.(Hanya Allah yang Tahu) hati2 dalam bicara mas, semoga Allah membalas hinaan terhadap ahlul bait ini.

    Al-Faruq October 30, 2012 at 8:47 pm
    Setelah dilihat2 website ini memang sarang wahabi, Beginilah kalo orang bodoh sok pintar . .

    Herman January 25, 2013 at 5:04 pm
    Yang tidak mengerti wahabi jangan lah berbicara, karena antum hanya akan menambah mudhorotnya, pelajari dulu dari literatur terpercaya siapa Wahabi itu, hati2 wahabi ituh firqoh keras yang mudah mengkafirkan orang lain, apakah sifat mengkafirkan orang lain sudah antum2 temukan pada ulama2 dari Madinah atau Mekkah, (Bacalah kitab2 mereka). Allohu’alam bishawab.

    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah (2) → http://delielfaraby.wordpress.com/2012/02/25/bantahan-ilmiyah-terhadap-habib-munzir-atas-sanggahannya-terhadap-ulama-ahlus-sunnah-2/


     
  • Virtual Chitchatting 1:15 PM on 2013/09/17 Permalink  

    Kontroversi hati habib lovers yang taqlid dan haus atas pembenaran vs kebenaran


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/183-habib-munzir-berdusta-atas-nama-imam-as-syafii

    Habib Munzir Berdusta Atas Nama Imam As-Syafii
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 24-10-1432 H / 22 September 2011 M
    23 September 2011

    1. tuwailaib 2011-09-23 17:07

    Parah ya… mengaku keturunan nabi (habib) tapi malah menyesatkan ummat nabi.. berani beraninya membelokkan perkataan ulama.. Allah yahdihu

    1. jakartetulen 2011-09-23 17:47

    memang perlu dibongkar ustadz syubhat sang habib karena sering kali beliau memelintirkan hadits2….keti ka tampil di media televisi : sperti beliau telah pelintirkan hadits tentang hadits kullu bid’atin dholaalah

    1. rifa`i 2013-01-28 12:04

    ana setuju akh sugianto, itu barometernya.

    1. Muhadi – Albethawie 2011-09-23 17:57

    Yang namanya kebatialn akan senantiasa Allah bongkar

    1. Ibnu Ahmad 2011-09-23 20:13

    Quoting Aden Kejawen:
    Yang mbaca pada PICEK yang nulis PENDUSTA
    LU GOBLOG APE DONGO??? Mane yang didustakan woi???
    => Seperti inilah buah akhlaq dari fanatikus habib…. yang duduk di majlisnya (habib m****r) … ( fanatik BUTA ). Allahul musta’aan… Mudah mudahan Allah memberi hudayah kepada cara beragama yang benar.Akhlaq yang baik.

    1. Si doel 2011-09-25 12:11

    Gini nih akhlak yg diajarkan oleh Majelis Rasulullah? Catatan penting buat Habib Munzir, semoga Allah memberi hidayah pada beliau.

    1. Abu Haniyah 2011-10-21 19:35

    Saya liat di forum majelisrasulull ah, coba disearch kata “wahabi” coba liat apa yang keluar…semua kejelekan ada dsana, pokoknya yang namanya “wahaby” sesat dan harus diberantas, diperangi selayaknya syiah dan lain-lain..

    1. akromuzzaman 2011-09-23 19:01

    mumtaaz ustadz, ana punya kitabnya itu, syaikh Imam abu ishhaq fairuuz Abadi asysyrozi, buku jadul warisan bapak, dan syarahnya al muhadzdzab karya imam nawawi, mohon ustadz juga meneliti buku habib yang lain yang judulnya kenalilah aqidahmu, 2 buku itu tidak mencerminkan si habib itu keturunan Rasulullah, benar2 bertolak belakang. syukran ustadz atas ilmunya

    1. ibnu gazali 2011-09-24 03:17

    coba ustadz baca juga karomah-karomah si habib d****l ini yang disebarkan oleh pengikutnya,.be ner-bener mengerikan ,. Mudah- mudahan ALLAH menguatkan hati dan iman kita diatas manhaj yang hak ini..

    1. ridwan 2011-09-24 06:09

    lagi2 orang yang tidak bersanad ngoceh….. COPAS…..Copy…Paste …. Pada ngiri pada Hb Munzir….. BUSSUUKKKKK…. Wahai Allah…. Jadikanlah tiap2 huruf yang diketik ini menjadi saksi akan fitnah terhadap hb Munzir…. Muliakanlah hb mMunzir dn jama’ahnya Ya Allah…..

    1. ridwan 2011-09-24 06:17

    lagi2 orang yang tidak bersanad ngoceh…. COPAS….Jurus Copy Paste…. PAda ngiri…. BUSSSOKKKKKKKKK… WAhai Allah… Jadikanlah tiap2 huruf yang diketik inni menjadi saksi akan fitnah mereka terhadap Hb. Munzir… Muliakanlah Hb Munzir dan jama’ahnya… Yaa Allah…

    1. ridwan 2011-09-24 06:26

    padahal,…. Tahukah kau anak muda????? ketika kamu mencelanya, memfitnahnya, menjekkannya dll…. beliau mendo’akan kau sekalian dg segala kebaikan…. beliau sangat menyayangi antum sekalian….
    ucapan beliau: “aku masuk neraka dan mereka di surga (Habib rela), tapi jika aku di surga, tidak satupun nama2 mereka akan aku lupakan…. Ya Alllah…YA Allah….

    1. akromuzzaman 2011-09-25 04:48

    dengan senang hati akan ana tunjukkan kitabnya langsung, silahkan antum main ke toko buku walisongo, toko yang bukan pendukung salafi, di bagian kitab kuning, di rak 3 atau 4 dari bawah, jika antum berdiri menghadap rak itu antum menghadap ke arah timur, ada kitab yang di susun secara menyamping, dan tertulis al majmuu ( dengan bahasa arab), buka kitab ke 5, jilid ke 5, itu juz ke 5, buka kitab jana’iz, bab atta’ziyatu wal baka’ alal mayyiti, di sana di halaman 275-300an cari kata2 ini
    ÞÇá ÇáãÕäÝ ÑÍãå Çááå ÊÚÇáì : æíßÑå Ãä íÈäì Úáì ÇáÞÈÑ ãÓÌÏÇ ¡ áãÇ Ñæì ÃÈæ ãÑËÏ ÇáÛäæì ÑÖí Çááå Úäå : Ãä ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã äåì Ãä íÕáì Åáíå æÞÇá : áÇ ÊÊÎÐæÇ ÞÈÑí æËäÇ ¡ ÝÅäãÇ åáß Èäæ ÅÓÑÇÆíá áÃäåã ÇÊÎÐæÇ ÞÈæÑ ÃäÈíÇÆåã ãÓÇÌÏÞÇá ÇáÔÇÝÚí ÑÍãå Çááå : æÃßÑå Ãä íÚÙã ãÎáæÞ ÍÊì íÌÚá ÞÈÑå ãÓÌÏÇ ãÎÇÝÉ
    ÇáÝÊäÉ Úáíå ¡ æÚáì ãä ÈÚÏå ãä ÇáäÇÓ

    • ÇáÔÑÍ : ÍÏíË ÃÈí ãÑËÏ ÑæÇå ãÓáã ãÎÊÕÑÇ ÞÇá : ÓãÚÊ ÑÓæá Çááå Õáì Çááå Úáíå æÓáã íÞæá : áÇ ÊÌáÓæÇ Úáì ÇáÞÈæÑ æáÇ ÊÕáæÇ ÅáíåÇ æËÈÊ ãÚäÇå Úä ÌãÇÚÉ ãä ÇáÕÍÇÈÉ ÝÚä ÃÈí åÑíÑÉ ÑÖí Çááå Úäå Ãä ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã ÞÇá : ÞÇÊá Çááå ÇáíåæÏ ÇÊÎÐæÇ ÞÈæÑ ÃäÈíÇÆåã ãÓÇÌ

    ÑæÇå ÇáÈÎÇÑí æãÓáã ÑÍãåãÇ Çááå æÚä ÇÈä ÚÈÇÓ æÚÇÆÔÉ ÑÖí Çááå ÚäåãÇ ÞÇáÇ : áãÇ äÒá ÈÑÓæá Çááå Õáì Çááå Úáíå æÓáã ØÝÞ íØÑÍ ÎãíÕÉ áå Úáì æÌåå ¡ ÝÅÐÇ ÇÛÊã ÈåÇ ßÔÝåÇ Úä æÌåå ÞÇá æåæ ßÐáß : áÚäÉ Çááå Úáì ÇáíåæÏ æÇáäÕÇÑì ÇÊÎÐæÇ ÞÈæÑ ÃäÈíÇÆåã ãÓÇÌÏ íÍÐÑ ãÇ ÕäÚæÇ ÑæÇå ÇáÈÎÇÑí æãÓáã ¡ æÃÈæ ãÑËÏ ÈÝÊÍ Çáãíã æÇáËÇÁ ÇáãËáËÉ æÇÓãå ßäÇÒ ÈÝÊÍ ÇáßÇÝ æÊÔÏíÏ Çáäæä æÂÎÑå ÒÇí ÇÈä ÍÕíä ¡ æíÞÇá ÇÈä ÇáÍÕíä ÇáÛäæí ÈÝÊÍ ÇáÛíä ÇáãÚÌãÉ æÇáäæä ÊæÝí ÈÇáÔÇã ÓäÉ ËäÊí ÚÔÑÉ ¡ æÞíá : ÓäÉ ÅÍÏì æåæ ÇÈä ÓÊ æÓÊíä ÓäÉ ¡ æÍÖÑ åæ æÇÈäå ãÑËÏ ÈÏÑÇ . æÇÊÝÞÊ äÕæÕ ÇáÔÇÝÚí æÇáÃÕÍÇÈ Úáì ßÑÇåÉ ÈäÇÁ ãÓÌÏ Úáì ÇáÞÈÑ ÓæÇÁ ßÇä ÇáãíÊ ãÔåæÑÇ ÈÇáÕáÇÍ Ãæ ÛíÑå ¡ áÚãæã ÇáÃÍÇÏíË ¡ ÞÇá ÇáÔÇÝÚí æÇáÃÕÍÇÈ : æÊßÑå ÇáÕáÇÉ Åáì ÇáÞÈæÑ ¡ ÓæÇÁ ßÇä ÇáãíÊ ÕÇáÍÇ Ãæ ÛíÑå ÞÇá ÇáÍÇÝÙ ÃÈæ ãæÓì : ÞÇá ÇáÅãÇã ÃÈæ ÇáÍÓä ÇáÒÚÝÑÇäí ÑÍãå Çááå : æáÇ íÕáì Åáì ÞÈÑå ¡ æáÇ ÚäÏå ÊÈÑßÇ Èå æÇÚÙÇãÇ áå ááÃÍÇÏíË ¡ æÇááå ÃÚáã

    1. Tommi 2011-10-05 14:10

    Quoting ridwan:
    ucapan beliau:
    “aku masuk neraka dan mereka di surga (Habib rela), tapi jika aku di surga, tidak satupun nama2 mereka akan aku lupakan…. Ya Alllah…YA Allah….

    Seram sekali. Inilah salah satu kesesatan dan kerusakan sufi. Allahul Musta’an. Datuknya -Shallallahu alaihi wasallam- saja sangat mewanti2 umatnya agar jgn sampai tersentuh api neraka barang seujung rambutpun, ini malah rela masuk neraka sementara jama’ahnya di surga, walah walaaah.

    Sadarlah wahai pak habib, jgn kau biarkan bisikan2 syaiton menutup hatimu. Apakah pak habib kira siksa neraka akan menjadi ringan hanya karena pak habib keturunan Rasulullah????? ?? Ya Allah Ya Ghofur, ampunilah kalimat2 habib Munzir ini, berilah beliau hidayah agar kembali pada sunnah dan meninggalkan jalan sufi ya Allah.

    Wahai teman2 yg ana sayangi, tolonglah dicermati kalimat2 tersebut dengan hati dan pikiran yg jernih, jgn dengan bungkus fanatik buta.

    1. arif rahman 2012-07-24 13:27

    mas tomi, tambahan dari saya: dari tafsir ibn katsir, surat abasa ayat2 terakhir, dijelaskan bahwa pada hari kiamat, manusia lari dari anak dan istrinya. sampai2 nabi Isa lebih mementingkan keselamatan dirinya dibanding ibunya sendiri.

    anehnya habib kok rela masuk neraka karena jamaahnya ya…mumet deh dengernya

    1. faisal 2011-11-11 21:16

    Allah tidak mempersulit hambanya untuk beribadah, Allah tidak membebankan kepada hambanya mencari keturunan Rasulullah sebagai pedoman beribadah, itu sangat sulit sekali, zaman sekarang buyut kita aja sudah sulit mencari silsilahnya sampai ke kita, apalagi di zaman Rasulullah yang sudah berabad-abad lamanya sampai waktu sekarang ini, masya Allah,

    yang menjadi pedoman hanyalah Al-Qur’an dan sunnah, apalagi ada yang menganjurkan beribadah kekuburan, wahai kawan jangan mengambil resiko beribadah yang masih sangat diperdebatkan apalagi antara sunnah (yang katanya sunnah meminta2 kekuburan) dengan kemusrikan,

    masih banyak amalan yang benar2 sunnah yang diakui semua ulama seperti tahajjud, puasa sunnah, mengaji dirumah, apa kita udah sanggup mengerjakan itu, jangan2 yang wajib aja tidak dikerjakan.

    Ini pengalaman saya pribadi, saya kemarin itu sering beli Majalah Alkisah, masa ada habib yang mau membuat sebuah kitab dia bermimpi dulu, dia katanya di telepon sama Imam Syafi’i dan Nabi Muhammad SAW, terus menanam pohon bisa langsung berbuah katanya dan banyak lagi yang lain, itu pada edisi no. 2 Tahun IX 24 Januari-6 Februari 2011,

    masya Allah, apakah kita dibebankan oleh Allah untuk mempercayainya ? Didalam AlQuran Allah sering menegaskan bagi “orang yang berpikir” berarti hanya orang2 yg berpikir saja yang bisa menjalani agama ini dengan baik, kalau udah minta kekuburan berari orang yang tidak berpikiran.

    1. Umar 2013-01-22 01:04

    mohon dicatat kata-kata ini :
    “tidak satupun nama2 mereka akan aku lupakan…”
    ——-
    pertanyaannya apakah hb.mundzir yang telah terbukti berdusta ini, hafal nama pengikut taqlid butanya yang ribuan? apakah hb.mundzir mengenal anda?

    1. ibnu gazali 2011-09-24 09:29

    Maaf mas ; antum tahu dari mana tulisan diatas copas (copy paste ) ??? jangan cuman ngoceh,.kalo antum ingin membela habib antum, yang ilmiah dong jangan cuman bisa bilang “NGIRI ,BUSUKK ” itu namanya antum emosian dan fanatik buta,.didalam islam dilarang loh mas fanatik buta kecuali kepada Rasulullah.

    oh ya ucapan si habib yang antum nukil diatas “aku masuk neraka dan mereka di surga (Habib rela), tapi jika aku di surga, tidak satupun nama2 mereka akan aku lupakan…. Ya Alllah…YA Allah….”

    bener2 sebuah kata kesombongan dan amat sangat mengerikan ,.ana aja bergidik mendengarnya,.c oba antum telaah lagi mas ridwan kata-katanya dengan akal yang sehat dan pikiran yang jernih,..insya ALLAH antum akan menyadari hal tersebut.
    -Allahul Musta’an -

    1. taufik 2011-10-05 15:30

    ya silakan anda mau omong apa tentang habib munzir nanti anda akan tanggung sendiri akibat tulisan anda di hadapan alloh…pembena ranmu atau fitnahanmu ga penting..kalutu keyakinanmu ya sudah km jalani aja…

    1. Andy 2011-09-24 09:54

    To : Ridwan dan para pecinta Habib
    Coba deh kalian baca bismillah atau istighfar dahulu, lalu baca lagi pelan2 tulisan ust Firanda di atas… jelas banget akhi buktinya begitu kongkrit..!! Antum bisa langsung cek ke kitab aslinya yang dirujuk Ust Firanda, dan bisa menentukan siapa yang dusta dan siapa yang keliru??? Ustadz Firanda ataukah habib Munzir yg dusta??!!

    kalau kalian masih keras kepala dan tidak mampu merujuk ke kitab2nya, caranya mudah : Tinggal print aja artikel ini, lalu kasih habib untuk membacanya dan mengulasnya dengan JUJUR dan AMANAH. Lalu silahkan bantah dengan ilmiyah…!!! It’s Very Simple…!!! Jadi, tidak perlu menghujat Ustadz Firanda dengan kata2 yg “nggak penting” dan “nggak esensi”. Langsung To The Point tunjukkan aja di mana buktinya kalau antum yg benar..

    *Semoga Allah ta’ala menjaga dan merahmati ustadz Firanda Andirja beserta keluarganya… Barakallahu fiik ya ustadz.. :)

    1. Muhammad Riyadi 2011-09-24 15:58

    Assalamu’alaiku m Wr. Wb Salam kesejahteraan dan kenahagiaan untuk kalian semua.. Untuk orang2 yg mengatakan Habib Munzir berdusta,,, Sungguh engkau yg berdusta,,,

    Ziarah kubur itu sunnah,,,,melem butkan hati dan mengingatkan kematian, Masjid Nabawiy di Madinah pun dibangun berdampingan dengan makam Rasulullah SAW, bahkan Ka’bah yg Mulia dihiasi dengan Kiswah yg nilainya -+2Milyar sungguh indah juga jika makam2 dan kuburan para Awlia Allah dihiasi bagai kamar pengantin,,,unt uk memuliakannya,, ,

    jadi jika kalian mendustakan kalimat dan perkataan Habib Munzir sungguh engkau yg telah berdusta dan berbohong serta memfitnah,,, Allohumma sholi ala Sayidina Muhammad saw…

    1. Rafiq 2011-09-24 19:33

    Dari analisa yang saya lakukan terhadap tulisan diatas jelaslah sudah terlihat Si Penulis hanya orang yang asal-asalan dan gerasa gerusu dalam menghakimi sesuatu. dua Qoul yg anda anggap saling bertentangan itu tidak bertentangan sama sekali, kita harus jeli memahami tipu muslihat si penulis ini, menuduh Habib Munzir berdusta ternyata dialah yang pendusta itu,

    Penulis, anda ingin sekali menjatuhkan Habib mundzir?? menganggap qoul pertama telah di nasakh / dianggap salah dengan qoul yg kedua. padahal tidak sama sekali. Makanya, kalau belajar itu jangan hanya sama buku dan kitab saja, perlu belajar juga berguru kepada pemegang Sanad Imam Syafi’i, kalau anda bingung terhadap kitab anda bisa merujuk kepada sang Guru tsb, supaya tidak keliru pemahaman anda,,

    Anda kalau ingin sesat sesat sendiri saja jangan mempengaruhi orang lain dengan pemahaman anda yang dangkal yang hanya belajar dari kitab. Sungguh, Sanad keguruan jauh lebih kuat untuk di pegang dan di percayai ketimbang hanya dengan kitab dan buku.. ulasan anda kalau dibaca sangat lucu, he he he

    1. ridwan 2011-09-24 21:59

    …..????? dalil??? ini bukan diskusi… ini fitnah…. terkadang alangkah baiknya jika kita inging mendalami ilmu, tidak skedar punya atau membaca kitab saja…. terkadang seorang pengarang kitab menghukumi hukum yang beda atas tiap2 permasalahn sesuai keadaan juga….. kita seharusnya tidak mengambil sepotong2…

    itulah fungsinya sanad keguruan…. gurunya menerangkan masalah lin dgn keadaan ini, trus muridnya menerangkan kepada muridnya, dst….. sampai kpd kita.,.. dan hamba yakin yang nulis artikel ini sanad ilmunya terputus,,,, coba tanya!!!! bener??????? semoga yang lainnya berhati jernih,,,, ok!!!!

    1. Abu Maaya 2012-11-11 03:36

    Bung Ridwan ini benar2 muqallid sejati. Coba Anda tanya sanad pada Habib Munzir, nanti Anda pasti dikasih sanad keturunan, sama sanad kesufian, dua2nya diklaim berasal dari Ali. Padahal Hadits dari Ali itu sangatlah sedikit, Habib Munzir ngomongin hadits Bukhari Muslim sanadnya dari mana?

    Sanad dari Yaman itu sanad recehan, sanad sisa2. Pusatnya sanad itu ya di Mekkah dan di Madinah, jangan di-balik2. Banyak orang Indonesia berguru ke Mekkah/Madinah bisa dapat sanad sampai Bukhari/Muslim. Kalau orang ke Yaman, kebanyakan dapat sanad sufi.

    1. saliq 2011-09-25 00:00

    assalamualaikum… ustadz firanda,apakah anda takut dan pengecut untuk menemui habib munzir…??? demi alloh…demi rosululloh…be liau hamaba alloh yang amanah.. hentikan fitnahmu atau alloh yang akan menghentikanmu.. wassalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh. Ttd. PENCINTA HABAIB

    1. firanda iblis 2011-09-25 04:02

    hehehhehehehehe he…………. ….firanda”,am pe kiamatpun omongan low w kaga bakal percaya, statement low ora danta,,,,,,,,fi randa kaloga produk yahudi kaloga wahabi,hati” ame firanda:FIRANDA ADA SINGKATANNYA FIRaun ANjing DAjjal,,,,,,,,, ,qiqiqiqiqiqiqi qiqiqiqiqiq, hati” ame ni makhluk

    1. Pencari Kebenaran 2011-12-21 16:00

    SIMPLE….Jelas lah mana akhlak yg harus ana ikuti…pecinta nabi Õáì Çááå Úáíå æÓáãý
    tentu tidak berakhlak seperti ini. Alhamdulillah telah Engkau berikan petunjuk kepadaku ya Allah mana yang harus aku ikuti. Amin

    1. moch.yusuf75@ymail.com 2011-09-25 04:09

    hehehehehe,,,,, ,,,,,firanda; fir aun, an jing da jjal,,,,,,,,,jg n dengerin ni dajja berwujud firaun bermuka anjing, hohohohohohohoh ohohohoh

    1. Abu Maaya 2011-09-25 12:21

    Contoh akhlak murid habib munzir

    1. Muhammad Iqbal Biya 2011-10-05 13:48

    Taqlid Buta

    1. noname 2011-12-14 18:22

    ternyata yg katanya punya sanad, begini nih omongannya? katanya ahu hadits? bisanya cuma ngutuk. cemen lah….

    1. Marwan HK 2011-12-16 20:58

    Omongan 1 ama omongon 2. sebetulnya sama2 ngutuk..yang 1 to the point..yang 2 pake bahsa ilmiah…tapi sama2 menghina mahluk Alloh…cuma yang lebih parah yang ke 2 karena menghina seorang ulama…

    1. Tommi 2011-12-17 22:57

    Omongan ke 2 timbul karena adanya omongan ke 1, jadi harusnya omongan ke 1 lah yg anda kritisi….

    1. is 2011-09-25 06:36

    mudah-mudahan Allah memberikan hidayah pd saudaraku yg masih keras hatinya. tidak mudah memberi pemahaman baru yg jelas ilmiah kpd orang2 yg sudah taqlik total. Kita kembalikan pd diri kita, siapa kita dulu. saudaraku yg merasa tersinggung, coba pahami, baca dg baik, chek dg kitab aslinya. jika benar kenapa malu mengakui, jika salah sanggah dg ilmiah pula. jika awam lebih baik diam.

    1. is 2011-09-25 06:59

    mudah-2 an Allah SWT memberikan hidayah pd saudara kita yg masih keras hatinya. Memang tidak mudah merubah keyakinan seseorang yg di landasi taqlik total. kita kembalikan pada diri kita, siapa kita dulu. Saudaraku yg tersinggung dg artikel ini….! coba antum baca dg baik, di pahami, chek dg kitab aslinya, jika benar mengapa harus malu mengakuinya. jika nggak puas sanggah dg ilmu, jika awam lebih baik diam.

    1. akhi 2011-09-25 12:14

    Semoga Allah memberi hidayah pada akhi yg masih taklid buta pada habib. Tanpa mau membuka kitab2 para ulama dan hanya mencukupkan perkataan dr sang habib.

    1. Rudi Elprian 2011-09-28 15:48

    semoga Allah Subahanahu wata’ala memberi petunjuk kepada Habib Mundzir

    1. is 2011-09-28 16:43

    Barakallah fiik. mudah-2an ustd di mudahkan untuk menjelaskan subhat-subhat yg ada di agama ini.Mudah-2 an Allah ÓÈÍÇäå æ ÊÚÇáìý memberikan hidayah bagi yg belum paham baik dr kalangan ulama maupun kaum awam.

    1. musuhnya musuh islam 2011-09-29 23:08

    semoga firanda diberi akal

    1. noname 2011-12-14 18:19

    mas kl ngebantah, tlg pake hujjah yg jelas. ini mah frustasi.

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-10-02 21:02

    masih banyak orang2 seperti Habib Mundzir Al Musawa yang diikuti kekeliruannya oleh sebagian besar saudara muslim kita. mohon bantahannya juga pada mereka ya Ustadz!

    1. salman al baaly 2011-10-03 19:48

    semoga tulisan ini tidak menjadikan salah paham bagi saudara2 yg pro kepada habib munzir, ketahuilah bahwa saya yakin ustad firanda yg mempunyai ilmu tidak akan membenci saudara seimannya.

    hanya saja, ana keberatan dengan kalimat “Dari sini tampak TIPU MUSLIHAT Habib Munzir dari beberapa sisi” krn belum tentu habib sengaja mengadakan “tipu muslihat” trhadap umat. mohon maaf jika tidak berkenan..

    1. mochrosi 2011-10-05 19:13

    kalau menurut saya, mudah-mudah keluru, ini merupakan kesengajaan, kalau tidak di sengaja maka pengikut-pengik utnya akan kabur seperti kyai Afroki dari kediri. memang kalau mau ingin terkenal harus mengikuti ibadah-ibadah yang ada dimasyarakat dan pakaian surban.

    kalau mau mengikuti rosulullah maka siap di cela diusir bahkan di sakiti seperti rosulullah dulu. saudara-saudara seiman dan seakidah siap-siaplah anda seperti rosulullah. saya juga punya pengalaman pernah rumah saya dilempar batu. tetapi jangan sampai mundur jangan sampai putus asa. yang penting kita belajar dan belajar

    1. aan 2011-10-05 01:09

    Ya ALLOH jagalah Ust.Firanda dr kejahatan makhlukMu, berilah kmudahan dalam menjelaskan pd umat ini,dan berilah pd kami keistiqomahan di atas al haq,serta menangkanlah al haq, amiin….. Mudah2 orang yg fanatik buta dibukakan hatiny shg bisa menerima al haq,trutama sdr2 kita y komentar di atas berilah hidayh pd mrk ampunilah kami semua> amin.untk sdr ku yg bsumpah slain ALLOH, istighfarlah pd ALLOH…..

    1. Ana Bikhoir 2011-10-05 01:56

    Sangat bagus sekali tulisan ustadz ini. Aku jadi tertarik untuk mendalami islam. Terus terang aku ini sangat minim sekali dalam masalah agama. Aku baru saja belajar Islam. Aku usul, bagaimana kalau tulisan semacam ini semakin diperbanyak, agar orang-orang yang awam seperti aku bisa mendapatkan ilmu dari sumber-sumber yang terpercaya.

    Aku rasa, kritikan secara ilmiyah sudah lazim di kalangan umat islam. Dan, saya fikir, kritik yang dibawakan oleh Ustadz Firanda sangat bagus dan dapat dipertanggungja wabkan secara keilmuan, karena mengandung dasar-dasar dari ahlinya. Seperti kutipan-kutipan yang mengkritisi tulisan habib itu.

    1. eko dharma 2011-10-05 03:15

    Untuk pencinta Habib, terus terang keliatannya kalian sudah trlalu cinta sama habib, itu habib gak akan nanggung dosa kalian, jadi cinta buta thp habib, kalian jadi buta mana yg benar dan mana yg salah, ky istilah yg gak enak jadi enak so berpikir tanpa ilmu itu taklid buta

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-10-05 03:45

    bukan maksud menuduhnya berdusta, namun apakah pengakuannya tentang nasab dan sanad yang bersambung pada Rosululloh itu adalah benar? orang yang mendakwa/mengkl aim harus mendatangkan bukti

    1. Tommi 2011-10-05 13:24

    @akhi Ibnu Abi Irfan,
    Na’am. Andaikan memang benar sanad ilmunya bersambung hingga Rasulullah, apakah bisa dipastikan ke-tsiqohan guru2nya diatasnya itu??? Nah loh, sana belajar jarh wa ta’dil he he he

    1. yadi_dao@yahoo.co.id 2011-10-05 14:20

    Jelas ajhe ente benci Habib Munzir, Firanda…Orang ente wahabi seeh !!! Ane ngaji dari kecil ampe gede, sama Habib, Kiyai, dan ustadz (tidak kurang dr 10 orang guru) dan tak satupun berbeda pendapat tentang yg ente tulis di atas. Artinya Habib Munzir dan guru-guru ane yang lain, telah menyampaikan yang Haq…bukan penyesatan dan pendangkalan aqidah seperti ente…!!!

    1. mochrosi 2011-10-05 19:27

    @mas yadi, ustd udah menjelaskan kekeliruan pak habib, bukan menghujad pribadinya, sekarang tolong anda jelaskan yang mana tulisan ustd yang keliru. jangan taklid buta itu tidak baik itu namanya pembodohan diri, Allah itu memberikan otak pada manusia supaya berfikir.

    ingat lo mas nanti dihari kiamat anda akan dibangkitkan dalam keadaan buta. kalau anda tidak sadar, dan pak habib tidak bisa membatu mas. sebab amalan yang kita punya nanti sebagi saksi, bukan pak habib

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-10-08 00:51

    yang bersepakat cuma 10 orang langsung antum anggap ijma’ dan pasti benar??? sebagai sesama tholibul ‘ilmi, ana sangat kasihan dengan cara antum menggali kebenaran

    1. herman 2012-11-01 13:30

    Akhi masa kita yg hidup disuruh memohon kepada yang mati..coba deh pikir2 ulang dgn hati yg tenang dan bersih..

    1. taufik 2011-10-05 14:21

    semoga kau sadar dengan apa yang anda tuliskan tulisan anda bisa menyesatkan ribuan umat bahkan jutaan dan anda akan membayarnya kelak di aherat .nanti… sebaiknya anda belajar lg…supaya anda mengerti pengetahuan yg masih dangkal harus nya anda sadari… semoga alloh melaknat orang yg yg menyesatkan umat ..di dunia dan aherat …amiin

    1. taufik 2011-10-05 14:26

    hati hati saja kalian yang menyesat kan umat ilmu yg dangkal nggak mau belajar dan suka memfitnah ulama kalian akan mempertanggung jawabkannya kelak….

    1. Jamil 2011-10-06 10:34

    Buat Pencinta Habib, Bawakan saja bantahan yang jitu dari Habib Munzir dan teamnya (jangan asal bantah), supaya Ust. Firanda bisa bertobat dari kesalahannya. Kalau cuma nulis-nulis komentar yang kesannya emosi doang, ini sih gak mencerminkan Akhlaq nya Nabi yang penuh kasih sayang.

    ayo tunjukan akhlaq mulia Nabi pada Wahabi/Salafi, biar Wahabi/Salafi bisa belajar pada kalian. Ditunggu ya bantahannya, dan kalau memang Habib Munzir salah BUKAN SUATU AIB untuk BERTAUBAT DARI KESALAHAN. Anggap aja, ini wujud sayang Ust. Firanda sama Habib Munzir…gak usah terlalu dikaitkan dengan yang Lebay-Lebay (berlebihan).

    1. Randy 2011-10-06 12:39

    Menurutku Tulisan-tulisan semacam begini harus terus di ungkapkan. Karena ini akan membuat semakin menjadi diskursus Intelektual. Orang akan semakin mau menuntut Ilmu lagi. Kecuali dah kena penyakit taqlid buta akan smkin tambah skitnya. Jazakallah

    1. yadi_dao@yahoo.co.id 2011-10-06 13:47

    Firanda, gue mao tau elo neeh, elo lulusan pesantren mana ? yang kedua, tulisan yang elo buat ini…boleh searching di google ya ? atau liat dibuku yang sanad ke ilmuannya kagak jelas?

    Buat saudara-saudari yang Insya Allah dimuliakan oleh Allah, saya cuma ingatkan…kalo mo mengaji dan mengkaji islam yang luhur carilah Guru2/ustadz yang sanad keguruan yang bersambung dengan Rasulullah SAW! Jangan guru/ustadz yang belajar dari buku dan kagak jelas sanadnya…!!!

    1. Jamil 2011-10-06 14:22

    Mas Yadi, daripada kelamaan nanya-nanya Ust. Firanda berguru dimana dan tetek bengek lainnya…mendi ngan print tulisan Ust. Firanda dan bawakan kepada Habib Munzir dan team nya,…kok kayaknya AIB banget kalau Habib Munzir dikritik sehingga nulisnya agak beraroma emosi, kan tulisan Ust. Firanda ini belum tentu benar dan juga belum tentu salah…makanya jawab/bantah aja dengan jitu

    Bagi mas bro Habib Munzir gak Ma’shum kan ya?…kalau gak ma’shum ya biasa aja kali nanya + responnya ke Ust. Firanda. tapi kalau memang sudah kebiasaan nulisnya dan biasa respon ke Wahabi/Salafi kayak gitu ya saya maklumin deh, kan kita bersaudara terikat kalimat Laa Ilaha Illallahu..

    OK mas bro yadi, bisa dipahami ya

    1. ghuroba 2011-10-28 19:54

    Universitas Islam Madinah bro, mau S3. kalo ente belajar di mana, yadi…

    1. palugada 2011-11-29 20:20

    gw bingung sama pendukung habib mundir, ini forum ilmiah,lo terima aja tantangannya bawa tulisan diatas bawa ke habib ente, kalo emang bisa jawab ilmiah publikasikan, kalo perlu pasang spanduk di belah tugu pancoran biar semua orang tau ,ngaku sanadnya sampai tapi kelaukan jauh, pake emosi lagi. sori gw bukan pendukung firanda, gw ga kenal firanda, tp kalo firanda kenal gw, gw ga tau.

    ini bukan soal dukung dukungan kaya capres, btw ini ilmiah bro,… ilmoe…..janga n pakai taqlid perorangan, sdh basi…..

    1. baginda 2011-10-06 15:06

    akhi fidiin janga terjebak…hati -hati orang yahudi dan yang anti islam mengadu domba…bagi yang tidak suka tulisan ini hendaknya membantah dengan baik dan ilmiyah..bagi ikhwan yang lain..jng ikut2 emosi apalagi sampai mengeluarkan statment yang tdk benar..diam lebih baik dari pada bicara yang tidak benar (atau mengakibatkan tidak benar( ingat kita di forum on line jng sampi musuh2 islam berrepuk tangan…gunaka n bahasan ilmiah..

    1. andree 2011-10-06 23:05

    Astagfirulloh… Terlihat jelas kebencian dan kedengkian di diri Bpk Firanda kpd Habib Munzir di dalam tulisannya. Mari kita lhat tulisannya yg diletakkan di awal : ” Akan tetapi sungguh sangat mengejutkan tatkala saya cek langsung perkataan para ulama tersebut ternyata bertentangan dengan apa yang dipahami oleh sang Habib. Ternyata…sang Habib telah melakukan tipu muslihat.

    Habib Munzir dikatakan sprti org yg suka melakukan tipu muslihat menurut ustad firanda. Astagfirulloh, sangat terlihat jelas ustad ini hanya ingin menebarkan kebencian dan fitnah, tdk ada niat baik dari dirinya. Ustad ini hanya menyebarkan kebencian pd ulama. Tidak bisa dipungkiri jika ustad firanda hanyalah antek2 Nasrani dan Yahudi.

    Dia tdk senang atas keberhasilan Habib Munzir yg tlah menyebabkan kebangkitan umat muslim. Dia juga tdk suka Habib Munzir yg tlah berhasil membawa orang2 kafir menjadi mualaf sprti dakwah yg dia lakukan di Irian Jaya, Jakarta, dan wilayah lainnya sampai ke luar negeri

    Saya jadi teringat hadist shahih yg diriwayatkan Imam Bukhori yg berbunyi: “Akan muncul di akhir jaman, manusia muda yg lemah akalnya. Mreka membaca Qur’an tetapi hanya sampai kerongkongannya saja. Merka melesat sperti anak panah yg kluar dri busurnya. Mreka sibuk memerangi umat Islam tetapi membiarkan penyembah berhala berhala”. Haidts ini sangat pas dgn Bp Firanda yg sibuk memerangi ulama.

    Saya sudah cek bukunya Habib Munzir dan ternyata tdk ditemukan kata2 yg disebutkan oleh ustad Firanda.

    1. Jamil 2011-10-07 14:05

    Buktinya mana mas?…tulisin aja disini, gampang kan? Kebaikan-kebaikan yang dilakukan oleh Habib Munzir tidak lantas menyebabkan ia TIDAK BOLEH DIKRITIK kan?…atau menurut sampeyan dia Ma’shum?..

    Kalau Habib Munzir tidak salah dalam menukil maka Ust. Firanda yang harus bertaubat, sedangkan kalau Habib Munzir yang salah dalam menukil maka beliau wajib bertaubat…gam pang kan.

    tapi kalau merasa Habib gak mungkin salah, Habib pasti bener alias Habib itu Ma’shum…yah mau gimana lagi kalau masih seneng tersandera dalam pemikiran seperti itu mudah-mudahan suatu waktu nanti bisa lebih baik….amin

    1. Andree 2011-10-08 00:50

    Memang ciri-ciri manusia yg tidak berahlak adl gemar mencaci maki para ulama. Apakah kalian sebelumnya sudah mengecek bukunya Habib Munzir apakah sesuai dgn apa yg ditulis firanda ?

    Ini saya sertakan bukti nyata, silahkan antum lihat sendiri di link https://www.facebook.com/photo.php?fbid=2116107181099&set=a.2116106261076.2106295.1198314275&type=1&theater
    atau antum bisa download langsung dari websitenya di http://majelisrasulullah.org/media/meniti_kesempurnaan_iman.pdf

    Habib Munzir berguru kepada seorang ulama besar yang mendapat gelar Alhafid dan Almusnid (yang hafal sekitar 100.000 ribu hadits berikut sanad dan matannya) selama empat tahun di Hadramauth, Yaman. Guru beliau Alhafid Almusnid Alalamah Alarif billah Alhabib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafids sudah termasyur di seluruh dunia.

    Ingat sabda Nabi Muhammad SAW: “Imam dan kelembutan ada di Yaman” (HR. Shohih Bukhari). Rasulullah SAW sudah mengetahui bahwa nanti akan timbul fitnah besar maka berpedomanlah pada ulama2 dari Yaman.

    Banyak karomah dalam diri Habib Munzir yg menunjukkan bahwa beliau adl Wali Allah (yang benar jalannya). Saya sendiri sudah menyaksikan beberapa kali di Majeli Taklim beliau sering muncul lafad Allah di langit. Inilah salah satu karomah beliau sebagai seorang wali. Meskipun demikian beliau adalah orang yg tawadhu.

    Beliau selalu merendh dgn mengatakan bahwa dirinya hanyalah seorang pendosa. Lihatlah jawaban-jawaban beliau di forum tanya jawab websitenya : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=34

    Hentikanlah caci maki kalian kepada habib Munzir. Jangan sampai kalian mendapat azab dari Allah SWT seperti hadits berikut : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Allah subhanahu wata’ala berfirman: “Barangsiapa yang memusuhi wali-Ku maka Aku kumandangkan perang terhadapnya” ( Shahih Al Bukhari )

    1. Zulkarnain El-Madury 2011-10-11 15:21

    ana sering ngikuti pengajian habib Mundzir, benarkah dia murid seorang Muhaddist atau ngaku aja…nampak kebodohan habib munzir setiap kali menyampaikan masalah hadist, bahkan ada hadist nabi yang dibuat buat oleh habib munzir. Mengutip kisah hadist hadist nabi lebih banyak tambahannya bahkan bohongnya, setelah di cek sampai dirumah, ternyata habib memang sering berbohong…mau cerita Barsizah banyak salahnya, mana mungkin bisa disebut murid seorang muhaddist…… ….

    1. Abdussalam 2012-07-21 16:58

    Assalamu’alaikum
    Saya sudah baca buku Meniti Kesempurnaan Iman Karya Habib Munzir, Ust. Firanda salah dalam menulis halaman, mungkin maksud beliau bukan halaman 30 melainkan halaman 40, tulisan Habib Munzir diatas ada pada halaman 40, silahkan antum baca.

    Ust. Firanda hanyalah manusia biasa, namun Beliau tidak berdusta, karena Habib Munzir benar-benar menulisnya seperti itu pada halaman 40.

    1. Robben 2012-07-22 03:18

    Saya sudah ngecek, dusta Habib ini ada dihalaman 40, bukan 30, mungkin Admin salah ketik.

    1. Robben 2012-07-22 03:27

    Adakah dalil dari Al Qur’an atau Assunnah yang menjelaskan bahwa syarat menjadi wali Allah adalah sudah berkali-kali mendapatkan Karomah?

    Ataukah itu hanya syarat dan term yang dibuat-buat oleh kaum tarekat sendiri?

    Saudaraku yang terhormat,
    kita ini kan orang Islam,
    wajib taat sama Allah,
    Allah menyuruh kita taat pada Rasul,
    Rasul melarang kita menghadirkan perkara-perkara baru “dalam agama” selain dari yang Rasul & Khulafaur Rasyidin contohkan,
    Kemudian anda membuat term ini itu tanpa contoh Rasul & para Shahabat apakah itu baik?

    Saya tau kecintaan anda pada ahlul bayt, tapi perlu anda ketahui bahwa menjadi keluarga Rasul bukanlah jaminan seseorang itu suci dari dosa.

    Ingatkah anda dengan Paman tercinta beliau? Ayah atau Ibu tercinta beliau?
    Beliau shalallaahu ‘alaihi wasallam beberapa kali menegaskan bahwa mereka adalah penghuni Neraka.

    Setiap kali mengingatnya Rasul pun meneteskan air mata karena sangat sayangnya beliau terhadap mereka, namun Beliau tetap dan terus menggambarkanny a sedemikian rupa sebagai pelajaran bagi kita bahwa nasab tak bisa dijadikan jaminan seseorang itu masuk surga & wali Allah, melainkan semua karena amalan kita.

    1. Robben 2012-07-22 03:40

    Ada banyak Ulama masa lalu yang juga memiliki ribuan hadis & sanadnya, tapi banyak juga diantara mereka yang tertolak dijadikan rujukan karena tak memiliki syarat.

    Syarat-syarat seorang ulama bisa dijadikan rujukan ada banyak, yang mungkin Habib Munzir sendiri belum satu kalipun mengikuti testnya oleh para Ulama kibar semacam Beliau yang juga hafal ratusan ribu hadis beserta sanadnya, mereka juga hafal Qur’an bahkan faham tafsir-tafsir dari banyak Ulama terdahulu.

    Ulama-ulama dari Yaman yang mana dulu teman?
    Apakah semua Ulama?
    Apakah yang gemar melakukan kebid’ahan dalam agama dan tawassul kubur?
    Atau yang gemar ngebom dan mengkafirkan Saudaranya seiman seperti Usamah bin Laden, Ulama jihadiyun yang juga berasal dari Yaman?

    Tentu tidak, tentu saja Ulama yang berpegang teguh Al-Qur’an & Sunnah menurut pemahaman Generasi Sholih terdahulu (Para shahabat).

    Ini bukanlah caci maki wahai saudaraku, melainkan pembelaan kami atas Al Imam Asy Syafi’i rahimahullaahu ta’ala yang Habib Munzir telah selewengkan perkataannya.

    Anda lihat Habib anda itu, bukankah beliau malah mencela Imam Masjidi Haram (Syaikh Sudais) dengan celaan yang tanpa bukti?
    Dan celaan beliau pada ahlul Hadits masa kini, Syaikh Nashiruddin Al Albani?
    Atau celaan tanpa bukti beliau pada Mufti Arab Saudi era 90-an, Syaikh Abdul Aziz bin Baz?

    Tanpa bukti itu namanya celaan, kalau buktinya salah itu tuduhan, kalau buktinya benar adanya itu namanya bantahan & peringatan.

    Bukankah sesama muslim sudah seharusnya untuk saling mengingatkan?
    Kalau bukan saudara seiman yang mengingatkan, lalu siapa lagi?

    1. Robben 2012-07-22 03:41

    Ada banyak habib yang berdakwah Sunnah juga lhoh, mereka juga hafal Qur’an & hafal Hadits, bahkan mereka sudah terbukti kewibawaannya dalam ilmu dengan gelar-gelar doktoral mereka, membuktikan kepiawaian mereka dalam berilmu, sepert:

    1. Habib Syaikh Abu Bakar bin Haddar al-Haddar (Ketua Yayasan Sosial Adhdhamir al-Khairiyah di Tariim)

    2. Habib Syaikh Aiman bin Salim al-’Aththos (Guru Ilmu Syari’ah di SMP dan Khatib di Abu ‘Uraisy)

    3. Habib Syaikh Hasan bin Ali al-Bar (Dosen Kebudayaan Islam Fakultas Teknologi di Damam dan Imam serta khatib di Zhahran.

    4. Habib Syaikh Husain bin Alawi al-Habsyi (Bendahara Umum ‘Muntada al-Ghail ats-Tsaqafi al-Ijtima’I di Ghail Bawazir)

    5. Habib Syaikh Shalih bin Bukhait Maula ad-Duwailah (Pembimbing al-Maktab at-Ta’awuni Li ad-Da’wah wal Irsyad wa Taujih al-Jaliyat, dan Imam serta Khatib di Kharj).

    6. Habib Syaikh Abdullah bin Faishal al-Ahdal (Ketua Yayasan ar-Rahmah al-Khairiyah, dan Imam serta Khatib Jami’ ar-Rahmah di Syahr).

    7. Habib Syaikh DR. ‘Ishom bin Hasyim al-Jufri (Ustadz Musaa’id Fakultas Syari’ah Jurusan Ekonomi Islam di Universitas Ummu al-Qurra’, Imam dan Khotib di Mekkah).

    8. Habib Syaikh ‘Alawi bin Abdul Qadir as-Segaf (Pembina Umum Mauqi’ ad-Durar )

    9. Habib Syaikh Muhammad bin Abdullah al-Maqdi (Pembina Umum Mauqi’ ash-Shufiyah, Imam dan Khotib di Damam).

    10. Habib Syaikh Muhammad bin Muhsi al-Baiti (Ketua Yayasan al-Fajri al-Khoiriyah, Imam dan Khotib Jami’ ar-Rahman di al-Mukala).

    11. Habib Syaikh Muhammad Sami bin Abdullah Syihab (Dosen di LIPIA Jakarta)

    12. Habib Syaikh DR. Hasyim bin ‘Ali al-Ahdal (Prof di Universitas Ummul Qurra’ di Mekkah al-Mukarramah Pondok Ta’limu al-Lughah al-‘Arabiyah Li Ghairi an-Nathiqin Biha)

    1. andree 2011-10-06 23:15

    Mari kita tunggu penjelasan dari Habibana Munzir. Jaga ahlak saudaraku. Nabi Muhammad SAW pasti sedih jika ummatnya mencaci maki para ulama

    1. ismail fahrudin 2011-10-07 01:53

    ana 3 tahun pernah brada di kajian habib munzir stiap malam snin di pancoran jaksel tepatnya di masjid al-munawar slama tu ana dibutakan dngan solawatan2,dan air2 apabila habib bicara agama maka air tu berkah ana dlupun benci salafæ tp ana jalani dngan mncari sumbernya dmana sang habib “kesesatannya” ternyata sangat bnyak akhi salah satunya habib munzir berkata berikan kpintaran ilmu lewat air2 ini” yg pasti ni bkan dalil ana punya ko biografi ttg habib yg sanadnya tdak ada sm sekali sampai ke ROSULULLOH,,, sampai NI bkan kbncian ana trhadap habib tp ini pngalaman ana.syukroooon

    1. virgo 2011-10-10 03:02

    wah pembohong besar ngoceh lagi ngaku ngaku lg ya sudah lah terserah km tuh km akan dapat balasanya dari alloh karna telah mencaci habib…

    1. Muhibbin 2011-10-07 05:09

    Salah satunya kitab yg dijadikan sumber sudah di tahrif, kalau ingin tahu kitab imam syafi’i otentik cari cetakan, yg bukan dari saudi dan turki.

    1. Tommi 2011-10-07 14:53

    Quoting Muhibbin:

    Salah satunya kitab yg dijadikan sumber sudah di tahrif, kalau ingin tahu kitab imam syafi’i otentik cari cetakan, yg bukan dari saudi dan turki.

    Cetakan siapa mas? Infonya dong, saya jg pengen tahu nih. Jgn bisanya cuma nyalahin saudi dan turki telah mentahrif kitab

    1. # Uhibbuka 2011-10-07 12:57

    Kelihatan mana yg diatas bimbingan para ulama & mana yg tidak. Bertaubatlah wahai saudaraku jama’ah habib mundzir’, Alloh sayang kalian

    1. roedhiy 2011-10-07 18:45

    Alhamdulillah, masih ada orang yang perduli dengan kebenaran

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-10-08 01:08

    afwan ustadz Firanda…ana juga jadi berpikir, apakah penggunaan kata “berdusta” atau “tipu muslihat” itu sudah sepantasnya digunakan untuk kasus Habib Mundzir ini. sepertinya bahasanya terlalu HEBOH gimana gitu. ana kuatir penggunaan kata yang HEBOH ini bukannya mendapatkan simpati dari Habib Mundzir sendiri ataupun fanatikusnya, malahan semakin membuat kekeraskepalaan mereka menjadi-jadi.

    1. Hamba Allah yg bodoh 2011-10-08 05:40

    Assalamualaikum,

    Saudara2 yg kumuliakan,

    Saya orang awam yg bodoh punya sedikit saran.Sebagai orang2 muslim mungkin ada baiknya kita memperhatikan 3 hal sebelum memperdebatkan ttg KEBENARAN.

    1.Niat
    Yaitu NIAT mencari KEBENARAN. Jadikanlah forum semacam ini sebagai ajang utk ber sama2 MENCARI kebenaran. Tidaklah sama antara “berdiskusi” mencari kebenaran dengan “berdebat” ttg kebenaran. “Berdebat” hanya akan membawa kita untuk mati2an MEMPERTAHANKAN pendapat kita tanpa peduli salah atau benar. Sebaliknya jika kita berdiskusi mencari kebenaran dg Niat baik, Insha Allah kebenaran yg akan kita dapat (bukan masalah siapa yg menang berdebat). Ingat bhw kebenaran itu milik Allah, bukan milik kita. Sungguh banyak diantara kita yang merasa kebenaran itu ada dalam gengamannya. Manusia itu bisa salah meskipun dia habib atau ulama sekelas imam besar sekalipun. Jika dengan niat baik mencari kebenaran bersama2, tidak akan keluar diantara kita kata2 ANJING, PENDUSTA, DAJJAL, dll.

    2. Doa
    Alangkah indahnya bila sebelum berdiskusi kita berdo’a:” Ya Allah, Ya Tuhan kami, mohon tunjukkanlah kepada kami jalan yang se-benar2-nya melalui diskusi ini. Jalan yang benar menurut pengetahuanMU. Jadikanlah dalil terkuat yang kami temui nanti merupakan kebenaran yg Kau ridhoi, agar kami dapat merujuk kepadanya. Jika kelak yang kami pilih adalah benar, maka sesungguhnya itu datang dari MU ya Allah, tetapi jika salah, maka ampunilah kami, karena kami hanya manusia biasa yang hina dina & penuh keterbatasan. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Tahu & Maha Pemberi petunjuk. Amin.”
    Insha Allah doa ini akan menjadi “jawaban” jika di Yaumil akhir nanti kita diminta pertanggung jawaban atas pilihan kita terlepas itu Benar atau Tidak. Indah bukan? Banyak sekali lho orang2 yang “sombong” & merasa kebenaran ada di tangannya, bahkan bisa dengan mudahnya mentakfirkan orang lain, padahal kebenaran adl milik Allah.

    3. Ikhtiar

    Setelah Niat utk mencari kebenaran disertai Do’a barulah kita berikhtiar melalui diskusi2 spt ini. Silakan keluarkan semua dalil & argumentasi kita tapi dengan NIAT utk mencari KEBENARAN & utk merujuk kepadanya.

    Mudah2 perkataan orang awam yg bodoh ini ada gunanya bagi kita semua.

    1. Hai-haii 2011-10-08 09:31

    Kapan nich Si Habib menjawab “tuduhan” dari Ustadz Firanda?

    kalau ada yang tahu, bagi-bagi infonya ya…

    1. Hai-haii 2011-10-08 09:34

    Nunggu info jawaban dari Si Habib -Allah yahdiih-.

    1. sofian hadi al-bataw 2011-10-08 14:00

    Alhamdulillah ..
    akhirnya, Allah menjelaskan penyimpangan habib mlalui prantara ust-firanda ..
    pnjelasnnya yg sngt ilmiah ..
    jazaakallohu khoiron, baarokallohu fiik ya ust ..

    1. Abu Jufri 2011-10-08 18:31

    Assalamualaikum .. @ Andree : memang dalam format Adobe di temukan pada halaman 40-41 bukan 30. akan tetapi ana belum mengecek di buku “Habib” tersebut apakah sama letaknya. Jawabanya gampang kok, tinggal di rubah halaman 40 – 41 jadi tidak ada yang salah pada artikel di atas tersebut, hanyasaja keliru dalam menempatkan halaman, itupun jika di lihat dari Format Adobe. Sama atau tidaknya format adobe dengan penempatan halaman bukunya “habib” tidaklah mengurangi isi dari artikel tersebut. Wallahu’alam

    1. Fahrul A.P. 2011-10-09 16:53

    Assalamu`alaikum
    Ana punya usul gmana orang yang ingin membantah artikel al Ustadz Firanda Andirja (Calon Doktor Aqidah Universitas Islam Madinah) untuk ditulis terus ditampilkan di sini atau memakai website lain terus tampilkan alamat website tersebut supaya kita semua bertindak ilmiah. Ana tunggu ya.

    1. Fahrul A.P. 2011-10-09 16:55

    Assalamu`alaiku m ustadz sebaiknya ustadz firnada turun tangan jangan sampai terjadinya debat kusir di website al ustadz.

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-10-09 19:43

    sebaiknya begitu, namun ana kira Ustadz Firanda juga memiliki kesibukan yang jauh lebih penting daripada menanggapi cacian dan hujatan yang tidak ilmiah. mungkin kalo ada bantahan yang agak BERBOBOT, baru Ustadz Firanda akan turun tangan.

    1. virgo 2011-10-10 03:16

    hala….sok sok..sok..sombo ng banget…firand a

    1. Yadi Dao 2011-10-10 15:47

    Buat ngebantah Firanda gak usah pake Guru kami yang Mulia Habibana Munzir Al Musawa, cukup ane ajhe yang bodoh buat ngejawabnya…k eluarin semua hadist dan dalil naqli yang boleh unggah di google atau boleh sadur dari kitab terbitan Abu-Abu sekalian….!!!

    1. Jamil 2011-10-10 17:52

    Quoting Yadi Dao:

    Buat ngebantah Firanda gak usah pake Guru kami yang Mulia Habibana Munzir Al Musawa, cukup ane ajhe yang bodoh buat ngejawabnya…keluarin semua hadist dan dalil naqli yang boleh unggah di google atau boleh sadur dari kitab terbitan Abu-Abu sekalian….!!!

    Mas Yadi, antum itu cuma kebanyakan komentar bertele-tele doang ah.

    masak udah gede kelakuannya kayak gitu, pernah belajar adab-adab kan sama Guru Mulia Habib Munzir?

    Kalau belum ya minta diajarin aja dulu.

    kalau emang niat ikhlas mewakili Habib Munzir..udah lah gak usah BERTELE-TELE, bantah aja artikel Ust. Firanda ini..gimana, bisa dong ya?, kan itu diatas nulis komentar kayaknya udah siap tuh…jangan cuma sekedar MAMERIN KESOMBONGAN ILMU YANG MINIMALIS ya…(Jangan istiqomah mempermalukan diri sendiri mas, gak baik buat kesehatan jiwa).

    Ayo kamu bisa mas Yadi…!!!

    “Ya Allah, berilah kemudahan pada mas Yadi menjawab artikel Ust. Firanda, agar kami para pengunjung blog ini senantiasa mendapat berkah dari Ilmu yang bermanfaat…am in”

    1. Fahrul Al Jawi 2011-10-10 18:13

    Quoting Yadi Dao:

    Buat ngebantah Firanda gak usah pake Guru kami yang Mulia Habibana Munzir Al Musawa, cukup ane ajhe yang bodoh buat ngejawabnya…keluarin semua hadist dan dalil naqli yang boleh unggah di google atau boleh sadur dari kitab terbitan Abu-Abu sekalian….!!!

    Klo anda mau coba tampilkan segera tulisan karya asli anda ingin kami lihat ya(bukan karya concetan orang lain ya)

    1. mochrosi 2011-10-11 08:12

    beginilah kalau hawa nafsu yang didahulukan otak tak bermanfaat sama sekali tidak bisa membedakan mana yang hak dan mana yang batil. semua itu karena ditutupi oleh keterlaluan mengikuti gurunya. akhirnya sepatah katapun tak ada manfaatnya. yang ada kecelakaan pada dirinya sendiri. mudah-mudahan Allah membuka pintu hidayanya. tanpa pertolongan Allah kayaknya susah mau sadar seperti orang ini.

    1. Abdussalam 2012-07-21 16:52

    Ya udah itu artikelnya langsung dibantah aja akhii kalau anda merasa bahwa artikel itu salah…

    1. Tholib 2011-10-10 17:36

    Dari sebuah diskusi ilmiah kita dapat belajar banyak akan suatu hal. Karena itu sangat ditunggu tanggapan atau sanggahan ilmiah dari pihak habib dkk atas apa yg dijelaskan ustadz Firanda. Tidak sekedar menjual nasab/darah keturunan. Karena banyak terbukti cuma sekedar jual nama para leluhurnya, padahal ianya sudah bias (menyimpang) dari para pendahulunya.

    1. Abu Ahnaf 2011-10-10 17:44

    semoga kita semua mampu meraih ilmu yang bermanfaat dari goresan tangan ust. Firanda..

    Abu Ahnaf..
    -kristalilmu.com-

    1. Fahrul Al Jawi 2011-10-10 18:08

    Quoting virgo:

    hala….sok sok..sok..sombong banget…firanda

    Assalamu`alikum
    Buat Virgo sorry bang,klo ustadz firanda itu memang sibuk abis beliau orang lagi sibuk belajar n mengajar di madinah apalagi dia lagi mempersiapkan gelar Doktor Aqidah(S3) di Universitas Islam Madinah apalagi beliau dpt beasiswa dari Univeritas atau pihak Pemerintah Kerajaan Arab Saudi tersebut mas. Harap maklumi.

    1. alwan 2011-10-10 19:50

    ayo ms yadi aku dukung 100% untuk membuat bantahannya..
    jangan mempermalukan diri, apalagi gurumu…
    kalau ndak sanggup, segera lapor sama yang lebih senior…
    “qulhanu burhanakum inkuntum shodiqiin…”
    tunjukkan buktimu kalau kamu orang jujur
    cayooo

    1. alwan 2011-10-10 19:51

    @ yadi dao
    ayo ms yadi aku dukung 100% untuk membuat bantahannya..
    jangan mempermalukan diri, apalagi gurumu…
    kalau ndak sanggup, segera lapor sama yang lebih senior…
    “qulhanu burhanakum inkuntum shodiqiin…”
    tunjukkan buktimu kalau kamu orang jujur
    cayooo

    1. kang kaso 2011-10-10 20:28

    Ust Firanda sudah ilmiah dalam membamtah Habib Munzir,tapi yang jadi masalah adalah bagi penggemar Habib adalah tidak mau tahu soal kebenaran,soaln ya sudah taqlid buta.mau bener mau salh kalo sudah datang dari habib pasti benar.Habibnya tidak boleh dikritik.padaha l wahai manusi….”manu sia siapaun bisa salah bisa benar baik Ulama maupun orang awam,keuali Alloh dan Rasululloh yang dijamin tidak pernah salah”Kalau yang datang dari manusia bisa di tolak bisa diterima.Makany a kata Ulama “kalo kita ingin tahu guru kita salah ngaji dengan guru lain”terima kasih ya…untuk penggemar berat habib atas komentarnya yang tidak ilmiah cuma dengan hawa nafsu belaka……

    1. ryo 2011-10-11 00:01

    Assalamu’alaikum…
    Bagi akhi2 yg gkspendapat dgn tulisan us.firanda, cobalah utk lebih berakhlak dlm myampaikan keberatan antum, jgn hy memaki2..bukank ah teko hanya mengeluarkan air dr dalamnya, jd bila antum memaki2 hy akan menggambar siapa dan akhlak antum sebenarnya..akh i, belajar kebaikan sgt penting, tp kebaikan yg ddasarkan tnp dalil yg jelas atau diada2kan malah menuntun kdlm kesesatan. Kl tdk setuju dg tulisan ust.firanda silakan bantah dg dalil yg jelas..

    1. wisnu 2011-10-11 04:28

    untuk All Fans Habib
    1.Kelihtan orng yng sombong telah dtng kebnrn kpdnya dia menolak,….smg Allh mengampuni dosa2 dan buka hidaya kpd mrka ats kebodhnya.
    2.apakah Habib km mngjrkn Kt2 ktor?
    3.”Jangan mencaCi habib” padahal antum sendiri yg menacaci saudra antum sendiri dgn kt2 ksar…

    1. Fahrul A.P. 2011-10-12 00:55
    2. Andree

    Assalamu`alaikum
    Saya rasa yang benar kita bersikap adalah membantah tulisan Ustadz Andirja dengan ilmiah bukannya membela sang habib secara membabi buta. Ana teringat dengan ucapan Imam Syafi`i apabilah ada pendapatku yang bertentangan dengan hadits shahih maka benturkanlah ke tembok(gunakan hadits shahih). satu lagi saya dulu punya guru spiritual yang katanya bisa menemui Nabi Khaidir bahkan hebatnya lagi dia pernah membantu BIN(Badan Intelejen Negara) untuk menangkap teroris bahkan dulu Presiden Soeharto dan beberapa Presiden berikutnya pernah jadi pasiennya, jadi anda ucapkan pernah saya alami semua

    1. AL FAQIR 2011-10-12 02:39

    maha suci ALLAH curahkan lah kasing sayang mu untuk para guru kami habib munzir & ustaz firanda

    1. kacong 2011-10-13 18:49

    ya akhi pecinta habib,tolong baca dg jernih tulisan ustad firanda,kalau memang antum penuntut ilmu,jangan mambaca satu kitab,belajar kpd ustad yg lainnya,termasu k ustad yg kamu benci,dan tanyakan sesuatu,tentang apa saja,dan jangan lupa,tanyakan kitabnya,begitu caranya orng mencari ilmu.

    1. selamat 2011-10-17 03:18

    ass…
    kepada ustadz firanda
    adakah ustadz ingin bersilaturrohmi kepada habib mudzir….????
    kami jama’ah majelis rosululloh sangat merindukan ustadz firanda.

    wss.wr.wb.

    1. Tholib 2011-10-17 11:37

    Alhamdulillah.. .semoga kerinduan jama’ah Majelis Rosululloh kepada ustadz firanda menjadikan antum mau mengkaji ulang secara ilmiah apa yg selama ini antum pelajari dari habib antum.
    Dan bukan kerinduan untuk sekedar mau cium tangan sebagaimana yg biasa antum lakukan kpd habib kalian.

    1. Tholib 2011-10-17 12:14

    Quoting selamat:

    ass…
    kepada ustadz firanda
    adakah ustadz ingin bersilaturrohmi kepada habib mudzir….????
    kami jama’ah majelis rosululloh sangat merindukan ustadz firanda.

    wss.wr.wb.

    kebetulan ada pengikut habib mundzir..ane mau titip tanya habib mundzir kapan mau berdiskusi ilmiah dengan ustadz firanda. Diskusi secara online juga gpp, insyaAlloh bisa mencerdaskan dan memperkokoh iman.

    1. Fahrul A.P. 2011-10-18 01:48

    Quoting Tholib:

    Quoting selamat:

    ass…
    kepada ustadz firanda
    adakah ustadz ingin bersilaturrohmi kepada habib mudzir….????
    kami jama’ah majelis rosululloh sangat merindukan ustadz firanda.

    wss.wr.wb.

    kebetulan ada pengikut habib mundzir..ane mau titip tanya habib mundzir kapan mau berdiskusi ilmiah dengan ustadz firanda. Diskusi secara online juga gpp, insyaAlloh bisa mencerdaskan dan memperkokoh iman.

    Quoting Tholib:

    Quoting selamat:

    ass…
    kepada ustadz firanda
    adakah ustadz ingin bersilaturrohmi kepada habib mudzir….????
    kami jama’ah majelis rosululloh sangat merindukan ustadz firanda.

    wss.wr.wb.

    kebetulan ada pengikut habib mundzir..ane mau titip tanya habib mundzir kapan mau berdiskusi ilmiah dengan ustadz firanda. Diskusi secara online juga gpp, insyaAlloh bisa mencerdaskan dan memperkokoh iman.

    KLO Quoting selamat:

    ass…
    kepada ustadz firanda
    adakah ustadz ingin bersilaturrohmi kepada habib mudzir….????
    kami jama’ah majelis rosululloh sangat merindukan ustadz firanda.

    wss.wr.wb.

    1.KLO BOLEH USUL DIADAKAN ACARA DISKUSI ILMIAH,DENGAN SYARAT HARUS SOPAN DAN TAKA ADA TERTAWA SELAMA ACARA DISKUSI SUPAYA TAK ADA TERSINGGUNG?
    2.ANA USULKAN JUGA KLO BISA DATANGKAN PARA MASAYAIKH DARI ARAB SAUDI?

    1. Tholib 2011-10-18 03:44

    Setuju untuk diskusi ilmiah.
    Diskusi secara langsung atau lewat media online juga tidak masalah.
    Untuk mendatangkan para masyaikh dari arab saudi sepertinya belum diperlukan. Cukup ustadz firanda dan habib munzir saja. Apakah habib munzir punya kapasitas keilmiahan atau tidak. Soalnya selama ini habib munzir tidak bisa merespon secara ilmiah apa yg sudah ditulis ustadz firanda tentang pendapat2 habib mundzir yg ternyata menyimpang itu.

    1. sugianto 2012-12-26 10:49

    saya setuju dengan akhi tholib,..inilah kita orang awan, ketika kita berbicara tentan perkara din…banyak orang awam yang mendadak menjadi alim…akan tetapi ketika yang dibicarakan adalah perkara dunia seolah – olah kita tidak mempunyai ilmu sedikitpun juga, jika kita belajar, dan mengajak orang ajaklah kejalan rasulullah bukan jalan – jalan kyai, ustadz atau seorang habib sekalipun, maka ketika yang kita dakwahi tidak ingin mengikuti apa yang kita pahamai berdasarkan pemahaman yang benar, maka kita tidak akan sakit hati, karena kita tidak mengajak kepada golongan,banyak orang alim didunia ini, tapi sedikit sekali yang cinta kepada sunnah, mencinti sunnah rasulullah bisa dijadikan barometer untuk menilai seseorang apakah dia mendapat bimbingan wahyu atau tidak,” katakanlah jika kalian mencitai Allah, maka ikutilah Aku”

    1. selamat 2011-10-18 01:52

    @THOLIB
    ÇáÓáã Úáíßã æÑÍãÉ Çááå æÈÑßÇÊå
    apakah akhi mewakili dari ustadz firanda…??? link ini (http://artikelislami.wordpress.com/) yang bisa menghubungkan beliau habib mudzir dan ustadz firanda berdiskusi…
    semoga bisa menjadi sebab hidayah….

    1. Tholib 2011-10-20 01:14

    Quoting selamat:

    @THOLIB
    ÇáÓáã Úáíßã æÑÍãÉ Çááå æÈÑßÇÊå
    apakah akhi mewakili dari ustadz firanda…??? link ini (http://artikelislami.wordpress.com/) yang bisa menghubungkan beliau habib mudzir dan ustadz firanda berdiskusi…
    semoga bisa menjadi sebab hidayah….

    Úáíßã ÇáÓáã æÑÍãÉÇááå æÈÑßÇÊå

    Disini saya tidak mewakili ustadz firanda. saya pikir jika seseorang bersikap terbuka kiranya ia bisa belajar dari suatu diskusi ilmiah yg argumentatif.

    Adapun link yg anda sampaikan sama sekali tidak menjawab tulisan ustadz firanda tentang “Habib Munzir Berdusta Atas Nama Imam As-Syafii”.

    Saya sudah membacanya. Tidak ada kebohongan yg disampaikan ustadz firanda dlm tulisan tersebut. Dan msh dlm kerangka ilmiah. Yg ada adalah kritik atas sandaran yg dipakai oleh ustadz firanda.

    Berbeda dengan KEBOHONGAN habib mundzir yg mengatakan Imam Syafii mengatakan ‘A’ padahal Imam Syafii tidak pernah mengatakan ‘A’.

    —-
    Berikut ringkasan kritik yg saya baca;

    -Al-Imam Al-Auzaa’i (wafat 157 H) >> masalah di sanad
    -Qutaibah bin Sa’iid (150-240 H) >> masalah di sanad
    -Ibnu Qutaibah (213 H- 276 H) >> dianggap mujassim
    -Utsmaan bin Sa’iid Ad-Daarimi (wafat 280 H) >> dianggap mujassim musyabih
    Zakariyaa As-Saaji (wafat tahun 307 H) >> dianggap Mujassim yg bermadzhab Hanbali
    -Abu Bakr Muhammad bin Ishaq bin Khuzaimah (223 H-311 H) >> dianggap Mujassim
    -Al-Imam Ibnu Baththoh (304 H-387 H) >> dianggap pemalsu hadits
    -Imam Abu Umar At-Tholamanki Al Andalusi (339-429H) >> Imam Adz-Dzahabi tidak sejalan dengannya.
    -Syaikhul Islam Abu Utsman Ash Shabuni (372 – 449H) >> Status Hujjah salah alamat! (??)
    -Imam Abu Nashr As-Sijzi (meninggal 444 H) >> dianggap muharif hadits.
    -Imam Abu Nu’aim -Pengarang Kitab al Hilyah-(336-430 H) >> Kitab al-I’tiqod karya Abu Nu`aim Al-ashfahani tidak ada wujudnya, ini merupakan kitab Majhul.
    -Imam Abu Zur’ah Ar Raazi (meninggal tahun 264H) Imam Abu Hatim (meninggal tahun 277H) >> ada 2 rawi yg majhul.
    -Imam Ibnu Abdil Bar (meninggal tahun 463H) >> hadits ahad riwayatnya untuk masalah ‘aqidah ditolak.
    -Imam Abul Hasan Al-Asy’ariy rahimahullah dalam kitabnya Risaalah ila Ahli Ats-Tsagr >> Ulama Asy’ariyah meragukan keaslian kitab.(???)

    1. abdullah salafy 2011-10-21 00:34

    Alhamdulillah telah diklarifikasi oleh ustadz Abul Jauzaa’ yang menunjukan dungunya Ahmad Syaahid yang memaksa agar ustadz Firanda dicap pendusta. akan tetapi Alhamdulillah pembela kebenaran dan pembela aqidah ahlus sunnah bukan hanya ustadz Firanda saja, masih terlalu banyak pembela kebenaran. silahkan lihat http://www.abul-jauzaa.blogspot.com/2011/10/beberapa-catatan-tentang-ijmaa.html
    Kalau ternyata ustadz Firanda toh salah dalam menyebutkan riwayat dari para ulama, karena ada rawi yang lemah itu sudah dicap oleh Ahmad Syahid sebagai pendusta murokkab (pendusta kuadrat) maka cap apakah yang akan dicap oleh AHmad Syahid kepada Habib Munzir yang menyebutkan hadits palsu dari Nabi.., berdalil dengan riwayat palsu dari Ibnu Abbaas…, berdusta atas nama Imam Syafii dan Ibnu Hajar??? apakah akan dicap oleh Ahmad Syahid bahwa Habib Munzir pendusta super kuadrat??!!!

    1. Fahrul A.P. 2011-10-21 13:13

    Assalamu`alaiku m
    Ustadz Firanda,ada sebuah usulan dari seorang muslim kenapa ustadz firanda untuk berdiskusi langsung dengan pihak Habib Minzir kan ada sekretariat majelis yang dipimpin mereka dan kenapa tidak tabayun dulu? Sekian pesan dari seorang teman yang menyampaikan kepada ustadz melalui saya.

    1. Daleel 2011-10-21 14:38

    Tulisan Ustadz Firanda itu merupakan bantahan untuk buku Meniti Kesempurnaan Iman yg ditulis oleh habib mundzir. Jadi kalo harus ditabayun berita dari buku itu, berarti habib mundzir itu fasik ya.
    Sebaiknya habib mundzir yg memberi penjelasan untuk bukunya itu. Bukan Ustadz Firanda yg harus datang ke sekretariat majelis habib mundzir.

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:28

    Ana akan tampilkan pembiciraan antara ana dg ustadz firanda di fb ana:
    Fahrul Aprianto Prayudi Ustadz Firanda knapa gak ngajak tabayun,abis ad protes ama antum kok gak tabayun dulu ke sekretariat mereka Majelis Rasulullah SAW di Jakarta tuh padahal kata si pemrotes Imam Abu hanifah aj di tabayunkan dulu
    Kemarin jam 11:16 · Suka

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:30

    Firanda Andirja kalau terdengar kabar bahwasanya habib munzir membolehkan istighotsah keapda mayat maka itu perlu tabayyun, akan tetapi jika pernyataan tersebut sudah jelas ditulis oleh beliau dan bahkan sudah disebarkan maka tidak perlu tabayyun tinggal dibantah saja. karena tabayyun adalah pada perkara-perakar a yang tidak jelas
    Kemarin jam 11:32 · SukaTidak Suka · 5 orang

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:29
    2. Fahrul Aprianto Prayudi Ustadz Firanda knapa gak ngajak tabayun,abis ad protes ama antum kok gak tabayun dulu ke sekretariat mereka Majelis Rasulullah SAW di Jakarta tuh padahal kata si pemrotes Imam Abu hanifah aj di tabayunkan dulu

    Kemarin jam 11:16 · SukaTidak Suka

      • Tandai Sebagai Spam
      • Laporkan Sebagai Penyalahgunaan…

    Firanda Andirja kenapa waktu Habib Munzir membantah syaikh Bin Baaz tidak tabayyun dulu..minimal kepada murid2 syaikh Bin Baaz atau kepada para murid dari murid beliau??
    Kemarin jam 11:28 · SukaTidak Suka · 5 orangTommi Marsetio, Andi Priyatno dan 3 orang lainnya menyukai ini.

    1. Fahrul Aprianto Prayudi Wah ana malah gak tau ustadz soal itu cuma mereka minta ustadz buaat semacam sebuah tabayun dulu ap lagi ustadz suka ke indonesia kata mereka ustadz maaf ana cuma nyampein apa mereka omongin

    Kemarin jam 11:30 · SukaTidak Suka

    1. Firanda Andirja dan para ulama tatkala membantah mereka tidak tabayyun dulu jika perkara yang dibantah jelas sesat. mereka tabayyun jika ada kabar yang diragukan dari seseorang…ada pun tulisan Kenalilah akidahmu dan juga meniti kesempurnaan iman maka itu tidak perlu ditabayyun…su dah jelas isinya dan tidak diragukan. seharusnya Habib Munzir tidak asal membantah syaikh Bin baaz dan tidak asal menulis jika tidak berhati-hati
    1. abdullah salafy 2011-10-21 16:30

    Tabayyun itu hanya perlu pada perkara-perkara yang meragukan yang disandarkan kepada seseorang. misalnya ada seseorang yang menuduh Habib Munzir mengatakan demikian dan demikian, maka hal ini perlu ditabayyun karena berita datang tidak dari Habib Munzir langsung. Bentuk tabayyun bisa dengan bertanya langsung kepada Habib Munzir atau mengecek pernyataan-pern yataan Habib Munzir dalam buku-buku beliau,
    Adapun apa yang terdapat dalam buku Meniti Kesempurnaan Iman dan Kenalilah Akidahmu maka jika itu memang karya Habib Munzir maka tidak perlu ditabayyun lagi. perlu tabayyun jika masih diragukan apakah buku-buku tersebut yang banyak kesesatan dan kengawurannya benar2 karya Habib Munzir atau bukan??
    Kedua : Habib Munzir sendiri tatkala membantah syaikh Bin Baaz sama sekali tidak tabayyun kepada syaikh, atau jika tidak memungkinkan (karena syaikh sudah meninggal) maka bertabayyunlah kepada murid-murid syaikh yang begitu banyak di Arab Saudi.
    Atau jika memang tidak memungkinkan juga maka silahkan bertabayyun kepada ustadz-ustadz Indonesia yang telah berguru kepada murid-murid syaikh Bin Baaz, dan jumlah mereka sangatlah banyak.
    ketiga : Para ulama ahlus sunnah tatkala membantah orang-orang yang menyelisihi maka mereka tidak tabayyun terlebih dahulu jika ternyata kesalahan-kesal ahan tersebut telah tersebar apalagi dalam bentuk buku.
    Keempat : Jika setiap kesalahan yang tersebar itu perlu tabayyun dulu maka seharusnya kita harus tabayyun dulu kepada ulama syiah dan juga ulama ahmadiyah juga ulama wahabi tatkala kita ingin membantah mereka
    kelima ; Apakah Habib Munzir dan juga orang-orang yang semodelnya jika membantah pemikiran wahabi selalu bertabayyun dulu??
    Intinya tabayyun ini hanya pada berita-berita yang tidak jelas karena disampaikan oleh orang ketiga,… adapun apa yang telah jelas merupakan pernyataan Habib Munzir dalam buku-bukunya yang telah sengaja ia sebarkan maka hanya tinggal dikritika saja oleh ustadz firanda. sekarang tinggal tugas habib munzir menanggapi kritikan firanda jika memang krtikan tersebut ngawur,

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:33

    Ana akan tampilkan pembicaraan ana dg ustadz firanda karna ad teman ana protes maka ana sampaikan aspirasi teman ana ini silakan simak.

    1. Fahrul Aprianto Prayudi Ustadz Firanda knapa gak ngajak tabayun,abis ad protes ama antum kok gak tabayun dulu ke sekretariat mereka Majelis Rasulullah SAW di Jakarta tuh padahal kata si pemrotes Imam Abu hanifah aj di tabayunkan dulu

    Kemarin jam 11:16 · SukaTidak Suka

    1. Firanda Andirja kenapa waktu Habib Munzir membantah syaikh Bin Baaz tidak tabayyun dulu..minimal kepada murid2 syaikh Bin Baaz atau kepada para murid dari murid beliau??

    Kemarin jam 11:28 · SukaTidak Suka · 5 orangMemuat…

    1. Fahrul Aprianto Prayudi Wah ana malah gak tau ustadz soal itu cuma mereka minta ustadz buaat semacam sebuah tabayun dulu ap lagi ustadz suka ke indonesia kata mereka ustadz maaf ana cuma nyampein apa mereka omongin

    Kemarin jam 11:30 · SukaTidak Suka

    1. Firanda Andirja dan para ulama tatkala membantah mereka tidak tabayyun dulu jika perkara yang dibantah jelas sesat. mereka tabayyun jika ada kabar yang diragukan dari seseorang…ada pun tulisan Kenalilah akidahmu dan juga meniti kesempurnaan iman maka itu tidak perlu ditabayyun…su dah jelas isinya dan tidak diragukan. seharusnya Habib Munzir tidak asal membantah syaikh Bin baaz dan tidak asal menulis jika tidak berhati-hati
    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:34

    Firanda Andirja kalau terdengar kabar bahwasanya habib munzir membolehkan istighotsah keapda mayat maka itu perlu tabayyun, akan tetapi jika pernyataan tersebut sudah jelas ditulis oleh beliau dan bahkan sudah disebarkan maka tidak perlu tabayyun tinggal dibantah saja. karena tabayyun adalah pada perkara-perakar a yang tidak jelas
    Kemarin jam 11:32 · SukaTidak Suka · 5 orang
    Firanda Andirja kalau semua kesesatan butuh tabayyun maka seharusnya kita tabayun dulu kepada syia’ah, tabayyun dulu sama ahmadiyah. dst…wong mereka tatkala membantah ahlus sunnah tidak pernah tabayyun??. apakah ana harus tabayun misalahnya kepada habib munzir : “Wahai habib apakah benar anda membolehkan maulid?, apakah benar anda membolehkan istighotsah kepada mayat?, apakah benar anda mengatakan imam syafii mengatakan demikian dan demikian…?”, tentunya tidak perlu..woang sudah jelas semua pernyataan beliau di buku-buku beliau. wallahu a’lam
    Kemarin jam 11:35 · SukaTidak Suka · 5 orang

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:34
    2. Firanda Andirja perkaranya mudah…jika apa yang ana katakan tidak benar… tinggal dibantaha saja. sebagaimana tatkala ana melihat bantahan beliau terhadap syaikh bin baaz ngawur maka ana membela syaikh bin baaz dan menjelaskan kengawuran habib munzir

    Kemarin jam 11:36 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…

    1. Fahrul Aprianto Prayudi Tapi ada sedikit bantahan dari teman (pengikut sang habib) yaitu bukanny tawasul dg orang shalih ad perselesihan seperti ditulis farid nu`man jadi ap salah sang hbaib

    Kemarin jam 11:37 · SukaTidak Suka

    1. Firanda Andirja kalau masalah bantahan itu masalah lain…intinya tidak perlu tabayun…ana rasa antum akh fahrul sudah paham

    Kemarin jam 11:38 · SukaTidak Suka

    1. Fahrul Aprianto Prayudi ya sih akh ana cuma mewakili aja aspirasi teman dari Majelis Rasulullah SAW. Maaf klo ada kekeliruan dan kesalahan yang ana perbuat

    Kemarin jam 11:39 · SukaTidak Suka

    1. Firanda Andirja antum tidak salah akhi…ana juga paham… hanya saja begitulah mereka, mereka berlindung dibalik topeng tabayyun untuk menutup kengawuran dan aib mereka

    Kemarin jam 11:40 · SukaTidak Suka · 1 orang

    1. Fahrul A.P. 2011-10-22 20:38

    Assalamu`alaiku m
    Ana tampilkan dengan minta ijin kepada ustadz firanda. Tujuan ana tampilkan adalah juga jawaban bwt saudara Daleel . Ana gak bermaksud bwt tujuan jelek tapi malah kebaikan kita semua.

    1. Abu Hisyam AL barbaz 2011-10-24 22:38

    Komaentar

    JAzakumullohu khoer ats artikelnya.
    Ana izin shared ya ustazd.
    Kelihatan mana yang pake dalil dan yang mengikuti hawa nafsu, andai benar semua mencari kebenaran maka insya Alloh dia akan mendapatkannya. murid 2 HAbib mundzir berdialog tak pantas dengan bahasa yang seronok layaknya orang yang ga punya ilmu, gumnakanlah bahasa2 yang religius, santun dan beretika, kalo ga bisa maka lebih baik DIAM

    1. Pak Ahmad 2011-10-25 05:00

    Habib Munzir kok gak jawab-jawab ya ini artikel?? padahal udah lumayan lama!!
    Saya jd teringat ada artikel yang katanya ditulis sang habib yang mengatakan bahwa Syaikh Albani seorang tong kosong.
    Mudah-mudahan dengan sikap sang habib yang gak jawab2 artikel ust. firanda, SEMUA ORANG BISA SADAR SIAPA SEBENARNYA YANG TONG KOSONG !!

    1. Jamil 2011-10-26 01:15

    Quoting Pak Ahmad:

    Habib Munzir kok gak jawab-jawab ya ini artikel?? padahal udah lumayan lama!!
    Saya jd teringat ada artikel yang katanya ditulis sang habib yang mengatakan bahwa Syaikh Albani seorang tong kosong.
    Mudah-mudahan dengan sikap sang habib yang gak jawab2 artikel ust. firanda, SEMUA ORANG BISA SADAR SIAPA SEBENARNYA YANG TONG KOSONG !!

    Quoting Pak Ahmad:

    Habib Munzir kok gak jawab-jawab ya ini artikel?? padahal udah lumayan lama!!
    Saya jd teringat ada artikel yang katanya ditulis sang habib yang mengatakan bahwa Syaikh Albani seorang tong kosong.
    Mudah-mudahan dengan sikap sang habib yang gak jawab2 artikel ust. firanda, SEMUA ORANG BISA SADAR SIAPA SEBENARNYA YANG TONG KOSONG !!

    Sangka baik saja pak, mungkin beliau sedang ada kesibukan yang lebih mendesak.

    Semoga nantinya Habib bisa menjelaskan hal-hal yang dituliskan oleh Ust. Firanda.

    Mari sama-sama kita sibukan diri kita untuk mencari ridho Allah.

    Amin

    1. Fahrul A.P. 2011-10-28 17:12

    Quoting Jamil:

    Quoting Pak Ahmad:

    Habib Munzir kok gak jawab-jawab ya ini artikel?? padahal udah lumayan lama!!
    Saya jd teringat ada artikel yang katanya ditulis sang habib yang mengatakan bahwa Syaikh Albani seorang tong kosong.
    Mudah-mudahan dengan sikap sang habib yang gak jawab2 artikel ust. firanda, SEMUA ORANG BISA SADAR SIAPA SEBENARNYA YANG TONG KOSONG !!

    Quoting Pak Ahmad:

    Habib Munzir kok gak jawab-jawab ya ini artikel?? padahal udah lumayan lama!!
    Saya jd teringat ada artikel yang katanya ditulis sang habib yang mengatakan bahwa Syaikh Albani seorang tong kosong.
    Mudah-mudahan dengan sikap sang habib yang gak jawab2 artikel ust. firanda, SEMUA ORANG BISA SADAR SIAPA SEBENARNYA YANG TONG KOSONG !!

    Sangka baik saja pak, mungkin beliau sedang ada kesibukan yang lebih mendesak.

    Semoga nantinya Habib bisa menjelaskan hal-hal yang dituliskan oleh Ust. Firanda.

    Mari sama-sama kita sibukan diri kita untuk mencari ridho Allah.

    Amin

    ASSALAMU`ALAIKU M
    SEMOGA SANG HABIB BISA SEGERA MENJELASKANNYA/ MEMBANTAH TULISAN SANG USTADZ FIRANDA APALAGI USTADZ FIRANDA SUDAH MEMPERSILAKANNY A. DAN ANA HARAP SEMUANYA MENJADZ ADAB DAN SOPAN SANTUN SERTA BERSIKAPLAH ILMIAH

    1. Butuh Pencerah 2011-10-29 18:30

    Assalamu’alaikum…
    Alangkah Elok nya Bila Ustadz Firanda Dalam Membantah Apa yang telah disampaikan oleh Habib Munzir baik melalui tulisan atau melalui lisan sang Habib langsung di sampaikan kepada Habib Munzir perihal caranya atas kesepakatan dari Ustadz Firanda dan Habib Munzir, tetapi tidak melalui artikel di web ini, agar hal ini tidak memicu perselisihan di antara sesama umat Islam sehingga terjadi salah faham yang nantinya akan timbul penyakit hati. Karena belum tentu yang mengolok-olok lebih baik dari yang diolok-olok, yang menyudutkan orang lebih baik dari yang disudutkan.
    Ini saya sampaikan sebagai langkah tengah, agar dari para pro Ustadz Firanda dan Habib Munzir bertaklid buta.
    Wassalam.

    1. ghuroba 2011-11-29 14:23

    Quoting Butuh Pencerah:

    Assalamu’alaikum…
    Alangkah Elok nya Bila Ustadz Firanda Dalam Membantah Apa yang telah disampaikan oleh Habib Munzir baik melalui tulisan atau melalui lisan sang Habib langsung di sampaikan kepada Habib Munzir perihal caranya atas kesepakatan dari Ustadz Firanda dan Habib Munzir, tetapi tidak melalui artikel di web ini, agar hal ini tidak memicu perselisihan di antara sesama umat Islam sehingga terjadi salah faham yang nantinya akan timbul penyakit hati. Karena belum tentu yang mengolok-olok lebih baik dari yang diolok-olok, yang menyudutkan orang lebih baik dari yang disudutkan.
    Ini saya sampaikan sebagai langkah tengah, agar dari para pro Ustadz Firanda dan Habib Munzir bertaklid buta.
    Wassalam.

    Pak, pernah baca majelisrasullul lah.org ? isinya juga menjelekkan – jelekkan golongan yang mereka anggap wahabi, dan ulama – ulamanya, kemudian di situ juga ada e-book karangan habib munzir yang bisa didownload. wajar kalau tulisan ustadz firanda juga disampaikan melalui internet.

    1. sebut ara 2011-10-29 21:33

    temen2 yg pada komen di sini. . .

    kerjasama yu. . .

    kita bikin aja “DIALOG ILMIAH ANTARA UST. FIRANDA DAN HABIB MUNDZIR”

    ky ny itu bisa nemuin benang merah deh. . .

    note :
    1. please. .jgn ajak saya jd panitia. . masih pelajar. .belum banyak ilmunya. . ha. .ha. .
    2. kalo mw komenin komentar saya, jgn pake kata2 yg gk ngenakin ya . .

    1. santri darul mustofa 2011-11-27 08:55

    Ane 4 tahun didarul mustofa, tarim, yaman. Yang ane pelajari disana, ratip hadad, maulid, baca solawat karangan habib sambil memainkan gendang, pagi, siang, sore, malem isinya begituan mulu, sesekali dibacakan ayat dn hadits yg tidak pernah disebutkan penafsir ayat dn hadist tsb. ane tdk pernah tau apa isi kitab agung al’um karangan imam assyafe’i, alhafid ibnu hajar, almuwatta imam malik dll, yang ana dpt cerita khurafat, agenda syirik tiap tahun tawasul kekuburan habib2 mubtadi.
    Tolong jawab yg jujur para sufi-sufi, pernahkah anda mempelajari kitab tauhid imam assyafi’i..???? ?? wallahi..wallah i anda akan menangis, karna apa yg diajarkan imam assyafi’i berbeda dengan apa yg ada pada diri anda..
    Barakallahufikum

    1. Asyura 2011-12-01 12:44

    Quoting santri darul mustofa:

    Ane 4 tahun didarul mustofa, tarim, yaman. Yang ane pelajari disana, ratip hadad, maulid, baca solawat karangan habib sambil memainkan gendang, pagi, siang, sore, malem isinya begituan mulu, sesekali dibacakan ayat dn hadits yg tidak pernah disebutkan penafsir ayat dn hadist tsb. ane tdk pernah tau apa isi kitab agung al’um karangan imam assyafe’i, alhafid ibnu hajar, almuwatta imam malik dll, yang ana dpt cerita khurafat, agenda syirik tiap tahun tawasul kekuburan habib2 mubtadi.
    Tolong jawab yg jujur para sufi-sufi, pernahkah anda mempelajari kitab tauhid imam assyafi’i..?????? wallahi..wallahi anda akan menangis, karna apa yg diajarkan imam assyafi’i berbeda dengan apa yg ada pada diri anda..
    Barakallahufikum

    Oh ternyata di Darul Mustofa Yaman sama saja saja ya? kirain cuman di Indonesia aja’. Mungkin pengalaman antum selama di sana bisa share ke yang lain. Hingga bertemu ke manhaj yang haq Imam Assyafi’i sebenarnya

    1. Andree 2012-01-03 22:21

    Quoting Asyura:

    Quoting santri darul mustofa:

    Ane 4 tahun didarul mustofa, tarim, yaman. Yang ane pelajari disana, ratip hadad, maulid, baca solawat karangan habib sambil memainkan gendang, pagi, siang, sore, malem isinya begituan mulu, sesekali dibacakan ayat dn hadits yg tidak pernah disebutkan penafsir ayat dn hadist tsb. ane tdk pernah tau apa isi kitab agung al’um karangan imam assyafe’i, alhafid ibnu hajar, almuwatta imam malik dll, yang ana dpt cerita khurafat, agenda syirik tiap tahun tawasul kekuburan habib2 mubtadi.
    Tolong jawab yg jujur para sufi-sufi, pernahkah anda mempelajari kitab tauhid imam assyafi’i..?????? wallahi..wallahi anda akan menangis, karna apa yg diajarkan imam assyafi’i berbeda dengan apa yg ada pada diri anda..
    Barakallahufikum

    Oh ternyata di Darul Mustofa Yaman sama saja saja ya? kirain cuman di Indonesia aja’. Mungkin pengalaman antum selama di sana bisa share ke yang lain. Hingga bertemu ke manhaj yang haq Imam Assyafi’i sebenarnya

    Bisa antum sebutkan nama lengkap antum dan angkatan keberapa ? ana tahu semua murid yang mondok di pesantren Darul Mustafa, Tarim

    Saya paham betul dengan sepak terjang kaum wahabi yg selalu menyebarkan fitnah…

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-01-04 02:13

    al akh Andree

    lebih esensial jika antum menanggapi “fitnah” di atas, apakah betul yang dikatakan al akh santri darul mustafa begini dan begini? daripada antum cuma menanyakan nama dan angkatan beliau, hal ini tidak perlu dibicarakan di website ini. kalau mau ngobrol masalah pribadi seperti itu silakan sms atau telfon saja.

    1. Abu Al Fayyadh 2011-12-01 15:31

    Imam Malik : “Saya tidak mengeluarkan fatwa hingga 70 ahli ilmu mempersaksikan aku layak berfatwa”

    ini menunjukkan seorang ulama/ahli ilmu memiliki guru yg byk sekali, Imam syafi’i memiliki guru di atas 60 org, Imam Bukhory memiliki 1000 lebih guru, belum lagi imam2 ahlul hadits lainnya.

    Lalu bagaimana dg Habib Mundzir yg mengatakan hanya belajar kepada Habib Umar Al Musnid. ini artinya hanya berguru kepada 1 orang…?

    Sufyan Ats Tsauri : “Aku tdk mengetahui amalan di muka bumi ini yang lebih afdhal daripada menuntut ilmu hadits bagi orang yang menghendaki dengannya wajah Allah SWT” (Atsar Shahih, diriwayatkan Al-Baghawy)

    Ibnul Mubarak : “Aku tidak mengetahui sesuatu yang paling afdhal dari menuntut ilmu hadits bagi orang yang menginginkan (keridhoan)Alla h SWT” (Al-Baghawy : Shahih)

    Qutaibah bin Said : “Apabila kamu menjumpai seseorang mencintai ahli hadits, ketahuilah sesungguhnya ia berada di atas sunnah. Barangsiapa menyelisihi hal ini, ketahuilah bahwa ia seorang ahli bid’ah” (Khatib Al-Baghdady : Sanad Atsar Shahih)

    1. abu lapar 2011-12-16 03:45

    Assalamu’alaikum

    Sahabatku semua ini kami Copas jawaban atas ustadz Firanda, dari KH. Ibn Mas’ud.

    setelah bertebaran ytulisan ustadz karbitan yaitu Firanda Andirja yg menyinggung Habib Munzir ehhh ternyata kena batunya oleh santri berikut tulisann bantahan yg tak dapat di bantah firanda SETELAH SY KROSCEK APA YG ADA DI KITAB ASLINYA DARI WEB YG HEBOH TSB. http://fir…anda.com/index.php/artikel/bantahan/183-habib-munzir-berdusta-atas-nama-imam-as-syafii,

    MAKA INILAH KALIMAT YG TERTULIS DALAM KITAB AL-UMM (ABU ABDULLOH MUHAMMAD BIN IDRIS ASY-SYAFI’I) ÈÇÈ ãÇ íßæä ÈÚÏ ÇáÏÝä æÃÍÈ Ãä áÇ íÒÇÏ Ýí ÇáÞÈÑ ÊÑÇÈ ãä ÛíÑå æáíÓ ÈÃä íßæä Ýíå ÊÑÇÈ ãä ÛíÑå ÈÃÓ ÅÐÇ ÒíÏ Ýíå ÊÑÇÈ ãä ÛíÑå ÇÑÊÝÚ ÌÏÇ æÅäãÇ ÃÍÈ Ãä íÔÎÕ Úáì æÌå ÇáÃÑÖ ÔÈÑÇ Ãæ äÍæå æÃÍÈ Ãä áÇ íÈäì æáÇ íÌÕÕ ÝÅä Ðáß íÔÈå ÇáÒíäÉ æÇáÎíáÇÁ æáíÓ ÇáãæÊ ãæÖÚ æÇÍÏ ãäåãÇ æáã ÃÑ ÞÈæá ÇáãåÇÌÑíä æÇáÃäÕÇÑ ãÌÕÕÉ

    MA’AF, KENAPA KALIMAT DIATAS TDK DILANJUTKAN DENGAN KALIMAT BERIKUTNYA, ADA MAKSUD APA NIH ? INI LANJUTAN KALIMATNYA SBB: ÞÇá ÇáÑÇæí Úä ØÇæÓ Åä ÑÓæá Çááå äåì Ãä ÊÈäì ÇáÞÈæá Ãæ ÊÌÕÕ ÞÇá ÇáÔÇÝÚí æÞÏ ÑÃíÊ ãä ÇáæáÇÉ ãä íåÏã ÈãßÉ ãÇ íÈäì ÝíåÇ Ýáã ÃÑ ÇáÝÞåÇÁ íÚíÈæä Ðáß ÝÅä ßÇäÊ ÇáÞÈæÑ Ýí ÇáÃÑÖ íãáßåÇ ÇáãæÊì Ýí ÍíÇÊåã Ãæ æÑËÊåã ÈÚÏåã áã íåÏã ÔíÁ Ãä íÈäì ãäåÇ æÅäãÇ íåÏã Ãä åÏã ãÇ áÇ íãáßå ÃÍÏ ÝåÏãå áÆáÇ íÍÌÑ Úáì ÇáäÇÓ ãæÖÚ ÇáÞÈÑ ÝáÇ íÏÝä Ýíå ÃÍÏ

    1. abu lapar 2011-12-16 03:45

    Aku suka jika kuburan tidak ditambah dengan pasir dari selain (galian) kuburan itu sendiri. Dan tidak mengapa jika ditambah pasir dari selain (galian) kuburan jika ditambah tanah dari yang lain akan sangat tinggi. Akan tetapi aku suka jika kuburan dinaikan di atas tanah seukuran sejengkal atau yang semisalnya. Dan aku suka jika kuburan tidak dibangun dan tidak dikapur (disemen-pen) karena hal itu menyerupai perhiasan dan kesombongan, dan kematian bukanlah tempat salah satu dari keduanya (hiasan dan kesombongan), dan aku tidak melihat kuburan kaum muhajirin dan kaum anshoor dikapuri. INILAH LANJUTAN KALIMAT YG DITIADAKAN OLEH PENULIS YG TDK BERTANGGUNGJAWA B Berkata seorang rawi Thawus, ‘Sesungguhnya Rasulullah melarang membangun tempat penerimaan (kubur) atau dikapur (di cat).” Imam Syafi’i berkata, ‘Aku telah melihat dari gubernur yg menghancurkan (membongkar) kuburan yg dibangun di Makkah dan tidak melihat para ulama mereka mencela (mengkritik) hal itu. Dan apabila adanya kuburan-kuburan itu di tanah yg dimiliki oleh almarhum semasa hidup mereka atau ahli warisnya setelah kematian mereka, maka tdk ada suatu bangunan pun yg dihancurkan. Dan sesungguhnya penghancuran (pembongkaran makam) itu apabila (tanah pemakaman) tidak ada seorang pun yg memilikinya. Penghancuran (pembongkaran) itu dilakukan agar supaya tak seorang pun dikuburkan di dalamnya karena bkn tempat penguburan (umum).’ (Al-Umm Imam Syafi’i bab. Apa yg ada setelah pemakaman). KITA SEMUA HARUS CERMAT DAN HARUS MENGKROSCEK KRITIKAN DARI SIAPA PUN, DGN KITAB ASLINYA DAN JGN TERJEBAK DGN PROPAGANDA YG INGIN MEMECAHBELAH DAN MEMBENARKAN ARGUMENNYA SENDIRI WAHAI SOBAT FILLAH. Wallohu A’lam bish-ShowabLiha t Selengkapnya Oleh : Ibnu Mas’ud

    Tolong dipelejarain lagi, dan hati-hati dengan ustadz Firanda

    1. abu zainab 2011-12-16 05:00

    BANTAHAN :
    Akhi Abu Lapar…(semoga Allah mengenyangkan perutmu)…, bantahan terhadap perkataan KH Ibnu Mas’ud tersebut dari banyak sisi :
    PERTAMA: Ustadz Firanda tidak melanjutkan perkataan Imam Syafii karena memang tidak begitu diperlukan, dan tujuan tulisan ustadz firanda adalah untuk menunjukan kebohongan Habib Munzir, dan sudah sangat jelas seperti matahari di siang bolong kedustaan Habib Munzir…apakah engkau ragu??!!

    KEDUA: Justru pada lanjutan perkataan Imam Syafii itu semakin mendukung pemahaman yang benar. karena Imam Syafii bertutur bahwa di zaman beliau (sekitar abad ke dua) ternyata para umaro (penguasa) membongkar kuburan-kuburan yang tinggi. ini menunjukan bagusnya aqidah para penguasa tatkala itu

    KETIGA: Imam Syafii juga menyatakan bahwa perbuatan para penguasa tersbut tidak diingkari oleh para fuqohaa’, yang menunjukan pada waktu itu para ulama setuju dengan pembongkaran tersebut

    KEEMPAT:Yang tidak dihancurkan adalah pekuburan pribadi…karen a hal itu berkaitan dengan kempemilikian seseoarng. dan Imam Syafii sama sekali tidak mendukung ditinggikannya kuburan, camkan hal ini. Adapun pekuburan umum maka kuburan-kuburan yang tinggi dihancurkan, karena kuburan yang tinggi dan lebar akan makan tempat, sehingga menyempitkan areal pekuburan

    KELIMA: Sudah sangat jelas dalam penukilan perkataan Imam Syafii sebelumnya bahwa Imam Syafii benci ditinggikan kuburan karena kawatir fitnah. jadi ada 2 sebab yang disebutkan oleh Imam Syafii yang membuat beliau benci, pertama kawatir fitnah, yang kedua agar areal pekuburan tidak menjadi sempit

    KEENAM: apa yang dipahami oleh ustadz Firanda itulah yang dipahami oleh Nawawi dan Ibnu Hajar Al-Haitami, apakah si KH Ibnu Mas’ud lebih paham dari mereka?? SILHKAN BACA KEMBALI http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/187-imam-as-syafii-imam-an-nawawi-dan-imam-ibnu-hajr-al-haitamiy-pengikut-wahabi

    1. abu zainab 2011-12-16 05:02

    KETUJUH: Lihatlah ternyata KH Ibnu Mas’ud juga salah nerjemah. perhatikan terjemahan beliau :((Penghancuran (pembongkaran) itu dilakukan agar supaya tak seorang pun dikuburkan di dalamnya karena bkn tempat penguburan (umum))
    Padahal teks arabnya adalah sbb :
    æóÅöäøóãóÇ íõåúÏóãõ Ãä åõÏöãó ãÇ áóÇ íóãúáößõåõ ÃóÍóÏñ ÝóåóÏúãõåõ áöÆóáøóÇ íõÍúÌóÑó Úáì ÇáäÇÓ ãóæúÖöÚõ ÇáúÞóÈúÑö ÝóáóÇ íõÏúÝóäõ Ýíå ÃóÍóÏñ
    Pembongkaran itu dilakukan pada tanah yang tidak dimiliki oleh seorangpun (*yaitu pekuburan umum), agar manusia (*masyarakat) tidak terhalangi dari tempat/areal kuburan sehingga tidak seorangpun yang bisa dikubur di situ”
    Inilah terjemahan yang tepat, sehingga maksudnya kalau terlalu tinggi dan luas kuburannya dipekuburan umum menjadikan seakan-akan seprti areal pekuburan pribadi, sehingga orang lain tidak bisa dikubur disitu. sungguh sayang KH Ibnu Mas’ud tidak bisa menerjemahkan dengan baik…lantas sudah berkoar-koar menuduh ustadz Firanda berdusta.
    Saya rasa lain kali admin tidak perlu menampilkan komentar-koment ar seperti ini yang menunjukan kejahilan orang seperti Ibnu Mas’ud. kita para pengunjung web masih sangat menunggu jawaban As-Syaikh Habib Munzir untuk menunjukan dia bukan pendusta !!!
    EHH MALAH KH IBNU MAS’UD YANG KENA BATUNYA KETAHUAN TIDAK TAHU BAHASA ARAB YANG BAIK…

    1. M. Jundi Rasyaid 2011-12-17 02:10

    Kami juga sedang membutuhkan jawaban, apa betul bagi orang yang belajar tahsin Qur’an (Makhorijul huruf dan shifatul huruf)tidak kepada ustad yang sanadnya tidak nyambung/sampai kepada Rasulullah dianggap tidak ada pahalanya / tidak diterima bacaannya ? Mohon jawaban yang ilmitah. Jazklh.

    1. Abu Maaya 2011-12-17 10:37

    Coba lihat sanadnya Habib Munzir:

    http://dedox0297.multiply.com/journal/item/85/sanad_keguru_al-habib_munzir_

    Jalurnya dari Ali kw, yang kita tahu hadits dari Ali sangat sedikit. Terus di dalam sanadnya tidak ada salah satu dari Imam mazhab, Imam hadits, dll. Kenapa cuma punya recehan sanad dari Mekkah & Madinah kok berani ngasih sanad kitab2 para Imam yang dia nggak punya sanadnya? Dan lebih lancang lagi, mengatakan orang2 yang berguru di Mekkah dan Madinah, pusatnya sanad, malah nggak punya sanad? Lebih parah lagi, kok banyak umat Islam yang tertipu dengan jurus manqul ala LDII?

    1. Andree 2012-01-03 22:35

    Quoting Abu Maaya:

    Coba lihat sanadnya Habib Munzir:

    http://dedox0297.multiply.com/journal/item/85/sanad_keguru_al-habib_munzir_

    Jalurnya dari Ali kw, yang kita tahu hadits dari Ali sangat sedikit. Terus di dalam sanadnya tidak ada salah satu dari Imam mazhab, Imam hadits, dll. Kenapa cuma punya recehan sanad dari Mekkah & Madinah kok berani ngasih sanad kitab2 para Imam yang dia nggak punya sanadnya? Dan lebih lancang lagi, mengatakan orang2 yang berguru di Mekkah dan Madinah, pusatnya sanad, malah nggak punya sanad? Lebih parah lagi, kok banyak umat Islam yang tertipu dengan jurus manqul ala LDII?

    Bagaimana dengan Albani yang anda bangga-banggaka n. APakah dia punya sanad satu saja yg bersambung hingga ke Rasulullah SAW ?. Albani TIDAK MEMPUNYAI SANAD SAMA SEKALI. DIA HANYA BELAJR SENDIRI DI PERUSTAKAAN TANPA ADA GURU. SUNGGUH MENYEDIHKAN KALIAN YANG SUKA MENCARI-CARI KESALAHAN ORANG LAIN.

    HABIB MUNZIR (ULAMA ASWAJA) TELAH MENGISLAMKAN ORANG KAFIR TETAPI KALIAN PAWARA WAHABI KERJANYA MENGKAFIRKAN ORANG ISLAM. NAUDZU BILLAH. SEMOGA KALIAN DAPAT HIDAYAH DARI ALLAH SWT SEGERA AGAR TIDAK MENDAPATKAN AZAB DARI ALLAH SWT

    1. Abdussalam 2012-07-21 16:45

    Anda bisa menunjukkan mana kalimat mengkafirkannya?
    Malahan saya lihat saudara-saudara anda mencela Ust Firanda dengan sebutan Fir’aun & Dajjal, bahkan ada diantara saudara anda yang mengatakan bahwa nama Firanda itu singkatan dari Dajjal & Fir’aun.

    Bukankah Dajjal & Fir’aun itu kafir?
    Jika disematkan pada Ust Firanda, bukankah sama saja saudara anda mengatakan bahwa Ust Firanda kafir?

    Lalu bagaimana Ulama-ulama kesayangan anda yang juga mengatakan bahwa Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab itu Kafir?

    Sekarang saya ingin tanya, siapa sih kaum takfiry ini? Habib anda & pengagumnya atau para penegak tauhid?

    1. hamidy 2011-12-22 02:46

    yang gampang di bikin susah..eh..mala h lari kesana kemari komen fans si habib.
    tinggal bantah aja trus bikin tulisan klo emang si habib tersebut tidak sesuai seperti yang dituduhkan yaitu berdusta…
    atau ada fans si habib di sini (yang bahkan berani mengkafirkan saudaranya sesama muslim dengan membawakan ayat “lakum dinukum wa liyadin”) yang punya ilmu “bersanad” yang bisa bantu dia untuk bantah dan bikin tulisan..??!
    DITUNGGU !!

    1. Andree 2012-01-03 22:27

    Saya akan laporkan website ini ke bagian cyber crime karena telah menghina dan menghujat ulama… Website ini bersifat provokasi dan berpotensi memecah belah persatuan dan kesatuan ummat

    1. bulkybiya 2012-01-04 13:15

    Frustasi gak bisa membantah

    1. Jamil 2012-01-04 13:57

    Quoting Andree:

    Saya akan laporkan website ini ke bagian cyber crime karena telah menghina dan menghujat ulama… Website ini bersifat provokasi dan berpotensi memecah belah persatuan dan kesatuan ummat

    Wah bagus itu,

    titip laporan boleh ya biar sekalian, tolong laporkan juga perbuatan Habib Munzir yang sudah memfitnah Syaikh As-Sudays-Imam Masjidil Haram tanpa bukti.

    Fitnah beliau tersebut memprovokasi dan berpotensi memecah belah persatuan dan kesatuan umat.

    Anda Berani!!!

    Saya NUDUH anda gak Berani!!!

    1. abdun 2012-01-04 10:09

    Pernyataan Syaikh Al-Albani bahwa ia memiliki sanad yang bersambung.
    ÞáÊ: æåÐÇ ÇáÍÏíË ãä ÇáãÓáÓáÇÊ ÇáãÔåæÑÉ ÇáãÑæíÉ ÈÇáãÍÈÉ¡ æÞÏ ÃÌÇÒäí ÈÑæÇíÊå ÇáÔíÎ ÇáÝÇÖá ÑÇÛÈ ÇáØÈÇÎ ÑÍãå Çááå…
    Aku katakan (Syaikh Al-Albani): Hadist ini salah satu dari musalsal yang popular yang diriwayatkan dengan kecintaan, dan Syaikh yang mulia Raghib Ath-Thabbakh rahimahullah telah memberikan kepadaku Ijazah dengan riwayat yang ia miliki…
    æÞÏ Èíä ÈØáÇä åÐå ÇáÝÑíÉ ÔíÎí Ýí ÇáÅÌÇÒÉ ÇáÔíÎ ÑÇÛÈ ÇáØÈÇÎ…
    Dan Syaikhku yang telah memberikanku Ijazah Syaikh Raghib Ath-Thabbakh sudah menjelaskan kebathilan firyah/dusta perkara ini…
    Telah berlalu pernyataan dari Syaikh Al-Albani bahwa ia memiliki sanad yang bersambung melalui Syaikh Muhammad Raghib Ath-Thabbakh.
    Berikut pernyataan yang menguatkan bahwa beliau benar-benar memiliki Ijazah tersebut:
    Buka buku Hayatu Al-Albani Hal. 65 dan diperkuat dengan buku Rad’ul Jaani Al-Muta’adi ‘Alal Al-Baani Hal. 33 sebagaimana diperkuat dengan pernyataan beberapa murid dari Syaikh Al-Albani semisal Syaikh Saliim Al-Hilaali . Semua buku tersebut menegaskan bahwa Syaikh Al-Albani mendapatkan sanad yang bersambung kepada para Ulama melalui Syaikh Muhammad Raghib Ath-Thabbakh atas kehendak dari Syaikh Raghib bukan permintaan dari Syaikh Al-Albani. Adapun sanad tersebut tersambung kepada berbagai Ulama sebagaimana termuat dalam kitab Al-Anwar Al-Jaliyah fi mukhtasharil Atsbaat Al-Halabiyah dimana buku ini merupakan ringkasan dari tiga buku:
    1. Kifayatur Rawi was Sami’ karya Syaikh Yusuf Al-Hanafi
    2. Inalatuth Thalibin karya Syaikh Abdul Kariim Al-Halabi
    3. Manarul Is’ad karya Syaikh Abdurrahman Al-Hanbali Al-Halabi
    Dengan demikian jelas bahwa Syaikh Al-Albani memilki sanad yang bersambung sampai kepada para Ulama.

    1. oom 2012-01-04 11:37

    saya bersyukur dpt membaca artikel2 ustad firanda yg memberi pencerahan tentang islam.
    orang awam seperti saya selalu menunggu ilmu ustad baik tulisan disitus ini atau dakwahnya. semoga banyak orang yg ngerti islam lewat situs ini

    1. Ibnu Djalil 2012-01-05 20:02

    Ana tambahin sanad Syaikh Utsaimin yang bersambung sampai Rasulullah melalui sahabat Umar bin Khattab

    http://www.kajianislam.net/modules/smartsection/item.php?itemid=517

    1. fajar 2012-01-18 18:20

    alhamdulillah semakin jelas kesesatan habib munzir, kini aku semakin mantap mana yang harus ku ikuti,! bongkar terus ustad firanda kebohongan habib munzir biar seluruh warga indonesia tahu!

    1. hamba Allah 2012-01-20 12:46

    Semakin hari umat ini semakin akan tahu kebobrokan habib munzir yang sering berdusta dan berkata seenaknya, Alhamdulillah kini aku jadi tau siapa Habib Munzir itu sebenarnya,,,,, semoga umat islam indonesia juga mengerti akan hal ini, Amin

    1. Abu Ridho 2012-02-17 13:42

    Habib lagi, habib lagi…

    • Habib yang di Pancoran sering berdusta atas nama ulama.
    • Habib yang di Solo, beramal tanpa ilmu bikin buku dengan judul “Mana dalilnya ?” yang intinya menanyakan dalil yang melarang amalan tersebut.
    • Habib yang berinisial “H” dilaporin ke Polisi karena kasus pelecehan.

    Secara umum Habaib di Nusantara berpaham Sufi dan umumnya pula mengaku ilmu mereka bersanad tanpa putus sampai ke Rasulallah Õáì Çááå Úáíå æÓáã. Ciri-ciri ajaran mereka sebagai berikut :

    1. Fans berat kuburan “Orang Sholeh”.
    2. Tawassul kepada mayat
    3. Istighoosah kepada mayat
    4. Mengamalkan ajaran yang tidak bersumber dari Rasulallah sementara pengakuan mereka “Ilmu harus bersanad” dan lain-lain.

    Para Habib Sufi Yang Terhormat atau Kroni-kroninya tolong dong bantu ana jawab pertanyaan ini :

    Apakah Nabi Muhammad Õáì Çááå Úáíå æÓáã diutus Allah untuk menyampaikan Ajaran Sufi ?

    Wassalam.

    1. attamimi 2012-09-10 05:37

    dari kecil ane selalu dikasih tau sama keluarga besar ane kalo habib banyak ajarannya yg ga bener. makin dewasa makin yakin bahwa habib indo banyak yg ga bener.
    dikompleks ane anak habib hobi mabok, yg perempuan hamil diluar nikah. lah didik anak sendiri aja ga bener apalagi ngajarin umat.

    1. islam kejawen 2012-09-18 17:56

    ya Allah berilah hamba petunjuk dan selalu hidayahmu, agar hamba ini selalu berada di jalan kebenaran untuk meniti di atas al-qur’an dan as-sunnah,

    1. M Mas ud 2012-10-06 22:15

    Orang yang suka memutar balik fakta dan memunculkan fitnah (tuduhan tanpa bukti) sudah biasa dilakukan kaum Syiah. Dan Sepertinya Munzir yang mengaku Habib ini Syiah ‘banci’ (TIDAK berani terang-terangan ) karena takut TIDAK ada pengikut sehingga TIDAK punya penghasilan. Dia ini ‘arab’ tapi bukan Arab saudi dan Dia tidak bisa masuk ke Arab Saudi karena sekarang KETAT. Di Indonesia mencari nafkah sambil ceramah pura-pura ahlus sunnah waljamaah (TETAPI PALSU) karena suka Orang yang suka memutar balik fakta dan memunculkan fitnah (tuduhan tanpa bukti) sudah biasa dilakukan kaum Syiah. Dan Sepertinya Munzir yang mengaku Habib ini Syiah ‘banci’ (TIDAK berani terang-terangan ) karena takut TIDAK ada pengikut sehingga TIDAK punya penghasilan. Dia ini ‘arab’ tapi bukan Arab saudi dan Dia tidak bisa masuk ke Arab Saudi karena sekarang KETAT. Di Indonesia mencari nafkah sambil ceramah pura-pura ahlus sunnah waljamaah (TETAPI PALSU) karena suka menghujad dan memfitnah. Orang yang suka memutar balik fakta dan memunculkan fitnah (tuduhan tanpa bukti) sudah biasa dilakukan kaum Syiah. Dan Sepertinya Munzir yang mengaku Habib ini Syiah ‘banci’ (TIDAK berani terang-terangan ) karena takut TIDAK ada pengikut sehingga TIDAK punya penghasilan. Dia ini ‘arab’ tapi bukan Arab saudi dan Dia tidak bisa masuk ke Arab Saudi karena sekarang KETAT. Di Indonesia mencari nafkah sambil ceramah pura-pura ahlus sunnah waljamaah (TETAPI PALSU) karena suka menghujad dan memfitnah.Orang yang suka memutar balik fakta dan memunculkan fitnah (tuduhan tanpa bukti) sudah biasa dilakukan kaum Syiah. Dan Sepertinya Munzir yang mengaku Habib ini Syiah ‘banci’ (TIDAK berani terang-terangan ) karena takut TIDAK ada pengikut sehingga TIDAK punya penghasilan. Dia ini ‘arab’ tapi bukan Arab saudi dan Dia tidak bisa masuk ke Arab Saudi karena sekarang KETAT. Di Indonesia mencari nafkah sambil ceramah pura-pura ahlus sunnah waljamaah (TETAPI PALSU) karena suka menghujad dan memfitnah. Menghujat & fitnah ini kerjaan Syiah yang antek Yahudi. Mengaku keturunan Nabi S.a.w. kok minta sodaqoh.

    1. echo why you 2012-10-11 11:15

    Ya Allah… Berikanlah petunjuk kepada kami yang haq itu haq dan berikanlah kekuatan kepada kami untuk melaksanakannya .. Dan berilah petunjuk kepada kami yang bathil itu bathil dan berikanlah kekuatan kepada kami untuk menjauhinya.. Aamiin…

    1. Utsman alhakim 2012-10-12 04:31

    Mohon izin mengcopy diwebsite kami wahai yang mulia ustadzii,semoga Allah SWT menaikan derajat para salafy sholeh…silahk an mampir di blog kecil saya:

    http://cinta-salafy.blogspot.com

    1. Moeslem 2012-10-21 11:08

    Ente yang nulis bahlul …majnun….ga berilmu ngaku berilmu……Ma nusia laknat ente…..Semoga ALLAH SWT menghinakan ente di akhirat nanti…..Amiii in

    1. Abu Najla 2012-12-10 12:07

    Saudara Moeslem..,

    Assalamu’alaikum .

    Bila antum memiliki hati yg baik,maka baiklah anggota badan yang lain. Artinya kata2 yg antum sebutkan itu tidak akan keluar dr mulut antum jika antum memiliki hati yg baik .

    Baiknya hati adalah memiliki rasa takut, rasa cinta pada Allah dan ikhlas dalam niat. Rusaknya hati adalah karena terjerumus dalam maksiat, keharaman dan perkara syubhat (yang masih samar hukumnya).

    Semoga dapat menjadikan perenungan buat antum . Dan hindarilah diri dari hati yg tidak baik (rusak) .

    Wallahu Ta’ala A’lam ..

    1. Udin 2012-10-31 08:57

    Assalamualaikum…
    Numpang Tanya??
    Siapa sih Ustad Firanda itu? siapa si dia? jangan asal Mengklaim Orang itu Pendusta!!
    Istigfar Antum N Banyak belajar kpd Ulama Sholihin. jangan dari buku aja.. Wassalam. kaya paham wahabi aja!!!

    1. abu maulana 2012-11-01 10:14

    assalamu’alaikum…
    Bagi yang tidak sepakat dengan dg tulisan ustad firanda silahkan di bantah dengan ilmiah dg menunjukkan referensinya… jangan comment yang emosional apalagi menghujat seseorang..kita dikasih otak untuk berfikir bukan hanya bertaklid buta pada seseorang…

    1. ikhwan 2012-11-17 19:24

    setelah saya baca dgn pemahaman mendalam, perkataan hbb munzir & perkataan ulama terdahulu, baik itu imam syafi’i dll sama aja pemahaman nya. mungkin si penulis ini aja yg keliru dalam hal memaham kata2. walau pun kalimat nya sedikit terlihat berbeda tp maksud dari tujuan perkataan itu sama saja makna nya. kiranya jgn buru2 menuduh org sebagai penyesat umat atau pendusta. sedikit tips buat si penulis,.. ada sebuah senter yg menyala, dikaca senter itu sedikit ada goresan / kotoran yg menempel. trs senter itu d arahkan ke sebuah tembok. stlh di lihat ternyata tembok yg tersorot senter tsb terlihat bayangan noda hitam & setelah di periksa ternya d tembok itu sangat bersih & sedikitpun tanpa noda, justru kaca senter itu yg terlihat ada goresan / noda & menyebabkan tembok yg tersorot cahaya tsb terlihat bayangan hitam. makna nya. senter adalah kehidupan, kaca senter adalah hati insan, & tembok adalah org lain. trs,.. bukan org lain yg jahat tp hati org yg memandang org lain itu yg sebenarnya jahat. ok… semoga bisa hi pahami oleh semua pembaca.

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-11-18 04:48

    al akh IKHWAN
    Habib Munzir memang berdusta dan jangan antum dustakan kedustaannya.
    1) Habib Munzir menyelipkan perkataannya sendiri kemudian menyandarkannya kepada Imam Syafii. terlepas dari sama atau tidaknya pemahaman Habib Munzir dengan Imam Syafi’i, perbuatan ini sudah merupakan bentuk kedustaan. tidak tahukah antum bahwa ada banyak sekali hadits lemah atau palsu yang mempunyai makna selaras dengan hadits shahih?
    2)faktanya, setelah perkataan Imam Syafi’i diubah dari teks aslinya, maknanya jadi berubah juga. Imam Syafi’i membenci dibangunnya bangunan di kuburan, sedangkan Habib Munzir mengatakan tidak ada larangannya, padahal jelas2 ada hadits Nabi yang shahih tentang larangan membangun bangunan di kuburan.

    1. Abu Najla 2012-12-10 10:40

    Artikel Habib Munzir:

    —Bayangkan jika nanti yang hadir di Monas adalah 1 juta jiwa maka pahala bacaan Yasin 1 juta akan kita dapatkan, subhanallah. Serta dzikir íÇ Çááå 1000 X dikalikan 1 .000.000 maka pahala 1.000.000.000 dzikir íÇ Çááå akan kita dapatkan, belum lagi dikalikan 700 karena malam Nisfu Sya’ban termasuk ke dalam hari-hari yang mana amal kebaikan dilipatgandakan hingga 700 kali lipat. –

    ================================

    Dari artikel di atas, apakah pantas seorang habib mengajarkan dzikir yg tidak ada asal usulnya (dalilnya) .

    Setau ana .. dzikir2 itu banyak dipraktekkan oleh orang2 suffiah .. seperti aliran tarekat, tassawuf dan sejebisnya .

    Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah mengajarkan dzikir2 bid’ah seperti itu.

    Wallahu Ta’ala A’lam ..

    1. TUHTAM 2012-12-14 05:12

    imam ghazali adlah ahli tasawuf ,ente tau gak ???
    dzikir yang ente bilang bidhah adalah itu kan pemahaman wahabi.
    ente tau gak ? muhammad bin abdul wahab sejarah nya ??? baca dong …
    dialah yang dimaksud Nabi Muhammad SAW dengan hadist timbulnya tanduk setan fitnah dari NEJD.
    sadarlah ente ente sudah kena virus wahabi.
    kunjungi dong blog yang lain jangan blog wahabi aja..!!!
    kalau mau tau/cari dalil jangan diblog wahabi sampai budeg nggak bakalan ketemuu…!!!
    ente kunjungin dong blog aswaja.banyak tuh..dalil yang ente cari banyaaaaaak.
    coba deh…
    biar ente sadar dan insyaf.

    1. abu najla 2012-12-17 06:18

    Assalamu’alaiku m ..
    Sebelumnya sy berterima kasih atas saran dan masukan anda di atas .
    Dan sebelumnya juga sy sdh kunjungi blog2 yg anda sarankan (blog2 yg mencela Wahabi) seperti: http://pondokhabib.wordpress.com/cerita-karomah-habib-munzir-al-musawwacerita-dari-jamaah-majelis-rasulullah-tentang-karomah-habib-munzir-al-musawwa/, dan bolg2 yg lainnya (terlalu banyak u/ disebutkan)

    Tapi sayangnya didalam blog2 tsb yg sy temukan hanya hujatan2, caci maki, dan kata2 kotor yg tidak pantas u/ diucapkan oleh kaum muslimim, yang anehnya juga di dalam blog2 tsb banyak yg memaksakan dan menggunakan dalil2 yg tidak shahih yg dipaksakan agar sesuai dgn akal dan logika mereka .

    Padahal Rasulullah Shallallahu’ala ihi Wasallam melarang menggunakan akal dan logika dalam beragama . Akal dan logika harusnya dipakai hanya untuk memahami Ayat2 Allah dan Al-Hikmah Rasulullah Shallallahu’ala ihi Wasallam, dan bukan u/ memperdebatkan keduanya .

    1. Abu Najla 2012-12-10 10:55

    Assalamu’alaiku m ..

    Alangkah baiknya jika pengikut2 habib munzir mengemukakan pendapatnya dgn kata2 yg baik pula .

    Jika sekiranya pengikut2nya memiliki hati yg lembut (tidak keras) pastilah kata2 yg diucapkan adalah kata2 yg baik.

    Jika hati sdh mengeras , hujjah2 yg disampaikan dgn disertai dalail yg naql itupun mereka tidak dapat menerimanya , karena mereka lebih mementingkan akal dan syahwat mereka .

    Semoga Allah memberikan taufiq dan hidayahnya kpd mereka (pengikut habib) dan habib juga .

    Wahai habib, hilangkanlah ajaran2 suffiah yg engkau dapatkan dr negeri Yaman itu karena di Indonesia sdh tidak sesuai lg dgn ajaran sufi tsb .

    1. IKHWAN 2012-12-11 15:38

    cuma berkomentar menurut pahaman pribadi saya kata2 habib munzir memang tidak sama dgn perkataan imam syafi’i. tetapi makna nya sama, bagi pembaca yg tdk sepaham silahkan..
    masalah artikel habib yg saudara sunting d atas saya ga ada koment,.. itu urusan habib, dia mau bilang zikir ini itu ya terserah aja.

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-12-13 18:58

    Quoting IKHWAN:

    cuma berkomentar menurut pahaman pribadi saya kata2 habib munzir memang tidak sama dgn perkataan imam syafi’i. tetapi makna nya sama, bagi pembaca yg tdk sepaham silahkan..
    masalah artikel habib yg saudara sunting d atas saya ga ada koment,.. itu urusan habib, dia mau bilang zikir ini itu ya terserah aja.

    menurut pemahaman pribadi saya, perkataan habib Mundzir itu berlawanan 180 derajat dengan perkataan imam Syafi’i.

    selain itu, meskipun SEANDAINYA benar bahwa makna kedua perkataan itu sama, masih tetap saja bahwa habib Mundzir itu telah melakukan kedustaan atas nama imam Syafi’i. letak kedustaan habib Mundzir adalah menyisipkan perkataannya sendiri kemudian menyandarkannya pada imam Syafi’i, sehingga orang-orang akan mengira bahwa perkataan yang disisipkan oleh habib Mundzir itu adalah bagian dari perkataan imam Syafi’i.

    1. hamba Allah 2012-12-12 17:52

    buat ikhawan

    Mas Ikhawan, pak habib munzir bahasa arabnya kurang menguasai. jadi pantas saja asal2an dalam menerjemahkan. menerjamahkan sja bnyk yang kacau apalgi memahaminya. Kalo anda jeli, bukan makna nya sama, tapi memang kurang menguasi. Itu bisa dipahami kalo anda bisa berbahasa arab. Anda bisa berbahasa Arab belum ?

    1. IKHWAN 2012-12-14 17:04

    maaf hamba allah..
    fasih dalam berbahasa arab tidak menjamin orang masuk surga,. tu di arab sana byk bgt org arab yg jahil yg mana bahasa arab nya sangat kental sekali di lidah nya. bagi saya prasangka baik adalah hal yg uatama… saya tidak membela habib munzir maupun yg lain ya tetapi saya hanya berprasangka baik… menurut pribadi saya kita tdk perlu mbahas org lain… org lain mau bdakwah salah atau benar terserah org. org lain itu akan mdapat ganjaran sesuai dgn apa yg dia lakukan, begitu juga kita, jd yg penting pandangi diri kita sendiri sdh bnr atau blm. trs belajar & belajar. jgn selalu mbuka aib org lain,. mbuka aib org lain itu bukan hanya membicarakan tetapi mendengar pembicaraan org lain pun tentang aib org itu sdh termasuk mbuka aib org lain. apabila kita mlht aib org lain maka yg sebenarnya di lihat itu adalah aib kita sendiri & sesegera mungkin wajib kita untuk bertobat…. jaga hati dari memandang hal negatif agar hati selalu hidup. klu hati selalu hidup maka pahaman2 ilmu yg sifat nya sgt halus bs dgn mudah d pahami… ilmu itu dari allah & tidak di berikan kpd hati yg kotor.

    1. abu ridho 2012-12-18 06:24

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

    Kepada saudaraku Ikhwan, semoga Allah membersihkan subhat yang ada diotak antum dan menurunkan hidayaNya kepada antum, Amin.

    Agama ini mengajarkan bahwa ketika ada seseorang baik ulama ataupun siapapun dia ketika menyesatkan orang lain, maka harus dicegah supaya kebanyakan orang tidak sesat karenanya.

    Bukti :
    1. Banyak ayat qur’an mengisahkan perjuangan Nabi Musa untuk menghentikan kedzaliman Fir’aun.
    2. Nabi Muhammad mencegah Umar Ibnu Khattab mempelajari lembaran-lembar an Taurat.
    3. Umar Ibnu Khattab menghukum orang yang suka membuat ta’wil ayat-ayat mutasyabihat.
    4. Abu Bakar memerangi Muzailamah Al-Kadzab.
    5. Dan lainnya tidak terhingga.

    Coba antum cari atsar tentang bukti nomor 4 dan 5. Antum akan tahu Umar Ibnu Khattab mementung kepala orang “nyeleneh” dalam agama hingga pingsan berkali-kali. Sementara Abu Bakar memerangi Muzailamah dan pengikutnya hingga terbunuh.

    Apa maksud ke 2 khalifah ini; sadis ?, mau membuka aib orang lain seperti perkataan antum ?, ya nggak. Tentunya mencegah agama ini supaya nggak dirusak orang-orang seperti itu.

    Jadi kalau mengikuti logika antum, ketika agama ini dirusak seseorang dengan mengajarkan apa yang dilarang Rasulallah, maka diamkan atau ikut saja, karena kalau dibahas akan membuka aib orang lain ?. Dengan logika yang sama, maka Nabi Nuh, Luth, Hud dan Saleh tidak perlu diutus, karena mereka membuka aib umatnya yang akhirnya musnah ?????!!!!!!

    Wan… Allah lengkapi kita dengan akal, coba deh pake akalnya untuk mengkaji logika antum diatas.

    Wassalam.

    1. ardhy 2012-12-18 04:05

    Assalamu’alaiku m …
    Allah akan selalu menjaga alqur’an dan hadist dari orang-orang yg jahil sampai hari kiamat..
    Jahil dalam pemahaman..
    jahil dalam niatnya…
    Akan selalu ada orang yg membela hadist rosulullah dari kejahilan orang-orang yg ingin merusak akidah kaum muslimin, dengan mengatasnamakan rosulullah.
    sadarlah..
    ajaklah manusia untuk menuju jalan Allah, jangan ajak manusia taqlid sama manusia/habibnya..
    dalinya sudah jelas sperti matahari d siang bolong..
    ingat peasn imam Asyafi,i ” janganlah kau taqlid kepadaku,bila hadist itu shahih itulah mahzabku”

    “Sesungguhnya Islam datang dalam keadaan asing dan akan kembali pula daam keadaan asing, maka berbahagialah orang-orang dikatakan asing.” (HR. Muslim dari hadits Abu Hurairah dan Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma)

    “Berbahagialah orang yang asing itu (mereka adalah) orang-orang baik yang berada di tengah orang-orang yang jahat. Dan orang yang memusuhinya lebih banyak daripada orang yang mengikuti mereka.” (Shahih, HR. Ahmad)
    Ibnul Qoyyim dalam kitabnya Madarijus Salikin 3/199-200, berkata: “Ia adalah orang asing dalam agamanya dikarenakan rusaknya agama mereka, asing pada berpegangnya dia terhadap sunnah dikarenakan berpegangnya manusia terhadap bid’ah, asing pada keyakinannya dikarenakan telah rusak keyakinan mereka, asing pada shalatnya dikarenakan jelek shalat mereka, asing pada jalannya dikarenakan sesat dan rusaknya jalan mereka, asing pada nisbahnya dikarenakan rusaknya nisbah mereka, asing dalam pergaulannya bersama mereka dikarenakan bergaul dengan apa yang tidak diinginkan oleh hawa nafsu mereka”.

    1. abu najla 2012-12-19 05:41

    Kepada saudaraku Ikhwan ..,

    Terlihat dr tulisan antum di atas bahwa antum masih mendahulukan akal dan logika dalam masalah agama. Akal adalah rahmat yg diberikan oleh Allah kpd kita dan wajib untuk mensyukurinya . Karena dgn akal pulalah menjadi pembeda antara manusia dan hewan, dan dgn akal pulalah manusia dapat memiliki wawasan yang lebih luas drpd hewan .

    Tapi akal diciptakan oleh Allah bukan untuk memperdebati agama-Nya, dan bukan pula untuk menghukumi sesuatu karena yg berhak menghukumi sesuatu itu hanyalah Allah Tabara wa Ta’ala dan Rasul-Nya . Dan akal yg diberikan oleh-Nya hanya untuk memahami Ayat2 Allah dan Al-Hikmah Rasullah sallallahu ‘alaihi wa sallam.

    Memang benar apa yg dikatakan oleh akhi # abu ridho yaitu baiknya antum bersihkan dulu syubhat yg ada di kepala antum . Karena apabila syubhat, rasio dan logika masih bersarang di otak antum dikuatirkan jiwa antum menjadi kotor. Bersihkan dgn mempelajari ilmu agama, dan yakinlah akan kebenarannya dan berusahalan untuk mengamalkannya .

    Memang pd saat ini kita2 juga masih dalam tahap belajar dan mendalami ilmu agama, dan berusaha menghindari fitnah2 syubhat dan lain2nya . Dan semoga Allah memberikan taufik dan hidayah-Nya kpd kita .

    Amiin ..

    1. TUHTAM 2012-12-22 06:21

    kalo menurut ente syuhbat ..tapi menurut ane sangat jelas dan terang.karena ente memahami tanpa ilmu yang memadai/masih cetek tapi sudah berani menyimpulkan dan menjustifakasi suatu amalan seseorang.
    gimana sih ente…bukan ente sendiri yang mendahului akal (mengakali alqur’an untuk memahami alqur’an)…
    akal manusia gak bakalan nyempe memahami alqur’an……
    hindari memakai akal ente untuk memahami alqur’an itulah yang menjadi penyebab ente merasa lebih benar dan orang lain sesat.
    perlu ente ketahui bayak syarat untuk memahami alqur’an secara langsung.dan manusia zaman/abad sekarang tak sanggup untuk memenuhi syarat tersebut…(wal au pun sekelas Muhammad bin abdul wahab pencetus WAHABI)
    jadi ane kasih tau kalau pengen selamat???
    Kalau ente mau pake baju,jangan ente soktahu untuk bikin sendiri itu baju,banyak tersedia baju yang bagus rapijahitanya enak dipakenya.kalau ente bikin sendiri itu baju saya yakin jadinya bukan baju tapi CELANA KOLOR repotkan kalo begitu jadinya……..
    Mudah mudahan ente dapat berpikir dan tahu apa yang ane maksud .

    1. abi yazid 2012-12-24 15:05

    Quoting TUHTAM:

    kalo menurut ente syuhbat ..tapi menurut ane sangat jelas dan terang.karena ente memahami tanpa ilmu yang memadai/masih cetek tapi sudah berani menyimpulkan dan menjustifakasi suatu amalan seseorang.

    ini adalah perkataan yang goncang, apakah antum akan diam saja (tidak boleh menilai amalan seseorang) ketika ada seseorang yang melakukan suatu amalan yang salah ? contoh antum sebagai makmum, apakah antum akan diam saja jika ada orang yang salah dalam shalatnya misalkan habis ruku’ tanpa i’tidal atau shalat 4 rakaat hanya 1 kali duduk tahiyyat ?

    Quote:

    gimana sih ente…bukan ente sendiri yang mendahului akal (mengakali alqur’an untuk memahami alqur’an)…
    akal manusia gak bakalan nyempe memahami alqur’an……
    hindari memakai akal ente untuk memahami alqur’an itulah yang menjadi penyebab ente merasa lebih benar dan orang lain sesat.
    perlu ente ketahui bayak syarat untuk memahami alqur’an secara langsung.dan manusia zaman/abad sekarang tak sanggup untuk memenuhi syarat tersebut…(walau pun sekelas Muhammad bin abdul wahab pencetus WAHABI)

    Kebenaran itu ada acuannya akhi… ada tolak ukurnya. apakah alquran sangat sulittttt sekali untuk dipahami ?
    Akal yang sehat maka tidak akan sulit/kontra dengan Nash.

    Sejak kapan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab mencetuskan/mendklarasikan nama WAHABI. Antum kemakan omongan sama orang-orang kafir tuh.

    Quote:

    jadi ane kasih tau kalau pengen selamat???
    Kalau ente mau pake baju,jangan ente soktahu untuk bikin sendiri itu baju,banyak tersedia baju yang bagus rapijahitanya enak dipakenya.kalau ente bikin sendiri itu baju saya yakin jadinya bukan baju tapi CELANA KOLOR repotkan kalo begitu jadinya……..
    Mudah mudahan ente dapat berpikir dan tahu apa yang ane maksud .

    Kalo mau selamat kembali kepada pemahaman shalafushshalih

    Syukran

    1. Yusuf Hasan 2012-12-24 08:01

    Beginilah kalo taqlit buta, sdh menjadikan ustadz sebagai rasul. tidak mau terima kritik.
    yg dibahas bukan lagi al-Qur’an dan Sunnah Rasul. tapi hanya pendapat ulama.
    bola berselisih kembalikan kepada al-Qu’an dan Sunnah Rasul. darimana saja sumbernya yg penting sanadnya dan matanya shahih.

    1. Abu abu 2012-12-25 03:53

    Dari pada bantah2an disini, lebih baik atau lebih elegan Ustadz Firanda bertemu dengan Hb. Munzir dalam satu forum dihadiri oleh para ulama/ moderator untuk membahas perdedaan atau penfasiran bukan mencari pembenaran.
    Bukan untuk saling mencela atau menghina.
    Maqam Rasulullah SAW saja dan kedua sahabat Abubakar ra dan Umar bin Khatab ra ada didalam mesjid Nabawi .
    Begitu juga maqam Nabi Ibrahim as di Pelestina, maqam Ali ra di Baghdad juga dalam mesjid.
    Maqam Imam Syafii pun didalam mesjid di Mesir.

    1. abi yazid 2012-12-25 14:51

    baiknya antum pelajari sejarah kembali, apa benar para Nabi dikuburkan didalam masjid ?

    1. Abu abu 2013-03-20 09:15

    Abi Yazid

    Anda sudah ke masjid nabawi ?
    atau ke Mesjid Ibrahim di Palestina yang sekarang dikuasai zionis laknattulloh?

    kalo belum pernah kesana gak usah comment.!!!

    1. abiyazid 2013-03-20 10:39

    pertanyaannya mudah akhi… Apakah Nabi dikuburkan didalam masjid ?

    ga perlu kesana… didalam kitab-kitab hadits dan sirah.

    bulan terlihat bulat dan permukaannya tidak rata, apakah antum harus ke bulan untuk mastikannya ?

    1. abu najla 2012-12-26 08:04

    @ TUHTAM ..,

    Assalamu’alaikum ..

    Terlihat jelas dr tulisan antum di atas masih menggunakan akal dan logika yg kotor, dan sampai kapanpun antum menggunakan akal seperti itu tidak akan dapat memahami ayat Allah dgn baik dan benar .

    Berkenaan dgn pendapat antum tentang Syekh Muhammad bin Abdul Wahab, ana cuma bisa katakan kpd antum :

    Jika antum tidak memiliki ilmu dan pengetahuan yg shahih tentang beliau rahimahullah, baiknya antum diam, karena diam itu lebih baik buat antum drpd mengeluarkan kata2 yg tidak jelas juntrungannya .

    Wallahu Ta’ala a’lam

    1. NahdlatulUlama 2013-01-09 05:19

    ILMU itu ” Allah berfirman, Rasulullah bersabda, Berkata para sahabat…”

    habib?????
    Ustadz????
    Kiyai????

    ikutilah yang lebih dekat dengan ILMU..

    1. laskar rosul 2013-02-04 18:20

    bung, kalo berkata yang benar ya,,,,jngan menyebarkan fitnah,,,antum seorang ustadz yang ingin memecah belah umat islam, bagaikan dajjal….bukti kan yg jelas,,,,jangan asal ngejeblak aja tuh ucapan….masya alloh…saudara ku jngan percaya akan hal ini dusta

    1. Umar 2013-02-21 16:26

    makanya baca artikelnya, baca bukunya hb.munzir…seb enernya kamu yang seenak udel nuduh fitnah. jangan taklid mas, baca pelan-pelan.

    1. 53N0 2013-02-06 09:57

    satu hal yg jelas, acara habib munzir selalu bikin macet. Tolong jgn suka berbuat zalim ke masarakat pemakai jalan. Apa Islam mengajarkan hal itu? jawab dahh..

    1. Abu abu 2013-03-20 09:12

    bukan buat dholim tapi memang yang hadir di pengajiannya banyak.
    kalo begitu pemerintah juga dholim donk.. karena hampir semua jalanan macet setiap jam berangkat & pulang kantor..

    Kenapa pengajian yang dihadiri ribuan bahkan puluhan ribu jemaah diributin sih ?

    kenapa bukan panggung maksiat seperti malam tahun baru yang diributkan..?

    1. Ibnu Abi Irfan 2013-03-20 12:52

    itu jelas kedzoliman ya akhi. apa antum tidak tahu bagaimana perasaan pengguna jalan ketika jalannya diblokir oleh jamaah pengajian?

    kita tidak pernah katakan bahwa pemerintah tidak bersalah, karena kurang memperhatikan kebutuhan masyarakat akan ketertiban dan kelancaran lalu lintas.

    akan tetapi kita tidak akan membenarkan perbuatan yang salah meskipun hal itu juga dilakukan oleh seorang pemerintah atau seorang ulama.

    apakah antum akan membenarkan perbuatan merampas harta orang lain, karena pemerintah juga merampas harta rakyat melalui perpajakan?

    1. 53NO 2013-03-21 10:57

    Jelas dholim mas Abu-Abu, jalan yang harusnya RAMLAN (rame lancar) jadinya MATOT (macet total). Mau apapun itu, jika mengganggu kenyamanan umum, berhak digugat.

    1. Mualaf Indonesia 2013-02-24 23:33

    Saya saja mualaf divonis SESAT sama Habib Munzir, ketika saya membantah Pendeta Kafir Nasrani ingin mengadakan maulid Nabi Isa Almasih bersama.
    Saya sampaikan hujjah bahwa Ulang Tahun/ Milad/Ultah/Hap py Birthday adalah Ajaran Fir’aun dalam Alkitab. bukan ajaran Nabi Yesus dan Nabi Muhammad. Maulid bukan ajaran Islam, itu ajaran Agama Syi’ah. Eh… Malah saya divonis Sesat.
    Sekalian saja buat Habib bikin Maulid Nabi Ibrahim, ada dalilnya lahir tanggal 10 Muharam,lumayan proyek amplop

    1. abi akmal 2013-02-26 04:08

    Nheri sungguh baca artikel dan comment-comment nya ini…. tapi seakan belajar dari kulit tidak isi

    pemahaman jangan dijadikan masjid atau sholat tidak menghadap ke kuburan aja masih di pelintir ngalor ngidul…. sesama muslim haruse tahu kalo sholat itu ya ke kiblat… dan itupun bahasa hati karena bukan nyembah ka’bah yang di jadikan kiblat… begitu juga jika didepannya ada kuburan apakah juga terus diartikan berarti menyembah kuburan….

    akhirnya yang tak baca sebenarnya kalian tak ubahnya sebagai sales kecap yang merasa diri paling bener… sedang dalaman hati sendiri menyimpan sejuta “fitenah”… ngeri… apakah kalian akan mendikte Alloh tentang bagaimana menerima ibadah atau menolak ibadah… sebagai malaikat Roqib Atit yang menulis kebaikan dan kejelekan seseorang???

    TIAP MANUSIA PUNYA HATI…. hanya pribadi masing-masing yang tau “Arah hatinya” kemana…..

    Masalah perkataan nukilan habib Mundzir kalian nukil dari apa?? perkataan, esay?? … ada penterjemahan gamblang yang orang lebih mudah menerima … seperti afalaa yatafakkaruun.. .. aq kalo ngartikan “GOBLOK TA KOEN” dimana yang kita ajak bertukar fikiran paham….

    daripada nulis disini kenapa gak tabayyun aja sekalian depat ilmiah langsung ketemu yang bersangkutan… . TABAYYUN..TABAY YUN… saya kira kalian lebih bisa cari dalil dari ane tentang bab musyawarah dari pada menyebar tulisan yang malah jadi fitenah dan hujatan… Penulis yg menanggung semuanya…

    Oh ya… penulis ini apa bener-bener memakai madzhab SYAFI’I dalam melaksanakan Syari’at nya??? atau GADO-GADO?? hanya untuk mencari-cari kesalahan orang saja??

    Mau bukti siapa yang salah dan benar??
    Maka MATILAH !!!

    Ya Naby Salam ‘alaika
    Ya Rosul Salam ‘alaika
    Ya habiib Salam ‘alaika
    Shoalawatulloh ‘alaika

    Allohumma Sholly ‘ala sayyidina Muhammad

    (kalo mau nanggepi gak mau jawab sholawat jangan ngaku ummat Rosul)

    1. abu najla 2013-03-22 05:57

    #Abi Akmal ..

    Asslamu’alaikum ..

    Sayangnya tulisan yg antum sampaikan di atas masih kurang berbobot dikarenakan masih dangkalnya (baca: jauhnya) ilmu yg antum dapatkan .

    Jika antum memiliki ilmu berkenaan dgn akidah yg menyatakan boleh tidaknya sholat di masjid yg ada kuburannya, pastinya tidak akan tertuang tulisan seperti di atas .

    Di bawah ini kami bawakan dalil yg menjelaskan akan hal itu , dan bisa juga sbg rujukan buat antum, yaitu:

    “Dan sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah seseorangpun di dalamnya di samping (menyembah) Allah” (QS, Al-Jinn: 18) .

    Wa billahit taufiq.., Bismillahi wa sholaatu was salaamu ‘ala rasullilaah ..

    1. Abu Ridho 2013-03-22 07:34

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

    Kepada Saudaraku Abi Akmal, mudah-mudahan Allah memberi hidayah kepada antum. Antum bicara soal agama berdasarkan fikiran antum sendiri atau dalil ?

    Coba antum perhatikan hadits Nabi ini :

    áÇó ÊõÕóáøõæÇ Åöáóì ÇáúÞõÈõæÑö æóáÇó ÊóÌúáöÓõæÇ ÚóáóíúåóÇ

    “Janganlah shalat menghadap kubur dan janganlah duduk di atasnya” (HR. Muslim no. 972).

    Antum ngaku umat Nabi Muhammad, bagaimana dengan larangan beliau diatas. Nabi melarang sholat menghadap kubur secara umum, tapi antum bilang asal hatinya nggak nyembah kubur.

    Pantes nggak sabda Nabi antum tafsirkan seperti itu ?. Bagaimana, antum nggak memahami dan menghayati Sholawat yang antum baca ?

    Wassalammu’alaikum Wa Rahmatullah Wa Barakatuh.

    1. joel 2013-03-20 17:33

    kebanyakan umat islam indonesia lebih mengidolakan ulama yg dianggap punya karamah ( padahal belum tentu karamah siapa tau itu sihir atau atraksi sulap murahan ), orang2 yg mengaku2 keturunan nabi, orang2 sakti, penceramah sekaligus pelawak, ustad2 riya, ulama yg lebih mendahulukan kuburan/orang daripada Allah.. daripada orang alim yang mengamalkan Al-quran dan Sunnah yg mempraktekannya / mengajarkannya dalam kehidupan sehari2..
    saya jadi teringat cerita tentang dajjal. yg mampu berjalan secepat angin, mendatangkan hujan dan menghidupkan orang yg mati..takutnya ketika dajjal beneran muncul orang2 yang mengkultuskan seseorang berdasar karamah bisa jadi menjadi pengikut dajjal. karena apa mereka tidak ada ilmu sedikitpun.. taklid buta.. tidak mau menerima kebenaran walaupun jelas mereka tau itu salah.

    Tiap hari berdoa minta petunjuk jalan yg lurus.. tapi setelah petunjuk itu datang mereka malah membantahnya. mau apa sebenarnya ckckc..

    membuat tablig akbar..berdoa sama sambil nangis tersedu2 minta ampun pada Allah..setelah acara bubar.balik lagi kesifat aslinya..ckckc. .ketika adzan datang..masjid2 kosong..lebih senang berdoa lewat perantara orang mati daripada langsung pada Allah..lebih mencintai kuburan daripada masjid..senang membaca shalawat tapi tidak senang dengan ajaran Rasulullah..men gakunya cinta Rasulullah tapi lebih mengharapkan berkah wali/habib2..ck ck..lebih mengutamakan ridho sang wali/habib daripada ridho Allah..

    1. #dedi 2013-05-11 19:55

    ini jelas propaganda firanda..karena kebanyakan para komentar tidak mendatangkan kebaikan walaupun itu baik,melainkan perdebatan.dida lam islam ilmu bukan untuk diperdebatkan melainkan untuk di amalkan…masin g2 berhak untuk mengikuti yang diikuti,bukan malah menebar kejelekan apalagi fitnah seserorang..and a firanda muslim bukan???seyogya nya kalo ada kesalahan seseorang,.jang an dibuka dimuka umum,langsung aja ketemu dengan orang yang bersangkutan.bi lang aja ke habib,bib ini salah,yang bener begini.kan fer kalo bgtu.daripada anda buka disini,akibatny a banyak orang yang beradu argumen tuh…pada maen tinggi2ian ilmu tuh…gimana si.

    1. Hariyad Dzun Nurain 2013-05-14 16:38

    Setiap huruf dan kata yang kita tulis akan ada pertanggungjawa bannya di sisi Allah subhanahu wa-ta’ala kelak . Berkatalah yang benar atau diam itu lebih baik wahai saudara-saudara ku seaqidah , bila ada bertentangan dengan kebenaran, maka tolaklah, dan luruskanlah dengan ‘ilmu dan hujjah ……..

    1. Bujang Juaro 2013-05-27 18:41

    Aku pikir bahasa serta tulisan yg digunakan Mr.FIRANDA nggak ada yang ilmiah, gaya tulisan serta bahasa yg digunakan kayak tulisan org2 yahudi, tersirat lebih kpd adu domba dibandingkan menjelaskan suatu esensi kebaikan, judulnya aja langsung mengumpat, memfitnah & mencelah orang, apalagi isinya…hehehe , so bagi saya, tulisan diatas nggak ilmiah & nggak perlu ditanggapi dgn ilmiah… hehe100x, kenapa…karena yang nulis org nya nggak ilmiah juga, begitu Om Firanda.

    1. fulan 2013-08-31 08:32

    kalau memang ente ustadz yg bner knpa ente menghina” keturunan rasu padahal sudah jelas habib munzir keturunan rasul tpi malah ente hina” astaghfirullah

    1. febri 2013-09-04 19:33

    apakah ente jamin keturunan Rasulullah Masuk Surga?mana dalilnya?Quoting fulan:

    kalau memang ente ustadz yg bner knpa ente menghina” keturunan rasu padahal sudah jelas habib munzir keturunan rasul tpi malah ente hina” astaghfirullah

    Quoting fulan:

    kalau memang ente ustadz yg bner knpa ente menghina” keturunan rasu padahal sudah jelas habib munzir keturunan rasul tpi malah ente hina” astaghfirullah

    1. Yudha Abdul Ghani 2013-09-03 22:05

    Assalamualaikum , ustadz ada satu buku format PDF yang cukup merisaukan karya Habib Munzir Al-Musawah, terkait sang Habib yang mengkritisi sebuah kitab karya Al-’Allamah Syaikh Ibnu Baaz rahimahullah.

    ini linknya:

    http://majelisrasulullah.org/media/meniti_kesempurnaan_iman.pdf

    Semoga Al-Ustadz Al-Fadhil Firanda Andirja hafizhakallah dapat meluangkan sedikit waktunya untuk mengkritisi buku karya Habib Munzir ini.

    1. abu rizqi 2013-09-05 05:50

    Alhamdulillah, Dakwah Sunnah sudah mulai tumbuh di kampung ane di Subang.

    Siapa yang menghina kang fulan..?
    yang menghina itu pak Habib Munzir. sampai mengatakan orang Buta, terhadap ulama. hujjah mestinya dibantah dng hujjah juga, bukan mencela fisik…

    1. Abu Hany 2013-09-05 15:32

    Saya benci terhadap orang yg berbangga-bangg a keturunan, apalagi ini mengaku keturunan Rasulullah, bukankah kita banyak mengetahui, contoh terjadi, dari keluarga yang terhormat, tetapi anak-anak keturunannya banyak yg rusak.

    1. fulan 2013-09-07 08:59

    habib ghasim bin husein al atthos depok pernah bercerita dalam suatu majlis tntng habib munzir msh di darul musthofa – khodim guru mulia (habib umar bin hafidz)

    suatu malam ada su_un tholabah (org yg dprcykn mengntrol murid”) melihat habib munzir berada di lantai 2 yg msh pmbangunan, hbibna munzir ddk di pjokn sedang menangis, kemudian habibana ditanya : kenapa engkau menangis wahai munzir ? , jawab habib munzir : SAYA MENANGIS KARENA SUDAH 2HARI TIDK BRTEMU RASULULLAH SAW

    SUBHANALLAH :’(

    1. ibnu wali 2013-09-09 03:42

    SUHANALLAH ngawurnya,,kan nabi sudah meninggal, apa maksudnya ia berkata seperti itu? apakah ia setiap hari bertemu Rasulullah???

    1. khairul anwar 2013-09-10 03:59

    Ibnu Wali, ini penjelasannya.
    Dlm mimpi, sang habib tlh berhasil ditipu setan yg mengaku Rasulullah, bisa jadi sang habib bermimpi cuma ketemu org pake jubah putih tapi ngakunya ketemu Rasulullah. Trus setan bisikin sang habib, udah bilang aja ketemu Rasulullah spy naek pamor. Udah deh sekalian semua murid-muridnya ketipu setan.

    1. Ibnu Abi Irfan 2013-09-10 18:26

    Abu Bakar, Umar, Utsman, ‘Aliy dll saja tidak setiap hari bertemu Nabi dalam mimpinya.

    Mungkin Habib Mundzir merasa lebih dekat dengan Nabi daripada para sahabat rodhialloohu’an hum.

    1. rijan 2013-09-15 17:34

    firanda kok ustadz.
    bukan sama sekali.
    orang yang iri akan keagungan rosulullah yang memancar kepada habib mundir.
    wahai firanda. bertaubatlah.
    ngaji yg betulan sblum buat bantahan.
    anak kecil kok bantah anak besar,
    gak nutut


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/207-habib-munzir-mencela-imam-masjidil-haram-syaikh-dr-abdurrahman-as-sudais-

    Habib Munzir Mencela Imam Masjidil Haram Syaikh Dr. Abdurrahman as-Sudais !!!!
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota suci Mekah , 2 Dzulhijjah 1432 H bertepatan dengan 29 Oktober 2011, diedit kembali di Kota Nabi tanggal 17 Dzulhijjah 1432 H bertepatan dengan 14 November 2011, posted 15 November 2011

    1. Tommi 2012-02-15 21:26

    Afwan..klo memang alhabib Munzir yg menurut antum org benar,knp dia menjelek jelekan sesama muslim,apalagi ulama besar seperti Asy Syaikh Sudais, Imam Masjidil Haram…APAKAH ITU YG DIAJARKAN KAKEK BUYUTNYA, RASULULLAH????? ??tolong dijawab

    1. Malvin 2012-07-22 13:34

    Afwan..klo memang alhabib Munzir yg menurut antum org benar,knp dia menjelek jelekan sesama muslim,apalagi ulama besar seperti Asy Syaikh Bin Baz, Mufti Arab Saudi…APAKAH ITU YG DIAJARKAN KAKEK BUYUTNYA, RASULULLAH????? ??tolong dijawab

    1. handi hermawan 2013-01-23 14:21

    Asalamualakim. begini kita harus tahu yang tersurat dan yang tersirat,, jadi habib munjir itu mengkritisi, bukan menghina..ibara t guru ya meluruskan uraian-uraian murid yang salah. sudah menjadi kebiasaan buruk kalau menguasai ilmu itu sepotong sepotong…coba balah tantang si habib yang suka menjelek2kan kaum wahabi bila ustad firanda berani tantang dia debat terbuka jangan lewat tulisan tdk seru…tentukan kapan tanggal dan waktunya..supay a ustad firanda dan pengikutmu puas nanti akan terlihat sebuah kebenaran. wassalam

    1. dian 2013-08-31 16:52

    maksudnya syaikh sudais muridnya habib munzirrrr,,,,,, innalillahi

    1. Abu Yazid 2011-11-15 20:47

    Sungguh, lisan Habib Munzir akan dimintai pertanggunganja wab nanti di majelis akhirat atas perkataannya itu…

    1. Jamil 2011-11-15 21:49

    Mengenai beberapa TUDUHAN yang ditulis/nyataka n oleh Habib Munzir terkait jawaban dalam web beliau majelisrasulull ah, saya pribadi sebenarnya menyangsikan… apakah BETUL beliau yang menjawab/menuli s hal tersebut atau para pengikut setia beliau yang telah mendapat idzin untuk menjawab atau menulisnya?…t etapi apapun itu artinya TETAP SAJA melalui PERSETUJUAN Habib Munzir.

    Sekedar info mengenai tuduhan beliau kepada Syaikh Al-Sudais, sepertinya Al-Habib/si penulis kurang memiliki informasi yang cukup sehingga pena nya sudah mendahului amalnya (KEBABLASAN) mudah-mudahan tidak disengaja niat memfitnah (kan gak ada Sunnah dari Habib Besar Muhammad Bin Abdullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam dalam memfitnah).

    Ada 2 nama Al-Sudais:
    1. ‘Abdulrahman ‘Abdul Aziz al-Sudais (lahir tahun 1962) = Imam Masjidil Haram
    2. ‘Abdulrahman Soleh al-Sudais (lahir thn 1972) = Seorang pentahqiq Kitab Hadits dan ‘Alim dalam Ilmu Hadits

    Nah, bicara mengenai pendha’ifan Shahih Bukhari maka Al-Sudais kedualah yang “MELAKUKANNYA”. Tapi perlu diketahui, beliau tidak menilai Shahih Bukhari dan mendha’if kannya melainkan beliau MENGUMPULKAN Hadits-Hadits Dha’if yang memang di DHA’IFKAN oleh Imam Bukhari sendiri dalam Kitab Shahihnya.

    تعليلات وأحكام للبخاري في الجامع الصحيح

    http://saaid.net/book/open.php?cat=91&book=2189

    Mudah-mudahan, saudara-saudara saya yang aktif mengaji pada Habib Munzir MAKIN BERSEMANGAT dalam mencari kebenaran… Pesan saya, coba tanyakan pada Habib/Asistenny a atau siapalah yang bertanggung jawab dalam menjawab pertanyaan dalam link tersebut…Siap akah Al-Sudais yang dimaksud dan dimana Pendha’ifan tersebut terjadi (maksudnya Kitab atau ceramah atau apa) untuk bisa dijadikan bukti.

    Tetapi kalau saudara-saudara ku yang aktif di MR menganggap JAWABAN Habib PASTI BENAR/HABIB TIDAK MUNGKIN SALAH…maka abaikan saja tulisan saya ini. Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan semangat menuntut Ilmu, mengamalkannya dan menda’wahkannya pada kita semua…amin

    1. abu aufa 2011-11-28 01:10

    lo gmn to ni , antum baca pa gak artikel tu dari awal , bukannya habib berkata bahwa : (Abdurrahman assudaisiy, yg suaranya banyak di stel oleh masjid masjid ahlussunnah waljamaah, tanpa mereka tahu bahwa Abdurrahman assudeisiy itu wahabi yg telah mengarang suatu buku yg menjatuhkan hadits hadits shahih pada Shahih Bukhari. banyak muslimin ahlussunnah waljamaah tidak tahu itu, dan menganggapnya suaranya bagus dan merdu,)

    emangnya da pa ya nama selain sudais yang suaranya bnak di di stel di masjid-masjid ahlu sunnah .???????… stau ana cma abdurahman as sudais imam masjidil harom yang suaranya bnyak di stel di masjid2 .. masak sudais yang lainnya , pa lagi nama sudais yang ke dua yang antum sebutkan tu kan Seorang pentahqiq Kitab Hadits dan ‘Alim dalam Ilmu Hadits bukan seorang qori yang suaranya banyak di stel di masjid2 ahlu sunnah … haduh musykilah nih …

    1. abu ahmad yusuf 2011-12-15 20:22

    maksud akh jamil, insya Allah, sang habib tidak bisa membedakan mana as sudais yang tahqiq hadits dan mana yang masjidil haram. sudah tidak tahu, main nuduh pulak…plak (tepok jidaddd)

    1. Abu Salman 2012-07-26 09:53

    “MENGUMPULKAN Hadits-Hadits Dha’if yang memang di DHA’IFKAN oleh Imam Bukhari sendiri dalam Kitab Shahihnya.” Maksudnya antum apa? bagaimana mungkin Imam Bukhari memasukkan hadits dhaif dalam kitab shahihnya? Coba dijelaskan?

    1. Cinta Sunnah 2011-11-15 23:04

    baarokallahu fiik wa zaadakallahu ‘ilman wa fikhan ya ustadz, semoga Allah memudahkan bagi antum untuk terus mematahkan hujjah hujjah ahlul bathil di Indonesia tercinta ini, sungguh telah terlalu banyak dari saudara saudara kita kaum muslimin indonesia yang telah terseret oleh kesesatan dan kebid’ahan habib mujaer ini bahkan saudara ana sendiri juga kenak. semoga Allah memberikan kesehatan jasmani dan kekuatan ilmu antum…

    1. Tommi 2011-11-15 23:23

    Ana hanya bisa berucap “Allahul Musta’an”. Sedih rasanya melihat para ulama ahlussunnah dihujat sedemikian rupa dengan perkataan dan fitnah yg buruk dan keji. Dan parahnya lagi, ucapan keji tersebut juga ditaqlidi secara tidak tanggung2 oleh murid2 dan pengagum2nya. Ya Allah, jagalah selalu lisan2 kami dari melaknat para ulama Robbani yg kami cintai yg selalu menyeru ke jalanMu yg lurus.

    1. Manusia Dhoif 2011-11-15 23:56

    Masya Allah…Jadi bingung bagaimana cara menyampaikan kepada fans berat MR (aswaja) ttg apa yang kita dapatkan dari kitab2 Ulama Sunnah. Bahkan untuk sekedar diskusi ilmiyyah saja rasanya akan jadi debat seperti yg banyak di dapati di FB.. Apakah ini yang disebut melihat tetapi buta ?? Allahul Musta’an..

    1. Zulhan F 2011-11-16 00:16

    …..yg masa kini diantaranya Ibn Baz, dan Abdurrahman assudaisiy, yg suaranya banyak di stel oleh masjid masjid ahlussunnah waljamaah,….

    Afwan, dri tulisan diatas ini, insyaAllah.. yg dimaksud oleh “Pencela”, ialah: Syaikh Abdulrahman Abdul Aziz al-Sudais [Imam Masjidil Haram].
    Ya Allah, jagalah selalu lisan-lisan kami dari melaknat para ulama Robbani yg kami cintai yg selalu menyeru ke jalanMu yg lurus. barakallahu fikum..

    1. Jamil 2011-11-16 01:39

    …..yg masa kini diantaranya Ibn Baz, dan Abdurrahman assudaisiy, yg suaranya banyak di stel oleh masjid masjid ahlussunnah waljamaah,….
    ————–
    Afwan, dri tulisan diatas ini, insyaAllah.. yg dimaksud oleh “Pencela”, ialah: Syaikh Abdulrahman Abdul Aziz al-Sudais [Imam Masjidil Haram].
    Ya Allah, jagalah selalu lisan-lisan kami dari melaknat para ulama Robbani yg kami cintai yg selalu menyeru ke jalanMu yg lurus. barakallahu fikum..

    Kalau yang dituduh adalah Al-Sudays Imam Masjidil Haram maka semakin membuktikan pena nya (Al-Habib dan staf) sudah mendahului amalnya (KEBABLASAN). Mudah-mudahan saat saudara-saudara saya yang aktif di MR baca kritikan diatas dan komentar ini, tergerak hatinya untuk mencari kebenaran tersebut. Dan kalau memang terbukti KELIRU, segeralah BERTOBAT dan revisi lah jawaban tersebut, kan gak enak kalau nantinya dijadikan bahan pertanyaan saat
    di Akhirat (Hisab)….LEBI H CEPAT LEBIH BAIK.

    1. Ibnu Hady 2011-11-16 01:57

    kemuliaan orang shaleh tidak lah cacat oleh lisan para pencela

    1. Ikhwan 2011-11-16 04:13

    Akan selalu bertentangan antara yg haq dan yg bathil, tak akan pernah menyatu antar haq dan bathil…kita tau semua bahwa mas mundzir seneng melakuakn amalan2 bidah, suka bernyanyi bukankah aqidahnya jelas siapakah mas mundzir itu, semoga Allah memberi perlindungan pada manusia2 yg bermanhaj salaf atas fitnah2 mas mudzir oengrajin amalan bidah

    1. romadhoni 2011-11-16 13:22

    Habib Munzir memang terkenal memusuhi dakwah sunnah. Orangnya sangat senang disanjung sebagai “keturunan Rasul”. Dari tulisan-tulisan para pengikutnya banyak mencantumkan bahwa pengajiannya dihadiri jin, bahkan yang lucu, ketika maulid dikatakan bahwa Rasululloh Shallallahu’ala hi wa salam hadir di pengajian maulid tersebut dan ini dari kabar jin juga.
    Hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan dari orang-orang seperti Habib Munzir dan semoga orangnya segera bertaubat sebelum matahari terbit dari barat.

    1. noname 2011-12-12 02:00

    Quoting romadhoni:
    Habib Munzir memang terkenal memusuhi dakwah sunnah. Orangnya sangat senang disanjung sebagai “keturunan Rasul”. Dari tulisan-tulisan para pengikutnya banyak mencantumkan bahwa pengajiannya dihadiri jin, bahkan yang lucu, ketika maulid dikatakan bahwa Rasululloh Shallallahu’alahi wa salam hadir di pengajian maulid tersebut dan ini dari kabar jin juga.
    Hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan dari orang-orang seperti Habib Munzir dan semoga orangnya segera bertaubat sebelum matahari terbit dari barat.

    ane juga baca tuh di web site nya, ane smp ngakak bacanya, “gile, itu jin gak disuruh bikin testimoni di fb sekalian?” yg begiuan dibanggain smp dimuat di web.kesesatan yg dahsyat.

    1. Firanda Andirja 2011-11-16 13:30

    Nasehat saya kepada para ikhwah yang ingin berkomentar:
    Contohlah dan ingatlah selalu pesan-pesan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hal berkata-kata dan membalas:

    1 . Seorang mukmin bukan seorang yang sukan mencaci, melaknat, berkata kotor dan keji.
    Rasulullah bersabda :

    « لَيْسَ الْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ وَلاَ اللَّعَّانِ وَلاَ الْفَاحِشِ وَلاَ الْبَذِىءِ ».

    “Bukanlah mukmin seorang yang suka mencela, suka melaknat, suka berkata-kata kotor”

    2. Tidak membalas dendam kecuali karena Allah ketika hukum-hukum Allah dilanggar.
    Aisyah berkata :

    وَمَا انْتَقَمَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – لِنَفْسِهِ ، إِلاَّ أَنْ تُنْتَهَكَ حُرْمَةُ اللَّهِ فَيَنْتَقِمَ لِلَّهِ بِهَا

    Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah membalas dendam untuk dirinya sendiri akan tetapi jika ada hukum-hukum Allah yang dilanggar maka beliau membalas dendam demi Allah .

    1. abdullah2 2011-11-16 14:43

    Bismillah.. Ummatal islam rohimakumullah.. Jawaban yg dilontarkan oleh sayyid munzir ana rasa bkan memfitnah, kan tetapi memberikan informasi terkait ptanyaan sdra kita, hal ini bsa kita buktikan dengan adanya kasus ahmadiyah yg jelas2 sesat namun beliau tak kluar dr lisanny cacian. Lalu.. ana rasa beliau bukan yg antum mksd penanya mdahului amalny, beliau blm kasih bukti tp antum menudingnya, ana rasa antum malah yg kebablasan.. terlebihh org yg menaamai diriny cinta sunah, namun brani ganti2 nama munzir menjadi mujaer, qolil adab…!

    1. Jamil 2011-11-17 04:35

    Dalam Islam itu kan yang menuduh yang mendatangkan bukti, semestinya saat Habib Munzir menulis bahwa Al-Sudais Imam Masjidil Haram membuat buku yang isinya menjatuhkan Hadits Shahih Bukhari menjadi Dha’if maka beliau lah yang semestinya memberikan bukti..ini lho buktinya, gitu. Sampai sekarang ada gak?…gak ada kan, malah SAYA BERANI NUDUH GAK AKAN PERNAH ADA Kitab yang dimaksud Habib Munzir tersebut.
    Saya siap bertobat kalau tuduhan saya ini salah, kalau Habib Munzir yang salah semestinya beliau lebih ikhlas lagi untuk BERTOBAT..begit u kan alurnya..kan beliau Habib. Pesan saya, TIDAK USAH BERTELE-TELE… segera tanyakan saja pada Habib Munzir atau Stafnya mengenai Kitab yang katanya dibuat oleh Al-Sudais Imam Masjidil Haram yang isinya menjatuhkan Kitab Shahih Bukhari menjadi Dha’if, supaya semua menjadi jelas.
    INSYA ALLAH BERSEDIA Ya.. Kalau gak bersedia, lebih baik bantu do’a saja semoga Allah gerakan Hati Habib Munzir/stafnya untuk BERTOBAT.

    1. abu Zainab 2011-11-16 15:01

    Habib Munzir telah berkata: syaikh utsaimin dan Ibn Abdulwahab keluar dari seluruh madzhab, ajaran mereka sesat dan tidak diakui oleh seluruh ulama ahlussunnah waljamaah (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=22702#22702)

    1. abu Zainab 2011-11-16 15:05

    Habib Munzir juga berkata :
    masalah kilabunnar ini tentunya merupakan Tahdzir dari Rasul saw, agar kita menghindari sejauh jauhnya untuk terjerumus seperti mereka. bukan diajari mencaci anjing neraka pada semua orang, dan dijelaskan pada syarh Ibn Majah bahwa yg ditujukan adalah kaum khawarij, mereka yg merusak tauhid, yah.. mirip mirip dg wahaby (lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=7&id=9654#9654)

    1. abu Zainab 2011-11-16 17:22

    PERKATAAN BUSUK HABIB MUNZIR KEPADA ALBANI :
    Setelah Habib Munzir menjelaskan bahwa Syaikh Albani bukan muhaddits Habib Munzir berkata : Saya sebenarnya tak suka bicara mengenai ini, namun saya memilih mengungkapnya ketimbang hancurnya ummat karena tipuan seorang tong kosong
    (http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=22466#22466)
    inaa lillaaah begitu beraninya habib munzir menyatakan bahwa syaikh Alabani menipu umat !!!! dan menamakan syaikh ALbani dengan TONG KOSONG !!!!, saya tidak tahu siapa sbenarnya yang TONG KOSONG…?? takutlah kepada ALlah wahai Habib Munzir…

    1. Solahudin Al Cakunji 2011-11-16 18:10

    Takutlah anda wahai Habib Mundzir terhadap fitnah mulut anda, berapa banyak orang2 yang celaka karena tidak dapat menahan mulutnya dari fitnah. Jika hendak membantah, bantahlah dengan ilmu bukan dengan fitnah. Anda mengatakan tidak punya waktu, tetapi anda shalawatan bid’ah kemana-mana, apakah waktu anda hanya dihabiskan dengan shalawat2 bid’ah saja? Lihatlah pengikut2 anda – kasihan mereka krn tidak tahu- betapa anda telah menjadikan mereka seperti kerbau yang di cocok hidung mereka. Allahul musta’an

    1. abu jufri 2011-11-17 01:11

    beb Mundzir: hanya sebatas itukah pemahaman mereka dalam hadits? Saya bisa menjawab semua yg dalam buku itu dalam beberapa jam saja, namun saya saat ini sibuk sekali. wah membantah buku syaik bin bazz ada yah waktunya, kalo membantah artikel ustad firanda sepertinya mungkin g akan pernah ada waktu yah…

    1. pengikut salafy 2012-08-01 11:05

    itulah tipu daya munzir.

    1. Abu Faeyza 2011-11-17 14:55

    wahai … Habib Munzir, bertobatlah segera, selagi ruh masih menempel di badan.

    1. Aisyah Umi Fathimah 2011-11-17 15:19

    Allahu Akbar.. makin keterlaluan saja bapak munzir -semoga Allah menggunting kedua bibirnya dan memberikan hidayah- semakin tidak simaptik saja kelakuan orang ini sungguh jauh panggang dari api apa yang selalu dia ucapkan agar “berbudi pekerti dan tutur kata serta kelembutan hati” semua itu adalah dusta belaka tidak mencerminkan ucapan dengan kelakuan ..terbukti bapak munzir berbicara dengan hawa nafsu syaithan dengan dasar kebencian dan hasad bahkan memvonis secara dusta dan se enak udelnya ulama ahlussunnah dengan tuduhan “semakin jauh dari Islam seperti cepatnya menjauhnya anak panah dari busurnya” Wallahul Musta’an.

    Tapi yang sangat menggelikan bagaimana bisa ulama sekaligus Imam Masjidil Harom yang telah mahsyur dikenal oleh kaum muslimin di Jazirah Arab (bukan hanya di saudi) bahkan muslimin Pakistan, India, Turki, Malaysia, Indonesia mengenal Syaikh Sudais hafizhahullah dengan ketinggian ilmu dan bagusnya bacaan Al-Qur’an nya dengan serta merta difitnah dengan tuduhan dusta oleh seorang yang majhul tak dikenal bernama Bapak Munzir Al-Musawa?????? Allahu Akbar.. Allahu Akbar

    Coba kita tanyakan kepada muslimin Ahlussunnah di Saudi Arabaia, Qatar, Kuwait, Bahrain, UEA, Yaman, Pakistan Dsb apakah mereka mengenal Syaikh Sudais salah satu Imam Masjidil Harom??? Insya ALlah jawabannya sebagian besar mengenalnya.. Tapi coba tanyakan kepada muslimin Ahlussunnah di Saudi Arabaia, Qatar, Kuwait, Bahrain, UEA, Yaman, Pakistan Dsb apakah mereka mengenal seorang yang mengaku Habib bernama Munzir Al-Musawa?????? ??????????

    1. Abu Ziyad2007 2011-11-17 16:54

    Mencela syaikh Albani Rohimahullah dengan Tong kosong, andai dia bisa menyusun kitab semisal “Sifat shalat Nabi shalallahu ‘alaiwasalam” tidak perlulah kitab Silsilah Hadist shahih” yang berjilid-jilid tentu kita masih menaruh hormat. Semakin ketahuan siapa yang tong kosong sudah 10 artikel namun tak satupun bisa dibantah. ternyata masih mending Abu salafy meskipun muter-muter masih berani menulis sanggahan balik.

    1. Ibn Agusman 2013-05-11 19:24

    noname,… mari sejenak kita bandingkan saja siapa Muznir dan siapa Syaikh Albani Rohimahullah.. saikh albani adalah ulama pengumpul hadist yang memiliki banyak kontribusi terhadap islam di dunia. meluruskan aqidah yang salah… sedangkan muznir apa subangsihnya? selain membawa anda shalawatan yang bid’ah.. muznir menghina syaikh sudaish,sebagai imam mesjid dil Haram, taukah anda syaikh sudais ini penghafal Al-quran, tahukan anda kedudukan mulia penghafal Al-Quran di sisi Allah. apakah muznir lebih hebat dari Allah. sedangkan Allah memuliakan penghafal Al-Quran sedangkan muznir malah menghinanya.. coba buktikan hebtanya muznir dengan ilmiah…bukan katanya2… capek kami,..

    1. abul 2011-11-17 20:53

    afwan, ana cuma mau menanyakan,apak ah permasalahn diatas bisa masuk dlm hadits dibawah dan merupaka tanda2 kiamat: Abdullah bin ‘Amr ibnul ‘Ash, katanya: Aku mendengar Rasulullah r bersabda:

    “Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Al-Bukhari no. 100 dan Muslim no. 2673)

    Ibnu Rajab Al-Hambali t mengatakan: Asy-Sya’bi berkata: “Tidak akan terjadi hari kiamat sampai ilmu menjadi satu bentuk kejahilan dan kejahilan itu merupakan suatu ilmu. Ini semua termasuk dari terbaliknya gambaran kebenaran (kenyataan) di akhir zaman dan terbaliknya semua urusan.”

    Di dalam Shahih Al-Hakim diriwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr secara marfu’ (riwayatnya sampai kepada Rasulullah): “Sesungguhnya termasuk tanda-tanda datangnya hari kiamat adalah direndahkannya para ulama dan diangkatnya orang jahat.” (Jami’ul Ulum wal Hikam, hal. 60) ….barokallahu fiikum

    1. anthonyabu fadhl 2011-11-18 14:46

    semoga habib munzir di beri taufiq dan hidayah oleh Alloh untuk mengetahui bahwa tuduhan2 yang habib lontarkan adalah hanya sekedar tong kosong saja.Dan kalo memang ada bukti lebih baik habib berjiwa kesatria dengan mendatangkan bukti2 dengan secara ilmiah bukan dengan hawa nafsu belaka.Allohu musta’an.

    1. Zon di Jonggol 2011-11-18 21:47

    Khawarij tidak saja dikenakan kepada mereka yang memberontak. Khawarij adalah bentuk jamak (plural) dari kharij (bentuk isim fail) artinya yang keluar. Khawarij secara umum artinya mereka yang pemahaman Al Qur’an As Sunnah telah keluar dari pemahaman jumhur ulama. Mereka menyempal bagaikan anak panah yang melesat dari busurnya. Wassalam

    1. abu Hanif 2011-11-19 00:17

    Assalamu’alaikum. Alhamdulillah, barakallahufiku m Ustad Firanda.. saya menunggu penjelasan dan sanggahan terhadap habib Munzir dalam websitenya, sebelumnya saya sangat sedih membaca tulisan habib Munzir itu.. namun dikarenakan saya tidak punya upaya, maka saya hanya berdo’a kepada Allah untuk menunjukan Yang Benar dan membinasakan yang batil.
    ustad Firanda, tetap istiqomah ya dan semoga Allah memberikan kepada anda kebaikan yg banyak. dan saya mohon di do’ain agar saya dan keluarga saya serta kaum muslimin diberikan Putunjuk oleh Allah kpd jalan yang Lurus menuju surganya, dan menjauhkan kami semua dari Kesesatan dan kebatilsan. wa assalamua’alaik um…

    1. abu jufri 2011-11-19 15:17

    Assalamualaikum .. Ustad Tolong Jelaskan juga masalah Habib Mundzir yang mengatakan bahwa Azar BUKANLAH Ayah Nabiyullah Ibrahim Alaihissalam…
    Jazakallah khair

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-11-20 02:26

    @Abu Jufri
    menurut ana, itu kekeliruan Habib Munzir karena lebih mengedepankan dalil mafhum daripada dalil manthuq

    1. noname 2011-12-12 02:42

    mas, anda sebenarnya ngerti gak sama yg namanya salafy atau wahabi? mereka bukan gerombolan, bukan sebuah organisasi yg memiliki markas. yg suka konvoi macetin jalanan dan zalim sm pemakai jalanan yg lain. salafy atau wahabi itu sebuah faham, yg dinisbatkan kepada orang2 yg merujuk kepada para salafus shalih. erserah dia mau belajar dimana atau berguru sama siapa,

    yg jelas org2 yg biasa disebut salafy mereka tidak mau taqlid kepada salah satu ulama, rujukan yg plg utama buat mereka Alquran & hadits. saya sendiri gak pernah punya pengajian rutin dan ustadz yg saya anggap gurupun banyak bahkan ada yg org NU. ketika ada permasalahan semua saya tanya dan mereka wajib memberikan dalil yg sahih kl cuma asal tanpa dalil mskpn mereka saya anggap guru saya tidak jadikan hujjah.

    pun begitu saya tetep dibilang salafy sm org2, padahal sy sedikit doang kenal sm ustadz2 yg jg di sebut salafy. jd kalo anda berpendapat salafy hidup karena saudi, anda sangat ngawur bin keblinger. salafy akan hilang jikalau ada orang sombong yg merasa sangat berilmu bisa merevisi hadits ini “Kutinggalkan kalian dengan dua perkara yang kalian tidak akan tersesat selama berpegang teguh pada keduanya. Yaitu; Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya.” (Al-Hadist). silahkan direvisi dengan menambahkan satu lagi Kitabullah, Sunnah Nabi, & perkataan habib. kl ini sudah direvisi besok saya ikut konvoi. kl cm urusan bikin macet n susah org lain mah gampang aja.

    1. abu salma al padangy 2011-12-15 00:28

    hehehe…asal ngejeplak juga nih kayaknya, masih jahil aja ya…naudzubill ah…trus bikin macet jalan! malam2 nyalain aja petasannya! da’wah kok bikin keributan, bagaimana orang non islam mw tertarik dengan islam, kalo pengajiannya dianggap mengganggu!…I nnalillahi wa Innailaihi roji’un.

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-12-15 03:43

    justru dakwah dengan cara2 seperti ini yang disukai oleh masyarakat awam yang sudah terbiasa dengan adat jahiliyah. Habib Munzir bersedia menjual apa saja, meskipun buruk dan busuk, asalkan laku dan laris di kalangan masyarakat yang jahil. yah, seperti yang dikatakan Imam Fudhoil bin Iyadh, “Ikutilah jalan-jalan petunjuk, jangan takut dengan sedikitnya orang yang menitinya. Jauhilah jalan-jalan kesesatan dan jangan tertipu oleh banyaknya orang yang binasa karenanya”
    conclusion : jangan tertipu oleh Habib Munzir sekalipun banyak orang yang mengikutinya

    1. Abu Yahya 2011-11-19 23:12

    Al-Ustadz Firanda berkata, “..Apakah anda hafal qur’an sebagaimana beliau…??? Ataukah hanya menghafal shalawatan-shal awatan???, ataukah benar sebagaimana dikatakan oleh sebagian pengikut anda bahwasanya anda menghapal 10 ribu hadits beserta sanad dan matannya???!!!! Sungguh saya ingin sekali mengetes dan mencoba ilmu dan hapalan anda…”.

    Ayo Pak Habib (yang gila sanad, yang menganggap ustadz-ustadz salafy hanya belajar pada buku-buku), apakah hafalan anda yang (konon) mencapai 10 ribu hadits beserta sanad dan matannya itu siap untuk di test?,..Saya sendiri penasaran…

    1. abu farras ihsaanul 2011-11-20 00:25

    assalamu’alaikum. ustadz firanda -mudah2an Allah melindungi antum- mohon di buat bukunya untuk bantahan sang habib ini. karena syubhat mereka sangat tajam dan berbahaya. maklum modal ngaku2 turunan nabi banyak membuat orang awam “silau” tanpa mengetahui sebenarnya. afwan. mudah2an antum diberikan kebaikan oleh Allah. Amiin

    1. ummi iaz 2011-11-20 01:05

    Ana heran,liat biografi Munzir ini?turunan Rasulullah,ko bisa?kaga percaya ana.ko bisa ada diindonesia.Maa f Ana awam alias ilmu agama ana sgt sedikit.tapi baca artikel ini geram bgt sm munzir. waktu ramadan diindo ana liatb di tv1,pertama nonton aja ana ga sreg ya,ga tau kenapa. ga meyakinkan. adalagi ustad yg istrinya puput melati…euhh itu juga sakit kepala liatnya,mau dakwah atau nyanyi rock.pusinggg. Maaf jika ada salah kata.

    1. abu salma al padangy 2011-12-15 00:31

    wkwkwkwkwk…as taghfirullah… afwan, lucu komentarnya, tapi memang begitulah mereka adanya…jahili yyah!

    1. anas 2011-11-20 12:45

    @bolehjugo
    perasaan kamu seperti perasaan kita yg mantan NU,beruntung ada orang2 salafi yg menjelaskan kesalahan2 bid’ah2nya habib dan NU. sungguh, sudah lama aku menantikan sosok ustad2 salafi di internet ini yang berani mengatakan kebenaran, memang indonesia/malay sia/brunei/sing apura dll. itu sudah lama terkurung didalam doktrin SUFI/ASY’ARIYYA H, selama ini kesalahan2 SUFI/ASY’ARIYYA H hanya di bahas diam2 oleh salafi/ahlussun nah di pesantren2, di mesjid2, di majelis2 tapi sekarang sudah secara terang-terangan dibuka di publik (internet) seperti yg dilakukan oleh UST. FIRANDA ini…

    inilah yg selama ini ku cari… maju terus UST. FIRANDA. sama kan perasaan kita dan perasaan kamu.. selama ini kita adalah mantan NU, lalu mantan PKS, alhamdulillah ada ust. salafi yg aktif di internet, sehingga kita yg jarang duduk di majelis, bisa belajar di internet di kantor/di rumah/di kampus, sehingga tahu yg haq dan yg batil

    1. Abu Rafi 2012-09-21 06:34

    Quoting Ibnu Abi Irfan:
    Al Akh NAFI
    kalau begitu antum tidak tahu atau tidak mengerti apa itu SYUBHAT. jangan antum pikir ahli bid’ah itu membela kebid’ahannya tanpa dalil. bahkan Syi’ah, Khowarij, Jahmiyah, JIL, Ahmadiyah, dll juga berdalil dengan Al Quran dan Al Hadits. sekarang antum katakan bahwa antum dalam beramal mempunyai dalilnya. maka jangan sombong atau lengah dulu. telitilah dalil yang antum gunakan. shohih atau tidak, pas atau tidak, bagaimana para sahabat memahaminya, bagaimana para tabi’in memahaminya, bagaimana para ulama memahaminya.
    jika sekedar “yang penting sama-sama punya dalil”, niscaya ana jamin para ulama tidak akan membantah Syi’ah, Khowarij, Jahmiyah, JIL, Ahmadiyah, dll. untuk apa dibantah, kan semuanya punya dalil? lalu kenapa masalah ini tiada akhirnya? jawabnya adalah karena adanya orang yang bersifat SOMBONG, yaitu menolak kebenaran dan merendahkan orang lain. 2 ciri2 SOMBONG ini sudah melekat pada diri seorang HABIB MUNZIR. beliau menolak hujjah Ustadz Firanda yang tidak bisa beliau bantah dan beliau merendahkan ulama/ustadz Wahabi tidak punya sanad.

    @ Akhi Ibnu Abi Irfan.. Comment yang sangat bagus akh.. begitu lihai nya Iblis La’natullah ‘alaih sehingga dia dengan tentara-tentara nya memasukkan SYUBHAT, TALBIS kepada manusia sehingga manusia merasa senang dengan amalan yang dikerjakan.. padahal diterimanya amal adalah IKHLAS karna ALLAH dan ibadah tersebut sesuai dengan Hadits-hadits Rasulullah Shallallahu’ala ihi Wassalam yang shahih.. semoga kita terhindar dari SOMBONG.. menolak kebenaran setelah datang hujjah yang shahih dan kemudian malah merendahkan manusia yang memberikan hujjah yang shahih tersebut.. Mudah-mudahan Ustadz Firanda diberikan kekuatan & kesabaran oleh ALLAH sehingga selalu memberikan pencerahan kepada kami semua sehingga bisa memperloeh pemahaman agama sesuai dengan Manhaj Salaf..

    1. Najieb 2011-11-20 13:19

    Habib ??? Habib apa ? Apakah boleh yang mengaku keturunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, menerima zakat dan sedekah ?
    No. Rek Majelis Rasulullah :
    Bank Syariah Mandiri
    atas nama : MUNZIR ALMUSAWA
    No.Rek : 061-7121-494.

    1. ibnu Abdil Majid 2011-11-21 01:59

    Wahai Habib Munzir…anda mengatakan “…Abdurrahman assudaisiy, yg suaranya banyak di stel oleh masjid masjid ahlussunnah waljamaah, tanpa mereka tahu bahwa Abdurrahman assudeisiy itu wahabi yg telah mengarang suatu buku yg menjatuhkan hadits hadits shahih pada Shahih Bukhari.banyak muslimin ahlussunnah waljamaah tidak tahu itu, dan menganggapnya suaranya bagus dan merdu!!!”, lantas kenapa Habib Munzir??? Kenapa anda mesti sewot kalau banyak kaum muslimin yang senang mendengarkan suara beliau yang menggugah hati-hati kaum muslimin??!!, kenapa mesti sewot !!!

    perkiraan saya habib munzir itu maunya yg disetel di masjid-masjid itu nyanyian dia yg isinya senandung sholawat bid’ah. saya jadi ingat salah seorang saudara saya yg jadi pengagum habib, dia senantiasa melazimkan anaknya untuk menghafal sholawat2an bid’ah daripada harus menghafal Al Qur’an atau hadits2 dari Rasulullah صلى الله عليه وسلم

    1. alaydrouz 2011-11-21 08:56

    @ustd firanda
    quote:beliau telah diberi kesempatan oleh Allah untuk menjadi imam di masjidil haram sekian lamanya…!!!??

    komentar ana..: jgn berlebihan ah menempatkan seseorng bukan pada tempatnya..mana buktinya klo ALLAH yg menunjuk sudais menjadi imam masjidil haram??

    kalo komentar antum d baca ma orng yg g faham ya manut aja, tp klo d baca ma orng yg faham ya d ketawain.. ya akhi klo antum palajari sejarah, sebelum dakwah syeikh muhammad bin abdul wahab menguasai al haramain, kota makkah dan madinah itu berada dalam kekuasaan amir syarif hussain, wakil dr pemerintahan turki utsmani(yg d tuduh sebagai ahli bidah hingga d revolusi oleh bani saud).. berarti pada saat itu yg d izinkan ALLAH sebagai imam al haramain adalah ahli bidah??

    dan klo antum tau sedikit juga ttng sejarah, inget g kalau hajar aswad pernah d pecah dan d curi oleh kaum aromithoh kurang lebih selama 75 tahun sebelum d kembalikan lagi?? gimama iniii?? apakah emang mereka d ridhoi oleh ALLAH?? gimana g mau d samain ma khowarij kalau kelakuan nya seperti khawarij?? saudara sesama muslim d tuduh ahli bidah tp klo al haramain d jadiin tempat usahanya orng kafir d fasilitasin..

    g liat tuh d makkah n madinah banyak hotel n franchise yahudi n nasoroh?? apa fatwa ulama2 nya bani saud??

    1. pencari Ilmu 2011-11-21 17:49

    kepada Habib Al Aydarus: afwan Bib ana menyela antum, semoga ini bukan termasuk galil adab.. ana cuma ingin memberi masukan perihal kalam antum “kota makkah dan madinah itu berada dalam kekuasaan amir syarif hussain, wakil dr pemerintahan turki utsmani”,

    sepanjang saya baca di buku sejarah dan artikel2, Syarif Husain justru bukan wakil dari Turki Ustmani, beliau bersama beberapa kabilah Jazirah Arab dengan dibantu Inggris justru memberontak kepada Turki Utsmani pada waktu Perang Dunia I (peristiwa ini dinamakan dengan Arab Revolt atau Pemberontakan Arab yg berlangsung Juni 1916-Oktober 1918-yg melibatkan salah satu agen Inggris yg bernama T.E Lawrence atau lebih dikenal dengan Lawrence Of Arabia), disebabkan Turki Utsmani mendukung Jerman melawan Inggris dan negara2 sekutu pada waktu perang dunia tersebut.

    Alhasil setelah Pemberontakan Arab berhasil dan Turki Utsmani diusir dari Timur Tengah, atas usulan Inggris Syarif Husain mengangkat dirinya menjadi Raja Bangsa Arab, kemudian dia mendapat gelar sebagai Khalifah Ummat Islam krn pemberontakanny a melawan Turki Ustmani, kemudian setelah ada kejadian pelarangan yg dilakukan oleh seorang Syarif pengganti Syarif Hushain kepada Ummat Islam Nejed yang saat itu dibawah kekuasaan Abdul Aziz bin Saud untuk masuk Makkah dan Madinah dalam rangka menunaikan Haji/Umrah,

    maka Abdul Aziz bin Saud dan beberapa kabilah Arab melakukan pembebasan Makkah dan Madinah serta seluruh Hijaz dan berakhirnya dinasti Syarif Hushain di Hijaz dan Nejed. Posisi Syarif Hushain bukan sebagai wakil Turki Ustmani tapi justru Syarif menjadi salah satu pemimpin Pemberontakan Arab melawan Turki Ustmani. Demikian pengetahuan yang saya ketahui, afwan minkum..kalo ada kesalahan mohon dikoreksi..

    1. Abdussalam 2012-07-21 12:09

    Justru anda lah yang harus membaca sejarah wahai Saudaraku. Anda menyingkirkan tulisan ahli sejarah Islam, dan mengambil rujukan dari ahli sejarah kaum kafir Inggris yang sejak lama menaruh visi untuk memecah belah Islam melalui konspirasi-kons pirasi dan sejarah palsunya. Perlu anda ketahui, saat itu semenanjung Arab adalah dikuasai oleh kabilah-kabilah kecil, tidak masuk dalam bagian kerajaan Turki Utsmani. Untuk lebih lengkapnya, silahkan baca kitab sejarah berikut:
    “Mausu’ah Muqotil min Ash-Shohro” atau website resminya: http://www.moqatel.com

    Itu buku sejarah yang disusun oleh Ilmuwan-ilmuwan & sejarawan-sejar awan Muslim, bukan Sejarawan kafir.

    • Prof Dr Ahmad Abdul Baqi’ Al Ayyath
    • Prof Dr Ahmad Umar Hasyim
    • Dr Ibrahim Hamd Al Qa’id
    • Dr Ibrahim Shalih Ad Dausari
    • Dll

    Hajar Aswad dicuri oleh orang-orang Syi’ah, silahkan baca kitab Tarikhunnajd. Anda mungkin membaca keterangan-kete rangan anda ini melalui buku “Sejarah Berdarah Sekte Salafi Wahabi” karya Idahram kan? Saya sarankan anda juga membaca buku “Salafi Antara Tuduhan Dan Kenyataan” Karya Ust Sofyan Chalid bin Idham Ruray

    Anda akan dapati banyak fakta ilmiyah yang insyaAllah akan membuka cakrawala wawasan anda. Atau anda simak video ini sampai selesai: http://www.youtube.com/watch?v=dEay4BKanJM

    1. faisal yunus 2011-11-24 02:42

    Coba habib Munzir dapat menjawab pertanyaan saya, kenapa tablig seringnya di jalanan yg menutup jalan, bukankah Nabi SAW menganjurkan Memakmurkan Masjid masjid…? kl alasan banyaknya jamaah, skrg inisdh banyak masjid2 di jakarta dan indonesia dgn daya tampung yg fantastis, kl masih kurang besar kan ada senayan bisa di pake, masa nutup jalanan kaya orang ngga punya otak…?? tuh dampaknya sopir2 angkot pada ngga dapet setoran, ngga bawa uang untuk anak bininya krn ulah anda…!!!

    1. abu zakariyya 2011-11-25 07:33

    Bismillah, Afwan sebelumnya, semoga artikel diatas dapat menjadi pembanding bagi para “habibers”(para pencinta habib)^_^. amiin. Sungguh terlalu pak Mundzir itu^_^,

    Jangan dilawan habibnya nanti kuwalat^_^ gitu loh…kalau sudah kehabisan hujjah pake senjata terakhir “Wahhabi”, dimana-mana para pelaku bid’ah seperti itu,si alaydrouz tuh mau nyinggung masalah irodah Allah Ta’ala, tapi salah-salah^_^, datang lagi si Aswaja Army (pake dengkul kalau bicara), kalau yang sampaikan Habib nah itu baru dikatakan ilmiah, tapi kalau selain habib maka dikatakan “dengkul” kenapa?^_^ karena ga punya sanad^_^, memangnya Mundzir punya sanad?

    kalaupun punya para pengikut juga ga tahu apa itu merupakan sanad ataukah bukan^_^, apalah gunanya sanad jika amalannya bertentangan dengan ajaran yang dibawa oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam(alias pecandu bid’ah).

    1. Dony 2011-11-26 00:09

    Di dalam kultur kami yang tradisional diajarkan bahwa habib itu keturunan rasulullah,puny a otoritas dalam menyampaikan Islam. Kami selalu menganggap apapun yang disampaikan habib adalah benar.Tentu saja dengan ada tulisan ustadz firanda ini membuat kami panas hati.Entahlah massih sulit mengedepankan rasio drpd kecintaan pd habib

    1. ibnu sabil 2012-09-01 23:41

    astaghfirullahh …mngking antum hars blajar lg mngenai sejarah2 rasul & para sahabatnya.4 sahabt yg utama semua’y mempunyai garis saudara dengn rasulullah.Sper ti anaknya sayyidina abu bakar(‘aisyah r.a) yg mnikah dngn rasulullah s.a.w.Jg anak’y sayyidina umar r.a(hafshah)yg mnikah dngn rasulullah,Jg pernikahan RASULULLAH dengan anak dari sayyidina utsman bin affan(ruqayah&u mmu kaltsum).Jg pernikahan sayyidina Ali karomallahu wajhah dngn putri rasulullah s.a.w yg smpai saat ini banyak keturunan2 dari beliau(sayyidin a ‘ali) yg hidup membawa cahaya kpd kita.Diantara salah 1′y yaitu sayyidina al-habib munzir bin fuad bin abdeurrahman bin ali bin abdurrahman bin ali bin ali bin ahmad bin abdurrahman bin umar bin abdurrahman bin sulaiman bin yaasin bin ahmad al-muswa bin muhammad muqallaf bin ahmad bin abu bakar assakran bin abdurrahman assaqof bin muhammad mauladdawilah bin ali bin alwi alghuyur bin muhammad faqih muqqodam bin ali bin muhammad shahib bin ali khali’ bin alwi bin muhammad bin alwi bin ubaidilah bin ahmad muhajir bin isa arrumy bin muhammad annaqib bin ali alruadhi bin ja’far assidiq bin muhammad albaqir bin ali zainal abidin bin hussein dari fathifah azzahra,,,

    1. Abu Ridho 2013-03-19 05:55

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh. Kepada Saudara Ibnu Sabil ana tambahkan sedikit informasi duka dan musibah dari Silsilah Nazab Habib Mundzir yang antum sampaikan. Ahmad bin Isa Al-Muhajir membawa cahaya Ahlus Sunah. Muhammad Faqih Muqqodam membawa cahaya Sufi yang diteruskan sampai Yang terhormat Habib Mundzir.
    Dalam rangkaian silsilah Nazab Habib yang antum tulis diatas terlihat bahwa cahaya Ahlus Sunah habis ditelan cahaya Sufi. Dengan kata lain “Ajaran Nabi mulai terkikis semenjak Muhammad Faqih Muqqodam mempraktekkan ajaran Sufi.” Bagaimana dengan generasi selanjutnya ? Maka tidaklah heran dalam ajaran Yang terhormat Habib Mundzir ditemui :
    1. Istighosah kepada mayat.
    2. Tahlil kematian.
    3. Maulid Nabi.
    4. Haul Guru/Wali
    padahal ajaran-ajaran diatas tidak ditemui pada Ahlus Sunah dan menjadi rutinitas pada Aswaja Sufi (Ahlus Sunah ala Sufi) yang merupakan mayoritas umat Islam di Negeri ini. Semoga dapat menjadi tambahan infomasi bagi antum. Wassalam.

    1. Asyura 2011-11-27 12:00

    Maaf Pak Habib belom bisa jawab Ust Firanda, lagi sibuk bikin foto baru buat iklan gede di jalanan.

    1. noname 2011-12-14 19:10

    benarkah ada hadits seperti itu? yg mengatakan “mayoritas” adalah kebenaran. sedangkan Allah sendiri berfirman sebaliknya di dalam qur’an.
    “Dan sebagian besar manusia tidak akan beriman walaupun kamu sangat menginginkannya .” (QS. Yusuf : 103) “
    “Dan sebagian besar manusia tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan -Nya (dengan sembahan-sembah an lain)” (QS Yusuf:106).
    dan msh banyak lagi, anda liat saja sendiri di Al-quran. dan jgn sekali2 berdusta dengan nama Nabi dengan mengatakan “ini hadis” padahal tidk ada hadisnya.
    Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
    مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
    “Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya di neraka.” (HR. Al-Bukhari no. 107 dan Muslim no. 3)

    Al-Mughirah radhiallahu anhu berkata: Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
    إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ فَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
    “Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta atas nama orang lain. Karena barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya dari neraka.” (HR. Al-Bukhari no. 1209 dan Muslim no. 4)

    1. Abdussalam 2012-07-22 00:26

    Mencari kebenaran itu lewat belajar, bukan sholat istikharah.
    Sholat istikharah itu jika ada dua pilihan semisal jodoh, baru sholat istikharah.
    Kalau mau pinter caranya bukan sholat, tapi belajar!

    1. abu zainab 2011-12-11 07:16

    Beliau Syaikh As-Sudais menghafal Qur’an sejak berumur 12 tahun, dan mengambil S2 beliau di Universitas Al-Imaam Muhammad bin Sa’uud di Riyadh, jurusan Ushuul Al-Fiqh pada tahun 1408 H, dan beliau meraih gelar Doktor beliau dari Universitas Ummul Quroo di Mekah dalam jurusan yang sama Ushul Al-Fiqh pada tahun 1416 H (Sekitar tahun 1996 M). bisa dilihat diantaranya biografi beliau di : http://www.facebook.com/group.php?gid=46231552203
    Adapun Habib Munzir kapa kuliahnya? punya ijazah apa? ooo ana lupa beliau sang habib punya sanad..!!!???

    1. fy@M.Psi 2011-12-03 11:21

    wahai sodaraku seiman terlebih dahulu saya mengatakan kepada seorang ulama besar kita yaitu habib munzir yg tidak selektif dalm penulisan dan dangkal pengetahuannya yg berbicara tanpa logika dan tidak signifikan.. mohon untuk belajar lagi yg benar dan mmperdalam islam scra kaffah…jadi gni profesor munzir yg suka nyengir dlm tenggorakannya itu bahwasanya saya ingn menanyakan apakah anda termasuk ciri2 orng yang sudah dipastikan masuk surga?

    apakah seorang pengikut anda yang percaya kpda doa2 anda dan hadis anda mengikuti anda masuk surga….walaup un “seorang yg banyak dosa itu sudah di jamin masuk surga”? dan satu lagi apakah anda termasuk golongan 3 generasi( tabi’in dan tabi’ut tabi’in? tolong interprestasika n kpd semua umat islam scra awam dengan pengetahuan anda yg super sempit?

    klo smua ulama yg disebutkan kpd anda terlebih hingga dibakar kitabnya.. apakah anda termasuk kalangan umat setelah nabi yg tdk bid’ah? Apakah solat dan azan di makam itu bagi anda baik? TOLONG JELASKAN SECARA TERPERINCI ???? dan SATU LAGI KITA SEHARUSNYA MEMBENCI ORANG YAHUDI BUKAN SESAMA AGAMA….(“membaw a hadis dan alquran dalam debat ini resiko dan tanggungjwabnya besar di akhirat kelak”)

    @untuk ustad firanda terima kasih telah mmbuat artikel ini, semoga bisa sedikit mmbawa pencerahan bagi sebgian umat islam yg masih berada dalam kegelapan.
    ustad firanda tolong berikan penjelasan “Apakah benar HABIB itu keturunan ROSULLULLAH SAW?” Jazakallah khoiron katsiron :-)

    1. Jamil 2011-12-07 17:57

    Quoting silaturrahmilah:
    maaf,wahai kpd yg mempunyai website ini
    jika saudaraku kurang berkenan dengan pernyataan dari habib Munzir,maka bersilaturrahmilah (bertanya terlebih dahulu) kepadanya penjelasann

    Ajakan yang baik, Jangan lupa sampaikan pada Habib Munzir kalau ada yang kurang berkenan dengan Syaikh Al-Sudais bersilaturahmil ah pada beliau/bertanya terlebih dahulu. Nanya aja belum tapi udah bikin tulisan fitnah kan gak bener itu namanya. sejauh ini Kayaknya emang gak ada buktinya bahwa Syaikh Al-Sudais mendhaifkan Shahih Bukahri nih, soalnya sampai sekarang MASIH BINGUNG nyari buktinya (dari saudara-saudara saya yang aktif di MR gak ada yg posting buktinya disini)
    …ya gimana mau dicari, karena memang gak ada alias FITNAH doang. TER LA LU…

    1. carey 2011-12-07 21:54

    pamannya Rasul aja mati dlm keadaaan kafir, ga jamin deh klo yg jauh2 kturunanya ngaku2 kturunanya nabi itu baik dan benar yah bib, ?

    1. Abu Ical Ramadhan 2011-12-08 21:06

    innalillahi wa inna ilaihi roji’uun..malun ya Indonesiaku,..k aget jg dan setengah tdk percaya apa iya seorang Habib Munzir berklakuan buruk seperti itu,..bukankah dia(Habib Munzir) orang suci keturunan Nabi Muhammad saw..?pemimpin djikir bersama dan istigosah?Aneh aja,..kalau orang sedunia sj memuji As-Syaikh As-Sudais karena ilmuannya dan bacaan Al-Qur’annya Masya Allah,..

    wahai Habib sungguh tambah beratlah nasib kami para TKI/TKW di Arab Saudi,..mohon bantuanlah kepada Syaikh Sudais untuk meringankan hukuman pancung kepada sdr”i kita yg terkena hukuman itu agar di maafkan sehingga kami merasa bangga memiliki seorang Habib orang Indonesia yg membela kami para TKI,kini musnahlah harapanku Habib malah mencela dan menjelek”an Syaikh Sudais Imam Mekkah dan para Ulama Saudi lainnya..percum a aku dulu mencintaimu..

    ki ni Demi Allah engkaulah wahai Habib orang yg paling buruk dimataku,…har apanku semoga engkau Habib meminta maaf kepada ulama Saudi,agar kami para TKI/TKW bisa terselamatkan,k arena di Saudi behukum kpd Syareat,mungkin sj kalau Habib turun tangan bisa membebaskan setidaknya meringankan,… kini hanya itulah harapanku,…Ya Allah tolonglah kami….wassala m Tki Saudi.Abu Ical.R

    1. abuerzha 2011-12-09 19:20

    Subhanalloh..hm m sungguh keji ucapan habib munzir..kasihan para habibers(jamaah nya MR)..
    afwan.. tumben biasanya kl ada tulisan yg mengeritik sang Habib,para Habibers datang mencak2 plus marah2 nih..:)
    Semoga Alloh Ta’ala mengampuni dosa2 sang Habib..

    1. Jamil 2011-12-11 06:46

    Ssssttt, terlalu bertele-tele ah. ..udah tanya belum ke Habib Munzir dan staf tentang BUKTI bahwa Syaikh Al-Sudais, Imam Masjidil Haram menjatuhkan Shahih Bukhari dalam kitab apa? Gak susah kalau memang ada buktinya. akan susyah dan ruwet kalau nyari buktinya…kare na memang gak ada buktinya alias Fitnah. kalau itu fitnah, coba kasih saran ke Habib Munzir dan stafnya supaya merevisi tulisannya + Bertaubat. coba tolong ditanyain ya…itu juga kalau gak alergi sama kebenaran.

    1. pencari kebenaran 2011-12-11 03:38

    saat ini banyak sekali orang yang mengaku-ngaku habib lah, keturunan Rosululloh lah. Ujung-ujungnya adalah mencari kepopuleran di dunia, jadi “habib” artis deh.., maklum cari kerjaan zaman sekarang gampang2 susah..,, padahal belum tentu yg keluar dari mulutnya itu adalah kebenaran yang datang dari Alloh dan Rosul-Nya, tetapi justru hanya kedustaan2 karena kebodohan yang ada pada “habib” tersebut.

    1. Abu Maaya 2011-12-17 10:41

    Habib Munzir mengatakan dia bermimpi bahwa Nabi SAW mengatakan mereka akan bertemu sebelum usianya 40 tahun. Lalu Habib Munzir meramalkan dia akan mati sebelum 19 Desember 2011. Bener nggak itu?

    1. ummu elan 2012-10-02 05:02

    kenapa yang berkaitan dengan habib ini selalu hal2 yg ghaib???

    1. Lukman Hakim Hamdun 2011-12-17 19:12

    Sekali lagi muncul Dajjal2 baru yang berkedok ustad, yang mencoba menghancurkan dan memecah Umat muslim dari dalam,Kepada Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja. maaf sebelumnya, dengan tulisan anda dia atas saya ragu atas ke islaman anda, karena saya pernah melihat hadits yang munkin anda sepakat akan keshohihannya, yang berbunyi :

    عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُوْنُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَاناً . الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَكْذِبُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ . التَّقْوَى هَهُنَا -وَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ – بِحَسَبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ
    [رواه مسلم]

    Artinya :

    Dari Abu Hurairah ra. dia berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah kalian saling dengki, saling menipu, saling marah dan saling memutuskan hubungan. Dan janganlah kalian menjual sesuatu yang telah dijual kepada orang lain. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya. Taqwa itu disini (seraya menunjuk dadanya sebanyak tiga kali). Cukuplah seorang muslim dikatakan buruk jika dia menghina saudaranya yang muslim. Setiap muslim atas muslim yang lain; haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya.

    (Hadits Riwayat Muslim).

    Dengan anda membaca atau memahami Hadits di atas, apakah anda masih merasa anda itu Seorang MUSLIM, Bukan maksud “mengkafirkan”, karena dengan kemajuan informasi Tidak menutup kemungkinan untuk seorang kafir berkamuflase menjadi islam untuk menghancurkan islam dengan cara membuat KONFLIK terhadap islam itu sendiri,,

    • Lukman Hakim Hamdun – 02195180084
    1. Nafi 2011-12-18 00:21

    siapapun anda, sebenarnya sengketa ini tidak akan pernah berakhir…. karena masing2 berkeras dengan gengsi masing-masing. bagi saya, selama dalilnya bisa dipertanggung jawabkan maka berbeda dalam ilmu agama itu biasa. coba lihat, Imam Nawawi mengkritik Al-GHazali, biasa saja. Imam Malik tidak marah ketika Imam Syafii memiliki pemikiran fikih yang berbeda dengan beliau, demikian juga dengan ulama-ulama lainnya. Al-Bukhari tidak marah ketika Imam Muslim, memiliki kitab shohih sendiri, padahal beliau adalah murid al-Bukhari.

    akhii Lukman Hakim Hamdun, aku NU, namun aku memiliki prinsip bahwa aku akan memakai dalil dalam beramal, dan kafir mengkafirkan adalah perbuatan buruk. yang dituduh wahabi atau salafi menuduh kaum tua ahli bid’ah, bahkan sampai ada yang mengatakan kafir karena dianggap syirk. demikian sebaliknya, huh….memang tidak ada habisnya. sekarang yang menjadi kebingungan siapa yang duluan menghina, mencela dan melecehkan sesama muslim, coba pahami teks dari artikel2 tersebut. kemudian aku merasa bahwa yang koment ini, adalah anak-anak muda yang memiliki himmah untuk mencari apa itu Islam sebenarnya, namun terkadang masih ada yang terbawa hawa nafsu. maka lebih baiknya yo…kita belajar agama lagi… belajar akhlak dan adab, supaya kita lebih ngerti arti dari saling menghargai sesama muslim.

    siapa yang khawarij? jangan-jangan ciri-ciri itu melekat pada diri kita yang kita tidak sadar, karena hanya mencari-cari ciri-ciri tersebut kepada ihwan kita yang kita tengarai sebagai salafi. berusaha mencocok-cocokk an tanda-tanda tersebut kepada mereka. Hafal Quran dianggap tidak keluar dari tenggorokan pemahamannya, lantas bagaimana yang cuma sedikit hafalannya….

    AKu tidak habis pikir, kenapa berbeda fikih saja, dijadikan ciri sebagai keluar dari aswaja, saudaraku janganlah berpikiran picik, dengan menduga dan berpransangka buruk kepada saudara kita seiman dan seislam, sesama ahli kiblat, jangan-jangan apa yang kita duga dan tuduhkan ada pada diri kita sendiri…. Semoga Allah memberikan kita pemahaman tentang Islam yang sebenarnya.

    YA Rasulullah, saya rindu, andai engkau kembali ke dunia ini, dan berita tahu umat Islam ini, jalan yang dulu engkau ajarkan…. >>>>> Afwan semua…..

    1. Ibnu Abi Irfan 2011-12-18 02:31

    @Al Akh NAFI
    kalau begitu antum tidak tahu atau tidak mengerti apa itu SYUBHAT. jangan antum pikir ahli bid’ah itu membela kebid’ahannya tanpa dalil. bahkan Syi’ah, Khowarij, Jahmiyah, JIL, Ahmadiyah, dll juga berdalil dengan Al Quran dan Al Hadits. sekarang antum katakan bahwa antum dalam beramal mempunyai dalilnya. maka jangan sombong atau lengah dulu. telitilah dalil yang antum gunakan. shohih atau tidak, pas atau tidak, bagaimana para sahabat memahaminya, bagaimana para tabi’in memahaminya, bagaimana para ulama memahaminya.
    jika sekedar “yang penting sama-sama punya dalil”, niscaya ana jamin para ulama tidak akan membantah Syi’ah, Khowarij, Jahmiyah, JIL, Ahmadiyah, dll. untuk apa dibantah, kan semuanya punya dalil? lalu kenapa masalah ini tiada akhirnya? jawabnya adalah karena adanya orang yang bersifat SOMBONG, yaitu menolak kebenaran dan merendahkan orang lain. 2 ciri2 SOMBONG ini sudah melekat pada diri seorang HABIB MUNZIR. beliau menolak hujjah Ustadz Firanda yang tidak bisa beliau bantah dan beliau merendahkan ulama/ustadz Wahabi tidak punya sanad.

    1. Tommi 2011-12-25 16:37

    Aneh, masih saja berupaya excuse. Mas, silahkan dibaca lg nukilan artikelnya habib Munzir diatas, beliau memakai hadits mengenai khawarij untuk “menginformasik an” mengenai syaikh Sudais bahwa pemahaman syaikh adalah khawarij (?). Skrg saya tanya mas, antum udh tanya blm sama habib antum, apakah dia kenal dengan syaikh Sudais, apakah sudah pernah berdialog langsung, apakah sudah paham manhaj syaikh berikut aqidahnya???

    Kok bisa2nya membawakan hadits mengenai khawarij untuk syaikh Sudais??? Itu udh kelewatan menuduh namanya mas, saya yg awam saja tau kok yg mana tuduhan mana cuma sekedar informasi. Ya, memang, judul artikel spt ini tidak akan keluar JIKA HABIB MUNZIR TIDAK LEBIH DULU MENGELUARKAN TUDUHAN TANPA BUKTINYA KEPADA SYAIKH SUDAIS DAN SUDAH MENJADI KEWAJIBAN SESAMA MUSLIM UNTUK MELURUSKAN TUDUHAN TANPA BUKTI DAN KESALAHPAHAMAN AGAR SAUDARA2 KITA YG LAIN TIDAK IKUT2 SALAH PAHAM, tidak ada asap kalau tidak ada api, fahimta akhi??

    Semoga Allah Jalla Dzikruhu menerima taubat kita semua, termasuk habib Munzir yg sangat saya harapkan menarik kembali ucapannya mengenai syaikh Sudais. Amin.

    1. Abdussalam 2012-07-21 12:28

    Ah, yang bener sobat? Lihat : http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=8&id=24504#24504
    Anak TK juga tau itu celaan.

    1. Jamil 2011-12-27 11:18

    Mas/Mbak Rahma, Jangan lupa doakan juga Habib Munzir supaya ndak sembarangan bikin fitnah ya?… Semoga Allah memberi Hidayah pada Habib Munzir untuk bertaubat dari fitnahnya dan komentator di blog ini semuanya diberi hidayah untuk menuntut ilmu lebih baik lagi..amin

    1. rachmaniawati 2011-12-27 13:16

    Sakit hati ini mendengar syaikh Abdurrahman As Sudais dicela dan dituduh khawarij, namun aku cuma bisa berdoa.
    “SEMOGA ALLAH SUBHANAHU WA TA’ALA MEMBERI HIDAYAH PADA HABIB MUNZIR DAN JAMA’AHNYA UNTUK KEMBALI PADA SUNNAH.”

    1. bembz 2011-12-29 00:15

    Salapi(Salah pikir) menggugat sufi(suruhan org kafir)… Asyik jg… keduanya salah besar… bikin perpecahan ummat…
    tobat to le…

    1. harudin 2012-01-01 02:02

    terus lawan kedzoliman yang dilakukan mundzir dan abu salafy

    abu ismail 2012-01-07 13:39
    bertaubatlah wahai habib mundzir dan para pengikutnya…

    1. Ingin Kebenaran 2012-01-13 05:41

    Sebagai Info saja : Di daerah saya (Bandung) ada juga yang mengatakan bahwa siapa saja yang mengikuti Habib maka pasti selamat. dengan berbagai alasan yang mereka sampaikan (tak lupa mereka mencela wahabi juga). Kira2 kalo mereka tau bahwa di wahabi pun banyak habibnya, apa yang terjadi ya?? Jawabnya adalah BINGUNG. disatu sisi mereka katakan siapa yang ikuti jalannya seorang HABIB pasti benar, disisi lain mereka menyesatkan wahabi, padahal banyak para habib yang wahabi.

    1. Abu Ridho 2012-01-17 21:46

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh. Adakah dalil tentang Ahlul Bait ma’sum ? Sehingga seorang habib boleh mengeluarkan fitnah dan dusta. Wassalam.

    1. hamba Allah 2012-01-20 13:14

    Semakin hari umat ini semakin akan tahu kebobrokan habib munzir yang sering berdusta dan berkata seenaknya, Alhamdulillah kini aku jadi tau siapa Habib Munzir itu sebenarnya,,,,, semoga umat islam indonesia juga mengerti akan hal ini, Amin

    1. Abu Ridho 2012-01-25 22:55

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh. Nasab Habaib hanya Allah yang tahu. Pemahaman agama sebagian Habaib, meliputi “tawasul dan istighoosah kepada mayat” menyimpang jauh dari Nabi yang diklaim sebagai “Datuk Moyang” mereka. Nabi tidak pernah mengajarkan yang demikian, sehingga timbul pertanyaan : “Dari Nasab yang mana lahir amalan tawasul dan istighoosah kepada mayat ?”

    Kalau hal seperti itu diajarkan Nabi, sudah pasti Salafus Sholeh mengajarkan juga kepada kita, atau Salafus Sholeh menyembunyikan rahasia amalan itu, sehingga hanya Habib-habib kalangan Sufi semodel dengan Habib Munzir saja yang mengetahui rahasia ini !. Wassalam.

    1. Hadi 2012-01-26 04:56

    “CARILAH KEBENARAN BUKAN PEMBENARAN”
    kurang lebih 2 thn sy memahami MANHAJ ini(kt org wahabi/salafi).
    sy dahulu murid seorang ustd yg prnah belajar kurg lebih 5thn di Hadromaut-yaman (tempat Habib2.Dn sy jg sempat menjadi vokalis “BAND TABOK” dn pernah menciumi tangan Habib2 yg dimana si habib menjulurkan tngan supaya diciumi oleh orang2.sy sering membaca Majalah2 seperti Alkisah,Hidayah ,Cahaya Nabawi.
    sampai suatu ketika sy membaca Artikel dari Mjlh Cahaya Nabawi dgn judul “WAHABI 1 DARI 2 TANDUK SETAN”,dimana sy justru melihat dari tulisan itu kebencian sang penulis dn kt2 yg tdk santun,dn juga dugaan2 yg tidak ada FAKTANYA,

    contoh : “mungkin bapaknya muhammad bin abdul wahab saat dulu BERJIMA tdk membaca doa makanya anak jadi seperti itu (sesat)”. Allahu Akbar..,Subhanallahu
    ,ternyata Allah mmbukakan mata hati sy lwt tulisan mereka sendiri, Allah memperlihat AIB mereka sendiri.., KARENA ITU HANYA DUGAAN dan BERATI BOHONG.., Allahu Akbar..

    Begitu jg Dgn Ust Yazid Jawwas,sy mengenal beliau dari majalah2/tulisa n2 org2 yg benci dgn beliau yg akhirnya sy mencari tau tentang siapa beliau dan ternyata.., Subhanallah… ,sy dgr kajian beliau dn sy baca buku2 beliau malah jauh dari APA2 YG MEREKA TUDUHKAN..!!! Ust Yazid brkata dgn santun:”masih bnyk yg blom kita pelajari…,sib ukan diri dgn belajar..!!”.

    la lu bbrpa waktu kemudian sy membaca buku “MELURUSKAN SEJARAH WAHABI” yg isinya berbeda sekali dgn artikel yg ada di Mjlah CAHAYA NABAWI itu,dari segi penulisan kata2 ataupun fakta2 yg disebutkan. Allahu Akbar.sy jg prnah brtnya kpd Ust (yg dari yaman itu) tntng APAKAH MAULID ITU ADA PD ZAMAN NABI???. ust itu brkata dgn jujur bahwa “TDK ADA PD ZAMAN ITU TAPI SY MELAKUKANNYA HNY TUK SYIAR ISLAM”. trs msi bnyk peristiwa2 yg akhirnya bertabrakan dgn argumen mereka sendiri.

    contoh: sy tdk boleh membaca buku2 kry IBNU TAIMIYAH oleh kk kelas Ustd yg k YAMAN ini.tpi sy disuruh bc buku Buya Hamka “DIBAWAH LINDUNGAN KA’BAH” yg menurut ia bagus.pdhal ini buku NOVEL tntg KISAH PERCINTAAN..??? ,trs Tafsir Buya Hamka sendiri “AL-AZHAR” klo ust ini baca trnyata Buya Hamka trmasuk org yg senang dgn karya2 Ibnu Taimiyah,Abdul Wahab.

    Trus memeriksa atau mngetahui hadis sohih atau doif dgn MIMPI..???,Inna lillahi wa Inna ilaihi rajiun.. DAri hal2 itulah sy skrg seperti ini krn berangkat dari pemikiran mncari “KEBENARAN BUKAN PEMBENARAN” ,dan skrg sy di musuhi oleh tmn2 sy dulu.Sampai ada yg g mo berjabat tgn dgn sy dn mnjwb SALAM sy..

    1. Hadi 2012-02-09 04:32

    iya sy hadi wahai sahabatku malikush shadiq,maf sy baru bles. Demi Allah sy bersumpah..!!! beranikah antum bersumpah bahwa MAULID NABI itu ada pd ZAMAN SAHABAT..??? tny pada HABIB2 atw guru2 Antum, ataukah ANTUM TIDAK BERANI BERTANYA KEPADA MEREKA..??. Nama pondokan yg di YAMAN bernama “DARUS…” yg dmn ponpes AL-KHOIROT(beka si) mengirim murid2nya kesana,bnrkan?? atau antum tdk tau??

    trmasuk mudir ponpes SAUNG HABIB(Bogor) adalah keluaran “DARUS…”yg d Yaman, juga salah 1 ust yg di jawa tengah yg berinisial “SIS” (yg tercerdas seangkatan di Yaman katanya) yg mmbwa kaset lagu POP indonesia sat belajar d Yaman(ust inilah yg melarang sy Bc Kry2 Ibnu Taimiyah), seingat sy Dol sumbang atau Ebit G ade krn ia cerita sendiri kpd sy sekitar tahun 2002-2003 krn ia suka dgn pnyanyi tersebut.

    sy jg tau tntng bbrp kejadian memalukan (HOMO) yg prnh menimpa tmn2 sy yg di AL-KHOIROT oleh slah seorang pngjar dsna, yg menggarayangi disaat kita pd tidur.itu bukan rahasia umum bgi yg mondok dsna skitar thun 2000 ke bawah.tmn sy(yg mondok dsna) prnah brtny kpd HABIB tntng “HADIRNYA NABI SAAT MAULID”,apa jwb habib kpd tmn sy itu(yg masih usia kurang lbih 13-15thn),”KITA BERDIRI KRN NABI HADIR DAN KAMU G BS LIAT KRN BNYAK DOSA”.

    di lain waktu tmn sy ini brtnya kpd HABIB yg lain tntang DALIL MAULID lalu Habib itu mnjwb:”KAMU BELUM CUKUP ILMUNYA”, tdk lm kemudian tmn sy ini keluar dri AL-Khoirot(Beka si). dan setahu sy ABG2 yg pd konvoi “MR” pd berpasang2an (PACARAN) sat Naek Motor!!! BETUL GA..???.dan di daerah CACING (Cakung-Celinci ng) sat menuju Makam Mbah Priok pd numpang Kontener pd Bw Bendera pke JAKET “MR” udh gitu ada CEWE2 jg yg nek Kontener kan?? Ayo NGAKU???
    sy tau krn mereka itu bnyak teman2 sy.

    Wahai Zat Yang Membolak-balika n Hati tetapkanlah Hati ini kpd KEBENARAN yg dicontoh Nabi Mu… jazakumullahu khairan.. أبو الدراجة البخارية Abu Royyan, Abu Abdillah Al Jawy.. ,doakan sy agar sy trs belajar dn ttp istiqomah hingga akhir hayat sy…

    1. Hadi 2012-02-11 03:54

    untuk sodara ku malikush shadid… sy teringat dgn cerita guru sy itu (yg Ke Yaman-Hadromaut , “DARUS …”), dia pernah bercerita kpd sy kalau dipondokkannya yg di Yaman itu mempunyai KOLAM RENANG. Dan setiap kelompok (yg sekamar atau sekelas) yg ingin berenang dikolam tersebut harus boking dulu krn setiap pergantian suatu kelompok selesai berenang/berend am maka air dikolam tersebut di KURAS (dibersihkan) lalu di ISI dgn air baru, jadi tidak ada air yg sama untuk kelompok yg lain dan Begitu seterusnya.

    Apakah Antum tau tntang ini…???,tny kpd ustad2 yg kesana… betapa borosnya air disana.., dan betapa nikmatnya…!!!?? skrg bandingkan dgn orng2 yg BENAR2 BELAJAR di Darul Hadis di DAMMAJ-YAMAN wahai saudara2 ku..??? tdk terkira jauhnya…, Allahu Akbar.. , Mereka BELAJAR HADIS dibawah2 pohon dimana yg lainnya sedang “BERENANG”… Mereka makan roti cmpur gandum setiap harinya… ,dimana yg lain makan “kambing yg dipanggang dgn wajan dari batu” di atas bukit…

    APAKAH SAMA WAHAI SAUDARA2 KU…??? APAKAH SAMA WAHAI SAUDARA2 KU…??? jika ALLAH ingin memperlihatkan AIB seseorang dgn mulutnya sendiri tidaklah sulit bagi-NYA… Allahu Akbar… carilah KEBENARAN..,buk an PEMBENARAN… Berbicaralah dgn ILMU & BUKTI2…, Bukan dgn EMOSI.. Atau FANATIK yg MEMBUTAKAN MATA HATI…

    jika Allah menginginkan kebaikan kpd ssorang maka IA akan memahamkannya dalam Agama… Seandainya “perkara” itu benar pasti Rasullah, para sahabat (termasuk 10 orang sahabat yg dijamin masuk surga), tabien, tabiut tabien dan termasuk 4 Imam Mahzab yg terkenal… PASTI MEREKA MELAKUKANNYA… !!!??
    kritislah dlm mencari kebenaran… dan lihat Hadis2 atau cerita2 yg mereka katakan… lihat sumbernya…

    sy masih ingat dgn kt2 “ILMU LADUNI”, yg kata tmn sy (yg mondok di AlKhoirot-bekas i) jika kamu membersihkan kamar mandi/WC masjid smpai pojok2nya bersih maka kamu akan mendapatkan “ILMU LADUNI”, itu pesan dari dari gurunya. dan bukan dia saja yg brbicara seperti itu…,tpi yg mondok di ponpes sejenis.. coba antum cari DALIL yg SHOHIH tntng “ILMU LADUNI” jika antum kritis…??

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-02-12 18:42

    ada perbedaan besar antara gaya bicara Al Akh Hadi dengan Prof. Said Aqil. jika Al Akh Hadi mengungkapkan borok-borok para ‘Habib’ dengan menceritakan pengalaman pribadinya, sehingga jika dimintai klarifikasi beliau sanggup membuktikannya, maka tidak demikian dengan Prof Said Aqil. kenapa ketika beliau memuntahkan tuduhan-tuduhan ‘ngawur’ kepada Salafi/Wahabi tidak menyertakan cerita pengalaman pribadinya selama menuntut ilmu di Saudi?

    apakah takut jika akan dimintai klarifikasi? kenapa tidak seperti Al Akh Hadibeliau katakan “dulu Syaikh saya mengatakan ini…dulu Syaikh saya mengajarkan ini…dulu Syaikh saya melakukan ini…” dan perkataan-perka taan lain yang sesuai dengan pengalaman pribadinya selama menuntut ilmu di Saudi untuk memuntahkan tuduhan kepada Salafi/Wahabi?

    terus kalau sekarang Prof. Said Aqil menuduh Salafi/Wahabi adalah biang terorisme, apakah ini berdasarkan fakta empiris yang beliau lihat sekarang atau berdasarkan pengalaman pribadinya dulu saat menuntut ilmu di Saudi atau berdasarkan bisikan syaithon?

    1. Abu Ridho 2012-02-15 17:34

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh. Kepada Saudaraku Husna Ramanda semoga Allah memberkahi hidupmu dan memberikan hidayah-Nya kepada antum, amin. Saudaraku menurut pengakuan Habib Munzir, ilmu beliau bersanad sampai kepada Rasulallah صلى الله عليه وسلم. Jika sanad guru bersambung tanpa putus sampai kepada Nabi, maka amalan-amalan berikut yang diajarkan Habib dalam buku beliau “Meniti Kesempurnaan Iman” :
    1. Peringatan kematian.
    2. Tawassul kepada mayat.
    3. Istighoosah kepada mayat.
    berasal dari mana ya, padahal kita tahu Nabi nggak ngajarin yang kayak gitu (ibadah harus mencontoh Nabi).

    Jika demikian halnya, maka kemungkinan terjadinya penyimpangan adalah salah satu dari 2 hal berikut :
    a. Ada perawi (Guru dari Guru beliau) melakukan penyimpangan, atau
    b. Untuk amalan diatas, beliau mengambil jalur sanad yang lain yang nggak nyambung sampe Nabi.

    Saudaraku cobalah antum ngaji dari ajaran Nabi yang asli, antum tau deh Nabi nggak bakalan ngajarin kita “Istighoosah kepada Mayat” dengernya aja udah serem. Hati-hati hidup hanya sekali perjalanan akan berakhir di akhirat kalo antum salah nggak bisa di koreksi. Saudaraku kita diperintah untuk taklid hanya kepada Nabi, selain itu ntar dulu. Antum harus lihat dulu ajarannya, bandingin sama toko sebelah sambil antum mohon petunjuk Allah untuk sampai kepada ajaran yang di ridhoi.

    Saudaraku, kita hidup di zaman mana dimudahkan Allah untuk mendapat informasi dan membandingkan mana ajaran Nabi yang asli dan mana yang palsu, kuncinya hanya kemauan. Antum bisa rugi besar nanti di sono kalau cuma ngandelin satu sumber yang belum tentu bener. Wa Salammu’alaikum Wa Rahmatullah Wa Barakatuh.

    1. Farouq Al-Atos 2012-02-15 19:44

    Bismillah…pen galaman pribadi ane pernah bersama2 dg ikhwan2 Indonesia yg belajar di markas sufi Hadhrolmaut, sungguh sangat mengejutkan ane. mereka, org yg rata2 sdh belajar di HM lebih dari 3th. Kebiasaan mereka setiap hari yg ane lihat adalah :

    • PAGI bangun solat subuh, ba’da subuh berdzikir dlm halaqoh sambil melihat foto syaikhnya di buku dzikirnya masing2, smp matahari terbit
    • selesai dzikir, TIDUR smp menjelang Dhuhur
    • ba’da dhuhur, main kartu ‘REMI’ smp sktr jam 2 waktu yaman
    • selesai makan siang, mereka meneruskan main remi-nya sambil mengunyah QOT (sejenis daun yg bisa membuat nge-fly /ganja)dan merokok, smp Ashar
    • Ba’da Ashar, melanjutkan lg halaqoh Remi dan makan QOT-nya smp menjelang magrib
    • Ba’da magrib, mereka berdzikir dlm halaqoh smbl melihat foto syaikhnya smp isya
    • Ba’da ISYA, main Remi sambil ngerokok smp subuh.

    Demi Alloh, ane melihat lgs dg mata kepala ane sndiri, mereka2 yg mengaku nasabnya smp Nabi, seperti inikah hari2nya?, padahal kl nanti mereka plg ke Indo, mereka akan di agungkan banyak org, dianggap membawa berkah, dlsb. Allohu musta’an…Ini bukan membongkar aib, krn mereka sendiri bangga, kebiasaannya spt itu dipertontonkan kpd khalayak umum di sana

    1. gerimis 2012-02-22 18:19

    Bismillah.. kita maklumi saja bantahan2 dan caciannya pengikutnya habib munzir atau golongan lain selain salafy.. Kbanyakan dari kita juga sebelum mengenal manhaj salaf yg sangat agung ini juga seperti mereka.. sy 4 tahun lalu juga pernah menantang dengan keras terhdp tmnku yang sudah lebih dahulu mengenal salafy… Waktu itu sy bersekukuh bhwa Qardawi (yg ktnya pemimpin ulama sedunia) adalah benar2 ‘ulama..

    Lalu tmn sy memberikan saya buku “raport merah alqardawi’.. saya membela mati2an alqardawi sampai2 kami nyaris memutuskan silaturahim, tp Alhamdulillah setelah pertengkaran itu sy kemudian mencari tau lagi tentang salafy, tentang “‘ulama2″ yg di tahzir (diperingatkan) oleh ust2 salafy.. Akhirnya Allah yang Maha Agung membukakan pintu hati sy untuk menerima dakwah salafy yang sangat terang ini, saat ikut kajian2 salafy sy merasa tercerahkan, smua pertanyaan dan perdebatan saya dahulu terjwbkan.

    Dan sy merasa sangat bahagia sekarang, karena itu jika saya membaca cacian2 orang pengikut habib munzir ini atau yang semisalnya sy merasa memaklumi mereka, karena demi Allah mreka belum mendapatkan hidayah, semoga dengan cacian dan bantahan mereka akan mencari tahu apa itu “salafy” yg terkenal dengan tahzir2nya, yg dikatakan orang2 membawa perpecahan..

    kelak jika Anda sudah mendapat hidayah maka Anda akan malu sendiri terhadap kejahilan kita dahulu.. Perlu anda smua ketahui (yg belum mendapat hidayah) bhwa kebanyakan kaum muslimin yang masuk dalam mnhaj salaf, adalah orng2 yg sudah terlebih dahulu mengenal apa itu sufi, jama’ah tablig, apa itu tarbiyah2 ala pks, apa itu IM dan lain2, apalagi yg semacam habib2 munzir ini, kami sudah terlebih dahulu memahaminya saudaraku.. semoga kita terus mau belajar dengan benar agar Allah memberikan hidayahnya sangat mahal ini

    1. dela 2012-02-23 18:43

    Setuju akh.. dulu ana kira PKS sudah yg paling sunnah dari pada NU dan Muhammadiyah yg ana anut sebelumnya. Alhamdulilah sejak 2008 Alloh mudahkan ana mengenal manhaj mulia ini. Ana dulu tidak tahu kalau dakwah ini sudah ada di Indonesia, mungkin karena ustadz2 Salafy yg tidak suka tampil2 di TV dan pasang foto2 gede semacan Habib H (NM) dan Pak Munzir. Subhanalloh sekali keluar, para tolabul ilmi salafy ternyata bisa puluhan ribu orang hadir di istiqlal tgl 19 february kemaren. padahal hujan-hujan. Alloh maha Besar.

    1. ashfi 2012-07-26 03:50

    astaghfirullah….. semoga habib Munzir diberikan cahaya kesabaran oleh Allah, dan tidak terlena dengan gelar “habib” sehingga mudah berkata bathil di tengah-2 ummat !

    1. mzohiri 2012-08-18 18:58

    ana pernah baca buku karangan beliau yang berjudul KENALILAH AKIDAHMU, kelihatan sekali beliau masih jauh ilmu hadisnya bila dibandingkan dengan ulama-ulama salafusshaleh. and ana pernah baca juga perihal sakit beratnya yang pengobatannya butuh 500 jutaan rupiah, bahakan si supir pribadinya yang amat mengagungkannya meninggal dunia dengan sakit yang sama beratnya. Semoga itu bukan azab terhadap beliau yang sering mencela ulama-ulama salafusshaleh.

    1. nur yusuf 2012-08-20 11:55

    Assalamualaikum wahai saudaraku,
    hendaknya kita cari tahu dulu apa itu wahabi/salafi,a pa manhaj mereka,apa ilmu mereka,serta apa sebenarnya dakwah mereka,sebelum kita menjatuhkah hujad kepada mereka,agar kita tak menyesal kemudian seperti saya yang telah menyesal,yang dahulu menghujad dan menghina mereka,yang dimana saya haya mendengarnya(wa habi/salafi)dar i omongan orang belaka.

    Tetapi,k ini setelah saya tahu tentang mereka,subhanal lah ternyata merekalah yang menyeru kepada kebenaran dan ternyata mereka jauh dari apa2(tuduhan atas kejelekan)merek a itu keliru. wahabi/salafi itu adalah mereka yang berdakwah untuk mengembalikan kemurnian islam yang sebagaimana yang dibawa oleh Rasul&Nabi dahulu,jadi jika kaliah ingin menghujad mereka telitilah akan kebenaran tentang mereka itu!sebelum anda menyesal

    dan untuk saudaraku yang telah mengenal sunnah terlebih dahulu,janganla h kalian maki dulu mereka karna mereka belum tahu,akan tetapi do’a kan mereka agar mendapat hidayah dan sadar atas selama ini mereka lakukan sehingga kembali kepada kebenaran dan untuk mereka yang belum mengenal ust.firanda andirja,maka jangan kalian memakinya,karna saya kenal siapa dia,jenjang pendidikannya,a hqlaknya,pengaj ianya serta keilmuan yg dimiliki olehnya,

    ust.fir anda itu orang yang berilmu,pembela kebenaran,meman gnya kenapa kalo dia dari orang papua?memangnya salah ada orang orang papua yang ingin menegakkan kebenaran?coba saja liat Bilal bin Rabah dia seorang budak sahaya yg dimerdekakan,te tapi Nabi sangat menyanyanginya, kalo anda mengkritik orang karna RAS maka anda adalah orang yang bodoh lagi merugi.

    NB: untuk ust.firanda,kap an mau isi kajian di muhajirin lagi?

    1. Hamz 2012-09-09 09:12

    kita harus memilik Sifat Tabayyun Terhadap Informasi……

    ((اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعْ وَمِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعْ وَمِنْ نَفْسٍ لاَتَشْبَعْ وَمِنْ دَعْوَةٍ لاَ ُيْستَجَابُ لَهُ))

    “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusu’, nafsu yang tidak pernah puas, dan do’a yang tidak dikabulkan”

    Bila benar perkataan tersebut maka kita harus menasehati golongan Tersebut. Sebagaimana orang jahiliyah.., membenci agama islam, tetapi mereka mencintai akhlaq nabi kita nabi muhammad saw. karena kelemah lembutanya dan sifat tawadhu..

    1. sule 2012-09-13 13:45

    Assalamu’alaikum…. Ya Ustad…. Lantas bagaimana kita bersikap terhadap mereka (HM)ini sementara mereka adalah saudara kita juga, dan bagaimana dengan hadist dan Firman yang ini Ustadz…jazaku m ullah khoir. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَبَاغَضُوْا وَلاَ تَقَاطَعُوا وَكُوْنُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَانًا

    “Janganlah kalian saling hasad, janganlah saling membenci, jangan saling memboikot, dan jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara” (HR Muslim no 2559)

    Padahal diantara kaum mukminin harusnya saling mencintai dan menyayangi. Allah berfirman:

    مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ

    “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka.” (Al-Fath : 29)

    1. edy 2012-10-12 05:33

    para habaib dan ulama yaman mempunyai kelebihan dalam tradisi ilmu keislaman yang tidak dimliki oleh para ulama wahabi di saudi, yaitu kelebihan dalam “sanad”. kelebihan inipun sebenarnya milik ahlussunnah wal jamaah kelesuruhan namun para ulama yaman lebih kuat memegang tradisi ini. dalam tradisi sanad ini, ada transfer ilmu dan ruhani/ akhlak antara guru dengan muridnya, sehingga sang murid benar2 mewarisi keilmuan, akhlak dan ruhani sang guru.

    umumnya yang diwarisi adalah kitab (hadis, fiqih dll) dari sang guru dari gurunya terusss sampai ke pengarang aslinya. sehingga mata rantai ini benar2 kokoh, sehingga tidak akan muncul suatu pendapat aneh yang tidak dikemukakan para guru2 di mata rantai/sanad tsb. nah, kaum wahabi di saudi(termasuk sudais dan firanda) dan kaum modernis, mereka lebih suka menelaah kitab secara mandiri /otodidak, tidak secara talaqqi sebagaimana dalam tradisi sanad.

    akhirnya, tidak aneh kalau kemudian muncul banyak pendapat yang berbeda bahkan bertentangan dengan pendapat para ulama terdahulu yanng telah menuliskan banyak kitab2 yang mu’tabar.

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-10-12 09:57

    definisi sanad yang dikehendaki oleh HABAIB sufi berbeda dengan definisi yang dikehendaki oleh para ulama ahlus sunnah. sanad yang dikehendaki oleh para ulama ahlus sunnah adalah mata rantai periwayatan. SANAD guru yang selalu dibangga-bangga kan oleh HABAIB sufi tidak lain baru muncul belakangan saja, khususnya di Indonesia untuk menipu umat.

    para ulama pakar bidang rijal tidak pernah menjarh seseorang karena tidak mempunyai sanad guru dan tidak pula menta’dhil seseorang karena mempunyai sanad guru. jarh dan ta’dhil yang mereka berikan kepada seseorang tidak ada karena faktor ada atau tidak adanya sanad guru. so, kami sama sekali tidak iri dengan HABAIB sufi meskipun mereka selalu memamerkan SANAD guru yang mereka miliki, karena hal itu tidak ada nilainya sama sekali.

    1. haki 2012-10-13 03:07

    Sampeyan mungkin blm bisa membedakan antara sanad periwayatan dg sanad dalam dunia Sufi. dlm sanad periwayan pasti sampeyan sudah tau. dlm dunia sufi, sanad disini scr umum kaitannya lbh kpd amalan2, pengajran2 ruhaniah. Seperti amalan2 mujahadah, riyadhoh, dzikir2 khusus. Ketika dimensi ruhaniah dibahasakan ke bhs verbal, maka akan sangat sulit dan juga sulit untuk dipahami org yg tidak pernah merasaka pengalaman ruhaniah tsb.

    Jadi, harap dibedakan antara ‘dunia’ ruhaniah dg ‘dunia’ jasadiah. Tentu Ilmu ruhani tidak bisa lepas dr petunjuk Al Quran dan Sunnah. Riwayat Rasulullah SAW dan sahabat tidak terlepas dr dunia ruhaniah.

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-10-13 05:56

    sedikit saya tahu tentang SANAD dalam dunia sufi dan itu -sekali lagi seperti yang sudah saya tegaskan- tidak dikenal oleh ulama ahlus sunnah, terutama ahli rijal untuk menilai kompetensi seseorang. para ulama pakar rijal tidak memberikan jarh atau ta’dhil kepada seseorang karena faktor ada atau tidak adanya SANAD ala sufi pada dirinya.

    sedangkan para HABAIB sufi selalu memamerkan SANAD keilmuannya untuk menipu umat. menjatuhkan kredibilitas seseorang dikarenakan tidak memiliki SANAD ala sufi tersebut. membenarkan perkataan seseorang yang mempunyai SANAD ala sufi tersebut meskipun jelas2 perkataannya bertentangan dengan Al Quran dan As Sunnah.

    1. edy 2012-10-15 06:32

    anda gegabah bila mengatakan sanad para ulama habaib utk menipu umat..
    benar, sanad para sufi adalah sanad ruhani 9namun tdk mempunyai impikasi hukum halal haram ataupun soal akidah, hanya sebatas ruhani). namun para habaib juga memiliki banyak sanad keilmuan dalam bidang fiqih dan hadis..

    1. Ibnu Abi Irfan 2012-10-15 11:15

    sodara-sodara kami dari golongan Asy’ariyun, Sufi, NU dan sejenisnya kerap kali menggunakan jurus berbangga-bangg a diri dengan SANAD keilmuan ketika sudah tidak mampu lagi mengeluarkan hujjah. saya sebutkan 1 contoh kasus saja, yaitu dalam masalah apakah mayit bisa mendengar suara orang yang masih hidup. dalam permasalahan ini, kaum SUFI beranggapan bahwa mayit bisa mendengar suara orang yang masih hidup.

    akan tetapi ketika disodorkan kepadanya pendapat Ibnu Hajar Al Asqolani yang dalam kitab beliau Fathul bari beliau menyebutkan bahwa mayit tidak bisa mendengar suara orang yang masih hidup, orang SUFI itu membantah dengan entengnya “Anda tidak faham perkataan Ibnu Hajar”. padahal sudah jelas bahwa perkataan kami sesuai dengan perkataan Ibnu Hajar, sedangkan perkataan merekalah yang bertentangan 180 derajat dengan perkataan Ibnu Hajar.

    siapa sebenarnya yang ndak paham perkataan Ibnu Hajar disini? so, bagi kaum SUFI, tolok ukur kebenaran itu bukan sesuai atau tidak sesuainya perkataan/perbu atan dengan Al Quran dan As Sunnah, melainkan nyambung atau tidak nyambungnya SANAD keilmuan.

    1. abu dzar 2013-01-08 07:53

    Astagfirllah, ane kira setelah syekh muhammad bin abdul wahab dan syekhul islam ibnu taimiyah yang mereka caci sebagai setan najd bagi syekh muhammad bin abdul wahab, ane kira cukup sampai situ saja cacian mereka ternyata cacian mereka merembet kepada yang lain termasuk syekh abdurahman as-sudais. astagfirllah.

    1. Ezy 2013-02-23 21:37

    Saya Mualaf, Saya pernah diundang di Acara Damai Indonesiaku TV-ONE. Waktu itu penceramahnya Habib Munzir. Dan beliau pada saat itu Demi Allah, ketika sudah berdo’a bersama, beliau salah ketika membaca Surat Al Fatihah. teman saya juga kaget, tapi saya tidak berburuk sangka, mungkin beliau khilaf. Saya bersumpah Demi Allah, bukan maksud saya untuk mencela Habib Munzir, tapi untuk mengingatkan semua saudara muslim, BISA JADI, kalau kita menuduh seseorang tanpa bukti, tuduhan itu akan balik kepada diri kita.

    Ingat darah Ulama itu beracun Maka, jika ingin sembuh, bertaubatlah kepada Allah. Saran saya dari mualaf, lebih baik instropeksi diri, dan menyibukan diri mengingat Allah, juga menjaga keluarga kita dari api neraka. berislam itu jangan Taklid buta kepada Orang Zaman Sekarang, BerIslamlah yang berlandaskan al-qur’an, as-sunnah yang shahih sesuai pemahaman dan pengamalan para shahabat (ridwanullah ‘alayhim jamiy’an) nabi (shålallahu ‘alayhi wa sallam)

    1. moh.halim 2013-03-08 18:31

    itu sgt bnr mas bahwa mundzir itu bkn se org habib melainkan tukang fitnah belaka qt hrs wspada thdp tipu daya y,akn q tantang dialog dia di depan umum, biar masyarakat indonesia tau siapa mundzir itu sebenarnya.

    1. Abu Ridho 2013-03-20 11:47

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh. Kepada saudaraku Joel dan lainnya yang sering bermain-main dengan terminologi “Wahabi”, semoga Allah menurunkan hidayah-Nya kepada antum sekalian. Istilah Wahabi terambil dari Nama Syeikh Muhammad bin Abdil Wahab. Nama Bapak beliau Abdil Wahab berarti “Hamba Allah Yang Maha Pemberi”, merupakan suatu bentuk pengangungan Asma Allah, Al-Wahab.

    Oleh karena murid-murid Syeik Muhammad bin Abdil Wahab di India, sering kali merepotkan tentara Inggris dalam perjuangan untuk membebaskan negeri mereka dari penjajahan, maka Kolonial Inggris menamakan mereka dengan “Wahabi”. Serupa tapi tak sama dengan Kolonial Inggris, Kalangan/Kaum yang merasa “terusik dengan dakwah Syeik Muhammad bin Abdil Wahab” latah pula dengan menggelari Orang-orang berdakwah sejalan dengan dakwah Syeik dengan gelar yang sama dipakai Kolonial Inggris : “Wahabi”.

    Bagi Inggris istilah apapun yang mereka pakai apa perduli mereka, jelas mereka kafir. Persoalannya bagi Umat Islam, yang mengaku beriman kepada Allah dan Hari Akhir bermain-main dengan Asma Allah, Al-Wahab !!!!. Pantaskah kalian gunakan Asma Allah Al-Wahab sebagai simbol untuk melecehkan orang-orang yang tidak anda sukai ?.

    Ingatlah Ancaman Allah dalam firman-Nya :

    وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ لاَ تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ

    Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan manjawab, “Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.” Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?” Tidak usah kamu minta maaf, karena kamu kafir sesudah beriman. (At-Taubah : 65-66)

    Coba kalian renungi firman Allah diatas, Apakah kalian terkena ancaman ? Wassalammu’alaikum Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

    1. moh.halim 2013-03-08 18:25

    hy habib-habiban tdk pantas kau memfitnah se org imam spt itu, q ykn anda bicara seperti itu krn anda iri terhadap syehk abdurrahman assudais, dan krn anda tdk di agkt jd imam masjid di haram q ykn anda bkn golongan ahlusunnah wal jama,ah, melainkan syia,ah yg kerja y mengadu domba sesama ummat muslim supaya ummat islam di muka bumi ini punah, dasar tukang cari muka.

    1. orang Citayam 2013-03-19 04:43

    @taat kebenaran, makanya kalau kepengajian itu bawa buku, bukan bawa bendera/umbul2.

    1. Jois 2013-05-01 11:05

    Simple aja : dari tingkah laku sudah keliatan mana y benar dan y salah..

    Sy pernah lewat Jatimakmur Pondok gede.. saat ada MR melakukan ritual.. disamping masjid besar.. tapi kenapa y dipake buat dakwah itu bukan masjidnya y kosong.. malah jalanan y bikin macet sampe 5KM.. Sudah gitu y mendengarkan dakwah cuma sebagian.. y lain dijalan membunyikan petasan sampai sy kaget.. bagaimana pengendara y Jantungan..? Kemana2 ga pakai helm nyetop sana sini ga pake permisi..

    1. Abu Ridho 2013-05-03 09:51

    Kepada Cah Cilik semoga Allah membukakan pintu hidayah kepada antum, amin. Agama ini milik Allah, jadi nggak perlu ditanya pendapat masing-masing. Jadi bener nggaknya agama ini ya harus ditanyakan kepada pemiliknya. Allah mengutus Nabi untuk diikuti dalam firman-Nya QS Ali Imran : 31

    قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمْ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

    Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Sekarang antum coba cari tahu amalan-amalan berikut apakah berasal dari Nabi :
    1. Tahlil Kematian
    2. Sholawatan (bukan sholawat yang diajarkan Nabi, semisal : sholawat badar, nariyah, fatih, munjiat dan lain-lain)
    3. Mintah berkah kepada penghuni kubur.

    Pesan Nabi sudah jelas tentang amalan yang bukan berasal dari Beliau :

    مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

    Barangsiapa melakukan suatu amalan yang bukan berasal dari kami, maka amalan tersebut tertolak. (HR. Muslim no. 1718)

    Kalau antum cinta Allah dan Rasul-Nya, maka antum nggak usah memprakasai pertemuan yang akhirnya akan jadi “debat kusir”, cukup antum ikutin Ayat Qur’an dan Hadits diatas. Kedua dalil tersebut bukan rekayasa kami lo.


    http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/211-antara-habib-munzir-a-islam-jamaah

    ANTARA HABIB MUNZIR & ISLAM JAMA’AH
    Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja
    Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 24-12-1432 H / 20 November2011 M
    20 November 2011

    ANTARA HABIB MUNZIR & ISLAM JAMA’AH
    (Pernyataan Habib Munzir : Fatwa Orang Tidak Bersanad Adalah Batil)

    1. abu jufri 2011-11-20 23:17

    Assalamualaikuy m..
    Coba sekali-kali yang belajar di MR habib mundzir menanyakan salah satu kitab hadits yg dihafalkan oleh sang habib, setelah itu Tanyakan salah satu hadits dari kitab yg dihafalkannya beserta perawi2 nya tanpa melihat buku. yah sekedar untuk menguji dan membuktikan perkataannya… hayok mulai sekarang wahai ikhwan para pengaggum habib bukalah hati dan pikiran antum untuk memilah dan membedakan antara haq dan yg bathil jgn mudah terpengaruh dengan omongan2 tanpa bukti yg sharih…waktu terus berlalu dan tidak bisa di mundurkan, jadi ingatlah dan selamatkanlah akidah kita agar kita mendapatkan kehidupan yang di inginkan di akhirat kelak yaitu surgaNya,dan selamat dari tertolaknya amalan… mari sama kita belajar secara Ilmiah. BArakallahufikm ..
    Jazakallah khair ustad

    1. abuamatullah 2011-11-21 01:33

    Alhamdulillah, kabut yang menyelimuti pemahaman sebagian kaum muslimin di tanah air semakin terkuak…Jazak allah khoiron ustadz

    1. widi_abuhanifa 2011-11-21 03:22

    bismillah. alhamdulillah. semakin jelas kebenaran. semoga kita selalu diberi petunjuk shirotol mustaqim..
    pintu taubat masih terbuka untuk kita yang masih bernafas..sebel um nyawa di kerongkongan..
    wallohu a’lam.

    1. Abu Yahya 2011-11-21 04:27

    Alhamdulillah, Jazzakallaahu khair Ustadz,..akhirn ya syubhat terkait sanad keguruan yang biasa dijadikan senjata oleh Habib Mundzir beserta para pengikutnya yang fanatik dalam menyudutkan para ulama ahlus sunnah dan menipu umat terjawab,..

    1. faisal 2011-11-21 12:55

    Assalamu’alaiku m utadz Firanda, mohon dibuat dalam buku saja bantahan semacam ini, supaya semua orang tau, soalnya sayang kalau tidak diketauhi semua orang, termasuk penggemarnya yang kebanyakan masih ABG-ABG dan muda2, kasihan mereka hanya termakan dengan sanad..

    1. abu dzaki2000 2011-11-21 13:14

    Kalau memang sanad Habib Mundzir sampai kepada Rasulullah dan tidak melewati para penyusun kitab hadist tolong sampaikan kpd kita 5 hadist saja beserta sanadnya yang tidak terdapat di kitab-kitab hadist para ulama. Dan kalau memang saat ini sanad dijadikan syarat dalam mengambil Ilmu seperti keyakinan Pak Habib maka seharusnya dia tidak boleh hanya menyebut rawahu bukhari, namun harus juga menyebut sanadnya.

    1. abu queensaba 2011-11-21 13:38

    jazakallahukhoi ro ustadz… alhamdulillah semoga diberi kemudahan untuk membuat lebih banyak lagi artikel bantahan tentang islam jama’ahnya…

    1. duriroxy 2011-11-21 16:28

    Alhamdulillah telah terjawab sudah syubhat2 mereka dalam masalah “mangkul”. Jazakumullah khairan ya,,,ustadaz.
    Insya Allah makalah ini dan yg sejenisnya akan ana perbanyak utk kaum muslimin.

    1. duriroxy 2011-11-21 17:10

    Ustadz, tolong bantah juga perkataannya tentang: “SISA SISA HADITS YG TIDAK MENCAPAI 10% DARI HADITS YG ADA DIMASA ITU” .

    Jadi Habib Mundzir menganggap kitab-kitab hadits yang ada saat ini sebagai sisa-sisa hadits yang tidak ada 10%.

    Lalu 90% berarti ada di sisi Habib Mundzir? Hebat juga ya… bisa mengalahkan para penulis kitab-kitab hadits!!!

    1. mochrosi 2011-11-21 21:10

    yang lebih tepat pak habib suruh menulis kitab sisannya yang 90% itu biar ummat islam seluruh dunia tahu bahwa ada yang katanya keturuna nabi yang ada di indosia itu bisa mengungkap hadist yang disembunyikan oleh wahabi. kutunggu kabarnya pak habib hadist itu biar ummat seluruh dunia bisa sepurna beribadah.

    1. Abu Yahya 2011-11-22 01:37

    @Akhi Duriroxy
    Sebenarnya sudah dijelaskan oleh Ustadz Firanda pada artikel http://firanda.com/index.php/artikel/bantahan/204-habib-munzir-berbicara-tentang-ilmu-hadits-seri-2 pada sanggahan pernyataan ke-empat. Barangkali antum bisa dibaca kembali,…

    1. Abu Fathiah 2011-11-21 18:46

    Jazakallahu khoiron ya ustadz atas penjelasannya yang begitu luas dan gamblang. semoga antum dan keluarga dijaga oleh Allah dan terus berdakwah diatas manhaj yang hak ini. barakallahu fiikum

    1. anang dwicahyo 2011-11-21 18:57

    Bukan Nur Hasan yang duluan punya sanad sampai ke Rasulullah shalallahu alaihi wassalam tapi jamaahnya AL Fatah , cuma kurang berkembang maka si Nur Hasan bikin kreasi sendiri dan keluar dari bae;atnya al Fatah.

    Yang semisal Nur Hasan dan Habib banyak di Indonesia , dan akan semakin sedikit , insya Allah , pengagumnya dengan banyaknya kebenaran yang dibawa oleh para ustad yang berjalan diatas sunnah beneran , bukan yang asal ngomong seperti si habib ini.

    Semoga ada yang memberitakan bloq ini kepada para pengagum kebodohan itu.

    1. biasa saja 2011-11-22 00:28

    STIGMA netagif yg ditujukan kpd salafiyyun,

    bahwa, ustadz2 nya salafy gak hapal 10 hadits pun….
    bahwa, kajian salafy bisanya cuman baca terjemahan bahasa indonesia…..

    adalah cara2 orang kehabisan ide untuk membantah argumen.. makanya, begitulah cara mereka membuat lari umat dari kebenaran… dengan cara memberi stigma netagif, agar masyarakat meragukan keilmuan asatidzah bahkan ulama’ yg di atas manhaj salaf…

    padahal kalo mau mereka meluangkan waktu untuk membaca tulisan2, dan mendengar kajian2 asatidzah salafiyyun.. insyaAllah akan takjub akan kedalaman ilmu mereka..

    lha, wong saya ada tahu seorang akhi di indonesia ni yg belum pernah belajar ke Luar, namun penelaahannya terhadap ilmu hadits sangat dalam…

    dari situ saja sudah nampak, berkah ilmu yg didakwahkan Syaikh Al Albani dan Murid2 beliau rahimahullah..d ibandingkan dengan guru2nya para Sufi

    1. Abuhas 2011-11-22 03:25

    Insya Allah, mereka masih disebut sebagai muslim karena masih menjaga shalat maktubah. Mari berlaku lemah lembut kepada saudara kita, meskipun kita mengetahui bahwa yang haq telah jelas dan yang bathil pun telah jelas pula. Semoga Allah membuka pintu taubat kepadanya, dan seluruh pengikutnya dan semoga Allah memberikan hidayah kepada mereka. Karena jangan sampai kaum kufar memanfaatkan perbedaan ini sebagai alat untuk memfitnah Ahlus Sunnah seperti halnya di Dammaj. Na’udzubillah. Barokallahu, wasyukron jazakallah ustadz.

    1. Tholib 2011-11-23 04:48

    Quoting Abuhas:

    Insya Allah, mereka masih disebut sebagai muslim karena masih menjaga shalat maktubah. Mari berlaku lemah lembut kepada saudara kita, meskipun kita mengetahui bahwa yang haq telah jelas dan yang bathil pun telah jelas pula. Semoga Allah membuka pintu taubat kepadanya, dan seluruh pengikutnya dan semoga Allah memberikan hidayah kepada mereka. Karena jangan sampai kaum kufar memanfaatkan perbedaan ini sebagai alat untuk memfitnah Ahlus Sunnah seperti halnya di Dammaj. Na’udzubillah. Barokallahu, wasyukron jazakallah ustadz.

    Pengepungan di Dammaj dilakukan oleh syi’ah rafidhoh terhadap pendukung sunnah. Momentum ini kiranya menjadi pelajaran untuk kita, dan hendaknya mulai mewaspadai setiap manuver syiah ditanah air. Mulailah memetakan, yayasan,organis asi,perkumpulan yg ber afiliasi kepada syiah yg ada disekitar anda. InsyaAlloh kelak data dan informasi itu akan bermanfaat. Karena suatu saat jihad terhadap syiah akan berlangsung juga di tanah air kita. Wallohu a’lam

    1. Abu Nabila 2011-11-22 03:29

    Bismillah. Mudah2 Alloh slalu mjaga ust. Firanda bserta keluargany. Dan mudh2an Alloh mkuatkan hujjah2 bliau trutama dlm mbantah kbatilan dan para pelakunya… Amin..
    Bagi org2 pcari kbenarn, jauhkanlah dr sifat taqlid buta, dengki, dan hasad. Bacalah semua sumber pkataan habib mundzir dan ust. Firanda, manakah yg sesuai dg al Qur’an dan as Sunnah serta knyataan? Siapakh dr keduany bdusta dan pkataanny y tdk ilmi’ah?Trutama tuduhn dr habib mundzir thd para ulama wahabi???

    1. Abu Nabila 2011-11-22 03:48

    Palg tudhn ilmu hadistnya dangkal??MasyaA LLOH!!Allohu Akbarr..palg maslh hafaln.Coba antm tanyakn pd habib mundzir sdh hafal brp juz alQur’anny,brp hadits hafalanny beserta sanadny.Alhamdu lillah kbanyakn pr ulama y dtuduh tanp bukti ma habib mundzir mrk hafal al Qur’an sblm baligh,bhkn mrk da yg hafal hadits kutubus sittah yg jlas beserta sanadny.Allohu al Musta’an…Tp mang bnr:”Brgsiapa yg disesatkan oleh Alloh mk tdk ada yg bisa memberi hidyh kpd nya”tp kita tetp mdoakn mrk smu trutama habibny

    1. ali Al Attas 2012-02-25 21:42

    Walaupun sy msh keturunan Ahlul Bait,tapi sy sangat takut untuk menghina para Ulama Besar yg sudah diakui dunia akan kebenarannya,sy pikir ini adlh suatu kesombongan yg sdh diluar pikiran normal, Ya akhi Fillah,dimata Allah hanyalah orng2 yg bertaqwalah yg diterima disisiNya,Orang belajar Agama bukannya belajar Hadist/Fiqih duluan, belajar alqur’an,baru belajar Hadist&Fiqih InsyaAllah qt akan diberikan jalanya, dan ana yakin 1000% Ente tdk hafal Juz Amma,Apalagi Surat Al Baqarah dg Bacaan yg fasih dan benar, qt masih satu rumpun, tlngdan Arjuk ente bertobatlah Nashuhah,sebelu m Alam ini melumatkan kita serta sdh berapa banyak orang yg salah dlm mengikuti ajaran ente yg ngawur ini akan dibawa hingga Yaumul Hisab. ( Mungkar Multi Level)

    1. mochrosi 2011-11-22 07:23

    lebih sulit meluruskan orang islam dari pada mengislamkan orang kafir.

    1. den eko 2011-11-22 12:22

    setuju di buat buku aja akh, semua yang bantahan dalam “penipuan” abu salafy dan kolom bantahan-bantah an antum.
    sehingga dapat dilakukan uji keshahihan baik secara ilmiah maupun nash2 naqli.

    1. Andi Naufal 2011-11-22 13:26

    barokalloohu fiykum ustadz. semoga Alloh menambahkan ‘ilmu bagi Anda untuk kemaslahatan ummat.

    1. Fariz 2011-11-22 14:06

    Barokallahu fiik ustadz… Terima kasih atas artikelnya. Semoga Allah memudahkan dakwah ustad,,, dan semoga saudara-saudara ku di majelis rasulullah dan habib munzir diberikan hidayah ke jalan yang benar.

    1. Hamidy 2011-11-22 14:13

    Jazakallah khair ustadz dan juga semoga Allah subhana wa ta’ala menjaga anda sekeluarga dan mengokohkan kita di atas kitabullah dan as-sunnah serta menambahkan ilmu yang bermanfaat..all ahumma aamiin.
    Bantahan-bantahan seperti ini yang sebenarnya diperlukan ummat..untuk menangkis syubhat-syubhat yang dilemparkan oleh orang-orang jahil.

    1. abu anas 2011-11-22 18:36

    ust. firanda

    terima kasih banyak atas artikelnya, jazakalloh khoiron.

    dan seyogyanya ustad juga memahami resiko besar jika berani mengkritik Habib Munzir + NU, krn kita tahu sendiri di tv2 dan dijalan2 pengikut Habib Munzir cukup banyak, terutama anak2 muda + ABG + orang awam yg belum tahu banyak tentang Perselisihan aliran2 dalam tubuh umat Islam (jadi masih sangat punya semangat besar dalam membela suatu kelompok/habib) , apalagi didukung oleh Kyai2 NU (yg memang terkenal fanatik dan mengakar di Indonesia), maka ini akan membuka lembar lama tentang perselisihan antara NU dan salafi, dulu hanya tertutup di pesantren2, sekarang dibuka di jalur publik (internet). Kita lihat di situs yg anti wahabi, mereka juga menggunakan bahasa2 yg sangat vulgar dan kasar dalam mencela ulama2 salafi, sepertinya mereka memang siap PERANG ilmu di internet (seperti kata habib munzir), dgn orang2 salafi

    dan saya lihat, ust. firanda menjadi terdepan, karena yg dikritik bukan lawan sembarangan yaitu habib munzir. lha wong partai2 Islam saja pada mendekati habib ini, krn saking banyak massanya, tentunya mereka (aktivis partai) hanya cari simpati massa saja, contoh PKS

    ust. firanda, Semoga antum diberi kesabaran dan ketabahan dalam membawa beban resiko yg menurut saya cukup berat ini……..amin

    1. Abu Ziyad2007 2011-11-22 20:05

    Quoting abu anas:

    ust. firanda

    terima kasih banyak atas artikelnya, jazakalloh khoiron.

    dan seyogyanya ustad juga memahami resiko besar jika berani mengkritik Habib Munzir + NU, krn kita tahu sendiri di tv2 dan dijalan2 pengikut Habib Munzir cukup banyak, terutama anak2 muda + ABG + orang awam yg belum tahu banyak tentang Perselisihan aliran2 dalam tubuh umat Islam (jadi masih sangat punya semangat besar dalam membela suatu kelompok/habib), apalagi didukung oleh Kyai2 NU (yg memang terkenal fanatik dan mengakar di Indonesia), maka ini akan membuka lembar lama tentang perselisihan antara NU dan salafi, dulu hanya tertutup di pesantren2, sekarang dibuka di jalur publik (internet). Kita lihat di situs yg anti wahabi, mereka juga menggunakan bahasa2 yg sangat vulgar dan kasar dalam mencela ulama2 salafi, sepertinya mereka memang siap PERANG ilmu di internet (seperti kata habib munzir), dgn orang2 salafi

    dan saya lihat, ust. firanda menjadi terdepan, karena yg dikritik bukan lawan sembarangan yaitu habib munzir. lha wong partai2 Islam saja pada mendekati habib ini, krn saking banyak massanya, tentunya mereka (aktivis partai) hanya cari simpati massa saja, contoh PKS

    ust. firanda, Semoga antum diberi kesabaran dan ketabahan dalam membawa beban resiko yg menurut saya cukup berat ini……..amin

    Benar akhi, sejalan dengan makin banyaknya ummat yang mulai mengenal sunnah akan semakin membuat gerah orang-orang tdk suka dengan dakwah ini baik dari kalangan pengikut bid’ah maupun hawa nafsu. Ditambah banyak tokoh di kalangan mereka yang kemudian bertobat dan kemudian menulis buku. Mereka makin gerah ternyata masjid yang sudah lama mereka tinggalkan sekonyong-konyo ng banyak dimakmurkan dengan shalat berjama’ah oleh orang2 berjenggot, bahkan sebagian dari kita menjadi pengurus maka makmurlah masjid tersebut dengan sunnah dan kajian ilmiah. Merekapun tersentak akhirnya dengan segala upaya ingin menghidupkan bid’ah-bid’ah. Dan ancaman fisik saat ini makin nyata. Di sekolahan sd anak saya yang bermanhaj salaf insya Allah dicoret-coret dengan cacian terhadap wahhabi. Bahkan di tembok-tembok perumahan ditulis anti wahhabi. Dan nasehat dari ustadz-ustadz kita adalah tetap sabar dan tetap berbuat baik kepada mereka. Semoga kita tetap diberikan kesabaran dan tetap istiqomah tehadap manhaj yang haq ini. wallahu a’alam.

    1. abuhatim 2011-11-24 04:13

    Quoting Abu Ziyad2007:

    [quote name="abu anas"]…Dan ancaman fisik saat ini makin nyata. … di tembok-tembok perumahan ditulis anti wahhabi. Dan nasehat dari ustadz-ustadz kita adalah tetap sabar dan tetap berbuat baik kepada mereka. Semoga kita tetap diberikan kesabaran dan tetap istiqomah tehadap manhaj yang haq ini. wallahu a’alam.

    Allahul musta’an

    1. Tholib 2011-11-23 16:41

    Quoting abu anas:

    ust. firanda

    terima kasih banyak atas artikelnya, jazakalloh khoiron.

    dan seyogyanya ustad juga memahami resiko besar jika berani mengkritik Habib Munzir + NU, krn kita tahu sendiri di tv2 dan dijalan2 pengikut Habib Munzir cukup banyak, terutama anak2 muda + ABG + orang awam yg belum tahu banyak tentang Perselisihan aliran2 dalam tubuh umat Islam (jadi masih sangat punya semangat besar dalam membela suatu kelompok/habib), apalagi didukung oleh Kyai2 NU (yg memang terkenal fanatik dan mengakar di Indonesia), maka ini akan membuka lembar lama tentang perselisihan antara NU dan salafi, dulu hanya tertutup di pesantren2, sekarang dibuka di jalur publik (internet). Kita lihat di situs yg anti wahabi, mereka juga menggunakan bahasa2 yg sangat vulgar dan kasar dalam mencela ulama2 salafi, sepertinya mereka memang siap PERANG ilmu di internet (seperti kata habib munzir), dgn orang2 salafi

    dan saya lihat, ust. firanda menjadi terdepan, karena yg dikritik bukan lawan sembarangan yaitu habib munzir. lha wong partai2 Islam saja pada mendekati habib ini, krn saking banyak massanya, tentunya mereka (aktivis partai) hanya cari simpati massa saja, contoh PKS

    ust. firanda, Semoga antum diberi kesabaran dan ketabahan dalam membawa beban resiko yg menurut saya cukup berat ini……..amin

    Dengan adanya artikel2 yg disampaikan secara ilmiah (berdasarkan hujjah dan tidak sekedar menuduh dan fitnah) insyaAlloh akan membuka cakrawala berfikir mereka. Setidaknya berawal dari remaja/ABG mereka yg mengakses internet. Ayo kita sebarluaskan kajian2 ust Firanda, dengan niat lillahi ta’ala akan ada perbaikan pemahaman ummat kedepan. Dan bukan untuk sekedar menang2an. Menyampaikan yg haq itu selalu beresiko. Kita bisa cari cara meminimalisir ekses tanpa harus mundur untuk menyampaikannya . “qulil haq wa law ka na murran”

    1. Furqan Arkan 2011-11-22 20:27

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Teman2, dalam hal ini kita jangan langsung percaya terhadap ajaran tambahan yang telah ada ditakutkan itu merupakan hal yang mengada2 / salah. Karena sekarang ini banyak orang yang ingin menjadi no. 1, seperti nabi Muhammad, dengan segala cara. Cara untuk mengetahui yang benar adalah dengan mempelajari langsung dari sumber, cari sampai akar2nya, dan bandingkan dengan ilmu yang telah anda dapat. Mana yang paling baik, kita ambil. Saya percaya Allah tidak akan menyesatkan kita semua. Jangan sampai kita mencela yang benar, lebih baik pikirkan dulu sebelum bertindak. Jangan mencela saudara kita sesama islam, kalo dia tersesat ayo kita beritahu jalan yang benar. ^_^

    Terima kasih

    Wassalamualaikum Wr. Wb

    1. faisal 2011-11-22 20:30

    Assalamu ‘alaikum ustadz, mainkan terus ustadz, jangankan seluruh Indonesia, seluruh dunia memusuhi kita karena memperjuangkan tauhid, kita tidak akan gentar, tidak masalah kita akan meninggal kapan, Insya Allah kita meninggal di atas tauhid Lailahaillallah , asalkan jangan mati sebagai penyembah kuburan. Insya Allah ustadz kami-kami para penuntut ilmu akan ikut terus berjuang dalam menegakkan tauhid dan kebenaran dalam islam, tetapi dengan cara-cara yang baik dan tidak melanggar hukum syariat. Insya Allah, Allah akan membeli kita, amiiin….

    1. Sulaeman 2011-11-23 00:23

    Insya Allah mata hati umat Muslim akan semakin banyak yang terbuka, amiiin…..

    1. abu zahrohalkadiri 2011-11-23 00:45

    semoga ALLOH TAALA membalas antum dengan kebaikan yang banyak. Amiiiin

    1. Herry Yasin 2011-11-23 20:42

    Semoga Alloh mengampuni dan melindungi di dalam kebaikan dunia wal akhirat keatas Habib Munzir dan Ustz Firanda

    1. Abu Fudhail Sarijadi 2011-11-24 00:21

    Assalaamu’alaik um wa rahmatullah wa barakaaatuh.

    SubhaanAllah ustadz, baarakAllahu fiik. Ustadz, mohon rangkaian artikel untuk menjawab Habib Munzir ini dibuat bentuk bukunya, ustadz, supaya menjadi jelas untuk ummat. Dan juga, mohon dibuat bentuk PDF-nya yang bisa dibaca dan disebarkan dengan mudah.

    InsyaaAllah akan menjadi jalan petunjuk untuk banyak ummat yang masih awam dan akan amal jariah untuk ustadz. InsyaaAllah.

    Sekali lagi, mohon dibuat bukunya, Ustadz. Semoga Allah mudahkan.

    1. Abu Yazid 2011-11-24 01:02

    Assalaamu’alaik um warahmatullaahi wabarakaatuh

    Semoga menjadi artikel yang bermanfaat bagi penulis, pembaca, dan khalayak yang dituju, diwaktu dimana tidak ada yang lebih bermanfaat kecuali amal yang ikhlas dan ittiba’

    1. Zulkarnain El-Madury 2011-11-24 16:49

    Al-Hamdulillah, sejak saya keluar dari jajaran aswaja tahun 77 , hati say semakin legak, kini saya seorang da’i yang tidak pernah percaya atas klaim habi, bahkan sering mengkaunter merela dengan berbagai cara

    1. Ibnu Ariyo 2011-11-24 17:27

    Habib Munzir berkata :

    “Beliau (*Albani) itu bukan Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg mengumpulkan hadits dan menerima hadits dari para peiwayat hadits, albani tidak hidup di masa itu, ia hanya menukil nukil dari sisa buku buku hadits yg ada masa kini…”

    Habib Munzir berkata lagi :

    “Sedangkan Albani tak punya satupun sanad hadits yg muttashil. berkata para Muhadditsin, “Tiada ilmu tanpa sanad” maksudnya semua ilmu hadits, fiqih, tauhid, alqur;an, mestilah ada jalur gurunya kepada Rasulullah saw, atau kepada sahabat, atau kepada Tabiin, atau kepada para Imam Imam, maka jika ada seorang mengaku pakar hadits dan berfatwa namun ia tak punya sanad guru, maka fatwanya mardud (tertolak), dan ucapannya dhoif, dan tak bisa dijadikan dalil untuk diikuti, karena sanadnya Maqtu’.

    apa pendapat anda dengan seorang manusia muncul di abad ini lalu menukil nukil sisa sisa hadits yg tidak mencapai 10% dari hadits yg ada dimasa itu, lalu berfatwa ini dhoif, itu dhoif.

    Saya sebenarnya tak suka bicara mengenai ini, namun saya memilih mengungkapnya ketimbang hancurnya ummat karena tipuan seorang tong kosong. (lihat :

    http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=&func=view&catid=9&id=22466#22466

    Pada hakekatnya yg menipu ummat adalah diri sang habib, ia hanya mengandalkan embel-embel memiliki sanad keturunan Rosululloh saw. & menjual hal tsb untk tendensi-tenden si pribadinya.

    kemudian perkataan sang habib “Beliau (*Albani) itu bukan Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg mengumpulkan hadits dan menerima hadits dari para peiwayat hadits, albani tidak hidup di masa itu, ia hanya menukil nukil dari sisa buku buku hadits yg ada masa kini…”

    mengindikasikan dirinya bukanlah seorg ahli hadits karena perkataan beliau sendiri “karena Muhaddits adalah orang yg mengumpulkan hadits dan menerima hadits dari para peiwayat hadits, albani tidak hidup di masa itu, ia hanya menukil nukil dari sisa buku buku hadits yg ada masa kini…” Sang habib sendiri tidak melakukan apa yg ia katakan, ia tidak mencari & mengumpulkan hadits dari perawi hadits, & kembali kepada perkataan beliau “tiada ilmu tanpa sanad, maka fatwa tanpa sanad adalah batil”, perkataan tsb jg berlaku untuk dirinya, krn sanad ilmu beliau tdk bersambung dari ahli hadits hanya belajar dari kitab-kitab yg ada.

    1. ali jufri 2011-11-24 23:43

    Assalamualaikum ustadz firanda..

    Ustadz kami mohon sudi kiranya artikel bantahan yang sarat dengan ilmu ini di bukukan mengingat propaganda dusta dari orang yang mengaku habib ini sudah keterlaluan, kasihan kaum muslimin dan pemuda yang jahil tertipu dengan orang ini dengan doktrin “sanad ilmu dan sanad nasab” (tanpa bukti) dan caci makinya terhadap ulama ahlussunnah wal jamaah..mengapa harus dibukukan? karena maslahatnya sangat besar ustadz tidak sedikit bahkan banyak orang bertobat dari kesesatan dan kebathilan lantaran membaca buku yang sarat dengan ilmu disamping itu juga bisa dijangkau oleh masyarakat kaum muslimin secara luas.. Mohon dipertimbangkan ustadz

    1. Abu Hisyam Ibn Fatah 2011-11-26 06:58

    perlu di tes emang sekali sekali si Habib Ini.. bener ga dia dah hafal hadits beserta rijal sanadnya,.. ana rasa innamal a’malu binniaat saja ga hafal jalur periwayatannya..

    bahkan yang lebih mendasar tes hafalan qur’an, karena sudah sering tulisan tulisan beliau ini mengatakan ulama Wahabi tidak hafal hadits, dsb, cobalah muridnya bertanya langsung tentang suatu ayat,.misal kita tanya, saya membaca tafsir surat almaidah ayat 4, namun yang kita sebutkan tafsir surat ayat 10(sekedar tes apakah paham bener dengan alqur’an) jika paham tentu akan membetulkan perkataan kita,.

    begitupun hadits,kita sebutkan sebuah hadits dan kita bilang hadits tersebut lafazhnya diriwayatkan oleh Imam Bukhari, tetapi sebenernya hanya diriwayatkan oleh Imam Muslim,atau jika kita hafal sanadnya, kita balik sanadnya,jika benar dia hafal beserta rijalnya, maka nukilan kita akan dibantahnya dan dibetulkan..tes sederhana untuk seseorang yang mengaku berilmu tinggi(baca muhaddits).. mungkin jika ada pengikutnya yang membaca, silahkan di tes guru anda yang selalu gembar gembor hafal ribuan hadits, ga tanggung2, sama rijal sanadnya juga..semakin hari akan semakin terbuka insyaAllah,. walaupun pahit perjalanannya..
    dan terakhir,.. ini sebuah komentar sedikit dari bukunya beliau.. kenalilah aqidahmu,. :
    “ada bagian yang menyatakan soal perbedaan mazhab, yaitu soal wudhu,. dikatakan di buku itu, bahwa mazhab imam Syafi’i kalo wudhu,. maka ketika sampai tangan membasuh(mengus ap) tangan adalah bagian dari wudhu, sedangkan di Mazhab Imam Ahmad hanya menyiram saja(tanpa membasuh/mengus ap), (bisa dicek, mungkin kurang atau lebih perkataan ana)..setahu ana, 4 mazhab tidak ada perbedaan soal ini, hanya tambahan pada mazhab imam Malik adalah ad dalk(mengusap setiap bagian wudhu dengan sungguh2/ bahasa gampangnya niat banget membasuhnya,seo lah-olah sedang menghilangkan najis)..
    jika ana salah mungkin ustadz bisa membetulkannya, . poin ana soal ini adalah, inikah seorang muhaddits?ahli fiqh?mengklaim mengetahui perbedaan 4 mazhab?tapi apa yang diberikan??

    1. Rafi 2011-11-26 15:43

    Assalamu’alaikum.
    Ustad, ada baiknya dan sangat banyak maslahatnya Ustad Firanda membuat buku “Membongkar kebobrokan-kebo brokan Habib Munzir” agar semua kalangan mengetahui siapa ia sebenarnya.

    1. abu dzaki2000 2011-11-27 02:34

    Sudah 13 seri artikel yang ditulis Ustadz, sudah cukup untuk buku keCil, tinggal minta izin usatdz untuk diterbitkan dalam bentuk buku.

    1. yana 2011-11-28 03:38

    Terus kita dukung perjuangan Dakwah Ust.Firanda didalam mendebat para ahli bid’ah.

    1. abu farraas 2011-11-30 13:27

    assalamu’alaiku m. ustadz ahsan artikel bantahan antum di bukukan. karena mereka sudah berani membuat bantahan2 berbentuk buku yang dijadikan pegangan dalam membantah pemahaman ahlu sunnah (salafy).

    dan mudah2an artkel2 yang sudah duetrbitkan buku menjadi bahan ilmu dan informasi yang haq dan ilmiah. dan menjadi amal sholeh bagi kita semua. amiin

    1. Bid ah Hasanah 2011-11-30 20:11

    WAHABI ko di Dukung Aneh bin Nyata bin keliatan..

    ada lagi yg ngucap Gurunya di Ragukan.. ente liat dulu Guru ente sapa..? Diatas Guru ente sapa..?? di atas guru, guru ente sapa..?? dan setrusnya…

    Mereka Habib Minzir telah memberitahu Beliau berguru kpd Habib Umar, kemudia Habib Umar berguru lg, berguru dan seterusnya…

    Otak yg dangkal kalian,,..

    1. mochrosi 2011-12-01 13:42

    ukuran kebenaran itu kolalAllah kolarrosul dan ijmak sahabat. bukan guru-guru anda. kalau anda ingin membantah pakai dalil jangan pakai perkataan guru-guru anda. malu-maluin, entar kelihatan bodohnya

    1. Abu Maaya 2011-12-01 15:22

    Saya nggak habis pikir sama kaum Asjam (Asy’ariyyah Jahmiyyah), kurang jelas apa coba artikelnya? Sanad Mekkah/Madinah dengan sanad Yaman bagus mana? Sanad itu bukan dari Yaman doang, itu cuma percikannya saja, pusatnya ya di Mekkah/Madinah.

    1. noname 2011-12-12 01:42

    memang pantas anda memakai nama “bid’ah” komentar ente sangat “berbobot”

    1. org biasa 2011-12-15 14:31

    Quoting Bid ah Hasanah:

    WAHABI ko di Dukung Aneh bin Nyata bin keliatan..

    ada lagi yg ngucap Gurunya di Ragukan.. ente liat dulu Guru ente sapa..? Diatas Guru ente sapa..?? di atas guru, guru ente sapa..?? dan setrusnya…

    Mereka Habib Minzir telah memberitahu Beliau berguru kpd Habib Umar, kemudia Habib Umar berguru lg, berguru dan seterusnya…

    Otak yg dangkal kalian,,..

    Assalamualaiku, wrwrb.
    Seorang muslim sebaiknya mengucapkan salam dulu kepada saudaranya, gaya bahasa anda ga ada sopan santunnya, seperti tidak berilmu,, enta-ente, klo boleh saya tanya, siapa gurunya habib munzir, lalu siapa gurunya habib umar? sebutkan sampai buyut buyut buyut buyut gurunya habib umar,, kalo memang pengetahuan anda tidak terbatas tentang guru2nya habib munzir.. emang anda tahu? menyebut org lain otaknya dangkal seolah-olah anda paling pandai dan berilmu. semoga Allah merahmati anda, dan menunjukan jalan yang benar *bukan konvoi ugal2an dijalanan, dan beli jaket ekslusif.
    wallohua’lam bisshowab
    wass.

    1. Abdullah al-faqir 2012-01-03 03:25

    Assalaamu’alaik um warahmatullahi wabarakatuh

    Akhi, kalo hanya bersandar pada guru, gurunya guru, gurunya gurunya guru terus ke atas, maka saya rasa ahlul bid’ah & orang kafir pun punya silsilah guru-guru. Yang harus kita perhatikan adalah: apa yang mereka wariskan secara turun temurun itu? Karena seperti halnya KEBENARAN, KEBATILAN pun ada yang diwariskan secara TURUN-TEMURUN.

    Oleh karena itu, tugas kita sebagai seorang muslim dalam menilai kebenaran tentu saja dengan kembali kepada Al-Qur’an al kariim, As-sunnah, ijma’ para ulama, sesuai pemahaman salafusshalih.

    Nah, selain melihat siapa orang-orang yang mewariskan (guru-guru) & bagaimana latar belakang mereka, tentu kita juga harus melihat apakah yang diwariskan secara turun-temurun tersebut sesuai dengan Al-Qur’an al kariim, As-Sunnah, ijma’ para ulama, sesuai pemahaman salafusshalih?

    Jika IYA, maka itulah KEBENARAN, itulah yang wajib kita ikuti, itulah jalan selamat. Jika TIDAK, maka itulah KEBATILAN, wajib kita ingkari & tinggalkan, serta berusaha untuk kembali kepada kebenaran.

    Semoga penglihatan, pendengaran dan hati yang Allah Ta’ala karuniakan kepada kita semua, dapat kita manfaatkan untuk menggapai hidayah & pertolongan Allah, aamiin yaa mujibassaa’iliin

    ~Wallahu a’lam~

    1. yadi dao 2011-11-30 21:24

    Sudah 3 tahun saya belajar/mengaji (hadist, Dzikir dan membaca Maulid khususnya perilaku yang luhur dari Guru Kami yang mulia Habibana Munzir Al Musawa. Tak satupun beda dengan apa yang saya dapat dari guru-guru kami yang mulia seperti : Habib Umar bin Ahmad Al Hamid, KH. Abdussalam, KH. Drs.Moh.Hidayat , MBA, KH. Muh.Yusuf. SH…semuanya tidak ada beda. Jadi STOP Sebarkan fitnah !!! Lakum dinnukum walyadin ajha…

    1. IbnuSyakieb 2011-12-01 01:42

    Quoting yadi dao:

    Jadi STOP Sebarkan fitnah !!! Lakum dinnukum walyadin ajha…

    lakum diinukum walyadin….ema ngnya agama ente apa??
    kalimat haq dipake secara bathil…

    1. temen akrab yadi dao 2011-12-03 21:42

    yad! ente ini malu maluin ane. katanya ngarti sanad lo, LAKUM DINUKUKUM WALIYADIN itu untuk orang kafir yad! mareka itu kan masih saudaramu seiman… yang berusaha menasehati… kok malah keluar kalimat yg pantesnya buat org kapir.. ck,ck,ck Ane curiga ni yad, ente ini jangan jangan tanpa sadar berubah jadi siluman sufi yang takfiri yad…! ngarti kagak takfiri…? gak butuh sanad yad kalo cuma pengen tau apa takfiri… buktinya ente sudah mulai tuh ngatain LAKUM DINUKUM WALIYADIN. ingat dosa yad, orang yang ngatain sodaranya kapir padahal tidak maka titel kapir itu kembali ke tuannya yad…!

    1. mochrosi 2011-12-01 13:36

    sama enggak yang diajakan habibuna rosulullah ibadah-ibadah yang anda perintahkan oleh guru-guru anda ? jangan taklik buta. ibadah semua itu hak Allah bukan guru-guru anda. apakah guru anda ingin menyaingi Allah ?, sehingga guru2 anda membuat-buat ibadah baru yang rosulullah tak pernah ajarkan.

    1. ikhwan Baru Belajar 2011-12-03 22:05

    itu Lakum dinnukum walyadin bknnya utk perbedaan antara Islam dan kaum kuffar?? masa dipakai sesama Islam??? harus dikaji tuh surat, mengenai isinya, kandungannya… jgn asal pakai utk menutupi kebathilan….

    1. noname 2011-12-12 01:35

    Lakum dinnukum walyadin ajha… mungkin maksudnya “Lana ‘amaluna walakum ‘amalukum” kalo ayat ini yg antum pake, msh logis. kan ente muridnya uama besar, ahli hadits, (katanya) keturunan Rasul, memiliki karomah, yang tangannya (wajib) dicium-cium. masak nukil ayat sepenggal aja salah tempat????

    1. orang biasa 2011-12-03 16:09

    to #Bid ah Hasanah#
    yang jadi dasar/ukuran/pi jakan/tolok ukur dalam agama bukanlah GURU SAYA BERKATA INI DAN ITU…, tetapi ALLAH BERKATA, NABI BERKATA, SAHABAT BERKATA (yg tidak menyelisihi nash)… itu satu2nya jalan keselamatan….
    kalau anda menjadikan perkataan guru anda “mengalahkan” perkataan Allah & RasulNya, siap2lah anda dicap TAQLID TANPA ILMU….dan ini (taqlid) sangat dilarang dalam islam!!

    1. washith 2011-12-03 22:09

    @ mas yadi, bukankah kita sama2 muslim, bukankah nabi & kitab sama, lalu apkah yg mnjadikan anda merasa berbeda dgn kaum muslimin yg lain, knapa ayat yg jelas2 ditujukn pada orng kafir, knapa dilemparkn kpd kaum muslimin, bawa ayat tp salah sasarn sasaran, bukankah kita agar saling nasehat menasehati dlm kebaikan (al-asr)

    1. washith 2011-12-03 22:54

    @ yadi dao, taukah anda? salafi adlh nama penisbahan bagi org yg mengamalkn agama ini sesuai dgn pemahan salafusholeh. maka siapa saja seorng muslim yg berusaha mengamalkn agama ini dgn amalan salafsholeh, maka hukum asalnya ia adlh salafi. mngapa kita hrs brpemhaman sperti salfusholeh? krn mrka yg pertma kali mmpraktekan agama ini, kalo seorng muslim enggan disebut salafi, maka ini adlh 1 prtanyaan besar , siapakah yg ikuti dan org2 yg ia cintai .apkh anda enggan disebut salafi? salafi ,muslim adlh sama

    1. saudaranya yadi dao 2011-12-04 09:57

    yadi…yadi ente bikin malu aja, tp juga bkin geli, anak skolah madrsah ibtidaiyah (stingkat SD) aja tau makna kisah ayat yg anda bawakn, yad…ini yg 3 th anda dpatkn blajar dr habib anda, apkh stiap habib anda bawa ayat bawa hadis, langsung diterima…dili hat dulu yad, tepat ga ayat ma hadis tu pd tempatnya, jgn malu2 yad utk mnerima kbenaran, akui kalo anda keliru,dulu diartikel yg lain, kalo tdk salah,anda juga prnah bawa komenter yg sama, smoga ALLOH,bukakan pintu hati anda dan brikan anda petunjuk

    1. Asep supriyadi 2011-12-06 16:55

    gini nih klo ngaji cuman sanad doang yg di pentingin tapi isi di kesampingin,
    lagian emang yang dilakuin tuh habib di ajarin sama nabi klo emang bener sanad mrk nyambung??

    1. yadi dao 2011-12-07 20:17

    Ya sudahlah…laku kan apa yg kamu anggap benar, yg jelas tdk akan saya lakukan dan sebaliknya. Bagimu amalmu, dan bagiku amalku…!!! Stop penghasutan/ghi bah/Fitnah yang tidak berdasar terhadap guru kami…!!! Katanya saudara??? klo saudaranya salah ya tegur langsung donk, jangan diceritain kemana2…jadi fitnah tuh…!!! JANGAN DI TAG TULISAN INI JIKA ADMIN FIRANDA TAKUT, UDAH SERING BALASAN SAYA TIDAK DIMUAT…KENAPA ???

    1. keluarganya yadi dao 2011-12-08 17:32

    Ya sudahlah nak Yadi, saya akan katakan juga :

    Stop penghasutan/ghi bah/Fitnah yang tidak berdasar terhadap Syaikh As Sudais dan Syaikh Al Albani…!!! Katanya sesama muslim saudara??? Klo memang belum bertatap muka dan mengenal mereka ya jgn diceritain yg ngga2 dong…jadi fitnah tuh…!!!

    SEMOGA TULISAN INI MENJADI BAHAN RENUNGAN BAGI ANAKKU YADI DAO -SEMOGA ALLAH TA’ALA SELALU MENJAGANYA-

    1. yadi dao 2011-12-07 21:45

    ane coba rujuk ente2 ke blog yg lebih bagus dr firanda..ibnu-a lkatibiy.blogsp ot.com

    1. abuerzha 2011-12-09 19:06

    assalamualaykum ..@yadi dao
    antum rupanya sudah benar2 taqlid buta..bukti-buk ti dan hujjah ilmiah sudah dijelaskan seperti malam yg terang benderang spt siangnya aneh bin ajib antum masih saja membeo kpd sang Habib Munzir..antum sudah baca blum tulisan ust.Firanda (http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/207-habib-munzir-mencela-imam-masjidil-haram-syaikh-dr-abdurrahman-as-sudais-#comment-2989) yg dinukil langsung dari websitenya Majelis Rosululloh.apa tanggapan antum??
    IMam Masjid sekelas Abdurrahman assudaisiy dicela ..??Allohul Musta’an….
    Semoga Alloh Ta’ala selalu memberikan hidayah-NYA kepada anta..

    1. abujabir 2011-12-10 18:10

    alhamdulillah bantahannya bagus dibarengi dengan ilmu insyaallah bukan cuman sekedar bisa mencaci maki,bukan cuman bisa ngomong fulan dajjal fulan kadzdzab. barokallahu fiikum ustadz..

    1. abu ahmad yusuf 2011-12-15 19:04

    Assalaamu’alaik um dari ana yang awam nih..
    Kenapa juga fulan membela habib ini, saudara nggak..temen juga nggak.
    dikasih makan juga nggak..
    apa lagi ya??
    yang jelas sang habib telah memberikan pendapat yang bisa dibilang ngawur terhadap para ulama ahlus sunnah…
    ngapain juga dibela???

    1. Abu Maaya 2011-12-16 09:33

    Setelah saya berdiskusi dengan orang2 Asya’iroh, ternyata yang dimaksud sanad di sini adalah sanad dzikir sufi. Hehehe, ya jelas aja Wahabi gak punya. Tambah kacau aja nih, sanad keguruan nggak sah kalau nggak punya sanad dzikir sufi.

    1. Abu Adzka As-Salafy 2011-12-18 21:08

    Lihatlah artikel bib munzir…menuki l dan tanpa sanad…katanya harus bersanad…

    lihat link dibawah ini:

    http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_content&task=view&id=368&Itemid=1

    1. Abu Adzka As-Salafy 2011-12-18 21:34

    Mau tau kesesatannya yang aqlany (secara akal menafsirkan ayat dan hadits)….

    kemudian membawakan riwayat2 tanpa sanad dan menukil kitab hadits…

    Diantara fatwa sesatnya (berdasarkan SANAD yang ada padanya adalah di artikel link:”http://ma jelisrasulullah .org/index.php? option=com_cont ent&task=view&i d=368&Itemid=1″ , yaitu sebagai berikut:

    “Diperbolehkan ada hubungan antara lelaki dan wanita yang bukan mahram dengan syarat tidak melanggar syariat, sebagaimana dahulu di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam banyak para sahabat yang berbicara dan bertanya kepada ummul mu’minin, dan banyak wanita yang berdagang di pasar namun tetap menjaga norma-norma kesopanan dan tidak melanggar syariat. Jadi boleh saling kirim sms namun jangan sampai melewati batas dan mulai masuk pada hal-hal yang buruk, seperti mengajak untuk bertemu dan lainnya karena hal itu mendekati pada perbuatan zina yang dilarang oleh Allah subhanahu wata’ala, sebagaimana firman-Nya: (Surat Al-Isra’:32)”

    Dari mana sanad dari Nabi yang membuat habib munzir menghasilkan FATWA ini…Wahai Habib..Tunjukka n Sanadmu yang membuatmu memberikan natijah FATWA SESAT ini…

    Dan sudah jelas kalau Si Habib Munzir ini berfatwa dengan akal dan hawa nafsu, dan Klaim Sanad Tanpa Bukti…!!!!

    Bagaimana bisa dia menyamakan hubungan laki perempuan jaman sekarang dengan sms-annya dengan para shahabat yang bertanya sesuatu yang bermanfaat kepada ummul mu’minin dibalik hijab…Apakah hubungan laki perempuan jaman sekarang itu disamakan dengan bertanyanya sahabat kepada ummul mu’minin min waraa’il hijaab….haiha ta haihata limaa tu’aduun wahai murid habib “Sesat” Mundzir…

    Woi munzir, sms-an itu harus tahu nomor telpon hp, kalau begitu harus minimal si laki nanya sama temennya si cewek, temenya itu kan cewek, itu aja udah mendekati zina, sms-annya aja udah mendekati zina,…itu semua adalah bisikan syaithon alias talbis…berapa banyak kemaksiatan dan kemungkaran yang terjadi berawal dari sms…apakah itu ilmu yang kau peroleh dari sanad-sanadmu.. .Bahkan salah satu yang mengaku muridmu pernah berdebat denganku dengan mengharamkan kelinci dan mengkafirkan sahabat nabi selain 5 orang…apakah itu juga hasil dari ilmu sanadmu itu?????

    Wal ‘iyaadzu billah min habib munzir dan muqollidnya….

    1. anti-wahabi yahudi 2013-05-22 10:17

    hmm.. beginilah salah satu contoh wahabi, tidak begitu memiliki sopan santun jika sudah terbawa esmosi. Watch out!

    1. kilo 2011-12-21 21:27

    sorryy…gw orang sunnnii yg anti WAHABIIII sorry yahh. di tahun2 belakangan ini si wahabi berkedok mau jadi orang sunni di indonesia! waspadalah. wahabi bukan sunni, melainkan orang kafir buatan inggris! liat aja teroris semua orang wahabi bok. wasalam

    1. Abdullah# 2011-12-22 01:54

    wahai saudaraku, hendaklah kita semua takut kepada Alloh, dan telitilah terlebih dahulu semua kabar yang kita terima. Bukankah kita diberi akal untuk bisa memilih mana yang baik dan batil? Tentu saja akal yang tunduk kepada Qur’an dan Sunnah, bukan akal yang tunduk kepada hawa nafsu. Darimana antum mendapat sumber sampai menyebutkan kalau wahabi adalah kafir dan teroris? Telitilah terlebih dahulu, supaya hujjah antum menjadi jelas.

    1. hamidy 2011-12-22 02:08

    Quoting kilo:

    sorryy…gw orang sunnnii yg anti WAHABIIII sorry yahh. di tahun2 belakangan ini si wahabi berkedok mau jadi orang sunni di indonesia! waspadalah. wahabi bukan sunni, melainkan orang kafir buatan inggris! liat aja teroris semua orang wahabi bok. wasalam

    Astaghfirullah..
    anta menuduh kaum yang menisbatkan diri kepada salaf sebagai kaum kafir?
    maka ketahuilah..ITU AKAN BERBALIK KEPADA ANDA !

    1. abdulloh 2012-02-25 15:46

    Jangan didengar ucapan-ucapan yang tanpa ilmu dan bukti ini akhi… tetapkan kita pada sunnah ini… semoga ustadz-ustadz sunnah di Indonesia diberi keistiqomahan dan bertambahnya ilmu yang haq dan bermanfaat.. amin

    1. nokia 2011-12-23 20:53

    Salafisme hanya berjalan atas Tiga kompsisi yaitu : SYIRIK, BID’AH DAN HARAM.

    Jadi Waspadalah

    1. samsung 2013-05-03 06:35

    wow….
    emang lo g tau kalo Alqur’an juga bahas mengenai syirik lawan tauhid, hadist Rasulullah memperingati kita dr bahaya bid’ah dan halal haram dlm agama islam?….

    g pernah belajar agama islam ya…ato taunya salawatan aja…n nyanyian dan MUSRIK (baca musik).

    1. HTC 2013-05-22 10:15

    wahabi=yahudi dalam bentuk akidah Islam

    1. idho the blues 2011-12-27 19:00

    alhamdulillah !!!!!!
    makasih ust.firanda setelah berbulan2 saya mencari jawaban atas tuduhan syeikh albany yang tidak memiliki sanad !!akhirnya ketemu juga pas baca2 artikel ini . . . ..
    terus lanjutkan perjuanganmu wahai ustazuna kami mendukungmu . . . .

    jazakumullah

    1. Tholib 2011-12-30 05:12

    encang munzir dan pengikut2 setianye..!!! Aye kaga ngarti sanat-sanatan. Tapi kalo aye bawain salah satu ayat Alqur’an atau hadits shoheh dari kitab Shahih Bukhari, antum terima ga..???

    1. Tholibun 2011-12-30 05:14

    habib munzir dan pengikut2 setianye..!!! Aye kaga ngarti sanat-sanatan. Tapi kalo aye bawain salah satu ayat Alqur’an atau hadits shoheh dari kitab Shahih Bukhari, antum terima ga..???

    1. al-jarkani 2012-01-07 17:47

    asslmkum sobat sekalian!!!
    syukran kpd utadz kita yang telah memberikan wawasan kpd kita tentang Sanad hadits, tapi biasalah kalo orang sudah benci terhadap suatu golongan pasti mereka mencari2 kesalahan’y spt Habib mundzir(semoga ALLAH memberikan Hidayah kpd’y) itu.

    dan semoga guru2 kita RAHIMAHUMULLAH spt Syaikh Utsaimin, syaikh ‘Abdullah bin Bazz dll mendapatkan Fahala yang melimpah.

    aamiin

    1. Abd. Aziz 2012-01-09 22:08

    Assalaamu’alaik um. Mungkin sudah menjadi sunnatulloh, bahwa ahlulbid’ah jika semakin banyak bicara maka akan semakin banyak kebohongannya dan semakin tampak pula kebodohannya. Karena biasanya jika satu ma’siat (bid’ah dkk) kita kerjakan maka minimal satu hasanah akan kita tinggaljan.
    Baarokalloh fiekum.
    Wassalam.

    1. simkuring 2012-01-13 20:32

    ini website org2 “WAHABI” yg ada di indo ya.. ??!!

    1. Ibnu Abdurrohim 2012-01-26 18:22

    Quoting simkuring:

    ini website org2 “WAHABI” yg ada di indo ya.. ??!!

    __________________________________________

    ini websitenya orang muslim yang beragama sebagaimana agamanya Rosulullah Shallallaahu’al aihi wasallam yang kemudian di ikuti oleh generasi Shohabah Rodiyallaahu’an hum jamii’an, serta generasi berikutnya.. hingga sekarang. Maka Jayalah Islam sebagaimana islamnya Rosulullah Shallallaahu’al aihi wasallam dan para Shohabah dan orang2 yang mengikutinya.
    Aamiin..
    Walhamdulillah…

    1. hamba biasa 2012-01-15 03:23

    Assalamu’alaiku m. Saya termasuk awam dan tidak mengerti apa yang terjadi. Saya sering dengar atau baca caci maki tentang Wahabi. Sehingga menggelitik rasa penasaran apa itu Wahabi. Lalu, saya temukan lagi caci-maki untuk Salafi sehingga saya cari juga apa itu Salafi.

    Saya menyukai bacaan ilmiah dan bacaan ilmiah selalu punya referensi. Seperti halnya yang saya pelajari di dunia kampus dahulu setiap kutipan harus dicantumkan pemiliknya.

    Kembali kepada pencarian saya tentang Wahabi dan Salafi, saya menemukan banyak yang menentang manhaj ini sampai-sampai rasanya manhaj ini dikucilkan oleh seluruh paham-paham agama Islam yang ada di Indonesia.

    Tetapi yang menarik adalah selalu saya temukan penjelasan ustadz-ustadz dari situs-situs Salafi sangat dalam pembahasannya, ilmiah, otentik, hati-hati, terkonsep, argumentatif, tidak asal menukil dalil-dalil, santun.

    Ini baru ustadz-ustadzny a loh (apalagi nanti kalau saya langsung baca kitab ulama-ulamanya?)

    Sementara situs-situs yang anti-wahabi malah kebalikannya. Memang ada beberapa ustadz yang kajiannya ilmiah, tetapi ustadz yang sama juga saya temukan kajian yang lainnya menukil dalil-dalil yang tidak semestinya. Bahkan, dipaksakan dalil tersebut cocok dengan pendapatnya. Bahkan, Ada juga memakai dalil yang tidak sahih untuk mendukung argumentasinya.

    Yang lebih kentara perbedaannya adalah sopan santun pengikut-pengik utnya. Anti-wahabi kebanyakan suka berkomentar ngawur, dangkal, buta, fanatik (bahkan lebih parah dalam penghujatan kepada wahabi). Ini sangat berbeda dengan pengikut-pengik ut Salafi atau Wahabi yang adem.

    Namun, terlepas dari itu semua, saya sebagai pencari ilmu agama harus tetap berpegang pada Al-Quran dan As-Sunnah. Prinsipnya cuma itu karena itu sudah sempurna. Tidak ada lagi agama atau ibadah yang perlu ditambah-tambah kan (bid’ah) selain apa yang dicontohkan Rasulullah SAW. (bukan berarti “tidak perlu ditambah-tambah kan” artinya tidak perlu ijtihad ulama seperti saya temukan di situs anti-wahabi’rid iculous’ :D)

    1. abdurrozaq 2012-02-25 15:48

    iya akhi.. terus istiqomah dan perdalam ilmu yang haq ini..

    1. Abu Ridho 2012-01-17 20:05

    Assalammu’alaik um Warahmatullahi Wa Barakatuh.

    Habib mengklaim bahwa dia mempunyai sanad sampai Nabi, timbul pertanyaan :

    Sampai perawi manakah dari sanad gurunya timbulnya amalan2 sbb :
    1. Tahlilan kematian
    2. Tawasul kepada mayat
    3. Istighoosah kepada mayat

    Padahal kita tahu Nabi tidak mencontohkan amalan2 diatas.

    Mungkin ada perawi matruq pada sanad gurunya ?

    Wassalam

    1. #ibnu saqib 2012-01-21 05:41

    Kampret tenan.emang kalian-kalian para wahabi pinter banget memutar balikkan fakta ya…….dulu2 menghukumi kegiatan orang NU bid’ah baru2 ini kayaknya udah condong mengkafirkan… .sekarang terbukti siapa yang ndak tau sanad

    1. Abdul Hafizh 2012-01-21 21:00

    Buktikan kalau memang kelompok yang anda sebut “wahabi” itu memutarbalikkan fakta? Jangan asal ngomong aja akh…

    Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tamunya”.
    [Bukhari no. 6018, Muslim no. 47]

    1. Abu Ridho 2012-01-24 14:19

    Quoting #ibnu saqib:

    Kampret tenan.emang kalian-kalian para wahabi pinter banget memutar balikkan fakta ya…….dulu2 menghukumi kegiatan orang NU bid’ah baru2 ini kayaknya udah condong mengkafirkan….sekarang terbukti siapa yang ndak tau sanad

    Saudaraku Ibnu Saqib semoga Allah memberi Hidayah-Nya kepada antum.

    Ana akan ikut antum dalam hal Tahlilan Kematian dan Tawasul n Istighoosah kepada mayat kalau antum bisa sampaikan dalil sahih dan sharih tentang amalan-amalan tersebut. Dugaan antum benar sekali, ana memang nggak tau sanad tentang amalan-amalan itu.

    Ana tunggu ya pencerahan dari antum.

    Wassalam.

    1. abdul 2012-07-21 20:04

    Gini aja kalo sampean mati, nanti di tahlilin trus, sampean bilang kpd yang tahlil apa tahlilnya nyampe nga…

    1. roi 2012-01-23 15:07

    knapa kita sring dituduh wahabi…lha baca buku syaikh abdul wahab (ayah syaikh muhammad) ga pernah, bukankah yg kita baca kitab2 syaikh muhammad, kan hrsnya kita kan dikatakn muhammadi…..
    saudraku yg sring katakn kami wahabi…kalo penisbahan aja antum plesetkan, pastinya ayat2 alqur’an ma hadist juga antum plesetkn,
    jangan ikut2 an akhi…yg ilmiah dong?????

    1. Malikush Shadiq 2012-01-29 09:39

    Semoga Allah mencerahkan pemahaman antum agar tidak tertipu oleh hawa nafsu antum sendiri

    1. bayu setiawan 2012-01-30 20:03

    hujah yang bagus..

    1. waldan Faizin 2012-02-16 00:13

    Agama Islam yang murni/shokheh. Islam itu tinggi, tidak ada yang lebih tinggi dari Islam.Islam itu logis, masuk akal dan ilmiah. Cocok untuk siapapun yang mencari kebenaran dan tidak bersikap sombong. Semoga kita semua yang sudah mendapat hidayah dalam Islam ini juga mendapatkan taufiq, kekuatan untuk mengamalkannya secara istiqomah, Yaa Allah, yang membolak-balikk an hati manusia tetapkanlah hatiku untuk selalu tetap dijalanmu yang kau ridhoi, Amien.

    1. pengikut salafy 2012-08-02 08:12

    teruskan perjuanganmu ustad firanda….

    1. zein 2012-08-25 08:42

    mana yang kita pahami kebenarannya, laksanakan dengan sebaik mungkin tanpa harus menganggap orang lain salah kaprah. Toch, masing-masing memiliki dasar. Imam Syafii:”العلم مقدّم على العمل”
    miliki ilmu untuk mengamalkannya (bukan untuk menvonis pihak lain). Mari kita teladani kehidupan ulama 4 madzhab fiqih. Berbeda-beda pendapat tanpa harus menghujat. Nabi kita, Baginda Muhammad saw tidak pernah mengatakan sesuatu pun kecuali hal-hal yang baik dan dengan cara yang baik pula.
    Wallahu a’lam bisshawab

    1. AL BANI 2012-12-25 19:19

    tercium aroma nadj…

    rupanya nadj mania pada ngumpul..

    1. Ibnu_Suban 2013-01-18 06:23

    Alahmdulillah.. .kita diberikan hidayah oleh Allah untuk tegar diatas ajaranNya yang Haq ini melalui lisan Rasululullah Shollahu ‘alihi wa sallam, dan di lanjutkan oleh para Ulama kita yang Tsiqoh sehingga terjagalah DIIN ini dari orang2 jahil yang ingin merusak Diin ini…

    Qita juga perlu bersyukur karena Allah membuka kedok “Ahlul ahwa” dan “Ahlul Bid’ah” sehingga dengan begitu qita lebih mudah untuk menghindari syubhat mereka…

    Semoga Allah mengampuniku, ke2 orang tuaku, keluargaku, Ustadz2ku dan segenap kaum muslimin…Alla h maha penerima taubat…

    1. mira 2013-02-02 05:56

    Assalamu’alaykum,,,

    dahulu saya seorang yg sangat suka sekali dengan maulid dan Tahlil, namun seiring waktu, saya belajar banyak ke majlis-majlis ilmu, baik yang mengajarkan maulid maupun yang mengatakan bahwa Maulid bid’ah. Karena kewajiban kita untuk berguru dengan banyak guru itu lebih baik. Awal ketika saya mendengar tentah ilmu usul fiqih ustaz abu yahya, rasanya “hati panas”, namun dari hadist, ayat yang beliau sampaikan sangatlah sahih, dan dari situ saya mulai banyak membaca tentang buku2 Islam, alhamdulillah Allah memberikan hidayahNya kepada saya. Saya juga kadang datang ke kajian ketua FPI Habib Rizik , ketika itu ada pertanyaan dari seorang ibu (dr kalangan ahlul bait), mengnai Tahlil,, habib menjawab, sesungguhnya Rasulullah Sallahu’alyhi wassalam tdk pernah melakukan tahlil dan juga para sahabat-sahabat , itu baru dilakukan belakangan saja, itu spt sebuah tradisi atau adat istiadat,,, lalu sang ibu bertanya lagi :’lalu habib, kita boleh tidak melakukannya’?, sang habib menjawab, kalau itu terserah ibu, krn hukum islamnya tdk ada, tp itu sekedar adat, kalau ibu mau melakukannya silahkan saja. Andai saja habib bilang itu jgn dilakukan niscaya smua yg hadir akan mengikutinya.
    Mohon untuk yg terbiasa membaca maulid, coba telaah lagi arti-arti dari maulid tersebut,, kalau kamu faham artinya pasti kamu tdk akan melakukannya. dan lagi coba lihat salah satu keluarga dari ustaz atau habib yang melakukan maulid tersebut apakah ada yang gila??.

    1. Abu Ifah 2013-02-20 09:11

    semoga Allah Yang Maha Perkasa senantiasa menjaga ustad Firanda dalam membela agamanya Allah. Amiin

    1. Abu Anaqie 2013-02-28 20:35

    Assalamu’alaiku m Ustadz,,

    Sungguh sebuah karya yang luar biasa, dijadikan buku za Ustadz, biar bisa lebih tersebar dan banyak dibaca penuntul Ilmu,,,

    1. fathul wahhab 2013-03-08 05:00

    kapan ustadz mau mengadakan diskusi bersama dengan habib munzir. sy harap bisa d hadiri oleh smua orang+ditayangk an di tv. agar umat ini tercerahkan. krn slma ini sy blum liat ulama salafy & para habib berada dlm satu majlis utk mmbahas brsama prmslahan2 agama.
    adakah ikhwah2 atw ust2 salafy yg pernah diskusi lngsung dgn habib munzir ??. mohon d share pnglmannya !

    1. Adi-lagi 2013-03-19 04:34

    Menurut saya, anda memahami sanad yang dimaksud Habib Munzir dengan cara yang salah. Sy yakin karena anda mungkin tidak mau mempelajari tarikat (mempelajari tidak harus menjadi pengikutnya). Yang identik dengan kaum sufi, yang anda sesatkan. Dalam tarikat sanad yang dimaksud tidak berarti benar-sebenar benar benar benar… Logika tarikat, siapa yang tidak kenal imam bukhari? beliau menuliskan shahih karena mungkin tidak banyak umat berikut yang bisa merangkum hadist seperti dirinya. Beliau hafal dan berilmu sehingga dapat menyusun shahih yang dipakai sampai sekarang. Bila beliau menyertakan suatu hadist pada kitab shahih, maka ilmu beliau (bukan hanya ilmu cek dan ricek) mencukupi untuk menentukan hal itu (ingat beliau hafal, bukan disimpan di database lalu di filter lagi). Nah, tentunya seseorang dari muridnya mengenal betul beliau, belajar dari beliau, bukan hanya kitabnya, tapi personanya, pemahamannya, lalu dia sampaikan lagi kepada muridnya begini begitu yang saya pelajari dari guru saya sampai pada ulama masa kini. Jadi sanad yang dipakai oleh para Mursyid bukan sanad perawi hadist lagi, tapi sanad tarikat. Membagi ijazah yang dilakukan oleh Habib Munzir bukan berarti yang diijazahi lantas menjadi master tarikat (mursyid). Itu hanya memberikan khabar bahwa kita di jangkauan/wilay ah ajaran tarikat yang diijazahi. Tapi pasti anda akan berdalil lagi karena bagi anda lebih penting meributkan perkara-perkara itu daripada mengamalkan dzikr seperti apapun bentuknya. Logika anda kacau sekali, ini artinya anda tidak pernah melakukan konfirmasi terhadap Habib Munzir langsung menjudge. Sy bukan jamaah majelis rasulullah, tapi anda, memalukan sebagai mahasiswa.

    1. Ibnu Abi Irfan 2013-03-20 06:01

    Habib Mundzir sendiri telah salah dalam memahami maksud SANAD yang sering didengung-dengu ngkan oleh ulama salaf.
    SANAD bagi mereka sangat jauh pengertiannya dengan SANAD yang dimaksud oleh Habib Mundzir. bagi ulama salaf, SANAD itu adalah jalan periwayatan suatu khobar, sehingga dengan SANAD inilah suatu khobar dapat diidentifikasi shahih atau tidaknya.

    akan tetapi SANAD yang diinginkan oleh Habib Mundzir memang seperti yang antum katakan di atas. Ustadz Firanda bukan salah dalam memahami SANAD yang dimaksud oleh Habib Mundzir. Ustadz Firanda sudah paham dan dari situ beliau tahu bahwa Habib Mundzir lah yang salah dalam memahami SANAD yang dimaksud oleh ulama salaf.

    1. fathul wahhab 2013-03-20 09:31

    habib munzir mengambil istilah sanad dari segi bahasa, bukan istilah sanad dalam mustholah hadits.

    yaa akhii kalau kita belajar sama seorang guru, tentunya kita harus tahu juga siapa gurunya guru kita, kmudian siapa gurunya guru guru kita, dst yang bersambung kepada generasi salaf, dst sampai rosululloh saw. inilah yang dimaksud habib munzir dengan sanad keilmuan.

    ini adalah bentuk kehati-hatian, jangan sampai guru menjelaskan ilmu agama dengan pemahaman dan penafsirannya sendiri yang bertentangan dengan pemahaman generasi salaf.

    misalkan saya ngaji kitab ushul fiqh syeikh utsaimin kepada seorang guru. tentunya guru saya ini harus bersambung sanad keilmuannya kepada guru,guru,guru, dst yg bersambung kepada syeikh utsaimin. Kenapa harus bersambung ??, untuk menghindari jangan sampai guru saya menjelaskan kitab menurut pemahaman sendiri yang bertentangan dengan pemahaman syeikh utsaimin.
    karena banyak orang bisa baca kitab, tapi belum tentu mereka tahu arti yang dibaca. banyak yang tahu arti, tapi blm tentu paham mksudnya. banyak yg paham mksud mnurut prsepsinya, tpi brtentangan dgn mksud penulis kitab.
    walloohu a’lam

    1. Ibnu Abi Irfan 2013-03-20 12:38

    jika antum katakan bahwa Habib Mundzir mengambil kata SANAD hanya dari segi bahasa saja, lantas kenapa beliau berhujjah dengan atsar2 ulama salaf untuk menjelaskan pentingnya SANAD, padahal SANAD yang beliau maksud sangat jauh berbeda pengertiannya dengan SANAD yang dimaksud oleh ulama salaf tersebut?

    dan ulama salaf manakah yag mendahului perkataan antum “misalkan saya ngaji kitab ushul fiqh syeikh utsaimin kepada seorang guru. tentunya guru saya ini harus bersambung sanad keilmuannya kepada guru,guru,guru, dst yg bersambung kepada syeikh utsaimin.”?

    adakah ulama salaf yang menuntut keharusan seperti itu?

    1. Adi-lagi 2013-03-21 05:13

    Anda katakan adakah ulama salaf yang menuntut keharusan seperti itu? Tidak. Tapi demikian yang diajarkan ulama-ulama bahwa tidak ada yang tidak cela pengajarannya.

    Tapi apa anda tahu manhaj dan pola pikir seperti anda adalah khas Euclid yang Aksiomatik, apakah Euclid seorang ulama Muslim? Itupun masih mending Euclid karena beliau tidak hanya mengambil aksioma, definisi dan proposisi (dalil) tanpa pengetahuan menyeluruh. Sedangkan banyak artikel “ilmiyah” manhaj anda hanya mengambil dalil sesuai kehendak misi (nafsu) untuk meruntuhkan satu premis yang sudah ditentukan di awal saja. Itu manhaj anda.

    1. akromuzzaman 2013-03-22 06:46

    Quoting Adi-lagi:

    Tapi apa anda tahu manhaj dan pola pikir seperti anda adalah khas Euclid yang Aksiomatik, apakah Euclid seorang ulama Muslim? Itupun masih mending Euclid karena beliau tidak hanya mengambil aksioma, definisi dan proposisi (dalil) tanpa pengetahuan menyeluruh. Sedangkan banyak artikel “ilmiyah” manhaj anda hanya mengambil dalil sesuai kehendak misi (nafsu) untuk meruntuhkan satu premis yang sudah ditentukan di awal saja. Itu manhaj anda.

    .
    mas adi mau tanya mas barometer anda mengatakan “sedangkan banyak artikel” ilmiyah “manhaj anda hanya mengambil dalil sesuai kehendak misi (nafsu)… dst itu apa? bisa tolong diberikan contoh?
    Darimana anda katakan khas Euclid?kenapa anda bisa bandingkan dengan dia(beliau kalo kata anda),

    1. fathul wahhab 2013-03-21 05:20

    ana tidak tahu adakah ulama salaf yang menuntut keharusan seperti itu. dan ana belum menemukan satupun dalil yang mengharuskan kita berguru kepada guru yang bersanad. tidak ada halangan bagi kita untuk menuntut ilmu dari siapa pun selama punya kompetensi keilmuan.
    pendapat orang yang menganjurkan berguru kepada guru yang bersanad menurut ana mungkin bentuk kehati-hatian, jangan sampai seorang guru menjelaskan kitab misalnya dengan pemahaman/penaf siran yang bertentangan dengan maksud penulis kitab. atau jgn sampai menjelaskan hadits rasul saw yang bertentangan dengan makna/maksud beliau saw.
    yang akhirnya banyak orang yang berdusta atas nama rasul saw, yakni bukan berdusta teks haditsnya tapi berdusta dalam penafsiran/pema hamannya.

    1. Abu Ridho 2013-03-20 09:43

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

    Akh Ibnu Abi Irfan Sanad dikalangan Sufi jelas beda dengan yang kita pahami. Mereka mendapatkan ilmu bisa melalui mimpi, kasyaf, ilham dan berbagai macam klaim lainnya.

    Bicara soal Islam dengan kalangan Sufi sudah pasti nggak bakalan nyambung, karena kita orang biasa yang masih terikat Syariat, sedangkan mereka orang khusus. Oleh karena mereka orang-orang khusus, maka cara mereka mendapatkan ilmu juga berbeda. Bagi kita sanad adalah penentu shahih atau batilnya ilmu. Sanad yang lolos jar wa ta’dil dan matan yang shahih dan sharih itulah agama. Sedangkan mereka apabila sudah mengikuti tarikat, maka itulah agama mereka. Apa kata Mursyid mereka itulah hukum. Ingat kedudukan Mursyid dengan Murid adalah seperti “mayat dengan orang yang memandikan mayat”. Apalagi mereka yang sudah mencapai derajat Ma’rifat dan Hakikat.

    Sedikit pembuktian dari apa yang ana singgung diatas, ana kutip pernyataan Mas Adi-Lagi : “sanad yang dipakai oleh para Mursyid bukan sanad perawi hadist lagi, tapi sanad tarikat”. Dari penyataan ini terbukti bahwa cara mereka mengambil ilmu berbeda dengan umat Islam pada umumnya, apalagi dengan Salafus Saleh. Mereka mempunyai jalur khusus atau jalan tol sendiri, tetapi entah dari mana asalnya ?!?!. Yang jelas Nabi diutus Allah tidak membawa ajaran Sufi !!!.

    Wassalam.

    1. Adi-lagi 2013-03-21 05:10

    Begini mas ibnu Abi Irfan, Habib Mundzir tidak sedang berbicara sanad dari ilmu hadist. Lalu kenapa firanda.com mengkounter dengan pengertian sanad yang terakhir.

    Ini indikasi tidak adanya konfirmasi/tria ngulasi data, maksudnya dalam hal ini adalah kesepahaman arti kata sehingga konklusi yang diperoleh juga tidak shahih. Sy percaya firanda.com tidak ingin melakukan kaidah ini dan hanya bermaksud mendebat.

    Ini hanya untuk mendebat, dan tidak ada keuntungan sama sekali, bila benar premis “seburuk itu Habib Mundzir”, maka ini hanya untuk memperburuk keadaan dan tidak mendatangkan mashlahat.

    Sedikit konfirmasi dari Awam, dan sy bukan Habib Mundzir jadi hanya bersifat induktif. Sanad yang dimaksud Habib Munzir adalah jalur keguruan, ini menyerang “Orang” yang mengucap Fatwa, bukan hadist ini shahih ini tidak. Artinya bila hadist Shahih pun bila yang memahami “Orang” yang tidak bersanad keguruan tidak menjadi fatwa. Ini kaidah Ilmiyah. Logika proposisi.

    1. Abu Ridho 2013-03-22 06:23

    Assalammu’alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

    Sedikit ana kritik antum, seperti antum katakan bahwa Antum Awam namun antum bisa mengkritik Calon Doktor (S3) dalam bidang Islam (maaf ana nggak tau spesialisasi Ustadz Firanda) sebagai berikut :

    1. “Habib Mundzir tidak sedang berbicara sanad dari Ilmu Hadits”. Padahal perkataan habib : a. “tunjukkan satu saja seorang ulama wahabi yg punya sanad kepada Muhadditsin”, b. “…Wahabi dan kelompoknya yg mereka itu tak hafal 10 hadits pun berikut sanad dan hukum matannya”, jadi antum sudah baca apa belum artikel diatas dan mengertikah antum maksud Muhadditsin ?
    2. “Ini indikasi tidak adanya konfirmasi/tria ngulasi data, maksudnya dalam hal ini adalah kesepahaman arti kata sehingga konklusi yang diperoleh juga tidak shahih”, antum mungkin belum membaca atau belum paham konteks artikel, sehingga antum salah paham.
    3. “Sy percaya firanda.com tidak ingin melakukan kaidah ini dan hanya bermaksud mendebat.”, ya Habib Mundzir menuduh Salafy begini begitu dan dijawab salah satu Ustadz Salafy, kok hal seperti ini antum nggak paham.
    4. “Sanad yang dimaksud Habib Munzir adalah jalur keguruan, ini menyerang “Orang” yang mengucap Fatwa, bukan hadist ini shahih ini tidak.”, coba antum jelaskan maksud perkataan antum, susah dicerna.
    5. “Artinya bila hadist Shahih pun bila yang memahami “Orang” yang tidak bersanad keguruan tidak menjadi fatwa”, hebat antum Umat Nabi Muhammad hanya yang punya sanad keguruan aja baru bisa paham ya, antum belajar dimana ?

    Kalau antum merasa awam, maka ada baiknya antum belajar dulu, sehingga nggak asal nuduh dan ngawur lagi. Orang awam nonton aja.

    Sebagai masukan kepada antum tentang sanad keguruan yang diagung-agung Habib sebenarnya terputus. Datuk Moyangnya Ahmad Isa Al-Muhajir berfaham Ahlus Sunah, sementara keturunannya yakni Muahmmad Faqih Muqqodam sampai dengan Habib Mundzir berfaham Sufi. Jadi sanadnya putus nggak nyambung kepada Nabi.

    Nggak masuk akal ajaran sufi nyambung ke faham Ahlus Sunah, itu artinya penyimpangan.

    Ya Mas Adi-Lagi belajar lagi ya biar bisa membantah Doktor Bidang Agama. Semoga dapat menjadi bahan introspeksi.

    Wasalammu’alaikum Wa Rahmatullah Wa Barakatuh.

    1. akromuzzaman 2013-03-22 06:59

    [quote name="Adi-lagi"

    Ini indikasi tidak adanya konfirmasi/tria ngulasi data, maksudnya dalam hal ini adalah kesepahaman arti kata sehingga konklusi yang diperoleh juga tidak shahih. Sy percaya firanda.com tidak ingin melakukan kaidah ini dan hanya bermaksud mendebat.

    Ini hanya untuk mendebat, dan tidak ada keuntungan sama sekali, bila benar premis “seburuk itu Habib Mundzir”, maka ini hanya untuk memperburuk keadaan dan tidak mendatangkan mashlahat.

    Sedikit konfirmasi dari Awam, dan sy bukan Habib Mundzir jadi hanya bersifat induktif. Sanad yang dimaksud Habib Munzir adalah jalur keguruan, ini menyerang “Orang” yang mengucap Fatwa, bukan hadist ini shahih ini tidak. Artinya bila hadist Shahih pun bila yang memahami “Orang” yang tidak bersanad keguruan tidak menjadi fatwa. Ini kaidah Ilmiyah. Logika proposisi.
    saya bertanya lagi karena sepertinya anda layak ditanya (ilmune okeh = ilmunya banyak kt Wong jowo) maksud kalimat terakhir apa ya? bila hadits shahih pun bila yang memahami… dst sampai ini kaidah Ilmiyah. kaidah Ilmiyah ini barometer / acuan nya pendapat siapa ya mas? ijma ulama ahlul hadits? ijma ahli fiqh? ijma ahlul thoriqat, atau siapa?

    lalu kedua, sudah baca artikel pdfnya ust Mundzir? mengenai kenalilah aqidah mu? dia bantah siapa ya? apa ada kroscek /tabayyun? atau bertujuan apa?

    1. draup 2013-05-16 11:39

    percuma ngomon doang dsini nggak bakalan kebuka semuanya adalah lebih baik menerima ajakan mereka untuk debat terbuka toh selama ini banyak dari kalangan mereka yang minta untuk debat terbuka mungkin bisa di siarkan di stasiun TV sekalian itu jauh lebih gentelmen dari pada koar2 di belakang kalau memang benar kenapa mesti takut ,seperti orang munafik saja

    1. Muhammad Alek 2013-05-20 01:44

    assalamu’alaiku m ustadz..ustadz firanda yang saya cintai karena Allah Ta’ala…saya minta izin untuk mengcopy artikel2 yang ada di websitenya ustadz…
    syukron…jazakumullahukhairan

    1. bocah bledek 2013-05-22 11:03

    Udah keliatan kan siapa yg berdaesar dan yg tidak berdasar, yg berilmu dan yg tidak berilmu…
    Kesalahan Fatal manusia yg yg demikian adalah menginkari kebenaran yg diungkapkan tetapi tidak bisa menunjukkan dasar dari kebenaran yg diyakininya…
    Semoga Alloh selalu melindungi hamba2-Nya yg memurnikan tauhid dan menegakkan sunnah…

    1. yuni pramono 2013-06-03 12:52

    assalamualaikum ustadz . yang saya tanyakan,kok perkembangan di seluruh Indonesia yang pesat duluan kok Islam Jama’ah ya? apa nunggu ustadz-ustadz Roja lulus S3 dulu dari universitas Islam Madinah ya? soalnya kesan saya selama ini kami sudah ngaji Qur’an Hadist, ya tidak ngamalkan tahlilan dll, ya bertauhid sebatas yang kami ketahui. jaza kallahu khoiron ustazd.

    1. Muhammad Saribi 2013-06-22 04:54

    hahahaahaha aku ketawa saja membaca komen pendukung habib, saya orang awam, tapi saya bisa membedakan mana jawaban yang ilmiah dan mana yang ngawur.

    1. ummi hafizh 2013-06-26 09:19

    syukron ilmunya ustadz..
    jazakillah khoiran..

    1. muhammad ali 2013-06-28 03:30

    Assalamu’alaiku m Warahmatullahi Wabarakaatuh. Afwan ustadz, bantahan ilmiah terhadap ahlul bid’ah harus terus dilakukan. Semoga umat ini tidak tertipu oleh pengakuan kamuflase Habib yang tidak menunjukkan hujjah dan bukti ilmiah akan kebenaran Islam. Kita sangat takut dengan subhat dazzal yang beredar di akhir zaman ini. Jazakallah khoiran.

    1. Haikal 2013-08-28 05:02

    Assalamu ‘alaikum ustadz, Alhamdulillah dengan adanya website antum ini atas izin Allah, banyak fakta fakta di sekitar kita menjadi jelas kebenarannya.
    Ane saran, kalo bisa antum juga menyebar dakwah (kajian) ke mana mana. Soalnya ane cukup prihatin dengan saudara saudara ane yang banyak tidak tahu akan hal hal seperti itu, sehingga tidak sedikit dari mereka yang malah ikut ikutan ke dalam golongan tersebut.

    Syukron. Jazakallaahu Khoir

    1. satyo 2013-08-31 05:52

    alhamdulillah juga, dipengajian kami, makanya dilarang mengaji lewat buku2 karangan maupun internet krn tidak ada mutawariknya, harus berguru, supaya sanadnya tidak terputus dan ilmunya sah. sah diamalkan dan sah pula kalau mengajarkan ke orang lain

    1. ahmad nujhan 2013-09-15 23:32

    Assalamu’alaikum,

    Membaca artikel ini, saya melihat malah bukan bantahan tapi justeru lebih ke caci makian dan bahkan cenderung ke arah penghinaan. mohon maaf penulis, hanya sedikit saran, saya tidak menganggap tulisan ini sebagai tulisan seorang ustadz, ada baiknya sebelum menulis kita mengkonfirmasi dulu apakah yang dituduhkan itu benar kepada yang bersangkutan. maaf dalam hal ini saya tidak membela siapa pun, saya hanya merasa sedih melihat umat islam saling menfitnah. apakah penulis memahami makna apa yg dimaksud sanad oleh habib munzir?, pahamkah makna peng Ijazahan atas ilmu yang di ajarkan oleh habib munzir?, kenapa saya menganggap tulisan ini dilandasi hawa nafsu bukan berniat untuk membenarkan aqidah dan mendirikan syariat Islam, ini salah satu contohnya :
    penulis menyampaikan hadist Rasulullah juga bersabda :

    نَضَّرَ اللَّهُ امْرَأً سَمِعَ مِنَّا حَدِيثًا فَحَفِظَهُ حَتَّى يُبَلِّغَهُ فَرُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ إِلَى مَنْ هُوَ أَفْقَهُ مِنْهُ وَرُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ لَيْسَ بِفَقِيهٍ

    “Semoga Allah menerangi wajah seseorang yang mendengar sebuah hadits dariku lalu ia menghafalkannya hingga menyampaikannya . Bisa jadi seorang membawa fiqih (ilmu) lalu ia sampaikan kepada yang lebih faqih daripadanya, dan bisa jadi seseorang membawa fiqih (ilmu) akan tetapi ia bukanlah seorang yang faqih” (HR Abu Dawud no 3662, At-Thirmidzi no 2656, Ibnu Maajah no 230), dan penulis secara tidak langsung membantah hadist diatas, yaitu :Lantas apakah jika orang tersebut telah diberi ijazah oleh Habib Munzir berarti ia telah menguasai seluruh qiro’ah sab’ah al-qur’aan dan juga menguasai seluruh fatwa dari empat madzhab, seluruh riwayat hadits dari imam saba’ah??!!! . Sementara orang yang meminta tersebut siapakah dia?, seorang alimkah dia?!! Belajar di mana?? Tahu nawhu shorof atau tidak?, menguasai ilmu ushul fiqh atau tidak?, menguasai ilmu mustolah hadits atau tidak?, menguasai fikih empat madzhab atau tidak??,
    hal diatas hanya sedikit contoh landasan nafsu penulis untuk mencaci maki (Bukan Membantah). sahabat-sahabat muslim mohon dalam membaca artikel-artikel seperti ini benar2 dicermati. dan berdoa kepada ALLAH untuk diberikan petunjuk akan jalan yang lurus.


    http://delielfaraby.wordpress.com/2012/03/13/bantahan-ilmiyah-terhadap-habib-munzir-atas-sanggahannya-terhadap-ulama-ahlus-sunnah-7/

    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah (7)
    by deliel-faraby on March 13, 2012

    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Al-Musawwa Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah sepeti : Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab, Syaikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baz, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dan Ulama Ahlus Sunnah Lainnya dalam Buku-bukunya “Kenalilah Akidahmu dan Meniti Kesempurnaan Iman” Karya Habib Munzir Al-Musawwa.
    =====================================================

    Bantahan Buku “Meniti Kesempurnaan Iman” Karya Habib Munzir Al-Musawwa

    Oleh :

    Al-Ustadz Abu Abdil Muhsin Firanda Andirja Abidin
    (Alumnus Jurusan Hadits dan Akidah Universitas Islam Madinah)

    Dikutip dari Buku “Bantahan Ilmiyah Untuk Habib Munzir” oleh Ust. Abu Abdil Muhsin Firanda Andirja Abidin pada situs beliau http://www.firanda.com

    ========================================================
    Pendalilan Habib Munzir Untuk Membolehkan Bersitighotsah Kepada Mayat
    ========================================================

    Buku ‘Meniti Kesempurnaan Iman’ yang ditulis Habib Munzir al-Musawwa adalah tulisan sanggahan terhadap karya Syaikh Abdul Aziz bin Baz berjudul ‘Benteng Tauhid’. Banyak permasalahan tauhid yang dikritik oleh Habib Munzir terhadap buku Syaikh Bin Baz tersebut,namun sebenarnya kebenaran adalah apa yang disampaikan Syaikh Bin Bazrahimahullah. Silakan disimak penjelasan-penjelasan berikut ini yang akan menjabarkan kesalahan-kesalahan Habib Munzir dalam bukunya tersebut.

    =============================

    PERTAMA : Pendalilan Habib Munzir dengan hadits syafaat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hari kiamat

    Habib Munzir berkata :

    “Rasul saw memperbolehkan Istighatsah, sebagaimana hadits beliau saw : “Sungguh matahari mendekat dihari kiamat hingga keringat sampai setengah telinga, dan sementara mereka dalam keadaan itu mereka ber-istighatsah (memanggil nama untuk minta tolong) kepada Adam, lalu mereka beristighatsah kepada Musa, Isa, dan kesemuanya tak mampu berbuat apa apa, lalu mereka beristighatsah kepada Muhammad saw” (Shahih Bukhari hadits no.1405),
    juga banyak terdapat hadits serupa pada Shahih Muslim hadits No.194, Shahih Bukhari hadits No.3162, 3182, 4435, dan banyak lagi hadist2 shahih yang Rasul saw menunjukkan ummat manusia beristighatsah pada para Nabi dan Rasul, bahkan Riwayat Shahih Bukhari dijelaskan bahwa mereka berkata pada Adam, Wahai Adam, sungguh engkau adalah ayah dari semua manusai.. dst.. dst…dan Adam as berkata : “Diriku..diriku.., pergilah pada selainku.., hingga akhirnya mereka ber Istighatsah memanggil – manggil Muhammad saw, dan Nabi saw sendiri yang menceritakan ini, dan menunjukkan beliau tak mengharamkan Istighatsah.

    Maka hadits ini jelas – jelas merupakan rujukan bagi istighatsah, bahwa Rasul saw menceritakan orang – orang ber-istighatsah kepada manusia, dan Rasul saw tak mengatakannya syirik, namun jelaslah Istighatsah diperbolehkan bahkan hingga dihari kiamat kepada para hamba yg dekat pada Allah di hari kiamat, dan ternyata dihari kiamat Istighatsah diizinikan Allah swt hanya untuk Sayyidina Muhammad saw” (Kenalilah aqidahmu 2 hal 76-77)

    Sanggahan :

    Hadits yang dijadikan dalil oleh Habib Munzir ini adalah tentang istighotsah pada waktu di padang mahsyar.

    Marilah para pembaca yang budiman kita melihat lafal hadits tersebut secara utuh, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

    يَجْمَعُ اللهُ النَّاسَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَقُوْلُوْنَ لَوِ اسْتَشْفَعْنَا عَلَى رَبِّنَا حَتَّى يُرِيْحَنَا مِنْ مَكَانِنَا، فَيَأْتُوْنَ آدَمَ فَيَقُوْلُوْنَ أَنْتَ الَّذِي خَلَقَكَ اللهُ بِيَدِهِ وَنَفَخَ فِيْكَ مِنْ رُوْحِهِ وَأَمَرَ الْمَلَائِكَةَ فَسَجَدُوْا لَكَ فَاشْفَعْ لَنَا عِنْدَ رَبِّنَا، فَيَقُوْلُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيْئَتَهُ وَيَقُوْلُ ائْتُوْا نُوْحًا أَوَّلَ رَسُوْلٍ بَعَثَهُ اللهُ، فَيَأْتُوْنَهُ فَيَقُوْلُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيْئَتَهُ ائْتُوْا إِبْرَاهِيْمَ الَّذِي اتَّخَذَهُ اللهُ خَلِيْلاً، فَيَأْتُوْنَهُ فَيَقُوْلُ : لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيْئَتَهُ ائْتُوا مُوْسَى الَّذِي كَلَّمَهُ اللهُ فَيَأْتُوْنَهُ فَيَقُوْلُ لَسْتُ هُنَاكُمْ فَيَذْكُرُ خَطِيْئَتَهُ ائْتُوا عِيْسَى فَيَأْتُونَهُ فَيَقُوْلُ لَسْتُ هُنَاكُمْ ائْتُوا مُحَمَّدًا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ فَيَأْتُوْنِي فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبٍّي

    Allah mengumpulkan manusia pada hari kiamat, maka mereka berkata, “Bagaimana kalau kita mencari syafaat agar Allah mengistirahatkan kita dari tempat kita ini”. Maka merekapun mendatangi Adam, mereka berkata : “Engkaulah orang yang telah Allah diciptakan oleh dengan tanganNya dan Allah telah meniupkan dari ruh ciptaanNya kepadamu dan memerintahkan para malaikat maka merekapun sujud kepadamu, maka berilah syafaat bagi kami di sisi Rob kami”. Maka Adam berkata, “Aku tidak pantas” dan Adam menyebutkan kesalahannya dan berkata, “Pergilah ke Nuuh, rasul yang pertama kali Allah utus !”. Maka merekapun mendatangi Nuuh, dan beliau berkata, “Aku tidak pantas”, lalu ia menyebutkan kesalahannya, ia berkata, “Pergilah kalian ke Ibrahim yang telah dijadikan Allah sebagai kekasih Allah !”. Maka merekapun mendatanginya dan ia berkata, “Aku tidak pantas”, dan ia menyebutkan kesalahannya, (dan berkata) : “Datangilah Musa yang Allah telah berbicara dengannya”. Maka merekapun mendatanginya, lalu ia berkata, “Aku tidak pantas” dan ia menyebutkan kesalahannya, (dan berkata), “Datangilah Isa”. Maka merekapun mendatangi Isa, lalu ia berkata, “Aku tidak pantas, pergilah ke Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah diampuni dosa-dosanya yang lampau dan yang mendatang”. Maka merekapun mendatangiku, lalu aku meminta izin kepada Robku….” (HR Al-Bukhari no 6565 dan Muslim no 193)

    Jawaban dari pendalilan ini dari beberapa sisi :

    Pertama : Kondisinya jelas tatkala itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam keadaan hidup -setelah dibangkitkan dari kuburan beliau- dan manusia juga dalam keadaan hidup karena telah dibangkitkan dari kuburan mereka. Mereka berbicara dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Nabi juga berbicara dengan mereka. Tentunya ini berbeda dengan kondisi seseorang beristighootsah kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dalam keadaan telah wafat dan dalam keadaan di kuburan.

    Kedua : Dalam hadits ini manusia tidak meminta kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menghilangkan kesulitan dan kepayahan yang mereka hadapi, akan tetapi mereka hanya meminta kepada Nabi untuk berdoa kepada Allah agar menghilangkan kesulitan yang mereka hadapi (dan para ulama telah sepakat akan bolehnya bertawassul dengan meminta kepada seorang mukmin untuk mendoakannya kepada Allah), maka apakah sama dengan orang yang datang kepada kuburan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian minta agar diberi rizki atau pekerjaan, atau diberi keturunan, dll ??!! apalagi yang datang kepada kuburan selain Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam??!!.

    Ketiga : Lihatlah dalam hadits ini ternyata manusia telah meminta pertolongan kepada para nabi ‘alaihim salaam, mereka meminta pertolongan mulai dari Nabi Adam ‘alaihis salaam hingga akhirnya kepada Nabi Muhammad. Semua nabi menolak untuk memberi pertolongan untuk memberi syafaat kecuali Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kalau para nabi saja seluruhnya menolak memberi bantuan bahkan para nabi menyebutkan kesalahan-kesalahan yang pernah mereka lakukan, lantas coba bandingkan dengan….

    • Orang-orang yang pergi ke kuburan orang sholeh yang kesholehannya sangatlah jauh dan tidak bisa dibandingkan dengan kesholehan para nabi??, lantas dengan pede-nya merasa orang sholeh tersebut akan membantunya??!!
    • Bahkan sebagian para pemakmur kuburan terkadang meminta ke kuburan orang yang tidak jelas…bahkan terkadang meminta ke kuburan orang yang menyeru kepada pluralisme?? Yang menyatakan semua agama sama !!!, yang menyatakan bahwa orang yahudi dan nashrani juga masuk surga !!!!
    • Bahkan sebagian orang yang mewasiatkan agar kuburannya kelak dikunjungi ??!!, sebagaimana yang disampaikan oleh As-Sya’rooni dalam Tobaqootnya, dimana ada salah seorang tokoh sufi yang berkata tatkala sakit akan meninggal : “Barangsiapa yang memiliki hajat (kebutuhan) maka hendaknya ia datang ke kuburanku dan hendaknya ia meminta hajatnya maka aku akan memenuhi hajatnya” (At-Thobaqoot Al-Kubroo karya Asy-Sya’rooni 2/518).

    Keempat : Tidak semua permintaan pertolongan (istighootsah) yang ditujukan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dipenuhi oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Nabi pernah bersabda :

    لاَ أُلْفِيَنَّ أَحَدَكُمْ يَومَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ شَاةٌ لَهَا ثُغَاءٌ عَلَى رَقَبَتِهِ فَرَسٌ لَهُ حَمْحَمَةٌ يَقُوْلُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ أَغِثْنِي، فَأَقُوْلُ لاَ أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ وَعَلَى رَقَبَتِهِ بَعِيْرٌ لَهُ رُغَاءٌ يَقُوْلُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ أَغِثْنِي، فَأَقُوْلُ : لاَ أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ، وَعَلَى رَقَبَتِهِ صَامِتٌ فَيَقُوْلُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ أَغِثْنِي فَأَقُوْلُ : لاَ أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ أَوْ عَلَى رَقَبَتِهِ رقَاعٌ تُخْفِقُ فَيَقُوْلُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ أَغِثْنِي، فَأَقُوْلُ : لاَ أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ

    “Sungguh aku tidak ingin mendapati salah seorang dari kalian -pada hari kiamat- di atas lehernya ada seekor kambing yang mengembek, di atas lehernya ada seekor kuda yang meringkik, seraya berkata (*beristighotsah kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam), “Wahai Rasulullah tolonglah aku”, maka aku berkata, “Aku tidak bisa berbuat sesuatupun kepadamu, aku telah menyampaikannya kepadamu”, dan (*salah seorang dari kalian) yang di atas lehernya ada seekor untuk yang bersuara lalu ia berkata, “Wahai Rasulullah agitsni (tolonglah aku) !”, maka aku berkata, “Aku tidak bisa berbuat sesuatupun kepadamu, aku telah menyampaikan kepadamu. Dan (*salah seorang dari kalian) di atas lehernya emas dan perak, seraya berkata, “Wahai Rasulullah tolognlah aku”, maka aku berkata, “Aku tidak bisa berbuat sesuatupun kepadamu, aku telah menyampaikan. Atau (*salah seorang dari kalian) di atas lehernya ada kertas-kertas yang melambai-lambai (*yaitu kertas tempat catatan hak-hak orang lain yang tidak ia tunaikan atau ia akhirkan), lalu berkata, “Wahai Rasulullah, tolonglah aku”, maka aku berkata, “Aku tidak bisa berbuat sesuatupun kepadamu, aku telah menyampaikan kepadamu” (HR Al-Bukhari no 3073 dan Muslim no 1831)

    ============================

    Habib Munzir berkata :

    “Demikian pula diriwayatkan bahwa dihadapan Ibn Abbas ra ada seorang yang keram kakinya, lalu berkata Ibn Abbas ra : “Sebut nama orang yg paling kau cintai..!”, maka berkata orang itu dengan suara keras.. : “Muhammad..!”, maka dalam sekejap hilanglah sakit keramnya (diriwayatkan oleh Imam Hakim, Ibn Sunniy, dan diriwayatkan oleh Imam Tabrani dengan sanad hasan) dan riwayat ini pun diriwayatkan oleh Imam Nawawi pada Al Adzkar.

    Jelaslah sudah bahwa riwayat ini justru bukan mengatakan musyrik pada orang yang memanggil nama seseorang saat dalam keadaan tersulitkan, justru Ibn Abbas ra yang mengajari hal ini” (Kenalilah akidahmu 2 hal 77)

    SANGGAHAN

    Riwayat dari Ibnu Abbas ini dijadikan dalil oleh Habib Munzir akan bolehnya beristighootsah kepada mayat, bahkan dianjurkan dan diajari oleh Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhumaa. Sisi pendalilan adalah karena orang tersebut tatkala menghadapi kesulitan lantas ia menyebut nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah meninggal dunia.

    Sanggahan terhadap pendalilan ini dari beberapa sisi :

    PERTAMA : Riwayat ini adalah riwayat yang lemah.

    Ibnu Sunniy meriwayatkan dalam kitabnya ‘amal al-Yaum wa al-Lailah dengan sanadnya :

    1.jpg

    “…Ada seseorang yang keram kakinya di sisi Ibnu Abbaas, maka Ibnu Abbaas berkata, “Sebutlah orang yang paling engkau cintai”, maka orang tersebut berakata, “Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam”, maka hilanglah keramnya tersebut” (‘Amal al-Yaum wa al-Lailah karya Ibnu Sunniy 88-89 no 169)

    Dari jalan Ibnu Sunniy juga diriwayatkan oleh Imam An-Nawawi dalam kitabnya al-Adzkaar hal 261.

    Dalam sanad riwayat ini ada seorang perawi yang bernama Ghiyaats bin Ibraahiim. Dan perawi ini dinilai lemah oleh para ahli hadits, bahkan tertuduh sebagai pendusta. Berikut saya sebutkan perkataan para Ahli Hadits.

    Adz-Dzahabi As-Syaafi’i berkata :

    2.jpg

    “Ghiyaats bin Ibraahiim An-Nakho’iy meriwayatkan dari Al-A’masy dan yang lainnya.

    Imam Ahmad berkata, “Orang-orang meninggalkan haditsnya Ghiyaats”.

    ‘Abbaas meriwayatkan dari Imam Yahya, ia berkata : “Ghiyaats tidak tsiqoh/terpercaya”.

    Al-Juzjaaniy berkata, “Aku mendengar lebih dari satu orang berkata, “Ghiyaats memalsu hadits”. Imam Al-Bukhari berkata, “Mereka (para ahli hadits) meninggalkannya” (Miizaan Al-I’tidaal fi naqd ar-Rijaal 3/337)

    Ibnu Hajar Al-’Asqolaani As-Syaafi’i berkata :

    3.jpg

    “Dan Al-Aajurriy berkata : “Aku bertanya kepada Abu Dawud (*tentang Ghiyaats) maka ia berkata : “Kadzdzaab (Pendusta)”, dan ia suatu kali pernah berkata, “Tidak tsiqoh/dipercaya dan tidak amanah”. Ibnu Ma’iin berkata, “(*Ghiyaats) pendusta yang buruk. As-Saajiy berkata, “Mereka meninggalkannya”, Sholeh Jazrah berkata : “Ia memalsukan hadits” (Lisaan Al-Miizaan 6/311)

    Dari perkataan para Imam ahli hadits di atas yang disampaikan oleh Adz-Dzahabi dan Ibnu Hajr rahimahumullah maka bisa kita simpulkan bahwasanya riwayat dari Ibnu Abbas ini adalah riwayat yang dusta, karena dalam sanadnya ada perawi yang pendusta yaitu Ghiyaats bin Ibroohiim An-Nakho’iy Al-Kuufiy.

    KEDUA : Habib Munzir mengatakan bahwa atsar ini diriwayatkan oleh Imam Al-Haakim dan At-Thobrooniy dengan sanad yang hasan. Maka bisakah Habib Munzir menyebutkan dalam buku-buku apa saja mereka berdua meriwayatkan atsar ini? Agar kita bisa mendapat faedah lebih banyak dan bisa mengecek sanad riwayat ini. Kemudian Ulama Ahli hadits siapakah yang telah menghukumi bahwasanya sanad riwayat ini adalah hasan? Ataukah Habib Munzir sendiri (yang konon merupakan pakar hadits dan ahli sanad) yang telah menyatakan riwayat ini hasan??!!. Karena riwayat yang terdapat dalam kitab Ibnu Sunniy riwayatnya maudhuu’ (palsu), dan Habib menyatakan bahwasanya riwayat atsar ini sanadnya hasan, saya menunggu jawaban Habib Munzir…, jika Habib Munzir bisa mendatangkan sanad periwayatannya maka kita berusaha menilai keabsahan sanad tersebut Alhamdulillah, akan tetapi jika tidak ada maka berarti riwayat ini adalah riwayat yang palsu..!!!.

    KETIGA : Jika kita mengatakan bahwa riwayat ini shahih maka inipun tidak bisa dijadikan dalil untuk membolehkan meminta kepada mayat. Hal ini nampak dari beberapa sisi :

    Pertama : Ibnu Abbaas berkata kepada orang tersebut “Sebutlah orang yang paling engkau cintai !”. Ibnu Abbaas tidak berkata, “Berisitghotsahlah engkau kepada orang yang engkau cintai !!”. Dan jawaban orang tersebut adalah, “Muhammad”, sesuai dengan anjuran Ibnu Abbaas. Ia tidak berkata, “Yaa Muhammad tolonglah aku..!!”, atau berkata, “Yaa Muhammad sembuhkanlah aku !!”, akan tetapi ia hanya sekedar menyebut nama orang yang paling dia cintai yaitu “Muhammad”.

    Kedua : Tentunya berbeda antara istighootsah dengan hanya sekedar menyebut nama. Kalau istighootsah adalah seruan (memanggil) yang disertai dengan tolabul ghouts (permohonan pertolongan). Dan dalam atsar Ibnu Abbaas ini sangat jelas, lelaki tersebut sama sekali tidak sedang meminta pertolongan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bahkan lelaki tersebut tidak menyeru Nabi dan berkata, “Wahai atau Yaa Muhammad”, akan tetapi ia hanya menyebut nama “Muhammad” tanpa disertai dengan seruan “wahai” atau “yaa”. Kalaupun lelaki tersebut mengatakan “Wahai Muhammad” maka inipun bukan istighootsah karena tidak disertai dengan permohonan pertolongan.

    Ketiga : Kalau hanya sekedar menyebut nama atau menyeru nama seseorang tanpa permohonan pertolongan sudah dikatakan istighootsah, maka jika seseorang sedang stress lantas menyebut nama istrinya (yang sangat ia cintai) agar pikirannya tenang, maka apakah orang ini dikatakan telah beristighootsah dengan istrinya?, dengan beristighootsah dengan wanita yang jauh lebih lemah darinya??

    Keempat : Dalam kisah ini, Ibnu Abbaas menyarankan untuk menyebut seorang yang paling dicintai oleh lelaki tersebut. Ibnu Abbas tidak mempersyaratkan bahwasanya orang yang paling dicintai tersebut harus merupakan ruh orang yang sudah wafat atau orang yang sedang hadir di situ. Bahkan Ibnu Abbaas sama sekali tidak mempersyaratkan bahwa orang yang dicintai tersebut harus merupakan ruh orang yang sholeh yang dipersangkakan memiliki manzilah di sisi Allah

    Lantas jika tenyata lelaki tersebut ternyata menyebutkan nama istrinya atau anaknya yang sangat dia cintai, maka bukankah ia telah melaksanakan anjuran Ibnu Abbaas??, lantas…

    • Apakah ini adalah istighootsah menurut Habib Munzir???:
    • Apakah dikatakan ia beristighootsah dengan anaknya atau istrinya yang jauh lebih lemah darinya??
    • Lantas apakah Habib Munzir membolehkan untuk beristighootsah dengan orang yang tidak hadir di situ dan tidak bisa mendengarkan permintaan tolong lelaki tersebut??. Tentunya Habib Munzir sepakat jika seseorang sedang sakit terbaring di rumah sakit lantas ia mengingat orang yang paling dicintainya (seperti istrinya atau anaknya atau ibunya), lalu ia menyebut namanya, dan ternyata orang yang dicintainya tersebut masih hidup dan posisinya jauh dari rumah sakit, maka ini tentunya bukanlah isitighootsah

    KEEMPAT : Apa sih sisi pendalilan dari kisah Ibnu Abbaas ini sehingga bisa dijadikan dalil akan bolehnya berisitighootsah kepada mayat?

    Tentunya berdasarkan pemahaman orang-orang yang membolehkan meminta tolong dan beristighootsah kepada mayat maka sisi pendalilannya sebagai berikut : “Lelaki tersebut sedang menghadapi kesulitan yaitu kakinya keram, dan Ibnu Abbas menganjurkannya untuk meminta tolong (beristighootsah) kepada orang yang dicintainya. Ternyata lelaki tersebut beristighootsah kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah meninggal dunia. Dan hal ini tidak diingkari oleh Ibnu Abbaas, bahkan merupakan bentuk pengamalan dari anjuran Ibnu Abbaas”.

    Demikianlah kira-kira sisi pendalilannya. Karena jika sisi pendalilannya tidak seperti ini maka atsar (kisah) ini sama sekali tidak bisa dijadikan dalil untuk beristighootsah kepada mayat orang sholeh.

    Lantas sekarang saya jadi bertanya, Apakah menurut Habib Munzir seseorang boleh beristighootsah kepada Nabi Muhammad meskipun tidak dihadapan kuburan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam?? Bukankah ini merupakan kesyirikan yang nyata??, Karena tidaklah seorang hamba yang ada di Indonesia yang terkena musibah dan kesulitan lantas beristighootsah kepada Nabi shallallahu ‘alaih wa sallam kecuali ia memiliki keyakinan-keyakinan berikut :

    • Meyakini bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendengar permintaan tolongnya meskipun jasad Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terkubur di Madinah sementara sang hamba berada di Indonesia
    • Meyakini bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bukan hanya sekedar mendengar, bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengetahui kondisinya yang sedang menghadapi kesulitan. Dan inilah yang diyakini oleh seorang habib yang lebih senior dan mendunia daripada Habib Munzir, yaitu Habib Alawi Al-Maliki Al-Hasanni, ia berkata dalam kitabnya “Mafaahiim yajibu an Tushohhah” tentang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

    فَإِنَّهُ حَيِّيُ الدَّارَيْنِ دَائِمُ الْعِنَايَةِ بِأُمَّتِهِ، مُتَصَرِّفٌ بِإِذْنِ اللهِ فِي شُؤُوْنِهَا خَبِيْرٌ بِأَحْوَالِهَا

    “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hidup di dunia dan akhirat, senantiasa memperhatikan umatnya, mengatur urusan umatnya dengan izin Allah dan mengetahui keadaan umatnya“

    • Meyakini bahwa Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam mampu untuk menghilangkan kesulitan yang sedang dihadapinya dengan izin Allah.

    Lantas bagaimana jika ruuh yang dimintai tolong tersebut adalah selain Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam maka apakah Habib Munzir juga membolehkan untuk beristighootsah kepada ruh tersebut …meskipun tidak di hadapan kuburannya?? Dengan berkeyakinan bahwasanya ruh-ruh orang sholeh bisa menghilangkan kesulitan dengan izin Allah?? Sebagaimana juga yang diyakini oleh Alawi Al-Maliki pendukung kesyirikan…??. Alawi Al-Maaliki Al-Hasani berkata :

    والحاصل أنه لا يكفر المستغيث إلا إذا اعتقد الخلق والإيجاد لغير الله تعالى ، والتفرقة بين الأحياء والأموات لا معنى لها فإنه من اعتقد الإيجاد لغير الله كفر …

    وأنت تعلم أن غاية ما يعتقد الناس في الأموات هو أنهم متسببون ومكتسبون كالأحياء لا أنهم خالقون موجدون كالإله

    “Intinya sesungguhnya orang yang beristighootsah (*kepada mayat) tidaklah kafir kecuali jika ia meyakini ada selain Allah yang menciptakan. Dan pembedaan antara orang-orang yang hidup dengan mayat-mayat tidak ada artinya, karena barangsiapa yang meyakini ada yang menciptakan selain Allah maka kafir….dan engkau mengetahui bahwasanya puncak dari apa yang diyakini manusia tentang mayat-mayat bahwasanya mayat-mayat tersebut hanyalah sebagai sebab dan usaha saja sebagaimana orang-orang hidup, dan bukanlah mayat-mayat tersebut adalah para pencipta sebagaimana Tuhan”

    Habib Alawi Al-Maaliki Al-Hasani berpendapat sama seperti Habib Munzir bahwa mayat-mayat merupakan sebab untuk mendatangkan pertolongan, dan tidak ada perbedaan antara orang hidup dan orang mati. Bahkan Habib Alawi Al-Maaliki Al-Hasani berpendapat seseorang boleh beristighootsah kepada mayat sholeh dan tidak akan dikatakan perbuatannya syirik selama ia meyakini bahwa mayat tersebut hanya sebab atau telah diberi izin oleh Allah. Lihat kembali artikel (http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/128-bantahan-terhadap-abu-salafy-seri-7-perkataan-abu-salafy-berdoa-kepada-selain-allah-tidak-mengapa-selama-tidak-syirik-dalam-tauhid-rububiyah)

    KELIMA : Kalaupun atsar ini shahih lantas apakah bisa menjadi dalil bagi kelompok orang yang bermadzhab Aysa’ari untuk membangun suatu aqidah??!!!. Bukankah orang-orang Asya’ari mempersyaratkan bahwasanya yang bisa dijadikan dalil untuk permasalahan aqidah haruslah dalil yang mutawaatir dan bukan dalil yang ahad??!! (yang persayaratan ini adalah warisan yang diambil oleh orang-orang Asyaairoh dari kaum mu’tazilah, dan insyaa Allah akan ada pembahasannya secara khusus !!)

    Ini semua jika riwayat tersebut shahih, ternyata seperti yang sudah dijelaskan bahwa riwayat tersebut adalah PALSU.

    ============================

    Habib Munzir berkata :

    “Kita bisa melihat kejadian Tsunami di aceh beberapa tahun yang silam, bagaimana air laut yang setinggi 30 meter dengan kecepatan 300km dan kekuatannya ratusan juta ton, mereka tak menyentuh masjid tua dan makam makam shalihin, hingga mereka yang lari ke makam shalihin selamat. Inilah bukti bahwa Istighatsah dikehendaki oleh Allah swt, karena kalau tidak lalu mengapa Allah jadikan di makam-makam shalihin itu terdapat benteng yang tak terlihat membentengi air bah itu, yang itu sebagai isyarat Illahi bahwa demikianlah Allah memuliakan tubuh yang taat pada-Nya swt, tubuh – tubuh tak bernyawa itu Allah jadikan benteng untuk mereka yang hidup.., tubuh yang tak bernyawa itu Allah jadikan sumber Rahmat dan perlindungan-Nya swt kepada mereka mereka yang berlindung dan lari ke makam mereka.
    mereka yang lari berlindung pada hamba-hamba Allah yang shalih mereka selamat, mereka yang lari ke masjid-masjid tua yang bekas tempat sujudnya orang-orang shalih maka mereka selamat, mereka yang lari dengan mobilnya tidak selamat, mereka yang lari mencari tim SAR tidak selamat..
    Pertanyaannya adalah : kenapa Allah jadikan makam sebagai perantara perlindungan-Nya swt?, kenapa bukan orang yang hidup?, kenapa bukan gunung?, kenapa bukan perumahan?.

    Jawabannya bahwa Allah mengajari penduduk bumi ini beristighatsah pada shalihin. Walillahittaufiq” (Meniti Kesempurnaan Iman hal 7-8))

    SANGGAHAN

    Sungguh ini merupakan pendalilan yang sangat aneh bin ajaib dari Habib Munzir, dan sanggahan terhadap pendalilan beliau ini dari beberapa sisi :

    PERTAMA : apakah begini berdalil yang benar dalam beragama? Mana dalil dari Al Quran dan hadits habibuna Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ataupun perkataan para shahabat dengan riwayat yang benar? Apakah karena sebuah keyakinan yang sudah mengakar lalu menghalalkan segala cara agar keyakinan bisa diterima?!!. Tidak bisa disangka pendalilan seperti ini keluar dari Habib Munzir. Benar-benar aneh bin ajaib!!! Subhanallah wallahul musta’an!!!.

    KEDUA : Apakah Habib Munzir sudah melakukan sensus data orang-orang yang selamat dari bencana tsunami di Aceh secara keseluruhan dengan memperhatikan sebab kenapa mereka selamat?, apakah yang selamat karena berdoa kepada Allah tanpa beristighootsah kepada mayat lebih sedikit daripada yang selamat karena beristighootsah kepada mayat?.

    KETIGA : Perkataan Habib Munzir “Mereka yang lari mencari tim SAR tidak selamat”, ini merupakan pernyataan yang aneh bin ajaib yang menimbulkan pertanyaan-pertanyaan :

    • Apakah waktu terjadi bencana tsunami yang terjadi secara tiba-tiba sudah ada tim SAR di lokasi kejadian tatkala itu?. Ataukah tim SAR tiba di lokasi kejadian setelah selesai tsunami?.
    • Lantas kalaupun seandainya ada tim SAR tatkala itu maka apakah terbetik di pikiran masyarakat untuk mencari tim SAR sementara tsunami begitu cepat menyerang???
    • Lantas jika tim SAR ada tatkala itu, dimanakah lokasi mereka?, apakah mereka selamat ataukah tidak selamat terkena tsunami?

    KEEMPAT : Perkataan Habib Munzir “mereka yang lari ke makam shalihin selamat. Inilah bukti bahwa Istighatsah dikehendaki oleh Allah swt, karena kalau tidak lalu mengapa Allah jadikan di makam-makam shalihin itu terdapat benteng yang tak terlihat membentengi air bah itu” ini merupakan pernyataan yang menimbulkan banyak pertanyaan :

    • Apakah ada data valid yang bisa dipertanggungjawabkan bahwasanya sebagian kaum muslimin selamat karena beristighootsah kepada mayat?
    • Dimanakah lokasi kuburan-kuburan tersebut sehingga orang-orang yang berlindung ke kuburan-kuburan tersebut selamat?. Apakah lokasinya di dataran tinggi? Ataukah di dataran rendah?. Jika kuburan-kuburan tersebut di dataran tinggi maka bisa jadi sebab keselamatan bukanlah karena kuburan-kuburan tersebut akan tetapi karena lokasi kuburan yang berada di dataran tinggi
    • Jika seandainya lokasi kuburan di dataran rendah maka inilah yang ajaib, menunjukkan bahwa air tsunami terhalang dinding yang tidak nampak sebagaimana perkataan Habib Munzir. Karenanya kami sangat butuh informasi akurat dengan data yang valid dari Habib Munzir…, jangan lupa jumlah orang yang selamat tersebut karena kuburan?
    • Kami ingin tahu data kuburan-kuburan tersebut, benar-benar orang shalihkah atau shalih-shalihan?
    • Lantas jika memang benar banyak yang selamat karena berlindung di kuburan, maka apakah mereka selamat karena beristighootsah kepada penghuni kuburan??, kami butuh bukti nyata akan hal ini…dan berapakah jumlah mereka tersebut??. Ataukah mereka beristighootsah langsung kepada Allah ta’aalaa?

    KELIMA : Perkataan Habib Munzir “mereka yang lari ke makam shalihin selamat. Inilah bukti bahwa Istighatsah dikehendaki oleh Allah swt“.

    Sungguh ini merupakan pernyataan yang sangat berani sekali…ini adalah berbicara tentang sesuatu yang ghaib yang hanya diketahui oleh Allah. Karenanya saya mengajak Habib Munzir untuk merenungkan hal-hal berikut :

    • Perkataannya “Inilah bukti bahwa istighatsah dikehendaki oleh Allah SWT”: bukti bahwa sesuatu dikehendaki Allah apakah hanya dengan perkiraan seperti ini? Di saat banyak sekali ayat-ayat suci Al Quran dan hadits-hadist yang menyatakan bahwa istighatsah, meminta sesuatu, meminta pertolongan hanya kepada Allah Ta’ala. Mau dikemanakan ayat-ayat dan hadits-hadits tersebut?!?”
    • Bukankah ada juga laporan dalam sebagian situs internet bahwasanya ada gereja tua yang selamat?, apakah ini bukti bahwasanya Allah menghendaki dan meridhoi kesyirikan kaum nashroni?
    • Apakah orang-orang yang tidak selamat dalam peristiwa tsunami -meskipun mereka beristighootsah langsung kepada Allah- lebih buruk daripada orang-orang yang selamat karena beristighootsah kepada mayat penghuni kuburan??. Orang yang terkena musibah belum tentu lebih buruk daripada orang yang selamat. Karena yang tidak selamat bisa jadi musibah merupakan penghapus dosa-dosanya dan meninggikan derajatnya, sementara yang selamat bisa jadi merupakan istidrooj dari Allah !!!
    • Kalau seandainya kita berdalil dengan kenyataan maka bisa saja seoerang wahabi akan berkata kepada Habib Munzir : “Tuh lihat, kerajaan Arab Saudi telah puluhan tahun mengatur Masjid Nabawi dan Al-Masjid Al-Haroom, serta kepengurusan haji dan Umroh, bukankah ini bukti bahwasanya Allah meridhoi kaum Wahabi?, dan Allah mengajarkan kepada umat Islam agar meneladani mereka??”, dan seorang wahabi yang lain berkata, “Tuh lihat bukankah kerajaan Saudi pusat wahabi dalam kondisi aman dan makmur, sementara Negara-negara lain seperti yaman -yang pusatnya kaum sufi dan tempat belajarnya para habib (diantaranya habib Munzir)- dalam kondisi kacau dan tidak aman, serta perekonomian terbelakang, bukankah ini adalah menunjukkan bahwa Allah mengajar umat Islam agar meneladani kerajaan Saudi pusat wahabi??”

    KEENAM : Apakah Habib Munzir mengajarkan dan menganjurkan jika kaum muslimin menghadapi musibah yang sangat besar yang mengancam kematian -seperti tsunami- maka apakah mereka segera mencari kuburan orang sholeh untuk beristighootsah kepada mayat-mayat? Dan meninggalkan beristighootsah langsung kepada Allah??

    Bukankah Allah berfirman

    أَمَّنْ يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ

    Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan (QS An-Naml : 62)

    Bukankah Allah juga berfirman :

    وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ

    Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku (QS Al-Baqoroh : 186)

    Ar-Roozi berkata :

    4.jpg

    “Allah subhaanahu wata’aala berfirman ((Dan jika hamba-hambaKu bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang aku maka sesungguhnya aku dekat)), dan Allah subhaanahu wa ta’aala tidak berkata ((Katakanlah aku dekat)), maka ayat ini menunjukkan akan pengagungan kondisi tatkala berdoa dari banyak sisi. Yang pertama, seakan-akan Allah subhaanahu wa ta’aala berkata : HambaKu engkau hanyalah membutuhkan washithoh (perantara) di selain waktu berdoa’ adapun dalam kondisi berdoa maka tidak ada perantara antara Aku dan engkau” (Mafaatihul Goib 5/106)

    Renungkanlah wahai Habib Munzir…:

    Kalau istighatsah seperti ini dikehendaki Allah Ta’ala, sebagaimana angan-angan Habib, maka kenapa ketika:

    • Terjadi perselisihan antara kaum muhajirin dan anshar dalam pemilihan khalifah setelah wafatnya Habibuna Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kaum muhajirin dan anshar tidak istighatsah ke kuburan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam padahal keadaan sangat genting dan penting.
    • Terjadi perperangan melawan orang-orang murtad yang menyebabkan banyak meninggal dari para ahli baca Al Quran, kemudian Umar radhiyallahu ‘anhu menyarankan Abu Bakar agar dikumpulkannya Al Quran di dalam satu mushaf, kenapa Abu Bakar tidak istighatsah kuburan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hal ini minta pertolongan, padahal ini adalah kejadian yang sangat penting.
    • Terjadi tha’un di zaman pemerintahan umar radhiyallahu ‘anhu, yang menyebabkan banyak kaum muslim yang meninggal kenapa mereka tidak beristighatsah ke kuburan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.
    • Terjadi penyerangan kaum khawarij terhadap kepemimpinan Utsman radhiyallahu ‘anhu yang menyebabkan syahidnya utsman radhiyallahu ‘anhu, kenapa para shahabat radhiyallahu ‘anhu tidak istighatsah ke kuburan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.
    • Terjadi beberapa pertempuran di zaman pemerintah Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu dan keadaan kaum muslim saat itu sangat genting dan kacau, kenapa para shahabat radhiyallahu ‘anhum tidak beristighatsah ke keburan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

    Masih banyak lagi habib…kejadian-kejadian genting dan penting tetapi kenapa para shahabat radhiyallahu ‘anhum tidak beristighatsah ke kuburan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ?!!!

    (bersambung)
    ← Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah (6) http://delielfaraby.wordpress.com/2012/03/07/bantahan-ilmiyah-terhadap-habib-munzir-atas-sanggahannya-terhadap-ulama-ahlus-sunnah-6/
    Bantahan Ilmiyah Terhadap Habib Munzir Atas Sanggahannya Terhadap Ulama Ahlus Sunnah (8) → http://delielfaraby.wordpress.com/2012/03/27/bantahan-ilmiyah-terhadap-habib-munzir-atas-sanggahannya-terhadap-ulama-ahlus-sunnah-8/


     
  • Virtual Chitchatting 12:27 PM on 2013/09/16 Permalink  

    Sepulangnya dari Hadramaut di Yaman, mantan jongos losmen (yang tidak tamat sekolah) menjelma menjadi habib, keturunan rasul 

    Sepulangnya dari Hadramaut di Yaman, mantan jongos losmen (yang tidak tamat sekolah) menjelma menjadi habib, keturunan Rasulullah Muhammad SAW


    http://pondoktauhid.blogspot.com/2010/09/biodata-habib-munzir-almusawa-yang.html

    Biodata Habib Munzir Almusawa. yang sangat dimarahi musuh Islam dan wahabi kini!
    Dicatat oleh AL FAKIR Muhammad Fazilul Helmi Raidzan
    Tuesday, September 28, 2010 10:28 AM

    Habib Munzir Almusawa lulus dari Study-nya di Darulmustafa pimpinan Al Allamah Al Habib Umar bin Hafidh Tarim Hadramaut, Yaman. Beliau kembali ke Jakarta dan memulai berdakwah pada tahun 1998 dengan mengajak orang bertobat dan mencintai nabi saw yang dengan itu ummat ini akan pula mencintai sunnahnya, dan menjadikan Rasul saw sebagai Idola.

    Munzir mulai berdakwah siang dan malam dari rumah kerumah di Jakarta, ia tidur dimana saja dirumah-rumah masyarakat, bahkan pernah ia tertidur di teras rumah orang karena penghuni rumah sudah tidur dan ia tak mau membangunkan mereka di larut malam. Setelah berjalan kurang lebih enam bulan, Munzir memulai membuka Majelis setiap malam selasa *(mengikuti jejak gurunya Al Habib Umar bin Hafidz yang membuka Majelis mingguan setiap malam selasa), dan ia pun memimpin Ma’had Assa’adah, yang di wakafkan oleh Al Habib Umar bin Hud Alattas di Cipayung, setelah setahun, munzir tidak lagi meneruskan memimpin ma’had tersebut dan melanjutkan dakwahnya dengan menggalang majelis-majelis di seputar Jakarta.

    Munzir membuka majelis malam selasa dari rumah kerumah, mengajarkan Fiqh dasar, namun tampak ummat kurang bersemangat menerima bimbingannya, dan Hb munzir terus mencari sebab agar masyarakat ini asyik kepada kedamaian, meninggalkan kemungkaran dan mencintai sunnah sang Nabi saw, maka Hb Munzir merubah penyampaiannya,

    ia tidak lagi membahas permasalahan Fiqih dan kerumitannya, melainkan mewarnai bimbingannya dengan nasehat-nasehat mulia dari Hadits-hadits Rasul saw dan ayat Alqur’an dengan Amr Ma’ruf Nahi Munkar, dan lalu beliau memperlengkap penyampaiannya dengan bahasa Sastra yang dipadu dengan kelembutan ilahi dan tafakkur penciptaan alam semesta, yang kesemuanya di arahkan agar masyarakat menjadikan Rasul saw sebagai idola, maka pengunjung semakin padat hingga ia memindahkan Majelis dari Musholla ke musholla, lalu Musholla pun tak mampu menampung hadirin yang semakin padat, maka Munzir memindahkan Majelisnya dari Masjid ke Masjid secara bergantian.

    Mulailah timbul permintaan agar Majelis ini diberi nama, Munzir dengan polos menjawab, “Majelis Rasulullah?”, karena memang tak ada yang dibicarakan selain ajaran Rasul saw dan membimbing mereka untuk mencintai Allah dan Rasul Nya, dan pada dasarnya semua Majelis taklim adalah Majelis Rasulullah saw..Majelis kian memadat, maka Munzir mengambil empat masjid besar yang bergantian setiap malam selasa, yaitu

    masjid Raya Almunawar Pancoran Jakarta Selatan, Masjid Raya At Taqwa Pasar minggu Jakarta Selatan, Masjid Raya At Taubah Rawa Jati Jakarta Selatan, dan Ma`had Daarul Ishlah Pimp. KH. Amir Hamzah di Jalan Raya Buncit Kalibata Pulo., Namun karena hadirin semakin bertambah, maka Munzir akhirnya memusatkan Majelis Malam selasa ini di Masjid Raya Almunawar Pancoran Jakarta Selatan, hingga kini Majelis Malam Selasa dihadiri berkisar antara 3000 hadirin setiap minggunya,

    Munzir juga meluaskan wilayah da’wah di beberapa wilayah Jakarta dan Sekitarnya, lalu mencapai hampir seluruh wilayah Pulau Jawa, Majelis Rasulullah tersebar di sepanjang Pantai Utara Pulau jawa dan Pantai Selatan, dan terus makin meluas ke Bali, Mataram, bahkan Singapura, Johor dan Kualalumpur, demikian pula di stasion stasion TV Swasta, bahkan VCD, Majalah bulanan dll, dan kini

    Anugerah ilahi telah merestui Majelis Rasulullah untuk meluas ke Jaringan internet dengan nama asalnya “Website Majelis Rasulullah”.Semoga Allah memberikan anugerah kemudahan pada Hb Munzir Almusawa untuk terus menjadi Khadim Nabinya saw, memberikan padanya kesehatan Jasmani dan Rohani, dan selalu membimbingnya di Jalan yang di Ridhoi Allah swt, dan juga melimpahkan Anugerah Agung pada para aktifis Majelis Rasulullah khususnya, dan semua Pecinta Rasulullah saw pada umumnya, Amin


    http://cintamajelisrasulullah.blogspot.com/2011/04/biografi-al-habib-munzir-al-musawa.html

    Biografi Al-Habib Munzir Al-Musawa
    20110408 1139

    Al-Allamah wal Fahamah Sayyidi Syarif Al-Habib Munzir bin Fuad bin Abdurrahman bin Ali bin Abdurrahman bin Ali bin Aqil bin Ahmad bin Abdurrahman bin Umar bin Abdurrahman bin Sulaiman bin Yaasin bin Ahmad Al-musawa bin Muhammad Muqallaf bin Ahmad bin Abubakar Assakran bin Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawilah bin Ali bin Alwi Alghayur bin Muhammad Faqihil Muqaddam bin Ali bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasim bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Almuhajir bin Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqib bin Ali Al Uraidhiy bin Jakfar Asshadiq bin Muhammad Albaqir bin Ali Zainal Abidin bin Husein Dari Fathimah Azahra Putri Rasul SAW.

    Nama beliau Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa, dilahirkan di Cipanas Cianjur Jawa barat, pada hari jum’at 23 februari 1973, bertepatan 19 Muharram 1393H, setelah beliau menyelesaikan sekolah menengah atas, beliau mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jakarta timur, lalu memperdalam lagi Ilmu Syari’ah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur, kemudian beliau meneruskan untuk lebih mendalami Syari’ah ke Ma’had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman pada tahun 1994, selama empat tahun, disana beliau mendalami Ilmu Fiqh, Ilmu tafsir Al Qur;an, Ilmu hadits, Ilmu sejarah, Ilmu tauhid, Ilmu tasawuf, mahabbaturrasul saw, Ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    Habib Munzir Al-Musawa kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah, dengan mengunjungi rumah rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah Habib Munzir membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, beliau terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah swt, yang membuat hati pendengar sejuk, beliau tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah swt, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dengan kehidupan yang Nabawiy, kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad saw yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi saw diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam. Majelisnya mengalami pasang surut, awal berdakwah ia memakai kendaraan umum turun naik bus, menggunakan jubah dan surban, serta membawa kitab-kitab. Tak jarang beliau mendapat cemoohan dari orang-orang sekitar. Beliau bahkan pernah tidur di emperan toko ketika mencari murid dan berdakwah. Kini majlis taklim yang diasuhnya setiap malam selasa di Masjid Al-Munawar Pancoran Jakarta Selatan, yang dulu hanya dihadiri tiga sampai enam orang, sudah berjumlah sekitar 10.000 hadirin setiap malam selasa, Habib Munzir sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta dan sekitarnya, beliau juga membuka majelis di rumahnya setiap malam jum’at bertempat di jalan kemiri cidodol kebayoran, juga sudah membuka majlis di seputar pulau jawa, yaitu:

    Jawa barat :

    Ujungkulon Banten, Cianjur, Bandung, Majalengka, Subang.

    Jawa tengah :

    Slawi, Tegal, Purwokerto, Wonosobo, Jogjakarta, Solo, Sukoharjo, Jepara, Semarang,

    Jawa timur :

    Mojokerto, Malang, Sukorejo, Tretes, Pasuruan, Sidoarjo, Probolinggo.

    Bali :

    Denpasar, Klungkung, Negara, Karangasem.

    NTB

    Mataram, Ampenan

    Luar Negeri :

    Singapura, Johor, Kualalumpur.

    Buku-buku yang sering menjadi rujukan beliau di majelisnya antara lain: kitab As-syifa (Imam Fadliyat), Samailul Muhammadiyah (Imam Tirmidzi), Mukasyifatul Qulub (Imam Ghazali), Tambili Mukhdarim (Imam Sya’rani), Al-Jami’ Ash-Shahih/Shahih Bukhari (Imam Bukhari), Fathul Bari’ fi Syarah Al-Bukhari (Imam Al-Astqalani), serta kitab karangan Imam Al-Haddad dan kitab serta pelajaran yang didapat dari guru beliau Habib Umar bin Hafidh.

    Nama Rasulullah SAW sengaja digunakan untuk nama Majelisnya yaitu “Majelis Rasulullah SAW”, agar apa-apa yang dicita-citakan oleh majelis taklim ini tercapai. Sebab beliau berharap, semua jamaahnya bisa meniru dan mencontoh Rasulullah SAW dan menjadikannya sebagai panutan hidup.

    Adapun guru-guru beliau antara lain:

    Habib Umar bin Hud Al-Athas (cipayung), Habib Aqil bin Ahmad Alaydarus, Habib Umar bin Abdurahman Assegaf, Habib Hud Bagir Al-Athas, di pesantren Al-Khairat beliau belajar kepada Ustadz Al-Habib Nagib bin Syeikh Abu Bakar, dan di Hadramaut beliau belajar kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim (Rubath Darul Mustafa), juga sering hadir di majelisnya Al-Allamah Al-Arifbillah Al-Habib Salim Asy-Syatiri (Rubath Tarim).

    Dan yang paling berpengaruh didalam membentuk kepribadian beliau adalah Guru mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim.

    Salah satu sanad Guru beliau adalah:

    Al-Habib Munzir bin fuad Al-Musawa berguru kepada Guru Mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Musnid Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdulqadir bin Ahmad Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdullah Assyatiri,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi (simtuddurar),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdurrahman Al-Masyhur (shohibulfatawa),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Husen bin Thohir,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Umar bin Seggaf Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Hamid bin Umar Ba’alawiy,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Habib Al-Hafizh Ahmad bin Zein Al-Habsyi,

    Dan beliau berguru kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad (shohiburratib),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Husein bin Abubakar bin Salim,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Al-Allamah Al-Habib Abubakar bin Salim (fakhrulwujud),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ahmad bin Abdurrahman Syahabuddin,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman bin Ali (Ainulmukasyifiin),

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Abubakar (assakran),

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abubakar bin Abdurrahman Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Muhammad Mauladdawilah,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Alwi Al-ghayur,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Imam faqihilmuqaddam Muhammad bin Ali Ba’alawiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali bin Muhammad Shahib Marbath,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Shahib Marbath bin Ali,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Khali’ Qasam bin Alwi,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Muhammad,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad bin Alwi,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Ubaidillah,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ahmad Al-Muhajir bin Isa Arrumiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqib,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Annaqib bin Ali Al-Uraidhiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Al-Uraidhiy bin Ja’far Asshadiq,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ja’far Asshadiq bin Muhammad Al-Baqir,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Zainal Abidin Assajjad,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Husein ra,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Ali bin Abi Thalib ra,

    Dan beliau berguru kepada Semulia-mulia Guru, Sayyidina Muhammad Rasulullah SAW, maka sebaik-baik bimbingan guru adalah bimbingan Rasulullah SAW.

    Sanad guru beliau sampai kepada Rasulullah SAW, begitu pula nasabnya. Demikian biografi singkat ini dibuat mohon maaf apabila ada kesalahan.


    http://majeliskecil.wordpress.com/2011/04/10/biografi-habib-munzir-bin-fuad-al-musawa/

    Biografi : Habib Munzir bin Fuad Al Musawa
    by valpaudi on April 10, 2011

    Ayah saya bernama Fuad Abdurrahman Almusawa, yang lahir di Palembang, Sumatera selatan, dibesarkan di Makkah Al mukarramah, dan kemudian mengambil gelar sarjana di Newyork University, di bidang Jurnalistik, yang kemudian kembali ke Indonesia dan berkecimpung di bidang jurnalis, sebagai wartawan luar negeri, di harian Berita Yudha, yang kemudian di harian Berita Buana, beliau menjadi wartawan luar negeri selama kurang lebih empat puluh tahun, pada tahun 1996 beliau wafat dan dimakamkan di Cipanas cianjur jawa barat.”

    Nama saya Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa, saya dilahirkan di Cipanas Cianjur Jawa barat, pada hari jum’at 23 februari 1973, bertepatan 19 Muharram 1393 H.

    Setelah saya menyelesaikan sekolah menengah atas, saya mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jakarta timur, lalu memperdalam lagi Ilmu Syariah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur, kemudian saya meneruskan untuk lebih mendalami Syari’ah ke Ma’had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman, selama empat tahun, disana saya mendalami Ilmu Fiqh, Ilmu tafsir Al Qur’an, Ilmu hadits, Ilmu sejarah, Ilmu tauhid, Ilmu tasawuf, mahabbaturrasul saw, Ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    saya adalah seorang anak yg sangat dimanja oleh ayah saya, ayah saya selalu memanjakan saya lebih dari anaknya yg lain, namun dimasa baligh, justru saya yg putus sekolah, semua kakak saya wisuda, ayah bunda saya bangga pada mereka, dan kecewa pada saya, karena saya malas sekolah, saya lebih senang hadir majelis maulid Almarhum Al Arif billah Alhabib Umar bin Hud Alalttas, dan Majelis taklim kamis sore di empang bogor, masa itu yg mengajar adalah Al Marhum Al Allamah Alhabib Husein bin Abdullah bin Muhsin Alattas dg kajian Fathul Baari.

    sisa hari hari saya adalah bershalawat 1000 siang 1000 malam, zikir beribu kali, dan puasa nabi daud as, dan shalat malam berjam jam, saya pengangguran, dan sangat membuat ayah bunda malu.

    ayah saya 10 tahun belajar dan tinggal di Makkah, guru beliau adalah Almarhum Al Allamah Alhabib Alwi Al Malikiy, ayah dari Al Marhum Al Allamah Assayyid Muhammad bin Alwi Al Malikiy, ayah saya juga sekolah di Amerika serikat, dan mengambil gelar sarjana di New york university.

    almarhum ayah sangat malu, beliau mumpuni dalam agama dan mumpuni dalam kesuksesan dunia, beliau berkata pada saya : kau ini mau jadi apa?, jika mau agama maka belajarlah dan tuntutlah ilmu sampai keluar negeri, jika ingin mendalami ilmu dunia maka tuntutlah sampai keluar negeri, namun saranku tuntutlah ilmu agama, aku sudah mendalami keduanya, dan aku tak menemukan keberuntungan apa apa dari kebanggaan orang yg sangat menyanjung negeri barat, walau aku sudah lulusan New York University, tetap aku tidak bisa sukses di dunia kecuali dg kelicikan, saling sikut dalam kerakusan jabatan, dan aku menghindari itu.

    maka ayahanda almarhum hidup dalam kesederhanaan di cipanas, cianjur, Puncak. Jawa barat, beliau lebih senang menyendiri dari ibukota, membesarkan anak anaknya, mengajari anak2nya mengaji, ratib, dan shalat berjamaah.

    namun saya sangat mengecewakan ayah bunda karena boleh dikatakan : dunia tidak akhiratpun tidak.

    namun saya sangat mencintai Rasul saw, menangis merindukan Rasul saw, dan sering dikunjungi Rasul saw dalam mimpi, Rasul saw selalu menghibur saya jika saya sedih, suatu waktu saya mimpi bersimpuh dan memeluk lutut beliau saw, dan berkata wahai Rasulullah saw aku rindu padamu, jangan tinggalkan aku lagi, butakan mataku ini asal bisa jumpa dg mu.., ataukan matikan aku sekarang, aku tersiksa di dunia ini,,, Rasul saw menepuk bahu saya dan berkata :
    munzir, tenanglah, sebelum usiamu mencapai 40 tahun kau sudah jumpa dgn ku..,
    maka saya terbangun..

    akhirnya karena ayah pensiun, maka ibunda membangun losmen kecil didepan rumah berupa 5 kamar saja, disewakan pada orang yg baik baik, untuk biaya nafkah, dan saya adalah pelayan losmen ibunda saya.

    setiap malam saya jarang tidur, duduk termenung dikursi penerimaan tamu yg cuma meja kecil dan kursi kecil mirip pos satpam, sambil menanti tamu, sambil tafakkur, merenung, melamun, berdzikir, menangis dan shalat malam demikian malam malam saya lewati,

    siang hari saya puasa nabi daud as, dan terus dilanda sakit asma yg parah, maka itu semakin membuat ayah bunda kecewa, berkata ibunda saya : kalau kata orang, jika banyak anak, mesti ada satu yg gagal, ibu tak mau percaya pada ucapan itu, tapi apakah ucapan itu kebenaran?.

    saya terus menjadi pelayan di losmen itu, menerima tamu, memasang seprei, menyapu kamar, membersihkan toilet, membawakan makanan dan minuman pesanan tamu, berupa teh, kopi, air putih, atau nasi goreng buatan ibunda jika dipesan tamu.

    sampai semua kakak saya lulus sarjana, saya kemudian tergugah untuk mondok, maka saya pesantren di Hb Umar bin Abdurrahman Assegaf di Bukit duri jakarta selatan, namun hanya dua bulan saja, saya tidak betah dan sakit sakitan karena asma terus kambuh, maka saya pulang.

    ayah makin malu, bunda makin sedih, lalu saya prifat saja kursus bahasa arab di kursus bahasa arab assalafi, pimpinan Almarhum Hb Bagir Alattas, ayahanda dari hb Hud alattas yg kini sering hadir di majelis kita di almunawar.

    saya harus pulang pergi jakarta cipanas yg saat itu ditempuh dalam 2-3 jam, dg ongkos sendiri, demikian setiap dua kali seminggu, ongkos itu ya dari losmen tsb.

    saya selalu hadir maulid di almarhum Al Arif Billah Alhabib Umar bin Hud alattas yg saat itu di cipayung, jika tak ada ongkos maka saya numpang truk dan sering hujan hujanan pula.

    sering saya datang ke maulid beliau malam jumat dalam keadaan basah kuyup, dan saya diusir oleh pembantu dirumah beliau, karena karpet tebal dan mahal itu sangat bersih, tak pantas saya yg kotor dan basah menginjaknya, saya terpaksa berdiri saja berteduh dibawah pohon sampai hujan berhenti dan tamu tamu berdatangan, maka saya duduk dil;uar teras saja karena baju basah dan takut dihardik sang penjaga.

    saya sering pula ziarah ke luar batang, makam Al Habib husein bin Abubakar Alaydrus, suatu kali saya datang lupa membawa peci, karena datang langsung dari cipanas, maka saya berkata dalam hati, wahai Allah, aku datang sebagai tamu seorang wali Mu, tak beradab jika aku masuk ziarah tanpa peci, tapi uangku pas pasan, dan aku lapar, kalau aku beli peci maka aku tak makan dan ongkos pulangku kurang..,

    maka saya memutuskan beli peci berwarna hijau, karena itu yg termurah saat itu di emperan penjual peci, saya membelinya dan masuk berziarah, sambil membaca yaasin utk dihadiahkan pada almarhum, saya menangisi kehidupan saya yg penuh ketidak tentuan, mengecewakan orang tua, dan selalu lari dari sanak kerabat, karena selalu dicemooh, mereka berkata : kakak2mu semua sukses, ayahmu lulusan makkah dan pula new york university, koq anaknya centeng losmen..

    maka saya mulai menghindari kerabat, saat lebaranpun saya jarang berani datang, karena akan terus diteror dan dicemooh.

    walhasil dalam tangis itu saya juga berkata dalam hati, wahai wali Allah, aku tamumu, aku membeli peci untuk beradab padamu, hamba yg shalih disisi Allah, pastilah kau dermawan dan memuliakan tamu, aku lapar dan tak cukup ongkos pulang..,

    lalu dalam saya merenung, datanglah rombongan teman teman saya yg pesantren di Hb Umar bin Abdurrahman Assegaf dg satu mobil, mereka senang jumpa saya, sayapun ditraktir makan, saya langsung teringat ini berkah saya beradab di makam wali Allah..

    lalu saya ditanya dg siapa dan mau kemana, saya katakan saya sendiri dan mau pulang ke kerabat ibu saya saja di pasar sawo, kb Nanas Jaksel, mereka berkata : ayo bareng saja, kita antar sampai kebon nanas, maka sayapun semakin bersyukur pada Allah, karena memang ongkos saya tak akan cukup jika pulang ke cipanas, saya sampai larut malam di kediaman bibi dari Ibu saya, di ps sawo kebon nanas, lalu esoknya saya diberi uang cukup untuk pulang, sayapun pulang ke cipanas..

    tak lama saya berdoa, wahai Allah, pertemukan saya dg guru dari orang yg paling dicintai Rasul saw, maka tak lama saya masuk pesantren Al Habib Hamid Nagib bin Syeikh Abubakar di Bekasi timur, dan setiap saat mahal qiyam maulid saya menangis dan berdoa pada Allah untuk rindu pada Rasul saw, dan dipertemukan dg guru yg paling dicintai Rasul saw, dalam beberapa bulan saja datanglah Guru Mulia Al Musnid Al Allamah Al Habib Umar bin Hafidh ke pondok itu, kunjungan pertama beliau yaitu pd th 1994.

    selepas beliau menyampaikan ceramah, beliau melirik saya dg tajam.., saya hanya menangis memandangi wajah sejuk itu.., lalu saat beliau sudah naik ke mobil bersama almarhum Alhabib Umar maula khela, maka Guru Mulia memanggil Hb Nagib Bin Syeikh Abubakar, Guru mulia berkata bahwa beliau ingin saya dikirim ke Tarim Hadramaut yaman untuk belajar dan menjadi murid beliau,

    Guru saya hb Nagib bin syeikh abubakar mengatakan saya sangat belum siap, belum bisa bahasa arab, murid baru dan belum tahu apa apa, mungkin beliau salah pilih..?, maka guru mulia menunjuk saya, itu.. anak muda yg pakai peci hijau itu..!, itu yg saya inginkan.., maka Guru saya hb Nagib memanggil saya utk jumpa beliau, lalu guru mulia bertanya dari dalam mobil yg pintunya masih terbuka : siapa namamu?, dalam bahasa arab tentunya, saya tak bisa menjawab karena tak faham, maka guru saya hb Nagib menjawab : kau ditanya siapa namamu..!, maka saya jawab nama saya, lalu guru mulia tersenyum..

    keesokan harinya saya jumpa lagi dg guru mulia di kediaman Almarhum Hb bagir Alattas, saat itu banyak para habaib dan ulama mengajukan anaknya dan muridnya untuk bisa menjadi murid guru mulia, maka guru mulia mengangguk angguk sambil kebingungan menghadapi serbuan mereka, lalu guru mulia melihat saya dikejauhan, lalu beliau berkata pada almarhum hb umar maula khela : itu.. anak itu.. jangan lupa dicatat.., ia yg pakai peci hijau itu..!,

    guru mulia kembali ke Yaman, sayapun langsung ditegur guru saya hb Nagib bin syekh abubakar, seraya berkata : wahai munzir, kau harus siap siap dan bersungguh sungguh, kau sudah diminta berangkat, dan kau tak akan berangkat sebelum siap..

    dua bulan kemudian datanglah Almarhum Alhabib Umar maula khela ke pesantren, dan menanyakan saya, alm hb umar maulakhela berkata pada hb nagib : mana itu munzir anaknya hb Fuad almusawa?, dia harus berangkat minggu ini, saya ditugasi untuk memberangkatkannya, maka hb nagib berkata saya belum siap, namun alm hb umar maulakhela dg tegas menjawab : saya tidak mau tahu, namanya sudah tercantum untuk harus berangkat, ini pernintaan AL Habib Umar bin Hafidh, ia harus berangkat dlm dua minggu ini bersama rombongan pertama..

    saya persiapkan pasport dll, namun ayah saya keberatan, ia berkata : kau sakit sakitan, kalau kau ke Mekkah ayah tenang, karena banyak teman disana, namun ke hadramaut itu ayah tak ada kenalan, disana negeri tandus, bagaimana kalau kau sakit?, siapa yg menjaminmu..?,

    saya pun datang mengadu pd Almarhum Al Arif billah Alhabib Umar bin hud Alattas, beliau sudah sangat sepuh, dan beliau berkata : katakan pada ayahmu, saya yg menjaminmu, berangkatlah..

    saya katakan pada ayah saya, maka ayah saya diam, namun hatinya tetap berat untuk mengizinkan saya berangkat, saat saya mesti berangkat ke bandara, ayah saya tak mau melihat wajah saya, beliau buang muka dan hanya memberikan tangannya tanpa mau melihat wajah saya, saya kecewa namun saya dg berat tetap melangkah ke mobil travel yg akan saya naiki, namun saat saya akan naik, terasa ingin berpaling ke belakang, saya lihat nun jauh disana ayah saya berdiri dipagar rumah dg tangis melihat keberangkatan saya…, beliau melambaikan tangan tanda ridho, rupanya bukan beliau tidak ridho, tapi karena saya sangat disayanginya dan dimanjakannya, beliau berat berpisah dg saya, saya berangkat dg airmata sedih..

    saya sampai di tarim hadramaut yaman dikediaman guru mulia, beliau mengabsen nama kami, ketika sampai ke nama saya dan beliau memandang saya dan tersenyum indah,

    tak lama kemudian terjadi perang yaman utara dan yaman selatan, kami di yaman selatan, pasokan makanan berkurang, makanan sulit, listrik mati, kamipun harus berjalan kaki kemana mana menempuh jalan 3-4km untuk taklim karena biasanya dg mobil mobil milik guru mulia namun dimasa perang pasokan bensin sangat minim

    suatu hari saya dilirik oleh guru mulia dan berkata : Namamu Munzir.. (munzir = pemberi peringatan), saya mengangguk, lalu beliau berkata lagi : kau akan memberi peringatan pada jamaahmu kelak…!

    maka saya tercenung.., dan terngiang ngiang ucapan beliau : kau akan memberi peringatan pada jamaahmu kelak…?, saya akan punya jamaah?, saya miskin begini bahkan untuk mencuci bajupun tak punya uang untuk beli sabun cuci..

    saya mau mencucikan baju teman saya dg upah agar saya kebagian sabun cucinya, malah saya dihardik : cucianmu tidak bersih…!, orang lain saja yg mencuci baju ini..

    maka saya terpaksa mencuci dari air bekas mengalirnya bekas mereka mencuci, air sabun cuci yg mengalir itulah yg saya pakai mencuci baju saya

    hari demi hari guru mulia makin sibuk, maka saya mulai berkhidmat pada beliau, dan lebih memilih membantu segala permasalahan santri, makanan mereka, minuman, tempat menginap dan segala masalah rumah tangga santri, saya tinggalkan pelajaran demi bakti pada guru mulia membantu beliau, dengan itu saya lebih sering jumpa beliau.

    2 tahun di yaman ayah saya sakit, dan telepon, beliau berkata : kapan kau pulang wahai anakku..?, aku rindu..?
    saya jawab : dua tahun lagi insya Allah ayah..
    ayah menjawab dg sedih ditelepon.. duh.. masih lama sekali.., telepon ditutup, 3 hari kemudian ayah saya wafat..
    saya menangis sedih, sungguh kalau saya tahu bahwa saat saya pamitan itu adalah terakhir kali jumpa dg beliau.. dan beliau buang muka saat saya mencium tangan beliau, namun beliau rupanya masih mengikuti saya, keluar dari kamar, keluar dari rumah, dan berdiri di pintu pagar halaman rumah sambil melambaikan tangan sambil mengalirkan airmata.., duhai,, kalau saya tahu itulah terakhir kali saya melihat beliau,., rahimahullah..[/i]

    tak lama saya kembali ke indonesia, tepatnya pada 1998, mulai dakwah sendiri di cipanas, namun kurang berkembang, maka say mulai dakwah di jakarta, saya tinggal dan menginap berpindah pindah dari rumah kerumah murid sekaligus teman saya, majelis malam selasa saat itu masih berpindah pindah dari rumah kerumah, mereka murid2 yg lebih tua dari saya, dan mereka kebanyakan dari kalangan awam, maka walau saya sudah duduk untuk mengajar, mereka belum datang, saya menanti, setibanya mereka yg cuma belasan saja, mereka berkata : nyantai dulu ya bib, ngerokok dulu ya, ngopi dulu ya, saya terpaksa menanti sampai mereka puas, baru mulai maulid dhiya’ullami.., jamaah makin banyak, mulai tak cukup dirumah rumah, maka pindah pindah dari musholla ke musholla,. jamaah makin banyak, maka tak cukup pula musholla, mulai berpindah pindah dari masjid ke masjid,

    lalu saya membuka majelis dihari lainnya, dan malam selasa mulai ditetapkan di masjid almunawar, saat itu baru seperempat masjid saja, saya berkata : jamaah akan semakin banyak, nanti akan setengah masjid ini, lalu akan memenuhi masjid ini, lalu akan sampai keluar masjid insya Allah.. jamaah mengaminkan..

    mulailah dibutuhkan kop surat, untuk undangan dlsb, maka majelis belum diberi nama, dan saya merasa majelis dan dakwah tak butuh nama, mereka sarankan majelis hb munzir saja, saya menolak, ya sudah, majelis rasulullah saw saja,

    kini jamaah Majelis Rasulullah sudah jutaan, di Jabodetabek, jawa barat, banten, jawa tengah, jawa timur, bali, mataram, kalimantan, sulawesi, papua, singapura, malaysia, bahkan sampai ke Jepang, dan salah satunya kemarin hadir di majelis haul badr kita di monas, yaitu Profesor dari Jepang yg menjadi dosen disana, dia datang keindonesia dan mempelajari bidang sosial, namun kedatangannya juga karena sangat ingin jumpa dg saya, karena ia pengunjung setia web ini, khususnya yg versi english..

    sungguh agung anugerah Allah swt pada orang yg mencintai Rasulullah saw, yg merindukan Rasulullah saw…

    itulah awal mula hamba pendosa ini sampai majelis ini demikian besar, usia saya kini 38 tahun jika dg perhitungan hijriah, dan 37 th jika dg perhitungan masehi, saya lahir pd Jumat pagi 19 Muharram 1393 H, atau 23 februari 1973 M.

    perjanjian Jumpa dg Rasul saw adalah sblm usia saya tepat 40 tahun, kini sudah 1432 H,

    mungkin sblm sempurna 19 Muharram 1433 H saya sudah jumpa dg Rasul saw, namun apakah Allah swt akan menambah usia pendosa ini..?

    Wallahu a’lam 

    Adapun guru-guru beliau antara lain:

    -Habib Umar bin Hud Al-Athas (cipayung)
    -Habib Aqil bin Ahmad Alaydarus
    -Habib Umar bin Abdurahman Assegaf -Habib Hud Bagir Al-Athas
    -Al Ustadz Al-Habib Nagib bin Syeikh Abu Bakar (Pesantren Al-Khairat)
    -Al Imam Al Allamah Al Arifbillah Al Hafidh Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim (Rubath Darul Mustafa,Hadramaut)
    juga sering hadir di majelisnya Al-Allamah Al-Arifbillah Al-Habib Salim Asy-Syatiri (Rubath Tarim).

    Dan yang paling berpengaruh didalam membentuk kepribadian beliau adalah Guru mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim.

    Salah satu sanad Guru beliau adalah:

    Al-Habib Munzir bin fuad Al-Musawa berguru kepada Guru Mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Musnid Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdulqadir bin Ahmad Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdullah Assyatiri,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi (simtuddurar),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdurrahman Al-Masyhur (shohibulfatawa),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Husen bin Thohir,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Umar bin Seggaf Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Hamid bin Umar Ba’alawiy,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Habib Al-Hafizh Ahmad bin Zein Al-Habsyi,

    Dan beliau berguru kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad (shohiburratib),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Husein bin Abubakar bin Salim,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Al-Allamah Al-Habib Abubakar bin Salim (fakhrulwujud),

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ahmad bin Abdurrahman Syahabuddin,

    Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman bin Ali (Ainulmukasyifiin),

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Abubakar (assakran),

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abubakar bin Abdurrahman Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman Assegaf,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Muhammad Mauladdawilah,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Alwi Al-ghayur,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Imam faqihilmuqaddam Muhammad bin Ali Ba’alawiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali bin Muhammad Shahib Marbath,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Shahib Marbath bin Ali,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Khali’ Qasam bin Alwi,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Muhammad,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad bin Alwi,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Ubaidillah,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ahmad Al-Muhajir bin Isa Arrumiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqib,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Annaqib bin Ali Al-Uraidhiy,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Al-Uraidhiy bin Ja’far Asshadiq,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ja’far Asshadiq bin Muhammad Al-Baqir,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Zainal Abidin Assajjad,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Husein ra,

    Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Ali bin Abi Thalib ra,

    Dan beliau berguru kepada Semulia-mulia Guru, Sayyidina Muhammad Rasulullah SAW, maka sebaik-baik bimbingan guru adalah bimbingan Rasulullah SAW.

    Sanad guru beliau sampai kepada Rasulullah SAW, begitu pula nasabnya.

    Silsilah/nasab habib munzir :

    Munzir bin Fuad bin Abdurrahman bin Ali bin Abdurrahman bin Ali bin Aqil bin Ahmad bin Abdurrahman bin Umar bin Abdurrahman bin Sulaiman bin Yaasin bin Ahmad Almusawa bin Muhammad Muqallaf bin Ahmad bin Abubakar Assakran bin Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawilah bin Ali bin Alwi Alghayur bin Muhammad Faqihil Muqaddam bin Ali bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasim bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Almuhajir bin Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqibm Ali Al Uraidhiy bin Jakfar Asshadiq bin Muhammad Albaqir bin ALi Zainal Abidin bin Husein Dari Sayyidatina Fathimah Azahra Putri Rasul saw.

    Demikian biografi singkat ini di buat.Mohon maaf apabila ada kesalahan.


    http://hyfat.wordpress.com/kisah-ulama-ulama-betawi/biografi-al-mukarom-al-habib-munzir-al-musawa/

    Biografi Habib Munzir Al Musawa

    HABIB MUNZIR AL-MUSAWA

    Berikut ini adalah biografi dari HABIB MUNZIR AL-MUSAWA yang dijelaskan oleh beliau.

    “Ayah saya bernama Fuad Abdurrahman Almusawa, yang lahir di Palembang, Sumatera selatan, dibesarkan di Makkah Al mukarramah, dan kemudian mengambil gelar sarjana di Newyork University, di bidang Jurnalistik, yang kemudian kembali ke Indonesia dan berkecimpung di bidang jurnalis, sebagai wartawan luar negeri, di harian Berita Yudha, yang kemudian di harian Berita Buana, beliau menjadi wartawan luar negeri selama kurang lebih empat puluh tahun, pada tahun 1996 beliau wafat dan dimakamkan di Cipanas cianjur jawa barat.”
    Nama saya Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa, saya dilahirkan di Cipanas Cianjur Jawa barat, pada hari jum’at 23 februari 1973, bertepatan 19 Muharram 1393H, setelah saya menyelesaikan sekolah menengah atas, saya mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jakarta timur, lalu memperdalam lagi Ilmu Syari?ah Islamiyah di Ma;had Al Khairat, Bekasi Timur, kemudian saya meneruskan untuk lebih mendalami Syari;ah ke Ma;had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman, selama empat tahun, disana saya mendalami Ilmu Fiqh, Ilmu tafsir Al Qur;an, Ilmu hadits, Ilmu sejarah, Ilmu tauhid, Ilmu tasawuf, mahabbaturrasul Shallalahu ‘Alahi Wassalam, Ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.
    Saya kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah, dengan mengunjungi rumah rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah saya membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, saya terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah Subhanallahu Wa Ta’ala yang membuat hati pendengar sejuk, saya tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kpd Allah Subhanallahu Wa Ta’ala, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dg kehidupan yang Nabawiy, kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan
    kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad Shallalahu ‘Alahi Wassalam yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi Shallalahu ‘Alahi Wassalam diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam. Kini majlis taklim saya yang dulu hanya dihadiri enam orang, sudah berjumlah sekitar tiga ribu hadirin, saya sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta pusat, saya juga sudah membuka majlis di seputar pulau jawa, yaitu:

    jawa barat :
    Ujungkulon Banten, Cianjur, Bandung, Majalengka, Subang.
    Jawa tengah :
    Slawi Tegal, Purwokerto, Wonosobo, Jogjakarta, Solo, Sukoharjo, Jepara, Semarang,
    Jawa timur :
    Mojokerto, Malang, Sukorejo, Tretes, Pasuruan, Sidoarjo, Probolinggo.
    Bali :
    Denpasar, Klungkung, Negara, Karangasem.
    NTB
    Mataram Ampenan
    Luar Negeri :
    Singapura, Johor, Kualalumpur.
    namun kini kesemua kunjungan keluar jakarta telah saya cukupkan setahun sekali dengan perintah Guru saya.
    Dan saya pun telah menjadi Narasumber di beberapa stasion TV swasta, yaitu di Indosiar untuk acara Embun Pagi tayangan 27 menit, di ANTV untuk acara Mutiara Pagi tayangan 27menit, RCTI, TPI, Trans TV dan La TV.

    saya membina puluhan majelis di jakarta, yg kesemuanya mendapat giliran jadwal kunjungan sebulan sekali, selain Majelis Induk di Masjid Almunawar Pancoran jakarta selatan yg diadakan setiap senin malam dan setiap malam jumat di kediaman saya, maka padatlah jadwal saya setiap malamnya sebulan penuh, namun tuntutan dari wilayah wilayah baru terus mendesak saya, maka saya terus berusaha memberi kesempatan kunjungan walaupun dg keterbatasan waktu.
    Email pribadi saya : munziralmusawa@ yahoo.com
    Demikianlah sekilas dari Biografi saya, untuk memperjelas gerakan dakwah yang saya jalankan, semoga limpahan rahmat Allah Subhanallahu wa Ta’ala bagi mereka yang berminat menerima seruan seruan Kelembutan Allah Subhanallahu wa Ta’ala ,Amin Allahumma Amin.

    Demikian Biografi ini saya buat,

    Hormat Saya,

    Khadim Majelis Rasulullah Shallalahu ‘Alahi Wassalam

    (Munzir Almusawa)
    silsilah/ nasab habib munzir :

    Munzir bin Fuad bin Abdurrahman bin Ali bin Abdurrahman bin Ali bin Aqil bin Ahmad bin Abdurrahman bin Umar bin Abdurrahman bin Sulaiman bin Yaasin bin Ahmad Almusawa bin Muhammad Muqallaf bin Ahmad bin Abubakar Assakran bin Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawilah bin Ali bin Alwi Alghayur bin Muhammad Faqihil Muqaddam bin Ali bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasim bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Almuhajir bin Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqibm Ali Al Uraidhiy bin Jakfar Asshadiq bin Muhammad Albaqir bin ALi Zainal Abidin bin Husein Dari Fathimah Azahra Putri Rasul saw.


    http://habibunnazar98.wordpress.com/2012/09/18/biografi-habib-umar-bin-hafidz-habib-munzir-al-musawa/

    Biografi Tiga Habib: umar bin hafidz dan Munzir Al Musawa, hasan bin ja`far assegaf
    by habibunnazar98, September 18, 2012

    Habib Munzir Al musawa

    Al-Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa atau lebih dikenal dengan Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa (lahir di Cipanas, Cianjur, Jawa Barat, 23 Februari 1973; umur 39 tahun – 19 Muharram 1393 H) adalah pimpinan Majelis Rasulullah. Ia merupakan anak keempat dari empat bersaudara dari pasangan Fuad bin Abdurrahman Al-Musawa dan Rahmah binti Hasyim Al-Musawa. Ayahnya bernama Fuad yang lahir di Palembang dan dibesarkan di Mekkah. Setelah lulus pendidikan jurnalistik di New York University, Amerika Serikat, ayahnya kemudian bekerja sebagai seorang wartawan di harian ‘Berita Yudha’ yang lalu menjadi Berita buana. Masa kecilnya dihabiskan di daerah Cipanas, Jawa barat bersama-sama saudara-saudaranya, Ramzi, Nabiel Al-Musawa, serta Lulu Musawa. Ayahnya meninggal dunia tahun 1996 dan dimakamkan di Cipanas, Jawa Barat.[1]

    Setelah ia menyelesaikan sekolah menengah atas, ia mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bahasa arab di LPBA Assalafy Jakarta timur. Ia memperdalam lagi Ilmu Syari’ah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur, yang kemudian diteruskan ke Ma’had Darul Musthafa di pesantren Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz bin Syech abubakar bin Salim di Tarim Hadhramaut Yaman pada tahun 1994 untuk mendalami bidang syari’ah selama empat tahun. Di sana ia mendalami ilmu fiqh, ilmu tafsir Al Qur’an, ilmu hadits, ilmu sejarah, ilmu tauhid, ilmu tasawwuf, mahabbaturrasul, ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    Habib Munzir Al-Musawa kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah dengan mengunjungi rumah-rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah Habib Munzir membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, ia terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah swt, yang membuat hati pendengar sejuk, ia tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah swt, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dengan kehidupan yang Nabawiy, kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad saw yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi saw diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam. Majelisnya mengalami pasang surut, awal berdakwah ia memakai kendaraan umum turun naik bus, menggunakan jubah dan surban, serta membawa kitab-kitab. Tak jarang ia mendapat cemoohan dari orang-orang sekitar. Ia bahkan pernah tidur di emperan toko ketika mencari murid dan berdakwah. Kini majlis taklim yang diasuhnya setiap malam selasa di Masjid Al-Munawar Pancoran Jakarta Selatan, yang dulu hanya dihadiri tiga sampai enam orang, sudah berjumlah sekitar 30.000 hadirin setiap malam selasa, Habib Munzir sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta dan sekitarnya, ia juga membuka majelis di rumahnya setiap malam jum’at bertempat di jalan kemiri cidodol kebayoran.

    Nama Rasulullah SAW sengaja digunakan untuk nama Majelisnya yaitu “Majelis Rasulullah SAW”, agar apa-apa yang dicita-citakan oleh majelis taklim ini tercapai. Sebab ia berharap, semua jamaahnya bisa meniru dan mencontoh Rasulullah SAW dan menjadikannya sebagai panutan hidup. Habib Munzir juga rutin melakukan takbir akbar di Istiqlal atau Senayan yang sering dihadiri para pimpinan tertinggi negara Indonesia.

    Munzir memiliki dua putra dari istrinya.

    Nama beliau Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Almusawa, dilahirkan di Cipanas Cianjur Jawa barat, pada hari jum’at 23 februari 1973, bertepatan 19 Muharram 1393H, setelah beliau menyelesaikan sekolah menengah atas, beliau mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta Selatan, lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jakarta timur, lalu memperdalam lagi Ilmu Syari’ah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur, kemudian beliau meneruskan untuk lebih mendalami Syari’ah ke Ma’had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman pada tahun 1994, selama empat tahun, disana beliau mendalami Ilmu Fiqh, Ilmu tafsir Al Qur;an, Ilmu hadits, Ilmu sejarah, Ilmu tauhid, Ilmu tasawuf, mahabbaturrasul saw, Ilmu dakwah, dan ilmu ilmu syariah lainnya.

    Habib Munzir Al-Musawa kembali ke Indonesia pada tahun 1998, dan mulai berdakwah, dengan mengunjungi rumah rumah, duduk dan bercengkerama dg mereka, memberi mereka jalan keluar dalam segala permasalahan, lalu atas permintaan mereka maka mulailah Habib Munzir membuka majlis, jumlah hadirin sekitar enam orang, beliau terus berdakwah dengan meyebarkan kelembutan Allah swt, yang membuat hati pendengar sejuk, beliau tidak mencampuri urusan politik, dan selalu mengajarkan tujuan utama kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah swt, bukan berarti harus duduk berdzikir sehari penuh tanpa bekerja dll, tapi justru mewarnai semua gerak gerik kita dengan kehidupan yang Nabawiy.Kalau dia ahli politik, maka ia ahli politik yang Nabawiy, kalau konglomerat, maka dia konglomerat yang Nabawiy, pejabat yang Nabawiy, pedagang yang Nabawiy, petani yang Nabawiy, betapa indahnya keadaan ummat apabila seluruh lapisan masyarakat adalah terwarnai dengan kenabawian, sehingga antara golongan miskin, golongan kaya, partai politik, pejabat pemerintahan terjalin persatuan dalam kenabawiyan, inilah Dakwah Nabi Muhammad saw yang hakiki, masing masing dg kesibukannya tapi hati mereka bergabung dg satu kemuliaan, inilah tujuan Nabi saw diutus, untuk membawa rahmat bagi sekalian alam. Majelisnya mengalami pasang surut, awal berdakwah ia memakai kendaraan umum turun naik bus, menggunakan jubah dan surban, serta membawa kitab-kitab.

    Tak jarang beliau mendapat cemoohan dari orang-orang sekitar. Beliau bahkan pernah tidur di emperan toko ketika mencari murid dan berdakwah. Kini majlis taklim yang diasuhnya setiap malam selasa di Masjid Al-Munawar Pancoran Jakarta Selatan, yang dulu hanya dihadiri tiga sampai enam orang, sudah berjumlah sekitar 10.000 hadirin setiap malam selasa, Habib Munzir sudah membuka puluhan majlis taklim di seputar Jakarta dan sekitarnya, beliau juga membuka majelis di rumahnya setiap malam jum’at bertempat di jalan kemiri cidodol kebayoran, juga sudah membuka majlis di seputar pulau jawa, yaitu:

    Jawa barat : Ujungkulon Banten, Cianjur, Bandung, Majalengka, Subang.

    Jawa tengah : Slawi, Tegal, Purwokerto, Wonosobo, Jogjakarta, Solo, Sukoharjo, Jepara, Semarang,

    Jawa timur : Mojokerto, Malang, Sukorejo, Tretes, Pasuruan, Sidoarjo, Probolinggo.

    Bali : Denpasar, Klungkung, Negara, Karangasem.

    NTB Mataram, Ampenan

    Luar Negeri : Singapura, Johor, Kualalumpur.

    Buku-buku yang sering menjadi rujukan beliau di majelisnya antara lain:

    kitab As-syifa (Imam Fadliyat), Samailul Muhammadiyah (Imam Tirmidzi), Mukasyifatul Qulub (Imam Ghazali), Tambili Mukhdarim (Imam Sya’rani), Al-Jami’ Ash-Shahih/Shahih Bukhari (Imam Bukhari), Fathul Bari’ fi Syarah Al-Bukhari (Imam Al-Astqalani), serta kitab karangan Imam Al-Haddad dan kitab serta pelajaran yang didapat dari guru beliau Habib Umar bin Hafidh. Nama Rasulullah SAW sengaja digunakan untuk nama Majelisnya yaitu “Majelis Rasulullah SAW”, agar apa-apa yang dicita-citakan oleh majelis taklim ini tercapai.Sebab beliau berharap, semua jamaahnya bisa meniru dan mencontoh Rasulullah SAW dan menjadikannya sebagai panutan hidup.

    Adapun guru-guru beliau antara lain:

    Habib Umar bin Hud Al-Athas (cipayung), Habib Aqil bin Ahmad Alaydarus, Habib Umar bin Abdurahman Assegaf, Habib Hud Bagir Al-Athas, di pesantren Al-Khairat beliau belajar kepada Ustadz Al-Habib Nagib bin Syeikh Abu Bakar, dan di Hadramaut beliau belajar kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim (Rubath Darul Mustafa), juga sering hadir di majelisnya Al-Allamah Al-Arifbillah Al-Habib Salim Asy-Syatiri (Rubath Tarim).

    Dan yang paling berpengaruh didalam membentuk kepribadian beliau adalah Guru mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim.

    Salah satu sanad Guru beliau adalah:

    Al-Habib Munzir bin fuad Al-Musawa berguru kepada Guru Mulia Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Musnid Al-Arifbillah Sayyidi Syarif Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidh bin Syeikh Abu Bakar bin Salim, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdulqadir bin Ahmad Assegaf, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdullah Assyatiri, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi (simtuddurar), Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Abdurrahman Al-Masyhur (shohibulfatawa), Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Husen bin Thohir, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Umar bin Seggaf Assegaf, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Hamid bin Umar Ba’alawiy, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Habib Al-Hafizh Ahmad bin Zein Al-Habsyi, Dan beliau berguru kepada Al-Imam Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad (shohiburratib), Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Husein bin Abubakar bin Salim, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Al-Allamah Al-Habib Abubakar bin Salim (fakhrulwujud), Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Ahmad bin Abdurrahman Syahabuddin, Dan beliau berguru kepada Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman bin Ali (Ainulmukasyifiin), Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Abubakar (assakran), Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abubakar bin Abdurrahman Assegaf, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Habib Abdurrahman Assegaf, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Muhammad Mauladdawilah, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Musnid Al-Habib Ali bin Alwi Al-ghayur, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Hafizh Al-Imam faqihilmuqaddam Muhammad bin Ali Ba’alawiy, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali bin Muhammad Shahib Marbath, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Shahib Marbath bin Ali, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Khali’ Qasam bin Alwi, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Muhammad, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad bin Alwi, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Alwi bin Ubaidillah, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ahmad Al-Muhajir bin Isa Arrumiy, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Isa Arrumiy bin Muhammad Annaqib, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Annaqib bin Ali Al-Uraidhiy, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Al-Uraidhiy bin Ja’far Asshadiq, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ja’far Asshadiq bin Muhammad Al-Baqir, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Allamah Al-Imam Ali Zainal Abidin Assajjad, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Husein ra, Dan beliau berguru kepada ayahnya Al-Imam Ali bin Abi Thalib ra, Dan beliau berguru kepada Semulia-mulia Guru, Sayyidina Muhammad Rasulullah SAW, maka sebaik-baik bimbingan guru adalah bimbingan Rasulullah SAW.

    Sanad guru beliau sampai kepada Rasulullah SAW, begitu pula nasabnya.

    Habib Umar bin Hafidz

    Hadramaut, sebuah provinsi di Negara Yaman, yang sudah tidak asing lagi bagi masyarakat di Indonesia, hal ini disebabkan telah terjalinnya hubungan yang begitu indah antara keduanya semenjak ratusan tahun yang silam, dimana tercatat dalam sejarah bahwa dari negeri inilah cikal bakal Islam yang berkembang di Indonesia.

    Hadramaut sejak belasan abad yang silam telah tercatat sebagi negara yang menumbuhkan beberapa tokoh terkenal baik dari kalangan ulama maupun orang-orang shaleh. Di abad ke 8 hijri seorang ulama terkenal pernah melantunkan dua bait syair mengenai penghuni daerah Hadramaut:

    Aku melewati lembah Hadramaut seraya menyampaikan salam, dan aku disambut dengan senyuman dan muka beseri-seri. Kutemukan di situ para pembesar dan tokoh yang tidak akan ditemukan di barat maupun di timur.

    Begitulah pandangan umum tentang masyarakat dan penduduk Hadramaut dari masa ke masa. Nuansa religius akan dirasakan oleh setiap orang yang memasuki daerah tersebut, sedangkan pusat ilmiah dan dakwah terletak di kota Tarim yang merupakan kota terpenting di daerah tersebut.

    Di tempat dan nuansa seperti inilah al Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz dilahirkan, tepatnya pada hari Senin tanggal 4 Muharram 1383 H, yang bertepatan dengan tanggal 27 Mei 1963.

    Beliau tumbuh diantara keluarga shaleh dan berilmu, ayah beliau adalah seorang ulama terpandang yang mencapai derajat mufti dalam mazhab Syafi’I, kakek beliau juga adalah seorang ulama yang produktif, sedangkan saudara tertua beliau yaitu Al Habib Ali Masyhur adalah seorang ahli fiqih yang sampai saat ini menjadi pemuka para mufti kota Tarim.

    Cinta terhadap ilmu dan kaum sholihin telah tertanam dalam jiwa al Habib Umar sejak beliau telah menghafal al Quran dan mempelajari ilmu-ilmu dasar agama. Ketika beliau berumumr 9 tahun ayah beliau yaitu al Habib Muhammad bin Salim diculik oleh orang-orang komunis yang saat itu sedang berkuasa di kawasan Yaman Selatan, ayah beliau diculik lantaran tegas dalam menyampaikan dakwah dan kebenaran, hingga sampai saat ini beliau tidak diketahui keberadaannya.

    Ketika beliau masih kecil, keadaan Hadramaut tidak kondusif, tekanan dan intimidasi dilakukan kepada para ulama dan pengajar, namun hal itu tidak menyurutkan semangat Habib Umar, dengan sembunyi-sembunyi beliau belajar pada ulama di masa itu, selain belajar pada ayahandanya, al Habib Muhammad bin Salim bin Hafidz, beliau juga belajar pada al Habib Muhammad bin Alwi bin Shahab, al Munshib al Habib Ahmad bin Ali bin Syekh Abu Bakar, al Habib Muhammad bin Abdullah al Haddar (di kota Baidho – Yaman), al Habib Ibrahim bin Agil bin Yahya (di Kota Taiz – Yaman), juga kepada al Habib al Imam Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf. Disamping itu dalam kesempatan inilah beliau ke Haramain untuk berhaji. Beliau juga menyempatkan untuk mengikat hubungan dengan banyak ulama disana.

    Dari tangan merekalah al Habib Umar menguasai berbagai disiplin ilmu, mulai dari ilmu fikih, tauhid, usul fikih, sejarah, tata bahasa hingga ilmu Tazkiah (tasawuf). Dan sejak umur 15 tahun beliau telah terbiasa untuk menyampaikan ilmu yang didapatkan dari guru-gurunya itu dalam rangka dakwah ilallah.

    Karya dan Rehlah al Habib Umar bin Hafidz

    Ditengah kesibukannya sebagai pendidik dan juru dakwah al Habib Umar masih sempat menulis beberapa buku, diantaranya:

    1. Is’af tholibi ridho alkhallak bimakarimi alkhallak
    2. Taujihat tullab
    3. Syarah mandhumah sanad alawiy
    4. Khuluquna
    5. Dakhirah musyarafah
    6. Khulasoh madad an-nabawiy
    7. Diyaul lami bidhikri maulidi nabi as-syafi
    8. Syarobu althohurfi dhikri siratu badril budur
    9. Taujihat nabawiyah
    10. Nur aliman
    11. Almukhtar syifa alsaqim
    12. Al washatiah
    13. Mamlakatul qa’ab wa al ‘adha’

    Dari diwan yang berisi syair-syair beliau yang terdiri dari empat juz, disamping rekaman ceramah yang mencapai ribuan cd, vcd dan kaset. Waktu beliau seakan hanya untuk dakwah, tiada menit dan detik kecuali beliau sibuk dengan urusan dakwah, beliau kerap kali melakukan perjalan ke berbagai penjuru dunia, mulai dari Haramain, Syam, Mesir, Afrika, Asia Tenggara, hingga ke daratan Eropa. Kita ketahui sendiri al Habib Umar setiap tahunnya pada bulan Muharram mengunjungi Indonesia.

    Dakwah beliau juga sangat dirasakan kesejukannya dan disambut dengan hangat oleh umat Islam di Indonesia. Masyakarat menyambut beliau dengan sangat antusias dan hangat, mengingat bahwa kakek beliau yang kedua, al Habib Hafidz bin Abdullah bin Syekh Abubakar bin Salim, berasal dari Bondowoso, Jawa Timur, Indonesia. Dakwah beliau yang sangat indah dan sejuk itu yang bersumber dan kakek beliau Nabi Muhammad saw, sangatlah diterima oleh berbagai kalangan, baik pemerintah maupun rakyat, kaya ataupun miskin, tua muda.

    Di Indonesia al Habib Umar sudah beberapa kali membuat kerjasama dengan pihak bahkan pemerintah Indonesia, dalam hal ini Ditjen Kelembagaan Keagamaan Departemen Agama RI meminta pembuatan kerjasama dengan al Habib Umar dan Darul Musthafa untuk pengiriman SDM yang berkualitas, khususnya para kyai pimpinan pondok pesantren untuk mengikuti program pesantren kilat selama tiga bulan dibawah bimbingan langsung al Habib Umar. Sampai saat ini, banyak sudah santri-santri di Indonesia yang menuntut ilmu di pondok pesantren yang beliau pimpin, Darul Musthafa di Hadramaut, dan telah melahirkan banyak da’i-da’I yang meneruskan perjuangan dakwahnya di berbagai daerah di Indonesia.

    habib hasan bin ja`far assegaf

    Habib Hasan bin Ja’far Assegaf lahir di bogor tahun 1977, di tengah-tengah wilayah para ulama besar termasuk almarhum kakek beliau Al Imam Al Qutub Al Habib Abdullah bin Muhsin Alatas sebagai pemimpin para wali dizamannya. Silsilah beliau menyambung dari ibundanya, yaitu Syarifah Fatmah binti Hasan bin Muhsin bin Abdullah Alatas.

    1. Silsilah :

    Al Habib Hasan bin Ja’far bin Umar bin Ja’far bin Syekh bin Abdullah bin Seggaf bin Ahmad bin Abdullah bin Alwi bin Abdullah bin Ahmad bin Adurrahman Seggaf bin Ahmad Syarif bin Abdurrahman bin Alwi bin Ahmad bin Alwi bin Syekhul Kabir Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Maula Dawileh bin Ali bin Alwi Al Ghuyur bin Al Faqihil Muqaddam Muhammad bin Ali bin Muhammad Shohibul Mirbath bin Ali Kholi Qosam bin Aliw bin Muhammad bin alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa bin Muhammad An Naqib bin Ali Al Uraidhi bin Ja’far sodiq bin Muhammad Al Baqir bin Ali Zaenal Abidin bin Al Imam Husein Assibit bin Imam Ali KWH bin Fatimah Al Batul Binti Nabi Muhammad SAW

    2. Pendidikan

    Beliau belajar dengan para habaib dan ulama, diantaranya :

    Al Imam Al Hafidz Al Musnid Al Habib Abdullah bin Abdul qadir Bilfaqih dan putera-putera beliau : Habib Abdul qadir bilfaqih, Habib Muhammad bilfaqih, Habib Abdurrahman bilfaqih ( Pondok pesantren Daarul Hadits Al Faqihiyyah, Malang ).

    • Syekh Abdullah Abdun, Daruttauhid malang
    • Syekh Umar Bafadhol, Surabaya
    • Al Imam Al Arif billah Al Habib Abdurrahman bin Ahmad bin Abdul qadir Assegaf dan putera-putera beliau diantaranya Al Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf (Yayasan Ats-Tsaqofah Al Islamiyyah ).
    • Al Habib Muhammad Anis bin Alwi Al Habsyi (selaku yang mengijazahkan maulid simtudduror).
    • Al Habib Abdullah bin Husein syami Alatas dikediaman beliau R.a.
    • Al Habib Abubakar bin Hasan Alatas, Martapura.
    • KH. Dimyati, Banten.
    • KH. Mama Satibi dan putera beliau, Cianjur.
    • KH. Buya Yahya, Bandung
    • Muallim Sholeh, Bogor.

    Dan masih banyak lagi para ulama lainnya.
    3. Dakwah Beliau

    Dakwah beliau menjunjung tinggi Al-Qur’an dan sunnah Rasulullah SAW. Mengajak para pemuda pemudi, orang-orang tua maupun anak kecil berdzikir dan bersholawat yang dimulai dari :

    • Kota bogor
    • Sukabumi
    • Bandung
    • Jakarta dan sekitarnya.

    4. Tujuan Dakwah

    Mengikuti kakek moyang beliau sampai kejunjungan Nabi Besar Muhammad SAW. Dan mengajak para muslimin dan muslimat :

    • Membaca Al-Qur’an.
    • Membaca Ratib Al-Atas dan Ratib Al-Haddad
    • Mengenalkan salaf sholihin dengan berziarah kepada para wali Allah ketempat orang-orang sholeh.
    • Membesarkan nama Rasulullah dengan pembacaan maulid

    Harapan

    Bersabda Nabi Muhammad SAW : “ Seorang bersama yang dicintainya “, harapan beliau agar diakui oleh Rasulullah SAW dan datuk-datuknya. Semoga semua ummat Rasulullah SAW mendapat ridho Allah dan syafaat Rasulullah SAW, kelak nanti dihari kiamat masuk surga bersama Nabi Muhammad SAW.

    Bersabda Nabi Muhammad SAW : “ Apabila telah tersebar perzinahan, perjudian, permabukan, anak durhaka kepada orang tua, istri durhaka kepada suami dan banyaknya yang makan riba maka masuklah kalian kejalan keluargaku, selamatlah kalian dari malapetaka (Riwayat Abu Daud).

    HABIB JINDAN
    Kemampuannya sebagai dai bukan hanya karena dia adalah cucu Habib Salim bin Ahmad bin Jindan, “Singa Podium” dan pejuang dakwah di Betawi tahun 1906-1969. Tapi juga karena sedari kecil dia memang telah tertempa dalam lingkungan pendidikan yang sarat religius.

    Wajah dai yang satu ini tentu sudah banyak dikenal kalangan habaib dan muhibbin yang ada di Indonesia. Usianya masih relatif muda, 31 tahun, namun reputasinya sebagai ulama dan muballig sudah diakui kaum muslimin. Tidak saja di Jakarta, tapi juga di banyak majelis haul dan Maulid yang digelar di berbagai tempat – seperti Gresik, Surabaya, Solo, Pekalongan, Tegal, Semarang, Bandung, Palembang, Pontianak dan Kalimantan. Hampir semua daerah di negeri ini sudah dirambahnya.

    Kemampuannya sebagai dai bukan hanya karena dia adalah cucu Habib Salim bin Ahmad bin Jindan, “Singa Podium” dan pejuang dakwah di Betawi tahun 1906-1969. Tapi juga karena sedari kecil dia memang telah tertempa dalam lingkungan pendidikan yang sarat religius.

    Wajah ulama muda yang shalih ini tampak bersih. Tutur katanya halus, dengan gaya berceramahnya yang enak didengar dan mengalir penuh untaian kalam salaf serta kata-kata mutiara yang menyejukkan para pendengarnya. Seperti kebanyakan habib, dia pun memelihara jenggot, dibiarkannya terjurai.

    Habib Jindan, putra Habib Novel bin Salim bin Jindan Bin Syekh Abubakar, adalah salah seorang ulama yang terkenal di Jakarta. Ia juga dikenal sebagai penerjemah bahasa Arab ke bahasa Indonesia yang andal. “Ketika dia menerjemahkan taushiyah gurunya, Habib Umar bin Hafidz, makna dan substansinya hampir sama persis dengan bahasa aslinya. Bahkan waktunya pun hampir sama dengan waktu yang digunakan oleh Habib Umar,” tutur Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf di Jakarta.

    Berkah Ulama dan Habaib

    Habib Jindan bin Novel bin Salim Jindan lahir di Sukabumi, pada hari Rabu 10 Muharram 1398 atau 21 Desember 1977. Sejak kecil ia selalu berada di lingkungan majelis ta’lim, yang sarat dengan pendidikan ilmu-ilmu agama. “Waktu kecil saya sering diajak ke berbagai majelis ta’lim di Jakarta oleh abah saya, Habib Novel bin Salim bin Jindan. Dari situ saya mendapat banyak manfaat, antara lain berkah dari beberapa ulama dan habaib yang termasyhur,” kenang bapak lima anak (empat putra, satu putri) ini kepada alKisah. Ayahandanya memang dikenal sebagai muballigh yang termasyhur. Pengalaman masa kecil itu pula yang mendorongnya selalu memperdalam ilmu agama.

    Ketika ia berumur dua tahun, keluarganya tinggal di Pasar Minggu, bersebelahan dengan rumah keluarga Habib Salim bin Toha Al-Haddad. Pada umur lima tahun, ia dititipkan untuk tinggal di rumah Habib Muhammad bin Husein Ba’bud dan putranya, Habib Ali bin Muhammad bin Husein Ba’abud, di Kompleks Pondok Pesantren Darun Nasyi’ien (Lawang, Malang). “Di Lawang, sehari-hari saya tidur di kamar Habib Muhammad Ba’bud. Selama di sana, dibilang mengaji, tidak juga. Namun berkah dari tempat itu selama setahun saya tinggal, masih terasa sampai sekarang,” ujarnya dengan senyum khasnya.

    Menginjak umur enam tahun, ia ikut orangtuanya pindah ke Senen Bungur. Ia mengawali belajar di SD Islam Meranti, Kalibaru Timur (Bungur, Jakarta Pusat). Ia juga belajar diniyah pada sebuah madrasah yang diasuh oleh Ustadzah Nur Baiti.

    Kemudian dia melanjutkan ke tingkat tsanawiyah di Madrasah Jami’atul Kheir, Jakarta, hingga tingkat aliyah, tapi tidak tamat. Selama di Jami’at Kheir, banyak guru yang mendidiknya, seperti Habib Rizieq Shihab, Habib Ali bin Ahmad Assegaf, K.H. Sabillar Rosyad, K.H. Fachrurazi Ibrahim, Ustadz Syaikhon Al-Gadri, Ustadz Fuad bin Syaikhon Al-Gadri, dan lain-lain.

    Sejak muda, sepulang sekolah ia selalu belajar pada habaib dan ulama di Jakarta, seperti di Madrasah Tsaqafah Islamiyah, yang diasuh Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf dan putranya, Ustadz Abu Bakar Assegaf. Habib Jindan juga pernah belajar bahasa Arab di Kwitang (Senen, Jakarta Pusat) di tempat Habib Muhammad bin Ali Al-Habsyi, dengan ustadz-ustadz setempat.

    Selain itu pada sorenya ia sering mengikuti rauhah yang digelar oleh Majelis Ta’lim Habib Muhammad Al-Habsyi. Di majelis itu, banyak habib dan ulama yang menyampaikan pelajaran-pelajaran agama, seperti Habib Abdullah Syami’ Alattas, Habib Muhammad Al-Habsyi, Ustadz Hadi Assegaf, Habib Muhammad Mulachela, Ustadz Hadi Jawwas, dan lain-lain.

    Beruntung, karena sering berada di lingkungan Kwitang, ia banyak berjumpa para ulama dari mancanegara, seperti Sayid Muhammad bin Alwi Al-Maliki, Habib Ja’far Al-Mukhdor, Habib Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf, dan masih banyak lainnya.

    Pada setiap Ahad pagi, ia hadir di Kwitang bersama abahnya, Habib Novel, yang juga selalu didaulat berceramah. Sekitar 1993, ia bertemu pertama kali dengan Habib Umar Hafidz di Majlis Ta’lim Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi (Kwitang) saat pengajian Ahad pagi. Pertemuan kedua terjadi saat Habib Umar bin Salim Al-Hafidz berkunjung ke Jami’at Kheir. Saat itu yang mengantar rombongan Habib Umar adalah Habib Umar Mulachela dan Ustadz Hadi Assegaf.

    Uniknya, satu-satunya kelas yang dimasuki Habib Umar adalah kelasnya, padahal di Jami’at Kheir saat itu ada belasan kelas. Begitu masuk kelas, Ustadz Hadi Assegaf dari depan kelas memperkenalkannya dengan Habib Umar bin Salim Al-Hafidz. Saat itu, Ustadz Hadi menunjuknya sambil mengatakan kepada Habib Umar bahwa dirinya juga bermarga Bin Syekh Abu Bakar bin Salim, sama klannya dengan Habib Umar bin Salim Al-Hafidz.

    Saat itulah Habib Umar tersenyum sambil memandang Habib Jindan. Itulah perkenalan pertama Habib Jindan dengan Habib Umar Al-Hafidz di ruang kelasnya, yang masih terkenang sampai sekarang.

    Sejak saat itu hatinya tergerak untuk belajar ke Hadhramaut. Pernah suatu ketika ia akan berangkat ke Hadhramaut, tapi sayang sang pembawa, Habib Bagir bin Muhammad bin Salim Alattas (Kebon Nanas), meninggal. Pernah juga ia akan berangkat dengan salah satu saudaranya, tapi saudaranya itu sakit. Hingga akhirnya tiba-tiba Habib Abdul Qadir Al-Haddad (Al-Hawi, Condet) datang ke rumahnya mengabarkan bahwa Habib Umar bin Hafidz menerimanya sebagai santri.

    Sumber Inspirasi

    Lalu ia berangkat bersama rombongan pertama dari Indonesia yang jumlahnya 30 orang santri. Di antaranya Habib Munzir bin Fuad Al-Musawwa, Habib Qureisy Baharun, Habib Shodiq bin Hasan Baharun, Habib Abdullah bin Hasan Al-Haddad, Habib Jafar bin Bagir Alattas, dan lain-lain. Ia kemudian belajar agama kepada Habib Umar bin Hafidz di Tarim, Hadhramaut. “Ketika itu Habib Umar belum mendirikan Pesantren Darul Musthafa. Yang ada hanya Ribath Tarim. Kami tinggal di rumah Habib Umar,” tuturnya.

    Baru dua minggu di Hadhramaut, pecah perang saudara di Yaman. Memang, situasi perang tidak terasa di lingkungan pondok. Ada perang atau tidak, Habib Umar tetap mengajar murid-muridnya. Namun dampak perang saudara ini dirasakan seluruh penduduk Yaman. Listrik mati, gas minim, bahan makanan langka. “Terpaksa kami masak dengan kayu bakar,” katanya.

    Baginya, Habib Umar bin Hafidz bukan sekadar guru, tapi juga sumber inspirasi. “Saya sangat mengagumi semangatnya dalam berdakwah dan mengajar. Dalam situasi apa pun, beliau selalu menekankan pentingnya berdakwah dan mengajar. Bahkan dalam situasi perang pun, tetap mengajar. Beliau memang tak kenal lelah.”

    Saat itu Darul Musthafa belum mantap seperti sekarang, situasinya serba terbatas. Walaupun begitu, sangat mengesankan baginya. Dahulu para santri tinggal di sebuah kontrakan yang sederhana di belakang kediaman Habib Umar. Sedangkan pelajaran ta’lim, selain diasuh sendiri oleh Habib Umar, para santri juga belajar di berbagai majelis ta’lim yang biasa digelar di Tarim, seperti di Rubath Tarim, Baitul Faqih, Madrasah Syeikh Ali, mengaji kitab Bukhari di Masjid Ba’alwi, ta’lim di Zawiyah Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad (Al-Hawi, Hadhramaut), belajar kitab Ihya di Zanbal di Gubah Habib Abdullah bin Abubakar Alaydrus, Zawiyah Mufti Tarim, diasuh Syaikh Fadhal bin Abdurrahman Bafadhal, dan lain-lain.

    Selama mengaji dengan Habib Umar, ia sangat terkesan. “Beliau dalam mengajar tidak pernah marah. Saya tidak pernah mendengar beliau mengomel atau memaki-maki kami. Kalau ada yang salah, ditegurnya baik-baik dan dikasih tahu. Selain itu, Habib Umar juga terkenal sangat istiqamah dalam hal apa pun.”

    Habib Jindan mengaku sangat beruntung bisa belajar dengan seorang alim dan orator ulung seperti Habib Umar. Memang Habib Umar mendidik santri-santrinya bisa berdakwah. Para santri mendapat pendidikan khusus untuk memberikan taushiyah dalam bahasa Arab tiap sehabis shalat Subuh, masing-masing dua orang, walaupun hanya sekitar lima sampai sepuluh menit. Latihan kultum itu juga menjadi ajang saling memberikan masukan antarsantri.

    Setelah satu tahun menjadi santri, ada program dakwah tiga hari sampai seminggu bagi yang mau dakwah berkeliling. Bahkan dirinya sudah mengajar untuk santri-santri senior pada akhir-akhir masa pendidikan.

    Setelah selama kurang lebih empat tahun, tahun 1998, ia pulang ke Indonsia bersama rombongan Habib Umar yang mengantar sekaligus santri-santri asal Indoensia dan berkunjung ke rumah beberapa muridnya. Angkatan pertama ini hampir seluruhnya dari Indonesia, hanya dua-tiga orang yang santri setempat. Untuk itulah, ia pulang seminggu terlebih dahulu, untuk mempersiapkan acara dan program kunjungan Habib Umar di Indonesia.

    Saat pertama kali pulang, ia, oleh sang abah, diperintahkan untuk berziarah ke para habib sepuh yang ada di Jakarta, Bogor, dan sekitarnya. Ayahandanya, Habib Novel, Habib Hadi bin Ahmad Assegaf, dan Habib Anis Al-Habsyi mendorongnya untuk berdakwah.

    Masukan, didikan, dan motivasi sang abah ia rasakan hingga sekarang. “Ikhlaslah dalam berdakwah. Apa yang keluar dari hati akan sampai ke hati,” kata Habib Jindan menirukan abahnya. Habib Novel (alm.) memang dikenal sebagai orator ulung sebagaimana abahnya, Habib Salim bin Jindan. Wajarlah bila Habib Novel ingin putra-putranya menjadi dai-dai yang tangguh.

    “Kalau ceramah, jangan terlalu panjang. Selagi orang sedang asyik, kamu berhenti. Jangan kalau orang sudah bosan, baru berhenti, nanti banyak audiens kapok mendengarnya. Lihat situasi dan keadaannya, sesuaikan dengan materi ceramahnya dan waktu ceramahnya. Lihat, kalau di situ ada beberapa penceramah, kamu harus batasi waktu berceramah dan bagi-bagi waktunya dengan yang lain.” Sampai masalah akhlaq dan sopan santun, semua orang diajarkan. (alkisah)


    http://www.chirpstory.com/li/158286

    Biografi Singkat AlHabib Munzir Al Musawa
    by R_Muhibbiin, 16.09.2013 12:27:12

    Biografi singkat Habib Munzir AlMusawa…cc : @Yusuf_Mansur @Mjl_Rasulullah @HbHasanJafar @aagym @TanpaJIL @TanpaWAHABI

    1.Beliau lahir 23 Februari 2013 diCipanas…ayah Beliau Hb Fuad bin Abdurrahman AlMusawa,adlah seorang wartawan luar negeri #HabibMunzir

    2.Hb Munzir smasa Baligh Beliau putus sekolah. beliau lbh rajin hadir mjelis AlHabib Umar bin Hud,Cipayung

    3.Beliau prnah dtolak msuk kMajelis tsb krena kotor dan basah,krena mengompreng kndaraan.nmun Beliau tetep mnyimak dri luar..

    4.Beliau putus skolah,mksdnya tdk mlanjutkan ke perguruan tinggi seperti saudara2 Beliau #HabibMunzir

    5.Stelah beliau mnyelesaikn SMA,Ia mulai mendalami Ilmu Syariah Islam di Ma’had Assaqafah Al Habib Abdurrahman Assegaf di Bukit Duri Jakarta

    6.lalu mengambil kursus bhs.Arab di LPBA Assalafy Jak tim,lalu memperdalam lg Ilmu Syariah Islamiyah di Ma’had Al Khairat, Bekasi Timur,

    7.kemudian Beliau meneruskan untuk lebih mendalami Syari’ah ke Ma’had Darul Musthafa, Tarim Hadhramaut Yaman,

    8.Awalnya Beliau tdk mnyangka,bhwa Beliau diajakk lgsg Olh Hb Umar bin Hafidz tuk ikut Belajar di Yaman.

    9.selama 4 tahun dYaman bliau mendalami Ilmu Fiqh,tafsir Al Qur’an,hadits,sejarah,tauhid,tasawuf, mahabbaturrasul saw,dakwah &ilmu lainnya

    10.Slama dsana Beliau berinisiatif mmbantu Hb Umar bin Hafidz tuk mnyiapkan sgala kperluan Hb Umar dan santri lainnya

    11.Saat masa 2 th diYaman,ayahanda Beliau wafat pd mlam thn bru #HabibMunzir

    12.Slepas dri Yaman Beliau brdakwah di Cipanas,slah stunya mngajar di Ma’hadnya Hb Umar bin Hud cipayung #HabibMunzir

    13.Krena tdk brkembang,Beliau hijrah kJakarta.brdakwah dri rumah krumah.minimal 6 org stiap pngajiannya #HabibMunzir

    14.Hngga akhir jama’ah membludak,dpindahkan ke Mushola,lalu ke Masjid..hngga smpe skrg di Masjid Al Munawar pancoran

    15.Smpat awalnya dipindahkan ke Masjid At Tin,TMII..nmun kmbali lgi mngajar di Masjid Al Munawar #HabibMunzir

    15.Jama’ah smkin bnyak,mka mulai jama’ah mmnta nama tuk majelis ini yg saat itu Belum ada nama #HabibMunzir

    17.Mka trUcaplah,Majelis Rasulullah saw.krena yg dbcarakan dan diajarkan ddalamnya..adlah bgaimana meneladani Beliau saw

    18.Beliau dlm mngajar,dngan pmbahasan ktb shahih bukhari dan muslim,tntang akhlak Nabi dan syariat lainnya..

    19.Beliau slalu brusaha melawan aliran sesat dngan Ilmu,dngan akhlak..dngan Ilmu beliau mnulis 3 buah buku

    20.Yaitu, Kenalilah aqidahmu 1,Kenalilah Aqidahmu 2 dan Meniti Kesempurnaan Iman

    21.Dngan akhlak,beliau mengdapankan cra halus dan lembut dlam mngatasi problem di masyrakat,sprti ktika di Tnjg Priok

    22.Saat rmaja dsna ingin mngadakan Majelis,tpi tkut dn dlarang olh preman sana #HabibMunzir

    23.Bkan cra prlawanan kasar dtmpuh,Beliau mlah mndatangi preman tua trsebut yg sngat dsegani dsna..Bliau brtamu krumahnya dan mncium tnganny

    24.Preman tsb yg mrasa tak pantas dperlakukan sprti itu,menangis bertaubat dhadapan Beliau.dan berjanji akan mngajak yg lain tuk tobat

    25.Mka jka Hb Munzir sdang ke Tnjg Priok adlah istillah “Jagoan Sellatan brtemu Jago Utara”

    25.Di Almunawar,smpai saat ini yg hadir puluhan ribu jama’ah hngga meluber ke jln raya..mayoritas yg dtang..kaum muda

    26.Beliau stiap hri penting Islam slalu mngadakan acara besar,entah itu di Masjid Attin,Istiqlal,GBK atau yg sring di Monas

    27.Majelis rutinnya stiap mlam slasa di Almunawar dan mlam jum’at di cidodol kbyoran..mmbaca maulid Addhiya Ullami’

    28.Sisanya,berpindah2 ke kawasan Jabodetabek bhkan trkadang luar kota,luar jawa bhkan luar negeri

    29.Beliau sring safari dakwah ksana kmari,wabil khusus daerah Papua..beliau brpa kali ksana llu mngambil anak muslimin dsna tuk dbwa kJkt

    30.Dsni mereka diajarkan smua ilmu,shingga kelak mereka akan brdakwah ktika kembali ksana

    31.Beliau kadang brdakwah brsama ssama pendakwah lainnya antara lain

    32.Brsma gurunya yaitu Hb Umar bin Hafidz seorang ulama bsar dunia yg saban thn kJakarta.. #HabibMunzir

    33. Lalu, Hb Salim asyyatiri,Hb Zeim bin Smith,Hb Ali Al Jufri,Hb Kadzim dan ulama besar dunia lainnya

    34.Dri dlam Negeri brsma Hb Ali bin Abdurrahman assegaf,Hb Rizieq Syihab,Hb Jindan,Hb Ahmad bin novel bin jindan,Hb Naqieb bin BSA (guruny)

    35.Hb @SyechAbdulqadir solo,@HbHasanJafar assegaf,@ust_arifinilham ,ust @Yusuf_Mansur ,alm KH.zainuddin Mz,alm Ustd Jefri,

    36. Dan msh bnyak lgi,dan ksemuanya stu tujuan mengenalkan indahnya pribadi Nabi Muhammad saw

    37.Skrg Majelis Rasulullah saw adlah yg terbesar di Indonesia,jama’ahnya di jabodetabek sudah jutaan,dluar kota dan negeri lbh bnyak lgi

    38.Brkat kcntaan kpada Nabi saw yg mnjadi pnyemangat dlam hdupnya..

    39.Nmun kini beliau telah berpulang mnghadap sang khalik,15 september 2013

    40.Dlam umur 40th,sperti dlam mimpi beliau saaty brtemu Nabi yg mngatakan umurnya tdk lbh dri itu untuk berjumpa dengannya (saw)

    41.Slamat jalan duhai guru yg lembut dan baik hati,ilmumu akan abadi,dakwahmu suci,namamu telah terpatri dlam hati

    42.Smangatmu akan trus brkobar dlam diri guna mneruskan perjuanganmu,maafkan kami para muridmu,jama’ahmu yg belum bsa mnjadi murid yg baik

    44.Ratusan org msuk islam dtanganmu,ribuan orng bertaubat mlalui prantaramu,jutaan org mnjadi lbh kenal Nabi krenamu..

    44.Whai Allah tempatkan beliau brsama orang sholeh dan pemimpin org sholeh,Nabi Muhammad saw..lahirkan kMuka bumi ulama yg lbh bnyak lgi

    45.Meninggalnya seorang ulama adlah musibah besar bgi penduduk bumi,

    46.Kepergianmu dtangisi penduduk langit dan bumi,para ulama lainya bersedih kehilanganmu tnda engkau brpengaruh dNgeri ini..

    47.Senyummu tnggal kenangan,candamu slalu terngiangmu,ilmumu akan membekas dihati dan tak hilang.akhlakmu teladan bagi kami

    48.Smpai jumpa whai guruku,wahai wali Allah…smpaikan slam kami pda Rasulullah saw

    49.Kita kan bertemu dlam keabadian yg hakiki bersama Nabi

    50.Wahai guruku,Adda’i Ilallah,alUstadz,alMukarram,alHabib Munzir bin Fuad bin Abdurrahman Al Musawa. :’( #HabibMunzir

    ralat di chipstory, Bliau lahir 23 Februari 1973…


     
  • Virtual Chitchatting 7:32 PM on 2013/09/14 Permalink  

    Buntut Penembakan Polisi: Polri minta anggaran yang lebih besar. ada bakwan diatas udang.
    07:32 PM 2013-09-14

    si dogol pesek seakan naif menisbikan peran dan intrik petinggi polri yang meminta justifikasi beberapa hal:
    1. penambahan anggaran pengamanan anggota kepolisian, bukannya masyarakat.
    2. kebebasan merazia sewenang-wenang kapan saja dan dimana saja dan terhadap siapa saja.

    dua anggota polisi yang ditembak adalah dari Baharkam, Badan Pemelihara Keamanan di Mabes Polri.
    btw, baharkam kok tidak ada di Perkap yg terakhir dipublikasikan di tahun 2010.

    cekidot here:
    Struktur Organisasi di Kepolisian Indonesia: Mabes, Polda, Polres, Polsek

    http://mayachitchatting.wordpress.com/2013/07/16/struktur-organisasi-di-kepolisian-mabes-polda-polres-polsek/

    perhatikan konpers yang dilakukan si dogol Ronnie Franky Sompie.
    belum ketangkep orangnya, sudah main pengenaan pasal aja.
    ketahuan sudah, si dogol ini suka jual-beli pasal.
    eh polisi sontoloyo


    http://id.berita.yahoo.com/gde-pasek-ada-3-kelompok-yang-benci-polisi-113305896.html

    Gde Pasek: Ada 3 Kelompok yang Benci Polisi
    TEMPO.CO – 53 menit yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Ketua Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat Gde Pasek Suardika menyatakan ada tiga kelompok yang membenci keberadaan polisi. Tiga kelompok ini juga diduga menjadi pelaku dan otak penembakan anggota kepolisian.

    “Kelompok pertama adalah penjahat, seperti jaringan narkoba, teroris, dan kelompok penjahat lainnya,” kata Gde Pasek saat diskusi di Cikini, Sabtu, 14 September 2013.

    Kelompok kedua adalah pesaing kewenangan kepolisian. Perihal kelompok ini, Pasek sangat enggan untuk memaparkan gamblang. Ia berpendapat kelompok ini kemungkinan merasa iri atau tersinggung terhadap kewenangan polisi yang luas.

    Sedangkan kelompok ketiga adalah orang-orang yang dendam kepada polisi karena pernah mengalami kriminalisasi atau perlakuan menyimpang. “Kelompok ketiga ini harus mulai dikikis dengan perbaikan sistem pelayanan polisi,” kata dia.

    Pasek sendiri mengklaim belum mendapat informasi kelompok mana yang berada di balik penembakan lima anggota kepolisian akhir-akhir ini. Ia merasa polisi harus cermat dalam penelusuran karena tak melulu petunjuk mengarah pada kelompok teroris.

    Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Markas Besar Polri, Inspektur Jenderal Ronnie Franky Sompie, sendiri tak menampik adanya kemungkinan keberadaan tiga kelompok tersebut. Meski demikian, menurut dia, kepolisian tidak menganggap kelompok ketiga ini sebagai musuh.

    Demikian pula pada kelompok kedua, menurut Ronnie, Polri siap jika ada lembaga negara yang menilai kewenangan polisi terlalu luas. Polri siap menjalani evaluasi dan bersedia mengikuti seluruh keputusan. “Kami hanya menyiapkan anggota yang baik secara kuantitas dan kualitas,” kata Ronnie.

    FRANSISCO ROSARIANS


    http://id.berita.yahoo.com/polri-ubah-pola-buka-identitas-pelaku-penembakan-070803491.html

    Polri Ubah Pola Buka Identitas Pelaku Penembakan
    TEMPO.CO – 5 jam yang lalu

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Inspektur Jenderal Ronnie Franky Sompie mengatakan, kepolisian tak akan membeberkan kemungkinan identitas pelaku penembakan anggotanya di Kuningan, Jakarta. Ini didasari kekecewaan Polri karena penyebaran sketsa pelaku penembakan di Pondok Aren tak mendapat umpan balik dari masyarakat.

    “Untuk kasus Kuningan, kami ubah pola. Sebelum tertangkap tersangkanya, kami tidak akan buka identitas,” kata Ronnie dalam diskusi di Cikini, Sabtu, 14 September 2013.

    Menurut dia, dalam kasus penembakan dua anggota di Pondok Aren, polisi langsung menyebar sketsa wajah, ciri-ciri, dan identitas pelaku. Akan tetapi, hingga saat ini belum ada tanggapan dan informasi dari masyarakat. “Nurul alias Jack dan Hendi sudah kami sebar sketsanya,” kata Ronnie.

    Ia juga menyatakan, dalam tahap pengejaran, peran masyarakat sangat dibutuhkan karena adanya kemungkinan disembunyikannya pelaku oleh sindikat. Hal ini juga sudah terbukti dari sejumlah penangkapan pelaku teroris besar yang didahului laporan masyarakat, seperti penangkapan pelaku bom Bali. “Ini tinggal menangkap saja. Kita sedang berupaya mengendus, maka butuh bantuan masyarakat.”

    Ronnie juga berpendapat, kepolisian di luar negeri memiliki kisah yang sama mengenai peran masyarakat. Salah satunya adalah kasus bom Boston yang terungkap setelah masyarakat memberikan laporan keberadaan dua pelakunya.

    Dua anggota Polsek Pondok Aren, Brigadir Dua Maulana dan Ajun Inspektur Dua Kus Hendratma, meninggal setelah ditembak orang tidak dikenal dalam jarak sekitar 2-3 meter di Jalan Graya Raya, Pondok Aren, Tangerang Selatan. Penembakan sekitar pukul 21.30 WIB pada 16 Agustus itu terjadi saat Aipda Kus sedang berpatroli menggunakan sepeda motor.

    Dalam sketsa yang disebar polisi, pelaku pertama diperkirakan berusia 27 tahun, tinggi 168 sentimeter, dengan kulit berwarna hitam. Pelaku juga digambarkan bertubuh kurus dengan rambut tipis ikal dan memakai kaus berkerah warna cokelat.

    Pelaku kedua disebut berambut gondrong dengan hidung besar. Ketika kejadian, dia memakai jaket hitam dari bahan parasut. Usianya diperkirakan 30 tahun dengan tinggi 170 sentimeter.

    Sedangkan di Kuningan, anggota Provost Bripka Sukardi tewas ditembak. Dia terkapar di tengah jalan jalur sepeda motor dengan luka tembakan di perut dan dada. Sukardi sedang mengendarai epeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian saat mengawal enam truk bak terbuka.

    FRANSISCO ROSARIANS


    http://id.berita.yahoo.com/marak-penembakan-polisi-janji-akan-introspeksi-diri-120520974.html

    Marak Penembakan, Polisi Janji akan Introspeksi Diri
    TRIBUNnews.com – 37 menit yang lalu

    Laporan Wartawan Warta Kota, Budi Sam Law Malau

    TRIBUNNEWS.COM – Menanggapi maraknya penembakan terhadap polisi, Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Ronny F Sompie menyatakan polisi akan melakukan introspeksi diri.

    “Polisi tidak resisten terhadap evaluasi dan teguran. Polisi harus memperbaiki diri dan kultur pelayanan. Akan kami tindak lanjuti,” kata Ronny di Jakarta, Sabtu (14/9/2013).

    Namun katanya, Polri bakal tetap bekerja profesional, termasuk cara-cara menangkap kelompok-kelompok yang diduga meresahkan masyarakat. “Kami berupaya profesional dalam melakukan tugas. Namun tetap memperhatikan prosedur-prosedur yang ada,” kata Ronny.

    Serentetan kasus penembakan hingga penembakan yang menewaskan Aipda Sukardi di depan KPK, Jakarta Selatan, diakui memang ditujukan khusus untuk institusi kepolisian. Namun tidak untuk kasus terakhir di Cimanggis, Depok.

    “Empat kasus sebelumnya memang Polri menjadi target, namun kasus di Cimanggis, kebetulan korbannya anggota Polri. Ini kasus curanmor. Kita akan melihat motif kejadian ini dan masih berupaya menangkap kelompok pelaku baik penembakan atau pencurian kepada polisi di Cimanggis,” papar Ronny.


    http://id.berita.yahoo.com/di-sini-mobil-hasil-curian-dipreteli-113258154.html

    Di Sini Mobil Hasil Curian Dipreteli
    TEMPO.CO – 53 menit yang lalu

    TEMPO.CO, Bogor – Rumah mewah di Kelurahan Balumbang Jaya RT 03/01, Kecamatan Bogor Barat, Kota Bogor, Jawa Barat, digerebek polisi, Sabtu, 14 September 2013. Bangunan ini dijadikan gudang menyimpan onderdil berbagai merek mobil hasil curian yang sudah dipreteli. Tim dari Unit Reserse Kriminal Kepolisian Sektor Dramaga menyita ratusan onderdil yang diduga dari puluhan mobil hasil curian.

    “Penggerebekan merupakan hasil pengembangan infomasi dari masyarakat di sekitar TKP,” kata Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Dramaga Inspektur Satu Asep Saefudin. Selain menyita barang bukti, polisi menahan dua orang, yaitu Frengky, 32 tahun, dan Acang, 28 tahun. Keduanya sebagai pemilik gudang.

    Onderdil itu, kata Asep, seperti mesin, bodi mobil, kaca, roda, dan perlengkapan interior mobil. Barang-barang tersebut siap dipasarkan dengan harga lebih murah dibanding suku cadang di toko. “Kalau potongan bodi ditemukan di bengkel pertama, kalau di sini penyimpanan barang siap dijual,” kata Asep, sembari menambahkan ada dua lokasi penggerebekan di tempat yang tidak berjauhan.

    Menurut dia, penggerebekan sebelumnya belangsung Jumat malam. Hasilnya, dua mobil Suzuki Carry yang diduga hasil curian disita oleh sembilan anggota Polsek Dramaga yang dilibatkan. Mobil berikut ratusan potongan bodi dan onderdil langsung diangkut ke markas polsek.

    Frengky mengaku dirinya hanya bertugas memotong mobil yang datang. “Biasanya kami memdapat kiriman mobil saat subuh. Setelah itu, kami langsung potong,” kata dia, yang juga mengungkapkan mempreteli mobil untuk memudahkan penjualan. “Kalau dijual utuh mudah diidentifikasi pemilik dan polisi,” ujar Frengky.

    M SIDIK PERMANA


     
  • Virtual Chitchatting 9:30 AM on 2013/09/11 Permalink  

    Upaya Polisi mencari simpati masyarakat dengan membunuhi para anggotanya 

    url: indonesian policemen needs 911
    Upaya Polisi mencari simpati masyarakat dengan membunuhi para anggotanya
    Jakarta, 03:33 PM 2013-09-11

    today is 9/11. indonesian policemen needs 911.

    polri saat ini sedang disibukkan mencari “target operasi” pasca pelengseran SBY di tahun 2014. rezim SBY yang plintat-plintut gampang disetir oleh oknum-oknum yang suka bergentayangan di medan merdeka selatan. manusia-manusia yang bekerja di kedubes amerika adalah tipikal mission oriented dan project oriented.

    mereka lah yang suka mencekoki para petinggi polri untuk sangat menjunjung tinggi upaya penegakan hukum. terutama penegakan hukum melalui pemusnahan teroris abal-abal seperti para pelaku bom gereja, bom bali, bom poso, dan berbagai kerusuhan bernuansa SARA.

    kerusuhan di maluku tidak boleh selesai sampai orang maluku semuanya ‘binasa’ seperti halnya kelakuan JP Coen di masa lalu.

    para terduga dan tersangka teroris sebenarnya merupakan manusia binaan polri yang dibudidayakan untuk menjadi ekstremis, kelompok perlawanan (the resistance). baca aja pengakuan ali imron, terpidana kasus bom bali, yang sudah dikodifikasi dan dipublikasi oleh Republika.

    pengakuan ali imron tidak berbeda dengan isi BAP yang 1000 persen adalah karangan polisi yang tidak memiliki makna dan greget layaknya ‘seorang’ teroris yang ‘terdidik’ dan ‘intelektual’.

    tidak ada namanya aktor intelektual, apa dan siapa kelompok pelaku bom bali. yang namanya crap, ya begitu.

    masih inget pengamat teroris dari pihak kepolisian yang tiba-tiba tahu detil segala sesuatunya tentang densus 88, DEtasemeN yeSUS with 8ody 8ags, DEtasemeN yeSUS dengan kantong mayat, dan jaringan teroris hambali, abu bakar, roti bakar, dan lain-lainnya.

    demikian pula si gebleg Al Chaidar yang suka kambing hitam orang lain / pihak lain, tanpa barbuk yang sah dan valid, kecuali termakan mentah-mentah presscon-nya pihak kepolisian. dasar gebleg.

    dalam rangka mengamankan pelestarian dinasti SBY dari tuntutan korupsi, polri sedang melakukan reorganisasi kapolda yang siap mendukung SBY pasca dilengserkan.


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/063512056/Mabes-Polri-Mutasi-Tujuh-Kapolda

    Mabes Polri Mutasi Tujuh Kapolda
    Selasa, 10 September 2013 | 16:42 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Markas Besar Kepolisian merotasi tujuh kepala kepolisian daerah. Sebanyak tiga perwira tinggi berpangkat brigadir jenderal dengan satu bintang naik jadi jenderal bintang dua. “Tujuh kapolda ganti jabatan. Ada yang tetap jadi kapolda, ada yang menjalani fungsi lain,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum, Komisaris Besar Agus Riyanto, saat ditemui di kantornya, Selasa, 10 September 2013.

    Rotasi perwira tinggi dan menengah itu merupakan keputusan Kepala Kepolisian Jenderal Timur Pradopo. Rotasi dan mutasi jabatan tertera dalam Surat Telegram Kapolri Nomor Kep/623/IX/2013 tanggal 9 September 2013.

    Berikut ini tujuh kapolda yang dirotasi:

    1. Kapolda Bali Irjen Arief Wahyunadi dirotasi menjadi Asisten Operasi Polri. Arief mengisi jabatan yang ditinggal Komisaris Jenderal Badrodin Haiti, yang baru saja diangkat menjadi Kepala Badan Pemeliharaan Keamanan Mabes.

    2. Kapolda Gorontalo Brigadir Jenderal Budi Waseso. Budi naik pangkat jadi jenderal bintang dua dan menjabat Widyaiswara Utama Sespim Polri. Jabatan Kapolda Gorontalo diisi oleh Brigadir Jenderal Andjaja yang sebelumnya menjabat Kepala Biro Rbp Srena Polri.

    3. Kapolda Banten Brigadir Jenderal Eddy Sumantri diangkat menjadi Staf Ahli bidang Sosial Budaya Kapolri. Kapolda Banten diisi oleh Brigadir Jenderal Muhammad Zulkarnain yang sebelumnya aktif di Lembaga Pendidikan Polisi.

    4. Kapolda Kalimantan Barat Brigadir Jenderal Dwi Apriyanto diangkat menjadi Kepala Sekolah Pembentukan Calon Perwira Lemdikpol.

    5. Kapolda Kalimantan Selatan Brigadir Jenderal Taufik Anshorie diangkat menjadi Kepala Sekolah Perwira Menengah Lemdikpol.

    6. Kapolda Maluku Utara Brigjen Machfud Arifin dipindah jadi Kapolda Kalimantan Selatan menggantikan Brigjen Taufik Anshorie.

    7. Kapolda Bengkulu Brigadir Jenderal Albertus Julius Benny Mokalu dipindah menjadi Kapolda Bali, menggantikan Irjen Arief Wahyunandi. Benny juga naik pangkat dari jenderal bintang satu jadi bintang dua.

    ANANDA BADUDU


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512234/Begini-Hasil-CCTV-Soal-Penembakan-Polisi-di-KPK

    Begini Hasil CCTV Soal Penembakan Polisi di KPK
    Rabu, 11 September 2013 | 07:30 WIB


    Petugas kepolisian saat melakukan pencarian proyektil peluru yang menewaskan Bripka Sukardi di depan gedung KPK, Jakarta (11/9). Saat ditembak, Bripka Sukardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 R berwarna merah dengan nomor polisi B 6671 TXL. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta – Rekaman kamera CCTV yang dipasang di atas gedung Komisi Pemberantasan Korupsi menunjukkan satu sepeda motor, datang dari belakang dan memepet sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL yang dikendarai Anggota Provost Polair Markas Besar Kepolisian Bripka Sukardi, dari sebelah kiri Sukardi.

    Tiba-tiba, terlihat Sukardi dan sepeda motornya jatuh dan tak bergerak. Sepeda motor yang memepet itu, berhenti sekitar satu meter di depan Sukardi. Dua orang yang berada di sepeda motor tak lekas turun, dan hanya melihat Sukardi.

    Sedetik kemudian, dari penampakan sepeda motor yang telah berhenti di sisi jalan sebelum Sukardi datang, turun satu orang yang kemudian berjalan kaki ke arah Sukardi.

    Di depan Sukardi, orang itu terlihat sedikit membungkuk ke arah Sukardi, lalu kembali menuju sepeda motornya yang sedang ditunggui seorang pengendara. Dua sepeda motor, yang memepet dan yang telah berhenti sebelumnya, sama-sama melaju ke arah Mampang Prapatan.

    Tempo melihat rekaman CCTV itu dari dua ponsel Blackberry berbeda, yang sama-sama menggunakan fasilitas video perekam untuk merekam CCTV yang diputar di sebuah layar monitor. Dua rekaman itu tak menghasilkan gambar yang tajam dan jelas.
    Meski begitu, tongkat pengatur lalu lintas dengan lampu merahnya yang terus-menerus menyala, meyakinkan pengendara yang jatuh itu adalah Sukardi, karena tongkat itu memang dibawa dia.

    Sukardi tewas ditembak, di Jalan HR Rasuna Said persis sebelum gerbang keluar kendaraan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, pada Selasa, pukul 22.20 Wib. Di depan gedung merupakan jalan raya yang terbagi dua. Sukardi terkapar di lajur sebelah kiri, yang menjadi lajur sepeda motor.

    MOHAMMAD RIZKI


    http://id.berita.yahoo.com/kronologi-penembakan-bripka-sukardi-di-depan-gedung-kpk-175837973.html

    Kronologi Penembakan Bripka Sukardi di Depan Gedung KPK
    TRIBUNnews.comTRIBUNnews.com – 14 jam yang lalu (01:42 AM 2013-09-11)

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Aksi teror kembali menyasar anggota kepolisian. Kali ini, seorang anggota kepolisian dari Kesatuan Provost Mabes Polri, Bripka Sukardi menjadi korban. Berikut kronologi seperti dirangkum Tim Liputan Tribunnews.com di lapangan.

    Selasa (10/9/2013)

    Sekira Pukul 22.00

    1. Bripka Sukardi melintas di Jalan Rasuna Said menumpang motor Honda Revo merah bernomor polisi B 6671 TXL. Bripka Sukardi disebutkan sejumlah saksi tengah mengawal enam truk bermuatan besi baja yang ditujukan untuk Elevator Parts Rasuna Tower.

    2. Iring-iringan truk yang memuat besi datang dari Tanjung Priuk. Saat melintas di Jalan RAsuna Said, sekitar tidak ada hal yang mencurigakan.

    3. Kondisi lalu lintas di sekitar lokasi kejadian dilaporkan mulai lengang.

    Sekira Pukul 22.15

    1. Saat melintas di depan Gedung KPK, Bripka Sukardi berada di posisi paling depan iring-iringan truk. Sejumlah saksi menuturkan, dua motor mendekati motor yang ditumpangi Bripka Sukardi.

    2. Sejumlah saksi menuturkan mendengar tiga kali tembakan. Tak lama, terlihat Bripka Sukardi terkapar. Sejumlah luka tembak terdapat di tubuh anggota Provost tersebut. Dari amatan Tribunnews.com, setidaknya Bripak Sukardi mengalami luka tembak di bagia dada dan perut sebelah kiri.

    3. Beberapa saat setelah penembakan, tampak Sukardi sempat bernafas. Para pelaku yang menggunakan dua buah sepeda motor yakni diduga bebek berjenis supra hitam dan matic dan jaket hitam sempat dikejar pengendara lain.

    4. Eksekutor diduga melarikan diri ke arah Mampang.

    Sekira Pukul 22.20

    1. Bripka Sukardi langsung dievakuasi ke Rumah Sakit menggunakan ambulans. Belakangan diketahui Bripka Sukardi mengembuskan napas terakhir saat diperjalanan. Jasad korban dikirim ke Rumah Sakit Kramat Jati.

    2. TKP penembakan langsung diberi police line. Jalur lambat di Jalan Rasuna Said ditutup total.

    3. Polisi langsung menggelar razia di kedua sisi jalan Rasuna Said. Dari amatan, aparat dilengkapi dengan senjata laras panjang.

    Sekira 22.35

    1. Kapolda Metro Jaya, Kapolda Metro Jaya Irjen Polisi Putut Eko Bayuseno mendatangi TKP. Kapolda berada di lokasi selama 15 menit.

    2. Polisi memeriksa sejumlah saksi, termasuk kesebelas sopir truk.

    3. Belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait insiden teror penembakan Bripka Sukardi di depan Gedung KPK ini.

    The links:
    Dulu Target Penembakan Densus, Sekarang Seluruh Polisi http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/dulu-target-penembakan-densus-sekarang-seluruh-polisi
    Daftar Polisi Korban Penembakan Selama 2013 http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/daftar-polisi-korban-penembakan-selama-2013
    Oegroseno Perintahkan Razia di Seluruh Wilayah Hukum DKI Jakarta http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/oegroseno-perintahkan-razia-di-seluruh-wilayah-hukum-dki-jakarta
    Razia Polisi Pasca-Penembakan Bripka Sukardi: Fokus ke Pemotor Berbonc … http://id.berita.yahoo.com/razia-polisi-pasca-penembakan-bripka-sukardi-fokus-ke-190008486.html
    KPK Siap Serahkan CCTV untuk Ungkap Penembakan Polisi http://id.berita.yahoo.com/kpk-siap-serahkan-cctv-untuk-ungkap-penembakan-polisi-162207225.html
    Penembakan Bripka Sukardi Bukti Teror Polisi Belum Selesai http://id.berita.yahoo.com/penembakan-bripka-sukardi-bukti-teror-polisi-belum-selesai-030425230.html
    Pistol Bripka Sukardi Diduga Digondol Penembak http://id.berita.yahoo.com/pistol-bripka-sukardi-diduga-digondol-penembak-050318839.html
    Pengamat: Penembakan Teroris Diduga Terkait Kelompok Abu Roban http://id.berita.yahoo.com/pengamat-penembakan-teroris-diduga-terkait-kelompok-abu-roban-033244823.html


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/daftar-polisi-korban-penembakan-selama-2013

    Polisi Ditembak
    Daftar Polisi Korban Penembakan Selama 2013
    Rabu, 11 September 2013 00:39 WIB

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Seorang anggota Provost Polri, Bripka Sukardi, tewas ditembak orang tak dikenal, di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jl HR Rasuna Said Jakarta, Selasa (10/9/2013) malam WIB.

    Penembakan terhadap Bripka Sukardi ini merupakan peristiwa penembakan polisi yang kesekian kalinya selama tahun 2013. Sebelumnya pada 16 Agustus 2013 silam, dua anggota polisi, yakini Bripka Maulana dan Aipda Kus Hendratma, juga menjadi korban penembakan orang tak dikenal. Keduanya ditembak di Jalan Graha Raya Pondok Aren,Tangerang, Jumat (16/8/2013) pukul 21.30. Kedua anggota polisi itu tewas dengan luka tembak di kepala.

    Sepuluh hari sebelumnya, Aiptu Dwiatno, anggota satuan Pembinaan Masyarakat (Binmas) Polsek Metro Cilandak, juga menjadi korban penembakan orang tak dikenal. Ia tewas ditembak di kawasan Ciputat, Tangerang Selatan, Rabu (7/8/2013).

    Berikut daftar polisi yang jadi korban penembakan orang tak dikenal selama 2013:

    • Briptu Ratijo, anggota Pos Polisi Bunut Polsek Sragi, ditembak orang tak dikenal di Simpang Tanggul, Desa Bunut, Kecamatan Seragi, Lampung Selatan, Kamis (4/7/2013) pukul 18.30. Ratijo ditembak setelah melakukan pengejaran terhadap sekelompok orang mencurigakan dari Desa Belanga, Kecamatan Sragi, menuju Desa Bunut.
    • Bripka Didik Puguh, anggota Polsek Kota Kediri ditembak dua orang bandit saat berada di perempatan Ngronggo, Kota Kediri, Bripka Didik Puguh, anggota Polsek Kota Kediri ditembak dua orang bandit saat berada di perempatan Ngronggo, Kota Kediri.
    • Aipda Patah Saktiyono (53 tahun), ditembak orang tak dikenal pada Sabtu (27/7/2013). Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 04.30 di Jalan Cirendeu Raya, Ciputat, Tangerang Selatan. Setelah ditembak, Patah masih berusaha mengendarai kendaraannya 200 meter sampai di sebuah masjid. Dia lalu ditolong orang-orang yang berada di sekitar itu.
    • Aiptu Dwiatno, anggota satuan Pembinaan Masyarakat (Binmas) Polsek Metro Cilandak, ditembak di kawasan Ciputat, Tangerang Selatan, Rabu (7/8/2013). Korban tewas di tempat.
    • Bripka Maulana dan Aipda Kus Hendratma, ditembak di Jalan Graha Raya Pondok Aren,Tangerang, Jumat (16/8/2013) pukul 21.30. Keduanya tewas dengan luka tembak di kepala.

    Penulis: Dodi Esvandi
    Editor: Yulis Sulistyawan

    The links
    Polisi Cari CCTV Sepanjang Jalan yang Dilalui Bripka Sukardi http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/polisi-cari-cctv-sepanjang-jalan-yang-dilalui-bripka-sukardi
    Istri Bripka Sukardi: Bapak Sudah Saya larang Pakai Seragam http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/istri-bripka-sukardi-bapak-sudah-saya-larang-pakai-seragam


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512228/Wakapolri-Penembakan-Polisi-Mirip-Pondok-Aren

    Wakapolri: Penembakan Polisi Mirip Pondok Aren
    Rabu, 11 September 2013 | 07:09 WIB


    Petugas kepolisian memasukkan jenazah Provost Mabes Polri Bripka Sukardi ke dalam mobil Ambulance di depan gedung KPK, Jakarta (10/09). Jenazah dibawa ke RS Polri Jakarta Timur untuk diotopsi. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Oegroseno menyatakan ada kemiripan modus antara penembakan di depan gedung KPK dengan aksi penembakan polisi yang belakangan kerap terjadi.

    “Dihadang, lalu tembak,” katanya, Rabu 11 September 2013, dini hari. Jenis pistol yang digunakan pelaku pun sama. “Sama-sama kaliber 9 milimeter. Ada kemiripan dengan kasus di Pondok Aren,” katanya.

    Anggota Provost Kepolisian Air Badan Pemelihara Keamanan Bripka Sukardi tewas ditembak di jalan Rasuna Said, persis di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa 10 September 2013 malam. Sukardi tewas dengan dua luka tembak, di perut bagian kiri dan di dada.

    Penembakan terjadi sekitar pukul 22.20 malam. Supardi mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125, mengawal lima truk beroda enam dengan bak terbuka yang mengangkut bagian elevator untuk proyek Rasuna Tower.

    ANANDA BADUDU

    The links:
    Penembakan Polisi, Korban Nyambi Demi Kuliah Anak http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512273/Penembakan-Polisi-Korban-Nyambi-Demi-Kuliah-Anak
    Anggota Provost Kepolisian Air Badan Pemelihara Keamanan Bripka Sukardi http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512223/Keluarga-Bripka-Sukardi-Menunggu-Hasil-Otopsi
    Ini Yamaha Vixion, Motor Penembak Polisi di Rasuna http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512269/Ini-Yamaha-Vixion-Motor-Penembak-Polisi-di-Rasuna


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/078512267/p-Ditembak-DPR-Nilai-Bripka-Sukardi-Salahi-Prosedur

    Ditembak, DPR Nilai Bripka Sukardi Salahi Prosedur
    Rabu, 11 September 2013 | 09:40 WIB


    Jenazah Provost Mabes Polri Bripka Sukardi yang ditembak oleh orang tidak dikenal di depan gedung KPK, Jakarta, (10/9). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta – Anggota Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat Aboe Bakar menyarankan agar pengawalan seperti yang dilakukan oleh Bripka Sukardi, polisi yang ditembak di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa, 10 September 2013, tak dilakukan lagi.

    Menurut dia, pengawalan terhadap lima truk beroda enam pengangkut bagian-bagian elevator yang dilakukan oleh anggota Provost Satuan Kepolisian Air Badan Pemelihara Keamanan Polri, Bripka Sukardi, itu menyalahi prosedur. “Ini tak boleh terjadi lagi,” katanya, Rabu, 11 September 2013.

    Dari informasi yang diperoleh Aboe, Sukardi melakukan pengawalan itu saat tidak bertugas atau tengah lepas dinas. Itu pun dilakukan sendirian tanpa dilengkapi mobil sirine. “Padahal, ada banyak truk besar yang dikawal,” kata politikus PKS itu.

    Setelah ditembak,senjata milik Sukardi raib yang diduga diambil oleh pelaku. Menurut Aboe, jika benar ini terjadi, kemungkinan besar pistol rampasan itu akan digunakan untuk melakukan penembakan serupa.

    Untuk menghindari kejadian yang sama terulang kembali, dia meminta agar Polri menertibkan jajarannya dalam melakukan tugas pengawalan. “Semua protap (prosedur tetap) harus dipenuhi dengan baik,” katanya.

    Anggota Provost Bripka Sukardi tewas ditembak di Jalan Rasuna Said persis di depan gedung KPK pada Selasa malam pukul 22.20 WIB. Dia terkapar di tengah jalan khusus motor dengan luka tembakan di perut bagian kiri yang terlihat dari rembesan darah di seragamnya.

    Sukardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian. Dia sedang mengawal lima truk bak terbuka yang membawa elevator parts untuk proyek Rasuna Tower.

    NUR ALFIYAH

    The links:
    Penembakan Polisi di Rasuna, Ini Rilis Resmi Polda http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512265/Penembakan-Polisi-di-Rasuna-Ini-Rilis-Resmi-Polda
    Ini Kesulitan Bongkar Teror Penembak Polisi http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512256/Ini-Kesulitan-Bongkar-Teror-Penembak-Polisi
    Motor Penembak Bripka Sukardi Melawan Arah http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512246/Motor-Penembak-Bripka-Sukardi-Melawan-Arah


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512265/Penembakan-Polisi-di-Rasuna-Ini-Rilis-Resmi-Polda

    Penembakan Polisi di Rasuna, Ini Rilis Resmi Polda
    Rabu, 11 September 2013 | 09:30 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Polda Metro Jaya menyiarkan keterangan resmi mengenai penembakan polisi oleh orang tidak dikenal di depan gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, tadi malam. “Pelaku berjumlah empat orang dengan mengendarai sepeda motor Vixion berwarna merah,” ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Rikwanto, melalui rilis singkat yang diterima pagi ini.

    Korban, ujarnya, merupakan anggota Provost Baharkam Mabes Polri, Bripka Sukardi. Ketika penembakan terjadi, Sukardi, yang merupakan anggota satuan polisi air, mengendarai sepeda motor Honda Supra berpelat nomor polisi B 6671 TXL. “Korban berpakaian dinas ketika itu,” kata Rikwanto.

    Menurut Rikwanto, saat itu korban sedang mengawal enam unit truk tronton bermuatan elevator part dari Tanjung Priok menuju Rasuna Said Tower, Setia Budi. Rikwanto mengatakan bahwa korban mengalami tiga tembakan di dada dan perut. Korban dibawa ke Runah Sakit Polri Kramat Jati untuk diotopsi.

    Sejauh ini, polisi telah memeriksa 11 orang saksi.

    RIZKI PUSPITA SARI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512256/Ini-Kesulitan-Bongkar-Teror-Penembak-Polisi

    Ini Kesulitan Bongkar Teror Penembak Polisi
    Rabu, 11 September 2013 | 08:53 WIB


    Petugas kepolisian menyisir lokasi penembakan dua anggota polisi di Pondok Aren, Aipda Kus Hendratma dan Bripda Ahmad Maulana tewas ditembak oleh orang tidak dikenal. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Ansyaad Mbai menegaskan bahwa lembaga antiteror yang dipimpinnya sedang bekerja keras membongkar jaringan penembak polisi yang marak menebar teror dua bulan terakhir. Meski begitu, dia mengakui BNPT menemui kesulitan karena pola terorisme sudah berubah.

    “Kelompok kecil ini justru menyulitkan. Jaringan sel terputus satu sama lain. Mereka otonom menentukan target dan eksekusi,” kata Ansyaad, dalam wawancara khusus dengan majalah Tempo, akhir Agustus 2013 lalu.

    “Bagi kami, lebih mudah mengungkap jaringan besar pengebom. Buktinya, hampir semua teror bom terungkap. Sebaliknya, banyak kasus penembakan yang masih gelap,” katanya dengan nada suram.

    Sejauh ini, kata Ansyaad, polisi masih terus melakukan penangkapan. Meski terkesan sporadis, Ansyaad menjamin ada kaitan yang jelas dari setiap penangkapan tersebut. “Yang jelas, kami menangkap ada dasarnya,” katanya.

    Ansyaad menegaskan bahwa kunci kerja polisi adalah surveillance. “Intelijen kami bergerak, memantau segala jenis komunikasi. Dari jutaan komunikasi, kami deteksi yang mencurigakan. Lalu kami kembangkan sampai detail. Secara intelijen, kami yakin mereka terlibat jaringan teroris,” katanya.

    TIM TEMPO


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/064512246/Motor-Penembak-Bripka-Sukardi-Melawan-Arah

    Motor Penembak Bripka Sukardi Melawan Arah
    Rabu, 11 September 2013 | 08:21 WIB


    Sejumlah petugas kepolisian mengamankan lokasi jenazah Provost Mabes Polri Bripka Sukardi yang ditembak oleh orang tidak dikenal di depan gedung KPK, Jakarta (10/09). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta – Penembakan yang menewaskan anggota Provost Kepolisian Air Badan Pemelihara Keamanan Bripka Sukardi, Selasa 10 September 2013 malam, terekam kamera pengintai (CCTV) yang terpasang di gerbang keluar gedung Komisi Pemberantasan Korupsi. Dari rekaman itu polisi menduga pelaku menggunakan dua motor saat menembak korban

    “Ada dua motor yang melawan arus saat mendekati korban,” kata Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Oegroseno saat ditemui di depan gedung KPK, Rabu 11 September 2013 dini hari.

    Dia mengatakan kamera menunjukkan motor yang digunakan pelaku. Namun tak menampilkan ciri-ciri dengan jelas. Satu hal yang jelas, kata dia, motor yang dikendarai motor matic. Saat ini rekaman kamera di gerbang KPK sudah diambil penyidik kepolisian.

    Pada Selasa 10 September 2013, terjadi penembakan terhadap Bripka Sukardi, anggota Provost Satuan Kepolisian Air Badan Pemelihara Keamanan Polri. Sukardi tewas di depan gedung KPK setelah ditembak tiga kali oleh pelaku. Peluru menembus dada dan perutnya.

    Sukardi tengah mengawal lima truk beroda enam pengangkut bagian-bagian elevator. Truk itu diduga berangkat dari daerah pelabuhan Tanjung Priok menuju lokasi proyek Rasuna Tower di Kuningan. Oegroseno mengatakan pengawalan yang dilakukan hanya oleh seorang polisi menyalahi prosedur. “Seharusnya, kalau memang pengawalan, tidak sendiri,” ujarnya.

    ANANDA BADUDU

    The links
    Reporter TV Ini Saksi Mata Penembakan Polisi http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512244/Reporter-TV-Ini-Saksi-Mata-Penembakan-Polisi
    Tukang Pecel Lele: Saya Lihat Polisi Itu Meninggal http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512243/Tukang-Pecel-Lele-Saya-Lihat-Polisi-Itu-Meninggal
    Saksi Penembakan Polisi: Ada Dua Suara `Dor!` http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512242/Saksi-Penembakan-Polisi-Ada-Dua-Suara-Dor
    Hasil Olah TKP di Lokasi Penembakan Polisi http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512240/Hasil-Olah-TKP-di-Lokasi-Penembakan-Polisi
    Bripka Sukardi Sedang Kawal Truk Balok dari Priok http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512239/Bripka-Sukardi-Sedang-Kawal-Truk-Balok-dari-Priok


    http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/11/dulu-target-penembakan-densus-sekarang-seluruh-polisi

    Polisi Ditembak
    Dulu Target Penembakan Densus, Sekarang Seluruh Polisi
    Rabu, 11 September 2013 00:48 WIB


    Warta Kota/Alex Suban
    Polisi berjaga di lokasi penembakan Bripka Sukardi di depan Gedung KPK, Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan, Selasa (10/9/2013) malam. (Warta Kota/alex suban)

    *Pengamat Teroris Al Chaidar

    TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Penembakan terhadap Bripka Sukardi di depan KPK ini jelas merupakan teror. Saya menduga, pelakunya adalah kelompok Abu Roban yang memang sudah mempersipakan teror seperti ini sejak 2008.

    kekuatan kelompok Abu Roban ini berasal dari dari pelatihan-pelatihan di Aceh dan Sumatera Utara. Dan memang mereka melakukan persiapan-persiapan penyerangan untuk polisi

    Kelompok ini, semakin lama mendekat ke pusat Ibukota yakni Jakarta, karena mereka sebelumnya sudah menguasai tempat-tempat di pinggiran Jakarta. Mereka sudah lama berada di inggiran Jakarta yang memang dipersiapkan untuk melakukan serangan ke dalam kota Jakarta.

    Sekarang kelompok ini sudah berani merangsek ke Jakarta dan ini perlu kewaspadaan aparat.

    Perkiraan saya, pelaku penembakan di Rasuna Said ini sama dengan di Pondok Aren, Cirendeu. Kesamaan mereka terlihat dari modus yang digunakan yakni memakai sepeda motor, berdua dan kemudian lari

    Jadi dapat saya simpulkan, mereka ini adalah bagian dari kelompok Abu Roban yang telah melakukan pelatihan sejak 2008-2010.

    Mereka menargetkan aparat kepolisian menjadi sasaarannya. Awalnya mereka menargetkan Densus 88. Tapi karena mereka tidak menemukan Markas Densus, mereka kemudian memilih menyerang polisi dimanapun berada.


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512244/Reporter-TV-Ini-Saksi-Mata-Penembakan-Polisi

    Reporter TV Ini Saksi Mata Penembakan Polisi
    Rabu, 11 September 2013 | 07:57 WIB


    Lalu lintas padat di sekitar area TKP penembakan Bripka Sukardi di depan gedung KPK, Jakarta, (11/9). Petugas menutup sementara jalur lambat di sekitar TKP untuk penyelidikan, namun pagi ini sudah dapat dilalui. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta – Seorang reporter televisi mengaku menjadi saksi mata peristiwa penembakan polisi di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi. Saat suara “dor!” pertama terdengar, dia langsung menolehkan muka ke arah sumber suara. “Suaranya terdengar seperti petasan. Tiga kali,” kata dia, Rabu dini hari, 11 September 2013.

    Jarak reporter itu dengan lokasi penembakan sekitar 20 meter. Dia sedang berjalan di trotoar di samping gedung KPK menuju lokasi mobil-mobil kru televisi biasa parkir. Dia hendak pulang setelah meliput di KPK.

    Menurut reporter itu, fokus orang-orang sekitar yang melihat kejadian, langsung kepada sosok pengendara motor yang terjatuh di jalan. Namun, ketika hendak ditolong, pelaku langsung menodong. “Kira-kira, dia bilang jangan mendekat,” kata reporter itu.

    Reporter itu menuturkan, pelaku mengendarai dua motor. Motor pertama, berada tepat di depan motor korban. Motor kedua, berada di belakang kanan motor korban. “Penembak adalah orang yang dibonceng di motor pertama,” kata dia.

    Jarak motor pelaku dengan motor korban sangat dekat. Menurut dia, jaraknya tak sampai tiga meter.

    Anggota Provost Bripka Supardi tewas ditembak, di jalan Rasuna Said persis depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa, 22.20 Wib. Dia terkapar di tengah jalan khusus motor, dengan luka tembakan di perut bagian kiri yang terlihat dari rembesan darah di seragamnya.

    Supardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian. Dia sedang mengawal enam truk bak terbuka yang membawa elevator parts untuk proyek Rasuna Tower.

    Di tubuh Supardi, di sabuknya, masih ada enam peluru yang belum digunakan. Tapi di sarung pistolnya, senjata itu sudah tak ada, dengan kancing pengaman terbuka.

    MUHAMAD RIZKI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512243/Tukang-Pecel-Lele-Saya-Lihat-Polisi-Itu-Meninggal

    Tukang Pecel Lele: Saya Lihat Polisi Itu Meninggal
    Rabu, 11 September 2013 | 07:55 WIB


    Petugas kepolisian menyisir tanaman yang ada di sekitar TKP tewasnya Bripka Sukardi di depan gedung KPK, Jakarta (11/9). Petugas menemukan 3 selongsong peluru di lokasi kejadian. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta – Pedagang pecel lele yang selalu mangkal di sisi gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, mengaku melihat polisi korban tembak di depan gedung KPK menghembuskan nafas terakhirnya.

    “Saat saya tiba di sebelahnya, polisi itu masih bernafas. Saya lihat terus sampai akhirnya polisi itu diam tak bergerak lagi,” kata pedagang yang akrab disapa Kumis itu, Senin, 10 September 2013.

    Ketika suara tembakan terdengar, Kumis yang sedang duduk tak melakukan kegiatan apapun langsung menoleh ke arah sumber suara. Menurut dia, yang membuat dirinya tahu ada sesuatu yang terjadi adalah arus lalu lintas di depan gedung KPK mendadak berhenti total.

    “Saya jalan ke arah suara tembakan, kemudian lihat ada orang terkapar di sebelah motor, ternyata dia polisi,” ujar Kumis. Sejak suara letusan pistol terdengar, menurut Kumis tak ada suara teriakan.

    Kumis yakin, suara tembakan itu terdengar tiga kali. “Dor! Dor! Dor! Tiga kali dengan cepat.”

    “Saya saja hanya terdiam melihat polisi itu sampai benar-benar tak bernafas lagi,” ujar Kumis.

    Anggota Provost Bripka Supardi tewas ditembak, di jalan Rasuna Said persis depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa, 22.20 Wib. Dia terkapar di tengah jalan khusus motor, dengan luka tembakan di perut bagian kiri yang terlihat dari rembesan darah di seragamnya.

    Supardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian. Dia sedang mengawal enam truk bak terbuka yang membawa elevator parts untuk proyek Rasuna Tower.

    Di tubuh Supardi, di sabuknya, masih ada enam peluru yang belum digunakan. Tapi di sarung pistolnya, senjata itu sudah tak ada, dengan kancing pengaman terbuka.

    MUHAMAD RIZKI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512242/Saksi-Penembakan-Polisi-Ada-Dua-Suara-Dor

    Saksi Penembakan Polisi: Ada Dua Suara `Dor!`
    Rabu, 11 September 2013 | 07:52 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Pengemudi dan penumpang motor Yamaha Jupiter Z bernomor polisi B-3825-SDN, menjadi salah satu saksi yang mengetahui penembakan polisi di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi. Dia sempat diperiksa selama satu jam oleh polisi di tempat kejadian. Dia mengaku mendengar dua kali suara “dor!”

    “Kami sedang melaju kecepatan pelan, mendadak ada suara dor, dua kali, lalu kami lihat ke belakang, ada pengendara motor yang jatuh,” kata pengemudi motor yang identitasnya tidak diketahui itu, Rabu, 11 September 2013.

    Posisi motor Jupiter yang dinaiki dua orang itu, berada di sebelah kanan ruas jalan khusus motor. Suara tembakan terdengar dari arah kiri mereka. “Kami langsung berhenti melihat yang jatuh, ternyata polisi,” kata pengendara Jupiter itu.

    Sayangnya, mereka berdua tak melihat siapa pelakunya. Mereka hanya tahu di sekitar mereka hanya ada pengendara-pengendara sepeda motor. “Kami tak yakin pelakunya berapa, satu atau dua, kami tak yakin,” kata pengendara Jupiter itu.

    Anggota Provost Bripka Supardi tewas ditembak, di jalan Rasuna Said persis depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa, 22.20 Wib. Dia terkapar di tengah jalan khusus motor, dengan luka tembakan di perut bagian kiri yang terlihat dari rembesan darah di seragamnya.

    Supardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian. Dia sedang mengawal enam truk bak terbuka yang membawa elevator parts untuk proyek Rasuna Tower.

    MUHAMAD RIZKI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512239/Bripka-Sukardi-Sedang-Kawal-Truk-Balok-dari-Priok

    Bripka Sukardi Sedang Kawal Truk Balok dari Priok
    Rabu, 11 September 2013 | 07:46 WIB


    Sebuah truk bak terbuka yang dikawal Bripka Sukardi sebelum tewas ditembak terlihat di dekat TKP di depan gedung KPK, Jakarta (10/9). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta – Saat ditembak orang tak dikenal, Bripka Sukardi sedang mengendarai sepeda motor sendirian. Dia sedang mengawal enam truk tanpa bak yang membawa benda mirip balok panjang yang diberi penutup.

    Sebuah kertas yang ditempel di penutup truk, menegaskan bahwa truk itu membawa elevator parts, untuk proyek Rasuna Tower-Jakarta. Truk itu berangkat dari Pelabuhan Tanjung Priok, dengan berat per balok mencapai 960 kilogram. Satu truk, bisa berisi hingga delapan balok.

    Sesaat setelah insiden penembakan ini, arus lalu lintas di Kuningan, Jakarta Selatan, belum berhenti karena para pengendara sepeda motor yang melewati lajur jalan itu masih melewati tempat di mana Sukardi terkapar.

    Tapi, enam truk yang dalam posisi konvoi itu langsung berhenti, tepat di belakang Sukardi. Tak ada kendaraan roda empat yang melewati posisi Sukardi, karena posisi truk itu berada di tengah lajur, tak bisa memuat mobil lain.

    Sekitar lima menit setelah kejadian, seluruh supir truk tidak berada di dalam kendaraan mereka masing-masing. Mereka baru mau muncul setelah polisi datang mencari mereka. Wartawan yang ingin meminta penjelasan dari supir, mendapat kesulitan karena dihalang-halangi polisi.

    Jumlah penumpang enam truk itu ada 11 orang. Seluruhnya langsung dibawa ke dalam police line. Wartawan yang tak boleh masuk police line, terpaksa hanya mendengar keterangan dari percakapan supir truk dengan polisi.

    Yono, pengemudi truk B-9014-UPA yang berada paling depan, mengaku sangat terkejut melihat penembakan. Dia tak ingat persis berapa kali polisi itu ditembak, karena setelah tembakan pertama, Yono langsung bersembunyi dengan cara merunduk di bawah setir. “Saya langsung injak rem hingga mesin truk mati,” kata Yono. Hanya keterangan itu yang terdengar, selanjutnya, dia dan 10 orang lainnya langsung diamankan ke markas Kepolisian Daerah Metro Jaya.

    MUHAMMAD RIZKI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/11/063512240/Hasil-Olah-TKP-di-Lokasi-Penembakan-Polisi

    Hasil Olah TKP di Lokasi Penembakan Polisi
    Rabu, 11 September 2013 | 07:49 WIB

    Sejumlah petugas kepolisian mengamankan lokasi jenazah Provost Mabes Polri Bripka Sukardi yang ditembak oleh orang tidak dikenal di depan gedung KPK, Jakarta (10/09). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta – Polisi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara di titik tempat Bripka Sukardi tewas ditembak tiga pria tak dikenal, Selasa 10 September 2013 malam.

    Di titik tersebut kini terlihat ada tiga titik yang ditandai sebagai tempat selongsong peluru berada. Saat diamati, selongsong itu merupakan tabung besi kosong yang pinggirannya berwarna emas.

    Tempo menduga lokasi tiga selongsong itu sudah berpindah dari tempat semula, karena sebelum polisi tiba di TKP, banyak orang yang mengerubungi Sukardi, tanpa sadar menginjak atau menendang selongsong-selongsong itu.

    Anggota Provost Bripka Supardi tewas ditembak, di jalan Rasuna Said persis depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa 10 September 2013, 22.20 Wib. Dia terkapar di tengah jalan khusus motor, dengan luka tembakan di perut bagian kiri yang terlihat dari rembesan darah di seragamnya.

    Supardi sedang mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 bernomor polisi B-6671-TXL sendirian. Dia sedang mengawal enam truk bak terbuka yang membawa elevator parts untuk proyek Rasuna Tower.

    MUHAMAD RIZKI


    http://www.merdeka.com/peristiwa/ini-strategi-penembak-bripka-sukardi.html

    Ini strategi penembak Bripka Sukardi
    Reporter : Henny Rachma Sari, Mustiana Lestari
    Rabu, 11 September 2013 01:30:31

    Provos yang tewas ditembak di depan KPK. ©2013 Merdeka.com/Dwi Narwoko

    Bripka Sukardi, salah satu anggota Provos Polairud Mabes Polri tewas ditembak oleh pelaku yang menggunakan dua motor. Sukardi ditembak saat melintas di depan gedung KPK, Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan, Selasa (10/9) malam.

    Menurut Wakapolri Komjen Oegroseno , berdasarkan hasil rekaman CCTV yang berada di KPK dan olah tempat kejadian perkara (TKP), sebelum menembak pelaku telah menunggu korban melintas. Pelaku yang menggunakan dua motor menanti korban di belakang gedung KPK di Jalan H Cokong.

    “Setelah korban melintas mereka keluar dari jalan tersebut dan menghampiri korban,” ujar Oegro di lokasi kejadian, Rabu (11/) dini hari.

    Selanjutnya, salah satu motor pelaku menyalip untuk memperlambat laju kendaraan korban. Sementara itu, motor pelaku yang lainnya berpura-pura menyalip korban dari samping dan mendahuluinya.

    “Setelah menyalip, dia memutar balik dan menembak ke arah korban,” katanya.

    Namun, tembakan pertama meleset dari sasaran. Pelaku pun menembakan pistol yang kedua dan ketiga kalinya sehingga menembus dada serta perut Sukardi.

    “Korban tergeletak dan salah satu pelaku turun mengambil pistol korban lalu mereka melarikan diri,” tuturnya.

    Jenazah Sukardi selanjutnya dibawa ke RS Polri Kramat Jati untuk diautopsi. Polisi masih belum mengetahui motif penembakan tersebut.


    http://www.merdeka.com/peristiwa/prajurit-dekat-sama-maut-jenderal-malah-berekening-gendut.html

    ‘Prajurit dekat sama maut, jenderal malah berekening gendut’
    Reporter : Muhammad Sholeh
    Rabu, 11 September 2013 04:00:00

    Bripka Sukardi tewas ditembak di depan Gedung KPK oleh pelaku yang menumpangi dua motor. Pelaku memberondong tiga kali tembakan dan mengenai perut dan dada anggota provos Baharkam Mabes Polri itu.

    “Sedih dan miris, sungguh menyesakkan dada, melihat para kopral bergelimpangan jadi sasaran tembak jaringan teroris yang beroperasi seperti rantai terputus. Yang jenderal berekening gendut,” ujar Anggota Komisi III DPR Eva Kusuma Sundari , Rabu (11/9).

    Eva yang merupakan anggota komisi bidang hukum ini menegaskan bahwa ancaman terorisme masih nyata terlihat.

    “Ironi yang kedua, saat ini berlangsung pertemuan internasional anti-terorisme oleh Kemenhan. Semoga ada strategi baru dalam menghadapi modus baru tersebut,” terang Eva.

    Lebih jauh Politisi PDIP itu berharap agar kerja intelijen antarinstansi keamanan semakin diintensifkan. Intelijen antarinstansi seperti BIN dan Densus diintensifkan untuk mempersempit ruang gerak teroris. Sehingga menjadi pencegahan yang efektif.

    “Kita juga menuntut isolasi ketat para napi ideologi yang saat ini di lapas-lapas dan rutan. Sehingga bisa memutus rantai komando terhadap para pengikut mereka di luar lapas,” jelas Eva.

    “Tidak mungkin operator atau eksekutor bertindak tanpa komando dari para ideolog,” pungkasnya.

    Bripka Sukardi tewas di tempat kejadian setelah ditembak tiga kali. Ditemukan tiga buah selongsong peluru. Senjata Bripka Sukardi raib pun dari lokasi kejadian.


     
  • Virtual Chitchatting 10:46 PM on 2013/09/10 Permalink  

    Dinamika Preferensi Konsumen vs Preferensi Produsen di Film-film Bioskop 

    url: 15 film baru, terlaris, nggak laku di musim panas 2013
    Dinamika Preferensi Konsumen vs Preferensi Produsen di Film-film Bioskop
    Jakarta, 10:46 PM 2013-09-10


    http://id.omg.yahoo.com/blogs/blog-editor/lima-film-baru-yang-diangkat-dari-novel-remaja-061346361.html

    Lima Film Baru yang Diangkat dari Novel Remaja
    Oleh Shinta Setiawan | Blog Editor – Sel, 3 Sep 2013 13:13 WIB

    Sejak kesuksesan seri film “Harry Potter” dan “Twilight”, studio-studio besar di Hollywood berlomba-lomba untuk menciptakan franchise film remaja berikutnya. Meski ada yang memiliki awal menjanjikan seperti “The Hunger Games” (2012), ada juga yang harus menghadapi kerugian seperti “Percy Jackson: Sea of Monsters” (2013).

    Tahun ini, penonton telah disuguhi dengan “Beautiful Creatures” dan “The Mortal Instruments: City of Bones” yang sama-sama kandas di pasaran. Meski kerap gagal, film-film adaptasi dari novel remaja tak berhenti diproduksi. Tren pembuatan film dari novel remaja mungkin nantinya perlahan mati, namun sampai tahun depan Hollywood masih akan mencoba memasarkan film-film sejenis. Beberapa bisa saja berhasil menjaring penggemar baru, sisanya mungkin akan langsung dilupakan orang.

    Apa saja film-film berisiko ini? Berikut adalah lima film adaptasi novel remaja yang akan segera dirilis:

    1. Ender’s Game

    Dirilis tahun 1985, “Ender’s Game” adalah novel remaja paling tua dalam daftar ini. Cerita fiksi ilmiah karangan Orson Scott Card ini sudah lama menarik minat berbagai studio film, tapi baru sekarang kisah hidup Ender Wiggin akhirnya dapat muncul di layar lebar. Gavin Hood yang merupakan penggemar bukunya terlibat sebagai penulis naskah dan sutradara. Keterlibatan Hood dalam film ini sudah cukup lama, karena ia sudah menulis konsep awal naskah “Ender’s Game” empat tahun yang lalu.

    Meski bukunya punya banyak penggemar dan filmnya sudah lama dinanti, proyek “Ender’s Game” cukup terganggu ketika beberapa waktu lalu diboikot oleh Geeks Out. Posisi Card yang dikenal cukup frontal menentang kaum Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender (LGBT) membuat dirinya kehilangan simpati dari banyak penggemar film fiksi ilmiah yang tidak sependapat dengan opininya. Lionsgate Entertainment sendiri secara diplomatis menjaga jarak dengan Card serta meyakinkan bahwa pandangan sang novelis sama sekali tidak berpengaruh pada pengembangan filmnya.

    Sinopsis: Di masa depan, ras alien berbahaya yang disebut Formics telah menyerang Bumi. Bila bukan karena kehadiran pahlawan legendaris dari International Fleet Commander bernama Mazer Rackham (Ben Kingsley), Bumi pasti telah hancur. Sebelum serangan besar lainnya menyusul, Kolonel Hyrum Graff (Harrison Ford) pun mencari anak-anak muda berbakat untuk dijadikan penerus dari Rackham. Ender Wiggin (Asa Butterfield), seorang anak laki-laki pemalu dengan otak brilian, terpilih untuk masuk dalam pelatihan ini. Kemampuan Ender yang menonjol di sekolah ini pun dianggap sebagai harapan besar dari pihak militer. Di bawah ajaran dari Mazer Rackham sendiri, Ender pun mencoba untuk menjadi pemimpin dari pasukan penyelamat Bumi.

    Sutradara: Gavin Hood
    Pemeran: Asa Butterfield (Ender Wiggin), Hailee Steinfeld (Petra Arkanian), Abigail Breslin (Valentine Wiggin), Harrison Ford (Colonel Hyrum Graff), Ben Kingsley (Mazer Rackham), Viola Davis (Major Gwen Anderson)
    Tanggal Rilis: 1 November 2013 (Amerika Serikat)

    2. Seventh Son

    Seperti beberapa film dalam daftar ini, “Seventh Son” yang diadaptasi dari “The Spook’s Apprentice” karya Joseph Delaney tadinya akan dirilis di bulan Februari. Tetapi, perpisahan antara Legendary Pictures dan Warner Bros. membuat hak distribusi film ini berpindah ke Universal Pictures. Sungguh disayangkan, karena “Seventh Son” akhirnya digeser rilisnya menjadi Januari, bulan dimana banyak film gagal untuk mencetak pendapatan besar. Film terakhir Jeff Bridges sendiri, “R.I.P.D.”, baru saja rugi besar. Kalau “Seventh Son” juga nantinya bernasib sama, Universal pasti akan sangat kesal karena kedua film ini dirilis di bawah distribusi mereka.

    Sinopsis: Master Gregory (Jeff Bridges) adalah seorang ksatria yang telah memenjarakan penyihir jahat dengan kekuatan besar bernama Mother Malkin (Julianne Moore). Setelah terkurung selama ratusan tahun, Mother Malkin akhirnya meloloskan diri dan kini berniat untuk balas dendam. Dengan waktu yang sangat terbatas, Master Gregory pun bergegas mencari seorang murid baru. Pilihannya jatuh pada Tom Ward (Ben Barnes), putra ketujuh dari seorang ayah yang juga merupakan anak ketujuh. Tapi, bila Gregory biasanya punya waktu tahunan untuk melatih muridnya, kali ini ia harus melatih Tom hanya dalam hitungan hari demi menghadapi teror Madam Malkin.

    Sutradara: Sergey Bodrov
    Pemeran: Ben Barnes (Tom Ward), Jeff Bridges (Master Gregory), Julianne Moore (Mother Malkin), Alicia Vikander (Alice), Kit Harington, Olivia Williams
    Tanggal Rilis: 17 Januari 2014 (Amerika Serikat)

    3. Vampire Academy

    Sutradara film “Mean Girls” (2004), Mark Waters, mencoba untuk membawa elemen-elemen yang menjadikan film tersebut sukses ke dalam “Vampire Academy”. Waters mencoba untuk meyakinkan bahwa filmnya akan berbeda dengan hasil adaptasi novel remaja pada umumnya yang kelewat serius. Ia menjelaskan bahwa film yang disutradarainya ini punya muatan humor dan lebih ringan. Tapi jujur saja, trailer “Vampire Academy” sama sekali tidak terlihat menjanjikan. Bila nanti hasil filmnya seburuk materi promosinya, sepertinya akan ada banyak penggemar seri buku karangan Richelle Mead yang menangis darah.

    Sinopsis: Kaum vampir dibagi menjadi dua kubu, Moroi yang hidup damai di antara manusia dan hanya meminum darah dari donor sukarela, serta Strigoi yang membunuh demi mendapatkan darah manusia. Di St. Vladimir’s Academy Rose Hathaway (Zoey Deutch) yang merupakan seorang Dhampir – makhluk setengah manusia setengah vampir – belajar untuk menjadi pelindung kaum Moroi. Namun, ketika Rose bersama Lissa Dragomir (Lucy Fry) kabur dari sekolah dan tertangkap, ia pun harus berusaha untuk melindungi sahabatnya itu di dari dalam St. Vladimir’s Academy, tempat yang kini dianggapnya tak aman.

    Sutradara: Mark Waters
    Pemeran: Zoey Deutch (Rose Hathaway), Sarah Hyland (Natalie Dashkov), Danila Kozlovsky (Dimitri Belikov), Lucy Fry (Lissa Dragomir), Joely Richardson (Queen Tatiana), Gabriel Byrne (Victor Dashkov)
    Tanggal Rilis: 14 Februari 2014 (Amerika Serikat)

    4. The Maze Runner
    Dengan menampilkan sekumpulan remaja yang mencoba untuk bertahan hidup di tengah tempat tertutup yang berbahaya, mau tak mau “The Maze Runner” pasti akan dibandingkan dengan “The Hunger Games”. Tetapi, bila “The Hunger Games” punya Katniss Everdeen dan plot percintaan yang lumayan menonjol, “The Maze Runner” yang ditulis oleh James Dashner punya tokoh utama remaja pria amnesia yang lebih banyak bergelut dengan misteri daripada romansa. Variasi perspektif sangat penting supaya adaptasi novel remaja tidak terlihat sama satu dengan yang lain. Lagipula, novel remaja tak semuanya bercerita mengenai seorang gadis remaja kuat yang mencoba untuk mengguncangkan sistem atau menyelamatkan dunia, ‘kan?

    Sinopsis: Thomas (Dylan O’Brien) terbangun dalam sebuah lift tanpa ingatan apapun kecuali namanya sendiri. Ia pun masuk ke dalam sebuah tempat yang dinamakan The Glade, dimana 60 remaja putra harus belajar hidup bersama di sebuah lingkungan berbahaya yang dikepung oleh sebuah labirin. Meski telah berada di sana selama beberapa tahun, belum ada yang pernah lolos keluar labirin ini. Tiap 30 hari, seorang remaja baru pun tiba di tempat ini melalui lift yang sama. Suatu hari, penghuni baru The Glade datang. Namun, tidak seperti biasanya, orang baru yang datang adalah seorang gadis koma yang membawa sebuah catatan aneh. Setelahnya, segala sesuatu pun mulai berubah.

    Sutradara: Wes Ball
    Pemeran: Dylan O’Brien (Thomas), Will Poulter (Gally), Kaya Scodelario (Teresa), Thomas Brodie-Sangster (Newt), Patricia Clarkson (Ava Paige), Aml Ameen (Alby)
    Tanggal Rilis: 14 Februari 2014 (Amerika Serikat)

    5. Divergent

    Dibandingkan beberapa film lain di daftar ini, “Divergent” termasuk salah satu yang dijagokan untuk mencetak kesuksesan. Pertama, seri novel karya Veronica Roth ini punya banyak penggemar. Kedua, Shailene Woodley sebagai pemeran utama punya rekam jejak akting yang mengesankan melalui “The Descendants” (2012) serta “The Spectacular Now” (2013). Plus, Kate Winslet juga turut bergabung sebagai pemeran antagonis. Sang sutradara, Neil Burger, memang belum teruji untuk membuat film dengan banyak adegan aksi. Namun, melalui “Limitless” (2011) dan “The Illusionist” (2006), Burger telah membuktikan bahwa dengan materi yang menarik, ia dapat membuat sebuah film yang menghibur.

    Sinopsis: Di masa depan, dunia terbagi dalam beberapa faksi – Candor bagi yang jujur, Abnegation bagi yang tidak mementingkan diri sendiri, Dauntless bagi yang berani, Amity bagi yang menyukai kedamaian, serta Erudite bagi yang cerdas. Tris Prior (Shailene Woodley) yang telah dewasa diharuskan untuk memilih satu faksi yang harus dipegangnya teguh seumur hidup. Meski akhirnya membuat pilihan tersebut, Tris menyimpan sebuah rahasia besar. Dirinya adalah seorang “divergent” yang berarti bahwa ia tidak benar-benar pas untuk faksi manapun. Dalam dunia yang dihuninya, hal ini bisa mendatangkan kematian bagi Tris. Tetapi, rahasia ini dapat digunakannya untuk menyelamatkan orang-orang yang dikasihinya. Meski demikian, bila salah langkah, justru ini akan membahayakan nyawa mereka.

    Sutradara: Neil Burger
    Pemeran: Shailene Woodley (Beatrice ‘Tris’ Prior), Kate Winslet (Jeanine Matthews), Miles Teller (Peter), Theo James (Four), Ashley Judd (Natalie Prior), Ray Stevenson (Marcus Eaton)
    Tanggal Rilis: 21 Maret 2014 (Amerika Serikat)


    http://id.omg.yahoo.com/blogs/blog-editor/lima-film-terlaris-di-musim-panas-hollywood-2013-074220064.html

    Lima Film Terlaris di Musim Panas Hollywood 2013
    Oleh Shinta Setiawan | Blog Editor – Kam, 5 Sep 2013 14:42 WIB

    Dengan berakhirnya bulan Agustus, film-film musim panas di Hollywood pun harus undur diri dan menyiapkan panggung untuk film-film musim gugur yang lebih berorientasi pada acara-acara penghargaan seperti Academy Awards. Tiap tahun, selalu ada hal baru yang dapat dipelajari dari musim panas yang telah lewat untuk menyiapkan tontonan yang lebih menggelegar di tahun berikutnya.

    Meski musim panas tahun 2013 bergelimang film-film mahal, nyatanya pasar yang sulit ditebak lebih memilih untuk mendukung beberapa film yang tidak terduga. Penjadwalan rilis dan pemasaran yang buruk juga berkontribusi dalam tumbangnya beberapa nama besar di Hollywood tahun ini. Namun, beberapa pihak masih dapat menikmati tahun 2013 sebagai raja-raja film musim panas. Siapa dan apa saja yang berhasil berjaya sepanjang bulan Mei sampai Agustus? Inilah rangkuman dari film-film Hollywood yang sukses di musim panas 2013:

    1. Franchise dan Sekuel
    Apabila Anda adalah penonton yang sering berkomentar bahwa Hollywood selalu main aman dengan menelurkan franchise serta sekuel, tapi jarang pergi ke bioskop untuk menonton film baru yang dibuat berdasarkan kisah orisinal, Anda adalah bagian dari masalahnya. Di musim panas tahun ini, Hollywood dengan niat baik telah berusaha menyuguhkan cerita-cerita dari materi baru bagi penonton melalui “After Earth”, “The Internship”, “White House Down”, dan “Turbo”. Sayangnya, semua film tersebut gagal untuk meraih kesuksesan besar.

    Justru, hanya ada satu film di daftar sepuluh film terlaris di musim panas ini yang bukan merupakan sekuel, prekuel, maupun adaptasi dari buku serta komik, yaitu “Pacific Rim”. Tentu saja, tak semua film dari naskah orisinal ini ramai dipuji-puji kritikus. Meski demikian, bila argumen yang berlaku adalah kualitas menentukan performa, lalu apa yang menjadi dasar kenapa film dengan penilaian buruk seperti “Grown Ups 2” masih dibanjiri penonton? Berkat penonton yang seleranya sulit dipetakan, hal-hal seperti ini tetap akan menjadi misteri.

    2. Film Horor
    Dengan menumpuknya film-film aksi dan superhero di daftar film musim panas tahun ini, tumbuh keinginan dari penonton untuk menyaksikan sesuatu yang berbeda. Film horor biasanya lebih banyak dirilis menjelang Halloween. Tetapi, dengan pemilihan waktu yang pas dan penilaian yang luar biasa positif, satu film horor berhasil menyelinap ke daftar sepuluh film musim panas terlaris di Amerika Serikat.

    Ya, “The Conjuring” dari James Wan sampai saat ini telah berhasil mengumpulkan $134 juta hanya dari Amerika Utara saja. “The Conjuring” yang dirilis tanggal 19 Juli lalu berhasil menjadi pemenang dengan debut $41 juta, mengalahkan “R.I.P.D.”, “Turbo”, dan “Red 2” yang semuanya menjadi film gagal. Berkat pemberitaan dari mulut ke mulut yang positif, “The Conjuring” juga berhasil menjadi salah satu film horor supernatural terlaris sepanjang masa.

    Film horor lain yang juga menikmati pendapatan yang cukup fantastis adalah “The Purge”, film yang dibintangi Ethan Hawke dan Lena Headey. Hanya dengan dana pembuatan sebesar $3 juta, “The Purge” berhasil mengeruk $84 juta dari peredarannya di seluruh dunia, memantapkan posisinya sebagai salah satu film dengan rasio keuntungan tertinggi di tahun ini.

    3. Komedi dengan Rating R
    Jaman kejayaan film komedi dengan rating PG-13 sudah lewat. Kini, film-film komedi dewasa telah mengambil alih posisi tersebut lewat serentetan film-film sukses seperti “The Heat”, “The Hangover Part III”, “This is the End”, serta “We’re the Millers”. Lupakan saja film komedi yang menampilkan lelucon bersih, karena film-film komedi terlaris tahun ini justru mengeruk banyak uang dengan memanfaatkan humor seputar seks, obat-obatan terlarang, dan tentu saja dibanjiri dengan kata-kata makian.

    Namun, meski materinya terlihat kasar, dengan pemeran yang tepat dan penggarapan yang pas, film-film tersebut justru sukses menjadi judul-judul paling menghibur di musim liburan yang penuh dengan film-film aksi serius. Selain itu, tahun ini Melissa McCarthy juga sudah membuktikan bahwa ia layak digelari sebagai ratu komedi baru. Dari “Bridesmaids” sampai “The Heat”, belum ada satu pun film McCarthy yang jeblok di pasaran. Sebaliknya, penonton berbondong-bondong pergi ke bioskop untuk menonton sang komedian.

    4. Cina
    Sejak kesuksesan sebuah film tidak lagi hanya dilihat dari pendapatan domestiknya, Hollywood diam-diam sudah mengantisipasi datangnya hari dimana selera penonton Amerika Serikat sudah tidak lagi relevan dengan selera pasar internasional. Lagipula, tidak hanya sekali atau dua kali kita dapat menemukan sebuah film yang perolehan domestiknya hanya seperempat dari pendapatannya dari seluruh dunia.

    Beberapa film yang disangka gagal seperti “Troy” (2004) yang dibuat dengan dana $175 juta hanya sanggup mengumpulkan $133 juta dari Amerika Serikat. Namun, dengan pendapatan internasional sebesar $364 juta, film yang dibintangi Brad Pitt ini pada akhirnya hampir menyentuh angka pendapatan total sebesar setengah milyar dolar. Ini adalah sebuah bukti konkrit bahwa pasar domestik kadang tak punya hak untuk menentukan label sukses atau gagalnya sebuah film.

    Di tahun ini, akhirnya kekhawatiran Hollywood yang lain pun terjadi. Amerika Serikat yang sampai beberapa waktu lalu masih merasa percaya diri sebagai pasar penonton film terbesar di dunia kini merasa bahwa posisinya mungkin tak lama lagi akan digantikan Cina. Melalui “Pacific Rim” (2013) yang baru di minggu ini berhasil menyentuh angka pendapatan domestik $100 juta, Hollywood akhirnya harus mengakui bahwa Cina punya kekuatan yang tak dapat dibendung. Dengan perolehan “Pacific Rim” yang melampaui $110 juta, Cina membuktikan bahwa pasar Amerika Serikat bukan satu-satunya selera yang harus dipertimbangkan dalam pembuatan sebuah film.

    5. Hollywood
    Apapun yang Anda pikir tentang Hollywood, pada akhirnya industri perfilman Amerika Serikat tetap menjadi pemenang terbesar di musim panas tahun 2013. Meski meninggalkan beberapa catatan pahit untuk beberapa studio, nyatanya kali ini Hollywood boleh berbangga hati karena telah memecahkan rekor pendapatan musim panas terbesar sepanjang masa.

    Dengan pendapatan sebesar $4,75 milyar, Hollywood mencatatkan peningkatan pendapatan sebesar 10,5 persen dari tahun sebelumnya. Jumlah penonton yang datang ke bioskop untuk menonton film juga mengalami peningkatan sebesar 7,75 persen. Beberapa faktor yang turut mendukung kenaikan ini adalah banyaknya film yang dihadirkan dengan format 3D, kenaikan harga tiket, serta banyaknya film yang mendapat perolehan lumayan di layar IMAX.

    Musim panas tahun ini, posisi kelima film paling laris ditempati oleh “Man of Steel” dengan perolehan $657,327,998. Posisi keempat disabet oleh “Monsters University” dengan $715,105,000. Di posisi ketiga ada “Fast & Furious 6” yang mencetak angka $787,480,000. Posisi kedua direbut oleh para minions dari “Despicable Me 2” dengan $823,162,000. Sementara itu posisi puncak dipegang dengan mantap oleh Tony Stark dengan “Iron Man 3” yang mengumpulkan pendapatan sebesar $1,214,343,923.

    Daftar lengkap film terlaris musim panas 2013:

    1. “Iron Man 3” – $1,214,583,156 (domestik: $408,883,156, internasional: $805,700,000)
    2. “Despicable Me 2” – $823,239,290 (domestik: $355,739,290, internasional: $467,500,000)
    3. “Fast & Furious 6” – $787,473,370 (domestik: $238,673,370, internasional: $548,800,000)
    4. “Monsters University” – $715,186,369 (domestik: $264,286,369, internasional: $450,900,000)
    5. “Man of Steel” – $657,750,257 (domestik: $290,750,257, internasional: $367,000,000)
    6. “World War Z” – $532,224,000 (domestik: $200,624,000, internasional: $331,600,000)
    7. “Star Trek Into Darkness” – $462,481,000 (domestik: $228,481,000, internasional: $234,000,000)
    8. “Pacific Rim” – $404,747,000 (domestik: $100,347,000, internasional: $304,400,000)
    9. “The Wolverine” – $358,750,000 (domestik: $128,359,000, internasional: $230,391,000)
    10. “The Hangover Part III” – $351,000,072 (domestik: $112,200,072, internasional: $238,800,000)


    http://id.omg.yahoo.com/blogs/blog-editor/lima-pecundang-di-musim-panas-hollywood-2013-131650839.html

    Lima Pecundang di Musim Panas Hollywood 2013
    Oleh Shinta Setiawan | Blog Editor – Sel, 10 Sep 2013 20:16 WIB

    Dengan adanya pemenang, pasti ada juga pihak yang kalah. Sesuai prediksi, musim panas yang penuh persaingan antara film-film Hollywood berbujet raksasa akhirnya memakan korban. Meski mencetak film dengan pendapatan satu miliar dolar seperti “Iron Man 3”, musim panas tahun 2013 juga mencapai titik rendah dengan kegagalan beberapa film mahal. Ingin tahu apa dan siapa saja yang menjadi korban dari bulan Mei sampai Agustus tahun ini? Inilah rangkuman dari kegagalan film-film Hollywood di musim panas 2013:

    1. Ryan Reynolds

    Kandasnya film “Green Lantern” (2011) di pasaran sudah menjadi sebuah pengalaman buruk di masa lalu bagi Ryan Reynolds. Tetapi, kegagalan film superhero ini bukan kesalahan tunggal sang aktor. Karena itu, melalui dua film musim panasnya tahun ini, Reynolds tentu berharap dapat memperbaiki reputasinya yang sudah cukup tercoreng. Sayangnya, dua film musim panas Reynolds, “R.I.P.D” dan “Turbo”, justru menjadi mimpi buruk yang berulang.

    “Turbo” yang dibuat dengan biaya $135 juta hanya sanggup mencetak pendapatan $153 juta dari peredarannya di seluruh dunia. Film animasi arahan David Soren ini adalah salah satu korban dari jadwal rilis yang kurang menguntungkan, ditambah dengan imbas performa pesaingnya, “Despicable Me 2”, yang berada di luar perkiraan. Bersama dengan “Epic” dan “The Smurfs 2”, “Turbo” menjadi contoh film animasi mengecewakan yang diakibatkan oleh jumlah saingan sejenis yang terlalu banyak.

    Sementara itu, hanya dua hari setelah rilis “Turbo”, “R.I.P.D.” yang juga dibintangi Reynolds dilepas ke pasaran dengan penilaian tidak terlalu positif. Setelah melewati produksi yang bermasalah, film dengan biaya pembuatan $130 juta ini amblas dengan debut hanya $21 juta. Di akhir musim panas 2013, “R.I.P.D” pun resmi menjadi film dengan jumlah kerugian terbesar. Dengan kombinasi dari hancurnya “Turbo” dan “R.I.P.D.”, ini adalah musim panas terburuk sepanjang karir Ryan Reynolds.

    2. Film Berbiaya Mahal

    Total pendapatan film musim panas Hollywood tahun ini memang sukses memecahkan rekor dengan $4,75 miliar. Tetapi, di balik angka fantastis tersebut, ada kisah suram tumbangnya film-film raksasa dengan biaya pembuatan ratusan juta dolar. Gagalnya film-film mahal seperti “The Lone Ranger”, “White House Down”, dan “R.I.P.D.” membuat studio-studio film mulai memikirkan kembali strategi mereka. Bahkan, menurut The Hollywood Reporter, para eksekutif mulai mempertimbangkan untuk memotong sekitar 20 persen dari bujet pembuatan filmnya di tahun-tahun ke depan.

    Apabila sebelumnya studio-studio besar tidak takut untuk mengeluarkan banyak uang demi menelurkan franchise baru, kini nampaknya Hollywood akan lebih hati-hati mengucurkan dana. Terlebih lagi, seperti saat ini, di tahun-tahun ke depan akan ada banyak film mahal yang dipadatkan di musim panas – terlalu banyak film besar dalam satu musim jelas bukan ide yang baik. Contohnya, di tahun 2015 akan ada film-film franchise seperti “Batman vs. Superman”, “Avengers: Age of Ultron”, “Star Wars Episode VII”, “Pirates Of The Caribbean 5”, “James Bond 24”, dan “Jurassic Park IV”. Tentu, bisa dibayangkan seperti apa sengitnya kompetisi yang akan terjadi bila semua film mahal ini dirilis dalam waktu berdekatan.

    3. Sony Pictures

    Dari enam studio besar Hollywood, di musim panas ini sepertinya Sony Pictures adalah yang paling banyak mengalami kegagalan dan pemberitaan negatif dari pers. Meski pendapatannya masih sedikit lebih baik dari Paramount Pictures, Sony lebih banyak menelan pil pahit akibat beberapa film yang performanya jeblok di pasaran.

    Selain “White House Down” yang hanya memperoleh $138 juta dari bujet $150 juta, Sony juga dikecewakan oleh pendapatan “The Smurfs 2”, “After Earth”, dan “The Mortal Instruments: City of Bones”. Ini jelas bukan berita menyenangkan bagi para eksekutif Sony. Apalagi, tahun ini tidak ada satu pun film keluaran studio ini yang berhasil menembus daftar sepuluh film berpendapatan tertinggi. Semoga lebih beruntung tahun depan, Sony.

    4. Film Fiksi Ilmiah

    Tahun 2013 merupakan tahun yang berat bagi film-film bergenre fiksi ilmiah. Meski beberapa film fiksi ilmiah besar masih dapat terbantu karena merupakan sekuel dari franchise terkenal, sisanya mengalami kesulitan yang cukup nyata. “After Earth” yang disutradarai oleh M. Night Shyamalan menjadi korban pertama di musim panas tahun ini. Dengan pendapatan total $243 juta, film yang dibintangi Will Smith dan Jaden Smith ini masih berusaha untuk mencapai angka impas dari biaya pembuatannya yang mencapai $130 juta.

    “Pacific Rim” yang punya bujet lebih besar di angka $190 juta juga tak mampu mencetak pendapatan yang meyakinkan di pasar domestik. Meski demikian, film besutan Guillermo del Toro ini diselamatkan oleh pendapatan internasionalnya yang membantu mendorong “Pacific Rim” melewati angka $400 juta – banyak, tapi tidak cukup banyak. “Elysium” yang dirilis paling terakhir sayangnya tidak punya rating yang lebih ramah untuk penonton muda sehingga film fiksi ilmiah dengan rating R ini nampaknya hanya akan memperoleh pendapatan rata-rata. Sampai saat ini, film fiksi ilmiah dari Neill Blomkamp ini baru memperoleh pendapatan $178 juta dari bujet $115 juta.

    5. 3D

    Meski belum ada tanda-tanda bahwa Hollywood akan berhenti menampilkan film dalam format 3D, setidaknya data-data yang didapat dari musim panas tahun ini dapat berfungsi sebagai peringatan di masa depan. Tanda-tanda kelelahan penonton terhadap film 3D terlihat sangat kentara dengan jebloknya jumlah uang yang diperoleh dari penonton yang memilih untuk menonton dengan format ini.

    Film dengan persentase pendapatan 3D terburuk di musim panas tahun ini adalah “Turbo”. Hanya 25 persen dari total pendapatan film ini diperoleh dari penonton yang memilih untuk menonton versi 3D-nya. Selain itu, titik rendah lainnya juga dicapai oleh “The Wolverine” yang debutnya dalam format 3D hanya berkontribusi sekitar 30 persen dari total angka pembukaannya di Amerika Serikat – angka yang sangat rendah untuk sebuah film aksi.

    Beberapa film di musim panas ini yang mengeruk pendapatan cukup banyak dari versi 3D-nya adalah “World War Z” dan “Monsters University”. Sekitar 31 persen dari pendapatan “Monsters University” disumbangkan oleh versi 3D-nya, sementara “World War Z” lebih tinggi, di angka 34 persen. Meski demikian, keengganan penonton untuk menyisihkan uang tambahan untuk menonton film 3D sudah bukan sesuatu yang bisa diabaikan oleh studio-studio film. Apakah beberapa tahun ke depan 3D perlahan akan ditinggalkan? Atau justru digunakan dengan bijak seperti di film “Avatar” (2009)?


     
  • Virtual Chitchatting 4:00 PM on 2013/09/10 Permalink  

    Mari menghakimi gaya bahasa kita saat ini yang semakin kehilangan makna 

    url: borok vicky “hendriyanto” prasetyo yang suka berbahasa & berbicara di awang-awang alias ngelantur alias doyan nipu
    Mari menghakimi gaya bahasa kita saat ini yang semakin kehilangan makna
    Jakarta, 02:59 PM 2013-09-11


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/174512015/Makin-Intelek-Seseorang-Bahasanya-Lebih-Sederhana

    Psikolog Soroti Bahasa `Statutisasi` ala Vicky
    Selasa, 10 September 2013 | 14:52 WIB


    Zaskia Gotik dan Vicky Prasetyo. C&R/youtube.com

    TEMPO.CO, Jakarta – Psikolog Roslina Verauli mengomentari maraknya bahasa ala Vicky yang dipopulerkan Vicky Prasetyo, mantan tunangan Zaskia Gotik. Bahasa itu kini ramai menjadi pembicaraan di media sosial. Menurut dia, maraknya bahasa ala Vicky atau Vickynisasi, yang kemudian menjadi tren, tak bisa dipisahkan dalam perilaku sosial.

    “Bahasa mempresentasikan budaya, masyarakat, dan kekinian, seperti kemajuan teknologi,” kata psikolog yang kerap disapa Vera ini saat dihubungi Tempo, Selasa, 10 September. Alumni Universitas Indonesia ini menegaskan, perkembangan bahasa mampu menembus lintas pergaulan yang mewakili berbagai kelompok. Kemudian, bahasa tersebut dikembangkan lagi menjadi sub-sub kelompok.

    Dalam budaya instan yang serbacepat seperti sekarang, kemampuan berbahasa menjadi suatu kebutuhan yang serbainstan dan cepat untuk diikuti layaknya sebuah tren. “Ada yang berbahasa karena tren, latah, sekadar ikut-ikutan, atau untuk seru-seruan dan lucu-lucuan,” ujar dia.

    Pada remaja, sesuai dengan perilaku mereka yang serba spontan, ketika marak bahasa singkatan atau bahasa yang tak lagi menggunakan kata-kata, melainkan berupa lambang (emoticon), mereka pun spontan mengikutinya. Walhasil, bahasa seperti itu berkembang pesat di kalangan remaja.

    “Bahasa mempresentasikan seseorang,” kata Vera. Sesuai tingkatannya, semakin tinggi kecerdasan seseorang, maka justru penggunaan bahasanya akan lebih sederhana. Tutur katanya tidak membuat orang pusing karena banyak penggunaan istilah yang tidak pas dan salah kaprah.

    Dalam kasus Vickynisasi ini, Vera melihat banyak orang yang kemudian ikut-ikutan atau latah. Bahkan, sampai menjadi topik yang ramai dibicarakan di jejaring sosial. Menurut dia, hal itu bukan merupakan sebuah tren, tapi lebih mengarah pada seru-seruan atau lucu-lucuan.

    “Lebih bermakna untuk parodi atau joke semata. Jadi, bukan hal yang dianggap serius,” kata Vera. Pada level masyarakat modern yang intelektual atau dengan kecerdasan yang semakin tinggi, pemakaian bahasanya justru lebih sederhana. Ia pun menyoroti kebiasaan di kalangan menteri yang sering menggunakan bahasa asing. Vera tidak setuju dengan kebiasaan seperti itu. “Bahasa menteri harus sederhana dan tidak membingungkan rakyat,” ujar Vera.

    HADRIANI P


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/174512015/Psikolog-Soroti-Bahasa-Statutisasi-ala-Vicky

    Psikolog Soroti Bahasa `Statutisasi` ala Vicky
    Selasa, 10 September 2013 | 14:52 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Psikolog Roslina Verauli mengomentari maraknya bahasa ala Vicky yang dipopulerkan Vicky Prasetyo, mantan tunangan Zaskia Gotik. Bahasa itu kini ramai menjadi pembicaraan di media sosial. Menurut dia, maraknya bahasa ala Vicky atau Vickynisasi, yang kemudian menjadi tren, tak bisa dipisahkan dalam perilaku sosial.

    “Bahasa mempresentasikan budaya, masyarakat, dan kekinian, seperti kemajuan teknologi,” kata psikolog yang kerap disapa Vera ini saat dihubungi Tempo, Selasa, 10 September. Alumni Universitas Indonesia ini menegaskan, perkembangan bahasa mampu menembus lintas pergaulan yang mewakili berbagai kelompok. Kemudian, bahasa tersebut dikembangkan lagi menjadi sub-sub kelompok.

    Dalam budaya instan yang serbacepat seperti sekarang, kemampuan berbahasa menjadi suatu kebutuhan yang serbainstan dan cepat untuk diikuti layaknya sebuah tren. “Ada yang berbahasa karena tren, latah, sekadar ikut-ikutan, atau untuk seru-seruan dan lucu-lucuan,” ujar dia.

    Pada remaja, sesuai dengan perilaku mereka yang serba spontan, ketika marak bahasa singkatan atau bahasa yang tak lagi menggunakan kata-kata, melainkan berupa lambang (emoticon), mereka pun spontan mengikutinya. Walhasil, bahasa seperti itu berkembang pesat di kalangan remaja.

    “Bahasa mempresentasikan seseorang,” kata Vera. Sesuai tingkatannya, semakin tinggi kecerdasan seseorang, maka justru penggunaan bahasanya akan lebih sederhana. Tutur katanya tidak membuat orang pusing karena banyak penggunaan istilah yang tidak pas dan salah kaprah.

    Dalam kasus Vickynisasi ini, Vera melihat banyak orang yang kemudian ikut-ikutan atau latah. Bahkan, sampai menjadi topik yang ramai dibicarakan di jejaring sosial. Menurut dia, hal itu bukan merupakan sebuah tren, tapi lebih mengarah pada seru-seruan atau lucu-lucuan.

    “Lebih bermakna untuk parodi atau joke semata. Jadi, bukan hal yang dianggap serius,” kata Vera. Pada level masyarakat modern yang intelektual atau dengan kecerdasan yang semakin tinggi, pemakaian bahasanya justru lebih sederhana. Ia pun menyoroti kebiasaan di kalangan menteri yang sering menggunakan bahasa asing. Vera tidak setuju dengan kebiasaan seperti itu. “Bahasa menteri harus sederhana dan tidak membingungkan rakyat,” ujar Vera.

    HADRIANI P


    http://id.berita.yahoo.com/bahasa-vicky-eks-zaskia-gotik-di-antara-kita-093714838.html

    Bahasa Vicky Eks Zaskia Gotik di Antara Kita
    TEMPO.CO – 21 jam yang lalu (17:52 PM 2013-09-10)

    TEMPO.CO, Jakarta–Gaya bicara Vicky Prasetyo, mantan tunangan pedangdut Zaskia Gotik, yang sarat istilah “asing” menjadi perbincangan dan lelucon di kalangan pegiat media sosial. Sejumlah video Vicky yang diunggah di YouTube diserbu ratusan pengunjung internet.

    Editor bahasa, Suhardi mengatakan, bahasa Vicky adalah bahasa yang bisa ditemukan sehari-hari di sekitar kita, termasuk pejabat. “Tidak berpola, anti-kaidah, seolah-olah bermakna,” kata Suhardi, Selasa 10 September 2013.

    Bahasa dan gaya bicara Vicky menjadi pembicaraan ketika menjawab pertanyaan dalam konferensi pers. Jawaban Vicky Prasetyo terbilang lucu karena dia menggunakan kata-kata yang tak umum. Misalnya, dia mengungkapkan usianya 29 tahun dengan bahasa Inggris ’29 my age’. Kata lain yang diungkapkan Vicky adalah kontroversi hati dan konspirasi kemakmuran serta kudeta keinginan dan statusisasi kemakmuran. (Lihat: Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube)

    Video di YouTube juga memperlihatkan pidato Vicky yang bertabur istilah asing. Tayangan itu dikabarkan terjadi ketika Vicky, mencalonkan diri sebagai Kepala Desa Karang Asih, Cikarang Utara, Bekasi. Pria dengan nama asli Hendriyanto ini memulai pidatonya dengan bahasa Inggris. “I am from the birthday in Karang Asih,” kata pemuda kelahiran Bekasi 7 Januari 1983 ini.

    Suhardi mengatakan ada kecenderungan penutur bahasa Indonesia lebih senang menggunakan bahasa Inggris demi gaya. Kata Suhardi, ada juga faktor kemalasan dalam mencari padanan kata Indonesia. “Bahasa itu berpola. Dari pola lahir kaidah. Dan kaidah mempermudah kita memahami bahasa,” katanya.

    Sosok Vicky mencuat ketika hubungannya dengan Zaskia Gotik. Pertunangan Vicky dan Zaskia hanya berlangsung sehari. Zaskia memutuskan pertunangannya. Vicky pun ditangkap kejaksaan karena kasus penipuan.

    YANDI

    The links:
    Suhardi https://twitter.com/uk_su
    Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/219511851/Wawancara-Kocak-Vicky-Eks-Zaskia-Gotik-di-YouTube
    I am from the birthday in Karang Asih http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/219511921/Beredar-Lagi-Video-Vicky-Eks-Zaskia-Gotik-Pidato


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/174512034/Bahasa-ala-Vicky-Ciri-Lunturnya-Nasionalisme

    Bahasa ala Vicky, Ciri Lunturnya Nasionalisme
    Selasa, 10 September 2013 | 15:45 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Penggunaan istilah bahasa asing dalam percakapan sehari-hari menandakan makin lunturnya rasa kebangsaan atau nasionalisme seseorang. Demikian ditegaskan Abdul Gaffar Ruskhan, seorang peneliti di Badan Bahasa tentang gaya bahasa Vicky Prasetyo–mantan tunangan Zaskia Gotik–yang kini ramai menjadi pembicaraan, Selasa, 10 September 2013.

    Menurut Gaffar, demikian sapaannya, masalah nasionalisme yang kurang menjadi faktor utama seseorang menggunakan istilah asing. “Orang menganggapnya bahasa modern, itu keliru,” Gaffar menjelaskan.

    Menurut dia, negara maju yang warganya memiliki nasionalisme tinggi justru tidak terpengaruh oleh istilah dan bahasa luar. Mereka tetap menggunakan bahasa negaranya meski sedang berbicara dengan orang berkebangsaan lain. Gaffar menyebutkan Prancis sebagai salah satu contohnya. “Orang Prancis itu tidak peduli dengan lawan bicaranya. Mereka tetap berbahasa Prancis,” kata Gaffar.

    “Sebaliknya Indonesia, berbicara sesama warga sendiri malah menggunakan bahasa asing,” ujar dia prihatin.

    RINA ATMASARI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/174512039/Ahli-Bahasa-ala-Vicky-Bisa-Manipulatif

    Ahli: Bahasa ala Vicky Bisa Manipulatif
    Selasa, 10 September 2013 | 15:56 WIB


    Zaskia Gotik dan Vicky Prasetyo. C&R/youtube.com

    TEMPO.CO, Jakarta – Paradigma banyak orang yang menilai penggunaan istilah asing dalam percakapan menandakan kecerdasan rupanya bisa dimanfaatkan oleh oknum untuk melakukan manipulasi.

    Abdul Gaffar Ruskhan, seorang peneliti di Badan Bahasa, membenarkan hal tersebut. “Selama ini, ada paradigma salah bahwa penggunaan istilah asing mencirikan kecerdasan seseorang. Ini akan membuat orang mudah percaya kepada penutur bahasa tersebut,” katanya, Selasa, 10 September 2013.

    Tidak mengherankan jika saat ini beberapa oknum menjadikan bahasa sebagai modus penipuan untuk mendapatkan kepercayaan.

    Menurut Gaffar, video wawancara Vicky Prasetyo saat acara pertunangannya dengan penyanyi dangdut Zaskia Gotik menimbulkan banyak tanggapan di masyarakat. Dalam video itu, terlihat Vicky menggunakan beberapa istilah yang dicampuradukkan dengan bahasa asing dan kata-kata yang justru membuat orang mengernyitkan dahi. Vicky Prasetyo memakai istilah seperti “kontroversi hati”, “konspirasi kemakmuran”, “kudeta keinginan”, dan “statusiasi kemakmuran” hanya merupakan modus.

    “Dia (Vicky Prasetyo) menggunakan bahasa sebagai senjata,” kata Gaffar. Sekilas orang akan menganggap Vicky cerdas tanpa harus menganalisis bahasa yang digunakan Vicky. Namun lebih rinci, Gaffar menjelaskan penggunaan istilah asing hanya merupakan padanan bahasa.

    “Jika kedua bahasa yang dipadankan tidak memiliki korelasi, itu mencirikan kebodohan penuturnya.”

    RINA ATMASARI


    http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/174512018/Soal-Istilah-di-Video-Vicky-Ini-Kata-Ahli-Bahasa

    Bahasa di Video Vicky, Ini Kata Ahli Bahasa
    Selasa, 10 September 2013 | 14:57 WIB

    TEMPO.CO, Jakarta – Video wawancara Vicky Prasetyo saat acara pertunangannya dengan penyanyi dangdut Zaskia Gotik menimbulkan banyak tanggapan di masyarakat. Dalam video itu terlihat Vicky menggunakan beberapa istilah yang dicampuradukkan dengan bahasa asing dan kata-kata yang justru membuat kita mengernyitkan dahi. (Baca: Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube)

    Vicky dalam video itu, misalnya, menggunakan istilah `status konspirasi kemakmuran` dan `statusisasi`–kata-kata yang baru kita dengar. Menurut Abdul Gaffar Ruskhan, seorang peneliti di Badan Bahasa, penggunaan istilah asing yang tak jelas itu sama sekali bukan tindakan intelek. “Sangat keliru jika menyebutnya bahasa intelek,” kata Gaffar kepada Tempo, Selasa, 10 September 2013.

    Masyarakat saat ini, kata dia, cenderung menggunakan istilah dalam bahasa asing karena faktor gengsi, tanpa mengetahui makna sesungguhnya. Menurut Gaffar, menggunakan istilah dalam bahasa asing justru akan mengaburkan makna bahasa itu sendiri. Jadi disimpulkannya sebagai tindakan yang tidak intelek.

    “Itu budaya ikut-ikutan,” Gaffar menegaskan. Perilaku menggunakan istilah bahasa asing merupakan budaya “ikut-ikutan” dari negara lain. Menurut dia, kemungkinan orang mencontoh gaya berbahasa warga Singapura yang dikenal mengembangkan bahasa Inggris dialek lokal yang disebut ‘Singlish’.

    “Kalau di Singapura itu benar dan tidak mengherankan, karena mereka (warga Singapura) kebanyakan belajar di luar negeri,” kata Gaffar. “Jadi satu kewajaran bagi mereka.”

    RINA ATMASARI


    http://id.berita.yahoo.com/beredar-lagi-video-vicky-eks-zaskia-gotik-pidato-041849576.html

    Beredar Lagi, Video Vicky Eks Zaskia Gotik Pidato
    TEMPO.CO – Sel, 10 Sep 2013

    TEMPO.CO, Jakarta–Mantan tunangan pedangdut Zaskia Gotik, Vicky Prasetyo ternyata doyan menggunakan berbagai istilah “asing”. Setelah wawancara bersama Zaskia, kini beredar lagi pidato Vicky di YouTube. “Vicky Zaskia Gotik kepala desa,” begitu judul tayangan yang diunggah dimiztiz, Senin 9 September 2013. (Lihat tayangannya di bawah)

    Vicky memang dikabarkan pernah mencalonkan diri sebagai Kepala Desa Karang Asih, Cikarang Utara, Bekasi. Pria dengan nama asli Hendriyanto ini memulai pidatonya dengan bahasa Inggris. “I am from the birthday in Karang Asih,” kata pemuda kelahiran Bekasi 7 Januari 1983 ini di video.

    Sebelumnya, gaya bicara Vicky menjadi pembicaraan ketika menjawab pertanyaan dalam konferensi pers. Jawaban Vicky Prasetyo terbilang lucu karena dia menggunakan kata-kata yang tak umum. Misalnya, dia mengungkapkan usianya 29 tahun dengan bahasa Inggris ’29 my age’.

    Kata lain yang diungkapkan Vicky adalah kontroversi hati dan konspirasi kemakmuran serta kudeta keinginan dan statusisasi kemakmuran. (Lihat: Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube)

    Sosok Vicky mencuat ketika hubungannya dengan Zaskia Gotik berakhir. Pertunangan Vicky dan Zaskia hanya berlangsung sehari. Zaskia memutuskan pertunangannya. Vicky ditangkap kejaksaan karena kasus penipuan.

    YANDI

    The links
    Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube http://www.tempo.co/read/news/2013/09/10/219511851/Wawancara-Kocak-Vicky-Eks-Zaskia-Gotik-di-YouTube
    Pertunangan Vicky dan Zaskia hanya berlangsung sehari http://www.tempo.co/read/news/2013/09/05/219510787/Zaskia-Gotik-Putuskan-Pertunangan-dengan-Vicky


    http://id.berita.yahoo.com/blogs/newsroom-blog/hermeneutika-vicky-224800935.html

    Hermeneutika Vicky
    Oleh Zen RS | Newsroom Blog – 8 jam yang lalu (07:00 AM 2013-09-11)

    Saya ingin men-titel-i esai ini dengan headline semacam “Transpolitika: Dinamika Politik di Dalam era Virtualitas” atau “Multiplisitas dan Diferensi: Redefinisi Desain, Teknologi, dan Humanitas”. Sayang, titel-titel itu sudah kebacut jadi trademark-nya expert di bidang post-semiotika dan post-realitas Bapak Yasraf Amir Piliang.

    Sempat terpikir juga untuk mengutilisasi bunyi banner-banner di kantor government our beloved country sebagai inspirasi untuk titel tulisan ini. Sangat inspiratif banner yang berbunyi, misalnya: “Dirgahayu Departemen Koperasi! Kita Tingkatkan Spirit Enterpreneurship Menuju Etos Kemandirian yang Partisipatif dan Dedikatif”.

    Tapi saya agak headbang kalau mengingat judul-judul skripsi dan research sekarang juga hampir-hampir duplikatif dengan banner-banner itu. Sangat rutinitas judul skripsi seperti: “Sex Education, Suatu Kajian Teologis: Aspek-aspek Kualitatif dan Psiko-Religius dalam Aktivitas Sehari-hari Pesantren”. Merupakan elemen-elemen yang rutin juga jika kita menemukan judul penelitian: Implementasi Product Diversification dan Advertising Guna Meningkatkan Volume Produksi dan Penjualan di Perusahaan ‘Genteng Keras Luar Dalam’”.

    Di masa kontemporer seperti kekinian, akan sulit menemukan skripsi diberi titel seperti “Di Bawah Lentera Merah” atau tesis berjudul “Simpang Kiri dari Sebuah Jalan: Pemberontakan PKI di Madiun September 1948″. Titel-titel metaforistis dan alegoristis itu semakin langka dalam atmosfir kekinian dunia akademik kontemporer.

    Menurut kalkulasi empirisme saya, fenomena ini yang memprovokasi mahasiswa-mahasiswa di sini untuk membuat spanduk-spanduk Ospek seperti: “Selamat Datang Mahasiswa Baru: Agen Social Change yang Idealis dan Progresif”.

    Dunia teknologi dan informasi, terspesial medium internet, memang telah mengedukasi dan mentransformasi teknik komunikasi dan metodologi menyampaikan kode-kode bahasa dalam disuksi atau tweet-tweet. Diferensiasai antara dialogis di dunia riil dan di dunia online semakin menipis. Tornado diksi-diksi internasional semakin mengintervensi cara-wicara.

    Makin jarang yang mengutilisasi diksi atau frase “kesebelasan”, “poros halang”, “turun minum”, “penjaga gawang”, “pemain inti” atau “gelandang bertahan”. Para gila bola dan analis dan para pandit makin enjoy dengan diksi atau frase “club”, “defensive midfielder”, “sweeper”, “first half”, “goalkeeper”, “stater”. Pemain yang berlari-lari jejingkrakan setelah mencetak gol pun kini disebut “selebrasi”, bukan “perayaan”.

    Tidak semua orang bisa go international seperti Agnes Monica, ya… walaupun jualan CD-nya masih di Indomaret yang justru semakin penetratif dan ekspansif ke pelosok-pelosok desa yang masih fresh karena udaranya belum polutif.

    Karena tidak semua profil orang bisa go international seperti Agnes, setidaknya bisa mulai go internet-sional di social media dengan menge-twit-kan HBD, WYATB, GWS, CMIIW, dan atau menge-twit-kan BRB ASAP yang boleh jadi diartikan “asap akan segera kembali”.

    Beberapa orang yang belum tune-in dengan frase-frase itu mesti men-tune-up-kan diri dengan mengkalibrasi dirinya dengan bermacam urban dictionary. Di tengah tornado diksi dan frase internet-sional macam itu, kadang memang orang yang tidak knowledge merasa malu untuk bertanya dan berdialog dengan orang yang melontarkan diksi dan frase-frase ala internet-sional itu.

    Dalam species tornado yang seperti ini, simptomisasi yang muncul bukanlah les-les Bahasa Inggris akan semakin laku, tapi infotainment para selebritas, talkshow para poli-tikus atau seleb-tweet yang akan makin digandrungi. Kita akan semakin men-cincha-i acara dan profil-profil dengan kualifikasi dan CV yang sudah sangat berkualitas dalam kekinian kita yang kontemporer.

    Bukan hanya “9 dari 10 Kata Dalam Bahasa Indonesia adalah Asing” seperti kata Re Mi Si La Do, tapi lama-lama bisa jadi “9 dari 10 Orang Penutur Bahasa Indonesia Telah ter-Vicky”. Seorang munsyi, apalagi di abad-21, boleh jadi akan muncul dengan stilistika dan akrobatika yang spekta.

    Setidaknya, nama belakang Vicky adalah Prasetyo, bukan Bieber apalagi Vette. Alhamdulillah yah, sesuatu….


    http://id.berita.yahoo.com/zaskia-gotik-nilai-vicky-prasetyo-cerdas-112121903.html

    Zaskia Gotik Nilai Vicky Prasetyo Cerdas
    TEMPO.CO – 20 jam yang lalu (07:28 PM 2013-09-10)

    TEMPO.CO, Jakarta – Penyanyi dangdut Zaskia Gotik rupanya masih terkesan dengan bekas tunangannya, Vicky Prasetyo. Pria yang juga dikenal sebagai Hendriyanto itu, menurut Zaskia, adalah sosok yang cerdas.

    “Vicky itu orang cerdas, pinter, berwawasan, cuma kadang-kadang gitu, ya, kecerdasan orang suka dimanfaatkan jadi salah,” kata Zaskia saat diwawancarai wartawan di kawasan Epicentrum, Kuningan, Selasa, 10 September 2013.

    Zaskia menyatakan hal itu terkait banyaknya tanggapan atas video Vicky yang diunggah di Youtube. Dalam video tersebut, tampak Vicky dan Zaskia diwawancara seusai acara pertunangan mereka. Dalam video itu, saat menjawab pertanyaan wartawan, Vicky menggunakan istilah yang membuat tersenyum banyak orang seperti “labil ekonomi” dan “kontroversi hati”. (Baca: Wawancara Kocak Vicky Eks Zaskia Gotik di YouTube)

    Zaskia yang akrab disapa Neng itu menyebut orang yang mengunggah video itu pasti punya alasannya sendiri. “Tanggapan Neng, sih, ya itu sangat miris. Dengan dia berbicara seperti itu, dengan membuat hal-hal diplencengin gitu,” ujarnya. Namun pelantun lagu 1.000 Alasan itu menilai penayangan video itu harus diterima Vicky dan jadi bagian koreksi untuk dirinya.

    Sosok Vicky mencuat ketika hubungannya dengan Zaskia Gotik berakhir. Pertunangan antara Vicky dan Zaskia hanya berlangsung satu hari. Zaskia memutuskan pertunangan itu. Vicky lalu ditangkap kejaksaan karena kasus penipuan.

    AISHA


     
  • Virtual Chitchatting 5:00 PM on 2013/09/05 Permalink  

    Same Mistake in Three Weddings and a Funeral

    An eerie filled the air following the living memorial of the “last owner” of The Montecito Hotel and Casino in Las Vegas, ended up dead tragically. It should have been three.

    Monica Mancuso (Lara Flynn Boyle)
    Casey Manning (Dean Cain)
    A.J. Cooper (Tom Selleck)

    You own the place, you won’t live a year.

    The TV show was cancelled abruptly on 15 Feb 2008. Only 19 episodes of the originally planned 22-episode season were filmed. The final episode was a cliffhanger with many issues left unresolved; they will remain unresolved, according to TV Guide Canada.

    So much details were left behind by the directors in the season finale.


    Nov 4, 2007 – Uploaded by James Blunt


    Mar 16, 2012 – Uploaded by jamesblunthdvideos


    Jul 6, 2011 – Uploaded by ceekay1952


    Same Mistake
    by James Blunt
    in Three Weddings and a Funeral

    Saw the world turning in my sheets and once again I cannot sleep.
    Walk out the door and up the street; look at the stars beneath my feet.
    Remember rights that I did wrong, so here I go.
    Hello, hello. There is no place I cannot go.
    My mind is muddy but my heart is heavy. Does it show?
    I lose the track that loses me, so here I go.
    And so I sent some men to fight, and one came back at dead of night.
    Said he’d seen my enemy. Said he looked just like me,
    So I set out to cut myself and here I go.
    I’m not calling for a second chance,
    I’m screaming at the top of my voice.
    Give me reason but don’t give me choice.
    ‘Cause I’ll just make the same mistake again.
    And maybe someday we will meet, and maybe talk and not just speak.
    Don’t buy the promises ’cause, there are no promises I keep.
    And my reflection troubles me, so here I go.
    I’m not calling for a second chance,
    I’m screaming at the top of my voice.
    Give me reason but don’t give me choice.
    ‘Cause I’ll just make the same mistake,
    I’m not calling for a second chance,
    I’m screaming at the top of my voice.
    Give me reason but don’t give me choice.
    ‘Cause I’ll just make the same mistake again.
    Saw the world turning in my sheets and once again I cannot sleep.
    Walk out the door and up the street; look at the stars.
    Look at the stars fall down.
    And wonder where did I go wrong.


    http://www.index-of-mp3s.com/download/lagu/dc3dd403/james-blunt-same-mistake/


    i may have missed the fun
    i may have missed the fortune
    what did i miss

     
  • Virtual Chitchatting 3:59 AM on 2013/09/02 Permalink  

    Ajakan berzikir dengan menghalalkan jimat, bendera, konvoi yang memacetkan jalan, memasang baliho dengan foto narsis sok agamis


    https://www.facebook.com/pages/membongkar-kesesatan-Habib-Munzir-bin-Fuad-Al-Musawa/162015607229278

    membongkar kesesatan Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa


    http://elkhoiriyyah.blogspot.com/2009/05/karomah-habib-munzir-al-musawa.html

    KAROMAH HABIB MUNZIR AL MUSAWA
    Senin, 11 Mei 2009 13.34

    Assalamualaikum wr wb,

    Limpahan puji syukur kehadirat Allah swt yang selalu menjaga umat Islam dengan mengutus waliNya di muka bumi agar selalu terpelihara umat ini hingga akhir zaman,shalawat dan salam semoga Allah swt limpahkan kepada junjungan Agung Sayyidina Muhammad saw yang diutus dan dibekali ilmu langsung dariNya untuk diajarkan kepada seluruh manusia agar terhindar dari kemusyrikan dan godaan setan yang lilaknat.

    Sekilas kami akan menyajikan tentang karomah/keutamaan2 Guru kami Habibunal mahbub al Habib Munzir Bin Fuad AlMusawa yang kami rangkum dari orang terdekat beliau,agar menjadi pelajaran bagi kita dan makin yaqinnya kita sebagai murid2nya dalam mengikuti arahan beliau.

    Pernah ada seorang wali besar di Tarim, guru dari Guru Mulia Almusnid alhabib Umar bin Hafidh, namanya Hb Abdulqadir Almasyhur, ketika hb munzir datang menjumpainya, maka habib itu yg sudah tua renta langsung menangis.. dan berkata : WAHAI MUHAMMAD…! (saw), maka Hb Munzir berkata : saya Munzir, nama saya bukan Muhammad.., maka habib itu berkata : ENGKAU MUHAMMAD SAW..!, ENGKAU MUHAMMAD.. SAW!, maka hb Munzir diam… lalu ketika ALhabib Umar bin Hafidh datang maka segera alhabib Abdulqadir almasyhur berkata : wahai umar, inilah Maula Jawa (Tuan Penguasa Pulau Jawa), maka Alhabib Umar bin Hafidh hanya senyam senyum.. (kalo ga percaya boleh tanya pada alumni pertama DM)lihat kemanapun beliau pergi pasti disambut tangis ummat dan cinta, bahkan sampai ke pedalaman irian, ongkos sendiri, masuk ke daerah yg sudah ratusan tahun belum dijamah para da’i, ratusan orang yg sudah masuk islam ditangannya, banyak orang bermimpi Rasul saw selalu hadir di majelisnya,

    Bahkan ada orang wanita dari australia yg selalu mimpi Rasul saw, ia sudah bai’at dengan banyak thariqah, dan 10 tahun ia tak lagi bisa melihat Rasul saw entah kenapa, namun ketika ia hadir di Majelis Hb Munzir di masjid almunawar, ia bisa melihat lagi Rasulullah saw..
    maka berkata orang itu, sungguh habib yg satu ini adalah syeikh Futuh ku, dia membuka hijabku tanpa ia mengenalku, dia benar benar dicintai oleh Rasul saw, kabar itu disampaikan pada hb munzir, dan beliau hanya menunduk malu..

    “Beliau itu masyhur dalam dakwah syariah, namun mastur (menyembunyikan diri) dalam keluasan haqiqah dan makrifahnya”.

    bukan orang yg sembarangan mengobral mimpi dan perjumpaan gaibnya ke khalayak umum

    ketika orang ramai minta agar Hb Umar maulakhela didoakan karena sakit, maka beliau tenang tenang saja, dan berkata : Hb Nofel bin Jindan yg akan wafat, dan Hb Umar Maulakhela masih panjang usianya.. benar saja, keesokan harinya Hb Nofel bin Jindan wafat, dan Hb Umar maulakhela sembuh dan keluar dari opname.., itu beberapa tahun yg lalu..

    ketika Hb Anis Alhabsyi solo sakit keras dan dalam keadaan kritis, orang orang mendesak hb munzir untuk menyambangi dan mendoakan Hb Anis, maka beliau berkata pd orang orang dekatnya, hb anis akan sembuh dan keluar dari opname, Insya Allah kira kira masih sebulan lagi usia beliau,..
    betul saja, Hb Anis sembuh, dan sebulan kemudian wafat..

    Ketika gunung papandayan bergolak dan sudah dinaikkan posisinya dari siaga 1 menjadi “awas”, maka Hb Munzir dg santai berangkat kesana, sampai ke ujung kawah, berdoa, dan melemparkan jubahnya ke kawah, kawah itu reda hingga kini dan kejadian itu adalah 7 tahun yg lalu (VCD nya disimpan di markas dan dilarang disebarkan).

    Demikian pula ketika beliau masuk ke wilayah Beji Depok, yg terkenal dg sihir dan dukun dukun jahatnya., maka selesai acara hb munzir malam itu, keesokan harinya seorang dukun mendatangi panitya, ia berkata : saya ingin jumpa dg tuan guru yg semalam buat maulid disini..!, semua masyarakat kaget, karena dia dukun jahat dan tak pernah shalat dan tak mau dekat dg ulama dan sangat ditakuti, ketika ditanya kenapa??, ia berkata : saya mempunyai 4 Jin khodam, semalam mereka lenyap., lalu subuh tadi saya lihat mereka (Jin jin khodam itu) sudah pakai baju putih dan sorban, dan sudah masuk islam, ketika kutanya kenapa kalian masuk islam, dan jadi begini??, maka jin jin ku berkata : apakah juragan tidak tahu?, semalam ada Kanjeng Rasulullah saw hadir di acara Hb Munzir, kami masuk islam..!

    Kejadian serupa di Beji Depok seorang dukun yg mempunyai dua ekor macan jadi jadian yg menjaga rumahnya, malam itu Macan jejadiannya hilang, ia mencarinya, ia menemukan kedua macan jadi2an itu sedang duduk bersimpuh didepan pintu masjid mendengarkan ceramah hb munzir..

    Demikian pula ketika berapa muridnya berangkat ke Kuningan Cirebon, daerah yg terkenal ahli santet dan jago jago sihirnya, maka hb munzir menepuk bahu muridnya dan berkata : MA’ANNABIY.. !, berangkatlah, Rasul saw bersama kalian..
    maka saat mereka membaca maulid, tiba tiba terjadi angin ribut yg mengguncang rumah itu dg dahsyat, lalu mereka mnta kepada Allah perlindungan, dan teringat hb munzir dalam hatinya, tiba tiba angin ribut reda, dan mereka semua mencium minyak wangi hb munzir yg seakan lewat dihadapan mereka, dan terdengarlah ledakan bola bola api diluar rumah yg tak bisa masuk kerumah itu..
    ketika mereka pulang mereka cerita pd hb munzir, beliau hanya senyum dan menunduk malu..

    Demikian pula pedande pndande Bali, ketika Hb Munzir kunjung ke Bali, maka berkata muslimin disana, habib, semua hotel penuh, kami tempatkan hb ditempat yg dekat dengan kediaman Raja Leak (raja dukun leak) di Bali, maka hb munzir senyum senyum saja, keesokan harinya Raja Leak itu berkata : saya mencium wangi Raja dari pulau Jawa ada disekitar sini semalam..

    Bukankah kita lebih senang guru yg mengajar syariah namun tawadhu, tidak sesohor, sebagaimana Rasul saw yg hakikatnya sangat berkuasa di alam, namun membiarkan musuh musuhnya mencaci dan menghinanya, beliau tidak membuat mereka terpendam dibumi atau ditindih gunung, bahkan mendoakan mereka.

    Demikian pula ketika hb munzir dicaci maki dg sebutan Munzir ghulam ahmad..!, karena ia tidak mau ikut demo anti ahmadiyah, beliau tetap senyum dan bersabar, beliau memilih jalan damai dan membenahi ummat dg kedamaian daripada kekerasan, dan beliau sudah memaafkan pencaci itu sebelum orang itu minta maaf padanya, bahkan menginstruksikan agar jamaahnya jangan ada yg mengganggu pencaci itu,kemarin beberapa minggu yg lalu di acara Masjid alMakmur tebet hb munzir malah duduk berdampingan dg si pencaci itu, ia tetap ramah dan sesekali bercanda dg Da’i yg mencacinya sebagai murtad dan pengikut ahmadiyah..

    Demikian sekilas tulisan yang kami dapat sampaikan kepada para pembaca yang budiman agar dapat mengambil hikmah yang tersirat dalam kisah2 tadi,bukan maksud sombong dalam menyampaikan kisah2 tadi namun semoga kita dapat Istiqomah dalam mengikuti Beliau.

    Mohon Maaf
    Wassalamualaikum wr wb.
    Diposkan oleh Majelis Taklim AL_Khoiriyyah di 13.34


    http://ulul-albab.asianfreeforum.com/t123-kajian-dari-al-habib-munzir-almusawa-1

    Kajian dari Al-Habib Munzir Almusawa (1)
    Wed Jun 25, 2008 9:33 pm

    Tabarruk (mengambil keberkahan dari bekas atau tubuh shalihin)

    Banyak orang yang keliru memahami makna hakikat tabarruk dengan Nabi Muhammad saw, peninggalan-peninggalannya saw, ahlulbaitnya saw dan para pewarisnya yakni para ulama, para kyai dan para wali. Karena hakekat yang belum mereka pahami, mereka berani menilai kafir (sesat) atau musyrik terhadap mereka yang bertabarruk pada Nabi saw atau ulama.

    Mengenai azimat (Ruqyyat) dengan huruf arab merupakan hal yg diperbolehkan, selama itu tidak menduakan Allah swt. Sebagaimana dijelaskan bahwa azimat dg tulisan ayat atau doa disebutkan pd kitab Faidhulqadir Juz 3 hal 192, dan Tafsir Imam Qurtubi Juz 10 hal.316/317, dan masih banyak lagi penjelasan para Muhadditsin mengenai diperbolehkannya hal tersebut, karena itu semata mata adalah bertabarruk (mengambil berkah) dari ayat ayat Alqur’an.

    Mengenai benda-benda keramat, maka ini perlu penjelasan yg sejelas jelasnya, bahwa benda benda keramat itu tak bisa membawa manfaat atau mudharrat, namun mungkin saja digunakan Tabarrukan (mengambil berkah) dari pemiliknya dahulu, misalnya ia seorang yg shalih, maka sebagaimana diriwayatkan :

    • Para sahabat seakan akan hampir saling bunuh saat berdesakan berebutan air bekas wudhunya Rasulullah saw (Shahih Bukhari Hadits no. 186)

    • Allah swt menjelaskan bahwa ketika Ya’qub as dalam keadaan buta, lalu dilemparkanlah ke wajahnya pakaian Yusuf as, maka iapun melihat, sebagaimana Allah menceritakannya dalam firman Nya SWT : “(berkata Yusuf as pada kakak kakaknya) PERGILAH KALIAN DENGAN BAJUKU INI, LALU LEMPARKAN KEWAJAH AYAHKU, MAKA IA AKAN SEMBUH DARI BUTANYA” (QS Yusuf 93), dan pula ayat : “MAKA KETIKA DATANG PADANYA KABAR GEMBIRA ITU, DAN DILEMPARKAN PADA WAJAHNYA (pakaian Yusuf as) MAKA IA (Ya’qub as) SEMBUH DARI KEBUTAANNYA” (QS Yusuf 96). Ini merupakan dalil Alqur’an, bahwa benda/pakaian orang orang shalih dapat menjadi perantara kesembuhan dengan izin Allah tentunya, kita bertanya mengapa Allah sebutkan ayat sedemikian jelasnya?, apa perlunya menyebutkan sorban yusuf dg ucapannya : PERGILAH KALIAN DENGAN BAJUKU INI, LALU LEMPARKAN KEWAJAH AYAHKU, MAKA IA AKAN SEMBUH DARI BUTANYA” . untuk apa disebutkan masalah baju yg dilemparkan kewajah ayahnya?, agar kita memahami bahwa Allah SWT memuliakan benda benda yg pernah bersentuhan dengan tubuh hamba hamba Nya yg shalih. kita akan lihat dalil dalil lainnya.

    • Setelah Rasul saw wafat maka Asma binti Abubakar shiddiq ra menjadikan baju beliau saw sebagai pengobatan, bila ada yg sakit maka ia mencelupkan baju Rasul saw itu di air lalu air itu diminumkan pada yg sakit (shahih Muslim hadits no.2069).

    • Rasul saw sendiri menjadikan air liur orang mukmin sebagai berkah untuk pengobatan, sebagaimana sabda beliau : “Dengan Nama Allah atas tanah bumi kami, demi air liur sebagian dari kami, sembuhlah yg sakit pada kami, dg izin tuhan kami” (shahih Bukhari hadits no.5413), ucapan beliau saw : “demi air liur sebagian dari kami” menunjukkan bahwa air liur orang mukmin dapat menyembuhkan penyakit, dg izin Allah swt tentunya, sebagaimana dokter pun dapat menyembuhkan, namun dg izin Allah pula tentunya, hadits ini menjelaskan bahwa rasul saw bertabarruk dg air liur mukminin bahkan tanah bumi, menunjukkan bahwa pd hakikatnya seluruh ala mini membawa keberkahan dari Allah swt.

    • seorang sahabat meminta Rasul saw shalat dirumahnya agar kemudian ia akan menjadikan bekas tempat shalat beliau saw itu mushollah dirumahnya, maka Rasul saw datang kerumah orang itu dan bertanya : “dimana tempat yg kau inginkan aku shalat?”. Demikian para sahabat bertabarruk dengan bekas tempat shalatnya Rasul saw hingga dijadikan musholla (Shahih Bukhari hadits no.1130).

    • Nabi Musa as ketika akan wafat ia meminta didekatkan ke wilayah suci di palestina, menunjukkan bahwa Musa as ingin dimakamkan dg mengambil berkah pada tempat suci (shahih Bukhari hadits no.1274).

    • Allah memuji Nabi saw dan Umar bin Khattab ra yg menjadikan Maqam Ibrahim as (bukan makamnya, tetapi tempat ibrahim as berdiri dan berdoa di depan ka’bah yg dinamakan Maqam Ibrahim as) sebagai tempat shalat (musholla), sebagaimana firman Nya : “Dan mereka menjadikan tempat berdoanya Ibrahim sebagai tempat shalat” (QS Al Imran 97), maka jelaslah bahwa Allah swt memuliakan tempat hamba hamba Nya berdoa, bahkan Rasul saw pun bertabarruk dengan tempat berdoanya Ibrahim as, dan Allah memuji perbuatan itu.

    • Diriwayatkan ketika Rasul saw barusaja mendapat hadiah selendang pakaian bagus dari seorang wanita tua, lalu datang pula orang lain yang segera memintanya selagi pakaian itu dipakai oleh Rasul saw, maka riuhlah para sahabat lainnya menegur si peminta, maka sahabat itu berkata : “aku memintanya karena mengharapkan keberkahannya ketika dipakai oleh Nabi saw dan kuinginkan untuk kafanku nanti” (Shahih Bukhari hadits no.5689), demikian cintanya para sahabat pada Nabinya saw, sampai kain kafanpun mereka ingin yang bekas sentuhan tubuh Nabi Muhammad saw.

    • Sayyidina Umar bin Khattab ra ketika ia telah dihadapan sakratulmaut, Yaitu sebuah serangan pedang yg merobek perutnya dengan luka yg sangat lebar, beliau tersungkur roboh dan mulai tersengal sengal beliau berkata kepada putranya (Abdullah bin Umar ra), “Pergilah pada ummulmukminin, katakan padanya aku berkirim salam hormat padanya, dan kalau diperbolehkan aku ingin dimakamkan disebelah Makam Rasul saw dan Abubakar ra”, maka ketika Ummulmukminin telah mengizinkannya maka berkatalah Umar ra : “Tidak ada yang lebih kupentingkan daripada mendapat tempat di pembaringan itu” (dimakamkan disamping makam Rasul saw” (Shahih Bukhari hadits no.1328). Dihadapan Umar bin Khattab ra Kuburan Nabi saw mempunyai arti yg sangat Agung, hingga kuburannya pun ingin disebelah kuburan Nabi saw, bahkan ia berkata : “Tidak ada yang lebih kupentingkan daripada mendapat tempat di pembaringan itu”

    • Demikian pula Abubakar shiddiq ra, yang saat Rasul saw wafat maka ia membuka kain penutup wajah Nabi saw lalu memeluknya dengan derai tangis seraya menciumi tubuh beliau saw dan berkata : “Demi ayahku, dan engkau dan ibuku wahai Rasulullah.., Tiada akan Allah jadikan dua kematian atasmu, maka kematian yang telah dituliskan Allah untukmu kini telah kau lewati”. (Shahih Bukhari hadits no.1184, 4187).

    • Salim bin Abdullah ra melakukan shalat sunnah di pinggir sebuah jalan, maka ketika ditanya ia berkata bahwa ayahku shalat sunnah ditempat ini, dan berkata ayahku bahwa Rasulullah saw shalat di tempat ini, dan dikatakan bahwa Ibn Umar ra pun melakukannya. (Shahih Bukhari hadits no.469). Demikianlah keadaan para sahabat Rasul saw, bagi mereka tempat-tempat yang pernah disentuh oleh Tubuh Muhammad saw tetap mulia walau telah diinjak ribuan kaki, mereka mencari keberkahan dengan shalat pula ditempat itu, demikian pengagungan mereka terhadap sang Nabi saw.

    • Dalam riwayat lainnnya dikatakan kepada Abu Muslim, wahai Abu Muslim, kulihat engkau selalu memaksakan shalat ditempat itu?, maka Abu Muslim ra berkata : Kulihat Rasul saw shalat ditempat ini” (Shahih Bukhari hadits no.480).

    • Sebagaimana riwayat Sa’ib ra, : “aku diajak oleh bibiku kepada Rasul saw, seraya berkata : Wahai Rasulullah.., keponakanku sakit.., maka Rasul saw mengusap kepalaku dan mendoakan keberkahan padaku, lalu beliau berwudhu, lalu aku meminum air dari bekas wudhu beliau saw, lalu aku berdiri dibelakang beliau dan kulihat Tanda Kenabian beliau saw” (Shahih Muslim hadits no.2345).

    • Riwayat lain ketika dikatakan pada Ubaidah ra bahwa kami memiliki rambut Rasul saw, maka ia berkata: “Kalau aku memiliki sehelai rambut beliau saw, maka itu lebih berharga bagiku dari dunia dan segala isinya” (Shahih Bukhari hadits no.168). demikianlah mulianya sehelai rambut Nabi saw dimata sahabat, lebih agung dari dunia dan segala isinya.

    • Diriwayatkan oleh Abi Jahiifah dari ayahnya, bahwa para sahabat berebutan air bekas wudhu Rasul saw dan mengusap2kannya ke wajah dan kedua tangan mereka, dan mereka yang tak mendapatkannya maka mereka mengusap dari basahan tubuh sahabat lainnya yang sudah terkena bekas air wudhu Rasul saw lalu mengusapkan ke wajah dan tangan mereka” (Shahih Bukhari hadits no.369, demikian juga pada Shahih Bukhari hadits no.5521, dan pada Shahih Muslim hadits no.503 dengan riwayat yang banyak).

    • Diriwayatkan ketika Anas bin malik ra dalam detik detik sakratulmaut ia yg memang telah menyimpan sebuah botol berisi keringat Rasul saw dan beberapa helai rambut Rasul saw, maka ketika ia hampir wafat ia berwasiat agar botol itu disertakan bersamanya dalam kafan dan hanut nya (shahih Bukhari hadits no.5925).

    Tampaknya kalau mereka ini hidup di zaman sekarang, tentulah para sahabat ini sudah dikatakan musyrik, tentu Abubakar sudah dikatakan musyrik karena menangisi dan memeluk tubuh Rasul saw dan berbicara pada jenazah beliau saw, Tentunya umar bin khattab sudah dikatakan musyrik karena disakratulmaut bukan ingat Allah malah ingat kuburan Nabi saw, Tentunya para sahabat sudah dikatakan musyrik dan halal darahnya, karena mengkultuskan Nabi Muhammad saw dan menganggapnya tuhan sembahan hingga berebutan air bekas wudhunya, mirip dengan kaum nasrani yg berebutan air pastor!

    Nah.. kita boleh menimbang diri kita, apakah kita sejalan dengan sahabat atau kita sejalan dg generasi sempalan. Wahai saudaraku, jangan alergi dengan kalimat syirik, syirik itu adalah bagi orang yang berkeyakinan ada Tuhan Lain selain Allah, atau ada yang lebih kuat dari Allah, atau meyakini ada tuhan yang sama dengan Allah swt. Inilah makna syirik. Sebagimana sabda Nabi saw : “Kebekahan adalah pada urang orang tua dan ulama kalian” (Shahih Ibn Hibban hadits no.559) Dikatakan oleh Al hafidh Al Imam Jalaluddin Abdurrahman Assuyuthiy menanggapi hadits yg diriwayatkan dalam shahih muslim bahw Rasul saw membaca mu’awwidzatain lalu meniupkannya ke kedua telapak tangannya, lalu mengusapkannya ke sekujur tubuh yg dapat disentuhnya, hal itu adalah tabarruk dg nafas dan air liur yg telah dilewati bacaan Alqur’an, sebagaimana tulisan dzikir dzikir yg ditulis dibejana (untuk obat). (Al Jami’usshaghiir Imam Assuyuthiy Juz 1 hal 84 hadits no.104)

    Telah dibuktikan pula secara ilmiah oleh salah seorang Profesor Jepang, bahwa air itu berubah wujud bentuknya dg hanya diucapkan padanya kalimat kalimat tertentu, bila ucapan itu berupa cinta, terimakasih dan ucapan ucapan indah lainnya maka air itu berubah wujudnya menjadi semakin indah, bila diperdengarkan ucapan cacian dan buruk maka air itu berubah menjadi buruk wujud bentuknya, dan bila dituliskan padanya tulisan mulia dan indah seperti terimakasih, syair cinta dan tulisan indah lainnya maka ia menjadi semakin indah wujudnya, bila dituliskan padanya ucapan caci maki dan ucapan buruk lainnya maka ia berubah buruk wujudnya, kesimpulannya bahwa air itu berubah dengan perubahan emosi orang yg didekatnya, apakah berupa tulisan dan perkataan.

    Keajaiban alamiah yg baru diketahui masa kini, sedangkan Rasul saw dan para sahabat telah memahaminya, mereka bertabarruk dg air yg menyentuh tubuh Rasul saw, mereka bertabarruk dg air doa yg didoakan oleh Rasul saw, maka hanya mereka mereka kaum muslimin yg rendah pemahamannya dalam syariah inilah yg masih terus menentangnya padahal telah dibuktikan secara ilmiah, menunjukkan pemahaman mereka itulah yg jumud dan terbelakang.

    [[JAMAAH KAJIAN MAJELIS RASULULLAH SAW]]


    http://ulul-albab.asianfreeforum.com/t124-kajian-dari-al-habib-munzir-almusawa-2

    Kajian dari Al-Habib Munzir Almusawa (2)
    Wed Jun 25, 2008 9:51 pm

    Bolehkah Berdoa di Kuburan…?,
    Apa Hukumnya Kemeyan dan Mandi Kembang…?

    Berdoa, atau bertawasul, atau berdzikir, itu dimana saja, boleh tawassul dari rumah, atau di kamar, atau di masjid, atau di kuburan, atau dimana saja, pastilah mungkin hati kita yang sudah tertular virus sekte sesat ini akan langsung Alergi bila mendengar DOA DI KUBURAN, ketahuilah berdoa di kuburan pun sunnah Rasul saw, beliau berdoa di Pekuburan Baqii, dan berkali-kali beliau saw melakukannya. Dan Rasul saw memerintahkan untuk mengucapkan Salam untuk ahli kubur dengan ucapan Assalaamu alaikum Ahliddiyaar minalmuminin walmuslimin, wa Innaa Insya Allah Lalaahiquun, As alullah lana wa lakumul aafiah.. (Salam sejahtera atas kalian wahai penduduk penduduk dari Mukminin dan Muslimin, Semoga kasih sayang Allah atas yang terdahulu dan yang akan datang, dan Sungguh Kami Insya Allah akan menyusul kalian) (Shahih Muslim Bab 35 hadits no 974.975,976. *3 hadits dalam makna yang sama). Hadits ini menjelaskan bahwa Rasul saw bersalam pada Ahli Kubur dan mengajak mereka berbincang-bincang dengan ucapan Sungguh Kami Insya Allah akan menyusul kalian.

    Demikian pula tawassul, karena tawassul adalah doa kepada Allah, bila anda menuju makam untuk berziarah, berdoalah kepada Allah, Wahai Allah, Demi orang-orang yang bermunajat pada Mu, Demi orang-orang yang Bersemangat kepada keridhoan Mu, Demi langkahku ini, atau dengan tawassul menyebut nama sebagaimana Rasul saw menyebut Demi para Nabi sebelumku.. atau misalnya Wahai Allah, Demi Ahlul Badr, atau Demi Muhajirin dan Anshar, atau Demi Ruku dan Sujudnya para wali Mu, atau menyebut nama mereka sebagaimana Rasul saw menyebut nama para malaikat. Toh doa-doa ini kepada Allah, berperantarakan ketaatan para hamba-hamba Nya, memang manusia hidup dan mati, namun amal shalihnya tetap kekal.

    Anda ingat peristiwa Adam as?, mengapa malaikat diperintahkan sujud pada makhluk?, karena para malaikat itu sujud pada Adam as bukan menyembah Adam as, tetapi menyembah Allah.. karena jutsru sujud pada Adam itu adalah ketaatan, namun apa yang dilakukan Iblis?, pada dasarnya Iblis hanya ingin sujud kepada Allah semata, tak mau memuliakan makhluk yang dimuliakan Allah, dan jatuhlah ia kepada Laknat Allah, maka orang yang tak mau memuliakan orang yang dimuliakan Allah swt adalah para pengikut Iblis, naudzubillahi min dzalik.

    Wahai saudaraku, jangan alergi dengan kalimat syirik, syirik itu adalah bagi orang yang berkeyakinan ada Tuhan Lain selain Allah, atau ada yang lebih kuat dari Allah, atau meyakini ada tuhan yang sama dengan Allah swt. Inilah makna syirik. Mereka yang berkemenyan, sajen dlsb itu, tetap tak mungkin kita pastikan mereka musyrik, karena kita tak tahu isi hatinya, sebagaimana Rasul saw murka kepada Usamah bin Zeyd ra yang membunuh seorang pimpinan Laskar Kafir yang telah terjatuh pedangnya, lalu dengan wajah tak serius ia mengucap syahadat, lalu Usamah membunuhnya, ah? betapa murkanya Rasul saw saat mendengar kabar itu.., seraya bersabda : APAKAH KAU MEMBUNUHNYA PADAHAL IA MENGATAKAN LAA ILAAHA ILLALLAH..?!!, lalu Usamah ra berkata: Kafir itu hanya bermaksud ingin menyelamatkan diri Wahai Rasulullah.., maka beliau saw bangkit dari duduknya dengan wajah merah padam dan membentak : APAKAH KAU BELAH SANUBARINYA HINGGA KAU TAHU ISI HATINYA??!!!, lalu Rasul saw maju mendekati Usamah dan mengulangi ucapannya : APAKAH KAU BELAH SANUBARINYA HINGGA KAU TAHU ISI HATINYA??!!!, Usamah ra mundur dan Rasul saw terus mengulanginya : APAKAH KAU BELAH SANUBARINYA HINGGA KAU TAHU ISI HATINYA??!!!, hingga Usamah ra berkata : Demi Allah dengan peristiwa ini aku merasa alangkah indahnya bila aku baru masuk islam hari ini..(maksudnya tak pernah berbuat kesalahan seperti ini dalam keislamanku). (Shahih Muslim Bab 41 no. 158 dan hadits yang sama no.159)

    Dan juga dari peristiwa yang sama dengan riwayat yang lain, bahwa Usamah bin Zeyd ra membunuh seorang kafir yang kejam setelah kafir jahat itu mengucap Laa Ilaaha Illallah, maka Rasul saw memanggilnya dan bertanya : MENGAPA KAU MEMBUNUHNYA..?!, Usamah menjawab : Yaa Rasulullah, ia telah membunuh fulan dan fulan, dan membantai muslimin, lalu saat kuangkat pedangku kewajahnya maka ia mengatakan Laa Ilaaha illallah.., lalu Rasul saw menjawab : LALU KAU MEMBUNUHNYA..?!!, Usamah ra menjawab : benar, maka Rasulullah saw berkata : APA YANG AKAN KAU PERBUAT DENGAN LAA ILAAHA ILLLALLAH BILA TELAH DATANG HARI KIAMAT..?!!, maka Usamah berkata : Mohonkan pengampunan bagiku Wahai Rasulullah??, Rasul saw menjawab dengan ucapan yang sama : APA YANG AKAN KAU PERBUAT DENGAN LAA ILAAHA ILLLALLAH BILA TELAH DATANG HARI KIAMAT..?!!!, dan beliau terus mengulang ulangnya.. (Shahih Muslim Bab 41 no.160).

    Kita tak bisa menilai orang yang berbuat apapun dengan tuduhan syirik, dia berkomat kamit dengan sajen dan mandi sumur tujuh rupa dan segala macam kebiasaan orang kafir lainnya, ini merupakan adat istiadat biasa, tak mungkin kita mengatakannya musyrik hanya karena melihat perbuatannya, kecuali ia ber ikrar dengan lidahnya.
    Satu contoh, seorang muslim mandi air kembang, berendam di air mawar, lalu menaruh keris di pinggangnya, lalu menyalakan kemenyan, lalu ia shalat, musyrikkah ia?,
    dan orang lain mandi dengan shower, berendam di air hangat, menggunakan busa mandi, lalu menaruh pistol dipinggangnya, lalu menyemprotkan pewangi ruangan, lalu shalat, musyrikkah dia?,
    apa bedanya?, keduanya melakukan kebiasaan orang kafir..

    Kesimpulannya adalah, tidak ada kalimat musyrik bisa dituduhkan kepada siapapun terkecuali dengan kesaksian lidahnya. Hati-hatilah dengan ucapan syirik, bila seseorang muslim lalu musyrik, maka pernikahannya batal, istrinya haram dikumpulinya, jima dengan istri terhitung zina, anaknya tak bernasab padanya, kewaliannya atas putrinya tidak sah, dan bila keluarganya wafat ia tak mewarisi dan bila ia wafat tak pula diwarisi, ia diharamkan shalat, diharamkan dikuburkan di pekuburan muslimin.

    Saran saya, berziarahlah kubur bila anda berkenan, dan palingkan pandangan dan sangka buruk dari mereka yang bertaburan menyan dan kembang dlsb, jangan sesekali menuduh mereka musyrik, mungkin hati mereka musyrik, tapi kita dimurkai Rasul saw bila menuduhnya. Bila anda selesai berziarah, ada baiknya anda menyalami mereka dan dengan senyum hangat anda memberi mereka hadiah Al Quran, dan katakanlah : Wahai Tuan, para Sunan dan wali songo itu mempunyai kesenangan dan kegemaran, dan mereka akan senang bila Tuan mengamalkan kegemaran dan amal mereka, pastilah serta merta mereka akan bertanya dengan sigap..apakah kegemaran mereka??!!, jawablah dengan lembut dan berwibawa : Mereka siang malamnya asyik dengan Al Quran.. pasti Tuan akan disayangi mereka bahkan disayang Allah bila asyik membaca Al Quran, Nah..ini saya hadiahkan pada tuan, barang yang paling disayangi oleh Para Wali dan Sunan..

    DAN HAMBA HAMBA ARRAHMAN (ALLAH SWT) YANG BERJALAN DIMUKA BUMI DENGAN RENDAH DIRI, (tidak sombong), DAN BILA MEREKA DIAJAK BICARA OLEH ORANG ORANG JAHIL, MAKA MEREKA MENJAWABNYA DENGAN LEMBUT (Alfurqan-63).

    Wallahu alam.

    [[JAMAAH KAJIAN MAJELIS RASULULLAH SAW]]


    http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_content&task=view&id=2&Itemid=26

    Majelis Rasulullah SAW

    Nama “Majelis Rasulullah.” dalam aktifitas dakwah ini berawal ketika Hb Munzir Almusawa lulus dari Study-nya di Darulmustafa pimpinan Al Allamah Al Habib Umar bin Hafidh Tarim Hadramaut, Yaman. Beliau kembali ke Jakarta dan memulai berdakwah pada tahun 1998 dengan mengajak orang bertobat dan mencintai nabi saw yang dengan itu ummat ini akan pula mencintai sunnahnya, dan menjadikan Rasul saw sebagai Idola.

    Imagehabib Munzir mulai berdakwah siang dan malam dari rumah kerumah di Jakarta, ia tidur dimana saja dirumah-rumah masyarakat, bahkan pernah ia tertidur di teras rumah orang karena penghuni rumah sudah tidur dan ia tak mau membangunkan mereka di larut malam. Setelah berjalan kurang lebih enam bulan, Hb Munzir memulai membuka Majelis setiap malam selasa *(mengikuti jejak gurunya Al Habib Umar bin Hafidz yang membuka Majelis minggu-an setiap malam selasa), dan ia pun memimpin Ma’had Assa’adah, yang di wakafkan oleh Al Habib Umar bin Hud Alattas di Cipayung, setelah setahun, munzir tidak lagi meneruskan memimpin ma’had tersebut dan melanjutkan dakwahnya dengan menggalang majelis-majelis di seputar Jakarta.

    Hb Munzir membuka majelis malam selasa dari rumah kerumah, mengajarkan Fiqh dasar, namun tampak ummat kurang bersemangat menerima bimbingannya, dan Hb munzir terus mencari sebab agar masyarakat ini asyik kepada kedamaian, meninggalkan kemungkaran dan mencintai sunnah sang Nabi saw, maka Hb Munzir merubah penyampaiannya, ia tidak lagi membahas permasalahan Fiqih dan kerumitannya, melainkan mewarnai bimbingannya dengan nasehat-nasehat mulia dari Hadits-hadits Rasul saw dan ayat Alqur’an dengan Amr Ma’ruf Nahi Munkar, dan lalu beliau memperlengkap penyampaiannya dengan bahasa Sastra yang dipadu dengan kelembutan ilahi dan tafakkur penciptaan alam semesta, yang kesemuanya di arahkan agar masyarakat menjadikan Rasul saw sebagai idola, maka pengunjung semakin padat hingga ia memindahkan Majelis dari Musholla ke musholla, lalu Musholla pun tak mampu menampung hadirin yang semakin padat, maka Munzir memindahkan Majelisnya dari Masjid ke Masjid secara bergantian.

    Mulailah timbul permintaan agar Majelis ini diberi nama, Hb Munzir dengan polos menjawab, “Majelis Rasulullah?”, karena memang tak ada yang dibicarakan selain ajaran Rasul saw dan membimbing mereka untuk mencintai Allah dan Rasul Nya, dan pada dasarnya semua Majelis taklim adalah Majelis Rasulullah saw..

    ImageMajelis kian memadat, maka Munzir mengambil empat masjid besar yang bergantian setiap malam selasa, yaitu masjid Raya Almunawar Pancoran Jakarta Selatan, Masjid Raya At Taqwa Pasar minggu Jakarta Selatan, Masjid Raya At Taubah Rawa Jati Jakarta Selatan, dan Ma`had Daarul Ishlah Pimp. KH. Amir Hamzah di Jalan Raya Buncit Kalibata Pulo, Namun karena hadirin semakin bertambah, maka Hb Munzir akhirnya memusatkan Majelis Malam selasa ini di Masjid Raya Almunawar Pancoran Jakarta Selatan, kini acara ini dihadiri berkisar antara 10.000 hadirin setiap minggunya, Hb Munzir juga meluaskan wilayah da’wah di beberapa wilayah Jakarta dan Sekitarnya, lalu mencapai hampir seluruh wilayah Pulau Jawa, Majelis Rasulullah tersebar di sepanjang Pantai Utara Pulau jawa dan Pantai Selatan, dan terus makin meluas ke Bali, Mataram, Irian Barat, bahkan Singapura, Johor dan Kualalumpur, demikian pula di stasion stasion TV Swasta, bahkan VCD, Majalah bulanan dll, dan kini Anugerah ilahi telah merestui Majelis Rasulullah untuk meluas ke Jaringan internet dengan nama asalnya “Website Majelis Rasulullah”.

    Semoga Allah memberikan anugerah kemudahan pada Hb Munzir Almusawa untuk terus menjadi Khadim Nabinya saw, memberikan padanya kesehatan Jasmani dan Rohani, dan selalu membimbingnya di Jalan yang di Ridhoi Allah swt, dan juga melimpahkan Anugerah Agung pada para aktifis Majelis Rasulullah khususnya, dan semua Pecinta Rasulullah saw pada umumnya, Amin.

    Kritik & saran mengenai website ini dapat dikirim ke admin@majelisrasulullah.org

    Alamat Majelis Rasulullah: Jl Cikoko Barat V, RT 03/05, No 66, Kelurahan Cikoko, Kecamatan Pancoran, Jakarta Selatan (12770). (Telfon 021-7986709)
    Lokasi:
    Terakhir Diperbaharui ( Monday, 28 December 2009 )


    http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/metropolitan/11/02/15/164098-majelis-rasulullah-dzikir-akbar-monas-jadi-lautan-manusia

    Majelis Rasulullah Dzikir Akbar, Monas Jadi Lautan Manusia
    Selasa, 15 Februari 2011, 10:50 WIB

    REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA- Puluhan ribu jemaah Majelis Rasulullah SAW menghadiri acara dzikir akbar dan doa untuk bangsa dalam rangka merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW yang jatuh pada 12 Rabiul Awal 1432 hijriah atau Selasa 15 Februari 2011 di Halaman Selatan Monumen Nasional (Monas), Jakarta. Berdasarkan pantauan ANTARA di lapangan sekitar pukul 09.00 WIB, halaman Selatan Monas telah dipadati oleh jemaah Majelis Rasulullah SAW.

    Para jemaah terlihat menggunakan busana muslim, sarung dan peci dengan mayoritas berwarna putih. Meski situasi terlihat padat, namun para jemaah dengan tertib mengisi tempat yang telah disediakan oleh penyelenggara.

    Kepadatan bukan hanya terlihat dari banyaknya orang yang hadir dalam acara tersebut, namun juga kendaraan bermotor baik roda dua maupun roda empat yang dibawa para jemaah. Ribuan motor dan mobil milik jemaah bahkan harus parkir di luar pagar Monas dan menutup hampir separuh badan Jalan Merdeka Selatan mulai dari sekitar Kantor Gubernur Jakarta hingga depan Kantor Kedutaan Besar Amerika.

    Namun demikian, meski ribuan kendaraan milik jemaah terparkir di luar pagar Monas dan menutup separuh badan jalan di Merdeka Selatan namun kepadatan lalu lintas tidak terjadi. Arus lalu lintas tetap berjalan baik meski sempat tersendat beberapa saat di ruas Jalan Merdeka Selatan. Arus lalu lintas di sekitar Monas lainnya juga terlihat lancar meskipun para pengemudi harus mengurangi kecepatan yakni di Jalan Merdeka Timur maupun Merdeka Barat.

    Para petugas keamanan terlihat berjaga ketat di dalam maupun di luar Monas karena Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menghadiri acara dzikir akbar tersebut.

    Redaktur : Didi Purwadi
    Sumber : Antara

    Dan janganlah kamu campur-adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu sedang kamu mengetahui.(QS Al-Baqarah: 42)


    http://majeliskecil.wordpress.com/2011/05/06/pesan-wasiat-habib-munzir/

    PESAN & WASIAT HABIB MUNZIR
    valpaudi on May 6, 2011 09.40

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.
    Berikut ini kami sampaikan pesan dari Habib Munzir Almusawa yang kami dapat dari kawan-kawan pecinta Majelis Rasulullah.

    PESAN & WASIAT HABIB MUNZIR (mohon dibaca & mohon doanya)
    Bagikan
    Kemarin jam 18:07
    Wasiat Dan Pesan Habibana
    Hari ini jam 9:40
    Forwardkan pada kekasih kekasihku di milis..

    Malam ini aku tersandar di pembaringan dan terpaku bertafakkur…, airmata terus mengalir, alangkah lemahnya hamba ini menghadapi gelombak ombak…

    Dihadapanku acara esok malam di monas, sedangkan acara malam minggu membuat dadaku pecah, ketika sakit dikepala belakangku kambuh, dan sakitnya terasa seluruh urat panas membara sampai ke kuku dan tulang… dan puncak sakitnya adalah di kepala bagian belakang…

    Malam minggu biasanya kutemui 15-20 ribu muslimin, namun tubuh yg sudah rapuh ini terus merangkak menuju majelis yg kukira akan menemui jamaah yg lebih banyak..

    Ternyata yg kutemui hanya sekitar 300 orang saja, serasa meledak dadaku karena sedih dan menahan sakit, ingin rasanya kujatuhkan tubuhku dipangggung dan terserah apa yg akan terjadi..

    Dg tubuh yg terus menahan sakit aku bertahan, mataku nanar dan panas, wajah dan telinga serasa menjadi tebal bagai ditampar berkali kali.. keluhan sakit adalah sebab peradangan otak yg terus menjadi jadi

    Aku terus menoleh kekiri dan kanan, berharap para kekasihku datang berbondong bondong meramaikan acara, namun hanya beberapa puluh saja duduk di shaf, dan sisanya belasan orang berdiri disekitar panggung…, gelombang jamaah tidak tiba juga, tak lama tiba konvoi pun mungkin hanya 50 orang saja

    Aku terhenyak, kepalaku semakin sakit, seluruh tubuhku seakan berteriak kesakitan tak kuasa menahan sakitnya.. Allah.. Allah,..Allah… wahai tubuh penuh dosa kau harus bertahan…

    Ceramah selesai ,, acara ditutup, aku melangkah ke mobil dg lemah dan ingin kuteriakkan pada semua orang jangan satupun menyentuh kulitku karena sangat terasa sakitnya.. namun aku harus menerima nasibku untuk dikerubuti, mereka datang dan setia padaku.., mereka orang orang berjiwa Muhammad saw, aku tak boleh kecewakan mereka

    Aku membatin memandangi jumlah yg sangat sedikit dihadapan panggung besar dan lapangan bola ini……….. 12 tahun aku berdakwah, inilah hasil dakwahku, sisanya adalah buih di lautan..

    Sampai dimarkas kerebahkan tubuh penuh derita dg hati yg hancur, ketika mata hampir terlelap maka aku terhentak bagai dibentak syaitan, esok malam acara monas, bagaimana nasibmu munzir….!, adakah akan seperti ini ini…????, hujan akan turun dank au terpaku kecewa dihadapan guru mulia..???

    Aku bagai tersengat stroom tegangan tinggi, menangis sekeras kerasnya… sakit dikepalaku sudah tak tertahan, jika kuhantamkan kepala ini ke tembok hingga kepala ini hancur tdak akan terasa sakitnya karena sudah dikalahkan oleh sakit yg jaub lebih berat..

    Tubuhku gemetar, lalu aku berkata : ainiy, bantu aku membuka jubah dan sorbanku dan gamisku, bantu aku rebah, ini sudah larut malam, makanan apa yg ada ainiy?, saya lapar, dan perlu makan sedikit untuk makan obat, ia berkata : jam segini wahai habib sudah tdk ada apa2, banyak restoran padang dan penjual makanana masih tutup pula karena liburan panjang..,

    Baiklah, buatkan indomi saja, sekedar pengganjal untuk makan obat..

    Prof sudah mengatakan, jika sakit di kepala tak mau hilang dg obat penahan sakit yg saya berikan, habib harus segera ke rscm untuk suntik otak…

    Berkali kali memang ia menembuskan jarum sepanjang hampir 15cm itu kedalam otakku sedalam dalamnya.. ah,,, tidak ada waktu untuk opname.. aku harus bertahan…

    Dihadapankau acara monas,pasrah pada Allah.. lalu saat mata hampir terpejam pikiranku dihentakkan lagi dg beban berikutnya, 12 rabiul awal pada 26 februari…., bulan depan…!!!, lalu kedatangan guru mulia pada sekitar maret….!!, mestilah ada acara akbar pula..!, lalu 27 rajab isra mikraj..!, lalu nisfu sya;ban..!!, lalu badr pada pertengahan ramadhan..!!, lalu habisnya massa kontrak markas MR dibulan juni…

    Aku teringat mimpiku beberapa minggu yg lalu, aku berdiri dg pakaian lusuh bagai kuli yg bekerja sepanjang hari, dihadapanku Rasulullah saw berdiri di pintu kemah besar dan megah, seraya bersabda : “semua orang tak tega melihat kau kelelahan wahai munzir, aku lebih tak tega lagi…, kembalilah padaku, masuklah kedalam kemahku dan istirahatlah…

    Ku jenguk dalam kemah mewah itu ada guru mulia, seraya berkata :kalau aku bisa keluar dan masuk kesini kapan saja, tapi engkau wahai munzir jika masuk kemah ini kau tak akan kembali ke dunia..

    Maka Rasul saw terus mengajakku masuk, “masuklah.. kau sudah kelelahan.., kau tak punya rumah di dunia(memang saya hingga saat ini masih belum punya rumah) , tak ada rumah untukmu di dunia, karena rumahmu adalah disini bersamaku.., serumah denganku.., seatap dg ku…, makan dan mium bersamaku .. masuklah,,,

    Lalu aku berkata : lalu bagaimana dg Fatah Jakarta? (Fatah tegaknya panji kedamaian Rasul saw), maka beberapa orang menjawab dibelakangku : wafatmu akan membangkitkan ribuan hati utk meneruskan cita citamu,..!!, masuklah,,,!

    Lalu malaikat Izrail as menggenggamku dari belakang, ia memegang dua pundakku, terasa seluruh uratku sudah digenggamannya, seraya berkata : mari… kuantar kau masuk.. mari…

    Maka kutepis tangannnya, dan aku berkata, saya masih mau membantu guru mulia saya…, maka Rasul saw memerintahkan Izrail as untuk melepaskanku..

    Aku terbangun…

    Semalam ketika aku rebah dalam kegelapan kulihat dua tamu bertubuh cahaya, namun wajahnya tidak bertentuk kecuali hanya cahaya, ia memperkenalkan bahwa ia adalah Izrail as..

    Kukatakan padanya : belum… belum.. aku masih ingin bakti pada guru muliaku.. pergilah dulu, maka ia pun menghilang raib begitu saja.

    Tahun 1993 aku bermimpi berlutut dikaki Rasul saw, menangis rindu tak kuat untuk ingin jumpa, maka Sang Nabi saw menepu pundakku… tenang dan sabarlah..sebelum usiamu mencapaii 40 tahun kau sudah kumpul bersamaku”

    Usia saya kini 37 tahuh pada 23 feb 73, dan usia saya 38 tahun pada 19 muharram ini.

    Peradangan otak ini adalah penyakit terakhirku, aku senang wafat dg penyakit ini, karena Rasul saw beberapa bulan sebelum wafatnya terus nebgeluhkan sakit kepala..

    Salam rinduku untuk kalian semua jamaah Majelis Rasulullah saw kelak, jika terjadi sesuatu padaku maka teruskan perjuanganku.. ampuni kesalahanku.., kita akab jumpa kelak dg perjumpaan yg abadi..

    Amiin..

    Kalau usiaku ditakdirkan lebih maka kita terus berjuang semampunya, tapi mohon jangan siksa hari hariku.. hanya itu yg kuminta..

    Semoga Allah panjangkan umur beliau untuk berdakwah di jalan Allah dan Rasulullah. Amin.

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb.


    http://biografiulamahabaib.blogspot.com/2012/12/perjumpaan-al-habib-mundzir-bin-fuadz.html

    Perjumpaan al-Habib Mundzir bin Fuadz al-Musawa dengan Waliyullah Malaysia
    Sya’roni as-Samfuriy, Indramayu
    Minggu, 02 Desember 2012
    18 Muharram 1434 H 06.01

    Al-Habib Mundzir al-Musawa sering berkunjung pada al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus manakala beliau sedang berada di Malaysia. Al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus sangat gembira jikalau ada al-Habib Mundzir datang.

    Beliau al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus selalu tersenyum gembira. Sesaat kemudian al-Habib Munzdir meminta doa dari beliau, maka beliau pun berdoa untuknya. Biasanya al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus selalu menolak untuk berdoa kecuali tamunya yang mesti berdoa, namun permintaan kali ini tak ditolak oleh beliau seraya mengangkat kedua tangannya setinggi-tingginya hingga ke atas kepala. Kedua telapak tangannya dipadukan, dan wajah beliau menunduk.

    Suara rintih keluar dari bibirnya tak bisa dipastikan apa yang diucapkannya. Benar-benar gerakan doa yangg menggambarkan posisi yang sedang sangat mengemis pada Dzat Yang Maha Luhur. Belum pernah al-Habib Mundzir melihat seseorang yang berdoa dengan posisi sekhusyu’ dan seperti ini dalam merendahkan dirinya pada Allah Swt.

    Setelah itu al-Habib Mundzir pamitan seraya berkata lembut: “Saya pamit wahai Habib…”

    Beliau al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus menunduk dan berkata dengan lembut pula: “Tidak makan dulu kah?”

    Al-Habib Mundzir menjawab: “Saya pamit jika habib ridho.”

    Beliau al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus pun berdiri dan mengizinkan kepergian al-Habib Mundzir, lalu terbersit dalam hati al-Habib Mundzir: “Aku terbebani hutang sangat besar karena masalah perluasan dakwah di Indonesia, mudah-mudahan kedatanganku ke sini bisa membuat Allah menyelesaikan masalah hutang-hutangku, beban beratku ini kutumpahkan pada al-Habib Ali, semoga Allah Swt. meringankanku”, demikian renungan al-Habib Mundzir saat itu sambil melangkah keluar dari kediaman beliau.

    Saat itu al-Habib Mundzir tidak sendiri, ada beberapa orang yang bersamanya. Mereka berkata: “Kami sering kunjung ke sini, belum pernah al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus mau berdoa kecuali saat kamu yang memintanya, belum pernah al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus izinkan kami pamitan di waktu makan kecuali saat kamu yang minta izin pulang.”

    Dan salah satu diantara mereka adalah seorang pengusaha yang sukses. Maka ketika al-Habib Mundzir beserta rombongan sudah keluar rumah, al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus memanggil orang itu dan membisikinya sesuatu, lalu beliau masuk ke dalam rumah.

    Orang tersebut mendatangi al-Habib Mundzir dan berkata: “Habib Ali berkata pada saya, kamu punya hutang dakwah yang besar dan berat yang harus dibayarkan. Saya diperintah al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus untuk melunasi semua hutangmu.”

    Al-Habib Mundzir kaget dan berpaling pada al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus, namun beliau sudah masuk ke dalam rumah dan menutup pintu.

    Di lain waktu, al-Habib Mundzir datang bersilaturrahim pada al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus. Dalam kepala al-Habib Mundzir penuh dengan permasalahan dakwah bagai gunung yang menindih, kesibukan, masalah perluasan dakwah, pengaturan dakwah dan lain sebagainya. Maka ia datang dengan lemah, duduk di hadapan al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus. Maka al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus terdiam, diam, lalu menggeleng-gelengkan kepala beliau, lalu menangis, dan berkata: “Berat… berat..,” sambil mengipasi dirinya dengan kipas di tangannya dan mengipasi al-Habib Munzir pula.

    Tak lama kemudian al-Habib Mundzir meminta pamit untuk undur diri. Beliau al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus pun mengangkat kedua tangannya untuk berdoa mendoakan al-Habib Mundzir bin Fuad al-Musawa.

    Belum sampai al-Habib Mundzir di Jakarta, seluruh masalah dakwah beliau ternyata telah terselesaikan. Ini adalah kisah nyata betapa dahsyatnya doa shalihin.

    Catatan tambahan: Al-Habib Ali bin Ja’far al-Aydrus adalah seorang waliyullah kelahiran Purwakarta, Jawa Barat pada tahun 1919 M dan pernah lama tinggal di Subang Jawa barat di masa kecilnya. Beliau wafat pada Kamis petang, tanggal 28 Jumadil Akhir 1431 H (13 Mei 2010 M), 40 hari setelah kewafatan al-Quthb al-Habib Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf (Jeddah).


    http://majelisrasulullah.org/index.php?option=com_content&task=view&id=440&Itemid=1

    Penjelasan Kitab Arrisalatul Jami’ah Bagian 30
    Tulisan Terakhir Munzir Almusawa
    Senin, 2 September 2013

    1قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَأْتِي الشَّيْطَانُ أَحَدَكُمْ فَيَقُولُ مَنْ خَلَقَ كَذَا؟ مَنْ خَلَقَ كَذَا ؟ حَتَّى يَقُولَ لَهُ : مَنْ خَلَقَ رَبَّكَ ؟ فَإِذَا بَلَغَ ذَلِكَ فَلْيَسْتَعِذْ بِاللَّهِ ولْيَنْتَهِ (صحيح البخاري)

    ” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Syaitan akan datang kepada salah seorang kalian dan bertanya : “siapakah yang menciptakan ini, siapakah yang menciptakan ini dan ini?”, hingga ia berkata : “Siapakah yang menciptakan Tuhanmu?”, dan jika sampai pada hal tersebut (keraguan) maka berlindunglah kepada Allah dan berhentilah (dari memikirkannya)”.

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

    حَمْدًا لِرَبٍّ خَصَّنَا بِمُحَمَّدٍ وَأَنْقَذَنَا مِنْ ظُلْمَةِ اْلجَهْلِ وَالدَّيَاجِرِ اَلْحَمْدُلِلَّهِ الَّذِيْ هَدَانَا بِعَبْدِهِ اْلمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا إِلَيْهِ بِاْلإِذْنِ وَقَدْ نَادَانَا لَبَّيْكَ يَا مَنْ دَلَّنَا وَحَدَانَا صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ وَبـَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِي جَمَعَنَا فِي هَذَا الْمَجْمَعِ اْلكَرِيْمِ وَفِي الْجَلْسَةِ الْعَظِيْمَةِ نَوَّرَ اللهُ قُلُوْبَنَا وَإِيَّاكُمْ بِنُوْرِ مَحَبَّةِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ وَخِدْمَةِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ وَاْلعَمَلِ بِشَرِيْعَةِ وَسُنَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

    Limpahan puji kehadirat Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Luhur, Yang telah mengundang kita untuk hadir ke majelis ini dengan mengetuk pintu jiwa, sehingga di majelis ini terangkatlah derajat orang-orang yang mau mengangkat dirinya untuk semakin dekat kepada Allah subhanahu wata’ala, dan termuliakanlah mereka yang mau memuliakan dirinya dengan tuntunan kemuliaan, dan tersucikan dari dosa-dosa mereka yang diampuni oleh Allah dengan kehadiran mereka di majelis-mejelis ta’lim dan majelis dzikir dan shalawat kepada nabi Muhamad shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam rahasia cahaya at ta’allum dan at ta’lim (pembelajaran dan pengajaran), di dalam rahasia keluhuran tuntunan Ilahi Yang Maha Tunggal dan Abadi, Yang berfirman di dalam Al qur’an demi mengenalkan kepada manusia akan sifat hamba-hambaNya yang peduli terhadap sesama, yang berlemah lembut kepada siapa pun baik mereka yang beriman atau yang tidak beriman, kesemuanya berada di dalam lingkup doa-doa mereka, sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala :

    وَعِبَادُ الرَّحْمَنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا وَالَّذِينَ يَبِيتُونَ لِرَبِّهِمْ سُجَّدًا وَقِيَامًا ، وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا ( الفرقان : 63 )

    “Dan hamba-hamba Tuhan Yang Maha Penyayang itu (adalah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik. Dan orang yang melewati malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Tuhan mereka. Dan orang-orang yang berkata (berdoa): “Ya Tuhan kami, jauhkanlah siksa nerka ( Jahannam ) dari kami, sesungguhnya siksa neraka itu adalah kebinasaan yang kekal”. ( QS. Al Furqan : 63 )

    Hamba-hamba yang dibanggakan oleh Allah subhanahu wata’ala adalah mereka yang berjalan di muka bumi dengan rendah hati (tawadhu’), dan jika mereka berjumpa dengan orang-orang yang tidak berilmu atau belum beriman atau belum mau bertobat yang mencaci atau menghina mereka maka mereka membalasnya dengan perkataan yang lemah lembut dan penuh kesejahteraan, serta berlemah lembut terhadap semua makhluk Allah subhanahu wata’ala, sebagaimana tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada ummatnya untuk tidak menyiksa atau menyakiti makhluk (ciptaan) Allah subhanahu wata’ala. Dengan demikian semua makhluk ciptaan Allah subhanahu wata’ala telah telah dilarang oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk disiksa atau diganggu dan disakiti.

    Dan hamba-hamba yang dipuji oleh Allah subhanahu wata’ala adalah mereka yang melewati malam-malam harinya dengan ibadah kepada Allah subhanahu wata’ala (qiyamullail), dan mereka yang berdoa kepada Allah subhanahu wata’ala : “Ya Allah hindarkanlah kami (dengan kata pengganti majemuk) dari siksa neraka (Jahannam) karena sesungguhnya siksa neraka adalah kepedihan yang kekal”.

    Mereka adalah hamba-hamba pemilik jiwa yang menampung rahasia kemuliaan, yang menampung para pendosa di dalam doa mereka untuk terangkat jiwa mereka pada keluhuran, bukan dengan mencaci maki mereka karena telah berbuat maksiat atau mengganggu satu sama lain, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda :

    سِبَابُ الْمُسْلِمِ فُسُوقٌ وَقِتَالُهُ كُفْرٌ

    ” Mencaci maki orang muslim adalah kefasikan dan memeranginya adalah kekufuran “.

    Syarh kitab Ar Risaalah Al Jaami’ah

    Dalam pembahasan majelis yang lalu kita telah sampai pada ucapan pengarang :

    وَأَصْلُ اْلإِيْمَانِ أَنْ تَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ وَأَنَّهُ تَعَالَى وَاحِدٌ

    ” Asal (dasar) Iman yaitu engkau meyakini bahwa Allah subhanahu wata’ala Maha Ada dan meyakini bahwa Dia (Allah) Maha Tunggal”

    Allah subhanahu wata’ala Maha Tunggal. Kita memahami bahwa semakin besar suatu kerajaan maka semakin hebat pula rajanya, semakin sempurna pengaturan sang raja terhadap kerajaan tersebut maka akan semakin sempurna dan semakin kuat kerajaannya. Namun demikian, semua raja tidak mampu berbuat tanpa bantuan para laskarnya, kecuali Sang Maha Raja langit dan bumi Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Tunggal dimana kerajaanNya yang multi sempurna namun Dia (Allah) tidak membutuhkan kepada hamba-hambaNya. Allah subhanahu wata’ala yang telah menciptakan seluruh makhluk yang ada di langit dan bumi yang kesemuanya bertasbih dan berdzikir kepadaNya siang dan malam tanpa henti-henti, mensucikan nama Allah subhanahu wata’ala, dan hal itu telah disampaikan oleh Allah kepada kita agar sanubari kita juga terangkat kepada keluhuran untuk mensucikan Allah subhanahu wata’ala dan mengagungkan namaNya, sehingga diri kita disucikan dan diagungkan oleh Allah subhanahu wata’ala. Dimana balasan bagi hamba yang mensucikan Allah adalah kesucian dari Allah subhanahu wata’ala untuknya, kesucian dari perbuatan dosa, kesucian dan dijauhkan dari setiap musibah, dijauhkan dari permasalahan, kesucian dari penyakit hati dan lainnya. Semakin jiwa seseorang mensucikan Allah subhanahu wata’ala maka akan semakin sucilah jiwa dan kehidupannya di dunia dan akhirat. Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Tunggal dan Maha Abadi, Maha Mampu memberikan keabadian kenikmatan kepada makhluk-makhluk yang dikehendakinya. Allah subhanahu wata’ala Maha Ada, pertama tanpa ada awalnya dan terakhir tanpa ada akhirnya, maksudnya yaitu bahwa Allah subhanahu wata’ala Maha Ada sebelum segalanya ada, namun tanpa keterikatan dengan pertanyaan “Kapan adanya?”. Sebagaimana sabda nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadits yang telah kita baca bersama. Dan Al Imam Ghazali menjelaskan agar manusia berhati-hati dengan bisikan syaitan dalam ibadah dan keluhuran, karena ketika syaitan melihat seorang hamba sangat giat dalam beribadah dan dengan sebaik-baik ibadah, sehingga ia tidak dapat tergoda untuk berbuat maksiat, maka ia akan digoda syaitan dengan kebaikan, syaitan membawanya pada bisikan-bisikannya seperti : “Siapakah yang menciptakan ini dan ini?, jawabannya adalah Tuhanku “Allah”, kemudian dibawa pada bisikan yang lain : ” Siapakah yang menciptakan ini dan itu?”, dan kesemua jawabannya adalah “Allah”, hingga syaitan membawanya pada pertanyaan “Siapakah yang menciptakan tuhanmu?”. Makhluk yang paling memahami tauhid dan ma’rifah billah, sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan penyelesaian dalam hal ini, jika seseorang telah sampai pada hal demikian atau mulai timbul keraguan dalam dirinya, maka segeralah berlindung kepada Allah subhanahu wata’ala dan berhentilah dari memikirkannya.

    Kemudian disebutkan dalam kitab Ar Risalah Al Jami’ah :

    لَا شَرِيْكَ لَهُ وَلَا مِثْلَ لَهُ وَلَا شِبْهَ لَهُ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ اْلبَصِيْرُ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضَ

    ” Tidak ada sekutu baginya (Allah), tidak ada yang menyamainya, tidak ada yang menyerupainya, tidak ada sesuatupun yang menyerupainya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat, Dia Yang menciptakan langit dan bumi”

    Allah subhanahu wata’ala Maha Mendengar dan Maha Melihat, Dialah yang menciptakan langit dan bumi dari tiada, dan semua yang ada di langit dan bumi adalah ciptaan Allah subhanahu wata’ala. Manusia juga dapat menciptakan namun manusia hanya menciptakan dari hal yang ada yang merangkainya dalam bentuk yang berbeda, dan tidak mampu menciptakan dari ketiadaan menjadi ada, namun Allah subhanahu wata’ala mencipta dari ketiadaan menjadi ada, hanya dengan kalimat “Kun” maka terciptalah apa yang ingin diciptakan Allah. Kemudian disebutkan dalam kitab Ar Risalah Al Jaami’ah “

    وَخَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ وَالطَّاعَةَ وَالْمَعْصِيَّةَ وَالصِّحَّةَ وَالسَّقَمَ وَجَمِيْعَ اْلكَوْنِ وَمَا فِيْهِ

    ” Dan Allah menciptakan kematian dan kehidupan, menciptakan ketaatan dan kemaksiatan dan menciptakan kesehatan dan penyakit dan menciptakan segala alam beserta apa yang ada didalamnya”

    Allah subhanahu wata’ala menciptakan langit dan bumi, menciptakan kematian dan kehidupan. Mengapa terlebih dahulu yang disebut adalah kematian, padahal semua makhluk terlebih dulu hidup dan kemudian mati?!, karena asal muasal makhluk hidup adalah kematian yaitu ketiadaan yang kemudian muncullah kehidupan, baik kehidupan di alam rahim, kehidupan di alam dunia, kehidupan di alam barzakh dan kehidupan di hari kiamat yang kekal dan tiada akan pernah berakhir. Namun apakah hal ini berarti manusia (ahli surga) sama dengan Allah karena manusia juga akan abadi di alam akhirat (surga)?, tentunya tidak demikian, karena keabadian makhluk terikat dengan kehendak Allah subhanahu wata’ala, makhluk tidak akan memiliki keabadian kecuali telah diberi oleh Allah subhanahu wata’ala. Maka tentunya tidak sama antara Sang Pemilik dan yang diberi, Allah memberikan keabadian kepada makhlukNya namun keabadian itu tetap milik Allah subhanahu wata’ala. Keabadian itu diberikan oleh Allah kepada makhlukNya di akhirat baik keabadian dalam kehinaan atau keabadian dalam kemuliaan, dan semoga kita selalu dalam kemuliaan di dunia dan akhirat amin allahumma amin. Dan Allah subhanahu wata’ala yang menciptakan ketaaan dan kemaksiatan (perbuatan baik dan buruk). Dalam permasalahan ini terdapat 2 kelompok yaitu kelompok Jabariyah dan kelompok Qadariyah, sedangkan kita adalah kelompok yang berada di tengah-tengah. Sebagaimana dijelaskan oleh Al Imam Ibn Hajar As Asqalani di dalam Fath Al Bari bisyarh Shahih Al Bukhari bahwa kita bukanlah termasuk dalam kedua kelompok tersebut, yang mana kelompok Jabariyah berpendapat bahwa manusia dalam segala perbuatan baik baik dan buruknya adalah kehendak dan pakasaan dari Allah dan manusia tidak memiliki kehendak dan tidak dapat memilih. Sedangkan kelompok Qadariyah berpendapat bahwa segala perbuatan manusia baik dan buruknya adalah kehendak manusia sendiri dan mereka yang menciptakannya, tidak ada hubungannya dengan Allah subhanahu wata’ala. Adapun kelompok kita ahlusunnah waljama’ah meyakini bahwa segala perbuatan baik dan buruk adalah semua kehendak Allah, namun manusia diwajibkan berikhtiar (berusaha) untuk selalu melakukan perbuatan baik. Kita kelompok ahlusunnah waljama’ah meyakini bahwa Allah lah yang menciptakan segala perbuatan manusia (baik aatu buruk), namun hal tersebut juga tergantung pada diri manusia , sebagaimana Allah subhanahu wata’ala telah memberikan kita jasad, pemikiran dan hati (ruh) dan kesemua itu kita gunakan untuk taat atau maksiat tentunya kesemua dengan kehendak Allah subhanahu wata’ala. Sebagai contoh seorang yang berbuat maksiat seperti meminum khamr maka bukanlah ia yang menciptakannya sendiri, namun dia hanya mengambil dari buah-buahan yang dijadikan khamr dengan proses pembuatan khamr, dan Allah lah yang telah menciptakan buah-buahan tersebut dan Allah yang telah mengizinkan adanya khamr di muka bumi, namun demikian Allah mengharamkan khamr dan menyuruh hamba-hambaNya untuk tidak meminumnya, dan dalam hal ini mereka diberi kehendak untuk memilih antara mengikuti perintah Allah atau meninggalkannya. Akan tetapi Allah subhanahu wata’ala akan menjaga hamba-hambaNya yang beriman dan mengikuti tuntunan nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam agar tidak terjebak pada minuman keras, sebagaimana dalam riwayat Shahih Al Bukhari ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada peristiwa Isra’ Mi’raj disaat dihidangkan untuk beliau shallallahu ‘alaihi wasallam dua macam minuman yaitu susu dan arak (yang tidak memabukkan), maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memilih susu, lalu malaikat Jibril As berkata : “Sungguh engkau telah menyelamatkan ummatmu, jika engkau memilih arak maka ummatmu akan celaka”. Hal ini menunjukkan bahwa salah satu perbuatan nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dapat mempengaruhi dan menolong ummatnya hingga akhir zaman, karena telah selamat dari minuman keras, meskipun masih ada manusia yang terjebak ke dalam minuman keras, dan semoga Allah subhanahu wata’ala melimpahkan hidayah kepada mereka,a amin allahumma amin. Demikian juga segala perbuatan maksiat lainnya sepeti perjudian perzinahan dan lainnya, kesemuanya bermula dari apa-apa yang telah diciptakan Allah. Oleh sebab itu ketaatan dan kemaksiatan berasal dari Allah subhanahu wata’ala, dan kita diberi kehendak untuk ikhtiar yaitu memilih diantara keduanya, demikianlah keyakinan kelompok ahlusunnah waljama’ah.

    Allah subhanahu wata’ala berfirman :

    وَلَوْ رُدُّوا لَعَادُوا لِمَا نُهُوا عَنْهُ وَإِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ ( الأنعام : 28 )

    “Jika seandainya mereka dikembalikan ke dunia, tentulah mereka kembali kepada apa yang mereka telah dilarang untuk mengerjakannya. Dan sesungguhnya mereka itu adalah para pendusta belaka”. ( QS. Al An’aam : 28 )

    Merekalah orang-orang yang akan kekal di neraka, dimana jika mereka dikeluarkan dari neraka kemudian dikembalikan ke dunia maka mereka akan kembali berbuat kejahatan dan kemungkaran yang telah dilarang oleh Allah subhanahu wata’ala. Sebaliknya mereka yang tidak dikekalkan di neraka adalah mereka yang jika dikeluarkan dari neraka dan dikembalikan ke bumi maka mereka akan taat kepada Allah subhanahu wata’ala, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. Maka harus kita fahami bahwa manusia tidak dapat berbuat taat atau maksiat kecuali kesemuanya dengan kehendak Allah subhanahu wata’ala yang dirangkai dari segala ciptaan Allah, dan Allah subhanahu wata’ala menyiapakan kebaikan untuk manusia yang berbuat baik, sebaliknya menyiapakan kehinaan atau siksaan bagi mereka yang berbuat maksiat, maka manusia diberi pilihan untuk memilih diantara keduanya. Dan Allah lah yang menciptakan kesehatan juga menciptakan penyakit , dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

    مَا أَنْزَلَ اللّهُ مِنْ دَاءٍ إلّا أَنْزَلَ لَهُ شِفَاءً

    ” Allah tidak menurunkan penyakit kecuali telah menurunkan baginya obat “

    Allah tidak menciptakan penyakit kecuali juga menciptakan obatnya, maka orang yang diberi cobaan dengan penyakit maka ia harus berusaha untuk mencari obatnya, karena Allah telah menciptakan obat dari setiap penyakit. Namun berhati-hatilah dalam mencari pengobatan, berobatlah kepada yang ahli dalam bidangnya, janganlah berobat kepada sembarang dokter atau berobat kepada dukun, dan juga janganlah dengan mudah mempercayai orang yang mengobati, hanya Allah subhanahu wata’ala yang bisa langsung kita percaya dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kalau yang lain belum tentu benar apa yang ia ucapkan. Sebagaimana yang saya alami ketika menjalani pengobatan dengan CT scan, di saat itu saya hanya memenjamkan mata tanpa merintih kesakitan, lalu ada 3 dokter yang datang kepada saya, kemudian salah satu dokter bertanya tentang penyakit yang saya alami, maka saya katakan bahwa dibagian bawah tulang rusuk saya terasa sakit dan sangat perih, dengan spontan ia menjawab : “Oh, ini usus buntu operasi!”, dokter yang lain berkata : “Kalau menurutku ini adalah liver, operasi!”, kemudian dokter yang terakhir juga mengatakan hal yang berbeda, wah ketiga dokter kok beda-beda dalam menentukan penyakit yang saya derita, kesemuanya hanya memberi instruksi agar saya menjalani operasi. Dan ketika bapak professor datang beliau hanya mengatakan bahwa hal ini disebabkan karena kebanyakan asam lambung, yang di zaman sekarang dikenal dengan masuk angin dimana cukup dengan dikerokin akan hilang penyakitnya, maka berhati-hati dalam berobat atau memilih dokter yang akan mengobati penyakit kita.

    Demikian pembahasan kita dalam kitab Ar Risalah Al Jami’ah di malam hari ini, penjelasan berikutnya kita lanjutkan di majelis yang akan datang insyaallah.

    Selanjutnya kita berdoa dan bermunajat kepada Allah subhanahu wata’ala, semoga Allah melimpahkan kemuliaan dan keluhuran bagi kita semua dan orang tua kita, mereka yang masih hidup semoga dianugerahi panjang umur dan afiyah, dan yang telah wafat semoga dilimpahi kemuliaan di alam barzakh, amin allahumma amin.

    فَقُوْلُوْا جَمِيْعًا …

    Ucapkanlah bersama-sama

    يَا الله…يَا الله… ياَ الله.. ياَرَحْمَن يَارَحِيْم …لاَإلهَ إلَّاالله…لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ اْلعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ…لاَ إِلهَ إِلَّا الله رَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ…لاَ إِلهَ إلَّا اللهُ رَبُّ السَّموَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلكَرِيْمِ…مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ،كَلِمَةٌ حَقٌّ عَلَيْهَا نَحْيَا وَعَلَيْهَا نَمُوتُ وَعَلَيْهَا نُبْعَثُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى مِنَ اْلأمِنِيْنَ.

    Berikut ada beberapa pengumuman, yang pertama majelis dzikir akbar kita bersama guru mulia di Monas insyaallah kita adakan pada tanggal 25 November 2013. Adapun Haul Al Imam Fakhrul Wujud Abu Bakar bin Salim insyaallah akan diadakan pada hari Ahad, 24 November 2013 di komplek Hankam Cidodol. Kedatangan guru mulia sudah semakin dekat, dan semoga Allah subhanahu wata’ala memberikan kesuksesan dalam setiap acara kita dan membawakan manfaat bagi kita zhahir dan bathin dan juga bagi wilayah kita, bangsa kita dan seluruh muslimin di barat dan timur, menjadi rahmat dan mempersatukan ummat sehingga jauh dari perpecahan dan permusuhan antara muslimin dan antara ummat beragama, amin allahumma amin. Selanjutnya kita bershalawat dan bersalam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian doa penutup oleh Al Habib Hud bin Baqir Al ‘Atthas, yatafaddhal masykura.


     
  • Virtual Chitchatting 5:04 AM on 2013/08/30 Permalink  

    Strategi Mencegah Kejatuhan Rupiah ke Level 25.000 per USD

    oleh Sando Sasako
    Economics and Business Intelligent Advisor
    Advanced Advocacy Plus

    Jakarta, 4:43 AM 2013-08-21
    Last update 5:04 AM 2013-08-30

    Abstrak

    Tulisan ini dibuat untuk mendapatkan gambaran dan latar belakang yang mendasari tekanan bertubi-tubi terhadap rupiah dan pasar saham di Indonesia belakangan ini. Rupiah dan saham yang mengalami penurunan nilai bisa diartikan karena lebih banyaknya penjualan daripada permintaan. Rupiah dan pasar saham Indonesia seperti sedang mengalami fire sale.

    Beberapa waktu yang lalu, Indonesia pernah melakukan represi finansil yang terkenal dengan sebutan Gebrakan Sumarlin. BUMN di bidang keuangan ‘dipaksa’ untuk membeli rupiah, surat utang negara, dan saham-saham BUMN lainnya yang sudah go public. Dewasa ini, represi finansil tetap dilakukan dengan nada yang dihaluskan, yakni dianjurkan.

    Represi finansil mungkin bisa berhasil dalam jangka pendek. Dalam jangka menengah dan panjang, kebijakan tersebut sering tidak efektif dan tidak efisien. Pondasi dan fundamental ekonomi Indonesia tidak begitu kokoh. Sejak Mei 2012, utang luar negeri pihak swasta saja sudah melebihi cadangan devisa.

    Kondisi ini diperburuk oleh utang luar negeri pemerintah (dan Bank Indonesia) yang selalu lebih besar dari jumlah cadangan devisa.Utang luar negeri pemerintah mungkin tidak ‘sekaku’ utang swasta dalam artian pemerintah memiliki bargaining power dan menerapkan mekanisme tersendiri dalam melakukan restrukturisasi utang. Mekanisme yang dimaksud adalah Paris Club dan London Club.

    Dalam jangka menengah dan panjang, pemerintah sebenarnya bisa memaksa pelaku ekonomi untuk lebih terbuka dalam manajemen utang. Dalam rangka contingency, pemerintah seharusnya bisa ‘memaksa’ pelaku ekonomi untuk bertransaksi melalui bank untuk jumlah yang signifikan. Beberapa tujuan positifnya mencakup pengenaan pajak transaksi dan mendeteksi praktek pencucian uang.

    JEL Classification No. E42, E44, E52, E58, F31, F32, F34, H63, G01
    Keywords: financial repression, capital control, currency control, foreign exchange policy, foreign currency management, debt management, export revenue management, import payment management

     References and Raw Data on Graphics are available on request to
    sandosako @ yahoo.com
    +62.812.8056.516

    Pengantar

    Berbagai media internasional semakin mengkhawatirkan kondisi pasar dan intrumen finansil Indonesia yang semakin terjerembab. Hanya dalam waktu 3 bulan, per 29 Agustus 2013, indeks harga saham gabungan di bursa efek indonesia turun lebih dari 20% ke tingkat 4.103,59 dari level tertingginya sebesar 5.145,8 per 17 Mei 2013.

    Sementara itu, derivatif rupiah dalam bentuk one-month non-deliverable forwards(NDF) pada 28 Agustus 2013 pagi ditransaksikan pada tingkat 11.597 per dollar AS.Harga tersebut adalah yang terendah dalam 4 tahun terakhir. Sementara kurs tengah Bank Indonesia pada 29 Agustus 2013 sore, rupiah ditransaksikan pada tingkat 10.936 per dollar AS.

    Tekanan jual terhadap rupiah dan saham-saham Indonesia dipicu oleh semakin anjloknya cadangan devisa yang dimiliki pemerintah. Di bulan Agustus 2011, cadangan devisa Indonesia adalah yang terbesar, yakni US$ 124,5 milyar. Dalam 2 tahun, di akhir Juli 2013, cadangan devisa sudah anjlok lebih dari 25% menjadi hanya US$ 92,67 milyar, atau berkurang sebanyak US$ 31,83 milyar.Data ini diperburuk oleh semakin tingginya prediksi nilai impor dibandingkan hasil ekspor Indonesia pada akhir tahun 2013.

    Pengulangan Flights to Safety and Quality

    Fenomena flights to safety and quality membuat dollar AS kembali pulang kandang. Pasar saham AS mendapat limpahan trilyunan dollar AS dan membuat indeks Dow Jones mencetak rekor tertingginya dari waktu ke waktu di sepanjang tahun ini. Per 2 Agustus 2013, indeks Dow 30 sempat menyentuh level 15.658,43 untuk ditutup di level 15.658,36.

    Tanggal 5 Maret merupakan awal pembuatan rekor tertinggi DJIA di tahun 2013. Limpahan dana sekitar US$ 10 trilyun mampu mengerek Dow Jones di tutup ke level 14.253,77. Terhitung 9 Oktober 2007, Dow Jones membutuhkan waktu 65 bulan untuk bisa pulih dari rekor tertinggi sebelumnya, yakni 14.164,53.

    Di sisi lain, secara kebetulan, Hugo Chávez wafat pada hari yang sama, 5 Maret 2013. Ekonomi Venezuela yang masih tersandera akibat oil glut di tahun 1980-an ditambah hilangnya figur kuat selama 15 tahun terakhir membuat mata uangnya harus didevaluasi sebesar 46,5% per 19 Maret 2013 dari 4,30/USD menjadi 6,30/USD untuk transaksi penjualan dan dari 4,29/USD menjadi 6,28/USD untuk transaksi pembelian.

    Selain devaluasi, Venezuela juga ‘menyempurnakan’ berbagai mekanisme dalam rangka currency control. Beberapa nama institusi dan/atau mekanisme pengendalian mata uang VEF (Venezuelan bolivar fuerte) seperti CADIVI, SITME, SICAD, dan lainnya bersifat ‘independent’ dari bank sentral Venezuela.

    Euro Siprus yang Diobral

    Di belahan dunia yang lain, di bulan yang sama, Maret 2013, euro Siprus juga mengalami tekanan jual yang hebat menyusul rong-rongan Laiki, bank terbesar kedua di Siprus, yang meminta kucuran kredit likuiditas setiap 2 minggu akibat tingginya kepemilikan obligasi Yunani dan surat utang pemerintah Siprus. Selama 2 minggu pertama di bulan Maret 2013, Laiki harus menanggung kerugian €550 juta.

    Kesepakatan bailout senilai €10 milyar (US$13 milyar) dibuat dalam rangka menjaga aset Laiki tidak diobral dan bisa membangkrutkan pemerintah dan negara Siprus.Dana bailout digunakan untuk menutup kerugian sebesar €7,4 milyar selama Juni 2012 sampai Juni 2015 dan sekitar €2,8 milyar untuk merekapitalisasi divisi yang masih menguntungkan sebelum dijual.

    Divisi yang masih menguntungkan dari Laiki akan dijual ke Bank of Cyprus, sementara divisi yang merugikan akan ditutup. Kredit macet dan simpanan yang tidak dijamin akan ditempatkan di divisi yang merugikan dan dilikuidasi sepanjang waktu. CPB, kantor cabang Laiki di Yunani, dijual ke Piraeus Bank. Sebelumnya, CPB direkapitalisasi pemerintah Siprus pada akhir Juni 2012 dengan kepemilikan saham sebesar 84%.

    Kerugian terbesar Laiki sebenarnya berasal dari aksi mengobral surat utangnya dalam euro Siprus dengan diskon sebesar 9% ke Serbia dan Ukraina dan sebagian dari €2 milyar ke Yunani. Diskon dinaikkan ke angka 15% sejak awal 2013. Akibatnya, Laiki berniat menggadaikan €20 milyar asetnya dalam rangka mendapatkan likuiditas dari bank sentral sebesar €9,95 milyar.

    Euro Siprus yang Dikarantina

    Seperti halnya implementasi kebijakan too big to fail, kebijakan penyelamatan bank terbesar sarat dengan moral hazard. Pada akhir Mei 2013, bank sentral Siprus membekukan aset 3 orang Yunani mantan petinggi Laiki senilai €5,3 milyar. Ketiga orang tersebut adalah Andreas Vgenopoulos (mantan preskom), Efthimios Bouloutas (mantan presdir), dan Kyriakos Magiras (kadiv wholesale banking).

    Tidak itu saja, simpanan diatas €100.000 di dua bank tersebut yang tidak dijamin pemerintah juga dibekukan dan akan digunakan untuk membiayai utang Laiki dan merekapitalisasi Bank of Cyprus melalui pengkonversian deposit ke saham. Pembekuan aset ini yang bernilai €4,2 milyar diharapkan bisa membiayai sebagian dana bailoutyang harus digalang pemerintah Siprus sebesar €5,8 milyar.

    Dalam rangka menghindari bank run di kedua bank tersebut, bank sentral Siprus membatasi penarikan tunai dari ATM maksimal sebesar €100 per hari.Dua bank terbesar Siprus, Bank of Cyprus dan Laiki, yang bermasalah memiliki aset dalam bentuk deposito senilai €68 milyar, termasuk didalamnya 38 milyar rekening dengan nilai simpanan lebih dari €100.000. Jumlah tersebut merupakan hal yang fantastis bagi suatu negara berpenduduk 860.000 jiwa.

    Perlunya Kebijakan Capital Control

    Dengan beban utang valas (external debts) swasta sebesar US$ 134 milyar per Juni 2013 dan cadangan devisa yang turun menjadi US$ 92,7 milyar per Juli 2013, tekanan terhadap rupiah menjadi berlipat ganda. Terutama ketika utang valas tersebut jatuh tempo. Bila negara tidak mampu menyediakan valas yang dibutuhkan, negara tersebut bisa dinyatakan bangkrut secara ekonomi.

    Utang valas tidak menjadi masalah bila semuanya berjalan lancar. Beberapa kondisi yang dimaksud adalah adanya kelancaran pada sistem pembayaran, sistem perbankan, sistem finansil, dan sistem moneter. Dari segi pelaku ekonomi, ‘kelancaran’ juga diharapkan dari prilaku penerimaan valas hasil ekspor. Pendapatan ekspor seharusnya langsung masuk kedalam sistem keuangan Indonesia, dan tidak parkir atau wara-wiri dulu di pasar keuangan negara lain.

    Dalam rangka menjaga ‘prilaku’ kelancaran penerimaan valas ke dalam sistem keuangan domestik, pemerintah seharusnya memberikan kecukupan insentif pada pelaku ekonomi yang mendukung kepentingan nasional. Kontrol yang ‘atraktif’ atas capital inflows lebih merupakan easy money policy. Dampak potensilnya adalah semakin tingginya prilaku excessive risk taking oleh para pelaku ekonomi melalui wujudnya fenomena lending boom.

    Demikian pula dalam kasus kontrol atas pemenuhan kebutuhan valas. Kontrol yang ‘ketat’ pada capital outflows dalam bentuk tight money policy bukannya tidak mungkin ‘ditelikung’ oleh ‘oknum’ birokrat di lembaga otoritas moneter. Beberapa ‘fleksibilitas’ atas kebijakan uang ketat bisa wujud dalam aspek implementasi pengawasan di tingkat satuan institusi atau bahkan dalam bentuk regulasi untuk satu institusi atau di keseluruhan sistem keuangan (corruption by design).

    Apapun pilihannya, kebijakan capital control baik pada arus modal masuk dan/atau modal keluar cenderung manipulatif. Bila ditegakkan secara kaku, otoritatif, dan tidak transparan, pelaku ekonomi mendapat persepsi terjadinya penurunan akuntabilitas dan kepercayaan (confidence) pada kemampuan pemerintah dalam mengelola ekonomi pada umumnya dan khususnya dalam pembuatan dan implementasi kebijakan moneter.

    Efek samping lainnya dari pemberlakuan kontrol valas adalah adanya black market dan/atau pasar bayangan dengan harga valas yang berbeda dengan harga yang ditetapkan pemerintah. Selain itu, kebijakan capital control yang rencananya bersifat sementara, dalam realisasi dan implementasinya bisa memakan waktu yang lebih lama dari antisipasi rencana semula.

    Nilai Tukar Mengambang sebagai Instrumen Capital Control

    Salah satu instrumen yang paling terkenal dalam aplikasi kontrol modal adalah pemberlakuan (rezim/sistem) nilai tukar tetap. Cina merupakan negara yang terakhir meninggalkan sistem nilai tukar tetap. Cina setidaknya tiga kali memberlakukan sistem nilai tukar tetap, yakni pada periode 1960-1971 (CNY2,46/US$), 1986-1990 (CNY3,72/US$), dan periode 1995 sampai 15 April 2012 (CNY8,27/US$).

    Di sisi lain, 17 negara yang tergabung dalam Uni Eropa memberlakukan sistem nilai tukar tetap dalam kerangka eurozone. Sebagai wadah zona euro, ERM II (European Exchange Rate Mechanism) merupakan bagian dari EMS (European Monetary System) yang bertujuan mewujudkan stabilitas moneter, mengurangi variabilitas dan fluktuasi nilai tukar, serta menjaga tingkat inflasi tetap terkontrol.

    Walau zona euro dinyatakan sebagai sistem nilai tukar tetap, dalam prakteknya, lebih bersifat managed floating. Beberapa sinonim dari nilai tukar mengambang mencakup dirty floating, floating exchange rate, floating currency, currency band, flexible exchange rate, mixed exchange rate, linked exchange rate. Beberapa sinonim dari nilai tukar tetap mencakup fixed exchange rate, pegged exchange rate, currency board system.
    Dinamika Praktek Capital Control

    Dewasa ini, semua negara pada prinsipnya membatasi kebebasan lalu lintas devisa (foreign exchange). Berbagai dalil dan dalih biasanya digunakan dalam rangka mengamankan kepentingan nasional suatu negara. Bentuk umumnya adalah kepatuhan pada asas transparansi dan birokratisme saat mendapatkan dan menggunakan devisa. Bentuk yang paling kaku adalah saat nominalnya dinyatakan dan dibatasi.

    Sebagai suatu alternatif kebijakan, capital control lebih bersifat politis. Akibatnya, di satu periode, pemerintah bisa menganggap capital control merupakan suatu kebutuhan mutlak. Sementara di periode lain, capital control merupakan suatu hal yang relatif dan dipersepsikan lebih banyak mudaratnya daripada manfaat positif dan potensilnya.

    Islandia yang memberlakukan capital control sejak krisis subprime mortgage berencana untuk keluar dari program tersebut di bulan September 2013. Sebanyak US$ 8 milyar dana asing ditahan sejak 2008 dalam rangka menahan mata uangnya krona diobral demi mendapat dollar AS. Termasuk didalamnya meminta kreditur menghapusbukukan klaim senilai US$ 3,6 milyar dalam mata uang krona.

    Dinamika Praktek Currency Control

    Currency control merupakan instrumen alternatif dalam aplikasi kontrol modal. Bila capital control lebih bersifat makro dan melibatkan unsur eksternal, currency control lebih bersifat mikro dan melibatkan unsur domestik suatu negara. Kontrol valuta yang dimaksud adalah lebih pada pembatasan transaksi tunai maksimal dan anjuran menggunakan transaksi perbankan untuk nilai yang dianggap cukup signifikan.

    Dua kejahatan keuangan yang biasa terjadi pada transaksi tunai dalam jumlah signifikan adalah sebagai cara untuk mencuci uang dan untuk menghindari pajak. Italia melarang pembayaran tunai untuk nilai transaksi diatas €1.000, sementara Spanyol dengan nilai diatas €2.500. Di Meksiko, orang asing hanya dibolehkan mendapat peso maksimal sebanyak US$1.500 per bulannya. Sementara beberapa institusi keuangan Meksiko membatasi penukaran peso maksimal sebesar US$300 per transaksi. Beberapa lembaga lainnya justru menolak menerima dollar AS tanpa adanya persetujuan dari pemerintah Meksiko.

    Beberapa bentuk lain dari kontrol atas peso Meksiko:
    1. Pelarangan pembelian properti lebih dari setengah juta peso (US$38.750) secara tunai.
    2. Pelarangan pembayaran tunai lebih dari 200.000 peso (US$15.500) untuk produk-produk mobil, pesawat, kapal, perhiasan, logam mulia, jam tangan, batu permata, karya seni, lotere, kupon undian, pembayaran hadiah, transfer saham.
    3. Toko, restoran, bar, hotel hanya boleh menerima pembayaran tunai maksimal US$100 per transaksi.
    4. Notaris, makelar rumah, dealer lainnya wajib melaporkan pembayaran untuk transaksi di atas ketentuan.
    5. Lembaga keuangan wajib melaporkan kartu kredit yang memiliki saldo diatas 50.000 peso (US$3.875).

    Dilema Siprus dalam Praktek Currency Control di Eurozone

    Sebagai salah satu dari 17 negara yang tergabung dalam zona euro, saat ini, euro Siprus ternyata menjadi mata uang kelas dua. Euro Siprus dilarang untuk ditransaksikan di luar negeri. Capital control yang secara kaku diterapkan sejak Maret 2013 mulai dikendurkan. Transfer ke bank luar negeri dan di dalam negeri yang sebelumnya dilarang, sudah bisa dilakukan dengan beberapa ketentuan, antara lain:
    1. Persetujuan bank sentral harus didapat bagi perusahaan yang ingin mentransfer lebih dari €500.000 (US$640.000) atau €300.000 (US$380.000) bagi individu.
    2. Dilarang membawa uang lebih dari €3.000 ke luar negeri.
    3. Larangan mencairkan cek atau membuka rekening baru, kecuali sudah pernah dilakukan sebelumnya di bank yang sama.
    4. Perusahaan dibolehkan menarik dana maksimal per hari sebesar €500 dan €300 bagi individu.

    Nilai euro Siprus semakin terpuruk akibat berbagai ketentuan dan paperwork yang jelas menaikkan biaya transaksi. Rendahnya nilai euro Siprus bisa dinilai dari suku bunga pinjaman jangka panjang yang lebih tinggi (7,75%) dari negara lainnya di zona euro seperti Jerman (3-4%). Hal yang terburuk adalah perbankan Siprus banyak yang telah menghentikan kucuran kredit.

    Kontrol mata uang Siprus yang rencananya berlangsung seminggu ternyata sudah berlangsung lima bulan. Sementara kontrol mata uang Islandia yang sudah berjalan sejak 2008 direncanakan untuk diakhiri September 2013 ini. Kebijakan uang ketat Siprus dilakukan setelah Laiki, bank kedua terbesar, ditutup di bulan Maret 2013. Sebagai ukuran, dibandingkan dengan PDB eurozone senilai US$ 9,5 trilyun, PDB Siprus senilai US$ 23 milyar hanya 2,4 per milnya saja.

    Praktek Currency Control di Indonesia

    Beberapa dasar hukum capital control dan currency control di Indonesia:
    1. Perpu No.32/1960 tentang Penggunaan Mata Uang Rupiah dalam Lalu Lintas Pembayaran Luar Negeri
    2. UU No.24/1999 tentang Lalu Lintas Devisa dan Sistem Nilai Tukar
    3. UU No.7/2011 tentang Mata Uang
    4. Peraturan BI No.7/14/2005 tentang Pembatasan Transaksi Rupiah dan Pemberian Kredit Valas oleh Bank
    5. Peraturan BI No.10/37/2008 tentang Transaksi Valuta Asing terhadap Rupiah
    6. Surat Edaran BI No.14/11/DPM/2012 tentang Perubahan atas SEBI No.10/42/DPD tentang Pembelian Valas terhadap Rupiah kepada Bank

    Berdasarkan pengalaman, praktek, dan kenyataan yang ada di lapangan, berbagai aturan dan ketentuan yang ada Indonesia banyak yang bersifat macan kertas dalam hal kepatuhan, pengawasan, dan tindakan terhadap pelanggaran. Moral hazard yang tinggi dalam kepatuhan, pengawasan, dan tindakan terhadap pelanggaran merupakan konsekuensi lazim di setiap birokrasi dan implementasi kebijakan pemerintah.

    Di sisi lain, paperwork yang semakin menumpuk merefleksikan semakin banyaknya meja birokrasi (red tape) yang harus dilalui dan semakin tingginya biaya transaksi yang harus dibayar oleh pengusaha untuk mendapatkan izin, permit, atau yang sejenisnya.

    Indonesia Pasca Krisis Subprime Mortgage

    Ekonomi Indonesia yang relatif tidak terganggu akibat krisis subprime mortgage di tahun 2008 membuat Indonesia dianggap sebagai safe haven yang atraktif bagi tujuan lalu lintas uang panas bernilai trilyunan dollar AS. Dampak positifnya adalah di tahun yang sama, Indonesia dipercaya untuk menerima dana dalam bentuk utang luar negeri (external debts) swasta yang meningkat tajam ke level US$ 68,5 milyar, atau naik sebesar 22%.

    Di sisi lain, cadangan devisa naik tajam sebesar 28% di tahun 2009 ke tingkat US$ 66 milyar. Fenomena ini kemudian berlanjut di tahun 2010 dengan peningkatan dramatis sebesar 45,5% ke tingkat US$ 96 milyar. Kenaikan dramatis tersebut membuat jumlah utang luar negeri swasta di tahun 2011 naik lebih tinggi dibanding tahun-tahun sebelumnya, yakni sebesar 27,4% ke level US$ 106,7 milyar.

    Sementara itu, jumlah cadangan devisa Indonesia mencapai puncaknya pada bulan Agustus 2011 dengan jumlah US$ 124,65 milyar. Per Juli 2013, jumlah cadangan devisa Indonesia turun ke level US$ 92,7 milyar, atau berkurang lebih dari 25% dibandingkan nilai tertingginya dua tahun yang lalu. Nilai ini berbanding terbalik dengan kenaikan jumlah utang luar negeri swasta sebesar lebih dari 25% per Juni 2013 (US$ 134 milyar) dibandingkan dengan nilai pada akhir 2011 (US$ 106,7 milyar).

    01 caddev-ulns
    Bagan 1 – Cadangan Devisa & Utang Luar Negeri Swasta Indonesia, 2004-Juli 2013

    Indonesia Mengalami Lending Boom atau Semakin Terperosok kedalam Jebakan Utang

    Sampai tahun 2008, utang luar negeri swasta masih dibawa